Anda di halaman 1dari 30

BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 PROFIL RSUD PALEMBANG BARI 2.1.

1 SELAYANG PANDANG Rumah Sakit Umum daerah Palembang BARI merupakan unsur penunjang pemerintah daerah dibidang kesehatan yang merupakan yang merupakan satu satunya rumah sakit umum milik pemerintah kota palembang. Rumah Sakit Umum Palembang BARI terletak di jalan Panca Usaha Nomor 1 Kelurahan 5 Ulu Darat Kecematan seberang Ulu dan berdiri di atas tanah seluas 4,5 H. Bangunan berada lebih kurang 800 meter dari jalan Raya jurusan kertapati. Sejak tahun 2010 dibuat jalan alternatif dari Jakabaring menuju RSUD Palembang BARI. Saat ini sedang diupayakan pembangunan jalan langsung menuju RSUD Palembang BARI dari jalan poros Jakabaring.

2.1.2 VISI MISI DAN MOTTO VISI Rumah Sakit andalan dan terpercaya di Sumatrera Selatan. MISI 1. Melaksanakan pelayanan kesehatan yang bermutu. 2. Melaksanakan manajemen administrasi yang efektif dan efisien.

MOTTO Anda sembuh, kami puas Anda puas, kami bahagia

2.1.3

SEJARAH

a. Sejarah Berdirinya Pada tahun 1985 sampai tahun 1994 RSUD Palembang BARI merupakan gedung polikklinik atau Puskesmas Panca Usaha. Pada Tanggal 19 juni 1995 diresmikan menjadi RSUD Palembang BARI dengan SK Depkes No. 1362/Menkes/SK/XI/1997, tanggal 10 november 1997 ditetapkan menjadi Rumah Sakit Umum Daerah kelas C Kepmenkes RI Nomor : HK.00.06.2.2.4646 tentang pemberian status akreditas penuh tingkat dasar kepada Rumah Sakit Umum Daerah Palembang BARI, tanggal 7 November 2003 Kepmenkes RI Nomor : YM.01.10/III/334/08 tentang pemberian status akreditas penuh tingkat lanjut kepada Rumah sakit Umum Daerah Palembang BARI, tanggal 5 februari 2008. Kepmenkes RI Nomor : 241/MENKES/SK/IV/2009 tentang peningkatan kelas Rumah sakit umum daerah palembang BARI menjadi kelas B, tanggal 2 April 2009. Ditetapkan sebagai BLUD-SKPD RSUD Palembang BARI berdasarkan keputusan Walikota Palembang N0.195 B tahun 2008 tentang Penetapan RSUD Palembang BARI sebagai SKPD Palembang yang menerapkan pola pengelolaan keuangan BLUD (PPK-BLUD) secara penuh.

b.

Sejarah Pemegang Jabatan Tahun 1986 s.d 1995 : dr. jane Lidya Titahelu sebagai Kepal Polikklinik/Puskesmas Panca Usaha. Tanggal 1 Juli 1995 s.d juni 2000 : dr. Eddy Zarkaty Monasir, Sp. OG sebagai Direktur RSUD Palembang BARI. Bulan Juli 2000 s.d November 2000 : Pelaksana tugas dr. H. dachlan Abbas, S.pB Bulan desember 2000 s.d februari 2001 : Pelaksana tugas dr. M. faisal Soleh, Sp. PD Tanggal 14 November 2000 s.d sekarang dr. H. Indah Puspita H. A, MARS sebagai Direktur RSUD Palembang BARI.

2.1.4 FASILITAS DAN PELAYANAN a. Pelayanan Rawat jalan Spesialis 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Poliklinik Penyakit Dalam Poliklinik Bedah Poliklinik Kebidanan dan Penyakit Kandungan Poliklinik Anak Poliklinik mata Poliklinik THT Poliklinik Syaaf Poliklinik Kulit dan Kelamin Poliklinik Jiwa Poliklinik Rehabilitasi Klinik Poliklinik Jantung Poliklinik Gigi Poliklinik Psikologi Poliklinik Tumbuh Kembang

15. b. c.

Poliklinik Gizi Pelayanan Gawat Darurat Pelayanan Rawat Inap

1. Perawatan VVIP dan VIV 2. Perawatan Kelas I 3. Perawatan Umum perempuan 4. Perawatan Penyakit Umum Laki-laki 5. Perawatan Anak 6. Peawatan Bedah 7. Perawatan ICU 8. Perawatan Kebidanan 9. Perawaan Neonatus dan NICU d. Pelayanan Penunjang 1. Farmasi atau Apotek 24 jam 2. Bedah Sentral 3. Rehabilitasi Medik 4. Radiologi 5. Laboratorium klinik 6. Patologi anatomi 7. Bank Darah 8. Hemodialisa 9. Medical check up 10. ECG dan EEG

11. Endoscopi 12. CT Scan 64 Slices 13. Tread Mill 14. Instalasi Gizi 15. Instalasi Laundry 16. CSSD 2.2 TINJAUAN TEORI 2.2.1 DEFINISI Hemoroid adalah varikositis akibat dilatasi pleksus vena hemoroidalis interna ( Underwood, J.C.E; 1999 ). Hemoroid adalah vena yang berdilatasi dalam kanal anal ( Smeltzer Suzanne C; 2001 ). Hemorrhoid are dilated, engorged veins in the lining of the rectum. Hemoroid adalah pembesaran dan penonjolan vena disekitar rektum. (Potter, 1997 ; 1374). Hemorrhoid are dilated varicose veins of the anus and rectum. Hemoroid adalah dilatasi pembuluh darah vena varicose pada anus dan rektum. (Reeves, 1999 ; 162). Hemoroid adalah dilatasi pleksus (anyaman pembuluh darah) vena yang mengitari rektal dan anal. (Tambayong, 2000 ; 142).

Hemoroid (Wasir) adalah pembengkakan jaringan yang mengandung pembuluh balik (vena) dan terletak di dinding rektum dan anus. (www.medicastore.com, 2001). Hemorrhoids are a common problem of the anus and rectum. They occur when the veins around the anus or lower rectum become swollen and inflamed, often as a result of straining during a bowel movement. Hemoroid adalah suatu masalah umum pada anus dan rektum. Yang terjadi bila vena-vena disekitar anus dan rektum mengalami peradangan yang diakibatkan karena mengedan selama buang air besar. (www.hemorrhoids.emedtv.com, 2001) Hemoroid adalah pelebaran pembuluh darah di bawah selaput lendir anus menjadi semacam benang khusus sehingga membentuk gumpalan benjolan. (www.kaltimpost.web.id, 2002). Hemoroid adalah perdarahan yang keluar lewat anus berupa darah segar dengan atau tanpa disertai lendir tidak termasuk perdarahan yang berasal dari bagian-bagian lambung dan usus halus. (www.ultinetindonesia.com, 2005) Hemoroid adalah pelebaran varises satu segmen / lebih pembuluh darah vena hemoroidales (bacon) pada poros usus dan anus yang disebabkan karena otot & pembuluh darah sekitar anus / dubur kurang elastis sehingga cairan darah terhambat dan membesar. (www.fkuii.org, 2006). Hemoroid adalah suatu penyakit pelebaran pembuluh darah balik (vena) yang terdapat di daerah saluran cerna bagian bawah yang berbatasan dengan dubur/anus. (www.balipost.com, 2003).

2.2.2 ANATOMI FISIOLOGI A. Anatomi

Sistem pencernaan terdiri atas saluran pencernaan yaitu tuba muskular panjang yang merentang dari mulut sampai anus, dan organ-organ aksesoris, seperti gigi, lidah, kelenjar saliva, hati, kandung empedu dan pankreas. Saluran pencernaan yang terletak dibawah area diafragma disebut saluran gastrointestinal (Sloane, 2004 ; 281) Saluran pencernaan merupakan jalur (panjang totalnya 23-26 kaki) yang berjalan dari mulut melalui esofagus, lambung, usus dan anus. (Smeltzer, 2002 ; 984)

Fungsi utama dari saluran gastrointestinal yang berhubungan dengan memberikan kebutuhan tubuh yaitu : Memecahkan partikel makanan ke dalam bentuk molekuler untuk dicerna Mengabsorbsi hasil pencernaan dalam bentuk molekul kecil ke dalam aliran darah. Mengeliminasi makanan yang tidak tercerna dan terabsorbsi dan produk sisa lain dari tubuh. (Smeltzer, 2002 ; 984) Susunan saluran pencernaan terdiri dari: oris (mulut), faring (tekak), esofagus (kerongkongan), ventrikulus (lambung), intestinum minor (usus halus) terdiri dari duodenum (usus 12 jari), yeyenum dan ileum, intestinum mayor (usus besar) terdiri dari sekum, kolon asendens, kolon transversum, kolon desendens dan kolon sigmoid, rektum dan anus. (Syaifuddin, 1997 ; 75). 1. Mulut Mulut adalah jalan masuk menuju sistem pencernaan dan berisi organ aksesori yang berfungsi dalam proses awal pencenaan. Rongga vestibulum terletak diantara gigi dan bibir, dan pipi sebagai batas luarnya. Rongga oral utama dibatasi gigi dan gusi dibagian depan, palatum lunak dan keras di bagian atas, lidah dibagian bawah, dan orofaring dibagian belakang. (Sloane, 2004 ; 282-283) a. Bibir Tersusun dari otot rangka (orbikularis mulut) dan jaringan ikat. Organ ini berfungsi untuk menerima makanan dan produksi wicara. (Sloane, 2004 ; 283) b. Lidah Lidah dilekatkan pada dasar mulut oleh frenulun lingua. Lidah berfungsi untuk menggerakkan makanan saat di kunyah atau ditelan, untuk pengecapan, dan dalam produksi wicara. (Sloane, 2004 ; 283) c. Palatum Palatum terbagi atas 2 bagian, yaitu: palatum durum (palatum keras) yang tersusun atas tajuk-tajuk palatum dan sebelah depan tulang maksilaris dan lebih ke belakang terdiri dari 2 tulang palatum dan palatum mole (palatum lunak), terletak

di belakang yang merupakan lipatan menggantung yang dapat bergerak, terdiri atas jaringan fibrosa dan selaput lendir. ( Syaifuddin, 1997 ; 75). d. Gigi Gigi tersusun dalam kantong-kantong (alveoli) pada mandibula dan maksila, setiap lengkung barisan gigi pada rahang membentuk lengkung gigi. Lengkung bagian atas lebih besar dari bagian bawah sehingga gigi atas secara normal menutup gigi bawah. Manusia mempunyai dua susunan gigi yaitu gigi primer dan gigi sekunder. gigi berfungsi dalam proses mastikasi atau pengunyahan. Makanan yang masuk ke dalam mulut dipotong menjadi bagianbagian kecil dan bercampur dengan saliva untuk membentuk bolus makanan yang dapat ditelan. (Sloane, 2004 ; 284) e. Kelenjar ludah Kelenjar saliva mensekresi saliva ke dalam rongga oral. Saliva terdiri dari cairan encer yang mengandung enzim dan cairan kental yang mengandung mukus. Fungsi saliva yaitu melarutkan makanan secara kimia, untuk pengecapan rasa, melembabkan dan melumasi makanan sehingga dapat ditelan, mengurai zat tepung menjadi polisakarida dan maltosa, mengeksresi zat buangan seperti asam urat dan urea, serta berbagai zat lain, sebagai zat anti bakteri dan antibodi. (Sloane, 2004 ; 283). 2. Faring Faring adalah tabung muscular berukuran 12,5 cm yang merentang dari bagian dasar tulang tengkorak sampai sampai esofagus. Faring terbagi menjadi nasofaring, orofaring dan laringofaring. (Sloane, 2004 ; 267) 3. Esofagus Esofagus adalah tuba muscular, panjangnya sekitar 9-10 inci (25 cm) dan berdiameter 1 inci ( 2,54 cm). Esofagus berawal dari area laringofaring, melewati diafragma dan hiatus esofagus (lubang) pada area sekitar vertebra torak ke

sepuluh dan membuka kearah lambung. Fungsi esofagus menggerakkan makanan dari faring ke lambung melalui gerak peristalsis. (Sloane, 2004 ; 285). 4. Lambung Lambung adalah organ berbentuk J, terletak pada bagian superior kiri rongga abdomen dibawah diafragma. Regia-regia lambung terdiri dari bagian jantung, fundus, badan organ, dan bagian pilorus. Fungsi lambung yaitu sebagai penyimpanan makanan, produksi kimus, digesti protein, produksi mukus, produksi faktor intrinsik dan absorbsi. (Sloane, 2004 ; 285)

5. Usus halus Usus halus adalah segmen paling panjang dari saluran gastrointestinal, yang jumlah panjang kira-kira 2/3 dari panjang total saluran. (Smeltzer, 2002 ; 984). Keseluruhan usus halus adalah tuba terlilit yang merentang dari sfingter pilorus sampai ke katup ileosekal, tempatnya menyatu dengan usus besar. (Sloane, 2004 ; 288). Usus halus dibagi menjadi duodenum, yeyenum dan ileum. Pembagian ini agak tidak tepat dan didasarkan pada sedikit perubahan struktur dan yang relatif lebih penting berdasarkan fungsi. a) Duodenum Disebut juga usus dua belas jari, panjangnya 25 cm mulai dari pilorus sampai yeyenum. Berbentuk seperti sepatu kuda melengkung ke kiri, pada lengkungan ini terdapat pankreas, bagian kanan duodenum terdapat selaput lendir yang membukit disebut papila vateri. Pada papila vateri bermuara saluran empedu dan saluran pankreas. Dinding duodenum mempunyai lapisan mukosa yang banyak mengandung kelenjar Brunner, berfungsi memproduksi getah intestinum. Pemisahan duodenum dan yeyenum ditandai oleh Ligamentum Treitz.

b) Yeyenum Mempunyai panjang 2-3 meter atau 2/5 bagian atas. Yeyenum terletak di regio abdominalis media sebelah kiri. c) Ileum Mempunyai panjang 4-5 meter atau 3/5 bagian terminal. Ileum cenderung terletak di regio abdominalis bawah kanan. Lekukan yeyenum dan ileum melekat pada dinding abdomen posterior dengan perantaraan lipatan peritonium dan berbentuk kipas dikenal sebagai mesentrium. (Price, 2006 ; 438) Fungsi usus halus yaitu : Mengakhiri proses pencernaan makanan yang dimulai di mulut dan di lambung. Proses ini diselesaikan oleh enzim usus dan enzim pankreas serta dibantu empedu dan hati. Usus halus secara selektif mengabsorbsi produk digesti. (Sloane, 2004 ; 290) 5. Usus besar Usus besar atau kolon berbentuk tabung muskular berongga dengan panjang sekitar 1,5 m yang terbentang dari sekum sehingga kanalis ani dengan diameter sekitar 6,5 cm. Usus besar tidak memiliki vili, tidak memiliki lipatan-lipatan sirkular, dan diameternya lebih lebar, panjangnya lebih pendek, dan daya regangnya lebih besar dibanding usus halus. (Sloane, 2004 ; 294) Fungsi usus besar adalah : a) Mengabsorbsi 80 % - 90 % air dan elektrolit dari kimus yang tersisa dan mengubah kimus dari cairan menjadi massa semi padat. b) Usus besar hanya memproduksi mukus. Sekresinya tidak mengandung enzim atau hormon pencernaan.

c) Sejumlah bakteri dalam kolon mampu mencerna sejumlah kecil selulosa dan memproduksi sedikit kalori nutrient bagi tubuh dalam setiap hari. d) Usus besar mengekskresi zat sisa dalam bentuk feses. (Sloane, 2004 ; 295) Bagian-bagian dari usus besar adalah sebagai berikut : Sekum Pada sekum terdapat katub ileoseikal dan apendiks yang melekat pada ujung sekum. Sekum menempati sekitar 2-3 inci pertama dari usus besar. Katub ileoseikal mengendalikan aliran kimus dan ileum ke sekum dan mencegah terjadinya aliran balik bahan fekal dari usus besar ke dalam usus halus. (Price, 2006 ; 456) Kolon Kolon adalah bagian usus besar dari sekum sampai rektum. Kolon memiliki 3 divisi : Kolon Asenden Kolon asenden merentang dari sekum sampai ke tepi bawah hati disebelah kanan dan membalik secara horizontal pada fleksura hepatika. Kolon Tranversum Kolon tranversum merentang menyilang abdomen di bawah hati dan lambung sampai ketepi lateral ginjal kiri, tempatnya memutar kebawah pada fleksura splenik. Kolon Desenden. Merentang kebawah pada sisi kiri abdomen. (Sloane, 2004 ; 294) Kolon Sigmoid Kolon sigmoid mulai setinggi Krista iliaka dan membentuk lekukan berbentuk S. lekukan bagian bawah membelok ke kiri sewaktu kolon sigmoid bersatu dengan rektum. (Price, 2006 ; 456)

Rektum Membentang dari kolon sigmoid hingga anus (muara ke bagian luar

tubuh). 1 inci terakhir dari rektum disebut sebagai kanalis ani dan dilindungi oleh otot spingter ani eksternus dan internus. Panjang rektum dan kanalis ani adalah sekitar 15 cm. (Price, 2006 ; 456) Anus Adalah bagian dari saluran pencernaan yang menghubungkan rektum dengan dunia luar. Terletak di dasar pelvis, dindingnya diperkuat oleh dua sfingter : Sfingter ani interna, dikendalikan oleh saraf otonom Sfingter ani eksterna, dikendalikan oleh sistem saraf volunter

Defekasi dikendalikan oleh sfingter ani eksterna dan interna. Reflek defekasi terintegrasi pada medula spinalis segmen sakral kedua dan keempat. Otot sfingter eksterna dan interna berelaksasi pada waktu anus tertarik keatas melebihi massa feses. Defekasi dapat dihambat oleh kontraksi voluntar otot sfingter eksterna dan levator ani. Bila defekasi tidak sempurna, rektum menjadi relaks dan keinginan defekasi menghilang. Air tetap terus diabsorbsi dari massa feses, sehingga feses menjadi keras dan menyebabkan lebih sukarnya defekasi. Tekanan pada feses yang berlebihan menyebabkan timbulnya kongesti vena hemoroidalis interna dan eksterna sehingga terjadi hemoroid (vena varikosa rektum). (Price, 2006 ; 458459).

2.2.2 ETIOLOGI Beberapa faktor etiologi menurut Sylvia Anderson P. (1994) adalah sebagai berikut : 1. 2. Konstipasi/diare Sering mengejan

3. 4. 5. 6. 7.

Kongesti pelvia pada kehamilan Pembesaran prostat Fibroama uteri Tumor rectum Penyakit hati kronik yang disertai hipertensi portal. 2.2.3 PATOFISIOLOGI Hemoroid timbul akibat kongesti vena yang disebabkan gangguan balik

dari vena hemoroidalis Hemoroid ada dua jenis yaitu hemoroid interna dan eksterna. Hemoroid interna terjadi varises pada vena hemoroidalis superior media dan timbul disebelah dalam otot spingter ani. Hemoroid eksterna terjadi varises pada vena hemoroidalis inferior, dan timbul disebelah luar otot spingter ani. Hemoroid eksterna ada dua klasifikasi yaitu akut dan kronik. Bentuk akut berupa pembengkakan bulat kebiruan pada pinggir anus dan sebenarnya merupakan hematoma, walaupun disebut sebagai hemoroid trombosis akut. Bentuk terasa sangat nyeri gatal karena ujung saraf pada kulit merupakan reseptor nyeri. Hemoroid eksterna kronik (skin tag) berupa satu atau lebih lipatan kulit anus yang terdiri dari jaringan penyambung dan sedikit pembuluh darah. Hemoroid interna diklasifikasikan sebagai derajat I, II, dan III. Hemoroid interna derajat I tidak menonjol melalui anus dan dapat ditemukan dengan proktoskopi. Lesi biasanya terletak pada posterior kanan dan kiri dan anterior kanan, mengikuti penyebaran cabang-cabang vena hemoroidalis superior, dan tampak sebagai pembengkakan globular kemerahan. Hemoroid interior derajat II dapat mengalami prolapsus melalui anus setelah defekasi, hemoroid ini dapat mengecil secara spontan atau dapat direduksi secara manual. Hemoroid interna derajat III mengalami prolapsus secara permanen. Gejala hemoroid interna yang paling sering adalah perdarahan tanpa nyeri karena tidak ada serabut-serabut nyeri pada daerah ini. Kebanyakan kasus hemoroid adalah hemoroid campuran interna dan eksterna.

Komplikasi hemoroid yang paling sering adalah perdaraha, trombosis, dan stranggulasi. Hemoroid yang mengalami stranggulasi adalah hemoroid yang mengalami prolapsus dimana suplai darah dihalangi oleh sfingter ani. Kebanyakan penderita hemoroid tidak memerlukan pembedahan. Pengobatan berupa kompres duduk atau bentuk pemanasan basah lain, dan penggunaan supositoria. Eksisi bedah dapat dilakukan bila perdarahan menetap, terjadi prolapsus, atau pruritus dan nyeri anus tidak dapat diatasi.

2.2.4 PATHWAY KEPERAWATAN


Bendungan vena pleksus hemoroid Gangguan aliran balik vena hemoroid Tekanan vena meningkat Dilatasi Distensi dan stasis vena Kongesti vena rektalis superior dan media Pembengkakan globular kemerahan Perdarahan saat defekasi Nyer i Mengabaikan defekasi Prolapsus saat defekasi Prolapsus permanen Pembedahan Stranggulasi Respon psikologis pre operatif Nyer i Luka insisi Spasme otot Takut gerak Post operatif Peristaltik usus menurun PK hemoragi Konstipasi Kongesti vena pleksus rektalis inferior Pembengkakan pinggir anus bulat kebiruan Edema/ hematoma

Ansietas

Konstipasi

Perubahan eliminasi urine

2.2.5 MANIFESTASI KLINIS Hemoroid menyebabkan tanda dan gejala: Rasa gatal dan nyeri Perdarahan berwarna merah terang pada saat BAB Pada hemoroid eksternal, sering timbul nyeri hebat akibat inflamasi dan edema yang disebabkan oleh trombosis (pembekuan darah dalam hemoroid) sehingga dapat menimbulkan iskemia dan nekrosis pada area tersebut. 2.2.6 KLASIFIKASI 1. Berdasarkan asal / tempat penyebabnya: Hemoroid interna

Hemoroid ini berasal dari vena hemoroidales superior dan medial, terletak diatas garis anorektal dan ditutupi oleh mukosa anus. hemoroid ini tetap berada di dalam anus. Hemoroid eksterna

Hemoroid ini dikarenakan adanya dilatasi (pelebaran pembuluh darah) vena hemoroidales inferior, terletak dibawah garis anorektal dan ditutupi oleh mukosa usus. hemoroid ini keluar dari anus (wasir luar) 2. Hemoroid interna diklasifikasikan lagi berdasarkan perkembangannya : Tingkat 1 : biasanya asimtomatik dan tidak dapat dilihat, jarang terjadi perdarahan, benjolan dapat masuk kembali dengan spontan. Tingkat 2 : gejala perdarahannya berwarna merah segar pada saat defekasi (buang air besar) benjolan dapat dilihat disekitar pinggir anus dan dapat kembali dengan spontan. Tingkat 3 : prolapsus hemoroid, terjadi setelah defekasi dan jarang terjadi perdarahan, prolapsus dapat kembali dengan dibantu. Tingkat 4 : terjadi prolaps dan sulit kembali dengan spontan. (www.fkuii.org, 2006)

2.2.7 KOMPLIKASI Pendarahan akut pada umumnya jarang, hanya terjadi apabila yang pecah adalah pembuluh darah besar. Hemoroid dapat membentuk pintasan portal, dan apabila hemoroid semacam ini mengalami pendarahan, maka darah dapat sangat banyak. Yang lebih sering terjadi yaitu pendarahan kronis dan apabila berulang dapat menyebabkan anemia karena jumlah eritrosit yang diproduksi tidak bisa mengimbangi jumlah keluar. Anemia terjadi secara kronis sehingga sering tidak menimbulkan keluhan pada penderita walaupun Hb sangat rendah karena adanya mekanisme adaptasi. Apabila hemoroid keluar, dan tidak dapat masuk lagi (inkarserata/terjepit) akan mudah terjadi infeksi yang dapat menyebabkan sepsis dan bisa mengakibatkan kematian. 2.2.8 TERAPI Terapi bedah dilakukan pada hemoroid derajat III dan IV dengan penyulit prolaps, trombosis, atau hemoroid yang besar dengan perdarahan berulang. Pilihan pembedahan adalah hemoroidektomi secara terbuka, secara tertutup, atau secara submukosa. Bila terjadi komplikasi perdarahan, dapat diberikan obat hemostatik seperti asam traneksamat yang terbukti secara bermakna efektif menghentikan perdarahan dan mencegah perdarahan ulang. (www.suaramerdeka.com, 2005) Terapi medikal hanya digunakan untuk kasus ringan, hemoroid tanpa komplikasi dengan manifestasi ringan. Pengobatan meliputi : 1) Gejala hemoroid dan ketidaknyamanan dapat dihilangkan dengan hygiene personal yang baik. 2) Menghindari mengejan yang berlebihan selama defekasi. 3) Diet tinggi serat. 4) Pemberian laksatif yang berfungsi mengabsorbsi air saat melewati anus.

5) Rendam duduk dengan salep dan supositoria yang mengandung anastesi. 6) Tirah baring. 7) Tindakan non operatif seperti : fotokoagulasi infra merah, diatermi bipolar dan terapi laser. 8) Injeksi larutan sklerosan untuk hemoroid berukuran kecil dan berdarah. 9) Tindakan bedah konservasif hemoroid internal adalah prosedur ligasi pitakaret. 10) Hemoroidektomi kriosirurgi adalah metode untuk mengangkat hemoroid dengan cara membekukan jaringan hemoroid selama waktu tertentu sampai timbul nekrosis. 11) Laser Nd:YAG digunakan terutama pada hemoroid eksternal. (Smeltzer, 2002 ; 1138)

2.2.9 PEMERIKSAAN PENUNJANG Pemeriksaan yang dilakukan antara lain : 1) Pemeriksaan colok dubur 2) Anorektoskopi (untuk melihat kelainan anus dan rektum) (www.suaramerdeka.com, 2005) 3) Pemeriksaan rectal dan palpasi digital. 4) Proctoscopi atau colonoscopy (untuk menunjukkan hemoroid internal) (Reeves, 1999 ; 162) 2.2.10 PENATALAKSANAAN A. Medis 1) Farmakologis Menggunakan obat untuk melunakkan feses / psillium akan mengurangi sembelit dan terlalu mengedan saat defekasi, dengan demikian resiko terkena hemoroid berkurang. Menggunakan obat untuk mengurangi/menghilangkan keluhan rasa sakit, gatal, dan kerusakan pada daerah anus. Obat ini tersedia

dalam dua bentuk yaitu dalam bentuk supositoria untuk hemoroid interna, dan dalam bentuk krim / salep untuk hemoroid eksterna. 2). Obat untuk menghentikan perdarahan, banyak digunakan adalah campuran diosmin (90%) dan hesperidin (10%). Nonfarmakologis Perbaiki pola hidup (makanan dan minum): perbanyak konsumsi makanan yang mengandung serat (buah dan sayuran) kurang lebih 30 gram/hari, serat selulosa yang tidak dapat diserap selama proses pencernaan makanan dapat merangsang gerak usus agar lebih lancar, selain itu serat selulosa dapat menyimpan air sehingga dapat melunakkan feses. Mengurangi makanan yang terlalu pedas atau terlalu asam. Menghindari makanan yang sulit dicerna oleh usus. Tidak mengkonsumsi alkohol, kopi, dan minuman bersoda. Perbanyak minum air putih 30-40 cc/kg BB/hari. Perbaiki pola buang air besar : mengganti closet jongkok menjadi closet duduk. Jika terlalu banyak jongkok otot panggul dapat tertekan kebawah sehingga dapat menghimpit pembuluh darah. Penderita hemoroid dianjurkan untuk menjaga kebersihan lokal daerah anus dengan cara merendam anus dalam air selama 10-15 menit tiga kali sehari. Selain itu penderita disarankan untuk tidak terlalu banyak duduk atau tidur, lebih baik banyak berjalan. 3). Tindakan minimal invasif Dilakukan jika pengobatan farmakologi dan non farmakologi tidak berhasil, tindakan yang dapat dilakukan diantaranya adalah : Skleroskopi hemoroid, dilakukan dengan cara menyuntikkan obat langsung kepada benjolan / prolaps hemoroidnya. Ligasi pita karet, dilakukan dengan cara mengikat hemoroid. Prolaps akan menjadi layu dan putus tanpa rasa sakit. Penyinaran sinar laser. Disinari sinar infra red. Dialiri arus listrik (elektrokoagulasi)

Hemoroideolysis (www.fkuii.org, 2006)

B. Pembedahan Terapi bedah dilakukan pada hemoroid derajat III dan IV dengan penyulit prolaps, trombosis, atau hemoroid yang besar dengan perdarahan berulang. Pilihan pembedahan adalah hemoroidektomi secara terbuka, secara tertutup, atau secara submukosa. Bila terjadi komplikasi perdarahan, dapat diberikan obat hemostatik seperti asam traneksamat yang terbukti secara bermakna efektif menghentikan perdarahan dan mencegah perdarahan ulang. (www.suaramerdeka.com, 2005) Terapi medikal hanya digunakan untuk kasus ringan, hemoroid tanpa komplikasi dengan manifestasi ringan. Pengobatan meliputi : 1) Gejala hemoroid dan ketidaknyamanan dapat dihilangkan dengan hygiene personal yang baik. 2) Menghindari mengejan yang berlebihan selama defekasi. 3) Diet tinggi serat. 4) Pemberian laksatif yang berfungsi mengabsorbsi air saat melewati anus. 5) Rendam duduk dengan salep dan supositoria yang mengandung anastesi. 6) Tirah baring. 7) Tindakan non operatif seperti : fotokoagulasi infra merah, diatermi bipolar dan terapi laser. 8) Injeksi larutan sklerosan untuk hemoroid berukuran kecil dan berdarah. 9) Tindakan bedah konservasif hemoroid internal adalah prosedur ligasi pita-karet. 10) Hemoroidektomi kriosirurgi adalah metode untuk mengangkat hemoroid dengan cara membekukan jaringan hemoroid selama waktu tertentu sampai timbul nekrosis.

11) Laser Nd:YAG digunakan terutama pada hemoroid eksternal. (Smeltzer, 2002 ; 1138) 2.2.11 PENCEGAHAN Upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya hemoroid antara lain: 1) Jalankan pola hidup sehat. 2) Olah raga secara teratur (ex.: berjalan) 3) Makan makanan berserat 4) Hindari terlalu banyak duduk 5) Jangan merokok, minum minuman keras, narkoba, dll. 6) Hindari hubunga seks yang tidak wajar 7) Minum air yang cukup 8) Jangan menahan kencing dan BAB 9) Jangan menggaruk dubur secara berlebihan 10) Jangan mengejan berlebihan 11) Duduk berendam pada air hangat 12) Minum obat sesuai anjuran dokter

2.3 KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN HEMORROID 2.3.1 PENGKAJIAN

A. Riwayat kesehatan Riwayat kesehatan diambil untuk menentukan adanya rasa gatal, rasa terbakar, dan nyeri beserta karakteristiknya. Apakah terjadi selama defekasi ?, Berapa lama nyeri tersebut ? adakah nyeri abdomen yang berhubungan dengan hal itu ?, Apakah terdapat perdarahan dari rectum ?, Seberapa banyak ?, Seberapa sering ?, Apakah warnanya ?, Adakah cairan lain seperti mucus atau pus ?, Pertanyaan lain berhubung dengan pola eliminasi dan penggunaan laksatif, riwayat diet, masukan serat, jumlah latihan, tingkat aktifitas, dan pekerjaan. B. Pengkajian Objektif Pengkajian objektif mencakup menginspeksi feses akan adanya darah atau mucus, dan area perineal akan adanya hemoroid, fisura, iritasi, atau pus. 2.3.2 berikut : 1. Konstipasi berhubungan dengan mengabaikan dorongan untuk defekasi akibat nyeri selama defekasi. 2. Ansietas berhubungan dengan rencana pembedahan. 3. Nyeri berhubungan dengan iritasi, tekanan, dan sensitifitas pada area rectal/anal sekunder akibat penyakit hemoroid dan spasme sfingter pada pasca operatif. 4. Perubahan eliminasi urinarius berhubungan dengan rasa takut nyeri pada pasca operatif. 5. Risiko ketidakefektifan penatalaksanaan program terapeutik. DIAGNOSA KEPERAWATAN

Berdasarkan pengkajian, diagnosa keperawatan yang utama adalah sebagai

Masalah kolaboratif yang mungkin muncul adalah Potensial Komplikasi (PK) hemoragi. 2.2.3 PERENCANAAN 1. Tujuan Tujuan utama adalah sebagai berikut : 1. Menghilangkan konstipasi 2. Menurunkan ansietas 3. Menghilangan nyeri 4. Meningkatkan eliminasi urinarius 5. Klien patuh dengan program terapeutik 6. Mencegah terjadinya komplikasi 2. Intervensi Keperawatan A. Menghilangkan Konstipasi 1. Masukan cairan sedikitnya 2 liter sehari untuk memberikan hidrasi yang adekuat. 2. Anjurkan makan tinggi serat untuk melancarkan defekasi. 3. Berikan laksatif sesuai resep. 4. Pasien dianjurkan untuk miring guna merangsang usus dan merangsang keinginan defekasi sebisa mungkin. 5. Menganjurkan pasien untuk latihan relaksasi sebelum defekasi akan membantu merilekskan otot-otot perineal abdomenyang kemungkinan berkonstriksi atau mengalami spasme abdomen. B. Menurunkan Ansietas 1. Identifikasi kebutuhan psikologis khusus dan rencana asuhan yang bersifat individu. 2. Berikan privasi dengan membatasi pengunjung bila pasien menginginkannya. 3. Pertahankan privasi klien saat memberikan tindakan keperawatan.

4. Berikan

pengharum

ruangan

bila

balutan

berbau

menyengat. C. Menghilangkan Nyeri 1. Dorong klien untuk memilih posisi nyaman. 2. Berikan bantalan flotasi dibawah bokong pada saat duduk dapat membantu menurunkan nyeri. 3. Berikan salep analgesik sesuai resep untuk menurunkan nyeri. 4. Berikan kompres hangat untuk meningkatkan sirkulasi dan meringankan jaringan yang teriritasi. 5. Berikan rendaman duduk tiga atau empat kali sehari untuk menghilangkan rasa sakit dan nyeri dengan merelakskan spasme sfingter. 6. Berikan agen anaestetik topical sesuai resep untuk menghilangkan iritasi local dan rasa sakit. 7. Anjurkan klien melakukan posisi telungkup dengan interval tertentu untuk meningkatkan drainase dependen cairan edema. D. Meningkatkan Eliminasi Urinarius 1. Tingkatkan masukan cairan 2. Bantu klien untuk mendengarkan aliran air 3. Bantu klien meneteskan air diatas meatus urinarius 4. Lakukan pemasangan kateter 5. Pantau haluaran urin dengan cermat setelah pembedahan. E. Pemantauan dan Pelaksanaan Komplikasi 1. Periksa dengan sering daerah operasi terhadap munculnya perdarahan rectal. 2. Kaji indicator sistemik perdarahan berlebihan (takikardia, hipotensi, gelisah, haus). 3. Hindari pemberian panas basah karena dapat menyebabkan dilatasi dan perdarahan. F. Pendidikan pasien dan Pertimbangan Perawatan di Rumah.

1. Instruksikan klien untuk mempertahankan kebersihan area perianal. 2. Dorong pasien untuk berespon dengan cepat ketika dorongan defekasi muncul, untuk mencegah konstipasi. 3. Instruksikan klien untuk diet tinggi cairan dan serat. 4. Pasien diinformasikan untuk diet yang ditentukan, laksatif yang dapat digunakan dengan aman, dan pentingnya latihan. 5. Dorong klien untuk ambulasi sesgera mungkin, anjurkan latihan tingkat sedang. 6. Ajarkan cara melakukan rendam duduk pada klien setiap setelah defgekasi selama 1 sampai 2 minggu setelah pembedahan. EVALUASI Hasil yang diharapkan adalah sebagai berikut : 1. Mendapatkan pola eliminasi normal. Menyusun waktu untuk defekasi, biasanya setelah makan atau setelah tidur. Berespon terhadap dorongan untuk defekasi dan menyediakan waktu untuk duduk ditoilet dan mencoba untuk defekasi. Menggunakan latihan relaksasi sesuai kebutuhan. Menambah makanan tinggi serat pada diet. Meningkatkan masukan cairan sampai 2 L/24 jam. Melaporkan penurunan ketidaknyamanan pada abdomen.

8. Mengalami sedikit ansietas. 9. Mengalami nyeri sedikit.

Mengubah posisi tubuh dan aktifitas untuk meminimalkan nyeri dan ketidaknyamanan. Menyusun waktu untuk defekasi, biasanya setelah makan atau pada waktu tidur.

Menepapkan kompres hangat/dingin pada area rectal / anal. Melakukan rendam duduk 3 atau 4 kali sehari.

10. Mentaati program terapeutik. Mempertahankan area perianal kering. Mengalami feses lunak dan berbentuk secara teratur.

5. Bebas dari masalah perdarahan Insisi bersih Menunjukkan tanda vital normal Menunjukkan tidak ada tanda hemoragi.

BAB III PENUTUP Asuhan keperawatan klien dengan hemoroid dilakukan dengan pendekatan proses keperawatan yang terdiri dari pengkajian, perumusan diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi, dan evaluasi. Proses keperawatan tersebut dilakukan secara siklik ( kembali ke tahap awal selama masalah klien belum teratasi). Prinsip penatalaksanaan keperawatan klien dengan hemoroid adalah: Menghilangkan konstipasi; menurunkan ansietas; menghilangan nyeri; meningkatkan eliminasi urinarius; klien patuh dengan program terapeutik; mencegah terjadinya komplikasi.

DAFTAR PUSTAKA Smeltzer Suzanne C., Bare Brenda G.; ( 2001 ); Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth; edisi 8; alih bahasa; Monica Ester, et al; Jakarta; EGC. Price Sylvia A., Wilson Lorraine M.;( 1994 ); Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit; jilid 1; edisi 8; alih bahasa; Peter Anugerah, Jakarta, EGC. Carpenito Lynda Juall; ( 1997 ); Diagnosa Keperawatan Buku Saku; edisi 6; alih bahasa; Yasmin Asih; Jakarta; EGC. Robbins, Stanley L;(1995); Buku Ajar Patologi II (Basic Pathology); alih bahasa, staf pengajar laboratorium patologi anatomi FK UNAIR; Jakarta; EGC Underwood, J.C.E; (1999) Patologi Umum dan Sistematik; vol.2; ed.2; editor edisi bahasa Indonesia, Sarjadi dkk; Jakarta; EGC