Anda di halaman 1dari 2

Uji Kultur

Uji kultur adalah perkembangan mikroorganisme atau sel jaringan hidup di dalam media yang kondusif bagi pertumbuhannya. Tujuan Uji Kultur : 1. Untuk isolasi Pemisahan fisiologit suatu bakteri oleh kultur jaringan. 2. Untuk memperbanyak bakteri 3. Untuk menghitung jumlah bakteri 4. Untuk identifikas bakteri 5. Untuk menyimpan bakteri 6. Untuk melihat gerak bakteri Penilaian Hasil Kultur 1. Melihat Koloni Bakteri Penanaman dalam agar memungkinkan kelompok organism untuk menghasilkan koloni, tetapi banyak jenis yang terabaikan. 2. Gerak Bakteri (Flagel). a) Hampir semua bakteriyang berbentuk batabg (bacillus) ditemukan adanya flagel. b) Bakteri yang berbentuk bulat (coccus) jarang sekali ditemukan flagel. c) Ukuran flagel bakteri sangat kecil, tebalnya 0,02 0,01 mikro, panjangnya melebihi panjang sel bakteri. 3. fermentasi 4. Sifat Biokimia Media yang digunakan : 1. MCA ( Mac Conkey Agar ). Media untuk menanam bakteri Eschericia colli. 2. SSA ( Salmonella Shigella Agar ).. Media untuk menanam Salmonella dan Shigella. Metode Pembiakan : 1. Membiakkan sel dari spesies tertentu. Medium : mikroorganisme terlihat tumbuh dalam lingkungan alamiah tetapi sangat sulit tumbuh pada medium buatan. Sehingga dirancang medium yang cocok dengan cara meniru pH dan suhu. 2. Pemeriksaan mikro bahan alamiah Penanaman dalam agar memungkinkan kelompok organism untuk menghasilkan koloni, tetapi banyak jenis yang terabaikan. 3. Isolasi mikroorganisme tertentu. Sampel yang ditangani dengan baik akan menghasilkan organisme yang berlainan untuk tiap lingkungan mikro yang ada. Organisme tersebut dapat diisolasi dengan cara menyeleksi jenis organisme yang diinginkan.

Mikrobiologi Kedokteran, Situs Dinas Kesehatan Jawa Timur