Anda di halaman 1dari 127
DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA
DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA

DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA

DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA
DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA
 

KEGIATAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL : PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL DESA LENDE Ds.LABUANA : DESA LENDE Ds. LABUANA KAB. DONGGALA : 2012

PEKERJAAN

LOKASI

TAHUN ANGGARAN

     

VOLUME

HARGA

TOTAL HARGA ( Rp. )

No.

 

URAIAN PEKERJAAN

SATUAN

PEKERJAAN

SATUAN

I.

PEKERJAAN PERSIAPAN

         

1

Pengukuran Areal Dermaga

Ls

1.000

   

2

Pembuatan dan Pemasangan Perancah

Ls

1.000

   
   

jumlah

 

II.

PEK. TRESTEL LANTAI KAYU LEBAR 2.0 M' PANJANG 112 M'

 

1

Pek. Tiang kayu 15/15 cm

P = ( ± 4 m)

Bh

76.000

   

2

Pek. Tiang kayu 15/15 cm P = ( ± 5.5 m)

Bh

36.000

   

3

Pek. Lantai Papan, Tebal 5 cm

 

M²

224.000

   

4

Pek. Gelagar Induk, Gelagar Lantai dan Skor angin

M³

21.218

   

5

Pemasangan Baut Ø 12 mm

 

Bh

1,008.000

   
     

jumlah

 

III.

PEK. DERMAGA KAYU LEBAR 4.0 M' PANJANG 12 M'

   

1

Pek. Tiang kayu 20/20 cm P = ( ± 7.5 m)

Bh

21.000

   

2

Pek. Lantai Papan, Tebal 5 cm

 

M²

48.000

   

3

Pek. Gelagar Induk, Gelagar Lantai dan Skor Angin

M³

3.671

   

4

Pemasangan Baut Ø 12 mm

 

Bh

194.000

   
     

jumlah

 

IV

PEKERJAAN TALUD DAN URUGAN

 

1

Pek. Galian tanah

 

M³

1.800

   

2

Pek. Urugan tanah kembali

 

M³

0.450

   

3

Pek. Urugan Pasir bawah pondasi

 

0.270

   

4

Pek. Pasang Batu Kosong

 

1.620

   

5

Pek. Pondasi Batu kali 1 : 5

3.881

   

6

Pek. Cor Jalan Beton tumbuk

1

: 3

: 5

M³

0.500

   

7

Pek. Plesteran

1

: 3

M

2

12.000

   

8

Pek. Acian Air Semen

 

M

2

12.000

   

9

Pek. Urugan Sirtu

 

6.000

   
     

jumlah

 

V

PEKERJAAN LAIN -LAIN

   

1

Administrasi dan Dokumentasi

Ls

1.000

   

2

Pembersihan Akhir

 

LS

1.000

   
     

jumlah

 

REKAPITULASI DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA

KEGIATAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

PEKERJAAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL DESA LENDE Ds.LABUANA

LOKASI

: DESA LENDE Ds. LABUANA KAB. DONGGALA

TAHUN ANGGARAN

: 2012

JUMLAH HARGA

(Rp.)

NO.

URAIAN PEKERJAAN

I

II

III

IV

V

PEKERJAAN PERSIAPAN

PEK. TRESTEL LANTAI KAYU LEBAR 2.0 M' PANJANG 112 M'

PEK. DERMAGA KAYU LEBAR 4.0 M' PANJANG 12 M'

PEKERJAAN TALUD DAN URUGAN

PEKERJAAN LAIN -LAIN

REAL COST

P

P

N

10

%

TOTAL HARGA

D I B U L A T K A N

TERBILANG :

Donggala…… 2012

pt.cv/………………

Nama jelas

jabatan

ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN

KEGIATAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

PEKERJAAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL DESA LENDE Ds.LABUANA

LOKASI

: DESA LENDE Ds. LABUANA KAB. DONGGALA

THN.ANGGARAN

: 2012

1 m³ Galian Tanah Konstruksi kedalaman 0 - 1 m

Bahan

Tidak ada bahan yang digunakan

Tenaga

 
 

0.4

Oh

Pembantu tukang

Rp.

= Rp.

-

0.04

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

1 m³ Urugan Tanah Kembali

 

Bahan

 

Tidak ada bahan yang digunakan

 

Tenaga

 
 

0.192

Oh

Pembantu tukang

Rp.

= Rp.

-

0.01

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

1 m³ Urugan pasir bawah lantai/pondasi

 

Bahan

 
 

1.2

Pasir Urug

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

Tenaga

 
 

0.3

Oh

Pembantu tukang

Rp.

= Rp.

-

0.05

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 m³ Urugan Sirtu

 

Bahan

 
 

1.2

Sirtu

Rp.

= Rp.

-

Tenaga

 

= Rp.

-

 

0.25

Oh

Pembantu tukang

Rp.

= Rp.

-

0.025

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M 3 Pasangan Batu Kosong (caseway)

 

B

a h an

1.200

M 3

Batu belah 15/20 cm

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

T

e n a g a

 

0.780

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.390

Oh

Tukang Batu

Rp.

= Rp.

-

0.039

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.039

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M 3 Pasangan Pondasi Batu Kali, 1Pc : 5 Ps.

B a h an

 

1.200

M 3

Batu Kali

Rp.

= Rp.

-

136.000

Kg

Semen Portland

Rp.

= Rp.

-

 

0.544

M 3

Pasir Pasang

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

T

e n a g a

 

1.500

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.600

Oh

Tukang Batu

Rp.

= Rp.

-

0.060

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.075

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M 3 Membuat Beton Tumbuk, 1Pc : 3Ps : 5Kr

 

B

a h an

218.000

Kg

Semen Portland

Rp.

= Rp.

-

 

0.520

M

3

Pasir Beton

Rp.

= Rp.

-

0.870

M

3

Krikil Beton

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

T

e n a g a

 

1.650

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.250

Oh

Tukang Batu

Rp.

= Rp.

-

0.025

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.080

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M 2 Plesteran, 1Pc : 3Ps, Tebal 15 mm.

 

B

a h an

6.480

Kg

Semen Portland

Rp.

= Rp.

-

0.019

M 3

Pasir Pasang

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

T

e n a g a

 

0.200

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.150

Oh

Tukang Batu

Rp.

= Rp.

-

0.015

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.010

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M 2 Pekerjaan Acian Semen

 

B

a h an

1.750

Kg

Semen Portland

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

T

e n a g a

 

0.040

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.080

Oh

Tukang Batu

Rp.

= Rp.

-

0.008

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.020

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M2 Pekerjaan Bakesting Untuk Beton Cansteen

B

a h an

0.045

M³

Kayu Klas III, Papan

Rp.

= Rp.

-

0.300

Kg

Paku Biasa 2" - 5"

Rp.

= Rp.

-

0.100

Ltr

Minyak Bekisting

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

T

e n a g a

 

0.520

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.260

Oh

Tukang Kayu

Rp.

= Rp.

-

0.026

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.026

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 Bh Tiang Kayu 15/15 cm P= 4 Dipancangkan Sedalam 1,00 Meter

 

B

a h a n

4.000

M'

Kayu 15/15 cm

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

T

e n a g a

 

0.645

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.030

Oh

Tukang Kayu

Rp.

= Rp.

-

0.003

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.032

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 Bh Tiang Kayu 15/15 cm P = 5.5 Dipancangkan Sedalam 1,00 Meter

 

B

a h a n

5.500

M'

Kayu 15/15 cm

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

T

e n a g a

 

0.645

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.030

Oh

Tukang Kayu

Rp.

= Rp.

-

0.003

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.032

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 Bh Tiang Kayu 20/20 p = 7.5 cm Dipancangkan Sedalam 1,5 Meter

 

B

a h a n

7.500

M'

Kayu 20/20 cm

Rp.

= Rp.

-

 

=

Rp.

-

T

e n a g a

0.968

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.045

Oh

Tukang Kayu

Rp.

= Rp.

-

0.005

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.048

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M² Lantai Papan Tebal 5 cm

 

B

a h a n

0.055

M³

Kayu Klas II, Papan

Rp.

= Rp.

-

0.400

Kg

Paku Biasa

Rp.

= Rp.

-

T

e n a g a

 

= Rp.

-

0.133

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

0.333

Oh

Tukang Kayu

Rp.

= Rp.

-

0.033

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.006

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

1 M³ Balok Gelagar, Sandaran / Skor Angin

 

B

a h a n

1.100

M³

Kayu klas II, Balok

Rp.

= Rp.

-

0.400

Kg

Paku Biasa

Rp.

= Rp.

-

T

e n a g a

 

= Rp.

-

5.000

Oh

Pekerja

Rp.

= Rp.

-

7.500

Oh

Tukang Kayu

Rp.

= Rp.

-

0.750

Oh

Kepala Tukang

Rp.

= Rp.

-

0.250

Oh

Mandor

Rp.

= Rp.

-

 

= Rp.

-

= Rp.

-

DAFTAR HARGA SATUAN UPAH DAN BAHAN

KEGIATAN PEKERJAAN LOKASI TAHUN ANGGARAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL : PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL DESA LENDE Ds.LABUANA : DESA LENDE Ds. LABUANA KAB. DONGGALA : 2012

NO

 

URAIAN

SATUAN

HARGA SATUAN

I.

UPAH KERJA

   
 

1

Pekerja

Oh

Rp.

2

Tukang Batu

Oh

Rp.

2

Tukang Kayu

Oh

Rp.

3

Kepala Tukang

Oh

Rp.

4

Mandor

Oh

Rp.

II.

 

B A H A N

   
 

1

Pasir Urug

Rp.

2

Pasir Pasang

Rp.

3

Sirtu

Rp.

4

Kerikil sungai

Rp.

5

Batu Kali

Rp.

6

Semen Portland

Kg

Rp.

7

Kayu Kelas I

Rp.

8

Kayu Kelas II

Rp.

9

Kayu Kelas III

Rp.

10

Kayu Bakar

/ Ikat

Rp.

11

Tiang pancang kayu ukuran 15 x 15 cm (kayu kelas I)

M'

Rp.

12

Tiang pancang kayu ukuran 20 x 20 cm (Kayu kelas I)

M'

Rp.

13

Paku Biasa, 2" - 5"

Kg

Rp.

14

Baut Putih Ø 12 mm

Bh

Rp.

15

Minyak Pelumas

Ltr

Rp.

16

Minyak Bekisting

Ltr

Rp.

JADWAL WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN

KEGIATAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

PEKERJAAN

: PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL DESA LENDE Ds.LABUANA

LOKASI TAHUN ANGGARAN

: DESA LENDE Ds. LABUANA KAB. DONGGALA : 2012

   

BOBOT, %

 

JADWAL PELAKSANAAN

   
 

BULAN KE- I

   

BULAN KE- II

 

BULAN KE- III

SKALA

NO.

 

URAIAN PEKERJAAN

 

MINGGU

   

MINGGU

 

MINGGU

 

I

II

III

IV

V

VI

VII

VIII

IX

X

1

PEKERJAAN PERSIAPAN

                         

2

PEK. TRESTEL LANTAI KAYU LEBAR 2.0 M' PANJANG 112 M'

3

PEK. DERMAGA KAYU LEBAR 4.0 M' PANJANG 12 M'

4

PEKERJAAN TALUD DAN URUGAN

 

5

PEKERJAAN LAIN -LAIN

 

R

e n c a n a

Perminggu

%

                       
 

Kumulatif

%

                       

R

e a l i s a s i

Perminggu

%

                     
 

Kumulatif

%

0

                   

D

e v i a s i

Perminggu

%

                     
 

Kumulatif

%

                   

Donggala…… 2012

pt.cv/………………

Nama jelas

jabatan

U 5.00 +0,75 112.00 Ds.LABUANA DESA LENDETORA KEC.SIRENJA -8.50 -7.50 -6.50 -6.00 -6.00 -6.00 -4.50
U
5.00
+0,75
112.00
Ds.LABUANA
DESA LENDETORA
KEC.SIRENJA
-8.50
-7.50
-6.50
-6.00
-6.00
-6.00
-4.50
-5.60
-5.60 -2.95
-5.60
+0,75
-4.20
-4.50
-4.50
-3.80
-3.80
-3.00
-2.95
-2.90
-2.70
-2.70
-2.20
-2.20
-2.20
-2.20
-1.70
-1.70
-1.70
-1.60
-1.60
-1.60
-1.50
-1.50
-1.50
-1.00
-1.00
-1.00
-0.75
-0.75
±0,00
2.00
 
   
 

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

 

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

 

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

 

Menyetujui

 

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

 

DARWIN, S. Sos.Msi

 

NIP. 19580310 198210 1 003

Mengetahui

 

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

 

NIP. 19550403 197709 1 001

 

Konsultan Perencana

 
CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

 

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

   

Skala

LAY OUT

   

Kode Lbr.

No. Lbr.

Jumlah Lbr.

DK

01

 

07

C Denah Dermaga Kayu 37-57 Skala 1 : 160 6 5 4 +0,75 3 D
C
Denah Dermaga Kayu 37-57
Skala 1 : 160
6
5
4
+0,75
3
D
D
2
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
1
400
C
Denah Dermaga Kayu 21 - 36
B
Skala 1 : 100
B
00 2.00
2.00 2.00
2.00
2.00
2.00 2.00
2.00
2.00
2.00 2.00
2.00 2.00
2.00 2.00
21
22
23 24
25
26
27 28
29
30
31
32
33
34
35
36
200200200200190
190
12.00
A 1 Denah Dermaga Kayu 01- 13 Skala 1 : 100 500 A 1 2.00
A
1
Denah Dermaga Kayu 01- 13
Skala 1 : 100
500
A
1
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
1
3
4
5
7
8
2
6
9
10
11
12
13
200
63 63
63
 
   
 

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

 

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

 

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

 

Menyetujui

 

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

 

DARWIN, S. Sos.Msi

 

NIP. 19580310 198210 1 003

Mengetahui

 

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

 

NIP. 19550403 197709 1 001

 

Konsultan Perencana

 
CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

 

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

   

Skala

DENAH

 

1:100

 

1:160

Kode Lbr.

No. Lbr.

Jumlah Lbr.

DK

02

 

07

A 360 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00
A
360
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
4
Potongan Memanjang 25 - 41
Skala 1 : 100
Balok Sandaran 6/12
Tiang Sandaran 8/12
Balok Skoor ( 6/12
kayu kelas Kw II
Papan Lantai 5/20
Balok Lantai 8/12 KwII
(Kayu Lokal)
Balok Ikat 2x 8/12 KwII
(Kayu Lokal)
Balok Ikat 6/12 KwII
(Kayu Lokal)
Balok Ikat 6/12 KwII
(Kayu Lokal)
220
250
Tiang kayu15/15 Kw1
(Kayu Lokal)
0
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
Potongan Memanjang 12- 24
Skala 1 : 100
DETAIL. A
Skala 1 : 50
500
30
15
50
1.20
175
Potongan Memanjang 01- 11
Skala 1 : 100
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
15
 
   
 

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

 

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

 

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

 

Menyetujui

 

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

 

DARWIN, S. Sos.Msi

 

NIP. 19580310 198210 1 003

Mengetahui

 

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

 

NIP. 19550403 197709 1 001

 

Konsultan Perencana

 
CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

 

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

   

Skala

POTONGAN

1 : 100

MEMANJANG

DETAIL. A

 

1 : 50

Kode Lbr.

No. Lbr.

Jumlah Lbr.

DK

03

 

07

400 7 1.50 380 xxx 1.50 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00 2.00
400
7
1.50
380
xxx
1.50
2.00 2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
2.00
90
200
90
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
57
112.00
Potongan Memanjang 44 - 57 Skala 1 : 100 400 Denah Konfigurasi Tiang Skala 1
Potongan Memanjang 44 - 57
Skala 1 : 100
400
Denah Konfigurasi Tiang
Skala 1 : 100
12.00
PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

Menyetujui

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

DARWIN, S. Sos.Msi

NIP. 19580310 198210 1 003

Mengetahui

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

NIP. 19550403 197709 1 001

Konsultan Perencana

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

 

Skala

DENAH

 

1:100

KONFIGURASI

POTONGAN

1:100

Kode Lbr.

No. Lbr.

Jumlah Lbr.

DK

04

 

07

400 75 MAP 1.50 B C xxx 1.50 90 200 90 57 58 59 57
400
75
MAP
1.50
B
C
xxx
1.50
90
200
90
57
58
59
57
POTONGAN D- D
Skala 1 : 50
400 ±0,75 Papan Lantai 5/20 Balok Lantai 8/12 Balok Melintang 8/12 Kayu Kw II) Balok
400
±0,75
Papan Lantai 5/20
Balok Lantai 8/12
Balok Melintang
8/12 Kayu Kw II)
Balok Ikat 8/12
Kayu Kw II)
Balok Ikat 6/12
Kayu Kw lI)
Balok Ikat 6/12
Kayu Kw Il)
Balok Ikat 8/12
Kayu Kw Il)
Tiang 20/20
Kayu Kw l)
Balok Ikat 6/12
Kayu Kw l)
20
20
27 12 1212
1.260
12
20
20
12
1.260
27 12 1212
Tiang Tambat 8/12 ±0,75 Papan Lantai 5/20 Balok Lantai 8/12 Kayu Kw lI ) Balok
Tiang Tambat 8/12
±0,75
Papan Lantai 5/20
Balok Lantai 8/12
Kayu Kw lI )
Balok Melintang
8/12 Kayu Kw Il)
Balok Ikat 8/12
Kayu KW Il)
Balok Ikat(skor) 6/12
Kayu KW Il)
Balok Ikat(skor) 6/12
Kayu KW Il)
Balok Ikat(skor) 6/12
Kayu KW Il)
Balok Ikat 8/12
Kayu KW Il)
Tiang 20/20
Kayu KW I )
Balok Ikat 6/12
Kayu KW l)
Balok Ikat 6/12
Kayu KW l)
20
20
DETAIL. B Skala 1 : 35

DETAIL. B

Skala 1 : 35

Skala 1 : 35

Skala 1 : 35

DETAIL. C

 
   
 

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

 

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

 

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

 

Menyetujui

 

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

 

DARWIN, S. Sos.Msi

 

NIP. 19580310 198210 1 003

Mengetahui

 

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

 

NIP. 19550403 197709 1 001

 

Konsultan Perencana

 
CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

 

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

   

Skala

POTONGAN

 

1: 50 1: 35 1 : 35

DETAIL B

DETIAL C

Kode Lbr.

No. Lbr.

Jumlah Lbr.

DK

05

 

07

12 12 12.00 75 MAP 1.50 D xxx 1.50 190 200 200 200 200 190
12
12
12.00
75
MAP
1.50
D
xxx
1.50
190
200
200
200
200
190
1
2
3
4
5
6
7
75
27 12 121212
1.260
90
200 190 1 2 3 4 5 6 7 75 27 12 121212 1.260 90 Potongan

Potongan C - C

Skala 1 : 80

2.00 35 95 XXX 100 15 15 15 15
2.00
35
95
XXX
100
15
15
15
15

Balok Sandaran 6/12

Tiang Sandaran 8/12

Lantai Papan 5/20 Balok Lantai 8/12 Kayu Kw II Balok lantai 8/12 Kayu Kw II

Balok Ikat 6/12 Kayu Kw II

Balok Ikat 6/12 Kayu Kw II

Balok Ikat 6/12 Kayu Kw I

Tiang kayu 15/15 Kayu Kw I

Balok Ikat 6/12 Kayu Kw I Tiang kayu 15/15 Kayu Kw I Potongan B-B Skala 1

Potongan B-B

Skala 1 : 50

Tiang Tambat 8/12 ±0,75 Lantai Papan 5/20 Kayu Kw II Balok lantai 8/12 Balok lantai
Tiang Tambat 8/12
±0,75
Lantai Papan 5/20
Kayu Kw II
Balok lantai 8/12
Balok lantai 8/12
Balok Ikat 8/12
Kayu Kw II)
Balok Ikat 6/12
Kayu Kw II
Balok Ikat 6/12
Kayu Kw II
Balok Ikat 8/12
Kayu Kw II
Tiang 20/20
Kayu K w l )
Balok Ikat 6/12
Kayu Kw I
20
20
DETAIL. D
Skala 1 : 35
20
20
 
   
 

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

 

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

 

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

 

Menyetujui

 

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

 

DARWIN, S. Sos.Msi

 

NIP. 19580310 198210 1 003

 

Mengetahui

 

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

 

NIP. 19550403 197709 1 001

 

Konsultan Perencana

 
CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

 

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

   

Skala

DETAIL

   

1:35

POTONGAN

1: 80

Kode Lbr.

No. Lbr.

 

Jumlah Lbr.

DK

06

 

07

500 30 Lantai Cor Beton 1:3:5 A B 50 Detail Abutmen Skala 1 : 40
500
30
Lantai Cor Beton 1:3:5
A
B
50
Detail Abutmen
Skala 1 : 40
200
50
Lantai Cor Beton 1:3:5
25
Urugan Pasir
Urugan Tanah
Pas. batu kali
Detail B
Skala 1 : 15
25
25
40
120
40
Pot.Abutmen 1 - 1
Skala 1 : 25
200
25
25
40
10
15
25
75
10
15
25
75
7515
25
40 120 40 5025
40
120
40
5025

Detail A

Skala 1 : 15

Balok Skor 6/12

Balok Lantai 8/12 Balok Lantai 8/12

Tiang Kayu 15/15

Pas. batu kali

8/12 Balok Lantai 8/12 Tiang Kayu 15/15 Pas. batu kali Pas.batu kosong Urugan Pasir 40 10

Pas.batu kosong Urugan Pasir

40 10
40
10

Cor Beton 1:3:5 Urugan Pasir Urugan Tanah Pas. batu kali

Pas.batu kosong Urugan Pasir

Detail Pot .1-1

Skala 1 : 15

Pot.Abutmen A - A

Skala 1 : 25

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

PEMERINTAH KABUPATEN DONGGALA

DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA

JL.JATI NO. 14 Telp (0457) 7913 DONGGALA

Kegiatan

PEMBANGUNAN DERMAGA / TAMBATAN KAPAL

Lokasi

Ds. LENDE DUSUN LABUANA

Pekerjaan

PEMBANGUNAN DERMAGA TAMBATAN KAPAL

Menyetujui

PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN

DARWIN, S. Sos.Msi

NIP. 19580310 198210 1 003

Mengetahui

KEPALA DINAS PERHUBUNGAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KABUPATEN DONGGALA

TAMRIN H. SAMAUNA, S.Sos

NIP. 19550403 197709 1 001

Konsultan Perencana

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

CV. CIPTA LESTARI Konsultan Teknik

Jl. Kimaja No. 47 Palu Telp. 0451-424443

Team Leader(Ahli Sipil)

   

Ahli Arsitek

   

Cost / Quantity Enginer

   

Draftman

   

Nama Bangunan

 

DERMAGA KAYU

 

Nama Gambar

 

Skala

DETAIL

 

1: 15

POTONGAN

1: 25

Kode Lbr.

No. Lbr.

Jumlah Lbr.

DK

07

 

07

1

BAB XII

SPESIFIKASI TEKNIS

2

DAFTAR ISI

A. SYARAT-SYARAT UMUM

1 2.1. RINGKASAN PEKERJAAN

12.2. STANDAR RUJUKAN

12.3. MOBILISASI

12.4. PENGUJIAN DAN PEMERIKSAAN MATERIAL

12.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN

12.6. PENGAWASAN

12.7. LAPORAN DAN DOKUMENTASI

12.8. RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT SERTA GAMBAR

12.9. BAHAN-BAHAN DAN PENYIMPANAN

12.10. PEMBANGKIT TENAGA DAN SUMBER AIR

12.11. I K L A N

12.12. JALAN MASUK DAN JALAN SEMENTARA

12.13. PERLINDUNGAN TERHADAP BANGUNAN LAMA DAN MILIK UMUM

12.14. KECELAKAAN DAN KESEHATAN

12.15. PENGAMANAN LOKASI PEKERJAAN

12.16. PEMERIKSAAN PEKERJAAN

B. SYARAT KHUSUS

1 2.1. TEMPAT PEKERJAAN

12.2. PENJELASAN PEKERJAAN

12.3. PERATURAN TEKNIS KHUSUS DAN SYARAT SYARAT PELAKSANAAN PEKERJAAN

12.4. DASAR UKURAN TINGGI DAN UKURAN-UKURAN POKOK

12.5. PENGUKURAN DAN PAPAN BANGUNAN

12.6. PEKERJAAN GALIAN TANAH

12.7. PEKERJAAN URUGAN

12.8. PEKERJAAN PASANGAN BATU KOSONG

12.9. PEKERJAAN PASANGAN BATU KALI

12.10. PEKERJAAN PLESTERAN / PENGHALUS ACIAN BETON

12.11. PEKERJAAN BETON

12.12. PEKERJAAN DERMAGA KAYU /TAMBATAN PERAHU / KAPAL

12.13. PERATURAN PENUTUP

3

A. SYARAT-SYARAT UMUM

12.1. RINGKASAN PEKERJAAN

12.1.1.

Uraian

Berbagai

Pekerjaan

yang

termasuk

dalam

Spesifikasi ini Ruang lingkup pekerjaan meliputi semua atau salah satu yang berikut ini :

a. Pekerjaan pengukuran dan pemasangan bowplank

b. Pekerjaan galian tanah pondasi dan galian konstruksi lainnya.

c. Pekerjaan urugan pada tembok penahan maupun jalan akses dermaga

d. Pekerjaan pasangan batu kosong, pasangan batu kali.

e. Pekerjaan plesteran dinding, acian pada permukaan tembok panahan (talud).

f. Pekerjaan Rabat beton pada lantai atau kansten beton pada jalan akses dermaga.

g. Pekerjaan Kayu pada Konstruksi Dernaga kayu

12.2. STANDAR RUJUKAN

12.2.1. Uraian Umum

1. Peraturan Peraturan dan standar yang di jadikan acuan dalam Dokumen Kontrak akan rnenetapkan Persyaratan kualitas untuk berbagai jenis pekerjaan yang harus diselenggarakan beserta cara cara yang digunakan dalam spesifikasi-spesifikasi atau yang dikehendaki oleh Direksi.

2. Kontraktor harus bertanggung jawab untuk penyediaan bahan-bahan dan kecakapan kerja yang diperlukan untuk memenuhi atau melampaui peraturan- peraturan khusus atau standar-standar yang dinyatakan demikian dalam spesifikasi-spesifikasi atau yang dikehendaki oleh Direksi Teknik.

12.2.2. Jaminan Kualitas

1. Selama Pengadaan Kontraktor harus bertanggung jawab untuk melakukan pengujian semua bahan-bahan yang diperlukan dalam pekerjaan, dan menentukan bahwa bahan-bahan tersebut memenuhi atau melebihi persyaratan yang telah ditentukan.

2. Selama Pelaksanaan Direksi Teknik mempunyai wewenang untuk menolak bahan bahan, barang barang dan pekerjaan pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan minimum yang ditentukan tanpa kompensasi bagi Kontraktor.

3. Tanggung Jawab Kontraktor Adalah tanggung jawab Kontraktor untuk melengkapi bukti yang diperlukan mengenai bahan-bahan, kecakapan kerja atau kedua duanya sebagaimana yang diminta oieh Direksi Teknik atau yang ditentukan dalam Dokumen Kontrak yang memenuhi atau melebihi yang ditentukan dalam standar standar yang diminta. Bukti bukti tersebut harus dalam bentuk yang dimintakan oleh Direksi Teknik secara tertulis, dan harus termasuk satu copy hasil hasil pengujian yang resmi.

4

4. Standar standar Standar standar yang dipakai menjadi acuan termasuk, namun tidak terbatas pada standar yang dicantumkan di bawah ini :

1) Peraturan Beton Indonesia disingkat SK SNI 03-2847-2002. 2) Peraturan Kontruksi Kayu Indonesia disingkat PKKI-NI-1961. 3) Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia/1983. 4) Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983. 5) Peraturan Perencanaan Tahan Gempa Indonesia untuk Gedung 1981 beserta Pedomannya. 6) Standard Industri Indonesia ( SII ).

7)

Peraturan Umum Bahan Bangunan Indonesia disingkat PUBI-1982.

12.3. MOBILISASI

12.3.1. Umum

1. Mobilisasi sebagaimana ditentukan dalam kontrak ini akan meliputi pekerjaan persiapan yang diperlukan untuk pengorganisasian dan pengelolaan pelaksanaan pekerjaan kegiatan. Ini juga akan mencakup demobilisasi setelah penyelesaian pelaksanaan pekerjaan yang memuaskan.

2. Kontraktor harus mengerahkan sebanyak mungkin tenaga setempat dari kebutuhan tenaga pelaksanaan pekerjaan tersebut dan bilamana perlu memberikan pelatihan yang memadai.

3. Sejauh mungkin dan berdasarkan petunjuk Direksi, Kontraktor harus menggunakan rute (j alur) tertentu dan menggunakan kendaraan kendaraan yang ukurannya sesuai dengan kelas jalan tersebut serta membatasi muatannya untuk menghindari kerusakan jalan dan jembatan yang digunakan untuk tujuan pengangkutan ke tempat kegiatan.

4. Kontraktor harus bertanggung jawab atas setiap kerusakan pada jalan dan jembatan, di karenakan muatan angkutan yang berlebihan serta harus memperbaiki kerusakan tersebut sampai mendapat persetujuan Direksi.

5. Mobilisasi peralatan berat dari dan menuju ke lapangan pekerjaan harus dilaksanakan pada waktu lalu lintas sepi, dan truk truk angkutan yang bermuatan harus ditutup dengan terpal.

12.3.2. Jangka Waktu Mobilisasi

1. Mobilisasi harus diselesaikan dalam waktu 14 hari setelah penandatanganan kontrak, terkecuali dinyatakan lain secara tertulis oleh Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan.

2. Pembayaran mobilisasi untuk pekerjaan yang diuraikan sebelumnya harus dimasukkan dalam item yang dinyatakan dalam daftar item pembayaran, dan tidak boleh ada pembayaran terpisah untuk item ini.

12.3.3. Penyiapan Lapangan

1. Kontraktor akan menguasai lahan yang diperuntukan bagi kegiatan kegiatan pengelolaan dan pelaksanaan pekerjaan di dalam daerah kegiatan.

2. Kontraktor harus mengikuti hal hal berikut:

1) Memenuhi persyaratan Peraturan peraturan Nasional, Peraturan peraturan Propinsi dan Peraturan-peraturan Kabupaten.

5

2) Mengadakan konsultasi dengan Direksi Teknik sebelum penempatan dan pembuatan Kantor Lapangan dan gudang-gudang serta pemasangan peralatan produksi konstruksi. 3) Mencegah sesuatu polusi terhadap milik di sekitarnya sebagai akibat dari operasi pelaksanaan.

3. Pekerjaan tersebut juga akan mencakup demobilisasi dari lapangan pekerjaan setelah selesai kontrak, meliputi pembongkaran semua instalasi, plant dan peralatan konstruksi. serta semua bahan bahan lebihan, semuanya berdasarkan persetujuan Direksi Teknik.

12.3.4. Pengukuran dan Pembayaran

Pembayaran untuk pekerjaan yang sudah selesai yang didiskusikan di dalam bab ini harus dimasukkan dalam daftar item pembayaran, dan tidak boleh ada pembayaran terpisah untuk item ini.

12.4. PENGUJIAN DAN PEMERIKSAAN MATERIAL

12.4.1. Umum

1. Semua material yang didatangkan harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan.

2. Kontraktor harus menyelenggarakan pengujian bahan mutu kayu bahan dan kecakapan kerja untuk pengendalian mutu yang dilaksanakan sesuai dengan spesifikasi dan menurut perintah Direksi Teknik.

12.4.2. Pemenuhan terhadap Spesifikasi

1. Semua pengujian harus memenuhi seperangkat, standar di dalam spesifikasi. Bilamana hasil pengujian tidak memuaskan, Kontraktor harus melakukan pekerjaan pekerjaan perbaikan dan peningkatannya jika diperlukan oleh Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan atau Direksi Teknik, dan harus melengkapi pengujian pengujian untuk menunjukkan terpenuhinya spesifikasi.

2. Material yang telah didatangkan oleh Kontraktor di lapangan pekerjaan tetapi ditolak pemakaiannya oleh Direksi Teknik harus segera dikeluarkan dari lapangan pekerjaan selambat-lambatnya 2 (dua) kali 24 jam terhitung dari jam penolakan.

3. Pekerjaan atau bagian pekerjaan yang telah dilakukan oleh kontraktor tetapi ternyata ditolak Direksi Teknik harus segera dihentikan dan selanjutnya dibongkar atas biaya kontraktor dalam waktu yang ditetapkan oleh Direksi Teknik.

4. Apabila Direksi Teknik merasa perlu meneliti suatu bahan lebih lanjut, Direksi Teknik berhak mengirimkan bahan tersebut kepada Balai Penelitian Bahan-bahan (Laboratorium) yang terdekat untuk diteliti. Biaya pengiriman dan penelitian menjadi tanggungan Kontraktor.

12.4.3. Pengukuran dan Pembayaran

Kontraktor harus bertanggung jawab membayar biaya biaya semua pengujian yang dilaksanakan untuk memenuhi persyaratan spesifikasi. Biaya untuk pengujian "Pengendalian Mutu" yang ditetapkan di dalam bab ini, harus dimasukkan ke dalam item pembayaran yang bersangkutan dan tidak ada pembayaran terpisah yang akan dibuat untuk pengujian.

6

12.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN

12.5.1. Umum

1. Pengelola Lapangan dari Kontraktor 1) Untuk menjamin kualitas, ukuran ukuran dan kinerja pekerjaan yang benar, kontraktor harus menyediakan staf teknik berpengalaman yang cocok sebagaimana ditentukan dan memuaskan Direksi Teknik. Staf teknik tersebut jika dan bilamana diminta harus mengatur pekerjaan lapangan, melakukan pengujian lapangan untuk pengendalian mutu bahan bahan dan kecakapan kerja, mengendalikan dan mengorganisasi tenaga kerja kontraktor dan memelihara catatan catatan serta dokumentasi kegiatan. 2) Personalia Organisasi Lapangan Kontraktor, minimal terdiri dari :

Seorang Penanggung Jawab Kegiatan dalam hal ini Direktur Perusahaan atau kuasanya yang menandatangani kontrak dengan pemilik.

Seorang Penanggung Jawab Lapangan (Site Manager), pengalaman minimal 5 tahun sebagai Site Manager.

Tenaga Ahli Sipil.

Tenaga Pelaksana Lapangan.

3) Penanggung Jawab Lapangan, Tenaga Ahli dan Pelaksana Lapangan harus mendapat kuasa penuh dari Kontraktor untuk bertindak atas namanya dan senantiasa harus di tempat pekerjaan. 4) Dengan adanya Pelaksana, tidak berarti bahwa Kontraktor lepas dari tanggung jawab sebagian maupun keseluruhan terhadap kewajibannya. 5) Kontraktor wajib memberi tahu secara tertulis kepada Tim Pengelola Teknis dan Direksi Teknik, nama dan jabatan pelaksana untuk mendapatkan persetujuan. 6) Bila kemudian hari, menurut pendapat Tim Pengelola Teknis dan Direksi Teknik, Pelaksana kurang mampu atau tidak cakap memimpin pekerjaan, maka akan diberitahukan kepada Kontraktor secara tertulis untuk mengganti Pelaksana. Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah dikeluarkan Surat Pemberitahuan, Kontraktor harus sudah menunjukkan Pelaksana baru atau Kontraktor sendiri (Penanggung Jawab/Direktur Perusahaan) yang akan memimpin pelaksanaan.

2. Tempat Tinggal ( domisili) Kontrak dan Pelaksanaan. Menjaga kemungkinan diperlukan kerja diluar jam kerja apabila terjadi hal-hal yang mendesak, Kontraktor dan Pelaksana Wajib memberitahukan secara tertulis, alamat dan nomor telepon di lokasi kepada Tim Pengelola dan Direksi Teknik.

3. Pemeriksaan Lapangan 1) Sebelum pematokan dan pengukuran di lapangan (setting out), Kontraktor harus mempelaj ari gambar gambar kontrak dan bersama sama dengan Direksi Teknik mengadakan pemeriksaan daerah kegiatan, dan khususnya mengukur/memasang lebar dan panjang dermaga serta aksesibility dermaga yang ada .

7

12.5.2. Pengendalian Mutu Bahan dan Kecakapan Kerja

1. Semua bahan yang dipasok harus sesuai dengan spesifikasi dan harus disetujui oleh Direksi Teknik. Sertifikat ujian pabrik pembuat harus diserahkan untuk semua item item yang dibuat pabrik termasuk semen, kapur dan kayu.

2. Kontraktor harus rnenyediakan contoh contoh semua bahan bahan yang diperlukan untuk pengujian dan mendapatkan persetujuan sebelum digunakan di lapangan dan bilamana Direksi Teknik meminta demikian, sertifikasi harus disediakan atau pengujian-pengujian dilaksanakan untuk menjamin kualitas, sesuai Tabel Jadwal Frekuensi Minimum “Pengujian Pengendalian Mutu", dalam Prakonstruksi.

3. Semua kecakapan kerja harus memenuhi uraian dan persyaratan spesifikasi dokumen kontrak dan harus dilaksanakan sampai memuaskan Direksi Teknik. Bahan harus diuji di lapangan atau di laboratorium selama konstruksi dan masa pemeliharaan sesuai jadwal pengujian minimum yang tercantum dalam “Jadwal Frekuensi Minimum Pengujian Pengendalian Mutu”. atas permintaan Direksi Teknik dan Kontraktor harus membantu serta menyediakan peralatan dan tenaga untuk pemeriksaan, pengujian dan pengukuran.

4. Desain campuran untuk beton harus disiapkan dan diuji sesuai dengan spesifikasi dan tidak ada campuran boleh digunakan pada pekerjaan-pekerjaan kegiatan terkecuali memenuhi persyaratan spesifikasi dan memuaskan Direksi Teknik.

5. Hasil semua penguj ian termasuk pemeriksaan kualitas bahan di lapangan dan desain campuran, harus direkam dengan baik dan dilaporkan kepada Direksi Teknik.

12.5.3. Pengendalian Lingkungan

1. Kontraktor harus menj amin bahwa akan di berikan perhatian yang penuh terhadap pengendalian pengaruh lingkungan dan bahwa semua syarat- syarat desain serta persyaratan spesifikasi yang berhubungan dengan polusi lingkungan dan perlindungan taman serta lintasan air di sekitarnya akan ditata.

2. Kontraktor tidak boleh menggunakan kendaraan kendaraan yang memancarkan suara sangat keras (gaduh), dan di dalam daerah pernukiman suatu peredam kebisingan harus dipasang serta dipelihara selalu dalam kondisi baik pada semua peralatan dengan motor, di bawah pengendalian Kontraktor.

3. Kontraktor harus juga menghindari penggunaan peralatan berat atau peralatan yang berisik sampai larut malam.

4. Untuk mencegah polusi debu selama musim kering, Kontraktor harus melakukan penyiraman secara teratur kepada jalan angkutan tanah atau jalan angkutan kerikil dan harus menutupi truk angkutan dengan terpal.

12.5.4. Pematokan dan Pemasangan Pekerjaan di Lapangan

1. Jika dianggap perlu oleh Direksi Teknik, Kontraktor harus mengadakan survai secara cermat dan memasang patok beton (Bench Marks) pada lokasi yang tetap untuk memungkinkan desain, atau pematokan dan pemasangan pekerjaan yang harus dibuat, dan juga untuk maksud sebagai referensi dimasa depan.

8

2. Kontraktor harus memasang patok patok, konstruksi untuk membuat garis dan

kelandaian pembetulan ujung perkerasan, lebar bahu jalan, ketinggian perkerasan dan drainase sesuai dengan gambar gambar kegiatan dan menurut perintah Direksi Teknik. Persetujuan Direksi Teknik atas garis dan ketinggian tersebut akan diperoleh sebelum pelaksanaan Pekerjaan konstruksi berikut sesuatu modifikasi (perubahan) yang diperlukan oleh Direksi Teknik yang harus dilaksanakan tanpa penundaan. 3. Untuk proses pengukuran dan pematokan tersebut, Kontraktor harus menyediakan semua instrumen yang diperukan, personil, tenaga dan bahan yang di minta untuk

pemeriksaan pematokan di lapangan atau pekerjaan lapangan yang relevan.

12.5.5. Peil dan Pengukuran

1. Kontraktor wajib memberikan kepada Direksi Teknik setiap kali suatu bagian pekerj aan akan dimulai untuk diperiksa terlebih dahulu ketetapan peil-peil dan ukuran-ukurannya.

2. Kontraktor diwajibkan senantiasa mencocokan ukuran-ukuran satu sama lain dalam tiap pekerjaan dan segera melaporkan secara tertulis kepada Direksi Teknik / setiap terdapat selisih / perbedaan- perbedaan ukuran, untuk diberikan keputusan pembetulannya. Tidak dibenarkan Kontraktor membetulkan sendiri kekeliruannya tersebut tanpa persetujuan Direksi Teknik.

3. Kontraktor bertanggung jawab penuh atas tepatnya pelaksanaan pekerjaan menurut peilpeil dan ukuran- ukuran yang ditetapkan dalam Gambar Kerja dan Syarat ini.

4. Mengingat setiap kesalahan selalu akan mempengaruhi bagian-bagian pekerjaan selanjutnya maka ketetapan peil dan ukuran tersebut mutlak perlu diperhatikan sungguhsungguh.

5. Kelalaian Kontraktor dalam hal ini tidak akan ditolerir Direksi Lapangan dan berhak untuk membongkar pekerjaan yang telah dilakukan tanpa pemeriksaan dari Direksi Lapangan.

6. Semua bahan yang akan dipergunakan untuk pelaksanaan pekerjaan Kegiatan ini harus benar-benar baru dan diteliti mengenai mutu , ukuran dan lain-lain yang disesuaikan dengan Standard / Peraturan-peraturan yang dipergunakan didalam RKS ini. Semua bahan-bahan tersebut diatas harus mendapatkan pengesahan/persetujuan dari Pemilik Kegiatan/Direksi Teknik sebelum akan dimulai pelaksanaannya.

7. Ketelitian dan kerapian kerja akan sangat dinilai ( bobotnya tinggi ) oleh Direksi Teknik terutama yang menyangkut pekerjaan, penyelesaian maupun perapihan (finishing work).

12.5.6. Pemakaian Ukuran

1. Kontraktor tetap bertanggung jawab dalam menepati semua ketentuan yang tercantum dalam rencana kerja dan gambar kerja berikut tambahan dan perubahannya.

9

2. Kontraktor wajib memeriksa kebenaran dari ukuran-ukuran keseluruhan maupun bagianbagiannya dan memberitahukan Direksi Lapangan tentang setiap perbedaan yang ditemukannya didalam Rencana Kerja dan Syarat dan Gambar Kerja maupun dalam Pelaksanaan. Kontraktor baru diijinkan membetulkan kesalahan gambar dan melaksanakannya setelah ada persetujuan tertulis dari Direksi Lapangan.

3. Pengambilan ukuran-ukuran yang keliru dalam pelaksanaan, didalam hal apapun menjadi tanggung jawab Kontraktor. Oleh karena itu sebelumnya, kepadanya diwajibkan mengadakan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua gambar kerja yang ada.

12.5.7. Rencana Kerja

Kontraktor harus membuat Rencana Pelaksanaan Pekerjaan berupa “ Time schedule/Kurva S “ dan disahkan oleh Direksi Teknik dan diketahui oleh Pemberi Tugas. Kontraktor berkewajiban melaksanakan pekerjaan menurut rencana ini, hanya dengan persetujuan Direksi harus menyimpan dari rencana semula, maka kerugian yang dideritanya adalah tanggung jawab Kontraktor.

12.5.8. Los Direksi, Los Kerja dan Gudang Bahan

1. Kontraktor harus membuat los Direksi secukupnya, menggunakan bahan- bahan sederhana yang dapat dikunci dengan baik dan dilengkapi dengan peralatan sederhana

2. Kontraktor harus membuat ruangan-ruangan untuk menyimpan barang-barang atau alatalat lainnya dan untuk kantor pelaksana.

3. Cara-cara menimbun bahan-bahan di lapangan maupun di gudang harus memenuhi syarat teknis dan dapat dipertanggung jawabkan.

4. Kontraktor harus membuat papan Kegiatan yang ukuran dan modelnya ditentukan oleh Direksi.

12.5.9. Tanggung Jawab Kontraktor

Kontraktor bertanggung jawab atas :

1. Ketelitian/ kebenaran hasil pelaksanaan yang dilakukan oleh pelaksana harus sesuai dengan Rencana Kerja dan Syarat-syarat serta Gambar gambar pelaksanaan.

2. Kesehatan/Kesejahteraan/Penginapan Karyawan selama pelaksanaan pekerjaan.

3. Kelancaraan Pelaksanaan Pekerj aan.

4. Keamanan/Kerusakan dari equipment yang dipakai selama pelaksanaan pekerjaan.

5. Penerangan pada tempat pelaksanaan pekerjaan.

6. Penjagaan Keamanan Lapangan Pekerjaan.

7. Tidak diperkenankan :

1) Pekerja menginap di tempat pekerjaan kecuali dengan ijin Direksi Lapangan. 2) Memasak ditempat bekerja kecuali dengan ijin Direksi Lapangan. 3) Membawa masuk penjual-penjual makanan, buah, minuman, rokok dan sebagainya ke tempat pekerjaan.

4)

Keluar masuk dengan bebas.

10

12.5.10. Pekerjaan Di Waktu Malam

Kontraktor harus meminta ijin kepada Direksi Teknik /Direksi Pelaksana dalam hal untuk melaksanakan pekerjaan atau bagian pekerjaan dimalam hari. Ijin akan diberikan kalau penerangan cukup atau memakai penerangan PLN/Generator.

12.6. PENGAWASAN

1. Pengawasan setiap hari terhadap pelaksanaan pekerjaan dilakukan oleh Konsultan Supervisi/ Direksi Lapangan dimana setiap saat Konsultan Supervisi/Direksi Lapangan harus dapat dengan mudah mengawasi, memeriksa dan menguji setiap bagian pekerjaan, bahan dan peralatan. Kontraktor harus mengadakan fasilitas fasilitas yang diperlukan.

2. Bagian bagian pekerjaan yang telah dilaksanakan tetapi luput dari pengawasan Konsultan Supervisi/Direksi Lapangan adalah menjadi tanggung jawab Kontraktor. Pekerjaan tersebut jika diperlukan harus segera dibuka / dibongkar sebagian atau seluruhnya.

3. Jika Kontraktor perlu melaksanakan pekerjaan diluar jam kerja sehingga diperlukan pengawasan pekerjaan oleh Direksi Lapangan, maka segala biaya untuk itu menjadi beban Kontraktor.

4. Wewenang dalam memberikan keputusan petugas-petugas Direksi Lapangan adalah terbatas pada soal-soal yang jelas tercantum/dimasukan di dalam gambar dan Rencana Kerja dan Syarat serta Risalah Penjelasan. Penyimpangan daripadanya haruslah seijin Pemilik Kegiatan.

12.7. LAPORAN DAN DOKUMENTASI

12.7.1. Laporan Kemajuan Pekerjaan

Pelaksana diharuskan membuat Laporan Harian, Mingguan, dan Laporan Bulanan dari pelaksanaan pekerjaan dan penyerahan laporan tersebut kepada Direksi untuk dapat dipergunakan sebagai dasar pengamatan / pemeriksaan pelaksanaan pekerjaan yang sedang berjalan secara berkesinambungan.

12.7.2. Dokumentasi

Kontraktor harus membuat dokumentasi pekerjaan berupa foto-foto berukuran Post Card pada bagian-bagian pekerjaan yang penting sedapat mungkin diusahakan dengan foto warna :

Sebelum pekerjaan dimulai prestasi 0 (nol) persen.

1. Saat penggalian pondasi dan pemasangan pondasi

2. Saat pemancangan tiang trestel dan dermaga.

3. Saat pemasangan gelagar dan skoor

4. Saat pemasangan lantai trestel dan dermaga

5. Saat pemasangan Galian Pondasi talud dan pengecoran lantai dan kansten beton.

6. Saat pekerjaan dalam prestasi 55%, 75% dan 100% serta setelah masa pemeliharaan atau pada waktu pekerjaan diserah terimakan .

7. Setelah pekerjaan berakhir Kontraktor harus menyerahkan album foto sebanyak 3 (tiga) set kepada Pemberi Tugas dimana 1(satu) set untuk arsip dan 2 (dua) set untuk arsip Pemberi Tugas.

11

8. Untuk setiap pengajuan pembayaran angsuran Kontraktor harus melampirkan foto kemajuan pekerjaan sesuai kontrak (diambil 1 titik bidik).

12.8.

RENCANA

KERJA

DAN

SYARAT-SYARAT

SERTA

GAMBAR

12.8.1. Uraian

1. Peraturan dan syarat syarat teknis pelaksanaan ini bersama dengan gambar kerjanya digunakan sebagai pedoman dasar ketentuan dalam melaksanakan pekerjaan ini.

2. Gambar-gambar detail merupakan bagian-bagian yang tidak terpisahkan pada peraturan dan syarat-syarat teknis pelaksanaan.

3. Jika terdapat perbedaan antara gambar-gambar dengan hal di atas, maka Kontraktor menanyakan secara tertulis kepada perencana/Direksi. Kontraktor diwajibkan mentaati keputusan perencana / Direksi dalam hal menyangkut masalah tersebut diatas.

4. Ukuran yang berlaku adalah ukuran yang dinyatakan dengan angka yang terdapat didalam gambar terbaru dengan skala terbesar serta tidak memperkenankan mengukur gambar berdasar skala gambar.

5. Jika terdapat kekurangan penj elasan dalam gambar kerja atau diperlukan gambar tambahan/ gambar detail maka Kontraktor harus dapat membuat gambar tersebut dan dibuat 3 (tiga) rangkap atas biaya Kontraktor, sebelum dilaksanakan harus mendapat ijin dari Direksi.

12.8.2. Penjelasan Perbedaan Gambar

Kontraktor diwajibkan melaporkan setiap ada perbedaan ukuran diantara gambar- gambar :

1. Gambar kerja dengan gambar struktur maka yang dipakai sebagai pegangan dalam ukuran fungsional adalah gambar arsitektur dalam jenis dan kualitas bahan/kontruksi bangunan adalah gambar struktur.

2. Tidak dibenarkan sama sekali bagi Kontraktor memperbaiki sendiri perbedaan- perbedaan tersebut diatas. Akibat dari kelalaian Kontraktor, hal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor.

12.8.3. Gambar Pelelangan (Tender Drawing)

Gambar-gambar dimaksudkan sebagai gambar yang akan dilaksanakan dan yang termasuk di dalam kontrak. Untuk dimensi atau detail yang lain, kontraktor harus mengecek dan menyesuaikan dengan gambar-gambar yang lain, baik sipil maupun arsitektur.

12.8.4. Gambar Pelaksanaan

1. Kontraktor harus membuat gambar-gambar pelaksanaan pekerjaan dilapangan (shop drawing). Gambar-gambar tersebut harus dibuat berdasarkan gambar- gambar pelelangan dan penjelasan pekerjaan yang diberikan.

2. Sebelum gambar-gambar pelaksanaan disetujui oleh pihak Direksi Lapangan, Kontraktor tidak diperbolehkan memulai pekerjaan dilapangan.

3. Gambar-gambar pelaksanaan harus memenuhi syarat-syarat ditentukan oleh Direksi Lapangan. Banyaknya gambar-gambar yang disampaikan kepada pihak Direksi Lapangan harus sesuai dengan kontrak.

12

4. Kontraktor harus memberikan waktu yang cukup kepada Direksi Lapangan untuk meneliti gambar-gambar pelaksanaan.

5. Persetujuan terhadap gambar-gambar pelaksanaan bukan berarti pemberian garansi terhadap dimensi-dimensi yang telah dibuat oleh kontraktor dan tidak melepaskan tanggung jawab kontraktor terhadap pelaksanaan pekerjaan.

12.8.5. Gambar Gambar Yang Berubah Dari Rencana

Gambar kerja hanya dapat berubah dengan perintah tertulis Pemilik Kegiatan berdasarkan pertimbangan dari Direksi Lapangan. Perubahan rencana ini harus dibuat gambarnya yang sesuai dengan apa yang diperintahkan oleh Pemilik Kegiatan, yang jelas memperlihatkan perbedaan antara Gambar Kerja dan Gambar Perubahan Rancangan. Gambar tersebut harus diserahkan dalam rangkap 3 (tiga) berikut kalkirnya (gambar asli) dan semua biaya pembuatannya ditanggung oleh Kontraktor. Gambar perubahan yang disetujui oleh Pemilik Kegiatan / Direksi Lapangan kemudian dilampirkan dalam Berita Acara Pekerjaan Tambah Kurang.

12.8.6. Gambar sesuai dengan pelaksanaan

1. Gambar-gambar yang harus diserahkan kepada Direksi Lapangan untuk diperiksa dan sesudah mendapat persetujuan barulah gambar-gambar tersebut diserahkan kepada Pemberi Tugas.

2. Banyaknya gambar yang harus diserahkan adalah sebagai berikut : 1) 3 ( tiga ) set gambar-gambar cetakan. 2) 1 (satu) set gambar-gambar yang bisa diproduksi (reprodukcible copy).

12.9. BAHAN-BAHAN DAN PENYIMPANAN.

12.9.1. Umum

1. Uraian Bahan-bahan yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi persyaratan berikut : 1) Mematuhi standar dan spesifikasi yang digunakan. 2) Untuk kekuatan, ukuran, buatan, tipe dan kualitas harus seperti yang ditentukan pada gambar rencana atau spesifikasi spesifikasi lain yang dikeluarkan atau yang disetujui secara tetulis oleh Direksi Teknik. 3) Semua produksi harus baru, atau dalam kasus tanah, pasir dan agregat harus diperoleh dari suatu sumber yang disetujui.

2. Penyerahan 1) Sebelum mengeluarkan satu pesanan atau sebelum perubahan satu daerah galian untuk suatu bahan, Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Teknik contohcontoh bahan untuk mendapatkan persetujuan, contoh tersebut harus disertai informasi mengenai sumber, lokasi sumber dan setiap klarifikasi lain yang diperlukan oleh Direksi Teknik untuk memenuhi persyaratan persyaratan spesifikasi. 2) Kontraktor harus menyelenggarakan, menempatkan, memperoleh dan memproses bahan-bahan alam yang sesuai dengan spesifikasi ini serta harus memberitahu Direksi Teknik paling sedikit 30 hari sebelumnya atau suatu jangka waktu lain yang dinyatakan oleh Direksi Teknik secara tertulis bahwa bahan tersebut dapat digunakan dalarn pekerjaan.

13

Laporan ini berisi semua informasi yang diperlukan. Persetujuan sebuah sumber tidak berarti semua bahan bahan dalam sumber tersebut disetujui. 3) Dalam kasus bahan bahan aspal, semen, baja dan kayu struktural serta bahan bahan buatan pabrik lainnya, sertifikat uji pabrik pembuat diperlukan sebelum persetujuan dari Direksi Teknik diberikan. Direksi Teknik memberikan persetujuan ini secara tertulis.

12.9.2. Sumber Bahan-bahan

1. Sumber-sumber 1) Lokasi sumber bahan yang mungkin dapat digunakan yang diperlihatkan dalam dokomen atau yang diberikan Direksi Teknik, disediakan sebagai satu petunjuk saja. Adalah tanggung jawab kontraktor untuk mengadakan identifikasi dan memeriksa kecocokan semua sumber-sumber bahan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan dan untuk mendapatkan persetujuan Direksi teknik. 2) Sumber bahan tidak boleh dipilih dari sumber alam dilindungi, hutan lindung atau dalam daerah yang mudah terjadi longsoran atau erosi. 3) Kontraktor akan menentukan beberapa banyak peralatan dan pekerjaan yang diperlukan untuk memproduksi bahan-bahan tersebut memenuhi spesifikasi ini. Direksi Teknik akan menolak atau menerima bahan dari sumber-sumber bahan atas dasar persyaratan kualitas yang ditentukan dalam kontrak. 4) Tidak boleh ada kegiatan pada lokasi sumber bahan yang akan menimbulkan erosi atau longsoran tanah, hilangnya tanah produktif atau secara lain berpengaruh negatif terhadap daerah sekelilingnya.

2. Persetujuan 1) Pemesanan bahan-bahan akan dilakukan jika Direksi Teknik telah memberikan persetujuan untuk menggunakannya. Bahan-bahan tidak boleh digunakan untuk maksud-maksud lain dari pada yang telah disetujui oleh Direksi Teknik. 2) Jika kualitas atau gradasi bahan tersebut tidak sesuai dengan kualitas yang telah disetujui Direksi, maka Direksi dapat menolak bahan tersebut dan minta diganti.

12.9.3. Penyimpanan Bahan

1. Umum 1) Bahan-bahan harus disimpan dengan cara sedemikian rupa sehingga bahan- bahan tersebut tidak rusak dan kualitasnya dilindungi, dan sedemikian sehingga bahan tersebut selalu siap digunakan serta dengan mudah dapat diperiksa oleh Direksi Teknik. 2) Penyimpanan di atas hak milik pribadi hanya akan diizinkan j ika telah diperbolehkan secara tertulis oleh pemilik atau penyewa yang diberi kuasa. 3) Tempat penyimpanan harus bersih dan bebas dari sampah dan air, bebas pengaliran air dan kalau perlu ditinggikan. Bahan-bahan tidak boleh bercampur dengan tanah dasar, dan bila diperlukan satu lapisan alas dasar pelindung harus disediakan. Tempat penyimpanan berisi semen, kapur dan bahan-bahan sejenis harus dilindungi sepantasnya dari hujan dan banjir.

14

2. Penumpukan Agregat 1) Agregat batu harus ditumpuk dalam cara yang disetujui sedemikian sehingga tidak ada segregasi serta menjamin gradasi yang memadai. Tinggi tumpukan maksimum adalah lima meter. 2) Masing-masing jenis berbagai agregat harus di tumpuk secara terpisah atau dipisahkan dengan partisi kayu. 3) Penempatan tumupukan material dan peralatan, harus di tempat-tempat yang memadai serta tidak boleh menimbulkan kemacetan lalu lintas dan membendung lintasan air. 4) Kontraktor harus melaksanakan penyiraman yang teratur pada jalan-jalan angkutan, daerah lalu lintas berat lainnya serta penumpukan material lainnya. Khususnya selama musim kering.

3. Penanganan dan penyimpanan semen 1) Perlu diberikan perhatian sewaktu pengangkutan semen ke tempat pekerjaan supaya semen tidak menjadi basah atau kantong semen menjadi rusak. 2) Di lapangan semen tersebut harus disimpan dalam gudang yang kedap air, dengan rapih dan secara sistematis menurut jatuh temponya, sehingga penggunaan (kosumsi) semen dapat diatur serta semen tidak berada terlalu lama dalam penyimpanan. 3) Biasanya batas waktu akhir penyimpanan semen untuk konstruksi beton tidak boleh lebih dari 3 bulan. Direksi Teknik secara teratur akan memeriksa semen yang disimpan di lapangan dan tidak akan mengizinkan setiap semen digunakan bila didapati dalam kondisi telah mengeras.

12.9.4. Pengukuran dan Pembayaran

Semua biaya untuk konstruksi bagi pemilik lahan atau sumber bahan, misalanya sewa, royality (pajak) dan biaya-biaya sejenis, akan dimasukkan dalam harga satuan sebagai bahanbahan yang bersangkutan serta tidak ada pembayaran terpisah pada kontraktor untuk biayabiaya ini.

12.10. PEMBANGKIT TENAGA DAN SUMBER AIR

Setiap pembangkit tenaga sementara untuk penerangan pekerjaan harus diadakan oleh Kontraktor termasuk pemasangan sementara kabel-kabel, meteran, upah dan tagihan serta pembersihannya kembali pada waktu pekerjaan selesai adalah beban Kontraktor. Air untuk keperluan pekerjaan harus diadakan dan bila memungkinkan didapat dari sumber air yang sudah ada di lokasi pekerjaan. Kontraktor harus memasang pipa-pipa untuk mengalirkan air dan membongkar kembali bila pekerjaan sudah selesai. Biaya untuk mengadakan air kerja tersebut adalah beban Kontraktor. Kontraktor tidak diperbolehkan menyambung dan mengisap air dari saluran induk, lubang penyedot (tap point), reservoir dan sebagainya tanpa terlebih dahulu mendapat izin tertulis dari Pemilik Kegiatan/Direksi Lapangan.

12.11. I K L A N

Kontraktor tidak diijinkan memasang iklan dalam bentuk apapun di lapangan kerja atau di tanah yang berdekatan tanpa ijin dari pemilik Kegiatan / direksi lapangan.

15

12.12. JALAN MASUK DAN JALAN SEMENTARA

Pemakaian jalan masuk ketempat pekerjaan menjadi tanggung jawab pihak Kontraktor dan disesuaikan dengan kebutuhan Kegiatan tersebut. Kontraktor diwajibkan untuk membersihkan kembali jalan masuk pada waktu penyelesaian dan memperbaiki segala kerusakan yang diakibatkan dan menjadi beban Kontraktor .

12.13. PERLINDUNGAN TERHADAP BANGUNAN LAMA DAN MILIK UMUM

Selama masa pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor bertanggung jawab penuh atas segala kerusakan akibat operasi pelaksanaan pekerjaan terhadap bangunan yang ada, utilitas, jalan, saluran dan lain-lain yang ada dilingkungan pekerjaan. Kontraktor juga bertanggung jawab atas gangguan dan pemindahan yang terjadi atas perlengkapan uumum seperti saluran air, telepon, listrik dan sebagainya yang disebabkan oleh operasi Kontraktor. Segala biaya untuk pemasangan kembali beserta perbaikanperbaikannya adalah menjadi beban Kontraktor.

12.14. KECELAKAAN DAN KESEHATAN

1. Kecelakaan-kecelakaan yang timbul selama pekerjaan berlangsung menjadi beban Kontraktor.

2. Sehubungan dengan pasal ini, Kontraktor diwajibkan menyediakan kotak P3K terisi menurut kebutuhan, lengkap dengan seorang Petugas yang telah terlatih dalam soal soal mengenai pertolongan pertama.

3. Terhadap kecelakaan kecelakaan yang timbul akibat bencana alam, segala perongkosannya menjadi beban Kontraktor.

4. Kebakaran-kebakaran yang timbul adalah tanggung jawab Kontraktor.

5. Sehubungan dengan butir butir diatas pada Kontraktor diwajibkan menyediakan alat pemadam kebakaran jenis ABC (segala jenis api), pasir dalam bak kayu, galah galah secukupnya serta pemeliharaannya.

6. Kontraktor diwajibkan memperhatikan kesehatan karyawan-karyawannya.

7. Sejauh tidak disebutkan dalam Rencana Kerja dan Syarat ini maka Kontraktor harus mengikuti semua ketentuan umum lainnya yang dikeluarkan oleh Jawatan /Instansi Pemerintah C.Q. Undang undang Kesehatan Kerja dan lain sebagainya termasuk semua perubahan perubahan yang hingga kini tetap berlaku.

12.15. PENGAMANAN LOKASI PEKERJAAN

Setelah Kontraktor mengetahui batas batas daerah Kerja dan lain-lainnya

sebagaimana diuraikan dalam pasal pasal dimuka maka Kontraktor bertanggung j awab penuh atas segala sesuatu yang ada didaerahnya ialah mengenai :

1. Kerusakan-kerusakan yang timbul akibat kelalaian/ kecorobohan yang sengaj a ataupun tidak.

2. Penggunaan sesuatu yang keliru / salah.

3. Kehilangan kehilangan bagian alat alat / bahan bahan yang ada didaerahnya.

16

5. Untuk mencegah kejadian-kejadian tersebut diatas, diharuskan mengadakan pengamanan antara lain : penjagaan, penerangan malam, pemagaran sementara dan sebagainya.

12.16. PEMERIKSAAN PEKERJAAN