Anda di halaman 1dari 84

CUSTOMER USER MANUAL-MANUFACTURING

Sistem Pelayanan Sertifikasi Halal Online (CEROL-SS23000)

Selamat datang di CEROL-SS23000


o CEROL-SS23000 adalah sistem pelayanan sertifikasi halal LPPOM MUI secara online. Dengan sistem ini perusahaan dapat mengajukan permohonan sertifikasi halal produk secara online tanpa batas waktu dan tempat. Harapannya, dengan dibuat secara online, pelayanan sertifikasi halal akan bisa lebih cepat dan lebih baik, Insya Allah. Keunggulan CEROL-SS23000 : Total waktu proses sertifikasi menjadi lebih cepat Dapat memonitor perkembangan proses sertifikasi secara real time Mengurangi penggunaan kertas (Go Green) Dapat mengunduh Sertifikat Halal dari sistem Data sertifikasi tersimpan di sistem dengan baik (History) Tidak ada batas watu dalam pengisian data, sehingga dapat dikerjakan secara bertahap (dicicil) Kemudahan akses pencarian produk bersertifikat halal Selain sertifikasi halal, CEROL-SS23000 juga dapat melayani : Pengajuan approval bahan jika terdapat penggantian bahan selama masa berlakunya Sertifikat halal Pengiriman laporan berkala sebagai bentuk komitmen untuk menjaga kehalalan produk Pencarian nomor sertifikat halal dari produk yang telah disertifikasi, produk yang telah disertifikasi dan perusahaan yang sudah mengajukan sertifikasi

SELAMAT DATANG .

KETENTUAN CEROL-SS23000
Aplikasi Cerol dapat dibuka melalui website www.halalmui.org kemudian klik kotak hijau di kiri atas bertuliskan Online Certification Service CEROL-SS23000, atau dapat langsung masuk melalui website www.e-lppommui.org. (Jangan salah ketik alamat website). Buka aplikasi CEROL dengan menggunakan aplikasi web browser Google Chrome, Modzilla Firefox, Opera, atau Chromium. Jangan menggunakan aplikasi Internet Explorer. Penulisan data yang dimasukkan ke CEROL dapat berupa huruf, angka, dan karakter kecuali karakter persen (%). Penulisan % dapat diganti dengan persen. Misalnya alkohol 95% ditulis alkohol 95persen. File yang akan diupload di sistem ini dibuat dalam ukuran maksimal 4 MB. Disarankan untuk file selain excel agar diconvert terlebih dahulu ke PDF. Khusus file image (misal JPEG), resolusi disetting sebesar 75-150 dpi sebelum diconvert ke PDF. Jika jumlah file yang akan diupload lebih dari satu, maka file tersebut dikumpulkan dalam satu folder kemudian di compressed menjadi file ZIP/RAR lalu diupload. Saat upload dokumen, bisa dengan mengklik tombol Choose File atau Browse atau Pilih File. Hal ini tergantung dari browser dan bahasa yg digunakan pada komputer di perusahaan . Nama file yang diupload disesuaikan dengan isi file. Misalnya file Sertifikat halal bahan gliserol dapat diberi nama halal MUI gliserol. Nama file tidak boleh ada karakter seperti persen (%), apostrope () atau pagar (#). Contoh nama file yang salah adalah MSDS alkohol 95% dan SH flavor Sept 12. Jika perusahaan tidak memiliki dokumen yang dipersyaratkan, maka perusahaan dapat mengupload dokumen kosong (blank document), yaitu file MS-Word kosong kemudian diconvert ke PDF. Tanda bintang (*) berwarna merah menandakan data yang harus diisi oleh perusahaan. Jika tidak diisi maka tidak dapat lanjut ke proses berikutnya. Perusahaan disarankan melakukan penggantian password secara berkala. Sebelum memulai proses registrasi, pastikan perusahaan telah mempersiapkan semua dokuman dan data yang disyaratkan, serta sudah mengimplementasikan Sistem Jaminan Halal. Persyaratan sertifikasi halal dapat dilihat pada dokumen HAS 23000. Pertanyaan, keluhan, dan permohonan khusus terkait proses sertifikasi halal online CEROL-SS23000 dapat disampaikan melalui email services@halalmui.org
3

KETENTUAN CEROL-SS23000

PERSYARATAN SERTIFIKASI HALAL

PERSYARATAN SERTIFIKASI HALAL


1. 2. Mengisi data sign up : nama dan alamat perusahaan, PIC, contact person, username, password dll. Mengisi data registrasi : status sertifikasi (baru/pengembangan/perpanjangan), data Sertifikat halal dan status SJH (jika ada). 3. Upload Dokumen halal : a. Manual SJH untuk perusahaan baru atau Revisi Manual SJH untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat Halal (jika ada) b. Sertifikat halal sebelumnya (untuk status pengembangan atau perpanjangan) c. Status atau Sertifikat SJH (untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat Halal) d. Diagram alir proses produksi produk yang disertifikasi e. Statement of pork free facility f. Daftar alamat seluruh fasilitas produksi g. Bukti diseminasi kebijakan halal h. Bukti pelaksanaan pelatihan internal i. Bukti pelaksanaan audit internal 4. Mengisi data pabrik/manufacturer, yaitu nama dan alamat pabrik, PIC, contact person. 5. Mengisi data produk, yaitu nama produk, kelompok produk dan jenis produk. 6. Mengisi data bahan (nama bahan, produsen, negara produsen, supplier, data dokumen bahan) dan mengupload dokumen bahan. 7. Mengupload data matriks produk 8. Mengisi HAS Questionare, yaitu kuesioner implementasi Sistem Jaminan Halal (SJH) 9. Membayar biaya registrasi dan biaya akad sertifikasi halal 10. Bersedia memenuhi persyaratan yang tercantum pada Customer Agreement
4

Secara umum prosedur sertifikasi halal online adalah sebagai berikut :


Sign Up - Login Registrasi Pembayaran Registrasi Approve Pembayaran Registrasi Upload Data Sertifikasi

PROSEDUR SERTIFIKASI HALAL ONLINE

Pembuatan Akad

Pre Audit

Monitoring Pre-Audit

Pembayaran Akad Approve Pembayaran Akad

Audit Penilaian SJH / Halal Assurance System (HAS)

Monitoring Audit

Monitoring HAS

Komisi Fatwa (KF)


Upload Sertifikat Halal

Monitoring KF

Perusahaan LPPOM MUI


Download Sertifikat Halal
5

Sign Up - Login

Fungsi sign up digunakan untuk mendaftarkan perusahaan dalam database LPPOM MUI dan pembuatan username agar perusahaan dapat masuk ke aplikasi CEROL-SS23000. Sign up hanya dilakukan sekali di awal dan tidak ada batas waktu penggunaan username, sehingga harus direkam dan dikendalikan dengan baik di perusahaan. Username berkaitan dengan nama perusahaan yang tercantum di Sertifikat halal. Perusahaan holding/group dapat memiliki satu username jika nama perusahaan yang tercantum di Sertifikat halal hanya satu, dan sebaliknya dapat memiliki lebih dari satu username jika nama perusahaan yang tercantum di Sertifikat halal lebih dari satu.

SIGN UP

Isikan informasi-informasi yang dibutuhkan dengan data yang sebenarnya, kemudian klik Sign Up. Company name: nama perusahaan yang mengajukan sertifikasi halal, dan akan tercantum dalam Sertifikat halal. Format penulisan nama perusahaan yaitu nama perusahaan, PT/PD/CV. Misalnya Evigo, CV. Address: alamat kantor pusat dari perusahaan yang mengajukan sertifikasi halal, dan akan tercantum dalam Sertifikat halal. Personal in Charge: nama Ketua Tim Manajemen Halal atau menajemen puncak di perusahaan. Contact Person: nama personil yang ditunjuk untuk komunikasi dengan LPPOM MUI. Title: Jabatan. Email: diisi dengan 1 akun email Customer Login: username yang digunakan untuk login ke aplikasi CEROL. Saat mengisi customer login, bila username dapat digunakan oleh perusahaan maka akan muncul kalimat "customer login is available. (Jangan lupakan username Anda) Password: password yang digunakan untuk login. Password sebaiknya minimal 6 karakter, terdiri dari kombinasi huruf (kapital/biasa), angka, dan karakter (seperti @, %, ?). (Jangan lupakan password Anda) SETIAP TANDA ASTERISK *(BINTANG) WAJIB DIISI Catatan : - Jika proses sign up selesai, anda otomatis akan masuk ke menu utama dan langsung dapat login. - Klik tombol Refresh Security code, jika gambar yang muncul kurang jelas
8

SIGN UP

LOGIN
Fungsi login digunakan untuk masuk ke aplikasi CEROL-SS23000 bagi perusahaan yang sudah terdaftar (sudah melakukan sign up). - Username: diisi dengan customer login sesuai dengan yang dituliskan saat sign up - Password: diisi dengan password sesuai dengan yang dituliskan saat sign up

Jangan salah ketik password/username. Perhatikan huruf besar kecil.


9

LOGIN

Untuk perusahaan dengan jumlah registrasi lebih dari 1, maka setelah login akan muncul text box dengan informasi You have more than 1 active registration, please select default registration number!!!) seperti di bawah, selanjutnya klik OK. Jika tidak diklik OK perusahaan tidak dapat masuk ke Cerol. Maksud dari text box tersebut adalah perusahaan harus memilih nomor registrasi yang akan diproses, dengan mengklik Set Default pada menu Halal Registration.

CUSTOMER MAIN PAGE

Menu utama customer jika customer berhasil login

11

Fungsi utama untuk customer : Halal Registration Add Data yang harus diklik sebelum mengisi lengkap Payment registration pembayaran registrasi sertifikasi halal Upload Halal Document untuk mengupload dokumen halal dan data sertifikasi ke sistem Cerol pada tahap awal registrasi. Contract Payment untuk melakukan pembayaran biaya akad sertifikasi (muncul setelah Bagian Keuangan membuat contract payment di Cerol) Halal Doc Monitoring untuk memonitor status dokumen selama proses sertifikasi Product Monitoring untuk memonitor status produk selama proses sertifikasi Material Monitoring untuk memonitor status bahan selama proses sertifikasi Matrix Monitoring untuk memonitor status matrix selama proses sertifikasi Slaughterman Monitoring untuk memonitor status penyembelih selama proses sertifikasi (khusus RPH) HAS Monitoring untuk memonitor status SJH selama proses sertifikasi Notification List untuk melihat pemberitahuan dari LPPOM MUI yang berkaitan dengan proses sertifikasi halal. View History untuk melihat data histories dari semua aktifitas yang dilakukan baik oleh perusahaan maupun LPPOM MUI selama proses sertifikasi halal Inquiry Material Approval pengajuan persetujuan penggunaan bahan baru (jenis bahan atau produsen baru) selama masa berlakunya Sertifikat halal View Material Approval untuk memonitor persetujuan penggunaan bahan baru Regular Report pengajuan laporan berkala pelaksanaan SJH setiap 6 bulan sekali View HAS Questionare untuk melihat HAS Questionare yang telah diisi Download Certificate untuk mendownload Sertifikat halal (SH) Change Password untuk mengganti password Logout keluar dari aplikasi Cerol
12

CUSTOMER MENU

Registrasi

13

HALAL REGISTRATION MENU


Registrasi dilakukan berbasis kelompok produk, sehingga satu nomor registrasi berlaku untuk satu kelompok produk dan satu nomor Sertifikat halal. Penjelasan kelompok produk dapat dilihat di Lampiran. Nomor registrasi harus direkam dan dikendalikan dengan baik di perusahaan, karena untuk proses pengembangan atau perpanjangan sertifikasi akan mengacu ke nomor registrasi sebelumnya (dengan kelompok produk yang sama). Cara registrasi sertifikasi halal: Klik Halal Registration kemudian klik Add Data Klik Set Default untuk memilih nomor registrasi yang akan diproses. Untuk melihat registrasi yang sudah dilakukan, klik View

Untuk menghapus registrasi yang telah dilakukan, klik Disclaimer

Setelah melakukan Add Data pada menu halal registration, isi data berikut : Branch Code dan Reg Date akan otomatis terisi Reg Type: Pilih tipe registrasi yang akan dilakukan yaitu Manufacturing Industry (industri pengolahan) Reg Status: Pilih status registrasi apakah New (perusahaan baru atau produk baru yang belum memiliki Sertifikat halal); Development (pengembangan produk yang sudah memiliki Sertifikat halal, termasuk penambahan pabrik/manufacturer), Renew (perpanjangan Sertifikat halal). Untuk perusahaan yang baru masuk ke sistem CEROL atau sudah pernah mendaftar namun berbeda kelompok produk, pilih status NEW (walaupun status sebenarnya pengembangan atau perpanjangan) Does HAS Exist: Klik jika perusahaan sudah memiliki status SJH (khusus perusahaan yang mengklik Development dan Renew pada Regs Status) Old Registration No.: Untuk registrasi development dan renew, Anda harus memasukkan nomor registrasi yang pertama terdaftar di Cerol untuk kelompok produk yang sama MUI Reff. dan MUI Reff. Expired : Cantumkan nomor Sertifikat halal sebelumnya dan masa berlakunya (untuk registrasi pengembangan atau perpanjangan) Current HAS Status dan Current HAS Reff. Expired: cantumkan status SJH perusahaan saat ini dan masa berlakunya. Jika belum ada bisa dicantumkan -. Last HAS Status : cantumkan status SJH perusahaan terakhir (sebelum status SJH saat ini). Jika belum ada bisa dicantumkan -. Before Last HAS Status : cantumkan status SJH perusahaan sebelum status SJH terakhir. Jika belum ada bisa dicantumkan -. No of Product Group, Registration Fee, Total Registration Fee akan otomatis terisi Registration Type: pilih Regular (pembayaran dilakukan pada setiap registrasi) atau Non Regular (pembayaran dilakukan secara kontrak untuk jangka waktu 2 tahun). Payment Type: pilih cara pembayaran yang akan dilakukan Product Group: pilih kelompok produk untuk produk yang akan disertifikasi. Panduan kelompok produk dapat dilihat pada Lampiran. Jika registrasi baru dan perusahaan kesulitan dalam memilih kelompok produk, maka dapat mengirimkan email ke services@halalmui.org. Registrasi pengembangan/perpanjangan dapat merujuk pada kelompok/jenis Sertifikat halal sebelumnya (JANGAN SALAH) Klik Submit untuk mengirimkan data
15

REGISTRATION

CUSTOMER AGREEMENT

Tahap berikutnya setelah anda submit form registration adalah menyetujui customer agreement dengan cara mengklik tombol Agree. Bacalah dengan seksama agreement ini. Jika anda tidak setuju silahkan clik Decline, maka semua proses registrasi akan dihentikan.

16

TERJEMAHAN CUSTOMER AGREEMENT (1)

Customer Agreement

Atas nama perusahaan, dengan ini menyatakan bersedia mematuhi peraturan yang telah ditetapkan oleh LPPOM MUI sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Memenuhi Persyaratan Sertifikasi Halal: Kebijakan, Prosedur dan Kriteria (HAS 23000). Mengimplementasikan Sistem Jaminan Halal secara berkesinambungan. Mengirimkan laporan berkala setiap 6 bulan. Memintakan persetujuan ke LPPOM MUI jika terdapat perubahan bahan yang digunakan dalam produk yang disertifikasi. Mendaftarkan sertifikasi halal untuk setiap pengembangan produk dengan merk yang sama dan fasilitas produksi baru yang memproduksi produk yang telah disertifikasi. Bersedia menerima pemeriksaan/kunjungan pemberitahuan sebelumnya. LPPOM MUI sewaktu-waktu walaupun tanpa

Bersedia untuk diambil contoh produk maupun bahan yang dibutuhkan untuk keperluan analisis laboratorium dan menanggung biaya analisis laboratorium. Memberikan segala informasi yang terkait dengan sertifikasi halal, diantaranya informasi mengenai seluruh bahan yang digunakan, formula produk, proses produksi dan implementasi Sistem Jaminan Halal. Selambat-lambatnya sebelum Sertifikat Halal dibagikan, perusahaan harus menyerahkan Daftar Bahan untuk Seluruh Produk yang Disertifikasi terbaru yang telah ditandatangani. Jika belum menyerahkan Daftar Bahan untuk Seluruh Produk yang Disertifikasi terbaru yang telah ditandatangani, maka LPPOM MUI berhak untuk menahan Sertifikat Halal.

10. Penggunaan Sertifikat Halal berlaku selama dua tahun, dan setelah itu untuk memperpanjang sertifikat halal, perusahaan harus mengajukan permohonan kembali selambat-lambatnya 2 (dua) bulan sebelum masa berlaku Sertifikat habis.
17

TERJEMAHAN CUSTOMER AGREEMENT

Customer Agreement

(Lanjutan): 11. Bila Sertifikat Halal habis masa berlakunya dan perusahaan tidak melakukan perpanjangan Sertifikat Halal, maka LPPOM MUI berhak mengumumkan kepada masyarakat luas. 12. Mencantumkan logo LPPOM MUI pada kemasan produk yang sudah bersertifikat halal MUI, sesuai dengan Surat Keputusan LPPOM MUI Nomor SK10/Dir/LP POM MUI/XII/07 tentang Logo LPPOM MUI.

13. Bila kemudian terjadi perubahaan atau penambahan dari isi pernyataan ini maka perubahan tersebut akan dituangkan dalam adendum yang isinya merupakan bagian dari seluruh Borang dan dibuat dalam rangkap dua.
14. Jika terjadi pelanggaran, perusahaan bersedia untuk dicabut sertifikat halalnya oleh LPPOM MUI dan diumumkan kepada masyarakat luas.

18

Pembayaran Registrasi

19

Pembayaran Registrasi

PEMBAYARAN REGISTRASI

Tahap berikutnya adalah pembayaran registrasi. Pembayaran biaya registrasi sebesar Rp 200,000 dapat dilakukan melalui transfer ke Bank Muamalat Indonesia Cabang Pusat, nomor rekening 301 0053 910, atas nama LPPOM MUI. Bukti transfer kemudian di-scan, ukuran file tidak boleh melebihi 1MB. Khusus perusahaan dengan tipe registrasi Non Regular, bukti transfer digantikan dengan hasil scan dokumen Kontrak. Selanjutnya Anda melakukan pembayaran registrasi di sistem Cerol dengan cara berikut : 1. Upload Copy Transfer: klik Choose File lalu pilih file bukti transfer atau scan kontrak (JANGAN LUPA) 2. Payment Type: pilih Transfer 3. Date Paid dan Billing akan otomatis terisi 4. Paid Amount: Klik Full Payment, akan otomatis terisi angka 200,000 5. Klik Paid (JANGAN LUPA)

Penting diketahui !!
Pembayaran registrasi adalah fase yang paling menentukan apakah registrasi anda akan diproses atau tidak. Jika dalam waktu 10 hari setelah registrasi tidak dilakukan pembayaran, maka registrasi akan otomatis dihapus dari sistem. Namun Anda tetap dapat login di sistem Cerol, tidak perlu sign up ulang.

20

Verifikasi Pembayaran Registrasi

Setelah klik Paid, selanjutnya informasi pembayaran biaya registrasi yang Anda masukkan ini akan diverifikasi oleh bagian keuangan LPPOM MUI dalam waktu 1 hari. Jika hasil verifikasi sesuai, saat Anda klik kembali menu Payment Registration maka akan muncul informasi bahwa registrasi sudah dibayar seperti di bawah ini, dan proses registrasi bisa diteruskan dengan mengupload data sertifikasi.

Jika hasil verifikasi dari bagian keuangan LPPOM MUI belum sesuai, saat Anda klik kembali menu Payment Registration maka akan muncul informasi bahwa pembayaran registrasi belum di approve bagian keuangan LPPOM seperti di bawah ini, dan proses belum bisa dilanjutkan.

21

Upload Data Sertifikasi

22

UPLOAD DATA SERTIFIKASI

Setelah pembayaran registrasi diverifikasi dan di-approve oleh Keuangan LPPOM MUI, selanjutnya Anda harus mengupload/mengisi data sertifikasi, melalui menu Upload Halal Document.

Pengisian data sertifikasi terdiri dari: 1. Upload dokumen halal 2. Pengisian data pabrik/manufacturer 3. Pengisian data produk 4. Pengisian data bahan 5. Upload matrix produk 6. Pengisian HAS Questionare

Penting diketahui!! Anda tidak bisa melanjutkan proses sebelum semua data terisi atau dokumen yang dibutuhkan diupload Registrasi Anda tidak bisa kami proses jika pengisian data belum lengkap sampai dengan pengisian HAS Questionare.
23

Tahap awal dari proses upload data sertifikasi adalah mengupload dokumen halal. Klik tombol Choose File untuk memilih file yang akan diupload. Klik tombol Process Upload Data untuk melakukan upload. Klik tombol View untuk melihat kembali file yg sudah diupload. Jika ada kesalahan file yang diupload, lakukan proses upload seperti di atas. Hasil upload terbaru akan menimpa file upload yang lama.

UPLOAD DOKUMEN HALAL (1)

Jika dokumen sudah berhasil diupload, maka statusnya Uploaded. Jika dokumen belum berhasil diupload, maka statusnya Not Uploaded

24

Berikut adalah penjelasan dokumen yang di upload : 1. Previous Halal Certificate: Sertifikat halal sebelumnya untuk kelompok produk yang sama, beserta lampiran Sertifikat halalnya (untuk register Development dan Renew). Untuk register baru, maka dapat diupload dokumen kosong. 2. HAS Manual: Manual SJH untuk perusahaan baru atau Revisi Manual SJH untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat halal (jika ada). 3. HAS Status or HAS Certificate: Status/Sertifikat SJH terakhir untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat halal. Jika perusahaan belum memiliki Status SJH, maka dapat diupload dokumen kosong. 4. Flow Process Chart of halal certified products: diagram alir proses produksi untuk produk yang disertifikasi. Diagram alir cukup satu untuk setiap jenis produk, tidak perlu seluruh produk. Untuk katering maka dapat di upload dokumen kosong. 5. Statement of pork free facility: Pernyataan dari pemilik fasilitas produksi bahwa fasilitas produksi (termasuk peralatan pembantu) tidak digunakan secara bergantian untuk menghasilkan produk halal dan produk yang mengandung babi atau turunannya. Dokumen ini dibutuhkan untuk perusahaan baru atau pabrik baru yang belum pernah memiliki Sertifikat halal. 6. Address list of all production facility: daftar alamat seluruh fasilitas produksi yang terlibat dalam aktivitas kritis, termasuk pabrik milik sendiri/maklon, gudang bahan/produk intermediet, fasilitas pra produksi (pencampuran, pengeringan, penimbangan, dan lain-lain), kantor pusat (jika terdapat aktivitas kritis, contoh pembelian, R&D) 7. Evidence of Halal Policy dissemination : bukti diseminasi kebijakan halal ke seluruh stake holder, minimal bukti diseminasi di internal perusahaan. Dokumen ini dibutuhkan untuk perusahaan baru atau pabrik baru yang belum pernah memiliki Sertifikat halal. 8. Evidence of Internal Training execution : bukti pelaksanaan pelatihan yang diselenggarakan di internal perusahaan. Dokumen ini dibutuhkan untuk perusahaan baru atau pabrik baru yang belum pernah memiliki Sertifikat halal. 9. Evidence of Internal Audit execution : bukti pelaksanaan audit internal, dapat berupa resume hasil audit internal atau keseluruhan hasil audit internal. Dokumen ini dibutuhkan untuk perusahaan baru atau pabrik baru yang belum pernah memiliki Sertifikat halal.
25

UPLOAD DOKUMEN HALAL (2)

Sebelum Anda melanjutkan ke proses berikutnya (Next), Anda harus mendaftarkan semua pabrik/manufacturer yang memproduksi produk yang disertifikasi, yaitu dengan mengklik Manufacturer. Klik Add Data untuk menambahkan data pabrik/manufacturer yang akan diajukan pada sertifikasi halal ini. Pengisian data pabrik/manufacturer hanya dilakukan sekali di awal. Setelah selesai mendefinisikan semua pabrik/manufacturer, proses dapat dilanjutkan dengan meng klik Next.

PENGISIAN DATA PABRIK (1)

Panduan Pengisian Data Pabrik/Manufacturer : Manufacturer Name dan Address : nama dan alamat pabrik/ manufacturer yang memproduksi produk yang disertifikasi, baik pabrik milik sendiri atau maklon/copacker, dan akan tercantum dalam Sertifikat halal (JANGAN SALAH KETIK) Personal in Charge : nama Ketua Tim Manajemen Halal atau menajemen puncak Contact Person : nama personil yang ditunjuk untuk komunikasi dengan LPPOM MUI selama proses sertifikasi halal Title : Jabatan Klik Submit untuk mengirimkan data
26

PENGISIAN DATA PABRIK (2)

Jika Anda berhasil Submit Data Pabrik (Manufacturer), maka data pabrik tersebut akan tersimpan dan tercatat di sistem aplikasi CEROL-SS23000 dengan tampilan sebagai berikut :

Pengisian data pabrik hanya dilakukan sekali di awal, sehingga untuk status pengembangan atau perpanjangan produk tanpa penambahan pabrik, maka Anda tidak perlu menambahkan data pabrik karena sudah pernah tercatat di sistem Cerol. Jika terdapat kesalahan dalam pengisian data pabrik, misalnya kesalahan pengisian nama atau alamat pabrik, Anda dapat mengklik tombol Edit untuk merubah data pabrik. Setelah Anda selesai mendefinisikan dan mengisi data semua pabrik, proses dapat dilanjutkan dengan meng klik tombol Next.

27

Langkah berikutnya adalah mendaftarkan seluruh PRODUK yang akan disertifikasi. Ada dua cara pengisian data produk, yaitu cara manual dan import file. CARA MANUAL 1. Pilih Manufacturer yang memproduksi produk yang disertifikasi. Jika jumlah pabrik lebih dari satu dan memiliki nama pabrik yang sama, perhatikan urutan pabrik di menu Manufacturer dan pilih pabrik sesuai urutannya (JANGAN SALAH PILIH). 2. Pilih Group (kelompok) dan Type (jenis) produk yang akan disertifikasi. Panduan kelompok dan jenis produk dapat dilihat pada Lampiran. Registrasi pengembangan/perpanjangan dapat merujuk pada kelompok/jenis Sertifikat halal sebelumnya. 3. Masukkan nama produk yang akan disertifikasi pada kolom Product Name. Nama produk mencakup kode produk jika ada. Khusus produk retail, nama produk disesuaikan dengan yang tercantum dalam dokumen pendaftaran MD di Badan POM RI. (JANGAN SALAH KETIK) 4. Untuk menambah produk, klik tombol Add Row lalu isikan nama produk yang akan didaftar. Sedangkan untuk menghapus produk, klik kotak di sebelah kiri produk, kemudian klik tombol Delete Row. Jika produk anda tidak ingin dilihat oleh masyarakat luas, maka kotak Is for Public jangan di klik. 5. Klik Process untuk mengirimkan data 6. Ulangi langkah 1-5 untuk tipe/jenis produk lainnya atau untuk produk di pabrik lainnya (jika ada)
28

PENGISIAN DATA PRODUK (1)

Catatan : Jika jumlah pabrik lebih dari satu, pastikan bahwa masing-masing pabrik sudah didaftarkan produknya dengan benar. Khusus untuk registrasi perpanjangan, produk baru agar diberi tanda bintang (*) dan pastikan seluruh produk pada Sertifikat halal sebelumnya sudah didaftarkan, kecuali jika terdapat produk yang tidak diproduksi lagi sehingga tidak diperpanjang.

PENGISIAN DATA PRODUK (2)

CARA IMPORT FILE (jika jumlah produk banyak) 1. Download template Excel-nya dengan meng-klik Download Template kemudian Save File dengan nama Produk-nama perusahaan-no reg (contoh: Produk-Evigo-18), tanpa merubah type file (tetap format CSV). 2. Buka file CSV. Masukan semua nama produk pada kolom Product Name. Boleh menambah lebar kolom namun jangan merubah format kolom, misal jangan menambah garis atau menambah kolom. 3. Jika produk anda tidak ingin dilihat oleh masyarakat luas, maka kolom Is for Public diisi 0. Sebaliknya isi -1 jika produk boleh dilihat oleh masyarakat luas. 4. Setelah semua produk sudah dimasukkan ke dalam excel dengan format CSV file, anda bisa mengimport nya dengan meng klik tombol Choose File kemudian Import CSV (di Cerol). Produk yang sudah dimasukkan di Excel tadi otomatis akan masuk ke sistem.
29

Setelah selesai mendaftarkan produk, klik List of Products di sebelah kiri bawah untuk melihat produk yang sudah berhasil terdaftar. Periksa kembali apakah semua produk yang akan disertifikasi sudah terdaftar semua. Berikut kesalahan yang umum terjadi dan tindakan yang dapat dilakukan : 1. Kesalahan pengetikan nama produk : klik Edit kemudian perbaiki nama produk di kolom Product Name 2. Kesalahan pemilihan type/jenis produk: klik Edit kemudian pilih type/jenis produk yang sesuai di kolom Type 3. Pengisian produk berulang : klik Delete pada produk yang berulang dan akan dihapus, selanjutnya klik tombol Comfirm Delete. 4. Jika produk diproduksi di beberapa pabrik, terdapat produk yang belum terdaftar di pabrik lainnya: pilih pabrik kemudian tambahkan produk seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya 5. Kesalahan pemilihan kelompok/group produk atau pabrik: mohon hubungi LPPOM MUI melalui email services@halalmui.org untuk mengganti kelompok produk atau pabrik.

PENGISIAN DATA PRODUK (3)

Jika sudah selesai memeriksa produk dan sudah sesuai, klik Next untuk melanjutkan proses registrasi

30

Langkah berikutnya adalah mendaftarkan semua bahan yang digunakan untuk produk yang akan disertifikasi dan mengupload dokumen bahan. Khusus untuk registrasi perpanjangan, bahan baru agar diberi tanda bintang (*). Khusus untuk registrasi pengembangan (development), perusahaan hanya perlu mendaftarkan bahan baru saja, ditambah satu bahan yang dinamakan bahan eksisting . Bahan baru adalah bahan yang sebelumnya tidak tercantum dalam daftar bahan yang telah disetujui LPPOM MUI atau bahan yang sudah ada dalam daftar bahan yang telah disetujui LPPOM MUI tetapi berasal dari produsen baru. Ada dua cara pengisian data bahan, yaitu cara manual dan import file. CARA MANUAL Pilih Material Type, apakah Raw Material+Additive (bahan baku dan bahan tambahan, yaitu seluruh bahan yang digunakan dalam proses pembuatan produk dan menjadi bagian dari komposisi produk) atau Processing Aid (Bahan Penolong, yaitu bahan yang digunakan untuk membantu proses produksi, tetapi bahan tersebut tidak menjadi bagian dari komposisi produk). Kemudian isi kolom Daftar Bahan (cara pengisian kolom Daftar bahan dapat dilihat pada halaman berikutnya). Prosedur penambahan dan penghapusan bahan sama dengan yang sudah dilakukan di produk.

PENGISIAN DATA BAHAN

31

PENGISIAN DATA BAHAN

Format kolom yang benar

Data bahan

CARA IMPORT FILE 1 (jika jumlah bahan banyak dan perusahaan sudah memiliki file excel daftar bahan) 1. Buka file excel Daftar Bahan yang sudah ada, kemudian sesuaikan formatnya dengan template CSV seperti contoh di atas (Download template CSV-nya dengan meng-klik Download Template). Periksa data bahan yang ada dan keluarkan bahan penolong dari Daftar bahan (File CSV untuk bahan penolong dibuat terpisah dari file CSV bahan baku-tambahan). Cara pengisian kolom Daftar bahan dapat dilihat pada halaman berikutnya. Field (kolom) yang wajib diisi adalah MaterialName, Producer dan Country. Kemudian Save As file excel dengan memilih type file CSV (Comma Delimited) (*.csv). Nama file sebaiknya menggunakan nama Bahan-nama perusahaan-no reg (contoh: Bahan-Evigo-18). 2. Pilih Material Type, apakah Raw Material+Additive atau Processing Aid (di Cerol) 3. Import file dengan meng klik tombol Choose File kemudian Import CSV. Bahan-bahan yang sudah dimasukkan di Excel tadi otomatis akan masuk ke sistem. 4. Ulangi langkah 1-3 untuk bahan penolong (jika ada). Atau jika jumlah bahan penolong sedikit maka untuk bahan penolong bisa dengan cara manual.
32

PENGISIAN DATA BAHAN

Format kolom yang benar

Data bahan

CARA IMPORT FILE 2 (jika jumlah bahan banyak dan perusahaan belum memiliki file excel daftar bahan) 1. Buat daftar bahan pada Microsoft Excel, format disesuaikan dengan template CSV seperti contoh di atas (Download template CSV-nya dengan meng-klik Download Template). Cara pengisian kolom Daftar bahan dapat dilihat pada halaman berikutnya. Field (kolom) yang wajib diisi adalah MaterialName, Producer dan Country. Periksa kembali data bahan yang ada dan pastikan tidak bercampur dengan bahan penolong (File CSV untuk bahan penolong dibuat terpisah dari file CSV bahan baku-tambahan). Kemudian Save As file excel dengan memilih type file CSV (Comma Delimited) (*.csv). Nama file sebaiknya menggunakan nama Bahan-nama perusahaan-no reg (contoh: Bahan-Evigo-18). 2. Pilih Material Type, apakah Raw Material+Additive atau Processing Aid (di Cerol) 3. Import file dengan meng klik tombol Choose File kemudian Import CSV. Bahan-bahan yang sudah dimasukkan di Excel tadi otomatis akan masuk ke sistem. 4. Ulangi langkah 1-3 untuk bahan penolong (jika ada). Atau jika jumlah bahan penolong sedikit maka untuk bahan penolong bisa dengan cara manual.
33

PANDUAN PENGISIAN KOLOM DAFTAR BAHAN

Panduan Pengisian Kolom Daftar Bahan : Material Name : cantumkan seluruh bahan, meliputi bahan baku dan bahan tambahan serta bahan penolong (termasuk bahan-bahan alternatif) dalam bentuk nama, merk atau kode bahan (misalnya tepung terigu cap xxx; perisa leci xxxx, dll). Khusus untuk register perpanjangan, bahan baku baru dituliskan paling atas dan diberi tanda bintang (*). Nama bahan tidak boleh ada karakter %. Producer : cantumkan nama pabrik yang memproduksi bahan (misalnya PT ABCDE, Shugoi Co. Ltd., dll). Khusus untuk bahan nabati tanpa olahan, dapat diisi dengan petani Country : cantumkan negara pabrik yang memproduksi bahan (misalnya Indonesia, Jepang, dll). Supplier : cantumkan seluruh pemasok (supplier) yang memasok bahan. Untuk bahan yang dibeli secara retail, maka dapat ditulis toko/pasar/swalayan. Untuk bahan yang termasuk dalam Daftar Bahan Tidak Beresiko (terlampir), maka tidak perlu mencantumkan nama pemasok dan dapat ditulis - Halal By: cantumkan lembaga penerbit Sertifikat Halal untuk bahan yang bersangkutan, yaitu MUI atau lembaga sertifikasi yang diakui MUI. Certificate No : cantumkan nomor Sertifikat halal untuk bahan yang bersangkutan. Valid End : cantumkan tanggal berakhirnya masa berlaku Sertifikat halal. Untuk cara manual, penulisan tanggal menggunakan format YYYY-MM-DD, misalnya 2012-12-30 untuk penulisan tanggal 30 Desember 2012. Untuk cara import file, format penulisan tanggal menggunakan format YYYY-MM-DD atau mengikuti yang terdapat pada file template CSV. Other Doc : isikan jenis dokumen lain yang dilampirkan, misal flow process, spesifikasi, MSDS. Remarks : cantumkan keterangan asal bahan jika tidak didukung dengan Sertifikat halal atau dokumen lain (misalnya bahan nabati, bahan tambang, bahan kimia), dan/atau nomor surat persetujuan penggunaan bahan dari LPPOM MUI untuk produk pengembangan/perpanjangan (bila ada). Jika tidak ada data, dapat diisi dengan -. Pengisian kolom MaterialName, Producer, dan Country harus terisi
34

UPLOAD DOKUMEN BAHAN

Setelah mendaftarkan seluruh bahan, baik secara manual atau import CSV, selanjutnya Anda harus melakukan upload dokumen bahan. Caranya adalah sebagai berikut : 1. Klik List of Material 2. Setelah daftar bahan yang dimasukkan muncul, klik Choose File untuk memasukkan dokumen pendukung yang akan di upload. Masukkan dokumen untuk setiap halaman bahan (10 bahan). Jika jumlah file yang akan diupload lebih dari satu, maka file tersebut dikumpulkan dalam satu folder kemudian di compressed menjadi file ZIP/RAR baru diupload 3. Klik Upload untuk memproses upload dokumen. Lakukan hingga semua dokumen bahan ter upload. 4. Selanjutnya klik Next untuk masuk ke halaman berikutnya dan ulangi langkah 2 dan 3. Lakukan hingga semua dokumen pendukung bahan sudah dimasukkan. Catatan : Semua bahan harus dimasukkan dokumen pendukungnya sesuai dengan yang tercantum dalam daftar bahan. Dokumen pendukung dapat berupa sertifikat halal dari LPPOM MUI atau lembaga yang diakui MUI, flow process chart, product spesification atau MSDS. Jika bahan termasuk dalam Daftar Bahan Tidak Beresiko (terlampir), maka bahan tersebut tidak perlu dilengkapi dengan dokumen, dan pada saat upload dapat dilakukan upload dokumen kosong. Khusus register pengembangan, pada 1 bahan eksisting dapat dilakukan upload Daftar Bahan yang sudah disetujui LPPOM MUI.
35

PENGISIAN DATA BAHAN

Jika sudah selesai memeriksa bahan dan sudah sesuai, klik Next untuk melanjutkan proses registrasi

Setelah selesai mengupload dokumen bahan, klik List of Materials di sebelah kiri bawah untuk melihat bahan yang sudah berhasil terdaftar. Periksa kembali apakah seluruh bahan sudah terdaftar semua dan periksa juga apakah seluruh dokumen bahan sudah ter upload. Berikut kesalahan yang umum terjadi dan tindakan yang dapat dilakukan : 1. Kesalahan pengetikan data bahan: klik Edit kemudian perbaiki data bahan 2. Pengisian bahan berulang : klik Delete pada bahan yang akan dihapus 3. Terdapat bahan yang belum terdaftar: tambahkan bahan seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya 4. Kesalahan upload dokumen bahan atau dokumen belum berhasil ter upload (bisa karena ukuran file >4MB): upload ulang dokumen bahan dengan mengklik Choose File
36

Tahap berikutnya adalah mengupload matriks produk. Matriks produk adalah matriks yang menunjukkan bahan yang digunakan untuk setiap produk yang disertifikasi. Khusus flavor atau produk dengan formula yang rumit, perushaan dapat meng-upload data printscreen formula atau meng-upload surat pernyataan bahwa formula akan diperiksa saat audit.
Sebelum meng upload, pastikan bahwa matriks yang Anda buat sesuai dengan format LPPOM MUI. Jika belum memiliki format nya, silahkan download template yang sudah disediakan dengan meng klik tombol Download Template. Buka file matriks dan isikan data sesuai dengan format pada template. Berikut contoh cara pengisian data matriks.

UPLOAD DATA MATRIKS PRODUK

37

UPLOAD DATA MATRIKS PRODUK

Setelah file matriks sudah siap, lakukan proses upload dengan tahapan berikut: 1. Pilih file matriks dengan meng klik Choose File. File matriks dapat berupa Excel, Word, PDF 2. Klik Process untuk meng upload file. Jika upload berhasil, pada kolom Status akan berisi Uploaded + nama file matriks 3. Klik Finish jika file sudah berhasil ter-upload. Setelah klik Finish, akan muncul text box bertuliskan You have to fill Questionaire first to Finish all Process !!! selanjutnya klik OK. Maksud dari text box ini adalah Anda harus mengisi HAS Questionre terlebih dahulu sebelum mengakhiri proses registrasi.

38

Tahap akhir dari proses upload data sertifikasi adalah mengisi HAS Questionare. Isilah HAS Questionare nomor 1-27 sesuai dengan kondisi implementasi SJH di perusahaan, dengan cara: Jawaban Ya: klik kotak pada kolom YES Jawaban Tidak: klik kotak pada kolom NA sehingga hilang. Jawaban N/A (Not Applicable, kondisi perusahaan tidak relevan dengan pertanyaan): tidak perlu mengklik, biarkan tanda pada kolom NA

PENGISIAN HAS QUESTIONARE

Setelah semua terisi, klik Process. Selanjutnya akan muncul text box bertuliskan Process Customer Questionaire is Complete, klik Ok
Dengan demikian proses pendaftaran sertifikasi halal online selesai. Anda tinggal memonitor tahapantahapan berikutnya dan melakukan apa yang diminta pada masing-masing proses tersebut (lihat bagian monitoring), serta melakukan pembayaran akad sertifikasi (lihat bagian pembayaran akad). Catatan: Periksa kembali apakah pengisian HAS Questionare sudah berhasil. Jika proses pengisian HAS Questionare belum berhasil, maka pada menu View HAS Questionare akan kosong. Sehingga Anda harus kembali mengisi HAS Questionare, dengan memasuki menu Upload Halal Document kemudian klik Next dan Finish hingga terbuka menu HAS Questionare. Terjemahan HAS Questionare dapat dilihat pada halaman selanjutnya.
39

TERJEMAHAN HAS QUESTIONARE

No
1 2 3 4

HAS Questionare
Has the company set up Halal Assurance System (HAS) Manual? If the answer for point 1 is yes, has the updated HAS Manual submitted to LPPOM MUI? Has the Halal Policy been established and socialized to all of stakeholder? Has the halal management team been established with letter of appointment from top management?

Terjemahan HAS Questionare


Apakah Manual Sistem Jaminan Halal (SJH) telah disusun? Jika No. 1 ya, apakah Manual SJH terbaru sudah disampaikan ke LPPOM MUI? Apakah kebijakan halal telah ditetapkan dan telah disosialisasikan ke seluruh stakeholder? Apakah Tim Manajemen Halal telah ditetapkan/dibentuk melalui surat pengangkatan/bukti penunjukkan dari manajemen puncak? Apakah ketua atau anggota Tim Manajemen Halal pernah mengikuti training SJH yang diselengggarakan LPPOM MUI? Apakah semua bahan, termasuk bahan penolong, yang digunakan untuk menghasilkan produk yang disertifikasi sudah dicantumkan dalam Daftar Bahan? Apakah perusahaan memiliki Daftar Bahan yang telah ditandatangani pihak perusahaan dan LPPOM MUI (untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat Halal)? Apakah semua bahan termasuk bahan penolong, yang digunakan untuk menghasilkan produk yang disertifikasi sudah dilengkapi dengan dokumen pendukung yang diperlukan (sertifikat halal, spesifikasi bahan, diagram alir proses)?

5 Has the leader or member of halal management team Berikut adalah terjemahan : joined HAS training conducted by LPPOM MUI? 1. 6 Are all of materials, including processing aid, used to produce certified products have been written down in List of materials? 7 Does the company have List of materials approved by LPPOM MUI and management representative of company (for company that already have Halal certificate)? Are all of materials including processing aids used in certified products , have been supported by supporting documents needed (halal certificate, material specification, flow process chart)?

40

TERJEMAHAN HAS QUESTIONARE

No
9

HAS Questionare
Does the company have written procedures that covers halal aspect for critical activities (such as new material selection, material purchasing, product formulation, incoming material checking, production, cleaning, slaughtering, stunning etc)?
If the answer for point 9 is yes, have the procedure been socialized/disseminated to all of stakeholder and record of implementation are maintained? Is there any written procedure to ensure product traceability?

Terjemahan HAS Questionare


Apakah perusahaan mempunyai prosedur tertulis mengenai pelaksanaan aktivitas kritis yang telah mempersyaratkan aspek kehalalan (seperti pemilihan bahan baru, pembelian bahan, formulasi produk, pemeriksaan bahan datang, produksi, pencucian, penyembelihan, pemingsanan dll)?
Jika No. 9 ya, apakah prosedur sudah disosialisasikan ke semua pihak yang terlibat dan bukti implementasinya dipelihara? Apakah ada prosedur tertulis untuk menjamin ketertelusuran produk (traceability)? Apakah ada prosedur tertulis untuk menangani produk yang tidak memenuhi kriteria? Apakah ada prosedur tertulis mengenai audit internal? Apakah audit internal telah dijadwalkan (untuk perusahaan baru) atau dilakukan minimal dua kali dalam satu tahun (untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat Halal)? Apakah laporan berkala telah dibuat minimal dua kali dalam satu tahun (untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat Halal)? Jika No. 24 ya, apakah laporan berkala sudah disampaikan ke LPPOM MUI? Apakah kaji ulang manajemen telah dijadwalkan (untuk perusahaan baru) atau dilakukan minimal satu kali dalam satu tahun (untuk perusahaan yang telah memiliki Sertifikat Halal)?

10

11 12

Is there any written procedure to handle products that do not comply to the criteria? Berikut adalah terjemahan : 13 Is there any written procedure about internal audit? 1. 14 Does the internal audit has been scheduled (for new company/ applicant) or done at least twice a year (for company that already have Halal certificate)? 15 Has periodic report been made at least twice a year (for company that already have Halal certificate)? If the answer for point 15 is yes, has the periodic report been submitted to LPPOM MUI? Does management review has been scheduled (for new company/ applicant) or done at least once a year (for company that already have Halal certificate)?

16 17

41

TERJEMAHAN HAS QUESTIONARE

No
18
19

HAS Questionare
Are all of products produced by company registered to be certified?
If the answer for point 18 is no, is there any material come from pork or its derivates used in non certified products? If the answer for point 19 is yes, are the certified products used the same facilities and equipment with material/product that contain pork or its derivatives? Are all of the certified products retail products?

Terjemahan HAS Questionare


Apakah semua produk yang dihasilkan perusahaan didaftarkan untuk disertifikasi?
Jika No. 18 tidak, apakah ada bahan dari babi atau turunannya yang digunakan untuk produk yang tidak disertifikasi? Jika No. 19 ya, apakah produk yang disertifikasi menggunakan fasilitas produksi dan peralatan pembantu bergantian/ bersamaan dengan bahan/produk yang mengandung babi atau turunannya ? Apakah produk yang disertifikasi merupakan produk retail? Apakah semua fasilitas produksi yang memproduksi produk yang disertifikasi telah didaftarkan (termasuk maklon, gudang dan fasilitas persiapan pra produksi)?

20

21 22

Are all of production facilities that produce certified products have been registered (including toll Berikut manufacturer, adalah terjemahan : warehouse, and preproduction preparation facilities)? 1.

23
24 25 26 27

Does the company accept toll manufacturing from other company?


If the answer for point 23 is yes, are all of toll manufacturing products certified? Does the company do toll manufacturing to other company? If the answer for point 25 is yes, are the products in toll manufacturer certified? Especially for very high risk product categorize, has mass balance calculation from raw materials to finish products that ensure the availability of halal raw materials been made ?

Apakah perusahaan menerima jasa maklon dari perusahaan lain?


Jika No. 23 ya, apakah semua produk maklon disertifikasi? Apakah perusahaan melakukan maklon di perusahaan lain? Jika No. 25 ya, apakah produk di tempat maklon disertifikasi? Khusus produk dengan kategori resiko very high risk, apakah sudah membuat perhitungan neraca massa dari bahan baku menjadi produk akhir yang menjamin ketersediaan bahan baku halal?
42

Pembayaran Akad

43

Setelah Anda selesai mengupload data sertifikasi, selanjutnya bagian keuangan LPPOM MUI akan membuat akad dan memasukkan tagihan akad (invoice) ke sistem Cerol. Selanjutnya Anda harus melakukan pembayaran akad sebelum LPPOM MUI menjadwalkan proses audit. Pembayaran akad dilakukan melalui transfer seperti pada pembayaran registrasi.

PEMBAYARAN AKAD BIAYA SERTIFIKASI

Cara pembayaran akad di Cerol : 1. Klik Contract Payment dan Paid. 2. Upload Copy Transfer: klik Choose File kemudian pilih file bukti transfer atau dokumen kontrak, kemudian upload (JANGAN LUPA UPLOAD) 3. Payment Type: pilih Transfer 4. Payment Date dan Billing akan otomatis terisi (Billing 2,000,000 hanya contoh bukan sebenarnya) 5. Paid Amount: Klik Full Payment, akan otomatis terisi angka sesuai billing 6. Klik Paid Selanjutnya informasi pembayaran yang anda masukkan ini akan diverifikasi oleh bagian keuangan LPPOM MUI dalam waktu 1 hari kerja. Jika hasil verifikasi sesuai, saat anda klik kembali menu Contract Payment maka akan muncul informasi bahwa akad sudah dibayar (status Complete). Jika hasil verifikasi belum sesuai, maka akan muncul status Paid (Un-approved) dan proses belum bisa dilanjutkan ke tahapan audit.

Penting!! Perusahaan dapat dijadwalkan audit setelah melakukan pembayaran akad di Cerol dan sudah melewati tahap pre audit (Pass Pre Audit)

44

Monitoring

45

Monitoring

MONITORING PROSES SERTIFIKASI HALAL

Semua data yang sudah Anda input di sistem selanjutnya akan di proses oleh bagian-bagian yang terkait di LPPOM MUI. Tugas Anda adalah memonitor keseluruhan proses yang ada dan memberikan tanggapan atau mengupload tambahan data bila terdapat pre audit memorandum atau audit memorandum selama proses sertifikasi. Menu-menu yang bisa digunakan untuk memonitor setiap tahapan dalam proses sertifikasi dan memberikan tambahan data adalah Halal Doc Monitoring (berhubungan dengan dokumen halal), Product Monitoring (berhubungan dengan produk), Material Monitoring (berhubungan dengan bahan), Matrix Monitoring (berhubungan dengan matrix produk), dan HAS Monitoring (berhubungan dengan implementasi SJH). Perusahaan juga dapat menggunakan menu Notification List (pemberitahuan terkait proses sertifikasi) dan View History (untuk melihat aktivitas terakhir pada proses sertifikasi).

Penting diketahui!!
Perusahaan yang sedang mengajukan proses sertifikasi harus rutin (disarankan setiap hari) membuka sistem Cerol khususnya menu MONITORING untuk memonitor perkembangan proses sertifikasi. Jika terdapat comment, maka lakukan upload tambahan data di menu Monitoring atau menu HAS Implementation, bukan di menu Upload Halal Document. Jika kekurangan data pada tahap proses Audit, untuk melengkapi tambahan data Customer harus melakukannya di tahap/tipe proses yang sama, yaitu Audit, bukan di tahap proses lainnya (misalnya tahap Pre Audit)

Hati-hati!!
Perusahaan yang melakukan upload tambahan data menggunakan menu Upload Halal Document atau salah dalam memilih tipe proses, maka LPPOM MUI tidak mengetahui adanya tambahan data, sehingga tidak akan diproses.

46

Monitoring Halal Doc

MONITORING HALAL DOC

Pilih tipe proses yang akan di monitor (Pre-Audit atau HAS). Jika belum dilakukan audit maka pilih tipe PreAudit. Jika sudah dilakukan audit maka pilih tipe HAS. Selanjutnya klik Search (JANGAN SALAH PILIH TYPE)

Pada kasus di atas, dokumen no 2 yaitu Manual SJH perlu diperbaiki. Maka setelah diperbaiki, lakukan upload ulang dokumen Manual SJH dengan mengklik Choose File dan klik tombol Process Upload Data di bagian bawah. Jika upload berhasil, di kolom comments akan muncul kalimat - Update by Customer (username customer) 2013/01/16 setelah kalimat comments awal. Lakukan hal tersebut sampai semua dokumen di Halal Doc di pass/approve. Jika tipe proses pre-audit sudah pass semua, selanjutnya pilih tipe proses HAS.

Area komentar dari bagian yang terkait di LPPOM MUI. Perhatikan bagian yang belum di approve/pass. Jika ada yang belum di approve, upload tambahan data seperti yang di arahkan pada kolom tersebut

47

Monitoring Produk

MONITORING PRODUK

Pilih tipe proses yang akan di monitor (Pre-Audit, Audit, Komisi Fatwa). Jika belum dilakukan audit maka pilih tipe Pre-Audit. Jika sudah dilakukan audit maka pilih tipe Audit atau Komisi Fatwa. Selanjutnya klik Search (JANGAN SALAH PILIH TYPE)

Area komentar dari bagian yang terkait di LPPOM MUI. Perhatikan bagian yang belum di pass/ approve. Jika ada yang belum di approve, lakukan tindakan seperti yang di arahkan pada kolom tersebut

Pada kasus di atas, produk no 1 perlu di perbaiki namanya dan diganti type produknya. Maka pada produk no 1, lakukan edit nama dan type produk dengan mengklik Edit kemudian ganti nama/type produk dan klik Submit. Jika edit produk berhasil, di kolom comments akan muncul kalimat - Update by Customer (username customer) 2013/01/16 setelah kalimat comments awal. Lakukan hal tersebut sampai semua produk di pass/approve. Jika tipe proses pre-audit sudah pass semua, selanjutnya pilih tipe proses Audit. Dan jika tipe proses audit sudah pass semua, selanjutnya pilih tipe proses Komisi Fatwa.
48

Monitoring Bahan

MONITORING BAHAN

Pilih tipe proses yang akan di monitor (Pre-Audit, Audit atau Komisi Fatwa). Jika belum dilakukan audit maka pilih tipe Pre-Audit. Jika sudah dilakukan audit maka pilih tipe Audit atau Komisi Fatwa. Selanjutnya klik Search (JANGAN SALAH PILIH TYPE)

Area komentar dari bagian yang terkait di LPPOM MUI. Perhatikan bagian yang belum di approve/pass. Jika ada yang belum di approve, upload tambahan data atau edit data bahan seperti yang di arahkan pada kolom tersebut

Pada kasus di atas, bahan no 1 perlu diperbaiki dengan melakukan upload Sertifikat halal. Maka setelah perusahaan memperoleh dokumen Sertifikat halal, lakukan upload dokumen tambahan (dan dokumen bahan sebelumnya, digabung dalam 1 folder) bahan no 1 dengan mengklik Choose File dan klik tombol Process Upload Data di bagian bawah. Jika upload berhasil, di kolom comments akan muncul kalimat - Update by Customer (username customer) 2013/01/16 setelah kalimat comments awal. Lakukan hal tersebut sampai semua bahan di pass/approve. Jika tipe proses pre-audit sudah pass semua, selanjutnya pilih tipe proses Audit. Dan jika tipe proses audit sudah pass semua, selanjutnya pilih tipe proses Komisi Fatwa.
49

Monitoring Matrix

MONITORING MATRIKS

Pilih tipe proses yang akan di monitor (Pre-Audit atau Audit). Jika belum dilakukan audit maka pilih tipe PreAudit. Jika sudah dilakukan audit maka pilih tipe Audit. Selanjutnya klik Search (JANGAN SALAH PILIH TYPE)

Area komentar dari bagian yang terkait di LPPOM MUI. Perhatikan comments apakah sudah di approve/pass atau belum. Jika masih ada comments, lakukan upload revisi matriks seperti yang di arahkan pada kolom tersebut.

Pada kasus di atas, matriks perlu dilengkapi. Maka setelah diperbaiki, lakukan upload ulang matriks dengan mengklik Edit, kemudian Choose File dan klik tombol Submit di bagian bawah. Lakukan hal tersebut sampai semua matriks di pass/approve. Jika tipe proses pre-audit sudah pass semua, selanjutnya pilih tipe proses Audit.

50

Monitoring HAS

MONITORING HAS

Area komentar dari bagian yang terkait di LPPOM MUI. Perhatikan comments apakah sudah di pass atau belum. Jika pada comments berisi - maka tandanya sudah di pass. Jika masih ada comments, lakukan perbaikan seperti yang di arahkan pada kolom tersebut. Pada kasus di atas, terdapat comments pada kriteria Audit Internal. Setelah diperbaiki, lakukan upload tambahan data dengan mengklik Feed Back. Setelah klik Feed Back akan muncul tampilan seperti yang akan dijelaskan pada halaman berikut. Jika perusahaan sudah melakukan feed back maka di kolom Status muncul Cust Reply, jika belum melakukan feed back muncul No Action.
51

HAS Implementation

MONITORING HAS

Comments dari LPPOM MUI

Perusahaan memberikan comments perbaikan

Berikut ini adalah tampilan jika perusahaan mengklik Feed Back pada menu HAS Implementation. Tuliskan perbaikan yang telah dilakukan perusahaan pada kolom Customer Reply, kemudian upload bukti perbaikannya dengan mengklik Choose File. Setelah itu klik Save.
Kemudian tunggu Comments berikutnya dari LPPOM MUI. Jika Comments berisi - maka tandanya sudah di pass. Jika masih ada comments, lakukan perbaikan seperti yang di arahkan pada kolom tersebut, dan seterusnya.

52

NOTIFICATION LIST

Notification List

Fungsi ini digunakan sebagai media komunikasi antara bagian yang terkait di LPPOM MUI dengan perusahaan, terkait dengan informasi perkembangan pengajuan sertifikasi halal yang diajukan. Penjelasan kolom pada menu Notification List : Reg. No : akan otomatis terisi sesuai dengan set default register Notify : Judul Notifikasi dari bagian yang terkait di LPPOM MUI Trans Date : Tanggal dilakukan notifikasi dari bagian yang terkait di LPPOM MUI Action Needed : Tindakan yang harus dilakukan oleh perusahaan Due Date : Batas waktu tindakan yang harus dilakukan oleh perusahaan.

53

VIEW HISTORY

View History

Penjelasan kolom pada menu View History : Date : tanggal dilakukannya aktifitas Reff ID : nomor registrasi Activity : aktifitas terakhir pada proses sertifikasi History Status : complete jika prosesnya sudah selesai, on process jika prosesnya belum selesai. Done By : username yang melakukan aktifitas Next Action : aktifitas selanjutnya yang harus dilakukan

54

Download Sertifikat Halal

55

DOWNLOAD SERTIFIKAT HALAL

Setelah semua proses sertifikasi sudah dilewati dan sudah mendapatkan persetujuan halal dari Komisi Fatwa, maka selanjutnya Anda tinggal menunggu Sertifikat halal. Berikut adalah proses untuk mengunduh/ download Sertifikat halal yang sudah di upload oleh Bagian Sertifikasi LPPOM MUI.

Klik View untuk melihat file sertifikat yang sudah diupload oleh Bagian Sertifikasi LPPOM MUI. Dari hasil view ini selanjutnya bisa anda simpan atau cetak. Mohon diperiksa kembali penulisan Sertifikat halal. Jika ada kesalahan penulisan, perusahaan dapat menghubungi Bidang Sertifikasi melalui email sertifikasilppom@halalmui.org. Catatan : Jika Sertifikat halal sudah di upload oleh Bagian Sertifikasi LPPOM MUI, ini menandakan proses sertifikasi halal sudah selesai dan nomor registrasi pada menu Halal Registration akan otomatis hilang. Harap dicatat dengan baik nomor registrasi karena akan ditanyakan pada sertifikasi pengembangan atau perpanjangan.

56

Pencarian Produk Halal

57

HALAMAN UTAMA

Menu utama yang muncul saat pelanggan masuk ke website CEROL-SS23000. Fitur yang bisa diakses oleh masyarakat umum adalah nomor sertifikat halal dari produk yang telah disertifikasi (folder certification), produk yang telah disertifikasi (folder Customer Product) dan perusahaan yang sudah mengajukan sertifikasi (folder Our Customer). Pelanggan atau masyarakat juga bisa melihat fitur tadi melalui menu Search.

Fungsi lain yang ada di menu utama ini yang dikhususkan bagi pelanggan adalah : - Signup : digunakan untuk mendaftarkan diri jika belum pernah terdaftar di database LPPOM - Login : digunakan untuk masuk ke aplikasi CEROL-SS23000 bagi yang sudah terdaftar

58

Permasalahan Umum

59

PERMASALAHAN UMUM
o Perusahaan yang baru menggunakan Cerol harus membaca terlebih dahulu User Manual yang dapat di download di Cerol. LPPOM MUI mengadakan pelatihan Cerol setiap hari Senin pukul 13.00 di LPPOM MUI Jakarta. Informasi lebih lengkap dapat dilihat di website resmi LPPOM MUI ww.halalmui.org Registrasi perusahaan tidak bisa diproses jika pengisian data belum lengkap sampai dengan pengisian HAS Questionare. Koneksi internet tiba-tiba terputus atau lupa logout saat ada aktivitas lain sehingga Cerol akan otomatis logout, maka data yang belum di proses akan hilang. Username berlaku untuk perusahaan yang sama, yang nantinya akan tercantum dalam Sertifikat halal. Jika nama perusahaan berbeda maka perlu membuat username yang berbeda, kecuali jika perusahaan tersebut memiliki holding maka dapat dibuat 1 username untuk holding. Perusahaan sudah transfer biaya akad, namun lupa melakukan konfirmasi pembayaran akad di Cerol Jika terdapat perubahan data sertifikasi, misalnya penggantian nama/jenis produk, bahan, atau nama pabrik maka harus disampaikan ke auditor (jika perubahan dilakukan pada saat audit) atau bagian Auditing LPPOM MUI melalui email auditinglppom@halalmui.org (jika perubahan dilakukan sebelum atau setelah audit) dan harus disetujui terlebih dahulu sebelum merubah data di Cerol. Penambahan produk atau fasilitas (pabrik) dilakukan paling lambat saat audit, jika dilakukan setelah audit maka perusahaan harus melakukan registrasi baru di Cerol. Cara merubah data pabrik, produk dan bahan akan dijelaskan pada halaman berikutnya. Jika terdapat kesalahan kelompok produk, misalnya 2 kelompok produk dalam 1 registrasi maka perusahaan harus menghapus produk yang salah kelompoknya beserta bahan yang digunakan untuk produk tersebut, selanjutnya mendaftarkan produk tersebut dengan registrasi yang baru. Pertanyaan, keluhan dan permohonan khusus terkait proses sertifikasi dapat disampaikan melalui email services@halalmui.org. Khusus file Manual SJH, jika ukuran file >4MB, maka dapat dikirimkan ke Bagian SJH melalui email sjhlppom@halalmui.org
60

o o o

o o

o o

CARA MERUBAH DATA PABRIK


o Menambah Pabrik Penambahan pabrik dapat dilakukan melalui menu Upload Halal Document kemudian klik Manufacturer kemudian klik Add Data. Caranya sama dengan ketika mendaftarkan pabrik di awal proses sertifikasi. o Edit Pabrik Perubahan data pabrik dapat dilakukan melalui menu Upload Halal Document kemudian klik Manufacturer. Selanjutnya akan muncul tabel Manufacturer List. Pada tabel terdapat di kolom paling kanan yaitu "Edit. Klik tombol "Edit" untuk merubah data pabrik.

61

CARA MERUBAH DATA PRODUK


o Penambahan/Penghapusan Produk Penambahan/penghapusan produk dapat dilakukan melalui menu Upload Halal Document. Cara penambahan produk sama dengan ketika mendaftarkan produk di awal proses sertifikasi. Penghapusan produk dilakukan dengan mengklik List of Products, lalu klik Delete pada produk yang akan dihapus o Perubahan Data Produk Perubahan data produk berupa data nama produk dan jenis/type produk dapat dilakukan melalui menu Product Monitoring seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya. Perubahan kelompok produk atau pabrik mohon hubungi LPPOM MUI melalui email services@halalmui.org.

62

CARA MERUBAH DATA MATERIAL (BAHAN)


o Penambahan/Penghapusan Bahan
Penambahan/penghapusan bahan dapat dilakukan melalui menu Upload Halal Document. Cara penambahan bahan sama dengan ketika mendaftarkan bahan di awal proses sertifikasi. Penghapusan bahan dilakukan dengan mengklik List of Materials, lalu klik Delete pada bahan yang akan dihapus o Perubahan Data Bahan Perubahan data bahan yaitu mengganti nama bahan, produsen, negara, supplier, Halal By, Certified No, Valid End, Other Doc, dan Remarks, dapat dilakukan melalui menu Material Monitoring seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya. Perubahan type material (raw material+additive atau processing aids) mohon hubungi LPPOM MUI melalui email services@halalmui.org.

63

Lampiran Penjelasan Kelompok dan Jenis Produk

64

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

Ketentuan Kelompok dan Jenis Produk Bersertifikat Halal MUI :


I. Kelompok Daging* dan Produk Daging Olahan (Group of Meat and Processed Meat Products)
Jenis produk : (Type of product) 1. Daging Segar (Fresh Meat) : daging tanpa tulang/daging dengan tulang 2. Daging Variasi Segar (Fresh Fancy/Variety Meat) : tulang, kulit, kepala, otak, lidah, bibir, ginjal, jantung, hati, paru, usus, ekor, kaki, dll 3. Daging Beku (Freezed Meat) 4. Daging Kering (Dried Meat) 5. Daging Fermentasi (Fermented Meat) 6. Daging Cincang (Minced Meat) 7. Daging Kornet (Corned Meat) 8. Daging Marinasi (Marinated Meat) 9. Daging Asap (Smoked Meat) 10. Tepung Daging (Meat Powder) 11. Kaldu Daging (Meat Bouillon) 12. Lemak (Segar/Kering) / Fat (fresh/dried) 13. Dendeng (Jerky) 14. Abon (Meat Floss) 15. Sosis (Sausage) 16. Bakso (Meat Ball) 17. Nugget 18. Patty/Burger 19. Salami 20. Pastrami 21.Produk Daging Olahan (Processed Meat Products) *) Catatan: Produk daging meliputi hewan sembelihan (sapi, kerbau, kambing, domba dll) dan unggas (ayam, bebek, kalkun, burung, dll).
65

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

II. Kelompok Ikan* dan Produk Olahannya (Group of Fish and Processed Products)
Jenis produk meliputi : 1.Ikan Segar (Fresh Fish) : utuh/fillet 2.Ikan Beku (Freezed Fish) 3.Ikan Kering (asin/tawar) / Dried Fish (salted/plain) 4.Ikan Asap (Smoked fish) 5.Ikan Kaleng (Canned Fish) 6.Ikan Presto (Presto Fish) 7.Ikan Pindang (Pindang Fish) 8.Pasta Ikan (Fish Paste ) : Petis, Surimi, Kamaboko, dll 9.Bakso Ikan (Fish Ball) 10.Abon Ikan (Fish Floss) 11.Nugget Ikan (Fish Nugget) 12.Sosis Ikan (Fish Sausage) 13.Tofu Ikan (Fish Tofu) 14.Pikel Ikan (Fish Pickle) 15.Kaki Naga (Dragon Leg) 16.Otak-otak 17.Pempek 18.Siomay 19.Bakwan 20.Pangsit 21.Perkedel 22.Sashimi 23.Ekado 24.Ebi Furai 25.Tempura 26.Terasi 27.Kitin, Kitosan (Chitin, Chitosan) 28.Produk Ikan Olahan (Processed Fish Products) *) Catatan: Ikan termasuk hewan air seperti udang, cumi-cumi, kepiting, tiram, lobster, rajungan, kerang.
66

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

III. Kelompok Susu dan Produk Susu Olahan (Group of Milk and Dairy Products)
Jenis produk meliputi : 1. Susu Segar (Fresh Milk) 2. Susu Cair (Liquid Milk) : Susu UHT, Susu Pasteurisasi, Susu Sterilisasi, Susu Evaporasi 3. Susu Bubuk (Powdered Milk) : Susu Skim, Susu Full Cream, Susu Tanpa Lemak 4. Susu Formula Khusus (Special Formulated Milk) : Susu diet, Susu fungsi khusus 5. Susu Probiotik (Probiotic Milk) 6. Susu Kental Manis (Sweetened Condensed Milk) 7. Susu Asam (Acidified Milk) 8. Krim/Lemak Susu (Cream/Milk Fat) 9. Protein Susu (Milk Protein) : Kasein, Kaseinat, Whey 10. Kolostrum (Colostrum) 11. Laktosa (Lactose) 12. Butter 13. Ghee 14. AMF (Anhydrous Milk Fat) / Butteroil 15. Keju (Cheese) 16. Yoghurt 17. Buttermilk 18. Dairy Creamer 19. Whipped Cream 20. Premiks/Base Susu (Milk Premix/Base) 21. Produk Susu Olahan (Dairy Products)

67

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

IV. Kelompok Susu dan Makanan Bayi/Balita (Group of Infant/Toddler Milk and Food)
Jenis produk meliputi : 1. Susu Formula Bayi/Balita (Infant/Toddler Formula Milk) 2. Bubur Instan Bayi/Balita (Infant/Toddler Instant Poridge) 3. Biskuit Bayi/Balita (Infant/Toddler Biscuit) 4. Mie Balita (Toddler Noodle) 5. Premiks/Base Susu Formula Bayi dan Balita (Infant/Toddler Formula Milk Premix/Base) 6. Puree bayi/balita (Infant/Toddler Puree)

V. Kelompok Telur dan Produk Telur Olahan (Group of Egg and Processed Egg Products)
Jenis produk meliputi : 1. Telur Segar (Fresh Egg) 2. Telur Beku (Freezed Egg) 3. Telur Asin (Salted Egg) 4. Telur Pasteurisasi (Pasteurized Egg) 5. Telur Fermentasi (Fermented Egg) 6. Telur Pindang (Pindang Egg) 7. Tepung Telur (Egg Flour) 8. Produk Telur Olahan (Processed Egg Products)

68

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

VI. Kelompok Tumbuhan dan Produk Tumbuhan Olahan (Plant and Processed Plant Products)
Jenis produk meliputi : 1. Ekstrak Tanaman (Plant Extract) 2. Sayuran Segar (Fresh Vegetable) 3. Sayuran Kering (Dried Vegetable) 4. Sayuran Beku (Freezed Vegetable) 5. Sayuran Kaleng (Canned Vegetable) 6. Sayuran Fermentasi (Fermented Vegetable) 7. Puree Sayuran (Vegetable Puree) 8. Pasta Sayuran (Vegetable Paste) 9. Buah Segar (Fresh Fruit) 10. Buah Kering (Dried Fruit) 11. Buah Beku (Freezed Fruit) 12. Buah Kaleng (Canned Fruit) 13. Buah Fermentasi (Fermented Fruit) 14. Puree Buah (Fruit Puree) 15. Pasta Buah (Fruit Paste) 16. Rujak, Manisan, Asinan Buah/Sayuran (Fruit/Vegetable Salad with Spicy Sauce, Preserved Spicy Fruit/Vegetable, Pickled Fruit/Vegetable) 17. Produk Fermentasi Tumbuhan (Plant Fermented Product) : tape, brem, dll 18. Produk Kedelai Olahan (Processed Soybean Products) : tahu, tofu, tempe, tauco, douchi 19. Produk Turunan kedelai (Soybean Derivative Product ) : ISP, HVP, Lesitin, TVP) 20. Produk Kelapa Olahan (Processed Coconut Products): Santan kelapa, air kelapa 21. Sereal (Cereal ) : beras, gandum, jagung, oat, dll 22. Produk Sereal Olahan (Processed Cereal Products) 23. Ekstrak Malt (Malt Extract) 24. Produk Kacang Olahan (Processed Nut Products)

69

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

VII. Kelompok Tepung, Pati, dan Produk Turunan/Olahannya (Group of Flour, Starch and Derivative/ Processed Products)
Jenis produk meliputi : 1. Tepung (Flours) : tepung terigu, tepung gandum, tepung bekatul, tepung beras, tepung jagung, tepung ketan, tepung singkong, tepung sagu, tepung kedelai, tepung ubi, tepung kacang hijau, tepung kacang merah, tepung sorgum, tepung jewawut, tepung aren, dll 2. Pati (Starch) : pati jagung, pati kentang, pati gandum, pati singkong/tapioka, pati sagu, pati kacang hijau/hunkwe, dll 3. Pati Termodifikasi (Modified Starch ) : Maltodekstrin, Dekstrin, dll 4. Gluko Oligo Sakarida (GOS) / Gluco Oligo Saccharides (GOS) 5. Frukto Oligo Sakarida (FOS) / Fructo Oligo Saccharides (FOS) 6. Inulin 7. Kulit Pangsit/Siomay/Lumpia (Spring Roll Pastry )

VIII. Kelompok Nasi dan Lauk Pauk (Rice and Dishes)


Jenis produk meliputi : 1. Nasi dan Lauk Pauk (Rice and Dishes) 2. Nasi Instans (Instant Rice) 3. Bubur Instan (Instant Porridge)

IX. Kelompok Mie, Pasta dan Produk Olahannya (Noodles, Pasta and Processed Products)
Jenis produk meliputi : 1. Mie Instan (Instant Noodle) 2. Mie Basah (Wet Noodle) 3. Mie Kering (Dried Noodle) 4. Bihun (Vermicelli) 5. Pasta (Spageti, Makaroni, Fetucini, Fusili, Lasagna, dll) 6. Kwetiaw 7. Soun 8. Produk Mie Olahan (Processed Noodles Products) 9. Produk Pasta Olahan (Processed Pasta Products)
70

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

X. Kelompok Roti dan Kue (Bakery)


Jenis produk meliputi : 1. Roti (Bread) : roti tawar, roti manis, baguette, roti canai, roti pita, dll 2. Cake 3. Panekuk (Pancake) 4. Kue Basah : lemper, pastel, risol, kue sus, kue lapis, lapis legit, apem, bika ambon, serabi, pukis, kue cucur, kue mangkok, martabak, lumpia, bakpia, mochi, kue beras, dll 5. Kue Semi Basah : dodol, wajit, jenang, dll 6. Kue Kering 7. Dim Sum (Mantou, Bakpao, Siomay) 8. Donat (Donut) 9. Muffin 10. Pastri (Pastry) 11. Puding (Pudding) 12. Mousse

XI. Kelompok Bakery Ingredient


Jenis produk meliputi : 1. Tepung Instan (Instant Flour) 2. Bahan Isian Bakery (Bakery Filling) 3. Pengkilap (Glazing) 4. Gula Dekorasi (Sugar Decoration) 5. Bahan Pengembang dan Pelembut (Leavening, Softener, Improver Agent) 6. Emulsifier 7. Tepung Roti/Panir (Bread Crumb) 8. Pengoles Loyang (Pan Grease) 9. Bakery Topping : choco chips, rice crispy, dll 10. Premiks Filling (Filling Premix) 11. Premiks Bakery (Bakery Premix) 12. Custard 13. Lemak Reroti (Shortening)

71

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XII. Kelompok Makanan Ringan (Snack)


Jenis produk meliputi : 1. Ekstrudat (Extrudate) 2. Biskuit/cookies/crackers/wafer (Biscuit/cookies/crackers/wafer) 3. Snack Kacang (Nuts Snack) 4. Kerupuk 5. Keripik (Chips) 6. Gula kapas/Arumanis 7. Snack Sereal (Cereal Snack)

XIII. Kelompok Coklat, Konfeksioneri dan Bahan Pendukungnya (Chocolates, Confectioneries and Supporting Ingredient)
Jenis produk meliputi : 1. Coklat Olahan (Processed Chocolate) : meises/coklat butir, coklat batang, coklat isi, dll 2. Coklat Industrial (Industrial Chocolate ) : coklat bubuk, coklat liquor, coklat butter, dll 3. Bahan Pengisi Coklat/Permen (Chocolate/Candy Filling) 4. Permen Lunak (Soft Candy) 5. Permen Keras (Hard Candy) 6. Permen Dekorasi (Decorated Candy) 7. Marshmallow

XIV. Kelompok Es, Es Krim dan Bahan Pendukungnya (Ice, Ice Cream and Supporting Ingredient)
Jenis produk meliputi : 1. Es Batu (Ice Cube) 2. Es Krim (Ice Cream) : termasuk es krim cone, es lilin, es kue, es buah, sherbet, sorbet, dll 3. Es Serut (Shaved Ice) 4. Es Campur (Mixed ice) 5. Cone es krim (Ice cream cone) 6. Tepung es krim instan (Instant ice cream flour) 7. Topping es krim (Ice cream topping)
72

XV. Kelompok Selai dan Jelly (Jam and Jelly)


Jenis produk meliputi : 1. Selai (Jam) 2. Jelly 3. Nata (Nata De Coco, Nata De Pina, Nata de Cassava, dll) 4. Topping 5. Puding (Pudding)

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XVI. Kelompok Minuman dan Bahan Minuman (Beverage and Beverage Ingredients)
Jenis produk meliputi : 1. AMDK (Bottled Water) : air mineral, air demineralisasi, air minum beroksigen, air minum bervitamin, air heksagonal, dll 2. Minuman Berkarbonasi (Carbonated Drink) 3. Minuman tanpa karbonasi (Non Carbonated Drink) 4. Minuman berperisa (Flavoured Drink) 5. Minuman Sari Buah/Sayuran (Fruit/Vegetable Drink) 6. Minuman Teh (Tea Drink) 7. Minuman Kopi (Coffee Drink) 8. Minuman Coklat (Chocolate Drink) 9. Minuman Susu (Milk Drink) 10. Minuman Isotonik (Isotonic Drink) 11. Minuman Berenergi (Energy Drink) 12. Minuman Serbuk (Powder Drink) 13. Minuman Berjelly (Jelly Drink) 14. Minuman Madu (Honey Drink) 15. Minuman Kesehatan (Healthy Drink) 16. Teh (Tea) : teh hitam, teh hijau, teh oolong, teh herbal, teh berflavor dll 17. Kopi (Coffee) : kopi bubuk, kopi instan, kopi 2 in 1, kopi 3 in 1, kopi luwak, dll 18. Non Dairy Creamer 19. Sirup (Syrup) 20. Konsentrat (Concentrate) : konsentrat minuman, konsentrat buah, konsentrat sayuran, dll 21. Jus (Juice) : jus buah, sayuran, kombinasi buah dan sayuran 22. Nektar (Nectar) : nektar buah, sayuran, kombinasi buah dan sayuran 23. Madu (Honey) 24. Premiks Minuman dan Bahan Minuman (Beverage Premixes and Beverage Ingredients)
73

XVII. Kelompok Pembentuk Gel (Gelling Agent)


Jenis produk meliputi : 1. Gelatin 2. Tepung Agar (Agar Powder) 3. Gum : guar gum, arabic gum, carob bean gum, dll 4. Karagenan (Carrageenan) 5. Tepung Rumput Laut (Seaweed Powder) 6. Konjak (Konjac) 7. CMC 8. Pektin 9. Alginat (Alginate) 10. Tepung Jeli (Jelly Powder)

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XVIII. Kelompok Minyak, Lemak dan Produk Olahannya (Oil, Fat and Processed Products)
Jenis produk meliputi : 1. Minyak (Oil) : minyak sawit, kelapa, wijen, jagung, kemiri, biji kapas, zaitun, kanola, kacang tanah, kedelai, zaitun, dll 2. Minyak/Lemak Hewani (Animal Oil/Fat) : lemak ayam, lemak sapi, tallow, minyak ikan, dll 3. Produk Olahan Minyak/Lemak Nabati (Vegetable Oil/Fat Processed Products) 4. Oleokimia (Oleochemicals) : gliserin, triacetin, asam lemak, ester asam lemak, dll 5. Minyak Samin (Vegetable Ghee) 6. Minyak mentah/murni (Crude/RBD Oil) : CPO, CPKO, RBDPO, RBDPKO, crude palm olein, crude palm stearin, RBD palm olein, RBD palm stearin, dll 7. Margarin (Margarine) 8. Lemak Reroti (Shortening) 9. Pengganti Minyak Mentega (Butter Oil Substitute) 10. Pengoles Loyang (Pan Grease)

XIX. Kelompok Ekstrak (Extract)


Jenis produk meliputi : 1. Ekstrak (Extract) : oleoresin, minyak atsiri, vanili, tamarin, dll 2. Minyak Esensial (Essential Oil)
74

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XX. Kelompok Bumbu dan Rempah (Condiments, Spices and Herbs)


Jenis produk meliputi : 1. Tepung bumbu (Seasoning flour) : tepung tempura, tepung pisang goreng, tepung ayam goreng, tepung bakso, dll 2. Bumbu Instan (Instant Seasoning) : bentuk blok, pasta, bubuk, cair 3. Dressing : Mayonaise, Thousand Island, dll 4. Saus (Sauce) : saus tomat, saus sambal, saus tiram, saus teriyaki, saus pizza, saus bumbu, saus kedelai, saus keju, saus krim, dll 5. Sambal 6. Kecap (Soy sauce) : kecap manis, kecap asin, kecap ikan, kecap inggris, dll 7. Mustard 8. Penguat rasa (Flavor Enhancer) : MSG, I + G, IMP, GMP, AMP, CMP, UMP, dll 9. Rempah-rempah (Spices and Herbs) 10. Cuka (Vinegar) 11. Garam (Salt)

XXI. Kelompok Flavor, Seasoning, dan Fragrance


Jenis produk meliputi : 1. Flavor 2. Seasoning 3. Fragrance 4. Intermediate Flavor 5. Intermediate Seasoning 6. Intermediate Fragrance

75

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XXII. Kelompok Pemanis (Sweeteners)


Jenis produk meliputi : 1. Gula (Sugar) : gula pasir/rafinasi, gula kastor, gula halus, gula merah, gula tebu, gula bit, gula semut, gula aren, gula kelapa, gula siwalan, dll 2. Tetes tebu (Molasses) 3. Gula Invert (Invert Sugar) 4. Glukosa (Glucose) 5. Dekstrosa (Dextrose) 6. Fruktosa (Fructose) 7. Pemanis Buatan (Artificial Sweeteners) : aspartam, siklamat, sakarin, acesulfam K, sorbitol, maltitol, inositol, stevia, dll 8. Madu (Honey)

XXIII. Kelompok Bahan Tambahan (Additives)


Jenis produk meliputi : 1. Pewarna (Colorant) 2. Emulsifier 3. Asam dan Asidulan (Acid and Acidulant) 4. Anti Kempal (Anti Caking Agent) 5. Anti Foam 6. Antioksidan (Antioxidant) 7. Pengeras (Firming Agent) 8. Pemutih dan Pematang Tepung (Flour Treatment Agent) 9. Foam Stabilizer 10. Pembentuk Gel (Gelling Agent) 11. Bahan Pengkilap (Glazing Agent) 12. Humektan (Humectan) 13. Pengawet (Preservatives) 14. Bahan Pengembang (Raising/Leavening Agent) BERLANJUT...
76

Lanjutan..... XXIII. Kelompok Bahan Tambahan (Additives)


Jenis produk meliputi : 15. Sekuestran (Sequestrant) 16. Penstabil (Stabilizer) 17. Pengental (Thickener) 18. Chelating Agent 19. Cloudifier 20. Probiotik (Probiotic) 21. Yeast Nutrient 22. Surfaktan (Surface Active Agent) 23. Kafein (Caffeine)

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XXIV. Kelompok Protein dan Asam Amino (Protein and Amino Acids)
Jenis produk meliputi : 1. Protein 2. Asam Amino (Amino Acid) 3. Kolagen (Collagen) 4. Kondroitin (Chondroitin) 5. Glukosamin (Glucosamine)

XXV. Kelompok Vitamin dan Mineral (Vitamin and Mineral)


Jenis produk meliputi : 1. Vitamin : vitamin A, B1 (Tiamin) , B2 (Riboflavin), B6 (Nicotinamide), B12 (Cyanocobalamin), C (Asam Ascorbate), D (Ergosterol & Kolesterol/Colecalsiferol), E (Tocoferol), K, Biotin, Niacin, Asam Pantotenate, Asam Folat, Cholin Bitartrate, Carnitine, Inositol, Provitamin A (Beta Carotene), Lucarotine, Luteine, dll 2. Mineral : Ca, Mg, F, Fe, Cl, dll

XXVI . Kelompok Enzim (Enzyme)


77

XXVII. Kelompok Jamu (Herbal)


Jenis produk meliputi : 1. Jamu Seduh (Brewed Herbal) 2. Jamu Godogan (Herbal Decoction) 3. Jamu Dalam Sediaan Obat (Herbal in form Medicine) : Kapsul, Kaplet, Tablet, Cair, dll 4. Jamu Pemakaian Luar (Herbal for External Usage) 5. Obat Herbal (Herbal Medicine) 6. Minuman Jamu (Herbal Drink)

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XXVIII. Kelompok Suplemen dan Bahan Suplemen (Supplement and Supplement Ingredients)
Jenis produk meliputi : 1. Suplemen (Supplement) 2. Bahan Suplemen (Supplement Ingredients)

XXIX. Kelompok Obat-obatan (Medicine)


Jenis produk meliputi : 1. Obat Dalam (Internal Medicine) 2. Obat Luar (External Medicine) 3. Obat Suntik (Injection Medicine) 4. Obat infus (Infusion Medicine) 5. Vaksin (Vaccine)

XXX. Kelompok Kosmetik (Cosmetic)


Jenis produk meliputi : 1. Perawatan Tubuh (Body Care) : Lotion, Sabun, Pasta Gigi, Obat Kumur, dll 2. Perawatan Rambut (Hair Care) : Sampo, Kondisioner, dll 3. Perawatan Wajah (Face Care) 4. Dekoratif (Decorative) : Maskara, Blush On, Lipstik, Eye Shadow, dll 5. Parfum (Perfume)
78

XXXI. Kelompok Restoran dan Katering (Restaurant and Catering)


Jenis produk meliputi : 1. Restoran (Restaurant) 2. Katering (Catering)

PANDUAN KELOMPOK DAN JENIS PRODUK

XXXII. Kelompok Rumah Potong Hewan (Slaughterhouse)


Jenis produk meliputi : 1. Rumah Potong Hewan / RPH (Slaughterhouse) 2. Rumah Potong Ayam / RPA (Poultry Slaughterhouse)

XXXIII.Kelompok Lain-lain (Others)


Jenis produk meliputi : 1. Tinta (Ink) : tinta Pemilu, tinta sidik jari, dll 2. Tisu (Tissue) 3. Pembersih (Cleaner) : Pembersih Peralatan, Pembersih Lantai, dll 4. Kuas (Brush) 5. Bentonit (Bentonite) 6. Arang/karbon aktif (Activated Carbon) 7. Casing 8. Cangkang Kapsul (Capsule Shells) 9. Resin (Ion exchange) 10. Bahan Tambang (Mining Materials) 11. Bahan Kimia (Chemical Materials) 12. Bahan Plastik (Plastic Materials) 13. Pemurni Air Minum (Water treatment) 14. Air Daur Ulang (Treated Water) 15. Gas 16. Alat medis (Medical Devices) 17. Kemasan dan Bahan Kemasan (Packaging and Packaging Ingredients) : Plastik, Kertas, Kaleng, dll 18. Kertas dan Bahan Kertas (Paper and Paper Ingredients) 19. Dietary Ingredient 20. Kultur Mikroba (Microbial Culture) 21. Pelembut (Softener)

79

Lampiran Penjelasan Daftar Bahan Tidak Beresiko

80

PANDUAN DAFTAR BAHAN TIDAK BERESIKO

Panduan Daftar Bahan Tidak Beresiko


I. BAHAN TAMBANG 1. Logam/non logam: Magnesium (Mg), Titanium (Ti), Silika (Si), Timah (Sn), Nikel (Ni), Zink (Zn) 2. Bentuk oksida logam/non logam: MgO, ZnO, NiO, TiO2, SiO2, SnO 3. Oksidator/reduktor, contoh: hidrogen peroksida (H2O2) 4. Bleaching earth: diatomit, bentonit 5. Zeolit 6. Tanah liat (clay) 7. Batu kapur 8. Activated alumina 9. Batu bara II. BAHAN KIMIA 1. Gas: oksigen (O2), Nitrogen (N2), hidrogen (H2), klorin (Cl2), karbondioksida (CO2), amoniak (NH3), hidrogen sulfida (H2S) 2. Pewarna sintetik: E102 Tartrazine, E104 Quinoline Yellow, E110 Sunset Yellow FCF, E122 Carmoisine/Azorubine, E124 Ponceau 4R, E127 Erythrosine BS, E129 Alura red AC, E132 Indigotine/Indigo Carmine, E133 Brilliant blue FCF, E155 Eurocert Brown HT , E171 Titanium oksida, E103 Chrysoine resorcinol, E105 Fast Yellow AB, E107 Yellow 2G, E128 Red 2G, E131 Patent Blue V, E142 Green S/Acid Brilliant Green BS, E151 Black PN/Brilliant Black BN, E154 Brown FK, E170 Calsium carbonate, E172 Iron oxides and hydroxides, E180 Pigment rubine/Lithol rubine BK 3. Antioksidan sintetik: TBHQ, BHA, BHT 4. Asam organik rantai pendek yang mengandung C1-7 meliputi: asam asetat (C2H4O2), asam oksalat (H2C2O4), asam benzoat (C7H6O2), asam glutarat (C3H6(COOH)2), asam glukonat (C6H12O7), asam propionat (CH3CH2COOH), asam malonat (CH2(COOH)2), asam suksinat (butanedioic acid), asam heksanoat / kaprilat (CH3(CH2)4COOH), (DL) asam malat (hydroxybutanedioic acid, HO2CCH2CHOHCO2H), asam ftalat (C6H4(CO2H)2), asam sorbat (2,4-hexadienoic acid, C6H8O2), asam fumarat (acid/trans-butenedioic acid, HO2CCH=CHCO2H), asam glukoronat (-D-glucopyranuronic acid, C6H10O), asam pentanoat/valerat (CH3(CH2)3COOH), asam format (HCOOH), asam tartarat (2,3-dihydroxybutanedioic acid) 5. Garam dari asam organik meliputi : Kalium sorbat, Natrium benzoat, Kalium hydrogen ftalat, Garam suksinat, Garam propionat, Garam sitrat, Garam butirat, Garam laktat, Garam askorbat, Natrium oksalat. 6. Basa Organik : piridin, THF (tetrahidrofuran), trietilamina
81

PANDUAN DAFTAR BAHAN TIDAK BERESIKO

7. Asam Organik meliputi : asam kloridaa (HCl), asam sulfat (H2SO4), asam karbonat (H2CO3), asam perklorat (HClO4), asam fosfat (H3PO4), asam nitrat (HNO3), asam borat (H3BO3) 8. Basa Anorganik : natrium hidroksida (NaOH), amonium (NH4OH), kalium hidroksida (KOH), barium hidroksida (Ba(OH)2), kalsium hidroksida (Ca(OH)2) 9. Garam (Asam-basa anorganik) meliputi : Kelompok garam klorida: natrium klorida (NaCl), kalium klorida (KCl), amonium klorida (NH4Cl), natrium hipoklorit (NaClO), natrium klorit (NaClO2), natrium klorat (NaClO3), kalsium klorida (CaCl2) Kelompok garam sulfat: natrium sulfat (Na2SO4), kalium sulfat (K2SO4), amonium sulfat ((NH4)2SO4), ferro sulfat (FeSO4), aluminium sulfat/tawas [Al2(SO4)3.18H2O] Kelompok garam sulfit: Na-metabisulfit Kelompok garam karbonat: natrium karbonat (Na2CO3), amonium karbonat ((NH4)2CO3), kalium karbonat (K2CO3) Kelompok garam nitrat: natrium nitrat (NaNO3), kalium nitrat (KNO3) Kelompok garam nitrit: natrium nitrit (NaNO2) Kelompok garam fosfat: natrium fosfat (Na3PO4), natrium dihidrogen fosfat (NaH2PO4), natrium hydrogen fosfat (Na2HPO4), amonium fosfat ((NH4)3PO4), Na-heksametaposfat III. BAHAN NABATI 1. Bahan nabati segar/kering : Buah segar, Sayuran segar, Serealia, Umbi-umbian, Kacang-kacangan, Simplisia, Rumput laut segar 2. Bahan nabati olahan : Tepung singkong, Tepung sagu, Tepung beras, Tepung ketan, Tepung jagung, Tepung ubi, Tepung kacang hijau, Tepung kedelai, Tepung sorgum, Tapioka, Pati jagung, Pati sagu, Corn grits, Bungkil kedelai, Bungkil kacang tanah 3. Bihun, soun, misoa 4. Minyak Nabati : Minyak wijen murni, Minyak sawit kasar (Crude Palm Oil), Minyak Inti Sawit (Palm Kernel Oil/ Crude Palm Kernel Oil), Virgin olive oil IV. BAHAN HEWANI 1. Bahan yang dihasilkan dari hewan halal seperti : Susu Segar, Telur Segar, Madu, Polen, royal jelly 2. Hewan air segar dan hewan air beku

82

PANDUAN DAFTAR BAHAN TIDAK BERESIKO

V. BAHAN MIKROBIAL 1. Ganggang (Algae) segar meliputi : Chlorella ellipsoides, Spirulina spp, Scenedesmus spp 2. Produk Mikrobial : Tempe, Oncom hitam, oncom merah, angkak, natto, tape, nata mentah (nata de coco, nata de aloe, nata de pina, dan lain-lain) IV. LAIN-LAIN 1. Gum-polimer atau hidrokoloid dan bentuk garamnya : Guar gum, Natrium alginat, Gum Arab, Konjac gum/galaktomanan, Karagenan, Alginat dari rumput laut, Pektin, Tara gum 2. Polimer alami: selulosa, CMC (Carboxy Methyl Cellulose atau karboksi metil selulosa) 3. Polimer sintetis: polietilen (PE), polipropilen (PP), polivinil klorida (PVC), polistyrena (PS), poli vinil alcohol (PVA), poli akrilat dan garamnya) 4. Air industri

83