Anda di halaman 1dari 37

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Pangan (makanan) adalah bahan-bahan yang dimakan setiap hari untuk memenuhi kebutuhan bagi pemeliharaan, pertumbuhan, kerja dan penggantian sel tubuh yang rusak. Oleh karena itu pangan atau makanan sangat dibutuhkan oleh manusia sebagai sumber zat gizi dan juga sumber energi. Namun pangan juga dapat sebagai sarana penggangu kesehatan bagi manusia karena pangan dapat terkontaminasi oleh cemaran fisik, kimia maupun mikroba. Hampir semua bahan pangan tercemar oleh berbagai mikroorganisme dari lingkungan sekitarnya. Beberapa jenis mikroba yang terdapat pada bahan pangan adalah Salmonella sp, Staphylococcus aureus, Escherichia coli , kapang, khamir serta mikroba patogen lainnya. Pencemaran mikroba pada bahan pangan merupakan hasil kontaminasi langsung atau tidak langsung dengan sumbersumber pencemaran mikroba, seperti tanah, udara, air, debu, saluran pencernaan dan pernafasan manusia maupun hewan. Hanya sebagian saja dari berbagai sumber pencemar yang berperan sebagai sumber mikroba awal yang selanjutnya akan berkembang biak pada bahan pangan sampai jumlah tertentu. Bahan pangan dapat bertindak sebagai perantara atau substrat untuk tumbuhnya mikroorganisme yang bersifat patogenik terhadap manusia. Penyakit menular yang cukup berbahaya seperti tipes, kolera, disentri, TBC, poliomilitis dengan mudah disebarkan melalui bahan pangan yang disebabkan oleh mikroorganisme patogenik seperti Salmonella yang akan dibahas pada laporan ini. Salmonella merupakan bakteri Gram negatif berbentuk batang fakultatif. Genus Salmonella dinamai oleh seorang ahli patologi hewan Amerika yang bernama Daniel Elmer Salmon, namun Theobald Smith adalah penemu sebenarnya dari jenis bakteri ( Salmonella enterica var. choleraesuis)

pada 1885, yang menyebabkan penyakit enterik pada babi. Secara umum Salmonella dapat dibagi menjadi 2 yaitu : 1. Salmonella tifoid yaitu Salmonella typhi, Salmonella paratyphi A,B, dan C penyebab demam enterik (typhoid) pada manusia. Kelompok ini telah beradaptasi pada manusia. 2. Salmonella non-tifoid yaitu Salmonella Dublin (sapi),Salmonella cholera suis(babi),Salmonella gallinarum dan Salmonella pullarum (unggas), Salmonella aborius equi (kuda) dan Salmonella aborius ovis (domba). Salmonella sp yang beradaptasi pada jenis hewan tertentu jarang menimbulkan penyakit pada manusia. Salmonella merupakan penyebab utama dari penyakit yang disebarkan melalui makanan (foodborne disease). Pada umumnya serotype dari Salmonella menyebabkan penyakit pada organ pencernaan. Tiga serotype utama dari Salmonella enteric yaitu : Salmonella thypi, Salmonella thypimurium, dan Salmonella enteritidis. Salmonella thypi menyebabkan penyakit demam thypoid karena invasi kuman ke dalam pembuluh darah dan gastroenteritis yang disebabkan oleh keracunan makanan. Gejala demam typhoid yaitu : demam, mual-mual dan muntah. Inang dari Salmonella thypi hanya manusia.infeksi Salmonella dapat berakibat fatal kepada bayi, balita, ibu hamil dan kandungannya serta orang lanjut usia. Hal ini disebabkan karena kekebalan tubuh mereka yang menurun. Kontaminasi Salmonella dapat dicegah dengan mencuci tangan dan menjaga kebersihan makanan yang dikonsumsi. Salmonella adalah salah satu bakteri yang seringkali menyebabkan penyakit yang cukup serius apabila mencemari makanan maupun minuman yang dikonsumsi manusia. Salmonella juga dapat hidup pada tubuh makhluk hidup yang berdarah dingin maupun berdarah panas. Untuk dapat mewaspadai mikroorganisme ini diperlukan adanya identifikasi Salmonella pada makanan yang sering dikonsumsi manusia yang pada praktikum ini menggunakan telur dan jamu sebagai sampel yang diuji.

1.2 Rumusan Masalah 1.2.1 Bagaimana pemeriksaan Salmonella dalam sampel kuning telur, putih telur,dan jamu? 1.2.2 Bagaimana hasil identifikasi Salmonella pada kuning telur, putih telur, dan jamu? 1.3 Tujuan 1.3.1 Tujuan Umum Mahasiswa dapat melakukan identifikasi Salmonella pada bahan makanan dan minuman secara mikrobiologi melalui identifikasi secara makroskopis, biokimia, dan mikroskopis. 1.3.2 Tujuan Khusus 1.3.2.1 Untuk mengetahui pemeriksaan Salmonella pada sampel kuning telur, putih telur, dan jamu. 1.3.2.2 Untuk mengetahui hasil identifikasi Salmonella pada kuning telur, putih telur, dan jamu. 1.4 Manfaat 1.4.1 Manfaat Praktis Dari praktikum dan dengan pembuatan laporan ini diharapkan dapat bermanfaat bagi mahasiswa sebagai tambahan referensi sehingga dapat menambah keterampilan di bidang mikrobiologi khususnya mengenai teknik identifikasi Salmonella dalam bahan makanan dan minuman. 1.4.2 Manfaat Teoritis 1.4.2.1 Memperluas pengetahuan mahasiswa dalam teknik identifikasi Salmonella pada bahan makanan dan minuman. 1.4.2.2 Menjadi referensi di bidang ilmu mikrobiologi mengenai teknik identifikasi Salmonella pada bahan makanan dan minuman.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Morfologi Salmonella Salmonella merupakan bakteri Gram negatif berbentuk batang fakultatif. Genus Salmonella dinamai oleh seorang ahli patologi hewan Amerika yang bernama Daniel Elmer Salmon, namun Theobald Smith adalah penemu sebenarnya dari jenis bakteri ( Salmonella enterica var. choleraesuis) pada 1885,yang menyebabkan penyakit enterik pada babi(Pratiwi, 2011).

Ciri-ciri dari bakteri Salmonella adalah sebagai berikut (Pratiwi, 2011): 1. Berbentuk batang dengan ukuran tergantung jenis bakteri (pada umumnya memiliki panjang 2-3 m, dan bergaris tengah antara 0,3 0,6 m ). 2. 3. 4. 5. Bersifat Gram negatif. Berkembang biak dengan cara membelah diri. Tidak berspora dan bersifat aerob. Motil (pergerakan ) dengan mengunakan flagel. Mempunyai flagel perithrik (diseluruh permukaan sel), kecuali pada jenis Salmonella gallinarum dan Salmonella pullorum.

6.

Salmonella mudah tumbuh pada medium sederhana, tetapi hampir tidak pernah memfermentasikan laktosa atau sukrosa.

7.

Salmonella membentuk asam dan kadang-kadang gas dari glukosa dan manosa.

8.

Salmonella resisten terhadap bahan kimia tertentu (misal, hijau brilian, natrium tetrationat,natrium deoksikolat) yang menghambat bakteri enterik lain, oleh karena itu senyawa senyawa tersebut berguna untuk inklusi isolate salmonella dari feses pada medium.

9.

Struktur sel bakteri Salmonella terdiri dari inti (nukleus), sitoplasma, dan dinding sel. Karena dinding sel bakteri ini bersifat Gram negatif , maka memiliki struktur kimia yang berbeda dengan bakteri Gram positif. Menurut Jawetz et al (dalam Bonang,1982) mengemukakan bahwa

dinding sel bakteri gram negatif mengandung 3 polimer senyawa mukokompleks yang terletak diluar lapisan peptidoglikan (murein). Ketiga polimer ini terdiri dari : 1. Lipoprotein adalah senyawa protein yang mempunyai fungsi

menghubungkan antara selaput luar dengan lapisan peptidoglikan. 2. Selaput luar adalah selaput ganda yang mengandung senyawa fosfolipid dan sebagian besar dari senyawa fosfolipid ini terikat oleh molekulmolekul lipopolisakarida pada lapisan atasnya (Pratiwi, 2011).

2.2

Klasifikasi Salmonella

Berikut klasifikasi dari bakteri Salmonella (Pratiwi, 2011) : Kerajaan Filum Kelas Ordo Family Genus Spesies : Bacteria : Proteobakteria : Gamma proteobakteria : Enterobakteriales : Enterobakteriaceae : Salmonella : Salmonella enterica Salmonella arizona Salmonella typhi Salmonella choleraesuis Salmonella enteritidis

Secara praktis salmonella dapat dibagi menjadi (Pratiwi, 2011) : 1. Salmonella tifoid yaitu Salmonella typhi, Salmonella paratyphi A,B, dan C penyebab demam enterik (typhoid) pada manusia. Kelompok ini telah beradaptasi pada manusia.

2. Salmonellanon-tifoid yaitu Salmonelladublin (sapi),Salmonella cholera suis (babi),Salmonellagallinarum dan Salmonella pullarum (unggas), Salmonella aborius equi (kuda) dan Salmonella aborius ovis (domba). Salmonella sp yang beradaptasi pada jenis hewan tertentu jarang menimbulkan penyakit pada manusia. 2.3 Metode Analisa Metode analisa merupakan proses pembuktian atau konfirmasi pengujian secara obyektif di laboratorium yang telah memenuhi persyaratan yang telah ditentukan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. Dalam pengujian mutu suatu bahan pangan diperlukan berbagai uji yang mencakup uji fisik, uji kimia, uji mikrobiologi, dan uji organoleptik. Uji mikrobiologi merupakan salah satu uji yang penting, karena selain dapat menduga daya tahan simpan suatu makanan, juga dapat digunakan sebagai indikator sanitasi makanan atau indikator keamanan makanan. Pengujian mikrobiologi diantaranya meliputi uji kuantitatif untuk menentukan mutu dan daya tahan suatu makanan, dan uji kualitatif bakteri patogen untuk menentukan tingkat keamanannya, serta uji bakteri indikator untuk mengetahui tingkat sanitasi makanan tersebut (Fardiaz, 1993). Dalam hal ini, metode analisa yang digunakan untuk mengidentifikasi adanya bakteri Salmonella adalah metode analisa secara kualitatifyakni bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya suatu bakteri Salmonella dalam suatu makanan (Sugianto, 2012). a. Metode Analisa Kualitatif Pada pengujian identifikasi bakteri Salmonella metode yang digunakan adalah metode analisa secara kualitatif. Pada metode analisa kualitatif ini memiliki tahapan tahapan tertentu dengan tujuan untuk mengetahui ada tidaknya suatu mikroorganisme dalam makanan(Sugianto, 2012). Tujuan dari pengidentifikasian dalam uji suatu bakteri ( Salmonella) pada metode ini adalah untuk mengetahui mutu ataupun kualitas dari suatu

produk

berdasarkan

kemasan

atau

sifat

mikrobiologinya.

Pengujian

mikrobiologi pada sampel makanan akan selalu mengacu kepada persyaratan makanan yang sudah ditetapkan. Sebagai contoh sampel pada makanan yakni Parameter uji mikrobiologi pada mayonnaise yang dipersyaratkan sesuai Standar Nasional Indonesia dalam pengujian Salmonella(Sugianto, 2012). Prinsip pengujian deteksi Salmonella menurut Metode Analisis Mikrobiologi (MA PPOM 74/MIK/06) yaitu ada empat tahap untuk mendeteksi adanya Salmonella (Sugianto, 2012) : 1. 2. Pra. Pengkayaan dalam media cair non selektif yang diinkubasi pada 371C selama 18+2jam. Pengkayaan dalam media cair selektif yang diinkubasi pada 41,5 + 1 C selama 24 3 jam dalam RVS cair dan 371 C selama 243 jam MKTTn cair. 3. Inokulasi & identifikasi dalam 2 media padat selektif, media selektif pertama diinkubasi pada 371 C selama 243 jam dan dengan media yang digunakan. 4. Konfirmasi terhadap identitas Salmonella dengan uji biokimia dan serologi. Pada pengujan deteksi Salmonella diguanakan Buffered Peptone Water (BPW) sebagai media cair non selektif, Muller Kaufimann Tetrathionate Novobiocin Broth (MKTTn) dan Rappaport Vassiliadis Medium + Soya (RVS) sebagai media cair selektif, Bismuth Green Agar (BGA) dan Xylose Lysine Deoxycholate (XLD) media padat selektif untuk mengisolasi Salmonella (Sugianto, 2012). b. Uji Salmonella Uji Salmonella digunakan untuk menetapkan adanya Salmonella dalam makanan.Salmonella merupakan bakteri gram-negatif berbentuk tongkat yang menyebabkan tifus, paratifus, dan penyakit foodborne. Salmonella terdiri dari sekitar 2500 serotipe yang kesemuanya diketahui bersifat pathogen baik pada manusia atau hewan. Bakteri ini bukan indikator sanitasi, melainkan bakteri indikator keamanan pangan. Artinya, karena semua serotipe Salmonella yang diketahui di dunia ini bersifat patogen maka adanya bakteri ini dalam

makanan dianggap membahayakan kesehatan.Oleh karena itu berbagai standar makanan siap santap mensyaratkan tidak ada Salmonella dalam 25 gram sampel makanan (Sugianto, 2012). Salah satu contoh uji Salmonella yang telah dilakukan pengidentifikasian yakni pada sampel mayonnaise dengan pustaka syarat yang telah ditetapkan pada SNI 01-4473-1998 dengan syarat negatif koloni/ 25 gram. Karena mungkin keberadaan Salmonella pada makanan sangat kecil karena itu tidak dibuat dalam 1 gram tetapi 25 gram. Salmonella adalah bakteri yang termasuk mikroorganisme yang amat kecil dan tidak terlihat mata.Selain itu bakteri ini tidak meninggalkan bau maupun rasa apapun pada makanan. Kecuali jika bahan makanan (daging ayam) mengandung Salmonella dalam jumlah besar, barulah terjadi perubahan warna dan bau (merah muda pucat sampai kehijauan, berbau busuk). Biasanya bakteri dapat dideteksi melalui pemeriksaan laboratorium (Sugianto, 2012). Salmonella bisa terdapat di udara, air, tanah, sisa kotoran manusia maupun hewan atau makanan hewan. Yang sangat sering sekali terjadi adalah keracunan Salmonella dari makanan yang mengandung telur mentah (tidak diolah), seperti mayonaise, es krim dan pudding. Mayonaise biasanya sudah bersifat asam (pH dibawah 4, Salmonella hidup pada pH 4-9). Pada Mayonaise ditambahkan asam asetat sebagai cuka. Asam asetat pada mayonaise akan membunuh Salmonella (Sugianto, 2012). Makanan yang mudah rusak seperti daging mentah (terutama daging cincang), daging unggas, ikan, telur, makanan yang mengadung telur mentah (creme, salat, mayonaise, es krim, pudding, dll) harus segera mungkin didinginkan atau dibekukan dalam lemari es. Untuk mendeteksi keberadaan Salmonella dalam makanan dilakukan dalam 4 tahap yaitu pra-pengkayaan non selektif, pengkayaan selektif, inokulasi dan identifikasi, dan konfirmasi terhadap identitas Salmonella yang diuji. Berikut ini adalah hasil dari pengujian Salmonella pada 25 gram sampel mayonnaise (Sugianto, 2012). Pada pengujian Salmonella ini dibuat juga kontrol positif yaitu sampel yang telah diberi biakan kultur salmonella sebagai pembanding. Dari pengkayaan selektif, biakan dari MKTTn dan RVS diinokulasikanpada media

BGA dan XLD untuk tahap inokulasi dan identifikasi. Pada tahap ini hanya biakan dari BGA yang berasal dari MKTTn yang menunjukkan pertumbuhan koloni. Sedangkan pada media XLD tidak ada pertumbuhan koloni. Selanjutnya koloni dari biakan BGA dilakukan uji identifikasi yaitu uji biokimia dan uji serologi. Uji biokimia yang dilakukan antar lain sebagai berikut: 1. Uji TSIA Pada uji TSIA warna media slant berubah menjadi merah karena bakteri bersifat basa ini menandakan bahwa bakteri ini tidak memfermentasi laktosa dan sukrosa. Pada media daerah butt media berubah berwarna kuning ini menandakan bakteri memfermentasi glukosa. Pembentukan gas positif ini hasil dari fermentasi H2 dan CO2 dapat dilihat dari pecahnya dan terangkatnya agar.Pembentukan H2S positif ditandai dengan adanya endapan berwarna hitam. TSIA agar mengadung laktosa dan sukrosa dalam konsentrasi 1%, glukosa 0,1% dan phenol red sebagai indikator yang menyebabkan perubahan warna dari merah orange menjadi kuning dalam suasana asam. TSIA juga mengandung natrium trisulfat, yaitu suatu substrat untuk penghasil H 2S, ferro sulfat menghasilkan FeS (precipitat), bewarna hitam untuk membedakan bakteri H2S dengan bakteri-bakteri lainnya (Sugianto, 2012).

2.

Uji Urease Uji urease digunakan untuk mengetahui kemampuan mikroba

menghidrolisis urea menjadi amonia. Enzim urease akan menguraikan urea menjadi amonia. Uji urease menunjukkan hasil positif jika terjadi perubahan warna dari kuning menjadi merah keunguan. Hasil uji urease negatif jika tidak terjadi perubahan warna dari kuning menjadi merah keunguan (Sugianto, 2012). 3. Uji Dekarboksilasi Lysin Uji Dekarboksilasi Lysin menggunakan media Xylose-LysineDesoxycholate Agar medium digunakan untuk isolasi Salmonella danmemilah organisme lain dengan cara memfermentasi xylose, dekarboksilasi lysine dan

produksi H2S. Fermentasi xylose sangat lazim bagi kebanyakan organisme enterik kecuali, Shigella, Providencia, Edwardsiella. Pada media ini, Salmonella akan membentuk koloni merah dengan inti hitam, sedang Pseudomonas dapat tumbuh dengan warna merah dan Eschericia berwarna kuning. Mikroba lain yang dapat tumbuh pada media ini antara lain Arizona, Proteus, Aerobacter, Klebsiella,Citrobacter. Begitu banyak mikroba yang dapat tumbuh, sehingga media ini kurang dapat memilah Salmonella pada tahap awal.Lebih baik digunakan untuk tahap konfirmasi kontaminan Salmonella (Sugianto, 2012). 4. Uji -galaktosidase Uji -galaktosidase digunakan utuk identifikasi beberapa jenis bakteri seperti Salmonella.Enzim -galaktosidase merupakan enzim yang dapat mengubah laktosa menjadi glukosa dan galaktosa. Beberapa mikroorganisme seperti E. coli, dapat menggunakan laktosa sebagai sumber karbon. Selain laktosa, substrat alamiah dari enzim, adalah bahan yang sangat penting, ONPG (o-nitro-phenyl--D-galactopyranoside), dapat digunakan pula.-galaktosidase dapat mengkatalisis ONPG menjadi galaktosa dan o-nitrofenol. ONPG tidak berwarna tetapi setelah hidrolisis menjadi o-nitrofenol, akan timbul warna kuning pada larutan yang alkali. beberapa jenis bakteri yang mampu melakukan fermentasi terhadap karbohidrat Streptococcus, Lactobacillus, Zygomonas, 5. Uji Indol Uji Indol bertujuan untuk menentukan kemampuan bakteri dalam memecah asam amino triptofan. Media ini biasanya digunakan dalam indetifikasi yang cepat.Hasil uji indol yang diperoleh negatif karena tidak terbentuk lapisan (cincin) berwarna merah muda pada permukaan biakan, artinya bakteri ini tidak membentuk indol dari tryptopan sebagai sumber karbon, yang dapat diketahui dengan menambahkan larutan kovacs. Asam amino triptofan merupakan komponen asam amino yang lazim terdapat pada protein, sehingga asam amino ini dengan mudah dapat digunakan oleh mikroorganisme akibat penguraian protein (Sugianto, 2012). Saccharomycetes, Escherichia, Enterobacter, Salmonella (Sugianto, 2012).

6.

Uji Voges Proskauer Uji Voges Proskauer bertujuan untuk mengidentifikasi jenis bakteri. membedakan bakteri Escherichia coli dengan

Untuk

Enterobacteraerogenes.Hasilnya uji ini negatif, karena tidak terbentuk warna merah pada medium setelah ditambahkan -napthol dan KOH, artinya hasil akhir fermentasi bakteri ini bukan asetil metil karbinol (asetolin). Salmonella positif jika pada uji biokimia yang dilakukan hasilnya sebagai berikut (Sugianto, 2012) :
1.

TSIA : butt (+), slant (-), gas positif atau negatif dan H 2S positif atau negatif. Hidrolisis urea : negatif Dekarbosilasi lysine : positif Reaksi voges proskauer : negatif Produksi indol : negatif Uji serologi: terjadi aglutinasi pada penambahan antisera polivalen O, H, dan Vi. Pada biakan contoh setelah dilakukan uji biokimia dan serologi

2. 3. 4. 5. 6.

didapatkan hasil sebagai berikut(Sugianto, 2012) :


a)

TSIA : butt (-), slant (-), gas negatif dan H2S negatif Hidrolisis urea : positif Dekarbosilasi lysine : negatif Reaksi voges proskauer : negatif Produksi indol : negatif Uji Serologi Uji serologi tidak terjadi aglutinasi pada penambahan antisera

b) c) d) e) 7.

polivalen O, H, dan Vi. Karena hasil dari uji biokimia dan uji serologi contoh atau sampel berbeda dengan hasil kontrol positif, maka koloni yang tumbuh dari biakan BGA pada contoh bukanlah Salmonella, sehingga hasil dari pengujian ini dapat dinyatakan sebagai negatif koloni/25 gr. Hasil ini telah memenuhi syarat seperti pada SNI 01-4473-1998 yang mensyaratkan cemaran Salmonella pada mayonnaise adalah negatif koloni/25 gr (Sugianto, 2012).

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum Pemeriksaan Salmonella pada Sampel Feses dilaksanakan secara bertahap. Adapun waktu dan tempat pelaksanaan praktikum dilakukan sebagai berikut : 3.1.1 Pembuatan Media Selenite Cystine Broth (SCB) Hari, tanggal Waktu : Rabu, 20 Maret 2013 : Pukul 09.00 12.20 WITA

Tempat

: Laboratorium Kimia dan Laboratorium Bakteriologi Jurusan Analis Kesehatan Poltekkes Denpasar

3.1.2 Pembuatan Media SSA, MCA dan TSIA Hari, tanggal Waktu Tempat : Rabu, 17 April 2013 : Pukul 09.00 12.20 WITA : Laboratorium Kimia dan Laboratorium Bakteriologi Jurusan Analis Kesehatan Poltekkes Denpasar 3.1.3 Inokulasi Sampel Feses pada Media SCB Hari, tanggal Waktu Tempat : Rabu, 17 April 2013 : Pukul 09.00 12.20 WITA : Laboratorium Bakteriologi dan Kimia Jurusan Analis Kesehatan Poltekkes Denpasar 3.1.4 Pengamatan Hasil Inokulasi pada Media SCB serta Inokulasi pada Media SSA dan MCA Hari, tanggal Waktu Tempat : Kamis, 18 April 2013 : Pukul 14.00 WITA s/d selesai : Laboratorium Bakteriologi Jurusan Kesehatan Lingkungan Poltekkes Denpasar 3.1.5 Pengamatan Hasil Inokulasi pada Media SSA dan MCA dan Penanaman pada media TSIA Hari, tanggal Waktu Tempat : Senin, 22 April 2013 : Pukul 11.00 WITA s/d selesai : Laboratorium Bakteriologi Jurusan Kesehatan Lingkungan Poltekkes Denpasar 3.1.6 Pengamatan Hasil Inokulasi pada Media TSIA Hari, tanggal Waktu Tempat : Selasa, 23 April 2013 : Pukul 11.00 WITA s/d selesai : Laboratorium Bakteriologi Jurusan Kesehatan Lingkungan Poltekkes Denpasar

3.2 Alat dan Bahan 3.2.1 Alat 3.2.1.1 Gelas beaker 50 ml 3.2.1.2 Spatel 3.2.1.3 Gelas ukur 250 ml 3.2.1.4 Neraca analitik 3.2.1.5 Batang pengaduk 3.2.1.6 Botol semprot 3.2.1.7 Erlenmeyer 500 ml 3.2.1.8 Autoclave 3.2.1.9 Api bunsen 3.2.1.10 Ose 3.2.1.11 Ose jarum 3.2.1.12 Tabung reaksi 3.2.1.13 Rak tabung reaksi 3.2.1.14 Plate 3.2.1.15 Pipet ukur 5 ml 3.2.1.16 Pipet tetes 3.2.1.17 Bola hisap 3.2.1.18 Aluminium foil 3.2.1.19 Kapas lemak 3.2.1.20 Kertas koran 3.2.1.21 Benang pulung 3.2.1.22 Inkubator 3.2.1.23 Label 3.2.2 Bahan 3.2.2.1 Salmonella Shigella Agar Powder 3.2.2.2 Mac Conkey Agar Powder 3.2.2.3 Selenite Cystine Broth Powder 3.2.2.4 Aquadest 3.2.2.5 Aquadest steril

3.2.2.6 Sampel feses

3.3 Langkah Kerja 3.3.1 Bagan Langkah Kerja

SCB SCB Pembuat Pembuat an an Media Media MCA MCA SSA SSA TSIA TSIA

Sampel Sampel

Feses Feses

Inokulasi Sampel pada Inokulasi Sampel pada Media SCB Media SCB Pemeriksaa Pemeriksaa nn Inokulasi Sampel positif Inokulasi Sampel positif pada Media MCA dan SSA pada Media MCA dan SSA Pengamatan koloni Pengamatan koloni bakteri pada media MCA bakteri pada media MCA dan SSA dan Penanaman dan SSA dan Penanaman pada media TSIA pada media TSIA Pengamatan hasil dari Pengamatan hasil dari media TSIA media TSIA

3.3.2 Langkah Kerja A. Pembuatan Media SCB 1. Ditimbang bubuk media SCB sebanyak 3,8 g dengan neraca analitik. 2. Dilarutkan dengan aquadest steril sebanyak 200 ml di dalam erlenmeyer sambil diaduk hingga homogen. 3. Ditutup dengan kapas berlemak lalu dipanaskan dengan kompor listrik hingga media larut sempurna. 4. Dipipet media SCB sebayak lemak. 5. Media siap digunakan. B. Pembuatan media MCA 1. Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan, lalu diberi label pada erlenmeyer dan plate yang akan digunakan. 2. Ditimbang bubuk MCA sebanyak 10,2 gram dengan neraca analitik. 10 ml dengan pipet ukur, lalu dimasukkan kedalam tabung reaksi steril, lalu ditutup dengan kapas

3. Dilarutkan dengan aquadest sebanyak 200 ml di dalam erlenmeyer sambil diaduk. 4. Ditutup erlenmeyer dengan kapas berlemak lalu dipanaskan sampai media larut sempurna. 5. Media disterilisasi dengan autoclave pada suhu 121 0C selama 15 menit. 6. Didinginkan media hingga suhu 40 o C. 7. Dituangkan media ke dalam plate. 8. Media siap digunakan. C. Pembuatan media SSA 1. Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan, lalu diberi label pada erlenmeyer dan plate yang akan digunakan. 2. Ditimbang bubuk SSA sebanyak 12,6 gram dengan neraca analitik. Alat-alat laboratorium yang digunakan harus steril. 3. Dilarutkan dengan aquadest steril sebanyak 200 ml di dalam erlenmeyer sambil diaduk. 4. Ditutup erlenmeyer dengan kapas berlemak lalu dipanaskan sampai media larut sempurna. 5. Didinginkan media hingga suhu 40 o C. 6. Dituangkan media ke dalam petridisk steril. 7. Biarkan media hingga memadat, lalu media siap digunakan D. Pembuatan Media Triple Sugar Iron Agar (TSIA) 1. Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan, lalu diberi label pada erlenmeyer dan tabung reaksi yang akan digunakan. 2. Ditimbang bubuk TSIA sebanyak gram dengan neraca analitik. 3. Dilarutkan dengan aquadest sebanyak 50 ml di dalam erlenmeyer sambil diaduk. 4. Ditutup erlenmeyer dengan kapas berlemak lalu dipanaskan sampai media larut sempurna. 5. Didinginkan media hingga suhu 40 o C.

6. Dipipet media sebanyak 5 ml ke dalam tabung reaksi 7. Media disterilisasi dengan autoclave pada suhu 121 0C selama 15 menit. 8. Media diletakkan pada posisi dimiringkan lalu dibiarkan media hingga memadat. 9. Media siap digunakan. E. Inokulasi Sampel Feses pada Media SCB (Pengayaan) 1. Disiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Sampel feses diambil sebanyak 1-2 ose lalu diinokulasikan pada media SCB. 3. Diberi label berupa identitas sampel yang jelas pada tabung reaksi. 4. Diinkubasi media menggunakan incubator pada suhu 37o C selama 24 jam. 5. Setelah waktu inkubasi, diamati apakah terbentuk kekeruhan pada sampel. Hasil positif ditunjukkan dengan terbentuknya kekeruhan dari sampel setelah diinkubasi. Hasil positif ini kemudian akan dilanjutkan pada proses selanjutnya. F. Inokulasi Sampel Feses Hasil Pengayaan pada Media SCB ke Media MCA dan SSA (Penanaman pada media selektif) 1. Disiapkan semua alat dan bahan yang diperlukan. 2. Sampel feses dari hasil pengayaan pada media SCB diinokulasikan 1 ose ke dalam media MCA dan SSA. Pengerjaan dilakukan di dekat api bunsen dengan metode cawan gores (streak plate). 3. Diberi label identitas sampel yang jelas pada media. 4. Diinkubasi media yang telah diinokulasikan menggunakan incubator pada suhu 37o C selama 24 jam. Setelah waktu inkubasi, diamati ciri-ciri koloni bakteri yang tumbuh pada media. Hasil positif ditunjukkan dengan terbentuknya koloni bening pada media SSA dan koloni merah bata pada media MCA. Hasil koloni positif ini diamati secara makroskopis.

G. Penanaman Koloni Positif dari Media MCA dan SSA ke media TSIA (Uji Biokimia) 1. Disiapkan semua alat dan bahan yang diperlukan. 2. Koloni positif dari media MCA dan SSA ditumbuhkan pada media TSIA untuk uji biokimia. Diambil satu ose dari koloni positif menggunakan ose jarum lalu ditusukkan hingga mencapai 2/3 bagian media. Ose kemudian ditarik dan pada bagian slant media, koloni ditanam dengan cara digoreskan. 3. Diberi label identitas sampel yang jelas pada media. 4. Diinkubasi media yang telah diinokulasikan menggunakan incubator pada suhu 37o C selama 24 jam. Setelah waktu inkubasi, diamati ciri-ciri koloni bakteri yang tumbuh secara makroskopis, dan diamati perubahan yang terjadi pada media.

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Data Hasil Pengamatan 4.1.1 Sampel NO GAMBAR KETERANGAN

Sampel putih telur

Sampel kuning telur

Sampel jamu

Suspensi putih telur

Suspensi kuning telur

Suspensi jamu

4.1.2 Media NO GAMBAR KETERANGAN

Media SCB (Selenite Cystine Broth)

Media MCA (Mac Conkey Agar)

Media SSA (Salmonella Shigella Agar)

4.1.3 Hasil Uji No Gambar Tahapan Uji Keterangan Hasil

Inokulasi dan telur

Setelah diinkubasi pada suhu

sampel putih 37oC selama 24 jam pada kuning media Selenite Cystine Broth pada menunjukkan warna kuning kekeruhan karena adanya pertumbuhan bakteri. Sedangkan pada sampel putih telur hanya udara muncul pada gelembung dinding tabung.

media SCB

Inokulasi pada SCB

Setelah diinkubasi pada suhu

sampel jamu 37oC selama 24 jam pada media media tersebut menunjukkan warna dan kekeruhan timbulnya karena adanya pertumbuhan bakteri gelembunggelembung pada bagian atas media Selenite Cystine Broth.

a. Inokulasi sampel putih telur

Inokulasi pada media MCA

Setelah diinkubasi pada suhu 37oC selama 3 x 24 jam diperoleh berikut: a. Sampel putih telur : Pada media MCA tidak hasil sebagai

terdapat koloni media

pertumbuhan bakteri. tetap Warna seperti

keadaan semula b. Sampel kuning telur : Pada media MCA tumbuh koloni bakteri b. Inokulasi sampel kuning telur tua tertutup jamur yang berwarna kuning serta tampak warna kehitaman. Warna media MCA berubah menjadi kuning. c. Sampel jamu : Pada media MCA ditumbuhi koloni bakteri c. Inokulasi sampel jamu tua yang tertutupi oleh jamur dan berwarna kuning keemasan. Warna media berubah menjadi kuning.

Setelah diinkubasi pada suhu 4 a. Inokulasi sampel putih telur 37oC selama 3 x 24 jam diperoleh berikut: a. Sampel putih telur Pada media SSA tidak hasil sebagai

ditumbuhi terdapat koloni b. Inokulasi sampel kuning telur semula.

bakteri/tidak pertumbuhan bakteri. Warna

media tetap seperti keadaan

b. Sampel kuning telur Inokulasi sampel pada media SSA Pada media SSA ditumbuhi koloni bakteri tua tertutup jamur dan berwarna kuning keemasan. SSA kuning. c. Sampel jamu c. Inokulasi sampel jamu Pada media SSA ditumbuhi koloni bakteri berwarna kuning keemasan tertutupi jamur dan terdapat warna kehitaman koloninya. SSA kuning. di Warna dasar media menjadi Warna media menjadi berubah

berubah

4.2 Pembahasan 4.2.1 Pemeriksaan Salmonella pada Sampel Kuning Telur, Putih Telur, dan Jamu Pemeriksaan dan identifikasi bakteri Salmonella dapat dilakukan dengan mengisolasi dari bahan makanan. Bahan makanan yang umum diisolasi adalah daging dan telur yang tidak diolah dengan baik. Pada praktikum ini sampel yang digunakan adalah telur mentah dan jamu . Telur meskipun masih utuh dapat mengalami kerusakan, baik kerusakan fisik maupun kerusakan yang disebabkan oleh pertumbuhan mikroba. Mikroba dari air, udara maupun kotoran ayam dapat masuk ke dalam telur melalui pori-pori yang terdapat pada kulit telur. Telur yang telah dipecah akan mengalami kontak langsung dengan lingkungan, sehingga lebih mudah rusak dibandingkan dengan telur yang masih utuh. Tanda-tanda kerusakan yang sering terjadi pada telur adalah sebagai berikut : 1. Perubahan fisik, yaitu penurunan berat, pembesaran kantung udara di dalam telur, pengenceran putih dan kuning telur. 2. Timbulnya bau busuk karena pertumbuhan bakteri pembusuk. 3. Timbulnya bintik-bintik berwarna karena pertumbuhan bakteri pembentuk wama, yaitu bintik-bintik hijau, hitam, dan merah. 4. Bulukan, disebabkan oleh pertumbuhan kapang perusak telur. Isolasi Salmonella pada praktikum ini, dilakukan dengan pemisahan antara kuning dengan putih telur. Bakteri Salmonella dapat mengkontaminasi telur jauh sebelum cangkang terbentuk. Sebenarnya, bakteri ini tidak biasa masuk ke dalam telur. Bakteri ini mengkontaminasi telur apabila cangkang dan membran telur yang melindungi kuning telur rusak atau pecah, kuning telur ini merupakan satu-satunya tempat pada telur dimana bakteri ini bisa hidup. Salmonella biasa hidup dalam sel telur ayam betina. Dalam isolasi ini, sampel kuning telur, putih telur, dan jamu diinokulasi pada media Selenite Cystine Broth . Media Selenite Cystine Broth ini merupakan salah satu media yang berdasarkan fungsinya merupakan media encrichment yaitu media yang dapat menunjang

pertumbuhan bakteri yang tidak dapat tumbuh pada media biasa karena memerlukan beberapa nutrisi pengaya yang dapat menyokong pertumbuhannya. Media ini tergolong enrichment eksklusif media yaitu media penyubur eksklusif untuk bakteri gram negatif seperti Salmonella sp. Hasil positif yang ditunjukkan oleh sampel kuning telur, putih telur, dan jamu pada media Selenite Cystine Broth yang ditandai dengan adanya kekeruhan pada media diinokulasi kembali pada media Salmonella Shigella Agar (SSA) dan Mac Conkey Agar (MCA). Media Mac Conkey Agar (MCA) merupakan media selektif deferensial bagi mikroba. Media ini menghambat pertumbuhan bakteri gram positif dengan adanya garam empedu yang akan membentuk kristal violet. Bakteri gram negatif yang tumbuh dapat dibedakan dalam kemampuannya memfermentasikan laktosa. Pertumbuhan koloni bakteri Salmonella pada Mac Conkey Agar (MCA) adalah serupa dengan media yaitu berwarna merah bata. Sedangkan media Salmonella Shigella Agar (SSA) adalah media yang digunakan untuk tumbuh kembang bakteri Salmonella dan Shigella . Media ini tergolong media selektif untuk pengisolasian bakteri Salmonella dan Shigella . Media ini mengandung bile salt, brilliant green, sitrat, dan thiosulfate yang bersifat selektif untuk mencegah pertumbuhan bakteri gram positif, beberapa gram negatif lainnya, dan bakteri coliform sehingga diharapkan bakteri yang tumbuh hanya Salmonella dan Shigella . Pertumbuhan bakteri Salmonella pada media ini muncul sebagai koloni tidak berwarna (bening) dan jika terjadi produksi H 2S oleh spesies Salmonella mengubah pusat koloni menjadi berwarna hitam. 4.2.2 Hasil Identifikasi Salmonella pada Kuning Telur, Putih Telur, dan Jamu Pengujian terhadap bakteri Salmonella dengan sampel kuning telur, putih telur, dan jamu pada praktikum ini dilakukan dengan metode konvensional. Metode ini dilakukan melalui serangkaian tahapan. Tahapan pertama pada prakikum ini yaitu penanaman sampel kuning telur, putih telur,

dan jamu pada media Selenite Cystine Broth. Pada media Selenite Broth didapatkan hasil positif pada sampel kuning telur dan jamu yang ditandai dengan adanya kekeruhan pada media setelah diinkubasi selama 24 jam pada suhu 37oC. Kekeruhan tersebut diakibatkan karena perkembangbiakan bakteri pada inokulasi di media ini. Sedangkan sampel putih telur hanya muncul gelembung pada dinding tabung. Namun, hasil ini tetap dilanjutkan ke tahap berikutnya. Dari hasil positif tersebut, kemudian diinokulasikan pada media Mac Conkey Agar dan media Salmonella Shigella Agar dengan metode cawan gores. Setelah inokulasi dilakukan, media diinkubasi pada inkubator selama 3 24 jam dengan suhu inkubasi sebesar 37 oC. Pada sampel kuning telur, media Mac Conkey Agar ditumbuhi koloni bakteri tua tertutup jamur yang berwarna kuning serta tampak warna kehitaman akibat pertumbuhan strain kuman tertentu. Pada pengamatan media hasil inokulasi sangat sulit diidentifikasi bentuk, ukuran maupun ciri-ciri spesifik koloni karena waktu inkubasi sangat melebihi batas yaitu 3 24 jam. Koloni yang tampak hanyalah koloni tua yang tertutupi jamur. Sedangkan koloni yang tumbuh pada media Salmonella Shigella Agar adalah koloni bakteri tua tertutup jamur dan berwarna kuning keemasan. Sampel kuning telur ini dikatakan positif terdapat bakteri Salmonella. Sampel kuning telur yang digunakan adalah kuning telur yang busuk sehingga sangat berpotensi untuk ditemukannya bakteri Salmonella. Sedangkan sampel putih telur tidak tumbuh koloni pada media Mac Conkey Agar dan Salmonella Shigella Agar. Warna kedua media tidak mengalami perubahan yaitu berwarna merah transparan. Dimana sampel putih telur ini memiliki peluang yang kecil untuk dapat ditumbuhi bakteri Salmonella. Inokulasi positif sampel jamu pada media Mac Conkey Agar membentuk koloni bakteri tua yang tertutupi oleh jamur dan berwarna orange/kuning keemasan. Jamur terbentuk dari adanya waktu inkubasi yang melebihi batas yaitu 3 24 jam. Bentuk koloni dan permukaannya sangat sulit diamati karena tertutupi jamur. Sedangkan pada media Salmonella Shigella Agar terbentuk koloni bakteri berwarna kuning keemasan tertutupi jamur dan terdapat warna kehitaman di dasar koloninya. Warna hitam tersebut muncul

akibat pertumbuhan strain kuman tertentu. Sehingga jamu tersebut positif terdapat bakteri Salmonella. Beberapa hal yang menyebabkan ditemukannya bakteri Salmonella pada jamu olahan industri rumah tangga yaitu sebagian besar jamu yang diproduksi masyarakat masih dibuat secara tradisional menggunakan peralatan sederhana. Beberapa faktor yang menyebabkan cemaran mikrooganisme pada jamu adalah penggunaan bahan mentah yang mungkin tercemar atau tidak segar, proses pengolahan yang tidak sempurna, pekerja yang tidak higienis atau menderita infeksi, umur simpan yang sudah melebihi batas dan sebagainya. Beberapa mikroba patogen yang perlu diwaspadai dapat mengkontaminasi jamu adalah kapang penghasil mikotoksin (Claviceps, Fusarium, Penicillium, Aspergillus flavus, dan A. parasiticus), kamir (Shizosaccharomyces dan Kloeckera) yang merupakan kamir tanah sehingga sering mengkontaminasi bahan rempah-rempah. Berikutnya adalah kelompok bakteri pembentuk spora, Staphylococcus aureus, E. coli, Salmonella, dan Shigella. Kontaminasi jamu juga dapat disebabkan oleh E. Coli, bakteri ini banyak terdapat dalam feses dan air yang terkontaminasi oleh feses. Oleh karena itu, jamu yang berbentuk cair dan menggunakan rempah-rempah segar, yang diolah secara tradisional seperti jamu gendong memiliki peluang yang lebih besar terkontaminasi E. Coli, jika pengolahan tidak memperhatikan faktor sanitasi. Bakteri patogen yang dapat mengkontaminasi jamu adalah Salmonella, bakteri ini banyak terdapat di air, tanah, serangga, feses hewan, daging mentah, dan seafood. Kemungkinan rempah-rempah dapat terkontaminasi Salmonella berasal dari air pencuci, tanah, dan serangga. Oleh karena itu, secara umum kontaminasi yang terjadi pada olahan jamu tradisional disebabkan karena buruknya sanitasi di lingkungan pengolahan sehingga dapat berdampak buruk terhadap produk yang dihasilkan.

BAB V PENUTUP 5.1 Simpulan 5.1.1 Identifikasi Salmonella pada sampel kuning telur, putih telur, dan jamu dalam praktikum ini dilakukan melalui pemeriksaan bakteriologis yang meliputi pemeriksaan makroskopis dengan mengamati koloni bakteri yang terbentuk pada media selektif.

5.1.2

Dari kegiatan praktikum yang dilakukan didapatkan bakteri Salmonella pada sampel kuning telur dan jamu yang ditunjukkan dari hasil positif pada media Salmonella Shigella Agar dan Mac Conkey Agar. Sedangkan sampel putih telur diperoleh hasil negatif tidak terdapat bakteri Salmonella yang ditunjukkan dengan tidak adanya pertumbuhan koloni pada media Salmonella Shigella Agar dan Mac Conkey Agar.

5.2 Saran Praktikum sebaiknya dilaksanakan dengan lebih terstruktur dan terperinci. Selain itu alangkah lebih baik jika pada awal praktikum diberikan penjelasan umum dan bimbingan selama praktikum sehingga praktikan lebih mengerti dan memahami materi praktikum.

DAFTAR PUSTAKA Association of Official Analytical Chemistry (AOAC), 2000.Official Methods of Analysis. Mc Graw Hill Press. Canada

Dad.2000.Bacterial Chemistry and Physiology. John Wiley & Sons, Inc., New York, p. 426. Association of Official Analytical Chemistry (AOAC), 2000.Official Methods of Analysis. Mc Graw Hill Press. Canada. Black, J.G. 1999. Microbiology Principles and Exploration 4th Edition. PrenticeHall Inc. New Jersey Buckle, K. A., dkk. 1987. Ilmu Pangan.Diterjemahkan oleh Adiono dan Hari Purnomo. UI Press, Jakarta. Campbell, N. A., J.B. Reece, L.G. Mitchell. 2002. Biologi Jilid 2 edisi Kelima. Jakarta : Erlangga Cappuccino, J. G. & Natalie S. 1983.Microbiology A Laboratory Manual. Addison-Wesley Publishing Company, New York. Dad.2000.Bacterial Chemistry and Physiology. John Wiley & Sons, Inc., New York, p. 426. Direktorat Jenderal PPM & PLP, Depkes.1996. Pedoman Teknis Sanitasi (Penyehatan) Pengelolaan Makanan Di Rumah Sakit, Jakarta. Direktorat Jenderal PPM & PLP, Depkes.1996. Pedoman Teknis Sanitasi (Penyehatan) Pengelolaan Makanan Di Rumah Sakit, Jakarta. Djide, M. Natsir. 2003. Mikrobiologi Farmasi, Jurusan Farmasi UNHAS, Makassar. Dwidjoseputro, D. 2005. Dasar-Dasar Mikrobiologi Cetakan ke-13.Jakarta : Percetakan Imagraph Dwijoseputro. 1987. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta : Djembatan. Fardiaz, S. 1993. Analisis Mikrobiologi Pangan. PT. Raja Grafindo Persada., Jakarta. Fardiaz, S. Mikrobiologi Pangan 1. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama Lim, D. 1998. Microbiology 2nd Edition.McGraw Hill. United States of America. Fardiaz, S.,.1989. Analisis Mikrobiologi Pangan, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, IPB. Fardiaz, S.,.1992. Analisis Mikrobiologi Pangan, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, IPB

Food and Drug Administration.1998.Bacteriological Analytical Manual. 8th Edition,.FRIEDHEIM, E., AND MICHAELIS, L. 2001 J. Biol. Chem., 91,55-368. Cit. PORTER, J. R. GAUSE, G. F. 1946 Litmocidin, a new antibiotic substance produced by roactinomyces cyaneus. J. Bacteriol., 51, Hadioetomo, R. S. 1993. Mikrobiologi Dasar Dalam Praktek: Teknik dan Prosedur Dasar Laboratorium. PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Jurnalair. 2011.Kualitas 15April 2012) Official Chemical Method. 1979. Fish Inspection Branch Fisheries And Ocean. Science Press. Canada. Pelczar, M. J & E. C. S Chan. 1986.Dasar-dasar Mikrobiologi.UI-Press, Jakarta. Pelczar, M. J., Chan, E.C.S. 2007 dalam Soni, Ahmad. 2010 Elements of Microbiology. Mc Graw Hill Book Company. New York. Pelczar, M.J dan E.C.S. Chan. 2006.Dasar-dasar Mikrobiologi. UI Press. Jakarta. Pratiwi, Erni. 2011. Pemeriksaan Salmonella. Diakses Diakses di pada :. : http://id.scribd.com/doc/54252133/tugas-bakteri2. Minggu, 18 November 2012 Ramona, Y., R. Kawuri, I.B.G. Darmayasa. 2007. Penuntun Praktikum Mikrobiologi Umum Untuk Program Studi Farmasi FMIPA UNUD.Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas MIPA Universitas Udayana. Bukit Jimbaran. Sugianto, Tantri. 2012. Uji Salmonella. Diakses di :http://tantrisugianto.blogspot.com/2012/07/uji-salmonella.html. Diakses pada : Minggu, 18 November 2012 Sutedjo, M. M. 1991. Mikrobiologi Tanah. Rineka Cipta, Jakarta. Tjay, T. H. 2003. Obat-Obat Penting. PT. Elex Media Komputindo, Jakarta. Widiyanti, Ni Luh Putu Manik dan Ni Putu Ristianti.2004. Analisis Kualitatif Bakteri Koliform pada Depo Air Minum Isi Ulang di Kota Singaraja Bali. Air. Diakses di : (http://jurnalair.wordpress.com/2011/01/21/kualitas-air/. Diaksespada :

LEMBAR PENGESAHAN Denpasar, 15 April 2013

1. Luh Made Ari Mas Purnamasari 2. Ni Wayan Febi Suantari 3. Ni Luh Arnitasari 4. Ni Luh Komang Ita Purnama Sari 5. I Putu Mahendra

(.........................) (.........................) (.........................) (.........................) (.........................)

Penanggungjawab Mata Kuliah Bakteriologi

Pembimbing

(Nyoman Mastra, SKM., S.Pd.,M.Si)

LAPORAN PRAKTIKUM BAKTERIOLOGI

Pemeriksaan SALMONELLA pada bahan makanan dan minuman

KELOMPOK III : 1. Luh Made Ari Mas Purnamasari 2. Ni Wayan Febi Suantari 3. Ni Luh Arnitasari 4. Ni Luh Komang Ita Purnama Sari 5. I Putu Mahendra (P07134011005) (P07134011009) (P07134011011) (P07134011029) (P07134011033)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DENPASARJURUSAN ANALIS KESEHATANDENPASAR 2013