Anda di halaman 1dari 10

ANALISA PEMILIHAN MODA TRANSPORTASI MEDAN-RANTAU PRAPAT DENGAN MENGGUNAKAN METODE STATED PREFERENCE

Rizyak Wale Simanjuntak1, Medis S Surbakti2


1

Departemen Teknik Sipil, Universitas Sumatera Utara, Jl. Perpustakaan No.1 Kampus USU Medan Email: walesimanjuntak@gmail.com

Staf Pengajar Departemen Teknik Sipil, Universitas Sumatera Utara, Jl. Perpustakaan No.1 Kampus USU Medan Email: medissurbakti@yahoo.com

ABSTRAK
Adanya perbedaan karakteristik antara ketiga moda transportasi yaitu bus, kereta api, dan taxi dengan rute Medan-Rantau Prapat memberikan suatu pertanyaan faktor apa yang mempengaruhi seseorang dalam memilih moda untuk melakukan perjalanannya. Survey berupa kuisioner dimulai dengan menetapkan jumlah sampel yang dibutuhkan. Kemudian disebar di stasiun bus, kereta api, dan taxi. Hasil survey dikumpulkan kemudian dilakukan analisa regresi linear berganda setelah itu diproses dengan model multinomial logit. Dari hasil analisa regresi linear berganda dengan menggunakan bantuan program SPSS didapat persamaan terbaik moda transportasi bus, yaitu Ybus = 0,420 + 0,216 Penghasilan perbulan 0,167 biaya dari rumah menuju stasiun , moda transportasi kereta api, yaitu Ykereta api = 0,374 + 0,271 Jumlah rombongan + 0,388 Penghasilan perbulan dan moda transportasi taxi, yaitu Ytaxi = 0,318 Jumlah rombongan + 0,244 Penghasilan perbulan + 0,204 Waktu menuju ke tempat tujuan - 0,459 Waktu dari rumah menuju stasiun. Dan hasil probabilitas masing-masing moda, yaitu bus 16%, kereta api 71,4%, dan taxi 12,6%. Dari hasil yang diperoleh kereta api memiliki nilai utilitas yang lebih tinggi sehingga pelaku perjalanan lebih banyak memilih moda transportasi ini. Kata Kunci : Stated preference, multinomial logit, kereta api, bus, taxi

ABSTRACT
Absence of difference between the third transport characteristic, namely bus, train, and taxi with route medan-rantau prapat give a question what factors affecting someone in choosing mode to do his trip. A survey of questionaire begun by setting the number of samples needed. Then deployed in bus station, train, and taxi. The survey will be collected then done multiple linear regression analysis afterwards processed with models multinomial logit. From the analysis result of multiple linear regression aid program obtained by using SPSS equation best bus transportation namely Ybus = 0,420 + 0,216 the monthly income - 0,167 charge from home to station, train transportation, namely Ytrain= 0,374 + 0,271 the number of group + 0,388 the monthly income and the taxi transportation namely Ytaxi = 0,318 the number of group + 0,244 the monthly income+ 0,204 time to destination - 0,459 time from home to station. And the results of the probability of each mode, namely 16% of bus, train 71,4%, and taxi 12,6%. From the results obtained trains have a higher utility value so that more travelers are choosing this mode of transportation. Key Word : Stated preference, multinomial logit, train, bus, taxi

1. PENDAHULUAN
Rantau Prapat adalah ibukota dari kabupaten Labuhan Batu dimana luas kabupaten ini adalah 2.562,01 km dan dapat ditempuh 6,5 jam perjalanan kereta api dari Medan (Wikipedia). Ada tiga moda transportasi umum yang dapat

digunakan, yaitu kereta api, bus dan taxi. Taxi yang dimaksud adalah moda transportasi yang secara fisik tampak seperti mobil pribadi pada umumnya dan penumpang dikenakan biaya berupa ongkos dalam melakukan perjalanannya. Masing-masing moda memiliki karakteristik yang berbeda, salah satunya dari segi biaya (ongkos). Moda yang memiliki ongkos lebih murah tidak berarti memiliki lebih banyak peminat pengguna moda transportasi. Banyak faktor yang mempengaruhi seseorang memilih moda transportasi diantaranya tingkat kenyamanan, waktu, tujuan perjalanannya, dll. Dalam penelitian ini akan diteliti faktor apa saja yang mempengaruhi seseorang memilih moda transportasi dan seberapa penting faktor tersebut dibandingkan dengan faktor yang lainnya. Mencoba membuat suatu probabilitas kecenderungan seseorang memilih moda transportasi apabila terjadi perubahan karakteristik suatu moda.

2. TUJUAN PENELITIAN
Penelitian ini bertujuan : 1. 2. 3. Mengetahui karakteristik pelaku perjalanan, karakteristik perjalanan, dan karakteristik fasilitas transportasi tujuan Medan Rantau Prapat. Mengetahui model pemilihan moda transportasi bus, kereta api, dan taxi dengan persamaan regresi linear berganda serta nilai utilitas masing-masing moda transportasi. Mengetahui probabilitas dalam hal pemilihan moda antara kereta api, bus, dan taxi dari segi harga (cost), pelayanan (service), waktu (time), keberangkatan (headway), dan time acces.

3. PEMBATASAN MASALAH
Dalam penelitian ini peneliti memberi batasan, yaitu ; 1. 2. 3. 4. Penelitian ini menggunakan metode Stated Preference. Data yang digunakan adalah data primer dan data sekunder Survei dilakukan dengan cara kuisioner Responden yang dipilih adalah calon penumpang yang berada di stasiun kereta api, bus, maupun taxi. Model yang diterapkan adalah model logit multinomial

4. METODOLOGI PENELITIAN Metodologi penelitian dapat dilihat dengan alur sebagai berikut:
1. 2. 3. a. Tahap pertama adalah merumuskan permasalahan. Tahap kedua adalah studi literatur Tahap ketiga adalah pengumpulan data. Data Primer Data primer penelitian ini diperoleh dari jawaban responden secara langsung melalui pengisian kuisioner , sehingga didapat karakteristik pelaku perjalanan, karakteristik perjalanan, karakteristik sistem transportasi. b. Data Sekunder Data sekunder dapat diperoleh dari dinas terkait maupun dari peneliti lain dalam bentuk studi pustaka. 4. Tahap empat adalah pembahasan / pengolahan data Data yang diperoleh dari hasil survei dikumpulkan dan diolah dan disajikan dalam bentuk yang lebih sederhana (persentase responden dalam memilih) sehingga memudahkan dalam pengerjaan tahap berikutnya. 5. Tahap kelima adalah analisa data Pada tahap ini hasil pengolahan data dianalisa model regresinya menggunakan software SPSS. Dan setelah itu dihitung nilai probabilitasnya dengan menggunakan model logit multinomial. 6. Tahap keenam adalah kesimpulan dan saran Pada tahap ini diperoleh sebuah kesimpulan faktor yang mempengaruhi pemilihan moda transportasi dan nilai probabilitasnya.

5. PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA


1. a. Populasi Populasi disini adalah jumlah penumpang perhari bus, kereta api, dan taxi tujuan Medan-Rantau Prapat. Bus Tabel 1. Jumlah rata-rata penumpang perhari moda transportasi bus NO 1 2 3 Operator Bus CV. PINANG INDAH CV.CHANDRA CV. KOTA PINANG BARU Jumlah perhari
Sumber : wawancara dengan agen/karyawan operator bus

Jumlah bus/hari 1 1 1

Kapasitas 35 35 35

Load factor max 70% 90% 70%

Rata-rata (orang) 25 32 25 82

b.

Kereta Api Tabel 2. Jumlah Penumpang KA kelas eksekutif rute Medan-Rantau Prapat Bulan 2006 Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jumlah 9163 7676 9127 9751 8047 8212 10152 8746 8791 10022 8557 10146 108390 2007 8792 7278 9348 9179 13147 9905 10743 9771 11436 9531 9242 11297 119669 Tahun (X) 2008 10844 11008 10441 10259 10920 11320 11607 11776 10920 9370 8874 10418 127757 2009 9024 7952 9210 8726 9465 10110 9923 10560 9136 9663 9129 11120 114018 2010 11203 9245 11255 13157 13900 13349 16858 17825 12982 17428 14518 15327 167047

Sumber: PT. Kereta Api Divre I SUMUT

Dari data dapat diperoleh jumlah rata-rata penumpang perhari adalah sebagai berikut :

=
c.

(108390 +119669+127757 +114018 +167047 ) 5 365 Taxi

= 349 /

Tabel 3. Jumlah rata-rata penumpang perhari moda transportasi taxi

NO

Operator Taxi

Jumlah taxi/hari

Kapasitas

Load factor max

Rata-rata (orang)

1 2 3 4 5 6 7

CV. SORAKE TRANS TAXI CV.SARINAH TRAVEL CV. MERPATI TAXI CV. RIDHO TRAVEL CV. SYMPONY TRAVEL CV. LITRA . CV. GRESIA TRAVEL Jumlah perhari

1 2 2 2 1 2 1

7 7 7 7 7 7 7

80% 80% 80% 80% 80% 80% 80 %

6 12 12 12 6 12 6 66

Sumber : wawancara dengan agen/karyawan operator taxi

2.

Jumlah Sampel

Untuk menentukan jumlah sampel dari populasi dalam hal ini adalah jumlah penumpang moda transportasi perhari digunakan rumus Slovin sebagai berikut : = 1 + . 2 (4.1)

Dimana : n = jumlah sampel N = jumlah populasi e= persen tingkat kesalahan Maka jumlah sampel masing-masing moda transportasi berdasarkan jumlah penumpang perhari pada masingmasing moda dengan nilai e = 10 % didapat sebagai berikut: a. Bus 82 = 45,05 50 1 + 82. (10%)2 Kereta api 349 = = 77,73 80 1 + 349. (10%)2 = b.

c.

Taxi =

66 = 39,76 40 1 + 66. (10%)2

Maka total jumlah sampel yang dibutuhkan adalah 170 orang penumpang yang berasal dari stasiun bus, kereta api dan stasiun taxi. 3. Analisa Regresi Berganda

Dengan menggunakan program SPSS diketahui variabel tidak bebasnya adalah Yi = pengguna moda i dan variabel bebasnya adalah X1=jumlah rombongan, X2=pendapatan perbulan, X3=biaya menuju ke tempat tujuan, X4=biaya dari rumah menuju stasiun, X5=waktu menuju ke tempat tujuan, X6=waktu dari rumah menuju stasiun, dan X7=tarif moda transportasi yang akan digunakan. a. Bus Menentukan nilai koefisien determinasi Tabel 4. Nilai koefisien Determinasi dan Hal Terkait lainnya untuk bus

Menentukan nilai korelasi Tabel 5. Korelasi variabel-variabel

Uji t Tabel 6. Nilai koefisien dan hal-hal terkait lainnya

H0 = nilai variabel bebas sama dengan nol. H1 = nilai variabel bebas tidak sama dengan nol. Pengujian yang dilakukan adalah dengan menggunakan = 5%. Apabila angka sig < 0,05 ; H0 diterima dan H1 ditolak , apabila angka sig > 0,05 ; H0 diterima dan H1 ditolak.

Model Pemilihan Moda yang Terbaik Bus adalah : Ybus = 0,420 + 0,216 X2 - 0,167 X4

b.

Kereta api Menentukan nilai koefisien determinasi Tabel 7. Nilai koefisien Determinasi dan Hal Terkait lainnya untuk bus

Menentukan nilai korelasi Tabel 8. Korelasi variabel-variabel

Uji t Tabel 9. Nilai koefisien dan hal-hal terkait lainnya

H0 = nilai variabel bebas sama dengan nol. H1 = nilai variabel bebas tidak sama dengan nol. Pengujian yang dilakukan adalah dengan menggunakan = 5%. Apabila angka sig < 0,05 ; H0 diterima dan H1 ditolak , apabila angka sig > 0,05 ; H0 diterima dan H1 ditolak.

c.

Model Pemilihan Moda yang Terbaik Kereta api adalah : Ykereta api = 0,374 + 0,271 X1 + 0,388 X2

Taxi Menentukan nilai koefisien determinasi Tabel 7. Nilai koefisien Determinasi dan Hal Terkait lainnya untuk bus

Menentukan nilai korelasi Tabel 8. Korelasi variabel-variabel

Uji t Tabel 9. Nilai koefisien dan hal-hal terkait lainnya

H0 = nilai variabel bebas sama dengan nol. H1 = nilai variabel bebas tidak sama dengan nol. Pengujian yang dilakukan adalah dengan menggunakan = 5%. Apabila angka sig < 0,05 ; H0 diterima dan H1 ditolak , apabila angka sig > 0,05 ; H0 diterima dan H1 ditolak.

4.

Model Pemilihan Moda yang Terbaik Taxi adalah : Ytaxi = 0,318 X1 + 0,244 X2 + 0,204X5 - 0,459X6

Persamaan Multinomial Logit

Persamaan multinomial logit digunakan untuk mengetahui persentase peluang (probabilitas) terpilihnya moda transportasi bus, kereta api, dan taxi oleh calon penumpang dalam melakukan perjalanannya dari Medan menuju Rantau Prapat. Peluang (probabilitas) suatu moda transportasi dipengaruhi oleh nilai utilitas moda transportasi tersebut. Moda transportasi yang ingin diketahui probabilitas terpilihnya, akan dibandingkan nilai utilitasnya dengan nilai utilitas moda transportasi yang lain yaitu kereta api dan taxi. Nilai utilitas yang digunakan untuk persamaan multinomial logit adalah nilai rata-rata pada masing-masing variabel moda transportasi. Berikut tabel nilai rata-rata pada masing-masing variabel bebas. Tabel 10 Nilai rata-rata variabel-variabel bebas

Variabel bebas X Jumlah rombongan (X1) Pendapatan perbulan (X2) Biaya menuju tempat tujuan (X3) Biaya dari rumah menuju stasiun (X4) Waktu menuju ke tempat tujuan (X5) Waktu dari rumah menuju stasiun (X6) Tarif moda transportasi yang akan digunakan (X7)

Bus 1,78 3,42 1,46 2,58 2,60 2,24 1,98

Kereta api 1,91 3,44 2,13 2,61 2,26 2,20 2,95

Taxi 1,55 3,6 1,03 1,03 2,40 2,98 2,25

Didapat persamaan regresi terbaik pada masing-masing moda transportasi. Yaitu : Bus, persamaan regresinya Ybus = 0,420 + 0,216 X2 - 0,167 X4 Kereta api, persamaan regresinya Ykereta api = 0,374 + 0,271 X1 + 0,388 X2 Taxi, persamaan regresinya Ytaxi = 0,318 X1 + 0,244 X2 + 0,204X5 - 0,459X6 Maka nilai utilitas masing-masing moda transportasi dapat diperoleh dengan memasukkan nilai rata-rata variabel bebas yang mempengaruhi ke dalam persamaan regresi terbaiknya sebagai berikut : - Nilai utilitas bus (Ub) = Ybus = 0,420 + 0,216 (3,42) 0,167(2,58) = 0,73 - Nilai utilitas kereta api (Uka) = Ykereta api = 0,374 + 0,271(1,91) + 0,388 (3,44) = 2,226 - Nilai utilitas taxi (Ut) =Ytaxi =0,318(1,55) + 0,244(3,6) + 0,204(2,40) 0,459(2,98)= 0,49 Selanjutnya untuk mengetahui probabilitas masing-masing moda transportasi digunakan persamaan multinomial logit dengan memasukkan nilai utilitas moda transportasi yang diperoleh di atas. = +

0,73 = 0,16 = 16% 0,73 + 2,226 + 0,49 2,226 2,226 = 0,714 = 71,4% + 0,73 + 0,49

= =

0,49 = 0,126 = 12,6% 0,49 + 0,73 + 2,226

Berdasarkan perhitungan di atas diperoleh bahwa ketika sekelompok orang ingin melakukan perjalanan dari Medan ke Rantau Prapat maka sebanyak 71,4% akan memilih moda transportasi kereta api, sebanyak 16% akan memilih moda transportasi bus, dan sisanya sebanyak 12,6% akan memilih moda transportasi taxi.

6. KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan 1. Karakteristik pelaku perjalanan seperti jenis kelamin, umur, pendidikan terakhir, status pernikahan, jenis pekerjaan, dan maksud/ tujuan perjalanan tidak cukup mempengaruhi seseorang dalam pemilihan moda, baik untuk moda transportasi bus, kereta api, maupun taxi. 2. Dari hasil analisi regresi linear berganda yang telah dilakukan diperoleh persamaan model permilihan moda terbaik pada masing-masing moda transportasi, yaitu: a. Moda transportasi bus, yaitu Ybus = 0,420 + 0,216 Penghasilan perbulan - 0,167 Biaya dari rumah menuju stasiun. b. Moda transportasi kereta api, yaitu Ykereta api= 0,374 + 0,271 Jumlah rombongan + 0,388 Penghasilan perbulan. c. Moda transportasi taxi, yaitu Ytaxi = 0,318 Jumlah rombongan + 0,244 Penghasilan perbulan + 0,204 Waktu menuju ke tempat tujuan, - 0,459 Waktu dari rumah menuju stasiun. 3. Nilai utilitas pada masing-masing moda yaitu bus = 0,73, kereta api = 2,226, dan taxi = 0,49. 4. Dari hasil perhitungan yang dilakukan, maka diperoleh probabilitas terpilihnya moda transportasi yang akan digunakan berdasarkan utilitas masing-masing moda yaitu P(bus) = 16%, P(kereta api) =71,4%, dan P(taxi) = 12,6%. Saran 1. Kriteria pemilihan seseorang terhadap suatu moda sangat kompleks, hasil yang diperoleh hanya memprediksi kemungkinan yang ada dan hanya mendekati keadaan yang sebenarnya. Untuk penelitian selanjutnya perlu memperhatikan jumlah sampel , penentuan lokasi pengambilan sampel, dan variabel bebas yang lebih baik untuk menghasilkan hasil yang lebih baik juga. Perlu dilakukan penelitian yang sejenis tentang pemilihan moda dengan multinomial logit untuk lebih menambah wawasan dan bahan referensi tugas ilmiah. Untuk masing-masing moda transportasi hendaknya meningkatkan nilai utilitasnya agar dapat menarik lebih peminat pengguna moda transportasi tersebut. Semoga dapat ditindak lanjuti untuk mengambil kebijakan baik itu pemerintah, pengelola moda transportasi, maupun pihak terkait lainnya.

2. 3. 4.

DAFTAR PUSTAKA
Amelia, Yanita. (2008). Perjalanan antara 2 kota besar dengan membandingkan moda shuttle service, kereta api, dan pesawat udara (studi kasus Jakarta-Bandung. Skripsi Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Besral. (2010). Pengolahan dan analisis data-1Menggunakan SPSS.Modul Departemen Biostatistika-FKM-UI. Lubis, Kharunnisa.2010. Model Pemilihan Angkutan Taksi di Kota Medan (Teknik Stated Preference) . Tugas Akhir Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara.

Magribi dan Parikesit.(2000). Model Pemilihan Moda Angkutan Laut dan Penyeberangan Suatu Aplikasi Stated Preference untuk Studi Kasus Rute Kendari-Raha di Sultra. Media Teknik No.1 Tahun XXII edisi Februari 2000 No.ISSN 0216-3012. Miro, Fidel. (2005). Perencanaan Transportasi. Erlangga, Jakarta. Ortuzar, J.D. and Willumsen, L.G.(2001). Modelling Transport - third Edition, John Willey & Sons Ltd., England. Silalahi, Leo Ganda.(2010). Analisa Pemilihan Moda Transportasi Bus dengan Metode Stated Preference (Studi Kasus Medan-Sidikalang). Tugas Akhir Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara. Tamin, Ofyar Z. (2000). Perencanaan dan Pemodelan Transportasi. ITB, Bandung. Tanjung, Achmad afandi.2010. Model Pemilihan Moda Angkutan Penumpang Kapal Feri (PT.ASDP) & Kapal Cepat (Swasta) Rute Sibolga- Gunung Sitoli (Dengan Metode Stated Preference). Tugas Akhir Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara http://perkeretaapian.dephub.go.id/dmdocuments/RIPNAS-FINAL.pdf (diakses tanggal 1 Desember 2012) http://rekayasasipil.ub.ac.id/index.php/rs/article/download/161/157 (diakses tanggal 10september 2012) http://www.bath.ac.uk/e-journals/jtep/pdf/Volume_XX11_No_1_11-25.pdf (diakses tanggal 03 oktober 2012) http://www.iosolutions.org/uploadedFiles/IOS/IO_Solutions/Research_and_Resources/Agency_Resources/White_P apers/Criterion%20Validation%20Position%20Paper.pdf (diakses tanggal 03 oktober 2012)