Anda di halaman 1dari 16

PERIODONTITIS KRONIS

DiSUSUN OLEH :
1. Qudus Silman 2. Ira Dwita 3. Fitriyah Wahyunu 4. Lisa Triwardhani 5. Sonya Annisa Ilma 6. Dwi Woro Pancarwati 7. Eko Irya Windu 8. Endang Lestari 9. Saur Boni Tua M

( 04091004001 ) ( 04091004002 ) ( 04091004003 ) ( 04091004004 ) ( 04091004005 ) ( 04091004006 ) ( 04091004007 ) ( 04091004008 ) ( 04091004009 )

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN GIGI FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA

Periodontitis kronis

Periodontitis kronis adalah periodontitis yang paling umum terjadi. Biasanya terjadi pada orang dewasa, namun dapat pula ditemukan pada anak-anak. Tipe ini adalah tipe periodontitis yang berjalan lambat, terjadi pada 35 tahun keatas. Periodontitis kronis disebabkan oleh akumulasi plak dan kalkulus dan kebanyakan peerkembangan penyakitnya tergolong lamban, namun dapat pula ditemukan dengan perkembangan cepat. Kecepatan perkembangan penyakit dapat disebabkan oleh faktor local, sistemik dan faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi interaksi host-bakteri. Faktor local dapat mempengaruhi akumulasi plak. Faktor sistemik missal Diabetes Mellitus dan HIV dapat mempengaruhi kemampuan pertahanan host, faktor lingkungan missal kebiasaan merokok dan stress dapat juga mempengaruhi respon host terhadap akumulasi plak. Kehilangan tulang berkembang lambat dan didominansi oleh bentuk horizontal. Faktor etiologi utama adalah faktor lokal terutama bakteri gram negatif. Tidak ditemukan kelainan sel darah dan disertai kehilangan tulang. Karakteristik periodontitis kronis : 1. Terjadi pada orang dewasa namun dapat pula terjadi pada anak-anak. 2. Kalkulus subgingival sering ditemukan 3. Disebabkan oleh bermacam bentuk mikroba. 4. Kecepatan perkembangan penyakit tergolong lamban hingga sedang dan ada kemungkinan menjadi cepat. 5. Dapat dipengaruhi oleh faktor local, sistemik, dan faktor lingkungan.

ETIOLOGI

Faktor etiologi utama disebabkan karena plak yang menempel pada gigi dan gingiva. Faktor predisposisi yang berkontribusi dalam peningkatan resiko terjadinya penyakit : 1.) Riwayat Periodontitis sebelumnya Seorang pasien yang pernah menderita periodontitis kronis cenderung beresiko bagi terjadinya kembali kehilangan perlekatan dan kehilangan tulang apabila terjadi kembali penumpukan plak.

2.) Faktor lokal a. Akumulasi plak yang lama kelamaan menjadi kalkulus pada dentogingival junction merupakan awal inisiasi agen pada etiologi periodontitis Kronis. b. Bakteri - Phorporymonas gingivalis, Tannerella forsytha, treponema denticola. memberi efek lokal pada sel dan jaringan sehingga menyebabkan terjadinya inflamasi. c. Tepi restorasi yang mengemper (overhanging) d. Lesi karies yang meluas ke subgingival e. Furkasi akar yang tersingkap karena kehilangan perlekatan dan tulang f. Gigi berjejal (crowded)

3.) Faktor Sistemik Kebanyakan periodontitis kronis terjadi pada pasien yang memiliki penyakit sistemik yang dapat mempengaruhi keefektivan respon host. Diabetes merupakan contoh penyakit penyakit yang dapat meningkatkan keganasan penyakit ini.

4.) Faktor Lingkungan dan perilaku a. Kebiasaan merokok diduga mempengaruhi respon pejamu danmikroflora subgingiva, mengakibatkan : Laju destruksi periodontal meningkat Kehilangan perlekatan dan tulang, lesi furkasi, pembentukan kalkulus supragingival lebih banyak. Pembentukan kalkulus subgingival dan perdarahan probing lebih sedikit. Saku periodontal lebih dalam. b. Stress diduga dapat mempengaruhi perluasan dan keparahan karena menekan fungsi imunitas 5.) Faktor Genetik Biasanya kerusakan periodontal sering terjadi di dalam satu keluarga, hal ini kemungkinan menunjukkan adanya faktor genetik yang mempengaruhi periodontitis kronis ini.

Klasifikasi kronis periodontitis dibagi menjadi 2 macam : 1. Klasifikasi berdasarkan distribusi penyakit

a. Periodontitis Kronis Lokalisata Dikatakan periodontitis kronis lokalisata apabila jumlah gigi yang terkena kurang dari 30% atau kurang dari 30% dari seluruh sisi di mulut yang terlibat.

b. Periodontitis Kronis Generalisata Apabila lebih dari 30% dari seluruh sisi mulut yang terlibat.

2. Klasifikasi berdasarkan keparahan penyakit a. Taraf Ringan Taraf ringan ini ditandai oleh adanya kehilangan perlekatan yang hanya berkisar 1-2 mm. b. Taraf Sedang Taraf sedang ditandai oleh adanya kehilangan perlekatan sebesar 3-4 mm. c. Taraf Parah Ditandai dengan hilangnya perlekatan 5 mm atau lebih.

Gambaran Klinis : Akumulasi plak supra dan subgingiva Keradangan gingival Terbentuknya poket Hilangnya perlekatan periodontal Hilangnya tulang alveolar Stippling gingival (-) Perubahan topografi permukaan

Kadang ; supurasi

Adapun gambarannya :

Keparahan Penyakit Usia bertambah hilangnya attachment / perlekatan dan tulang


Lost Attachment 1-2 mm

Jenis Keganasan Penyakit Slight (mild)

Moderate Severe

3-4 mm 5 mm atau lebih

Pemeriksaan Klinis
1. Plak dan Kalkulus

Pemeriksaan jumlah plak dan kalkulus dapat dilakukan melalui berbagai macam metode. Pemeriksaan plak dapat menggunakan plak indeks. Jaringan yang mengelilingi gigi dibagi menjadi 4 bagian, yaitu papilla distofasial, margin fasial, papilla mesiofasial, dan bagian lingual (Carranza, 1990). Visualisasi plak dapat dilakukan dengan mengeringkan gigi dengan udara. Plak adalah bagian yang tidak memiliki stain (Rateitschakdkk, 1985)

Adanya kalkulus supragingiva dapat terlihat melalui observasi langsung, dan jumlahnya dapat diukur denganp ro b e yang terkalibrasi. Untuk mendeteksi kalkulus subgingiva, setiap permukaan gigi diperiksa hingga batas perlekatan gingiva dengan menggunakan eksplorer no.17 atau no.3A. Udara yang hangat dapat digunakan untuk sedikit membuka gingiva sehingga visualisasi terhadap kalkulus lebih jelas (Carranza, 1990).

Sulcus bleeding index (Muhlemann dan Son)

Indeks ini berguna untuk mendeteksi perubahan awal inflamasi dan adanya lesi inflamasi pada dasar poket peridontal, sebuah area yang tidak terjangkau dengan pemeriksaan visual (Carranza, 1990). Sulcus bleeding index mempertimbangkan perdarahan dari sulkus setelah probing, seperti pada erythema, pembengkakan, dan edema. Penilaian dilakukan terpisah pada bagian papilla dan margin gingiva (Rateitschakdkk, 1985).

2. Poket Periodontal Pemeriksaan poket periodontal harus mempertimbangkan: keberadaan dan distribusi pada semua permukaan gigi, kedalaman poket, batas perlekatan pada akar gigi, dan tipe poket (supraboni atau infaboni; simple,compound atau kompleks). Metode satu-satunya yang paling akurat untuk mendeteksi poket peridontal adalah eksplorasi menggunakan probe peridontal. Poket tidak terdeteksi oleh pemeriksaan radiografi. Periodontal poket adalah perubahan jaringan lunak. Radiografi menunjukkan area yang kehilangan tulang dimana dicurigai adanya poket. Radiografi tidak menunjukkan kedalaman poket sehingga radiografi tidak menunjukkan perbedaan antara sebelum dan sesudah penyisihan poket kecuali kalau tulangnya suda diperbaiki. Ujung gutta percha atau ujung perak yang terkalibrasi dapat digunakan dengan radiografi untuk menentukan tingkat perlekatan poket peridontal.

Menurut Carranza (1990), kedalaman poket dibedakan menjadi dua jenis, antara lain: 1. Kedalaman biologis Kedalaman biologis adalah jarak antara margin gingiva dengan dasar poket (ujung koronal dari junctional epithelium).

2. Kedalaman klinis atau kedalaman probing Kedalaman klinis adalah jarak dimana sebuah instrumen ad hoc (probe) masuk kedalam poket. Kedalaman penetrasi probe tergantung pada ukurang probe, gaya yang diberikan, arah penetrasi, resistansi jaringan, dan kecembungan mahkota. Kedalaman penetrasi probe dari apeks jaringan ikat kejunctional epithelium

adalah 0.3 mm. Gaya tekan pada probe yang dapat ditoleransi dan akurat adalah 0.75 N. Teknik probing yang benar adalah probe dimasukkan pararel dengan aksis vertikal gigi dan berjalan secara sirkum ferensial mengelilingi permukaan setiap gigi untuk mendeteksi daerah dengan penetrasi terdalam (Carranza, 1990). Jika terdapat banyak kalkulus, biasanya sulit untuk mengukur kedalaman poket karena kalkulus menghalangi masuknya probe. Maka, dilakukan pembuangan kalkulus terlebih dahulu secara kasar (gross scaling) sebelum dilakukan pengukuran poket (Fedidkk, 2004).

Untuk mendeteksi adanya interdental craters, maka probe diletakkan secara oblique baik dari permukaan fasial dan lingual sehingga dapat mengekplorasi titik terdalam pada poket yang terletak dibawah titik kontak (Carranza, 1990).

Pada gigi berakar jamak harus diperiksa dengan teliti adanya keterlibatan furkasi. Probe dengan desain khusus (Nabers probe) memudahkan dan lebih akurat untuk mengekplorasi komponen horizontal pada lesi furkasi (Carranza, 1990).

Selain kedalaman poket, hal lain yang penting dalam diagnostik adalah penentuan tingkat perlekatan (level of attachment). Kedalaman poket adalah jarak antara dasar poket dan margin gingiva. Kedalaman poket dapat berubah dari waktu ke waktu walaupun pada kasus yang tidak dirawat sehingga posisi margin gingiva pun berubah. Poket yang dangkal pada 1/3 apikal akar memiliki kerusakan yang lebih parah dibandingkan dengan poket dalam yang melekat pada 1/3 koronal akar. Cara untuk menentukan tingkat perlekatan adalah pada saat margin gingiva berada pada mahkota anatomis, tingkat perlekatan ditentukan dengan mengurangi kedalaman poket dengan jarak antara margin gingiva hingga cemento-enamel junction (Carranza, 1990).

Insersi probe pada dasar poket akan mengeluarkan darah apabila gingiva mengalami inflamasi dan epithelium poket atrofi atau terulserasi. Untuk mengecek perdarahan setelah probing, probe perlahan-lahan dumasukkan ke dasar poket dan dengan berpindah sepanjang dinding poket. Perdarahan seringkali muncul segera setelah penarikan probe, namun perdarahan juga sering tertunda hingga 30-60 detik setelah probing (Carranza, 1990). 3. Mobility Gigi Kegoyahan gigi terjadi dalam dua tahapan: i. Inisial atau tahap intrasoket, Hal ini yakni pergerakan dengan gigi yang masih dalam batas

ligamen

periodontal.

berbungan

distorsi

viskoelastisitas

ligamen

periodonta dan redistribusi cairan peridontal, isi interbundle, dan fiber. Pergerakan inisial ini terjadi dengan tekanan sekitar 100 pon dan pergerakan yang terjadi sebesar 0.05 sampai 0.1 mm (50 hingga 100 mikro) ii. Tahapan kedua, terjadi secara bertahap dan memerlukan deformasi elastik tulang alveolar sebagai respon terhadap meningkatnya tekanan horizontal. Ketika mahkota diberi tekanan sebesar 500 pon maka pemindahan yang terjadi sebesar 100-200 mikro untuk incisivus, 50-90 mikro untuk caninus, 8-10 mikro untuk premolar dan 40-80 mikro untuk molar. Kegoyahan gigi dapat diperiksa secara klinis dengan cara: gigi dipegang dengan kuat diantara dua instrumen atau dengan satu instrumen dan satu jari, dan diberikan sebuah usaha untuk menggerakkannya ke segala arah (Carranza, 1990). Pada gambar dibawah ini, peningkatan kegoyangan gigi ditentukan dengan memberikan gaya 500 g pada permukaan labiolingual dengan menggunakan dua instrumen dental.

Gambar 1. Pemeriksaan

Kegoyangan Gigi

Menurut Fedidkk (2004), kegoyahan gigi dibedakan menjadi : i. Derajat 1 kegoyangan gigi yang sedikit lebih besar dari normal

ii. Derajat 2 kegoyangan gigi sekitar 1 mm iii. Derajat 3 kegoyangan gigi lebih dari 1 mm pada segala arah atau gigi dapat ditekan ke arah apikal.

Kegoyangan gigi yang patologis terutama disebabkan oleh : (1) Infamasi gingiva dan jaringan periodontal (2) Kebiasaan parafungsi oklusal (3) Oklusi premature (4) Kehilangan tulang pendukung (5) Gaya torsi yang menyebabkan trauma pada gigi yang dijadikan pegangan cengkraman gigi (6) Terapi periodontal, terapi endodontik, dan trauma dapat menyebabkan kegoyahan gigi sementara (Fedidkk, 2004).

GAMBARAN RADIOGRAFI

Pada gambaran radografis diatas, gambar mengalami periodontitis kronis dengan kerusakan tulang horizontal 1/3tengah. Terlihat pada gambaran radiografi diatas berkurangnya tinggi tulang alveolar pada bagian mesial dan distal gigi 11, margin tulang berbentuk horizontal dan sedikit agak miring dan batasnya belum melewati furkasi sampai dengan ujung apikal.

Prognosis periodontitis kronis :


Periodontitis kronis termasuk penyakit yang bermkembang lambat dan berhubungan dengan faktor lokal setempat. Periodontitis kronis dapat berbentuk sebagai localized dan generalaized periodontitis. Dalam kasus dimana attachment ginggiva hilang dan juga kerusakan tulang, prognosis biasanya masih baik, adanya inflamsai masih bisa dikontrol melalui oral hygiene yang baik dan pengendalian plak. Pada pasien dengan penyakit yang parah sebagai tanda dari adanya keterlibatan furkasi dan mobility atau pada pasien yang oral hygiene yang tidak baik, prognosisnya turun menjadi sedang atau buruk.

Rencana Perawatan Periodontitis Kronis Tujuan perawatan periodontal adalah sebagai berikut: 1. Resolusi proses penyakit

2. Membentuk kondisi yang mencegah rekurensi penyakit 3. Menurut J.D. Manson dalam buku ajar periodonti, metode perawatan untuk periodontitis kronis, terbagi 2: Perawatan kondisi akut Perawatan kondisi kronis

Perawatan Kondisi Akut Kondisi akut yang mempunyai hubungan dengan periodontitis kronis harus dirawat sesegera mungkin. Pasien mungkin mengeluh tentang simtom lokal pada daerah ini seperti rasa tidak enak, gatal atau perdarahan gingival dan biasanya menunjukkan tanda-tanda inflamasi akut dengan kemerahan, bengkak, dan perdarahan pada waktu probing. Daerah-daerah ini harus dirawat dengan skaling subgingiva segera dan hati-hati serta root planing dengan anestesi lokal. Poket dapat dibersihkan dengan irigasi subgingiva menggunakan larutan klorheksidin 0,2% atau gel memakai jarum tumpul dan suntikan 5 ml. Perawatan Kondisi Kronis Skaling: - Supragingiva - Subgingiva Root planing Semua pasien, selain yang menderita masalah akut, harus dirawat pertama-tama dengan skaling supragingiva untuk mengurangi gingivitis dan perubahan. Harus dibuat catatan tentang poket sebelum melakukan skaling subgingiva. Skaling subgingiva adalah metode paling konservatif dari reduksi poket dan bila poket dangkal, merupakan satu-satunya perawatan yangn perlu dilakukan. Meskipun demikian,

bila kedalaman poket 4 mm atau lebih, diperlukan perawatan tambahan. Yang paling sering adalah root planing dengan atau tanpa kuretase subgingiva. Tujuan root planing adalah untuk membersihkan sementum nekrosis dan kalkulus serta menghaluskan permukaan akar. Juga berhubungan dengan membersihkan sementum yang terinfiltrasi oleh bahan toksik bakteri seperti endotoksin (LPS). Tujuan skaling dan root planing adalah untuk mendapat permukaan akar yang halus, bebas deposit dengan sesedikit mungkin menghilangkan sementum. Kuretase subgingiva yang berhubungan dengan pembersihan permukaan dalam dinding jaringan lunak poket yang terdiri dari epithelium dan jaringan ikat yang terinflamasi. Penyusutan jaringan yang terjadi setelah prosedur ini menyebabkan poket berkurang kedalamannya. Ketiga komponen pembersihan subgingiva - skaling, root planing dari kuretase, biasanya dilakukan bersamaan karena selama skaling subgingiva sulit untuk mencegah tidak terjadinya kuretase jaringan lunak. Skaling subgingiva dan root planing dapat merubah komposisi bakterial dari poket. Laju rekolonisasi dipengaruhi oleh standar kebersihan mulut karena untuk pertumbuhan ulang plak supragingiva diperlukan rekolonisasi dari poket (Magnusson dkk., 1984). Waktu yang diperlukan untuk skaling dan root planing berkisar antara 5-8 jam dan pasien perlu dipanggil kembali untukn perawatan pengkontrolan setiap 2-4 bulan sekali. Relaps dapat terjadi pada beberapa pasien walaupun upaya ini dilakukan dengan akurat. REFERENSI :

Michael G. Newman., Henry H. Takei., Fermin A. Carranza. (2002 ). Clinical periodontolgy.9th edition,P:389-501

Color Atlas of periodontololgy,KH & edith.M.Pateitschak,Herbert F.wolf,Thomas m.Hassel Georg Theime vertag sttutlgart,New York

F.Fedi.Peterl.2005 Silabus Periodonti.edisi 4:Jakarta.EGC

J.D Manson. Buku Ajar Periodonti;Jakarta