Anda di halaman 1dari 17

APLIKASI TEORI HSAB PADA PEMISAHAN MATERIAL

Disusun oleh: 1. Sonita Afrita Purba 2. Mashud Kholifatur Rochman 3. Karso 4. Lina Maharani 5. Yudi Richard 6. Ulfa Wiwit Ch KELOMPOK 2

Pengertian teori HSAB


HSAB adalah singkatan dari Hard Soft Acids and Base (asam basa keras dan lunak) atau biasa dikenal asam basa pearson. HSAB digunakan untuk menjelaskan kestabilan senyawa,mekanisme reaksi.

Identifikasi Ion
Menurut, Ahrland, Chatt dan Davies menyatakan bahwa ion dikelompokkan menjadi 2: 1. Ion kelas A(alkali dan alkali tanah) sebagai asam keras. 2. Ion kelas B(logam transisi) sebagai asam lunak. Perbedaaan keras lunak tergantung pada pola Isabilitas.

Pengertian Asam Keras dan Lunak


# asam keras adalah kation dengan muatan positif besar (3+ atau lebih besar) atau yang mempunyai elektron atau orbital d tetapi relatif tidak mudah untuk berikatan phi. # asam lunak adalah asam yg mempunyai elektron atau orbital d tg dengan mudah tersedia untuk berikatan phi.

Penerapan Konsep HSAB dalam Analisa Kualitatif analisis pemisahan kualitatif


Kelompok 1 HSAB Asam perea ksi enda pan lunak HCl AgCl PbCl2 HgCl Borderline dan lunak H2S(Asam) HgS CdS CuS SnS2 As2S3 Sb2S3 Bi2S3 Borderline H2S(basa) MnS FeS CoS NiS ZnS Al(OH)3 Cr(OH)3 keras (NH4)2CO 3 CaCO3 SrCO3 BaCO3 keras larut Na+ K+ NH4+ Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4 Kelompok 5

Pemisahan logam
Pemisahan logam memainkan peran penting saat ini, mulai dari pengendaliaan pencemaran logam berat hingga pemisahan logam2 berharga dari pengotor2nya dan untuk keperluan analisa.

Salah satu metode untuk recovery ion logam ini adalah pemisahan dengan membran cair. Dalam teknik membran cair, senyawa pembawa memainkan fungsi penting yaitu sebagai fasilitator(hal penentu) dalam kinerja pemisahan dari fase umpan.

Senyawa pembawa yg baik adalah senyawa yg mempunyai kemampuan ekstraksi yg tinggi melalui pembentukan kompleks yg stabil didalam membran, mempunyai selektif pemisahan yg tinggi terhadap spesies tertentu serta memiliki kelarutan dan koefisien difusi yg baik dalam pelarut organik yg sesuai dan dapat dipakai dalm jumlah relatif sedikit

Senyawa pembawa akan membentuk kompleks dengan ion logam melalui ikatan kimia antara gugus aktif dg ion logam, pembentukan didasarkan pada teori HSAB.

Senyawa pembawa yg digunakan Poli metil tiazol etil eugenosi asetat(PMTEEA). PMTEEA memiliki gugus tiazol yg mengandung atom N dan S yg selektif terhadap ion logam tertentu.Gugus aktif N selektif terhadap ion logam Cu2+ dengan persen transport 87,54%.Sedangkan gugus aktif S merupakan ligan basa lunak akan selektif terhadap ion logam Cd2+ yang merupakan ion logam asam lunak.

Tabel 1.1 Asam Keras dan Lunak


Asam Keras H+, Li+,Na+,K+ Be2+,Mg2+,Ca2+,Sr2+ BF, BCl,B(OR)3 Al3+, Al(CH3)3, AlCl3, AlH3 Sc3+, Ga3+, In3+, La3+ Cr3+, Mn2+, Fe3+, Co3+ CO2, RCO, CH3Sn2+ Asam Boederline Fe2+, Co2+, Ni2+, Cu2+, Zn2+ B(CH3)3 Asam Lunak Co(CN)53+,Pd2+,Pt2+,Pt4+ BH, TI3+, TI(CH3)3

GaH3 Rh3+, Ir3+, Ru3+, Os2+ R3C, C6H5, Sn,Pb2+ NO+, Sb3+, Br3+

Ga(CH3)3, GaCl3, GaBr2, GaI Cu+, Ag+, Au+, Cd2+, Hg+ Hg2+, CH3Hg, CH2, karbena Br2,I2

N3+,RPO2+, ROPO2+, As 3+ SO3, RSO2+, ROSO2 Ion dengan tingkat oksidasi atau lebih HX (molekul dengan ikatan hidrogen)

SO2

Tabel 1.2 Basa keras dan Lunak Basa Keras F-, ClH2O, OH-, O2ROH, RO-, R2O CH3COO NO3-, CiO4CO32-, SO42- PO43NH3, RNH2, N2H4 Basa Boderline BrBasa Lunak HIH2S, HS-, S2RSH, RS-,R2SSCN-, CN-, RNC, CO S2O32R3P, (RO)3P, R3As, C2H4, C6H6

NO2-, N3SO32C6H5,NH2, C5H5, N2

Contoh asam lunak : CH3Hg+, Pt4+. Pd2+, Ag+, Au+, Hg2+, Hg22+, Cd2+, BH3 Contoh basa lunak : H-, R3P, SCN-, I-

Klasifikasi asam dan basa a) Terbukti cukup membantu ketika mempertimbangkan interaksi unsurunsur yang mengandung asam dan basa lewis yang diturunkan dari tabel unsur untuk dibagi menjadi 2 kelas utama b)Kedua kelas tersebut diidentifikasikan secara empiris dengan urutan berlawanan dari kekuatan ( diukur dari tetapan kesetimbangan pembentukan kompleksnya , Kf)

Ligan PMTEEA mempunyai gugus akif S dan N, berdasarkan teori HSAB pearson ( 1963 ) yang menytakan secara umum ion ion logam keras ( seperti logam alkali, alkali tanah dan Cr3+ ) lebih kuat kompleksnya dengan atom donor keras ( seperti RO-), ion logam lunak seperti Cd2+ akan membentuk kompleks yang lebih kuat dengan donor atom yang lunak dan ion logam boderline Cu2+ dengan atom donor boderline seperti piridin, maka seperti telah diketahui bahwa gugus aktif S merupakan basa lunak sehingga berikatan kompleks kuat dengan Cd2+. Sedangkan gugus aktif N merupakan basa boderline sehingga berikatan kompleks dengan Cu2+. Cahyono, 2007, telah melakukan penelitian dengan menggunakan eugenol bergugus aktif N selektif terhadap terhadap Cu2+ kemudian Cd2+ dan Cr3+

Sintesis Poli(Metil Tiazol Etil Eugenoksi Asetat) (PMTEEA) Sejumlah 3 g polieugenoksi asetat dimasukkan kedalam labu leher tiga ukuran 100 ml dengan peralatan tambahan ( corong penambah,refluks). Polieugenoksi asetat tersebut ditambahkan 3 ml selama 150 menit dalam penangas air hangat ( 40oC ) selama 6 jam. Setelah dingin hasil yang didapat dilarutkandalam kloroform dan dicuci dengan air. Hasil ekstraksi dikeringkan dengan natrium sulfat anhidrat, disaring kemudian dievaporasi untuk menghilangakan pelarut yang tersisa. Selanjutnya hasil yang didapat dianalisis dengan FTIR dab NMR 1H.

SEKIAN.. TERIMAKASIH.