Anda di halaman 1dari 131

1

BAB I PENDAHULUAN

A. GAMBARAN PROFIL LULUSAN PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI Profil lulusan Program Studi Teknik Industri Universitas Hasanuddin merujuk kepada bidang pekerjaan atau jenis pekerjaan yang berkaitan dengan langsung dengan industri. Adapun profil lulusan yang diharapkan dapat berperan sebagai: 1. Operational Engineer 2. Plant Engineer 3. Industrial Designer 4. Quality Control Engineer 5. Project Engineer 6. Researcher / dosen 7. Konsultan Industri 8. Entrepreneur Untuk mencapai peran tersebut lulusan sarjana Program Studi Teknik Industri diharapkan bersifat sebagai integrator, team worker, creative dan adaptif. Nilai lebih lulusan Teknik Industri terletak pada kemampuan untuk berpikir integral atau secara system, dan pada saat yang bersamaan mampu mengoptimalkan detail atau elemen system tersebut. Prospek alumni Program Studi Teknik Industri selalu terbuka luas mengingat kebutuhan akan sarjana dibidang ini sangat dibutuhkan dalam menunjang kebutuhan industri. Jenis industri yang dapat menjadi prospek pekerjaan bagi alumni tidak terbatas pada beberapa jenis industri saja, tetapi meliputi seluruh jenis industri maupun jasa. B. KOMPETENSI LULUSAN Kurikulum pendidikan teknik industri harus mampu menghasilkan lulusan yang mampu menunjukkan kemampuan merancang, mengembangkan, mengimplementasikan dan memperbaiki sistem integral yang terdiri dari

2 orang, material, informasi, sistem peralatan dan energi serta mampu analitik,

mengintegrasikan

menggunakan

pendekatan

komputasional dan eksperimen yang sesuai (http://www.abet.org).

Kompetensi Utama (U) 1. Menerapkan pengetahuan: matematika, sain, ilmu sosial, dan asas enjiniring untuk memecahkan persoalan teknik industri. 2. Menggunakan alat-alat pokok analitikal, komputasional, dan/atau eksperimental untuk memecahkan persoalan teknik industri. 3. Merencanakan, merancang, memperbaiki, dan/atau mengoperasikan suatu: sistem integral yang merupakan persoalan teknik industri. 4. Mengintegrasikan komponen dan/atau proses suatu sistem manufaktur yang meliputi: bahan, mesin dan peralatan, sumber daya insani, energi, informasi, dan/atau modal. Kompetensi Pendukung (P) 1. Menumbuhkan 2. Menggunakan kemampuan bekerjasama dalam kelompok yang teknik, keterampilan, dan/atau tools untuk: bersifat multidisiplin. mengidentifikasi, merumuskan, menganalisis, dan/atau memecahkan persoalan teknik industri. 3. Menanamkan kesadaran tentang tanggung jawab profesional dan etikal. 4. Menumbuhkan kemampuan berkomunikasi secara efektif. Kompetensi Lain-Lain (L) 1. Menumbuhkan penguasaan wawasan yang luas sehingga dapat memahami dampak penerapan keilmuan teknik industri terhadap konteks global/sosial. 2. Menanamkan kesadaran tentang pentingnya belajar berkelanjutan. 3. Membahas isu kontemporer. 4. Memberikan penguasaan untuk menerapkan teknik dan analisis baru dan/atau teknologi manufaktur maju, yang diperlukan dalam menjalankan praktek profesi keteknik-industrian.

C. ANALISIS KEBUTUHAN PEMBELAJARAN Bahan ajar sebagai salah satu materi utama dalam kegiatan belajar mengajar sangat penting keberadaaannya. Ketersediaan bahan ajar sangat membantu baik pihak pengajar maupun pihak yang diajar, agar proses perkuliahan dapat berjalan efektif dan efisien. Bagi pihak pengajar, ketersediaan bahan ajar memudahkan untuk memastikan bahwa keseluruhan aspek bahan mengajar tidak luput untuk disajikan. Di samping itu, dengan adanya bahan ajar, materi perkuliahan akan lebih konsisten, walaupun terjadi penggantian dosen / pengajar. Bagi mahasiswa, manfaat dari ketersediaan bahan ajar adalah memudahkannya untuk mendapatkan content perkuliahan dengan lebih detail, sehingga diharapkan dapat berujung pada meningkatnya prestasi mahasiswa. Mata kuliah Ergonomi Industri merupakan salah satu Mata Kuliah Pilihan dalam Program Studi Teknik Industri. Peserta Mata Kuliah ini ratarata adalah sebanyak 20 orang mahasiswa dalam satu kelas. Nilai ratarata kelas adalah B- (66 70). Dengan belum tersedianya bahan ajar selama ini, tingkat kesulitan mahasiswa cukup tinggi untuk dapat mendapatkan material perkuliahan Ergonomi Industri dengan lengkap dan detail. Buku-buku text Ergonomi Industri sejauh ini masih sulit didapatkan di toko-toko buku di Makasar, dan jika ada dijual dengan harga yang cukup tinggi dan sebagian besar dalam Bahasa Inggris. Untuk memudahkan mahasiswa, selama ini dosen menyediakan hand out Mata Kuliah, atau membagi mahasiswa dalam kelompok untuk mempresentasikan topik tertentu yang diambil yang diambil dari bab tertentu dalam satu buku. Dengan cara ini mahasiswa tidak perlu membeli buku yang cukup mahal, dan dapat memahami secara garis besar seluruh topik melalui presentasi kelompok lain. Tetapi cara ini menyulitkan mahasiswa untuk mendapatkan pemahaman secara lengkap tentang topik-topik tersebut. Atas dasar inilah, penyusunan bahan ajar Mata Kuliah Ergonomi Indusri dipandang sangat penting untuk dilakukan.

RENCANA PEMBELAJARAN BERBASIS KBK MATA KULIAH: ERGONOMI Kompetensi Utama :

5. Merencanakan, merancang, memperbaiki, dan/atau mengoperasikan suatu: sistem integral yang merupakan persoalan teknik industri. 6. Mengintegrasikan komponen dan/atau proses suatu sistem manufaktur yang meliputi: bahan, mesin dan peralatan, sumber daya insani, energi, informasi, dan/atau modal. Kompetensi Pendukung : Menggunakan teknik, keterampilan, dan/atau tools untuk: mengidentifikasi, merumuskan, menganalisis, dan/atau memecahkan persoalan teknik industri.

MINGGU KE

SASARAN MATERI STRATEGI KRITERIA Bobot Nilai PEMBELAJARAN PEMBELAJARAN PEMBELAJARAN PENILAIAN (%)
Membuat landasan yang efektif untuk proses pembelajaran selanjutnya Informasi Kontrak dan Tujuan, Manfaat, Rencana Pembelajaran dan keterkaitan dengan Mata Kuliah lain Ice Breaking Membentuk Kelompok kerja dan memilih ketua secara demokratis Kuliah + Tugas Kajian Pustaka (PjBL) + presentasi Ketepatan pemakaian konsep dgn contoh; kejelasan uraian; kemutakhiran bahan pustaka.

II, III

Mampu memahami pengertian biomekanika dan penerapannya dalam perancangan sistem kerja Mampu mengukur konsumsi energi manusia ketika bekerja Mampu menghitung beban yang optimal menurut jenis pekerjaan sesuai ketahanan tubuh. Mampu memahami postur manual handling yang baik

BIOMEKANIKA DAN MANUAL HANDLING

10

5
Kuliah + Tugas Mampu mengukur Kajian pustaka konsumsi energi (PjBL) +Presentasi manusia ketika bekerja Mampu memahami siklus fisiologi manusia ketika melakukan ASPEK FISIOLOGIS pekerjaan DAN PSIKOLOGIS Memiliki MANUSIA DALAM pemahaman tentang BEKERJA cara mengelola kelelahan dalam bekerja Mampu merancang sistem kerja yang dapat meminimumkan kelelahan Studi kasus + presentasi (case study) Mengevaluasi pencapaian sasaran pembelajaran yang telah dilakukan Ketepatan pemakaian konsep dgn contoh; kejelasan uraian; kemutakhiran bahan pustaka. 10

IV,V

VI, VII

UTS

VIII, IX

Mampu memahami aspek-aspek lingkungan kerja yang harus diperhatikan dalam perancangan sistem kerja yang baik Mampu merancang lingkungan kerja yang kondusif dan tidak berbahaya

Kuliah+Studi Kasus (PjBL) +presentasi

LINGKUNGAN KERJA

X, XI

Kuliah+Tugas Mampu melakukan merancang produk pengukuran (PjBL) +presentasi anthropometri. Mampu menggunakan data ANTHROPOMETRI anthropometri yang sesuai untuk kenyamanan dan keamanan pemakainya

Kejelasan langkah pemecahan kasus; kejelasan alasan; ketepatan langkah dan alasan; ketelitian; kemampuan analogi Kejelasan langkah pemecahan kasus; kejelasan alasan; ketepatan langkah dan alasan; ketelitian; kemampuan analogi Ketuntasan Gagasan pada rancangan; Kreativitas; Kerja sama Tim pada presentasi.

20

10

10

XII, XIII

Mampu memilih, merancang control yang sesuai dengan kegunaannya Mampu merancang display yang ergonomis

ANALISA DAN PERANCANGAN KONTROL DAN DISPLAY YANG ERGONOMIS

Kuliah+Tugas merancang display (PjBL) +presentasi

Ketuntasan Gagasan pada display dari model yang dipilih; Kreativitas; Kerja sama Tim pada presentasi. Kejelasan langkah pemecahan kasus; kejelasan alasan; ketepatan langkah dan alasan; ketelitian; kemampuan analogi

10

XIV,XV

Mampu memahami hubungan antara makro ergonomi dengan ergonomic mikro Mampu memahami metode CRT dan MOQS Mampu memahami penerapan Kaizen dalam perusahaan

Kuliah+Studi Kasus (PjBL) +presentasi

MAKRO ERGONOMI

10

Studi kasus + presentasi (case study) Mengevaluasi seluruh sasaran pembelajaran Uji kompetensi dan remedial

XVI

Kejelasan langkah pemecahan kasus; kejelasan alasan; ketepatan langkah dan alasan; ketelitian; kemampuan analogi

20

TOTAL

100

BAB II OVERVIEW ERGONOMI


A. PENDAHULUAN Sasaran Pembelajaran: Mampu memahami pengertian ergonomi Mampu memahami perkembangan sejarah keilmuan ergonomi Mampu memahami bidang-bidang penerapan ergonomi

B. PENGERTIAN ERGONOMI Ergonomi adalah ilmu yang menemukan dan mengumpulkan informasi tentang tingkah laku, kemampuan, keterbatasan, dan karakteristik manusia untuk perancangan mesin, peralatan, sistem kerja, dan lingkungan yang produktif, aman, nyaman dan efektif bagi manusia. Ergonomi merupakan suatu cabang ilmu yang sistematis untuk memanfaatkan informasi mengenai sifat manusia, kemampuan manusia dan keterbatasannya untuk merancang suatu sistem kerja yang baik agar tujuan dapat dicapai dengan efektif, aman dan nyaman (Sutalaksana, 1979). Fokus utama pertimbangan ergonomi menurut Cormick dan Sanders (1992) adalah mempertimbangkan unsur manusia dalam perancangan objek, prosedur kerja dan lingkungan kerja. Sedangkan metode pendekatannya adalah dengan mempelajari hubungan manusia, pekerjaan dan fasilitas pendukungnya, dengan harapan dapat sedini mungkin mencegah kelelahan yang terjadi akibat sikap atau posisi kerja yang keliru. Untuk itu, dibutuhkan adanya data pendukung seperti ukuran bagian-bagian tubuh yang memiliki relevansi dengan tuntutan aktivitas, dikaitkan dengan profil tubuh manusia, baik orang dewasa, anak-anak atau orang tua, laki-laki dan perempuan, utuh atau cacad tubuh, gemuk atau kurus. Jadi, karakteristik manusia sangat berpengaruh pada desain dalam meningkatkan produktivitas kerja manusia

8 untuk mencapai tujuan yang efektif, sehat, aman dan nyaman. Tujuan tersebut dapat tercapai dengan adanya pengetahuan tentang kesesuaian, kepresisian, keselamatan, keamanan, dan kenyamanan manusia dalam menggunakan hasil produk desain, yang kemudian dikembangkan dalam penyelidikan di bidang ergonomi.

C. SEJARAH PERKEMBANGAN ILMU ERGONOMI 1800-1900 prioritas utama pada optimasi produksi PD I didominasi oleh ahli psikologi PD II banyak kegagalan dalam perang akibat disain peralatan yang salah 1949 textbook pertama tentang ergonomi 1957 organisasi ergonomi (HFS) berdiri

D. PENERAPAN ILMU ERGONOMI Penyelidikan ergonomi dibedakan menjadi empat kelompok, yakni : 1) Penyelidikan tentang tampilan/display. Penyelidikan pada suatu perangkat (interface) yang menyajikan informasi tentang lingkungan dan mengkomunikasikannya pada manusia antara lain dalam bentuk tanda-tanda, angka, dan lambang, 2) Penyelidikan tentang aspek biomekanika dan kekuatan fisik pada saat kerja. 3) Penyelidikan tentang aspek fisiologis dan psikologis manusia dalam bekerja. Penyelidikan ini bertujuan untuk mendapatkan rancangan system kerja yang lebih sesuai dengan kelebihan dan keterbatasan manusia, dengan memahami aspek fisiologis dan psikologis. 4) Penyelidikan tentang lingkungan kerja. Meliputi penyelidikan mengenai kondisi lingkungan fisik tempat kerja dan fasilitas kerja, misalnya pengaturan cahaya, kebisingan, temperatur, dan suara. 5) Aspek makro ergonomi. Aspek ini merupakan tahapan perkembangan manusia. Penyelidikan dengan mengukur ketahanan serta keterbatasan fisik manusia

9 kajian ilmu ergonomi, yang menitikberatkan kajian pada aspek yang lebih luas, meliputi aspek social organisasi, untuk mendapatkan system kerja yang lebih optimal. Berkenaan dengan penyelidikan tersebut, beberapa disiplin ilmu ergonomi yang terlibat antara lain anatomi dan fisiologi (struktur dan fungsi pada manusia), antropometri (ukuran-ukuran tubuh manusia), fisiologi psikologi (sistim syaraf dan otak manusia), dan psikologi eksperimen (perilaku manusia). Studi tentang psikologi eksperimen dalam desain diperlukan untuk mengetahui kebutuhan dimensi/ukuran tubuh manusia (misalnya saja kebiasaan, perilaku dan budaya manusia duduk, berdiri, mengambil sesuatu, dan bergerak), sehingga didapatkan ukuran yang tepat agar tidak terjadi kekeliruan data dalam perencanaan desain. Psikologi dijadikan studi karena dianggap penting untuk menelaah perilaku dan hal-hal yang dipikirkan oleh manusia sebagai pengguna desain. Seperti yang diungkapkan Ching (1987) dalam perencanaan desain mebel, manusia adalah faktor utama yang mempengaruhi bentuk, proporsi dan skala mebel. Untuk memperoleh manfaat dan kenyamanan dalam melaksanakan aktivitas, mebel harus dirancang sesuai dengan ukuran tubuh manusia, jarak bebas yang diperlukan oleh pola aktivitas dan sifat aktivitas yang dijalani. Pengambilan data ukuran yang keliru mengakibatkan kegagalan desain, struktur dan fungsi tubuh manusia terganggu dan berubah, bahkan yang paling vital mengakibatkan terganggunya sistem otak dan saraf. Misalnya dalam perancangan desain kursi, Suparto (2003) mengungkapkan hal penting yang diperhatikan dalam perancangan yaitu memperhatikan kemampuan elemen-elemen kursi untuk menanggapi dan membentuk keseimbangan dan kestabilan pada saat orang duduk di atasnya. Pusat gravitasi tubuh pada saat duduk tegak berada sekitar 22 cm di muka dan 24 cm di atas titik acuan duduk (titik acuan duduk adalah perpotongan bidang sandaran dan alas duduk), sedangkan pada saat berdiri tegak pusat gravitasi akan berada 10 cm di depan dan sekitar 15 cm di atas titik acuan duduk. Jadi perancangan dudukan yang terlalu tinggi atau rendah akan berpengaruh buruk pada kenyamanan, mengurangi keseimbangan duduk, kelelahan pada daerah punggung khususnya tulang belakang, bahkan bahaya yang lebih besar adalah terjadinya hambatan dalam sirkulasi darah atau gumpalan darah

10 (thrombophlebitis). Secara ringkas, kerugian akibat tidak menerapkan prinsip ergonomi dalam system kerja adalah sebagai berikut: Biaya medis yang tinggi Output produksi yang lebih rendah Kualitas kerja yang rendah Meningkatnya turnover pekerja Penurunan penjualan

E. EVALUASI ERGONOMI DALAM PERANCANGAN DESAIN Esensi dasar dari evaluasi ergonomi dalam proses perancangan desain adalah sedini mungkin mencoba memikirkan kepentingan manusia agar bisa terakomodasi dalam setiap kreativitas dan inovasi sebuah man made object (Sritomo, 2000). Fokus perhatian dari sebuah kajian ergonomis akan mengarah ke upaya pencapaian sebuah perancanganan desain suatu produk yang memenuhi persyaratan fitting the task to the man (Granjean, 1982), sehingga setiap rancangan desain harus selalu memikirkan kepentingan manusia, sebelum yakni perihal keselamatan, sebaiknya kesehatan, terlebih keamanan dahulu maupun dilakukan kenyamanan. Sama seperti yang diungkapkan Sritomo (2000), desain dipasarkan kajian/evaluasi/pengujian yang menyangkut berbagai aspek teknis fungsional, maupun kelayakan ekonomis seperti analisis nilai, reliabilitas, evaluasi ergonomis, dan marketing. Untuk melaksanakan kajian atau evaluasi (pengujian) bahwa desain sudah memenuhi persyaratan ergonomis adalah dengan mempertimbangkan faktor manusia, dalam hal ini ada empat aturan sebagai dasar perancangan desain, yakni : 1. Memahami bahwa manusia merupakan fokus utama perancangan desain, sehingga hal-hal yang berhubungan dengan struktur anatomi (fisiologik) tubuh manusia harus diperhatikan, demikian juga dengan dimensi ukuran tubuh (anthropometri). 2. Menggunakan prinsip-prinsip kinesiologi dalam perancangan desain (studi

11 mengenai gerakan tubuh manusia dilihat dari aspek biomechanics), tujuannya untuk menghindarkan manusia melakukan gerakan kerja yang tidak sesuai, tidak beraturan dan tidak memenuhi persyaratan efektivitas efisiensi gerakan. 3. Pertimbangan mengenai kelebihan maupun kekurangan (keterbatasan) yang berkaitan dengan kemampuan fisik yang dimiliki oleh manusia di dalam memberikan respon sebagai kriteria-kriteria yang perlu diperhatikan pengaruhnya dalam perancangan desain. 4. Mengaplikasikan semua pemahaman yang terkait dengan aspek psikologik manusia sebagai prinsip-prinsip yang mampu memperbaiki motivasi, attitude, moral, kepuasan dan etos kerja. F. EVALUASI 1. Jelaskan pengertian dari ergonomi!! 2. Sebutkan bidang-bidang penerapan ergonomi!! 3. Sebutkan kerugian bila suatu system kerja mengabaikan aspek ergonomi!! 4. Jelaskan tahap-tahap sejarang perkembangan ilmu ergonomi!! G. DAFTAR PUSTAKA Galer, I.A.R, Applied Ergonomics Handbook, Butterworths, London, 1989 Kroemer, K.H.E., et al. Ergonomics: How to Design For Ease and Efficiency. Prentice Hall. New Jersey. 1994 Mc. Cormick & Ernest J..Human Factors in Engineering and Design. Mc Graw Hill. New York. 1993 Niebel,B.W.and Freivalds, A.; Methods, Standards and Work Design, 9th Ed; Mc Graw-Hill. New York.1999. Sutalaksana, Iftikar Z. Teknik TataCara Kerja,MTI-ITB, 1979

12

BAB III BIOMEKANIKA DAN MANUAL HANDLING

A. PENDAHULUAN Sasaran Pembelajaran: Mampu memahami pengertian biomekanika dan penerapannya dalam perancangan sistem kerja Mampu mengukur konsumsi energi manusia ketika bekerja Mampu menghitung beban yang optimal menurut jenis pekerjaan sesuai ketahanan tubuh. Mampu memahami postur manual handling yang baik

B. BIOMEKANIKA B.1. PENGERTIAN BIOMEKANIKA Biomekanika merupakan ilmu yang membahas aspek-aspek biomekanika dari gerakangerakan tubuh manusia. Biomekanika merupakan kombinasi antar keilmuan mekanika, anthropometri, dan dasar ilmu kedokteran (biologi dan fisiologi). Menurut Frankel dan Nordin, biomekanika menggunakan konsep fisika dan teknik untuk menjelaskan gerakan pada berbagai macam bagian tubuh dan gaya yang bekerja pada bagian tubuh pada aktivitas seharihari. Menurut Caffin dan Anderson (1984), occupational biomechanics adalah ilmu yang mempelajari hubungan antar pekerja dan peralatannya, lingkungan kerja dan lain-lain untuk meningkatkan performansi kerja dan meminimisasi kemungkinan cidera. Biomekanika merupakan kombinasi antara disiplin ilmu mekanika terapan dan ilmu-ilmu biologi dan fisiologi. Biomekanika merupakan salah satu dari

13 empat bidang penelitian informasi hasil ergonomic, yaitu penelitian tentang kekuatan fisik manusia yang mencakup kekuatan atau daya fisik manusia ketika bekerja dan mempelajari bagaimana cara kerja serta peralatan harus dirancang agar sesuai dengan kemampuan fisik manusia ketika melakukan aktifitas kerja tersebut. Walaupun biomekanik berdasarkan pada prinsip fisika dan matematika yang dikembangkan pada tahun 1600an dan 1700an oleh Galileo, Newton, Descrates, Euler dan lainnya, penelitian pertama biomekanika berhubungan dengan fungsi otot dan tulang dari pada tubuh manusia telah ada di awal tahun 1500an oleh Leonardo Da vinci. Prinsip biomekanik dapat diaplikasikan pada system tubuh manusia yang istirahat,biasa disebut Statik, atau system tubuh yang bergerak disebut dinamik. Dalam system ini tubuh dapat didorong atau ditarik oleh sebuah aksi yang biasa disebut gaya. Dalam hal ini sangat erat kaitannya dengan hokum Newton. Dalam biomekanika prinsip-prinsip mekanika dipakai dalam penyusunan konsep, analisis, desain dan pengembangan peralatan dan sistem dalam biologi dan kedokteran. Dalam biomekanika banyak disiplin ilmu yang mendasari dan berkaitan untuk dapat menopang perkembangan biomekanika. Disiplin ilmu ini tidak terlepas dari kompleksnya masalah yang ditangani oleh biomekanika ini. Biomekanika dan cara kerja adalah pengaturan sikap tubuh dalam bekerja. Sikap kerja yang berbeda akan menghasilkan kekuatan yang berbeda pula dalam melakukan tugas. Dalam hal ini penelitian biomekanika mengukur kekuatan dan ketahanan fisik manusia dalam melakukan pekerjaan tertentu, dengan sikap kerja tertentu. Tujuannya untuk mendapatkan cara kerja yang lebih baik, dimana kekuatan/ketahanan fisik maksimum dan kemungkinan cidera minimum. Ilmu Biomekanika membahas mengenai manusia dari segi kemampuankemampuannya seperti kekuatan, daya tahan, kecepatan dan ketelitian. Pada ilmu kedokteran, biomekanika dibagi menjadi 2 (dua) pandangan, yaitu: 1. Ilmu Kinetika, merupakan ilmu yang mempelajari tentang faktor-faktor gaya

14 yang menyebabkan benda bergerak atau diam. 2. Ilmu Kinematika, adalah ilmu yang mempelajari sifat-sifat gerak tanpa memperhatikan bidang mana atau bagaimana sifat gerakannya atau sudutnya apakah penuh atau tidak. Melalui sistem automatic dan biomechanic, faktor-faktor manusia teknik terfokus pada sistem musculoskeletal. Ini merupakan sendi yang memiliki dua segmen yaitu segmen distal dan segmen proximal. Dalam melakukan tugas-tugas yang manipulatif, maka ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, antara lain: 1. Menyeimbangkan antara gerakan yang statik dan gerak yang dinamis. 2. Menjaga kekuatan otot, dimana pemakaian otot maksimum di bawah 15%. 3. Mencegah Range of Motion (ROM) sendi yang berlebihan. 4. Menggunakan grup otot yang lebih kecil untuk kecepatan dan ketelitian. Dalam biomekanika, pada dasarnya ada 2 jenis model gerakan, yaitu: 1. Single- segment Static Model Menggambarkan beban diterima oleh siku (elbow), yaitu gaya reaksi siku (RE) dan momen reaksi siku (ME). 1. Two-segment Static Model Menggambarkan beban diterima oleh bahu (shoulder), yaitu gaya reaksi bahu (RE) dan momen reaksi bahu (MS)

B. 2. APLIKASI BIOMEKANIKA Pada banyak kegiatan/ pekerjaan sehari-hari secara tidak langsung ilmu biomekanika telah diaplikasikan. Dalam pekerjaan-pekerjaan tertentu, seperti mengecat langit-langit rumah atau operator dengan display yang tidak sesuai, ilmu biomekanika menganalisanya sebagai pembebanan yang statis.

15 Prinsip-prinsip biomekanika ini memiliki penerapan sangat luas, mulai dari sport science, orthopedics, dan industri. Beberapa penerapan ilmu biomekanika pada industri atau kehidupan sehari-hari adalah sebagai berikut: 1. Dalam perindustrian, ilmu mekanika digunakan untuk mengukur besarnya gaya yang dibutuhkan oleh seorang operator untuk melakukan suatu pekerjaan dengan postur tubuhnya. 2. Dengan ilmu biomekanika, aplikasinya dalam industri menyatakan besarnya gaya otot yang diperlukan oleh seorang operator dalam menyelesaikan pekerjaan dengan menggunakan prinsip-prinsip fisika dan mekanika. 3. Dengan meng-aplikasikan ilmu biomekanika, kita mengetahui dan memahami serta dapat menentukan sikap kerja yang berbeda dapat menghasilkan kekuatan atau tingkat produktivitas yang terbaik. 4. Dengan ilmu biomekanika, aplikasinya digunakan dalam mengevaluasi pekerjaan operator sehingga dapat menghasilkan cara kerja yang lebih baik yang meminimumkan gaya dan momen yang dibebankan pada operator supaya tidak terjadi kecelakaan kerja. 5. Aplikasinya yang lain adalah menentukan perancangan sistem tempat kerja dengan pertimbangan dari gerakan-gerakan tubuh manusia/ pekerja. Dengan ilmu biomekanika ini, jelas bahwa kita akan lebih mudah untuk menentukan rancangan sistem tempat kerja, di samping tingkat ergonomisnya tinggi, sehingga tingkat produktivitas meningkat dan tingkat kecelakaan menjadi minimum.

16

Anatomy

Theorretical Mechanics

Anthropometri

Kinesiology

Bioinstrumentation

Biomechanics

General Biomechanics

Occupational Biomechanics Workplace Design Tool & Equipment Design Seating Devices Design

Biostatics

Biodynamics

Biokinematic s

Biokinetics

Manual Material Handling Screening & Assigment of Personal Job Design & Redesign

Gambar 3.1. Diagram Ilmu Biomekanika Sumber : Contini dan Drill (1966)

Biomekanika diklasifikasikan menjadi 2, yaitu : 1. General Biomechanic. Adalah bagian dari biomekanika yang berbicara mengenai hukumhukum dan konsep-konsep dasar yang mempengaruhi tubuh organic manusia baik dalam posisi diam maupun bergerak. Dibagi menjadi 2, yaitu: a. Biostatics adalah bagian dari biomekanika umum yang hanya menganalisis tubuh pada posisi diam atau bergerak pada garis lurus dengan kecepatan seragam (uniform). b. Biodinamic adalah bagian dari biomekanik umum yang berkaitan dengan gambaran gerakan-gerakan tubuh tanpa mempertimbangkan gaya yang terjadi (kinematik) dan gerakan yang disebabkan gaya yang bekerja dalam tubuh (kinetik). (Tayyari, 1997). 2. Occupational Biomechanic. Didefinisikan sebagai bagian dari biomekanik terapan yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dengan mesin, material dan

17 peralatan dengan tujuan untuk meminimumkan keluhan pada sistem kerangka otot agar produktifitas kerja dapat meningkat. Dalam biomekanik ini banyak melibatkan bagian-bagian tubuh yang berkolaborasi untuk menghasilkan gerak yang akan dilakukan oleh organ tubuh yakni kolaborasi antara tulang, jaringan penghubung (Connective Tissue) dan otot.

Identifkasi awal dalam masalah cedera otot (muskoletal) Langkah awal Langkah awal dalam mengevaluasi dalam tempat kerja adalah rekam medis, keamanan dan jaminan. Gejala survey Jenis dari kuosioner,yang dikembangkan oleh OSHA (1990) yang ditunjukkan pada gambar sebelumnya,pertanyaan dirancang untuk menyesuaikan dengan kondisi alam, lokasi dan keragaman gejala. Peta ketidaknyamanan tubuh. Alat yang seriing digunakan dalam mensurvey pekerja adalah peta ketidaknyamanan tubuh yang dikembangkan oleh Corleet dan Bishop (1976). Para pekerja menandai tubuh mereka yang mengalami sakit dan kemudian menentukan tingkat nyeri dengan Visual analogue scale (VAS).

18

Gambar 3.2 Peta Ketidaknyamanan Tubuh dengan rating rasa sakit yang dirasakan

B.3. CUMULATIVE TRAUMA DISORDERS (CTD) Cumulative trauma disorders didefinisikan sebagai sakit pada kumpulan otot, tendon dan syaraf yang terkait, akibat dari melakukan kerja yang berulang. Resiko kerja yang berimplikasi pada CTD adalah seperti tarikan otot pada bagian tertentu yang berulang dan terus menerus, posisi pinggang tertentu pada waktu yang lama, suhu yang rendah, dan getaran. CTD merupakan penyebab paling banyak dalam kasus kecelakaan kerja. Ketika melakukan pekerjaannya, seorang operator melakukan suatu gerakan yang sama berulang-ulang kali, seperti mengangkat kedua lengan di atas kepala, atau memutar pinggang, atau membengkokkan siku pada posisi yang tidak nyaman, sebagai bagian dari pekerjaan. Jika aktivitas tersebut dilakukan berulang-ulang kali, hal tersebut bisa menyebabkan cidera. Trauma yang berulang pada bagian tubuh tertentu ini bisa berlangsung lama, sebelum CTD

19 dapat terdiagnosa. Kunci untuk mencegah terjadinya CTD ini adalah: 1. Memastikan pekerja paham akan job requirement dan tipe-tipe alat yang diperlukan dalam pekerjaan, sehingga mereka dapat memilih alat dengan ukuran yang sesuai 2. Memastikan pekerja paham bagaimana melakukan pekerjaan dengan posisi yang nyaman, belajar menggunakan keseluruhan tangan sebisa mungkin, menghindari melakukan tekanan yang keras tanpa bantuan alat, menjaga posisi pinggang pada posisi netral ketika bekerja 3. Memastikan pekerja melakukan posisi mengangkat yang benar. Banyak pekerja yang mengangkat beban dengan bertumpu pada tulang belakangnya.

B.4. LOW BACK PAIN Low back pain (nyeri di punggung bagian bawah) merupakan salah satu penyebab utama cidera pada tempat kerja. Hal ini terjadi jika ada ketidaksesuaian antara kebutuhan pekerjaan dengan kapabilitas operator. Bukti epidemis menunjukkan, jika kebutuhan kekuatan pada suatu pekerjaan melebihi kapabilitas operator, maka resiko akan cidera otot (musculoskeletal injury) akan meningkat tiga kali lipat. Penelitian lain menunjukkan bahwa hamper sepertiga dari masalah low back pain, melebihi beban maksimum yang diperbolehkan, untuk 75% wanita. Kegiatan aerobik juga dapat mengakibatkan low back pain, seperti kegiatan membungkuk, memanjat, dan mengangkat secara berulang kali. Factor lain yang diketahui dapat menyebabkan hal ini adalah postur pekerja ketika sedang melakukan pekerjaan. Posisi statis pada waktu yang lama, seperti membungkuk sampai di bawah lutut, dan mengulurkan lengan untuk menjangkau benda yang jauh. Tulang Belakang Tulang belakang adalah sebuah struktur lentur yang dibentuk oleh sejumlah tulang yang disebut vertebra / ruas tulang. Pada orang dewasa panjang tulang belakang dapat mencapai 57 - 67 cm. Tulang belakang

20 memiliki 33 ruas yang terdiri dari 24 buah ruas merupakan tulang-tulang yang terpisah dengan 9 ruas lainnya bergabung membentuk 2 tulang. Fungsi tulang belakang adalah sebagai berikut, yaitu: 1. Menahan jaringan tubuh dan memberi bentuk kepada kerangka tubuh. 2. Melindungi organorgan tubuh (contoh tengkorak melindungi otak). 3. Untuk pergerakan (otot melekat kepada tulang untuk berkontraksi dan bergerak), memberi fleksibilitas untuk memutar dan membungkuk 4. Merupakan gudang untuk menyimpan mineral (contoh kalsium). 5. Hematopoiesis (tempat pembuatan sel darah merah dalam sum-sum tulang). Dari penjelasan di atas, terlihat bahwa tulang belakang adalah sebagai penyangga tubuh, dan memberikan fleksibilitas untuk bergerak memutar atau membungkuk, tetapi tidak dimaksudkan untuk mengangkat.

C. MANUAL HANDLING C.1. PENGERTIAN MANUAL HANDLING Biomekanika adalah ilmu yang menggunakan hukum-hukum fisika dan konsep-konsep mekanika untuk mendeskripsikan gerakan dan gaya pada berbagai macam bagian tubuh ketika melakukan aktivitas. Secara umum biomekanika industri (occupational biomechanics) didefinisikan sebagai sub disiplin dalam biomekanika, yang mempelajari interaksi fisik antara pekerja dengan peralatan, mesin dan material, yang bertujuan untuk meningkatkan performansi pekerja dengan meminimasi resiko dari cidera otot (musculoskeletal injury). Faktor ini sangat berhubungan dengan pekerjaan yang bersifat material handling, seperti pengangkatan dan pemindahan secara manual, atau pekerjaan lain yang dominan menggunakan otot tubuh. Meskipun kemajuan teknologi telah banyak membantu aktivitas manusia, namun tetap saja ada beberapa pekerjaan manual yang tidak dapat dihilangkan dengan pertimbangan biaya maupun kemudahan. Pekerjaan ini membutuhkan usaha fisik sedang hingga besar dalam durasi waktu kerja tertentu, misalnya penanganan atau pemindahan material secara manual. Usaha fisik ini banyak

21 mengakibatkan kecelakaan kerja ataupun low back pain, yang menjadi isu besar di negara-negara industri belakangan ini. C.2. RESIKO PADA PEKERJAAN BERAT YANG TERDAPAT DALAM MANUAL HANDLING Terdapat beberapa tipe cidera muskuloskeletal pada pekerjaan berat yang terdapat dalam manual handling: Muscle Overexertion Injuries Ketika pekerjaan dilakukan melebihi dari kekuatan otot aktif, cidera berat dapat terjadi seperti salah urat, codera otot atau sakit pada persendian tulang. Jika pekerjaan didesain dengan tidak memperhatikan kekuatan dari pekerja (pria dan wanita) serta postur yang dimilki, maka kemungkinan besar pembebaban pekerjaan yang diberikan tidak tepat sasaran. Muscle Overuse Injuries Muscle overuse injuries merupakan suatu cidera dimana terjadi akibat akumulasi urat-urat pada otot serat timbunan asam laktat sehingga terbentuk pembengkakan pada otot dan persendian tulang. Hal ini sering kali kita jumpai apada aktivitas yang intens dan tanpa persiapan. Hal ini juga dijumpai pada saat pertama pekerja memulai pekerjaan baru dan tidak dibolehkan untuk beristirahat. Inflammatory response to a sustained or repetitive load Keadaan ini merupakan cidera seperti muscle overuse dimana akan terjadi pada kegiatan yang tidak berkala. Sementara itu, terjadi pembebanan yang berulang pada tiap-tiap otot yang bekerja ketika melakukan usaha dan pekerjaan berat. Work-Related Musculosceletal Disorders Cidera muskuloskeletal dan penyakit lainnya paling banyak terjadi pada industri yang mempunyai tingkat kronis. Hal ini terjadi akbiat adanya saraf yang terganggu, seperti rasa sakit pada pergelangan tangan, sindrom cuff rotator pada bahu serta sindrom costaclavicular pada bahu dan leher.

22 C.3. STRATEGI UNTUK MEREDUKSI FAKTOR-FAKTOR RESIKO DALAM PENANGANAN/PEMINDAHAN SECARA MANUAL Analisis Aliran Material Merupakan salah satu cara terbaik dalam mereduksi terjadinya kecelakaan dalam pemindahan material secara manual. Analisis aliran material pada beberapa perusahaan dilakukan untuk menghilangkan kegiatan operasi yang tidak memberikan nilai tambah dalam production line (SME 1998, 2000). Terdapat beberapa pendekatan yang dapat dilakukan dalam perancangan sebuah sistem pemindahan material (material handling); Unit Load Principle; dilakukan dengan meningkatkan ukuran, jumlah, atau berat dari unit-unit beban sehingga semuanya dapat dipindahkan dengan peralatan yang lebih kuat. Mechanization Principle; dilakukan dengan memindahkan material atau produk antara stasiun kerja secara mekanik. Beberapa metode dilakukan dengan menggunakan konveyor horizontal. Standardization Principle; dilakukan dengan standarisasi terhadap jenis, ataupun ukuran peralatan yang digunakan. Adaptability Principle; melaksanakan metode dan menggunakana peralatan dengan baik ketika bekerja dengan berbagai pekerjaan. Beberapa tempat kerja didesain secara dinamis sehingga sistem yang lain cukup fleksibel untuk mengakomodasi lebih dari satu jenis ukuran material, perbedaan tingkatan konveyor dan kebutuhan yang diperlukan pada ruang yang sama. maual Hal ini juga line memungkinkan terjadinya pekerjaan sepanjang

production yang telah diautomatisasi sehingga ada pengawasan serta perbaikan terhadap mesin apabila terjadi kesalah sepanjang pemindahan material. Dead Weight Principle; mereduksi rasio beban dari suatu container atau peralatan pemindah lainnnya untuk dibawa. Beban dari baki, kaleng, botol, tong, sebaiknya diminimasi sehingga memungkinkan untuk tidak ditangani oleh pekerja lain ataupun menggunakan peralatan pemindah bahan.

23 Gravity Principle; Menggunakan gravitasi dalam melakukan pemindahan lebih praktis. Sebagai contoh, penggunaan gravityfeed conveyor, tempat luncuran dan alat lainnya. Meluncurkan material lebih baik daripada mengangkatnya karena menggunakan gaya gravitasi dalam pemindahannya. Automation Principle ; Menyediakan automatisasi untuk memasukkan penanganan dan fungsi penyimpanan , seperti atomatisasi penumpukan. Beberapa sistem atumatisasi dapat melakukan berbagai macam aktivitas seperti inspeksi, pengeakan, pemberian laber, kecuali pembebanan dan penurunan beban. Pelatihan Kepada Pekerja Jenis Pelatihan Dalam beberapa tahun, telah dilakukan sebuah usaha terpadu dalam perusahaan untuk mendidik pekerja mengangkat dengan baik, khususnya untuk pekerjaan mengangkat dengan berbagai jenis material tiap shift. Untuk pekerjaan khusus dimana peralatan digunakan dan penggunaan tenaga sangat tinggi, pelatihan oneon-one kepada pekerja baru di suatu stasiun kerja akan diperlukan untuk mendapatkan keahlian sehingga dapat menghindario terjadinya cidera yang berlebihan saat bekerja. Bimbingan untuk latihan mengangkat Ada beberapa jenis pelatihan mengangkat dan force exertion yang pada umumnya harus diketahui oleh pekerja. Pekerja dapat mengikuti petunjuk berikut : Perencanaan Pengangkat Menentukan cara terbaik dalam mengangkat Ambil pegangan/gagang yang aman dan buka kedua kaki untuk mendapatkan posisi yang stabil Gunakan kekauatn kaki untuk mengangkat objek yang berat Hindari jalan berliku ketika mengangkat Mengganti mengangkat yang berat atau pekerjaan dengan gaya yang besar dengan pekerjaan ringan

24 Gunakan otot yang kuat pada pekerjaan berat dan saat pemindahan beban. Two-Person Handling Training Beberapa objek sangat sulit untuk dipindahkan kecual dua pekerja yang melakukannya yang dikarenakan berat, dimensi atau distribusi berat. Contohnya untuk penanganan lembaran kayu yang sangat besar, kotak dengan dua atau lebih dimensi, karung besar, pipa, dll. Pada umumnya, berat beban yang diangkat oleh dua orang akan lebih ringan dan hal ini tentunya akan mereduksi terjadinya cidera. Penanganan dengan dua orang sebaiknya tidak di pertimbangakn atas dasar ergonomis dalam menentukan pembebanan karena dengan dua pekerja hampir seluruh material dapat dipindahkan. Hal ini tentunya sangat cocok untuk memindahkan material yang sangat besar dimana material tersebut mungkin saja tidak berat tetapi mempunyai permukaan yang luas sehingga seorang pekerja saja tidak dapat menggemgam material tersebut. One-One Lifting and Force Exertion Training Salah satu cara yang umum digunakan untuk memberikan pelatihan kepada pekerja baru adalah dengan menempatkannya pada posisi yang sesuai dengan pengalamannya pada minggu pertama. Pendekatan ini cukup sukses apabila pengalaman pekerja merupakan bakat alami dan dapat mengetahui teknik tersebut lebih baik dari pada diberikan pelatihan secara manual. Training Handlers in the Use of Handling Assist Devices Terdapat banyak peralatan pendukung yang digunakan dalam memndahkan material dari satu stasiun kerja ke stasiun kerja lainnya. Pada dasarnya, ketika sebuah peralatan direkomndasikan untuk membuat pemindahan material lebih ergonomic, pekerja tidak seharusnya diberikan pelatihan untuk menggunakan peralatan tersebut. Apalagi jika peralatan tersebut sudah sangat sering kita temukan dalam aktivitas sehari-hari. Beberapa peralatan tersebut dapat digunakan untuk lebih dari satu pekerjaan , sehingga mengetahui lingkungan dan keperluan

25 pekerjaan sangat penting ketika memilih jenis peralatan yang akan digunakan. Training in The Use of Back Belts and Gloves Di bagian pergudangan, pusat barang dan dibeberapa pekerjaan pertanian, pekerja menggunakan sabuk untuk mengingatkan mereka mengangkat dengan baik.Meskipun buktinya belum jelas bahwa sabuk belakang yang fleksibel melindungi tulang belakang, beberapa perusahaan menyediakan sabuk belakang fleksibel bagi pekerjanya berulang. Pekerja di gudang, bagian pengiriman dan penerimaan barang, pekerjaan pertanian dan beberapa perusahaan manufaktur menggunakan sarung tangan untukmelindungi tangan mereka. Jika ukuran atau bentuk sarung tangan tidak tepat, akan mengakibatkan penangana material akan semakin sulit karena tangan akan kehilangan kekuatan untuk menggenggam. Selection Seleksi pekerja untuk melakukan pekerjaan berat telah ditawarkan kepada pekerja sebagai salah satu cara untuk mereduksi cidera musculoskeletal ketika bekerja. Dengan cara ini, pekerja tidak akan diberikan pekerjaan yang tidak sesuai dengan kapasitas pekerja sehingga dapat meminimalisir terjadinya cidera dalam bekerja. Beberapa proses operasi sukup sulit untuk dikembangkan mengikuti konsep ergonomi dikarenakan faktor teknologi yang belum tersedia. Sementara itu, proses seleksi dapat dilakukan ketika proses staffing. Perancangan Ulang Pada Stasiun Kerja Dan Pekerjaan Perancangan ulang pada stasiun kerja ataupun pekerjaan dimaksudkan untuk mereduksi resiko terjadinya cidera dan juga rasa sakit yang diderita oleh pekerja selama proses pemindahan material. Hal ini juga memberikan pengaruh terhadap proses bisnis yang lebih yang melakukan pekerjaan mengangkat secara

26 fleksibel khususnya bagi para staff operation ketika ingin berlibur, saat pelatihan, ataupun pada saat sedang sakit. Berikut beberapa panduan umum yang dilakukan sehingga akan menjadikan proses pemindahan secara manual ke dalam safe lifting zone: Jaga posisi angkat di atas lutut dan di bawah bahu. Posisi terbaik dalam zona ini adalah sekitar 51 cm-114 cm dari atas lantai. Jaga jarak beban sekitar 36 cm dari badan Mengangkat dan menurunkan. Bukan menekan, menarik, memikul, mendorong ataupun menarik dengan rantai Mendorong, sebagai cara lain apabila mengangkat beban tidak dimungkinkan. Hal ini dapat mereduksi erjadinya cidera pada pekerja. Kedua tangan mengangkat pada posisi berdiri ( tidak mengangkat dengan satu tangan atau duduk atau dengan posisi berlutut) Maksimal 8 jam per hari (untuk pekerjaan mengangkat yang berulang) Beban padat atau beban stabil Tempat kerja harus mencukupi luasnya untuk bergerak nyaman Temperatur lingkungan ( 700F 100 ) Mengangkat dengan kecepatan yang rendah atau sedang. Lantai yang rata, tidak licin. Mereduksi belokan dan mengurangi hal-hal ekstrim dalam pekerjaan mengangkat yang berulang. Gunakan sabuk, atau alat bantu lainnya untuk Kurangi jumlah perpindahan material, bahan-bahan, ataupun produk dalam production line serta antar stasiun kerja Ikuti petunjuk analisis aliran material ketika melakukan pengaturan pada sebuah stasiun kerja atau pada jalur perpindahan baru.

C.4. BEBAN YANG DIPERBOLEHKAN (PERMISSIBLE LOAD)

27 Faktor-Faktor Yang Berperan Untuk Mengangkat Beban Yang Bisa Diterima Ukuran Objek yang Diangkat: Container Design Ukuran berat yang aman untuk diangkat tergantung dari beberapa faktor, termasuk konfigurasi dan ukuran dari beban dan seberapa mudah beban tersebut dapat dipindahkan. Desain baki/palet Berikut adalah petunjuk perancangan baki dimana akan mempengaruhi jumlah beban yang mampu untuk dikendalikan: Lebar baki menjelaskan jarak horizontal pusat massa dan beban dari tulang pinggang pekerja. Tekanan biomekanik yang terjadi pada pinggang pekerja dapat meningkat secara signifikan ketika beban dipindahkan dari badan secara horizontal. Lebar 36 cm atau lebih dianjurkan dalam perancangan baki dan tidak lebih dari 51 cm apabila baki dikendalikan secara manual. Panjang baki mempengaruhi kumpulan otot yang bekerja ketika beban ditangani secara manual. Secara umum, baki yang mempunyai panjang lebih dari 48 cm tidak dapat dipegang tanpa melibatkan kedua bahu pekerja. Panjang yang direkomendasikan adalah 48 cm atau kurang dari itu dengan batas maksimal 61 cm untuk penanganan secara manual. Kedalaman baki ditentukan oleh volume material, produk atau permintaan persediaan dalam sebuah proses produksi atau dalam jangka waktu yang telah ditentukan sebelumnya, misalnya satu jam. Kedalaman yang direkomendasikan dalam perancangan baki adalah 13 cm atau dibawahnya apabila baki dikendalikan secara manual. Bahan atau material yang lepas dalam satu suatu baki dapat menyebabkan berat yang diangakat tidak tidak terdistribusi secara merata antara kedua tangan. Penggunaan pembagi atau pengganjal untuk mengisi bagian-bagian/parts dapat membuat distribusi beban menjadi rata dengan cara memberi sedikit dorongan ke arah hilangnya kendali.

28 Perancangan gagang atau pegangan dapat mengakibatkan suatu perbedaan yang besar pada berat yang diterima oleh baki. Lokasi lift juga sangat mempengaruhi dalam pemilihan gagang/pegangan mana yang baik digunakan pada sebuah baki. Gagang yang baik adalah dibuat dengan tinggi di bawah 102 cm. Gagang baki dipastikan pada posisinya sehingga pusat massa dari beban mendekati titik dimana baki sesuai dengan jari-jari dan tangan. Studi tentang handle positioning mengindikasikan bahwa sudut antara 30o-45o disarankan untuk keseluruhan dari tinggi angkat. Ukuran peti/kotak Dimensi/ukuran memaksimalkan kotak beban untuk yang meminimasi dapat diterima tekanan seperti dan pada

perancangan baki sebelumnya. Perbedaan utama adalah pada kebanyakan peti/kotak tidak mempunyai gagang dan diangkat berhadapan pada sudut-sudut dan alas kotak. Tekanan biomekanik pada tulang pinggang yang efektif dan dapat diterima adalah kurang dari 9 kg untuk objek 51 cm, lebar mengangkat pada 76 cm di atas lantai. Penyediaan gagang pada peti tidak perlu dilakukan karena biayanya sangat mahal. Selain itu, perancangan gagang pada peti juga membutuhkan banyak peralatan tambahan untuk mengakomodasi tangan dalam memegang. Namun demikian, ada beberapa keuntungan apabila terdapat gagang dimana hal ini lebih tepat digunakan pada beberapa produk/material. Berikut diantaranya; Jika berat peti lebih dari yang direkomendasikan, penambahan gagang dapat meningkatkan berat yang direkomendasikan sampai 10% Jika peti yang selalu diangkat dan kemudian dilepas lagi, prores metabolisme akan lebih efisien sebesar 11% dengan gagang. Jika peti diangkat pada jarak yang cukup jauh, gagang diperlukan untuk mencegah terjadinya fatique Gagang juga diperlukan untuk peti berukuran besar.

29

Jarak horizontal dari tangan ke punggung bagian bawah Salah satu faktor yang sangat berpengaruh dalam pendistribusian beban dengan kedua tangan adalah jarak horizontal dimana beban dikendalikan oleh punggung bawah. Analisis biomekanik menjelaskan tentang resiko gaya yang berlebihan pada pinggang Lokasi horizontal dari seorang pengangkat Ini diukur pada awal sampai akhir pemindahan dan juga dapat diukur sebelum pemindahan dilakukan apabila jaraknya lebih jauh. Pengukurannya dapat dilakukan dengan cara berikut : Mengambil titik tengah jarak antara mata kaki Mengambil titik tengah jarak antara kedua tangan Memproyeksikan titik tengah pada lantai, lalu ikuti Ukur jarak antara titik tengah, yaitu H pada persamaan NIOSH (NIOSH 1994) TInggi vertical pada awal dan akhir dari pengangkatan Hal ini menjelaskan tentang bagian otot mana yang dapat memindahkan beban. Jarak vertical dari pengangkat Semakin besar jarak vertikal, semakin banyak waktu yang digunakan pengangkat dan memungkinkan semakin sedikit otot-otot bagian atas yang dilibatkan. Faktor koreksi pada persamaan mengangkat manual oleh NIOSH dibatasi untuk mereduksi beban yang diterima sampai 30%. Derajat asimetris pengangkat Koreksi dibatasi pada suatu bidang datar disekitar tulang belakang dan di depan badan yang meliputi 135o. Rotasi yang berlebihan juga bisa diterima oleh bagian pinggang bawah karena interaksi gaya tekan dan pergeseran pada tulang belakang pinggang. Jenis Pegangan yang Digunakan

30 Petunjuk manual mengangkat (The NIOSH 1991 Manual Lifting Guidelines) memasukkan sebuah faktor gabungan yang menghubungkan tentang bagaimana suatu objek dapat ditangani dengan baik sebelum dipindahkan. Kategori-kategori tersebut adalah baik, lumayan/sedang, tidak baik dan juga diuraikan dalam istilah keseimbangan gagang/pegangan, jenis gagang, jangkauan gagang, kekuatan per unit pada area tangan atau jari, dan distribusi beban pada tangan. Faktor Lingkungan Berat yang diterima pada pekerjaan mengangkat yang dilakukan secara berulang dapat membuat perubahan beban kerja yang dipengaruhi oleh suhu tempat kerja, khususnya panas. Beberapa faktor lingkungan yang berpengaruh untuk penanganan yang aman adalah lantai/pijakan yang stabil, pegangan/gagang yang stabil dan beban yang stabil

Perhitungan Beban yang diperbolehkan Terdapat beberapa metode yang dapat digunakan untuk menghitung jumlah beban yang sesuai dengan prinsip biomekanika. Salah satunya adalah metode RULA. RULA atau Rapid Upper Limb Assessment (dikembangkan oleh McAtamney dan Corlett, 1993) menyediakan media penghitungan rating beban muskuloskeletal dalam suatu pekerjaan dimana seseorang akan memiliki resiko dari pembebanan bagian atas tubuh dan leher. Tool ini akan memberikan suatu nilai yang menjelaskan suatu pekerjaan dimana nilai tersebut mencerminkan keadaan postur, gaya dan pergerakan yang dilakukan. Resiko akan dinilai dengan kisaran. Dimana kisaran (score) yang tinggi mencerminkan resiko yang semakin tinggi. Akan tetapi nilai RULA yang rendah tidak memberikan garansi bahwa tempat kerja terbebas dari ergonomic hazard, dan nilai yang tinggi belum tentu menggambarkan bahwa workplace tersebut memiliki beberapa masalah. RULA ini dibuat untuk mendeteksi postur kerja atau faktor resiko yang membutuhkan investigasi lebih lanjut. Metode lain adalah dengan menghitung RWL dan LI.

31

Perhitungan RWL dan LI Sebuah lembaga yang menangani masalah kesehatan dan keselamatan kerja di Amerika, NIOSH (National Institute of Occupational safety and Health) melakukan analisis terhadap kekuatan manusia dalam mengangkat atau memindahkan beban, serta merekomendasikan batas maksimum beban yang masih boleh diangkat oleh pekerja yaitu Action Limit (AL) dan Maximum Permitable Limit (MPL) pada tahun 1981. Kemudian persamaan tersebut direvisi sehingga dapat mengevaluasi dan menyediakan pedoman untuk range yang lebih luas dari manual lifting. Revisi tersebut menghasilkan RWL (1991), yaitu batas beban yang dapat diangkat oleh manusia tanpa menimbulkan cedera meskipun pekerjaan tersebut dilakukan secara berulang-ulang dalam durasi kerja tertentu (misal 8 jam sehari) dan dalam jangka waktu yang cukup lama. RWL didefinisikan dengan persamaan berikut: RWL = LC x HM x VM x DM x bAM x FM x CM Keterangan : RWL : Batas beban yang direkomendasikan LC HM H DM D AM A FM CM VM V : Konstanta pembebanan = 23 kg : Faktor pengali horizontal = 25/H : Jarak horizontal beban (dalam cm) : Faktor pengali perpindahan = 0.82 + 4.5/D : Jarak vertical antara posisi awal dan akhir beban (dalam cm) : Faktor pengali asimetrik = 1 (0.0032 A) : Assimetris (dalam derajat) : Faktor pengali frekuensi : Faktor pengali kopling (handle) : Faktor pengali vertikal = (1-(0.003[V-75])) : Jarak vertical dari lantai ke posisi awal beban (dalam cm)

32 Tabel 3.1. Faktor pengali kopling Coupling Good Fair Poor (Sumber : Waters et al ,1994) Horizontal Location (H) antara 2 tumit, diproyeksikan pada lantai. Vertical Location (V) Vertical Travel Distance (D) Lifting Frequency (F) selama periode 15 menit Sudut asimetrik (A) : sudut yang dibentuk antara garis asimetrik dan pertengahan garis sagital. Garis Asimetrik adalah garis horizontal yang menghubungkan titik tengah garis yang menghubungkan kedua mata kaki bagian dalam dan proyeksi titik tengah beban pada lantai. Garis Sagital adalah garis yang melalui titik tengah kedua mata kaki bagian dalam dan berada pada bidang sagital. Bidang sagital adalah bidang yang membagi tubuh menjadi dua bagian, kanan dan kiri, saat posisi tubuh netral (tangan berada di depan tubuh dan tidak ada perputaran pada bahu dan kaki). Perancangan tempat kerja harus memperhatikan batasan-batasan ini, karena faktor jarak perpindahan dan tinggi benda kerja merupakan salah satu faktor yang berpengaruh terhadap RWL. Perhitungan RWL dilakukan pada titik origin dan destination dari proses loading. Hal ini untuk mengetahui pada titik manakah terjadi metode pengangkatan yang paling kritis. Untuk perhitungan selanjutnya, yaitu perhitungan Lifting Index (LI), akan dipilih RWL yang terendah. LI = berat beban / RWL : jarak antara kedua tangan dengan lantai. : jarak perbedaan ketinggian vertikal antara destination dan origin dari pengangkatan. : angka rata-rata pengangkatan/ menit : jarak telapak tangan dari titik tengah Type V<75 cm 1.00 0.95 0.90 V75 cm 1.00 1.00 0.90

33

Kondisi pengangkatan yang baik, akan memiliki LI < 1, yang menggambarkan pada suatu kondisi dan metode pengangkatan tertentu, beban yang diangkat lebih kecil dari RWL sehingga terhindar dari resiko cedera. Pada kebanyakan pekerjaan mengangkat, terdapat lebih dari satu jenis material yang akan dipindahakan atau terdapat banyak tempat tujuan untuk dipindahkan. Pada situasi seperti ini, berat yang direkomendasikan pada masing-masing pengangkat dihitung secara terpisah dan dikombinasikan untuk mendapatkan indeks frequensi independent gabungan .

Petunjuk Perancangan Frekuensi Pekerjaan Mengangkat Faktor-Faktor Metabolisme yang Mendukung Beban Bisa Diterima Dalam mengangkat, terdapat frequensi mengangkat yang cukup intensif untuk beberap menit diikuti dengan aktivitas ringan sebelum periode penanganan intensif. Untuk mereduksi frekuensi beban rangkap pada pekerjaan, NIOSH merekomendasikan bahwa frekuensi mengangkat dihitung diatas 15 menit per periode. Faktor konsumsi oksigen dan kapasitas aerobic tubuh menjadi faktor yang diukur untuk menentukan pembebanan kerja sehingga beben yang diberikan bisa diterima. Kelelahan Otot Lokal Menentukan Beban Yang Dapat Diterima Dalam pekerjaan mengangkat yang dilakukan berkali-kali, tinggi pengangkat, penggunaan kedua tangan, dan jarak pemindahan sangat penting dalam menentukan jika kelelahan otot lokal akan terjadi (Rodgers 1997). Kelelahan pada lengan, tangan seperti y otot pada bahu, belakang, kaki dapat terjadi secara bersamaan apabila waktu pemulihan tidak cukup. Hal ini terutama terjadi pada pekerjaan mengangkat dengan frekuensi yang tinggi (15 lifts per min) ( Petrofsky and lin 1978). Kelelahan mengurangi kemampuan dari otot-otot yang aktif. Masing-

34 masing beban tambahan menjadi lebih berat karena persentase dari kapasitas mengangkat digunakan sebagai kapasitasuntukmenghilangkan kelelahan. Petunjuk Perancangan Pekerjaan Membawa, Menyekop dan Mengangkat Dengan Satu Tangan Membawa ( dengan dua tangan) The Liberty Mutual Carryng Guidelines dikembangkan dilaboratorium simulasi penugasan, dan National Berau of Standards (NBS) juga mempelajari portabilitas dengan mengembangkan stndar untuk berat perlatan untuk dibawa secara manual (McGehan 1977). Penggunaan kereta atau alat bantu lain untuk memindahkan barang direkomendasikan Menyekop Menyekop adalah suatu cangkokan dari satu atau mengangkat dengan kedua tangan , tetapi kedua tangan tidak selalu mendapatkan pembebanan yang sama sebelum pemindahan beban. Pekerjaan menyekop sering melibatkan kegiatan mengangkat yang dilakukan secara berulang dengan lama 15 menit sampai 1 jam. Ketika pekerjaan menyekop dilakukan dengan frekuensi yang cukup tinggi dan merupakan hal pokok dari sebuah pekerjaan serta dilakukan pada lingkungan yang membolehkan penggunaan alat bantu, peralatan pemindah bahan lainnya harus dipertimbangkan. Sebagai contoh pada penggunaan alat penggali, air konveyor ataupun screw conveyor. Mengangkat Satu Tangan Dengan mengangkat menggunakan satu tangan, beban yang diterima ketika mengangkat akan lebih besar. Jika bahan ditangani dengan penjepit gagang maka beban yang dapat diterima mencapai 20 % dari nilai yang dapat diterima ketika menggunakan kekuatan gagang dengan jangkauan 5 sampai 7,5 cm. pada beban yang lebih besar dari 7 kg (15 lb) dengan jarak pemindahan lebih dari 15 m (50 ft).

35 Mengangkat dengan satu tangan telah mnunjukkan bahwa akan meningkatkan terjadinya resiko kelelahan ada tulang belakang. Untuk itu, frekuensi mengangkat yang keseringan dengan menggunakan dua tangan lebih disarankan . Pertimbangan Khusus dalam Perancangan Pekerjaan Mengangkat Secara Manual Penanganan Jerami Jerami yang terbuat dari kaya digunakan hampir diseluruh industri untuk memindahkan material, persediaan dan produk antara produksi, penerimaan dan departemen distribusi. Dengan ukuran yang berbedabeda menjadikan benda ini sulit untuk ditangani secara manual. Dari pada mengangkatnya, banyak pekerja hanya meluncurkan jerami ke bawah ataupun menumpuk secara horizontal. Ketika jerami kayu ingin ditangani secara manual dan berkala, maka berikut diberikan petunjuk yang harus diikuti sehingga dapat mereduksi terjadinya resiko cidera yang berlebihan ; Pekerja tidak bolehkan untuk menumpuk jerami sampai 9 tingkat Pekerja tidak dibolehkan mengambil jerami yang telah ditumpuk dengan lebih dari 9 tingkat Jika pekerja terdiri dari dua orang, maka jerami dapat ditumpuk dan dapat diambil dari tingkat 12 Jerami sebaiknya selalu ditempatkan di sebelah kanan atas dengan butiran kayu yang dibariskan untuk memudahkan peluncuran Jerami yang rusak sebaiknya dipindahkan dari area kerja untuk dilakukan perbaikan. Penanganan Drum Material cair dan bubuk sering ditempatkan di dalam drum besi ataupun fiber. Hal ini ditangani secara manual dengan merotasi drum dari tepi hingga pangkal. Drum yang terbuat dari baja biasanya mempunyai kapasitas 208 liter (55 gal) dan berat 23 kg (50 lb) ketika kosong dan 45 sampai 295 kg (100 sampai 650 lb) ketika penuh.

36 Meskipun drum dalam keadaan hampir kosong, tidak

direkomendasikan untuk melakukan penangan secara manual dengan memutar drum. Tips terbaik adalah dengan menggunakan fork lift truck. Petunjuk penanganan drum yang harus diiikuti berdasarkan pengukuran dan observasi adalah sebagai berikut : Drum dengan berat lebih dari 115 kg (253 lb) sebaiknya ditangani dengan handcart atau alat bantu lainnya. Drum dengan beban lebih dari 227 kg (500 lb) sebaiknya ditangani dengan peralatan yang lebih canggih dan kuat. Konveyor, peron angkutan dan timbangan sebaiknya diletakakkan dibawah di atas deretan drum sehingga drum tidak harus diangkat 14 sampai 25 cm (6 sampai 10 in) dari atas lantai Pompa udara dan penyedot sabaiknya digunakan untuk memindahkan material cair pada drum, dan airveyor dan sekrup sebaiknya digunakan untuk memindahkan bubuk-bubuk kimia, yang bertujuan untuk mereduksi keperluan drum dimiringkan pada posisi horizontal secara manual atau menggunakan kedua tangan. Drum kecil yang ditangani secara manual sebaiknya mempunyai berat yang tidak lebih dari 18 kg (40 lbm) dan harus padat. Drum dengan berat lebih dari 104 kg (225 lb) sebaiknya ditangani dengan drum carts atau alat bantu lainnya. Penanganan Botol Berukuran Besar Carboys (botol besar) adalah kaca atau botol plastik yang terbungkus oleh kayu atau bingkai plastik dan biasanya berisi asam anorganik. Botol ini mempunyai kapasitas antara 7 sampai 95 liter (2 sampai 25 gal), dan yang paling banyak digunakan berkapasitas 19 sampai 38 liter. Benda ini juga mempunyai berat lebih dari 18 kg (40 lb) dan pada jarak yang lebih jauh sangat baik diangkut dengan peron angkutan dan dipindahkan menggunakan forklift. Ketika botol berukuran besar ini ditangani secara manual untuk mengeluarkan isinya, pekerja harus memegang leher botol dan juga dasar bingkai.

37 Berikut adalah beberapa persoalan yang disarankan untuk dilakukan dalam penanganan botol berukuran besar : Jika kontainer tidak mempunyai alas katup, gunakan bejana yang mempunyai dua tangkai/gagang atau lekukan untuk membantu menggenggamnya. Sebagai alternatif, pertimbangkan penggunaan alat lain untuk membagi cairan, seperti pompa pengisap atau metode ruang dan pilar ruang hampa udara Gunakan penjepit pada tabung reaksi atau gelas kimia sehingga pekerja tidak dapat memegang gelas kimia tersebut. Jika penggunaan zat cair sering digunakan dalam jumlah yang sedikit, pertimbangkan penuangan zat cair kedalam botol pencet dibandingkan dengan penanganan dalam jumlah yang besar dengan container Pemindahan item yang besar dan berat seperti botol, carboys, dan kendi sebaiknya menggunakan kereta/gerobak Penanganan Karung Bahan makanan serta bahan-bahan kimia dalam bentuk bubuk dalamjumlah yang besar ditangani menggunakan tas plastik atau kertas yang tebal. Berikut akan djelaskan petunjuk perancangan penanganan karung berdasarkan studi mengangkat beban yang dapat diterima (Ciriello dan Snook 1983, ciriello, snook, dan hughes 1993) dan observasi penanganan karung di perusahaan : Jika karung ditangani lebh dari 450 kali dalam 1 shift, dengan berat berapapun, stasiun kerja sebaiknya diatur sehingga memungkinkan karung untuk diluncurkan dari pada diangkat. Karung dengan berat dibawah 7 kg (15 lb) dapat ditangani dengan nyaman dengan diangkat setinggi pinggang dan dapat dilakukan oleh kebanyakan orang. Menggilir pekerja pada pekerjaan yang dilakukan berkali-kali dapat mereduksi total kerja aerobik dalam menangani pengangkatan karung serta dapat mereduksi terjadinya kelelahan, khususnya di daerah lengan dan tangan.

38 Karung dengan berat lebih dari 23 kg (50 lb) sebaiknya tidak diangkat secara manual. Jika tidak dimungkinkan untuk ditangani menggunakan alat bantu, maka sebaiknya diangkat dengan ketinggian antara 51 sampai 102 sm (20 sampai 40 in) atau diluncurkan saja Jika karung diletakkan palletdi atas lantas, letakkan lebih dari 2 pallet atau platform dengan tinggi 38 cm di bawah pallet untuk mereduksi keadaan membungkuk ketika ingin mengangkat. Penanganan Papan Dinding Atau Lembaran Berukuran Besar Di beberapa perusahan construksi, lembaran kayu berukuran besar, baja, kaca, kardus atau plastik harus ditangani secara manual. Lembaran tersebut tidak mempunyai pegangan/gagang, dan ditangani dengan menggunakan jepitan untuk menggenggam. Ukurannya biasanya mencapai 2,5 cm, tebal dan tidak terlalu keras. Jika berat material kurang dari 13 kg (29 lb), pekerja dapat memindahkannya pada jarak yang dekat dengan lingkungan yang tidak berangin menggunakan alat bantu. Beberapa alat bantu transportasi seperti gerobak dan truk sebaiknya digunakan untuk memindahkan material pada jarak yang jauh atau untuk menangani lembaran yang berat. D. EVALUASI 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Jelaskan pengertian occupational biomekanics! Jelaskan 2 jenis model gerakan dalam biomekanika! Sebutkan beberapa penerapan biomekanika dalam industry Jelaskan mengenari CTD! Bagaimana prinsip-prinsip perancangan system kerja agar mencegah terjadinya CTD? Hal-hal apa saja dalam kerja yang dapat menyebabkan low back pain? Resiko-resiko apa saja dalam pekejaan berat yang terdapat dalam manual handling? Jelaskan beberapa strategi yang dapat dilakukan untuk mereduksi factor-faktor resiko tersebut!!

39 9. 10. 11. 12. Jelaskan tentang metode RULA! Jelaskan tentang metode perhitungan RWL dan LI !! Jelaskan bagaimana postur manual handling yang dapat meminimasi cidera!! Suatu pekerjaan mengharuskan operatornya mengangkat beban sebesar 20kg, dari sebuah platform setinggi 20cm dari lantai, sejauh 40cm ke atas. Frekuensi pengangkatan diharapkan sebanyak 200 kali per jam. Jarak pusat massa beban adalah 20cm dari lumbarspine. Pada kondisi bagaimanakah pekerjaan ini dapat dilakukan?? 13. Cidera apa yang biasanya terjadi pada operator pekerjaan dengan work load ringan tetapi dengan waktu kerja yang sangat panjang??

E. DAFTAR PUSTAKA Galer, I.A.R, Applied Ergonomics Handbook, Butterworths, London, 1989 Nordin, Margareta;et. al. Musculoskeletal Disorders in the Workplace : Principles and Practice, Mosby, Missouri, 1997 Kroemer, K.H.E., et al. Ergonomics: How to Design For Ease and Efficiency. Prentice Hall. New Jersey. 1994 Mc. Cormick & Ernest J..Human Factors in Engineering and Design. Mc Graw Hill. New York. 1993 Niebel,B.W.and Freivalds, A.; Methods, Standards and Work Design, 9th Ed; Mc Graw-Hill. New York.1999. Proceeding Lokakarya I-III Methods Engineering, Laboratorium Perancangan Sistem Kerja & Ergonomi, Teknik Industri-ITB, 1994-1996 Roebuck, John. Anthropometric Methods: Designing to Fit the Human Body, Human Factors and Ergonomics Society, 1995. Sutalaksana, Iftikar Z. Teknik TataCara Kerja,MTI-ITB, 1979 Laboratory of Eastman Kodak Co, Anthropometric Methods: The Human Factor Section Health, Safety & Human Factors, Ergonomic Design for People at Work. Vol.I, Lifetime Learning Publications, California. 1983. Water, Thomas, et.al. Applications Manual for the Revised NIOSH Lifting Equation. January, 1994

40

BAB IV ASPEK FISIOLOGIS DAN PSIKOLOGIS MANUSIA DALAM BEKERJA

A. PENDAHULUAN Sasaran Pembelajaran: Mampu mengukur konsumsi energi manusia ketika bekerja Mampu memahami siklus fisiologi manusia ketika melakukan pekerjaan Memiliki pemahaman tentang cara mengelola kelelahan dalam bekerja Mampu merancang sistem kerja yang dapat meminimumkan kelelahan B. PENGUKURAN KONSUMSI ENERGI Secara garis besar, kegiatan-kegiatan kerja manusia dapat digolongkan menjadi kerja fisik (otot) dan kerja mental (otak). Pemisahan ini tidak dapat dilakukan secara sempurna, karena terdapat hubungan yang erat antara satu dengan lainnya. Apabila dilihat dari energi yang dikeluarkan, kerja mental murni relatif lebih sedikit mengeluarkan energi dibandingkan kerja fisik. Kerja fisik akan mengakibatkan perubahan pada fungsi alat-alat tubuh, yang dapat dideteksi melalui perubahan : - Konsumsi oksigen - Denyut jantung - Energi ekspenditure - Peredaran udara dalam paru-paru - Temperatur tubuh - Konsentrasi asam laktat dalam darah - Komposisi kimia dalam darah dan air seni - Tingkat penguapan, dan faktor lainnya

41 Kerja fisik mengakibatkan pengeluaran energi yang berhubungan erat dengan konsumsi energi. Konsumsi energi pada waktu bekerja biasanya ditentukan dengan cara tidak langsung, yaitu dengan pengukuran: Kecepatan denyut jantung dan Konsumsi oksigen Bilangan nadi atau denyut jantung merupakan peubah yang penting dan pokok, baik dalam penelitian lapangan maupun dalam penelitian laboratorium. Dalam hal penentuan konsumsi energi, biasa digunakan parameter indeks kenaikan bilangan kecepatan denyut jantung. Indeks ini merupakan perbedaan antara kecepatan denyut jantung pada waktu kerja tertentu dengan kecepatan denyut jantung pada saat istirahat. Untuk merumuskan hubungan antara energi ekspenditure dengan kecepatan denyut jantung, dilakukan pendekatan kuantitatif hubungan energi ekspenditure- kecepatan denyut jantung dengan menggunakan analisis regresi. Bentuk regresi hubungan energi dengan kecepatan denyut jantung adalah regresi kuadratis dengan persamaan sebagai berikut: ! = 1,80411 0,0229038 ! + 4,71711.10!! ! ! Y : energi ekspenditure (kilokalori per menit) X : kecepatan denyut jantung (denyut per menit) Setelah besaran kecepatan denyut jantung disetarakan dalam bentuk energi, maka konsumsi energi untuk suatu kegiatan kerja tertentu bisa dituliskan dalam bentuk matematis sebagai berikut : !" = !" !" KE : konsumsi energi (kilokalori/menit) Et : pengeluran energi pada saat waktu kerja tertentu (kilokalori/menit) Ei Dengan demikian, : pengeluaran konsumsi energi pada pada waktu saat kerja istirahat tertentu (kilokalori/menit energi merupakan selisih antara pengeluaran energi pada waktu kerja tersebut dengan pengeluaran energi pada saat istirahat.

42

C. SIKLUS KERJA FISIOLOGI Jika denyut nadi dipantau selama istirahat, kerja dan pemulihan, maka waktu pemulihan untuk beristirahat meningkat sejalan dengan beban kerja. Dalam keadaan yang ekstrim, pekerja tidak mempunyai waktu istirahat yang cukup sehingga mengalami kelelahan yang kronis. Murrel membuat metode untuk menentukan waktu istirahat sebagai kompensasi dari pekerjaan fisik. ! (! !) ! !, !

!=

R: Istirahat yang dibutuhkan (menit) T: Total waktu kerja (menit per shift) W: Konsumsi energi rata-rata untuk bekerja (kkal/min) S: Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan (kkal/min) Biasanya 4 kkal/min untuk wanita dan 5 kkal/min untuk pria Nilai 1,5 adalah nilai basal metabolisme (kkal/min)

Tabel 4.1. Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologis


Energy Expenditure Tingkat Pekerjaan Unduly Heavy Very Heavy Heavy Moderate Light Very Light Kkal / menit > 12,5 10 12,5 7,5 10 5 7,5 2,5 5 <2,5 Kkal / 8 jam >6000 4800 6000 3600 4800 2400 3600 1200 2400 <1200 Detak Jantung Detak / menit >175 150 175 125 150 100 125 60 100 <60 Konsumsi Oksigen Liter / menit >2.5 2 2.5 1.5 2 1 1.5 0.5 1 <0.5

D. PENGUKURAN BEBAN PSIKOLOGIS Aspek psikologi dalam suatu pekerjaan dapat berubah setiap saat. Banyak faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan psikologi tersebut.

43 Faktor-faktor tersebut dapat berasal dari dalam diri pekerja (internal) atau dari luar diri pekerja/lingkungan (eksternal). Baik faktor internal maupun eksternal sulit untuk dilihat secara kasat mata, sehingga dalam pengamatan hanya dilihat dari hasil pekerjaan atau faktor yang dapat diukur secara objektif, atau pun dari tingkah laku dan penuturan pekerja sendiri yang dapat diidentifikasikan. Pengukuran beban psikologi dapat dilakukan dengan : 1. Pengukuran beban psikologi secara objektif a. Pengukuran denyut jantung Secara umum, peningkatan denyut jantung berkaitan dengan meningkatnya level pembebanan kerja. b. Pengukuran waktu kedipan mata Secara umum, pekerjaan yang membutuhkan atensi visual berasosiasi dengan kedipan mata yang lebih sedikit, dan durasi kedipan lebih pendek. c. Pengukuran dengan metoda lain Pengukuran dilakukan dengan alat flicker, berupa alat yang memiliki sumber cahaya yang berkedip makin lama makin cepat hingga pada suatu saat sukar untuk diikuti oleh mata biasa. 2. Pengukuran beban psikologi secara subjektif Pengukuran beban kerja psikologis secara subjektif dapat dilakukan dengan beberapa metode, yaitu : - NASA TLX - SWAT - Modified Cooper Harper Scaling (MCH) Dari beberapa metode tersebut metode yang paling banyak digunakan dan terbukti memberikan hasil yang cukup baik adalah NASA TLX dan SWAT. NASA TLX Dalam pengukuran beban kerja mental dengan menggunakan metode NASA TLX, langkah-langkah yang harus dilakukan adalah : 1. Penjelasan indicator beban mental yang akan diukur

44

Tabel 4.2. Indikator beban mental NASA TLX


SKALA MENTAL (MD) DEMAND RATING Rendah, TInggi Seberapa dibutuhkan mengingat besar untuk dan aktivitas melihat, mencari. mental dan perceptual yang

Apakah pekerjaan tsb mudah atau sulit, sederhana atau kompleks, longgar atau ketat . PHYSICAL (PD) DEMAND Rendah, TInggi Jumlah aktivitas fisik yang dibutuhkan (mis.mendorong, menarik, mengontrol putaran, dll) TEMPORAL (TD) DEMAND Rendah, TInggi Jumlah dirasakan pekerjaan PERFORMANCE (OP) Tidak tepat, Sempurna tekanan selama yang elemen Apakah pekerjaan

berkaitan dengan waktu yang berlangsung.

Seberapa besar keberhasilan seseorang di dalam pekerjaannya dan seberapa puas dengan hasil kerjanya

FRUSTATION (FR)

LEVEL

Rendah, Tinggi

Seberapa tidak aman, putus asa, tersinggung, terganggu, dibandingkan perasaan aman, dengan puas,

nyaman, dan kepuasan diri yang dirasakan. EFFORT (EF) Rendah, Tinggi Seberapa keras kerja mental dan fisik yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerja

45

2. Pembobotan. Pada bagian ini responden diminta untuk melingkari salah satu dari dua indikator yang dirasakan lebih dominan menimbulkan beban kerja mental terhadap pekerjaan tersebut. Kuesioner yang diberikan berbentuk perbandingan berpasangan yang terdiri dari 15 perbandingan berpasangan. Dari kuesioner ini dihitung jumlah tally dari setiap indikator yang dirasakan paling berpengaruh . Jumlah tally ini kemudian akan menjadi bobot untuk tiap indikator beban mental. 3. Pemberian Rating. Pada bagian ini responden diminta memberi rating terhadap keenam indikator beban mental. Rating yang diberikan adalah subjektif tergantung pada beban mental yang dirasakan oleh responden tersebut. Untuk mendapatkan skor beban mental NASA TLX, bobot dan rating untuk setiap indikator dikalikan kemudian dijumlahkan dan dibagi 15 (jumlah perbandingan berpasangan).

E. KELELAHAN (FATIGUE) Kelelahan didefinisikan sebagai penurunan sementara dari kemampuan beraktivitas sebagai akibat dari aktivitas sebelumnya. Kelelahan muncul sebagai perasaan berkurangnya kekuatan, penurunan kendali otot dan ketidaknyamanan dalam beraktivitas. Kelelahan meningkat, dan kemampuan beraktivitas menurun, sebagai akibat dari tekanan otot yang meningkat karena lamanya otot bekerja (exertion). Hal ini dapat dianalisa melalui rumus berikut: % Maximal Force = required force workers maximal force Terdapat dua tipe kelelahan: kelelahan seluruh badan, dan kelelahan local. Kelelahan seluruh badan meliputi beberapa jaringan, sementara kelelahan local hanya terjadi pada jaringan yang terpengaruh. Kelelahan local biasanya dapat sembuh total dalam 24 jam. Seringkali, gejala kelelahan dan tipe pekerjaan yang dilakukan memiliki hubungan langsung, sehingga gejala

46 kelelahan dapat diminimalisasi dengan memodifikasi aktivitas pekerjaan. Gejala kelelahan ini juga merefleksikan jenis masalah musculoskeletal dan neurovascular. Kelelahan local adalah keadaan fisiologis di mana terjadi penumpukan produk sisa, habisnya persediaan energy, atau hypoxemia (keadaan di mana sangat rendahnya kadar oksigen dalam darah) yang berakibat pada kerusakan aliran darah. Kelelahan seluruh badan, sebaliknya, cenderung untuk terjadi ketika beberapa otot diaktifkan dalam suatu aktivitas (seperti berjalan, berlari, atau mencangkul). Perkiraan energy expenditure yang dikeluarkan pada suatu pekerjaan tertentu dapat menganalisa efek dari kelelahan seluruh badan. Hal ini dapat dilakukan melalui beberapa metode, seperti pengukuran oksigen yang dihirup, memperkirakan keperluan energy dengan analisis pekerjaan per elemen, atau dengan memperkirakan dari pekerjaan yang sejenis. Energy expenditure dan kelelahan seluruh badan dapat dikendalikan dengan perancangan kerja yang efektif, yang dapat meminimasi aktivitas kerja yang berulang, yang tidak bermanfaat. Tipe kelelahan lain yang sering diabaikan adalah kelelahan mental. Kelelahan mental dicirikan sebagai penurunan kemampuan untuk mempertahankan performansi pada kerja mental, akibat kerja yang memerlukan aktivitas mental dan fisik sebelumnya. Selain itu , kelelahan mental didefinisikan sebagai kekurangan mekanisme control untuk energetic-kognitif. Dengan kata lain, kelelahan mental merupakan kondisi di mana pekerja tidak dapat memberikan kosentrasi dan perhatian yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas. Pengalaman di lapangan menunjukkan bahwa lama dan intensitas dari kerja sebelumnya dapat memiliki efek negative pada performansi mental, yaitu dapat mempengaruhi kerusakan kapasitas mental secara langsung, atau mempengaruhi kemauan untuk mencurahkan kosentrasi pada tugas yang diberikan. Penelitian menunjukkan bahwa kerja per minggu yang optimal adalah selama 48 jam, dan kerja per hari yang ideal adalah 8 9 jam dengan penjadwalan istirahat yang periodic. Penjadwalan yang optimal dapat menyebabkan peningkatan produktivitas dan menurunkan tingkat absensi. Lamanya waktu untuk melakukan aktivitas pada hari sebelumnya,

47 kekurangan istirahat (tidur), kurangnya waktu istirahat, dan shift kerja yang dimulai sebelum jam 7 malam, mempunyai efek buruk pada performansi kerja. Perhatian perlu diberikan untuk restrukturisasi waktu kerja pada pekerjaan yang memerlukan aktivitas mental yang besar, seperti pekerjaan perawatan pesawat terbang, kapal, dan mesin-mesin lain. Fungsi psikologi dan fisiologi manusia mengikuti siklus 24 jam. Sebagai contoh, suhu tubuh manusia berada pada titik terendahnya pada pukul 04.00, ketika kebanyakan orang sedang tidur malam; suhu tubuh secara bertahap naik seiring dengan aktivitas meningkat, dan mencapai puncaknya pada pukul 18.00. Sistem biologis manusia mengikuti perubahan harian seiring dengan gelap dan terangnya hari, dengan variasi biologis harian terjadi dalam siklus harian, yang dikenal dengan circadian rhythm. Manusia cenderung lebih aktif di siang hari, dan penyesuaian jam biologis tubuh terhadap kondisi-kondisi yang merubah kesesuaian antara siklus suhu tubuh dan level aktivitas sangat terbatas dan sering sangat tidak diinginkan. Otomasi industry dan teknologi sering menyebabkan terjadinya proses produksi selama 24 jam. Penjadwalan kerja ini lebih mengacu pada system yang terkomputerisasi, dengan perhatian yang sedikit pada kebutuhan, keterbatasan dan kenyamanan operator. Perhatian yang sedikit ini berakibat pada fleksibilitas kerja yang menurun, jumlah hari kerja yang meningkat, dan jam kerja yang tidak regular. Secara ideal, penjadwalan kerja seharusnya mempertimbangkan keseluruhan variable yang dapat mempengaruhi performansi pekerja. Beberapa variable yang harus diperhatikan dengan baik termasuk faktor lingkungan, pelatihan dan pendidikan operator, status kesehatan operator, Umur, status perkawinan, dan perbedaan budaya.

F. SHIFT WORK Istilah shift biasanya didefinisikan sebagai jumlah jam di mana individu atau group dijadwalkan untuk bekerja. Dalam istilah operasional, shift biasanya diartikan sebagai katagori khusus dari jam kerja seperti: - shift pertama / kerja pagi, biasanya berlangsung 8 jam, antara pukul 06.00 17.00

48 - shift kedua / kerja sore, biasanya berlangsung selama 8 jam, antara pukul 15.00 01.00 - shift ketiga / kerja malam, biasanya berlangsung selama 8 jam antara pukul 22.00 07.00 Shift kerja pada beberapa perusahaan disusun secara permanen, walaupun beberapa lainnya memberlakukan rotasi, atau memberlakukan irregular hours, seperti shift breaks, hari libur yang bukan akhir minggu, dan lain-lain. Seluruh variasi kerja ini mempengaruhi jam biologis internal dan pengaruh yang terbesar adalah rusaknya kualitas dan kuantitas dari tidur. Hal ini lebih jauh dipengaruhi oleh perbedaan individu dalam lama tidur normalnya, sehingga membuat sulit untuk diprediksi, dan sulit untuk didapati oleh operator yang ditugaskan dalam shift tertentu. Penelitian menunjukkan bahwa para pekerja pada shift ketiga memiliki kuantitas tidur yang paling sedikit; sedang para pekerja pada shift kedua memiliki kuantitas tidur yang paling banyak. Para pekerja pada ketiga shift tersebut dapat tidur paling banyak pada hari mereka tidak bekerja, tetapi tetap tidak cukup untuk mengkompensasi kekurangan tidur ketika mereka bekerja. Efek kesehatan yang lain adalah kemungkinan terjadinya gastrointestinal ulcers, dan dilaporkan 2 8 kali lebih besar dibandingkan pekerja tanpa shift. Penyakit kardiovaskular atau system nervous tidak dilaporkan terjadi lebih banyak dibandingkan dengan pekerja tanpa shift. Berdasarkan literature, dapat disimpulkan bahwa shift work, khususnya shift malam, dapat berakibat pada rusaknya pola tidur, terjadinya masalah gastrointestinal dan masalah pencernaan, makin parahnya kondisi kesehatan yang sudah ada, dan berpengaruh terhadap pengobatan yang sedang dijalani. Selain itu, pekerja yang sudah lama bekerja dalam shift work tidak mengalami penyesuaian dalam kebutuhan akan lama tidur, dan pekerja yang lebih tua akan lebih sulit menyesuaikan diri terhadap shift work. Saat ini, jadwal kerja yang dipadatkan menjadi lebih popular, dan dapat diterima dengan baik oleh pihak manajemen dan pihak operator. Pertimbangan lain adalah bahwa batas terpaparnya operator dengan bahan

49 kimia berbahaya didasarkan pada 8 jam kerja per hari. G. EVALUASI 1. Bagaimana mengukur konsumsi energy manusia ketika bekerja? 2. Bagaimana menentukan waktu istirahat sebagai kompensasi dari pekerjaan fisik? 3. Jelaskan pekerjaan!! 4. Jelaskan kelelahan dari aspek fisiologis!! 5. Jelaskan secara fisiologis, perbedaan antara kelelahan seluruh badan dan kelelahan local!! 6. Jelaskan bagaimana yang disebut dengan kelelahan mental akibat kerja fisik!! 7. Jelaskan penjadwalan kerja yang optimal secara ergonomis! 8. Sebutkan beberapa jenis pekerjaan yang memerlukan aktivitas mental yang besar!! 9. Apa yang disebut dengan irama circadian? Jelaskan!! 10. Jelaskan system biologis manusia!! 11. Bagaimana pengaruh otomasi industry terhadap aspek fisiologi dan psikologis pekerja? 12. Bagaimana pengaruh umur terhadap kemampuan menyesuaikan diri terhadap shift work? beberapa metode pengukuran beban psikologis dalam

50

H. DAFTAR PUSTAKA Barnes, R.M.; Motion and Time Study, Design and Measurement of Work, John Wiley & Sons, Inc.; 1982, New York, USA. Hancock & Meshkati; Human Mental Workload, Elsevier Science Publisher B.V., 1988,New York, USA. Mc.Cormick,ErnestJ.;HumanFactorsinEngineeringandDesign,McGraw-Hill, Inc.; 1992, New York, USA. Niebel, B.W. and Freivalds, A.; Methods, Standards and Work Design, 9th Ed.; Mc-Graw Hill, New York, 1999. Astrand & Rodahl; Textbook of Work Physiology:Physiological Bases of Exercise, McGraw-Hill, Inc.; 1986, New York, USA. Groover, Mikell P. Fundamentals of Modern Manufacturing, John Willey&Sons, 2002, New York, USA.

51

BAB V LINGKUNGAN KERJA

A. PENDAHULUAN Sasaran Pembelajaran: Mampu memahami aspek-aspek lingkungan kerja yang harus diperhatikan dalam perancangan sistem kerja yang baik Mampu merancang lingkungan kerja yang kondusif dan tidak berbahaya

B. VARIABEL-VARIABEL LINGKUNGAN FISIK Dalam perancangan sistem kerja, lingkungan fisik di sekitar tempat kerja perlu diperhatikan karena performansi kerja seseorang sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan fisik kerjanya. Kondisi lingkungan fisik yang dimaksud adalah : Temperatur Kelembaban Pencahayaan Kebisingan Getaran mekanis Bau-bauan Warna

B.1. PENCAHAYAAN Lingkungan tempat kerja di industry pada saat ini memiliki berbagai macam tuntutan visual. Sebagai contoh, interaksi dengan komputer, inspeksi produk, merakit, pekerjaan membubut, semua membutuhkan

52 pencahayaan luxmeter. Dalam faktor cahaya, kemampuan mata untuk melihat obyek dipengaruhi oleh ukuran obyek, derajat kontras antara obyek dan sekelilingnya, luminensi (brightness), lamanya melihat, serta warna dan tekstur yang memberikan efek psikologis pada manusia. Mata diharapkan memperoleh cahaya yang cukup, pemandangan yang menyenangkan, menenangkan pikiran, tidak silau, dan nyaman. Pencahayaan yang kurang dapat mengakibatkan kelelahan pada mata. Berikut adalah tentang petunjuk dalam merancang pencahayaan tempat kerja, termasuk pekerjaan yang umum dikerjakan serta untuk perancangan pencahayaan khusus yang akan membuat sebagian besar pekerja merasa nyaman dalam bekerja. - Visual Work Demands Untuk menghasilkan kondisi pencahayaan yang tepat, seorang perancang terlebih dahulu harus memahami tentang tuntutan visual dari suatu pekerjaan. Pekerjaan apa saja yang dilakukan pada area tersebut? Apakah pekerja memperhatikan tiap-tiap pekerjaan? Bagaimana pekerja berdiri dan mengamati objek? Berapa lama pekerjaan tersebut harus diselesaikan? Pada sebagian besar pekerjaan, tuntutan visual dapat dijelaskan kedalam beberapa karakteristik dasar sebagai berikut : - Ukuran dan bentuk 3 dimensi dari objek yang dilihat (kecil, datar, cair, atau yang lebih sulit) - Kesesuaian antara objek dan background - Jarak pandang ( Jarak pandang yang jauh adalah lebih sulit) - Pergerakan/perpindahan objek - Medan pandang disekitar pekerjaan - Sensitifitas visual pekerjaan dalam kesalahan - Frekuensi pekerjaan dilakukan - Waktu yang digunakan untuk melakukan suatu pekerjaan Level/Tingkat Penerangan yang Direkomendasikan Iluminasi atau penerangan cahaya adalah ukuran fotometrik dari kuantitas cahaya yang jatuh pada, atau terjadi pada suatu permukaan yang berbeda. Pencahayaan diukur menggunakan

53 pekerjaan atau tugas dari sumber cahaya di tempat itu. Hal ini dapat diukur menggunakan illuminance meter yang dilakukan secara langsung pada permukaan pekerjaan. Illuminating Engineering Society of North America (IESNA) telah mengembangkan suatu petunjuk perancangan pencahayaan yang komprehensif untuk mengidentifikasi tingkat penerangan yang tepat untuk suatu pekerjaan. Tahap 1 :Cari keterangan dari petunjuk/panduan perancangan untuk mengidentifikasi pekerjaan yang sangat dekat dengan kesamaan berdasarakan daftar yang disajikan. Hal tersebut terdiri dari indoor, outdoor, industrial, and security based activities, lokasi dan pekerjaan. Tahap 2 Tahap 3 pekerjaan Tahap 4 : Ubah nilai yang direkomendasikan sebagaimana yang diperlukan untuk memperkirakan perancangan pencahayaan lainnya ataupun persoalan kualitas. Tingkat pencahayaan minimum adalah tingkat yang cukup bagi pekerja dalam melakukan pekerjaan yang paling sulit untuk dikerjakan. Variasi berdasarkan persoalan kualitas dan populasi pengguna seharusnya tidak lebih dari 30% dari yang direkomendasikan oleh IESNA. - Persoalan Kualitas dan populasi pengguna Pentingnya masalah kualitas dalam lingkungan kerja perkantoran dan industri dijelaskan sebagai berikut: - Umur Pengguna (Age of the user) Seorang perancang sebaiknya menyesuaikan tingkat penerangan yang direkomendasikan berdasarkan apa yang diharapkan populasi pekerja. Hal ini dikarenakan orang yang berumur 45 tahun tentu sangat berbeda dengan orang yang berumur 20 tahun dimana besarnya cahaya yang diterima oleh retina mata kedua pekerja yang berbeda :Indentifikasi kategori penerangan horizontal dan vertikal :Berdasarkan petunjuk perancangan dan buku panduan, yang direkomendasikan pahami bentuk ataupun persoalan mutu yang sangat mempengaruhi

54 umur juga berbeda. Oleh karena itu, seorang perancang harus mempertimbangkan tingkat penerangan untuk mengimbangi adanya pengaruh perubahan usia. - Silau (Glare) Glare merupakan cahaya yang sangat terang dan mengganggu nilai dari cahaya. Pekerja dapat dipengaruhi oleh cahay yang berlebihan ini secaralangsung dari sumber cahaya atau dari refleksi dari permukaan yang mengkilat. - Bayangan (shadows) Kebalikan dari glare, bayangan merupakan kurangnya cahaya yang dikarenakan oleh cahaya dihalangi oleh objek lain ataupun hal lainnya. Bayangan seharusnya dieleminiasi dalam perancangan pencahayaan dengan cara meningkatkan densitas cahaya dari alat pencahayan, penambahan pencahayaan, dll. - Keadaan ruangan ( Room appearance) Penerangan atau pencahayaan pada dinding-dinding ruangan atau langit-langit sebaiknya disesuaikan dengan cahaya yang disediakan untuk tempat kerja atau pekerjaan yang dilakukan di dalam ruangan. Langit-langit dan dinding ruangan tidak seharusnya mempunyai perbedaan pencahayaan yang sangat ekstrim dari tempat kerja yang berdekatan. Cahaya Matahari Alami ( Natural Sunlight) Jendela untuk di tempat terbuka memberikan manfaat psikologi, dan cahaya matahari dapat meningkatakan jumlah cahaya pada area kerja. Akan tetapi, hal ini akan menghasilkan glare sebagai sesuatu yang tentunya tidak diinginkan. Glare yang disebabakan oleh cahaya yang dipancarakan lewat jendela dapat direduksi dengan cara berikut : o Menutup jendela atau smenutup sebagian jendela menggunakan gorden atau tirai yang dapat dipindah-pindahkan o Menutup jendela dengan penyaring densitas netral untuk mereduksi transmitans o Menambahkan tenda atau peralatan lain untuk melindungi jendela dari sinar langsung matahari - Perancangan Pencahayaan (Lighting Design)

55 Dalam suatu perancangan pencahayaan, menyusun dan memilih luminer atau lekapan lampu serta penempatannya secara spesifik harus dikembangkan dan pada akhirnya harus diaplikasikan. - Tipe lampu Kombinasi lampu dan model peralatan tetap lainnya harus diseleksi untuk menetapkan tingkat penerangan yang diinginkan. - Luminer Langsung Dan Tak Langsung (Direct And Indirect Luminaires) Suatu luminer adalah peralatan tetap/lekapan yang menghasilkan, mengontrol dan mendistribusikan cahaya. Lekapan yang menghadap kebawah umumnya memberikan cahaya langsung, sedangkan yang menghadap ke atas memberikan cahaya tidak langsung /refleksi ke langit-langit. - Task or Supplementary Lighting Pada perencanaan area perkantoran dan industri secara tradisional, sebuah skenario khusus disediakan untuk menyeragamkan penerangan pada area kerja berdasarkan pada pola lekapan. - Kondisi Pencahayaan Khusus (Special Lighting Conditions) - Pencahayaan Pada Ruang Kerja Komputer Untuk operasi komputer, fokus cahaya utama pada cahaya langsung dan refleksi glare. Hal ini tetunya dapat menyebabkan ketidaknyamanan, kelelahan, dan gangguan. Untuk meminimasi glare, beberapa perbaikan dapat dilakukan ; o Pembelian layar dengan lapisan anti refleksi o Memasukkan penyaring antiglare pada tampilan layar o Menempelkan kap antiglare di depan layar o Menurunkan cahaya disekitar jika memungkinkan o Mengecat dinding dengan nilai warna yang sedang o Menghindari penempatan jam, kaca, papan informasi atau benda-benda sejenis yang dapat memenatulkan cahaya - Pencahayaan pada Ruang Kerja Inspeksi Anjuran dalam perancangan pencahayaan ruang kerja inspeksi adalah sebagai berikut :

56 o Kurangi cahaya pantulan dengan (1) mengecat dinding dengan tingkat warna sedang sampai rona gelap (medium chocolate, mauve, gray, or black), (2) Mengecat langit-langit dengan warna yang agak gelap, dan (3) menyediakan lantai ubin atau karpet dengan nilai medium sampai rona gelap o Mengurangi cahaya berlebihan dan terutama penyinaraan untuk penggunaan inspeksi untuk mengontrol sebaran cahaya dalam ruanagn o Menggunakan kap, silinder dan rusuk penyejuk pada lekapan lampu untuk merduksi glare - Pencahayaan pada Ruang Gelap Ruang gelap digunakan dalam mengembangkan hasil-hasil catatan / kertas film dengan mengunakan teknologi pencahayaan yang aman, termasuk penangkaran sarang lebah, electroluminescent persegi, kepingan, dan bentuk lain. B.2. WARNA Tujuan dari warna dalam lingkungan kerja tidak lain untuk menginspirasi para pekerja sehingga memungkinkan mereka untuk memperbaiki keamanan, mengurangi kelelahan mata, memperbaiki penglihatan dan meningkatkan efisiensi dengan mereduksi pandangan yang itu-tu saja. Selain itu permainan warna dalam desain memberi dampak psikologis bagi pengamat dan pemakainya, misalnya warna merah memberi kesan merangsang, kuning memberi kesan luas dan terang, hijau atau biru memberi suasana sejuk dan segar, gelap memberi kesan sempit, permainan warna-warna terang memberi kesan luas. Berikut adalah petunjuk dalam kecerahan serta tingkat kejenuhan : Untuk area yang luas, warna yang memberikan keseragaman pantulan sebaiknya dipilih Terang, atau kejenuhan yang tinggi, warna primer sebaiknya digunakan perancangan warna, tingkat

57 Pada iklim sedang, pilihan warna normal untuk ruangan dapat menyeimbangkan suhu ruangan Warna biru dan hijau baik digunakan untuk pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi tinggi Berbagai peralatan yang berukuran kecil sebaiknya mempunyai tingkat refleksi 20-40 % (Birren 1998) Pada area yang luas, perbedaan warna dapat digunakan untuk memisahkan unit kerja yang satu dengan yang lainnya Permukaan di sekitar sebaiknya mempunyai tingkat kecerahan yang sama dengan permukaan tempat kerja Pada pekerjaan merakit, kontras warna antara ruang kerja dan benda yang dirakit disesuaikan Pemilihan jenis warna sebaiknya dikordinasikan dengan tipe pencahayaan yang digunakan. Warna biru merupakan warna yang paling menarik perhatian pada kondisi di mana kurang pencahayaan, sedangkan warna merah merupakan warna yang paling menarik perhatian pada kondisi di mana pencahayaan baik. B.3. KEBISINGAN Kebisingan adalah suatu hal yang selalu terjadi dan ada dalam setiap industri. Aspek yang menentukan tingkat gangguan bunyi terhadap manusia adalah lama waktu bunyi terdengar, intensitas (dalam ukuran desibel/dB, besarnya arus energi per satuan luas), dan frekuensi (dalam Hertz/Hz, jumlah getaran per detik). Tingkat kebisingan diukur dengan alat sound level meter. Pengaruh dari kebisingan, antara lain: - Kehilangan Pendengaran (Hearing Loss) Perluasan level kebisingan lebih dari 85dbA, 8 jam per hari untuk beberapa tahun dapat mengakibatkan terjadinya kehilangan pendengaran (NIOSH 1998). Untuk itu, suatu program konservasi pendengaran (hearing conservation) harus dibangun, dan kontrol engineering atau proteksi terhadap pendengaran harus

58 diimplementasikan. Sehingga, batas perluasan kebisingan yang dapat diterima adalah 80 dBA. - Gangguan dan Kebingungan (Annoyance and Distraction) Meskipun level kebisingan dibawah 80 dBA tidak menimbulkan terjadinya kehilangan pendengaran, akan tetapi hal tersebut dapat menimbulkan penurunan performansi kerja akibat gangguan atau bingung. - Interferens Dengan Komunikasi Interferens dengan kemampuan berbicara diakibatkan dari kebisingan yang umum terjadi seperti pada mesin-mesin produksi dan juga bunyi peralatan perusahaan. Mengukur Tingkat Kebisingan Sebagai peraturan pada umumnya, metode pengukuran kebisingan mengikuti petunjuk ANSI S12.99-1996 (ANSI 1996). - Peralatan dan Pengukuran Spektrum kebisingan yang dapat didengar adalah dari 20-20.000HZ. Untuk kebanyakan pengukuran kebisingan, sebuah alat pengukur tingkat suara dapat digunakan. The A-Weighted sound level (dBA) adalah salah satu alatpengukuran yang paling umum digunakan dan diterapkan pada tempat kerja dalam mengukur dasar kebisingan untuk menentukan apakah kebisingan dapat diterima atau dapat menggangu komunikasi. - Kapan dan Dimana Pengukuran Kebisingan Dilakukan Waktu untuk memonitor kebisingan adalah ketika orang-orang sedang fokus di tempat kerjanya. Hal ini memang sebaiknya dilakukan ketika mereka sedang bekerja dibandingkan ketika kebisingan itu dimulai. Pengukuran kebisingan pada sumbernya akan membantu dalam mengidentifikasi suatu kesalahan pada bagian tertentu dari sebuah mesin dan juga sekaligus dapat memberikan jalan keluar untuk mengatasi masalah tersebut. - Bagaimana Untuk Mengukur Kebisingan Ketika mengukur kebisingan, tentukan area yang menjadi pusat perhatian. Catatan harus dibuat sebagai persyaratan dalam komunikasi dan tatap muka yang dilakukan oleh orang-orang yang

59 bekerja pada area yang bising. Beberapa pertimbangan umum dalam pengukuran kebisingan adalah : o Peralatan harus dikalibrasi sebelum dan setelah melakukan pengukuran o Memberikan beberapa detik untuk menstabilkan alat ukur apabila terjadi perubahan pada jarak o Pegang alat ukur jauh dari badan ( posisi normal bekerja) o Hati-hati dalam mengukur untuk menghindari penamengan microfon dengan objek o Pembacaan sebaiknya dilakukan pada berbagai posisi dan direkam. Efek Kebisingan Dalam Performansi Kerja Efek dari kebisingan dalam performansi kerja berupa efek mental dan fisik, telah diteliti (Kjlberg 1990, Miller 1971, dll). Penelitian tersebut juga menunjukkan berbagai hasil yang sangat bervariasi, tergantung dari jenis pekerjaan, durasi bekerja, tingkat kebisingan, dll. Perbedaan antara tiap individu dan faktor-faktor yang berpengaruh seperti panas, motivasi, dan sikap ke arah sumber kebisingan membuat hal ini semakin sulit untuk memperdiksi efek kebisingan dalam peformansi kerja. Pendekatan Untuk Mereduksi Kebisingan di Tempat Kerja Ada banyak cara untuk mereduksi kebisingan pada tempat kerja. Metode tersebut menyertakan beberapa teknik berikut : - Mereduksi tingkat kebisingan atau mengubah spektrum dari sumber kebisingan - Menggunakan palang untuk mereduksi penyebaran antara udara dan struktur - Memantulkan kebisingan Usaha-usaha pengurangan kebisingan dapat dilakukan dengan pengurangan kegaduhan pada sumber, pengisolasian peralatan penyebab kebisingan, tata akustik yang baik/ memberikan bahan penyerap suara, memberikan perlengkapan pelindung.

60

Pertimbangan Khusus Beberapa studi telah dilakukan untuk menyelidiki pengaruh music latar dalam pabrik pada lingkungan kerja. Observasi tersebut diikuti oleh Faulkner 1969 yang didasarkan atas pengalaman pada beberapa jenis pekerjaan dan menyimpulkan : - Tidak ada bukti yang akurat bahwa musik dapat meningkatkan produktivitas, meskipun banyak orang mengklaim hal tersebut - Kebanyakan, tetapi tidak semua pekerja lebih suka menikmati musik ketika mereka bekerja sehingga untuk pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi tinggi, musik akan mengacaukan pekerjaan tersebut. - Bagi mereka yang tidak menimati musik mungkin akan mengeluh Jika musik dihadirkan, petunjuk yang harus dipertimbangkan adalah sebagai berikut : - Musik tidak disajikan dengan tingkat kebisingan di atas 70 dBA - Penyajiannya menggunakan sistem kualitas - Pekerja yang mendengarkan musik sebaiknya sudah mengetahui tipe dan jadwal pekerjaannya - Penggunaan radio portabel atau headset akan menimbulkan resiko tinggi. B.4. SUHU LINGKUNGAN Pada prinsipnya, hal ini berkenaan dengan interaksi termal antara orang-orang dengan lingkungan kerja mereka, dimana terjadi perpindahan panas dari dan ke orang tersebut. Ketika keseimbangan termal baik dalam mengalirkan panas dengan sedikit penyesuian fisik, lingkungan umumnya akan terasa nyaman. Begitu pula sebaliknya, apabila tidak terjadi keseimbangan termal maka secara otomatis membutuhkan penyesuaian fisik yang cukup besar dan tentunya akan memberikan dampak tersendiri terhadap kesehatan pekerja. Temperatur yang terlalu panas akan mengakibatkan cepat timbulnya kelelahan tubuh, sedangkan temperatur yang terlalu dingin

61 membuat gairah kerja menurun. Kemampuan adaptasi manusia dengan temperatur luar adalah jika perubahan temperatur luar tersebut tidak melebihi 20 % untuk kondisi panas dan 35 % untuk kondisi dingin (dari keadaan normal tubuh). Dalam kondisi normal, temperatur tiap anggota tubuh berbeda-beda. Tubuh manusia bisa menyesuaikan diri karena kemampuannya penguapan. Produktivitas manusia paling tinggi pada suhu 24 27 C. Keseimbangan Thermal Untuk memahami tentang tegangan termal, dua konsep model digunakan. Model yang pertama mempunyai fokus pada tubuh secara keseluruhan dan dengan memperhatikan derajat penyesuaian fisik sebagai tanda dari resiko kesehatan. Model yang lain memandang transfer panas pada daerah sekitar kulit, dan temperatur daerah kulit adalah penanda terjadinya resiko. Penilaian Kondisi Termal Penilaian kondisi termal mengharuskan adanya pembauran pertimbangan antara lingkungan, tuntutan pekerjaan, dan pakaian. - Lingkungan Pada kebanyakan keadaan , syarat minimum dalam menilai lingkungan adalah tingkat kelembabannya dan temperatur lingkungan. Temperatur udara (juga disebut suhu buli kering) dapat dikukur dengan termometer standar. Sedang merkuri di dalam termometer kaca adalah metode klasik, sensor elektronik juga dapat digunakan. Kelembaban adalah jumlah uap air di udara. Kelembaban relatif adalah jumlah terkecil dari uap air yang dinyatakan sebagai persentase jumlah air maksimum yang dapat disimpan di udara (saturation point). Jika udara panas dan kelembaban tinggi, terjadi pengurangan panas dari tubuh secara besar-besaran dan denyut jantung makin cepat. Cara klasik untuk mengukur kelembaban adalah dengan mengukur dry-bulb dan wet-bilb psychometric dan kemudian dapatkan nilai kelembaban pada tabel atau grafik. untuk melakukan proses konveksi, radiasi dan

62 - Tuntutan Pekerjaan Laju metabolisme adalah suatu pertimbangan karena hal itu mencerminkan nilai panas yang dihasilkan dari dalam tubuh. Untuk menciptakan kenyamanan, ketidaknyamanan panas, dan tekanan panas yang merupakan nilai panas, harus dihilangkan dari lingkungan. Untuktekanan dingin, hal tersebut merupakan potensi untuk menjaga agar badan tetap hangat. - Pakaian Pakaian mempengaruhi jumlah pertukaran panas yang terjadi secara konveksi dan radiasi serta dapat mengubah evaporasi pendingin. Penyekatan pakaian merupakan karakteristik yang mempengaruhi pertukaran panas secara radiasi dan konveksi.Unit tradisioanl yang memberikan laporan tentang penyekatan pakaian adalah clo. Satu clo adalah penyekatan yang disajikan oleh setelan usaha yang berat dan sama dengan 0.155 m2-oC/W. Suhu Nyaman Dibawah kondisi nyaman yang optimal, 2,5 % dari populasi mengatakan terlalu hangat dan 2,5% terlalu dingin. Variabilitas individu dalam pengukuran tingkat kenyamanan sangat tinggi. Tingkat keragaman tersebut adalah waktu dalam sehari, musim, status kesehatan, budaya serta harapan. - Zona Suhu Nyaman The American Society of Heating, Refrigerating, and Air Conditioning Rngineers (ASHRAE) telah menetapkan musim dingin dan musim panas sebagai zona zaman untuk pekerjaan yang menetap/tidak berpindah-pindah dan sebagian besar pekerjaan berdasarkan data psikopisikal yang dikumplukan dari sekian ratus orang. Untuk ruang kerja pada musim panas, diasumsikan penyekatan pakaian sebesar 0,5 clo. Kondisi lingkungan sebaiknya ada pada kisaran berikut : - Temperatur udara antara 23 dan 27oC - Pada batas bawah kelembaban, titik embun yang lebih baik pada 2oC atau setara dengan tekanan uap air 0,7 kPa

63 - Pada batas atas kelembaban, psycometric suhu lembab kurang dari 20oC. Untuk tempat kerja pada musim dingin, diasumsikan penyekatan pakaian sebesar 0,9 clo. Konsisi lingkungan sebaiknya ada pada kisaran berikut : - Temperatur udara antara 20 dan 24oC - Pada batas bawah kelembaban, titik embun yang lebih baik pada 2oC atau setara dengan tekanan uap air 0,7 kPa - Pada batas atas kelembaban, psycometric suhu lembab kurang dari 18oC. - Faktor yang Mempengaruhi Perasaan Nyaman Berikut adalah faktor-faktor yang mempengaruhi sensitifitas individu pada zona termal yang nyaman ; o Temperatur o Kelembaban o Kecepatan Udara o Beban Kerja o Pakaian o Pancaran panas B.5. GETARAN Vibrasi/getaran merupakan suatu kejadian yang sering terjadi, terutama yang getaran yang terjadi pada mesin, kendaraan-kendaraan dan peralatan di tempat kerja. Seseorang akan merasakan getaran melalui kontak langsung dengan sumber getaran, dimana terjadi perpindahan energi ke tubuh manusia melalui tangan, kaki ataupun tempat duduk. Whole-body vibration / Getaran pada seluruh tubuh merupakan getaran yang ditransmisikan ke tubuh melalui kursi atau panggung. Hal ini dapat kita lihat ketika seseorang sedang mengendarai kendaraan seperti truk, bus, dll. Frekuensi getaran untuk seluruh tubuh ini berkisar antara 1 Hz dan 80 Hz.

64 Hand and arm vibration / Getaran pada tangan dan lengan merupakan getaran yang ditransmisikan ke tangan melalui kontak langsung dengan getaran pada tubuh. Sumbernya berasal dari penggunanan hand tools seperti gerinda, gergaji, bor, dll. Frekuensi getaran pada tangan dan lengan ini berkisar antara 8 Hz dan 1.500 Hz. Pengukuran Getaran Vibrasi merupakan gerakan yang bergetar secara sederhana maupun kompleks. Getaran yang terjadi pada pekerja diukur menggunakan peralatannya : besarnya percepatan, frekuensi, arahan, adan waktu exposure. Pengukuran Getaran yang terjadi pada pekerja selalu berdasarkan arah koordinat 3 orthogonal axes. Persetujuan ini digunakan untuk mengukur getaran pada tubuh yang juga didasarkan pada international standard coordinate systems for whole body (ISO 2631) dan hand and arm vibration (ISO 5349). - Accelerometers Accelerometer merupakan alat sensor untuk mengukur vibrasi yang paling banyak digunakan. Alat ini merupakan perangkat elektronik yang mengukur percepatan pada objek ketika objek yang diukur sedng bekerja. - Analisis Frekuensi Vibrasi Analisis frekuensi merupakan cara alternatif untuk mengetahui besarnya vibrasi. Berdasarkan waktu mula-mula, getaran/vibrasi digambarkan pada frekuensi awal, dan hal ini akan membantu dalam mengukur getaran yang sangat kompleks. Konsep ini hampir samam dengan yang dilakukan untuk menganalisis kebisingan. Metode analisis yang digunakan untuk memecahkan signal yang kompleks kedalam tiap-tiap komponen frekuensi disebut dengan spectral analysis. Resonansi Ketika frekuensi rangsangan mendekati frekuensi alami, respon pergerakan sistem tidak sebanding dengan eksistasi pergerakan. Fenomena ini disebut resonansi. Sistem pada resonansi juga bergetar

65 dengan percepatan yang lebih baik dalam beberapa waktu dibandingkan dengan eksistasi percepatan pada frekuensi alami. Evaluasi Vibrasi Pada Pekerja Pengukuran Vibrasi pada pekerja dievaluasi secara normal menggunakan satu atau dua metode. Pertama, membandingkan percepatan RMS setiap 1-tiga oktaf pada tingkat yang berlawanan untuk tiap-tiap pusat frekuensi dan untuk mengukur lamanya durasi getaran.Jika banyak komponen spektrum yang melamapau batas maksimum amplitudo RMS yang diizinkan pada durasi yang diberikan, maka petunjuk diabaikan. - Petunjuk Pengukuran Getaran pada Tubuh Pengukuran percepatan RMS yang berkelanjutan diukur menggunakan akselerometer dalam 3 titik kordinat pusat secara serempak dan direkam paling sedikit selama 1 menit. Kriteria getaran pada tubuh pekerja mempunyai standar dengan batasan resonansi getaran 4 sampai 8 Hz untuk sumbu z (kaki ke kepala), frekuensi 1 sampai 2 Hz untuk sumbu x (depan dan belakang) serta untuk sumbu y (samping kanan ke samping kiri). - Petunjuk Getaran Pada Tangan dan Lengan The American National Standard Guide for the Measurement and Evaluation of Exposure to Vibration Transmitted to the Hand (ANSI S3.34) memaparkan pengukuran getaran sebagai data getaran spektral untuk 1-3 oktaf percepatan RMS dalam satuan meter per detik dan sebagai seluruh berat percepatan frequensi RMS. Standar ini mengasumsikan kombinasi yang baik antara pelatan dan tangan tidak akan mengganggu pajanan. Kontrol dan Reduksi Vibrasi Penyebaran Getaran dapat direduksi menggunakan dua pendekatan umum. Hal ini juga merupakan metode yang bertujuan untukmengontrol vibrasi pada sumbernya, penyebarannya dan penerima getaran. - Kontrol Sumber Getaran Membatasi jumlah getaran pada sumbernya adalah cara langsung yang digunakan unutk mengontrol besarnya getaran. Kontrol pada

66 sumber getaran memberikan gambaran akan vibrasi yang tepat dan tentunya akan menimbulkan respon yang tepat pulan untuk mereduksinya. - Kontrol Penyebaran Getaran Kontrol penyebaran getaran dilakukan dengan melakukan tindakan langsung pada perantara antara sumber dan objek getaran. Metode yang umum digunakan adalah dengan melakukan pemisahan sistem isolator antara pekerja dengan sumber getaran. Saranung atangan adalah salah satu coontoh isolator yang dapat digunakan unutuk mengurangi terjadinya penyebaran getaran. - Kontrol Pada Penerima Metode yang umum digunakan adalah menggunakan tindakan pegawai / administratif untuk membatasi batas waktu operator untuk berada pada sumber getaran. Ini mungkin dilakukan dengan menyediakan waktu istirahat atau rotasi antar pekerja.

C. EVALUASI 1. Sebutkan variable-variabel fisik yang harus diperhatikan dalam menciptakan lingkungan fisik yang kondusif bagi pekerja, beserta alat ukurnya masing-masing! 2. Factor-faktor apa saja yang harus diperhatikan dalam mendisain penerangan pada tempat kerja? 3. Bagaimana sebaiknya penerangan pada ruang kerja computer? Hal-hal apa saja yang harus diperhatikan? 4. Apa pengaruh warna dalam lingkungan kerja? 5. Jelaskan beberapa petunjuk dalam perancangan warna dalam lingkungan kerja! 6. Jelaskan aspek- aspek yang menentukan tingkat gangguan bunyi terhadap manusia! 7. Jelaskan pengaruh dari kebisingan yang berlebihan bagi manusia 8. Berapa tingkat kebisingan yang aman dan nyaman bagi pekerja? 9. Sebutkan beberapa cara untuk mereduksi kebisingan pada tempat kerja!

67 10. Pada temperature ruangan berapa produktivitas pekerja dapat optimal? 11. Jelaskan pengaruh dari getaran yang berlebihan yang diterima pekerja di tempat kerja!

D. DAFTAR PUSTAKA Mc.Cormick,ErnestJ.;HumanFactorsinEngineeringandDesign,McGraw-Hill, Inc.; 1992, New York, USA. Niebel, B.W. and Freivalds, A.; Methods, Standards and Work Design, 9th Ed.; Mc-Graw Hill, New York, 1999. Groover, Mikell P. Fundamentals of Modern Manufacturing, John Willey&Sons, 2002, New York, USA.

68

BAB VI ANTHROPOMETRI

A. PENDAHULUAN Sasaran pembelajaran: Mampu melakukan pengukuran anthropometri. Mampu menggunakan data anthropometri yang sesuai untuk kenyamanan dan keamanan pemakainya B. PENGERTIAN ANTHROPOMETRI Anthropometri berasal dari kata yunani yaitu 'anthropos' yang berarti manusia dan 'metron' yang berarti mengukur. Seorang ahli matematika berkebangsaan Belgia yang bernama Quetlet pada tahun 1870, merupakan ilmuan pertama yang memperkenalkan anthropometri dengan karyanya yang berjudul 'Anthropometrie'. Permulaan pemanfaatan anthropometri secara fisik dapat ditelusuri hingga pada akhir abad ke-18 dan digunakan untuk perbandingan antar ras yang pertama kali dikembangkan oleh Linne, Buffon dan White. Seiring berjalannya waktu, data- data anthropometri telah berhasil dikumpulkan. Namun data-data tersebut hanya sebatas untuk kepentingan ilmu taksonomi, fisiologi dan beberapa lainnya yang sejenis. Sekitar tahun 1940 anthropometri mulai berkembang dan dibutuhkan di bidang industri khususnya pada waktu itu, industri pesawat terbang. Secara umum anthropometri dapat diartikan sebagai pengukuran tubuh manusia. Anthropometri merupakan ilmu yang secara khusus mempelajari tentang spesifik linier, pengukuran Sutalaksana volume, dan tubuh dkk berat. manusia (1979) untuk merumuskan bahwa perbedaananthropometri bahwa perbedaan ukuran tubuh tiap individu ataupun kelompok. Secara lebih menjelaskan (2003) menyelidiki manusia dari segi keadaan dan ciri-ciri fisiknya, seperti dimensi Pheasant mengungkapkan

69 anthropometri merupakan bagian dari ilmu tentang manusia yang

berhubungan dengan pengukuran ukuran tubuh, bentuk, kekuatan dan kemampuan bekerja. Beliau juga menambahkan bahwa anthropometri adalah bagian dari ergonomi yang sangat penting. Kenyamanan menggunakan suatu alat bergantung dengan kesesuaian ukuran alat dengan ukuran manusia penggunanya. Ketidaksesuaian ini, dalam penggunaan selama waktu tertentu dapat menimbulkan stress tubuh berupa lelah, pusing, nyeri dan lain sebagainya. Berbagai penelitian dalam bidang anthropometri menujukkan bahwa semua alat harus disesuaikan dengan anthropometri penggunanya. Sebagai contoh, penelitian yang dilakukan oleh Gunnar terhadap 20 orang wanita dan 20 orang laki-laki yang sedang menggunakan handle pelatuk powered drill tools. Median panjang lengan laki-laki 189 10 mm dan kelompok perempuan 174 9 mm. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan ukuran handle yang sesuai untuk masing-masing kelompok. Ketepatan membidik handle pelatuk powered drill tools ukuran lebar 50 mm lebih mampu digunakan oleh kelompok perumpuan sedangkan kelompok laki-laki lebih sesuai untuk ukuran lebar 60 mm. C. DATA ANTHROPOMETRI Anthropometri merupakan pengetahuan yang menyangkut pengukuran dimensi tubuh manusia dan karakteristik khusus lain dari tubuh yang relevan dengan perancangan alat-alat ataupun benda-benda yang digunakan manusia. Data anthropometri digunakan dalam ergonomi untuk menentukan dimensi fisik dari tempat kerja, peralatan, furniture dan pakaian untuk meyakinkan bahwa ketidaksesuaian antara dimensi fisik dari peralatan, produk dan penggunannya dapat dihindari (Bridger, 2003). Dengan kata lain, bahwa data dimensi manusia ini sangat berguna dalam perancangan suatu produk dengan tujuan mencari kecocokan/ keserasian antara peralatan yang digunakan, produk dan manusia sebagai pengguna. Pemakaian data anthropometri mengusahakan agar semua alat disesuaikan dengan dimensi manusia. Bukan manusia menyesuaikan diri dengan alatnya. Data anthropometri secara umum dapat dibedakan atas : a) Anthropometri struktural/ statis

70 Sehubungan dengan pengukuran keadaan dan ciri-ciri fisik manusia dalam keadaan diam. Posisi pengukuran ini biasanya sudah distandarkan. Contohnya: ukuran tinggi badan, tinggi siku duduk, tinggi pantat popliteal, berat badan dan lain-lain.

Gambar 6.1. Posisi Standard Pengukuran Berdiri dan Duduk

Pengukuran anthropometri statis secara umum dapat ditinjau dari dua posisi utama, baik itu duduk maupun berdiri. Menurut Pheasant (2003) bahwa posisi berdiri yang standard yaitu subjek berdiri tegak dan menatap lurus ke depan dengan bahu rileks dan tangan menggantung lurus di samping tubuh. Sedangkan posisi duduk yang standard adalah subjek duduk tegak secara horizontal pada permukaan yang datar dan pandangan lurus ke depan dengan bahu santai dan lengan tergantung bebas serta siku tertekuk pada sudut yang tepat. Berikut data standar dari bagian tubuh dan cara pengukuran dari beberapa variasi posisi tersebut (Pheasant: 2003) :

71

Tabel 6.1. Posisi Berdiri


NO. 1. Data Bagian Tubuh Tinggi badan tegak (stature) Cara Pengukuran Jarak vertikal telapak kaki sampai ujung kepala yang paling atas. Sementara subjek berdiri tegak dengan mata memandang lurus ke depan. 2. Tinggi mata (eye height) Ukur jarak vertikal dari lantai sampai ujung mata bagian dalam (dekat pangkal hidung). Subjek berdiri tegak dan memandang lurus ke depan. 3. 4. Tinggi bahu (shoulder height) Tinggi siku (elbow height) Ukur jarak vertikal dari lantai sampai bahu yang menonjol pada saat subjek berdiri tegak. Ukur jarak vertikal dari lantai ke titik pertemuan antara lengan atas dan lengan bawah. Subjek berdiri tegak dengan kedua tangan tergantung secara wajar. 5. 6. 7. Tinggi pinggul (hip height) Tinggi height) Tinggi height) ujung jari (fingertip buku jari (knuckle Ukur jarak vertikal dari lantai sampai pinggul pada saat subjek berdiri tegak. Ukur jarak vertikal dari lantai sampai buku jari tengah pada saat subjek berdiri tegak. Ukur jarak vertical dari lantai sampai ujung jari tengah pada saat subjek berdiri tegak.

Gambar 6.2. Posisi Berdiri

72 Tabel 6.2. Posisi Duduk


NO. 8. Data Bagian Tubuh Tinggi duduk (sitting height) ujung atas Cara Pengukuran Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai kepala. Subjek duduk tegak dengan memandang lurus ke depan, dan lutut membentuk sudut siku-siku. 9. Tinggi mata (eye height) Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung mata bagian dalam. Subjek duduk tegak dan memandang lurus ke depan. 10. Tinggi bahu (shoulder height) Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung tulang bahu yang menonjol pada saat subjek duduk tegak. 11. Tinggi siku (elbow height) Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ujung bawah siku kanan. Subjek duduk tegak dengan lengan atas vertikal di sisi badan dan lengan bawah membentuk sudut siku-siku dengan lengan atas. 12. Tebal paha (thigh thickness) Ukur jarak vertikal dari permukaan alas duduk sampai ke paha bagian atas yang tidak tertekan dan pada titik paha yang paling tebal. Biasanya terletak pada titik pertemuan antara paha dan perut. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. Jarak pantat-lutut (buttockUkur jarak horizontal dari bagian belakang pantat yang tidak tertekan sampai ujung lutut. Ukur jarak horizontal dari bagian belakang pantat yang tidak tertekan sampai bagian belakang lutut. Ukur jarak vertikal dari lantai hingga permukaan atas lutut. Tinggi height) Lebar bahu bideltoid (shoulder breadth: bideltoid) Lebar bahu biacromial (shoulder breadth: biacromial) Lebar pinggul (hip breadth) popliteal (popliteal Ukur jarak vertikal dari lantai sampai bagian belakang lutut. Ukur lebar horizontal maksimum bahu pada tonjolan otot deltoid. Ukur jarak horizontal bahu pada antara sisi bagian luar lengan. Subjek duduk tegak. Ukur jarak horizontal dari bagian terluar pinggul sisi kiri sampai bagian terluar pinggul sisi kanan. 20. 21. Tebal dada (chest) Tebal perut (abdominal) Ukur jarak maksimum horizontal dari bidang acuan vertical hingga ke bagian depan dada. Ukur jarak maksimum horizontal dari bidang acuan vertical hingga bagian depan perut. Pada posisi duduk knee lenght) Jarak pantat-popliteal (fingertip height) Tinggi lutut (knee height)

73
standard. 26. 27. Tebal kepala (head length) Lebar kepala (head breadth) Ukur jarak antara dahi dan bagian belakang kepala. Ukur lebar maksimum dari kepala pada bagian atas telinga.

Gambar 6.3. Posisi Duduk

74 Tabel 6.3. Posisi Duduk Tangan Ke Atas


NO. 22. 23. 35. Data Bagian Tubuh Panjang bahu-siku (shoulderelbow length) Panjang siku-ujung jari (elbowfingertip length) Jangkauan reaches) genggam (grip Cara Pengukuran Ukur jarak dari bagian atas bahu ke bagian bawah siku pada posisi duduk standar. Ukur jarak dari belakang siku ke ujung jari tengah pada posisi duduk standar. Ukur jarak dari permukaan alas duduk hingga bagian tengah genggaman tangan dengan lengan diluruskan ke atas.

Gambar 6.4. Posisi Duduk Tangan Ke Atas

75 Tabel 6.4. Posisi Berdiri Tangan Ke Atas


NO. 24. 25. 34. 36. Data Bagian Tubuh Panjang lengan atas (upper limb length) Panjang bahu-genggaman (elbow height) Jangkauan genggam vertikal (vertical grip reaches) Jangkauan horizontal reaches) genggaman (horizontal grip Cara Pengukuran Ukur jarak dari bahu ke ujung jari dengan siku dan pergelangan tangan lurus. Ukur jarak dari bahu ke bagian tengah genggaman tangan dengan siku dan pergelangan tangan lurus. Ukur jarak vertikal dari lantai hingga bagian tengah genggaman tangan dengan lengan diluruskan ke atas. Ukur jarak horizontal dari puunggung ke bagian tengah genggaman dengan tangan dinaikkan sejajar dengan bahu.

Gambar 6.5. Posisi Berdiri Tangan Ke Atas

76 Tabel 6.5. Posisi Berdiri Dengan Kedua Tangan Direntangkan


NO. 32. Data Bagian Tubuh Rentangan tangan (span) Cara Pengukuran Ukur jarak horizontal dari ujung jari terpanjang tangan kiri sampai ujung jari terpanjang tangan kanan. Subjek berdiri tegak dan kedua tangan direntangkan horizontal ke samping sejauh mungkin. 33. Rentangan siku (elbow span) Ukur jarak antara kedua ujung luar siku pada saat tangan dilipat di depan dada dan kedua ujung jari bertemu.

Gambar 6.6. Posisi Berdiri Dengan Kedua Tangan Direntangkan

77 Tabel 6.6. Ukuran Telapak Tangan Dan Kaki


NO. 28. 29. 30. 31. Data Bagian Tubuh Panjang telapak tangan (hand length) Lebar telapak tangan (hand breadth) Panjang length) Lebar telapak kaki (footbreadth) telapak kaki (foot Cara Pengukuran Ukur jarak dari pergelangan tangan ke ujung jari tengah dengan tangan posisi lurus dan kaku. Ukur ukur lebar maksimum telapak tangan pada posisi tangan lurus dan kaku Ukur jarak dari bagian belakang tumit ke ujung jari kaki terpanjang. Ukur lebar maksimum bagian terlebar. horizontal telapak kaki pada

Gambar 6.7. Ukuran Telapak Tangan Dan Kaki

b) Anthropometri fungsional/ dinamis Sehubungan dengan pengukuran keadaan dan ciri-ciri fisik manusia dalam keadaan bergerak atau memperhatikan gerakan-gerakan yang mungkin terjadi saat seorang pekerja melaksanakan kegiatannya. Contoh: sudut putar pergelangan tangan, sudut putar kepala, dan lain sebagainya.

78

Gambar 6.8. Variasi Sudut Putar Anggota Tubuh Manusia Sumber: Ergonomic and design a reference guide, 2006.

79

Tabel 6.7. Pengukuran Anthropometri Dinamis


NO. 1. Data Bagian Tubuh Putaran lengan Cara Pengukuran Ukur sudut putaran lengan tangan bagian bawah dari posisi awal sampai ke putaran maksimum. Posisi awal lengan tangan bagian bawah ditekuk ke kiri semaksimal mungkin, kemudian diputar ke kanan sejauh mungkin. Kemudian putar dari posisi awal ke kiri sejauh mungkin. 2. Putaran telapak tangan Ukur sudut putaran cengkraman jari tangan. Posisi awal, jari-jari mencengkram batang tengah busur. Kemudian diputar ke kanan sejauh mungkin (pergelangan dan lengan tangan tetap diam). Lalu dengan cara yang sama diputar ke kiri sejauh mungkin. 3. Sudut telapak kaki Ukur sudut putaran vertikal telapak kaki. Posisi awal, telapak kaki diputar ke bawah sejauh mungkin. Kemudian busur dikalibrasikan ke 0o.. Setelah itu kaki dinaikkan setinggi mungkin. Hitung sudut putaran

Variasi dimensi anthropometri sering kali menjadi faktor yang penting untuk diperhatikan dalam meghasilkan rencana system kerja yang fit untuk pengguna. antara lain : v Umur Ukuran tubuh manusia akan berkembang dari saat lahir sampai sekitar 20 tahun (pria) dan 17 tahun (wanita). Ada kecenderungan berkurang setelah 60 tahun. v Jenis kelamin Pria pada umumnya memiliki dimensi tubuh yang lebih besar kecuali dibagian dada dan pinggul. v Rumpun dan suku bangsa Perbedaan suku bangsa merupakan salah satu faktor yang membedakan dimensi tubuh manusia. Sebagai contoh penelitian yang dilakukan oleh D.F. Roberts menunjukkan bahwa kelompok suku Pigmi di afrika tengah merupakan kelompok manusia terpendek dengan tinggi badan rata-rata 143,8 cm. Sementara Hal ini dapat terjadi karena adanya faktor-faktor yang mempengaruhi perbedaan dimensi tubuh manusia. Faktor-faktor tersebut

80 kelompok manusia tertinggi yang pernah tercatat adalah kelompok suku Nilote Utara di Sudan bagian Selatan dengan tinggi badan rata-rata 182,9 cm. v Sosio ekonomi dan konsumsi gizi yang diperoleh Kemampuan untuk memberikan nutrisi yang baik untuk golongan ekonomi menengah ke atas memungkinkan masa pertumbuhan dan kesehatan anak-anak pada kelas sosioeekomoni ini lebih baik dari kelas sosio ekonomi dibawahnya. v Pekerjaan atau aktivittas sehari-hari Pekerjaan atau aktivitas sehari-hari seseorang juga merupakan faktor yang dapat menimbulkan variasi ukuran tubuh manusia. v Kondisi waktu pengkuran Hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah kondisi fisik aktual pada saat pengukuran. Pertimbangan-pertimbangan tersebut meliputi: apakah subjek yang diukur menggunakan pakaian atau tidak. Jika berpakaian, apakah bahan pakaiannya ringan atau berat. Apakah subjek yang diukur bertelanjang kaki atau tidak.

81

Tabel 6.8. Data Estimasi Anthropometri Usia 19-65 Tahun di Inggris (semua dimensi dalam mm kecuali berat badan, Kg)

82 Tabel 6.9. Data Estimasi Anthropometri Usia 19-65 Tahun di Amerika (semua dimensi dalam mm kecuali berat badan, Kg)

83 Tabel 6.10. Data Estimasi Anthropometri Pekerja Industri di Hongkong (semua dimensi dalam mm kecuali berat badan, Kg)

84 Tabel 6.11. Data Estimasi Anthropometri Pengemudi di Prancis (semua dimensi dalam mm kecuali berat badan, Kg)

85 D. METODE PERANCANGAN ANTHROPOMETRI Data-data dari hasil pengukuran, atau dapat juga disebut sebagai data anthropometri, digunakan sebagai data untuk perancangan peralatan. Mengingat bahwa keadaan dan ciri fisik dipengaruhi oleh banyak faktor sehingga berbeda satu sama lainnya maka terdapat dua pilihan dalam merancang sistem kerja berdasarkan data anthropometri, yaitu: a. Sesuai dengan tubuh pekerja yang bersangkutan (perancangan individual), yang terbaik secara ergonomi. b. Sesuai dengan populasi pemakai/ pekerja Terdapat tiga prinsip perancangan untuk populasi yaitu: perancangan fasilitas berdasarkan individu yang ekstrim, perancangan fasilitas yang bias disesuaikan, dan perancangan fasilitas berdasarkan harga rata-rata para pemakainya (Sutalaksana, dkk: 1979). 1. Perancangan berdasarkan individu ekstrim Prinsip ini digunakan apabila kita mengharapkan agar fasilitas yang akan dirancang tersebut dapat dipakai dengan enak dan nyaman oleh sebagian besar orang-orang yang akan memakainya (biasanya minimal oleh 95% pemakai).

86 Gambar 6.9. Contoh-Contoh Pemakaian Prinsip Perancangan Berdasarkan Individu Ekstrim 2. Perancangan fasilitas yang bisa disesuaikan Prinsip ini digunakan untuk merancang suattu fasilitas agar fasilitas tersebut bisa menampung atau bisa dipakai dengan enak dan nyaman oleh semua orang yang memerlukannya. Kursi pengemudi mobil yyang bisa diatur maju-mundur dan kemiringan sandarannya; dan tinggi kursi sekretaris atau tinggi permukaan mejanya, merupakan contoh-contoh dari pemakaian prinsip ini dalam praktek.

Gambar 6.10. Contoh Kursi Sekretaris Yang Bisa Disesuaikan

3. Perancangan fasilitas berdasarkan ukuran rata-rata para pemakainya. Prinsip ini hanya digunakan apabila perancangan berdasarkan ukuran ekstrim tidak mungkin dilaksanakan dan tidak layak jika kita menggunakan prinsip perancangan fasilitas yang disesuaikan. Prinsip berdasarkan ukuran ekstrim tidak mungkin dilaksanakan bila lebih banyak rugi daripada untungnya; arrtinya hanya sebagian kecil orang yang akan merasa nyama dengan fasilitas tersebut. Sedangkan fasilitas yang disesuaikan tidak layak untuk dilakukan karena mahal biayanya. Pada perancangan yang sesuai dengan populasi pemakai/pekerja, konsep persentil banyak digunakan untuk memudahkan dalam merancang. Penggunaan konsep persentil ditujukan untuk memberi aspek keamanan dan kenyamanan bagi manusia sebagai pengguna di dalam alat atau system kerja

87 yang dirancang. Secara umum, tahapan perencanaan system kerja menyangkut work space design dengan memperhatikan faktor anthropometri adalah sebagai berikut (Roebuck, 1995): 1. Menentukan kebutuhan perancangan dan kebutuhannya (establish requirement). 2. Mendefinisikan dan mendiskripsikan populasi pemakai. 3. Pemilihan sampel yang akan diambil datanya. 4. Penentuan kebutuhan data (dimensi tubuh yang akan diambil). 5. Penentuan sumber data (dimensi tubuh yang akan diambil) dan pemilihan persentil yang akan dipakai. 6. Penyiapan alat ukur yang akan dipakai. 7. Pengambilan data. 8. Pengolahan data: v Uji kenormalan data v Uji keseragaman data v Uji kecukupan data v Perhitungan persentil data (persentil kecil, rata-rata dan besar) 9. Visualisasi rancangan dengan memperhatikan: v Posisi tubuh secara normal v Kelonggaran (pakaian dan ruang) v Variasi gerak

Gambar 6.11. Contoh Visualisasi Sederhana Hasil Rancangan

10. Analisis hasil rancangan.

88

E. PENGOLAHAN DATA ANTHROPOMETRI Menurut Nurmianto (1996), beberapa pengolahan data yang harus dilakukan pada data anthropometri, antara lain adalah: 1. Uji Normalitas Data Uji normalitas yang digunakan adalah uji Geary, dengan rumus sebagai berikut :

Data terdistribusi normal jika Z/2 < Z < Z/2 dengan = 0,05. Jika data tidak terdistribusi normal, maka data tersebut harus diasumsikan normal. 2. Uji Keseragaman Data Jika data terdistribusi normal, maka rumus uji keseragaman yang digunakan adalah :

Data yang digunakan adalah data individu sehingga n = jumlah data dan adalah standard deviasinya. 3. Uji Kecukupan Data Persamaan yang digunakan untuk menilai kecukupan data adalah:

k = tingkat kepercayaan (umumnya digunakan 95%) bila tingkat kepercayaan 99%, maka k = 2,58 3 bila tingkat kepercayaan 95%, maka k = 1,96 2

89 bila tingkat kepercayaan 68 %, maka k 1 s = tingkat ketelitian apabila N < N maka data dinyatakan cukup. 4. Persentil Persentil pada dasarnya menyatakan persentase manusia dalam suatu populasi yang memiliki dimensi tubuh yang sama atau lebih kecil dari nilai tersebut. Misalnya persentil pertama ukuran tinggi tubuh menunjukkan bahwa 99 persen dari populasi yang diukur memiliki tinggi tubuh melebihi angka tersebut. Umumnya persentil yang digunakan dalam perancangan adalah persentil 5, 50, dan 95. Gambar berikut memperlihatkan perbandingan persentil antara pria dan wanita.

Gambar 6.12. Ukuran Relatif Dari Perbedaan Persentil Pria Dan Wanita Sumber: Ergonomic and Design A Reference Guide (2006)

Rumus persentil yang digunakan adalah:

Jumlah kelas Range kelas Fk fi n

= 1+3,3 log n = datamax - datamin = frekuensi kumulatif data pada kelas ke-i = frekuensi data pada kelas ke-i = jumlah data

Panjang kelas = range kelas/jumlah kelas

90

F. EVALUASI 1. Sebutkan factor-faktor yang dapat mempengaruhi variabilitas data anthropometri! 2. Sebutkan contoh data anthropometri dinamis dan data anthropometri statis! 3. Jelaskan tiga prinsip perancangan dengan menggunakan data anthropometri untuk populasi! 4. Jelaskan tahap-tahap perencanaan system kerja yang menyangkut work space design dengan memperhatikan factor anthropometri! 5. Sebutkan langkah-langkah pengolahan data yang harus dilakukan pada data antrhopometri! 6. Jelaskan variabilitas apa saja yang harus diperhatikan oleh seorang designer yang produknya akan diekspor ke manca negara dalam kaitannya dengan rancangan anthropometri?? Jelaskan ! 7. Berikan contoh perancangan yang memerlukan ukuran anthropometri dengan persentil 5, persentil50, dan persentil 95.

G. DAFTAR PUSTAKA Bridger, R.S, Introduction to Ergonomics 2nd Edition, Taylor & Francis e-Library, 2003. Dul, J. and Weerdmeester, B.; Ergonomics for Beginner, CRC Press, 2008. Openshaw, S. and Taylor, E.; Ergonomic a Reference Guide, Allsteel Inc., 2006. Panero, J. and Zelnik M.; Dimensi Manusia & Ruang Interior, Erlangga, 2003

91 Pheasant, S., Bodyspace Anthropometry, Ergonomics and the Design of Work, Taylor & Francis e-Library, 2003. Stanton, et al., The Handbook of Human Factors and Ergonomics Methods, CRC Press, 2005. Sutalaksana, et al., Teknik Tata Cara Kerja, ITB, 1979.

92

BAB VII ANALISA DAN PERANCANGAN KONTROL DAN DISPLAY YANG ERGONOMIS

A. PENDAHULUAN Sasaran pembelajaran: Mampu memilih, merancang control yang sesuai dengan kegunaannya Mampu merancang display yang ergonomis Penerapan ergonomi pada umumnya merupakan aktivitas rancang bangun (desain) ataupun rancang ulang (re-desain). Hal ini dapat meliputi perangkat keras seperti misalnya perkakas kerja (tools), control and display, dan lain-lain B. CONTROL Controls disebut penggerak dalam standar ISO, mengirim input ke bagian dari peralatan. Kontrol adalah alat (mekanik, elektromekanik) yang mengkonversikan output dari manusia menjadi input bagi mesin. Variasi kontrol antara lain tombol, panel dan sebagainya. Karakteristik penting dari kontrol bergantung dari penggunaannya. 2 respon (on-off), beberapa nilai yang kontinyu (pengaturan frekuensi pada radio), dan sebagainya. Mereka pada umumnya dioperasikan dengan tangan atau kaki. Hasil dari kontrol input ditunjukkan ke operator manapun yang berkaitan dengan displays atau indikator atau oleh tindakan selanjutnya dari mesin itu. Sejarah perancangan control dimulai pada tahun 1940-1950. Pada masa itu sering disebut era tombol dan angka dalam kehidupan engineering karena banyak penelitian yang telah dilakukan dalam control dan displays. Pada tahap selanjutnya dirasakan perlunya standardisasi tombol dan angka,

93 misalnya dengan ISO standars. Kemudian perancangan control mulai banyak mendapat perhatian khusus terutama pada penggunaan dalam militer dan industry, seperti penerapan standar MIL STD 1472, HDBK 759, SAE J 1138, 1139, dan 1048 HFS/ANSI 100 sudah menetapkan petunjuk rancangan dengan terperinci. Beberapa penelitian tentang perancangan control dan display diantaranya adalah Cott Van dan Kinkade (1972), Woodson ( 1981), dan Mc Cormick dan Sanders ( 1987). Selama bertahun-tahun kontrol merupakan subjek yang diteliti sehubungan dengan mengidentifikasi karakteristik yang membantu pengguna mencapai waktu minimal pada tugas kontrol dengan sedikit usaha dan kesalahan. Sanders dan McCormick (1987) mencirikan tindakan control sebagai berikut : l Mengaktifkan atau mematikan peralatan, seperti dengan mengunci ON-OFF l Membuat suatu pengaturan terpisah seperti pembuatan pemisah atau penyesuain terpisah seperti pemilihan suatu saluran TV l Membuat suatu pengaturan yang kuantitatif suatu suhu atas alat pengatur panas ( ini kasus khusus dari pengaturan terpisah) l Menggunakan pengendalian yang berlanjut seperti kemudi suatu mobil l masuk data seperti pada keyboard komputer. Beberapa hal berikut adalah alasan mengapa control perlu dirancang dengan baik: n Disesuaikan dengan ergonomi tubuh manusia/operator yang mengoperasikan control tersebut, n Meminimasi terjadinya human error dalam pengoperasian control n Meminimasi resiko terjadinya kecelakaan kerja n Meminimasi keluhan pemakaian alat n Agar efektif dan efisien dalam pengoperasian control n Alasan waktu dan dana Sekumpulan kontrol harus dikelompokkan secara logika agar dapat diakses dengan cepat oleh user. Mungkin hal ini tidak kelihatan terlalu kritis

94 jika aplikasinya sederhana seperti sebuah spreadsheet, namun akan menjadi vital jika digunakan misalnya pada aplikasi kendali pabrik, penerbangan dan pengatur lalu lintas udara. Penempatan kontrol dan display yang tidak tepat akan mengakibatkan inefisiensi dan frustasi bagi user terutama jika user berada dalam tekanan yang besar dan dihadapkan pada sekumpulan kontrol dan display dalam jumlah yang banyak. Pengorganisasian kontrol dan display bergantung pada domain dan aplikasi yang dibuat, namun hal-hal yang perlu diperhatikan harus meliputi apek-aspek berikut: n Aspek fungsional : kontrol diatur sedemikian rupa sehingga terhubung secara fungsional antara satu dengan lainnya. n Aspek sekuensial: kontrol dan display diorganisasikan dengan menunjukkan urutan penggunaannya pada aplikasi tertentu. Hal ini terutama pada domain yang pengerjaan tugasnya secara berurutan, misalnya pada area penerbangan (aviation). n Aspek frekuensi: kontrol dan display ditempatkan sesuai dengan frekuensi penggunaannya, dengan fungsi yang paling sering digunakan diletakkan pada lokasi yang mudah diakses. Selain pengaturan kontrol dan display yang saling terkait satu dengan lainnya, keseluruhan interface sistem harus diatur sedemikian rupa sehingga tepat dengan posisi user. Sesuai dengan kegunaan fungsionalnya, perancangan control harus mengikuti prinsip-prinsip berikut: l jenis control serupa dengan pengalaman yang lazim dilakukan l Ukuran control dan karakteristik gerakan serupa dengan pengalaman yang lazim dilakukan. l Arah dari operasi control sesuai dengan arah pergerakan mesin l Operasi yang menuntut control yang bagus dan kekuatan kecil akan dilaksanakan dengan tangan, dan kekuatan besar pada umumnya dengan kaki. l Control akan aman jika tidak dioperasikan dengan tidak hati-hati atau dioperasikan dengan salah atau dengan cara yang berlebihan.

95

Control Actuation Force Or Torque Kekuatan atau tenaga putaran yang diterapkan oleh operator untuk penggiatan dari control harus dijaga serendah mungkin, terutama jika control harus sering dioperasikan. Control-Effect Relationships Hubungan antara control dan efek harus dibuat melalui akal sehat, penggunaan kebiasaan, persamaan, kedekatan dan pengelompokan, persandian, label, dan teknik lainnya yang pantas. Pengaturan dan pengelompokan dari control l Locate for The Ease of Operation ( menempatkan untuk kemudahan dari operasi ) l Primary Controls First ( control primer yang pertama ) l Group Related Controls Together (kelompok kontrol yang terkait dengan fungsi yang sama dikelompokkan bersama-sama) l Arrange for Sequential Operation ( menyusun untuk operasi percontohan) l Be Consistent l Dead-Man Control l Guard Against Accidental Activation ( menjaga terhadap pengaktifan yang kebetulan ) l Pack Tightly But Do Not Crowd ( kemasan yang padat tetapi tidak berkerumun ) Karakteristik Control Kode control Tujuan dari pengokodean pada control adalah agar lebih mudah diidentifikasi dengan hasil yang akurat dan operasi yang cepat. Kode control yang tepat juga dapat mengurangi waktu latihan. 6 hal umum yang digunakan dalam metode pengkodean adalah label, warna, lokasi, bentuk, ukuran dan tekstur.

96 a. Metode pengkodean yang termudah adalah pelabelan. Desain control operasi minimumnya harus memiliki kriteria di bawah ini : 1. Fungsi pengontrolan 2. Posisi control b. Warna Warna yang digunakan harus spesisfik. Sekali menggunakan warna, maka warna tersebut harus distandarkan. Mislanya, warna merah untuk kondisi darurat c. Lokasi dari kode merujuk pada lokasi control. Ukuran, bentuk dan tekstur dari kode membantu pengidentifikasian control tanpa perlu dilihat. Control/ Rasio Respon Konsep ini diterapkan pada control kontinyu, bukan pada control yang diposisikan dengan pengaturan diskrit. Ini merupakan rasio antara jarak dari control gerakan dengan gerakan sistem yang dicontrol. Untuk control dengan pergerakan yang berotasi, rasio dapat didefinisikan sebagai berikut :
! !"# C/R = !"#$%&' !"#$!$%&

! !!"

Dimana, a adalah pergeseran control dalam derajat dan L adalah panjang dari lengan tuas control. Jarak Control Jarak dari control membantu meminimalkan aktivasi control secara tidak sengaja. Ini juga merupakan hal yang dipertimbangkan dalam pengelompokan control-control dalam suatu alat. Pengamanan Control untuk Aktivasi yang Tidak Disengaja Dalam beberapa situasi, control dapat teraktivasi secara tidak sengaja. Dalam suatu kasus seorang pekerja yang tidak sengaja menyentuh control yang menyebabkan pisau bergerak ke bawah dan dapat saja melukai lengannya sendiri. Beberapa metode yang dapat digunakan untuk meminimalisasi ketidak sengajaan ini antara lain : 1. Covering (pengkoveran)

97 Mengkover control merupakan langkah yang dapat ditempuh meskipun tidak efektif. 2. Locking (Penguncian) 3. Resistensi Resistensi adalah fitur yang diinginkan dari control karena tingkat tertentu. Hal ini membantu untuk mengatasi kemungkinan aktivasi yang disengaja. Beberapa tipe resistensi control : a. Resistensi elastis Resistensi elastis menawarkan lebih banyak kekuatan kontra sebagai pemindahan control meningkat. Itu berlaku kekuatan untuk mengontrol posisi nol saat control dilepaskan. b. Gerakan resistensi Dua elemen penyusun gesekan resistensi adalah statis dan gesekan geser. Redaman Viskos Resistensi Hal itu bervariasi secara langsung dengan control kecepatan dan tergantung pada perpindahan atau percepatan. Resistensi Inersia Resistensi inersia bervariasi secara langsung dengan control

percepatan. Hal ini juga membantu operator untuk mengontrol pergerakan halus. 4. Lokasi Memisahkan antara control yang penting dan kurang penting. 5. Recessing Control 6. Orientasi untuk mengontrol arah gerakan yang memungkinkan sedemikian rupa sehingga gerakan yang tidak disengaja paling mungkin terjadi ke arah itu. Umpan Balik Pada Operasi Control dapat ditempatkan di permukaan tersembunyi untuk meminimalkan tonjolan permukaan lainnya.

98 Pengoperasian control sebaiknya disertai adanya umpan balik yang bersifat peringatan kepada operator, jika pengoperasian control tersebut salah. Kesesuaian Secara ergonomis hal ini merujuk pada hubungan antara stimuli dan respon dari manusia. Sanders dan McCormick berpendapat bahwa tipe-tipe kesesuaian adalah : 1. Spasial kompatibilitas Dua elemen utama dari kompatibilitas spasial berlaku untuk menampilkan dan mengontrol perangkat dan kesamaan fisik penataan fisik di area kerja 2. Kompatibilitas dari hubungan perpindahan. Tipe kedua meliputi hubungan antara control dan kompatibilitas gerakan untuk memindahkan elemen tampilan, menampilkan elemen tanpa gerakan-terkait, dan sistem gerak control dari respon yang terkait. Contohnya adalah kesesuaian dari control dengan pergerakan mesin. Control dirancang sehingga arah dari pergerakan control adalah sesuai atau cocok dengan pergerakan respon dari pengendalian mesin, suatu sarana (angkut), peralatan, komponen, atau aksesori. 3. Kompabilitas Konseptual. Kesesuaian jenis ini terkait dengan hubungan intrinsik antara item atau konsep. Contohnya adalah tengkorak dan tulang bersilang yang menunjukkan bahaya, titik nyala untuk meningkatkan unit pengisian lapangan, sinyal darurat berkabung, dan sebuah pesawat di peta, yang menunjukkan sebuah bandara. Tampilan Keyboard Elemen penting dari desain keyboard adalah susunan tombol pada papan. Pengaturan terbaik untuk mengoptimalkan kinerja penanganan data dengan perangkat tersebut. Beberapa telah mengembangkan skema pengaturan. Skema yang paling banyak digunakan di dunia barat adalah QWERTY, dieja dari enam tombol paling kiri pada baris atas dari susunan huruf. Namun susunan QWERTY ini masih memiliki kelemahan, antara lain : 1. Tangan kiri sedikit kelebihan beban. 2. Melewatkan baris adalah umum dalam urutan yang sering digunakan.

99 3. Mengetik terlalu banyak dilakukan dengan menggunakan baris atas tombol. 4. Beban di beberapa jari lebih besar dari yang lain. Banyak usaha yang dilakukan untuk meningkatkan tampilan QWERTY. Namun demikian tampilan DVORAK juga diterima oleh American National Standards Institute. Tampilan ini dikembangkan dengan berdasarkan beban yang ditumpu oleh tangan kanan lebih banyak dari beban pada tangan kiri. Yamada menyebutkan bahwa tampilan DVORAK lebih mudah dipelajari, lebih cepat digunakan dengan kesalahan yang lebih minim dari tampilan QWERTY. Meskipun tampaknya DVORAK lebih unggul dari QWERTY namun masyarakat yang lebih sering menggunakan QWERTY membuat DVORAK susah diterima pada kalangan masyarakat di negara-negara yang berbahasa Inggris. Pengembangan teknologi perintah dengan suara Desainer perangkat input suara untuk keperluan industri harus menyadari 20 pertanyaan dalam desain. Banyak dari mereka yang berhubungan dengan ergonomi dan bertujuan untuk meminimalkan frustrasi operator. 1. Fungsi pada kebisingan pabrik 2. Kuat terhadap pergeseran 3. Beberapa encoding 4. Buffers 5. Pengeditan 6. Multisensory Prompting 7. Data entri jarak jauh 8. Interupsi penyisihan (Interruption allowance) 9. Umpan balik 10. Multi tasking 11. Kustomisasi 12. Redundant data entry 13. Pesan bantuan 14. Continuous Recognition

100 15. Gender independent recognition 16. Multiple host communication modes 17. User experience level 18. Control of valid vocabulary 19. Branching capability 20. Queueing of input data.

C. DISPLAY C.1. Pengertian Display Display adalah bagian dari lingkungan yang mengkomunikasikan keadaannya langsung kepada manusia dalam bentuk lambang atau tanda. Display bertujuan untuk menampilkan informasi. Layar komputer merupakan display, tachometer pada mesin adalah display, halaman buku adalah display. Persoalan yang sering terjadi adalah display yang tidak mengkomunikasikan keadaan secara langsung dan oleh karena itu kita perlu memikirkan bagaimana merancang suatu alat yang bisa menerjemahkan informasi sehingga mudah dimengerti manusia. Display harus dirancang dengan baik agar dapat menjalankan fungsinya untuk menyajikan informasi yang diperlukan manusia dalam melaksanakan pekerjaannya. Manusia memperoleh informasi dari lingkungannya baik secara langsung (melihat ke jalan, mendengar bunyi) maupun secara tidak langsung. Pengindraan secara tidak langsung tersebut merupakan tipe yang relevan dengan penggunaan display. Dalam hal ini manusia menerima informasi yang tidak dapat dirasakan oleh mekanisme sensori. Contohnya, temperatur gas dalam tangki. Mata dan telinga tidak dapat mendeteksi. Namun pertambahan temperatur tersebut dapat dilihat pada display instrumen. KonsepHuman Centered Design sangat kuat dalam pembuatan display dan poster karena terkait dengan sifat-sifat manusia sebagai penglihat dan pemaham isyarat. Perancangan display yang baik adalah apabila display tersebut dapat menyampaikan informasi selengkap mungkin tanpa menimbulkan banyak kesalahan dari manusia yang menerimanya. Kajian ilmu ergonomi menitikberatkan perancangan display pada interaksi antara manusia dengan display, di mana fungsi utama display

101 adalah untuk menyajikan informasi dengan format yang jelas (tidak bias) yang dapat dideteksi dengan jelas oleh manusia.

C.2. Kemampuan Signal untuk Terdeteksi Fungsi utama dari display adalah menampilkan data yang benar dalam format yang dapat dimengerti oleh manusia. Kemampuan suatu display untuk terdeteksi merupakan kondisi dimana data yang awalnya tidak dapat terdeteksi dapat disadari dan dipahami oleh manusia. Ciri-ciri display dan poster yang baik adalah: 1. Dapat menyampaikan pesan 2. Bentuk/gambar menarik dan menggambarkan kejadian. 3. Menggunakan warna-warna mencolok dan menarik perhatian. 4. Proporsi gambar dan huruf huruf memungkinkan untuk dapat dilihat/dibaca. 5. Menggunakan kalimat-kalimat pendek, lugas, dan jelas. 6. Menggunakan huruf yang baik sehingga mudah dibaca. 7. Realistis sesuai dengan permasalahan. 8. Tidak membosankan. Legibility (Ke-mampu baca-an) Legibility dapat tercapai dengan mengoptimalkan kontras antara karakter dan latar, penggunaan font yang mudah dilihat, minimasi kesalahan visual, opimasi dimensi karakter dengan sudut yang tepat dan sebagainya. Readability (Kelayakan Baca) Readability ditentukan setelah legibility. Legibility dari data adalah persyaratan minimum yang harus dimiliki demi keefektifan display. Helander merumuskan beberapa faktor lain mengenai readability pada display seperti relevansi, lokasi, pemilihan kata maupun frase, kejelasan, kesederhanaan.

Kondisi-kondisi yang dapat membuat signal lebih mudah terdeteksi adalah :

102 1. Meningkatkan durasi dari signal. Patterson menunjukkan bahwa durasi minimum signal untuk suatu peringatan seharusnya berkisar antara 100 ms dengan peningkatan 25 ms atau penurunan 25 ms. Munson menemukan bahwa signal yang dapat terdeteksi haruslah berkisar antara 200 ms- 300 ms. 2. Menambah rasio signal Deatherage menyebutkan bahwa intensitas signal yang dapat terdeteksi adalah 110dB. 3. Tampilan data yang multichannel Untuk meningkatkan kemampuan display untuk dapat lebih mudah terdeteksi maka informasi yang multichannel (visual, audio, gerakan) dapat ditambahkan. 4. Pemantauan data yang multichannel Tampilan gambar akan lebih efektif apabila ditambahkan dengan suara dan sebagainya. 5. Rata-rata tampilan signal yang optimal (tidak terlalu cepat maupun tidak terlalu lambat)

C.3. Jenis- jenis Display Display didefinisikan sebagai alat yang menyajikan informasi tentang lingkungan yang dikomunikasikan dalam bentuk tanda-tanda atau lambanglambang. Display menampilkan data pada user yang kemudian diubah menjadi informasi. Data dapat saja berupa data statik ataupun data dinamik. Display statis adalah display yang memberikan informasi tanpa dipengaruhi oleh variabel waktu, misalnya peta, papan pengumuman atau tampilan pada mesin manual. Sedangkan display dinamis adalah display yang dipengaruhi oleh variabel waktu, misalnya speedometer yang memberikan informasi kecepatan kendaraan bermotor dalam setiap kondisi, atau alat penunjuk temperatur.

103 Display Kuantitatif Display kuantitatif menampilkan informasi kuantitatif pada variabel yang berubah atau pada variabel statis. Terdapat tiga jenis display kuantitatif yaitu : 1. Display digital 2. Skala berubah, indikator tetap 3. Indikator berubah, skala tetap Grether dan Baker menyebutkan bahwa skala kurang efisien digunakan untuk menampilkan informasi kuantitatif. Di lain sisi, untuk deviasi relatif dari nilai tertentu, kombinasi penunjukan skala lebih baik jika digunakan. Sinclair, setelah menelaah literatur menyimpulkan bahwa secara umum, display analog dengan penunjukan yang berubah dan skala tetap jauh lebih baik dibanding display dengan penunjuk tetap dan skala yang berubah. Desain Skala Desain skala merupakan hal yang penting untuk dipertimbangkan. Desain skala itu sendiri menyangkut desain penunjuk, progress angka, ukuran dan sebagainya. 1. Progress angka Angka 1, 10 dan 5 merupakan angka-angka yang mudah untuk diingat. Menggunakan angka desimal pada skala sama sekali tidak dianjurkan. Interval 4,3 dan 6 merupakan progress angka yang buruk dan sama sekali tidak dianjurkan untuk digunakan. 2. Desain Penunjuk Yang harus diperhatikan disini adalah jarak antara skala dan penunjuk. Penunjuk harus memiliki sudut paling tidak 20o. Penggunaan warna yang seragam pada penunjuk juga disarankan. 3. Tanda Skala Biasanya, jika angka yang akan dita,pilkan sangat banyak penggunaan penunjuk tetap dengan skala yang berpindah dapat dipertimbangkan. Tanda skala ini haruslah tertata rapi dan tidak saling tumpang tindih. 4. Panjang Skala Parameter ini ditentukan oleh kisaran dari variabel.

104 5. Ukuran Tanda Skala Ukuran yang direkomendasikan oleh Figure adalah 71 cm (28 in) Display Alphanumeric (Huruf dan Angka) 1. Tinggi karakter. Peter dan Adams merekomendasikan hubungan antara tinggi karakter dan variabel seperti di bawah ini : H (Tinggi Karakter, cm) = 0.000866D + K1 + K2 H (Tinggi Karakter, in) = 0.0022D+ K1 + K2 Dimana, D K1 K2 = Jarak pandang dalam cm (in) = Faktor koreksi dari penerangan dan kondisi = Faktor koreksi untuk tingkat kepentingan dari display

2. Orientasi Karakter Orientasi huruf maupun angka harus dalam posisi yang tepat. 3. Rasio lebar/ tinggi karakter Untuk angka perbandingannya adalah 3:5, sedangkan untuk huruf kapital perbandingannya adalah antara 1:1 dan 3:5. 4. Rasio aturan lebar/tinggi. Ini merupakan perbandingan ketebalan pada tinggi karakter. Untuk karakter yang berwarna hitam pada latar putih rasio lebar / tinggi berkisar antara 1:6 hingga 1:8. Berger menyarankan untuk karakter putih pada latar hitam, kisaranrasio lebar / tingginya adalah 1:8 hingga 1:10. Display Kualitatif Biasanya variabel pada jenis display ini berubah-ubah. Contohnya adalah temperatur pada mesin produksi. Operator hanya mengambil tindakan apabila temperatur menunjukkan nilai tertentu. Contohnya, display menunjukkan 3 kondisi temperatur : dingin, hangat dan panas. Jika hendak

105 menggunakan display kualitatif, maka penggunaan penunjuk yang berubah dengan skala tetap adalah yang terbaik. Sekumpulan display kualitatif dikenal dengan sebutan status indikator. Unit-unit ini memperlihatkan 2 status informasi yang harus diperhatikan pada sebuah sistem, mislanya go/no go, on/off, working/idle dan normal/abnormal. Kondisi tersebut dapat saja ditandai dengan lampu peringatan. Desain ergonomis dari suatu display haruslah dapat menampilkan informasi yang mudah dipahami dalam waktu yang sesingkat mungkin. Parameter yang dipertimbangkan dalam mendesain lampu peringatan adalah : 1. Warna Warna yang dianjurkan adalah merah, hijau, kuning dan putih. 2. Flash Rate (Rata-rata kedipan) Kedipan lampu merupakan cara yang efektif untuk menarik respon dari operator. Kedipan lampu optimal yang dianjurkan adalah 4 kedipan per detik. 3. Brightness (Kecermelangan) 4. Tampilan Multichannel Dalam kondisi yang darurat, penambahan signal visual dapat dipertimbangkan. 5. Kontras dengan latar.

Display Simbolik Simbol dapat saja merupakan cara yang efektif untuk menyampaikan informasi pada user. Keuntungan dari penggunaan simbol adalah mudah dipahami oleh orang-orang dari berbagai negara. Simbol sangat populer digunakan untuk menyampaikan peringatan dan dihunakan secara luas pada rambu-rambu lalu lintas maupun fasilitas publik. Setiap simbol yang digunakan harus disetujui oleh ISO (International Standards Organization) dan harus diujicobakan terlebih dahulu di 6 negara. Simbol adalah gambar2 sederhana dari suatu object yang mengandung suatu maksud tertentu.

106

Gambar 7.1. Contoh Display Simbolik

Desain Display Elektronik Sekarang ini banyak simbol-simbol elektronik yang mulai diperkenalkan, misalnya LEDs (Light-emitting diode), dot matrix character generators, maupun liquid crystal. Beberap saran pada desain elektronik antara lain : 1. Gunakan dot matrix character 7x7 atau 7x9 2. Garis yang menjelaskan karakter haruslah tajam, tidak berantakan dan mengunakan pencahayaan warna yang seimbang. 3. Untuk data yang berubah, penggunaan gambar jangan sampai membingungkan dan kabur. 4. Gunakan karakter vertikal. 5. Jarak titik antara 0.4 dan 0.6 mm (0.0157 hingga 0.0236 in) 6. Jarak antar karakter antara 1.1 hingga 1.4 kali lebar karakter. 7. Minimasi refleksi pada layar. 8. Gunakan kontras pada latar. Karakteristik VDT yang direkomendasikan: Resolusi terbaik adalah antara 9 10 scan lines per karakter Pilihlah suatu karakter warna di tengah-tengah diagram chromaticity. Warna oranye dan hijau cukup direkomendasikan Luminance dari layar monitor harus lebih besar dari 25 ml Jarak pandang terbaik adalah 71 cm Tinggi karakter minimum adalah 4,6 mm Rasio lebar dan tinggi karakter harus antara 0,7 dan 0,8 Kontras minimum dengan latar yang direkomendasikan adalah 88%

107 Display Auditori Display auditori digunakan untuk menampilkan data dalam bentuk suara. Beberapa contoh display auditori adalah klakson, bel, alarm dan sirine. Beberapa pertimbanan dalam pembuatan display auditori antara lain : 1. Peringatan bahaya haruslah memiliki pola dan tempo yang berbeda secara nyata satu sama lain. 2. Peringatan bahaya dapat saja berupa suara. 3. Frekuensi antara 150 1000Hz 4. Memiliki frekuensi yang harmoni. 5. menggunkan signal modulat (1-3 kali / detik) atau bunti beep (1-8 kali/detik)

Speech Intelligibility Saat ini, kebanyakan display auditori juga menyajikan output berupa suara untuk memberi peringatan lebih pada operator. Speech intelligibility merupakan kemampuan untuk menangkap suara peringatan yang dimaksud secara jelas dan benar. Suara yang ditangkap sehari-hari memiliki spektrum antara 100 hingga 8000Hz. Frekuensi vokal berkisar 800, 2200, 3000 dan 4200 Hz. Terdapat hubungan yang rumit antara konsonan phoenemes dan pola spectrographic terkait. Variabel-variabel terkait yang dapat dijadikan parameter untuk menrancang display berupa suara ini adalah kesamaan dengan pesan yang hendak disampaikan, peningkatan rasio, kemampuan didengar oleh kedua telinga, penggunaan kalimat yang mudah dimengerti. Display Taktual Display taktual digunakan untuk alat peringatan dan digunakan secara ekstensif oleh tuna netra. Getaran mekanik, energi panas dan impuls elektrik dapat digunakan sebagai bentuk display taktual. Jika menggunakan getaran mekanis maka amplitudo yang digunakan berkisar antara 0.0004cm (0.00016 inchi). Tidak dianjurkan untuk menggunakan tekanan yang kontinyu pada

108 indra peraba. Voltage antara10 mA sampai 12 mA cukup dapat digunakan untuk menarik perhatian tanpa menimbulkan ketidaknyamanan bagi pekerja. Menurut Galer (1989), Display dan Informasi yang disampaikan terbagi atas tiga tipe, yaitu (1) Display Kualitatif, (2) Display Kuantitatif, dan (3) Display Representatif. Untuk jenis Display Kualitatif merupakan penyederhanaan dari informasi yang semula berbentuk data numerik. Contoh display kualitatif misalnya informasi atau tanda ON, OFF pada generator, DINGIN, NORMAL, PANAS pada pembacaan temperatur, BELL dan BUZZER untuk menunjukkan informasi kehadiran, lampu kelap-kelip dan sirine sebagai tanda peringatan (Warning devices). Jenis Display Kuantitatif memperlihatkan informasi numerik dan biasanya disajikan dalam bentuk Digital ataupun Analog untuk suatu Visual Display. Untuk Display Representatif, biasanya berupa sebuah working model atau mimic diagram dari suatu mesin. Salah satu contohnya adalah diagram sinyal lintasan kereta api.

C.4. Beberapa Hasil Penelitian dalam Perancangan Display Display dalam bentuk skala kurang efektif dalam menampilkan informasi kuantitatif, dibandingkan dengan display dalam bentuk counter (Grether & Baker) Display analog dengan jarum penunjuk yang bergerak lebih baik dibanding dengan jarum penunjuk yang tetap dan skala yang bergerak (Sinclair) Diurutkan dari yang terbaik; interval pada penunjuk skala yang paling memudahkan pengguna adalah interval dalam satuan, interval sepuluh, dan interval lima Diurutkan dari yang terburuk; interval pada penunjuk skala yang paling menyulitkan pengguna adalah interval empat, interval tiga, dan interval enam Informasi dapat juga diberikan dalam bentuk kode warna. Indera mata sangat sensitif terhadap warna BIRU-HIJAU-KUNING, tetapi sangat tergantung juga pada kondisi terang dan gelap. Dalam Visual Display

109 sebaiknya tidak menggunakan lebih dari 5 warna. Hal ini berkaitan dengan adanya beberapa kelompok orang yang memiliki gangguan penglihatan atau mengalami kekurangan dan keterbatasan penglihatan pada matanya. Warna merah dan hijau sebaiknya tidak digunakan bersamaan begitu pula warna kuning dan biru (Galer, 1989). Sedangkan menurut Bridger,R.S (1995) terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan dalam penggunaan warna pada pembuatan display. Kelebihannya antara lain: memberi tanda untuk data-data yang spesifik, informasi dapat lebih cepat diterima, dan dapat terlihat lebih natural. Sedangkan kekurangan dalam penggunaan warna pada pembuatan display diantaranya: dapat menyebabkan fatique, membingungkan dan mungkin dapat memberikan reaksi yang salah, dan tidak bermanfaat bagi orang yang buta warna. Beberapa parameter disain yang direkomendasikan untuk lampu tanda bahaya: Gunakan pengkodean warna Gunakan flashing light, di mana flashing rate yang optimum adalah 4 per detik Brightness Tampilkan dengan multichannel Buat kontras dengan latar

Beberapa parameter disain yang direkomendasikan untuk sinyal tanda bahaya: Bunyi dari sinyal tanda bahaya harus memiliki pola tertentu Menggunakan sinyal yang termodulasi ( 1 3 kali / detik) atau beep sounds (1 8 beep / detik) Sinyal tanda bahaya dapat diperkuat dengan suara Frekuensi sinyal dijaga antara 150 1000 Hz Jika jarak ke target pendengar cukup jauh (lebih dari 330 m atau 1000 ft), gunakan intensitas tinggi dan frekuensi di bawah 1000 Hz

110 Jika terdapat penghalang antara sumber sinyal tanda bahaya dengan target pendengar, gunakan frekuensi di bawah 500 Hz C.5. Label Label berisi peringatan untuk hal-hal yang tidak boleh atau harus dilakukan atas produk tersebut. Ada juga yang berisi peringatan bahaya, agar pengguna produk tersebut berhati-hati. Biasanya, semua perangkat atau alat harus aman di gunakan. Namun kenyataannya tidak, disebabkan pengguna alat tidak mengenal betul alat yg digunakan dan tidak memperhatikan peringatan pada alat tersebut sehingga menyebabkan pengguna ini salah menngunakan alat tersebut dan berakibat kecelakaan pada pengguna. Pelabelan harus dilakukan supaya tersedia informasi nyang akurat dari suatu produk. Label dan peringatan label peringatan bisa berisikan test, gambar, grafik atau kombinasi dari ketiganya. Hal-hal yg harus diperhatikan dalam pelabelan: 1. Orientasi 2. Lokasi 3. Standarisasi 4. Fungsi peralatan 5. Penyingkatan kata 6. Brevity 7. familiarity 8. visibility and legibility 9. huruf dan ukurannya

D. EVALUASI 1. Jelaskan pengertian dari control 2. Sebutkan ciri-ciri tindakan control menurut Sanders dan McCormick! 3. Mengapa control perlu dirancang dengan baik? 4. Jelaskan prinsip pengaturan dan pengelompokan dari control! 5. Apa manfaat dari control / rasio respon?

111 6. Jelaskan beberapa hal yang dapat dilakukan untuk meminimalisasi ketidaksengajaan aktivasi control! 7. Apa yang disebut dengan resistensi? 8. Jelaskan tipe-tipe kesesuaian menurut Sanders dan McCormick! 9. Apa saja kelemahan keyboard system QWERTY menurut penelitian terdahulu? 10. Jelaskan pengertian tentang display! 11. Jelaskan titik berat kajian ilmu ergonomic pada perancangan display! 12. Jelaskan ciri-ciri display yang baik! 13. Jelaskan kondisi-kondisi yang dapat membuat signal menjadi lebih mudah terdeteksi! 14. Jelaskan jenis-jenis display beserta contohnya masing-masing! apa yang disebut dengan speech intelligibility! 15. Apa yang disebut dengan display tactual? 16. Jelaskan prinsip-prinsip dari perancangan display tactual! 17. Display apakah yang paling efektif dalam menampilkan informasi kuantitatif, menurut Gether dan Baker? 18. Display analog yang bagaimanakah yang lebih baik, menurut Sinclair? 19. Bagaimana usulan anda tentang perancangan display tanda keadaan darurat pada suatu lantai produksi dengan kondisi penerangan yang redup? Warna apa yang sebaiknya digunakan??

E. DAFTAR PUSTAKA Mc.Cormick,ErnestJ.;HumanFactors in Engineering and Design,McGraw-Hill, Inc.; 1992, New York, USA. Niebel, B.W. and Freivalds, A.; Methods, Standards and Work Design, 9th Ed.; Mc-Graw Hill, New York, 1999. Groover, Mikell P. Fundamentals of Modern Manufacturing, John Willey&Sons, 2002, New York, USA.

112

BAB VIII MAKRO ERGONOMI

A. PENDAHULUAN Sasaran pembelajaran: Mampu memahami hubungan antara makro ergonomi dengan ergonomic mikro Mampu memahami metode CRT (Current Reality Tree) Mampu memahami metode MOQS (Macroergonomic Organizational Questionnaire Survey) Mampu memahami penerapan Kaizen dalam perusahaan

B. OVERVIEW MAKRO ERGONOMI Globalisasi di tandai oleh adanya 3C: Complexity, Competition and Change. Ini berarti bahwa masalah-masalah yang akan kita hadapi akan makin kompleks, sehingga memerlukan pendekatan yang lebih multi dan interdisipliner. Salah satu kunci sukses dari keefektifan penerapan program-program ergonomi di perusahaan adalah suatu program perbaikan ergonomi yang menyeluruh dalam perusahaan. Hal ini menuntut dimilikinya pengetahuan dasar tentang ergonomi secara meluas di perusahaan, termasuk operator, supervisor, manajer, engineers, dan health and safety personnel. Pengalaman masa lalu menunjukkan bahwa program-program ergonomi yang lingkupnya terbatas pada level task dan sub-task, hanya memiliki pengaruh yang terbatas pula pada keefektifan pencapaian sasaran akhir dari

113 tujuan program. Pada generasi ketiga dari perkembangan ilmu ergonomi (HW.Hendrick:2001), telah berkembang suatu konsep baru yang disebut dengan makro ergonomi, yang sudut pandang analisanya berada pada level system dan persepsi organisasi, bukan pada level task dan sub-task. Dengan demikian, penerapan analisis makro ergonomi diharapkan dapat memastikan bahwa seluruh personel dalam perusahaan dapat memiliki work life yang berkualitas tinggi, sehingga perusahaan dapat memiliki tingkat kualitas, keamanan, dan produktifitas yang tinggi.

C. PENGERTIAN MAKRO ERGONOMI Makro Ergonomi adalah pendekatan sistem sosioteknik dari tingkatan atas ke bawah yang diterapkan pada perancangan sistem kerja secara keseluruhan pada berbagai level interaksi ergonomi seperti manusiapekerjaan, manusia-mesin dan manusia-perangkat lunak. Ergonomi makro merupakan suatu perspektif untuk melihat sistem dalam skala yang lebih besar agar investasi dari ergonomi mikro lebih berhasil. Makro ergonomi bertujuan untuk mencapai keharmonisan dari suatu sistem. Makroergonomi adalah suatu subdisiplin ergonomi yang fokus mengkaji mengenai perancangan sistem kerja (Brian, 2002). Suatu sistem pekerjaan terdiri atas personil yang saling berinteraksi dengan perangkat keras dan lunak. Suatu sistem pekerjaan melibatkan dua atau lebih individu yang bekerja bersama untuk mencapai suatu tujuan umum dalam suatu organisasi. Subdisiplin ergonomi juga berkaitan dengan teknologi yang lain. Makroergonomi telah dikenal sebagai subdisiplin ergonomi yang terkait dengan hubungan manusia, organisasi dan teknologi. Makroergonomi merupakan subcabang keilmuan yang terintegrasi karena mencakup pengetahuan, metode, dan peralatan dari sistem sosioteknik, psikologi industri, rancang-bangun sistem, ergonomi fisik, dan ergonomi teori. Dalam pelaksanaan makroergonomi tidak satupun dari area ini yang terabaikan. Sebagai ilmu pengetahuan, makro-ergonomi mengarahkan untuk mengembangkan suatu pemahaman sistem pekerjaan, perilaku, atau personil yang saling berinteraksi dengan perangkat keras atau

114 lunak di dalam lingkungan fisik internal, lingkungan eksternal, dan struktur organisasi serta proses agar menjadi lebih baik. Ergonomi itu sendiri dalam penerapannya pada industri bertujuan untuk memperbaiki performansi pekerja melalui peningkatan kenyamanan dan kesesuaian pekerja dengan lingkungan dan tempat kerjanya, serta job task requirement. Tujuan tersebut secara umum dapat dicapai dengan dua pendekatan: reaktif dan proaktif. Pendekatan reaktif mengidentifikasi masalah dan memperbaikinya. Sebagai contoh, ketika seorang pekerja manual handling harus mengangkat suatu beban, maka berat beban tersebut harus berada dalam range kemampuan/ kekuatan pekerja. Masalah diidentifikasi melalui bermacam cara, tetapi biasanya muncul dalam laporan kecelakaan/cidera, atau melalui inspeksi ergonomi. Setelah masalah teridentifikasi, maka solusi dapat dikembangkan dan diterapkan melalui metode-metode analisis ergonomi. Pendekatan proaktif mengharuskan engineer untuk mengantisipasi ketidaksesuaian antara pekerja-pekerjaan, dan kemudian merancang sedemikian sehingga masalah tersebut dapat dicegah. Pendekatan proaktif mengharuskan engineer untuk memiliki kemampuan untuk mengantisipasi masalah performansi manusia pada tahap desain awal. Penerapan yang terbaik adalah kombinasi antara pendekatan reaktif dan proaktif dalam analisis ergonomi, untuk melengkapi kekurangan dan menggabungkan kelebihannya. Transportasi dan system manufaktur terdiri dari beberapa orang yang memiliki tingkatan / level yang berbeda, semuanya berinteraksi satu sama lain dan dengan teknologi-teknologi yang berbeda dan semuanya memiliki tugas.dan tanggung jawab yang berbeda. Untuk desain seperti sistem sociotechnical dalam hubungannya dengan Human-organization interface technology membutuhkan makro ergonomic, seperti yang telah dipaparkan oleh Hendrik dan Kleiner (2000). Makroergonomi menjadi melebihi teknologi interface mikroergonomi tradisional yang memberikan perhatian khusus pada spesifikasi hardware, software, pekerjaan, dan lingkungan. Tentu, mendesain sebuah sikat gigi atau sebuah warning (larangan) lebih dari sekedar mempertimbangkan persoalan untuk ukuran menetukan tangan keputusan. seseorang Desain yang system membaca kerja terus ketajamannnya. label tugas mikro atau mikroergonomi dapat menjadi

115 mempertimbangkan teknik yang relevan, lingkungan, factor-faktor social, dan interaksi mereka merupakan kajian ergonomic. Dan jika desain organisasi dan aspek manajemen- bahkan ekonomi dan regional- political implicationtugas ini sungguh-sungguh dalam realita makroergonomi.

Comparison of the person and task


Abilities of person Requirements of the task

Mismatches require solutions

Gambar 8.1. Ergonomi: Match/Mismatch antara Pekerja-Pekerjaan Makro ergonomi juga merupakan suatu study of work, tetapi analisis makro ergonomi menganalisa pekerjaan dan system pekerjaan dari sudut pandang yang lebih luas dibandingkan dengan analisis ergonomi. Beberapa issue penting dalam makro ergonomi adalah struktur organisasi, interaksi orang dalam organisasi, dan aspek motivasi dalam bekerja. Jika analisis ergonomi berfokus pada level task, analisis makro ergonomi berfokus pada level organisasi.

116

Macro-ergonomics: organizations, Job design, work system

Ergonomics: Task, equipment, machines, information

Gambar 8.2. Makro Ergonomi dan Ergonomi Penggunaan konsep makro ergonomi merupakan suatu pendekatan untuk mengimplementasikan ergonomi tradisional ke dalam level organisasi. Penerapan analisis makro ergonomi diharapkan dapat memastikan bahwa seluruh personel dalam perusahaan dapat memiliki work life yang berkualitas tinggi, sehingga perusahaan dapat memiliki tingkat kualitas, keamanan, dan produktifitas yang tinggi. Keterlibatan karyawan dalam program makro ergonomi dapat memberikan beberapa keuntungan. Pertama, keterlibatan karyawan akan menghilangkan ketidaksesuaian antara orang-pekerja. Selain itu para pekerja akan dapat mengidentifikasi permasalahan yang real, serta membiarkan mereka sendiri yang memecahkan masalah tersebut akan menghasilkan suatu solusi yang cost-effective, atau kontrol administrasi yang dapat diterapkan dengan efektif. Pendekatan makro ergonomi dilakukan oleh sebuah system team dengan latar belakang yang multi dan interdisipliner. Komunikasi yang lebih baik, tingkat respon yang lebih cepat, juga moral karyawan yang lebih baik menjadi tambahan nilai plus bagi penerapan makro ergonomi.

117 Makro ergonomi adalah suatu cabang ilmu yang pertama kali diperkenalkan oleh Hal W. Hendrik pada era tahun 80an. Cabang ergonomi ini muncul diakibatkan oleh perkembangan teknologi yang begitu pesat, melebihi kecepatan perkembangan organisasi, selain itu juga disebabkan terdapatnya kelemahan dalam mikro ergonomi. Makro ergonomi juga meneliti tentang pekerjaan, namun makro ergonomi memeriksa pekerjaan dan sistem kerja secara lebih luas. Beberapa hal yang dibahas dalam makro ergonomi adalah struktur organisasi, interaksi antara orang-orang yang ada dalam organisasi dan aspek motivasi dari pekerja. Dengan kata lain, ergonomi hanya melihat dari tingkat pekerjaan, namun makro ergonomi melihat dari tingkat pekerjaan dan juga tingkat organisasi. Hendrick mendeskripsikan ergonomi dalam sebuah seri dari tiga generasi : a. Generasi pertama Ergonomi berkaitan dengan kemampuan fisik, fisiologis, lingkungan, dan karekteristik perceptual dalam merancang dan mengaplikasikan sistem antar manusia dan mesin. Hal ini meliputi control, display, penyusunan ruang kerja dan lingkungan kerja. b. Generasi kedua Generasi ini ditandai ketika beralihnya perhatian para ahli dengan berkembangnya sistem komputer. Disini para ahli ergonomi menekankan penelitian pada bagaimana manusia menerima, mempersepsikan, mengolah, dan menyimpulkan data dan informasi. Hendrick menjelaskan bahwa generasi kedua meningkatkan penekanan pada pengembangan dan aplikasi penggunaan sistem antar teknologi dan pengguna. c. Generasi ketiga Generasi ini ditandai dengan masuknya unsur eksternal yaitu organisasi dan sistem sosioteknik ke dalam ergonomi. Generasi ini menekankan perhatian pada aspek penerapan pengetahuan tentang individu dan organisasi pada perancangan, implementasi dan penggunaan teknologi baru. Atau dengan kata lain, generasi ketiga fokus pada makro ergonomi, atau keseluruhan organisasi sistem kerja dan berkonsentrasi pada pengembangan dan aplikasi dari teknologi dihubungankan dengan organisasi. Makro ergonomi dapat dimulai pada tingkat organisasi dari atas ke

118 bawah. Ergonomi dan makro ergonomi tidak bertentangan, dalam

kenyataanya keduanya saling melengkapi satu sama lain. Perbandingan antara kedua konsep ini dapat dilihat pada Tabel 3.1. Tabel 8.1. Perbandingan Antara Mikro Ergonomi Dengan Makro Ergonomi
Karakteristik Tingkat bahasan Unit kerja Tujuan Focus Alat pengukuran Mikro Tugas, sub tugas Mengoptimalkan pekerja Perincian Umumnya mengukur secara fisik seperti: luas, tenaga, luminasi, decibel, waktu Aplikasi keahlian Anatomi, psikologi, psikologi persepsi, teknik industri Ergonomi Makro Divisi kerja Mengoptimalkan kerja Peninjauan secara luas Umumnya organisasionaldan mengukur subjektifitas seperti jumlah orang, rentang kendali, perilaku dan moral Organisasi, organisasi psikologi system Makro Ergonomi

Pendekatan makroergonomi merupakan suatu proses pemecahan yang sistemik yang selanjutnya dilakukan pengkajian secara holistik dan melalui lintas disiplin ilmu serta melakukan pelibatan komponen atau pihak terkait dengan desain. Lebih jelasnya sistemik diartikan semua faktor yang diasumsikan mempengaruhi proses perancangan sistem kerja dan diperkirakan dapat menimbulkan masalah harus diperhitungkan dengan cara memasukkan kaidah ergonomi dalam setiap tahap perancangan desain. Pemecahan masalah dilakukan secara holistik yang menekankan bahwa semua faktor yang terkait atau yang diperkirakan terkait dengan masalah yang ada harus dipecahkan secara proaktif dan menyeluruh. Pendekatan holistik dalam intervensi ergonomi menekankan cara berpikir dan bertindak dalam melakukan perbaikan dengan menggunakan teknologi tepat guna. Penerapan pendekatan holistik memungkinkan terjadinya proses tawar menawar untuk mendapatkan suatu perbaikan kondisi kerja yang memenuhi

119 keenam kriteria teknologi tepat guna dengan risiko dan dampak seminimal mungkin. Pendekatan interdisipliner menekankan bahwa proses pemecahan masalah dalam suatu sistem dibutuhkan para ahli dari berbagai disiplin ilmu. Selain keterlibatan terkait dengan lintas disiplin ilmu pendekatan makroergonomi juga menggunakan partisipasian (ergonomi partisipasi). Wilson dan Haines (1998) mendefinisikan ergonomi partisipasi adalah proses perencanaan dan pengendalian dari sejumlah aktivitas yang melibatkan operator dengan pengetahuan dan kemampuan yang memadai dalam mempengaruhi proses dan hasil untuk mencapai tujuan tertentu. Manuaba (1999) menyatakan bahwa ergonomi partisipasi adalah semua yang akan terlibat terhadap pemecahan masalah atau terlaksananya satu gagasan harus dilibatkan sedini mungkin. Sedangkan Nagamachi (1995) menyatakan bahwa ergonomi partisipasi adalah pekerja aktif terlibat dalam mengimplementasikan pengetahuan dan prosedur ergonomi di tempat kerja mereka. Ergonomi partisipasi berawal dari mengorganisasi tim proyek untuk menyelesaikan masalah-masalah ergonomi di tempat kerja. Ergonomi partisipasi menekankan pada pemecahan masalah secara holistik dengan melibatkan semua pihak terkait sedini mungkin dengan melalui proses yang sistematis (Manuaba, 2003). Partisipasi adalah keikutsertaan pihak terkait dalam sistem yang ada dalam menyelesaikan masalah secara bersama untuk mencapai tujuan tertentu (Adiputra, et al. 1997). Dengan demikian ergonomi partisipasi merupakan proses pemecahan masalah ergonomi dalam suatu sistem dengan melibatkan pihak terkait dari proses perencanaan sampai pada implementasi. Penerapan ergonomi partisipasi terbukti dapat meningkatkan keselamatan dan kesehatan kerja dalam program pelatihan melalui workshop di berbagai negara (Kawakami, et al. 2004). Intervensi ergonomi partisipasi merupakan studi yang cukup berhasil dalam merancang sistem kerja dan cukup efektif dalam mengurangi rasa nyeri serta mengurangi beban kerja pada industri (Laing, et al. 2005). Disamping itu ergonomi partisipasi sangat membantu dalam proses pelatihan pekerja dengan lebih baik dalam upaya meningkatkan produktivitas dan kualitas produk. Beberapa penelitian lain yang cukup berhasil dengan intervensi ergonomi partisipasi diantaranya pada rumah sakit, optimalisasi rotasi kerja pada pekerja pemadam kebakaran,

120 workshop komputer di universitas (Evanof, et al. 1999; Jeppesen, 2003; Robertson, et al. 2002). Di samping metode yang telah disebutkan di atas, dalam makroergonomi juga digunakan beberapa metode lain seperti AHP (Erensal dan Albayrak, 2004). AHP digunakan dalam model pengambilan keputusan dalam makroergonomi.

D. PENERAPAN ANALISIS MAKRO ERGONOMI Beberapa metode analisis sering digunakan untuk menganalisis permasalahan dengan pendekatan makro ergonomi. Salah satu metode analisis dengan pendekatan makro ergonomi yang sering digunakan adalah dengan menggunakan metode analisis kualitatif Current Reality Trees (CRT) dan Macroergonomic Organizational Questionnaire Survey (MOQS) . D.1. Current Reality Tree (CRT) Current Reality Tree adalah suatu alat analisis sistem yang dapat membantu mendapatkan fundamental underlying forces yang menjaga berjalannya sistem yang sekarang berlangsung (current system), dan sekaligus juga bisa menjadi hambatan dalam program perubahan current system, ke arah masa depan yang diinginkan. Pembuatan Current Reality Tree (CRT) diawali dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan untuk mendapatkan hal-hal mendasar yang menjaga keberlangsungan situasi sekarang (root causes). Beberapa dari roots inilah yang akan menjadi core problems yang harus diatasi, untuk mendapatkan perubahan yang kita inginkan. Langkah awal dari pembangunan CRT, adalah menyatakan problem utama dengan suatu pertanyaan kunci (key question). Selanjutnya, dibuat suatu daftar dari alasan atau jawaban dari key question tadi, yang disebut dengan Undesirable Effects (UDEs). Kemudian UDEs tersebut dihubungkan dengan hubungan logis sebab-akibat. Setiap UDEs harus dipandang sebagai pernyataan, sekaligus sebagai pointer ke pertanyaan yang lebih dalam. Sehingga pada akhirnya dapat diperoleh pemahaman yang lebih dalam, sampai pada akar permasalahan (root causes). Selanjutnya, core problem

121 yang merupakan prioritas masalah yang harus diselesaikan, adalah root

cause yang menyebabkan lebih dari 70% UDEs.

Key Question: WHY is happening?

Undesirable Effect - UDE Undesirable Effect - UDE

Undesirable Effect - UDE

Undesirable Effect - UDE Undesirable Effect - UDE Undesirable Effect - UDE Undesirable Effect - UDE Root Cause Root Cause and CORE PPROBLEM Undesirable Effect - UDE

Gambar 8.3. Current Reality Tree

Dengan metode CRT, core problem yang akan menjadi prioritas masalah yang harus diselesaikan dalam tahap selanjutnya, yaitu mikro ergonomi, ditentukan secara kualitatif. Metode CRT sangat membantu dalam memberikan pemahaman yang sangat mendalam tentang permasalahanpermasalahan yang terjadi dalam current system. Tetapi, dalam hal pemilihan prioritas masalah yang akan menjadi program mikro ergonomi pada tahap selanjutnya, diperlukan suatu metode analisis yang dapat memberikan gambaran kuantitatif tentang core problem yang paling besar dampaknya, misalnya biaya yang dapat dihemat paling besar, atau tingkat kecelakaan yang paling besar, dll. Dengan menggunakan ukuran kuantitatif, keberhasilan proyek perbaikan akan dapat lebih terukur, dan dapat memberikan gambaran yang jelas pada system team tentang urgency dari masing-masing root causes.

122

D.2. MACROERGONOMIC ORGANIZATIONAL QUESTIONNAIRE SURVEY (MOQS) Sebagaimana survei Macroergonomic kuisioner dalam Questionnaire penelitian, Survey (MOQS) juga Organizational

digunakan untuk mengumpulkan informasi tentang berbagai aspek atau variabel dari suatu sistem kerja (Carayon and Smith, 2000). Informasi dapat berupa tugas, kondisi organisasi, masalah lingkungan, peralatan kerja, teknologi dan karakteristik individual. Sebagai tambahan, MOQS juga digunakan untuk mengumpulkan informasi tentang berbagai variabel keluaran seperti kepuasan kualitas kerja (misalnya kepuasan kerja / job satisfaction), stress fisik dan psikologis, kesehatan mental dan fisik, kinerja dan sikap (misalnya niat untuk meninggalkan pekerjaan). MOQS dapat sangat bermanfaat dalam beberapa tahap seperti pada tahap diagnosa, penilaian organisasi, evaluasi pengaruh suatu perubahan pada suatu karakteristik kunci, serta memonitor opini pekerja terhadap implementasi sesuatu yang baru. Hal yang paling penting untuk diperhatikan dalam MOQS yaitu pada tahap pengembangan kuisioner. Metode yang diterapkan dalam mengembangkan, implementasi dan penyebaran kuisioner menjadi sangat penting dalam menentukan kualitas dan kegunaan data yang dikumpulkan. Carayon dan Hoonakker (2001) menekankan bahwa terdapat lima langkah penting dalam mengembangkan suatu survei kuisioner yaitu : 1. Konseptualisasi Menentukan konsep apa yang akan diukur dengan MOQS, antara lain : Elemen sistem kerja mana yang akan dievaluasi ; tugas (task), kondisi organisasi, lingkungan fisik, peralatan dan teknologi serta karakteristik individual. Elemen keluaran mana yang akan dievaluasi; kualitas bekerja, stress fisik dan psikologis, kesehatan fisik dan mental, kinerja serta sikap. Serta menentukan tujuan utama penelitian dan mencocokkannya dengan konsep yang akan diukur dengan kuisioner penelitian.

123 2. Operasionalisasi Menentukan dimensi dari setiap konsep yang akan diukur, memeriksa apakah 3. terdapat elemen yang tumpang tindih dan melakukan pemeriksaan ulang setiap dimensi. Sumber Kuisioner Menelaah jenis survei kuisioner yang telah ada yang memungkinkan untuk digunakan dan sebagai landasan untuk penelitian. Adapun jenis survei kuisioner dalam ergonomi makro yang telah dikembangkan antara lain: 4. Office worker survey (University of Wisconsin Madison) NIOSH (Job Stress Questionnaire) Karaseks Job Strain Questionnaire Pembuatan Kuisioner Menentukan bentuk kuisioner yang akan digunakan, menentukan skala pengukuran serta item pertanyaan, petunjuk pengisian, layout dan sebagainya. 5. Pengujian Awal Kuisioner Dalam hal ini menentukan siapa yang akan berpartisipasi dalam tahap pengujian awal kuisioner yang bertujuan untuk memeriksa kejelasan setiap pertanyaan, menguji format kuisioner serta menilai durasi waktu pengisian kuisioner. Macroergonomic Organizational Questionnaire Survey (MOQS) dalam pelaksanaannya akan melewati beberapa tahap yaitu sebagai berikut: 1. Tahap Pengumpulan Informasi Tahap ini meliputi pengumpulan informasi sebanyak banyaknya tentang sistem kerja yang diamati, siapa yang menjadi partisipan dalam survei 2. serta komitmen perusahaan / pihak manajemen dalam memperbaiki sistem kerjanya. Tahap Penetapan Tujuan Tahap ini meliputi perumusan tujuan yang ingin dicapai dalam survei tersebut serta manfaat yang dapat diperoleh oleh pihak perusahaan. Tujuan penelitian ini selanjutnya dikomunikasikan kepada pihak manajemen serta kepada responden yang terlibat.

124 3. Tahap Pelaksanaan Tahap ini meliputi penentuan kapan survei akan dilaksanakan, prosedur pelaksanaan, serta metode untuk pengumpulan data survei. 4. Tahap Analisis dan Interpretasi Tahap ini meliputi penggunaan metode dan software statistik untuk menyajikan, mengolah, menganalisa dan menginterpretasikan data hasil survei kuisioner. Serta mengaitkan hasil olahan statistik tersebut dengan tujuan penelitian. 5. Tahap Penyampaian Hasil Tahap ini berkaitan dengan penyusunan format hasil penelitian untuk menggambarkan keadaan sistem kerja yang diteliti. 6. Tahap Follow Up Action Merupakan tahap akhir dari penelitian yaitu untuk merencanakan kegiatan atau aksi berikutnya yang harus dilakukan sesuai dengan hasil survei kuisioner yang diperoleh, seperti memberikan usulan perbaikan atau implementasi suatu metode, teknologi dan komponen baru lainnya pada sistem kerja yang diamati.

E. KAIZEN E.1. PENGERTIAN KAIZEN Kaizen merupakan filosofi yang berasal dari Jepang, yang menyatakan bahwa setiap aspek kehidupan harus secara terus menerus diperbaiki. Secara bahasa, Kai berarti perubahan, zen berarti baik. Sehingga secara harfiah Kaizen berarti perubahan untuk menjadi baik. Perbaikan bertahap yang continyu ini diimplementasikan dalam industry dan manajemen, sebagai konsep tentang perbaikan secara terus menerus (continuous improvement) dalam melakukan pekerjaan. Filosofi Kaizen ini mendasari berbagai konsep manajemen industry Jepang, seperti TQM (Total Quality Management), lingkaran control kualitas (quality control circle), aktivitas grup kecil (small group activities), dan sebagainya. Perusahaan-perusahaan di Jepang membedakan antara inovasi dengan Kaizen. Inovasi dianggap sebagai perubahan yang radikal, sedangkan Kaizen

125 oleh perusahaan-perusahaan di Jepang merupakan bentuk dari perubahan yang kontinyu. Sasaran akhir kaizen adalah tercapainya Kualitas, Biaya, Distribusi (Quality, Cost, Delivery -- QCD), sehingga pada praktiknya kaizen menempatkan kualitas pada prioritas tertinggi. Kaizen mengajarkan bahwa perusahaan tidak akan mampu bersaing jika kualitas produk dan pelayanannya tidak memadai, sehingga komitmen manajemen terhadap kualitas sangat dijunjung tinggi. Kualitas yang dimaksud dalam QCD bukan sekedar kualitas produk melainkan termasuk kualitas proses yang ditempuh dalam menghasilkan produknya. Kaizen menekankan bahwa tahap pemrosesan dalam perusahaan harus disempurnakan agar hasil dapat meningkat, sehingga dapat disimpulkan bahwa filsafat ini mengutamakan proses. Dalam kaizen dipercaya bahwa proses yang baik akan memberikan hasil yang baik pula Beberapa alasan perlunya menggunakan Kaizen: l Cepat dan mudah pelaksanaannya l Big impact dapat dirasakan, karena problem solving langsung ke masalah l Hasil bisa langsung dirasakan l Menggunakan SDM yang ada l Fokus pada major issue l Teamwork, lihat dengan kacamata berbeda l Melewati semua batasan birokrasi l Bisa dipakai untuk referensi Kaizen berikutnya

E.2. TIGA FAKTOR KUNCI DALAM PENERAPAN KAIZEN 1. Konsep 3M = Muda, Mura, dan Muri (untuk mengurangi kelelahan, meningkatkan mutu, mempersingkat waktu dan efisiensi biaya . Elimination of waste, atau dalam bahasa Jepang disebut muda. Penghilangan pemborosan atau inefisiensi dalam hal ini bisa berupa waktu yang boros, material yang boros, metode kerja yang tidak

126 efisien, jumlah tenaga kerja yang berlebih tidak sesuai kebutuhan, dan pemborosan sumber daya- sumber daya yang lain. 2. Kaizen lima-S, yang terdiri dari: seiri, seiton, seiso, seiketsu dan shitsuke (membereskan tempat kerja, mnyimpan dengan teratur, memelihara kebersihan tempat kerja, kebersihan pribadi, disiplin terhadap prosedur kerja) 3. Standardisasi, dalam hal ini bermakna bahwa setiap usaha perbaikan harus terdokumentasi dengan baik, dan menjadi metode kerja atau system kerja baru hasil perbaikan tersebut harus menjadi standar bagi karyawan.

Gambar 8.4. Lima-S dalam Kaizen

7 waste / muda yang harus dihilangkan dalam Kaizen: 1. Muda of over production yaitu memproduksi melebihi yang diinginkan oleh konsumen sehingga menimbulkan stock.

127 2. Muda of inventory, ini adalah hasil adanya over production, jika dapat memproduksi sesuai yang dibutuhkan pada proses selanjutnya berarti telah melakukan eliminasi muda of inventory. 3. Muda of waiting, seringkali ditemukan seorang operator menunggu materil tiba baru kemudian mereka menghidupkan mesin, hal ini merupakan sesuatu yang tidak ada nilainya (non-value added) ketika operator hanya melihat dan menunggu. 4. Muda of motion , ketika opertor berkeliling untuk mencari tools atau untuk mendapatkan benda kerja merupakan sesuatu yang tidak punya nilai tambah (no value added) 5. Muda of transportation , ketika material bergerak diatas truk, conveyor, forklift merupakan sesuatu yang no value added. 6. Muda muda). 7. Muda of processing, dengan menyusun lagi aliran proses dengan baik seringkali dapat menghilangkan beberapa proses yang tidak perlu of producing rejects, menghasilkan reject cenderung mengakibatkan rework atau bahkan material terbuang sia-sia (big

Gambar 8.5. Tiga Elemen Kunci dari Kaizen

128

Dalam bawah ini:

beberapa

kasus,

penerapan

Kaizen

dapat

mengalami

kegagalan. Penyebab kegagalan tersebut biasanya adalah beberapa hal di l Fokus di area tertentu bukan pada perubahan budaya l Tidak melibatkan semua bagian l Ketakutan gagal dan ragu pada hal baru l Ketidakmampuan untuk melihat proses secara keseluruhan l Salah prioritas utama (produksi, design, bisnis) l Ketidakmampuan membaca peluang ke depan l Gagal menerapkan ADOPT, ADAPT &CREATIVITY E.3. KAIZEN DIBANDINGKAN DENGAN BUSINESS PROCESS

REENGINEERING Ketika Kaizen disbandingkan dengan metode BPR, sangat jelas bahwa filosofi Kaizen lebih berorientasi pada orang, lebih mudah diimplementasikan, tetapi membutuhkan disiplin jangka panjang dari selruh level karyawan, dan perubahan yang terjadi melalui Kaien adalah perubahan bertahap yang tidak radikal. Sedangkan melalui pendekatan metode BPR, perubahan yang terjadi lebih berorientasi pada teknologi, dan perubahan yang terjadi mengelola perubahan yang terjadi. E.4. LANGKAH-LANGKAH PENERAPAN KAIZEN Salah satu langkah penting penerapan kaizen adalah menjalankan siklus Plan-Do-Check-Act (PDCA) untuk menjamin terlaksananya kesinambungan kaizen. Siklus ini terdiri atas : 6. Rencana (plan) Penetapan target untuk perbaikan dan perumusan rencana tindakan guna mencapai target tersebut. Lakukan (do) Pelaksanaan dari rencana yang telah dibuat. Periksa (check) adalah perubahan radikal, yang membutuhkan kemampuan yang tinggi untuk

129 Kegiatan pemeriksaan segala prosedur yang telah dijalankan guna memastikannya agar tetap berjalan sesuai rencana sekaligus memantau kemajuan yang telah ditempuh. Tindak (act) Menindaklanjuti ketiga langkah yang ditempuh sekaligus memutuskankan prosedur baru guna menghindari terjadinya kembali masalah yang sama atau menetapkan sasaran baru bagi perbaikan berikutnya. Siklus PDCA berputar secara terus menerus dengan diselingi oleh siklus Standardize-Do-Check-Act (SDCA) di antaranya. Dalam langkah Standar (Standarize) pada siklus ini, segala prosedur baru yang telah diputuskan pada langkah Tindak dalam siklus PDCA sebelumnya disahkan menjadi pedoman yang wajib dipenuhi. SDCA fokus pada kegiatan pemeliharaan, sedangkan PDCA lebih mengacu pada perbaikan Metode pemecahan masalah dilakukan sebagai berikut: l Cara penyelesaian masalah ada dua yaitu analytical approach dan design approach l Analytical approach adalah cara penyelesaian masalah setelah masalah terjadi, kebanyakan ini yang dilakukan. l Setelah problem timbul baru dilakukan pengecekan prosedur baru sehingga masalah yang sama timbul lagi. l Design Approach yaitu mengantisipasi masalah dan mencoba memecahkan masalah yang akan timbul. l Dampak penggunanaan design approach jauh lebih besar jika dibandingkan analytical approach l Design approach dapat dilakukan dengan meningkatkan perencanan/planning yang baik. untuk mencari akar penyebab masalah dan kemudian melakukan standarisasi

Penerapan analisis makro ergonomi diharapkan dapat memastikan bahwa seluruh personel dalam perusahaan dapat memiliki work life yang berkualitas tinggi, sehingga perusahaan dapat memiliki tingkat kualitas, keamanan, dan produktifitas yang tinggi.

130 Keterlibatan karyawan dalam program makro ergonomi dapat

memberikan beberapa keuntungan. Pertama, keterlibatan karyawan akan menghilangkan ketidaksesuaian antara orang-pekerja. Selain itu para pekerja akan dapat mengidentifikasi permasalahan yang real, serta membiarkan mereka sendiri yang memecahkan masalah tersebut akan menghasilkan suatu solusi yang cost-effective, atau kontrol administrasi yang dapat diterapkan dengan efektif. Metode-metode analisis kualitatif yang digunakan dalam makro ergonomi sebaiknya dilengkapi dengan analisis kuantitatif agar keberhasilan proyek perbaikan akan dapat lebih terukur, dan dapat dipastikan bahwa proyek perbaikan tersebut adalah yang memberikan manfaat maksimal.

F. EVALUASI 1. Jelaskan pengertian dari makroergonomi! 2. Jelaskan hubungan antara makro ergonomi dengan ergonomic mikro! 3. Jelaskan tentang metode CRT (Current Reality Tree)! 4. Sebutkan manfaat metode MOQS (Macroergonomic Organizational Questionnaire Survey) ! 5. Jelaskan tahap-tahap pelaksanaan metode MOQS (Macroergonomic Organizational Questionnaire Survey) ! 6. Jelaskan pentingnya penerapan Kaizen dalam perusahaan! 7. Jelaskan 7 pemborosan yang harus dihilangkan dalam Kaizen!

131 G. DAFTAR PUSTAKA Alexander, David.C. Macroergonomics: A Tool for the Ergonomist. Industrial Ergonomics Case Studies. Mc Graw-Hill. 1991. Gleaves, Susan.M, Mercurio, James J. Ergonomic Circles in Assembly Line Manufacturing. Industrial Ergonomics Case Studies. Mc Graw-Hill. 1991. Hendrick, H.W., Kleiner B.M. Macroergonomis: An Introduction To Work System Design. Mc Graw Hill. 2001. Mosley, Henry. Current Reality Trees- An Action Learning Tool for Root Cause Analysis. Proceeding of Strategic Leadership Seminar. USA. 2001. Masaaki Imai. 1991. Kaizen : The Key to Japan's Competitive Success. Singapore, McGraw-Hill International