Anda di halaman 1dari 25

TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO

LAPORAN PRAKTIKUM EKOTOKSIKOLOGI LINGKUNGAN

2013
Disusun Oleh : Ellen Putri Edita 2108011130063 Widyani Sumarsono 2108011130087 Widyastuti Kusuma W 21080110130067 Abdullah Ibrahim 21080110151024

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Ekotoksikologi merupakan ilmu yang mempelajari efek dari senyawa-senyawa kimia terhadap populasi dan ekosistemnya, baik secara langsung maupun tidak langsung (DFG, 1983 dalam Rudolph, 1991). Lebih lanjut dijelaskan oleh Nagel (1988), Rudolph & Boje (1986) dalam Rudolph (1991) bahwa penelitian mengenai ekotoksikologi menitikberatkan pada peribahan struktur dan fungsi ekosistem oleh senyawa kimia lingkungan, yang mengakibatkan efek yang berbahaya bagi organism. Perairan yang dekat dengan tempat tinggal manusia sering kali telah terakumulasi pestisida dan deterjen. Menurut Direktorat Pupuk dan Pestisida, (2011), pestisida dalam sektor pertanian dipergunakan untuk memberantas atau mencegah hama-hama dan penyakit-penyakit yang merusak tanaman, bagian-bagian tanaman atau hasil-hasil pertanian, memberantas rerumputan atau tanaman pengganggu/gulma. Menurut Hunter (1993), deterjen merupakan pembersih sintesis yang terbuat dari bahan-bahan turunan minyak bumi. Deterjen mengandung bahan-bahan kimiawi antara lain surfaktan, builder, filler, dan additives. Surfaktan mempunyai ujung yang berbeda yaitu hydrophile (suka air) dan hydrophobe (suka lemak). Bahan aktif ini berfungsi menurunkan tegangan permukaan air sehingga dapat melepaskan kotoran yang menempel pada permukaan bahan. Akumulasi limbah, baik itu pestisida maupun deterjen jika dalam jumlah yang melebihi ambang batas akan mempengaruhi kehidupan organisme di perairan tersebut. Salah satu organisme yang rentan terhadap perubahan lingkungannya akibat akumulasi deterjen di perairan adalah ikan. Fosfat adalah bentuk persenyawaan fosfor yang berperan penting dalam menununjang kehidupan organisme akuatik. Secara alami fosfat dalam perairan berasal dari pelapukan batuan dan mineral. Dalam air laut sendiri terdapat dalam bentuk organik dan anorganik yang berasal dari beberapa surnber, antara lain dekomposisi bahan organik (Jeffries dan Mills, 1996).

Ikan merupakan komoditas yang mempunyai nilai ekonomis penting bagi manusia. Di samping itu, selama beberapa decade terakhir ini ikan dijadikan obyek penelitian untuk mengetahui akumulasi dari bahan-bahan kimia di lingkungan perairan. Ikan menjadi model standar di berbagai kawasan di dunia untuk menentukan kualitas lingkungan dan penurunan fungsi habitatnya yang menyebabkan penurunan kuantitas ikan di dunia.

1.2

Tujuan dan Manfaat Praktikum Tujuan dan manfaat dari praktikum Ekotoksikologi Lingkungan adalah sebagai berikut: 1. Mengetahui bahaya suatu bahan toksik yaitu deterjen cair yang masuk ke dalam perairan; dan 2. Mengetahui nilai LC50-96 jam dari bahan toksik yaitu deterjen cair yang dipaparkan ke ikan uji Manfaat dari Praktikum Ekotoksikologi Lingkungan adalah sebagai berkut: 1. Dapat Mengetahui bahaya suatu bahan toksik yaitu deterjen cair yang masuk ke dalam perairan; dan 2. Dapat Mengetahui besarnya konsentrasi suatu bahan toksik yaitu deterjen cair yang masih dapat diterima oleh organisme perairan.

1.3

Waktu dan Tempat Praktikum Ekotoksikologi dilaksanakan pada tanggal 20 April 5 Juni 2013, di Teras Laboratorium Lingkungan, Jurusan Teknik Lingkungan, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Tembalang, Semarang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Biologi Ikan Gupi (Poecilia reticulata) a. Klasifikasi Gupi, ikan seribu, ikan cere, atau suwadakar (Poecilia reticulata), adalah salah satu spesies ikan hias air tawar yang paling populer di dunia. Karena mudahnya menyesuaikan diri dan beranak-pinak, di banyak tempat di Indonesia ikan ini telah menjadi ikan liar yang memenuhi parit-parit dan selokan. Dalam perdagangan ikan hias dikenal sebagai guppy atau juga millionfish, di berbagai daerah ikan ini juga dikenal dengan aneka nama lokal seperti gepi (Btw.), bungkreung (Sd.), cethul atau cithul (Jw.), klataw (Bjn), dan lain-lain. Kerajaan: Animalia Filum: Kelas: Ordo: Famili: Genus: Chordata Actinopterygii Cyprinodontiformes Poeciliidae Poecilia

Spesies: P. reticulata

Gambar 2.1 Ikan Gupi (Poecilia reticulata)

b. Morfologi Gupi merupakan anggota suku Poecilidae yang berukuran kecil. Jantan dan betina dewasa mudah dibedakan baik dari ukuran dan bentuk tubuhnya, maupun dari warnanya (dimorfisme seksual). Panjang total tubuh ikan betina antara 46 cm, sedangkan jantannya lebih kecil, sekitar 23 cm. Ikan jantan memiliki warnawarni yang cemerlang dan amat bervariasi, terutama pada ikan hibrida. Ikan gupi liar warnanya lebih sederhana, meski jantannya tetap berwarna-warni dengan dua buah bintik hitam seperti mata di sisi badan: yang satu di bawah sirip punggung dan yang lainnya di atas sirip dubur. Gupi liar betina bertubuh tambun dengan warna kuning kecoklatan dan susunan sisik yang membentuk pola seperti jala (reticulata = dengan pola jaring atau jala), dan perut gendut berwarna putih c. Kebiasaan Hidup di Alam Ikan gupi yang bersifat omnivora ini dapat berkembangbiak secara optimal pada suhu sekitar 25-28 C, pH sekitar 7,0 dan kekerasan 20 dH. d. Siklus Hidup Ikan Gupi (P. reticulata Peters) mempunyai siklus hidup generasi yang singkat. Diduga turun-naiknya jumlah populasi, akibat dari perilaku agresif ikan Guppy dewasa dalam berreproduksi dan kebiasaan memangsa larva anaknya e. Reproduksi Ikan guppy umumnya memproduksi telur setiap 30 hari selama 20 kali semasa hidup. Guppy awalnya hidup di rawa air payau. Ikan ini berkembang biak dengan cara beranak sehingga pemijahannya tergolong mudah. Induk jantan mempunyai warna yang cerah, tubuh yang ramping, sirip punggung yang lebih panjang, mempunyai gondopodium (berupa tonjolan memanjang di belakang sirip perut) yang

merupakan modifikasi sirip anal berupa sirip panjang. Untuk indukan betina mempunyai tubuh gemuk, warna yang kurang cerah, sirip punggung kecil, sirip perut berupa sirip yang halus. f. Penyebaran Gupi dimasukkan ke Indonesia sebagai ikan akuarium pada sekitar tahun 1920an, namun kemudian terlepas atau dilepaskan ke perairan bebas. Agaknya ikan ini semula diharapkan dapat membasmi larva nyamuk di alam untuk mengendalikan penyakit malaria, akan tetapi tidak berhasil. Ikan gupi di akuarium dapat mencapai panjang 60 mm, namun di alam kebanyakan hanya tumbuh hingga sekitar 35 mm saja; dan ukuran ini terlalu kecil untuk memangsa jentik-jentik nyamuk. Karena keperidiannya, gupi lekas membiak dan merambah aneka perairan bebas. Pada tahun 1929 tercatat bahwa ikan ini dapat ditemukan di hampir semua kolam dan parit di Jawa Barat. Sekarang ikan ini telah meluas ke pelbagai tempat di Nusantara, dan mungkin telah menjadi ikan yang paling melimpah di Jawa dan Bali

2.2

Tinjauan Umum Bahan Toksik Bahan toksik yang digunakan dalam percobaan ini adalah pembersih lantai. Pembersih lantai umumnya mengandung formalin sebagai bahan aktif. Formalin berfungsi sebagai pembunuh kuman, akan tetapi beracun jika termakan. Untuk itu berhati- hatilah menggunakan pembersih lantai. Untuk lebih memberikan kenyamanan pada si pemakai, biasanya pembersih lantai diberi pewangi. Hal ini karena bau formalin yang tidak enak. Pemebersih lantai juga banyak mengandung asam-asam kuat seperti klorida (HCL). Asam tersebut berguna untuk melarutkan kotoran yang ada di porselen. Produk rumah tangga yang mengandung asam klorida antara lain pembersih lantai/porselen, penghilang karat pada besi atau baja, baterai, lampu blitz kamera dan kembang api. Larutan asam klorida ( HCl ) adalah cairan kimia yang sangat korosif, berbau menyengat dan sangat iritatif dan beracun, larutan HCl termasuk bahan kimia berbahaya atau B3. Di dalam tubuh HCl diproduksi didalam lambung yang lebih dikenal dengan

asam lambung yang dihasilkan oleh sel parietal, secara alami salah satu fungsi asam lambung ini untuk menghancurkan bahan makanan yang masuk kedalam usus, jika produksi asam lambung meningkat dari keadaan normal akan mengiritasi lambung dan menimbulkan rasa perih di lambung yang lebih dikenal dengan sakit maag.

. 2.3 Analisa Probit Analisis probit adalah jenis regresi digunakan untuk menganalisis variabel respon binomial. Analisa probit dapat dilakukan dengan menggunakan table, perhitungan manual, maupun dengan menggunakan software EPA Probit Analysis. Pengukuran toksisitas (daya racun) dari suatu jenis bahan pencemar dapat dilakukan dengan menetapkan nilai LC50 dari bahan pencemar tersebut terhadap hewan percobaan dengan melakukan analisa probit. Analisa probit adalah suatu metode pengujian yang umum dipergunakan untuk menilai toksisitas dari suatu bahan pencemar, yang diukur dari lethal concentration, yang diartikan sebagai berapa miligram bahan pencemar untuk setiap kilogram hewan uji yang dapat mengakibatkan kematian sebanyak 50 % dari populasinya. Meskipun analisa probit merupakan teknik parametrik yang biasa dipakai untuk menangani data toksisitas, simpangan nyata dari model log probit dapat terjadi, sebagai contoh, pada saat data tidak tersebar normal (Buikema et al, 1982).

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM

1.1

Materi Materi yang digunakan dalam praktikum Ekotoksikologi dan Kesehatan

Lingkungan adalah Ikan Gupi untuk dihitung nilai LC50-96 jam terhadap bahan toksik (pemebrsih lantai). Untuk menunjang praktikum Ekotoksikologi Perairan maka dibutuhkan alat dan bahan sebagai berikut : a) Alat Alat yang digunakan pada praktikum ekotoksikologi antara lain: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. b) 6 buah toples 1 buah Saringan ikan 1 buah Gelas ukur 1 buah pipet ukur 2 buah aerator dengan selang yang dicabang Alat tulis Kertas Label 1 buah suntikan

Bahan 1. 2. 3. 60 ekor ikan (30 ekor untuk uji pendahuluan, 30 ekor untuk uji sesungguhnya) Pembersih lantai Air

1.2

Metode Praktikum Sebelum melakukan uji pendahuluan dan uji sesungguhnya, lakukan tahap pemeliharaan dan tahap aklimasi. Tahap pemeliharaan dilakukan selama 2 hari untuk membiarkan ikan beradaptasi dengan lingkungan baru. Pada tahap ini ikan diberi makan sehari sekali. Setelah tahap pemeliharaan, ikan uji menjalani tahap aklimasi selama 2 hari, yaitu ikan uji dibiarkan tidak makan untuk membersihkan perutnya.

a)

Uji Pendahuluan Dilakukan untuk mendapatkan konsentrasi batas ambang atas dan ambang bawah. Berikut adalah langkah-langkahnya: 1. Memasukkan air sebanyak 5 L pada masing-masing aquarium yang sudah dibersihkan sebelumnya; 2. Memasang selang yang sudah dihubungkan dengan aerator; 3. Mencampurkan deterjen dengan konsentrasi berturut-turut 10 ml/1.2 Liter; 1 ml/1.2 Liter; 0,1 ml/1.2 Liter; 0,01 ml/1.2 Liter; 0,001 ml/1.2 Liter; dan 0 ml/1.2 Liter untuk control; 4. Memasukkan ikan uji dengan kepadatan 5 ekor ikan dalam satu aquarium;dan 5. Melakukan pengamatan mortalitas ikan setelah 24 jam hingga 96 jam.

b)

Uji Sesungguhnya Uji ini dilakukan untuk mengetahui konsentrasi dimana ikan uji mati 50% selama jangka waktu 96 jam. Berikut adalah langkah-langkahnya: 1. Memberi air media pada aquarium yang sudah dibersihkan sebelumnya; 2. Melakukan perhitungan menggunakan rumus untuk mencari konsentrasi deterjen: = ( ) = = = =

Dimana:

N = konsentrasi ambang atas n = konsentrasi ambang bawah

3. Memasukkan deterjen dengan konsentrasi berturut-turut a ml/1.2 Liter; b ml/1.2 Liter; c ml/1.2 Liter; d ml/1.2 Liter; e ml/1.2 Liter; dan 0 ml/1.2 Liter untuk control; 4. Memasukkan ikan uji ke dalam akuarium; 5. Melakukan pengamatan pergerakan dan tingkah laku ikan pada jam ke 24, 48, 72 dan 96; dan

6. Melakukan pengamatan mortalitas ikan uji.

1.3

Analisa data Pada praktikum Ekotoksikologi ini dilakukan analisis data untuk mengolah data yang sudah didapat dari uji di atas. Dalam praktikum ini, dalam melakukan analisa probit digunakan software EPA Probit Analysis untuk menentukan nilai LC50-96 jam.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1

Hasil a. Uji Pendahuluan Tabel 4.1 Hasil Uji Pendahuluan Konsentrasi 0 ml 0,1 ml 0,2 ml 0,3 ml 0,4 ml 0,5 ml Jam Ke 24 0 0 0 1 2 6 48 0 0 1 1 2 0 72 0 0 2 3 2 0 96 0 0 0 0 0 0 Prosentase (%) 0 0 50 83,3 100 100

Sumber : Analisa Praktikan, 2013 Dari hasil tes pendahuluan di dapatkan range konsentrasi untuk tes sesungguhnya adalah 0,1 ml 0,4 ml. Dilakukan 5 perlakuan, untuk mendapatkan konsentrasi untuk uji sesungguhnya melalui perhitungan di bawah ini: = ( )

Keterangan : N = Konsentrasi ambang atas n = Konsentrasi ambang bawah

K = Jumlah konsentrasi yang di uji


= =

log

0,4 = (log ) 0,1 0,1 0,4 = 6 (log ) 0,1 0,1 ) 0,1 ) 0,1

log

log 4 = 6 (log

0,602059 = 6 (log

0,602059 = 6 (log log 0,1) 0,602059 = 6 log 6 log 0,1 6 log = 0,602059 6 log = 5,397941 6

log = 0,899 ------ a = 0,1259 0,126

setelah diketahui nilai a maka nilai b,c,d,dan e dapat kita cari sesuai perhitungan di bawah ini

0,126 0,1

0,126

b = 0,15876 0,16 = 0,16 = 0,126 0,16

c = 0,2016 0,2

0,2 0,16

0,2

d = 0,252 0,25 = 0,25 = 0,2 0,25 e = 0,315

dari perhitungan di atas maka di dapatkan konsentrasi untuk Uji Sesungguhnya, yaitu: a = 0,13 ml b = 0,16 ml c = 0,2 ml d = 0,25 ml e = 0,315

b. Uji Sesungguhnya Tabel 4.2 Hasil Uji Sesungguhnya Konsentrasi 0 ml 0,13 ml 0,16 ml 0,2 ml 0,25 ml 0,315 ml Jam Ke 24 0 0 1 1 2 6 48 0 1 1 2 2 0 72 0 0 0 0 0 0 96 0 0 0 0 0 0 Prosentase (%) 0 16,67 33,33 50 66,67 100

Sumber : Analisa Praktikan, 2013

c. Analisa Probit (EPA Probit Analysis) Hasil yang diperoleh dari simulasi program komputer adalah sebagai berikut :

Probit Analysis
Warnings Relative Median Potency Estimates are not displayed because there is no grouping variable in the model.

Data Information N of Cases Valid Rejected Missing LOG Transform Cannot be Done Number of Responses > Number of Subjects Control Group 5 0 0

0 1

Convergence Information Number of Iterations PROBIT 14 Yes Optimal Solution Found

Parameter Estimates 95% Confidence Interval Parameter PROBIT


a

Estimate 6.481 4.652

Std. Error 2.185 1.577

Z 2.967 2.950

Sig. .003 .003

Lower Bound 2.199 3.075

Upper Bound 10.762 6.229

Konsentrasi Intercept

Parameter Estimates 95% Confidence Interval Parameter PROBIT


a

Estimate 6.481 4.652

Std. Error 2.185 1.577

Z 2.967 2.950

Sig. .003 .003

Lower Bound 2.199 3.075

Upper Bound 10.762 6.229

Konsentrasi Intercept

a. PROBIT model: PROBIT(p) = Intercept + BX (Covariates X are transformed using the base 10.000 logarithm.)

Chi-Square Tests Chi-Square PROBIT Pearson Goodness-of-Fit Test 1.036 df


a

Sig. 3 .793
b

a. Statistics based on individual cases differ from statistics based on aggregated cases. b. Since the significance level is greater than .150, no heterogeneity factor is used in the calculation of confidence limits.

Cell Counts and Residuals Number of Number PROBIT 1 2 3 4 5 Konsentrasi -.886 -.796 -.699 -.602 -.502 Subjects 6 6 6 6 6 Observed Responses 1 2 3 4 6 Expected Responses .826 1.838 3.291 4.640 5.516 Residual .174 .162 -.291 -.640 .484 Probability .138 .306 .549 .773 .919

Confidence Limits Probabil ity PROBIT 0.01 95% Confidence Limits for Konsentrasi Estimate .084 Lower Bound .016 Upper Bound .121 95% Confidence Limits for log(Konsentrasi) Estimate -1.077 Lower Bound -1.800
a

Upper Bound -.919

0.02 0.03 0.04 0.05 0.06 0.07 0.08 0.09 0.1 0.15 0.2 0.25 0.3 0.35 0.4 0.45 0.5 0.55 0.6 0.65 0.7 0.75 0.8 0.85 0.9 0.91 0.92 0.93 0.94 0.95

.092 .098 .103 .107 .110 .113 .116 .119 .121 .133 .142 .151 .159 .167 .175 .183 .192 .200 .210 .220 .231 .243 .258 .277 .302 .308 .316 .324 .333 .344

.021 .025 .029 .032 .035 .038 .041 .044 .046 .059 .072 .084 .097 .110 .123 .136 .149 .161 .172 .182 .192 .203 .213 .225 .240 .244 .248 .252 .257 .262

.128 .133 .138 .141 .144 .147 .149 .152 .154 .164 .173 .182 .191 .201 .212 .225 .242 .262 .288 .320 .362 .415 .487 .590 .753 .800 .854 .917 .994 1.090

-1.035 -1.008 -.988 -.972 -.958 -.945 -.935 -.925 -.916 -.878 -.848 -.822 -.799 -.777 -.757 -.737 -.718 -.698 -.679 -.658 -.637 -.614 -.588 -.558 -.520 -.511 -.501 -.490 -.478 -.464

-1.677 -1.600 -1.542 -1.495 -1.455 -1.420 -1.388 -1.360 -1.334 -1.227 -1.143 -1.073 -1.012 -.958 -.909 -.866 -.828 -.794 -.765 -.739 -.716 -.694 -.671 -.648 -.620 -.613 -.606 -.599 -.590 -.581

-.892 -.875 -.862 -.851 -.841 -.833 -.826 -.819 -.812 -.785 -.762 -.741 -.720 -.698 -.674 -.648 -.617 -.582 -.541 -.494 -.442 -.382 -.312 -.229 -.123 -.097 -.069 -.038 -.003 .037

0.96 0.97 0.98 0.99 a. Logarithm base = 10.

.357 .374 .397 .438

.269 .277 .289 .307

1.214 1.388 1.658 2.197

-.448 -.428 -.401 -.359

-.570 -.557 -.539 -.512

.084 .142 .220 .342

4.2

Pembahasan a. Uji Pendahuluan Pada percobaan ini terdapat 6 buah aquarium berisi masing-masing 1.2 Liter air dengan konsentrasi detergen cair yang berbeda-beda. Masing-masing aquarium ini diisi dengan 6 ekor ikan. Pada perlakuan kontrol kondisi ikan dalam keadaan normal, baik proses metabolisme maupun respirasinya. Untuk perlakuan ini ikan

yang digunakan sebagai ikan uji tidak mendapat tambahan bahan toksik dalam lingkungannya, sehingga proses yang terjadi dalam tubuhnya tidak terganggu. Berdasarkan hasil praktikum pada uji pendahuluan dengan pemberian deterjen dalam berbagai konsentrasi pada Ikan Komet (Carassius auratus auratus), dapat diketahui pengaruh penggunaan toksik ini pada kehidupan ikan khususnya ikan mas komet, yang dapat dilihat dari tingkat kematian atau mortalitas ikan. Konsentrasi yang digunakan pada uji pendahuluan adalah 0,1 ml/1.2 Liter ; 0,21 ml/1.2 Liter ; 0,3 ml/1.2 Liter ; 0,4 ml/1.2 Liter dan 0,5 ml/1.2 Liter. Ikan uji mati seratus persen selama 24 jam terdapat pada konsentrasi 0,5 ml/1.2 Liter. Ikan uji yang digunakan mati semua sebelum 48 jam sehingga dapat disimpulkan bahwa ambang atas (LC100-24jam) dari bahan toksik deterjen adalah 0,5 mg/l dan pada ambang bawah (LC0-96jam) dari bahan toksik deterjen adalah 0,1 mg/l dimana dalam jangka waktu 96 jam tidak ada ikan uji yang mati dalam konsentrasi tersebut. Dengan didapatkannya konsentrasi ambang atas (N) dan konsentrasi ambang bawah (n), maka kita dapat melakukan perhitungan konsentrasi untuk uji sesungguhnya. Berdasarkan uji pendahuluan ini, kita dapat mengetahui bahwa deterjen dapat bersifat lethal dan sublethal terhadap ikan. Pada konsentrasi sublethal deterjen akan merusak jaringan epithelium insang ikan. Kondisi ini akan lebih membahayakan kehidupan ikan, apabila kandungan oksigen terlarutnya rendah. Rusaknya jaringan epithelium tersebut dapat mengganggu kerja insang yang pada akhirnya dapat mengakibatkan kematian pada hewan uji. b. Uji Sesungguhnya Setelah kita melakukan uji pendahuluan untuk menentukan konsentrasi bahan toksik, selanjutnya kita melakukan uji sesungguhnya, yaitu untuk mengetahui dampak perbedaan konsentrasi bahan toksik yang diberikan terhadap ikan uji, dan untuk menetukan LC50-96jam. Untuk uji sesungguhnya ini, disediakan 6 aquarium yang diisi masing-masing 5 ekor ikan dan 1.2 Liter air dengan konsentrasi bahan toksik hasil perhitungan, yaitu 0,13 ml/1.2 Liter; 0,16 ml/1.2 Liter; 0,2 ml/1.2 Liter; 0,25 ml/l; dan 0,315 l/1.2 Liter. Uji ini dimulai pada pukul 09.30 WIB.

1. Perlakuan Pertama Pada perlakuan ini digunakan konsentrasi bahan toksik (detergen cair) terendah, yaitu 0,13 ml/1.2 Liter. Berdasarkan hasil pengamatan, dapat diketahui ikan uji masih menunjukkan tingkah laku dalam keadaan normal. Ikan masih berenang dengan aktif. Warna air pada konsentrasi ini masih bersih bila dibandingkan dengan warna air pada aquarium dengan konsentrasi yang lebih besar. Ikan uji pada konsentrasi terendah ini mampu bertahan hingga 96 jam dengan tingkat mortalitas sebanyak 0% (tidak ada yang mati). 2. Perlakuan Kedua Ikan komet dimasukkan ke dalam 1.2 Liter air yang telah dicampur dengan 0,16 ml detergen cair. Pada konsentrasi ini, ikan uji masih menunjukkan tingkah laku yang pasif pada ikan pada jangka waktu 24 jam terdapat 1 ekor ikan yang mati. Kemudian, pada jangka waktu 48 jam, ditemukan kembali 1 ikan yang mati. Ikan yang mati ini memiliki warna yang normal dengan mulut terbuka. Terbukanya mulut ikan ini menandakan bahwa ikan mengalami sufokasi atau kekurangan oksigen). Dalam jangka waktu 96 jam, hanya 1 ikan uji yang mati sehingga tingkat mortalitasnya 33,3%. 3. Perlakuan Ketiga Pada perlakuan ini, ikan komet dimasukkan dalam 1.2 Liter air yang telah dicampur dengan 0,2 ml detergen cair. Pada konsentrasi ini, mulai dapat dilihat perubahan tingkah laku pada ikan komet, yaitu sebagian ikan uji lebih pasif dan berada pada dasar aquarium. Warna air pada konsentrasi ini juga lebih keruh karena keberadaan detergen. Dalam jangka waktu 24 jam 1 ikan mati, dan dalam jangka waktu 48 jam, 2 ikan uji mati,sehingga total ikan uji yang mati adalah 3 ekor. 4. Perlakuan Keempat Pada perlakuan ini, ikan komet dimasukkan ke dalam 1.2 Liter air yang telah dicampur dengan 0,25 ml detergen cair. Konsentrasi detergen cair pada perlakuan ini cukup tinggi, dapat dilihat dari banyaknya busa yang ditimbulkan di dalam aquarium. Perbedaan perilaku ikan uji mulai terlihat jelas di sini. Sejak

pertama kali dimasukkan, ikan uji terlihat pasif dan berenang pada dasar aquarium. Pada 6 jam pertama, terlihat ikan membuka mulutnya secara perlahan dan mulai mengeluarkan banyak kotoran yang menandakan adanya detergen juga mengganggu mekanisme di dalam tubuh ikan.

Gambar 5.1 Beberapa ikan yang sudah ada yang mati

Selain itu,kondisi air pada perlakuan ini menunjukkan air berwarna keruh dikarenakan kandungan detergen dan kotoran yang dikeluarkan oleh ikan. Pada perlakuan ini, dalam jangka waktu 48 jam 4 ekor ikan uji mati. Sehingga tingkat mortalitas pada perlakuan ini yaitu 66,67%, dengan kondisi ikan mati dengan mulut terbuka. 5. Perlakuan Kelima Pada perlakuan ini, digunakan konsentrasi bahan toksik tertinggi, yaitu ikan uji dimasukkan ke dalam 1.2 Liter air yang telah dicampur dengan 0,315 ml detergen cair. Sama seperti perlakuan keempat, perbedaan perilaku ikan sudah terlihat jelas pada saat ikan baru dimasukkan. Ikan uji bergerak pasif di dasar aquarium dan menunjukkan perilaku aneh, seperti melompat ke permukaan dan berenang miring. Pada konsentrasi ini, ikan uji juga menghasilkan banyak kotoran yang membuat air menjadi semakin keruh. Pada 3 jam pertama, ikan uji berenang mendekati aerator. Ini merupak salah satu respon ikan menanggapi

minimnya kandungan oksigen di dalam air. Mulut ikan juga membuka dan menutup secara perlahan

Gambar 5.3 Ikan 100% mati pada 24 jam

Dalam waktu 24 jam, 6 ikan uji mati pada perlakuan ini, sehingga tingkat mortalitas adalah 100%. Kondisi ikan mati berbeda dengan ikan mati pada konsentrasi lainnya. Pada perlakuan ini, ikan yang mati mulutnya terbuka dan berdarah, insang berdarah, dan mata berwarna putih.

Berbeda dengan hasil uji pendahuluan, uji sesungguhnya yang dilakukan dengan pemberian konsentrasi yang berbeda-beda yaitu 0,13 ml/1.2 Liter; 0,16 ml/1.2 Liter; 0,2 ml/1.2 Liter; 0,25 ml/1.2 Liter; dan 0,315 l/1.2 Liter. Kelima konsentrasi ini berpengaruh terhadap tingkat mortalitas ikan uji. Pada konsentrasi 0,13 ml/1.2 Liter jumlah ikan uji yang mati adalah 1 ekor, pada konsentrasi 0,16 ml/1.2 Liter jumlah ikan uji yang mati adalah 2 ekor, pada konsentrasi 0,2 ml/1.2 Liter jumlah ikan uji yang mati adalah 3 ekor, pada konsentrasi 0,25 ml/1.2 L jumlah ikan uji yang mati adalah 4 ekor dan pada konsentrasi 0,315 l/1.2 Liter jumlah ikan uji yang mati adalah 6 ekor. Berdasarkan hasil pengamatan bahwa ikan uji mati seratus persen pada konsentrasi tertinggi yaitu 0,315 l/1.2 Liter. Kematian ikan uji disebabkan karena rusaknya jaringan insang dan proses metabolisme tubuh akibat kontak langsung dengan toksik. Hal itu dibuktikan dengan melihat warna insang pada ikan yang telah mati yaitu berwarna putih pucat dan tingkah laku ikan yang tidak seimbang. Mortalitas ikan uji tidak hanya disebabkan oleh kandungan toksik saja, tetapi dapat juga disebabkan oleh faktor lain yaitu kebersihan air media dan metabolisme dari ikan itu sendiri.

Tingkah laku ikan sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungannya. Adanya bahan toksik dalam hal ini deterjen dapat merubah tingkah laku ikan. Pada perlakuan kontrol tanpa penambahan deterjen, tingkah laku ikan normal, pergerakannya aktif. Hal itu disebabkan karena proses fisiologis dan metabolismenya berlangsung normal sedangkan pada perlakuan dengan konsentrasi deterjen yang lebih tinggi, ikan lebih sering berada di dasar akuarium dan telihat pasif, namun ikan masih aktif berenang. Kandungan deterjen yang tinggi menyebabkan tertutupnya jaringan yang terdapat di insang yang menghambat proses pernapasan. Kematian ikan-ikan tersebut disebabkan oleh absorbsi racun dalam tubuh ikan terjadi sangat cepat sehingga akumulasi racun pada organ tubuh ikan berlangsung cepat (Sastrawijaya, 1991). Menurut Mautudina (2000), zat toksikan atau polutan dapat menghambat kerja enzim di dalam tubuh ikan. Kematian ikan uji tersebut disebabkan karena zat toksikan (deterjen) yang terjerap ke dalam tubuh ikan berinteraksi dengan membran sel dan enzim sehingga kerja enzim menjadi tidak stabil. Dengan demikian, kerja enzim terhambat atau terjadi transmisi selektif ion-ion melalui membran sel. Penyebab lainnya adalah berkaitan dengan ketersediaan oksigen terlarut, dimana deterjen dengan kepekatan tinggi akan menghambat masuknya oksigen dari udara ke dalam larutan uji (air limbah deterjen) sehingga ikan-ikan tersebut lama kelamaan kehabisan oksigen. Busa yang ditimbulkan oleh deterjen juga dapat memperbesar tegangan perrmukaan air dan menghambat masuknya oksigen dalam air. Semakin tinggi konsentrasi deterjen yang dipakai semakin banyak busa yang ditimbulkan sehingga semakin berkurang oksigen dan semakin membuat jenuh perairan. Varley (1997) mengatakan bahwa konsentrasi oksigen terlarut tergantung pada tingkat kejenuhan air itu sendiri, kejenuhan air dapat disebabkan oleh koloidal yang melayang di air maupun jumlah larutan limbah deterjen yang terlarut di air. c. Analisa Probit Analisa probit merupakan suatu metode pengujian yang umum digunakan untuk mengukur nilai toksisitas suatu bahan pencemar yang diukur dari lethal

concentration yang diartikan sebagai milligram bahan pencemar untuk setiap kilogram hewan uji yang mengakibatkan kematian 50% dari populasinya. Pernyataan dosis atau konsentrasi tanggapan mengacu pada hubungan kekhasan kontak antara suatu zat racun dengan objek yang diamati. Dari analisa ini dapat dilihat bahwa untuk deterjen daya racunnya sangat kuat (tergantung tingkat konsentrasi), sehingga mampu mematikan 50% populasi dalam waktu 96 jam hanya dengan konsentrasi 0,18 ml. Menurut Mangkoedihardjo (1999), mengatakan bahwa suatu zat toksikan efeknya terhadap organisme bersifat akut apabila zat tesebut mampu mematikan dalam jangka waktu tidak lebih dari 14 hari. Berdasarkan kenyatan diatas didapatkan bahwa limbah deterjen (jenis anti noda) merupakan zat toksikan yang mempunyai efek berbahaya terhadap suatu biota yang hidup di perairan, karena dalam waktu 96 jam populasi ikan yang terdapat dalam media yang terpapar oleh deterjen tersebut mati.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.

Kesimpulan Kesimpulan yang didapatkan dari Praktikum Ekotoksikologi ini adalah : 1. Bahan toksik yang dimasukkan ke dalam air pada saat percobaan, memberikan dampak pada perilaku ikan uji. Dampak yang diperlihatkan tergantung dari konsentrasi bahan toksik yang ditambahkan. 2. Nilai LC50-96
jam

dari bahan toksik deterjen yang digunakan pada ikan komet

(Carassius auratus auratus) adalah sebesar 0,192 ml. 5.2. Saran Saran yang diberikan untuk Praktikum Ekotoksikologi ini adalah: 1. Sebaiknya bahan toksik yang digunakan lebih bervariasi hasil yang didapat antar kelompok dapat dibandingkan. 2. Sebaiknya terdapat juga variasi jenis ikan yang digunakan agar hasil yang didapat juga dapat dibandingkan.

DAFTAR PUSTAKA
http://rofisacob.blogspot.com/2013/12/1.html Anonim, 2011. Buku Petunjuk Praktikum Ekotoksikologi. Jurusan Perikanan, Universitas Diponegoro Aldridge, W.N. 1980. The Need to Understand Mechanism. Dalam H.R. Witschi (Ed.), The Scientific Basis of Toxicity Assessment. Elsevier/North Holland Biomedical Press. Amsterdam. Buikema, Jr., A.L., Niederlehner, B.R., dan Cairns, Jr.,J. 1982. Biological monitoring. Bagian IV - Toxicity testing. Water Res. Halang, Bunda. 2004. Toksisitas Air Limbah Deterjen Terhadap Ikan Mas. FKIP Universitas Lambung Mangkurat. (Diakses pada tanggal 5 Desember 2011). http://diskanlut-jateng.go.id/index.php/read/news/detail/77
http://duniaikanikan.blogspot.com/