P. 1
Analisa Standar Belanja (Asb) Tahun 2009

Analisa Standar Belanja (Asb) Tahun 2009

|Views: 917|Likes:
Dipublikasikan oleh irman36
ASB
ASB

More info:

Published by: irman36 on Jun 02, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/06/2014

pdf

text

original

Sections

  • No Satker Kegiatan
  • No Nama SKPD Nama Kegiatan

KATA PENGANTAR

Kebijakan otonomi daerah yang dilaksanakan semenjak tahun 2001
lalu, saat ini telah mengalami penyempurnaan-penyempurnaan seiring
dengan diberlakukannya Undang-Undang No 32 Tahun 2004 Tentang
Pemerintahan Daerah. Hal ini membawa implikasi penyempurnaan sub-
sistem otonomi daerah lainnya termasuk sistem perencanaan dan
pengelolaan keuangan daerah.
Sistem pengelolaan keuangan daerah yang sebelumnya diatur dengan

Peraturan Pemerintah No 105 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah dan
Kepmendagri No 29 Tentang Tentang Pedoman Pengurusan,
Pertanggungjawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah Serta Tata Cara
Penyusunan APBD, Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah dan
Penyusunan Perhitungan APBD
, diganti dengan paket perundangan lain,
diantaranya; Undang-Undang No 17 Tentang Keuangan Negara, Peraturan
Pemerintah No 58 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah,
Permerndagri No 13 Tahun 2006 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah dan
Permendagri No. 59 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
(pelengkap dari Permendagri No. 13 Tahun 2006).

Dalam perspektif teori manajemen anggaran publik (public
expenditure management
), pemberlakuan ketiga payung hukum pengelolaan
keuangan daerah tersebut dapat dilihat sebagai alat untuk menciptakan
keterpaduan pengelolaan keuangan negara disamping memperkuat
terciptanya outcome pengelolaan keuangan publik, berupa; teralokasinya
sumber pembiayaan publik pada bidang dan sektor pembangunan yang
strategis (strategic allocation), terciptanya efisiensi pengelolaan keuangan
daerah (technical efficiency) dan terciptanya disiplin anggaran (Fiscal
Discipline)
.

Untuk menghindari permasalahan yang timbul dan agar pengeluaran
Anggaran Daerah berdasarkan pada kewajaran ekonomi, efisien, dan efektif,
maka Anggaran Daerah harus disusun berdasarkan kinerja yang akan dicapai
oleh Daerah. Dengan menggunakan Anggaran Kinerja tersebut, maka
Anggaran Daerah akan lebih transparan, adil, dan dapat
dipertanggungjawabkan. Salah satu instrumen yang diperlukan untuk
menyusun Anggaran Daerah dengan pendekatan kinerja adalah Analisis
Standar Belanja (ASB).

Laporan ASB ini terdiri dari metodologi penyusunan serta pendekatan-
pendekatan yang dilakukan dalam merumuskan ASB untuk Pemerintah
Kabupaten Kutai Kartanegara.

Laporan ini mungkin masih terdapat kekurangan di dalamnya, untuk
itu kepada berbagi pihak diharapkan sumbang saran demi penyempurnaan
laporan ini. Kepada berbagai pihak yang telah membantu berlangsungnya
pengembangan dan penyelesaian laporan ini diucapkan terima kasih.
Semoga laporan ini bermanfaat.

Tenggarong, 01 September 2008

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN

A. Umum

I-1

B. Dasar Hukum

I-2

C. Definisi Standar Analisis Belanja

I-3

D. Tujuan Pengembangan ASB

I-4

E. Posisi ASB dalam Penganggaran

I-5

BAB II GARIS BESAR DAN METODOLOGI PENGEMBANGAN ASB

A. Garis Besar Pengembangan ASB

II-1

1. Langkah-langkah Pengembangan ASB

II-1

2. Metode Pengumpulan Data

II-3

3. Metode Analisis

II-4

4. Asumsi Penyusunan ASB

II-4

B. Metodologi Pengembangan ASB

II-5

C. Metode Pengembangan ASB

II-8

BAB III HASIL PENGEMBANGAN ASB

A. Hasil Tahapan Pengembangan ASB

III-1

B. Ekualisasi Kegiatan

III-3

C. Tahap-Tahap Perolehan Nilai Perhitungan

III-4

D. Kebijakan Penyajian ASB

III-4

E. Uji Model

III-4

F. Format Penyajian ASB

III-5

G. Pelaksana

III-8

LAMPIRAN

Hasil dan Jenis-Jenis Analisis Standar Belanja

BAB I
PENDAHULUAN

A. Umum

Laporan ini secara umum berisi uraian tentang dasar penyusunan Analisis
Standar Belanja (ASB), metodologi dan metode pengembangan Analisa Standar
Belanja ( ASB ) dan hasil jenis-jenis Analisa Standar Belanja ( ASB )
Kabupaten Kutai Kartanegara.

Hasil pengembangan Analisa Standar Belanja ( ASB ) Kabupaten Kutai
Kartanegara ini nantinya diharapkan dapat digunakan oleh seluruh Satuan Kerja
Perangkat Daerah (SKPD) sebagai pengguna anggaran dalam menjalankan
program/kegiatan yang jenis dan beban kerjanya dapat disetarakan.

Analisa Standar Belanja ( ASB ) yang dikembangkan hanya untuk
kegiatan belanja langsung sifatnya strategis yang data sekundernya berasal dari
Dokumen Pelaksanaan Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-
SKPD) setiap satuan kerja di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Kutai
Kartanegara . Penggunaan Dokumen Pelaksana Anggaran - Satuan Kerja
Perangkat Daerah (DPA – SKPD) didasarkan pada pertimbangan bahwa
dokumen ini merupakan hasil kesepakatan antara eksekutif dan legislatif (Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah ). Sehingga hasilnya diharapkan dapat diterima baik
oleh eksekutif maupun oleh dewan.

I - 1

B. Dasar Hukum

Dasar hukum pengembangan Standar Analisa Belanja atau disebut juga
Analisis Standar Belanja bagi Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara adalah:

1.

PP 58 Tahun 2005 Pasal 38 ayat 2:

Penyusunan anggaran berdasarkan prestasi kerja dilakukan
berdasarkan capaian kinerja, indikator kinerja, Analisis Standar
Belanja, Standar Satuan Harga, dan Standar Pelayanan Minimal

2.

Peraturan Menteri Dalam Negeri 13 Tahun 2006 Tentang
Pengelolaan Keuangan Daerah Pasal 89 Huruf e:

Dokumen sebagai lampiran meliputi KUA, PPA, Kode Rekening
APBD, Format RKA-SKPD, Analisis Standar Belanja, dan
Standar Satuan Harga

3.

Peraturan Daerah Kabupaten Kutai Kartanegara Nomor 16 Tahun
2007 Tentang Pokok - Pokok Pengelolaan Keuangan Daerah.

4.

Peraturan Bupati Kutai Kartanegara Nomor 7 Tahun 2008 Tentang
Sistem dan Prosedur Pengelolaan Keuangan Daerah Pasal 65.

I - 2

Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) menerbitkan pedoman
penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah
(RKA-SKPD) berdasarkan prinsip-prinsip kinerja dengan Surat Edaran (SE)
Kepala Daerah.

Adapun Isi Surat Edaran Kepala Daerah :

1. Kebijakan Umum APBD (KUA)

2. Prioritas dan Plafon Anggaran

3. Format RKA SKPD

4. Kode Rekening APBD

5. Analisis Standar Belanja (ASB)

6. Standar Satuan Harga

C. Definisi Analisa Standar Belanja

Analisa Standar Belanja (ASB) merupakan salah satu komponen yang
harus dikembangkan sebagai dasar pengukuran kinerja keuangan dalam
penyusunan APBD dengan pendekatan kinerja. Analisa Standar Belanja ( ASB )
adalah standar yang digunakan untuk menganalisis kewajaran beban kerja atau
biaya setiap program atau kegiatan yang akan dilaksanakan oleh suatu Satuan
Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dalam satu tahun anggaran.

Penerapan Analisa Standar Belanja ( ASB ) pada dasarnya akan
memberikan manfaat antara lain:

1. Dapat menentukan kewajaran belanja untuk melaksanakan suatu
kegiatan sesuai dengan tupoksinya.

2. Meminimalisir terjadinya pemborosan anggaran yang menyebabkan
inefisiensi anggaran.

I - 3

3. Meningkatkan efisiensi dan efektifitas dalam pengelolaan Keuangan
Daerah.

4. Penentuan anggaran berdasarkan pada tolok ukur kinerja yang

jelas.

5. Unit kerja mendapat keleluasaan yang lebih besar untuk
menentukan anggarannya sendiri.

D. Tujuan Pengembangan Analisa Standar Belanja ( ASB )

Anggaran daerah dalam konteks otonomi dan desentralisasi menduduki
posisi yang sangat penting. Namun saat ini kualitas perencanaan Anggaran
Daerah yang digunakan masih relatif lemah. Proses perencanaan Anggaran
Daerah dengan paradigma lama cenderung lebih dominan. Lemahnya
perencanaan anggaran juga diikuti dengan ketidakmampuan Pemerintah Daerah
dalam meningkatkan penerimaan Daerah secara berkesinambungan, sementara
di pihak lain pengeluaran terus meningkat secara dinamis, tetapi tidak disertai
dengan penentuan skala prioritas dan besarnya plafon anggaran. Keadaan
tersebut pada akhirnya memunculkan kemungkinan underfinancing atau
overfinancing, yang semuanya mempengaruhi tingkat efisiensi dan efektivitas
unit-unit kerja pemerintah daerah.

Untuk menghindari permasalahan yang timbul di atas dan agar
pengeluaran anggaran daerah berdasarkan pada kewajaran ekonomi, efisien
dan efektif, maka anggaran daerah harus disusun berdasarkan kinerja yang
akan dicapai oleh daerah. Dengan menggunakan anggaran kinerja tersebut,
maka anggaran daerah akan lebih transparan, adil, dan dapat
dipertanggungjawabkan. Salah satu instrumen yang diperlukan untuk menyusun
anggaran daerah dengan pendekatan kinerja adalah Analisa Standar Belanja
( ASB ).

I - 4

E. Posisi Analisa Standar Belanja ( ASB ) dalam
Penganggaran

Analisa Standar Belanja ( ASB ) digunakan pada saat proses
perencanaan anggaran. ASB merupakan pendekatan yang digunakan oleh Tim
Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) untuk mengevaluasi usulan program,
kegiatan, dan anggaran setiap satuan kerja dengan cara menganalisis beban
kerja dan biaya dari usulan program atau kegiatan yang bersangkutan.

Analisa Standar Belanja ( ASB ) digunakan pada saat mengkuantitatifkan
Rencana Kerja dan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah ( SKPD ) menjadi
Dokumen Pelaksanaan Satuan Kerja Perangkat Daerah ( SKPD ). Untuk
mengetahui beban kerja dan beban biaya yang optimal dari setiap usulan
program atau kegiatan yang diusulkan, langkah yang dilakukan adalah dengan
menggunakan formula perhitungan Analisa Standar Belanja ( ASB ) yang
terdapat pada masing-masing jenis Analisa Standar Belanja ( ASB ).

I - 5

BAB II
GARIS BESAR DAN METODOLOGI
PENGEMBANGAN ASB

A. Garis Besar Pengembangan ASB

1. Langkah-Langkah Pengembangan ASB

Langkah-langkah yang dilakukan dalam pengembangan ASB
Kabupaten Kutai Kartanegara adalah sebagai berikut:

a. Langkah I: Kajian Pustaka

(1) Kajian terhadap mekanisme dan metodologi perencanaan
Anggaran Daerah.

(2) Kajian terhadap metode analisis dan evaluasi kinerja
Anggaran Belanja Daerah (performance measurement).

(3) Kajian terhadap literatur mengenai teori dan praktek yang
diterapkan beberapa negara-negara lain yang berkaitan
dengan penerapan performance measurement dan
financial control dalam proses atau siklus Anggaran
Daerah.

(4) Pendalaman arah kebijakan Otonomi Daerah
sebagaimana yang tercermin dalam UU Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah, UU Nomor 33 Tahun
2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah
Pusat dan Daerah , Peraturan Pemerintah (PP) No. 58
Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah
beserta penjelasannya yang termuat dalam Permendagri
No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah.

II - 1

(5) Kajian tentang berbagai peraturan dan produk hukum
yang terkait dengan proses atau siklus penganggaran
pemerintah daerah yang berlaku saat ini maupun yang
akan berlaku.

(6) Kajian terhadap berbagai peraturan dan ketentuan
tentang tugas pokok dan fungsi Dinas/Unit Kerja Daerah.

(7) Kajian terhadap format dan struktur Anggaran Daerah dan
berbagai Petunjuk Pelaksanaan (Juklak) dan Petunjuk
Teknis (Juknis).

b. Langkah II: Survey dan Pengumpulan Data

Langkah ini diawali dengan penyusunan daftar pertanyaan dan
format kuesioner serta wawancara yang dilakukan pada
berbagai jenjang birokrasi, khususnya Tim Anggaran
Pemerintah Daerah (TAPD) yang banyak terlibat dalam proses
perencanaan Anggaran Daerah. Survey ini telah dilakukan di
Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara sebagai sampel
sebagaimana tersebut di atas.

c. Langkah III: Analisis Data

Kegiatan ini dilakukan untuk melihat karakteristik data dan
informasi dalam rangka pengembangan berbagai kajian yang
akan dilaksanakan. Berbagai data yang diperoleh, baik data
primer maupun sekunder akan dianalisis berdasarkan
pendekatan serta metodologi yang sesuai dan sejalan dengan
tujuan dan sasaran penelitian.

d. Langkah IV: Diskusi Awal

Kegiatan ini dilaksanakan untuk menjaring persepsi para
praktisi di daerah, para pakar dari Perguruan Tinggi dan
lembaga-lembaga lainnya mengenai hasil analisis dalam
penyiapan Model Perencanaan Anggaran Daerah yang
berorientasi pada Kinerja.

II - 2

e. Langkah V: Penyusunan Model

Dalam kegiatan ini dipersiapkan model Analisa Standar
Belanja ( ASB ), yang akan digunakan dalam bentuk model
statistik yang dapat digunakan sebagai upaya perbaikan
kinerja pengeluaran daerah.

f. Langkah VI: Perumusan Akhir

Laporan akhir yang telah didiskusikan pada kegiatan diskusi
awal selanjutnya perlu dirumuskan kembali melalui berbagai
perbaikan. Perbaikan tersebut dilakukan dengan berdasarkan
masukan dan saran yang didapatkan pada kegiatan diskusi
awal.

g. Langkah VII: Diskusi Akhir

Kegiatan ini dilaksanakan untuk menjaring persepsi para
praktisi, para perangkat pemerintah daerah khususnya TAPD
dan para pakar dari Perguruan Tinggi dan lembaga-lembaga
lainnya mengenai hasil analisis dalam perumusan Laporan
akhir pengembangan model perencanaan anggaran yang
berorientasi pada kinerja dalam bentuk model Analisa Standar
Belanja ( ASB ).

2. Metode Pengumpulan Data

Sumber data yang digunakan dalam analisis ini berasal dari data
primer maupun data sekunder. Data primer diperoleh melalui wawancara
dan kunjungan lapangan (survey) di daerah penelitian. Sedangkan data
sekunder diperoleh melalui berbagai sumber data yang tersedia pada
berbagai satuan kerja di lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Kutai
Kartanegara .

II - 3

3. Metode Analisis

Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini dilakukan dengan
menggunakan metoda kualitatif-rasionalistik. Metoda kualitatif-
rasionalistik ini didasarkan atas pendekatan holistik berupa suatu konsep
umum (grand concepts) yang diteliti pada objek tertentu (specific object),
yang kemudian mendudukkan kembali hasil penelitian yang didapat
pada konsep umumnya (Muhadjir, 1992). Metoda pemaparan penelitian
ini dilakukan dengan metoda diskriptif analitis dan metoda sintesis
preskriptif.

Metoda diskriptif analitis dimaksudkan bahwa pengungkapan atau
gambaran tentang keadaan yang faktual dan akurat tentang objek yang
diamati yang dibahas secara analitis, bertitik tolak dari pemikiran,
konsepsi, paradigma ataupun teori yang melandasi atau berkaitan
dengan program terkait. Sedangkan metoda sintesis preskriptif
dimaksudkan untuk membangun kembali hasil analisis kritis yang telah
dilakukan agar faktor-faktor yang relevan dan penting yang diperlukan,
dapat disintesiskan ke dalam konsep yang sistematis.

4. Asumsi Penyusunan ASB

Penyusunan Analisa Standar Belanja ( ASB ) di Pemerintah
Kabupaten Kutai Kartanegara menggunakan data Dokumen Anggaran
Satuan Kerja setiap SKPD pada Pemerintah Kabupaten Kutai
Kartanegara. Dalam proses pengembangan Analisa Standar Belanja (
ASB ) ini, ada beberapa asumsi yang digunakan. Asumsi-asumsi
tersebut antara lain:

1) Proses penyusunan Dokumen Pelaksana Anggaran - Satuan Kerja
Perangkat Daerah (DPA–SKPD) Pemerintah Kabupaten Kutai
Kartanegara telah memenuhi sistem dan prosedur yang benar.

II - 4

2) Dokumen Pelaksana Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah
(DPA–SKPD) pada proses penetapannya tidak terjadi kesalahan
dalam perhitungan angka-angkanya.

3) Dokumen Pelaksana Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah
(DPA–SKPD) merupakan representatif dari sistem anggaran yang
berbasis kinerja yang mengacu pada Undang-undang dan
Peraturan Pemerintah yang berlaku.

B. Metodologi Pengembangan Analisa Standar Belanja (ASB)

Metodologi merupakan himpunan prinsip-prinsip atau langkah-langkah
sistematik yang berlaku umum yang digunakan untuk memecahkan suatu
permasalahan. Analisa Standar Belanja ( ASB ) dikembangkan dengan
kemiripan pola dengan pengembangan sistem dengan pendekatan prototyping.
Protoyping merupakan langkah untuk menyusun prototipe (bentuk awal) untuk
memperoleh gambaran hasil final dengan memunculkan satu contoh Analisa
Standar Belanja ( ASB ) hasil final. Setelah bentuk akhirnya disepakati maka
keseluruhan jenis Analisa Standar Belanja ( ASB ) bisa dikembangkan dengan
bentuk dan kandungan yang sama.

Pada dasarnya setiap pengembangan sistem atau model mencakup
empat tahap utama yaitu: analisis, disain, konstruksi, dan implementasi.

1.

Analisis merupakan tahap pertama yang dilakukan untuk
memilah-milah tatanan yang ada ke dalam bagian-bagian yang
sesuai untuk menentukan apa yang sedang terjadi dan
menentukan apa yang harus dihadirkan dalam standar analisis
belanja yang akan datang.

2.

Disain merupakan tahapan yang dilakukan untuk menentukan
bagaimana standar akan dibangun tanpa benar-benar
menghadirkannya secara fisik.

II - 5

3.

Konstruksi merupakan tahapan yang dilakukan untuk
menghadirkan secara fisik standar yang dimaksud yang
merupakan alat referensi atau rujukan bagi para penggunanya.

4.

Implementasi merupakan tahap terakhir untuk menghadirkan
standar final yang bisa diterapkan pada pengguna sebenarnya.

Analisis dilakukan agar model tidak menggambarkan sesuatu secara
keliru yang akan mengakibatkan solusi yang dihasilkan juga keliru. Tahap ini
mencakup deteksi masalah untuk mendefinisikan masalah yang sebenarnya,
penyelidikan awal untuk menentukan cakupan permasalahan yang dipecahkan,
penentuan kebutuhan untuk menentukan tingkat kebutuhan pengguna dan
berbagai peralatan yang diperlukan, sumber daya yang dikonsumsi, ataupun
alokasi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas. Definisi kebutuhan
dilakukan untuk menentukan berbagai kebutuhan yang harus dihadirkan dalam
Analisa Standar Belanja ( ASB ) yang baru, ketersediaan sumber daya, dan
alokasi waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan Analisa Standar Belanja (
ASB ). Beberapa alternatif solusi akan mampu dihasilkan selepas tahap di
atas. Pemilihan atas solusi yang terbaik perlu dilakukan untuk menentukan
solusi yang paling optimal, aplikatif, sesuai dengan kebutuhan, memadai dan
tangguh, serta luwes (fleksibel) yang bisa diterapkan bagi para penggunanya.
Berbagai alat yang diperlukan untuk penggunaan Analisa Standar Belanja (
ASB ) sebagai alat kebijakan strategis juga ditentukan dalam aktivitas ini.

Disain merupakan tahap pengembangan Analisa Standar Belanja ( ASB
) untuk menentukan bagaimana Analisa Standar Belanja ( ASB ) akan dibangun
tanpa benar-benar menghadirkannya dalam bentuk fisik yang sebenarnya.
Tahap ini mencakup perancangan atas output (bentuk yang ringkas, padat, dan
mudah digunakan dan dipahami oleh pengguna), perancangan atas input, dan
perancangan atas prosedur atau ketentuan-ketentuan yang harus diikuti dan
dipenuhi oleh para pengguna.

II - 6

Setelah disain yang terpilih ditetapkan tahap pengembangan masuk ke
tahap konstruksi. Pada tahap inilah model yang telah dirumuskan benar-benar
dibangun dan dihadirkan secara fisik sebagai satu contoh bentuk final. Satu
contohnya bisa berupa lembaran Analisa Standar Belanja ( ASB ) yang memuat
berbagai ketentuan yang harus diikuti, nilai belanja tetap dan belanja variabel
setiap aktivitas dalam satuan rupiah, teknik penggunaan dan penyesuaiannya
di masa depan, serta menanjak ke tahap yang lebih tinggi adalah penggunaan
ASB sebagai alat kebijakan strategis untuk meningkatkan efisiensi dan
produktivitas. Penggunaan Analisa Standar Belanja ( ASB ) untuk kebijakan
strategi dirumuskan bentuk, nilai, dan mekanisme penggunaannya pada tahap
ini.

Implementasi merupakan tahap terakhir untuk menghantarkan model
Analisa Standar Belanja ( ASB ) yang telah dibangun agar dapat digunakan
dengan baik oleh para penggunanya. Sebelum tahap ini diberlakukan
seringkali didahului dengan pengujian model (model testing). Beberapa analis
dan praktisi sebagian menggolongkan testing dalam kategori disain sementara
sebagian lagi menggolongkannya dalam tahap implementasi. Pengujian model
mencakup dua jenis yaitu: alpha testing dan beta testing. Alpha testing
merupakan pengujian model terhadap pengguna yang dikondisikan atau orang
luar yang dikondisikan seakan-akan merupakan pengguna sebenarnya. Jika
kurang bagus alpha test bisa dilaksanakan lagi sehingga disebut alpha 2 (alpha
two atau alpha dua) dan yang semula disebut dengan alpha 1 (alpha one).
Beta testing atau pengujian beta merupakan pengujian model terhadap
pengguna sebenarnya. Kekurangsempurnaan model bisa diperbaiki dan
dilakukan pengujian kembali pada mereka yang disebut dengan beta 2 (beta
two atau beta dua) dan tahap sebelumnya disebut beta 1 (beta one atau beta
satu). Tahap implementasi mencakup dua aktivitas utama yaitu sosialisasi dan
pendampingan teknis. Sosialisasi dimaksudkan untuk memberikan pemahaman
kepada para pengguna tentang tata cara penggunaan Analisa Standar Belanja
( ASB ) secara langsung. Berbagai kendala pemahaman dan penjelasan teknis

II - 7

yang sulit dipahami melalui panduan bacaan yang dihadirkan dapat
dikonfirmasikan di sini.

Sedangkan pendampingan teknis hanya diperlukan jika pengguna masih
kesulitan juga untuk menggunakan Analisa Standar Belanja ( ASB ) ini.
Pendampingan teknis dilakukan untuk memberikan bimbingan bagi para
pengguna satu orang demi satu orang untuk menunjukkan berbagai mekanisme
pemahaman dan penghitungan variabel ataupun rentang batasan yang ada.
Aktivitas ini seharusnya tidak perlu dihadirkan jika pada aktivitas sosialisasi
berbagai keterangan disimak dengan baik dan berbagai perbedaan
pemahaman dikomunikasikan secara langsung.

C. Metode Pengembangan Analisa Standar Belanja (ASB)

Metode merupakan himpunan prinsip-prinsip atau langkah-langkah yang
berlaku spesifik sesuai dengan permasalahan yang dihadapi di lapangan yang
berbeda-beda. Metode pengembangan Analisa Standar Belanja ( ASB ) untuk
Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara mencakup beberapa tahapan
sebagai berikut:

1) Tahap Pengumpulan Data.

Data kegiatan dari berbagai satuan kerja perangkat daerah
dikumpulkan untuk dirinci untuk memperoleh gambaran awal atas
berbagai jenis kegiatan yang terjadi di Pemerintah Kabupaten Kutai
Kartanegara.

II - 8

2) Tahap Penyetaraan Kegiatan.

Penyetaraan kegiatan dilakukan untuk menggolongkan daftar
berbagai kegiatan yang diperoleh dari tahap di atas ke dalam jenis
atau kategori kegiatan yang memiliki kemiripan pola kegiatan dan
bobot kerja yang sepadan.

3) Tahap Pembentukan Model Awal.

Model awal dibentuk untuk memperoleh gambaran nilai belanja dan
alokasinya yang terjadi di Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara.
Tahap ini mencakup tiga langkah utama yaitu:

a. Pencarian Pengendali Belanja (cost driver) dari tiap-tiap jenis
kegiatan.

b. Pencarian Nilai Belanja Tetap (fixed cost) dan Belanja Variabel
(variable cost) untuk setiap jenis kegiatan.

Nilai belanja dari tiap jenis kegiatan dipisahkan dalam nilai
belanja tetap dan nilai belanja variabel. Dengan demikian,
setiap penambahan kuantitas akan dapat dianalisis
peningkatan belanja variabelnya.

c. Pencarian Nilai Rata-rata (Mean), Batas Atas dan Batas
Bawah.

Nilai mean, batas atas dan bawah dicari untuk memperoleh
gambaran awal atas rata-rata dari pengalokasian belanja
setiap jenis kegiatan dan pengendali belanjanya. Nilai Batas
Atas dan Batas Bawah kadang-kadang tidak bisa langsung
digunakan sebagai indikator dan penentuan kebijakan karena
sangat sering memunculkan nilai ketidakmungkinan.

II - 9

4) Tahap Pengujian Model.

Sesuai dengan metodologi di atas maka model diuji dengan alpha
test dan beta test. Alpha test merupakan uji coba awal dari model ini
yang akan dilakukan dengan menggunakan responden mahasiswa
Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Sedangkan beta test juga
merupakan uji coba model Analisa Standar Belanja ( ASB ) kepada
pengguna langsung Analisa Standar Belanja ( ASB ) yaitu para
penyusun anggaran seluruh satuan kerja pengguna anggaran di
lingkungan Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara dalam rangka
mengkaji kelayakan dan keberterapan (aplikabilitas) model.

5) Tahap Perbaikan Model.

Model awal yang telah disusun kemudian didiskusikan dengan para
pelaku penyusunan anggaran di Pemerintah Kabupaten Kutai
Kartanegara khususnya Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD)
sebagai tim pembahas rencana anggaran eksekutif. Hasil diskusi
yang berupa masukan-masukan kemudian dianalis untuk dijadikan
dasar perbaikan dari model awal yang telah dikembangkan.

II - 10

BAB III

HASIL PENGEMBANGAN
ANALISIS STANDAR BELANJA

A. Hasil Tahapan Pengembangan ASB

Persiapan, perumusan, dan pengembangan Analisis Standar Belanja
Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara telah dilaksanakan melalui
mekanisme dan tahapan sebagai mana yang dijelaskan pada bab 2. Tahapan
pengembangan yang telah dilaksanakan hingga laporan ini dibuat adalah telah
sampai pada proses model awal Analisa Standar Belanja ( ASB ) Kabupaten
Kutai Kartanegara yang telah disusun. Tahap-tahap yang telah dilewati sampai
pada penyusunan Laporan ini adalah:

Langkah I: Survey Dan Pengumpulan Data

Pada tahap survey, penyusun melakukan survey ke Pemerintah
Kabupaten Kutai Kartanegara guna memperoleh gambaran kegiatan
yang dilaksanakan. Survey ini dilakukan dengan metode wawancara.
Dari hasil wawancara diperoleh berbagai masukan dan saran sebagai
landasan pengembangan Analisa Standar Belanja ( ASB ).

Selain itu pada tahap ini diperoleh data sekunder berupa Dokumen
Pelaksanaan Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD)
2007 dan 2008 untuk masing-masing satuan kerja. Dokumen
Pelaksanaan Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD)
ini berisi seluruh kegiatan/program yang telah dilaksanakan seluruh
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang mencakup jenis kegiatan
dan anggarannya.

III - 1

Langkah II: Entry Data

Setelah seluruh data sekunder terkumpul, maka tahap selanjutnya
adalah melakukan entry data. Data kegiatan dari seluruh satuan kerja
perangkat daerah dikumpulkan untuk dirinci untuk memperoleh
gambaran awal atas berbagai jenis kegiatan yag terjadi di Pemerintah
Kabupaten Kutai Kartanegara. Data yang dientri adalah Dokumen
Pelaksanaan Anggaran - Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD)
tahun 2008 untuk komponen Belanja Langsung. Belanja langsung
merupakan belanja yang eksistensinya dipengaruhi secara langsung
oleh adanya kegiatan yang direncanakan (terprogram). Untuk Dokumen
Pelaksanaan Anggaran (DPA) tahun 2008 belanja langsung yang dientri
adalah belanja langsung selain kegiatan-kegiatan dalam Program
Pelayanan Administrasi Kantor dan kegiatan pemeliharaan. Dikarenakan
kegiatan-kegiatan tersebut sebenarnya merupakan kegiatan yang sulit
diukur ukuran kinerjanya.

Langkah III: Analisis Data

Berbagai data yang telah dikumpulkan, baik data primer maupun
sekunder dianalisis berdasarkan pendekatan serta metodologi yang
sesuai dan sejalan dengan tujuan dan sasaran pengembangan. Pada
tahapan ini, penyusun menganalisis karakteristik masing-masing data
yang dilihat berdasarkan belanja langsung dan belanja tidak langsung.
Belanja langsung merupakan belanja yang eksistensinya dipengaruhi
secara langsung oleh adanya kegiatan yang direncanakan (terprogram).
Sedangkan belanja tidak langsung merupakan belanja yang
eksistensinya tidak dipengaruhi secara langsung oleh adanya kegiatan
yang direncanakan (terprogram).

Analisa Standar Belanja ( ASB ) ini dikembangkan berdasarkan pada
data belanja langsung dari setiap satuan kerja. Hal ini dilakukan karena
beberapa alasan sebagai berikut:

III - 2

1. Belanja langsung dianggarkan untuk setiap program/kegiatan yang
diusulkan oleh Satuan Kerja Perangkat Daerah.

2. Belanja langsung dapat diukur/dibandingkan secara langsung
dengan output program/kegiatan.

3. Variabilitas jumlah belanja langsung dipengaruhi langsung oleh
target kinerja/tingkat pencapaian. Berdasarkan belanja langsung
yang terdapat pada Dokumen Pelaksanaan Anggaran - Satuan
Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD) tahun 2008 (selain kegiatan
dalan program Pelayanan Administrasi) kemudian dilakukan proses
pembobotan beban kerja dan kewajaran belanja.

Selanjutnya dilakukan proses penyetaraan atas dasar belanja langsung
untuk masing-masing program atau kegiatan satuan kerja di lingkungan
Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara. Penyetaraan kegiatan dilakukan
dengan cara mengelompokkan kegiatan ke dalam satu kelompok/jenis yang
sama atau setara. Dari hasil penyetaraan ini dapat dikembangkan jenis
kelompok Analisa Standar Belanja ( ASB ) yang sifatnya umum.

B. Ekualisasi Kegiatan

Untuk memudahkan proses pembobotan beban kerja dan belanja suatu
kegiatan, maka masing-masing program atau kegiatan satuan kerja di
lingkungan Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara dilakukan proses
ekualisasi. Hasil dari ekualisasi dilakukan dengan cara mengelompokkan
program atau kegiatan ke dalam satu kelompok/jenis yang sama.

Berdasarkan hasil ekualisasi kegiatan, total Analisa Standar Belanja
( ASB ) yang dapat dimunculkan sampai dengan penyusunan Laporan ini
berjumlah 20 ( Dua Puluh ) jenis ASB. Jumlah ini sudah merupakan hasil
diskusi dari pihak Universitas Gadjah Mada sebagai Narasumber dalam
penyusunan Analisa Standart Belanja (ASB). Namun jumlah tersebut pada

III - 3

proses perkembangan lebih lanjut memungkinkan akan bertambah atau
berkurang. Penambahan atau pengurangan jenis Analisa Standart Belanja
(ASB) tersebut semata-mata untuk menghadirkan jenis Analisa Standart
Belanja (ASB) yang akurat dan andal sebagai salah satu instrumen pada sistem
anggaran berbasis kinerja. Hasil dan jenis Analisa Standart Belanja (ASB)
tersebut dapat dilihat pada lampiran daftar Analisa Standart Belanja (ASB)
kegiatan.

C. Tahap-Tahap Perolehan Nilai Perhitungan

Tahapan pengukuran untuk memperoleh hasil dilakukan dalam dua
tahap utama yaitu tahap pengukuran awal dan tahapan berikutnya hanyalah
merupakan teknik untuk menyesuaikan nilai masing-masing sesuai dengan
tahun yang bersangkutan.

D. Kebijakan Penyajian ASB

Angka-angka yang terdapat dalam ASB ini diperoleh melalui suatu
perhitungan yang detail. Hasil dari perhitungan tersebut disajikan dengan
ketentuan sebagai berikut:

Mean, Batas Bawah, dan Batas Atas disajikan dalam bentuk
prosentase terhadap Belanja Total suatu program atau kegiatan

Nilai Mean, Batas Bawah, dan Batas Atas disajikan dalam nilai
pembulatan hingga dua digit dibelakang koma

Nilai perhitungan satuan pengendali belanja tetap (fixed cost) dan
satuan pengendali belanja variabel (variable cost) merupakan nilai
pembulatan ke angka ribuan ke atas.

E. Uji Model

Tahap pengujian selanjutnya dilakukan melalui diskusi secara langsung
dengan Tim Anggaran Pemerintah Daerah Pemerintah Kabupaten Kutai

III - 4

Kartanegara. Diskusi yang mendalam ini diharapkan akan memperoleh banyak
masukan dan perbaikan guna meningkatkan tingkat kebenaran model yang
diajukan.

F. Format Penyajian Analisa Stándar Belanja (ASB)

1. Definisi Operasional Format Analisa Standar Belanja (ASB)

Hal-hal penting yang tercantum dalam Analisa Standart Belanja (ASB) ini
perlu dijelaskan agar memudahkan dalam mengoperasionalkan
penggunaan Analisa Standart Belanja (ASB), yaitu:

a. Deskripsi

Merupakan penjelasan dari masing-masing Analisa Standart Belanja
(ASB) yang ada. Selain itu, deskripsi juga menjelaskan rentang
waktu pengunaan Analisa Standart Belanja (ASB) untuk masing-
masing kegiatan.

b. Batasan Alokasi Objek Belanja

Batasan Alokasi Objek Belanja merupakan proporsi dari objek
belanja suatu kegiatan. Proporsi tersebut terbagi dalam 3 (tiga)
jenis, yaitu mean, batas bawah, dan batas atas. Total keseluruhan
proporsi objek belanja harus 100%.

c. Pengendali Biaya (cost driver)

Pengendali Belanja menjelaskan faktor apa yang memicu
biaya/belanja dari suatu kegiatan.

d. Satuan Pengendali Belanja Tetap (Fixed Cost)

Menunjukkan besarnya belanja tetap dari suatu kegiatan tanpa
dipengaruhi oleh perubahan/penambahan volume kegiatan.

e. Satuan Pengendali Belanja Variabel (Variable Cost)

Menunjukkan besarnya perubahan belanja variabel untuk masing-
masing kegiatan yang dipengaruhi oleh perubahan/penambahan
volume kegiatan.

III - 5

f. Formula Perhitungan Belanja Total sebelum penambahan factor

inflasi.

Merupakan rumus dalam menghitung besarnya belanja total dari suatu
kegiatan. Formula ini merupakan penjumlahan antara fixed cost dan
variable cost

g. Formula Perhitungan Belanja Total x Laju Tingkat Inflasi 14,90

Dalam Perhitungan Belanja Total dari suatu Kegiatan dimana
penjumlahan antara Fixed Cost dan Variable Cost dikali dengan laju
tingkat inflasi year on year ( Juni 2008 terhadap Juni 2007 mencapai
14,90 persen dari data resmi Badan Pusat Statistik (BPS), dari data
tersebut diasumsikan sebagai prediksi laju tingkat inflasi untuk
Anggaran 2009 masa yang akan datang.

2. Teknik Penggunaan

ASB ini seharusnya digunakan oleh setiap satuan kerja pada tahap awal
penyusunan angggaran. Dalam penggunaan Analisa Standart Belanja
(ASB), satuan kerja dapat mengikuti langkah-langkah sebagi berikut:

a) Satuan kerja harus mengetahui kegiatan yang akan
dilaksanakan tergolong dalam jenis Analisa Standart Belanja
(ASB) yang mana dari daftar Analisa Standart Belanja (ASB)
yang tersedia;

b) Satuan kerja harus memahami apa yang menjadi pengendali
belanja (cost driver) sehingga mampu membedakan antara -
fixed cost dan variable cost;

c) Menentukan target kinerja dari masing-masing kegiatan yang
akan dilaksanakan;

d) Menghitungkan besarnya total belanja untuk kegiatan dengan
menggunakan formula yang ada pada Analisa Standart
Belanja (ASB) tersebut.

III - 6

e) Perhitungan alokasi proporsi belanja dapat menggunakan
angka Mean atau angka diantara batas bawah dan batas
atas.

Apabila menggunakan proporsi yang standar adalah
menggunakan proporsi alokasi belanja sesuai dengan
proporsi mean dan total alokasi belanja harus 100% dari
belanja total.

Apabila ada komponen-komponen yang tidak sesuai
dengan kebutuhan (bisa lebih atau kurang dari nilai
mean), maka satuan kerja dapat menggeser proporsi/nilai
nominal anggaran pada masing-masing objek belanja
dengan menggunakan batas bawah dan batas atas tetapi
prosentase total belanja tidak melebihi 100%.

f) Apabila satuan kerja merencanakan kegiatan yang belum
memiliki Analisa Standart Belanja (ASB) maka anggaran
yang diusulkan harus seijin dari Tim Anggaran Pemerintah
Daerah (TAPD).

3. Teknik Penyesuaian Tahun Selanjutnya

ASB ini disusun dan dihitung berdasarkan data Dokumen Pelaksanaan
Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah (DPA-SKPD) tahun 2008
setiap SKPD di lingkungan Pemerintah Daerah Kabupaten Kutai
Kartanegara. Analisa Standart Belanja (ASB) ini tidak dapat digunakan
untuk tahun selanjutnya tanpa dilakukan penyesuaian terhadap nilai-nilai
yang ada. Penggunaan tanpa melalui proses penyesuaian akan
menghasilkan nilai yang tidak akurat pada proses penyusunan anggaran.
Proses penyesuaian ini harus dilakukan melalui suatu teknik
penyesuaian yang dijelaskan dalam suatu rumus/formula.

Teknik penyesuaian yang dilakukan adalah menggunakan angka
penyesuaian (contohnya: angka estimasi inflasi) pada tahun yang
bersangkutan. Angka penyesuaian yang digunakan merupakan
kebijakan yang dibuat oleh bagian tim anggaran eksekutif yang tertuang

III - 7

dalam surat edaran. Berdasarkan surat edaran tersebut, masing-masing
Satuan Kerja Perangkat Daerah melakukan penyesuaian terhadap
angka-angka pada belanja tetap dan belanja variabel.

4. ASB Sebagai Alat Kebijakan Strategis

Analisa Standart Belanja (ASB) ini dapat digunakan sebagai alat
kebijakan strategis Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara pada saat
penyusunan anggaran. Beberapa fungsi Analisa Standart Belanja (ASB)
untuk strategi adalah:

a. Kebijakan Efisiensi.

Kebijakan efisiensi merupakan pencapain output yang maksimum
dengan input tertentu atau penggunaan input yang terendah untuk
mencapai output tertentu. Efisiensi merupakan perbandingan
output dengan input yang dikaitkan dengan standar kinerja atau
target yang telah ditetapkan.

b. Kebijakan Produktivitas

Produktivitas merupakan kemampuan pencapaian output yang
diharapkan dengan penggunan input yang ditetapkan.
Produktivitas ini menunjukkan tingkat pencapaian hasil program
dengan target yang ditetapkan.

c. Peningkatan Kinerja melalui Pengukuran Kinerja:

Kinerja Efisiensi.

Kinerja Produktivitas.

G PELAKSANA

Kegiatan ini pada prinsipnya merupakan hasil kerjasama antara pihak
Sekolah Pasca Sarjana Universitas Gadjah Mada ( UGM ) Yogyakarta dengan
Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara, menyiapkan (mobilisasi) personil

III - 8

Tenaga Ahli sebagai Nara sumber sedangkan Pelaksana/Tim Teknis adalah
dari Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara.
Tenaga ahli sebagai pelaksana kegiatan dipersiapkan Sekolah Pasca
Universitas Gadjah Mada ( UGM ) Yogyakarta yang memiliki pengalaman
dalam menangani kegiatan penelitian dan capacity building sektor publik
daerah di Indonesia. Personil pelaksana kegiatan ini, adalah:
Penanggung jawab

: Dr. Abdul Halim,MBA.,Akt

Ketua Tim

: Irwan Taufik Ritonga,SE.M.Bus.Akt

1. Ahli Keuangan Daerah

:

Ehermann Suhartono,SE,.M.Si

2. Ahli Kelembagaan

:

Drs. Rusman R Manik.

3. Ahli Penganggaran Daerah

:

Yanti Murahadi,SE.

4. Ahli Penganggaran Daerah

:

Muhammad Silman, SE.

5. Ahli Statistik

:

Ir. Muhammad Firdaus.

6. Ahli Statistik

:

Agus Supriyanto, S.Pd

7. Staf

:

Fita Nurul Yuanita, A.Md

Sedangkan Nara sumber pendamping dari Universitas Kutai Kartanegara

Tenggarong sbb:
Ketua Tim

: Prof. DR. Iskandar,SE.,M.Si

1. Anggota

:

Sudirman, S.Sos.,M.Si

2. Anggota

:

Rusmawati,SE.M.Si.

3. Anggota

:

Heru Suprapto,SE.

Tim Teknis Pendamping dan pengumpul data Fasilitasi Penyusunan
Analisa Standar Belanja ( ASB ) Kabupaten Kutai Kartanegara Anggaran

III - 9

Tahun 2008 berdasarkan keputusan Plt. Bupati Kutai Kartanegara Nomor : 357
Tahun 2008, terdiri atas personil sbb ini adalah :
I. Pengarah

: Drs. H.M. Samsuri Aspar, MM.

II. Penanggung Jawab

: Dr. Ir. H. M. Aswin, MM.

III. Koordinator I

: Drs. Sutrisno

IV. Koordinator Ii

: Drs. H. M. Hardi, MM

V. Koordinator Iii

: Drs. Fathan Djoenaidi, MM

VI. Koordinator Iv

: Bambang Arwanto, Ap.,M.Si

VII. Koordinator

: H.M. Arsyad, S.Sos, M.M

VIII. Koordinator V

: Drs. Machmudan, M.Si

IX. Ketua

: Heriansyah, SE, M.Si

X. Wakil Ketua

: Wiyono, Sip.,M.Si

XI. Sekretaris

: Siti Nurwidyawati, SE

A. Kelompok Kerja I (Pembahasan ASB) :

1. Ir. Salderi, MP.
2. Ir. Rodi Hartono, M.Si
3. Hj.Sy Vanessa Vilna Sis, M.Si
4. Dra. Jane, Ar. Nz, MT
5. H.Rizali, SE.,M.Si
6. H. Fredy Wardana, SE.
7. Setianto.N. Aji, SH.

B. Kelompok Kerja I (Penyusunan ASB) :

1. Surya Alam, M.Sc
2. Munir Fasihu, M.Sc
3. Shinta Andriyani Susilo, M.A
4. Anne Hasanah D, Diplom.Bw
5. M. Afrizal. Mardinata.

III - 10

1

ASB–001
APRESIASI KINERJA PERSONAL/LEMBAGA

Deskripsi:

Apresiasi atau penghargaan atas kinerja personal merupakan kegiatan yang
dilakukan oleh suatu satuan kerja perangkat daerah untuk memberikan
penghargaan kepada orang-orang yang telah menunjukkan kinerja atau
pengabdian di bidang tertentu atau kepada lembaga. Pihak-pihak yang
diberi penghargaan kinerja bisa merupakan pegawai di lingkungan satuan
kerja perangkat daerah yang bersangkutan, satuan kerja perangkat daerah
yang lain, ataupun masyarakat umum. Kegiatan ini mencakup perencanaan
rincian kegiatan, penyusunan/pendataan nominator, pemilihan dan
penyerahan penghargaan kepada pihak-pihak yang layak menerima serta
pertanggungjawaban kegiatan kepada pihak yang berwenang.

Pengendali belanja (cost driver):

Jumlah Penerima Penghargaan

Satuan pengendali belanja tetap (fixed cost):
= Rp. 19.431.358 per kegiatan

Satuan pengendali belanja variabel (variable cost):

= Rp 1.978.086 , per Penerima Penghargaan

Rumus Penghitungan Belanja Total:
Belanja Tetap + Belanja Variabel
= Rp. 19.431.358 + (Rp. 1.978.086, x Jumlah Penerima Penghargaan)
= Total Belanja x 14,90 % = Total Belanja Keseluruhan

Alokasi Obyek Belanja ASB 001 :

Rata-Rata Batas Bawah Batas Atas

No

Objek Belanja

(%)

(%)

(%)

1

Belanja Honorarium PNS

41,19%

25,20%

57,19%

2

Belanja Honorarium Non PNS

4,38%

0,00%

10,56%

3

Belanja Bahan Habis Pakai

12,01%

0,00%

29,00%

4

Belanja Jasa Kantor

33,18%

0,00%

80,11%

5

Belanja Cetak & Penggandaan

0,73%

0,00%

1,76%

6

Belanja Sewa

1,64%

0,00%

3,96%

7

Belanja Makan & Minum

6,87%

0,00%

14,48%

Contoh Kegiatan ASB 001

No

Satker

Kegiatan

1 Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan

Pemberian Penghargaan Tenaga Kependidikan yang Berprestasi

2

2 Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan

Pengelolaan PAK Kenaikan Pangkat Guru TK,SD,SMP dan SMA/SMK

3 Sekretariat Daerah

Pemberian Penghargaan bagi PNS yang Berprestasi

4 Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan

Pelaksanaan Uji Kompetensi Pendidik dan Tenaga Kependidikan
(Pemilihan Guru Berprestasi)

3

ASB–002
ASISTENSI ATAU BIMBINGAN DENGAN PENDAMPINGAN

Deskripsi:

Asistensi atau bimbingan dengan pendampingan merupakan kegiatan untuk
memberikan bimbingan atau pendampingan kepada pegawai atau subyek
pelaksana harian atas mekanisme kerja tertentu yang melibatkan pihak luar
dalam rangka memberikan panduan tersebut.

Pengendali belanja (cost driver):

Jumlah lembaga yang didampingi dan Durasi Pendampingan

Satuan pengendali belanja tetap (fixed cost):

= Rp13.975.000, per kegiatan

Satuan pengendali belanja variabel (variable cost):
= Rp. 594.000 .- per Lembaga per bulan

Rumus Penghitungan Belanja Total:
Belanja Tetap + Belanja Variabel
= Rp13.975.000 + (Rp. 594.000.- x Jumlah Lembaga x jumlah bulan)
= Total Belanja x 14,90 % = Total Belanja Keseluruhan

Alokasi Obyek Belanja ASB 002 :

Rata-Rata Batas Bawah Batas Atas

No

Objek Belanja

(%)

(%)

(%)

1

Belanja Honorarium PNS

16,25%

0,00%

44,00%

2

Belanja Honorarium Non PNS

1,30%

0,00%

3,00%

3

Belanja Bahan Habis Pakai

53,54%

0,00%

100,00%

4

Belanja Jasa Kantor

21,29%

0,00%

55,14%

5

Belanja Cetak & Penggandaan

1,72%

0,22%

3,22%

6

Belanja Makan & Minum

5,90%

0,00%

14,57%

ASB ini hanya menganggarkan objek belanja seperti tersebut diatas, dan jika ada
penambahan objek belanja (contoh : belanja perjalanan dinas) dapat ditambahkan
dengan perhitungan dengan standar yang berlaku, sesuai kebutuhan rill dan harus
sepengetahuan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD).

Contoh Kegiatan ASB 002

No

Satker

Kegiatan

1 Bappeda

Pendampingan Pengembangan Kapasitas Pemerintah Daerah

2 Dinas Pertanian
dan Tanaman
Pangan

Pendampingan Kegiatan Tugas Pembantu Dana APBN Th 2007

4

No

Satker

Kegiatan

3 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pendamping Pemberdayaan Usaha Kecil Pedesaan

4 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pendampingan Lembaga Perkreditan Desa

5 Sekretariat Daerah

Pendamping Pembebasan Tanah Buku Putih (GD) di 17 Kecamatan
Kab. KUKAR

6 BADAN PENGELOLAAN
KEUANGAN DAERAH

Asistensi Penyusunan Rancangan Pengelolaan Keuangan Darah
Kabupaten/Kota

7 BADAN PENGELOLAAN
KEUANGAN DAERAH

Asistensi Penyusunan RKA Bagi Seluruh SKPD
Dinas/Instansi/Kecamatan Kab. Kukar Tahun 2007

8 BADAN PENGELOLAAN
KEUANGAN DAERAH

Asistensi Pelaksanaan APBD Th. 2007 Bagi Seluruh PPTK, PPK &
Bendahara.

9 Badan

Pemberdayaan
Masyarakat

Peningkatan kualitas aparatur badan pemberdayaan
masyarakat

10 Dinas Tenaga Kerja Pembinaan & Penempatan Tenaga kerja (Pembinaan Usaha
Pemberi Kerja)

11 Dinas Tenaga Kerja Pembinaan Norma Ketenagakerjaan

12

Dinas Pendidikan
Luar Sekolah,
Pemuda dan Olah
Raga

Pemberantasan Buta Huruf (KF)

13 Sekretariat Daerah

Pengembangan Usaha Mikro Kecil Melalui Pengelolaan Unit Usaha
Simpan Pinjam

14 Sekretariat Daerah

Pemberdayaan dan Pengembangan Lembaga Perkreditan
Desa/Lembaga Keuangan Mikro

15 BADAN PENGELOLAAN
KEUANGAN DAERAH

Pendampingan Adm. Bendahara Penerima, Pengeluaran & Barang,
untuk Pelaksanaan Permen No 13

16 Badan

Pemberdayaan
Masyarakat

Peningkatan Kelembagaan masyarakat Desa

17 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pembuatan dan Pembinaan KUB ( Kelompok Usaha Bersama)

18 Badan

Pemberdayaan
Masyarakat

Pembinaan Menejemen Pasar Desa

19 Dinas Tenaga Kerja Pembinaan & Pelatihan Lembaga Latihan Swasta

20 Dinas Tenaga Kerja Pembinaan Organisasi Ketenagakerjaan (LKS Tripartit &
Dewan Pengupahan Daerah)

5

No

Satker

Kegiatan

21 Dinas Pendidikan
dan kebudayaan

Pembinaan SD Kunjung

22 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pembinaan & Dekranasda

23 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pembinaan Kemetrologian

24 Dinas Pendaftaran
Penduduk (Capil)

Fasilitas Pembentukan Kelompok Masyarakat Peduli KB

25 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pengembangan dan Pelayanan Teknologi Industri

26 Dinas Koperasi dan

Usaha Kecil
Menengah
(Prindagkop)

Pemantapan Kelembagaan Koperasi

27

Dinas Pendidikan
Luar Sekolah,
Pemuda dan Olah
Raga

Penyelenggaraan Paket B Setara SMP (P)

28 Kantor Arsip

Pelatihan dan Bimbingan Teknis Dalam Rangka Pengembangan SDM
Pemdes di Bidang Pengelolaan Administrasi Kearsipan

29 Kantor Arsip

Monitoring dan Pembinaan Kearsipan

30 Dinas Pendidikan dan
Kebudayaan

Pengadaan Staf Khusus/Konsultan Bidang Pendidikan

31 Dinas Pendidikan
dan kebudayaan

Pengembangan Sekolah Satu Atap SD/SMP

32 Dinas Pendidikan
dan kebudayaan

Pengembangan SMP Terbuka

33 Dinas Pendidikan
dan kebudayaan

Pengembangan Sekolah Filial(SD)

34 Dinas Pendidikan
dan kebudayaan

Pengembangan Sekolah Filial(SMP)

6

ASB–003
BIMBINGAN ATAU PELATIHAN TEKNIS

Deskripsi:

Bimbingan

teknis

merupakan

kegiatan

untuk

memberikan
bimbingan/pelatihan kepada para pegawai di lingkungan satuan kerja
perangkat daerah untuk memperoleh keahlian teknis tertentu. Tujuan
kegiatan ini adalah untuk memberikan keahlian teknis untuk masalah-
masalah yang sifatnya operasional yang menjadi kebutuhan utama. kegiatan
ini bukan hanya memberikan pelajaran tutorial saja tetapi juga memberikan
contoh dan panduan rinci pada tiap-tiap peserta atas keahlian teknis yang
dituju.

Pengendali belanja (cost driver):

Jumlah Peserta dan jumlah hari pelatihan.

Satuan pengendali belanja tetap (fixed cost):

= Rp. 14.965.300 per Kegiatan

Satuan pengendali belanja variabel (variable cost):

= Rp. 178.100 per Jumlah Peserta per Jumlah Hari Pelatihan

Rumus Perhitungan Belanja Total:
Belanja Tetap + Belanja Variabel
= Rp. 14.965.300 + (Rp. 178.100 x Jumlah Peserta x Jumlah Hari Pelatihan)
= Total Belanja x 14,90 % = Total Belanja Keseluruhan

Alokasi Obyek Belanja ASB 003 :

Rata-Rata

Batas Bawah

Batas Atas

No

Objek Belanja

(%)

(%)

(%)

1

Belanja Honorarium PNS

2,74%

0,69%

4,78%

2

Belanja Honorarium Non PNS

3,50%

0,00%

7,74%

3

Belanja Bahan Material

0,16%

0,00%

0,48%

4

Belanja Bahan habis Pakai

2,72%

0,79%

4,64%

5

Belanja Jasa Kantor

82,17%

0,00%

100,00%

6

Belanja Cetak & Penggandaan

1,31%

0,00%

2,93%

7

Belanja Sewa

1,05%

0,46%

1,64%

8

Belanja Makan & Minum

6,36%

1,49%

11,23%

Catatan :

1. ASB ini hanya menganggarkan objek belanja seperti tersebut diatas, dan jika
ada penambahan objek belanja (contoh : belanja perjalanan dinas) dapat
ditambahkan dengan perhitungan dengan standar yang berlaku, sesuai
kebutuhan rill dan harus sepengetahuan Tim Anggaran Pemerintah Daerah
(TAPD).

2. Jika Pengiriman Peserta keluar daerah dalam rangka mengikuti Pelatihan
/Bimbingan teknis dianggarkan dalam belanja Non Urusan (Ex B.A.U)

7

Contoh Kegiatan ASB 003

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->