Anda di halaman 1dari 24

BAB I Pendahuluan

1.1 Latar Belakang Dewasa ini manusia semakin hari semakin sibuk dengan segala urusan, baik itu urusan pribadi, urusan keluarga, urusan sekolah, urusan kuliah, urusan pekerjaan, bahkan urusan teman juga organisasi dan masih banyak urusan yang harus mereka selesaikan. Melihat begitu banyaknya kesibukan yang mau tidak mau harus diselesaikan oleh seorang individu dengan berbagai keterbatasannya seperti keterbatasan tenaga, ekonomi bahkan keterbatasan waktu manusia harus menentukan yang mana urusan yang tidak penting, penting atau penting sekali agar semua urusan bisa terselesaikan sesuai rencana atau setidaknya tidak menimbulkan begitu banyak kerugian. Hal itu dikarenakan masih banyaknya individu yang mempunyai banyak urusan atau kesempatan tetapi ia hanya bisa menyelesaikan beberapa diantaranya saja. Misalnya seorang mahasiswa di suatu perguruan tinggi yang masih disibukkan dengan segala urusan kuliahnya seperti tugas-tugas yang diberikan dosen, dan sebagainya. Melihat mahasiswa yang tekun belajar dengan nilai yang cukup memuaskan mahasiswa tersebut mendapatkan tawaran agar ia bergabung ke salah satu organisasi yang ada di perguruan tinggi tersebut. Merasa ia sanggup untuk menerima tawaran tersebut dan menyeimbangkan antara urusan kuliahnya dengan urusan organisasi tersebut ia pun bergabung dengan organisasi tersebut. Mahasiswa tersebut memiliki bakat di luar akademik yaitu bakatnya dibidang modeling, namun ia masih ragu untuk meneruskannya karena ia merasa belum mampu menyeimbangkan antara kegiatanya tersebut dikarenakan kegiatan tersebut berlangsung di luar kegiatan kuliahnya sementara organisasi tadi sejalan dengan kegiatan kuliahnya. Untuk itu mahasiswa tersebut masih perlu mempelajari bagaimana penentun prioritas akan sesuatu agar ia dapat mengembangkan bakatnya disamping jadwal kuliahnya yang padat juga kegiatan organisasi yang diikutinya.

Dwi Ayuningtiyas

Page 1

Menetapkan prioritas dari sekian banyak masalah kesehatan di masyarakat saat ini merupakan tugas yang penting dan semakin sulit. Manager kesehatan masyarakat sering dihadapkan pada masalah yang semakin menekan dengan sumber daya yang semakin terbatas. Metode untuk menetapkan prioritas secara adil, masuk akal, dan mudah dihitung merupakan perangkat manajemen yang penting. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang makalah dan masalah yang dihadapi oleh setiap individu pada saat ini, penulis mengambil bagaimana cara menentukan prioritas akan sesuatu sebagai rumusan masalah dalam makalah ini. 1.3 Batasan Masalah Batasan masalah ini adalah: Apakah yang dimaksud dengan prioritas masalah? Apa saja metode yang digunakan dalam penentuan prioritas masalah? Bagaimana cara penentuan prioritas masalah? Apa saja metode yang umum digunakan dalam penentuan prioritas masalah? 1.4 Tujuan Untuk mengetahui apa itu Prioritas Masalah dan apa saja metode metode yang digunakan dalam penentuan prioritas masalah agar dapat mahasiswa dapat menentukan prioritas masalah yang dihadapi.

Dwi Ayuningtiyas

Page 2

BAB II Penentuan Prioritas Masalah


Waktu yang kita punya sebetulnya sangat terbatas. Semua orang hanya mempunyai 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 30 hari sebulan dan 365 hari dalam setahun. Sementara itu, kepentingan dan urusan kita mungkin saja akan menghabiskan seluruh waktu yang tersedia itu. Bahkan berapapun banyaknya kegiatan dan urusan yang harus kita kerjakan jelas tidak akan menambah banyaknya waktu yang telah ada bagi kehidupan kita di dunia ini. Prioritas adalah sesuatu yang sangat penting dalam keseharian kita.Menentukan prioritas adalah suatu keterampilan yang harus dikuasai karena sesungguhnya setiap kegiatan atau aktivitas memiliki bobot yang berbeda.Ada kegiatan penting, sangat penting dan ada yang tidak penting bahkan sangat tidak penting. Kita harus cerdas dalam memberikan bobot suatu kegiatan dengan pertimbangan kepentingannya. 2.1 Definisi Prioritas merupakan sebuah proses individu atau kelompok dalam memberikan item rangking. Prioritas adalah sebuah pilihan yang dipilih dari sekian banyak pilihan yang ada dalam fikiran & benak kita sesuai dengan keaadaan atau situasi tertentu, pilihan ini pada umumnya bersifat kecenderungan dalam menentukan pilihan mana yang lebih penting (menurut si pemilih) dalam menentukan pilihanya, ini juga berkaitan dengan keaadaan kondisi secara fisik serta mental. Prioritas juga dapat menetukan penempatan nasib di hari depan, dimana serta kapan ia ditempatkan dalam suatu dimensi yang sama atau berbeda, contohnya seorang mahasiswa yang menentukan sebuah jurusan dalam universitasnya.

Dwi Ayuningtiyas

Page 3

Waktu pemilihan ini bersifat fleksibel dan juga bisa ditentukan secara formalitas jika ada kepentingan dari fihak kedua, ketiga dst. Kenapa harus adanya prioritas karena ini merupakan kebutuhan seseorang dalam menentukan pilihan hidup di yang berkaitan dengan hari depanya. Sebagai makhluk social manusia sangat memerlukan prioritas bersifat membutuhkan bukan keinginan, sesuatu yang dibutuhkan bukan yang diinginkan, kenapa dibutuhkan bukan diinginkan? Jika kebutuhan itu bersifat dengan keadaan realita bukan hanya sekedar imajenasi semata karena jika sebuah kebutuhan biasanya menutupi kekurangan kita secara bertahap dan lebih safety (aman), sedangakan kenginan hanya sekedar imajenasi yang belum tentu berhubungan dengan pemenuhan dalam keadaan yang realita dan lebih bersifat memaksakan. Efek dalam sebuah prioritas ini adalah berlangsungnya kehidupan di masa depan yang bersifat menyesatkan/ sesuai dengan jalan yang lurus, penuh dengan kekecewaan atau kebahagiaan. Memilih adalah sebuah keputusan dalam suatu waktu atau jika boleh saya mejabarkan dengan waktu, ini adalah sebuah pilihan sepersekian detik, dan menetukan sesuatu di masa depan. Kita tidak bias memungkiri bahwa ujian dan cobaan itu akan selalu ada namun perlu kita ketahui pul;a bahwa ini pun dialamai oleh setiap orang dalam menentukan pilihanya, apakah kita akan bertahan atau akan tergantikan. Sedangkan masalah (bahasa Inggris: problem) kata yang digunakan untuk menggambarkan suatu keadaan yang bersumber dari hubungan antara dua faktor atau lebih yang menghasilkan situasi yang membingungkan. Masalah biasanya dianggap sebagai suatu keadaan yang harus diselesaikan. Umumnya

Dwi Ayuningtiyas

Page 4

masalah disadari "ada" saat seorang individu menyadari keadaan yang ia hadapi tidak sesuai dengan keadaan yang diinginkan. 2.2 Metode-metode Penentuan Prioritas Penetapan prioritas masalah menjadi bagian penting dalam proses pemecahan masalah dikarenakan dua alasan. Pertama, karena terbatasnya sumber daya yang tersedia, dan karena itu tidak mungkin menyelesaikan semua masalah.Kedua, karena adanya hubungan antara satu masalah dengan masalah lainnya, dan karena itu tidak perlu semua masalah diselesaikan (Azwar, 1996). Ada beberap teknik atau metode yang dapat digunakan untuk menetapkan prioritas masalah baik dengan menggunakan pendekatan kuantitatif maupun kualitatif sebagai berikut. 2.2.1 Metode Kuantitatif A. Teknik Kriteria Matriks (Criteria Matrix Technique) Kriteria yang dipergunakan banyak macamnya. Secara umum dapat dibedakan atas tiga macam: a. Pentingnya masalah Makin penting (importancy) masalah tersebut, makin diprioritaskan penyelesaiannya. Beberapa ukuran pentingnya masalah sebagai berikut: 1. Besarnya masalah (prevalence) 2. Akibat yang ditimbulkan oleh masalah (severity) 3. Kenaikan besarnya masalah (rate of increase) 4. Derajat keinginan masyarakat yang tidak dipenuhi (degree of unmeet need) 5. Keuntungan sosial karena selesainya masalah (social benefit) 6. Rasa prihatin masyarakat terhadap masalah (public concern) 7. Suasana plitik (political climate)

Dwi Ayuningtiyas

Page 5

b. Kelayakan teknologi Makin layak teknologi yang tersedia dan yang dapat dipakai untuk mengatasi masalah (technical feasibility), makin diprioritaskan masalah tersebut. c. Sumber daya yang tersedia Makin tersedia sumberdaya yang dapat dipakai seperti tenaga, dana dan sarana untuk mengatasi masalah (resource ability) makin diprioritaskan masalah tersebut. Nilai skor antara 1 (tidak penting) sampai 5 (sangat penting) untuk setiap kriteria yang sesuai.Prioritas masalah adalah yang jumlah nilainya paling besar. Contoh sederhana adalah sebagai berikut :
No 1 2 3 Daftar Masalah A B C P 1 2 4 S 4 3 2 RI 2 4 5 I DU 3 1 2 SB 4 5 3 PB 3 2 1 PC 1 4 3 T 3 2 1 R 2 1 4 Jumlah IxTxR 1.729 1.920 2.880 Prioritas III II I

B. Metode Delbeq Pada metode ini diprioritaskan masalah dilakukan dengan memberikan bobot (yang merupakan nilai maksimum dan berkisar antara 0 sampai 100) dengan kriteria: a. Besar masalah yaitu % atau jumlah atau kelompok penduduk yang ada kemungkinan terkena masalah serta keterlibatan masyarakat dan instansi terkait. b. Kegawatan masalah yaitu tingginya angka morbiditas dan mortalitas, kecenderungannya dari waktu ke waktu. c. Biaya/dana yaitu besar atau jumlah dana yang diperlukan untuk mengatasi masalah baik dari segi instansi yang bertanggung jawab

Dwi Ayuningtiyas

Page 6

terhadap penyelesaian masalah atau dari masyarakat yang terkena masalah. d. Kemudahan yaitu tersediannya tenaga, sarana/peralatan, waktu serta cara atau metode dan teknologi penyelesaian masalah seperti tersediannya kebijakan/peraturan, petunjuk pelaksanaan (juklak),

petunjuk teknis (juknis) dan sebagainnya. Langkah-langkah yang harus dilakukan sebagai berikut: a. Tentukan dahulu bobot masing-masing kriteria (nilai 0-10) b. Isi setiap kolom dengan hasil perkalian antara bobot dengan skor masingmasing masalah. Besarnya skor tidak boleh melebihi bobot yang telah disepakati. Bila ada perbedaan pendapat dalam menentukan besarnya bobot dan skor yang dipilih reratanya. c. Jumlahkan nilai masing-masing kolom dan tentukan prioritasnya berdasarkan jumlah skor yang tertinggi sampai terendah. Contoh sederhana metode Delbeg adalah sebagai berikut:
Daftar masalah Rata-rata A B C Kriteria dan Bobot maksimum Besar masalah 8 8x8=64 7x8=56 6x8=48 Kegawatan 8 9x8=30 8x8-64 6x8=48 Biaya 6 5x6=30 5x6=30 5x6=30 Kemudahan 7 6x7=42 6x7=42 6x7=42 208 192 168 I II III Jumlah Skor Prioritas

No

Bobot 1 2 3

C. Metode Hanlon (Kuantitatif) Metode ini hampir sama dengan metode Delbeq, dilakukan dengan memberikan skor atas serangkaian kriteria A, B, C dan D (PEARL).

Dwi Ayuningtiyas

Page 7

A = Besar masalah yaitu % atau jumlah atau kelompok penduduk yang terkena masalah serta keterlibatan masyarakat dan instansi terkait. Skor 0-10 (kecil-besar). B = Kegawatan masalah yaitu tingginya angka morbiditas dan mortalitas, kecenderungannya dari waktu ke waktu. Skor 0-10 (tidak gawat sangat gawat). C = Efaktifitas atau kemudahan penanggulangan masalah, dilihat dari perbandingan antara perkiraan hasil atau manfaat penyelesaian masalah yang akan diperoleh dengan sumber daya (biaya, sarana dan cara) untuk menyelesaikan masalah. Skor 0-10 (sulit mudah). D = PEARL Berbagai pertimbangan dalam kemungkinan pemecahan masalah. Skor 0 = tidak dan 1 = ya P = Propriatness yaitu kesesuaian masalah dengan prioritas berbagai kebijaksanaan / program / kegiatan instansi / organisasi terkait. E = Economic feasibility yaitu kelayakan dari segi pembiayaan. A = Acceptability yaitu situasi penerimaan masyarakat dan instansi terkait / instansi lainnya. R = Resource availability yaitu ketersediaan sumber daya untuk

memecahkan masalah (tenaga, sarana / peralatan, waktu) L = Legality yaitu dukungan aspek hokum / perundangan-undangan / peraturan terkait seperti peraturan pemerintah / juklak / juknis / protap. Setelah kriteria tersebut berhasil diisi, maka selanjutnya menghitung nilai NPD dan NPT dengan rumus sebagai berikut: NPD = Nilai Prioritas dasar = (A + B) x C NPT = Nilai Prioritas Total = (A + B) x C x D

Dwi Ayuningtiyas

Page 8

Prioritas pertama adalah masalah dengan skor NPT tertinggi.Metode Hanlon (Kuantitatif) ini lebih efektif bila digunakan untuk masalah yang bersifat kuantitatif. Contoh sederhana adalah sebagai berikut:
No 1 2 3 Daftar masalah A B C A=Besar 9 9 8 Kriteria dan bobot maksimum B=Kegawatan 9 8 7 C=Kemudahan 8 8 7 NPD 144 136 105 PEARL 11111 11111 11111 NPT 144 136 106 Prioritas Masalah I II III

D. Metode Hanlon (Kualitatif) Metode Hanlon (Kualitatif) ini lebih efektif dipergunakan untuk masalah yang bersifat kualitatif dan data atau informasi yang tersediapun bersifat kualitatif miaslkan peran serta masyarakat, kerja sama lintas program, kerja sama lintas sektor dan motivasi staf. Prinsip utama dalam metode ini adalah membandingkan pentingnya masalah yang satu dengan yang lainnya dengan cara matching. Langkah langkah metode ini adalah sebagai berikut: a. Membuat matriks masalah. b. Menuliskan semua masalah yang berhasil dikumpulkan pada sumbu vertikal dan horisontal. c. Membandingkan (matching) antara masalah yang satu dengan yang lainnya pada sisi kanan diagonal dengan memberi tanda (+) bila masalah lebih penting dan memberi tanda (-) bila masalah kurang penting. d. Menjumlahkan tanda (+) secara horisontal dan masukan pada kotak total (+) horizontal. e. Menjumlahkan tanda (-) secara vertikal dan masukan pada kotak total (-) vertikal.

Dwi Ayuningtiyas

Page 9

f. Pindahkan hasil penjumlahan pada total (-) horisontal di bawah kotak (-) vertikal. g. Jumlah hasil vertikal dan horisontal dan masukan pada kotak total. h. Hasil penjumlahan pada kotak total yang mempunyai nilai tertinggi adalah urutan prioritas masalah. Berikut ini contoh penggunaan metode Hanlon (Kualitatif):
Masalah A B C D E Total vertikal (-) Total horisontal (+) Total Prioritas Masalah 0 4 4 I 0 2 2 III 0 0 0 V 2 1 3 II 1 0 1 IV A B + C + + D + E + + + Total Horisontal (+) 4 2 0 1 0

E. Metode CARL Metode CARL merupakan metode yang cukup baru di kesehatan.Metode CARL juga didasarkan pada serangkaian kriteria yang harus diberi skor 0-10. Kriteria CARL tersebut mempunyai arti: C = Capability yaitu ketersediaan sumber daya (dana, sarana dan peralatan) A = Accessibility yaitu kemudahan, masalah yang ada mudah diatasi atau tidak. Kemudahaan dapat didasarkan pada ketersediaan

metode/cara/teknoloi serta penunjang pelaksanaan seperti peraturan atau juklak. R = Readiness yaitu kesiapan dari tenaga pelaksana maupun kesiapan sasaran, seperti keahlian atau kemampuan dan motivasi.

Dwi Ayuningtiyas

Page 10

L = Leverage yaitu seberapa besar pengaruh kriteria yang satu dengan yang lain dalam pemecahan masalah yang dibahas. Setelah masalah atau alternatif pemecahan masalah diidentifikasi, kemudian dibuat tabel kriteria CARL dan diisi skornya.Bila ada beberapa pendapat tentang nilai skor yang diambil adalah rerata. Nilai total merupakan hasil perkalian: C x A x R x L Contoh pemakain metode CARL adalah sebagai berikut:
No 1 2 3 Daftar Masalah A B C C 9 8 8 A 8 8 6 R 8 8 7 L 8 8 7 Total Nilai 4608 4096 2352 Urutan I II III

F. Metode Reinke Metode Reinke juga merupakan metode dengan mempergunakan skor. Nilai skor berkisar 1-5 atas serangkaian kriteria: M = Magnitude of the problem yaitu besarnya masalah yang dapat dilihat dari % atau jumlah/kelompok yang terkena masalah, keterlibatan masyarakat serta kepentingan instansi terkait. I = Importancy atau kegawatan masalah yaitu tingginya angka morbiditas dan mortalitas serta kecenderunagn dari waktu ke waktu. V = Vulnerability yaitu sensitif atau tidaknya pemecahan masalah dalam menyelesaikan masalah yang dihadapi. Sensitifitas dapat diketahui dari perkiraan hasil (output) yang diperoleh dibandingkan dengan pengorbanan (input) yang dipergunakan. C = Cost yaitu biaya atau dana yang dipergunakan untuk melaksanakan pemecahan masalah. Semakin besar biaya semakin kecil skornya.

Dwi Ayuningtiyas

Page 11

P = Prioritas atau pemecahan masalah. Sama seperti metode yang lain dengan menggunakan skor, maka untuk mempermudah pengerjaan diperlukan adanya tabel. Hasil skor masing-masing masalah kemudian dihitung dengan rumus: P = (M x V x I) : C Prioritas masalah atau pemecahan masalah diperoleh dengan

mengurutkan jumlah nilai P dari yang tertinggi sampai terendah. Contoh penggunaan metode Reinke adalah sebagai berikut:
No 1 2 3 Daftar Masalah A B C M 5 5 4,6 I 4,6 4,2 4 V 5 3 3,5 C 3 5 3,2 Total 38,33 12,60 20,13 Urutan I III II

G. Metode Bryant Metode Bryant juga menggunakan skoring yang didasarkan pada kriteria: P = Prevalence atau besar masalah yaitu jumlah atau kelompok masyarakat yang terkena masalah. S = Seriousness atau kegawatan masalah yaitu tingginya angka morbiditas atau mortalitas serta kecenderungannya. C = Community concern yaitu perhatian atau kepentingan masyarakat dan pemerintah atau instansi terkait terhadap masalah tersebut. M = Managebility yaitu ketersediaan sumber daya (tenaga, dana, sarana dan metode/cara) Skor masing-masing kriteria berkisar 1-5

Dwi Ayuningtiyas

Page 12

2.2.2 Metode Kualitatif A. Metode Delphi a. Teknik survei kepada para peserta yang relatif homogen baik pendidikan, keahlian dan pengalaman serta masing-masing peserta mempunyai data yang cukup. b. Daftar pertanyaan (kuesioner) dikirimkan beberapa kali kepada peserta: Kuesioner pertama: pertanyaan-pertanyaan umum Kuesioner kedua: lebih khusus Kuesioner ketiga: Khusus c. Kosensus peserta dapat dipercepat dengan pengambilan suara. d. Diperlukan kecermatan dan kesabaran pihak pemberi kuesioner.

B. Metode Diskusi atau Brainstorming Technique a. Pemimpin diskusi adalah fasilitator. b. Diperlukan fasilitator yang handal dan menguasai masalah. c. Peserta diskusi ditantang untuk mengemukakan pendapat sebanyakbanyaknya tetapi menghindari saling kritik. d. Peserta memiliki keahlian atau kemampuan dan pengalaman yang relatif sama. e. Waktu efektif 1 jam dan peserta maksimal 10-12 orang.

C. Metode Brainwriting a. Peserta 6-8 orang dengan keahlian dan latar belakang pendidikan dan pengalaman yang relatif sama atau setara.

Dwi Ayuningtiyas

Page 13

b. Pimpinan diskusi mengajukan masalah pada secarik kertas dan diletakkan di atas kertas. c. Semua peserta membacanya kemudian menuliskan pendapatnya pada pada kertas-kertas yang ada. Hal ini dilakukan berulang-ulang sampai lengkap. d. Kertas-kertas dibagikan lagi, kemudian peserta menambah atau mengurangi pendapatnya. e. Semua pendapat ditulis di kertas atau di papan tulis kemudian didiskusikan untuk dicari pendapat yang terbanyak. 2.3 Metode Penentuan Masalah Yang Umum Digunakan Beberapa metode penentukan prioritas masalah yang umum digunakan oleh Puskesmas ataupun instansi lain dalam menyusun Program tahunan, yaitu: A. Metode Hanlon 1. Mengusahakan agar para perencana atau pembuat keputusan dapat mengidentifikasikan faktor-faktor luar yang dapat

diikutsertakan dalam proses penentuan prioritas masalah. 2. Mengelompokkan faktor-faktor yang ada dan memberi bobot terhadap faktor tersebut. 3. mungkinkan anggota untuk mengubah faktor dan nilai sesuai keperluan. B. Metode MCUA Metode MCUA digunakan apabila pelaksana belum terlalu siap dalam penyediaan sumber daya, serta pelaksana program atau kegiatan menginginkan masalah yang diselesaikan adalah masalah yang ada di masyarakat.

Dwi Ayuningtiyas

Page 14

Definisi: a. MCUA adalah suatu teknik atau metode yang digunakan untuk membantu tim dalam mengambil keputusan atas beberapa alternatif b. Alternatif dapat berupa masalah pada langkah penentuan prioritas masalah atau pemecahan masalah pada langkah penetapan prioritas pemecahan masalah c. Kriteria adalah batasan yang digunakan untuk menyaring alternatif masalah sesuai kebutuhan C. Metode USG Metode USG merupakan cara dalam menetapkan urutan prioritas, dengan memperhatikan urgensinya, keseriusannya dan adanya kemungkinan

berkembangnya masalah D. Metode CARL Merupakan suatu cara untuk menentukan prioritas masalah jika data yang tersedia adalah data kualitatif. Dilakukan dengan menentukan skor atas kriteria tertentu, yaitu Capability, Accessability, Readiness dan Leverage (CARL), semakin besar skor maka semakin besar masalahnya, sehingga semakin tinggi letaknya pada urutan prioritas. 2.4 Menetapkan Prioritas Masalah Menggunakan Metode Hanlon Metode yang dijelaskan di sini memberikan cara untuk membandingkan berbagai masalah kesehatan dengan cara yang relatif, tidak absolut/mutlak, memiliki kerangka, sebisa mungkin sama/sederajat, dan objektif. Metode ini, yang disebut dengan Metode Hanlon maupun Sistem Dasar Penilaian Prioritas (BPRS), dijelaskan dalam buku Public Health: Administration

Dwi Ayuningtiyas

Page 15

and Practice (Hanlon and Pickett, Times Mirror/Mosby College Publishing) dan Basic Health Planning (Spiegel and Hyman, Aspen Publishers). Metode ini memiliki tiga tujuan utama: * Memungkinkan para pengambil keputusan untuk mengidentifikasi faktor-faktor eksplisit yang harus diperhatikan dalam menentukan prioritas * Untuk mengorganisasi faktor-faktor ke dalam kelompok yang memiliki bobot relatif satu sama lain * Memungkinkan faktor-faktor agar dapat dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan dan dinilai secara individual. Formula Dasar Penilaian Prioritas Berdasarkan tinjauan atas percobaan berulang yang dilakukan dalam mengidentifikasi masalah-masalah kesehatan, pola kriteria yang konsisten menjadi kelihatan jelas. Pola tersebut tercermin pada komponen-komponen dalam sistem ini. Komponen A = Ukuran/Besarnya masalah Komponen B = Tingkat keseriusan masalah Komponen C = Perkiraan efektivitas solusi Komponen D = PEARL faktor ((propriety, economic feasibility, acceptability, resource availability, legality--Kepatutan, kelayakan

ekonomi, dapat diterima, ketersediaan sumber daya, dan legalitas). Semua komponen tersebut diterjemahkan ke dalam dua rumus yang merupakan nilai numerik yang memberikan prioritas utama kepada mereka penyakit / kondisi dengan skor tertinggi. Nilai Dasar Prioritas/Basic Priority Rating (BPR)> BPR = (A+B) C/3

Dwi Ayuningtiyas

Page 16

Nilai Prioritas Keseluruhan/Basic Priority Rating (OPR)> OPR = [(A+B) C/3]xD Perbedaan dalam dua rumus akan menjadi semakin nyata ketika Komponen D (PEARL) dijelaskan. Penting untuk mengenal dan menerima hal-hal tersebut, karena dengan berbagai proses seperti itu, akan terdapat sejumlah besar subyektivitas. Pilihan, definisi, dan bobot relatif yang ditetapkan pada komponen merupakan keputusan kelompok dan bersifat fleksibel.Lebih jauh lagi, nilai tersebut merupakan penetapan dari masing-masing individu pemberi nilai.Namun demikian, beberapa kontrol ilmiah dapat dicapai dengan menggunakan definisi istilah secara tepat, dan sesuai dengan data statistik dan akurat. Komponen Komponen A - Ukuran/Besarnya Masalah Komponen ini adalah salah satu yang faktornya memiliki angka yang kecil.Pilihan biasanya terbatas pada persentase dari populasi yang secara langsung terkena dampak dari masalah tersebut, yakni insiden, prevalensi, atau tingkat kematian dan angka. Ukuran/besarnya masalah juga dapat dipertimbangkan dari lebih dari satu cara. Baik keseluruhan populasi penduduk maupun populasi yang

berpotensi/berisiko dapat menjadi pertimbangan. Selain itu, penyakit penyakit dengan faktor risiko pada umumnya, yang mengarah pada solusi bersama/yang sama dapat dipertimbangkan secara bersama-sama. Misalnya, jika kanker yang berhubungan dengan tembakau dijadikan pertimbangan, maka kanker paruparu, kerongkongan, dan kanker mulut dapat dianggap sebagai satu. Jika akan dibuat lebih banyak penyakit yang juga dipertimbangkan, penyakit cardiovascular mungkin juga dapat dipertimbangkan. Nilai maksimal dari komponen ini adalah 10.Keputusan untuk menentukan berapa ukuran/besarnya masalah biasanya merupakan konsensus kelompok.

Dwi Ayuningtiyas

Page 17

Komponen B Tingkat Keseriusan Masalah Kelompok harus mempertimbangkan faktor-faktor yang mungkin dan menentukan tingkat keseriusan dari masalah.Sekalipun demikian, angka dari faktor yang harus dijaga agar tetap pada nilai yang pantas. Kelompok harus berhati-hati untuk tidak membawa masalah ukuran atau dapat dicegahnya suatu masalah ke dalam diskusi, karena kedua hal tersebut sesuai untuk dipersamakan di tempat yang lain. Maksimum skor pada komponen ini adalah 20.Faktor-faktor harus dipertimbangkan bobotnya dan ditetapkan secara hati-hati.Dengan

menggunakan nomor ini (20), keseriusan dianggap dua kali lebih pentingnya dengan ukuran/besarnya masalah. Faktor yang dapat digunakan adalah: * Urgensi: sifat alami dari kedaruratan masalah; tren insidensi, tingkat kematian, atau faktor risiko; kepentingan relatif terhadap masayarakat; akses terkini kepada pelayanan yang diperlukan. * Tingkat keparahan: tingkat daya tahan hidup, rata-rata usia kematian, kecacatan/disabilitas, angka kematian prematur relatif. * Kerugian ekonomi: untuk masyarakat (kota / daerah / Negara), dan untuk masing-masing individu. Masing-masing faktor harus mendapatkan bobot. Sebagai contoh, bila menggunakan empat faktor, bobot yang mungkin adalah 0-5 atau kombinasi manapun yang nilai maksimumnya sama dengan 20. Menentukan apa yang akan dipertimbangkan sebagai minimum dan maksimum dalam setiap faktor biasanya akan menjadi sangat membantu. Hal ini akan membantu untuk menentukan batas-batas untuk menjaga beberapa perspektif dalam menetapkan sebuah nilai numerik. Salah satu cara untuk mempertimbangkan hal ini adalah dengan menggunakannya sebagai skala seperti: 0 = tidak ada

Dwi Ayuningtiyas

Page 18

1 = beberapa 2 = lebih (lebih parah, lebih gawat, lebih banyak, dll) 3 = paling Misalnya, jika kematian prematur sedang digunakan untuk menentukan keparahan, kemudian kematian bayi mungkin akan menjadi 5 dan gonorea akan menjadi 0. Komponen C - Efektivitas dari Intervensi Komponen ini harus dianggap sebagai "Seberapa baikkan masalah ini dapat diselesaikan?"Faktor tersebut mendapatkan skor dengan angka dari 0 10.Komponen ini mungkin merupakan komponen formula yang paling subyektif.Terdapat sejumlah besar data yang tersedia dari penelitian-penelitian yang mendokumentasikan sejauh mana tingkat keberhasilan sebuah intervensi selama ini. Efektivitas penilaian, yang dibuat berdasarkan tingkat keberhasilan yang diketahui dari literatur, dikalikan dengan persen dari target populasi yang diharapkan dapat tercapai. Contoh: Berhenti Merokok Target populasi 45.000 perokok Total yang mencoba untuk berhenti 13.500 Efektivitas penghentian merokok 32% atau 0,32 Target populasi x efektivitas 0,30 x 0,32 = 0,096 atau 0,1 atau 1 Contoh: Imunisasi Target populasi 200.000 Jumlah yang terimunisasi yang diharapkan 193.000 Persen dari total 97% atau 0,97 Efektivitas 94% atau 0,94 Populasi yang tercapai x efektivitas 0,97 x 0,94 = 0,91 atau 9,1

Dwi Ayuningtiyas

Page 19

Sebuah keuntungan dengan mempertimbangkan populasi target dan jumlah yang diharapkan adalah akan didapatkannya perhitungan yang realistis mengenai sumber daya yang dibutuhkan dan kemampuan yang diharapkan untuk memenuhi tujuan yang ditetapkan. Komponen D - PEARL PEARL yang merupakan kelompok faktor itu, walaupun tidak secara langsung berkaitan dengan masalah kesehatan, memiliki pengaruh yang tinggi dalam menentukan apakah suatu masalah dapat diatasi. P Propierity/Kewajaran. Apakah masalah tersebut berada pada lingkup keseluruhan misi kita? E Economic Feasibility/Kelayakan Ekonomis. Apakah dengan

menangani masalah tersebut akan bermakna dan memberi arti secara ekonomis? Apakah ada konsekuensi ekonomi jika masalah tersebut tidak diatasi? A Acceptability. Apakah dapat diterima oleh masyarakat dan / atau target populasi? R Resources/Sumber Daya. Apakah tersedia sumber daya untuk mengatasi masalah? L Legalitas. Apakah hukum yang ada sekarang memungkinkan masalah untuk diatasi? Masing-masing faktor kualifikasi dipertimbangkan, dan angka untuk setiap faktor PEARL adalah 1 jika jawabannya adalah "ya" dan 0 jika jawabannya adalah "tidak." Bila penilaian skor telah lengkap/selesai, semua angka-angka dikalikan untuk mendapatkan jawaban akhir terbaik.Karena bersama-sama, faktor-faktor ini merupakan suatu produk dan bukan merupakan jumlah. Singkatnya, jika salah satu dari lima faktor yang "tidak", maka D akan sama dengan 0. Karena D adalah pengali akhir dalam rumus , maka jika D = 0, masalah kesehatan tidak akan diatasi dibenahi dalam OPR, terlepas dari seberapa tingginya peringkat masalah

Dwi Ayuningtiyas

Page 20

di BPR. Sekalipun demikian, bagian dari upaya perencanaan total mungkin termasuk melakukan langkah-langkah lanjut yang diperlukan untuk mengatasi PEARL secara positif di masa mendatang. Misalnya, jika intervensi tersebut hanya tidak dapat diterima penduduk, dapat diambil langkah-langkah bertahap untuk mendidik masyarakat mengenai manfaat potensial dari intervensi, sehingga dapat dipertimbangkan di masa mendatang.

Dwi Ayuningtiyas

Page 21

BAB III Penutup


3.1 Kesimpulan Prioritas merupakan sebuah proses individu atau kelompok dalam memberikan item rangking. Prioritas adalah sebuah pilihan yang dipilih dari sekian banyak pilihan yang ada dalam fikiran & benak kita sesuai dengan keaadaan atau situasi tertentu, pilihan ini pada umumnya bersifat

kecenderungan dalam menentukan pilihan mana yang lebih penting (menurut si pemilih) dalam menentukan pilihanya, ini juga berkaitan dengan keaadaan kondisi secara fisik serta mental. Sedangkan masalah (bahasa Inggris: problem) kata yang digunakan untuk menggambarkan suatu keadaan yang bersumber dari hubungan antara dua faktor atau lebih yang menghasilkan situasi yang membingungkan. Masalah biasanya dianggap sebagai suatu keadaan yang harus diselesaikan. Umumnya masalah disadari "ada" saat seorang individu menyadari keadaan yang ia hadapi tidak sesuai dengan keadaan yang diinginkan. Jadi, menurut penulis prioritas masalah adalah cara seorang individu untuk menetapkan atau pemberian ranking kepada setiap masalah yang dihadapi agar mengetahui masalah mana yang lebih penting agar diselesaikan terlebih dahulu supaya setiap masalah yang dihadapi oleh individu tersebut dapat terselesaikan dengan baik. Metode-metode yang digunakan dalam penentuan prioritas permasalahan tidak hanya satu, ada banyak metode yang digunakan dalam penentuan prioritas masalah namun ada beberapa yang sering digunakan dilihat dari beberapa faktor. Dan metode yang sering digunakan menurut beberapa ahli adalah metode Hanlon.

Dwi Ayuningtiyas

Page 22

3.2 Kritik dan Saran Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kata sempurna sehingga penulis berharap agar para pembaca dapat memberikan kritik dan sarannya baik secara langsung maupun via e-mail. Kepada pembaca yang ingin mengkritik atau memberi saran guna perbaikan makalah kedepannya menjadi lebih baik silahkan mengirimkan e-mail ke deathangel99@ymail.com

terimakasih.

Dwi Ayuningtiyas

Page 23

Daftar Pustaka
Azwar A., 1996. Pengantar Administrasi Kesehatan. Binarupa Aksara. Chriswardani S. Metode Penentuan Prioritas Masalah. Bahan Kuliah Perencanaan dan Evaluasi Kesehatan, Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Diponegoro http://blogkesmas.blogspot.com/2011/05/metode-penentuan-prioritasmasalah.html http://budidayaukm.blogspot.com/2011/06/menetapkan-prioritas-masalah.html http://id.wikipedia.org/wiki/Masalah http://inspirasi-tracs.blogspot.com/2011/05/prioritas-adalah-sebuah-pilihanyang.html http://windysulistyarini.blogspot.com/2011/11/menentukan-prioritasmasalah.html http://www.anneahira.com/menentukan-prioritas.html http://www.kesehatanmasyarakat.com/2009/01/4-faktor-penting-dalampenetapan.html

Dwi Ayuningtiyas

Page 24