Anda di halaman 1dari 222

PENDAHULUAN Indonesia merupakan salah satu negara kepulauan yang memiliki lingkungan geografis yang sangat kompleks, terdiri

dari lebih 17.000 buah pulau-pulau besar kecil, yang semua satu sama lainnya dipisahkan oleh selat-selat dan lautan yang sangat luas. Lingkungan geografis ini akan semakin kompleks lagi apabila kita lihat pada pulau-pulau yang besar, adanya danau yang luas, sungai yang lebar, pegunungan yang tinggi, hutan yang lebat, dan lain sebagainya. Lingkungan geografis semacam itulah yang menjadi salah satu faktor utama terbentuknya aneka macam suku bangsa, budaya, dan bahasa. Bahkan berdasarkan keanekaragaman bahasa ini, para ahli antropologi memperkirakan bahwa di Indonesia terdapat hampir 250 suku bangsa yang lainnya. Suku bangsa Jawa adalah suku bangsa yang mendiami pulau Jawa bagian tengah dan timur, serta daerah-daerah yang disebut kejawen sebelum terjadi perubahan seperti sekarang ini. Daerah itu ialah Banyumas, Kedu, Yogyakarta, Surakarta, Madiun, Malang, dan Kediri, sedang daerah di luar ini dinamakan pesisir dan ujung timur. Daerah yang merupakan pusat kebudayaan Jawa adalah 2 daerah yang luas bekas Kerajaan Mataram, yaitu Yogyakarta dan Surakarta yang terpecah pada tahun 1755. Sekian banyak daerah tempat kediaman orang Jawa ini terdapat berbagai variasi dan perbedaan-perbedaan yang bersifat lokal
1

dalam

beberapa

unsur

kebudayaannya

seperti

perbedaan

mengenai berbagai istilah teknis, dialek bahasa, dan lain-lain. Namun tidak menunjukkan perbedaan yang besar, sebab masih menunjukkan satu pola atau satu sistem kebudayaan Jawa.

KEBUDAYAAN JAWA

IDENTIFIKASI Daerah Kebudayaan Jawa bukanlah meliputi seluruh Pulau Jawa. Namun hanya meliputi seluruh bagian tengah dan timur dari Pulau Jawa. Dua daerah pecahan Kerajaan Mataram yaitu Surakarta dan Yogyakarta merupakan pusat dari Kebudayaan Jawa. Dalam hal bahasa yang digunakan, berdasarkan kriteria tingkatannya orang Jawa mengenal dua macam bahasa Jawa. Yaitu bahasa Jawa Ngoko dan Krama. Jumlah penduduk Jawa Tengah, Jawa Timur dan Madura menurut angka sensus 1930 adalah 30.321.000 jiwa dengan padat penduduk rata-rata 402 per km, sedangkan lebih dari 30 tahun kemudian, ialah menurut angka sensus tahun 1961, penduduk ketiga daerah tersebut adalah 42.471.000 jiwa, dengan padat penduduk rata-rata 567 per km. JAWA TENGAH Jawa Tengah adalah sebuah provinsi Indonesia yang terletak di bagian tengah Pulau Jawa. Provinsi ini berbatasan dengan Provinsi Jawa Barat di sebelah barat, Samudra Hindia dan Daerah Istimewa Yogyakarta di sebelah selatan, Provinsi Jawa Timur di sebelah timur, dan Laut Jawa di sebelah utara. Luas wilayahnya 32.548 km, atau sekitar 25,04% dari luas pulau Jawa. Provinsi Jawa Tengah juga meliputi Pulau Nusakambangan di sebelah selatan (dekat dengan perbatasan Jawa Barat), serta Kepulauan Karimun Jawa di Laut Jawa.
3

Pengertian Jawa Tengah secara geografis dan budaya kadang juga mencakup wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta. Penduduk asli Jawa Tengah adalah Suku Jawa, dan provinsi ini dikenal sebagai jantung budaya Jawa. Bahasa Jawa dituturkan sekitar 97% penduduk provinsi ini.

Sejarah Jawa Tengah sebagai provinsi telah ada sejak jaman Hindia Belanda. Hingga tahun 1905, Jawa Tengah terdiri atas 5 wilayah (gewesten) yakni Semarang, Rembang, Kedu, Banyumas, dan Pekalongan; serta Surakarta sebagai daerah swapraja (vorstenland) Kasunanan dan Mangkunegaran. Masing-masing gewest terdiri atas kabupaten-kabupaten. Waktu itu Rembang Gewest juga meliputi Regentschap Tuban dan Bojonegoro. Setelah diberlakukannya Decentralisatie Besluit tahun 1905, gewesten diberi hak otonomi dan dibentuk Dewan Daerah. Selain itu juga dibentuk gemeente (kotapraja) yang otonom, yaitu Pekalongan, Tegal, Semarang, Salatiga, dan Magelang.

Sejak tahun 1930, provinsi ditetapkan sebagai daerah otonom yang juga memiliki Dewan Provinsi ( Provinciale Raad). Provinsi terdiri atas beberapa karesidenan (residentie), yang meliputi beberapa kabupaten (regentschap), dan dibagi lagi dalam beberapa kawedanan (district). Provinsi Jawa Tengah terdiri atas 5 karesidenan, yaitu: Pekalongan, Jepara-Rembang, Semarang, Banyumas, dan Kedu. Menyusul Pemerintah kemerdekaan membentuk Indonesia, pada tahun 1946 dan daerah swapraja Kasunanan

Mangkunegaran; dan dijadikan karesidenan. Pada tahun 1950 melalui Undang-undang ditetapkan pembentukan kabupaten dan kotamadya di Jawa Tengah yang meliputi 29 kabupaten dan 6 kotamadya. Penetapan Undang-undang tersebut hingga kini diperingati sebagai Hari Jadi Provinsi Jawa Tengah, yakni tanggal 15 Agustus 1950. Pemerintahan Secara administratif, Provinsi Jawa Tengah terdiri atas 29 kabupaten dan 6 kota. Administrasi pemerintahan kabupaten dan kota ini terdiri atas 545 kecamatan dan 8.490 desa/kelurahan. Sebelum diberlakukannya Undang-undang Nomor 22/1999 tentang Pemerintahan Daerah, Jawa Tengah juga terdiri atas 3 kota administratif, yaitu Purwokerto, Purbalingga, dan Klaten. Namun sejak diberlakukannya Otonomi Daerah tahun 2001 kotakota administratif tersebut dihapus dan menjadi bagian dalam wilayah kabupaten. Menyusul otonomi daerah, 3 kabupaten memindahkan pusat pemerintahan ke wilayahnya sendiri, yaitu Kabupaten Magelang
5

(dari Kota Magelang ke Mungkid), Kabupaten Tegal (dari Kota Tegal ke Slawi), serta Kabupaten Pekalongan (dari Kota Pekalongan ke Kajen).

Daftar kabupaten dan kota


1.

Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Banyumas Kabupaten Batang Kabupaten Blora Kabupaten Boyolali Kabupaten Brebes Kabupaten Cilacap Kabupaten Demak Kabupaten Grobogan Kabupaten Jepara Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kendal Kabupaten Klaten Kabupaten Kudus Kabupaten Kabupaten Pati Kabupaten

19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35.

Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Sragen Kabupaten Kabupaten Tegal Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal

Pemalang Purbalingga Purworejo Rembang Semarang

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18.

Karanganyar Kebumen

Sukoharjo

Temanggung Wonogiri Wonosobo

Magelang

Pekalongan

Bentuk Desa
7

Desa diartikan sebagai suatu wilayah hukum yang sekaligus menjadi pusat pemerintahan tingkat daerah paling rendah. Di beberapa tempat di Jawa istilah desa sering diganti dengan dusun. Untuk tempat tinggal, berdasarkan bahan yang digunakan, terdapat beberapa macam rumah. Ada rumah yang dibangun meamakai kerangka dari bambu, glugu (batang pohon nyiur) atau kayu jati, kemudian dinding-dindingnya dibuat dari gedek, papan ataupun tembok, dan untuk atapnya berupa anyaman daun kelapa kering atau dari genting.Adapun untuk bentuknya ada bermacam variasi seperti rumah limasan, rumah serotong, rumah joglo, rumah panggangepe, rumah daragepek, rumah macan njerum, rumah klabang nyander, rumah tajuk, rumah kutuk ngambang, dan rumah sinom. Relief Menurut tingkat kemiringan lahan di Jawa Tengah, 38% lahan memiliki kemiringan 0-2%, 31% lahan memiliki kemiringan 215%, 19% lahan memiliki kemiringan 15-40%, dan sisanya 12% lahan memiliki kemiringan lebih dari 40%. Kawasan pantai utara Jawa Tengah memiliki dataran rendah yang sempit. Di kawasan Brebes selebar 40 km dari pantai, dan di Semarang hanya selebar 4 km. Dataran ini bersambung dengan depresi Semarang-Rembang di timur. Gunung Muria pada Jaman Holosen merupakan pulau terpisah dari Jawa, yang akhirnya menyatu karena terjadi endapan aluvial dari sungaisungai yang mengalir. Di selatan kawasan tersebut terdapat Pegunungan Kapur Utara dan Pegunungan Kendeng, yakni

pegunungan

kapur

yang

membentang

dari

sebelah

timur

Semarang hingga Lamongan (Jawa Timur). Rangkaian utama pegunungan di Jawa Tengah adalah Pegunungan Serayu Utara dan Serayu Selatan. Rangkaian Pegunungan Serayu Utara membentuk rantai pegunungan yang menghubungkan rangkaian Bogor di Jawa Barat dengan Pegunungan Kendeng di timur. Lebar rangkaian pegunungan ini sekitar 30-50 km; di ujung baratnya terdapat Gunung Slamet dan bagian timur merupakan Dataran Tinggi Dieng dengan puncakpuncaknya Gunung Prahu dan Gunung Ungaran. Antara rangkaian Pegunungan Serayu Utara dan Pegunungan Serayu Selatan dipisahkan oleh depresi Serayu yang membentang dari Majenang (Kabupaten Cilacap), Purwokerto, hingga Wonosobo. Sebelah timur depresi ini terdapat gunung berapi Sindoro dan Sumbing, dan sebelah timurnya lagi (kawasan Temanggung dan Magelang) merupakan lanjutan depresi yang membatasi Gunung Merapi dan Gunung Merbabu. Pegunungan Serayu Selatan merupakan pengangkatan zone Depresi Bandung. Kawasan pantai selatan Jawa Tengah juga memiliki dataran rendah yang sempit, dengan lebar 10-25 km. Perbukitan yang landai membentang sejajar dengan pantai, dari Yogyakarta hingga Cilacap. Sebelah timur Yogyakarta merupakan daerah pegunungan kapur yang membentang hingga pantai selatan Jawa Timur. Hidrologi Bengawan Solo merupakan sungai terpanjang di Pulau Jawa (572 km); memiliki mata air di Pegunungan Sewu (Kabupaten
9

Wonogiri), sungai ini mengalir ke utara, melintasi Kota Surakarta, dan akhirnya menuju ke Jawa Timur dan bermuara di daerah Gresik (dekat Surabaya). Sungai-sungai yang bermuara di Laut Jawa diantaranya adalah Kali Pemali, Kali Comal, dan Kali Bodri. Sedang sungai-sungai yang bermuara di Samudra Hindia diantaranya adaah Kali Serayu dan Kali Progo. Diantara wadukwaduk yang utama di Jawa Tengah adalah Waduk Gajahmungkur (Kabupaten Wonogiri), Waduk Kedungombo (Kabupaten Boyolali dan Sragen), Rawa Pening (Kabupaten Semarang), Waduk Cacaban (Kabupaten Tegal), Waduk Malahayu (Kabupaten Brebes), dan Waduk Sempor (Kabupaten Kebumen). Gunung berapi Terdapat 6 gunung berapi yang aktif di Jawa Tengah, yaitu: Gunung Merapi (di Boyolali), Gunung Slamet (di Pemalang), Gunung Sindoro (di Temanggung - Wonosobo), Gunung Sumbing ( di Temanggung Wonosobo), dan Gunung Dieng (di Banjarnegara). Keadaan tanah Menurut Lembaga Penelitian Tanah Bogor tahun 1969, jenis tanah wilayah Jawa Tengah didominasi oleh tanah latosol, aluvial, dan gromosol; sehingga hamparan tanah di provinsi ini termasuk tanah yang mempunyai tingkat kesuburan yang relatif subur. Iklim Jawa Tengah memiliki iklim tropis, dengan curah hujan tahunan rata-rata 2.000 meter, dan suhu rata-rata 21-32oC. Daerah dengan curah bagian hujan barat,
10

tinggi dan

terutama sepanjang

terdapat

di

Nusakambangan

Pegunungan

Serayu Utara. Daerah dengan curah hujan rendah dan sering terjadi kekeringan di musim kemarau berada di daerah Blora dan sekitarnya serta di bagian selatan Kabupaten Wonogiri. Penduduk (Demografi) Jumlah penduduk Provinsi Jawa Tengah adalah 30.775.846 jiwa. Kabupaten/kota dengan jumlah penduduk terbesar adalah Kabupaten Brebes (1,767 juta jiwa), Kabupaten Cilacap (1,644 juta jiwa), dan Kabupaten Banyumas (1,603 juta jiwa). Sebaran penduduk umumnya terkonsentrasi di pusat-pusat kota, baik kabupaten ataupun kota. Kawasan permukiman yang cukup padat berada di daerah Semarang Raya (termasuk Ungaran dan sebagian wilayah Kabupaten Demak dan Kendal), Solo Raya (termasuk sebagian wilayah Kabupaten Karanganyar, Sukoharjo, dan Boyolali), serta Tegal-Brebes-Slawi. Pertumbuhan penduduk Provinsi Jawa Tengah sebesar 0,67% per tahun. Pertumbuhan penduduk tertinggi berada di Kabupaten Demak (1,5% per tahun), sedang yang terendah adalah Kota Pekalongan (0,09% per tahun). Dari jumlah penduduk ini, 47% diantaranya merupakan angkatan kerja. Mata pencaharian paling banyak adalah di sektor pertanian (42,34%), diikuti dengan perdagangan (20,91%), industri (15,71%), dan jasa (10,98%). Suku Mayoritas penduduk Jawa Tengah adalah Suku Jawa. Jawa Tengah dikenal sebagai pusat budaya Jawa, di mana di kota

11

Surakarta dan Yogyakarta terdapat pusat istana kerajaan Jawa yang masih berdiri hingga kini. Suku minoritas yang cukup signifikan adalah Tionghoa, terutama di kawasan perkotaan meskipun di daerah pedesaan juga ditemukan. Pada umumnya mereka bergerak di bidang perdagangan dan jasa. Komunitas Tionghoa sudah berbaur dengan harinya. Selain itu di beberapa kota-kota besar di Jawa Tengah ditemukan pula komunitas Arab-Indonesia. Mirip dengan komunitas Tionghoa, mereka biasanya bergerak di bidang perdagangan dan jasa. Daerah perbatasan dengan Jawa Barat terdapat pula Suku Sunda yang sarat akan budaya Sunda, yakni di Kabupaten Cilacap dan Brebes. Daerah pedalaman Blora (perbatasan dengan provinsi Jawa Timur terdapat komunitas Samin yang terisolir, yang kasusnya hampir sama dengan suku Badui di Jawa Barat. Bahasa Meskipun Bahasa Indonesia adalah bahasa resmi, umumnya sebagian besar menggunakan Bahasa Jawa sebagai bahasa sehari-hari. Bahasa Jawa Dialek Solo-Jogja dianggap sebagai Bahasa Jawa Standar. Di samping itu terdapat sejumlah dialek Bahasa Jawa; namun secara umum terdiri dari dua, yakni kulonan dan timuran. Kulonan dituturkan di bagian barat Jawa Tengah, terdiri atas
12

Suku

Jawa,

dan

banyak

diantara

mereka

yang

menggunakan Bahasa Jawa dengan logat yang kental sehari-

Dialek

Banyumasan

dan

Dialek

Tegal;

dialek

ini

memiliki

pengucapan yang cukup berbeda dengan Bahasa Jawa Standar. Sedang Timuran dituturkan di bagian timur Jawa Tengah, diantaranya terdiri atas Dialek Solo, Dialek Semarang. Diantara perbatasan kedua dialek tersebut, dituturkan Bahasa Jawa dengan campuran kedua dialek; daerah tersebut diantaranya adalah Pekalongan dan Kedu. Agama Sebagian besar penduduk Jawa Tengah beragama Islam dan mayoritas tetap mempertahankan tradisi Kejawen yang dikenal dengan istilah abangan. Agama lain yang dianut adalah Protestan, Katolik, Hindu, Buddha, Kong Hu Cu, dan puluhan aliran kepercayaan. Penduduk Jawa Tengah dikenal dengan sikap tolerannya. Sebagai contoh di daerah Muntilan, Kabupaten Magelang banyak dijumpai penganut agama Katolik, dan dulunya daerah ini merupakan salah satu pusat pengembangan agama Katolik di Jawa. Perekonomian Pertanian merupakan sektor utama perekonomian Jawa Tengah, dimana mata pencaharian di bidang ini digeluti hampir separuh dari angkatan kerja terserap. Kawasan hutan meliputi 20% wilayah provinsi, terutama di bagian utara dan selatan. Daerah Blora-Grobogan merupakan penghasil kayu jati. Jawa Tengah juga terdapat sejumlah industri besar dan menengah. Daerah Semarang-Ungaran-Demak-Kudus merupakan kawasan industri utama di Jawa Tengah. Kudus
13

dikenal sebagai pusat industri rokok. Cilacap terdapat industri semen. Blok Cepu di pinggiran Kabupaten Blora (perbatasan Jawa Timur dan Jawa Tengah) terdapat cadangan minyak bumi yang cukup signifikan, dan kawasan ini sejak jaman Hindia Belanda telah lama dikenal sebagai daerah tambang minyak. Transportasi Jawa Tengah dilalui beberapa ruas jalan nasional, yang meliputi selatan jalur pantura (menghubungkan jalur Jakarta-Semarangjalur lintas Surabaya-Banyuwangi), Tegal-Purwokerto,

(menghubungkan

Bandung-Yogyakarta-Surakarta-

Madiun-Surabaya]], serta jalur Semarang-Solo. Losari, pintu gerbang Jawa Tengah sebelah barat dapat ditempuh 3,5 - 4 jam perjalanan dari Jakarta. Saat ini telah dibangun ruas jalan tol yang menghubungkan Semarang dan Solo, sehingga mempersingkat waktu tempuh dan memperlancar kegiatan perekonomian. Jawa Tengah merupakan provinsi yang pertama kali mengoperasikan jalur kereta api, yakni pada tahun 1862 dengan rute Semarang-Yogyakarta, namun jalur ini sekarang tidak lagi dipakai. Saat ini jalur kereta api yang melintasi Jawa Tengah adalah lintas utara (Jakarta-Semarang-Surabaya), lintas selatan (Bandung-Yogyakarta-Surabaya), jalur Kroya-Cirebon, dan jalur Solo-Gundih-Semarang. Jalur kereta Solo-Wonogiri yang telah lama mati dihidupkan kembali pada tahun 2005. Untuk transportasi udara, Bandara Ahmad Yani di Semarang dan Bandara Adi Sumarmo di Surakarta merupakan bandara
14

komersial yang paling penting di Jawa Tengah. Selain itu juga terdapat Bandara Tunggulwulung di Cilacap dan Bandara Wirasaba di Purbalingga. Penerbangan Jakarta-Semarang atau Jakarta-Surakarta dapat ditempuh dalam waktu 45-50 menit.

Komunikasi dan Media Massa Semarang, Surakarta, Purwokerto, dan Tegal merupakan kota-kota di mana biasanya terdapat stasiun relay televisi swasta nasional. Beberapa stasiun televisi lokal di Jawa Tengah adalah TV Borobudur, Pro-TV, dan TVKU (di Semarang); TATV (di Surakarta); TaTV (di Tegal); Kebumen TV (di Kebumen); dan Banyumas TV (di Banyumas). Suara Merdeka, harian yang terbit dari Semarang, adalah surat kabar dengan sirkulasi tertinggi di Jawa Tengah; harian ini juga memiliki edisi lokal Suara Pantura dan Suara Solo. Di samping itu terdapat koran jaringan Jawa Pos Group, baik yang terbit bersama induknya Jawa Pos (Radar Solo, Radar Jogja, Radar Semarang, dan Radar Kudus) maupun yang terbit sendiri (Meteor, Solo Pos, Radar Tegal, Radar Banyumas). Selain itu, di Semarang masih ada beberapa radio yang merupakan jaringan radio news dan hiburan nasional Jakarta, diantaranya 89,8 Trijaya FM; 91,00 Elsinta FM; 93,4 Smart FM; 106,0 PAS FM, Female FM, dan beberapa radio news maupun hiburan lokal lain seperti Rasika FM, Gajahmada FM, Suara Sakti FM, Idola FM, Imelda FM, CFM, dan lain-lain.

15

Pendidikan Jawa Tengah memiliki sejumlah perguruan tinggi terkemuka, terutama di kota Semarang dan Surakarta. Perguruan tinggi negeri meliputi: Universitas Diponegoro (Undip), Universitas Negeri Semarang (Unnes), dan Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Walisongo di Semarang; Universitas Negeri Surakarta (UNS) di Solo, serta Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) di Purwokerto Sedangkan universitas swasta terkemuka adalah Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) di Salatiga, Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) dan Unika Soegijapranata di Semarang, Universitas Muhammadiyah Surakarta, serta Universitas Panca Sakti di Tegal. Selain itu juga terdapat Akademi Angkatan Darat (AAD) dan SMA Taruna Nusantara di Magelang serta Akademi Kepolisian di Semarang. Pariwisata Jawa Tengah banyak terdapat obyek wisata yang sangat menarik. Kota Semarang memiliki sejumlah bangunan kuno. Obyek wisata lain di kota ini termasuk Puri Maerokoco (Taman Mini Jawa Tengah) dan Museum Rekor Indonesia (MURI). Salah satu kebanggaan provinsi ini adalah Candi Borobudur, yakni monumen Budha terbesar di dunia yang dibangun pada abad ke-9, terdapat di Kabupaten Magelang. Candi Mendut dan Pawon juga terletak satu kompleks dengan Borobudur. Candi Prambanan di perbatasan Kabupaten Klaten dan Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia. Di kawasan Dieng terdapat kelompok
16

candi-candi Hindu, yang diduga dibangun sebelum era Mataram Kuno. Kompleks candi Gedong Songo terletak di lereng Gunung Ungaran, Kabupaten Semarang. Surakarta dipandang sebagai salah satu pusat kebudayaan Jawa, dimana di kota ini terdapat Keraton Kasunanan dan Pura Mangkunegaran. Obyek wisata menarik di luar kota ini adalah Air Terjun Grojogan Sewu dan candi-candi peninggalan Majapahit di Kabupaten Karanganyar; serta Museum Fosil Sangiran yang terletak di jalur Solo-Purwodadi. Bagian selatan Jawa Tengah juga menyimpan sejumlah obyek wisata alam menarik, diantaranya Goa Jatijajar dan Pantai Karangbolong di Kabupaten Kebumen, serta Baturraden di Kabupaten Banyumas. Di bagian utara terdapat Obyek Wisata Guci di lereng Gunung Slamet, Kabupaten Tegal; serta Kota Pekalongan yang dikenal dengan julukan 'kota batik'. Kawasan pantura barat banyak menyimpan wisata religius. Masjid Agung Demak yang didirikan pada abad ke-16 merupakan bangunan artistik dengan paduan arsitektur Islam dan Hindu. Demak adalah kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa. Kawasan pantura barat terdapat 3 makam wali sanga, yakni Sunan Kalijaga di Demak, Sunan Kudus di kota Kudus, dan Sunan Muria di Kabupaten Kudus. Kudus juga dikenal sebagai 'kota kretek', dan kota ini juga terdapat museum kretek.

DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA (DIY) Sejarah

17

Dibawah bayangan gunung setinggi 2.914 meter, yang disebut Gunung Merapi, berdiri Ngayogyakarto Hadiningrat, salah satu kerajaan Mataram di Jawa. Kini disebut sebagai Yogyakarta (Jogja) mulai tahun 1755, ketika wilayah Kerajaan Mataram dibagi menjadi Kesultanan Yogyakarta dan Surakarta (Solo). Daerah Istimewa Yogyakarta atau biasa disingkat dengan DIY adalah salah satu daerah otonom setingkat propinsi yang ada di Indonesia. Propinsi ini beribukota di Yogyakarta. Dari nama daerah ini yaitu Daerah Istimewa Yogyakarta sekaligus statusnya sebagai Daerah Istimewa. Status sebagai Daerah Istimewa berkenaan dengan runutan sejarah berdirinya propinsi ini, baik sebelum maupun sesudah Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia. Keraton Yogyakarta dibangun oleh Pangeran Mangkubumi pada saat itu, dan beliau menggunakan keraton sebagai pusat daerah paling berpengaruh di Jawa sejak abad ke-17. Keraton tetap menjadi pusat kehidupan tradisional dan meskipun ada modernisasi di abad ke-20, keraton tetap memancarkan semangat kemurnian, yang ditandai dengan kebudayaannya selama berabad-abad. Yogyakarta merupakan salah satu pusat kebudayaan di Jawa. Musik gamelan merupakan pandangan dari masa lalu, klasik dan sejaman, pertunjukan tari-tarian Jawa yang sangat indah dan memabukkan, pertunjukkan wayang kulit dan ratusan kesenian tradisional yang membuat para pengunjung terpesona. Semangat kehidupan yang luar biasa dan kehangatan kota ini sendiri yang hampir tidak pernah pudar. Seni kontemporer juga tumbuh dalam suburnya kebudayaan dan masyarakat
18

Yogyakarta. merupakan

ASRI, pusat

Akademi kesenian

Seni di sini,

Rupa, dan

sebagai

contoh, telah

Yogyakarta

mencatatkan namanya sebagai sebuah sekolah seni lukis modern penting di Indonesia, yang mungkin bisa dicontohkan dalam sosok pelukis impresionis, Affandi. Propinsi ini merupakan salah satu daerah padat di Indonesia dan merupakan pintu gerbang utama menuju pusat Jawa dimana secara geografis tempat ini berada. Membentang dari Gunung Merapi di sebelah utara menuju Samudera Hindia di sebelah selatan. Penerbangan harian menghubungkan Yogyakarta dengan Jakarta, Surabaya, dan Bali, juga kereta api dan angkutan bis menawarkan perjalanan darat dengan rute sama. Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (disingkat dengan Jogja), merupakan salah satu dari 34 propinsi di Indonesia. Propinsi ini dibagi menjadi 5 daerah tingkat II, Kotamadia Yogyakarta, Kabupaten Bantul, Kabupaten Sleman, Kabupaten Kulon Progo, dan Kabupaten Gunung Kidul. Luas Yogyakarta sekitar 3.186 km persegi, dengan total penduduk 3.226.443 (Statistik Desember 1997). Propinsi ini terkenal sebagai kota kebudayaan dan pendidikan dan merupakan daerah tujuan wisata. Berdasarkan sejarah, sebelum 1755 Surakarta merupakan ibukota Kerajaan Mataram. Setelah perjanjian Gianti (Palihan Nagar) pada 1755, mataram dibagi menjadi 2 kerajaan: Kasunanan Surakarta Hadiningrat dan Kasultanan Ngayogyakarto Hadiningrat. Mengikuti kebiasaan, Pangeran Mangkubumi, adik Susuhunan Sultan Pakubuwono Buwono II, I.
19

dimahkotai Pada tahun

sebagai 1813,

Raja

Ngayogyakarto Hadiningrat. Kemudian beliau disebut sebagai Hamengku dibawah

penjajahan Inggris, pemisahan kerajaan Mataram terjadi untuk ketiga-kalinya. Pangeran Notokusumo, putra dari Hamengku Buwono I, dimahkotai sebagai Pangeran Paku Alam I. Kerajaannya terpisah dari Kasultanan Yogyakarta. Ketika Republik Indonesia berdiri pada 17 Agustus 1945, yang dilambangkan dengan penandatanganan Hadiningrat dan Proklamasi Pakualaman Kemerdekaan, Ngayogyakarto

menyatu sebagai salah salah satu propinsi di Indonesia dimana Sri Sultan Hamengku Buwono IX ditunjuk sebagai gubernur dan Sri Paku Alam VIII sebagai wakil gubernurnya. Meskipun propinsi DIY mempunyai wilayah yang relatif kecil, namun kaya akan daya tarik wisata. Pengunjung dapat menemukan berbagai macam hasil seni dan pertunjukan kesenian yang sangat menarik dan menakjubkan. Sebagai pusat seni dan budaya di Jawa, terdapat beberapa macam daya tarik wisata di Yogyakarta. Hal ini menjadi alasan mengapa orang mereferensikan Yogyakarta sebagai tempat lahirnya kebudayaan Jawa. Dan untuk pecinta gunung, pantai atau pemandangan indah, Yogyakarta juga menyediakan beberapa tempat untuk itu. Propinsi ini juga diakui sebagai tempat menarik untuk para periset, ahli geologi, ahli speleogi dan vulkanologi merujuk pada adanya gua-gua di daerah batuan kapur dan gunung berapi yang aktif. Di selatan kabupaten Gunung Kidul merupakan ujung laut, dimana terdapat beberapa fosil biota laut dalam batuan kapur sebagai buktinya. Untuk para arkeolog, Yogyakarta sangat menarik sebab setidaknya ada 36 candi / situs-situs sejarah disini. Ada beberapa peninggalan peradaban dari abad ke-9. Salah satunya, candi Prambanan
20

adalah candi Hindu terbesar dan paling terkenal di Indonesia. Borobudur, candi Budha terbesar, tercatat sebagai salah satu tujuh keajaiban di dunia. Borobudur dapat dicapai selama 1 jam dari kota, hanya 42 km sebelah barat laut Yogyakarta. Dalam perjalanan ke Borobudur, dapat mengunjungi Candi Mendut dan Candi Pawon. Candi Mendut merupakan tempat untuk pemujaan, dengan adanya arca Budha Gautama didalamnya. Beberapa upacara ritual juga masih berlangsung di Yogyakarta, dan masih dilaksanakan sampai sekarang. Lingkungan yang indah, arsitektur tradisional, kehidupan sosial, dan upacara-upacara ritual membuat Yogyakarta menjadi tempat paling menarik untuk dikunjungi. Seni dan budaya tradisional seperti musik gamelan dan tari-tarian tradisional akan selalu mengingatkan penonton akan kehidupan Yogyakarta beberapa abad yang lalu. Pembangunan teknologi modern berkembang di Indonesia dan di Yogyakarta, ini berkembang secara harmoni dengan adat dan upacara tradisional. Sesuai namanya, Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta memang benarbenar istimewa. Orang-orangnya sangat ramah. Hal ini membentuk kehidupan dan kelakuan mereka. Mereka menyukai olahraga tradisional, panahan sebagai hobi dan juga sangat menyukai permainan burung perkutut. Mereka juga percaya bahwa orang dapat menikmati hidup dengan mendengarkan kicauan burung. Kompetisi panahan tradisional selalu diselenggarakan untuk memperingati kelahiran raja, yang disebut dengan Wiyosan Dalem. Dan pada saat Sri Sultan Hamengku Buwono X lahir, tradisi ini juga dilaksanakan.

21

Dengan adanya berbagai macam kesenian adat dan upacara tradisional yang masih berlangsung, Yogyakarta juga dikenal sebagai museum hidup Jawa, yang dicerminkan dalam segala bentuk hal-hal tradisional berupa kendaraan, arsitektur, pasar, pusat cindera mata, museum, dan banyak pilihan atraksi wisata di Yogyakarta. Menurut Babad Gianti, Yogyakarta atau Mataram tahun 1719-1727) sebagai Ngayogyakarta nama

(bahasa Jawa) adalah nama yang diberikan Paku Buwono II (raja pengganti pesanggrahan Gartitawati. Yogyakarta berarti Yogya yang kerta, Yogya yang makmur, sedangkan Ngayogyakarta Hadiningrat berarti Yogya yang makmur dan yang paling utama . Sumber lain mengatakan, nama Yogyakarta diambil dari nama (ibu) kota Sanskrit Ayodhya dalam epos Ramayana. Dalam penggunaannya sehari-hari, Yogyakarta lazim diucapkan Jogja(karta) atau Ngayogyakarta (bahasa Jawa). Sebelum Indonesia merdeka, Yogyakarta sudah mempunyai tradisi pemerintahan karena Yogyakarta adalah Kasultanan, termasuk di dalamnya terdapat juga Kadipaten Pakualaman. Daerah yang mempunyai asal-usul dengan pemerintahannya sendiri, di jaman penjajahan Hindia Belanda disebut Zelfbesturende Landschappen. Di jaman kemerdekaan disebut dengan nama Daerah Swapraja. Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat berdiri sejak 1755 didirikan oleh Pangeran Mangkubumi yang kemudian bergelar Sultan Hamengku Buwono I. Kadipaten Pakualaman, berdiri sejak

22

1813, didirikan oleh Pangeran Notokusumo, (saudara Sultan Hamengku Buwono II ) kemudian bergelar Adipati Paku Alam I. Baik Pemerintah Kasultanan Hindia maupun Pakualaman, kerajaan diakui dengan oleh hak Belanda sebagai

mengatur rumah tangga sendiri. Semua itu dinyatakan di dalam kontrak politik. Terakhir kontrak politik Kasultanan tercantum dalam Staatsblad 1941 No. 47 dan kontrak politik Pakualaman dalam Staatsblaad 1941 No. 577. Pada saat Proklamasi Kemerdekaan RI, Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paku Alam VIII mengetok kawat kepada Presiden RI, menyatakan bahwa Daerah Kasultanan Yogyakarta dan Daerah Pakualaman menjadi bagian wilayah Negara Republik Indonesia, serta bergabung menjadi satu mewujudkan satu kesatuan Daerah Istimewa Yogyakarta. Sri sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paku Alam VIII sebagai Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah bertanggung jawab langsung kepada Presiden Republik Indonesia. Pegangan hukumnya adalah: Piagam kedudukan Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paku Alam VIII tertanggal 19 Agustus 1945 dari Presiden Republik Indonesia. Amanat Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Amanat Sri Paku Alam VIII tertanggal 5 September 1945 ( yang dibuat sendiri-sendiri secara terpisah) Amanat Sri Sultan Hamengku Buwono IX dan Sri Paku Alam VIII tertanggal 30 Oktober 1945 ( yang dibuat bersama dalam satu naskah ). Dari 4 Januari 1946 hingga 17 Desember 1949, Yogyakarta menjadi Ibukota Negara Republik Indonesia, justru dimasa
23

perjuangan

bahkan

mengalami

saat-saat

yang

sangat

mendebarkan, hampir-hampir saja Negara Republik Indonesia tamat riwayatnya. Oleh karena itu pemimpin-pemimpin bangsa Indonesia yang berkumpul dan berjuang di Yogyakarta mempunyai kenangan tersendiri tentang wilayah ini. Apalagi pemuda-pemudanya yang setelah perang selesai, melanjutkan studinya di Universitas Gajah Mada, sebuah Universitas Negeri yang pertama didirikan oleh Presiden hidup Republik untuk Indonesia, sekaligus menjadi monumen memperingati

perjuangan Yogyakarta. Pada saat ini Kraton Yogyakarta dipimpin oleh Sri Sultan Hamengku Buwono X dan Puro Pakualaman oleh Sri Paduka Paku Alam IX. Keduanya memainkan peranan yang sangat menentukan di dalam memelihara nilai-nilai budaya dan adatistiadat Jawa dan merupakan pemersatu masyarakat Yogyakarta. Dengan Perwakilan dasar Rakyat pasal 18 Undang-undang Daerah 1945, Dewan Propisni Istimewa Yogyakarta

menghendaki agar kedudukan sebagai Daerah Istimewa untuk Daerah Tingkat I, tetap lestari dengan mengingat sejarah pembentukan dan perkembangan Pemerintahan Daerahnya yang sepatutnya dihormati. Pasal 18 undang-undang dasar 1945 itu menyatakan bahwa pembagian Daerah Indonesia atas daerah besar dan kecil, dengan bentuk susunan pemerintahannya ditetapkan dengan undang-undang dengan memandang dan mengingat dasar permusyawaratan dalam sistem Pemerintahan Negara dan hakhak asal-usul dalam Daerah-daerah yang bersifat Istimewa .

24

Sebagai Daerah Otonom setingkat Propinsi, Daerah Istimewa Yogyakarta dibentuk dengan Undang-undang No.3 tahun 1950, sesuai dengan maksud pasal 18 UUD 1945 tersebut. Disebutkan bahwa Daerah Istimewa Yogyakarta adalah meliputi bekas Daerah/Kasultanan Yogyakarta dan Daerah Pakualaman. Sebagai ibukota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Kota Yogyakarta kaya predikat, baik berasal dari sejarah maupun potensi yang ada, seperti sebagai kota perjuangan, kota kebudayaan, kota pelajar, dan kota pariwisata. Sebutan kota perjuangan untuk kota ini berkenaan dengan peran Yogyakarta dalam konstelasi perjuangan bangsa Indonesia pada jaman kolonial Belanda, jaman penjajahan Jepang, maupun pada jaman perjuangan mempertahankan kemerdekaan. Yogyakarta pernah menjadi pusat kerajaan, baik Kerajaan Mataram (Islam), Kesultanan Yogyakarta maupun Kadipaten Pakualaman. Sebutan kota kebudayaan untuk kota ini berkaitan erat dengan peninggalan-peninggalan budaya bernilai tinggi semasa kerajaan-kerajaan tersebut yang sampai kini masih tetap lestari. Sebutan ini juga berkaitan dengan banyaknya pusat-pusat seni dan budaya. Sebutan kata Mataram yang banyak digunakan sekarang ini, tidak lain adalah sebuah kebanggaan atas kejayaan Kerajaan Mataram. Predikat sebagai kota pelajar berkaitan dengan sejarah dan peran kota ini dalam dunia pendidikan di Indonesia. Di samping adanya berbagai pendidikan di setiap jenjang pendidikan tersedia di propinsi ini, di Yogyakarta terdapat banyak mahasiswa dan pelajar dari seluruh daerah di Indonesia. Tidak berlebihan bila Yogyakarta disebut sebagai miniatur Indonesia.
25

Sebutan Yogyakarta sebagai kota pariwisata menggambarkan potensi propinsi ini dalam kacamata kepariwisataan. Yogyakarta adalah daerah tujuan wisata terbesar kedua setelah Bali. Berbagai jenis obyek wisata dikembangkan di wilayah ini, seperti wisata alam, wisata sejarah, wisata budaya, wisata pendidikan, bahkan, yang terbaru, wisata malam. Disamping predikat-predikat di atas, sejarah dan status Yogyakarta merupakan hal menarik untuk disimak. Nama daerahnya memakai sebutan DIY sekaligus statusnya sebagai Daerah Istimewa. Status Yogyakarta sebagai Daerah Istimewa berkenaan dengan runutan sejarah Yogyakarta, baik sebelum maupun sesudah Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia. Geografi Yogyakarta berstatus Daerah Istimewa, sejarah terjadinya Propinsi ini pada tahun 1945, wilayah Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat dan Kadipaten Pakualaman, menggabungkan diri dengan wilayah Republik Indonesia yang diproklamirkan pada tanggal 17 Agustus 1945, oleh Bung Karno dan Bung Hatta. Luas Propinsi DIY , lebih kurang 3.186 Km2 berpenduduk 3.278.599 jiwa (data Desember 1995). Wilayah DIY ini berada di bagian tengah Pulau Jawa, termasuk zone tengah bagian selatan dari formasi geologi Jawa Tengah dan Jawa Timur. Secara astronomi, daerah ini terletak di antara 7033'LS - 8012'LS, yang mencakup wilayah bekas Swapraja Kasultanan Yogyakarta, wilayah bekas Swapraja Kadipaten Pakualaman dan tiga daerah yang semula termasuk wilayah Jawa Tengah, yakni bekas daerah enclave Kapanewon di
26

Gunungkidul, daerah enclave Kawedanan Imogiri dan daerah enclave Kapanewon di Bantul. Secara administratif, keseluruhan wilayah tersebut berbatasan dengan Kabupaten Magelang (di sebelah barat laut), Kabupaten Klaten (di sebelah timur), Kabupaten Wonogiri (di sebelah tenggara), Samodra Indonesia (di sebelah selatan), dan Kabupaten Purworejo (di sebelah barat). Wilayah DIY terbagi dalam lima wilayah administratif daerah Tingkat II, yaitu : Kotamadia Yogyakarta dengan luas 32,5 km2 Kabupaten Bantul dengan luas 506,85 km2 Kabupaten Kulonprogo dengan luas 586,27 km2 Kabupaten Gunungkidul dengan luas 1.485,36 km2 Kabupaten Sleman dengan luas 574,82 km2 Secara geografis, wilayah DIY tersusun atas empat satuan, yaitu Pegunungan Selatan, Gunung api Merapi, dataran rendah antara Pegunungan Selatan dan Pegunungan Kulonprogo, dan Pegunungan Kulonprogo dan dataran rendah selatan. Penduduk Berdasarkan pendataan penduduk Propinsi DIY hasil P4B tahun 2003 yang dilakukan bersama antara BPS dan KPU, jumlah penduduk tercatat 3.209.405 jiwa. Pertumbuhan penduduk pada tahun 2003 tercatat 1% dengan jumlah rumah tangga sebanyak 769.265 sehingga rata-rata dalam satu rumah tangga terdapat 45 jiwa. Prosentase jumlah penduduk laki-laki sebesar 48,6% sedangkan penduduk perempuan 52,4%.

27

Number and Growth Rate of Population by Regency/Municipality in D.I. Yogyakarta Province, 1980, 1990 and 2000 Regency/ Municipality 1980 (1) Kulonprogo Bantul Gunungkidul Sleman Yogyakarta D.I Number of Population Growth Rate (%) (000) 1990 2000 198019902000 (6) -0.04 1.19 0.30 1.50 -0.39 0.72

1990 (2) (3) (4) (5) 380.7 372.3 371.0 -0.22 634.4 696.9 781.0 0.94 659.5 651.0 670.4 -0.13 677.3 780.3 901.4 1.43 398.2 412.1 396.7 0.34 2 750.1 2 912.6 3 120.5 0.58

Yogyakarta Source : Population Cencus 1980, 1990, and 2000 Keadaan Alam Secara umum keadaan geografis Daerah Istimewa Yogyakarta terdiri dari daerah dataran yang berada pada kaki gunung Merapi ( pada ketinggian 900 meter diatas permukaan air laut ) dan miring kearah Selatan sampai di daerah pantai Samudra Indonesia , yang lazim disebut pula sebagai pantai Laut Selatan (bhs. Jawa : segoro Kidul). Selanjutnya daerah yang terdiri dari gunung/pegunungan Selatan (gunung Kidul) di bagian sebelah Tenggara yang disebut pegunungan Seribu. Di daerah Gunung Kidul banyak hasil-hasil usaha penghijauan , pengawetan dan pelestarian sumber-sumber air. Sedangkan di bagian Utara di daerah Nglanggeran, bisa kita jumpai kenampakam singkapan
28

batuan intrusin yang nampak sangat besar dan indah yang kini disebut funung Kelir. Di daerah lereng gunung Merapi, disekitar daerah rekreasi Kaliurang didapati hutan hujan tropis (tropical rain forest) dan banyak dihuni satwa langka. Didaerah pegunungan Menoreh dijumpai daerah wisata Goa Kiskendo, Suralaya dan Gua Sumitro, disebelah Tenggara pegunungan Menoreh didapati daerah perbukitan Sentolo yang meluas sampai wilayah Bantul. Wilayah lain adalah dataran pantai yang kebanyakan berpasir dan memiliki bukit-bukit pasir(dune). Pantaipantai banyak yang memiki pasir putih seperti yang bisa dilihat di pantai Kukup, Krakal dll. Pasir ini berasal dari pecahan batu karang dan pecahan binatang laut jenis kerang-kerangan. Diperairan pantai Krakal terdpat subuah gugusan pulau kecil yang ditumbuhi oleh sejenis perdu yang disebut pohon "Drini". Jenis semacam ini sukar didapat di daerah lain, konon memiliki tuah sebagai sarana pengusir ular dan jenis serengga berbisa. Keadaan lautan diujung timur yang merupakan bagian dari Samudra Indonesia banyak dihuni oleh berjenis-jenisikan dan binatang laut serta biota-biota lain yang kini telah langka antara lain penyu jijau yang kini perlu tetap dijaga kelestariannya. UPACARA TRADISIONAL : Pasar Malam Sekaten Upacara Kupatan Jolosutro Garebeg Mulud Upacara Adat Saparan-Pondok Wonolelo Tumplak Wajik Upacara Jamasan Pusoko
29

Upacara Labuhan Keraton Upacara Mengisi Air Enceh Upacara Melasti dan Tawur Agung Upacara Cing-Cing-Goling Upacara Waicak Upacara Ki Ageng Tunggul Wulung Saparan Ambarketawang Gamping Upacara Ritual Malam 1 Suro Tradisi Suran - Mbah Demang Upacara Grebeg Maulud Puncak peringatan hari kelahiran Nabi Muhammad S.A.W. diperingati dengan penyelenggaraanupacara Grebeg Maulud yang diselenggarakan pada tanggal 12 Maulud, atau pagi hari esoknya, setelah kedua perangkat gamelan Kyai Nogowilogo dan Kyai Guntur madu dibawa masuk kembali ke dalam Kraton oleh masyarakat Yogyakarta, kejadian ini lazim disebut dengan istilah Bendhol Songsong.Pada pagi hari, pukul 08.00, upacara dimulai dengan parade kesatuan prajurit Kraton yang mengenakan pakaian kebesarannya masing-masing. Puncak dari upacara ini adalah iringan gunungan yang dibawa ke Masdjid Agung. Setelah di Masdjid diselenggarakan doa dan upacara persembahan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, sebagian gunungan dibagibagikan pada masyarakat umum dengan jalan diperebutkan, bagian-bagian dari gunungan ini umumnya dianggap akan memperkuat tekad dan memiliki daya tuah terutama bagi kaum petani, mereka menanamnya dilahan persawahan mereka, untuk
30

memperkuat doanya agar lahannya menjadi subur dan terhindar dari berbagai hama perusak tanaman.Selain upacara Grebeg Maulud, didalam satu kurun tahun Jawa terdapat upacaraupacara Grebeg yang lain, yakni Grebeg Syawal yang diselenggarakan pada tanggal 1 bulan Syawal sebagai ungkapan terima kasih masyarakat kepada Tuhan dengan telah berhasil diselesaikannya ibadah puasa selama satu bulan penuh dibulan Suci Ramadhan, dan Grebeg Besar yang diselenggarakan pada tanggal 10 bulan Besar, berkaitan dengan peringatan hari Raya Qurban Idhul Adha.

Upacara Adat Sekaten Nabi Besar Muhammad S.AW. lahir pada tanggal 12 bulan Maulud, bulan ketiga dari tahun jawa. Di Yogyakarta, biasanya kelahiran peringatan Nabi hari diperingati merupakan kelahiran dengan upacara Nabi upacara Besar Grebeg dari Maulud.Sekaten pendahuluan

Muhammad.

Diselenggarakan pada tanggal 5 hingga tanggal 12 dari bulan yang sama.Pada masa-masa permulaan perkembangan agama Islam di Jawa, salah seorang dari Wali Songo, yaitu Sunan Kalijogo,mempergunakan untuk instrumen musik Jawa Gamelan, tujuan itu sebagai sarana untuk memikat masyarakat luas agar datang menikmati pergelaran karawitannya.Untuk dipergunakan 2 perangkat gamelan, yang memiliki laras swara yang merdu. Kyai Nogowilogo dan Kyai Gunturmadu. Disela- sela pergelaran, kemudian dilakukan kotbah dan pembacaan ayat31

ayat suci dari Kitab Alquran. Bagi mereka yang bertekad untuk memeluk agama Islam, diwajibkan mengucapkan kalimat Syahadat,sebagai pernyataan taat kepada ajaran agama Islam. Istilah Syahadat ; yang diucapkan sebagai Syahadatain; ini kemudian berangsur- angsur berubah dalam pengucapannya, sehingga menjadi ; Syakatain; dan pada akhirnya menjadi istilah ; Sekaten ;hingga sekarang. Pada tanggal 5 bulan Maulud, kedua perangkat gamelan, Kyai Nogowilogo dan Kyai Guntur madu, dikeluarkan dari tempat penyimpanannya dibangsal Sri Manganti, ke Bangsal Ponconiti yang terletak di Kemandungan Utara (Keben) dan pada sore harinya mulai dibunyikan di tempat ini. Antara pukul 23.00 hingga pukul 24.00 ke dua perangkat gamelan tersebut dipindahkan kehalaman Masjid Agung Yogyakarta, dalam suatu iring-iringan abdi dalem jajar, disertai pengawal prajurit Kraton berseragam lengkap.Pada umumnya , masyarakat Yogyakarta dan sekitarnya berkeyakinan bahwa dengan turut berpartisipasi merayakan hari kelahiran Nabi Muhammad S.AW.ini yang bersangkutan akan mendapat imbalan pahala dari Yang Maha Kuasa, dan dianugrahi awet muda. Sebagai Srono (Syarat) nya, mereka harus mengunyah sirih di halaman Masjid Agung, terutama pada hari pertama dimulainya perayaan sekaten. Oleh karenanya, selama diselenggarakan perayaan sekaten itu, banyak orang berjualan sirih dengan ramuannya, nasi gurih bersama lauk-pauknya di halaman Kemandungan,di Alun-alun Utara maupun di depan Masjid Agung Yogyakarta. Bagi para petani, dalam kesempatan ini memohon pula agar panenannya yang akan datang berhasil. Untuk memperkuat tekatnya ini, mereka memberi cambuk (bhs. Jawa
32

;pecut) yang dibawanya pulang. Selama lebih kurang satu bulan sebelum upacara Sekaten dimulai, Pemerintah Daerah Kotamadya, memerintahkan perayaan ini dengan pasar malam, yang diselenggarakan di Alun-alun Utara Yogyakarta. TEMPAT WISATA Malioboro Keramaian dan semaraknya Malioboro juga tidak terlepas dari banyaknya pedagang kaki lima yang berjajar sepanjang jalan Malioboro menjajakan dagangannya, hampir semuanya yang ditawarkan adalah barang/benda khas Jogja sebagai souvenir/oleh-oleh bagi para wisatawan. Mereka berdagang kerajinan rakyat khas Jogjakarta, antara lain kerajinan ayaman rotan, kulit, batik, perak, bambu dan lainnya, dalam bentuk pakaian batik, tas kulit, sepatu kulit, hiasan rotan, wayang kulit, gantungan kunci bambu, sendok/garpu perak, blangkon batik [semacan topi khas Jogja/Jawa], kaos dengan berbagai model/tulisan dan masih banyak yang lainnya. Para pedagang kaki lima ini ada yang menggelar dagangannya diatas meja, gerobak adapula yang hanya menggelar plastik di lantai. Sehingga saat pengunjung Malioboro cukup ramai saja antar pengunjung akan saling berdesakan karena sempitnya jalan bagi para pejalan kaki karena cukup padat dan banyaknya pedagang di sisi kanan dan kiri. Ujung jalan Malioboro yang satu terhubung dengan jalan Mangkubumi dan dibatasi oleh stasiun kereta api Tugu dan ujung satunya lagi terhubung dengan jalan A.Yani. Dalam areal kawasan Malioboro dan sekitarnya banyak lokasi lain yang dapat
33

dikunjungi

misalnya

Siti

Inggil

Keraton

Jogjakarta,

pasar

Beringhardjo, benteng Vredeburg, Gedong Senisono, Museum Sono Budoyo dan lainnya. Saat ini Malioboro bisa dikatakan sebagai jantung keramaian kota Jogja, karena banyaknya pedagang dan pengunjung yang berlalu lalang. Kawasan yang sangat ramai baik di dua sisi jalan yang berkoridor maupun pada jalan kendaraan walau satu arah dari jalan Mangkubumi akan tetapi berbagai jenis kendaraan melaju dan memenuhi di jalan tersebut dan tidak heran kalau terjadi kemacetan. Dari kendaraan tradisional seperti becak, dokar/andong/delman,

sepeda, gerobak maupun kendaraan bermesin seperti mobil, taxi, bis kota, angkutan umum, sepeda motor dan lainnya. Kawasan Malioboro sebagai salah satu kawasan wisata belanja andalan kota Jogja, ini didukung oleh adanya pertokoan, rumah makan, pusat perbelanjaan, dan tak ketinggalan para pedagang kaki limanya. Untuk pertokoan, pusat perbelanjaan dan rumah makan yang ada sebenarnya sama seperti pusat bisnis dan belanja di kota-kota besar lainnya, yang disemarakan dengan nama-merk besar dan ada juga nama-nama lokal. Barang yang diperdagangkan dari barang import maupun lokal, dari kebutuhan sehari-hari sampai dengan barang elektronika, mebel dan lain sebagainya. Juga menyediakan aneka kerajinan, misal batik, wayang, ayaman, tas dan lain sebagainya. Terdapat pula tempat penukaran mata uang asing, bank, hotel bintang lima hingga tipe melati. Namun jangan ketinggalan untuk menelusuri jalan Malioboro yang sudah sangat terkenal tersebut. Bisa dengan berjalan kaki dari ujung ke ujung pada dua sisi jalan, atau dengan dokar
34

[delman/andong] dan becak khas Jogja. Di siang hari kawasan Malioboro sangat ramai pengunjung baik warga maupun wisatawan, terlebih lagi bila musim liburan sekolah tiba atau ada hari libur nasional yang cukup panjang. Sebenarnya jalan Malioboro dari ujung ke ujung hanya berjarak lebih dari satu kilometer saja, dan pada dua sisinya banyak sekali toko, kantor, rumah makan dan mall serta pusat perbelanjaan, menariknya lagi banyak sekali pedagang kaki lima yang berjajar dibawah koridor jalan yang memayungi dari terik panas matahari maupun hujan. Keramian ini dimulai sejak pagi hingga sembilan malam saat pusat perbelanjaan pada tutup, namun denyut kehidupan kawasan Malioboro tidak pernah berhenti karena sudah siap warung-warung lesehan menggelar dagangannya. Untuk bermalam di sekitar Malioboro juga mudah didapat penginapan dari tipe melati hingga hotel bintang lima. Para wisatawan tidak akan kuatir untuk dapat menikmati pula hari-hari liburannya di kota Jogja hingga larut malam sekalipun. Mereka dapat menikmati hidangan-hidangan di warung lesehan di sepanjang jalan Malioboro, makanan yang disediakan dan ditawarkan dari jenis makanan khas Jogja yaitu nasi gudeg dan ayam goreng dan juga makanan Padang, ChinesseFood dan lain sebagainya. Saat menikmati hidangan yang disajikan akan dihibur oleh musik dari pedagang dan pengamen jalanan yang cukup banyak dari yang hanya sekedar bawa gitar adapula yang membawa peralatan musik lengkap. Ada sebuah perhatian khusus bagi wisatawan yang hendak menikmati warung lesehan yaitu menanyakan dulu harga makanan yang hendak dipesan sebelum ada sebuah tagihan
35

yang kurang berkenan dihati, sampai-sampai hal ini menjadi perhatian khusus dari pemerintah daerah yaitu dengan menggantung papan di kawasan Malioboro dengan tulisan Mintalah daftar harga sebelum anda memesan. Carilah warung makan yang dianggap wajar dalam memberi harga dari sebuah hidangan perbuatan menurunkan makan citra dan minuman tarif yang lesehan yang tidak yang disajikan, wajar ada ini di memang sangat kawasan menaikan

warung

Malioboro. Sangat disayangkan kalau para wisatawan berkunjung ke Jogjakarta dan sekitarnya serta khususnya kawasan Malioboro ini hanya satu hari berkunjung. Inilah menyebabkan banyak wisatawan domestik maupun asing menghabiskan semua waktu liburnya yang cukup panjang hanya untuk kunjungan wisata ke Jogja dan sekitarnya. Pantai Parangtritis Parangtritis, selain dikenal keindahan alam pantainya, juga terkenal sebagai tempat yang memikili berbagai peninggalan sejarah. Komplek Parangtritis terdiri dari Pantai Parangtritis, Parangkusumo, dan Dataran Tinggi Gembirowati. Di Parangkusumo terdapat kolam permandian air panas ( belerang ) yang diyakini dapat menyembuhkan berbagai penyakit dalam. Kolam ini diketemukan dan dipelihara oleh Sultan Hamengku Buwono VII. Adanya komplek kerajinan kerang, hotel bertaraf Internasional ( Queen of South ), serta dokar wisata di Parangtritis ikut menyemarakkan pariwisata di wilayah ini. Komplek wisata ini dapat dicapai melalui dua jalur, Jalur pertama lewat jembatan Kretek, yang kedua lewat Imogiri dan Siluk .
36

Lokasi di Desa Parangtritis, Kec.Kretek kurang lebih 27 Km dari Yogyakarta ke arah Selatan. Termasuk kawasan ini : Petilasan Parangkusumo, Pemandian Parangwedang, Makam Syeh Maulana; Magribi, Makam Syeh Bela Belu, Makam Ki Ageng Selohening, Tempat Pelelangan Ikan ( TPI ) Depok, Gumuk Pasir ( Barchan ) Atraksi / Event Wisata Upacara Pisungsung Jaladri Bekti Pertiwi, Uparaca Labuhan Alit Kraton Ngayogyakarta,; Labuhan Hondodento, Perayaan Peh Cun, Ziarah Malam Selasa Kliwon dan Jum'at Kliwon, Gelar Seni Malam 1 Suro, Pentas Seni Budaya ( Liburan dan Lebaran ), Festival Layang-layang, Volley Pantai. Pantai Samas Pantai Sama ini dikenal memiliki ombak yang besar dan terdapat delta-delta sungai dan danau dan air tawar galah yang serta membentuk telaga. Telaga-telaga tersebut digunakan untuk pengembangan perikanan, penyu, udang berbagai lokasi pemancingan. Disebelah Barat terdapat Pantai Patehan dengan panorama yang indah Lokasi : di Desa Srigading, Kec. Sanden kurang lebih 24 Km dari yogyakarta ke arah Selatan. Atraksi/Event Wisata : Upacara Kirab Tumuruning Maheso Suro, Labuhan Sedekah Laut, Pentas Seni Budaya (liburan dan lebaran).Fasilitas Terminal. Tempat Parkir, MCK, Penginapan, Rumah Makan, SAR, Jaringan Listrik, Mushola dan Sarana Transportasi. dengan Tiket masuk :Rp. 1.100,- / pengunjung (termasuk Asuransi Rp. 100,-) Angkutan Umum : Rute jalur Bis ; : Yogyakarta (Terminal Bis Umbulharjo) - Pantai Samas Rp. 2.000,0/orang.

37

Pantai Baron Pantai Baron pantai yang terletak 65 kilometer dari kota Yogyakarta (melewati kota Wonosari) ini sering dipergunakan oleh para remaja untuk berlintas alam dan berkemah. .Pantai Baron merupakan teluk yang diapit oleh dinding bukit hijau dipenuhi oleh pohon kelapa. Tidak jauh dari tempat ini terdapat pasar ikan yang menjual masakan ikan segar berbagai jenis yang lezat. Berwisata ke pantai Baron bisa singgah ke pantai; Kukup, karena pantai Baron dan pantai Kukup merupakan satu mata rantai. Jarak pantai Baron dan pantai Kukup kuranglebih 1 ilometer. Pantai Kukup Pantai Kukup, yang terletak tidak jauh dari pantai Baron, memiliki pemandangan alam pantai dan pegunungan yang sangat elok. Pantai yang berpasir putih kekuning-kuningan ini juga memiliki goa - goa karang yang teduh, serta ikan hias airlautyang sangat memikat yang sangat mempesona, wisawatan bisa naikke bukit karang dioinggir pantai antara Baron dan Kukup, melalui jalan setapak. Pantai Krakal Pantai Krakal dapat dicapai melalui jalan sepanjang 6 kilometer dari kawasan pantai Kukup, Perjalanan menuju pantai Krakal ini juga melintasi bukit-bukit kapur,diselingi dengan terasteras batu karang. Hal ini merupakan ciri dari daerah karst yang dikelola penduduk. Berdasarkan penelitian geologis, pada zaman yang silam daerah ini merupakan dasar dari lautan yang oleh proses pengangkatan yang terjadi pada kerak bumi, dasar laut ini
38

semakin lama semakin meninggi dan akhirnya muncul sebagai dataran tinggi yangberupa batu-batuan. Pantai Glagah Pantai Glagah yang terletak 40 km dari kota Yogyakarta termasuk wilayah Kabupaten Kulonprogo . Di kawasan pantai ini telah dibangun berbagai sarana dan fasilitas antara lain kolam pemancingan, taman rekreasi, camping ground dan gardu pandang.Bagi pengunjung yang mempunyai hoby olah raga dayung bisa menyalurkan bakatnya /hobynya di pantai ini dengan menggunakan perahu Kano.

JAWA TIMUR Jawa Timur adalah sebuah provinsi di ujung timur Pulau Jawa dengan wilayah yang juga meliputi Pulau Madura dan Bawean. Ibu kotanya adalah Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia. Provinsi Jawa Timur terletak di ujung timur Pulau Jawa dibatasi perairan di 3 sisi dan daratan di 1 sisi. Selat Bali adalah batas timurnya yang memisahkan Jawa Timur dengan Bali, Laut Jawa di utara, dan Samudra Hindia di selatan. Batas daratannya adalah di barat dengan Jawa Tengah. Wilayah Jawa Timur juga mencakup Pulau Madura. Di Jawa Timur, terdapat beberapa gunung di antaranya adalah Gunung Bromo, Gunung Batok, Gunung dan Semeru, Gunung Kawi, Kota-kota Gunung Arjuno, Gunung lain Penanggungan, Gunung Argopuro, Gunung Raung, Gunung Ijen Gunung Anjasmoro. pentingnya antara

39

Surabaya, Malang, Madiun, Pasuruan, Probolinggo, Mojokerto, Kediri, Blitar, Jember, Lumajang, dan Banyuwangi.

Penduduk (Demografi) Jawa Timur memiliki penduduk berjumlah sekitar 30-40 juta jiwa. Suku-suku yang mendiami Jawa Timur antara lain Jawa, Madura, Tengger, Osing, dan Tionghoa. Bahasa yang digunakan antara lain Bahasa Indonesia, bahasa Jawa, bahasa Madura, dan bahasa Osing, di sebagian pesantren di Jawa Timur juga sering digunakan bahasa arab sebagai bahasa sehari-hari. Suku Osing kebanyakan bermukim di Banyuwangi dan memiliki kebudayaan yang merupakan perpaduan budaya Jawa, Madura, dan Bali sedangkan orang suku Tengger merupakan peninggalan dari kerajaan Majapahit. Agama yang dianut penduduk Jawa Timur adalah Islam, Hindu, Protestan, Katolik, dan Buddha. Agama Islam dibawa ke Jawa Timur oleh para pedagang dari Gujarat, India, Cina di masa lampau.

40

Suku Sebenarnya masyarakat Jawa Timur sendiri juga mempunyai pengelompokan lain, selain kelompok utama yakni Jawa dan Madura (dengan Jawa sekitar 75-78%). Dalam masyarakat Madura sendiri juga masih terbagi atas dua kelompok, yakni masyarakat pulau Madura dan masyarakat Pendhalungan. Pendhalungan sendiri artinya adalah campuran dimana mereka tinggal utamanya dikawasan tapal kuda mulai Pasuruan sampai Banyuwangi, dan mayoritas di Probolinggo, Situbondo, Bondowoso dan Jember. Masyarakat Pendhalungan sendiri, yakni : a. Pendatang asli dari Pulau Madura yang berpindah ke ujung timur Jawa mulai berabad-abad silam. di bagian timur Jawa, khususnya Situbondo dan Bondowoso, mereka berasal dari Pamekasan dan Sumenep. b.Masyarakat Jawa yang akhirnya 'termadurakan' karena hidup dikelilingi pendatang Madura. Mereka ini umumnya dibesarkan dan hidup ditengah masyarakat Madura serta akhirnya berbudaya campuran. c. Hasil perkawinan campuran antara orang Jawa dan Madura, demikian pula sebaliknya. Dari segi watak, sebagian besar memiliki sifat khas Madura, yakni keras, mudah naik darah, tangguh, pekerja keras, namun juga setia. Sifat-sifat Jawa juga masuk dalam diri masyarakat pendhalungan yang merupakan campuran Jawa dan Madura namun budaya dan bahasanya tetap Madura.

41

Masyarakat

Pendhalungan

di

Pasuruan,

Probolinggo,

Lumajang dan Jember umumnya bisa dua bahasa, yakni bahasa Madura dan Jawa (yang kadang berlogat Madura). Namun masyarakat Pendhalungan di Situbondo dan Bondowoso hanya bisa bahasa Madura, bahkan dipedalaman-pedalaman mereka malah sama sekali tidak mengerti bahasa Indonesia ataupun Jawa. Penguasaan sedikit bahasa Madura juga sangat membantu dalam berinteraksi dengan masyarakat Pendhalungan. Bahasa Jawa kasar lazim dipakai di Pasuruan, Probolinggo kota , Lumajang dan Jember. Sekali lagi, bahasa utama masyarakat Pendhalungan adalah Madura dengan kadang bahasa Jawa kasar (khususnya di Pasuruan, Probolinggo barat, Lumajang utara dan Jember). Dan uniknya, banyak diantara mereka yang tidak suka disebut Madura, padahal bahasa mereka jelas-jelas bahasa Madura. Mereka lebih suka disebut pendhalungan saja. Hasil perpaduan budaya Jawa dan Madura ini antara lain ludruk berbahasa Madura yang masih hidup di Lumajang dan Jember; Wayang Orang berbahasa Madura di Situbondo yang di Madura sendiri hanya ada di Sumenep, dan lain sebagainya. Rumah-rumah bergaya Jawa-Madura juga masih dapat dijumpai di Situbondo dan utamanya Bondowoso, khususnya ukiran warnawarni bagian teras rumah yang di Madura sendiri sudah nyaris hilang. Pariwisata

42

Dataran Tinggi Ijen, Taman Nasional Alas Purwo, cagar alam Meru Betiri, Taman Safari Prigen, Gunung Bromo, Watu Ulo, Tanjung Buddha Papuma, Joko Pasir Putih Makam Situbondo, Raden Kebun Binatang Tugu Wonokromo (Surabaya), Pantai Kenjeran, Tempat sembayang Dolok, Supratman, Pahlawan,Hotel Mojopahit/Orange, Tempat belanja seperti Pasar Atom , Daerah Tunjungan. Makanan Makanan khas Jawa Timur seperti Rujak cingur, Gado-Gado, Semangi Suroboyo, Nasi pecel kampung, Lontong capgomeh Surabaya, Es Campur Surabaya, Tamie goreng, cap jai goreng, Pangsit Mie/Cwie Mie Malang, Soto ayam Lamongan, Soto Daging Sapi Madura, Sate Madura, Tape Bondowoso, Suwar-Suwir Jember, Tahu Kediri, dan lain sebagainya. Pemerintahan Ibu kota Luas Penduduk Kepadatan Kabupaten Kodya/Kota Kecamatan Kelurahan/Desa Suku Surabaya 47.922 km2 40.000.000 (+/-) 834/km2 29 9 637 8.418 Suku Jawa, Suku Madura 22%, Suku Tengger, Suku Agama Osing, Tionghoa Islam 96,3%, Protestan 1,6%, Katholik 1%, Buddha 0,4%, Hindu 0,6%
43

Bahasa

Bahasa Madura,

Jawa, Bahasa

Bahasa Osing,

Zona waktu

Bahasa Indonesia WIB

Daftar kabupaten dan kota 1. 1. Kabupaten Bangkalan


2. 2. Kabupaten Banyuwangi 3. 3. Kabupaten Blitar

20. Kabupaten Pasuruan 21. Kabupaten Ponorogo 22. Kabupaten Probolinggo 23. Kabupaten Sampang 24. Kabupaten Sidoarjo 25. Kabupaten Situbondo 26. Kabupaten Sumenep 27. Kabupaten Trenggalek 28. Kabupaten Tuban 29. Kabupaten Tulungagung 30. Kota Batu 31. Kota Blitar 32. Kota Kediri 33. Kota Madiun 34. Kota Malang 35. Kota Mojokerto 36. Kota Pasuruan 37. Kota Probolinggo 38. Kota Surabaya

4. Kabupaten Bojonegoro 5. Kabupaten Bondowoso 6. Kabupaten Gresik 7. Kabupaten Jember 8. Kabupaten Jombang 9. Kabupaten Kediri 10. Kabupaten Lamongan 11. Kabupaten Lumajang 12. Kabupaten Madiun 13. Kabupaten Magetan 14. Kabupaten Malang 15. Kabupaten Mojokerto 16. Kabupaten Nganjuk 17. Kabupaten Ngawi 18. Kabupaten Pacitan 19. Kabupaten Pamekasan

44

SISTEM RELIGI MASYARAKAT JAWA

Kegiatan religius orang Jawa Kejawen Menurut kamus bahasa Inggris istilah kejawen adalah Javanism, Javaneseness; yang merupakan suatu cap deskriptif bagi unsur-unsur kebudayaan Jawa yang dianggap sebagai hakikat Jawa dan yang mendefinisikannya sebagai suatu kategori khas. Javanisme yaitu agama besarta pandangan hidup orang. Javanisme yaitu agama besarta pandangan hidup orang Jawa yang menekankan ketentraman batin, keselarasan dan keseimbangan, sikap nrima terhadap segala peristiwa yang terjadi sambil menempatkan individu di bawah masyarakat dan masyarakat dibawah semesta alam. Niels Mulder memperkirakan unsur-unsur ini berasal dari masa Hindu-Budha dalam sejarah Jawa yang berbaur dalam suatu filsafat, yaitu sistem khusus dari dasar bagi perilaku kehidupan. Sistem pemikiran Javanisme adalah lengkap pada dirinya, yang berisikan kosmologi, mitologi, seperangkat konsepsi yang pada hakikatnya bersifat mistik dan sebagainya yang anthropologi Jawa tersendiri, yaitu suatu sistem gagasan mengenai sifat dasar manusia dan masyarakat yang pada gilirannya menerangkan etika, tradisi, dan gaya Jawa. Singkatnya Javanisme memberikan suatu alam pemikiran secara umum sebagai suatu badan pengetahuan kejawen yang menyeluruh, suatu yang dipergunakan keagamaan, untuk tetapi menafsirkan kehidupan sebagimana adanya dan rupanya. Jadi bukanlah kategori

45

menunjukkan kepada suatu etika dan gaya hidup yang diilhami oleh cara berpikir Javanisme. Agama Islam merupakan agama yang dianut oleh sebagian besar masyarakat suku bangsa Jawa, yang tampak nyata pada bangunan-bangunan tempat ibadah orang Islam. Di samping agama Islam terdapat juga agama besar lain, yaitu agma Nasrani, Hindu dan Budha. Orang-orang Jawa pemeluk Islam, tidak semuanya melakukan ibadahnya sesuai kriteria Islam, sehingga di dalamnya terdapat : 1. Golongan Islam Santri, yaitu golongan yang menjalankan ibadahnya sesuai ajaran Islam dengan melaksanakan lima ajaran Islam dengan syariat-syariatnya. 2. Golongan Islam Kejawen, yaitu golongan yang percaya pada ajaran Islam tetapi tidak secara patuh menjalankan rukunrukun Islam. Sebagian besar dari masyarakat Jawa adalah Jawa Kejawen atau Islam abangan, dalam hal ini mereka tidak menjalani kewajiban-kewajiban agama Islam secara utuh misalnya tidak melakukan sembayang lima waktu, tidak ke mesjid dan ada juga yang tidak berpuasa di saat bulan Ramadhan. Dasar pandangan mereka adalah pendapat bahwa tatanan alam dan masyarakat sudah ditentukan dalam segala seginya. Mereka menganggap bahwa pokok kehidupan dan status dirinya sudah ditetapkan, nasibnya sudah ditentukan sebelumnya jadi mereka harus menaggung kesulitanhidupnya dengan sabar. Anggapananggapan mereka itu berhubungan erat dengan kepercayaan mereka pada bimbingan adikodrati dan bantuan dari roh nenek

46

moyang yang seperti Tuhan sehingga menimbulkan perasaan keagamaan dan rasa aman Kejawen dapat diungkapkan dengan baik oleh mereka yang mengerti tentang rahasia kebudayaan Jawa, dan bahwa kejawen ini sering sekali diwakili yang paling baik oleh golongan elite priyayi lama dan keturunan-keturunannya yang menegaskan adalah bahwa kesadaran akan budaya sendiri merupakan gejala yang tersebar luas dikalangan orang Jawa. Kesadaran akan budaya ini sering kali menjadi sumber kebanggaan dan identitas kultural. Orang-orang inilah yang memelihara warisan budaya Jawa sevara mendalam sebagai kejawen. Pemahan orang Jawa Kejawen ditentukan oleh kepercayaan mereka pada pelbagai macam roh-roh yang tidak kelihatan yang dapat menimbulkan bahaya seperti kecelakaan atau penyakit apabila mereka dibuat marah atau penganutnya tidak hati-hati. Untuk melindungi semuanya itu, orang Jawa kejawen memberi sesajen atau caos dahar yang dipercaya dapat mengelakkan kejadian-kejadian yang tidak diinginkan dan mempertahankan batin dalam keadaan tenang. Sesajen yang digunakan biasanya terdiri dari nasi dan aneka makanan lain, daun-daun bunga serta kemenyan. Contoh kegiatan religius dalam masyarakat Jawa, khususnya orang Jawa Kejawen adalah puasa atau siam. Orang Jawa Kejawen mempunyai kebiasaan berpuasa pada hari-hari tertentu misalnya Senin-Kamis atau pada hari lahir, semuanya itu merupakan asal mula dari tirakat. Dengan tirakat orang dapat menjadi lebih kuat rohaninya dan kelak akan mendapat manfaat. Orang Jawa kejawen menganggap bertapa adalah suatu hal yang
47

cukup penting. Dalam kesusastraan kuno orang Jawa, orang yang berabad-abad bertapa dianggap sebagai orang keramat karena dengan bertapa orang dapat menjalankan kehidupan yang ketat ini dengan disiplin tinggi serta mampu manahan hawa nafsu sehingga tujuan-tujuan yang penting dapat tercapai. Kegiatan orang Jawa kejawen yang lainnya adalah meditasi atau semedi. Menurut dilakukan Koentjaraningrat, bersama-sama meditasi dengan atau semedi biasanya dan tapabrata (bertapa)

dilakukan pada tempat-tempat yang dianggap keramat misalnya di gunung, makam keramat, ruang yang dikeramatkan dan sebagainya. Pada umumnya orang melakukan meditasi adalah untuk mendekatkan atau menyatukan diri dengan Tuhan. Sejak jaman awal kehidupan Jawa (masa pra Hindu-Buddha), masyarakat Jawa telah memiliki sikap spiritual tersendiri. Telah disepakati di kalangan sejarawan bahwa, pada jaman jawa kuno, masyarakat Jawa menganut kepercayaan animisme-dinamisme. Yang terjadi sebenarnya adalah: masyarakat Jawa saat itu telah memiliki kepercayaan akan adanya kekuatan yang bersifat: tak terlihat (gaib), besar, dan menakjubkan. Mereka menaruh harapan agar mendapat perlindungan, dan juga berharap agar tidak diganggu kekuatan gaib lain yang jahat (roh-roh jahat) (Alisyahbana, 1977). Hindu dan Buddha masuk ke pulau Jawa dengan membawa konsep baru tentang kekuatan-kekuatan gaib. Kerajaan-kerajaan yang berdiri memunculkan figur raja-raja yang dipercaya sebagai dewa atau titisan dewa. Maka berkembanglah budaya untuk patuh pada raja, karena raja diposisikan sebagai imam yang berperan sebagai pembawa esensi kedewataan di dunia (Simuh,
48

1999). Selain itu berkembang pula sarana komunikasi langsung dengan Tuhan (Sang Pemilik Kekuatan), yaitu dengan laku spiritual khusus seperti semedi, tapa, dan pasa (berpuasa). Jaman kerajaan Jawa-Islam membawa pengaruh besar pada masyarakat, dengan dimulainya proses peralihan keyakinan dari Hindu-Buddha ke Islam. Anggapan bahwa raja adalah Imam dan agama ageming aji-lah yang turut menyebabkan beralihnya agama masyarakat karena beralihnya agama raja, disamping peran aktif para ulama masa itu. Para penyebar Islam para wali dan guru-guru tarekat- memperkenalkan Islam yang bercorak tasawuf. Pandangan hidup masyarakat Jawa sebelumnya yang bersifat mistik (mysticism) dapat sejalan, untuk kemudian mengakui Islam-tasawuf sebagai keyakinan mereka. Spiritual Islam Jawa, yaitu dengan warna tasawuf (Islam sufi), berkembang juga karena peran sastrawan Jawa yang telah beragama Islam. Ciri pelaksanaan tasawuf yang menekankan pada berbagai latihan spiritual, seperti dzikir dan puasa, berulang kali disampaikan dalam karya-karya sastra. Petikan serat Wedhatama karya K.G.A.A. Mangku Negara IV: Ngelmu iku kalakone kanthi laku. Lekase lawan kas, tegese kas nyamkosani. Pucung, bait I) Artinya: Ngelmu (mujahadah), (ilmu) itu hanya dengan dapat niat dicapai yang dengan arti laku kas dimulai teguh, Setya budya pangekese dur angkara (Pupuh

menjadikan sentosa. Iman yang teguh untuk mengatasi segala godaan rintangan dan kejahatan.(Mengadeg, 1975).

49

Di sini ngelmu lebih dekat dengan ajaran tasawuf, yaitu ilmu hakikat / ilmu batin, karena dijalani dengan mujahadah / laku spiritual yang berat (Simuh, 1999). Dalam masyarakat Jawa, laku spiritual yang sering dilakukan adalah dengan tapa, yang hampir selalu dibarengi dengan pasa (berpuasa). Puasa dalam Masyarakat Jawa Pada saat ini terdapat bermacam-macam jenis puasa dalam masyarakat Jawa. Ada yang sejalan dengan fiqih Islam, namun banyak dapat juga yang merupakan dengan ajaran guru-guru kebatinan karena ataupun warisan jaman Hindu-Buddha. Kata pasa (puasa) hampir dipertukarkan kata tapa (bertapa), pelaksanaan tapa (hampir) selalu dibarengi pasa. Di antara macam-macam tapa / pasa, beberapa dituliskan di bawah ini: Jenis: pasa di bulan pasa (ramadhan) tapa mutih (a) tapa mutih Metode: sama dengan puasa wajib dalam bulan ramadhan. Sebelumnya, akhir bulan ruwah (syaban ) dilakukan mandi suci dengan mencuci rambut hanya makan nasi selama 7 hari berturut-turut berpantang makan garam, selama 3 hari atau

(b) 7 hari tapa ngrawat hanya makan sayur selama 7 hari 7 malam tapa pati berpantang makan makanan yang dimasak geni tapa memakai api (geni) selama sehari-semalam tidak makan dan tidak tidur selama 3 hari 3

ngebleng malam tapa ngrame siap berkorban /menolong siapa saja dan kapan saja
50

tapa ngli tapa mendem tapa kungkum tapa

menghanyutkan diri di air (li = hanyut) menyembunyikan diri (mendem) menenggelamkan diri dalam air menggantung di pohon

nggantung dan masih banyak lagi jenis lainnya seperti tapa ngidang, tapa brata, dll. (Diadaptasi dari wawancara dengan Dr. Purwadi) Untuk memahami makna puasa menurut budaya Jawa, perlu diingat beberapa hal. Pertama, dalam menjalani laku spiritual puasa, tata caranya berdasarkan panduan guru-guru kebatinan, ataupun lahir dari hasil penemuan sendiri para pelakunya. Sedangkan untuk mengetahui sumber panduan guru-guru kebatinan, kita harus melacak tata cara keyakinan pra IslamJawa. Kedua, ritual puasa ini sendiri bernuansa tasawuf / mistik. Sehingga penjelasannya pun memakai sudut pandang mistis dengan mengutamakan rasa dan mengesampingkan akal / nalar. Ketiga, dalam budaya mistik Jawa terdapat etika guruisme, di mana murid melakukan taklid buta pada Sang Guru tanpa menonjolkan kebebasan untuk bertanya. Oleh karena itu, interpretasi laku spiritual puasa dalam budaya Jawa tidak dilakukan secara khusus terhadap satu jenis puasa, melainkan secara umum. Sebagai penutup, dapatlah kiranya dituliskan interpretasi laku spiritual puasa dalam budaya Jawa yaitu: 1. Puasa sebagai simbol keprihatinan dan praktek asketik.

51

Ciri laku spiritual tapa dan pasa adalah menikmati yang tidak enak dan tidak menikmati yang enak, gembira dalam keprihatinan. Diharapkan setelah menjalani laku ini, tidak akan mudah tergoda dengan daya tarik dunia dan terbentuk pandangan spiritual yang transenden. Sehingga dapat juga dikatakan bahwa pasa bertujuan untuk penyucian batin dan mencapai kesempurnaan ruh. 2. Puasa sebagai sarana penguatan batin Dalam hal ini pasa dan tapa merupakan bentuk latihan untuk menguatkan batin. Batin akan menjadi kuat setelah adanya pengekangan nafsu dunia secara konsisten dan terarah. Tujuannya adalah untuk mendapat kesaktian, Tuhan mampu ataupun berkomunikasi makhluk halus. Interperetasi pertama dan kedua di atas acapkali berada dalam satu pemaknaan saja. Hal ini karena pandangan mistik yang menjiwainya, dan berlaku umum dalam dunia tasawuf. Dikatakan oleh Sayyid Husein Nasr, Jalan mistik sebagaimana lahir dalam bentuk tasawuf adalah salah satu jalan di mana manusia berusaha mematikan hawa nafsunya di dalam rangka supaya lahir kembali di dalam Ilahi dan oleh karenanya mengalami persatuan dengan Yang Benar (Nasr, 2000) 3. Puasa sebagai ibadah. Bagi orang Jawa yang menjalankan syariat Islam. puasa seperti ini dijalankan dalam hukum-hukum fiqihnya. Islam yang disadari adalah Islam dalam bentuk syariat, dan kebanyakan hidup di daerah santri dan kauman. dengan yang gaib-gaib:

52

SISTEM KEKERABATAN

Prinsip

kekerabatan

orang

Jawa

adalah

prinsip

keturunan

bilateral. Pada masyarakat Jawa terdapat perkawinan yang dilarang yaitu : 1. Saudara sekandung 2. Saudara sepupu 3. Laki-laki yang lebih muda dari wanitanya Perkawinan lain yang di bolehkan yaitu : 1. Ngarang Wulu 2. Wayuh / Poligami Sistem kekerabatan suku bangsa Jawa berdasarkan prinsip keturunan bilateral atau parental, sedangkan sistem istilah kekerabatnnya menunjukkan Semua sistem kakak klasifikasi laki-laki serta menurut kakak angkatan-angkatan.

perempuan beserta semua suami dan istrinya dari ayah dan ibu diklasifikasikan menjadi satu dengan satu sebutan/istilah siwa atau uwa. Adapun adik-adik dari ayah dan ibu yang laki-laki disebut paman dan yang perempuan disebut bibi. Pada masyarakat suku bangsa Jawa dilarang adanya perkawinan antara saudara sekandung, antara saudara misan yang ayahnya adalah saudara sekandung, atau perkawinan antara saudara misan yang ibunya sekandung, juga perkawinan antara saudara misan yang laki-laki menurut ibunya lebih muda dari pihak perempuannya, sedangkan perkawinan yang termasuk nggenteni karang wulu atau
53

perkawinan

sororat,

yaitu

perkawinan seorang duda dengan adik atau kakak mendiang istrinya diperbolehkan. Selain tersebut di atas pada masyarakat Jawa terdapat juga perkawinan poligini/wayuh yaitu seorang pria memiliki istri lebih dari seorang. Sebelum upacara peresmian perkawinan Pada terlebih masyarakat dahulu suku diselenggarakan bangsa Jawa serangkaian terdapat upacara-upacara. selain perkawinan dengan sistem pelamaran terdapat juga sistem perkawinan yang lain yaitu: 1. Sistem perkawinan yang magang atau ngenger, yang yaitu telah perkawinan gadis. 2. Sistem perkawinan triman, yaitu sistem perkwinan dengan sistem mendapatkan dari istri karena satu pemberian atau penghadiahan 3. Sistem gadis 4. salah lingkungan yaitu misalnya keluarga sistem pada terjadi antara perjaka

mengabdikan diri kepada keluarga atau orang tua si

tertentu, misalnya keluarga keraton atau keluarga priayi. perkawinan pada perjaka. ngunggah-unggahi, Hal ini terjadi perkawinan yang melakukan pelamaran adalah pihak si masyarakat Lamongan, Bojonegoro. Sistem perkawinan paksa, yaitu sistem perkawinan yang terjadi antara seorang perjaka dan gadis atas kemauan kedua orang tua tersebut. Pada umumnya perkawinan ini banyak Hasil dari terjadi pada tadi perkawinan akan anak-anak atau perkawinan masa lampau. perkawinan membentuk keluarga batih/keluarga inti/keluarga somah yaitu suatu keluarga yang
54

merupakan kelompok sosial yang berdiri sendiri, dan memegang peranan dalam proses sosialisasi anak-anak yang menjadi anggotanya. Setiap kepala keluarga juga disebut kepala somah yang disandang oleh seorang pria ataupun wanita apabila suaminya meninggal dunia. Apabila dalam keluarga tersebut ayah dan ibunya sudah meninggal maka yang dianggap atau diangkat sebagai kepala somah adalah anak pertama, yang lebih diutamakan adalah anak laki-laki. Bentuk keluarga inti atau keluarga somah atau keluarga batih yang lengkap terdiri atas suami, istri, dan anak-anaknya yang belum menikah, baik anak kandung, anak tiri ataupun anak angkat, sedang keluarga yang tidak terdiri atas anggota-anggota seperti di atas merupakan keluarga yang tidak lengkap. Selain sistem keluarga inti, pada suku bangsa Jawa juga terdapat sistem keluarga luas atau extended family, yaitu apabila dalam satu rumah, tinggal dua atau tiga keluarga inti. Meskipun mereka tinggal dalam satu rumah, masing-masing kelompok berdiri sendiri-sendiri baik dalam anggaran belanja rumah tangga maupun dapurnya. Walaupun demikian tidak semua keluarga somah yang terhimpun dalam keluarga luas tersebut mempunyai dapur sendiri-sendiri, ada kalanya mereka memasak bersama. Namun suatu keluarga luas tetap dikepalai oleh seorang kepala somah yang terdahulu. Apabila kepala somah yang bertanggung jawab tadi meninggal dunia, sebagai penggantinya adalah salah satu anggota dari keluarga somah pertama yang ditunjuk. Apabila anggota keluarga somah pertama tadi sudah tidak ada, barulah diganti oleh kepala keluarga somah yang kedua dan seterusnya.
55

Bentuk kekerabatan yang lain adalah nak-dulur atau sanaksadulur, kelompok kekerabatan ini terdiri atas kerabat keturunan dari seorang nenek moyang sampai derajat ketiga. Kelompok kekerabatan ini mempunyai tradisi saling tolong-menolong kalau ada peristiwa-peristiwa pernikahan, penting dalam kehidupan mulai keluarga, dari saat seperti sedekahan, kematian,

pemakaman sampai keseribu harinya, khitanan, ulang tahun, dan sebagainya. Mereka juga akan berkumpul pada hari lebaran, suran, dan sebagainya. Selain itu terdapat juga kelompok kekerabatan yang disebut alurwaris, yaitu semua kerabat sampai tujuh keturunan sejauh masih dikenal tempat tinggalnya. Tugas alurwaris adalah memelihara makam leluhur. Biasanya salah satu alurwaris yang tinggal di desa tempat makam leluhur, akan ditunjuk untuk menghubungi anggota alurwaris yang tersebar ke mana-mana untuk ikut merawat atau memberikan sumbangan perawatan makam leluhur atau nenek moyang itu. Pada umumnya suku bangsa Jawa tidak mempersoalkan tempat menetap setelah pernikahan. Mereka bebas memilih apakah menetap di sekitar tempat mempelai wanita atau mempelai laki-laki. Hal tersebut dinamakan utrolokal. Umumnya seseorang akan merasa bangga apabila setelah pernikahan mempelai bertempat tinggal di tempat yang baru, terlepas dari tempat tinggal mempelai wanita maupun mempelai pria. Sistem tempat tinggal semacam itu disebut neolokal. Namun pada kenyataannya banyak terjadi setelah pernikahan kedua mempelai tersebut bertempat tinggal di sekeliling kerabat istri/mempelai wanita, hal ini disebut uxorilokal.

56

BAHASA JAWA

Bahasa Jawa adalah bahasa pertuturan yang digunakan penduduk suku bangsa Jawa terutama di beberapa bagian Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah & Jawa Timur di Indonesia. Bahasa Jawa terbagi menjadi dua yaitu Ngoko dan Kromo. Ngoko sendiri dalam perkembangannya secara tidak langsung terbagibagi lagi menjadi ngoko kasar dan ngoko halus (campuran ngoko dan kromo). Selanjutnya Krama itu terbagi lagi menjadi Krama, Krama Madya, Krama Inggil (Krama Halus). Krama Madya inipun agak berbeda antara Krama yang dipergunakan dikota / Sala dengan Krama yang dipergunakan di pinggiran / desa. Sedangkan Krama Haluspun berbeda antara Krama Halus/Inggil yang dipergunakan oleh kalangan Kraton dengan kalangan rakyat biasa. Bahasa Jawa dianggarkan digunakan sekitar dua per tiga penduduk pulau Jawa. Bahasa jawa ini memiliki aksara-nya sendiri, yang dikembangkan dari huruf Pallava, dan juga huruf Pegon yang diubahsuai dari huruf Arab. Penduduk Jawa yang berhijrah ke Malaysia turut membawa bahasa dan kebudayaan Jawa ke Malaysia, sehinggakan terdapat kawasan penempatan mereka dikenali sebagai kampung Jawa, padang Jawa. Loghat Loghat dalam Bahasa Jawa terbagi menjadi dua kategori: 1. Loghat Sosial
57

2. Logat Daerah Loghat dalam Bahasa Jawa menurut kelas sosial: 1. Ngoko 2. Ngoko Andhap 3. Madhya 4. Madhyantara 5. Kromo 6. Kromo Inggil 7. Bagongan 8. Kedhaton Kedua loghat terakhir digunakan di kalangan keluarga Kraton dan sulit dipahami oleh orang Jawa kebanyakan. Perbedaan perkataan menurut loghat sosial dalam Bahasa Jawa boleh difahami melalui contoh berikut: * Bahasa Indonesia: Maaf, saya mau tanya rumah kak Budi itu, di mana? 1. Ngoko kasar: Eh, aku arep takon, omah Budi kuwi, nng*ndi? 2. Ngoko alus: Aku nyuwun pirsa, dalem mas Budi kuwi, nng endi? 3. Ngoko meninggikan diri sendiri: Aku kersa ndangu, omah mas Budi kuwi, nng ndi? 4. Madya: Nuwun swu, kula ajeng tanglet, griyan mas Budi niku, teng pundi? 5. Madya alus: Nuwun swu, kula ajeng tanglet, dalem mas Budi niku, teng pundi? 6. Krama andhap: Nuwun swu, dalem badh nyuwun pirsa, dalemipun mas Budi punika, wonten pundi?
58

7. Krama: Nuwun sewu, kula badh takn, griyanipun mas Budi punika, wonten pundi? 8. Krama inggil: Nuwun sewu, kula badhe nyuwun pirsa, dalemipun mas Budi punika, wonten pundi?

Berdasarkan daerah, loghat dari Bahasa Jawa adalah sebagai berikut: a. Kelompok Bahasa Jawa Bagian Barat : 1. Loghat Banten 2. Loghat Indramayu-Cirebon 3. Loghat Tegal 4. Loghat Banyumasan 5. Loghat Bumiayu (peralihan Tegal dan Banyumas) Kelompok pertama di atas sering disebut bahasa Jawa ngapak-ngapak. b. Kelompok Bahasa Jawa Bagian Tengah : 1. Loghat Pekalongan 2. Loghat Kedu 3. Loghat Bagelen 4. Loghat Semarang 5. Loghat Pantai Utara Timur (Jepara, Rembang, Demak, Kudus, Pati) 6. Loghat Blora 7. Loghat Surakarta 8. Loghat Yogyakarta

59

Kelompok kedua di atas sering disebut Bahasa Jawa Standar, khususnya Loghat Surakarta dan Yogyakarta. c. Kelompok Bahasa Jawa Bagian Timur : 1. Loghat Madiun 2. Loghat Pantura Jawa Timur (Tuban, Bojonegoro) 3. Loghat Surabaya 4. Loghat Malang 5. Loghat Tengger 6. Loghat Banyuwangi (atau disebut Bahasa Osing) Kelompok ketiga di atas sering disebut Bahasa Jawa Timuran.

60

KRONIK ORANG JAWA

Orang Jawa yang tradisional tidak dapat memisahkan mitos dalam kehidupan mereka ,oleh sebab itu, kita telaah dan akan coba menguraikan tentang orang jawa dan latar belakang yang ikut mewarnai pemikiran mereka dalam menafsirkan kehidupan ini. Orang Jawa Yang dimaksud orang Jawa oleh Magnis-Suseno adalah orang yang bahasa ibunya bahasa Jawa dan merupakan penduduk asli bagian tengah da timur pulau Jawa. Berdasarkan golongan sosial, menurut sosiolog Koentjaraningrat, orang Jawa diklasifikasi menjadi 2 (dua) yaitu: 1. Wong cilik (orang kecil) terdiri dari petani dan mereka yang berpendapatan rendah. 2. Kaum Priyayi terdiri dari pegawai dan orang-orang intelektual 3. Kaum Ningrat gaya hidupnya tidak jauh dari kaum priyayi Selain dibedakan golongan sosial, orang Jawa juga dibedakan atas dasar keagamaan dalam dua kelompok yaitu: 1.Jawa Kejawen yang sering disebut abangan yang dalam kesadaran dan cara hidupnya ditentukan oleh tradisi Jawa pra-Islam. Kaum priyayi tradisional hampir seluruhnya dianggap Jawa Kejawen, walaupun mereka secara resmi mengaku Islam

61

2.Santri

yang

memahami

dirinya

sebagai

Islam

atau

orientasinya yang kuat terhadap agama Islam dan berusaha untuk hidup menurut ajaran Islam.

62

Alam Pikiran dan Pandangan Hidup Orang Jawa Orang Jawa percaya bahwa Tuhan adalah pusat alam semesta dan pusat segala kehidupan karena sebelumnya semuanya terjadi di dunia ini Tuhanlah yang pertama kali ada. Pusat yang dimakusd disini dalam pengertian ini adalah yang dapat memebrikan penghidupan, kesimbangan, dan kestabilan, yang dapat juga memberi kehidupan dan penghubung dengan dunia atas. Pandangan orang Jawa yang demikian biasa disebut Kawula lan Gusti, yaitu pandangan yang beranggapan bahwa kewajiban moral manusia adalah mencapai harmoni dengan kekuatan terakhir dan pada kesatuan terakhir itulah manusia menyerahkan diri secara total selaku kawula (hamba)terhadap Gustinya(SangPencipta). Sebagian besar orang Jawa termasuk dalam golongan bukan muslim santri yaitu yang mencampurkan beberapa konsep dan cara berpikir Islam dengan pandangan asli mengenai alam kodrati dan alam adikodrati. Niels Mulder mengatakan bahwa pandangan hidup merupakan suatu abstraksi dari pengalaman hidup. Pandangan hidup adalah sebuah pengaturan mental dari pengalaman hidup yang kemudian dapat mengembangkan suatu sikap terhadap hidup. Ciri pandangan hidup orang Jawa adalah realitas yang mengarah kepada pembentukan kesatuan numinus antara alam nyata, masyarakat, dan alam adikodrati yang dianggap keramat. Orang Jawa bahwa kehidupan mereka telah ada garisnya, mereka hanya menjalankan saja.

63

Dasar kepercayaan Jawa atau Javanisme adalah keyakinan bahwa segala sesuatu yang ada didunia ini pada hakekatnya adalah kosmos satu alam atau raya. merupakan Dengan kesatuan demikian hidup. Javanisme manusia memandang kehidupan manusia selalu terpaut erat dalam kehidupan merupakan suatu perjalanan yang penuh dengan pengalamanpengalaman yang religius. Alam pikiran orang Jawa merumuskan kehidupan manusia berada dalam dua kosmos (alam) yaitu makrokosmos dan mikrokosmos. Makrokosmos dalam pikiran orang Jawa adalah sikap dan pandangan hidup terhadap alam semesta yang mengandung kekuatan supranatural da penuh dengan hal-hal yang bersifat misterius. Sedangkan mikrokosmos dalam pikiran orang Jawa adalah sikap dan pandangan hidup terhadap dunia nyata. Tujuan utama dalam hidup adalah mencari serta menciptakan keselarasan atau keseimbangan antara kehidupan makrokosmos dan mikrokosmos. Dalam makrokosmos pusat alam semesta adalah Tuhan. Alam semesta memiliki hirarki yang ditujukan dengan adanya jenjang alam kehidupan orang Jawa dan adanya tingkatan dunia yang semakin sempurna (dunia atas-dunia manusia-dunia bawah). Alam semesta terdiri dari empat arah utama ditambah satu pusat yaitu Tuhan yang mempersatukan dan memberi keseimbangan. Sikap dan pandangan tehadap dunia nyata (mikrokosmos) adalah tercermin pada kehidupan dalam manusia dengan tata lingkungannya, susunan manusia masyarakat,

kehidupan manusia sehari-hari dan segala sesuatu yang nampak


64

oleh mata. Dalam mengahdapi kehidupan manusia yang baik dan benar didunia ini tergantung pada kekuatan batin dan jiwanya. Bagi orang Jawa, pusat di dunia ada pada raja dan karaton, Tuhan adalah pusat makrokosmos sedangkan raja adalah perwujudan Tuhan di dunia sehingga dalam dirinya terdapat keseimbangan berbagai kekuatan alam. Jadi raja adalah pusat komunitas di dunia seperti halnya raja menjadi mikrokosmos dari Tuhan dengan karaton sebagai kediaman raja, karaton merupakan pusat keramat kerajaan dan bersemayamnya raja karena raja merupakan sumber kekuatan-kekuatan kosmis yang mengalir ke daerah dan membawa ketentraman, keadilan dan kesuburan.

65

ADAT ISTIADAT JAWA (manusia Jawa sejak dalam kandungan sampai wafat)

1. Sebelum Kelahiran 1. Ngupat Ngupat/ngupati adalah salah satu upacara adat yang diselenggarakan pada waktu calon ibu hamil 4 bulan. Kata ngupat berasal dari kata papat (4) atau kupat. Kata kupat ini sendiri dalam konteks Hari Raya Idul Fitri orang Jawa diartikan ngaku lepat (mengakui kesalahan). Tujuan upacara adat ini adalah untuk mendoakan keselamatan calon bayi dan ibunya atau untuk sesuatu yang bersifat menolak kesialan. Jadi esensi acara ini tidak jauh berbeda dengan upacara mitoni atau tingkepan. Perbedaan antara acara ngupat ini dengan upacara sebelum kelahiran lainnya adalah adanya selamatan dengan hidangan utama berupa ketupat yang diletakkan di besek, dan untuk selanjutnya dibawa pulang ke rumah masing-masing. 2. Ngliman Merupakan salah satu upacara kehamilan calon ibu yang diselenggarakan ketika berusia 5 bulan. Kata ngliman berasal dari kata lima (5). Sifat upacara ini sama seperti upacara ngupat, yaitu untuk mendoakan keselamatan calon bayi dan ibunya atau untuk sesuatu yang bersifat menolak kesialan. Upacara adat ini kurang dikenal di beberapa daerah Jawa. Berbeda dengan upacara mitoni yang sudah dikenal di seluruh masyarakat Jawa, bahkan nusantara. 3. Mitoni
66

Saat kehamilan berusia 7 (tujuh) bulan, diadakan hajatan nujuhbulan atau mitoni. Disiapkanlah sebuah kelapa gading yang digambari wayang dewa Kamajaya dan dewi Kamaratih (supaya si bayi seperti Kamajaya jika laki-laki dan seperti Kamaratih jika perempuan), kluban/gudangan /uraban (taoge, kacang panjang, bayem, wortel, kelapa parut yang dibumbui, dan lauk tambahan lainnya untuk makan nasi), dan rujak buah. Di saat para Ibu makan rujak, jika pedas maka dipastikan bayinya nanti laki-laki. Sedangkan saat di cek perut si Ibu ternyata si bayi senang nendang-nendang, maka itu tanda bayi laki-laki. Lalu para Ibu mulai memandikan yang mitoni disebut tingkeban, didahului Ibu tertua, dengan air kembang setaman (air yang ditaburi mawar, melati, kenanga dan kantil), dimana yang mitoni berganti kain sampai 7 (tujuh) kali. Setelah selesai baru makan nasi urab, yang jika terasa pedas maka si bayi diperkirakan laki-laki. Kata tingkeban berasal berasal dari kata tingkeb yang artinya tutup. Jadi upacara mitoni/tingkeban ini merupakan upacara terakhir yang diselenggarakan sebelum lahirnya jabang bayi. 2. Kelahiran Anak 1. Mendhem Ari-Ari Mendhem ari-ari adalah salah satu upacara kelahiran yang umum diselenggarakan bahkan juga dilaksanakan di sukusuku atau daerah lain. Ari-ari adalah bagian yang menghubungkan antara ibu dengan bayi dalam istilah ilmiah
67

disebut plasenta. Istilah lain ari-ari dalam bahasa Jawa adalah aruman/embing-embing. Orang Jawa percaya bahwa ari-ari sebenarnya adalah salah satu dari empat (4) bersaudara atau saudara kembar si bayi pada asalnya. Ari-ari harus dirawat dan dijaga, misalnya tempat untuk mengubur ari-ari diberi lampu atau penerangan lainnya sebagai simbol penerangan bagi si bayi. Penerangan ini biasanya dinyalakan sampai 35 hari (selapan). Tata cara upacara ini adalah ari-ari dicuci sampai bersih/dimasukkan kendhi atau tempurung kelapa. Sebelum ari-ari dimasukkan, alas kendhi diberi daun senthe, lalu kendhi itu ditutup lemper yang masih baru yang dibungkus kain kafan. Kendhi lalu digendong, dipayungi, lalu dibawa ke lokasi penguburan. Lokasi penguburan kendhi harus di sisi kanan pintu utama rumah. Prosesi penguburan ini harus dilakukan oleh bapak si bayi. 2. Brokohan Slametan pertama berhubung lahirnya bayi dinamakan brokohan, yang terdiri dari nasi tumpeng dikitari uraban berbumbu pedas (tanda si bayi laki-laki) dan ikan asin goreng tepung, jajanan pasar berupa ubi rebus, singkong, jagung, kacang dan lain-lain, bubur merah-putih, sayur lodeh kluwih/timbul agar linuwih (kalau sudah besar terpandang). Kepercayaan orang Jawa bahwa anak pertama sebaiknya laki-laki, agar bisa mendem jero lan mikul duwur (menjunjung derajat orang tuanya jika ia memiliki kedudukan baik di dalam masyarakat). Dan untuk memperkuat keinginan itu, biasanya si calon Bapak selalu berdoa memohon kepada Tuhan.
68

Asal kata brokohan dari bahasa Arab, barokah yang artinya mengharapkan berkah. 3. Sepasaran Ketika bayi berusia 5 (lima) hari dilakukan slametan sepasaran, dengan jenis makanan sama dengan brokohan dan ditambah dengan wedhang (minuman hangat). Bedanya dalam sepasaran rambut si bayi dipotong sedikit dengan gunting dan bayi diberi nama. Acara ini biasa dilaksanakan dengan agak meriah. 4. Aqeqah Aqeqah dilaksanakan sesuai dengan ajaran agama Islam berupa penyembelihan kambing sejumlah 2 ekor untuk lakilaki, dan 1 ekor untuk perempuan. Upacara ini bisa dilakukan berbarengan dengan sepasaran atau selapanan. 5. Selapanan Slametan selapanan yaitu saat bayi berusia 35 (tiga puluh lima) hari, yang pada pokoknya sama dengan acara sepasaran. Hanya saja disini rambut bayi dipotong habis, maksudnya agar rambut tumbuh lebat. Setelah ini, setiap 35 (tiga puluh lima) hari berikutnya diadakan acara peringatan yang sama saja dengan acara selapanan sebelumnya, termasuk nasi tumpeng dengan irisan telur ayam rebus dan bubur merah-putih. 3. Upacara Ketika Anak-Anak 1. Tedhak Siten Peringatan tedak-siten/tujuhlapanan atau 245 (dua ratus empat puluh lima) hari sedikit istimewa, karena untuk pertama
69

kali kaki si bayi diinjakkan ke atas tanah. Untuk itu diperlukan kurungan ayam yang dihiasi sesuai selera. Jika bayinya lakilaki, maka di dalam kurungan juga diberi mainan anak-anak dan alat tulis menulis serta lain-lainnya (jika si bayi ambil pensil maka ia akan menjadi pengarang, jika ambil buku berarti suka membaca, jika ambil kalung emas maka ia akan kaya raya, dan sebagainya) dan tangga dari batang pohon tebu untuk dinaiki si bayi tapi dengan pertolongan orang tuanya. Kemudian setelah itu si Ibu melakukan sawuran duwit (menebar uang receh) yang diperebutkan para tamu dan anak-anak yang hadir agar memperoleh berkah dari upacara tedak siten. 2. Nyapih Sebuah proses yang dilaksanakan untuk memisahkan bayi dari susuan ibunya, karena dianggap sudah waktunya, biasanya setelah bayi berumur 2 tahun. 3. Mupu Artinya mungut anak, yang secara magis diharapkan dapat menyebabkan hamilnya si Ibu yang memungut anak, jika setelah sekian waktu dirasa belum mempunyai anak juga atau akhirnya tidak mempunyai anak. Orang Jawa cenderung memungut anak dari sentono (masih ada hubungan keluarga), agar diketahui keturunan dari siapa dan dapat diprediksi perangainya kelak yang tidak banyak menyimpang dari orang tuanya. Syarat sebelum mengambil keputusan mupu anak, diusahakan agar mencari pisang raja sesisir yang buahnya
70

hanya satu, sebab menurut gugon tuhon (takhayul yang berlaku) Sehingga, jika bisa pisang ini dimakan hamil, akan dan nuwuhaken tidak harus (menyebabkan) jadinya anak pada wanita yang memakannya. dimungkinkan memungut anak. Pada saat si Ibu hamil, jika mukanya tidak kelihatan bersih dan secantik biasanya, disimpulkan bahwa anaknya adalah laki-laki, dan demikian sebaliknya jika anaknya perempuan. 4. Upacara Ketika Lajang 1. Khitanan Saat menjelang remaja, tiba waktunya ditetaki/khitan/sunat. Setibanya di tempat sunat (dokter atau dukun /bong), sang Ibu menggendong si anak ke dalam ruangan seraya mengucapkan kalimat : laramu tak sandang kabeh (sakitmu saya tanggung semua). 2. Pangur Prosesi yang bertujuan untuk meratakan gigi yang pertumbuhannya tidak bagus. Orang Jawa kuno sejak dulu terbiasa menghitung dan memperingati usianya dalam satuan windu, yaitu setiap 8 (delapan) tahun. Peristiwa ini dinamakan windon, dimana untuk windu pertama atau sewindu, diperingati dengan mengadakan slametan bubur merah-putih dan nasi tumpeng yang diberi 8 (delapan) telur ayam rebus sebagai lambang usia. Tapi peringatan harus dilakukan sehari atau 2 (dua) hari setelah hari kelahiran, yang diyakini agar usia lebih panjang.
71

Kemudian saat peringatan 2 (dua) windu, si anak sudah dianggap remaja/perjaka atau jaka,suaranya ngagor-agori (memberat). Saat berusia 32 (tiga puluh dua ) tahun yang biasanya sudah kawin dan mempunyai anak, hari lahirnya dirayakan karena ia sudah hidup selama 4 (empat) windu, maka acaranya dinamakan tumbuk alit (ulang tahun kecil). Sedangkan ulang tahun yang ke 62 (enam puluh dua) tahun disebut tumbuk ageng. 5. Upacara Untuk Perjaka Dan Perawan Pengantenan Perkawinan adat sangat bermacam-macam. Sekarang yang akan kita bahas di sini adalah perkawinan dengan adat Jawa. Perkawinan adat Jawa melambangkan pertemuan antara pengantin wanita yang cantik dan pengantin pria yang gagah dalam suatu suasana yang khusus sehingga pengantin pria dan pengantin wanita seperti menjadi raja dan ratu sehari. Biasanya perkawinan ini diadakan di rumah orang tua pengantin wanita, orang tua dari pengantin wanita lah yang menyelenggarakan upacara pernikahan ini. Pihak pengantin laki-laki membantu agar upacara pernikahan ini bisa berlangsung dengan baik. Adapun berbagai, macam acara serta upacara yang harus dilakukan menurut perkawinan adat Jawa. Saat dewasa, banyak congkok atau kasarnya disebut calo calon isteri, yang membawa cerita dan foto gadis. Tapi si anak dan orang tuanya mempunyai banyak pertimbangan yang antara lain: jangan mbokongi (menulang-punggungi sebab
72

keluarga si gadis lebih kaya) walau ayu dan luwes karena perlu mikir praja (gengsi), jangan kawin dengan sanak-famili walau untuk nggatuake balung apisah (menghubungkan kembali tulang-tulang terpisah/mempererat persaudaraan) dan bergaya priyayi karena seandainya cerai bisa terjadi pula perpecahan keluarga, kalaupun seorang ndoro (bangsawan) tapi jangan terlalu tinggi jenjang kebangsawanannya atau setara dengan si anak serta sederhana dan menarik hati. Lagi pula si laki-laki sebaiknya harus gandrung kapirangu (tergilagila/cinta). 1. Lamaran Bapak dari anak laki-laki membuat surat lamaran, yang jika disetujui maka biasanya keluarga perempuan membalas surat sekaligus mengundang kedatangan keluarga laki-laki guna mematangkan pembicaraan mengenai lamaran dan jika perlu sekaligus merancang segala sesuatu tentang perkawinan. Biasanya orangtua perempuan yang akan mengurus dan mempersiapkan pesta perkawinan. Mereka yang memilih perangkat dan bentuk pernikahan. Setelah ditentukan hari kedatangan, keluarga laki-laki berkunjung membawa ke keluarga perempuan pengikat dengan guna sekedar peningset, tanda meresmikan

adanya lamaran dimaksud. Sedangkan peningsetnya yaitu 6 (enam) kain batik halus bermotif lereng yang mana tiga buah berlatar hitam dan tiga buah sisanya berlatar putih, 6 (enam) potong bahan kebaya zijdelinnen dan voal berwarna dasar aneka, serta 6 (enam) selendang pelangi berbagai warna dan 2 (dua) cincin emas berinisial huruf depan panggilan calon
73

pengantin berukuran jari pelamar dan yang dilamar (kelak dipakai pada hari perkawinan). Peningset diletakkan di atas nampan dengan barang-barang tersebut dalam kondisi tertutup. Setiap model pernikahan itu berbeda dandanan dan pakaian untuk pengantin laki-laki dan pengantin perempuan. Kedua mempelai harus mengikuti segala rencana dan susunan pesta pernikahan, seperti Peningsetan, Siraman, Midodareni, Panggih. Orang yang pertama kali mengawinkan anak perempuannya dinamakan mantu sapisanan atau mbuka kawah, sedang mantu anak bungsu dinamakan mantu regil atau tumplak punjen. 2. Persiapan Perkawinan Segala persiapan tentu harus dilakukan. Dalam pernikahan jawa yang paling dominan mengatur jalannya upacara pernikahan adalah Pemaes yaitu dukun pengantin wanita yang menjadi pemimpin dari acara pernikahan, Dia mengurus dandanan dan pakaian pengantin laki-laki dan pengantin perempuan yang bentuknya berbeda selama pesta pernikahan. Karena upacara pernikahan adalah pertunjukan yang besar, maka selain Pemaes yang memimpin acara pernikahan, dibentuk pula panitia kecil terdiri dari teman dekat, keluarga dari kedua mempelai. 3. Pemasangan dekorasi Biasanya sehari sebelum pesta pernikahan, pintu gerbang dari rumah orangtua wanita dihias dengan Tarub (dekorasi tumbuhan), yang terdiri dari pohon pisang, buah pisang, tebu, buah kelapa dan daun beringin yang memiliki arti agar
74

pasangan pengantin akan hidup baik dan bahagia di mana saja. Pasangan pengantin saling cinta satu sama lain dan akan merawat keluarga mereka. Dekorasi yang lain yang disiapkan adalah kembang mayang, yaitu suatu karangan bunga yang terdiri dari sebatang pohon pisang dan daun pohon kelapa. 4. Perkawinan Orang Jawa khususnya Solo, yang repot dalam perkawinan adalah pada pihak wanitanya, sedangkan pihak laki-laki biasanya cukup memberikan sejumlah uang guna membantu pengeluaran yang dikeluarkan pihak perempuan, di luar terkadang ada pemberian sejumlah perhiasan, perabot rumah maupun rumahnya sendiri. Selain itu saat acara ngunduh (acara setelah perkawinan dimana yang membuat acara pihak laki-laki untuk memboyong isteri ke rumahnya), biaya dan pelaksana adalah pihak laki-laki, walau biasanya sederhana. Dalam perkawinan harus dicari hari baik, maka perlu dimintakan pertimbangan dari ahli hitungan hari baik berdasarkan patokan Primbon Jawa. Setelah diketemukan hari baiknya, maka sebulan sebelum akad nikah, secara fisik calon pengantin perempuan disiapkan untuk menjalani hidup perkawinan, dengan diurut dan diberi jamu oleh ahlinya. Ini dikenal dengan istilah diulik, yaitu mulai dengan pengurutan perut untuk menempatkan rahim dalam posisi tepat agar dalam persetubuhan pertama dapat diperoleh keturunan, sampai dengan minum jamu Jawa yang akan membikin tubuh ideal dan singset. Selanjutnya dilakukan upacara pasang tarub (erat hubungannya dengan takhayul) dan biasanya di rumah sendiri
75

(kebiasaan di gedung baru mulai tahun 50-an), dari bahan bambu serta gedek/bilik dan atap rumbia yang di masa sekarang diganti tiang kayu atau besi dan kain terpal. Dahulu pasang tarub dikerjakan secara gotong-royong, tidak seperti sekarang. Dan lagi pula karena perkawinan ada di gedung, maka pasang tarub hanya sebagai simbolis berupa anyaman daun kelapa yang disisipkan di bawah genting. Dalam upacara pasang tarub yang terpenting adalah sesaji. Sebelum pasang tarub harus diadakan kenduri untuk sejumlah orang yang ganjil hitungannya (3 - 9 orang). Doa oleh Pak Kaum dimaksudkan agar hajat di rumah ini selamat, yang bersamaan dengan ini ditaburkan pula kembang setaman, bunga rampai di empat penjuru halaman rumah, kamar mandi, dapur dan pendaringan (tempat menyimpan beras), serta di perempatan dan jembatan paling dekat dengan rumah. Diletakkan pula sesaji satu ekor ayam panggang di atas genting rumah. Bersamaan itu pula rumah dihiasi janur, di depan pintu masuk di pasang batang-batang tebu, daun alang-alang dan opo-opo, daun beringin dan lain-lainnya, yang bermakna agar tidak terjadi masalah sewaktu acara berlangsung. Di kiri kanan pintu digantungkan buah kelapa dan disandarkan pohon pisang raja lengkap dengan tandannya, perlambang status raja. 5. Siraman (pemandian) Biasanya diadakan di siang hari, sehari sebelum akad nikah. Siraman diadakan di rumah orangtua pengantin masingmasing, biasanya dilakukan di kamar mandi atau di taman, dilakukan oleh ibu-ibu yang sudah berumur serta sudah mantu dan/atau lebih bagus lagi jika sudah sukses dalam hidup.
76

Disiramkan dari atas kepala si calon pengantin dengan air bunga seraya ucapan semoga selamat di dalam hidupnya. Makna dari pesta Siraman adalah untuk membersihkan jiwa dan raga. Seusai upacara siraman, makan bersama berupa nasi dengan sayur tumpang (rebusan sayur taoge serta irisan kol dan kacang panjang yang disiram bumbu terbuat dari tempe dan tempe busuk yang dihancurkan hingga jadi saus serta diberi santan, salam, laos serta daun jeruk purut yang dicampuri irisan pete dan krupuk kulit), dengan pelengkap sosis dan krupuk udang. 6. Midodareni Midodareni adalah malam sebelum akad nikah, yang terkadang saat ini dijadikan satu dengan upacara temu. Pada malam midodareni sanak saudara dan para tetangga dekat datang sambil bercakap-cakap dan main kartu sampai hampir tengah malam, dengan sajian nasi liwet (nasi gurih karena campuran santan, opor ayam, sambel goreng, lalap timun dan kerupuk). Biasanya pengantin wanita harus tinggal di kamar dari jam enam sore sampai tengah malam dan ditemani oleh keluarga atau kerabat dekat perempuannya. Biasanya mereka akan memberi saran dan nasihat. Keluarga dan teman dekat dari pengantin wanita akan datang berkunjung, dan semuanya harus wanita. 7. Srah Srahan Kedua keluarga menyetujui pernikahan. Mereka akan menjadi besan. Keluarga dari pengantin laki-laki berkunjung ke keluarga dari pengantin perempuan sambil membawa hadiah. Dalam kesempatan ini, kedua keluarga beramah tamah.
77

8. Akad Nikah Upacara akad nikah/upacara Ijab, harus sesuai sangat (waktu/saat yang baik yang telah dihitung berdasarkan Primbon Jawa) dan Ibu-Ibu kedua calon pengantin tidak memakai subang/giwang (untuk memperlihatkan keprihatinan mereka sehubungan dengan peristiwa ngentasake /mengawinkan anak, yang sekarang jarang diindahkan yang mungkin karena malu). Upacara Ijab merupakan syarat yang paling penting dalam mengesahkan pernikahan. Pelaksanaan dari Ijab sesuai dengan agama dari pasangan pengantin. Pada saat ijab orang tua pengantin perempuan menikahkan anaknya kepada pengantin pria. Dan pengantin pria menerima nikahnya pengantin wanita yang disertai dengan penyerahan mas kawin bagi pengantin wanita. Pada saat ijab ini akan disaksikan oleh Penghulu atau pejabat pemerintah yang akan mencatat pernikahan mereka. Biasanya acara di pagi hari, sehingga harus disediakan kopi susu dan sepotong kue serta nasi lodopindang (nasi lodeh dengan potongan kol, wortel, buncis, seledri dan kapri bercampur brongkos berupa bumbu rawon tapi pakai santan) yang dilengkapi krupuk kulit dan sosis. Disaat sedang sarapan, Penghulu beserta stafnya datang, ikut sarapan dan setelah selesai langsung dilakukan upacara akad nikah. 9. Upacara panggih Pertemuan antara pengantin wanita yang cantik dengan pengantin laki-laki yang tampan di depan rumah yang di hias dengan tanaman Tarub. Pengantin laki-laki di antar oleh keluarganya, tiba di rumah dari orangtua pengantin wanita
78

dan berhenti di depan pintu gerbang. Pengantin wanita, di antar oleh dua wanita yang dituakan, berjalan keluar dari kamar pengantin. Orangtuanya dan keluarga dekat berjalan di belakangnya. Walau akad nikah adalah sah secara hukum, tetapi dalam kenyataannya masih banyak perhatian orang terpusat pada upacara panggih/temu, yang terkadang menganggap sebagai bagian terpenting dari perayaan perkawinan. Padahal sebetulnya peristiwa terpenting bagi calon pengantin adalah saat pemasangan cincin kawin, yang setelah itu Penghulu menyatakan bahwa mereka sah sebagai suami-isteri. Temu adalah upacara adat dan bisa berbeda walau tak seberapa besar untuk setiap daerah tertentu, misalnya gaya Solo dan gaya Yogya. Misalnya dalam gaya Solo, di hari "H"nya, di sore hari. Tamu yang datang paling awal biasanya sanak-saudara dekat, agar jika tuan rumah kerepotan bisa dibantu. Lalu tamu-tamu lainnya, yang putri langsung duduk bersila di krobongan, dengan lantai permadani dan tumpukan bantal-bantal (biasanya bagi keluarga mampu), sedang yang laki-laki duduk di kursi yang tersusun berjajar di Pendopo (sekarang ini lakilaki dan perempuan bercampur di Pendopo semuanya). Para penabuh gamelan tanpa berhenti memainkan gending Kebogiro, yang sekitar 15 (lima belas) menit menjelang kedatangan pengantin laki-laki dimainkan gending Monggang. Tapi saat pengantin beserta pengiring sudah memasuki halaman rumah/gedung, gending berhenti, dan para tamu biasanya tahu bahwa pengantin datang. Lalu tiba di pendopo,
79

ia disambut dan dituntun/digandeng dan diiringi para orangtua masih sejawat orang tuanya yang terpilih. Sementara itu, pengantin perempuan yang sebelumnya sudah dirias dukun nganten (rambut digelung dengan gelungan pasangan, dahi dan alis di kerik rambutnya, dsb.nya) untuk akad nikah, dirias selengkapnya lagi di dalam kamar rias. Lalu setelah siap, ia dituntun/digandeng ke pendopo oleh dua orang Ibu yang sudah punya anak dan pernah mantu, ditemukan dengan pengantin laki-laki (waktu diatur yaitu saat pengantin pria tiba di rumah/gedung, pengantin perempuan pun juga sudah siap keluar dari kamar rias), dengan iringan gending Kodokngorek. Sedangkan pengantin laki-laki dituntun ke arah krobongan. 10. Upacara balangan suruh Ketika mereka sudah berjarak sekitar 2 (dua) meter, mereka saling melempar dengan daun sirih yang dilipat dan diikat dengan benang, yang siapa saja melempar lebih kena ke tubuh diartikan bahwa dalam hidup perkawinannya akan menang selalu. Mereka melakukannya dengan keinginan besar dan kebahagian, semua orang tersenyum bahagia. Menurut kepercayaan kuno, daun betel mempunyai kekuatan untuk menolak dari gangguan buruk. Dengan melempar daun betel satu sama lain, itu akan mencoba bahwa mereka benar-benar orang yang sejati, dirinya bukan setan atau orang lain yang atau menganggap perempuan. 11. Upacara wiji dadi sebagai pengantin laki-laki

80

Pengantin laki-laki menginjak telur dengan kaki kanannya. Pengantin perempuan mencuci kaki pengantin laki-laki dengan menggunakan air dicampur dengan bermacam-macam bunga dan setelah itu kakinya dibasuh dengan air bunga oleh si wanita sambil berjongkok.. Itu mengartikan, bahwa pengantin laki-laki siap untuk menjadi ayah serta suami yang bertangung jawab dan pengantin perempuan akan melayani setia suaminya. 12. Kacar-Kucur Kemudian mereka berjajar, segera Ibu si wanita menyelimutkan slindur/selendang yang dibawanya ke pundak kedua pengantin sambil berucap: Anakku siji saiki dadi loro (anakku satu sekarang menjadi dua). Selanjutnya mereka dituntun ke krobongan, dimana ayah dari pengantin perempuan menanti sambil duduk bersila, duduk di pangkuan sang ayah sambil ditanya isterinya: Abot endi Pak ? (berat mana Pak ?), yang dijawab sang suami: Pada dene (sama saja). Selesai tanya jawab, mereka berdiri, si laki-laki duduk sebelah kanan dan si perempuan sebelah kiri, dimana si dukun pengantin membawa masuk sehelai tikar kecil berisi harta (emas, intan, berlian) dan uang pemberian pengantin laki-laki yang dituangkan ke tangan pengantin perempuan yang telah memegang saputangan terbuka, dan disaksikan oleh para tamu secara terbuka. 13. Upacara dahar kembul Guna lambang kerukunan di dalam hidup, dilakukan suapmenyuap makanan antara pengantin. Pasangan pengantin makan bersama dan menyuapi satu sama lain. Pertama,
81

pengantin laki-laki membuat tiga bulatan kecil dari nasi dengan tangan kanannya dan di berinya ke pengantin wanita. Setelah pengantin wanita memakannya, dia melakukan sama untuk suaminya. Setelah mereka selesai, mereka minum teh manis. Upacara itu melukiskan bahwa pasangan akan menggunakan dan menikmati hidup bahagia satu sama lain. Bersamaan dengan ini, makanan untuk tamu diedarkan (sekarang dengan cara prasmanan) berurutan satu persatu oleh pelayan.

14. Upacara sungkeman/ngabekten Kedua mempelai bersujut kepada kedua orangtua untuk mohon doa restu dari orangtua mereka masing-masing. Pertama ke orang tua pengantin wanita, kemudian ke orangtua pengantin laki-laki. Selama Sungkeman sedang berlangsung, Pemaes mengambil keris dari pengantin laki-laki. Setelah Sungkeman, pengantin laki-laki memakai kembali kerisnya. Setelah itu, dilakukan tilik nganten (kehadiran orang tua laki-laki ke rumah/gedung setelah acara temu selesai yang langsung duduk dikrobongan dan disembah kedua pengantin). Lalu setelah itu dilakukan kata sambutan ucapan terima kasih kepada para tamu dan mohon doa restu, yang kemudian dilanjutkan dengan acara hiburan berupa suara gending-gending dari gamelan, misalnya gending ladrang wahana, lalu tayuban bagi jamannya yang senang acara itu, dan sebagainya.
82

15. Pesta pernikahan Setelah upacara pernikahan selesai, selanjutnya diakhiri dengan pesta pernikahan. Menerima ucapan selamat dari para tamu dan undangan. Mungkin ini bagian dari kebahagiaan ke dua mempelai dengan para tamu, keluarga serta para undangan. 6. Upacara Kematian Bagi orang Jawa yang masih tebal kejawaannya, orang meninggal selalu didandani berpakaian lengkap dengan kerisnya (ini sulit diterima bagi orang yang mendalam keislamannya), juga bandosa (alat pemikul mayat dari kayu) yang digunakan secara permanen, lalu terbela (peti mayat yang dikubur bersama-sama dengan mayatnya). Sebelum mayat diberangkatkan ke alat pengangkut (mobil misalnya), terlebih dahulu dilakukan brobosan (jalan sambil jongkok melewati bawah mayat) dari keluarga tertua sampai dengan termuda. 1. Surtanah/Bedah Bumi Upacara yang diselenggarakan setelah penguburan jenazah, bertujuan untuk mendoakan keselamatan arwah, dihadiri oleh keluarga, saudara dekat, tetangga, dan juga para ulama. Selain doa bersama biasanya juga disertai ngaji bersama atau tahlilan. Tidak ada undangan khusus untuk acara ini, tapi pada umumnya tetangga-tetangga yang hadir membawa bahan-bahan makanan seperti beras, telur, sayuran, gula, kopi, atau uang, dan lain-lain; yang bertujuan untuk meringankan beban keluarga yang berduka. Inti acara
83

ini hanya untuk mendoakan. Jadi tidak ada acara kenduri, kalau pun ada yang disajikan adalah hidangan yang seadanya. Bisa juga keluarga yang sedang kesusahan tetap menyiapkan besek berisi makanan untuk dibawa pulang sebagai sodaqoh, meskipun hal ini tidak wajib. 2. Nelung Dina Acara selamatan yang dilaksanakan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia setelah 3 hari kematian. 3. Mitung Dina Acara selamatan yang dilaksanakan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia setelah 7 hari kematian. 4. Matang puluh Dina Acara selamatan yang dilaksanakan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia setelah 40 hari kematian. 5. Nyatus Acara selamatan yang dilaksanakan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia setelah 100 hari kematian. 6. Pendak Pisan Acara selamatan yang dilaksanakan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia setelah 1 tahun kematian. 7. Pendak Loro Acara selamatan yang dilaksanakan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal dunia setelah 2 tahun kematian. 8. Nyewu Saat nyewu biasanya ditambah dengan memotong kambing untuk disate dan gule. Nyewu dianggap slametan terakhir dengan nyawa/roh seseorang yang wafat sejauh-jauhnya dan menurut kepercayaan, nyawa
84

itu

hanya

akan

datang

menjenguk keluarga pada setiap malam takbiran, dan rumah dibersihkan agar nyawa nenek moyang atau orang tuanya yang telah mendahului ke alam baka akan merasa senang melihat kehidupan keturunannya bahagia dan teratur rapi. Itulah, mengapa orang Jawa begitu giat memperbaiki dan membersihkan rumah menjelang hari Idul fitri yang dalam bahasa Jawanya Bakdan atau Lebaran dari kata pokok bubar yang berarti selesai berpuasanya. UPACARA ADAT LAINNYA Nyadran Suatu prosesi yang berupa pemberian sesaji yang disediakan untuk tempat-tempat tertentu yang dianggap keramat, bisa berupa pohon besar yang berusia ratusan tahun, batu besar, sendhang (pusat mata air), dan makam sesepuh desa di masa lampau. Biasanya prosesi ini melibatkan seluruh penduduk kampung dengan membawa sesaji berupa makanan/jajanan tradisional dan diakhiri dengan makan bersama. Pada malam harinya diadakan kesenian tradisional untuk memeriahkan suasana seperti wayang kulit, tayub, atau reog. Tujuan upacara ini adalah untuk meminta berkah/kesejahteraan masyarakat kampung tersebut pada suatu tahun. Munggah Wuwungan Merupakan salah satu upacara adat yang diselenggarakan setelah kuda-kuda selesai didirikan pada pembangunan suatu rumah. Upacara ini kadang-kadang disebut juga mungah gendeng (menaikkan genting). Upacara ini diselenggarakan pada
85

waktu rangka atap rumah sudah jadi (genting belum dipasang). Upacara ini sebenarnya adalah acara syukuran, karena pemilik merasa senang rumah yang dibangun sudah mempunyai kerangka dan kuda-kuda yang lengkap. Jadi sebentar lagi sudah bisa ditempati, dan tidak akan terkena hujan dan panas. Puncak acaranya adalah kenduri, terutama untuk tukang-tukang yang ikut membangun rumah dan tetangga-tetangga dekat rumah yang sedang dibangun. Acara ditutup dengan doa yang dipimipin ulama. Biasanya kenduri munggah wuwungan diselenggarakan setelah shalat dhuhur, jadi, selain untuk makan siang tukangtukang juga jamaah dan ulama yang keluar dari musholla atau masjid bisa langsung ikut dan pulangnya membawa tentengan besek. Sesajen untuk wuwungan digantung pada salah satu kayu kuda-kuda. Yang tidak digantung hanya bendera merah putih yang dipasang menggunakan galah ukuran sedang, yang dapat kelihatan dari rumah tetangga-tetangganya. Adapun sesajen yang harus disiapkan adalah setandan pisang, satu pohon tebu hitam, padi secukupnya, kelapa satu buah, dan bendera. Ruwatan Ruwatan merupakan upacara adat yang bertujuan membebaskan seseorang, komunitas, atau wilayah dari ancaman bahaya. Inti upacara ini sebenarnya adalah doa, memohon perlindungan kepada tuhan dari ancaman bahaya seperti bencana alam, juga doa memohon pengampunan, dosa-dosa dan kesalahan yang telah dilakukan yang dapat menyebabkan bencana. Upacara ini berasal dari ajaran budaya jawa kuno yang
86

bersifat sinkretis yang sekarang diadaptasikan dengan ajaran agama. Ruwatan bermakna mengembalikan ke keadaan sebelumnya, maksudnya keadaan sekarang yang kurang baik dikembalikan ke keadaan sebelumnya yang baik. Makna lain ruwatan adalah membebaskan orang atau barang atau desa dari ancaman bencana yang kemungkinan akan terjadi, jadi bisa dianggap upacara ini sebenarnya untuk tolak bala. Upacara ini berasal dari cerita bathara kala, yaitu raksasa yang suka makan manusia. Bathara kala adalah putra bathara guru atau cucu para dewa.jenis manusia yang disukai bathara kala yaitu : Orang yang akan mengalami penderitaan atau sukerta Anak lahir tunggal yang dalam istilah jawa disebut ontang anting Kembar sepasang Urutan anak laki-laki, perempuan, laki-laki atau yang dalam istilah jawa disebut sendang kapit pancuran Dua anak laki laki seluruhnya yang dalam istilah jawa disebut uger uger lawang Lima orang anak laki-laki yang dalam istilah jawa disebut pondowo limo Adapun sesaji yang disiapakan yaitu kain tujuh warna, beras kuning, jarum kuning, dan bunga tujuh rupa. Untuk tolak bala bagi orang yang mengalami sial harus menjalani siaman air suci dan menggunting rambut, rambut tersebut dihanyutkan ke sungai untuk menuju laut.

87

KESENIAN TRADISIONAL JAWA

1. Seni Suara a. Lagu Daerah suwe ora jamu gek kepiye pitik tukung padang bulan suku-suku bathok b. campursari Campursari sebenarnya merupakan hasil perpaduan musik antara music Jawa dan musik modern. Campursari mulai dikenal di akhir tahun 90-an. c. Tembang Seni budaya Nembang Macapat dan Kidungan merupakan laku budaya asli masyarakat Jawa, jauh sebelum adanya pengaruh budaya dari India, Cina dan Arab masuk ke Indonesia. Waosan Macapat dan Kidungan biasanya dilaksanakan untuk mengiringi kegiatan "tuguran" atau melekan wanci wengi pada saat warga sedang ada suatu kegiatan antara lain : sepasaran atau selapanan bayi lahir, mendirikan bangunan rumah. Selain dapat digunakan juga untuk "njapani" anak-anak yang sedang sakit, sebagai mantra ketika menghadapi dan berbagai situasi yang mengganggu "kahanan"

ketenteraman

bebrayan, digunakan pula sebagai sarana


88

komunikasi untuk menyampaikan atau "medharake" berbagai "ngelmu". Laku budaya nembang macapat dan kidungan terkandung filosofi bahwa "Sejatinging Swara" itu milik Kang Murbeng Dumadi dan dimaksudkan untuk "Memayu Hayuning Bawana". Tembang Jawa bisa dianggap sebagai salah satu "karya budaya luhur", sebab seluruh tembang Jawa mempunyai "Daya Pangaribawa" kepada para pendengarnya. Dengan demikian kidungan dan waosan macapat bisa dianggap sebagai ritual laku budaya secara lahiriah dan batiniah. Suara dan irama tembang macapat mempunyai daya magis disesuaikan dengan "watak dan pasemon" serta kegunaannya. Ada yang hanya digunakan untuk " rengengrengeng" sebagai penenang hati, tetapi ada yang digunakan untuk persembahan keindahan melalui suara kepada seluruh khalayak / bebrayan, tidak hanya itu saja keindahan, suara dan irama Tembang Macapat juga menciptakan suasana Religius yang ber-Ketuhanan dan Humanis yang berkemanusiaan. Jika dilihat dari segi tata bahasa macapat berarti maca papat-papat, maksudnya membaca empat-empat. Untuk membacanya memang tersusun atas tiap-tiap 4 suku kata. Tembang ini mulai ada pada akhir zaman Majapahit dan masa permulaan Wali Sanga. Namun pendapat tersebut juga belum pasti, karena belum ada tulisan otentik yang bisa memastikan. Seperti halnya karya sastra lain, tembang macapat juga mempunyai pedoman atau aturan-aturan, yaitu Guru Gatra : jumlah baris pada setiap bait
89

Guru Wilangan : jumlah suku kata pada setiap baris Guru Lagu : huruf vokal terakhir pada setiap barisnya Sedangkan tembang macapat sendiri itu ada banyak macamnya. Tetapi secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi tiga yaitu : 1.Sekar Macapat / Sekar Alit Sekar alit ini juga disebut tembang macapat asli yang umumnya digunakan di banyak tempat. Urut-urutan sekar alit adalah a. Mijil Mijil artinya lair/metu (lahir/keluar). Dalam jajaran tembang macapat, mijil umumnya diletakkan di depan. Setiap pada (bait), tembang ini memiliki 6 gatra (larik). Dengan guru wilangan dan guru lagu : 10 i (10 suku kata, dengan vocal pada suku kata terakhir I dalam 1 baris) 6o 10 e 10 i 6i 6u Contoh mijil : Mijil ing donya siniwi ratri Kabeh durung katon Amung anjali soca ing temb Lelaku alon siniji-siji Nunggu mring wartaning
90

Sesotya satuhu b.Sinom Sinom adalah nama daun pohon asam yang masih muda. Dalam macapat, sinom memiliki sifat yang masih muda seperti halnya anak kecil yang baru mengerti dunia. Tembang ini memiliki 9 (Sembilan) baris dengan guru wilangan dan guru lagu : 8a 8i 8a 8i 7i 8u 7a 8i 12 a Contoh sinom : Ing pojok wetan sang surya Nyungging sinom dadi peni Kagubet embun rumeksa Dening Hyang Murbeng Dumadi Raga jiniret ati Seka perbawaning esuk Manuksma suluk angga Kang wang-sinawang mranani Tibane prana sarwa sulih prasaja Amenangi jaman dan
91

wuh aya ing pambudi Milu dan nora tahan Yn tan milu anglakoni Boya kaduman melik Kaliren wekasanipun Ndilalah karsa Allah Begja-begjan kang lali Luwih begja kang ling lawan waspada c. Dhandhanggula Dhandhanggula berisi pengharapan sesuatu yang baik. Dhandhang itu berarti pengharapan, maka dari itu tembang yang menggunakan gaya dhandhanggula juga berisi sesuatu yang manis seperti gula. Ada banyak nasehat jawa kuno yang menggunakan jenis ini. Setiap bait ada sepuluh gatra dengan atura guru wilangan dan guru lagu : 10 i 10 a 8e 7u 9i 7a 6u 8a 12 i 7a Contoh dhandhanggula :

92

Yogyanira kang para prajurit, lamun bisa sira anuladha, duk ing uni caritane, andelira sang prabu, Sasrabahu ing Maespati, aran patih Suwanda, lelabuhanipun, kang ginelung tri prakara, guna kaya purun ingkang den antepi, nuhoni trah utama d.Kinanthi Kinanthi pada umumnya digunakan untuk menggambarkan rasa senang, kecintaan, dan kebijaksanaan. Kinanthi dapat berarti bergandengan tangan dan bisa juga nama salah satu jenis bunga. Ada juga yang menghubungkan kinanthi dengan maskumambang. Jika maskumambang untuk lakilaki dewasa, kinanthi untuk wanita dewasa. Setiap bait ada enam gatra dengan atura guru wilangan dan guru lagu : 8u 8i 8a 8i 8a 8-i Contoh kinanthi : Anoman mlumpat sampun praptng witing nagasari mulat mangandhap katingal
93

wanodyju kuru aking gelung rusak awor kisma ingkang iga-iga kksi e. Asmarandana Tembang asmaradana umumnya dipakai untuk orang yang sedang jatuh cinta. Jika dilihat dari sisi bahasa asmarandana diambila dari kata asmara yang artinya cinta, dan dahana yang artinya api. Oleh karena itu isinya menggambarka gelora cinta yang membara. Guru gatra tembang ini adalah tujuh. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah : 8a 8i 8e 8a 7a 8u 8a Contoh asmarandana: Gegaraning wong akrami Dudu bandha dudu rupa Amung ati pawitan Luput pisan kena pisan Lamun gampang luwih gampang Lamun angl, angl kalangkung Tan kena tinumbas arta Aja turu sor kaki Ana Dwa nganglang jagad Nyangking bokor kencanan
94

Isine donga tetulak Sandhang kelawan pangan Yaiku bagyanipun wong welek sabar narima f. Durma Durma adalah salah satu tembang macapat yang mempunyai watak galak. Ada kalanya juga tembang durma melukiskan keadaan seram yang menakutkan. Guru gatra tembang ini adalah tujuh. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah : 12 a 7i 6a 7a 8i 5a 7i Contoh durma : Kae manungsa golek upa angkara Sesingidan mawuni ngGawa bandha donya mBuwang rasa agama Nyingkiri sesanti ati Tan wedi dosa Tan eling bakal mati g.Pangkur Pangkur adalah salah satu tembang macapat yang mempunyai watak naik ke tingkatan tinggi. Seumpama
95

pelajaran maka pangkur merupakan ajaran tingkat tinggi. Misalnya cinta merupakan cinta yang dalam. Dari tembang ini maka kemudian banyak tembang yang menggunakan kata pangkur, antara lain : pangkur janggleng, pangkur palaran, pangkur lombok, dan lain-lain. Guru gatra tembang ini adalah tujuh. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah:

8-a 11- i 8-u 7-a 12 - u 8-a 8-i Sekar Pangkur kang winarna lelabuhan kang kanggo wong aurip ala lan becik puniku prayoga kawruhana adat waton puniku dipun kadulu miwa ingkang tatakrama den keesthi siyang ratri

Contoh pangkur :

h.Maskumambang Maskumambang adalah tembang macapat yang menjadi perlambang seorang laki-laki yang beranjak dewasa, diwaktu ketika seorang anak menuju menjadi manusia seutuhnya di tengah kehidupan masyarakat. Kata maskumambang secara bahasa berasal dari kata emas dan kumambang. Ada yang
96

menganggap bahwa maskumambang adalah tembang untuk seorang laki-laki, dan untuk perempuan adalah kinanthi. Watak tembang ini umumnya berisi tentang seorang yang sakit hati, sengsara dan terlantar. Guru gatra tembang ini adalah empat. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah:

12-i 6 -a 8 -i 8 -a Gereng-gereng Gathotkaca sru anangis Sambat mlas arsa Luhnya marawayan mili Gung tinamng astanira

Contoh maskumambang :

i. Pucung Pucung (kadangkadang ditulis pocung) adalah tembang macapat yang mengingatkan tentang kematian. Kata pucung disamakan dengan pocong. Seperti perlambang kafan yang membungkus mayat, pucung dipakai untuk mengingatkan manusia bahwa kehidupan dunia ini ada akhirnya. Selain itu pucung juga mempunyai perwatakan lain. Pucung itu merupakan nama salah satu biji buah buahan. Kata cung juga menggambarkan rasa segar yang mengingatkan tentang hal yang lucu seperti halnya pada waktu zaman dikuncung. Tembang ini sering juga dipakai untuk melukiskan kejenakaan seperti pantun atau tebak tebakan.
97

Guru gatra tembang ini adalah empat. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah: 12 - u 6-a 8-i 12-a Contoh pucung : Ngelmu iku kelakone kanthi laku Lekase lawan kas Tegese kas nyantosani setya budya pangekesing dur angkara

98

2.Sekar Madya / Sekar Tengahan a. Jurudemung Jurudemung termasuk salah satu tembang sekar madya. Watak tembang ini biasanya centil dan biasanya dipakai untuk tembang awalan atau yang agak erotis. Guru gatra tembang ini adalah tujuh. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah: 8-a 8-u 8-u 8- a 8-u 8-a 8u Contoh jurudemung : ni ajeng mring gandhok wtan wus panggih lan Rara Mendut alon wijil kang wuwus hh Mendut pamintanira adhedhasar adol bungkus wus katur sarta kalilan dning jeng kyai Tumenggung b.Wirangrong Wirangrong termasuk tembang sekar madya. Wataknya adalah berwibawa. Tembang ini biasanya dipakai untuk menembangkan hal-hal yang sifatnya gagah. Guru gatra tembang ini adalah enam. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah:
99

8-i 8-o 10 - u 6-i 7a 8a Contoh wirangrong : dn samya marsudng budi wiwka dipunwaspaos aja-dumh-dumh bisa muwus yn tan pantes ugi sanadyan mung sakecap yn tan pantes prenahira c. Balabak Balabak termasuk ke dalam tembang sekar madya yang memiliki watak seenaknya dan asal jadi. Guru gatra tembang ini adalah enam. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah: 12 - i 3-e 12 - a 3-e 12 a 3e Contoh balabak : byar rahina Kn Rara wus maring sendhang mamt w
100

turut marga nyambi reramban janganan antuk praptng wisma wusing nyapu atetebah jogan d.Gambuh Gambuh merupakan salah satu sekar madya yang penuh dengan nasehat. Nasehat itu mengingatkan manusia supaya ingat dengan semua perbuatan yang dilakukannya. Manusiadiingatkan bahwa setiap perbuatan yang dilakukan mengandung suatu akibat. Guru gatra tembang ini adalah enam. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah : 7-u 4-u 6-u 12 - i 8u 8o Contoh gambuh : Sekar gambuh ping catur Kang cinatur Polah kang kalantur Tanpo tutur katulo-tulo katali Kadaluwarso katutur Katutuh pan dadi awon e. Megatruh Megatruh atau dudukwuluh termasuk salah satu tembang sekar madya, mempunyai watak yang menggambarkan seseorang yang sakit hati karena rindu. Guru gatra tembang
101

ini adalah lima. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah: 12 - u 8-i 8u 8i 8o Contoh megatruh : sigra milir kang gthk sinangga bajul kawan dasa kang njagni ing ngarsa miwah ing pungkur tanapi ing kanan kring kang gthk lampahnya alon 3.Sekar Ageng Hanya sekar terdapat ageng. satu tembang, sangat yaitu Girisa. Guru Girisa gatra merupakan salah satu tembang yang termasuk ke dalam Wataknya hati-hati. tembang ini adalah lima. Sedang aturan guru wilangan dan guru lagu adalah : 8-a 8-a 8a 8a 8a 8a 8-a
102

8a Contoh tembang ini adalah : dn utamaning nata br budi bawa leksana lir br budi mangkana lila legawa ing driya agung dnya paring dana anggeganjar saben dina lir kang bawa leksana anetepi pangandika. 2. Seni Pertunjukan Jenis-jenis seni tradisional di Jawa umumnya dipengaruhi budaya Hindu, Budha, Islam, Kejawen, dan lain-lain. Selain itu juga berkembang jenis-jenis kesenian yang agak modern yang umumnya tebentuk dari kesenian tradisional misalnya campursari, kenthongan, keroncong, kethoprak, dan lain-lain. Seni Tradhsional Jawa Tengah dan Yogyakarta -

Wayang Gamelan Jawa Jathilan Barongan Tayuban Tari Jawa Kethek Ogleng Wayang Kulit Gagrak Banyumasan Calung Banyumasan
103

Seni Tradisional Banyumas -

Lengger Ebeg Aksimuda Angguk Aplang/Daeng Begalan Bongkel Buncis Sintren Barzanji Ludruk Reog Sandur Tandha' Pencak Sondah Pencak Tlangoh Barzanji Tunl Jaran Kepang

Seni Tradisional Jawa Timur dan Madura -

1. Tarian Jawa Tarian merupakan bagian yang menyertai perkembangan pusat baru ini. Ternyata pada masa kerajaan dulu tari mencapai tingkat estetis yang tinggi. Jika dalam lingkungan rakyat tarian bersifat spontan dan sederhana, maka dalam lingkungan istana tarian mempunyai standar, rumit, halus, dan simbolis. Jika ditinjau dari aspek gerak, maka pengaruh tari
104

India yang terdapat pada tari-tarian istana Jawa terletak pada posisi tangan, dan di Bali ditambah dengan gerak mata. Tarian yang terkenal ciptaan para raja, khususnya di Jawa, adalah bentuk teater tari seperti wayang wong dan bedhaya ketawang. Dua tarian ini merupakan pusaka raja Jawa. Bedhaya Ketawang adalah tarian yang dicipta oleh raja Mataram ketiga, Sultan mitos Agung (1613-1646) antara Indonesia) raja dengan Mataram berlatarbelakang (penguasa laut percintaan

pertama (Panembahan Senopati) dengan Kangjeng Ratu Kidul selatan/Samudra (Soedarsono, 1990). Tarian ini ditampilkan oleh sembilan penari wanita. 2. Ketoprak Ketoprak termasuk salah satu jenis kesenian rakyat Jawa Tengah, begitu juga bisa ditemukan di Jawa Timur. Ketoprak telah menyatu menjadi budaya masyarakat Jawa Tengah dan dapat menyisihkan kesenian lainnya, seperti Srandul, emprak, dan sejenisnya. Ketoprak mulanya dikenal dalam bentuk permainan pria di desa yang sedang mengadakan lelipur sambil menabuh lesung hingga irama pada waktu bulan pernama, disebut Gejog. Selanjutnya ada tambahan gendang, terbang dan seruling, maka sejak iu disebut ketoprak Lesung. Kira-kira terjadi pada tahun 1887. Selanjutnya pada tahun 1909 mulanya diadakan pagelaran ketoprak sampai selesai dan lengkap. Pagelaran ketoprak yang resmi pada mulanya di masyarakat adalah ketoprak wreksotomo yang diprakarsai

105

oleh Ki Wisangkoro. Cerita yang ditampilkan adalah : WarsoWarsi, Kendono-Gendini, Darmo - Darmi dan lain sebagainya. setelah itu pagelaran ketoprak yang maki lama semakin bagus dan menjadi kegemarannya masyarakat terutama di Yogyakarta. Setelah itu meluas ke berbagai daerah yang dilengkapi dengan gamelan dan cerita-cerita yang baru.. 3. WAYANG Wayang adalah pertunjukan dengan menggunakan boneka yang umumnya terlihat indah dan dikendalikan oleh dhalang dengan iringan gamelan. Boneka tersebut bisa berwujud 2 dimensi atau 3 dimensi. Umumnya yang berwujud 2 dimensi terbuat dari kulit sapi atau kambing. Dan yang berwujud 3 dimensi biasanya dibuat dari kayu yang dipakaikan baju dari kain beraneka warna sesuai dengan karate dasar wayang tersebut. Tetapi di daerah-daerah tertentu juga ada yan membuat wayang dari rumput dan kardus tapi wayang jenis ini tidak begitu banyak ditemukan. Cerita yang dikisahkan diambil dari epos Mahabarata dan Ramayana yang juga disebut wayang Purwa. Ada juga yang meggambarkan cerita-cerita 1001 malam dari tanah Arab. Wayang seperti ini disebut wayang Menak. Pertunjuka ini terkenal di tanah jawa. Dalam pertunjukan itu, wayang ditancapkan pada pelepah pohon pisang di sebelah kiri dan kanan dhalang. di Sedangkan tengah. pertunjukannya sendiri dilakukan bagian

Pertunjukan digelar sehari-semalam. Wayang merupakan bentuk konsep berkesenian yang kaya akan cerita falsafah hidup sehingga masih bertahan di
106

kalangan masyarakat jawa hinggga kini. Disaat pindahnya Keraton Kasunanan dari Kartasura ke Desa Solo (sekarang Surakarta) membawa perkembangan juga dalam seni pewayangan. Seni pewayangan yang awalnya merupakan seni pakeliran dengan tokoh utamanya Ki Dalang yang berceritera, adalah suatu bentuk seni gabungan antara unsur seni tatah sungging (seni rupa) dengan menampilkan tokoh wayangnya yang diiringi dengan gending/irama gamelan, diwarnai dialog (antawacana), menyajikan lakon dan pitutur/petunjuk hidup manusia dalam falsafah. Seni pewayangan tersebut digelar dalam bentuk yang dinamakan Wayang Kulit Purwa, dilatar-belakangi layar/kelir dengan pokok cerita yang sumbernya dari kitab Mahabharata dan Ramayana, berasal dari India. Namun ada juga pagelaran wayang kulit purwa dengan lakon cerita yang di petik dari ajaran Budha, seperti cerita yang berkaitan dengan upacara ruwatan (pensucian diri manusia). Pagelaran wayang kulit purwa biasanya memakan waktu semalam suntuk. Semasa Sri Susuhunan X di Solo seni Pakeliran berkembang medianya setelah didirikan tempat pementasan Wayang Orang, yaitu di Sriwedari yang merupakan bentuk pewayangan panggung dengan pemainnya terdiri dari orangorang yang memerankan tokoh-tokoh wayang. Baik cerita maupun dialognya dilakukan oleh masing-masing pemain itu sendiri. Pagelaran ini diselenggarakan rutin setiap malam. Bentuk variasi wayang lainnya yaitu wayang Golek yang wayangnya terdiri dari boneka kayu.

107

Seniman keturunan Cina yang berada di Solo juga kadang menggelar wayang golek cina yang disebut Wayang Potehi. Dengan cerita dari negeri Cina serta iringan musiknya khas cina. Ada juga Wayang Beber yang dalam bentuknya merupakan lembaran kain yang dilukis dan diceritakan oleh sang Dalang, yang ceritanya berkisar mengenai Keraton Kediri, Ngurawan, Singasari (lakon Panji). Wayang Klitik adalah jenis pewayangan yang media tokohnya terbuat dari kayu, ceritanya diambil dari babat Majapahit akhir (cerita Dhamarwulan). Dulu terkadang "wong Solo" memanfaatkan waktu senggangnya membuat wayang dari rumput, disebut Wayang Rumput Orang jawa mempunyai jenis kesenian tradisional yang bisa hidup dan berkembang hingga kini dan mampu menyentuh hati sanubari dan menggetarkan jiwa, yaitu seni pewayangan. Selain sebagai alat komunikasi yang ampuh serta sarana memahami kehidupan, wayang bagi orang jawa merupakan simbolisme pandangan-pandangan hidup orang jawa mengenai hal-hal kehidupan yang tertuang dalam dilaog dialur cerita yang ditampilkan. Dalam melainkan pewayangan tetentu.
108

wayang

seolah-olah teori-teori hidup konkrit.

orang umum dan Pada

jawa

tidak

hanya

berhadapan digambarkan

dengan secara

tentang kelakuan

manusia, manusia seni dipakai

model-model mengandung

hakekatnya dapat

konsepsi

yang

sebagai pedoman sikap dan perbuatan dari kelompok sosial

Konsepsi-konsepsi tersebut tersusun menjadi nilai nilai budaya yang tersirat dan tergambar dalam alur ceritaceritanya, baik dalam sikap pandangan terhadap hakekat hidup, asal dan tujuan hidup, hubungan manusia dengan Tuhan, hubungan manusia dengan lingkungannya wayang kulit serta sering hubungan manusia dengan manusia lain. Pertunjukkan dikaitkan disajikan wayang terutama adat: dengan dalam upacara perkawinan, selamatan hajatan

kelahiran bayi, pindahan rumah, sunatan, dll, dan biasanya cerita-cerita yang memaknai dimaksud, misalnya dalam hajatan perkawinan cerita yang diambil "Parto Krama" (perkawinan Arjuna), hajatan kelahiran ditampilkan cerita Abimanyu lahir, pembersihan desa mengambil cerita "Murwa Kala/Ruwatan" Wayang itu tidak hanya tersebar di Jawa saja, tetapi juga di daerah lain di Nusantara. Pertunjukan wayang sudah diakui oleh UNESCO pada tanggal 7 November 2003 sebagai karya kebudayaan yang merupakan karya kebudayaan yang bernilai tinggi dalam hal cerita dongeng dan warisan yang sangat berharga. Sejarah Wayang Para ahli belum ada yang dapat memastikan kapan wayang pertama kali mulai ada di Indonesia. Namun apabila melihat dari bukti prasasti dan peninggalan jaman dahulu, wayang kira-kira telah ada sebelum masuknya agama Hindu. Ketika itu cerita wayang belum menggunakan cerita-cerita yang diambil dari India. Pergelaran ini dulu dipakai sebagai sarana untuk
109

menyembah/menghormati arwah leluhur. Sementara tulisan sastra jaman Mataram Baru banyak yang menulis tentang sejarah wayang. Namun para ahli sejarah tidak setuju terhadap apa yang ditulis dalam karya sastra tersebut karena tidak cocok dengan catatan dan peninggalan sejarah yang telah ada. Prasasti paling kuno dari abad ke-4 masehi. Dalam prasasti tersebut tertulis kata mawayang untuk pergelaran pahargyan sima atau bumi perdhikan. Keterangan yang lebih jelas terdapat pada prasasti Balitung, kira-kira tahun 907 masehi. Di situ tertulis si galigi mawayang bwat Hyang macarita bimma ya kumara." Yang artinya kira-kira : si Galigi ndhalang untuk Hyang dengan jalan cerita Bimma Sang Kumara. Agama Hindu yang masuk ke Nusantara membuat sendiri cerita wayang yang berbeda dari aslinya. Cerita Ramayana dan Mahabarata mulai dipakai untuk dakwah agama. Pada kekuasaan Raja Dharmawangsa Teguh (991 1016), banyak cerita dari India dan dibuat cerita/gagrag Jawanya. Wayang mulai menyebar kemana-mana ketika masa pemerintahan kerajaan majapahit menguasai nusantara. Cerita-cerita yang aslinya dari India tersebut akhir ceritanya sudah berbeda dari aslinya. Para Sastrawan jawa membuat cerita sendiri untuk melengkapi cerita yang sudah ada. Dalam istilah Pedhalangan, cerita ini disebut lakon carangan. Ketika jaman Islam masuk ke indonesia, Walisanga juga menggunakan wayang sebagai media dakwah penyebaran agama Islam. Pada jaman ini, mulai ada Wayang Menak.
110

Semakin banyak gagrak-gagrak baru untuk menggoncang kedudukan kerajaan Mataram Baru. Belanda yang berkuasa kala itu membuat keraton Surakarta menciptakan banyak cerita wayang untuk menenangkan hati. Indonesia merdeka juga menyumbang banyak gagrak wayang yang beraneka warna. Beraneka warna wayang tadi ada yang masih tetap hidup hingga jaman sekarang, namun ada juga yang hanya hidup pada jamannya.wayang yang paling banyak dipakai adalah wayang kulit purwa. Sebutan Wayang Wayang berasal dari kata pewayangan, karena pertunjukannya dilakukan pada malam hari dan menggunakan lampu. Namun keterangan ini sudah tidak tepat lagi. Wayang jaman sekarang tidak harus berarti boneka yang ada bayangannya. Wayag golek yang dibuat dari kayu tidak menunjukan bayangan. Kata wayang jaman sekarang berarti pertunjukan boneka yang digelar oleh dhalang. Pada umumnya sebutan wayang ditujukan untuk Wayang Kulit Purwa. Wayang ini dibuat dari kulit hewan yang dipahatsesuai dengan lakon cerita dari Mahabarata dan Ramayana. Aneka Jenis Wayang Wayang di Jawa Wayang Beber Wayang Kulit Wayang Klithik Wayang Golek Wayang Gedhog
111

Wayang Menak Wayang Kancil Wayang Wahyu Wayang Pancasila Wayang Sejati Wayang Jemblung Wayang Wong Wayang Sandosa Wayang Ukur Wayang Jawa Wayang Topeng Wayang Potehi

Wayang Revolusi

Wayang di daerah lain Wayang Betawi Wayang Sundha Wayang Palembang Wayang Banjar Wayang Bali Wayang Sasak Mahabarata, cerita ini dianggap memiliki nilai religius di negeri asalnya. India. Kisah kemanusiaan yang disajikan sedemikian luar biasa sehingga kadangkala sulit membayangkan bahwa karya sehebat ini adalah hasil karya manusia. Tokoh India Modern Mahatma Gandhi mengatakan bahwa ramayana sudah merupakan bekal yang cukup bagi
112

para

pemuda

India

untuk

menjalani

kehidupan.

Karena

didalamnya terkandung ajaran yang lengkap mulai dari estetika, sosiologi, politik hingga seksualitas. Pandawa, Tokoh protagonis kebaikan pada Mahabarata, mereka terdiri dari saudara kandung Yudistira, Arjuna, Bima, Nakula dan Sadewa. Mereka putra dari Raja Pandu, Hastinapura. Kurawa, Tokoh Antagonis. Kejahatan sangat terlihat pada jiwa para kurawa. Mereka terlahir dari rahim Ratu Gandari dan Raja Destarata. Kurawa terdiri dari 100 anak. Yang mana anak tertuanya bernama Duryudana. Asal Usul kisah MAHABARATA Prabu Pandu Dewanata mempunyai dua orang isteri yaitu Dewi Kuntitalibrata dengan Dewi Madrim. Prabu Pandu adalah putra Raden Abiyasa raja dari Astina, sedangkan Dewi Kuntitalibrata adalah putri dari Prabu Kuntibojo raja Mandura, dan Dewi Madrim adalah putri dari Prabu Mandrapati raja Mandraka. Dari perkawinan Pandu dengan Kunti menghasilkan 3 putra yaitu: Puntadewa, Bratasena dan Arjuna, sedangkan dari perkawinannya dengan Madrim menghasilkan 2 putra, yaitu: Nakula dan Sadewa, yang dilahirkan kembar. Tetapi kedua anak kembar ini mulai kecil diasuh oleh ibu Kunti karena ditinggal mati ayah dan ibunya (Madrim). Ketika mengasuh anak Kunti tidak pernah membedakan antara satu dengan lainnya, atau antara anak tiri dengan anak kandung yang dididik dengan cinta kasih seorang ibu sampai menjadi dewasa. Kunti adalah pencerminan seorang IBU yang patut diteladani.

113

Kelima anak Prabu Pandu itulah yang disebut dengan PANDAWA PUNTADEWA. adalah raja negara Amarta atau Indrapasta. Setelah perang Baratayuda Puntadewa menjadi raja Astina yang bergelar Prabu Kalimataya. Nama lain yang dipakai adalah: Darmawangsa, Darmakusuma, Kantakapura, Gunatalikrama, Yudistira, Sami Aji (sebutan dari Prabu Kresna). Sifatnya: jujur, sabar, hatinya suci, berbudi luhur, suka menolong sesama, mencintai orang tua serta melindungi saudara-saudaranya. Pusakanya bernama: Jamus Kalimasada, yang mempunyai kekuatan sebagai perlindungan dan petunjuk pada kebenaran serta kesejahteraan. Mempunyai dua isteri yaitu: Dewi Drupadi dan Dwi Kuntulwilaten. BRATASENA. Setelah dewasa bernama Werkudara. adalah ksatria Jodipati dan Tunggulpamenang. Pernah menjadi raja di Gilingwesi, dengan gelar Prabu Tuguwasesa. Nama lain yang dipakai adalah: Bima, Bayuseta, Dandun Wacana, Kusuma Waligita. Sifatnya: jujur, tidak sombong, jiwanya suci, sangat patuh kepada guru-gurunya (terutama dengan Dewa Ruci), mencintai ibunya serta menjaga saudara-saudaranya. Bila berperang semboyannya adalah menang, bila kalah berarti mati. Bratasena adalah merupakan suri tauladan kehidupan dengan sifat yang jujur dan jiwanya suci. Pusakanya adalah: Kuku Pancanaka di tangan kanan dan kiri sangat ampuh, sangat kuat dan tajam. Selain kuku pancanaka Werkudara juga mempunyai kekuatan angin (lima kekuatan angin), serta dapat membongkar gunung. Mempunyai tiga permaisuri yaitu: Arimbi, Urangayu dan Nagagini. Dengan Arimbi mendapatkan putra bernama Gatotkaca, yang dapat terbang tanpa sayap.
114

Dari perkawinannya dengan Urangayu memperoleh putera bernama Antareja yang bisa menguasai samudera sedangkan dari Nagagini memperoleh putra bernama Antasena yang dapat masuk ke dalam bumi. Bratasena pada waktu lahir dalam keadaan bungkus. Yang menyobek bungkus tersebut adalah Gajah Situ Seno. Pada waktu itu Gajah Situ Seno masuk ke dalam tubuh Bratasena, sehingga mempunyai kekuatan luar biasa dan bisa menyobek bungkus tersebut. ARJUNA. adalah ksatria Madukara, juga menjadi raja di Tinjomoya. Nama lain yang dipakai sangat banyak, antara lain: Janaka, Parta, Panduputra, Kumbawali, Margana, Kuntadi, Indratanaya, Prabu Kariti, Palgunadi, Dananjaya. Sifatnya: Suka menolong sesama, gemar bertapa, cerdik dan pandai, ahli dibidang kebudayaan dan kesenian. Arjuna adalah ksatria yang sakti mandraguna, kekasih para Dewa, ia adalah titisan Dewa Wisnu. Istri Arjuna banyak sekali, ia dijuluki lelananging jagad, parasnya sangat tampan dan tidak ada tandingannya. Permaisurinya di arcapada adalah Wara Sumbadra dan Wara Srikandi. Selain itu masih banyak lagi istri-istrinya antara lain: Rarasati, Sulastri, Gandawati, Ulupi, Maeswara, dll. Permaisuri di kahyangan antara lain Dewi Supraba, Dewi Dersanala pada bidadari di Tinjomaya. Arjuna berjiwa ksatria, berjiwa luhur, suka menolong, serta kesayangan para Dewa. Tetapi ada kelemahan yang tidak boleh diteladani dan ditrapkan pada jaman sekarang yaitu beristri banyak. Namun ada penafsiran lain yang mengatakan bahwa tindakan poligami ini merupakan simbol bahwa Arjuna telah berhasil dalam menuntut suatu ilmu (simbol penyatuan ilmu ke dalam diri). NAKULA. adalah
115

anak ke empat Prabu Pandu Dewanata dengan Dewi Madrim yang lahir kembar dengan Sadewa. Ayah dan ibunya (Madrim) meninggal pada waktu si kembar masih kecil, oleh karena itu sejak kecil mereka diasuh oleh ibu Kunti dengan tidak membedakan antara satu dengan lainnya. Setelah perang Bratajuda Nakula dan Sadewa menjadi raja di Mandraka dengan Sadewa. Nama lain adalah Raden Pinten. Nakula adalah ahli dalam bidang Pertanian. Pada waktu perang Baratayuda, Nakula dan Sadewa yang bisa meluluhkan hati Prabu Salya (dari pi- hak Kurawa). Sebab Prabu Salya adalah saudara Dewi Madrim, selain itu sebenarnya dalam hatinya memihak pada kebenaran yaitu Pandawa. Akhirnya Prabu Salya memberitahukan kepada Nakula dan Sadewa bahwa yang bisa mengalahkannya hanyalah Puntadewa, karena Puntadewa berdarah putih. SADEWA. adalah anak kelima Prabu Pandu dengan Madrim, dilahirkan kembar dengan Nakula. Setelah perang Baratayuda Sadewa menjadi raja dengan Nakula di Mandraka. Nama kecil Sadewa adalah Raden Tangsen. Sadewa adalah ahli dalam bidang peternakan. Ia kawin dengan Endang Sadarmi, anak Bagawan Tembangpetra dari Pertapaan Parangalas, dan mempunyai putra bernama Sabekti. Dengan adanya sifat-sifat Pandawa yang seperti tersebut diatas maka dapat disimpulkan bahwa dengan adanya Pandawa, kerajaan Amarta menjadi kerajaan yang kuat, aman, adil dan makmur. Hal ini dapat dibuktikan selain dengan sifatsifat mereka yang jujur, membela kebenaran dan sebagainya, juga berkat kemampuan disegala bidang. Puntadewa adalah
116

ahli dalam bidang kerohanian, ahli dalam hal bertapa, ia berdarah putih, tokoh ini mementingkan perdamaian, persatuan, kesejahteraan bersama. Werkudara adalah tokoh yang menguasai keamanan, kekuatannya tidak tertanding, apalagi dengan kehadiran ketiga putranya dimana mereka menguasai keamanan samodra (laut), udara dan darat. Arjuna adalah tokoh yang sakti, pemanah yang ulung, suka menolong sesama, rasa kemanusiaannya tinggi, tutur katanya lembut, ahli dalam bidang kebudayaan dan kesenian, ahli dalam bidang bertapa. Si Kembar Nakula dan Sadewa adalah tokoh yang mencerminkan tingkah laku untuk mencapai kesejahteraan/kemakmuran hidup, karena Nakula adalah ahli dan tekun dalam bidang pertanian, sedangkan Sadewa ahli dan tekun dalam bidang peternakan. Sebenarnya Pandawa masih mempunyai saudara tua yang bernama Adipati Karna, semasa kecil dinamakan Suryatmaja. Suryatmaja adalah putra Dewi Kunti dengan Dewa Surya sebelum menikah dengan Pandu. Ini disebabkan adanya perbuatan serong Dewa Surya yang mengakibatkan Kunti menjadi hamil. Akhirnya Dewa Surya bertanggung jawab atas perbuatannya itu dengan cara, pada waktu melahirkan, bayi tersebut keluar lewat telinga (karna = telinga), dengan demikian maka Kunti dianggap masih suci/perawan. Bayi yang diberi nama Suryatmaja kemudian dilarung (dihanyutkan) disungai Yamuna yang kemudian diketemukan oleh Prabu Radeya di Petapralaya (dibawah kekuasaan Astina). Karena merasa dibesarkan dan mukti wibawa di Astina, maka pada waktu perang Baratayuda Adipati Karna berjuang dengan gagah berani untuk membela
117

negaranya. Ia menjadi senapati perang di pihak Astina, tetapi akhirnya Karna gugur oleh adiknya sendiri yaitu Arjuna. Adipati Karna adalah suri tauladan sebagai pahlawan yang gigih membela negara, meskipun rajanya (Astina) dipihak yang salah tetapi bagaimanapun juga negaranya harus dibela dari kehancuran, yang dibuktikan sampai titik darah penghabisan. Sejarah Kurawa dan Pandawa secara lengkap, yang kemudian dilanjutkan terjadinya perang Baratayudha antara kedua pihak, sampai perang itu usai dan muncul Parikesit, raja baru. Parikesit merupakan putera dari Raden Abimanyu, sang putera Arjuna. Lakon Wayang

Wayang Purwa Crita Menak Crita Panji Babad Tanah Jawa Pertunjukan wayang yang tersebar di tanah Jawa terdapat

Gagrag di tanah Jawa variasi yang beraneka warna. Variasi/jenis itu yang sering disebut Gagrag. Gagrag wayang di tanah Jawa antara lain : Wayang Kulit Gagrag Ngayogjakarta

Wayang Kulit Gagrag Surakarta Wayang Kulit Gagrag Banyumasan Wayang Kulit Gagrag Cirebon Wayang Kulit Gagrag Jawa Wetan Wayang Kulit Gagrag Madura

Khusus Wayang Purwa


118

Wayang purwa adalah bagian dari beberapa macam yang ada, diantaranya wayang gedog, wayang madya, wayang klitik purwa, wayang wahyu, wayang wahono dan sebagainya. Wayang purwa sudah ada beberapa ratus tahun yang lalu dimana wayang timbul pertama fungsinya sebagai upacara menyembah roh nenek moyang. Jadi merupakan upacara khusus yang dilakukan nenek moyang untuk mengenang arwah para leluhur. Bentuk wayang masih sangat sederhana yang dipentingkan bukan bentuk wayang tetapi bayangan dari wayangan tersebut. Perkembangan jaman dan budaya manusia selalu berkembang wayang ikut pula dipengaruhi bentuk wayangpun berubah, misalnya, bentuk mata wayang seperti bentuk mata manusia, tangan berkabung menjadi satu dengan badannya. Hal ini dipandang kurang enak maka tangan wayang dipisah, untuk selanjutnya diberi pewarna. Perkembangan merubah bentuk wayang wayang pesat pada jaman para lebih wali, indah diantaranya Sunan Kalijaga, Sunan Bonang dan yang lain ikut sehingga menjadi bentuknya. Langkah penyempurnaan di jaman Sultan Agung Hanyakrakusuma, jaman kerajaan Pajang, kerajaan Surakarta, jaman Pakubuwono banyak sekali menyempurnakan bentuk wayang sehingga tercipta bentuk sekarang ini, dimana telah mengalami kemantapan yang dirasa pas dihati pemiliknya. Pengaturan wayang Jumlah wayang dalam satu kotak tidak sama trgantung kepada pemiliknya. Jadi ada wayang yang jumlahnya 350
119

sampai 400 wayang, ada yang jumlahnya hanya 180 wayag dan ada yang kurang dari 180 wayang. Biasanya wayang yang banyak, wayang yang rangkap serta wanda yang banyak sesuai yang diinginkan. Pengaturan wayang pada layar atau kelir atau disebut simpingan. Di dalam simpingan wayang ada simpingan kanan dan simpingan kiri.

120

SIMPINGAN KIRI 1.Buto raton (Kumbakarno) 2.Raksasa (Prahasta,Suratimantra) 3.Rahwana wanda 4.Wayang Bapang (ratu sabrang) 6.Indarajit 7. Trisirah 8.Trinetra dan sejenisnya 9.Prabu Baladewa beberapa wanda 9.Raden Kakrasana 10.Prabu Salya Keterangan : dengan 11.Prabu muda Matswapati 12.Prabu beberapa Duryudana 13.Prabu Salya 14.Prabu Salya Matswapati 16.Prabu Duryudana dengan 17.Raden Setyaki 18.Raden Samba 20.Raden Narayana

5.Wayang Boma (Bomanarakasura) 15.Prabu

Pada contoh diatas hanya secara garis besar saja. Jadi masih banyak nama tokoh yang tidak kami cantumkan. * Wayang Eblekan : Yaitu wayang yang masih diatur rapi didalam kotak, tidak ikut disimping. Contoh: Buta brabah, wayang wanara, wayang kewanan (hewan), wayang tatagan yang lain, misal: wadya sabrang buta cakil dan lain-lain. * Wayang dudahan : Yaitu wayang yang diletakkan di sisi kanan dhalang. Contoh: Punakawan, pandita, rampogan, dewa dan beberapa tokoh wayang yang akan digunakan didalam pakeliran. SIMPINGAN KANAN

121

Dimulai dari wayang Tuguwasesa diakhiri wayang bayen. Adapun wayang yang disimping adalah sebagai berikut : 1. Prabu Tuguwasesa (Tuhuwasesa) 2. Werkudara dari beberapa macam wanda 3. Bratasena dari beberapa macam wanda 4. Rama Parasu 5. Gatotkaca dari beberapa macam wanda 6. Ontareja 7. Anoman dari beberapa macam wanda 8. Kresna dari beberapa macam wanda 9. Prabu Rama 10. Prabu Arjuna Sasra 11. Pandhu 12. Arjuna 13. Abimanyu 14. Palasara 15. Sekutrem 16. Wayang Putran 17. Bati Keterangan : Wayang tersebut disimping pada debog atau batang pisang bagian atas. Untuk batang pisang bagian bawah hanya terdiri dari simpingan wayang putren. Simpingan sebelah kiri terdiri atas: 1.Buta raton 2.Wayang buta enom (raksasa muda) 3.Wayang boma
122

4.Wayang Sasra 5.Wayang Satria Untuk lebih jelasnya mari kita lihat urutan yang diatur seperti tersebut dibawah ini : Pakem Ringgit Purwa Warni-warni: Lakon-lakon: Srikandhi Bangbang, Peksi Dewata, Gambiranom, Lesmana Semar Buru Mantu, Bojone Prang Bangbang Sitijaya, Wangsatama Maling, Thongthongborong, Mandung, Danasalira, Carapang Caluntang, Sasampuning

Baratayuda, Parikesit, Yudayana, Prabu Wahana, Mayangkara, Tutugipun Lampahan Bandung, Carangan Ingkang Kantun Jayaseloba, Doradresanala Larase Semarasupi. Bandhaloba, Ambungkus, Lahire Pandhu, Lahiripun Dasamuka, Dasamuka Tapa Turu, Lahire Indrajit, Lokapala, Sasrabahu, Bambang Sumantri, Sugriwa Subali, Singangembarawati, Anggit Dalem, Tutugipun Lampahan Wilugangga, Tunjung Pethak, Gambar Sejati, Bangbang Dewakasimpar, Ingkang Serkarta Jalintangan Suksma Anyalawadi, Samba Rambi, Antasena Rabi, Wilmuka Rabi, Partajumena, Wisatha Rabi, Sumitra Rabi, Sancaka Rabi, Antareja Rabi, Pancakumara Rabi, Sayembara Dewi Mahendra, Sayembara Dewi Gandawati, Sayembara Tal Pethak, Dhusthajumena Rabi, Pancadriya Rabi, Rukma Ical, Ugrasena Tapa, Leksmana Mandrakumara Rabi, Ada-ada Bimasuci, Pandhawa Kaobongan, Sembadra Dilarung and Secaboma (59 wayang lakon). Pakem Ringgit Wacucal: Lakon-lakon: Kresna Kembang, Sayembara Setyaki, Erangbaya,Kresna Gugah, Prabu Kalithi, Wilugangga, Waosan

123

Panitibaya

Lampahipun

Para

Dewa,

Asmaradahana,

Karagajawa dan Sudhamala (11 wayang lakon). Pakem Ringgit Purwa Warni-warni: Lakon-lakon: Sembadra Edan, Sembadra Larung, Arjuna Besus, Sukma Ngembaraning Sembadra, Peksi Gadarata, Wrekudara Dados Gajah, Cekel Endralaya, Manonbawa, Surga Bandhang, Bangbang Kembar, Bangbang Danuasmara, Palgunadi, Bimasuci, Loncongan, Wrekudara Dipun Lamar, Yuyutsuh, Samba Rajah, Sunggen Wilmuka, Lobaningrat, Anggamaya, Brajadenta Balik, Tapel Sewu, Dewakusuma, Sunggen Gathutkaca, Sugata, Tuguwasesa, Lambangkara, Semar Minta Bagus, Retna Sengaja, Prabu Pathakol, Jayamurcita, Karna Wiguna, Bangbang Supena, Pandhawa Gupak, Gugahan Kresna, Srikandhi Manguru Manah, Kresna Malang Dewa, Bangbang Sinom Prajangga Murca Lalana dan Pandha Widada (42 wayang lakon). Pakem Ringgit Purwa: Lakon-lakon: Angruna-Angruni, Mikukuhan, Begawan Respati, Watugunung, Wisnupati, Prabu Namintaya, Nagatatmala, Sri Sadana, Parikenan, Bambang Sakutrem, Bambang Sakri, Bagawan Palasara, Kilatbuwana, Narasoma, Basudewa Rabi, Gandamana Sakit, Rabinipun Harya Prabu Kaliyan Ugrasena, Bima Bungkus, Rabinipun Ramawidura, Lisah Tala, Obongobongan Pasanggrahan Balesegala, Bambang Kumbayana, Jagal Bilawa, Babad Wanamarta, Kangsa Pragat, Semar Jantur, Jaladara Rabi, Alap-alapan Surtikanthi, Clakutana, Suyudana Rabi, Jayadrata Rabi, Pandhawa Dulit, Gandamana, Kresna Sekar, Alap-alapan Secaboma, Kuntul Wilanten, Partakrama,
124

Gathutkaca Lair, Setija, Bangun Taman Maerakaca dan Wader Bang (43 wayang lakon). Pakem Ringgit Purwa Warni-warni: Lakon-lakon: Sembadra Edan, Sembadra Larung, Arjuna Besus, Sukma Ngembaraning Sembadra, Peksi Gadarata, Wrekudara Dados Gajah, Cekel Endralaya, Manonbawa, Surga Bandhang, Bangbang Kembar, Bangbang Danuasmara, Palgunadi, Bimasuci, Loncongan, Wrekudara Dipun Lamar, Yuyutsuh, Samba Rajah, Sunggen Wilmuka, Lobaningrat, Anggamaya, Brajadenta Balik, Tapel Sewu, Dewakusuma, Sunggen Gathutkaca, Sugata, Tuguwasesa, Lambangkara, Semar Minta Bagus, Retna Sengaja, Prabu Pathakol, Jayamurcita, Karna Wiguna, Bangbang Supena, Pandhawa Gupak, Gugahan Kresna, Srikandhi Manguru Manah, Kresna Malang Dewa, Bangbang Sinom Prajangga Murca Lalana dan Pandha Widada (42 wayang lakon). Pakem Ringgit Purwa Warni-warni: Lakon-lakon: Srikandhi Bangbang, Peksi Dewata, Gambiranom, Lesmana Semar Buru Mantu, Bojone Prang Bangbang Sitijaya, Wangsatama Maling, Thongthongborong, Mandung, Danasalira, Carapang Caluntang, Sasampuning

Baratayuda, Parikesit, Yudayana, Prabu Wahana, Mayangkara, Tutugipun Lampahan Bandung, Carangan Ingkang Kantun Jayaseloba, Doradresanala Larase Semarasupi. Bandhaloba, Ambungkus, Lahire Pandhu, Lahiripun Dasamuka, Dasamuka Tapa Turu, Lahire Indrajit, Lokapala, Sasrabahu, Bambang Sumantri, Sugriwa Subali, Singangembarawati, Anggit Dalem, Tutugipun Lampahan Wilugangga, Tunjung Pethak, Gambar
125

Sejati, Bangbang Dewakasimpar, Ingkang Serkarta Jalintangan Suksma Anyalawadi, Samba Rambi, Antasena Rabi, Wilmuka Rabi, Partajumena, Wisatha Rabi, Sumitra Rabi, Sancaka Rabi, Antareja Rabi, Pancakumara Rabi, Sayembara Dewi Mahendra, Sayembara Dewi Gandawati, Sayembara Tal Pethak, Dhusthajumena Rabi, Pancadriya Rabi, Rukma Ical, Ugrasena Tapa, Leksmana Mandrakumara Rabi, Ada-ada Bimasuci, Pandhawa Kaobongan, Sembadra Dilarung and Secaboma (59 wayang lakon). Pakem Ringgit Wacucal: Lakon-lakon: Panitibaya Kresna Lampahipun Kembang, Para Sayembara Dewa, Setyaki, Erangbaya,Kresna Gugah, Prabu Kalithi, Wilugangga, Waosan Asmaradahana, Karagajawa dan Sudhamala (11 wayang lakon). Pakem Wayang Purwa I: Lakon-lakon: Angruna Angruni, Bambang Srigati, Bathara Sambodana Rabi, Hendrasena, Ramaparasu, Setyaki Rabi, Bagawan Endhang Sumong, Madyasari, Doradresana Sekar Makingkin, Tuhuwisesa, Rabi, Sridenta, Bratadewa, Jayawisesa, Janaka Kembar, Jayasuparta, Widabrata, Samba Partajumena Rabi, Calunthang dan Carapang. Wayang Kulit Gagrag Banyumasan Wayang Kulit Gagrag Banyumasan, adalah pertunjukan wayang dengan nafas Banyumasan. Di Negara ini ada 2 gagrag, yaitu gagrag kidul gunung dan gagrag lor gunung. Wayang kulit gagrak Banyumasan tersebut sangat kental dengan suasana kerakyatan dalam pertunjukannya. Umumnya
126

ceritanya tidak jauh berbeda dengan daerah lain di Jawa. Perbedaan yang paling mencolok yaitu pada peraga Bawor. Bawor itu seperti Bagong, badannya gendut, pendek, dan lucu. Kalau Bagong itu putra bungsu Semar, maka Bawor itu adalah anak sulungnya. Dhalang-dhalang yang mempertunjukkan gagrag ini antara lain adalah Ki Sugito Purbacarita, Ki Sugino Siswacarita, dan Ki Suwarjana. 4. Aksimuda adalah kesenian bernafas Islam yang tersaji dalam bentuk atraksi Pencak Silat yang digabung dengan taritarian. 5. Angguk yaitu kesenian bernafaskan Islam yang tersaji dalam bentuk tari-tarian. Dilakukan oleh delapan orang pemain, & pada bagian akhir pertunjukkan para pemain Intrance / Mendem. 6. Buncis, yaitu perpaduan antara seni musik & seni tari yang disajikan oleh delapan orang pemain. Dalam pertunjukkannya diiringi dengan perangkat musik Angklung. Para pemain buncis selain menjadi penari juga menjadi pemusik & vokalis. Pada bagian akhir sajian para pemain Buncis Intrance atau mendem. 7. Begalan, adalah seni tutur tradisional yang digunakan sebagai yang digunakan sebagai sarana upacara pernikahan, propertinya berupa alat-alat dapur yang masing-masing memiliki makna-makna simbolis yang berisi falsafah jawa &
127

berguna bagi kedua mempelai dalam mengarungi hidup berumah tangga. 8. Calung Banyumasan, termasuk kesenian tradisional asli Banyumas. Selain menggunakan alat pukul yang terbuat dari bamboo biasanya ditambah suara mulut yang menabuhnya. 9. Ebeg merupakan salah satu tari tradisional khas Banyumas yang menggunakan ebeg' atau jaran kepang. Kesenian ini menggambarkan kegagahan prajurit pasukan berkuda hingga semua atraksinya. Pada umumnya, dalam pergelaran ebeg terdapat atraksi barongan, penthul, dan cepet. Pergelaran ebeg diiringi dengan gamelan yang disebut bendhe. 10. Kesenian Lengger sebenarnya masih kerabat dengan tayub dan gandrung, namun kesenian ini lebih terkenal di wilayah Banyumas. Tarian ini biasanya digelar dalam acaraacara seperti pernikahan, tujuhbelasan, dan acara-acara masal lainnya. Namun bedanya dengan seni sarupa, lengger diiringi dengan Calung Banyumasan yang terbuat dari bambu. Kesenian ini umunya disajikan oleh dua orang wanita atau lebih. Pada pertengahan pertunjukkan hadir seorang penari pria yang lazim disebut badhud, Lengger disajikan diatas panggung pada malam hari atau siang hari , dan diiringi olah perangkat musik calung. 11. Ludruk merupakan seni pertunjukan tang berasal dari Jawa Timur. Pada mulanya, ludruk muncul dari kesenian rakyat
128

bernama besutan, seni besutan tersebut dipentaskan di rattan ditonton oleh banyak orang. Ludruk tersebar di wilayah Jawa Timur, yang merupakan budaya arekan, dari Jombang hingga Jember. Isi cerita Ludruk berbeda dengan kethoprak, karena Ludruk cerita tentang perkara kehidupan sehari-hari dan terkadang juga menceritakan tentang keadaan terbaru yang terjadi di msyarakat. Biasanya ludruk dibuka dengan tandhakan seperti tari ngremo, atau beskalan putri untuk ludruk gaya Malangan. Pembukaan ludruk biasanya dalam bentuk parikan (menyanyi/ngidung) yang isinya terdapat perkara kehidupan sehari-hari dan keadaan terbaru yang terjadi. Basa ludruk Dialog Surabaya, dalam ludruk biasanya di menggunakan wailayah dialek sedangkan ludruk Prabalingga,

Lumajang dan Jember menggunakan bahasa Madura. Salah satu protagonis ludruk yang terkenal yaitu pak Sakera, jagoan orang Madura. 12. Ryog adalah salah satu kesenian rakyat yang berasal dari jawa timur bagian barat-selatan yaitu sekitar Kab. Ponorogo. Di daerah ini banyak masyarakatnya yang masih pecaya dengan hal-hal yang mistis dan aliran kejawen masih sangat kuat. Reyog masih ada hubungannya dengan hal-hal yang magis warisan para leluhur. Pamentasan seni ryog

129

Ryog modern biasanya dipentaskan pada saat perisiwaperistiwa penting seperti ritus-ritus passage, contohnya pada saat upacara perkawinan, khitanan dan hari-hai besar nasional Seni reyog Ponorogo disusun dari dua sampai tiga tarian pembuka. Tarian pertama dipentaskan oleh 6 sampai 8 pria yang gagah dan berani yang berbaju hitam dan wajahnya diolesi warna merah. Para pria tersebut melambangkan singa yang pemberani. Setelah itu ada tarian yang dipentaskan oleh wanita 6 sampai 8 yang naik kuda (kuda lumping). Pada reyog tradisional, para penari diperankan oleh pria-pria yang memakai pakaian wanita. Tarian tersebut dinamakan tayuban jaran kpangan. Tarian pembuka lainnya ada juga yang diperankan oleh anak-anak yang beradegan lucu. Setelah tarian pembuka selesai selanjutnya akn ditampilkan adegan inti yang isinya tergantung dengan orang yang mementaskan seni reyog tersebut. Kalau perkawinan menggunakan adegan asmara, kalau khitanan mementaskan adegan laga. Adegan reyog tidak menggunakan scenario yang rapi. Yang paling utama dalam pertunjukan reyog adalah membuat penonton merasa puas. Adegan yang terakhir adalah tarian singo barong. Para penari menggunakan topeng kepala singa yang dihiasi oleh bulu-bulu merak. Topeng tersebut beratnya bisa mencapai 60 kg. yang membawa topeng ini harus pria yang kuat dan dipercaya. Biasanya pria tersebut latihan spiritual seperti puasa dan bertapa.

130

PRODUK FISIK BUDAYA

1. GAMELAN Gamelan merupakan salah satu seni musik tradisional khas jawa yang hidup di daerah jawa tengah, yogyakarta, dan sebagian jawa timur. Musik gamelan jawa ini berbeda dengan musik gamelan dari daerah lainnya, musik gamelan jawa umumnya mempunyai nada yang lebih lembut dan tempo yang lebih lambat, berbeda dengan gamelan bali yang mempunyai tempo cepat dan gamelan sunda yang iramanya mendayu-dayu dan didominasi suara seruling. Notasi Gamelan jawa itu mempunyai nada-nada pentatonis. Satu perangkat gamelan yang lengkap itu mempunyai dua laras yaitu : Gamelan selendro Merupakan salah satu laras dalam gamelan, dalam bahasa sunda biasanya disebut salendro. Dalam laras ini tidak ada nada 4 dan nada 7, jadi laras selendro hanya memiliki lima nada dalam setiap oktafnya, yaitu 1 2 3 5 6 atau nada C-D-EG-A dan masing-masing mempunyai beda interval suara yang kecil. Belum ada ahli yang bisa menjelaskan dengan pasti asalusul kata slendro ini. Tetapi ada pendapat yang mengatakan kata slendro berasal dari wangsa syailendra dan ada juga yang mengatakan kata ini berasal dari bahasa india atau cina. Di bali slendro digunakan untuk melukiskan keadaan yang sedih, karena sering dipakai bersama angklung untuk acara
131

penguburan mayat. Dalam masyarakat jawa mayura. Urutan ini umumnya wayang. Gamelan pelog dipakai untuk

notasi ini pagelaran

dbedakan menjadi tiga golongan yaitu : nem, sanga, dan

Adalah salah satu laras dalam gamelan yang memiliki nada yang lengkap, yaitu tujuh nada dalam setiap oktafnya. Aturan permainan Gamelan jawa memiliki aturan yang sudah pakem diantaranya tersusun dari berapa putaran atau berapa dalam atau dangkalnya suara, juga ada aturan sampak atau cepat lambatnya nada. Juga ada batasan gongan dan melodi juga sudah diatur dalam bagian masing-masing yang tertata atas empat nada. Masing-masing menuntun suara alat memiliki rebab, fungsinya yang sendiri, yang sepat adalah menuntun

lambatnya nada adalah kendang. Pemain gamelan biasanya disebut nayaga atau panjak, sedangkan yang nembang disebut sinden. Jenis gamelan Berdasarkan jenisnya gamelan jawa dibagi atas Kodokngorek Munggang Gamelan sekaten Gamelan klasik Gandhon Siteran

132

Gamelan mangkunegaran Gamelan pakualaman Gamelan surakarta Gamelan yogyakarta Gamelan banyumasan Piranti / perangkat gamelan jawa Perangkat gamelan jawa pada umumnya atau sebagian besar terbuat dari logam seperti : besi, tembaga yang dicampur nikel, perunggu, terutama batangannya. Bahan tambahan lainnya adalah bambu, kulit (untuk kendhang) dan lain-lain. Perangkat gamelan yang tidak ada kondungan logam didalamnya adalah kendang, gambang, rebab, suling, siter, dan alat penabuhnya. Perangkat gamelan jawa secara garis besar dikelompokkan menjadi empat yaitu : 1. Gongan Gongan adalah selang waktu bunyi antara antar gong atau kelompok gong. Selang waktu ini berbeda, bisa selisih detik sampai menit menurut irama juga tempo tembang yang dinyanyikan. Gongan yang paling panjang selang waktunya adalah bunyi gong ageng. Perangkat gamelan yang adalah : Gong Gong merupakan sala satu alat mesik tabuh dalam perangkat gamelan jawa, berbahan logam dan berukuran paling besar. Alat ini biasanya diletakkan paling belakang,
133

termasuk

dalam

kelompok ini

digantung di sebuah palang yang terbuat dari batan kayu yang besar. Gong ini dibagi menjadi dua, yaitu gong ageng dan gong suwuk. Gong ageng biasanya paling besar dan diletakkan paling samping (kiri dan kanan), sedang gong suwuk diletakkan di antara dua gong ageng atau ditengah, jumlah gong ageng dalam perangkat gamelan jawa biasanya 2 buah, sedang gong suwuk ada 8-10 buah. Wujud gong ini bulat rata dan ada tonjolan di tengahtengah. Gong memiliki suara yang paling besar dan nadanya paling rendah diantar perangkat gamelan jawa lainnya. Gong biasanya diabuh untuk memberi penekanan pada bagian tertentu (pada umumnya akhir ) iringan musik gamelan, jadi jarang sekali ditabuh secara terus-menerus tetapi hanya pada selang waktu tertentu. Perangkat ini juga biasa digunakan untuk tanda peresmian atau pembukaan acara. Gambar gong :

Kempyang

134

Kempyang merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Kempyang biasanya diletakkan di temat yang bentuknya seperti ayunan. Wujud kempyang ini hampir sama dengan kethuk. Gambar kempyang :

Kethuk Kethuk merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Berbeda dengan gong yang letaknya digantung, kenong ini diletakkan di tempat yang mirip ayunan. Cirinya hampir sama dengan kempyang. Gambar kethuk

Kempul Kempul merupaka salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Perangkat ini umumnya digantung seperti gong. Jumlah kempul dalam perangkat gamelan jawa tidak pasti, tergantung jenis pagelarannya. Wujudnya mirip gong tetapi ukurannya lebih kecil denga diameter sekitar 45 cm, jadi nada yang dihasilkan lebih tinggi. Gambar kempul :

135

Kenong Kenong merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Tempat kenong ini diletakkan di tempat yang mirip ayunan jadi cara memainkannya hampir sama dengan kempyang dan kethuk, perbedaannya kenong mempunyai ukuran yang paling besar diantara yang lain. Dalam perangkat gamelan jawa suara kenong yang besar nadanya kecil. Suara yang dihasilkan unuk karena memiliki timbre yang unik. Gambar kenong :

2. Balungan Balungan adalah rangkaian melodi dalam gamelan. Merupakan jenis musik gamelan yang inti melodinya ada di rangkaian suara balungan tersebut.

136

Perangkat gamelan yang adalah : Saron panerus

termasuk

dalam

kelompok ini

Saron panerus merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Saron panerus itu ditempatkan langsung diatas bilah-bilah kayudi sisi bawahnya. Dalam laras slendro saron panerus juga disebut peking. Wujud saron ini yang paling kecil. Ada dua jenis saron panerus, yaitu pelog panerus dan slendro panerus. Kedua jenis ini mempunyai laras yan berbeda, alat tabuhnya lebih kecil dan lebih bagus dika bahannya dibuat dari tanduk kerbau. Ukuran bilah besi alat musik ini paling kecil diantara saron lainnya tetapi lebih tebal. Bilahnya berjumlah 7 dan bilah terkecil memiliki panjang 18 cm dan lebar 4 cm. Suara yang dihasilkan oleh saron ini paling tinggi diantara saron lain. Gambar saron panerus :

Saron barung Saron barung merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh dan termasuk ke dalam perangkat saron. Ukuran saron ini ada di tengah-tengah, maksudnya lebih besar dari saron panerus tetapi lebih kecil daripada saron demung. Bilah yang tinggi suaranya ukurannya lebih kecil.
137

Jumlah bilahnya ada 7 buah. Sedangkan suara yang dihasilkan demung. Gambar saron barung : lebih tinggi satu okaf dibandingkan saron

Saron demung Saron panerus merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Saron panerus itu ditempatkan langsung diatas bilah-bilah kayu di sisi bawahnya. Nada yang dihasilkan paling rendah diantara saron lainnya dan ukurannya paling besar diantara yang lain. Slenthem Slenthem merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Slenthem itu diletakkan di tempat yang fungsinya seperti yang ayunan dan dibawahnya gema suara ada yang tabung/silinder membunyikan

dihasilkan. Wujud slenthem ini mirip dengan genjer.

138

Gambar slenthem :

Slentho Slentho merupakan seperangkat gamelan jawa yang ditabuh. Piranti gamelan ini hampir sama dengan saron. Tetap nada yang dihasilkan paling rendah, bahkan lebih sendah dari demung. Alat ini kebanyakan sudah jarang dipakai, kalaupun masih diperlukan hanya pada acara tertentu saja, seperti upacara sekaten. Wujud slentho ini seperti sron pada umumnya, memilki 7 bilah, bedanya dengan saron hanya di tengahnya ada semacam tonjolan sehingga mirip bonang. 3. Panerusan Panerusan Bonang Bonang merupakan perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Bonang diletakkan langsung di bilah kayu da diayun di kedua sisi bawahnya. Ada dua jenis bonang, yaitu bonang barung dan bonang panerus, tetapi di jenis gamelan tertentu juga ada bonang panembung. merupakan salah satu pengelompokan perangkat gamelan jawa yang terdiri atas :

139

Bonang bentuknya hampr sama dengan kempyang, tetapi ada tonjolan di tengahnya lebih tinggi. Alat tabung untuk bonang sebaiknua dari bahan yang agak lunak dan berbentuk palu. Jumlah bilahnya biasanya 14 tapi kadang bisa 12 buah bilah saja. Gambar bonang :

Gender Gender merupakan perangkat gamelan jawa yang ditabuh. gender diletakkan di tempat yang fungsinya seperti ayunan dan dibawahnya ada tabung/silinder yang membunyikan gema suara yang dihasilkan. Tabung silinder itu biasanya terbuat dari bambu. Wujud gender mirip dengan slenthem. Gambar gender :

Gambang Gambang merupakan perangkat gamelan jawa yang ditabuh. Gambang diletakkan di bilah kayu di kedua sisi bawahnya. Wujud gambang ini hampir sama dengan saron tetapi memiliki bilah yang lebih besar dan dibuat dari kayu yang sangat keras. Bahkan jaman dahulu ada gambang
140

yang dibuat dari logam, tetapi sekarang sudah tidak ada lagi. Ukuran bilah gambang antara 29 cm sampai 58cm. Yang berukuran lebih besar memiliki suara yang lebih rendah, jumlah bilahnya sendiri ada 19 atau 20 bilah dan tabuhnya lebih panjang, yaitu sekitar 35 cm. Siter Siter merupakan sebuah piranti gamelan yang dipetik seperti gitar. Jumlah senarnya ada sebelas atau duabelas pasang. Siter ini fungsinya sama dengan celempung. Gambar siter :

Celempung Celempung merupakan salah satu alat musik petik yang terdapat bersama dalam siter piranti gamelan jawa. Perangkat siteran. ini diistilahkan gamelan Dalam

pagelaran gamelan , perangkat ini termasuk ke dalam kelompok panerusan dan mempunyai tempo yan cepat seperti pada gambang. Ukuran celempung kira-kira 90 cm., memiliki 4 penyangga, jadi dibanding siter celempung memiliki panjang 3 kali lipat. Gambar celempung :

141

Suling Sulin merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang berbentuk alat musik tiup, fungsinya untuk menambah suara pada melodi. Suling terbuat dari bambu dengan memiliki panjang kira-kira setengah meter. Frekuensi suara yang dihasilkan tergantung dari panjang rongga dan angin yang digetarkan. Rebab Rebab merupakan salah satu perangkat gamelan jawa yang dimainkan dengan cara digesek. 4. Kendhang Kendhang merupakan salah satu piranti gamelan jawa yang ditabuh dengankombinasi telapak dan jari tangan, jadi tidak menggunakan alat tabuh. Dalam musik modern, piranti ini digolongkan ke dalam perangkat perkusi. Kendang diletakkan di sebuah tempat penyangga yang berbentuk huruf Y. Wujud kendang hampir silinder, simetris, dan sisi satu lebih lebas dari sisi lainnya. Bagian yang lebar biasanya diletakkan di sebelah kanan. Fungsi kendhang adalah untuk mengatur irama utamanya untuk mempercepat nada, juga biasanya sebagai penutup tembang. Gamba kendhang :
142

Kendang ini mempunyai empat jenis, yaitu : a. kendhang gending Merupakan kendang yang mempunyai ukuran paling besar, tetapi suaranya paling rendah diantara yang lain b. kendhang wayangan c. kendhang batangan/cibon Merupakan kendhang yang memiliki ukuran sedang, memiliki ukuran sedikit lebih kecil dibandingkan dengan kendhang gending. Pada umumnya dipakai untuk mengiringi tarian. d. kendang ketipung Adalah jenis kendang dengan ukuran oaling kecil, tetapi nada yang dihasilkan paling besar. Bedhug Bedhug di masyarakat jawa biasanya dipakai di masjid atau mushola bisa juga untuk alat msik, misalnya pada gamelan sekatenan. Bedug ini pada alat musik modrn termasuk dalam kelompok alat musik perkusi. Masing-masing keempat unsur diatas memiliki fungsi masing-masing untuk membuat bunyi yang harmonis. Selain alat musik diatas pagelaran gamelan biasanya juga diiringi dengan suara lain selain dari alat musik, biasanya suara tersebut diucapkan para pemain gamelan yang dapat berupa tepukan, kata-kata, dan lain lain.
143

2. KERIS Keris merupakan salah satu produk budaya Jawa yang berfungsi sebagai senjata tradisional masyarakat Jawa. Keris oleh masyarakat Jawa dianggap sebagai salah satu lambang kesempurnaan seorang laki-laki selain turangga (kendaraan), wisma (rumah/tempat tinggal), wanita (istri), dan pekerjaan. Keris memiliki makna jantan, keperkasaan, dan kedewasaan. Atau dengan kata lain semua laki-laki Jawa itu harus tangguh, sanggup melindungi diri, keluarga, dan negara. Belum ada penelitian yang dapat memastikan kapan orang Jawa pertama kali membuat keris, tetapi keris sudah memiliki wujud yang sempurna zaman sejak dahulu zaman keris majapahit. Pada

dianggap lambang kepangkatan dan bisa menjadi hadiah istimewa, terutama jika keris tersebut adalah keris pemberian seorang raja. Pada zaman sekarang fungsi keris sudah berkurang. Pada umumnya hanya menjadi barang koleksi atau menjadi perlengkapan upacara adat. Padahal pada zaman dahulu fungsi keris tidak hanya sebagai senjata, tetapi juga tanda status sosial dan kepangkatan. Keris juga menjadi simbol persaudaraan dengan adanya upacara menukar keris yang pada waktu itu menjadi simbol persaudaraan yang paling tinggi.
144

Sebilah keris memiliki tiga bagian utama, sama dengan keris jawa. Tiap bagian memiliki bagian lagi yang lebih detail yang mewujudkan ukiran. Ukiran-ukiran itu sendiri memiliki memiliki karakter yang berlainan. Bagian-bagian itu adalah : Wilah Wilah merupakan bagian keris yang berupa pegangan untuk memegang keris. Warangka Warangka adalah sarung/tempat keris, jenis warangka ada dua yaitu warangka gayaman dan warangka ladrang. Diantara dua jenis warangka itu ada dua gaya warangka, yaitu gaya ngayogyakarta dan surakarta. Gaman Merupakan bilah senjata tajam pada keris. Selain bagian diatas dalam keris dikenal juga istilah pamor yang berarti kesan yang timbul pada ukiran pada sebilah keris. Gambaran ini muncul dari hasil tempaan logam yang menjadi bahan dasar pembuatan keris. Ilmu pamor ini hanya dimiliki oleh para empu pembuat keris. 3. PAKAIAN ADAT Pakaian adat jawa biasa disebut pakaian kejawen sudah ada sejak dahulu dan sudah dikenal sejak zaman kerajaan demak. Selain pakaian kejawen juga dikenal pakaian surjan, pakaian mesiran, , pakaian basahan, dan pakaian gedhog. Masing-masing jenis pakaian ini mempunyai makna perumpamaan atau perlambang sesuai nilai luhur filosofi jawa. Pada umumnya pakaian jawa dibagi empat bagian, yaitu :
145

Bagian atas a. iket atau blangkon b. udheng Bagian tengah a. Pakaian, atau baju,dan kancing b. Jarik dan wiron/wiru c. Sabuk d. Timang Bagian belakang keris dan rangka Bagian bawah a. selop/sandal b. bebed 4. BATIK Sedemikian uniknya tatanan busana yang terkait erat dengan adat dan tata sopan santun orang jawa dulu, demikianpun dalam pemakaian kain batik sebagai busana kebesaran harus mentaati segala peraturaan yang berlaku. Misalnya pemakaian kain batik untuk kalangan wanita harus menutupi mata kaki. Kalau memakai kain batik jauh lebih tinggi dari mata kaki, hal itu bisa diartikan wanita tersebut tidak paham adat, serta kurang paham kesopanan. Pakaian lembaran kain batik dimulai dari ujungnya masuk ke sebelah kiri pinggang pemakainya, dan ujung kain batik lainnya melingkari tubuh ke arah kanan. Sehingga ujung kain batik yang (diwiru-profil lipat) berada paling atas dan ke arah kanan pinggang pemakainya.

146

Ini berbeda dengan cara pemakaian kain batik bagi kaum pria. Dimulai dengan memasukkan ujung kain batik ke bagian kanan pinggang, lalu ditutupi kain batik yang melingkari pinggang memutar ke kanan, lalu ke kiri. Sehingga ujung kain batik yang dilipat-lipat (diwiru) berada di tengah menghadap ke kiri. Bagian atas kain batik (bagian pinggang) diikat dengan ikat pinggang (epek) serta kain pengikat pinggang yang panjang. Bagian ini tertutup oleh kain benting (ikat pinggang panjang) yang terbuat dari kain beludru bermotif kembang-kernbang. Kemudian tertutup oleh baju kebaya (untuk kaum wanita), atau beskap (untuk kaum pria). Dengan mengenakan busana Jawi lengkap termasuk sebilah keris yang terselip di lipatan ikat pinggang, dengan kepala ditutup blangkon (kuluk) untuk kaum pria, terasalah kebesaran jiwa. Sementara kaum wanitanya dalam panutan busana batik dengan kain kebayanya yang membentuk potongan tubuh yang indah, terasakan keagungannya. Di luar upacara tradisional, misalnya pada suatu pasta perkawinan di luar keraton, kemeja batik atau gaun batik dengan pelbagai corak motif dan warnanya sudah merupakan busana resmi. Keanggunan seni batik tidak saja struktur warnanya yang serasi, juga corak lukisan batiknya yang penuh berisi filosofi dan penuh ragam sekaligus memberi ciri khas nilai seni budaya Jawa serta kebanggaan nasional Seni Batik Seni batik pada dasarnya merupakan seni lukis dengan bahan: kain, canthing dan malam sebangsa cairan lilin. Canthing biasanya berbentuk seperti mangkuk
147

kecil

dengan

tangki

(pegangan) terbuat dari kayu atau bambu dan bermoncong satu atau lebih. Canthing yang bermoncong satu untuk membuat garis, titik atau cerek, sedangkan canthing yang bermoncong beberapa (dapat sampai tujuh) dipakai untuk membuat hiasan berupa kumpulan titik-titik. Masih bertahannya seni batik sampai jaman moderen ini, tidak dapat dilepaskan adanya kebanggaan, adat tradisi, sifat religius dari ragam hias batik, serta usaha untuk melestarikan pemakai batik tradisional dan tata warna tradisional. Dilihat dari proses pembuatannya ada batik tulis dan batik cap. Dengan semakin berkembangnya motif dan ragam hias batik cap, mengakibatkan batik tulis tradisional mengalami kemunduran. Hal ini dapat dimengerti sebab batik tulis secara ekonomis harga relatif mahal dan jumlah pengrajin batik tulis semakin berkurang. Sekarang ini ada beberapa daerah yang masih dapat dikatakan sebagai daerah pembatikan tradisional. Daerah yang dimaksud antara lain: Surakarta, Yogyakarta, Cirebon, Indramayu, Garut, Pekalongan, Lasem, Madura, Jambi, Sumatera Barat, Bali dan lain-lain. Surakarta atau Surakarta Hadiningrat juga dikenal dengan nama Solo merupakan ibukota kerajaan dari Karaton Surakarta Hadiningrat. Surakarta merupakan pusat pusat pemerintahan, agama dan kebudayaan. Sebagai pusat kebudayaan Surakarta tidak dapat dilepaskan sebagai sumber seni dan ragam hias batiknya. Ragam hias batik umumnya bersifat simbolos yang erat hubungannya dengan filsafat Jawa-Hindu, misalnya : a. Sawat atau hase sayap melambangkan mahkota atau perguruan tinggi.
148

b. Meru gunung melambangkan gunung atau tanah c. Naga ular melambangkan air (tula atau banyu) d. Burung melambangkan angin atau dunia atas e. Lidah api melambangkan nyala api atau geni Penciptaan ragam hias batik tidak hanya memburu keindahannya saja, tetapi juga memperhitungkan nilai filsafat hidup yang terkandung dalam motifnya. Yang dalam filsafat hidup tersebut terkandung harapan yang luhur dari penciptanya yang tulus agar dapat membawa kebaikan dan kebahagiaaan pemakainya. Beberapa contoh : a. Ragam hias slobong, yang berarti agak besar atau longgar atau lancar yang dipakai untuk melayat dengan harapan agar arwah yang meninggal dunia tidak mendapat kesukaran dan dapat diterima di sisi Tuhan Yang Maha Esa. b. Ragam hias sida mukti, yang berarti jadi bahagia, dipakai oleh pengantin pria dan wanita, dengan harapan agar pengantin terus-menerus hidup dalam kebahagiaan. Dengan demikian dapatlah dinyatakan bahwa ragam hias dalam seni batik aturan dan tata cara pemakainya menyangkut harapan Surakarta, pemakainya. ragam hias Disamping batik itu, khusus kain di Karaton dapat (terutama batik)

menyatakan kedudukan sosial pemakainya, misalnya ragam hias batik parang rusak barong atau motif lereng hanya boleh dipakai oleh raja dan putra sentana. Bagi abdi dalem tidak diperkenankan memakai ragam hias tersebut. Seni batik bagi Karaton Surakarta merupakan suatu hal yang penting dalam pelaksanaan tata adat busana tradisional Jawa, dan dalam busana tradisional ini kain batik memegang peranan
149

yang cukup penting bagi pelestarian dan pengembangan seni budaya jawa kedepan Kain Batik Tertentu Dipercaya Daya Gaib Kepada Pemakainya. Jangan sembarang memakai batik, motif batik tertentu dipercaya memberikan kekuatan pada pemakainya. Maka si pemakai juga bukan orang sembarangan, batik jenis itu disebut batik larangan. Batik larangan banyak tersebar di Yogyakarta, Surakarta dan Cirebon. Di tiga daerah itu ada karaton yang dihuni oleh para Sultan. Disana batik berperan penting dalam upacara tradisional karaton. Pelbagai motif khusus masih diakui menjadi milik karaton antara lain : Kawung Parang, Cemukiran, Udan Liris dan Alas-Alasan. Kawung Corak ini bermotif bulatan mirip buah kawung ( sejening kepala ) yang ditata rapi secara geomatris. Palang hitam-hitam dalam bulatan diibaratkan biji kawung untuk orang Jawa, biji itu lambang kesuburan. Motif kawung juga bisa diinterprestasikan sebagai gambar lotus ( teratai ) dengan empat lembar daun bunga yang merekah. Lotus melambangkan umur panning dan kesucian. Beberapa variasi kawung adalah ceplok , truntum dan sidomukti. Salah satu variasi lain tumbal, diperuntukkan kaum brahmana dan cendekiawan. Parang
150

Corang itu berpola pedang yang menunjukkan kekuatan atau kekuasaan, karenanya batik bercorak parang diperuntukkan para ksatya dan penguasa. Menurut kepercayaan, corak parang harus dibatik tanpa salah agar tak menghilangkan kekuatan gaibnya. Kalau berpola pisau belati atau keris , batik bercorak parang boleh dipakai oleh tiap orang dan dipercaya membawa rezeki dan menjauhkan dari penyakit. Variasinya : Parang Rusak, Parang Barong dan Parang Klitik. Komposisi miring pada parang menandakan kekuatan dan gerak cepat, yang dipercaya memberi kekuatan magis pada batik bercorak parang itu adalah mlinjon, pemisah komposisi miring berbentuk seperti ketupat. Sawat Corak ini ditandai dengan lukisan sayap atau lar, baik yang berpasangan maupun yang tunggal. Sayap itu mengibaratkan garuda, menurut mitologi Hindu-Jawa, garuda adalah burung yang bertubuh dan berkaki seperti manusia, namun bersayap dan berkepala seperti burung. Corak parang yang diberi tambahan lar garuda hanya boleh digunakan oleh raja dan putranya. Falsafah Agraris Batik Erat sekali hubungan antara motif (gambar) batik dengan lingkungan alam sekitarnya. Bentuk dan warna biji dan bungan menjadi inspirasi indah dari oleh motif (gambar) batik yang yang dibuat kreatif sedemikian seniman tradisional

menghasilkan pelbagai gambar/ motif dengan makna filosofisnya


151

yayangh dalam. Motif/ gambar dari rambut disela-sela pelepah daun pohon kolang kaling, melahirkan motif batik kawung. Dari bungan kenikir lahir motif batik ceplok kembang kenikir, dari bunga asam lahir motif batik semen kembang asem, dari buah manggis lahir motif batik ceplok manggis, dari merekahnya bunga kecil lahirlah motif batik truntum, dari mata parang yang rusak lahirlah motif parang . Dan untuk pengisi ruang kosongnya diberi motif/ gambar bunga sirih, rembyang, cengkehan, bunga delima dan lain-lain. Warna batik yang merah putih itu asalnya darti warna gula kelapa, hijau putih dari gadung mlati , merah ibarat hutan terbakar. Ketika industrialisasi makin merebak, penggusuran hutan atau daerah pertanian dengan hayati dan nabatinya, juga perubahan cara berpikir masyarakat pendukung nilai-nilai filosofi batik, maka semakin jelas tergesernya filosofi agraris yang menjadi isi utama filosofi motif batik. Produk teknologi proses pembuatan batik printing dengan motif/gambar batik hasil rancangan komputer dengan variasi gambar dan kecerahan warna yang semarak ataupun yang norak pada dua decade terakhir ini telah menciptakan tekstil bermotif batik gaya baru.Meski pun mungkin isi filosofinya tak lagi agraris. Atau tanpa filosofi, sekedar keceriaan. Ada juga motif-motif batik dengan karya kreatif yang tidak terikat dengan filosofi agraris pada batik tradisional, seperti motif batik Wahyu tumurun, wirasat, sri kuncoro, Bokor kencana dan lain-lain. Setiap daerah memiliki ciri warna khas dan motif batiknya. Kal;au di daerah Surakarta di pedalaman warna batik dikuasai sogan coklat, latar hitam/kelenga atau biru.
152

153

5. RUMAH ADAT Rumah adat jawa yang umum dikenal yaitu rumah yang bearsitektur joglo, selain itu juga ada rumah yang dibangun dengan arsitektur lain seperti: limas, dara gepak, joglo trajumas, juga bangunan lainnya seperti sasono suko. Rumah adat Jawa yang masih lengkap dan mengandung nialinilai budaya Jawa yaitu yang mempunyai 3 bagian bangunan, dari depan ada pendhapa yang diapit dua bangunan lain yang agak kecil dan posisinya agak ke depan dari bangunan pendhapa. Bagian tengah ada pringgitan dan bagian belakang sendiri ada dalem. Rumah gepak. Bagian-bagian: 1. Pendhapa: diapit pengrawit apitan dan tajuk mengkurat. 2. Pringgitan di tengah-tengah. 3. Dalem: yang dibagi lagi menjadi 3 bagian yaitu: Sentong kiwo (kamar kiri), sentong tengah (kamar tengah) dan sentong tengen (kamar kanan). Gaya arsitektur: Limasan Joglo Gambar rumah adat (joglo) di desa-desa dan penduduk biasa umumnya bangunannya tunggal dan dibangun dengan gaya arsitektur dara

154

6. CANDI Peninggalan bangunan kuna yang terbuat dari susunan batu berbentuk Candi umumnya terbagi menjadi dua ragam, yaitu: ragam Jawa Tengah dan ragam Jawa Timur. Ciri-ciri ragam Jawa Tengah ialah: bentuk bangunannya tambun, atasnya berundakundak, puncak berbentuk ratna atau stupa, gawang pintu dan relug berhias Kalamakara, reliefnya timbul agak tinggi berlukiskan naturalis, letak candi di tengah halaman, menghadap ke timur, dan terbuat dari batu andesit. Ciri-ciri ragam Jawa Timur, ialah: bentuk bangunan ramping, atapnya merupakan perpaduan tingkatan, puncak berbentuk kubus, makara tidak ada, relief timbul sedikit dengan lukisan simbolis menyerupai wayang kulit, letak candi di belakang halaman, menghadap ke barat, kebanyakan terbuat dari bata. Candi Borobudur Berdasarkan atas tulisan yang terdapat pada kaki tertutup dari Candi Borobudur yang berbentuk huruf Jawa kuno yang berasal dari huruf pallawa, maka dapat diperkirakan tahun berdirinya Candi tersebut, yaitu pada tahun 850 Masehi, pada waktu pulau Jawa dikuasai oleh keluarga raja-raja Sailendra
155

antara tahun 832-900. Jadi umurnya sudah lebih dari 1.000 tahun.Candi itu terdiri dari 2 juta bongkah batu, sebagian merupakan dinding-dinding berupa relief yang mengisahkan ajaran Mahayana. Candi tersebut berukuran sisi-sisinya 123 meter, sedang tingginya termasuk puncak stupa yang sudah tidak ada karena disambar petir 42 m. Yang ada sekarang tingginya 31,5 m. Pada hakekatnya Borobudur itu berbentuk stupa, yaitu bangunan suci agama Buddha yang dalam bentuk aslinya merupakan kubah (separoh bola) yang berdiri atas alas dasar dan diberi payung di atasnya.

Candi itu mempunyai 9 tingkat, yaitu : 6 tingkat di bawah,: "tiap sisinya agak menonjol berliku-liku, sehingga memberi kesan bersudut banyak. 3 tingkat diatasnya:'' berbentuk lingkaran. Dan yang paling atas yang disebut sebagai tingkat ke-10 adalah stupa besar ukuran diametrnya 9,90 m, tinggi 7 m. Borobudur tidak memiliki ruang-ruang yang dulunya dipakai sebagai tempat memuja seperti candi-candi lainnya. Yang ada ialah lorong-lorong panjang yang merupakan jalan sempit, kedua tepinya dibatasi oleh dinding candi, mengelilingi candi tingkat demi tingkat.
156

Dari satu tingkat lainnya di empat penjuru terdapat pintu gerbang masuk ke tingkat lainnya melalui tangga. Di loronglorong inilah para umat Buddha diperkirakan melakukan upacara berjalan kaki mengelilingi candi ke arah kanan. Upacara itu disebut pradaksima Tingkat-10 Sejarawan Belanda Dr. J.G. Casparis dalam desertasinya untuk mendapat gelar doctor pada tahun. 1950 mengemukakan, bahwa Borobudur yang bertingkat 10 menggambarkan secara jelas terlihat filsafat agama Buddha Mahayana yang disebut Dasabodhisatwabhumi. Filsafat itu mengajarkan, bahwa setiap orang yang ingin mencapai tingkat kedudukan sebagai Buddha harus melampaui 10 tingkatan Bodhisatwa. Apabila telah melampaui 10 tingkat itu, maka manusia akan mencapai kesempurnaan dan menjadi seorang Buddha. Perlu diketahui, bahwa menurut ajaran Buddha Mahaya, diamping Buddha Gautama yang kita kenal dalam sejarah, ada pula tokoh-tokoh Buddha lain-lainnya, masing-masing menurut jamannya, baik di jaman lampau maupun di jaman yang akan datang. Buddha di masa datang kini masih berada di dalam sorga dan masih bertingkat Bodhisatwa adalah calon Buddha di masa datang. Dr. J. G. Casparis berpendapat, bahwa sebenarnya Borobudur merupakan tempat pemujaan nenek moyang raja-raja Sailendra, agar nenek moyang mencapai ke-Buddhaan.

157

Sepuluh tingkat Borobudur itu juga melambangkan, bahwa nenek moyang raja Sailendra yang mendirikan Borobudur itu berjumlah 10 orang. Berdasarkan prasasti Karangtengah bertahun 824 M dan prasati Kahulunan bertahun 824 M. Dr. J.G. Casparis berpendapat bahwa pendiri Borobudur adalah raja Sailendra bernama Samaratungga, kira-kira disekitar tahun 824. Bangunan raksasa itu kiranya baru dapat diselesaikan oleh puterinya yaitu Ratu Pramodawardhani. Dalam hal tersebut para ahli belum terdapat kata sepakat. Tingkatan Tingkatan Borobudur Pada tahun 1929 Prof. Dr. W.F. Stutterheim telah mengemukakan teorinya, bahwa Candi Borobudur itu hakekatnya merupakan tiruan dari alam semsta yang menurut ajaran Buddha terdiri atas 3 bagian besar, yaitu: (1). Kamadhatu; (2). Rupadhatu; dan (3). Arupadhatu. Bagian kaki melambangkan Kamadhatu, yaitu dunia yang masih dikuasai oleh kama atau nafsu (keinginan) yang rendah, yaitu dunia manusia biasa seperti dunia kita ini. Rupadhatu, yaitu dunia yang sudah dapat membebaskan diri dari ikatan nafsu, tetapi maish terikat oleh rupa dan bentuk, yaitu dunianya orang suci dan merupakan alam antara yang memisahkan alam bawah (kamadhatu) dengan alam atas (arupadhatu). Arupadhatu, yaitu alam atas atau nirwana, tempat para Buddha bersemayam, dimana kebebasan mutlak telah tercapai, bebas dari keinginan dan bebas dari ikatan bentuk dan rupa.

158

Karena itu bagian Arupadhatu itu digambarkan polos, tidak berrelief. Patung-patung Dhayani Buddha Pada bagian Rupadhatu patung Dhayani Buddha digambarkan terbuka, ditempatka di lubang dinding seperti di jendela terbuka. Tetapi dibagian Arupadhatu patung-patung itu ditempatkan di dalam stupa yang ditutup berlubang-lubang seperti didalam kurungan. Dari luar masih tampak patung-patung itu samarsamar. Cara penempatan patung seperti tersebut rupanya dimaksudkan oelh penciptanya untuk melukiskan wujud samarsamar antara ada dan tiada sebagai suatu peralihan makna antra Rupadhatu dan Arupadhatu. Arupa yang artinya tidak berupa atau tidak berwujud sepenuhnya baru tercapai pada puncak dan pusat candi itu yaitu stupa terbesar tampak. Stupa-stupa kurungan patung-patung di bagian Arupadhatu yang bawah bergaris miring, sedang lubang-lubang seperti yang diatasnya bergaris tegak. Menurut almarhum Prof. Dr. Sucipta Wirjosaputro lubanglubang seperti tersebut merupakan lambang tentang proses tingkat-tingkat lenyapnya sisa nafsu yang terakhir. Lubang-lubang yang bergaris miring (lebih rendah dari lainnya) menggambarkan, bahwa di tingkat itu masih ada sisasisa dari nafsu, sedang pada tingkat di atasnya yang bergaris dan tertinggi yang digambarkan polos (tanpa lubang-lubang), sehingga patung didalamnya sama sekali tidak

159

tegak menggambarkan nafsu itu telah terkikis habis, dan hati pun telah lurus. Reliefnya panjang 3 km; arcanya 505 buah .Relief pada dinding-dinding candi Borobudur itu menurut Drs. Moehkardi dalam intisari jumlahnya ada 1460 adegan, sedang relief yang dekoratief (hiasan) ada 1212 buah. Panjang relief itu kalau disambung-sambung seluruhnya dapat mencapai 2.900 m, jadi hampir 3 km. Jumlah arcanya ada 505 buah, terdiri dari : -Tingkat ke-1 Rupadhatu ditempat arca-arca Manushi Budha sebanyak selebihnya Buddha; -Tingkat 92 buah; -Tiga tingkat masing-masing di atasnya

mempunyai 92 buah arca Dhyani mempunyai 64 arca Dhyani Buddha. Selanjutnya di tingkat Arupadhatu terdapat pula arca-arca Dhyani Buddha yang dikurung dalam stupa, masing-masing tingkat sebanyak : 32, 24 dan 16 jumlah 72 buah. Akhirnya di stupa induk paling atas, dahulunya terdapat pula sebuah patung Sang Adhi Buddha, yaitu Buddha tertinggi dalam agama Buddha Mahaya. Maka julah seluruhnya adalah 3 x 92 buah jumlah 432 + 64 + 1 = 505 buah.

160

Permainan Angka yang Mengagumkan. Drs. Moehkardi mengemukakan adanya permainan angka dalam Candi Borobudur yang amat mengagumkan, sebagai berikut : Jumlah stupa di tingkat Arupadhatu (stupa puncak tidak di hitung) adalah: 32, 24, 26 yang memiliki perbandingan yang teratur, yaitu 4:3:2, dan semuanya habis dibagi 8. Ukuran tinggi stupa di tiga tingkat tsb. Adalah: 1,9m; 1,8m; masing-masing bebeda 10 cm. Begitu juga diameter dari stupastupa tersebut, mempunyai ukuran tepat sama pula dengan tingginya : 1,9m; 1,8m; 1,7m. Beberapa bilangan di borobudur, bila dijumlahkan angkaangkanya akan berakhir menjadi angka 1 kembali. Diduga bahwa itu memang dibuat demikian yang dapat ditafsirkan : angka 1 melambangkan ke-Esaan Sang Adhi Buddha. Perhatikan bukti-buktinya dibawah ini : Jumlah tingkatan Borobudur adalah 10, angka-angka dalam 10 bila dijumlahkan hasilnya : 1 + 0 = 1. Jumlah stupa di Arupadhatu yang didalamnya ada patung-patungnya ada : 32 + 24 + 16 + 1 = 73, angka 73 bila dijumlahkan hasilnya: 10 dan seperti diatas 1 + 0 = 10. Jumlah patung-patung di Borobudur seluruhnya ada 505 buah. Bila angka-angka didalamnya dijumlahkan, hasilnya 5 + 0 + 5 = 10 dan juga seperti diatas 1 + 0 = 1. Sang Adhi Buddha dalam agama Buddha Mahaya tidak saja dianggap sebagai Buddha tertinggi, tetapi juga dianggap sebagai Asal dari segala Asal, dan juga asal dari keenam Dhyani Buddha, karenanya ia disebut sebagai Yang Maha Esa.
161

Demikianlah keindahan Borobudur sebagai yang terlihat dan yang terasakan, mengandung filsafat tinggi seperti yang tersimpan dalam sanubari bangsa Timur, khususnya bangsa kita.

Penemuan Borubudur Tidak pernah terlintas oleh Pemerintah Hindia Belanda bahwa suatu ketika Nusantara ini akan dikuasai oleh Inggris. Gubernur Jenderal yang mengurusi masalah tanah jajahan di Timur, Lord Minto harus mendelegasikan kekuasaan di Nusantara ini kepada Letnan Gubernur Jendral Sir Thomas Stamford Raffles. Raffles mempunyai perhatian yang sangat besar terhadap budaya timur, sehingga ketika pada tahun 1814 mendapat laporan tentang ditemukannya reruntuhan yang diperkirakan candi, segera mengutus perwira zeni HC Cornelius untuk ke Bumi Segoro. Itulah awal diketemukannya Borobudur yang terpendam entah sejak kapan dan apa penyebabnya. Misteri yang sampai kini belum terungkap. Sayang, tahun 1815 Inggris harus angkat kaki dan mengembalikan tanah jajahan kepada Belanda. Bagi Belanda, peninggalan sejarah juga tidak kurang menariknya. Pada 1834 Residen Kedu bernama Hartman yang baru dua tahun menduduki jabatan mengusahakan pembersihan Borobudur. Stupa yang ternyata puncak candi diketahui sudah menganga sejak ditangani Cornelius 20 tahun sebelumnya.. Selama kurun waktu 20 tahun itu tidak ada yang bertanggung jawab terhadap kawasan penemuan. Pada tahun 1842 Hartman melakukan penelitian pada stupa induk. Dalam budaya agama
162

Buddha, stupa didirikan untuk menyimpan relik Buddha

atau

relik para siswa Buddha yang telah mencapai kesucian. Dalam bahasa agama, relik disebut saririka dhatu, diambil dari sisa jasmani yang berupa kristal selesai dilaksanakan kremasi. Bila belum mencapai kesucian, sisa jasmani tidak berbentuk kristal dan tidak diambil. Bila berupa kristal akan diambil dan ditempatkan di dalam stupa. Diyakini bahwa relik ini mempunyai getaran suci yang mengarahkan pada perbuatan baik. Pada setiap upacara Waisak, relik ini juga dibawa dalam prosesi dari Mendut ke Borobudur untuk ditempatkan pada altar utama di Pelataran Barat. Relik yang seharusnya berada di dalam stupa induk Borobudur hingga kini tidak diketahui siapa yang mengambil dan di mana disimpan. Demikianlah, Borobudur yang ditemukan pada tahun 1814 mulai ditangani di bawah perintah Hartman antara lain dengan mendatangkan fotografer, pada tahun 1845 bernama Schaefer, namun hasilnya tidak memuaskan. Itulah sebabnya pada tahun 1849 diambil keputusan untuk menggambar saja bangunan Borobudur. Tugas mana dipercayakan pada FC Wilsen yang berhasilkan menyelesaikan 476 gambar dalam waktu 4 tahun. Ada seorang lagi yang ditugaskan untuk membuat uraian tentang Borobudur yang masih berupa duga-duga, yaitu Brumund. Hasil Wilson maupun Brumund diserahkan oleh Pemerintah Hindia Belanda kepada Leemans pada 1853 yang baru berhasil gambar menyelesaikannya pada 1873 . Selama penggarapan

yang duga-duga itu, oleh Hartman Borobudur dijadikan tempat rekreasi. Pada puncaknya didirikan bangunan untuk melihat keindahan alam sambil minum teh. Pembersihan batu-batuan
163

terus berlangsung, ditempel-tempel asal jadi menurut dugaan asal-asalan saja. Anugerah untuk Raja Borobudur dibersihkan dari hari ke hari, hingga makin menarik. Sungguh fantastis bagi para penguasa Belanda menikmati pemandangan indah di atas bangunan kuno yang sedemikian besar. Pada tahun 1896, Raja Thai, Chulalongkorn datang ke Hindia Belanda. Sebagai penganut agama Buddha tentu tidak akan melewatkan untuk menyaksikan bangunan stupa yang didengung-dengungkan oleh para pejabat pemerintah kolonial. Entah bagaimana ceriteranya, Pemerintah Belanda menawarkan Raja untuk membawa bagian dari batu-batuan Borobudur. Menurut catatan tidak kurang dari 8 gerobak melalui Pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Diantara yang diangkut ke Negara Gajah Putih tersebut ada 30 lempeng relief dinding candi, 5 buah patung Buddha, 2 patung singa dan 1 pancuran makara. Bilamana kita berada di istana Raja Bhumibol Adulyagej kita dapat saksikan batu-batuan Borobudur yang terawat baik hingga kini. Sebagai negara yang sebagian besar menganut Buddha, rakyat menyampaikan hormat dihadapan patung Buddha asal Borobudur sebagai lambang kebesaran Gurunya. Jadi, jauh sebelum batu-batuan Borobudur ditempatkan sebagaimana mestinya, bagian dari batu-batuan yang berada dalam istana dynasti Cakri telah diperlakukan dengan baik, karena keluarga raja di sana mengerti simbol-simbol yang

164

terkandung dianutnya. Pemugaran

dalam

bagian

kecil

peninggalan

agama

yang

Pada tahun 1882 ada usul untuk membongkar seluruh batubatuan Borobudur untuk ditempatkan dalam suatu museum. Usul ini tidak disetujui, bahkan mendorong usaha untuk membangun kembali reruntuhan hingga berbentuk candi. Dorongan lain untuk lebih membuka tabir misteri dalah diketemukannya satu lantai lagi dibawah lantai pertama candi oleh Vzerman pada 1885. Pada tahun 1900 dibentuklah Panitia Khusus perencanaan pemugaran Candi Borobudur. Setelah bekerja dua tahun, maka Panitia menyimpulkan bahwa tiga hal yang perlu diperhatikan dalam pemugaran yaitu: Pertama : segera diusahakan penaggulangan bahaya runtuh yang sudah mendesak dengan cara memperkokoh sudutsudut bangunan, menegakkan kembali dinding-dinding yang miring pada tingkat pertama, memperbaiki gapura-gapura, relung serta stupa, termasuk stupa induk. Kedua : mengekalkan keadaan yang sudah diperbaiki dengan cara mengadakan pengawasan yang ketat dan tepat, menyempurnakan saluran air dengan jalan memperbaiki lantailantai serta lorong-lorong. Ketiga : menampilkan candi dalam keadaan bersih dan utuh dengan jalan menyingkirkan semua batu-batuan yang lepas untuk dipasang kembali serta menyingkirkan semua bangunan tambahan.

165

Pada tahun 1905 keluarlah Keputusan Pemerintah Kerajaan Belanda yang menyetujui usul Panitia dengan penyediaan dana sebesar 48.800 gulden untuk menunjuk Insinyur zeni T.van Erp. Pemugaran dimulai pada Agustus 1907 yang berhasil diselesaikan pada tahun 1911. Dengan demikian, Borobudur dapat dinikmati keindahannya secara utuh. Setelah Pemerintah proklamasi RI yang kemerdekaan, masih dalam pada tahun 1948 negara penataan

memperhatikan kerusakan Borobudur yang sudah diketahui sejak 1929 dengan mendatangkan dua orang ahli purbakala dari India. Sayang usaha ini tidak ada kelanjutannya. Pada tahun 1955 pemerintah RI mengajukan permintaan bantuan kepada Unesco untuk menyelamatkan berbagai candi di Jawa, tidak terkecuali Borobudur . Usaha lebih mantap baru dimulai pada tahun 1960 yang terhenti karena pemberontakan G.30.S/PKI ketika bangsa dan negara mengkonsentrasikan diri menyelematkan masa depan yang hampir saja dikoyak komunis. Pemugaran candi secara serius baru terlaksana pada masa Orde Baru, melalui SK Presiden RI No.217 tahun 1968 tanggal 4 Juli 1968 dibentuk Panitia Nasional yang bertugas mengumpulkan dana dan melaksanakan pemugaran. Tahun berikutnya Presiden membubarkan Panitia tersebut dan membebankan tugas pemugaran kepada Menteri Perhubungan. Tahun 1973 diresmikan permulaan pemugaran yang selesai pada tanggal 23 Februari 1983. Usaha penyelamatan ini adalah yang paling mantap dalam sejarah perawatan Borobudur . Tiga Serangkai
166

Kapan Borobudur didirikan secara pasti belum ditemukan datanya. Dari Prasasti Karangtengah bertahun 824 M maupun Prasasti Sri Kahulungan bertahun 842 menyebutkan bahwa ada tiga buah candi yang didirikan untuk mengagungkan kebesaran Buddha, yaitu Mendut, Pawon dan Borobudur. Bangunan yang dimaksud adalah Candi Mendut yang didirikan oleh Pramudyawardani, Candi Pawon yang didirikan oleh oleh Indra dan Borobudur yang didirikan oleh raja kondang dynasti Syailendra bernama Smaratungga. Enatah yang mana lebih dahulu lainnya. Dari relief yang ada, Candi Mendhut didirikan untuk memperingati khotbah pertama Sang Buddha. Pada dinding itu jelas ditawarkan alternatif yang boleh dipilih oleh pengikut Sang Buddha, yaitu hidup meninggalkan keduniawian sebagai bhikkhu (pertapa) atau hidup dalam keduniawian demi kesejahteraan sesama menampilkan kemakmuran bagi bangsa dan negara. Buddha mengajarkan pemilihan termaksud dengan konsekwensi yang pasti dan jelas. Untuk mengetahui lebih mendalam tentang kehidupan hingga tercapainya Nibbana (Nirvana), maka di Borobudur dijelaskan secara rinci, dari kehidupan penuh nafsu, melalui kelahiran demi kelahiran baik dalam alam binatang, alam dewa atau pun alam manusia hingga akhirnya tidak ada kelahiran lagi yang dinamakan Nibbana itu. Tetapi untuk mengetahui lebih mendalam akan makna yang tercantum pada dinding Borobudur, batin kita hendaknya didirikan, yang jelas ketiganya mempunyai makna tersendiri dan mempunyai keterikatan yang satu dengan yang

167

dimatangkan dulu di Candi Pawon. Demikianlah makna perjalan ziarah agama Buddha menuju Borobudur. Dari Mendhut, menyinggahi Pawon menuju Borobudur, bukannya sebaliknya dari yang termegah menuju awal mencari dharma. Ini juga dapat digambarkan kehidupan kita, mula-mula mencari pegangan hidup, memilih diantara alternatif yang tersedia kemudian melalui pendadaran yang penuh sepi dan keprihatinan untuk mencapai kejayaan. Ketiganya terletak pada satu garis lurus dari timur menuju barat. Relief Borobudur Bilamana kita ingin membaca semua relief yang ada pada dinding Candi Borobudur, kita harus mulai dari Gapura Timur. Pada lantai pertama, segera membelok ke kiri berjalan searah jarum jam yang disebut pradaksina. Sebagai relief pertama dilukiskan ketika Sang Bodhisatta (Bodhisatva) berada di sorga Tusita, dihantar oleh dewa ketika akan lahir sebagai manusia. Barulah pada dinding ke 13 dilukiskan ketika Permaisuri Maya bermimpi seekor gajah masuk ke dalam rahimnya sebagai pertanda akan melahirkan putra mahkota pada usia lanjut. Mengelilingi dinding pertama hingga pada ujung Gapura Timur pertapa lagi di dilukiskan Taman ketika Sang Kisah Buddha membabarkan ini disebut dhamma (dharma) untuk pertama kali dihadapan lima orang Isipatana. kehidupan Lilitavistatara. Membaca relief lantai kedua sampai dengan lantai keempat secara pradaksina dapat disaksikan penggambaran ketiga Sang Bodhisatta tumimbal lahir sebelum kelahirannya yang teakhir
168

sebagai manusia Siddhattha (Siddhartha). Himpunan cerita ini ada yang melukiskan ketika hidup sebagai kelinci, gajah, manusia bahkan dewa. Cerita ini diambil dari kitab kelima dari Sutta Pitaka, bagian dari Khudaka Nikaya yang disebut Jataka. Cerita dari Jataka ini sangat disukai oleh anak-anak beragama Buddha, dan menjadikannya berkeyakinan akan adanya tumimbal lahir sebelum tercapainya Nibbana. Mulai lantai kelima hingga ketujuh dindingnya tidak berelief. Kalau empat lantai sebelumnya berbentuk bujursangkar, tiga lantai tanpa relief yang disebut Arupa-Datu berbentuk lingkaran. Bagian kesembilan adalah stupa induk. Masih ada lagi satu lantai basement (bawah tanah) yang hanya dibuka sedikit, disebut Kama-Datu, menggambarkan memenuhan nafsu. Empat lantai berrelief oleh ahli sejarah disebut Rupa-Datu. Itulah sebabnya Borobudur disebut juga bangunan suci sepuluh tingkat. Bagi penggemar sejarah, Borobudur tidak mungkin disaksikan sekali, dua kali bahkan sepuluh kali. Ditelusuri seribu kalipun Borobudur tidak habishabisnya bercerita. Pancaran Borobudur menembus batas waktu yang mengarungi abad demi abad memancarkan misi yang mengagungkan kebesaran Tuhan Yang Maha Esa. Borobudur bagaikan mutiara yang memancarkan sinar keagungannya sepanjang masa. Candi Prambanan Peninggalan Hindhu terbesar di Jawa Tengah dan Daerah IstimewaYogyakarta ini terletak lebihkurang 17 kilometer disebelah timur laut Yogyakarta. Candi Prambanan merupakan
169

komplek percandian dengan candi induk menghadap ke arah timur, dengan bentuk secara keseluruhan menyerupai gunungan pada wayang Kulit setinggi 47 meter. Agama Hindhu mengenal Tri Murti yang terdiri dari Dewa Brahma sebagai Sang Pencipta, Dewa Whisnu sebagai Sang Pemelihara, Dewa Shiwa sebagai Sang Perusak. Bilik utama dari candi induk ditempati Dewa Shiwa sebagai Maha Dewa sehingga dapat disimpulkan bahwa candi Prambanan merupakan candi Shiwa. Candi Pramabanan atau Candi Shiwa ini juga sering disebut sebagai candi Roro Jonggrang berkaitan dengan Legenda yang menceriterakan tentang seorang dara yang Jonggrang (jangkung) Putri Prabu Boko, Raja ini membangun kerajaannya di atas bukit sebelah selatan komplek candi Prambanan, bagian tepi candi dibatasi dengan pagar langkan yang dihiasi dengan relief cerita Ramayana yang dapat dinikmati dengan berperadaksina (berjalan mengelilingi candi dengan pusat candi selalu di sebelah kanan kita) melalui lorong itu, ceritera berlanjut pada pagar langkan candi Brahma yang terletak kiri (sebelah selatan) candi induk. Sedang pada pagar langkan candi Whisnu yang terletak disebelah kanan (sebelah utara) candi induk, terdapat relief ceritera Kresna Dwipayana yang menggambarkan tentang kisah masa kecil Prabu Khrisna sebagai penjilmaan (titisan) Dewa Whisnu dalam membasmi keangkara murkaan yang hendak melanda dunia. Bilik candi induk yang menghadap ke arah utara berisi patung Durga, permaisuri Dewa Shiwa. tetapi umumnya masyarakat menyebut sebagai patung Roro Jonggrang, yang sebelumnya tubuh hidup dari putri cantik itu yang dikutuk oleh Ksatria
170

Bandung

Bondowoso,

untuk

melengkapi

kesanggupannya

menciptakan seribu buah patung dalam waktu satu malam. Candi Brahma dan candi Whisnu masing-masing hanya memiliki satu buah bilik, yang ditempati oleh patung dewa-dewa yang bersangkutan. Dihadapan ketiga candi dari Dewa Trimurti itu terdapat tiga buah candi yang berisi wahana atau kendaraan ketiga dewa tersebut, Ketiga dewa itu kini dalam keadaan rusak dan hanya candi yang ditengah (di depan candi Shiwa) yang masih berisi patung seekor lembuyang bernama Nandi (kendaraan dewa Shiwa). Patung Angsa sebagai kendaraan Brahma dan patung Garuda sebagai kendaraan dewa Wishnu yang diperkirakan dulu mengisi bilik - bilik candi yang terletak dihadapan candi kedua Dewa itu, kini telah hilang. Keenam candi itu merupakan kelompok yang saling berhadaphadapan, terletak pada sebuah halaman berbentuk bujur sangkar, dengan sisi panjang 110 meter. Di dalam halaman masih berdiri candi-candi lain, yaitu 2 buah candi pengapit dengan ketinggian 16 meter yang saling berhadapan, yang sebuah berdiri di sebelah Utara dan yang lain berdiri di sebelah selatan, 4 buah candi kelir dan 4 buah candi sudut. Halaman dalam yang dianggap masyarakat Hindhu sebagai halaman paling sakral ini, terletak di tengah halaman tengah yang mempunyai sisi 222 meter, dan pada mulanya berisi candi-candi perwara sebanyak 224 buah berderet - deret mengelilingi halaman dalam tiga baris. Di luar halaman tengah ini masih terdapat halaman luar yang berbentuk segi empat dengan sisi sepanjang 390 meter, Komplek
171

candi Prambanan dibangun oleh Raja - raja Wamca (Dinasty) Sanjaya pada abad ke 9 dan kini merupakan obyek wisata yang dapat dikunjungi setiap hari antara pukul 06.00 - 17.30. Komplek candi Prambanan terletak hanya beberapa ratus meter dari jalan Raya Yogya - Solo yang ramai dilintasi kendaraan umum. Candi-candi lainnya di Jawa: Candi Brahma Nama candi di kompleks Candi Prambanan, terletak di sebelah selatan Candi Siwa. Didalamnya terdapat patung Brahma yang berkepala empat sebagai dewa pencipta alam. Dibawah patung Brahma terdapat sebuah sumur. Pada setiap dinding kamar candi terdapat batu yang menonjol yang berfungsi sebagai tempat meletakkan lampu. Candi Asu Nama candi yang terletak di Desa Candi Pos, kelurahan Sengi, kecamatan Dukun, kabupaten Magelang, propinsi Jawa Tengah. Di dekatnya juga terdapat 2 buah candi Hindu lainnya, yaitu candi Pendem dan candi Lumbung. Nama candi tersebut merupakan nama baru yang diberikan oleh masyarakat sekitarnya. Disebut Candi Asu karena didekat candi itu terdapat arca Lembu Nandi, wahana dewa Siwa yang diperkirakan penduduk sebagai arca asu anjing. Disebut Candi Lumbung karena diduga oleh penduduk setempat dahulu tempat menyimpan padi. Ketiga candi tersebut terletak di pinggir Sungai Pabelan, dilereng barat Gunung Merapi, di daerah bertemunya (tempuran) Sungai Pabelan dan Sungai Tlingsing. Ketiganya
172

menghadap ke barat. Candi Asu berbentuk bujur sangkar dengan ukuran 7,94 meter. Tinggi kaki candi 2,5 meter, tinggi tubuh candi 3,35 meter. Tinggi bagian atap candi tidak diketahui karena telah runtuh dan sebagian besar batu hilang. Melihat ketiga candi tersebut dapat diperkirakan bahwa candi-candi itu termasuk bangunan kecil. Di dekat Candi Asu telah diketemukan dua buah prasati batu berbentuk tugu (lingga), yaitu prasasti Sri Manggala I ( 874 M ) dan Sri Manggala II ( 874 M ). Candi Mendut Candi Mendut merupakan candi kedua terbesar di daerah Kudu setelah Barabudur. Candi ini terletak di desa Mendut, Mungkid, Magelang, berjarak sekitar 38 km ke arah barat laut kota Yogyakarta dan 3 km dari Candi Barabudur. Candi mendut bersifat Budhistis dan terkait erat dengan Candi Borobudur serta Candi Pawon. Bahkan ketiga candi tersebut merupakan suatu kesatuan dan berada dalam satu garis lurus. Candi Mendut juga tidak diketahui secara pasti tahun pembangunannya dan raja yang berkuasa saat itu. Namun J.G. de Casparis dalam disertasinya menghubungkan Candi Mendut dengan raja Indra, salah seorang raja keturunan Sailendra. Sebuah prasasti yang ditemukan di desa karangtengah berangka tahun 824 M yang dikeluarkan raja Sailendra lainnya yaitu Samarattungga, Samarattungga menyebutkan telah bahwa raja Indra bangunan ayah suci membangun sebuah

bernama Venuvana (hutan bambu). Jika pendapat Casparis ini benar, maka Candi Mendut didirikan sekitar tahun 8000 M juga. Data lain yang dapat digunakan sebagai pertanggalan Candi
173

mendut adalah ditemukannya tulisan pendek (bagian dari mantra Budhis) yang diduga berasal dari bagian atas pintu masuk. Dari segi paleografis tulisan tersebut ada persamaan dengan tulisantulisan pendek pada relief Karmawibhangga di Candi Barabudur sehingga diduga Candi Mendut sezaman dengan Barabudur dan mungkin lebih tua. Pada tahun 1834 Candi Mendut mulai mendapat perhatian meskipun mengalami nasib yang sama dengan candi-candi lainnya, yaitu dalam kondisi runtuh dan hancur. Hartman, seorang residen Kedu saat itu mulai memperhatikan Candi Mendut. Dalam tahun 1897 dilakukan persiapan-persiapan untuk pemugaran. Dari tahun 1901-1907 J.L.A. Brandes melangkah lebih maju dan berusaha merestorasi Candi Mendut dan kemudian tahun 1908 dilanjutkan oleh Van Erp meskipun tidak berhasil merekonstruksi secara lengkap. J.G. de Casparis berpendapat bahwa Candi Mendutdibangun untuk memuliakan leluhur-leluhur Sailendra. Di bilik utama candi ini terdapat 3 buah arca yang menurut para ahli arca-arca tersebut diidentifikasi sebagai Cakyamuni yang diapit oleh Bodhisatwa, Lokeswara dan Bajrapani. Dalam kitab Sang Hyang Kamahayanikan disebutkan bahwa realitas yang tertinggi (advaya) memanifestasikan dirinya dalam 3 dewa (Jina) yaitu : Cakyamuni, Lokesvara, dan Bajrapani. Sebagai candi yang bersifat Budhistist, relief-relief di Candi mendut juga berisi ceritacerita ajaran moral yang biasanya berupa cerita-cerita binatang yang bersumber dari Pancatantra dari India. Cerita tersebut antara lain adalah seekor kura-kura yang diterbangkan oleh dua ekor angsa dan di bawahnya dilukiskan beberpa anal gembala
174

yang seolah-olah mengejek kura-kura tersebut. Oleh karena kurakura tersebut emosional dalam menanggapi ejekan, maka terlepaslah gigitannya dari tangkai kayu yang dipegang sehingga terjatuh dan mati. Inti ceritanya adalah ajaran tentang sifat kesombongan yang akan mencelakakan diri sendiri. Arah candi Mendut tidak tepat ke arah barat, tetapi sedikit bergeser ke arah barat laut. Luas bengunan keseluruhan adalah 13,7 x 13,7 meter dan tinggi sampai sebagian atapnya sekitar 26,5 meter. Candi Nandhi Salah satu candi di kompleks Candi Prambanan terletak di deretan sebelah timur. Candi ini hanya mempunyai satu tangga masuk yang menghadap ke barat, tepat di depan jalan masuk ke Candi Siwa. Didalam candi ini terdapat patung seekor lembu jantan besar berbaring menghadap ke Candi Siwa. Lembu jantan ini disebut Nandi, yaitu kendaraan Siwa. Pada bagian lain dalam Candi Nandi terdapat pula dua patung, yaitu Dewa Surya, berdiri di atas kereta yang ditarik oleh tujuh ekor kuda dan Dewa Candra, berdiri di atas kereta yang ditarik oleh sepuluh ekor kuda. Candi Pawon Candi Pawon dipugar tahun 1903. Nama Candi Pawon tidak dapat diketahui secara pasti asal-usulnya. J.G. de Casparis menafsirkan bahwa Pawon berasal dari bahasa Jawa Awu(=abu) mendapat awalan pa dan akhiran an yang menunjukkan suatu tempat. Dalam bahasa Jawa sehari-hari kata pawon berarti
175

dapur., akan tetapi casparismengartikan perabuan. Penduduk setempat juga menyebutkan candi Pawon dengan nama Bajranalan. Kata ini mungkin berasal dari kata Sansekerta Vajra (=halilintar) dan anala (=api). Dengan mitologi India, Dewa Indra digambarkan bersenjatakan vajranala, sehingga apakah ada hubungannya dengan raja Indra seperti yang disebutkan dalam prasasti Karangtengah. Di dalam bilik candi ini sudah ditemukan lagi arca sehingga sulit untuk mengidentifikasikannya lebih jauh. Suatu hal yang menarik dari Candi Pawon ini adalah ragam hiasnya. Dindingdinding luar candi dihias dengan relief pohon hayati (=kalpataru) yang diapit pundi-pundi dan kinara-kinari (mahluk setengah manusia dan candi setengah burung/berkepala tepat berjarak manusia 1750 m berbadan dari candi burung).Letak Candi Pawon ini berada di antara candi Mendut Barabudur, Barabudur dan 1150 m dari Candi Mendut. Candi Watu Gudhig Watu Gudhig nama candi abad IX M, terletak sekitar 4 km sebelah barat daya Candi Prambanan. Tepatnya di pinggir sebelah timur sungai Opak atau sebelah barat jalan raya Prambanan karena dangan Piyungan. Nama batu) Watu Gudhig lumut juga dan merupakan nama baru yang diberikan oleh penduduk setempat batu-batu candi (umpak terkena warnanya berbintik-bintik sperti penyakit kulit (gudhig). Tidak jelas nama aslinya pada zaman dahulu. Candi Sukuh
176

Sebuah candi yang dibangun pada sekitar abad XV terletak di lereng gunung Lawu di Wilayah Kabupaten Karanganyar Jawa Tengah . Dari permukaan air laut, ketinggiannya sekitar 910 M. Berhawa sejuk dengan panorama yang indah. Kompleks Situs purbakala dari kota Candi Sukuh mudah Situs dicapai dengan Candhi kendaraan Sukuh ini bermotor baik roda dua maupun roda empat, dengan jarak 27 Km Karanganyar. oleh saat Residen itu purbakala ditemukan Mulai Surakarta Yohson sarjana ketika masa

penjajahan Inggris. banyak kalangan mengadakan penelitian Candhi Sukuh antara lain Dr. Van der Vlis tahun 1842, Hoepermen diteruskan Verbeek tahun 1889, Knebel tahun 1910, dan sarjana Belanda Dr. WF. Stutterheim. Untuk mencegah kerusakan yang semakin memprihatinkan, Dinas Purbakala setempat pernah merehabilitasi Candi Sukuh pada tahun 1917, sehingga keberadaan Candi Sukuh seperti kondisi yang kita lihat sekarang. Candi Sukuh terdiri tiga tiga trap. Setiap trap terdapat tangga dengan suatu gapura. Gapura-gapura itu amat berbeda bila dibandingkan dengan gapura umumnya candi di Jawa Tengah, apa lagi gapura pada trap pertama. Bentuk bangunannya mirip candi Hindu dipadu dengan unsur budaya asli Indonesia yang nampak begitu kentara, yakni kebudayaan Megaliticum. Trap I Candi Sukuh menghadap ke barat. Seperti yang sudah diutarakan, trap pertama candi ini terdapat tangga. Bentuk gapuranya amat unik yakni tidak tegak lurus melainkan dibuat miring seperti trapesium, layaknya pylon di Mesir (Pylon : gapura pintu masuk ke tempat suci). Pada sisi gapura sebelah utara terdapat relief manusia ditelan raksasa
177

yakni sebuah sengkalan rumit yang bisa dibaca Gapura buta mangan wong (gapura raksasa memakan mansuia). Gapura dengan karakter 9, buta karakternya 5, mangan karakter 3, dan wong mempunyai karakter 1. Jadi candra sengkala tersebut dapat dibaca 1359 Saka atau tahun 1437 M, menandai selesainya pembangunan gapura pertama ini. Pada sisi selatan gapura terdapat relief raksasa yang berlari sambil menggigit ekor ular. Menurut KC Vrucq, relief ini juga sebuah sangkalan rumit yang bisa dibaca : Gapura buta anahut buntut (gapura raksasa menggigit ekor ular), yang bisa di baca tahun 1359 Seperti tahun pada sisi utara gapura. Menaiki anak tangga dalam lorong gapura terdapat relief yang cukup vulgar. terpahat pada lantai. Relief ini menggambarkan phallus yang berhadapan dengan vagina. Sepintas memang nampak porno, tetapi tidak demikian maksud si pembuat. Sebab tidakmungkin di tempat suci yang merupakan tempat peribadahan terdapat lambang-lambang yang porno. Relief ini mengandung makna yang mendalam. Relief ini mirip lingga-yoni dalam agama Hindu yang melambangkan Dewa Syiwa dengan istrinya (Parwati). Lingga-yoni merupakan lambang kesuburan. Relief tersebut sengaja di pahat di lantai pintu masuk dengan maksud agar siapa saja yang melangkahi relief tersebut segala kotoran yang melekat di badan menjadi sirna sebab sudah terkena suwuk. Boleh dikata relief tersebut berfungsi sebagai suwuk untuk ngruwat, yakni membersihkan segala kotoran yang melekat di hati setiap manusia. Dalam bukunya Candi Sukuh Dan Kidung Sudamala Ki Padmasuminto menerangkan bahwa relief tersebut
178

merupakan sengkalan yang cukup rumit yaitu : Wiwara Wiyasa Anahut Jalu. Wiwara artinya gapura yang suci dengan karakter 9, Wiyasa diartikan daerah yang terkena suwuk dengan karakter 5, Anahut (mencaplok) dengan karakter 3, Jalu (laki-laki) berkarakter 1. Jadi bisa di temui angka tahun 1359 Saka. Tahun ini sama dengan tahun yang berada di sisi-sisi gapura masuk candhi. Trap Kedua Trap kedua lebih tinggi daripada trap pertama dengan pelataran yang lebih luas. Gapura kedua ini sudah rusak, dijaga sepasang arca dengan wajah komis. Garapannya kasar dan kaku, mirip arca jaman pra sejarah di Pasemah. Di latar pojok belakang dapat dijumpai seperti jejeran tiga tembok dengan pahatan-pahatan relief, yang disebut relief Pande Besi. Relief sebelah selatan menggambarkan seorang wanita berdiri di depan tungku pemanas besi, kedua tangannya memegang tangkai ububan( peralatan mngisi udara pada pande besi). Barangkali maksudnya agar api tungku tetap menyala. Ini menggambarkan berbagai peristiwa sosial yang menonjol pada saat pembangunan candhi sukuh ini.Pada bagian tengah terdapat relief yang menggambarkan Ganesya dengan tangan yang memegang ekor. Inipun salah satu sengkalan yang rumit pula yang dapat dibaca : Gajah Wiku Anahut Buntut, dapat ditemui dari sengkalan ini tahun tahun 1378 Saka atau tahun 1496 M. Relief pada sebelah utara menggambarkan seorang laki-laki sedang duduk dengan kaki selonjor. Di depannya tergolek senjata-senjata tajam seperti keris, tumbak dan pisau. Trap Ketiga Trap ketiga ini trap tertinggi yang merupakan trap paling suci. Candhi Sukuh memang dibuat bertrap-trap semakin ke belakang semakin
179

tinggi. Berbeda dengan umumnya candhi-candhi di di Jawa Tengah, Candi Sukuh dikatakan menyalahi pola dari buku arsitektur Hindu Wastu Widya. Di dalam buku itu diterangkan bahwa bentuk candhi harus bujur sangkar dengan pusat persis di tengah-tengahnya, dan yang ditengah itulah tempat yang paling suci. Sedangkan ikwal Candi Sukuh ternyata menyimpang dari aturan-aturan itu, hal tersebut bukanlah suatu yang mengherankan, sebab ketika Candi Sukuh dibuat, era kejayaan Hindu sudah memudar, dan mengalami pasang surut, sehingga kebudayaan asli Indonesia terangkat ke permukaan lagi yaitu kebudayaan prahistori jaman Megalithic, sehingga mau tak mau budaya-budaya asli bangsa Indonesia tersebut ikut mewarnai dan memberi ciri pada candhi Sukuh ini. Karena trap ketiga ini trap paling suci, maka maklumlah bila ada banyak petilasan. Seperti halnya trap pertama dan kedua, pelataran trap ketiga ini juga dibagi dua oleh jalan setapa yang terbuat dari batu. Jalan batu di tengah pelataran candi ini langka ditemui di candi-candi pada umumnya. Model jalan seperti itu hanya ada di bangunan suci prasejarah jaman Megalithic. Di sebelah selatan jalan batu, di pada pelataran terdapat fragmen batu yang melukiskan cerita Sudamala. Sudamala adalah salah satu 5 ksatria Pandawa atau yang dikenal dengan Sadewa. Disebut Sudamala, sebab Sadewa telah berhasil ngruwat Bathari Durga yang mendapat kutukan dari Batara Guru karena perselingkuhannya. Sadewa berhasil ngruwat Bethari Durga yang semula adalah raksasa betina bernama Durga atau sang Hyang Pramoni kembali ke wajahnya yang
180

semula yakni seorang bidadari.di kayangan dengan nama bethari Uma Sudamala maknanya kutukan ialah atau yang yang telah telah berhasil berhasil membebaskan

ngruwat.Adapun Cerita Sudamala diambil dari buku Kidung Sudamala. Sejumlah lima adegan yaitu : 1. Relief pertama menggambarkan ketika Dewi Kunti meminta kepada Sadewa agar mau ngruwat Bethari Durga namun Sadewa menolak. 2. Relief kedua menggambarkan ketika Bima mengangkat raksasa dengan tangan kiri, sedangkan tangan kanannya menancapkan kuku Pancanaka ke perut raksasa. 3. Relief ketiga menggambarkan ketika Sadewa diikat kedua tangannya diatas pohoh randu alas karena menolak keinginan ngruwat sang Bethari Durga. Dan sang Durga mengancam Sadewa dengan sebuah pedang besar di tangnnya untuk memaksa sadewa.. 4. Relief keempat menggambarkan Sadewa berhasil ngruwat sang Durga. Sadewa kemudian diperintahkan pergi kepertapaan Prangalas. Di situ Sadewa menikah dengan Dewi Pradapa 5. Relief kelima menggambarkan ketika Dewi Uma (Durga setelah diruwat Sadewa) berdiri di atas Padmasana. Sadewa beserta panakawan menghaturkan sembah pada sang Dewi Uma. Pada pelataran itu juga dapat ditemui soubasement dengan tinggi 85 cm, luasnya sekitar 96 M. Ada juga obelisk yang menyiratkan cerita Garudeya. Cerita ikwal Garudeya merupakan cerita ruwatan pula. Ceritanya sebagai berikut : Garuda mempunyai ibu bernama Winata yang menjadi budak salah seorang madunya yang bernama dewi Kadru. Dewi Winata menjadi budak Kadru karena kalah bertaruh tentang warna ekor kuda uchaiswara.
181

Dewi Kadru menang dalam bertaruh sebab dengan curang dia menyuruh anak-anaknya yang berujud ular naga yang berjumlah seribu menyemburkan bisa-bisanya di ekor kuda uchaiswara sehingga warna ekor kuda berubahhitam Dewi Winata dapat diruwat sang Garuda dengan cara memohon tirta amerta (air kehidupan) kepada para dewa. Demikianlah keterangan menurut kisah adhiparwa.. Pada sebelah selatan jalan batu ada terdapat candi kecil, yang di dalamnya terdapat arca dengan ukuran yang kecil pula. Menurut mitologi setempat, candi kecil itu merupakan kediaman Kyai Sukuh penguasa ghaib kompleks candi tersebut . Di dekat candi kecil terdapat arca kura-kura yang cukup besar sejumlah tiga ekor sebagai lambang dari dunia bawah yakni dasar gunung Mahameru, juga berkaitan dengan kisah suci agama Hindhu yakni samudra samtana yaitu ketika dewa Wisnu menjelma sebagai kura-kura raksasa untuk membantu para dewa-dewa lain mencari air kehidupan (tirta prewita sari). Ada juga arca garuda dua buah berdiri dengan sayap membentang. Salah satu arca garuda itu ada prasasti menandai tahun saka 1363. Juga terdapat prasasti yang menyiratkan bahwa Candi Sukuh dalam candi untuk pengruwatan, yakni prasasti yang diukir di punggung relief sapi. Sapi tersebut digambarkan sedang menggigit ekornya sendiri dengan kandungan sengkalan rumit : Goh wiku anahut buntut maknanya tahun 1379 Saka. Sengkalan ini makna tahunnya persis sama dengan makna prasasti yang ada di punggung sapi yang artinya kurang lebih demikian : untuk diingat-ingat ketika hendak bersujud di kayangan (puncak gunung), terlebih dahulu agar datang di pemandian suci. Saat itu adalah tahun saka Goh
182

Wiku anahut buntut 1379. Kata yang sama dengan ruwatan di sini yaitu kata : pawitra yang artinya pemandian suci. Karena kompleks Candi Sukuh tidak terdapat pemandian atau kolam pemandian maka pawitra dapat diartikan air suci untuk ngruwat seperti halnya kata tirta sunya. Tempat suci untuk Pengruwatan , seperti yang sudah diutarakan, dengan bukti-bukti relief cerita Sudamala, Garudeya serta prasasti-prasasti, maka dapat di pastikan Candi Sukuh pada jamannya adalah tempat suci untuk melangsungkan upacara-upacara besar (ritus) ruwatan. Tetapi dengan melihat adanya relief lingga-yoni di gapura terdepan dan pada bagian atas candhi induk, tentulah candhi Sukuh juga sebagai lambang ucapan sukur masyarakat setempat kepada Tuhan Yang Maha Esa atas kesuburan.yang mereka peroleh Sedangkan dilihat dari bentuk candi yang mirip dengan punden berundak tentulah candi ini merupakan tempat pemujaan roh-roh leluhur. Bukti-bukti bahwa Candi Sukuh merupakan tempat untuk upacara pengruwatan yakni : a. Relief lingga-yoni di gapura pertama selain berfungsi sebagai suwuk juga berfungsi untuk ngruwat siapa saja yang memasuki candi. b. Relief Sudamala yang menceritakan Sadewa ngruwat sang Durga. c. Relief Garudeya yang menggambarkan Garuda ngruwat ibunya yang bernama dewi Winata. d. Prasasti tahun 1363 Saka dalam kalimat babajang maramati setra hanang bango. e. Prasasti tahun 1379 Saka di punggung lembu yakni kata pawitra yang berarti air suci (air untuk pengruwatan). Ikwal upacara ngruwat yang dipaparkan di sini sudah barang tentu berbeda dengan upacara ruwatan pada jaman sekarang yang biasanya dilakukan oleh
183

seorang dalang sejati. Yang sering di sebut dalam masyarakat jawa dalang Kandha Buwana. Dan ada anak yang diruwat pun mempunyai sukerta karena posisinya dalam keluarga misalnya: anak ontang-anting, ugeruger lawang, kembang sepasang,kedhana kedhini, sendhang kapit pancuran. Pancuran kapit sendang dan sebagainya; juga karena kebiasaan sehari-hari yang tidak kita sadari misalnya: menjatuhkan dandang (tanakan nasi), membuang sampah dari jendela,berjalan seorang diri diwaktu siang hari bolong, atau karena bawaan sejak lahir misalnya gondang-kasih, bungkus, kalung usus; atau karena waktu kelahirannya misalnya julung serap, julung wangi dan sebagainya. Anak-anak yang mempunyai sukerta ini diruwat oleh dalang sejati agar terbebas dari incaran Bethara Kala. Yang dimaksud ruwat di candi Sukuh jelaskah berbeda dengan ruwatan anak-anak sukerta. tersebut diatas, tetapi ruwatan yang melingkupi sebuah masyarakat dan berbagai permasalahan yang melilit kehidupan mereka. Namun di sini perlu kita cermati keberadaan candhi Sukuh ini yang merupakan tempat peribadahan yang suci yang menjadi saksi atas keta`atan sebuah generasi dan keutuhan sebuah masa yang begitu mengagungkan nilai-nilai kebudayaan dan peribadahan menjadi satu dalam wujud karya yang tiada ternilai harganya, maka picik bagi kita sebagai generasi pewaris bila tak ada niatan dalam hati kita untuk turut berbagi dalam upaya pelestarian dalamnya. 7. MAKANAN TRADISIONAL
184

nilai-nilai

dan

kandungan

yang

tersimpan

di

Makanan tradisional suku Jawa antara lain: Soto Tegal Soto Sokaraja Tahu Bletok Bumiayu Bumbu Tahu Bumiayu Getuk Goreng Sokaraja Sega Kucing Mendoan Purwokerto Kripik Tempe Purwokerto Soto Kudus Lumpia Semarang Gudeg Yogya Bakpia Pathok Kripik Welut Ledre Bojonegoro Soto Lamongan Tahu Campur Lamongan Kupang Lontong Rujak Soto Banyuwangi

185

SASTRA JAWA

1. Aksara JAWA Ha Na Ca Ra Ka HURU BAC F A Ha Na Ca Ra Ka Da MAKNA HURUF Hana hurip wening suci - adanya hidup adalah kehendak dari yang Maha Suci Nur candra,gaib candra,warsitaning candarapengharapan manusia hanya selalu ke sinar Illahi Cipta wening, cipta mandulu, cipta dadi-satu arah dan tujuan pada Yang Maha Tunggal Rasaingsun handulusih - rasa cinta sejati muncul dari cinta kasih nurani Karsaningsun memayuhayuning bawana - hasrat diarahkan untuk kesajetraan alam Dumadining dzat kang tanpa winangenan - menerima hidup apa adanya Tatas, tutus, titis, titi lan wibawa - mendasar Ta ,totalitas,satu visi, ketelitian dalam memandang hidup Sa Wa La Pa Sifat ingsun handulu sifatullah- membentuk kasih sayang seperti kasih Tuhan Wujud hana tan kena kinira - ilmu manusia hanya terbatas namun implikasinya bisa tanpa batas Lir handaya paseban jati - mengalirkan hidup semata pada tuntunan Illahi Papan kang tanpa kiblat - Hakekat Allah yang ada disegala arah
186

Dha Ja Ya Nya Ma Ga Ba Tha Nga

Dhuwur wekasane endek wiwitane - Untuk bisa diatas tentu dimulai dari dasar Jumbuhing kawula lan Gusti -selalu berusaha menyatu -memahami kehendak Nya Yakin marang samubarang tumindak kang dumadi yakin atas titah /kodrat Illahi Nyata tanpa mata, ngerti tanpa diuruki - memahami kodrat kehidupan Madep mantep manembah mring Ilahi - yakin mantap dalam menyembah Ilahi Guru sejati sing muruki - belajar pada guru nurani Bayu sejati kang andalani - menyelaraskan diri pada gerak alam Thukul saka niat - sesuatu harus dimulai - tumbuh dari niatan Ngracut busananing manungso - melepaskan egoisme pribadi -manusia

Hanacaraka atau Carakan adalah aksara yang digunakan untuk menulis Bahasa Jawa di masa yang lampau. Aksara ini masih diajarkan di sekolah-sekolah di pulau Jawa. Seperti aksara Asia Tenggara lainnya, aksara ini juga mengambil model dari Aksara Pallava/Vatteluttu.

Contoh tulisan Vatteluttu oleh Rajaraja Chola I.

187

Meskipun begitu, masing-masing aksara telah memiliki bentuk yang berbeda sehingga masing-masing pengguna tidak mampu membaca aksara lain meskipun berada di dalam satu keluarga. Filsafat Ha-Na-Ca-Ra-Ka Paku Buwana IX Filsafat ha-na-ca-ka-ra yang diungkapan Paku Buwana IX dikutip oleh Yasadipura Balai sebagai bahan sarasehan yang diselenggarakan Kajian Sejarah dan Nilai Tradisional

Yogyakarta pada tanggal, 13 Juli 1992. Judul makalah yang dibawakan Yasadipura adalah "Basa Jawi Hing Tembe Wingking Sarta Haksara Jawi kang Mawa Tuntunan Panggalih Dalem Hingkang Sinuhun Paku Buwana IX Hing Karaton Surakarta Hadiningrat". Dalam makalah itu dikemukakan oleh Yasadipura (1992 : 9 - 10) bahwa Paku Buwana IX memberikan ajaran (filsafat berikut. Nora kurang wulang wuruk dan ajaran Tumrape wong tanah Jawi Laku-lakune kehidupan Lamun gelem anglakoni Tegese aksara Jawa Iku guru kang sejati jika mau menjalaninya maknanya aksara Jawa itu guru yang sejati ngagesang bagi orang tanah Jawa perilaku dalam tak kurang piwulang hidup) berdasarkan aksara ha-na-ca-ra-ka dan seterusnya, yang dimulai dengan tembang kinanthi, sebagai

188

Ajaran filsafat hidup berdasarkan aksara Jawa itu sebagai berikut : Ha-Na-Ca-Ra-Ka berarti ada " utusan " yakni utusan hidup, berupa nafas yang berkewajiban menyatukan jiwa dengan jasat manusia. Maksudnya ada yang mempercayakan, ada yang dipercaya dan ada yang dipercaya untuk bekerja. Ketiga unsur itu adalah Tuhan, manusia dan kewajiban manusia (sebagai ciptaan) Da-Ta-Sa-Wa-La berarti manusia setelah diciptakan sampai dengan data " saatnya (dipanggil) " tidak boleh sawala " mengelak " manusia (dengan segala atributnya) harus bersedia melaksanakan, menerima dan menjalankan kehendak Tuhan Pa-Dha-Ja-Ya-Nya berarti menyatunya zat pemberi hidup (Khalik) dengan yang diberi hidup ( makhluk ). Maksdunya padha " sama " atau sesuai, jumbuh, cocok " tunggal batin yang tercermin dalam perbuatan berdasarkan keluhuran dan keutamaan. Jaya itu " menang, unggul " sungguh-sungguh dan bukan menang-menangan " sekedar menang " atau menang tidak sportif. Ma-Ga-Ba-Tha-Nga berarti menerima segala yang diperintahkan dan yang dilarang oleh Tuhan Yang Maha Kuasa. Maksudnya manusia harus pasrah, sumarah pada garis kodrat, meskipun manusia diberi hak untuk mewiradat, berusaha untuk menanggulanginya. Mengungkap Makna Kehidupan di Balik Huruf Jawa Bila diucapkan, susunan aksara tersebut dapat membentuk kalimat: Hana Caraka (Terdapat Pengawal); Data Sawala (Berbeda Pendapat); Padha Jayanya (Sama kuat/hebatnya); Maga
189

Bathanga (Keduanya mati). Ada begitu banyak makna secara filosofis dari huruf Jawa tersebut dan makna filososfis tersebut bersifat cukup general alias tidak hanya untuk orang Jawa saja. Ada beberapa versi makna huruf Jawa. Ki Hadjar Dewantara tidak hanya mencetuskan konsep petuah tentang kepemimpinan yang sangat terkenal, beliau juga berhasil memberi penafsiran mengenai ajaran budi pekerti serta filosofi kehidupan yang sangat tinggi dan luhur yang terkandung dalam huruf Jawa. Adapun makna yang dimaksud adalah sebagai berikut : (1) HA NA CA RA KA :

Ha: Hurip = hidup Na: Legeno = telanjang Ca: Cipta = pemikiran, ide ataupun kreatifitas Ra: Rasa = perasaan, qalbu, suara hati atau hati nurani Ka: Karya = bekerja atau pekerjaan. Ketelanjangan = kejujuran Bukankah secara fisik manusia lahir dalam keadaan telanjang? Tapi sebenarnya ketelanjangan itu tidak hanya sekedar fisik saja. Bayi yang baru lahir juga memiliki jiwa yang telanjang, masih sucipolos lepas dari segala dosa. Seorang bayi juga telanjang karena dia masih jujurlepas dari perbuatan bohong. Sedangkan CA-RA-KA mempunyai makna cipta-rasa-karya. Sehingga HA NA CA RA KA akan memiliki makna dalam mewujudkan dan mengembangkan cipta, rasa
190

dan karya kita harus tetap menjunjung tinggi kejujuran. Marilah kita telanjang dalam bercipta, berrasa dan berkarya.

191

Pengembangan potensi Jadi HA NA CA RA KA bisa ditafsirkan bahwa manusia dihidupkan atau dilahirkan ke dunia ini dalam keadaan telanjang. Telanjang di sini dalam artian tidak mempunyai apa-apa selain potensi. Oleh karena itulah manusia harus dapat mengembangkan potensi bawaan tersebut dengan cipta-rasa-karsa. Cipta-rasa-karsa merupakan suatu konsep segitiga (segitiga merupakan bentuk paling kuat dan seimbang) antara otak yang mengkreasi cipta, hati/kalbu yang melakukan fungsi kontrol atau pengawasan dan filter (dalam bentuk rasa) atas segala ide-pemikiran dan kreatifitas yang dicetuskan otak, serta terakhir adalah raga/tubuh/badan yang bertindak sebagai pelaksana semua kreatifitas tersebut (setelah dinyatakan lulus sensor oleh rasa sebagai badan sensor manusia). Secara ideal memang semua perbuatan (karya) yang dilakukan oleh manusia tidak hanya semata hasil kerja otak tetapi juga kelayakannya sudah diuji oleh rasa. Rasa idealnya hanya meloloskan ide-kreatifitas yang sesuai dengan norma. Norma di sini memiliki arti yang cukup luas, yaitu meliputi norma internal (perasaan manusia itu sendiri atau istilah kerennya kata hati atau suara hati) atau bisa juga merupakan norma eksternal (dari Tuhan yang berupa agama dan aturannya atau juga norma dari masyarakat yang berupa aturan hukum dan lain-lain). (2) DA TA SA WA LA

192

DA TA SA WA LA (versi pertama) Da: Dodo = dada Ta: Toto = atur Sa: Saka = tiang penyangga Wa: Weruh = melihat La: lakuning Urip = (makna) kehidupan. DA TA SA WA LA berarti dadane ditoto men iso ngadeg jejeg (koyo soko) lan iso weruh (mangerteni) lakuning urip. Dengarkanlah suara hati (nurani) yang ada di dalam dada, agar kamu bisa berdiri tegak seperti halnya tiang penyangga dan kamu juga akan mengerti makna kehidupan yang sebenarnya. Kata atur bisa berarti manage dan juga evaluate (yang sedangkan dada sebenarnya melambangkan hati

terkandung di dalam dada). Jadi dadanya diatur mengandung arti bahwa kita harus senantiasa me-manage (menjagamengatur) hati kita untuk melakukan suatu langkah evaluatif dalam menjalani kehidupan supaya kita dapat senantiasa berdiri tegak dan tegar dalam memandang dan memaknai kehidupan. Kita harus senantiasa memiliki motivasi dan optimisme dalam berusaha tanpa melupakan kodrat kita sebagai makhluk Alloh yang dalam konsep Islam dikenal dengan ikhtiar-tawakal, ikhtiar adalah berusaha semaksimal mungkin sedangkan tawakal adalah memasrahkan segala hasil usaha tersebut kepada Alloh.

193

DA TA SA WA LA (versi kedua): Da-Ta (digabung): dzat = dzat Sa: Satunggal = satu, Esa Wa: Wigati = baik La: Ala = buruk DA TA SA WA LA bisa ditafsirkan bahwa hanya Dzat Yang Esa-lah (yaitu Tuhan) yang benar-benar mengerti akan baik dan buruk. Secara kasar dan ngawur saya mencoba menganggap bahwa kata baik di sini ekuivalen dengan kata benar sedangkan kata buruk ekuivalen dengan salah. Jadi alangkah baiknya kalau kita tidak dengan semena-mena menyalahkan orang (kelompok) lain dan menganggap bahwa kita (kelompok kita) sebagai pihak yang paling benar. (3) PA DHA JA YA NYA:

PA DHA JA YA NYA = Sama kuatnya (tidak diartikan per huruf). Pada dasarnya/awalnya semua manusia mempunyai dua potensi yang sama (kuat), yaitu potensi untuk melakukan kebaikan dan potensi untuk melakukan keburukan. Mungkin memang benar ungkapan bahwa manusia itu bisa menjadi sebaik malaikat tetapi bisa juga buruk seperti setan dan juga binatang. Mengingat adanya dua potensi yang sama kuat tersebut maka selanjutnya tugas manusialah untuk memilih potensi mana yang akan dikembangkan. Sangat manusiawi dan lumrah jika manusia melakukan kesalahan, tetapi apakah dia akan terus memelihara
194

dan

mengembangkan

kesalahannya tersebut? Potensi keburukan dalam diri manusia adalah hawa nafsu, sehingga tidak salah ketika Nabi Muhammad SAW menyatakan bahwa musuh terbesar kita adalah hawa nafsu yang bersemayam dalam diri kita masingmasing. (4) MA GA BA THA NGA :

Ma: Sukma = sukma, ruh, nyawa Ga: Raga = badan, jasmani Ba-Tha: bathang = mayat Nga: Lungo = pergi Secara singkat MA GA BA THA NGA saya artikan bahwa pada akhirnya manusia akan menjadi mayat ketika sukma atau ruh kita meninggalkan raga/jasmani kita. Sesungguhnya kita tidak akan hidup selamanya dan pada akhirnya akan kembali juga kepada Alloh. Oleh karena itu kita harus senantiasa mempersiapkan bekal untuk menghadap Alloh. Sejarah Aksara Jawa Tidak dapat dipungkiri bahwa legenda Aji Saka hingga beberapa generasi mengilhami dan bahkan mengakar dalam alam pikiran masyarakat Jawa. Dikatakan oleh Suryadi (1995 : 74-75) bahwa mitologi Aji Saka masih mengisi alam pikiran abstraksi generasi muda etnik Jawa yang kini berusia tiga puluh tahun keatas. Fakta pemikiran tersebut menjadi bagian dari

195

kerangka refleksi ketika mereka menjawab perihal asal-usul huruf Jawa yang berjumlah dua puluh. Selain Aji Saka sebagai tokoh fiktif, nama kerajaannya yakni Medangkulan masih merupakan misteri karena secara historik sulit dibuktikan. Ketidakterikatan itu sering menimbulkan praduga dan persepsi yang bermacam-macam. Misalnya praduga yang muncul dari Daldjoeni (1984 : 147-148) yang kemudian diacu oleh Suryadi (1995 : 79) bahwa kerajaan Medangkamulan berlokasi di Blora, sezaman dengan kerajaan Prabu Baka di (sebelah selatan) Prambanan, yakni sekitar abad IX. Berdasarkan praduga itu, aksara Jawa (ha-na-ca-ra-ka) diciptakan pada sekitar abad tersebut. Praduga Daldjoeni tentang lokasi Medangkamulan memang sesuai dengan keterangan dalam sebuah teks lontar ( Brandes, 1889a : 382-383) bahwa Medangkamulan terletak di sebelah timur Demak, seperti berikut : Mangka wonten ratu saking bumi tulen, arane Prabu Kacihawas. Punika wiwitaning ratu tulen mangka jumeneng ing lurah Medangkamulan, sawetaning Demak, sakiduling warung. Demikianlah ada raja dari tanah tulen, namanya Prabu Kacihawas. Itulah permulaan raja tulen ketika bertahta di lembah Medangkamulan, sebelah timur Demak sebelah selatan warung. Akan tetapi, penanda tahun kelahiran ha-na-ca-ra-ka diatas berbeda dengan yang terdapat dalam Serat Momana. Dalam Serat Momana disebutkan bahwa ha-na-ca-ra-ka diciptakan oleh Aji Saka yang bergelar Prabu Girimurti pada tahun (saka) 1003 (Subalidata 1994 : 3) atau tahun 1081 Masehi. Tahun 1003 itu dekat dengan tahun bertahtanya Aji Saka di Medangkamulan,
196

yakni tahun 1002 yang disebutkan dalam The History of Java jilid II (Raffles 1982 : 80) pada halaman yang sama dalam The History of Java itu disebutkan pula bahwa Prabu Baka bertahta di Brambanan antara tahun 900 dan 902, yakni seratus tahun sebelum Aji saka bertahta. Sementara itu, dalam Manikmaya (salinan Panambangan, 1981 : 295) disebutkan bahwa Aji Saka - dengan sebutan Abu Saka mengembara ke tanah Arab. Di negeri itu ia bersahabat dengan Nabi Muhammad (yang hidup pada akhir abad VI pertengahan abad VII). Setelah pergi ke pulau Jawa, dengan sebutan Aji Saka akbibat berselisih paham dengan Nabi Muhammad (Graff 1989 : 9) ia menciptakan aksara ha-na-ca-raka. Penciptaan aksara itu diperkirakan pada sekitar abad VII (sesuai dengan masa kehidupan Nabi Muhammad) karena di dalam teks tidak disebutkan secara eksplisit. Warsito (dalam Ciptoprawiro, 1991 : 46) dalam telaah Serat Sastra Gendhing berpendanpat sulit bahwa syair ha-na-ca-ra-ka karena Semar diciptakan oleh Jnanbhadra atau Semar. Dengan demkian, saat kelahiran ha-na-ca-ra-ka ditentukan merupakan tokoh fiktif dalam pewayangan. Pendapat lain dikemukan oleh Hadi Soetrisno (1941). Dalam bukunya yang berjudul Serat Sastra Hendra Prawata dikemukan bahwa aksara Jawa diciptakan oleh Sang Hyang Nur Cahya yang bertahta di negeri Dewani, wilayah jajahan Arab yang juga menguasai tanah Jawa. Sang Hyang Nur Cahya adalah putra Sang Hyang Sita atau Kanjeng Nabi Sis (Hadi Soetrisno, 1941 : 6). Disamping aksara Jawa, Sang Hyang Nur Cahya juga menciptakan aksara Latin, Arab, Cina dan aksara-aksara yang
197

lain. Seluruh aksara itu disebut Sastra Hendra Prawata ( Hadi Soetrisno, 1941 : 3 - 6). Di kemukakan pula bahwa berdasarkan bentuknya, aksara Jawa merupakan tiruan dari aksara Arab, mula-mula aksara itu berupa goresan-goresan yang mendekati bentuk persegi atau lonjong, lalu makin lama makin berkembang hingga terbentuklah aksara yang ada sekarang (Hadi Soetrisno 1941 : 10). Lebih lanjut dijelaskan bahwa Aji Saka yang dianggap sebagai pencipta aksara Jawa itu sebenarnya bukan penciptanya, melainkan sebagai pembangun dan penyempurna aksara tersebut sehingga terciptalah bentuk aksara dan susunan atau carakan (ha-na-cara-ka dan seterusnya) seperti sekarang ini ( Hadi Soetrisno, 1941 : 7). Terciptanya bentuk aksara dan carakan itu melibatkan kedua abdinya, Dora dan Sembada yang menemui ajalnya secara tragis. Selian yang telah diuraikan di atas, ada dugaan bahwa kisah tragis Dora dan Sembada dalam legenda Aji Saka merupakan simbol perang saudara untuk memperebutkan tahta Majapahit. Perebutan ia mengakibatkan hancurnya kedua belah pihak, menjadi bangkai dengan ungkapan ma-ga-ba-tha-nga. Tentu saja kisah simbolik yang melahirkan aksara ha-na-ca-ra-ka itu muncul setelah hancurnya kerajaan Majapahit, antara abad XVI dan XVII (Atmodjo, 1994 : 26). Dugaan lain adalah bahwa peristiwa tragis yang menimpa Dora dan Sembada merupakan simbol gerakan milenarianisme, yakni gerakan yang mengharapkan datangnya pembebasan atau ratu adil, dengan ungkapan ha-na-ca-ra-ka ( Atmojo, 1994 : 26). Namun kapan datangnya pembebasan dan siapa yang dimaksud dengan ratu adil, apakah Raden Patah yang berhasil naik tahta
198

setelah

Majapahit

runtuh

atau (Pajang)

Sutawijaya dari

yang

mampu Arya

menyelamatkan

negeri

rongrongan

Penangsang ataukah tokoh lain, masih merupakan tanda tanya yang sulit untuk memperoleh jawaban secara ilmiah atau nalar. Praduga-praduga di atas mencerminkan keragaman pendapat, keragaman itu sulit dapat timbul dari persepsi yang berbeda-beda sehingga sulit untuk menentukan persamaan waktu atas kelahiran oleh ha-na-ca-ra-ka. legenda Kesulitan fiktif itu dapat disebabkan sifat yang sehingga

memungkinkan terjadinya perbedaan antara sumber yang satu dan sumber yang lain, sesuai dengan kehendak pengarang atau penulis masing-masing. Perbedaan praduga pertama ( Daldjoeni) dengan praduga kedua (dalam Serat Momana) dan praduga ketiga (dalam The History of Java) misalnya terletakpada selisih waktu dua abad, sedangkan praduga kedua dengan praduga ketiga hanya mempunyai selisih satu tahun. Perbedaaan ketiga praduga tersebut akan lebih beragam jika menyertakan perkiraan hidup Aji Saka dalam Manikmaya, pendapat Warsito dan Hadi Soetrisno serta kisah-kisah simbolik di atas. Selain itu masih terbuka kemungkinan yang dapat menimbulkan perbedaan yang berasal dari teks-teks lain yang belum sempat diungkapkan di sini, termasuk misteri pencipta aksara tersebut. Konsepsi secara Ilmiah Kelahiran pada perkembangan aksara Jawa erat hubungannya dengan kelahiran dan perkembangan bahasa Jawa. Secara alami, mula-mula bahasa Jawa lahir sebagai alat komunikasi lisan pemakainya. Bahasa Jawa yang dilisankan itu, seperti bahasa ragam lisan pada umumnya, terikat oleh waktu dan tempat (lihat Molen, 1985 : 3)
199

untuk melepaskan diri dari keterikatannya, sesuai dengan pola pikir pemakainya dan sejalan dengan tantangan zaman akibat pengaruh lingkungan serta perkembangan ilmu dan teknologi, sarana yang nyata dan kekal, berupa aksara diciptakan. Aksara yang dipakai etnik Jawa muncul pertama kali setelah orang-orang India datang ke pulau Jawa. Diperkirakan bahwa sebelum itu etnik Jawa belum mempunyai aksara (Poerbatjaraka, 1952 : vii) sehingga masih berlaku tradisi kelisanan. Dengan munculnya aksara, bahasa mulailah ragam tradisi tulis, keberaksaraan meskipun baru yang untuk menciptakan tetap tradisi berupa kelisanan tulisan

berlangsung. Hasil teknologi memang memainkan peranan yangamat penting dalam sejarah manusia, dalam kehidupan sehari-hari di bidang ilmu pengetahuan, politik dan sebagainya. Ada perbedaan mendasar antara peradaban yang tanpa tulisan dan peradaban yang mempunyai tulisan (Molen, 1985 : 3) peradaban yang mempunyai tulisan setidaknya mempunyai kelebihan setingkat lebih maju.

200

201

202

203

204

205

206

2. Kesusastraan Jawa Awal ditemukannya Sastra Jawa itu terdapat pada satu prasasti yang ditemukan di daerah Sukabumi, Pare, Kedhiri, Jawa Timur. Prasasti yang biasanya disebut Prasasti Sukabumi ini ditulis pada tanggal 25 Maret tahun 804 M. Isinya ditulis dengan menggunakan bahasa Jawa Kuno. Setelah Prasasti Sukabumi, terdapat prasasti lainnya dari tahun 856 M yang isinya terdapat tembang kakawin. Kakawin yang isinya sudah tidak lengkap lagi ini, merupakan tembang berbahasa Jawa Kuno yang tertua. Biasanya sejarah sastra Jawa terbagi menjadi 4 jaman: Sastra Jawa Kuno Sastra Jawa Tengahan Sastra Jawa Baru Sastra Jawa Modern Selain itu juga terdapat kategori khusus lagi, yaitu Sastra JawaBali. Sastra ini merupakan lanjutan dari Sastra Jawa Tengahan. Setelahnya terdapat juga Sastra Jawa-Lombok, Sastra JawaSunda, Sastra Jawa-Madura, dan Sastra Jawa-Palembang. Dari semua sastra tradisional Nusantara, sastra Jawa adalah yang paling ungul dan paling banyak tersimpan karyta sastranya. Adapun setelah Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia, tahun 1945 sastra Jawa agak dianggap sebagai anak tiri di NKRI. Karena yang diutamakan adalah rasa kesatuan bangsa Indonesia. Sastra Jawa Kuno Sastra Jawa Kuno kurang lebih ditulis kira-kira awal abad ke-9 M sampai abad ke-14 M, diawali dengan Prasasti Sukabumi.
207

Karya

sastra

ini

ditulis

berbentuk

gancara

atau

tembang

(kakawin). Daftar sastra Jawa Kuno yang berwujud gancaran adalah: 1. Candakarana 2. Sang Hyang Kamahayanikan 3. Brahmandapurana 4. Agastyaparwa 5. Uttarakanda 6. Adiparwa 7. Sabhaparwa 8. Wirataparwa 9. Udyogaparwa 10. 11. 12. 13. 14. 15. Bhismaparwa Asramawasanaparwa Mosalaparwa Prasthanikaparwa Swargarohanaparwa Kunjarakarna

Daftar karya sastra Jawa Kuno yang berwujub tembang (kakawin) adalah: 1. Kakawin Tanpa Nama (Prasasti Siwagha), 856 Masehi. 2. Kakawin Ramayana ~ 870 Masehi. 3. Kakawin Arjunawiwaha, mpu Kanwa, ~ 1030 Masehi. 4. Kakawin Kresnayana 5. Kakawin Sumanasantaka 6. Kakawin Smaradahana 7. Kakawin Bhomntaka (Bhomakwya)
208

8. Kakawin Bhratayuddha, mpu Sedah lan mpu Panuluh, 1057 Masehi. 9. Kakawin Hariwangsa 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. Kakawin Gathotkacasraya Kakawin Wretasacaya Kakawin Brahmandapurana Kakawin Kunjarakarna, mpu "Dhusun" Kakawin Nagarakretagama, mpu Prapanca 1365

Masehi. Kakawin Arjunawijaya, mpu Tantular Kakawin Sutasoma, mpu Tantular Kakawin Prthayaja Kakawin Nitisastra Kakawin Nirarthaprakreta Kakawin Dharmasunya Kakawin Harisraya

Sastra Jawa Baru Sasta Jawa Baru kurang lebih lahir setelah masuknya agama Islam di pulau Jawa khususnya Demak antara abad ke-15 sampai ke-16 M. Hingga masuknya agama Islam, orang Jawa mendapat ilham baru dalam menulis karya sastranya. Awalnya di permulaan waktu, jaman Sastra Jawa Baru, banyak dikarang karya-karya sastra tentang agama Islam. Suluk Malang Sumirang itu salah satu yang paling penting. Gaya bahasa di waktu-waktu dulu masih mirip Bahasa Jawa Tengahan. Sesudah tahun 1650 M, bahasa Jawa gaya Surakarta menjadi lebih dominan. Sesudah masa ini, ada juga renaisans
209

Sastra Jawa Kuno. Kitab-kitab kuno yang dipengaruhi agama Hindu-Budha segera dipelajari dan ditulis dengan bahasa yang baru. Salah satu jenis karya yang khusus yaitu karya sastra yang dinamakan babad. Karya ini menceritakan sejarah. Jenis ini juga ditemukan di Sastra Jawa-Bali. Karya Sastra Jawa Baru (Jaman Islam) 1. Kitab Sunan Bonang 2. Primbon Islam 3. Suluk Sukarsa 4. Serat Koja Jajahan 5. Suluk Wujil 6. Suluk Malang Sumirang 7. Serat Nitisruti 8. Serat Nitipraja 9. Serat Sewaka 10. 11. 12. 13. 14. 15. Serat Menak Serat Yusup Serat Rengganis Serat Manik Maya Serat Ambiya Serat Kanda

Jaman Pembangunan dan Setelahnya 1. Serat Rama Kawi 2. Serat Bratayuda, Kyai Yasadipura 3. Serat Panitisastra 4. Serat Arjunasasra
210

5. Serat Mintaraga, Ingkang Sinuwun Pakubuwana III 6. Serat Darmasunya 7. Serat Dewaruci 8. Serat Ambiya Yasadipuran, Kyai Yasadipura 9. Serat Tajusalatin 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Serat Cebolek Serat Sasanasunu Serat Wicara Keras Serat Kalatidha, Raden Ngabehi Ranggawarsita Serat Paramayoga, Raden Ngabehi Ranggawarsita Serat Jitapsara Serat Pustaka Raja Serat Cemporet Serat Damar Wulan, Raden Panji Jayasubrata, 1871

Babad-Babad 1. Babad Giyanti 2. Babad Prayut 3. Babad Pakepung 4. Babad Tanah Jawi

211

SISTEM KEMASYARAKATAN DAN POLITIK

Di dalam kenyataannya, masyarakat suku bangsa Jawa masih membedakan antara orang-orang golongan priayi yang terdiri atas pegawai negeri dan kaum terpelajar dengan orang kebanyakan yang disebut wong cilik, seperti orang tani, tukangtukang, dan pekerja kasar lainnya di samping keluarga keraton dan keturunan bangsawan atau ini, bendera-bendera. secara Dalam dan kerangka susunan masyarakat bertingkat

berdasarkan atas gengsi-gengsi itu. Susunan masyarakat Jawa yaitu terdiri atas : 1. Wong cilik 2. Priyayi 3. Bendara Priayi dan bendera merupakan lapisan atas, sedangkan wong cilik menjadi lapisan bawah. Dari lapisan wong cilik tadi ada pembagian lain. 1. Golongan lapisan yang tertinggi di pedesaan disebut sebagai wong baku, yaitu lapisan yang terdiri atas keturunan orang-orang yang pertama datang menetap di desa. Mereka memiliki sawah-sawah, rumah dengan tanah pekarangannya. 2. Golongan lapisan yang kedua dalam sistem pelapisan sosial di desa disebut lapisan kuli gandok atau lindung, mereka adalah sekelompok laki-laki yang telah kawin, tetapi tidak mempunyai tempat tinggal sendiri sehingga terpaksa menetap di rumah mertuanya. Namun, tidaklah berarti
212

mereka itu tidak mempunyai tanah-tanah pertanian, yang didapat dari tanah warisan atau tanah pembelian. 3. Lapisan golongan ketiga adalah lapisan joko, sinoman atau bujangan, mereka semua belum menikah dan masih tinggal bersama orang tuanya sendiri atau ngenger di rumah orang lain. Golongan ini akan dapat memiliki tanah-tanah pertanian, rumah-rumah dan pekarangan dari warisan atau membeli. Sistem golongan tersebut di atas selanjutnya menimbulkan hak dan kewajiban yang berbeda-beda dari keluarga-keluarga atau anggota tiap-tiap lapisan tersebut. Secara administratif, suatu desa di Jawa biasanya disebut kelurahan dan dikepalai oleh seorang lurah. Daerah lain menyebut lurah dengan istilah berbeda-beda misalnya, petinggi, bekel, glondong, dan sebagainya. Satu kesatuan desa yang terdiri atas 15-25 desa merupakan satu kesatuan administratif yang disebut kecamatan dan dikepalai oleh seorang camat. Di dalam melakukan pekerjaannya sehari-hari seorang kepala desa dengan semua pembantu-pembantunya disebut pamong desa yang mempunyai dua tugas pokok yaitu tugas kesejahteraan desa dan tugas kepolisian untuk keamanan dan ketertiban desa. Organisasi pemerintahan masyarakat Jawa di desa dikepalai oleh seorang lurah. Lurah dibantu oleh seorang carik yang bertugas sebagai pembantu umum dan penulis desa, sosial yang memelihara bertugas kesejahteraan penduduk, kemakmuran keamanan yang yang memperbesar produksi panen,

213

bertanggung jawab atas ketentraman, dan kaum yang mengurus soal-soal nikah, talak, dan rujuk. Lurah dipilih oleh dan dari penduduk desa sendiri dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku bagi calon yang dipilih atau yang memilih. Desa merupakan wilayah yang terdiri atas pedukuhan dan dikepalai oleh kepala dukuh. Dalam menjalankan usaha dan memelihara serta membangun masyarakat desanya, pamong desa harus sering mengerahkan bantuan penduduk desa (gugur gunung atau kerik desa), yaitu kerja sama membuat, memperbaiki, serta memelihara jalan-jalan desa, jembatanjembatan, bangunan sekolah, balai desa, saluran air, dan sebagainya.

214

EKONOMI

Bertani merupakan mata pencaharian sebagian besar masyarakat jawa. Selain bertani, sumber penghidupan masyarakat jawa berasal dari pekerjaan-pekerjaan kepegawaian, pertukangan, dan perdagangan Selain itu, ada pula beberapa sumber pendapatan lain yang diperoleh dari usaha-usaha kerja sambilan. Sumber penghidupan masyarakat suku bangsa Jawa sebagian besar adalah petani, dan tinggal di pedesaan. Dalam melakukan pekerjaan pertanian ini, ada yang menggarap tanah pertaniannya untuk kebun kering (pategalan), dan juga sawah. Selain mengusahakan tanaman padi, biasanya juga mengusahakan tanaman palawija, baik di pategalan sebagai tanaman utama maupun tanaman penyela di sawah, misalnya tanaman ketela pohon, jagung, ubi jalar, kedelai, kacang tanah, kacang tunggak, dan lain-lain. Sumber penghidupan lain yaitu bekerja sebagai buruh tani, misalnya sebagai buruh dalam mencangkul, membajak, nggaru, matun, dengan sistem angkatan (satu angkatan 4 jam). Ada pula cara memperoleh kepada penghasilan pemilik dengan yang jalan meminjamkan biaya, uangnya sawah memerlukan

misalnya satu masa panen disebut adol oyodan atau denga cara maro artinyamemperoleh separo bagian hasil panenan antara yang punya modal dan yang punya disebut lahan. Kalau hanya Selain memperoleh sepertiganya mertelu.

215

berpenghasilan dari mengolah tanah, sumber penghasilan lain adalah sebagai pegawai, pedagang, tukang, dan sebagainya.

216

BUDAYA JAWA DITENGAH ARUS MODERNISASI

Eksistensi budaya Jawa telah mengalami pengikisan, dan bisa dikatakan hampir punah. Kemusnahannya itu, tentu menjadi sesuatu yang ironis, terutama bagi orang Jawa yang telah kehilangan perilaku dan pola pikir yang sebenarnya memiliki nilai yang luhur. Keterasingan atau kepunahan budaya Jawa, adalah kesalahan pelakunya yang mudah terjebak pada transformasi budaya asing yang kuat berinteraksi dalam tataran psikis orang Jawa yang haus pembaruan dan perubahan. Dalam konteks itu, mereka tidak sadar kalau dalam dirinya ada sesuatu yang hilang dan tak bisa ditebus dengan harta benda. Realitas keterpurukan budaya Jawa itu, berakibat pada perilaku dan pola pikir yang berubah. Kalau kita cermati, budaya Jawa memiliki esensi ke ''rasa''; dan kalau didiskripsikan secara luas dalam berkomunikasi, silaturahmi, maupun dalam bersikap, budaya itu selalu mengedepankan rasa pangrasa atau egoh pakewuh. Untuk menjaga perasaan di antara sesama, selalu diusahakan untuk tidak ada yang tersinggung. Dengan paradigma itulah, kita bisa melihat sebuah kebersamaan yang selama ini dimiliki orang Jawa. Budaya Jawa itu sangat halus, tak ubahnya kain sutra membalut jiwa. Dan jiwa itu bisa hangat dan tentram. Maka, wajar kalau ada tudingan bahwa kelembuatan budaya Jawa itu menyebabkan eksistensinya mudah ''ditipu'' sehingga mengalami keterpurukan.
217

Kondisi seperti itu, bisa dirasakan sekarang. Budaya yang adiluhung tersebut kini hampir tinggal sejarah, akibat transformasi dan intervensi budaya asing yang begitu gencar merasuki generasi muda kita. Bahkan pada kenyataan, bahasa jawa sebagai tali cinta dalam pengembangan budaya, juga makin tak terpedulikan di sekolah maupun dalam dialog masyarakat. Dalam kondisi itu, rasa memiliki atas bahasa atau budaya lambat laun pun menjadi hilang dengan sendirinya. Mungkin akan lebih pas bila kondisi Budaya Jawa dewasa ini ibaratnya kali tempuran, maksudnya pertemuan banyak anak sungai menjadi sungai yang lebih besar. Arus air pada kali tempuran bila arus anak-anak sungai yang bertemu sama kuatnya, maka akan membentuk pusaran-pusaran ganas yang bisa menenggelamkan apa saja yang mengapung padanya. Meskipun demikian setelah menyatu menjadi satu sungai besar dengan arus kuat, yang terjadi adalah sungai tenang dengan arus kuat menghanyutkan. Demikian pulalah perumpamaan Budaya Jawa dalam menempuh alur sejarahnya. Pada mulanya adalah Jawa asli yang kemudian kedatangan agama-agama Asia Selatan- Hindu dan Budha - kemudian ketika seusainya perang salib dan jatuhnya Baghdad oleh bangsa Mongol, agama Islam juga masuk ke Jawa. Sebagai agama-agama besar Hindu, Budha dan Islam sudah barang tentu juga membawa budaya bangsa pemeluknya. Sebagai agama besar, maka budaya-budaya yang menyertainya itu adalah "arus besar" pada masanya. Walaupun demikian ibaratnya anak sungai - budaya jawa tidak hilang sepenuhnya. Akan tepi budaya-budaya 'asing' itu masuk, diterima dan
218

berasimilasi dengan budaya Jawa, membentuk budaya Jawa yang terbarukan. Bahkan hasil asimilasi budaya ini telah membangun budaya Jawa yang lebih 'luhur' dan lebih cocok diterima oleh suku-bangsa Jawa sebagai pelaku kebudayannya. Pada waktu agama Hindu dan Budha masuk ke Jawa, maka kedua agama itu justru seolah bercampur dan memperkaya rona budaya Jawa. Asimilasi budaya ini diantaranya menghasilkan bangunan megah yang terkenal di dunia, Candi Prambanan dan Candi Borobudur dan candi-candi sejamannya yang sangat berdekatan letaknya. Bagaimana ketika agama Islam masuk? Ketika agama Islam masuk, yang terjadi justru memperkaya kebudayaan dan kesenian Jawa, seperti seni gamelan dan wayang yang sama sekali tidak hilang, meskipun sebenarnya agama Islam kurang cocok dengan seni-budaya ini. Memang boleh dikatakan suku Jawa ini tergolong jenius dalam mengelola konflik budaya. Apalagi yang bersangkut paut dengan keagamaan. Dalam agama Islam seharusnya hari raya keagamaan yang besar adalah Idul Adha. Tetapi mengapa di Jawa yang dirayakan secara besar-besaran justru Idul Fithri? Bahkan perayaan hari raya ini diistilahkan dengan Lebaran, dari kata asal lebar yang bermakna selesai, lepas dan bebas. Maksudnya orang Jawa Islam menganggap bahwa hari itu mereka memasuki masa kehidupan dengan awal kebebasan dari dosa. Bebas dosa setelah ditebus sebulan penuh dengan puasa Ramelan (Ramadhan). Pada waktu lebaranlah orang Jawa merayakannya dengan berbagai tindakan yang berupa peningkatan diri. Baikdalam berpakaian maupun menyantap makanan. Dalam merayakannya
219

mereka perlu memakai pakaian baru, setidaknya lebih bagus dan bersih dari keseharian mereka. Dengan berpakaian istimewa itu mereka berziarah ke makam para leluhur. Mereka juga membuat masakan khas lebaran, ketupat dan opor ayam, menyambut para tetamu dalam pesta rakyat yang tulus dalam bermaaf-maafan. Jaman sekarang kebiasaan berlebaran ini terus dibawa oleh orang-orang Jawa di perantauan. Jutaan orang tergerak untuk merayakannya di bumi Nusantara ini. Ribuan armada angkutan umum, ratusan rangkaian kereta api, ratusan armada laut bahkan angkutan udara sibuk melayani arus manusia Jawa ini dalam berlebaran yang diistilahkan dengan mudik. Aparat keamanan dan ketertiban menggelar berbagai gelar pengamanan di sepanjang perjalanan mudik. Bisa dibayangkan berapa besar arus finansial dalam kegiatan mudik lebaran ini mengalir ke pulau Jawa. Dan semua peristiwa ini tidak terdapat di negeri-negeri Timur Tengah sebagai asal agama Islam. Negara jiran Malaysia konon tertular gejala mudik ini lewat para TKI. Seorang ahli budaya menyatakan bahwa Jawa sekarang telah ikut keli (hanyut) dan tergerus oleh arus besar nilai-nilai yang diusung modernisasi. Mungkin saja pernyataan itu ada benarnya, namun sebenarnya budaya Jawa itu tidak hanyut dan tergerus hilang sama sekali. Kembali lagi bila menengok kejeniusan orang Jawa dalam mengelola konflik dan potensi konflik dalam budayanya, pasti akan bertahan. Siapa tahu nanti akan terbangun kembali budaya Jawa modern dengan kepiawaian khas mengelola konflik. Bisa jadi akan menjadi penyebab menyebarnya nilai-nilai humanisme Jawa (Indonesia). Siapa tahu denganpengalaman sejarahnya dalam mengelola konflik budaya
220

itu budaya Jawa modern dapat menjadi tauladan masyarakat dunia dalam menghadapi arus radikalisme, terorisme dan lain sebagainya.

221

SOLUSI

Demi membendung pengaruh-pengaruh budaya asing yang berasal dari media cetak atau elektronik kemunculan berbagai stasiun TV Lokal dapat menjadi satu angin segar. Hendaknya stasiun TV semacam ini didukung oleh pemda setempat dan masyarakat Jawa agar tetap eksis dan mampu mempromosikan budaya Jawa.

Sebaiknya produk-produk budaya Jawa dipatenkan agar tidak dicaplok oleh suku bangsa asing. Penggalakan pelajaran Muatan Lokal di sekolah-sekolah berupa pelajaran Bahasa Daerah Jawa, Kesenian seperti menari, karawitan (gamelan).

Diadakannya

festival

kebudayaan

Jawa

oleh

pemerintah

daerah secara rutin untuk melestarikan dan mempromosikan kebudayaan Jawa kepada generasi muda dan juga masyarakat umum.
-

Intinya kita sebagai suku Jawa harus memiliki kesadaran dari diri sendiri untuk berusaha melestarikan kebudayaan Jawa agar tidak terus-menerus terkikis oleh budaya asing.

222