Anda di halaman 1dari 46

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Maksud Mengetahui karateristik dan berbagai sifat mineral yang menyusun pada batuan beku secara petrografis. Mendeskripsikan tekstur, struktur, dan presentase kelimpahan mineral yang terkandung di dalam sampel batuan . Menghubungan analisis mineral pada sampel batuan dengan genesa pembentukannya. Menentukan nama batuan berdasarkan klasifikasi yang di gunakan. 1.2 Tujuan Dapat mengetahui karateristik dan berbagai sifat mineral yang menyusun pada batuan beku secara petrografis. Dapat mendeskripsikan tekstur, struktur, dan presentase kelimpahan mineral yang terkandung di dalam sampel batuan . Dapat menghubungan analisis mineral pada sampel batuan dengan genesa pembentukannya. Dapat menentukan nama batuan berdasarkan klasifikasi yang di gunakan. 1.3 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktikum Praktikum yang dilaksanakan dengan acara Petrografis Batuan Beku di laksanakan pada : Hari Tanggal : Rabu dan Jumat : 1 dan 10 Mei 2013

Tempat

: Gedung Pertamina Sukowati Lantai 3 Lab. Petrografi

BAB II DASAR TEORI

2.1 Klasifikasi Batuan Beku Batuan beku adalah batuan yang terbentuk dari hasil pembekuan magma.Karena hasil pembekuan, maka ada unsur kristalisasi material penyusunnya.Komposisi mineral yang menyusunnya merupakan kristalisasi dari unsur-unsur secara kimiawi, sehingga bentuk kristalnya mencirikan intensitas kristalisasinya. Didasarkan atas lokasi terjadinya pembekuan, batuan beku dikelompokkan menjadi dua yaitu betuan beku intrusif dan batuan beku ekstrusif (lava). Pembekuan batuan beku intrusif terjadi di dalam bumi sebagai batuan plutonik; sedangkan batuan beku ekstrusif membeku di permukaan bumi berupa aliran lava, sebagai bagian dari kegiatan gunung api. Batuan beku intrusif, antara lain berupa batholith, stock (korok), sill, dike (gang) dan lakolith dan lapolith (Gambar 2.1). Karena pembekuannya di dalam, batuan beku intrusif memiliki kecenderungan tersusun atas mineral-mineral yang tingkat kristalisasinya lebih sempurna dibandingkan dengan batuan beku ekstrusi.Dengan demikian, kebanyakan batuan beku intrusi dalam (plutonik), seperti intrusi batolith, bertekstur fanerik, sehingga tidak membutuhkan pengamatan mikroskopis lagi. Batuan beku hasil intrusi dangkal seperti korok gunung api (stock), gang (dike), sill, lakolith dan lapolith umumnya memiliki tekstur halus karena sangat dekat dengan permukaan.

Gambar 2.1 Macam-macam morfometri intrusi batuan beku, yaitu batholith, stock, sill dan dike

Jenis dan sifat batuan beku ditentukan dari tipe magmanya.Tipe magma tergantung dari komposisi kimia magma. Komposisi kimia magma dikontrol dari limpahan unsur-unsur dalam bumi, yaitu Si, Al, Fe, Ca, Mg, K, Na, H, dan O yang mencapai hingga 99,9%. Semua unsur yang berhubungan dengan oksigen (O) maka disebut sebagai oksida, SiO 2 adalah salah satunya.Sifat dan jenis batuan beku dapat ditentukan dengan didasarkan pada kandungan SiO2 di dalamnya.
Tabel 2.1 Tipe batuan beku dan sifat-sifatnya (Nelson, 2003)

Menurut keterdapatannya, berdasarkan tatanan tektonik dan posisi pembekuannya (Tabel 2.2), batuan beku diklasifikasikan sebagai batuan intrusi plutonik (dalam) berupa granit, syenit, diorit dan gabro. Intrusi dangkal yaitu

dasit, andesit, basaltik andesitik, riolit, dan batuan gunung api (ekstrusi yaitu riolit, lava andesit, lava basal.
Tabel 2.2.Klasifikasi batuan beku berdasarkan letak / keterdapatannya.

Berdasarkan komposisi mineralnya, batuan beku dapat dikelompokkan menjadi tiga, tergantung dari persentase mineral mafik dan felsiknya. Secara umum, limpahan mineral di dalam batuan, akan mengikuti aturan reaksi Bowen. Hanya mineral-mineral dengan derajad kristalisasi tertentu dan suhu kristalisasi yang relatif sama yang dapat hadir bersama-sama (mineral asosiasi; Tabel 2.3)
Tabel 2.3. Bowen reaction series yang berhubungan dengan kristalisasi mineral penyusun dalam batuan beku

2.2. Klasifikasi Batuan Beku Berdasarkan Komposisi Mineralnya 2.2.1 Kelompok batuan beku intrusi plutonik a. Batuan beku basa dan ultra-basa: dunit, peridotit Kelompok batuan ini terbentuk pada suhu 1000-1200o C, dan melimpah pada wilayah dengan tatanan tektonik lempeng samudra, antara lain pada zona pemekaran lantai samudra dan busur-busur kepulauan tua. Dicirikan oleh warnanya gelap hingga sangat gelap, mengandung mineral mafik (olivin dan piroksen klino) lebih dari 2/3 bagian; batuan faneritik (plutonik) berupa gabro dan batuan afanitik (intrusi dangkal atau ekstrusi) berupa basalt dan basanit.Didasarkan atas tatanan tektoniknya, kelompok batuan ini ada yang berseri toleeit, Kalkalkalin maupun alkalin, namun yang paling umum dijumpai adalah seri batuan toleeit. Kelompok batuan basa diklasifikasikan menjadi dua kelompok besar dengan didasarkan pada kandungan mineral piroksen, olivin dan plagioklasnya; yaitu basa dan ultra basa (Gambar 2.2).Batuan beku basa mengandung mineral plagioklas lebih dari 10% sedangkan batuan beku
5

ultra basa kurang dari 10%.Makin tinggi kandungan piroksen dan olivin, makin rendah kandungan plagioklasnya dan makin ultra basa (Gambar 2.2 bawah).batuan beku basa terdiri atas anorthosit, gabro, olivin gabro, troktolit (Gambar 2.2. atas). Batuan ultra basa terdiri atas dunit, peridotit, piroksenit, lherzorit, websterit dan lain-lain (Gambar 2.2 bawah).

Gambar 2.2 Klasifikasi batuan beku basa (mafik) dan ultra basa (ultra mafik; sumber IUGS classification)

b. Batuan beku asam intermediet Kelompok batuan ini melimpah pada wilayah-wilayah dengan tatanan tektonik kratonik (benua), seperti di Asia (daratan China), Eropa dan Amerika.Kelompok batuan ini membeku pada suhu 650800oC.Dapat dikelompokkan dalam tiga kelompok, yaitu batuan beku
6

kaya kuarsa, batuan beku kaya feldspathoid (foid) dan batuan beku miskin kuarsa maupun foid. Batuan beku kaya kuarsa berupa kuarzolit, granitoid, granit dan tonalit; sedangkan yang miskin kuarsa berupa syenit, monzonit, monzodiorit, diorit, gabro dan anorthosit (Gambar 2.3). Jika dalam batuan beku tersebut telah mengandung kuarsa, maka tidak akan mengandung mineral foid, begitu pula sebaliknya.

Gambar 2.3. Klasifikasi batuan beku bertekstur kasar yang memiliki persentasi kuarsa, alkali feldspar, plagioklas dan feldspathoid lebih dari 10% (sumber IUGS classification)

2.2.2 Kelompok batuan beku luar Kelompok batuan ini menempati lebih dari 70% batuan beku yang tersingkap di Indonesia, bahkan di dunia. Limpahan batuannya dapat dijumpai di sepanjang busur vulkanisme, baik pada busur kepulauan masa kini, jaman Tersier maupun busur gunung api yang lebih tua. Kelompok batuan ini juga dapat dikelompokkan sebagai batuan asal gunung api.
7

Batuan ini secara megaskopis dicirikan oleh tekstur halus (afanitik) dan banyak mengandung gelas gunung api. Didasarkan atas kandungan mineralnya, kelompok batuan ini dapat dikelompokkan lagi menjadi tiga tipe, yaitu kelompok dasit-riolit-riodasit, kelompok andesit-trakiandesit dan kelompok fonolit (Gambar 2.4).

Gambar 2.4. Klasifikasi batuan beku intrusi dangkal dan ekstrusi didasarkan atas kandungan kuarsa, feldspar, plagioklas dan feldspatoid (sumber IUGS classification)

Tata nama tersebut bukan berarti ke empat unsur mineral harus menyusun suatu batuan, dapat salah satunya saja atau dua mineral yang dapat hadir bersama-sama. Di samping itu, ada jenis mineral asesori lain yang dapat hadir di dalamnya, seperti horenblende (amfibol), piroksen ortho (enstatit, diopsid) dan biotit yang dapat hadir sebagai mineral asesori dengan plagioklas dan feldspathoid.

Pada prinsipnya, feldspatoid adalah mineral feldspar yang terbentuk karena komposisi magma kekurangan silika, sehingga tidak cukup untuk mengkristalkan kuarsa.Jadi, limpahan feldspathoid berada di dalam batuan beku berafinitas intermediet hingga basa, berasosiasi dengan biotit dan amfibol, atau biotit dan piroksen, dan membentuk batuan basanit dan trakittrakiandesit.Batuan yang mengandung plagioklas dalam jumlah yang besar, jarang atau sulit hadir bersama-sama dengan mineral feldspar, seperti dalam batuan beku riolit. 2.3 Struktur Batuan Beku
1.

Masif: padat dan ketat; tidak menunjukkan adanya lubang-lubang keluarnya gas; dijumpai pada batuan intrusi dalam, inti intrusi dangkal dan inti lava; Ct: granit, diorit, gabro dan inti andesit

2.

Skoria: dijumpai lubang-lubang keluarnya gas dengan susunan yang tidak teratur; dijumpai pada bagian luar batuan ekstrusi dan intrusi dangkal, terutama batuan vulkanik andesitik-basaltik; Ct: andesit dan basalt

3.

Vesikuler: dijumpai lubang-lubang keluarnya gas dengan susunan teratur; dijumpai pada batuan ekstrusi riolitik atau batuan beku berafinitas intermediet-asam.

4.

Amigdaloidal: dijumpai lubang-lubang keluarnya gas, tetapi telah terisi oleh mineral lain seperti kuarsa dan kalsit; dijumpai pada batuan vulkanik trakitik; Ct: trakiandesit dan andesit

Gambar 2.5. Struktur batuan beku masif; terbentuk karena daya ikat masing-masing mineral sangat kuat, contoh pada granodiorit dengan komposisi mineral plagioklas berdiameter >1 mm (gambar atas) dan granit (gambar bawah) dengan komposisi kuarsa dan ortoklas anhedral dengan diameter >1 mm.

Gambar 2.6.Struktur batuan beku skoria; dijumpai rongga-rongga bekas keluarnya gas saat pembekuan yang sangat cepat.Contoh pada andesit basaltik porfirik pada posisi nikol sejajar (atas) dan nikol silang (bawah). Batuan tersusun atas fenokris plagioklas berdiameter >1 mm dan piroksen klino berdiameter 0,5-1,5 mm, dan tertanam dalam massa dasar gelas, kristal mineral (plagioklas dan piroksen) dan rongga tak beraturan berdiameter <1 mm

2.4. Tekstur Batuan Beku Tektur batuan menggambarkan bentuk, ukuran dan susunan mineral di dalam batuan. Tektur khusus dalam batuan beku menggambarkan genesis proses kristalisasinya, seperti intersertal, intergrowth atau zoning. Batuan beku intrusi dalam (plutonik) memiliki tekstur yang sangat berbeda dengan batuan beku ekstrusi atau intrusi dangkal. Sebagai contoh adalah bentuk kristal batuan beku

10

dalam cenderung euhedral, sedangkan batuan beku luar anhedral hingga subhedral (Tabel 2.4.)
Tabel 2.4. Tekstur batuan beku pada batuan beku intrusi dalam, intrusi dangkal dan ekstrusi dan pada batuan vulkanik

2.4.1 Tekstur trakitik

Dicirikan oleh susunan tekstur batuan beku dengan kenampakan adanya orientasi mineral- arah orientasi adalah arah aliran. Berkembang pada batuan ekstrusi / lava, intrusi dangkal seperti dike dan sill. Gambar 2.7 adalah tekstur trakitik batuan beku dari intrusi dike trakit di G. Muria; gambar kiri: posisi nikol sejajar dan gambar kanan: posisi nikol silang.

11

Gambar 2.7.Tekstur trakitik pada traki-andesit (intrusi dike di Gunung Muria).Arah orientasi dibentuk oleh mineral-mineral plagioklas.Di samping tekstur trakitik juga masih menunjukkan tekstur porfiritik dengan fenokris plagioklas dan piroksen orto.

12

2.4.2 Tekstur Intersertal

Yaitu tekstur batuan beku yang ditunjukkan oleh susunan intersertal antar kristal plagioklas; mikrolit plagiklas yang berada di antara / dalam massa dasar gelas interstitial.

Gambar 2.8.Tekstur intersertal pada diabas; gambar kiri posisi nikol sejajar dan gambar kanan posisi nikol silang.Butiran hitam adalah magnetit.

13

2.4.3 Tekstur Porfiritik


1.

Yaitu tekstur batuan yang dicirikan oleh adanya kristal besar (fenokris) yang dikelilingi oleh massa dasar kristal yang lebih halus dan gelas. Jika massa dasar seluruhnya gelas disebut tekstur vitrophyric. Jika fenokris yang berkelompok dan tumbuh bersama, maka membentuk tekstur glomeroporphyritic.

2. 3.

Gambar 2.9. Gambar kiri: Tektur porfiritik pada basalt olivin porfirik dengan fenokris olivin dan glomerocryst olivin (ungu) dan plagioklas yang tertanam dalam massa dasar plagioklas dan granular piroksen berdiameter 6 mm (Maui, Hawaii). Gambar kanan: basalt olivin porfirik

14

yang tersusun atas fenokris olivin dan glomerocryst olivin (ungu) dan plagioklas dalam massa dasar plagioklas intergranular dan piroksen granular berdiameter 6 mm (Maui, Hawaii)

2.4.4 Tekstur Ofitik Yaitu tekstur batuan beku yang dibentuk oleh mineral plagioklas yang tersusun secara acak dikelilingi oleh mineral piroksen atau olivin (Gambar 2.10).Jika plagioklasnya lebih besar dan dililingi oleh mineral ferromagnesian, maka membentuk tekstur subofitic (Gambar 2.11). Dalam suatu batuan yang sama kadang-kadang dijumpai kedua tekstur tersebut secara bersamaan. Secara gradasi, kadang-kadang terjadi perubahan tektur batuan dari intergranular menjadi subofitik dan ofitik.Perubahan tektur tersebut banyak dijumpai dalam batuan beku basa-ultra basa, contoh basalt. Perubahan tekstur dari intergranular ke subofitic dalam basalt dihasilkan oleh pendinginan yang sangat cepat, dengan proses nukleasi kristal yang lebih lambat. Perubahan terstur tersebut banyak dijumpai pada inti batuan diabasik atau doleritik (dike basaltik). Jika pendinginannya lebih cepat lagi, maka akan terjadi tekstur interstitial latit antara plagioclase menjadi gelas membentuk tekstur intersertal.

Gambar 2.10. Tekstur ofitik pada doleritik (basal); mineral plagioklas dikelilingi oleh mineral olivin dan piroksen klino

15

Gambar 2.11. Tekstur subofitik pada basal; mineral plagioklas dikelilingi oleh mineral feromagnesian yang juga menunjukkan tekstur poikilitik

2.5. Komposisi Mineral pada Batuan Beku Komposisi mineral pada batuan beku ditentukan dari komposisi kimiawinya.Didasarkan atas komposisi mineral mafik dan felsik yang terkandung di dalamnya, batuan beku dapat dikelompokkan dalam tiga kelas, yaitu asam, intermediet dan basa.Batuan beku asam tersusun atas mineral felsik lebih dari 2/3 bagian; batuan beku intermediet tersusun atas mineral mafik dan felsik secara berimbang yaitu felsik dan mafik 1/3 hingga 2/3 secara proporsional; dan batuan beku basa tersusun atas mineral mafik lebih dari 2/3 bagian (Tabel 2.4). Tabel 2.4. Nama-nama batuan beku baik intrusi, ekstrusi dan batuan gunung api yang didasarkan atas kandungan mineral mafik dan felsiknya; mineralmineral mafik: piroksen (olivin, klino- dan ortho-piroksen, amfibol dan biotit) dan mineral-mineral felsik: K-Feldspar, kuarsa. Komposisi mineral juga dapat menunjukkan seri magma asalnya, yaitu toleeit, kalk-alkalin atau alkalin.Batuan-batuan dengan seri magma toleeit biasanya banyak mengandung mineral rendah Ca, batuan-batuan seri kalk-alkalin biasanya mengandung mineral tinggi Ca (seperti augit, amfibol dan titanit), sedangkan batuan seri alkalin banyak mengandung mineral-mineral tinggi K

16

(seperti mineral piroksen klino).Tabel 2.6 menunjukkan sifat-sifat mineral penyusun dalam seri batuan toleeit, kalk-alkalin dan alkalin. Ketiga seri batuan tersebut hanya dapat terbentuk pada tatanan tektonik yang berbeda; seri toleeit berkembang pada zona punggungan tengah samudra (MOR); seri kalk-alkalin berkembang dengan baik pada busur magmatik; dan seri alkalin berkembang pada tipe gunung api rifting.

17

Tabel 2.5. Tiga tipe seri magmatik batuan beku dengan limpahan mineral penunjuknya

Tabel 2.6. Beberapa tipe magma dari batuan gunung api berdasarkan kandungan silika dan keterdapatannya dari tatanan tektoniknya

18

BAB III HASIL DESKRIPSI

3.1 Sayatan Batuan Peraga Nomer 1 Kode Preparat : M 12 13 Perbesaran :4x Granularitas : Equigranular (Fanerik) Kristalinitas : Holokristalin Fabrik Tekstur Khusus: Komposisi Mineral : Plagioclas (Anortit) Klino Piroksen Warna bening, abu-abu kecoklatan, prismatik, Gelapan miring (650, 350, 350) Index bias (+) sumbu 2
19

Tekstur Umum :

: Hypidiamorf (Subhedral)

Kelimpahan Mineral Plagioclas

: MP 2 (%) 40 % (70+70) = 700 2 40 % (20+50) = 350 2 MP (%) 40 %(50 + 90) = 700 2 40 % (40+30) = 350 2 54 % Rata-rata (%) 46 %

MP 1 (%) 60 % (60+82) = 710 2

Piroksen

40 % (60+70) = 650 2

Gambar

A B C D E F G H I J K 1 2 3 4 5 6 7
MP 3

A B C D E F G H I J K 1 2 3 4 5 6 7
MP 3

20

A B C D E F G H I J K 1 2 3 4 5 6 7
MP 3

Petrogenesa

Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma ultra basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral ultrabasa berupa (klino piroksen dan anortite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral anortite dengan suhu relative tinggi dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu piroksen dengan suhu relative tinggi. Nama Batuan : Gabronorite (IUGS)

21

3.2 Sayatan Batuan Peraga Nomer 2 Kode Preparat : FEB 2 Perbesaran :4x Granularitas : Inequigranular (Porfiroafanit) Kristalinitas : Hipokristaline Fabrik Tekstur Khusus: Komposisi Mineral : Plagioclas (Bytonite, Labradorite) (23) x 100 % = 29 % (60 + 20) Klino Piroksen Warna bening, abu-abu kecoklatan, prismatik, Gelapan miring (420, 750, 240) Index bias (+) sumbu 2 (57) x 100 % = 71 % : Hypidiamorfik Tekstur Umum :

22

(60 + 20) Kelimpahan Mineral Piroksen : MP (%) 60 %(8 + 40) = 240 2 40 % (40+30) = 350 2 10 % 23 % 16 % Rata-rata (%) 57 %

MP 1 (%) MP 2 (%) 0 60 % (64+20) = 42 50 % (105+45) = 750 2 2 40 % (20+50) = 350 2 20 %

Plagioclas Massa Dasar

40 % (60+70) = 650 2 20 %

Gambar

Petrogenesa

Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen, labradorite, dan bytonite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral piroksen dan bytonite pada suhu dan tekanan tinggi dan selanjutnya dari deret continuous yaitu labradorite dengan suhu relative rendah. Nama Batuan : Gabronorite (IUGS)

23

3.3 Sayatan Batuan Peraga Nomer 3 Kode Preparat : M 12 9 Perbesaran :4x Granularitas : Equigranular (Fanerik) Kristalinitas : Holokristalin Fabrik Tekstur Khusus: Komposisi Mineral : Olivine Adanya belahan Klino Piroksen Warna bening, abu-abu kecoklatan, prismatik, Gelapan miring (300, 300, 500) Index bias (+) sumbu 2 Kelimpahan : : Panidiomorfik Tekstur Umum :

24

Mineral Olivine Piroksen

MP 1 (%) 60 % 40 % (50+10) = 300 2

MP 2 (%) 40 % 60 % (30+30) = 300 2

MP (%) 80 % 40 % (70+30) = 500 2

Rata-rata (%) 60 % 40 %

Gambar

Petrogenesa

Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma ultra basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral ultrabasa berupa (klino piroksen dan olivine).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral olivine dengan suhu sangat tinggi dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu klino-piroksen dengan suhu relative tinggi. Nama Batuan : Lherzolite (IUGS)

25

3.4 Sayatan Batuan Peraga Nomer 4 Kode Preparat :G 5 Perbesaran :4x Granularitas : Inequigranular (Pofiroafanitik) Kristalinitas : Hipokristalin Fabrik Tekstur Khusus: Komposisi Mineral : Plagioclas (Anortit) Plagioclas (Bytonite) (46) x 100 % = 82 % (56) Klino Piroksen Warna bening, abu-abu kecoklatan, prismatik, Gelapan miring : Xenomorfik Tekstur Umum :

26

Index bias (+) sumbu 2 (10) x 100 % = 18 % (56) Kelimpahan Mineral Plagioclas : MP 2 (%) 30 % MP (%) 40 %(73 + 51) = 620 2 20 % 50 % 5% 55 % 10 % 44 % Rata-rata (%) 46 % MP 1 (%) 65 % (36+48) = 420 2 Piroksen Massa Dasar 10 % 25 %

Gambar

Petrogenesa

Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen, bytonite, dan anortite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup hypabisal pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran bervariasi maka waktu pembentukan relative sedang dengan suhu dan tekanan yang bervariasi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral anortite dengan suhu relative tinggi dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu piroksen serta deret continuous yaitu bytonite dengan suhu dan tekanan relative sama. Nama Batuan : Gabronorite (IUGS)

27

3.5 Sayatan Batuan Peraga Nomer 5 Kode Preparat : R 12 8 Perbesaran :4x Granularitas : Equigranular (Fanerik) Kristalinitas : Holokristalin Fabrik Tekstur Khusus: Komposisi Mineral : Plagioclas (Labradorit) Klino Piroksen Warna bening, abu-abu kecoklatan, prismatik, Gelapan miring (250) Index bias (+) sumbu 2 Kelimpahan Mineral : MP 2 (%) MP (%) Rata-rata (%) MP 1 (%) : Hypidiamorf Tekstur Umum :

28

Plagioclas

70 % (15+50) = 330 2

70 % (35+40) = 350 2 30 %

40 %(62 + 12) = 370 2 20 %

74 %

Piroksen

40 % (30+15) = 250 2

26 %

Gambar

Petrogenesa

Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen dan labradorite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral klinopiroksen dengan suhu dan tekanan relative tinggi dan selanjutnya di lanjutkan deret continuous yaitu labradorite dengan suhu dan tekanan relative rendah. Nama Batuan : Gabronorite (IUGS)

29

3.6 Sayatan Batuan Peraga Nomer 6 Kode Preparat :R 12 6 Perbesaran :4x Granularitas : Inequigranular (Porfiroafanite) Kristalinitas : Hipokristaline Fabrik Tekstur Khusus: Komposisi Mineral : Plagioclas (Bytonite, Labradorite) (45) x 100 % = 58 % (15 + 45) Biotite Bentuk menjarum Klino Piroksen : Hypidiamorfik Tekstur Umum :

30

Warna bening, abu-abu kecoklatan, prismatik, Gelapan miring (630, 550, 600) Index bias (+) sumbu 2 (25) x 100 % = 42 % (15 + 45) Kelimpahan Mineral Plagioclas : MP 2 (%) 50 % (62+35) = 450 2 20 % (60+50) = 550 2 20 % 10 % MP (%) 50 %(25 + 45) = 350 2 25 % (50+70) = 600 2 15 % 10 % 20 % 25 % 10 % Rata-rata (%) 46 % MP 1 (%) 35 % (45+35) = 400 2 Piroksen Massa Dasar Biotite Gambar 15 % (55+70) = 630 2 40 % 10 % :

Petrogenesa

Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa. Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen, bytonite, labradorite, danbiotite ). Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup hypabisal pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran bervariasi maka waktu pembentukan relative sedang dengan suhu dan tekanan yang sedang. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral bytonite dan klino-piroksen dengan suhu dan tekanan relative sama dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu biotite dengan suhu

31

relative rendah. Terdapat massa dasar merupakan bagian dari variasi suhu dan tekanan yang berubah-ubah pada lingkup hypabisal. Nama Batuan : Gabronorite (IUGS)

BAB IV PEMBAHASAN

Pada praktikum Petrografi yang di laksanakan oleh Praktikan hari Rabu dan Jumat tanggal 1 dan 10 Mei 2013 dengan acara : Petrografi Batuan Beku mengadakan pengamatan sayatan batuan peraga sebanyak 6 buah menggunakan mikroskop polarisator. Adapun pengamatan yang di lakukan meliputi deskripsi tekstur, komposisi mineral, dan presentase dari konstituen penyusun batuan. Hasil deskrispi ini kemudian di analisis mengenai pembahasan petrogenesa dan menentukan nama batuan bedasarkan klasifikasi Batuan Beku (IUGS) yang di pakai. Dari hasil deskripsi 6 sayatan batuan yang di peroleh, di bahas sebagai berikut : 4.1 Sayatan Batuan Peraga Nomer 1 Pengamatan sayatan batuan beku pertamayang di amatioleh praktikan menggunakan mikroskop polarisasi di Gedung Pertamina Sukowati Lantai III Lab. Petrografi memiliki kode preparat M 12 13. Mikroskop polarisasi ini menggunakan perbesaran lensa 4 x lebih besar dari perbesaran normal untuk mengetahui kenampakan tekstur batuan secara mikroskopis. Tekstur ini dapat

32

menggambarkan bentuk, ukuran, dan susunan mineral di dalam batuan. Pengamanatan tekstur ini meliputi tingkat granularitas, derajat kristalisasi, dan fabric. Pertama berdasarkan tingkat granularitas pada batuan ini ialah equigranular yang menunjukkan ukuran butir kristal dengan pengamatan mikroskop polar tergolongukuran sedang berkisar 1-5 mm dan bentuk kristal relatif seragam. Kenampakan equigranular ini menunjukan bahwa selama pembentukan kristal dalam waktu yang relative lama. Di karenakan ikatan antar struktur kimia ini membentuk rantai yang panjang. Pengamatan selanjutnya ialah derajat kristalisasi yang menunjukkan keadaan proporsi antara massa kristal yang terkandung di dalam batuan dengan massa gelasan. Derajat kristalisasi pada batuan ini ialah holokristalin yang tersusun seluruhnya oleh massa kristal 100 %. Derajat kristalisasi ini dalam pengamatan mikroskop polar dapat di ketahui ketika di masukkan baji kuarsa sayatan tidak berubah warna menjadi merah muda setelah di lakukan pemutaran meja preparat. Di ketahui pula kenampakan holokristalin ini menunjukkan adanya proses pembentukan kristaljauh berada di bawah permukaan bumi dengan suhu dan tekanan yang relative tinggi tanpa adanya pengaruh fluida dan udara luar. Pengamatan berikutnya ialah fabric meliputi bentuk butir dan susunan hubungan kristal dalam suatu batuan. Fabric batuan ini tergolong hypidiamorf (subhedral) yang di ketahui dari batas bidang kristal mineral yang terbentuk sebagian yang sempurna dan kurang jelas. Kondisi ini di ketahui mineral yang terbentuk saat itu rongga atau ruang yang tersedia sudah tidak memadai untuk membentuk kristal secara sempurna. Adapun mineral penyusun batuan ini yaitu plagioklas dan klino-piroksen. Adapun sifat optik dari mineral-mineral tersebut ialah : a. Mineral plagioklas (anortite), kenampakan plagioklas (anortite) pada mikroskop dicirikan dengan warna hitam putih yang saling berselingan ketika nikol bersilang, terdapat kembaran albit, memiliki belahan kristal satu arah.

33

Presentase sebaran mineral plagioklas dengan rata-rata 46 % dari tigamedan pandang. b. Mineral klino-piroksen, kenampakan sifat fisik dari mineral ini adalah warna merah coklat kehijauan, belahan satu arah dan gelapan miring. Mineral ini memiliki kelimpahan rata-rata sekitar 54 % dari tiga medan pandang. Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma ultra basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral ultrabasa berupa (klino piroksen dan anortite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen. Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral anortite dengan suhu relative tinggi dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu piroksen dengan suhu relative tinggi. Dari hasil perhitungan dapatkan rata-rata presentase klino-pirosen dari 3 sudut pandang yaitu 54 % dan Anortite 46 %.Sehingga di gunakan penamaan dalam table (IUGS) di dapatkan Gabronorie (IUGS). 4.2 Sayatan Batuan Peraga Nomer 2 Pengamatan sayatan batuan beku pertama yang di amati oleh praktikan menggunakan mikroskop polarisasi di Gedung Pertamina Sukowati Lantai III Lab. Petrografi memiliki kode preparat FEB 2. Mikroskop polarisasi ini menggunakan perbesaran lensa 4 x lebih besar dari perbesaran normal untuk mengetahui kenampakan tekstur batuan secara mikroskopis.Tekstur ini dapat menggambarkan bentuk, ukuran, dan susunan mineral di dalam batuan.Pengamanatan tekstur ini meliputi tingkat granularitas, derajat kristalisasi, dan fabric. Pertama berdasarkan tingkat granularitas pada batuan ini ialah equigranular yang menunjukkan ukuran butir kristal dengan pengamatan
34

mikroskop polar tergolong ukuran kecil berkisar 1-3 mm dan bentuk kristal relatif tidak seragam. Kenampakan inequigranular ini menunjukan bahwa selama pembentukan kristal dalam waktu yang relative tidak sama, yaitu porfiroafanite. Di karenakan ikatan antar struktur kimia ini membentuk rantai yang berbeda-beda di karenakan factor suhu dan tekanan yang mempengaruhi yang berubah-ubah antara batas hypabisal dan plutonik. Pengamatan selanjutnya ialah derajat kristalisasi yang menunjukkan keadaan proporsi antara massa kristal yang terkandung di dalam batuan dengan massa gelasan. Derajat kristalisasi pada batuan ini ialah hipokristalin yang tersusun sebagian oleh massa kristal dan gelasan.Derajat kristalisasi ini dalam pengamatan mikroskop polar dapat di ketahui ketika di masukkan baji kuarsa sayatan tidak berubah warna menjadi merah muda setelah di lakukan pemutaran meja preparat. Di ketahui pula kenampakan hipokristalin ini menunjukkan adanya proses pembentukan kristalberada pada konsidi dan tekanan yang relative tinggi tanpa adanya pengaruh fluida dan udara luar. Pengamatan berikutnya ialah fabric meliputi bentuk butir dan susunan hubungan kristal dalam suatu batuan. Fabric batuan ini tergolong hypidiamorf (subhedral) yang di ketahui dari batas bidang kristal mineral yang terbentuk sebagian yang sempurna dan kurang jelas. Kondisi ini di ketahui mineral yang terbentuk saat itu rongga atau ruang yang tersedia sudah tidak memadai untuk membentuk kristal secara sempurna. Adapun mineral penyusun batuan ini yaitu plagioklas dan klino-piroksen. Adapun sifat optik dari mineral-mineral tersebut ialah : a. Mineral plagioklas (bytonite, labradorite) pada mikroskop dicirikan dengan warna hitam putih yang saling berselingan ketika nikol bersilang, terdapat kembaran albit, memiliki belahan kristal satu arah. Presentase sebaran mineral plagioklas dengan rata-rata 57 % dari tigamedan pandang. b. Mineral klino-piroksen, kenampakan sifat fisik dari mineral ini adalah warna merah coklat kehijauan, belahan satu arah dan gelapan miring. Mineral ini memiliki kelimpahan rata-rata sekitar 23 % dari tiga medan pandang.
35

c. Massa dasar merupakan bentuk dari mineral yang berukuran sangat kecil dan tidak dapat di identifikasi yang melngkupi fenokris (Mineral besar) dengan mikroskop polar, presentase mineral ini 10 %. Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen, labradorite, dan bytonite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral piroksen dan bytonite pada suhu dan tekanan tinggi dan selanjutnya dari deret continuous yaitu labradorite dengan suhu relative rendah. Dari hasil perhitungan dapatkan rata-rata presentase klino-pirosen dari 3 sudut pandang yaitu 71 % dan Plagioclas 29 %. Sehingga di gunakan penamaan dalam table (IUGS) di dapatkan nama batuan Gabronorie (IUGS). 4.3 Sayatan Batuan Peraga Nomer 3 Pengamatan sayatan batuan beku pertama yang di amati oleh praktikan menggunakan mikroskop polarisasi di Gedung Pertamina Sukowati Lantai III Lab. Petrografi memiliki kode preparat M 12 9. Mikroskop polarisasi ini menggunakan perbesaran lensa 4 x lebih besar dari perbesaran normal untuk mengetahui kenampakan tekstur batuan secara mikroskopis.Tekstur ini dapat menggambarkan dan fabric. Pertama berdasarkan tingkat granularitas pada batuan ini ialah equigranular yang menunjukkan ukuran butir kristal dengan pengamatan mikroskop polar tergolong ukuran sedang berkisar 1-5 mm dan bentuk kristal relatif seragam. Kenampakan equigranular ini menunjukan bahwa selama pembentukan kristal dalam waktu yang relative lama. Di karenakan ikatan antar struktur kimia ini
36

bentuk,

ukuran,

dan

susunan

mineral

di

dalam

batuan.Pengamanatan tekstur ini meliputi tingkat granularitas, derajat kristalisasi,

membentuk rantai yang panjang. Pengamatan selanjutnya ialah derajat kristalisasi yang menunjukkan keadaan proporsi antara massa kristal yang terkandung di dalam batuan dengan massa gelasan. Derajat kristalisasi pada batuan ini ialah holokristalin yang tersusun seluruhnya oleh massa kristal 100 %. Derajat kristalisasi ini dalam pengamatan mikroskop polar dapat di ketahui ketika di masukkan baji kuarsa sayatan tidak berubah warna menjadi merah muda setelah di lakukan pemutaran meja preparat. Di ketahui pula kenampakan holokristalin ini menunjukkan adanya proses pembentukan kristal jauh berada di bawah permukaan bumi dengan suhu dan tekanan yang relative tinggi tanpa adanya pengaruh fluida dan udara luar. Pengamatan berikutnya ialah fabric meliputi bentuk butir dan susunan hubungan kristal dalam suatu batuan. Fabric batuan ini tergolong panidiamorfik (euhedral) yang di ketahui dari batas bidang kristal mineral yang terbentuk sempurna dan jelas. Kondisi ini di ketahui mineral yang terbentuk saat itu rongga atau ruang yang tersedia sudah tidak memadai untuk membentuk kristal secara sempurna. Adapun mineral penyusun batuan ini yaitu plagioklas dan klino-piroksen. Adapun sifat optik dari mineral-mineral tersebut ialah : a. Mineral Olivin, Kenampakan sifat fisik dari mineral olivin pada batuan beku ini adalah warna agak kehijauan, bentuk prismatik, pecahan tidak beraturan dan tidak ada belahan. Rata-rata kelimpahan mineral ini pada medan pandang yaitu sekitar 60%. b. Mineral klino-piroksen, kenampakan sifat fisik dari mineral ini adalah warna merah coklat kehijauan, belahan satu arah dan gelapan miring. Mineral ini memiliki kelimpahan rata-rata sekitar 40 % dari tiga medan pandang. Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma ultra basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral ultrabasa berupa (klino piroksen dan olivine).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama
37

dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral olivine dengan suhu sangat tinggi dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu klino-piroksen dengan suhu relative tinggi. Dari hasil perhitungan dapatkan rata-rata presentase klino-pirosen dari 3 sudut pandang yaitu 60 % dan Anortite 40 %.Sehingga di gunakan penamaan dalam table (IUGS) di dapatkan Lherzolite (IUGS). 4.4 Sayatan Batuan Peraga Nomer 4 Pengamatan sayatan batuan beku pertama yang di amati oleh praktikan menggunakan mikroskop polarisasi di Gedung Pertamina Sukowati Lantai III Lab. Petrografi memiliki kode preparat G 5. Mikroskop polarisasi ini menggunakan perbesaran lensa 4 x lebih besar dari perbesaran normal untuk mengetahui kenampakan tekstur batuan secara mikroskopis.Tekstur ini dapat menggambarkan bentuk, ukuran, dan susunan mineral di dalam batuan.Pengamanatan tekstur ini meliputi tingkat granularitas, derajat kristalisasi, dan fabric. Pertama berdasarkan tingkat granularitas pada batuan ini ialah equigranular yang menunjukkan ukuran butir kristal dengan pengamatan mikroskop polar tergolong ukuran kecil berkisar 1-3 mm dan bentuk kristal relatif tidak seragam. Kenampakan inequigranular ini menunjukan bahwa selama pembentukan kristal dalam waktu yang relative tidak sama, yaitu porfiroafanite. Di karenakan ikatan antar struktur kimia ini membentuk rantai yang berbeda-beda di karenakan factor suhu dan tekanan yang mempengaruhi yang berubah-ubah antara batas hypabisal dan plutonik. Pengamatan selanjutnya ialah derajat kristalisasi yang menunjukkan keadaan proporsi antara massa kristal yang terkandung di dalam batuan dengan massa gelasan. Derajat kristalisasi pada batuan ini ialah hipokristalin yang tersusun sebagian oleh massa kristal dan gelasan.Derajat kristalisasi ini dalam pengamatan mikroskop polar dapat di ketahui ketika di masukkan baji kuarsa sayatan tidak berubah
38

warna menjadi merah muda setelah di lakukan pemutaran meja preparat. Di ketahui pula kenampakan hipokristalin ini menunjukkan adanya proses pembentukan kristalberada pada konsidi dan tekanan yang relative tinggi tanpa adanya pengaruh fluida dan udara luar. Pengamatan berikutnya ialah fabric meliputi bentuk butir dan susunan hubungan kristal dalam suatu batuan. Fabric batuan ini tergolong xenomorfik (anhedral) yang di ketahui dari batas bidang kristal mineral yang terbentuk tidak sempurna dan saling menindih. Kondisi ini di ketahui mineral yang terbentuk saat itu rongga atau ruang yang tersedia sudah tidak memadai untuk membentuk kristal secara sempurna. Adapun mineral penyusun batuan ini yaitu plagioklas dan klino-piroksen. Adapun sifat optik dari mineral-mineral tersebut ialah : a. Mineral plagioklas (anortite,bytonite) pada mikroskop dicirikan dengan warna hitam putih yang saling berselingan ketika nikol bersilang, terdapat kembaran albit, memiliki belahan kristal satu arah. Presentase sebaran mineral plagioklas dengan rata-rata 46 % dari tigamedan pandang. b. Mineral klino-piroksen, kenampakan sifat fisik dari mineral ini adalah warna merah coklat kehijauan, belahan satu arah dan gelapan miring. Mineral ini memiliki kelimpahan rata-rata sekitar 10 % dari tiga medan pandang. c. Massa dasar merupakan bentuk dari mineral yang berukuran sangat kecil dan tidak dapat di identifikasi yang melngkupi fenokris (Mineral besar) dengan mikroskop polar, presentase mineral ini 10 %. Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen, bytonite, dan anortite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup hypabisal pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran bervariasi maka waktu pembentukan relative sedang dengan suhu dan tekanan yang bervariasi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral anortite dengan suhu relative tinggi dan

39

selanjutnya dari deret discontinuous yaitu piroksen serta deret continuous yaitu bytonite dengan suhu dan tekanan relative sama. Dari hasil perhitungan dapatkan rata-rata presentase klino-pirosen dari 3 sudut pandang yaitu 82 % dan Plagioclas 18 % tanpa akumulasi dari massa dasar. Sehingga di gunakan penamaan dalam table (IUGS) di dapatkan nama batuan Gabronorie (IUGS). 4.5 Sayatan Batuan Peraga Nomer 5 Pengamatan sayatan batuan beku pertama yang di amati oleh praktikan menggunakan mikroskop polarisasi di Gedung Pertamina Sukowati Lantai III Lab. Petrografi memiliki kode preparat M 12 8. Mikroskop polarisasi ini menggunakan perbesaran lensa 4 x lebih besar dari perbesaran normal untuk mengetahui kenampakan tekstur batuan secara mikroskopis.Tekstur ini dapat menggambarkan dan fabric. Pertama berdasarkan tingkat granularitas pada batuan ini ialah equigranular yang menunjukkan ukuran butir kristal dengan pengamatan mikroskop polar tergolong ukuran sedang berkisar 1-5 mm dan bentuk kristal relatif seragam. Kenampakan equigranular ini menunjukan bahwa selama pembentukan kristal dalam waktu yang relative lama. Di karenakan ikatan antar struktur kimia ini membentuk rantai yang panjang. Pengamatan selanjutnya ialah derajat kristalisasi yang menunjukkan keadaan proporsi antara massa kristal yang terkandung di dalam batuan dengan massa gelasan. Derajat kristalisasi pada batuan ini ialah holokristalin yang tersusun seluruhnya oleh massa kristal 100 %. Derajat kristalisasi ini dalam pengamatan mikroskop polar dapat di ketahui ketika di masukkan baji kuarsa sayatan tidak berubah warna menjadi merah muda setelah di lakukan pemutaran meja preparat. Di ketahui pula kenampakan holokristalin ini menunjukkan adanya proses pembentukan kristal jauh berada di bawah
40

bentuk,

ukuran,

dan

susunan

mineral

di

dalam

batuan.Pengamanatan tekstur ini meliputi tingkat granularitas, derajat kristalisasi,

permukaan bumi dengan suhu dan tekanan yang relative tinggi tanpa adanya pengaruh fluida dan udara luar. Pengamatan berikutnya ialah fabric meliputi bentuk butir dan susunan hubungan kristal dalam suatu batuan. Fabric batuan ini tergolong hypidiamorf (subhedral) yang di ketahui dari batas bidang kristal mineral yang terbentuk sebagian yang sempurna dan kurang jelas. Kondisi ini di ketahui mineral yang terbentuk saat itu rongga atau ruang yang tersedia sudah tidak memadai untuk membentuk kristal secara sempurna. Adapun mineral penyusun batuan ini yaitu plagioklas dan klino-piroksen. Adapun sifat optik dari mineral-mineral tersebut ialah : a. Mineral plagioklas (labradorite), pada mikroskop dicirikan dengan warna hitam putih yang saling berselingan ketika nikol bersilang, terdapat kembaran albit, memiliki belahan kristal satu arah. Presentase sebaran mineral plagioklas dengan rata-rata 74 % dari tigamedan pandang. b. Mineral klino-piroksen, kenampakan sifat fisik dari mineral ini adalah warna merah coklat kehijauan, belahan satu arah dan gelapan miring. Mineral ini memiliki kelimpahan rata-rata sekitar 26 % dari tiga medan pandang. Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa.Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen dan labradorite).Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup plutonik pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran besar maka waktu pembentukan relative lama dengan suhu dan tekanan yang tinggi. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral klino-piroksen dengan suhu dan tekanan relative tinggi dan selanjutnya di lanjutkan deret continuous yaitu labradorite dengan suhu dan tekanan relative rendah. Dari hasil perhitungan dapatkan rata-rata presentase klino-pirosen dari 3 sudut pandang yaitu 24 % dan Anortite 76 %.Sehingga di gunakan penamaan dalam table (IUGS) di dapatkan Gabronorie (IUGS).

41

4.6 Sayatan Batuan Peraga Nomer 6 Pengamatan sayatan batuan beku pertama yang di amati oleh praktikan menggunakan mikroskop polarisasi di Gedung Pertamina Sukowati Lantai III Lab. Petrografi memiliki kode preparat R 12 6. Mikroskop polarisasi ini menggunakan perbesaran lensa 4 x lebih besar dari perbesaran normal untuk mengetahui kenampakan tekstur batuan secara mikroskopis.Tekstur ini dapat menggambarkan bentuk, ukuran, dan susunan mineral di dalam batuan.Pengamanatan tekstur ini meliputi tingkat granularitas, derajat kristalisasi, dan fabric. Pertama berdasarkan tingkat granularitas pada batuan ini ialah equigranular yang menunjukkan ukuran butir kristal dengan pengamatan mikroskop polar tergolong ukuran kecil berkisar 1-3 mm dan bentuk kristal relatif tidak seragam. Kenampakan inequigranular ini menunjukan bahwa selama pembentukan kristal dalam waktu yang relative tidak sama, yaitu porfiroafanite. Di karenakan ikatan antar struktur kimia ini membentuk rantai yang berbeda-beda di karenakan factor suhu dan tekanan yang mempengaruhi yang berubah-ubah antara batas hypabisal dan plutonik. Pengamatan selanjutnya ialah derajat kristalisasi yang menunjukkan keadaan proporsi antara massa kristal yang terkandung di dalam batuan dengan massa gelasan. Derajat kristalisasi pada batuan ini ialah hipokristalin yang tersusun sebagian oleh massa kristal dan gelasan.Derajat kristalisasi ini dalam pengamatan mikroskop polar dapat di ketahui ketika di masukkan baji kuarsa sayatan tidak berubah warna menjadi merah muda setelah di lakukan pemutaran meja preparat. Di ketahui pula kenampakan hipokristalin ini menunjukkan adanya proses pembentukan kristalberada pada konsidi dan tekanan yang relative tinggi tanpa adanya pengaruh fluida dan udara luar. Pengamatan berikutnya ialah fabric meliputi bentuk butir dan susunan hubungan kristal dalam suatu batuan. Fabric batuan ini tergolong hypidiamorf (subhedral) yang di ketahui dari batas bidang kristal mineral yang terbentuk sebagian yang sempurna dan kurang jelas.
42

Kondisi ini di ketahui mineral yang terbentuk saat itu rongga atau ruang yang tersedia sudah tidak memadai untuk membentuk kristal secara sempurna. Adapun mineral penyusun batuan ini yaitu plagioklas dan klino-piroksen. Adapun sifat optik dari mineral-mineral tersebut ialah : a. Mineral plagioklas (bytonite, labradorite) pada mikroskop dicirikan dengan warna hitam putih yang saling berselingan ketika nikol bersilang, terdapat kembaran albit, memiliki belahan kristal satu arah. Presentase sebaran mineral plagioklas dengan rata-rata 46 % dari tigamedan pandang. b. Mineral klino-piroksen, kenampakan sifat fisik dari mineral ini adalah warna merah coklat kehijauan, belahan satu arah dan gelapan miring. Mineral ini memiliki kelimpahan rata-rata sekitar 20 % dari tiga medan pandang. c. Biotite kenampakan yang di tunjukkan bentuk tekstur berupa menjarum dan meruncing pada pengamatan mikroskop polar, presentase 10 %. d. Massa dasar merupakan bentuk dari mineral yang berukuran sangat kecil dan tidak dapat di identifikasi yang melngkupi fenokris (Mineral besar) dengan mikroskop polar, presentase mineral ini 24 %. Pengamatan petrografi pada batuan peraga ini memiliki sifat magma basa. Hal ini di karenakan konstituen penyusun batuan terdiri dari mineral basa berupa (klino piroksen, bytonite, labradorite, dan biotite ). Tempat pembentukan batuan ini berada pada lingkup hypabisal pada zona subduksi / konvergen.Di lihat dari mineral yang terbentuk berukuran bervariasi maka waktu pembentukan relative sedang dengan suhu dan tekanan yang sedang. Pembentukan batuan ini di awali dengan menyusun mineral bytonite dan klinopiroksen dengan suhu dan tekanan relative sama dan selanjutnya dari deret discontinuous yaitu biotite dengan suhu relative rendah. Terdapat massa dasar merupakan bagian dari variasi suhu dan tekanan yang berubah-ubah pada lingkup hypabisal.

43

Dari hasil perhitungan dapatkan rata-rata presentase klino-pirosen dari 3 sudut pandang yaitu 42% dan Plagioclas 58 %. Sehingga di gunakan penamaan dalam table (IUGS) di dapatkan nama batuan Gabronorie (IUGS).

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan

44

5.2 Saran

DAFTAR PUSTAKA

http://wingmanarrows.wordpress.com/2012/05/26/petrografi-bab-v-petrografi-batuanbeku/#more-2279 (Di Akses pada hari sabtu tanggal 04 Mei 2013 Pukul 23.30 WIB).

45

46