Anda di halaman 1dari 3

Karies gigi adalah suatu penyakit infeksi yang mengakibatkan proses demineralisasi pada jaringan keras gigi yang

meliputi permukaan mahkota dan akar gigi. Karies gigi merupakan penyakit multifaktor yang disebabkan oleh hasil interaksi dari empat faktor utama yaitu host atau gigi, bakteri dalam plak, substrat dan waktu. Bakteri yang merupakan flora dalam mulut dapat berpotensi menyebabkan karies dengan menghasilkan produk asam yang mampu mendemineralisaskan email gigi. Seperti yang kita ketahui salah satu penyebab dari karies adalah adanya bakteri penyebab karies yang mengelompok pada gigi. Beberapa bakteri dapat mengakibatkan karies gigi, antara lain yang kita lakukan pada praktikum kali ini yaitu streptococcus mutan dan lactobacillus. Infeksi dalam rongga mulut sering disebabkan oleh Streptococcus mutans, karena bakteri tersebut termasuk flora normal dalam rongga mulut. Bakteri ini selain menyebabkan karies juga termasuk salah satu bakteri yang terlibat pada infeksi perawatan endodontik, dengan prevalensi ditemukanya sebesar 96,7% merupakan Streptococcus dan 48,4% adalah Streptococcus mutans pada gigi yang mengalami nekrosis pulpa dan atau abses periapikal. Streptococcus mutans merupakan bakteri gram positif, bersifat nonmotil (tidak bergerak), bakteri anaerob fakultatif. Memiliki bentuk kokus yang sendirian berbentuk bulat atau bulat telur dan tersusun dalam rantai. Bakteri ini tumbuh secara optimal pada suhu sekitar 180-400 Celcius. Streptococcus mutans biasanya ditemukan pada rongga gigi manusia yang luka menjadi bakteri yang paling kondusif menyebabkan karies untuk email gigi. Klasifikasi Streptococccus mutans menurut Bergey dalam Capuccino (1998) adalah: Kingdom Division Class Order Famili Genus Species : Monera : Firmicutes : Bacilli : Lactobacilalles : Streptococcaceae : Streptococcus : Streptococcus mutans

Streptococcus mutans adalah salah satu bakteri yang mendapat perhatian khusus, karena kemampuannya dalam proses pembentukan plak dan karies gigi. Bakteri ini pertama kali diisolasi dari plak gigi oleh Clark pada tahun 1924 yang memiliki kecenderungan berbentuk coccus dengan formasi rantai panjang apabila ditanam pada medium yang diperkaya seperti Brain Heart Infusion (BHI) Bort, sedangkan bila ditanam di media agar memperlihatkan rantai pendek dengan bentuk sel tidak beraturan. 1

Mc Ghee (1982) dalam Pratama (2005) menyatakan bahwa media selektif untuk pertumbuhan Streptococcus mutans adalah agar Mitis Salivarius, yang menghambat kebanyakan bakteri mulut lainnya kecuali Streptococcus. Penghambat pertumbuhan bakteri lainnya pada agar Mitis Silivarius disebabkan karena kadar biru trypan. Di samping itu, media ini juga mengandung kristal violet, telurit, dan sukrosa berkadar tinggi. Streptococcus mutans yang tumbuh pada agar Mitis Silivarius memperlihatkan bentuk koloni halus berdiameter 0,5-1,5 mm, cembung, berwarna biru tua, dan pada pinggiran koloni kasar serta berair membentuk genangan disekitarnya. Lactobacillus merupakan flora normal pada manusia dan hewan, bagian hijau tumbuhan, makanan, hasil peternakan terutama yang mengandung susu dan hasil fermentasi. Pada manusia terdapat pada rongga mulut, vagina dan usus manusia. Spesies yang paling sering ditemukan didalam rongga mulut yaitu L. casei, L. fermentum, L. acidofilus dan L. brevis . Bakteri Lactobacillus berbentuk basil besar, tidak berspora dan Gram positif, beberapa strain bergerak dan bergranula, bersifat asidofilik, tumbuh dengan baik pada pH 6 dan temperatur 37C-40oC. Secara umum Lactobacillus tidak tahan pada temperatur tinggi dan aerob, namun berkembang biak lebih baik bila ada CO 2 tanpa O2. Sebagian spesies Lactobacillus obligat anaerob. Bakteri Lactobacillus berhubungan erat dengan karies gigi setelah bakteri kariogenik lain yaitu Streptococcus mutans (S. mutans) dan Streptococcus sobrinus (S. sobrinus). Bakteri S.mutans berperan pada permulaan terjadinya karies gigi, yaitu pada karies yang mengenai jaringan email gigi, sedangkan Lactobacillus berperan pada proses kelanjutan dan perkembangan karies, terutama pada karies yang mengenai jaringan dentin gigi. Rongga mulut merupakan habitat yang ideal untuk Lactobacillus karena menyediakan suasana yang asam dengan banyak sumber makanan manis (terutama mengandung glukosa/sukrosa). Bakteri Lactobacillus menghasilkan asam laktat yang dapat menyebabkan terjadinya karies gigi. Snyder cair Pada percobaan ini terdapat perbedaan warna pada tes media snyder, dimana di gambar 1 menunjukkan warna hijau yang lebih terang, yang menandakan bakteri sedang berinkubasi pada masa 1x24 jam, pada waktu ini warna kuning sudah dominan maka pasien ini punya resiko tinggi terkena karies. Sedang kan pada gambar ini mengindikasikan bahwa bakteri belum berkembang ke arah yang berbahaya. Media snyder dengan masa inkubasi 2x24 jam, warna sudah menuju ke warna hijau dominan kuning yang menandakan bahwa 2

bakteri sedang berkembang dan memiliki resiko intermediet/ sedang untuk terserang karies, sedangkan pada kedaan normal seharusnya media snyder berwarna hijau. Warna ini menunjukkan bahwa tidak adanya resiko karies pada pasien. Tabel 1. Interpretasi hasil tes snyder

Snyder padat Pada percobaan dengan media snyder agar (1 x 24 jam) dapat kita lihat bahwa perubaan warna menjadi hijau, menunjukkan bahwa bakteri sedang berada pada masa inkubasi dan tidak ada factor resiko. Bakteri menunjukkan adanya faktor resiko apabila aktivitas bakteri merubah media snyder dari warna biru menjadi warna biru. Dari media snyder agar (1 x 24 jam) ini dapat disimpulkan bahwa resiko terkena karies orang coba ini masih minim. Pada percobaan dengan media snyder padat (2 x 24 jam) dapat kita lihat bahwa perubaan warna menjadi hijau, menunjukkan bahwa terjadinya inkubasi bakteri, dengan factor resiko yang belum ada karena belum menunjukkan perubahan warna yang kekuningan. Sehingga orang coba ini masih minin resiko terkena karies.

Anda mungkin juga menyukai