Anda di halaman 1dari 7

BILANGAN IRRASIONAL 1. PENARIKAN AKAR Definisi 1.

5 Apabila a suatu bilangan asli, a > 1 dan b bilangan cacah, maka akar hitung dari a dan b adalah suatu bilangan c yang lebih besar dari atau sama dengan nol, dimana pangkat ke-n nya sama dengan b, dituliskan: dimana a disebut eksponen akar dan b dinamakan bilangan pokok Operasi bilangan menetapkan akar dari suatu bilangan di sebut menarik akar bilangan tersebut. Contoh : a. b. c. Definisi 2.5 Suatu akar pangkat dua dari suatu bilangan n, dilambangkan dengan , adalah satu dari dua factor yang hasil perkaliannya adalah n Contoh : a. b.

Bilangan Irrasional

c. d. Suatu hasil perkalian yang salah satu faktornya adalah akat suatu bilangan, disebut juga akar, misalnya dan sebagainya.

Akar-akar yang mempunyai eksponen yang sama disebut akar semasa.Sedangkan akar-akar yang mempunyai bilangan pokok yang sama dinamakan akar sejenis. Contoh: a. Akar sejenis b. Akar semasa : :

Sifat-sifat penarikan akar a. b. c. d. e. f. g. h.

i.

Bilangan Irrasional

2. BILANGAN IRRASIONAL Bilangan irrasional adalah bilangan yang dapat dinyatakan dalm bentuk pecahan decimal, tetapi tidak dapat dinyatakan dalam bentuk pecahan biasa a/b (a,b) bilangan bulat, b 0. Contoh: a. b. c. d. = 2,71828 e. dan sebagainya 3. MENENTUKAN NILAI APROKSIMASI AKAR PANGKAT DUA SUATU BILANGAN Menarik akar pangkat dua suatu bilangan rasional n, akan menghasilakan suatu bilangan rasional, apabila bilangan itu merupakan suatu kuadrat bilangan rasional. Apabila n bukan kuadrat dari suatu bilangna rasional, maka haslnya adalah suatu bilangan irrasional. Menentukan nilai aproksimasi akar pangkat dua dari bilangan yang bukan merupakan kuadrat pangkat dua bilangan rasional, dapat dilakukan dengan 3 cara; a. Cara pertama Cara ini dilakukan seperti mencari akar suatu bilangan dengan cara biasa. Contoh:
Bilangan Irrasional 3

b. Cara kedua Misalkan . 3 terletak antara 1 dan 2 atau 1 < 3 < 4, jadi 1< (1,7)= 2,69<3<3,24=(1,8), jadi 1,7< < 1,8 < 1,74 < 1,733 < < 4. Selanjutnya: kita ingin mencari nilai aproksimasi dari

(1,73)= 2,9929<3<3,0276=(1,74), jadi 1,73<

(1,732)= 2,99824<3<3,003289=(1,733), jadi 1,732<

(1,73205)= 2,9999972<3<3,001704=(1,7321), jadi 1,73205< 1,7321

Dengan melakukan cara ini terus menrus, maka akan diperoleh nilai aproksimasi ang mendekati c. Cara ketiga 1) Tentukan suau bilangan yang kuadratnya mendekati bilangan yang ingin dicari nilai aproksimasinya. Tidak penting, apakah bilangan itu lebih besar atau lebih kecil 2) Bagilah bilangan yang ingin dicari akarnya itu dengan bilangan yang dipilih tadi 3) Jumlahkan hasilnya dengan bilangan-bilangan yang dipilih tadi, lalu dibagi dua 4) Hasil dari 3 adalah merupakan nilai aproksimasi yang mendekati harga yang ingin dicari tadi Cara metode ini disebut dengan metode rata-rata.

Bilangan Irrasional

4. SIFAT-SIFAT BILANGAN IRRASIONAL Hampir semua sifat-sifat bilangan rasional berlaku untuk bilangan irrasional, kecuali sifat tertutup pembagian dan sifat tetutu pengurangan a. Sifat tertutup 1) Sifat tertutup penjumlahan Apabila a dan b bilangan irrasional, maka a + b bilangan irrasional 2) Sifat tertutup pengurangan Apabila a dan b bilangan irrasional, maka a - b bilangan irrasional b. Sifat komutatif 1) Sifat komutatif penjumlahan Apabila a dan b bilangan irrasional, maka a + b = b + a bilangan irrasional 2) Sifat komutatif perkalian Apabila a dan b bilangan irrasional, maka a . b = b . a bilangan irrasional c. Sifat assosiatif 1) Sifat assosiatif penjumlahan Apabila a, b dan c bilangan irrasional, maka a + (b + c) = (b + a) + c bilangan irrasional 2) Sifat assosiatif perkalian

Bilangan Irrasional

Apabila a, b dan c bilangan irrasional, maka a . (b . c) = (b . a) . c bilangan irrasional d. Sifat distributive Apabila a, b dan c bilangan irrasional, maka: 1) a . (b + c) = (a . b) + (a . c) 2) a . (b - c) = (a . b) - (a . c) 3) (a + b) : c) = (a : c) + (b : c) 4) (a - b) : c) = (a : c) - (b : c) e. Sifat penghapusan Apabila a, b dan c bilangan irrasional, maka: 1) a + c = b + c maka a = b 2) a . c = b . c 3) a - c = b - c 4) a : c = b : c maka a = b maka a = b maka a = b

f. Sifat elemen identitas 1) Sifat identitas penjumlahan Apabila a bilangan irrasional, maka: a + 0 = 0 + a = a 2) Sifat identitas perkalian Apabila a bilangan nyata, maka: a . 1 = 1 . a = a g. Sifat perkalian dengan nol Apabila a bilangan nyata, maka: a . 0 = 0 . a = 0

Bilangan Irrasional

h. Sifat invers 1) Sifat invers penjumlahan Apabila a bilangan irrasional, maka terdapat bilangan irrasional lainya a, sedemikian sehingga a + (-a) = 0 2) Sifat invers perkalian Apabila a bilangan irrasional, maka terdapat bilangan irrasional lainya 1/a, sedemikian sehingga a . 1/a = 1 i. Sifat-sifat urutan 1) Sifat trichotomi Apabila a dan b bilangan irrasional, maka hanya berlaku salah satu dari tiga kemungkinan berikut: a>b a=b a<b

2) Sifat Transitif Apabila a, b dan c bilangan irrasional, a < b dan b < c, maka a < c 3) Sifat penjumlahan Apabila a, b dan c bilangan nyata, a < b maka: a. c < b . c, apabila c > 0 a. c > b . c, apabila c < 0

Bilangan Irrasional