Anda di halaman 1dari 9

SURVEILANS EPIDEMIOLOGI

a. Pengertian Surveilans Epidemiologi dapat didefinisikan sebagai rangkaian kegiatan yang sistematis dan berkesinambungan dalam pengumpulan, analisis, interpretasi data dan penyampaian informasi dalam upaya menguraikan dan memantau suatu penyakit/peristiwa kesehatan. Kaitannya dengan penyakit menular, kegiatan surveilans epidemiologi bertujuan untuk mengidentifikasi kelompok risiko tinggi dalam masyarakat, memahami cara penularan penyakit serta berusaha memutuskan rantai penularan. Dalam hal ini setiap penyakit harus dilaporkan secara lengkap dan tepat, yang meliputi keterangan mengenai orang (person), tempat (place) dan waktu (time) (Budioro, 1997). Kaitannya dengan penyakit, kegiatan surveilans epidemiologi dapat diaplikasikan untuk kegiatan: a. Laporan rutin kasus penyakit tertentu, baik penyakit menular maupun tidak menular, atau berbagai kejadian yang berhubungan dengan kesehatan secara umum. b. Pencatatan dan pelaporan khusus kejadian tertentu dalam masyarakat. c. Pelaksanaan pencatatan dan pelaporan penyakit yang wajib dilaporkan. d. Surveilans ekologi dan lingkungan: vektor, pengotoran lingkungan dan lain-lain. e. Pengamatan dan pengawasan pemakaian zat tertentu seperti insektisida, vaksin dan zat lain yang berbahaya. f. Pelaksanaan survei berkala untuk hal tertentu. g. Pengamatan/ penelitian aktif penyakit tertentu. h. Pengamatan khusus oleh dokter praktek, di klinik dan lain-lain. Selain kegiatan surveilans secara aktif, maka sistem pelaporan penderita dan kejadian lainnya hanya dilakukan secara pasif melalui pusat pelayanan kesehatan (Noor, 2000). Kadang digunakan istilah surveilans epidemiologi. Baik surveilans kesehatan masyarakat maupun surveilans epidemiologi hakikatnya sama saja, sebab menggunakan metode yang sama, dan tujuan epidemiologi adalah untuk mengendalikan masalah kesehatan masyarakat, sehingga epidemiologi dikenal sebagai sains inti kesehatan masyarakat (core science of public health). b. Visi Surveilans Tersedianya informasi epidemiologi yang berkualitas dalam rangka menunjang pembangunan Nasional menuju Indonesia Sehat 2015. c. Misi Surveilans a. Meningkatkan kemampuan petugas surveilans dalam melakukan analisis data dalam seluruh jenjang andministrasi. b. Menggalang serta meningkatkan kemitraaan unit surveilans dalam pertukaran/ penyebaran informasi dengan pusat penelitian, perguruan tinggi, LSM, dan semua pihak yang terkait. c. Memperkuat sistem surveilans penyakit ayang telah menjadi prioritas program pemberantasan Internasional, Regional, Nasional maupun daerah. d. Memperkuat pengembangan SDM di bidang epidemiologi disetiap unit pelaksana program kesehatan. d. Manfaat dan tujuan surveilans Manfaat surveilans epidemiologi yaitu deteksi perubahan akut dari penyakit yang terjadi dan distribusinya, perhitungan trend, identifikasi pola penyakit, identifikasi kelompok risiko tinggi menurut waktu, orang dan tempat, identifikasi faktor risiko dan penyebab lainnya, deteksi perubahan pelayanan kesehatan yang terjadi, dapat memonitoring kecenderungan penyakit endemis, mempelajari riwayat alamiah penyakit dan epidemiologinya, memberikan informasi dan data dasar untuk proyeksi kebutuhan pelayanan kesehatan dimasa akan datang, membantu menetapkan masalah kesehatan prioritas dan prioritas sasaran program pada tahap

perencanaan. Inti kegiatan surveilans pada akhirnya adalah bagaimana data yang sudah dikumpul, dianalisis, dan dilaporkan ke pemegang kebijakan guna ditindaklanjuti dalam pembuatan program intervensi yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah kesehatan di Indonesia (HIMAPID, 2008). Tujuan surveilans epidemiologi tersedianya data dan informasi epidemiologi sebagai dasar manajemen kesehatan untuk pengambilan keputusan dalam perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, evaluasi program kesehatan dan peningkatan kewaspadaan serta respon kejadian luar biasa yang cepat dan tepat secara menyeluruh (Buton, 2010). e. Langkah-langkah kegiatan surveilans 1. Perencanaan surveilans Perencanaan kegiatan surveilans dimulai dengan penetapan tujuan surveilans, dilanjutkan dengan penentuan definisi kasus, perencanaan perolehan data, teknik pengumpulan data, teknik analisis dan mekanisme penyebarluasan informasi. 2. Pengumpulan data Pengumpulan data merupakan awal dari rangkaian kegiatan untuk memproses data selanjutnya. Data yang dikumpulkan memuat informasi epidemiologi yang dilaksanakan secara teratur dan terus-menerus dan dikumpulkan tepat waktu. Pengumpulan data dapat bersifat pasif yang bersumber dari Rumah sakit, Puskesmas dan lain-lain, maupun aktif yang diperoleh dari kegiatan survei (Budioro, 1997). Pengumpulan data dilakukan dengan mengadakan pencatatan insidensi terhadap orang-orang yang dianggap penderita malaria atau population at risk melalui kunjungan rumah (active surveillance) atau pencatatan insidensi berdasarkan laporan sarana pelayanan kesehatan yaitu dari laporan rutin poli umum setiap hari, laporan bulanan Puskesmas desa dan Puskesmas pembantu, laporan petugas surveilans di lapangan, laporan harian dari laboratorium dan laporan dari masyarakat serta petugas kesehatan lain (pasive surveillance). Atau dengan kata lain, data dikumpulkan dari unit kesehatan sendiri dan dari unit kesehatan yang paling rendah, misalnya laporan dari Pustu, Posyandu, Barkesra, Poskesdes (Arias, 2010). Proses pengumpulan data diperlukan sistem pencatatan dan pelaporan yang baik. Secara umum pencatatan di Puskesmas adalah hasil kegiatan kunjungan pasien dan kegiatan luar gedung. Sedangkan pelaporan dibuat dengan merekapitulasi data hasil pencatatan dengan menggunakan formulir tertentu, misalnya form W1 Kejadian Luar Biasa (KLB) , form W2 (laporan mingguan) dan lain-lain (Noor, 2000). 3. Pengolahan dan penyajian data Data yang sudah terkumpul dari kegiatan diolah dan disajikan dalam bentuk tabel, grafik (histogram, poligon frekuensi), chart (bar chart, peta/map area). Penggunaan komputer sangat diperlukan untuk mempermudah dalam pengolahan data diantaranya dengan menggunakan program (software) seperti epi info, SPSS, lotus, excel dan lain-lain (Budioro, 1997). 4. Analisis data Analisis merupakan langkah penting dalam surveilans epidemiologi karena akan dipergunakan untuk perencanaan, monitoring dan evaluasi serta tindakan pencegahan dan penanggulangan penyakit. Kegiatan ini menghasilkan ukuran-ukuran epidemiologi seperti rate, proporsi, rasio dan lain-lain untuk mengetahui situasi, estimasi dan prediksi penyakit (Noor, 2000). Data yang sudah diolah selanjutnya dianalisis dengan membandingkan data bulanan atau tahun-tahun sebelumnya, sehingga diketahui ada peningkatan atau penurunan, dan mencari hubungan penyebab penyakit malaria dengan faktor resiko yang berhubungan dengan kejadian malaria (Arias, 2010). 5. Penyebarluasan informasi Penyebarluasan informasi dapat dilakukan ketingkat atas maupun ke bawah. Dalam rangka kerja sama lintas sektoral instansi-instansi lain yang terkait dan masyarakat juga menjadi

sasaran kegiatan ini. Untuk diperlukan informasi yang informatif agar mudah dipahami terutama bagi instansi diluar bidang kesehatan (Budioro, 1997). Penyebarluasan informasi yang baik harus dapat memberikan informasi yang mudah dimengerti dan dimanfaatkan dalam menentukan arah kebijakan kegiatan, upaya pengendalian serta evaluasi program yang dilakukan. Cara penyebarluasan informasi yang dilakukan yaitu membuat suatu laporan hasil kajian yang disampaikan kepada atasan, membuat laporan kajian untuk seminar dan pertemuan, membuat suatu tulisan di majalah rutin, memanfaatkan media internet yang setiap saat dapat di akses dengan mudah (Depkes RI, 2003). 6. Umpan balik Kegiatan umpan balik dilakukan secara rutin biasanya setiap bulan saat menerima laporan setelah diolah dan dianalisa melakukan umpan balik kepada unit kesehatan yang melakukan laporan dengan tujuan agar yang mengirim laporan mengetahui bahwa laporannya telah diterima dan sekaligus mengoreksi dan memberi petunjuk tentang laporan yang diterima. Kemudian mengadakan umpan balik laporan berikutnya akan tepat waktu dan benar pengisiannya. Cara pemberian umpan balik dapat melalui surat umpan balik, penjelasan pada saat pertemuan serta pada saat melakukan pembinaan/suvervisi (Arias, 2010). Bentuk dari umpan balik bisa berupa ringkasan dari informasi yang dimuat dalam buletin (news letter) atau surat yang berisi pertanyaan-pertanyaan sehubungan dengan yang dilaporkan atau berupa kunjungan ke tempat asal laporan untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya. Laporan perlu diperhatikan waktunya agar terbitnya selalu tepat pada waktunya, selain itu bila mencantumkan laporan yang diterima dari eselon bawahan, sebaliknya yang dicantumkan adalah tanggal penerimaan laporan (Depkes RI, 2003). 7. Investigasi penyakit Setelah pengambilan keputusan perlunya mengambil tindakan maka terlebih dahulu dilakukan investigasi/penyelidikan epidemiologi penyakit malaria. Dengan investigator membawa ceklis/format pengisian tentang masalah kesehatan yang terjadi dalam hal ini adalah penyakit malaria dan bahan untuk pengambilan sampel di laboratorium. Setelah melakukan investigasi penyelidikan kemudian disimpulkan bahwa benar-benar telah terjadi Kejadian Luar Biasa (KLB) malaria yang perlu mengambil tindakan atau sebaliknya (Arias, 2010). 8. Tindakan penanggulangan Tindakan penanggulangan yang dilakukan melalui pengobatan segera pada penderita yang sakit, melakukan rujukan penderita yang tergolong berat, melakukan penyuluhan mengenai penyakit malaria kepada masyarakat untuk meningkatkan kesadaran agar tidak tertular penyakit atau menghindari penyakit tersebut, melakukan gerakan kebersihan lingkungan untuk memutuskan rantai penularan (Arias, 2010). 9. Evaluasi data sistem surveilans Program surveilans sebaiknya dinilai secara periodik untuk dapat dilakukan evaluasi manfaat kegiatan surveilans. Sistem dapat berguna apabila memenuhi salah satu dari pernyataan berikut: a. Apakah kegiatan surveilans dapat mendeteksi kecenderungan dan mengidentifikasi perubahan dalam kejadian kasus. b. Apakah program surveilans dapat mendeteksi epidemik kejadian kasus di wilayah tersebut. c. Apakah kegiatan surveilans dapat memberikan informasi tentang besarnya morbiditas dan mortalitas yang berhubungan dengan kejadian penyakit di wilayah tersebut. d. Apakah program surveilans dapat mengidentifikasi faktor-faktor resiko yang berhubungan dengan kasus atau penyakit (Arias, 2010). f. Indikator surveilans

Indikator surveilans meliputi: a. Kelengkapan laporan. b. Jumlah dan kualitas kajian epidemiologi dan rekomendasi yang dapat dihasilkan. c. Terdistribusinya berita epidemiologi lokal dan nasional. d. Pemanfaatan informasi epidemiologi dalam manajemen program kesehatan. e. Meningkatnya kajian Sistem Kewaspadaan Dini (SKD) penyakit (Depkes RI, 2003).
http://nurfaizinyunus.blogspot.com/2011/11/surveilans-epidemiologi.html Sekilas Kegiatan Surveilans UPT Puskesmas Dawan I Posted on March 2, 2011 by purwa 1 Comment

Istilah Surveillance sebenarnya berasal dari bahasa perancis yang berarti mengamati tentang sesuatu, Istilah ini awalnya dipakai dalam bidang penyelidikan/intelligent untuk memata-matai orang yang dicurugai, yang dapat membahayakan.

Menurut The Centers for Disease Control (CDC) Surveilans kesehatan masyarakat adalah The ongoing systematic Collection, analysis and interpretation of Health data essential to the planning, implementation, and evaluation of public health practice, closely integrated with the timely dissemination of these data to those who need to know. The final link of the surveillance chain is the application of these data to prevention and control.

Surveilans merupakan salah satu kegiatan di bidang kesehatan yang memberikan informasi awal mengenai kejadian suatu penyakit. Surveilan bisa diibaratkan ujung tombak, mata-mata ataupun spion untuk mengamati suatu fenomena. Dimana fenomena ini merupakan titian garis merah yang akan membuka suatu misteri kejadian untuk menentukan tindak lanjut yang akan diambil untuk memecahkan suatu permasalahan. Berikut ini merupakan beberapa pengertian dari suveilans :

Menurut WHO dalam www.surveilan.org, surveilans adalah proses pengumpulan, pengolahan, analisis, dan interpretasi data secara sistematik dan terus menerus serta penyebaran informasi kepada unit yang membutuhkan untuk dapat mengambil tindakan. Oleh karena itu perlu di kembangkan suatu definisi surveilans epidemiologi yang lebih mengedepankan analisis atau kajian epidemiologi serta pemanfaatan informasi epidemiologi, tanpa melupakan pentingnya kegiatan pengumpulan dan pengolahan data.

Sedangkan menurut Last (2001), surveilan epemiologi adalah : Pengumpulan, pengolahan, analisis data kesehatan secara sistematis dan terus menerus, serta diseminasi informasi tepat waktu kepada pihak-pihak yang perlu mengetahui sehingga dapat diambil tindakan yang tepat.

Dalam sistem ini yang dimaksud dengan surveilans epidemiologi adalah kegiatan analisis secara sistematis dan terus menerus terhadap penyakit atau masalahmasalah kesehatan dan kondisi yang mempengaruhi terjadinya peningkatan dan penularan penyakit atau masalah-masalah kesehatan tersebut, agar dapat melakukan tindakan penanggulangan secara efektif dan efisien melalui proses pengumpulan data, pengolahan dan penyebaran informasi epidemiologi kepada penyelenggara program kesehatan. (www.surveilan.org)

Sistem surveilans epidemiologi merupakan tatanan prosedur penyelenggaraan surveilans epidemiologi yang terintegrasi antara unit-unit penyelenggara surveilans dengan laboratorium, sumber-sumber data, pusat penelitian, pusat kajian dan penyelenggara program kesehatan, meliputi tata hubungan surveilans epidemiologi antar wilayah kabupaten/kota, Propinsi dan Pusat.

Masalah kesehatan dapat disebabkan oleh berbagai sebab, oleh karena itu secara operasional masalah-masalah kesehatan tidak dapat diselesaikan oleh sektor kesehatan sendiri, diperlukan tatalaksana terintegrasi dan komprehensif dengan kerjasama yang harmonis antar sektor dan antar program, sehingga perlu dikembangkan subsistem surveilans epidemiologi kesehatan yang terdiri dari Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular, Surveilans Epidemiologi Penyakit Tidak Menular, Surveilans Epidemiologi Masalah Kesehatan, dan Surveilans Epidemiologi Kesehatan Matra.

Surveilans Epidemiologi Penyakit Menular. Merupakan analisis terus menerus dan sistematis terhadap penyakit menular dan faktor resiko untuk mendukung upaya pemberantasan penyakit menular. Surveilans Epidemiologi Penyakit Tidak Menular. Merupakan analisis terus menerus dan sistematis terhadap penyakit tidak menular dan faktor resiko untuk mendukung upaya pemberantasan penyakit tidak menular. Surveilans Epidemiologi Kesehatan Lingkungan dan Perilaku. Merupakan analisis terus menerus dan sistematis terhadap penyakit dan faktor resiko untuk mendukung program penyehatan lingkungan. Surveilans Epidemiologi Masalah Kesehatan. Merupakan analisis terus menerus dan sistematis terhadap masalah kesehatan dan faktor resiko untuk mendukung program-program kesehatan tertentu.

Surveilans Epidemiologi Kesehatan Matra. Merupakan analisis terus menerus dan sistematis terhadap masalah kesehatan dan faktor resiko untuk upaya mendukung program kesehatan matra.

Surveilans epidemiologi penyakit tidak menular antara lain :

Hipertensi, stroke dan penyakit jantung koroner Diabetes Melitus Neoplasma Penyakit paru obstruksi kronis Gangguan mental Masalah kesehatan akibat kecelakaan

Surveilans epidemiologi kesehatan lingkungan dan perilaku

Sarana air bersih Tempat-tempat umum (TTU) Pemukiman dan lingkungan perumahan Limbah industri, rumah sakit Vektor penyakit Kesehatan dan keselamatan kerja Rumah Sakit dan sarana pelayanan kesehatan lain, termasuk infeksi nasokomial

Surveilan epidemiologi masalah kesehatan

SKPG (sistem kewaspadaan pangan dan gizi) Gizi mikro (kekurangan yodium, anemia gizi besi, kekurangan vitamin a) Gizi lebih

Kesehatan ibu dan anak (termasuk kesehatan reproduksi) Usia lanjut Penyalahgunaan napza Penggunaan sediaan farmasi, obat, obat tradisional, bahan kosmetik dan alat kesehatan Kualitas makanan dan bahan makanan tambahan

Survelans epidemiologi masalah matra

Kesehatan haji Kesehatan pelabuhan dan lintas batas perbatasan Bencanan dan masalah sosial Kesehatan matra laut dan udara Pada KLB penyakit dan keracunan

Adapun manfaat Surveilans Epidemiologi adalah:

Deteksi Perubahan akut dari penyakit yang terjadi dan distribusinya Identifikasi dan perhitungan trend dan pola penyakit Identifikasi kelompok risiko tinggi menurut waktu, orang dan tempat Identifikasi factor risiko dan penyebab lainnya Deteksi perubahan pelayanan kesehatan yang terjadi Dapat memonitoring kecenderungan penyakit endemis Mempelajari riwayat alamiah penyakit dan epidemiologinya Memberikan informasi dan data dasar untuk proyeksi kebutuhan pelayanan kesehatan dimasa datang Membantu menetapkan masalah kesehatan prioritas dan prioritas sasaran program pada tahap perencanaan

Inti kegiatan surveilans pada Akhirnya adalah bagaimana data yang sudah dikumpulkan, dianalisis, dan dilaporkan ke stakeholder atau pemegang kebijakan untuk ditindaklanjuti dalam pembuatan program intervensi yang lebih baik untuk menyelesaikan masalah kesehatan di Indonesia.

AKTIVITAS SURVEILANCE

Pengumpulan data Tabulasi dan analisis data Penyebarluasan hasil

SUMBER DATA :

Laporan (catatan/registrasi)

Kematian Kesakitan Laboratorium Wabah Kasus individu Laporan penelitian (eksperimen atau observasi) Survei khusus terhadap penyakit tertentu atau screening Laporan vector binatang (reservoir) Data lingkungan (sanitasi, geografi termasuk curah hujan, ketinggian, dll) Data penduduk (termasuk social budaya, komposisi umur, dll)

Kegiatan surveilans di UPT Puskesmas Dawan I selama ini sudah biasa dilaksanakan. Terbukti dengan adanya laporan-laporan yang dibuat, baik bersifat mingguan, bulanan maupun yang bersifat incidental. Laporan mingguan dikirim via sms(short message service) dari pustu di wilayah kerja U PT Puskesmas

Dawan I ke Petugas Survelans UPT Puskesmas Dawan I , dan dari Puskesmas ke petugas Surveilan Dinas Kesehatan Kabupaten Klungkung.

Contoh format laporan mingguan surveilans UPT Puskesmas Dawan I (klik disini !)

Dari kalangan yang belum tahu ragam kegiatan surveilans akan bertanya, kapan dan bagaimana kegiatan surveilan dilaksanakan ?

Kegiatan surveilans ada dua jenis yaitu bersifat pasif dan aktif. Surveilans pasif adalah suatu kegiatan monitoring secara terus menerus melalui sumber data sekunder antara lain : Laporan dari fasilitas pelayanankesehatan pemerintah maupun swasta dan Laporan dari jajaran departemen kesehatan yang secara aktif memonitor keadaan kesehatan. Sedangkan surveilans aktif adalah : suatu kegiatan survei, penelitian, penyelidikan yang secara langsung ke lapangan (masyarakat).

Kegiatan surveilans di UPT Puskesmas Dawan I dilaksanakan jika :

Beban penyakit (burden of disease) tinggi, sehingga merupakan masalah penting bagi kesehatan masyarakat. Terdapat tindakan kesehatan masyarakat yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut. Data relevan mudah diperoleh. Hasil yang diperoleh sepadan dengan upaya yang dilakukan ( pertimbangan efisiensi). (http://arie_wuryanto.blog.undip.ac.id/files/2010/11/SURVEILANEPIDEMIOLOGI.pdf)

Kegiatan surveilans di UPT Puskesmas Dawan I dilaksanakan oleh seorang petugas yang dibantu oleh seluruh program terkait dan petugas pustu yang ada. Kegiatan ini berjalan secara berkesinambungan dan harmonis, karena dibantu dengan adanya informasi dari masyarakat setempat. http://dawan1.diskesklungkung.net/?p=709