Anda di halaman 1dari 21

BAB I LATAR BELAKANG

Skoliosis berasal dari kata Yunani yang berarti lengkungan, mengandung arti kondisipatologik. Vertebra servikal,torakal, dan lumbal membentuk kolumna vertikal dengan pusatvertebra berada pada garis tengah. Skoliosis adalah deformitas tulang belakang yang menggambarkan deviasi vertebra kearah lateral dan rotasional.1 Bentuk skoliosis yang palingsering dijumpai adalah deformitas tripanal dengan komponen lateral,anterior posterior dan rotasional.Skoliosis dapat dibagi atas dua yaitu skoliosis struktural dan non struktural (postural).1 Pada skoliosis postural, deformitas bersifat sekunder atau sebagai kompensasi terhadap beberapa keadaan diluar tulang belakang, misalnya dengan kaki yang pendek, atau kemiringan pelvis akibat kontraktur pinggul, bila pasien duduk atau dalam keadaan fleksi maka kurva tersebut menghilang. Pada skoliosis struktural terapat deformitas yang tidak dapat diperbaiki pada segmen tulang belakang yang terkena. Komponen penting dari deformitas itu adalah rotasi vertebra; processus spinosus memutar kearah konkavitas kurva.Skoliosis structural dapat dibagi menjadi tiga kategori utama : kongenital, neuromuskular, danskoliosisidiopatik.Sekitar 80% skoliosis adalah idiopatik, Skoliosis idiopatik dengan kurva lebih dari 10 derajatdilaporkan dengan prevalensi 0,5-3 per 100 anak dan remaja. Prevalensi dilaporkan pada kurvalebih dari 30 derajat yaitu 1,5-3 per 1000 penduduk. Insiden yang terjadi pada skoliosis idiopatik infantil bervariasi, namun dilaporkan paling banyak dijumpai di Eropa daripada Amerika Utara,dan lebih banyak laki-laki dari pada perempuan.1,2 Gejala-gejala yang paling umum dari skoliosis adalah suatu lekukan yang tidak normal dari spine. Seringkali ini adalah suatu perubahan yang ringan dan mungkin pertama kali diperhatikan oleh seorang teman atau anggota keluarga. Ia dapat juga ditemukan pada suatu pengujian penyaringan sekolah yang rutin untuk skoliosis.Mereka yang terpengaruh mungkin mencatat bahwa pakaian-pakaian mereka tidak cocok seperti yang mereka lakukan sebelumnya atau bahwa celana-celana yang dipakai lebih panjang pada satu sisi daripada yang lainnya.1,2 Penatalaksanaan untuk perawatan skoliosis di kenal sebagai The three Os. Tujuan dilakukannya tatalaksana pada skoliosis meliputi 4 hal penting : Mencegah progresifitas dan mempertahankan keseimbangan, Mempertahankan fungsi respirasi, Mengurangi nyeri dan memperbaiki status neurologis, Kosmetik.1,2

BAB II Tinjauan Pustaka


2.1 Defenisi Skoliosis adalah kelengkungan tulang belakang yang abnormal ke arah samping, yang dapat terjadi pada segmen servikal (leher), torakal (dada) maupun lumbal (pinggang). Biasanya di jumpai bentuk S atau bentuk C dan tidak di ketehui apakah penyebabnya. Scoliosis adalah kirakira dua kali lebih umum pada anak-anak perempuan dari pada anak-anak lelaki. Ia dapat di lihat pada semua umur, namun ia adalah lebih umumpada mereka yang lebih dari 10 tahun umurnya.1 2.2 Epidiomologi Insidens skoliosis diperkirakan sebanyak 2 % dari populasi penduduk. Cara terbaik untuk mengetahui insiden skoliosis adalah dengan melakukan survey pada anak-anak SD dan SMP. Delapan puluh lima persen dari skoliosis struktural bersifat idiopatik dan biasanya ditemukan sama pada wanita daripada laki-laki tetapi tingkat keparahan dan penganan lebih intensif.2

2.3 Faktor resiko Faktor yang dapat menyebabkan masalah skoliosis bertambah buruk ialah:

Proses pertumbuhan. Semakin bertambah usianya seseorang penderita skoliosis semakin meningkat derajat keparahan penderita

Jenis Kelamin. Skoliosis lebih sering terjadi pada perempuan daripada laki-laki. Umur. Semakin muda orang menderita skolisis, kemungkinan untuk penyakit tersebut menjadi buruk akan lebih besar. Walaupun secara umumnya ini lebih banyak berlaku pada remaja, anak-anak juga dapat mengalami masalah ini pada umur empat hingga delapan tahun.

Lokasi. Lengkungan pada bagian tengah atau bawah tulang belakang biasanya jarang bertambah buruk. Masalah skoliosis hanya bertambah buruk jika ini berlaku pada bagian atas tulang belakang, menyebabkan badan belakang penderita menonjol keluar dan kelihatan bongkok.

Masalah tulang belakang ketika dilahirkan.


2

Skoliosis pada anak-anak yang dilahirkan dengan penyakit ini , berisiko tinggi menjadi buruk dengan cepat. Oleh karena skoliosis tidak menyebabkan kesakitan, masalah ini jarang diberi perhatian dan rawatan hingga postur badan berubah.1,3 2.4 Klasifikasi Etiologi skoliosis Skoliosis terbagi atas 2 bagian besar yaitu non-struktural (bersifat reversible) dan struktural (bersifat ireversibel).2 Skoliosis non-struktural (bersifat reversible) a. Skoliosis postural b. Nyeri dan sapasme otot c. Tungakai bawah tidak sama panjang, yang terdiri dari: Tidak sama panjang yang sebenarnya Tidak sama panjang yang tidak sebenarnya (relative) oleh karena kemiringan pelvis Klasifikasi skoliosis Skoliosi struktural (bersifat ireversibel) a. Skoliosis idiopatik yang terdari atas: Jenis infantile 0-3 tahun Jenis juvenile 4-9 tahun Jenis adolesn 10 pertumbuhan berhenti b. Skoliosis osteopatik terdiri atas: Congenital: Bersifat local Bersifat umum Didapat Fraktur dan dislokasi tualang belakang Penyakit rakitis dan osteomalasia c. Skoliosis neuropatik terdiri atas: Congenital Spinabifida dengan mielodisplasia,neurofibromatosi s Didapat (skoliosis paralitik) Poliomyelitis, paraplegia, ataksia d. Skoliosis miopatik

2.5 Patogenesis Terdapat 3 penyebab umum dari skoliosis: 1. Kongenital 2. Neuromuskular 3. Idiopatik 2.5.1 Kongenital Skoliosis kongenital bukan penyebab skoliosis yang penting karena ianya jarang didapati. Biasanya berhubungan dengan suatu kelainan dalam pembentukan tulang belakang atau tulang rusuk yang menyatu. Kelainan tulang belakang ini biasanya mudah di deteksi pada pemeriksaan foto Thorax. Umumnya skoliosis kongenital dihubungkan dengan kelainan genetika atau terjadinya gangguan organisasi semasa janin didalam rahim (pada fase organogenesis).3,4 Pembentukan tulang belakang merupakan sebuah proses yang rumit dengan melibatkan pertumbuhan dan penyatuan bagian kaudal satu sklerotom dengan bagian cranial sklerotom disebelahnya. Tidak mengherankan dapat terjadi kesalahan-kesalahan yang mengakibatkan penyatuan atau penambahan serta pengurangan jumlah vertebra (sindrom Klippel-Feil). Pada beberapa kasus hanya terbentuk separuh vertebra saja (hemivertebra). Kelainan-kelainan yang disebutkan diatas bisa menimbulkan asimetri dan seterusnya mengarah ke scoliosis.2,3 Skoliosis kongenital di kelaskan mengikut kelas anomalinya. Dalam hal ini pengelasan menurut MacEwen diguna pakai.2,4 Kegagalan Penyatuan

1. Parsial (wedge vertebra) 2. Komplit (hemivertebra) Kegagalan segmentasi

1. Unilateral (unilateral unsegmented bar) 2. Bilateral (block vertebra) Campuran

Gambar 2.1 Kegagalan Penyatuan Top left: anterior central defect. Top right: incarcerated hemivertebra. Bottom, from left to right: free hemivertebra, wedge vertebra, and multiple hemivertebrae.

Gambar 2.2Kegagalan segmentasi Left: block vertebra. Right: unilateral unsegmented bar.

Gambar 2.3 Campuran Mixed vertebral deformity involving the thoracolumbar spine

Gambar 2.4 foto hemivertebra

Gambar 2.5 penderita skoliosis kongenital.

2.5.2 Neuromuskular Skoliosis neuromuscular boleh diartikan sebagai suatu kelainan pada bidang koronal dan sagital tulang belakang pada pesakit dengan kelainan dari pusat myoneural. Pada kelainan tulang belakang neuromuscular ini perkembangan skoliosisnya lebih pesat ketimbang skoliosis idiopatik.3,4 Perkembangan skoliosis neuromuscular berterusan sehingga dewasa. Pada jangka waktu yang panjang penderita bisa sakit lumpuh, kehilangan kemampuan untuk duduk dan disertai penurunan fungsi tubuh secara keseluruhan. Selain itu juga, fungsi paru juga bisa terancam.5,6 Skoliosis neuromuscular diklasifikasikan oleh Scoliosis Research Society ke dua bagan. Yaitu neuropathy dan miopathy. Kelainan pada neuropathy telah dibahgikan lagi menjadi lesi motorneuron atas dan lesi pada motorneuron bawah. Kumpulan penyakit yang termasuk dalam kategori lesi pada motoneuron atas adalah 5,6
1. Cerebral palsy 2. Syringomelia 3. Spinal cord trauma

Kumpulan penyakit yang termasuk dalam kategori lesi pada motorneuron bawah pula adalah
1. Poliomyelitis 2. Atrofi otot tulang belakang 3. neurofibromatosis

Manakala dalam golongan miopathy didapati penyakit seperti


1. Arthrogryposis 2. Muscular dystropy

Patofisiologi skoliosis neuromuscular masih lagi tidak difahami dengan baik. Namun dapat ditarik kesimpulan bahwa skoliosis neuromuscular disebabkan oleh kelemahan otot pada tulang belakang. Berbagai kelainan tersebut menyebabkan otot atau saraf di sekitar tulang belakang tidak berfungsi sempurna dan menyebabkan bentuk tulang belakang menjadi melengkung 5,6 2.5.3 Idiopatik

Betahun tahun, skoliosis yang tidak diketahui penyebabnya disebut dengan idiopatik. Namun, ada penelitian yang menyatakan bahwa scoliosis idiopatik merupakan penyakit genetik dan diturunkan melalui gen autosomal dominan dengan penetrance incomplete. Scoliosis idiopatik prevalensinya lebih sering terjadi pada perempuan dewasa, delapan kali lipat dibandingkan dengan laki laki dewasa, dan terjadi sekitar 70 persen diantara kejadian kasus skoliosis lainnya.3,4 Onset kejadian dari skoliosis idiopatik ini dibagi atas 3 periode utama. Periode itu adalah zona infantile, juvenile, dan adolescent. 1. Infantile ( anak - anak ) Terjadi pada anak sejak lahir hingga berumur 3 tahun. Pada umumnya, di deteksi pada tahun pertama sejak kelahiran. Kasus ini lebih sering terjadi di Inggris, biasanya pada laki- laki dan biasanya lokasi terjadinya adalah pada lekukan thoracic sebelah kiri. Mayoritas sembuh secara spontan, walaupun tidak diobati dan mungkin ini dikarenakan hasil dari pembentukan ketika di rahim; beberapa kasus berkembang menjadi struktur lekukan yang cukup kaku, keras dan prognosis yang jelek. 4 2. Juvenile ( remaja ) Terjadi pada umur 4 tahun hingga 10 tahun. Perbedaan antara kasus remaja awal dengan fase anak-anak akhir biasanya sulit di pisahkan kecuali didasarkan atas pemeriksaan x-ray. Kebanyakan dari kasus ini dideteksi pada umur lebih dari 6 tahun dan berlokasi pada kurva thorax kanan. Pada kelompok umur ini, prevalensi kasus diantara perempuan dan laki laki terjadi secara merata.4,5 3. Adolescent ( dewasa ) Kasus pada zona ini didiagnosa ketika kurva dilihat pada umur 10 tahun dan skeletal yang matang. Bentuk dari thorax kanan dan torakolumbal lebih dominan. Perubahan bentuk kurva ini lebih banyak dideteksi pada kelompok umur ini namun sudah terjadi sebelum umur 10 tahun, tapi tidak di deteksi hingga usia menjelang dewasa. Delapan puluh persen dari skoliosis dewasa terjadi pada perempuan, dan kurva yang terbentuk cenderung ke kanan.4,5 Lengkungan idiopatik kemungkinan akan berkembang seiring pertumbuhan. Biasanya, semakin muda waktu kejadian pada anak yang struktur lengkungannya sedang berkembang maka semakin serius porgnosisnya. Pada umumnya struktur lengkungan mempunyai kecenderungan yang kuat

untuk berkembang secara pesat pada saat pertumbuhan dewasa, dimana lengkungan kecil non struktur masih fleksibel untuk jangka waktu yang lama dan tidak menjadi semakin parah. Model dari bentuk lengkungan pada kasus skoliosis idiopatik biasanya termasuk dari satu diantara lima tipe lengkungan ( plate III ). 3,6 1. Lengkungan thoraks kanan Ini adalah bentuk yang paling banyak terjadi pada skoliosis idiopatik dengan letak terjadi pada end-vetebrae T4,5 atau 6 sebagai batas atas, dan T11, 12, atau L1 sebagai batas bawah. Bila disertai rotasi vetebra yang cukup parah, tulang iga pada bagian sisi konvenks mengalami deformitas yang buruk, yang menghasilkan kecacatan pada bentuk dan impairment yang cukup serius dari fungsi kardiopulmonari pada lengkungan yang melengkung mencapai 70 derajat. Lengkungan ini akan berkembang secara cepat dan harus tangani secara dini untuk mendapatkan penyembuhan dan perbaikan bentuk secara fungsional dan kosmetik. Lengkungan thorax kanan merupakan kurva yang MAYOR. Ini dimaksudkan kurva ini mempunyai struktur dan peranan yang penting. Biasanya terdapat lengkungan yang lebih kecil pada arah yang berbeda dan terdapat dibawah kurva thoracic kanan. Lengkungan lengkungan ini adalah SEKUNDER atau COMPESATORY dan biasanya disebut sebagai kurva MINOR. 3,6 2. Lengkungan Torakolumbal Ini adalah lengkunan yang lebih panjang , biasanya mengarah ke arah kanan dengan batas atas di T4, 5 atau 6 dan batas bawah L2, 3, atau 4. selain dari kurva thoraks kanan, terdapat juga kurva thoraks kiri atas minor dan kurva thoraks kiri bawah minor di daerah lumbar untuk tujuan kompensasi. Lengkungan torakolumbal biasanya tidak mengalami kelainan bentuk yang parah, tapi bisa mengakibatkan distorsi tulang iga dari rotasi vertebra tersebut. 3,6 3. Kurva mayor ganda Pada bentuk ini, ada 2 kurva dari prominens yang utama. Keduanya merupakan struktural dan menurut terminologi awal sebagai kurva primer ganda. Lengkungan ini biasanya terdiri atas thoraks kanan dan lengkungan lumbal kiri sama bentuknya.3,6 Kurva mayor ganda ini bisa terdiri atas : Thoracic kanan, lumbal kiri ( kombinasi yang paling sering ) Thoracic kanan, torakolumbal kiri Torakolumbal kiri, kanan bawah lumbal

Pada thoracic kanan, kurva lumbal kiri bentuknya bisa berawal pada perempuan dewasa dengan kurva thoracic mayor kanan dan kurva lumbal minor kiri ( comensatory dan non struktural ). Hal ini terkadang dikenal dengan bentuk lengkung intermediate. Dan seiring dengan pertumbuhan pasien maka lengkungan lumbal bisa berkembang dan menjadi lebih kaku dan menjadi struktural. Kalau lengkungan lumbal berkembang pembentukannya dibandingkan dengan kurva thoracic, maka bentuk formasi nya bisa menjadi lengkungan mayor ganda. Bentuk seperti ini adalah bentuk lengkungan thoracic kanan dari T5 ke T11 atau 12, dan pada lengkungan lumbal kiri dari T11 atau 12 hingga L4 atau 5. Bentuk dari lengkungan ini simetris dan seimbang, kurva ini tidak mengakibatkan deformitas yang berat daripada dengan kasus kurva yang satu buah saja, tapi tetap akan menjadi masalah serius apabila mereka berkembang menjadi lebih berat. 4 4. Lengkungan lumbal mayor Ini adalah lengkungan yang cukup sering terjadi dan biasanya berawal dari T11 atau 12 hingga L5. lengkungan ini biasanya mengarah ke kiri pada 65 % kasus. Tulang belakang thoracic biasanya tidak akan berkembang menjadi lengkungan compensatory dan tetap fleksibel. Lengkungan ini tidak mengalami kecacatan, tapi hanya sedikit kaku dan bisa mengakibatkan nyeri sendi sewaktu membawa anak dan usia lanjut. 4 5. Kurva cervicothoracic Ini merupakan lengkung yang jarang terjadi, dimana umumnya mengarah kekiri. Terjadi pada C5 hingga T4 atau 5. Jarang terjadi nyeri tetapi bisa terjadi distorsi dari garis pembentukan yang menjadi masalah estetika/ kelainan bentuk. 4 Kelainan diakibatkan oleh berbagai macam bentuk untuk tiap formasi lengkungan, tapi lebih sering dan akan lebih berat pada thoracic kanan dan kurva torakolumbal. Deformitas yang terjadi lebih ringan dengan bentuk kurva mayor ganda. Kasus dengan thoracic kanan dan lengkungan torakolumbal akan membentuk suatu overhang dari thorax terhadap bentuk konfeks dari kurva. Kurva ganda mayor yang seimbang akan menjaga level bahu diatas posisi panggul. Tulang iga dan prominens lumbal tidak terlalu berat dan kelainan bentuk yang terjadi salah satunya batang tubuh yang memendek.2,5 Kelainan skoliosis idiopatik dapat terjadi pada anak yang sehat. Anak perempuan berumur 11 atau 12 tahun yang mempunyai kelainan dari lengkungan thoracic kanan, dalam

10

waktu satu atau dua tahun, berkembang menjadi deformitas yang parah tanpa manifestasi sistemik, pemeriksaan laboratorium yang normal, dan tanpa gejala klinis.3,4

Skema Patofisiologi

11

2.6 Gejala klinis Dari riwayat penyakitnya, pertama-tama tidak dikeluhkan adanya nyeri. Biasanya skoliosis baru disadari oleh orangtua ketika anak beranjak besar, yaitu terlihat keadaan bahu yang tidak sama tinggi, tonjolan skapula yang tidak sama, atau pinggul yang tidak sama. Pada keadaan ini, biasanya derajat pembengkokan kurva sudah lebih dari 30 derajat.2,4 Pada pemeriksaan fisis, dapat dilakukan beberapa pemeriksaan, antara lain : *) Berdiri tegak, untuk melihat adanya : - Asimetri bahu, leher, tulang iga, pinggul, skapula - Plum line (kesegarisan antara leher dan pinggul) - Body arm distance (jarak antar lengan dengan badan) *) Membungkuk, untuk melihat adanya : - Rotasi (perputaran dari tulang punggung) - Derajat pembungkukan (kifosis) - Mengukur perbedaan panjang tungkai bawah (leg length discrepancy) *) Mencari : - Kelenturan sendi - Sinus-sinus pada kulit - Hairy patches - Palpable midline defects 3,4 2.7 Diagnosa Diagnosa Scoliosis dibuat berdasarkan :

Anamnesa dan pemeriksaan fisik yang lengkap Pemeriksaan tambahan a. X-ray standard scoliosis dilakukan dengan berdiri AP, oblique kanan, oblique kiri. Dilakukan pula evaluasi Risser Sign dan kalau perlu Bone Age. b. Pada scoliosis sedang dan berat seringkali perlu dilakukan pemeriksaan fungsi paru berupa vital capacity dan total lung capacity.3,4
12

2.7.1 Anamnesa dan Pemeriksaan Fisik Skoliosis bukan struktural bisa di anamnesa kan dengan :

Penderita mempunyai kebiasaan yang tidak baik seperti membawa tas yang berat pada sebelah bahu saja (menyebabkan sebelah bahu menjadi tinggi), postur badan yang tidak bagus (seperti selalu membongkok atau badan tidak seimbang).

Kaki tidak sama panjang. Kesakitan, contohnya disebabkan masalah sakit yang dirasakan di belakang dan sisi luar paha, betis dan kaki akibat kemunduran atau kerusakan cakera di antara tulang vertebra dan menekan saraf.1,3 Skoliosis struktural bisa di anamnesa kan dengan :

Bahu tidak sama tinggi. Garis pinggang tidak sama tinggi. Punggung menjadi tinggi sebelah. Payudara besar sebelah. Sebelah pinggul lebih tinggi. Badan kiri dan kanan menjadi tidak simetri.3,4 Pada pemeriksaan fisis, dapat dilakukan beberapa pemeriksaan, antara lain; Berdiri tegak, untuk melihat adanya :

Asimetri bahu, leher, tulang iga, pinggul, skapula Plum line (kesegarisan antara leher dan pinggul) Body arm distance (jarak antar lengan dengan badan Membungkuk, untuk melihat adanya : Rotasi (perputaran dari tulang punggung) Derajat pembungkukan (kifosis) Mengukur perbedaan panjang tungkai bawah (leg length discrepancy) Mencari : Kelenturan sendi
13

Hairy patches Palpable midline defects 4,6

2.7.2 Pemeriksaan Tambahan Pemeriksaan dasar yang penting adalah foto polos (roentgen) tulang punggung yang meliputi :2,3 Foto AP dan lateral ada posisi berdiri : foto ini bertujuan untuk menentukan derajat pembengkokan skoliosis Foto AP telungkup Foto force bending R and L : foto ini bertujuan untuk menentukan derajat pembengkokan setelah dilakukan bending Foto pelvik AP Pada keadaan tertentu seperti adanya defisit neurologis, kekakuan pada leher, atau sakit kepala,dapat dilakukan pemeriksaan MRI 4,5

2.8 Derajat dan deskripsi Skoliosis 2.8.1 Derajat Skoliosis Skoliosis pada masyarakat indonesia dapat dijumpai mulai dari derajat yang sangat ringan sampai pada derajat yang sangat berat. Skoliosis derajat ringan misalnya pembengkokan yang sedikit. Biasanya penderita tidak banyak mengeluhkan apa-apa. Bahkan kadangkala orang sekitarnya yang merasa terganggu dengan struktur bengkok tersebut misalnya orang tua penderita, pasangan. Derajat pembengkokan biasanya diukur dengan cara Cobb dan disebut sudut Cobb.3,4

Derajat scoliosis tergantung pada besar sudutnya dan besar rotasinya. Makin berat derajat scoliosis makin besar dampaknya pada sistim kardiopulmonal. Teknik Pengukuran Scoliosis

Pengukuran sudut kurva dapat dilakukan dengan metode Cobb Pengukuran rotasi vertebra dengan menilai x-ray nya dibagi menjadi 4 tingkat.

Klasifikasi dari derajat kurva scoliosis:5,6


1.

Scoliosis ringan : kurva kurang dari 20


14

2.

Scoliosis sedang : kurva 20 40 /50. Mulai terjadi perubahan struktural vertebra dan costa. Scoliosis berat : lebih dari 40 /50. Berkaitan dengan rotasi vertebra yang lebih besar, sering disertai nyeri, penyakit sendi degeneratif, dan pada sudut lebih dari 60 - 70 terjadi gangguan fungsi kardiopulmonal bahkan menurunnya harapan hidup

3.

Klasifikasi berdasarkan Tipe lengkungan skoliosis 2.8.2 Deskripsi Kurva


Arah scoliosis ditentukan berdasarkan letak apexnya. Kurva mayor/kurva primer adalah kurva yang paling besar, dan biasanya struktural. Umumnya pada scoliosis idiophatic terletak antara T4 s/d T12 Kurva kompensatori adalah kurva yang lebih kecil, bisa kurva struktural maupun non struktural. Kurva ini membuat bahu penderita sama tingginya. Kurva mayor double, disebut demikian jika sepadan besar dan keparahannya, biasanya keduanya kurva struktural. Apex kurva adalah vertebra yang letaknya paling jauh dari garis tengah spine.5,6 2.8.3 Letak dan Bentuk Kurva

letak kurva bisa di cervical, thoracal, lumbal, atau beberapa area bentuk kurva

15

Kurva C : umumnya di thoracolumbal, tidak terkompensasi, kemungkinan karena posisi asimetri dalam waktu lama, kelemahan otot, atau sitting balance yang tidak baik. Kurva S : lebih sering terjadi pada scoliosis idiophatic, di thoracal kanan dan lumbal kiri, ada kurva mayor dan kurva kompensatori, umumnya struktural.5,6 2.9 Penatalaksanaan Medis Tujuan dilakukannya tatalaksana pada skoliosis meliputi 4 hal penting : 1. Mencegah progresifitas dan mempertahankan keseimbangan 2. Mempertahankan fungsi respirasi 3. Mengurangi nyeri dan memperbaiki status neurologis 4. Kosmetik.4,5 Adapun pilihan terapi yang dapat dipilih, dikenal sebagai The three Os adalah :3,4,5 1. Observasi Pemantauan dilakukan jika derajat skoliosis tidak begitu berat, yaitu <25 pada tulang yang masih tumbuh atau <50 pada tulang yang sudah berhenti pertumbuhannya. Rata-rata tulang berhenti tumbuh pada saat usia 19 tahun. Pada pemantauan ini, dilakukan kontrol foto polos tulang punggung pada waktu-waktu tertentu. Foto kontrol pertama dilakukan 3 bulan setelah kunjungan pertama ke dokter. Lalu sekitar 6-9 bulan berikutnya bagi yang derajat <20 dan 4-6 bulan bagi yang derajatnya >20 5,6 2. Orthosis Orthosis dalam hal ini adalah pemakaian alat penyangga yang dikenal dengan nama brace. Biasanya indikasi pemakaian alat ini adalah :

Pada kunjungan pertama, ditemukan derajat pembengkokan sekitar 30-40 Terdapat progresifitas peningkatan derajat sebanyak 25. Jenis dari alat orthosis ini antara lain : Milwaukee Boston Charleston bending brace Alat ini dapat memberikan hasil yang cukup signifikan jika digunakan secara teratur 23 jam dalam sehari hingga 2 tahun setelah menarche.4,5

1. 2. 3.

16

Brace dari Milwaukee & Boston efektif dalam mengendalikan progresivitasskoliosis, tetapi harus dipasang selama 23 jam/hari sampai masa pertumbuhananak berhenti.Brace tidak efektif digunakan pada skoliosis kongenital maupunneuromuskular. Jika kelengkungan mencapai 40 atau lebih, biasanya dilakukan pembedahan.5 3.Operasi Tidak semua skoliosis dilakukan operasi. Indikasi dilakukannya operasi pada skoliosis adalah : Terdapat progresifitas peningkatan derajat pembengkokan >40-45 pada anak yang sedang tumbuh Terdapat kegagalan setelah dilakukan pemakaian alat orthosis Terdapat derajat pembengkokan >50 pada orang dewasa Dalam operasi skoliosis, ada 2 metode: metode 1: pembedahan yang lurus dari atas sampai bawah metode 2: pembedahan miring, dari atas ke dada deapn (Thorax) Metode mana yang akan digunakan adalah pertimbangan dokter ahli bedah dan spesialis skoliosis. Hasil pertimbangan akan dijelaskan pada pasien, dimana pasien diberi kesempatan untuk bertanya secara lebih detil. Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi deformitas

17

rotasional dan deviasi lateral serta melakukan artrodesis pada seluruh kurva primer. Operasi yang paling sering dilakukan adalah operasi instrumentasi menurut Harrington 4,6
4.

Pencegahan Kalau kemiringan tak bertambah, cukup terapi. Kalau kemiringan terus bertambah: hindari olahraga berlebihan, hindari loncat-loncat atau kegiatan yang mempengaruhi tulang belakang secara berat, hilangkan kebiasaan duduk dan berdiri lama, serta hindari tidur dengan posisi tidak sempurna. 5

2.10 Komplikasi Tanpa perawatan, tulang belakang menjadi semakin bengkok dan menimbulkan berbagai komplikasi seperti :5,6 1. Kerusakan paru-paru dan jantung. Ini boleh berlaku jika tulang belakang membengkok melebihi 70 derajat. Tulang rusuk akan menekan paru-paru dan jantung, menyebabkan penderita sukar bernafas dan cepat capai. Justru, jantung juga akan mengalami kesukaran memompa darah. Dalam keadaan ini, penderita lebih mudah mengalami penyakit paru-paru dan pneumonia.4,6 2. Sakit tulang belakang. Semua penderita, baik dewasa atau kanak-kanak, berisiko tinggi mengalami masalah sakit tulang belakang kronik. Jika tidak dirawat, penderita mungkin akan menghidap masalah sakit sendi. Tulang belakang juga mengalami lebih banyak masalah apabila penderita berumur 50 atau 60 tahun.5 3. Masalah image. Biasanya penderita merasa rendah diri, malu dan kurang yakin untuk berhadapan dengan orang lain kerana badan mereka tidak seimbang, tinggi atau berat sebelah.4,5 4. Kemurungan. Ini adalah masalah psikologi yang paling dikhawatirkan pakar pengobatan. penderita akan lebih mudah mengalami kemurungan dan rasa sedih yang amat sangat.4.6

18

2.11 Prognosa Prognosis tergantung kepada penyebab, lokasi dan beratnya kelengkungan. Semakin besar kelengkungan skoliosis, semakin tinggi resiko terjadinya progresivitas sesudah masa pertumbuhan anak berlalu. 5 Skoliosis ringan yang hanya diatasi dengan brace memiliki prognosis yang baik dan cenderung tidak menimbulkan masalah jangka panjang selain kemungkinan timbulnya sakit punggung pada saat usia penderita semakin bertambah. 6 Penderita skoliosis idiopatik yang menjalani pembedahan juga memiliki prognosis yang baik dan bisa hidup secara aktif dan sehat. Penderita skoliosis neuromuskuler selalu memiliki penyakit lainnya yang serius (misalnya cerebral palsy atau distrofi otot). Karena itu tujuan dari pembedahan biasanya adalah memungkinkan anak bisa duduk tegak pada kursi roda. 6 Bayi yang menderita skoliosis kongenital memiliki sejumlah kelainan bentuk yang mendasarinya, sehingga penanganannyapun tidak mudah dan perlu dilakukan beberapa kali pembedahan. 5,6

19

Bab III Kesimpulan


Skoliosis adalah kondisi abnormal lekukan tulang belakang, Skoliosis di turunkan, serta umumnya sudah terjadi sejak masa kanak-kanak. Penyebabnya tidak diketahui dan sama sekali tidak ada kaitannya dengan postur tubuh, diet, olahraga, dan pemakaian backpack. Dan ternyata, anak perempuan lebih tinggi frekuensi menderita skoliosis berbanding anak laki-laki. Penyebab lain dari skoliosis yaitu infeksi kuman TB daerah korpus vertebra (spondiliatis) dan terjadi perlunakan korpus. Perubahan postural berupa lengkungan berbentuk S dan C terjadi pada tulang spinal atau termasuk rongga tulang spinal. Derajat lengkungan penting untuk di ketahui apakah terjadi penekanan pada paru-paru dan jantung. Umumnya skoliosis tidak akan memburuk, dan yang terpenting adalah perlunya melakukan lakukan check up secara teratur (setiap 3 sampai 6 bulan). Catatan: Pada kondisi yang berat, bisa terjadi nyeri punggung, kesulitan bernapas, atau kelainan bentuk tubuh. Bisa jadi, anak perlu brace (alat khusus) atau harus dioperasi. Tidak ada patokan baku untuk membantu membuat keputusan penanganan skoliosis, karena sangat dipengaruhi usia anak, derajat pembengkokan pertumbuhannya. tulang punggung, serta prediksi tingkat keparahan sejalan dengan

20

DAFTAR PUSTAKA

1. Sjahriar Rasad, Radiologi Diagnostik Edisi Kedua Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia; Jakarta 2005 2. T.W Sadler, Embriologi Kedokteran Langman Edisi ke Tujuh, EGC; Jakarta 1997. Mei 15 2011;5(1):77, 9(1):162 3. R.Sjamsuhidajat, Wim de Jong, Buku Ajar Ilmu Bedah Edisi 2, EGC; Jakarta 2005. Mei 15 2011;40(3):832-5
4. Kumar K. Spinal deformity and axial traction. Spine. Mei 15 2011;21(5):653-5 5. Lonstein JE. Idiopathic scoliosis. In: Lonstein JE, Bradfordn DS, Winter RB, Ogilvie J,

eds. Moe's Textbook of Scoliosis and Other Spinal Deformities. 3rd ed. Philadelphia, Pa:. WB Saunders Co;1995:219-256. 6. James JI. Idiopathic Scoliosis: THe Prognosis, Diagnosis, and Operative Indications Related to Curve Patterns and the Age of Onset. J Bone Joint Surg. 1954;36B:36-49.

21