Anda di halaman 1dari 2

Pembahasan Praktikum Sintesis Kalium Bikromat October 5, 2011 by tanti Leave a Comment Suatu reaksi akan berjalan sempurna

a bila zat yang direaksikan berada dalam keadaan cairan. Karena apabila dalam bentuk padatan maka, zat tersebut akan sulit bereaksi karena ikatan antara molekul-molekulnya rapat. Pada percobaan kali ini yakni sintesis kalium bikromat digunakan kromium (III) oksida sebagai bahan dasar dalam sintesis kalium bikromat ini. Percobaan ini didasarkan pada reaksi oksidasi yang terjadi pada kromium (III) oksida dan kalium hidroksida sehingga terbentuk kristal yang berwarna merah-jingga setelah penambahan asam asetat glasial. Adapun reaksi yang berlangsung pada percobaan ini adalah: Cr2O3 + KOH + KNO3 -> K2CrO4 + H2O + NO K2Cr2O4 + H+ -> K2Cr2O7 + H2O

Pada percobaan ini, KOH yang akan dibuat K2Cr2O7 dilelehkan pada pembakar gas. KOH disini akan memberikan suasana basa pada campuran nantinya karena kita ketahui bahwa KOH merupakan basa kuat. Dengan adanya penambahan kromium (III) oksida (Cr2O3) dan kalium nitrat (KNO3-) ke dalam lelehan KOH dan dalam keadaan panas (di atas pembakar gas) maka, akan terbentuk kalium bikromat. Reaksi pembentukan kalium kromat ini berdasarkan reaksi oksidasi-reduksi. Dimana sebagai zat pengoksidasi ialah kalium nitrat. Reaksi redoks ini dijalankan dalam suasana basa dan dalam keadaan panas. Hal ini dimaksudkan untuk mempercepat laju reaksi. Dimana pada keadaan ini energi aktivasi akan turun, dan akan terjadi tumbukan-tumbukan yang relatif lebih cepat sehingga mempercepat pembentukan produk/hasil reaksi. Larutan yang terbentuk dari campuran KOH, Cr2O3, dan KNO3 disaring dalam corong Buchner dalam keadaan panas. Hal ini dimaksudkan agar pembentukan kristal-kristalnya besar-besar. Dan juga hal ini dilakukan agar tidak terbentuk kristal pada saat kita melakukan penyaringan. Dimana jika penyaringan dilakukan dalam keadaan dingin dikhawatirkan akan terbentuk kristal pada sambungan antara corong Buchner dan labu buchner ataupun di dasar labu tersebut. Sehingga hal ini dapat mengakibatkan kekurangakuratannya data yang akan diperoleh nantinya dalam menghitung rendamen kristal. Penyaringan yang dilakukan menggunakan corong Buchner karena secara tekhnis penyaringan dalam metode ini lebih cepat. Namun kekurangannya ialah alat ini lebih mudah aus bila zat-zat yang disaring adalah bahan-bahan organik. Filtrat yang terbentuk merupakan larutan kalium bikromat sebelum direaksikan dengan asam asetat dijenuhkan terlebih dahulu. Hal ini dilakukan untuk membebaskan gas H2O dan gas NO sehingga pada saat larutan ini direaksikan dengan asam asetat tidak ada yang bereaksi selain kalium kromat. Kalium kromat yang mana ion-ionnya berwarna kuning mudah diubah menjadi kalium dikromat dengan adanya penamabahan asam dalam hal ini adalah asam asetat. Reaki ion tersebut reversibel. Dalam larutan netral (atau basa) ion kromat stabil sedangkan jika diasamkan akan terdapat ion-ion kromat. Selain mempercepat pembentukan kalium dikromat, penambahan asam asetat bertujuan untuk mengikat zat-

zat pengotor yang tidak diinginkan dalam pembentukan kristal kromium dikromat. Penambahan asam asetat dilakukan hingga larutan berwarna merah jingga. Hal ini mengindikasikan bahwa telah terbentuk kalium dikromat secara sempurna. Lalu disaring lagi kemudian residu diambil dan dikeringkan dalam oven. Pembentukan kristal dapat dipercepat dengan adanya pendinginan dalam es batu. Pada pembentukan kristal kalium dikromat diperoleh rendamen sebesar 67,15 %. Hal ini menunjukkan bahwa ada krom yang tidak membentuk kalium dikromat sehingga mengurangi bobot kristal yang terbentuk. Faktorfaktor kesalahan dalam penyaringan, melarutkan, menimbang dan lain-lain juga dapat mempengaruhi banyaknya kristal yang terbentuk.