Anda di halaman 1dari 23

STATUS PSIKIATRI

1. IDENTITAS PASIEN Nama Umur Agama Pendidikan Pekerjaan Bangsa/suku Alamat No. RM : Ny. N : 45 tahun : Islam : SD : Tidak Bekerja : Indonesia/Jawa : Gendangsari Panjang Rejo, Pundong Bantul : 452423 Jenis Kelamin : Perempuan

Tanggal masuk rumah sakit : 24 September 2012 2. ALLOANAMNESIS Tidak didapatkan Alloanamnesis, karena saat kunjungan ke rumah, suami sedang pergi ke sawah. Dan pasien hanya tinggal dengan suami. 2.1. Sebab ke Rumah Sakit (Keluhan Utama) Pasien datang ke rumah sakit karena os mempunyai keluhan dalam 4 bulan terakhir ini os sering sulit tidur dan tengkuk terasa kencang. Sulit tidur dirasakan hampir setiap malam, os sulit memulai tidur dan sering terbangun pada malam hari. Setiap harinya os baru dapat tidur sekitar diatas jam 12 malam. Os sudah berobat ke dokter penyakit dalam, dan tidak membaik, dan os dikonsulkan ke dokter ahli penyakit jiwa. 2.2. Riwayat Perjalanan Penyakit (Riwayat Penyakit Sekarang) Autoanamnesis Pasien datang ke rumah sakit karena os mempunyai keluhan dalam 4 bulan terakhir ini os sering sulit tidur dan tengkuk terasa kencang. Sulit tidur dirasakan hampir setiap malam, os sulit memulai tidur dan sering terbangun pada dini hari dan tidak dapat tidur kembali. Setiap harinya os baru dapat tidur

sekitar diatas jam 12 malam. Os sudah berobat ke dokter penyakit dalam, dan tidak membaik, dan os dikonsulkan ke dokter ahli penyakit jiwa. Os juga merasakan adanya kesedihan dan kesepian. Sedih dirasakan karena merasa kebutuhan ekonomi sulit terpenuhi setelah suami pensiun, dan os merasa tidak berguna karena tidak mampu membantu mencari penghasilan karena merasa keluhan mudah lelah dan pusing sering muncul. Dan merasa kesepian karena os hanya tinggal berdua dengan suami. Os juga sering merasakan mudah lelah, nafsu makan sangat turun, merasa sedih, dan mudah emosi. Emosi sering dirasakan karena ada masalah keuangan dengan suami karena suami sudah pensiun sejak 1 tahun yang lalu, sebelumnya suami bekerja sebagai pegawai sipil di bidang pekerjaan umum (PU) Bantul. Os mengatakan tidak mempunyai utang piutang, hanya merasakan penghasilan suami nya berkurang, sehingga kebutuhan sehari-hari sulit terpenuhi. Selain itu os merasa kesepian karena tinggal hanya berdua dengan suami. Os mempunyai 2 anak, namun keduanya sudah berkeluarga, dan sudah memiliki rumah sendiri yang jauh dari os. Os menginginkan tinggal bersama dengan anak dan cucunya supaya tidak kesepian di rumah, namun tidak berani diutarakan kepada keluarga nya, dan os juga sadar bahwa anak-anak nya sudah mempunyai keluarga masing-masing. Os sehari-hari kegiatan nya hanya di rumah sebagai ibu rumah tangga, tidak mempunyai pekerjaan. Ketika ditanyakan ingin mempunyai pekerjaan, os mengatakan bingung bekerja apa, karena hanya lulusan SD, dan saat ini merasa cepat lelah. Os juga tidak kuat jika harus pergi ke sawah, karena merasa pusing jika terlalu lama terkena cahaya matahari. Hubungan os dengan tetangga baik, os masih bersosialisasi dengan tetangga, namun jarang. Os menyangkal adanya sering berdebar-debar, keringat dingin dan khawatir ataupun keinginan untuk bunuh diri. Os juga menyangkal adanya pernah mendengar suara- suara yang tidak ada wujud nya atau melihat bayangan sesuatu. Os sebelumnya, 2 bulan terakhir berobat ke dokter penyakit dalam dengan keluhan pusing dan tengkuk terasa kencang namun belum membaik.

2.3. Anamnesis Sistem (Keluhan Fisik dan Dampak terhadap Fungsi Sosial dan Kemandirian) Sistem Saraf Sistem Respirasi Sistem Digestiva Sistem Urogenital : nyeri kepala (+), demam (-), tremor (+) : sesak nafas (-), batuk (-), pilek(-) : BAB normal, mual (-), muntah (-), diare (-), sulit makan (-), Sakit perut (-) : BAK normal biru (-) Sistem Muskuloskeletal : edema (-), nyeri sendi (-), bengkak sendi (-), nyeri otot (-), kelemahan otot (-). Secara organik, tidak terdapat kelainan apapun. Kecuali pasien mengeluhkan sakit kepala. Pada pasien juga tidak terdapat hambatan yang mengganggu dalam fungsi sosial dan kemandirian yang disebabkan oleh gangguan dari aspek kejiwaan. Secara sosial os dapat bergaul secara normal, dan os orang lain. 2.4. Hal-Hal yang Mendahului Penyakit dan Riwayat Penyakit Dahulu 2.4.1. Hal-Hal yang Mendahului Penyakit Faktor Organik Panas, kejang, dan trauma fisik sebelum mengalami gangguan di sangkal oleh narasumber. Faktor Psikososial (Stressor Psikososial) Pasien merasa kekurangan dalam hal ekonomi setelah suami pensiun dan kesepian karena hanya tinggal berdua dengan suami. Faktor Predisposisi juga bisa melakukan aktifias sehari hari tanpa harus di bantu maupun disuruh oleh Sistem Integumentum : warna biru pada kuku (-), gatal pada kulit (-), biru-

Sistem Kardiovaskular : nyeri dada (-), edema kaki (-)

- Penyakit herediter disangkal oleh narasumber. Faktor Presipitasi Pasien merasa kekurangan dalam hal ekonomi setelah suami pensiun dan kesepian karena hanya tinggal berdua dengan suami. 2.4.2. Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat Penyakit Serupa Sebelumnya Pasien mengatakan sebelumnya pernah mengalami hal yang sama, kira-kira 5 tahun yang lalu. Saat itu os merasa sering sedih dan pusing, karena memikirkan biaya sekolah putra ke dua yang sedang menempuh pendidikan sebagai tentara karena merasa biaya yang dikeluarkan begitu besar dan merasa tidak mampu untuk membiayai sekolah anak. Namun saat itu os tidak memeriksakan diri ke dokter dan keluhan membaik setelah putra nya lulus sebagai tentara. Riwayat Sakit Berat/Opname Os menyangkal pernah opname. 2.5. Riwayat Keluarga 2.5.1. Pola Asuh Keluarga o Autoanamnesis Pasien merupakan anak ke 2 dari 3 bersaudara. Pasien adalah anak perempuan sendiri. Pasien berasal dari keluarga yang sederhana sehingga hanya mampu sekolah hingga tingkat sekolah dasar. Keluarga pasien termasuk keluarga yang rajin untuk shalat atau beribadah saat kecil. 2.5.2. Riwayat Penyakit Keluarga Dari hasil autoanamnesis didapatkan keluarga tidak ada yang memiliki kelainan serupa dengan pasien.

2.5.3. Silsilah Keluarga Dari hasil autoanamnesis, kami hanya dapat informasi silsilah keluarga mulai dari orang tua mereka bukan dimulai dari kakek nenek.

7 0

6 7

4 8 4 5

4 2

4 7

4 5 5 2

3 1 6 Keterangan : : pasien

2 8

2 6 3

2 3

2.6. Riwayat Pribadi 2.6.1. Riwayat Kelahiran Narasumber mengatakan lahir di rumah, dengan dibantu oleh dukun bayi. 2.6.2. Latar Belakang Perkembangan Mental

Menurut pengakuan pasien, perkembangan mental pasien sejak kecil sama dengan teman-teman sebayanya yang berada di sekitar tempat tinggal mereka. 2.6.3. Perkembangan Awal Tumbuh kembang seperti anak-anak pada umumnya. 2.6.4. Riwayat Pendidikan SD : lulus dengan baik

SMP : tidak melanjutkan sekolah setelah SD

2.6.5. Riwayat Pekerjaan : Sebelum menikah os bekerja sebagai petani dan berlanjut hingga menikah, namun kurang 1 tahun terakhir os sudah tidak bekerja karena merasa sudah tua sehingga cepat lelah dan sering pusing. 2.6.6. Riwayat Perkembangan Seksual Tidak ada deviasi seksual. 2.6.7. Sikap dan Kegiatan Moral Spiritual Agama Islam Rajin Sholat Kecenderungan ke arah fanatisme agama disangkal 2.6.8. Riwayat Perkawinan : Pasien menikah dengan sang suami saat ini dan dikaruniai seorang 2 orang anak, 1 anak perempuan dan 1 anak laki-laki, keduanya sudah tinggal terpisah, karena sudah berkeluarga dan memiliki rumah sendiri. 2.6.9. Riwayat Premorbid) Kehidupan Emosional (Riwayat Kepribadian

Ramah Tidak Suka berbagi cerita dengan suami dan keluarga 2.6.10. Hubungan Sosial Menurut autoanamnesis, tidak ada masalah dalam hubungan dengan tetangga. Os masih bersosialisasi dengan tetangga, meskipun jarang. 2.6.11. Kebiasaan Os adalah tipe orang pendiam dan jarang bercerita dengan keluarga. 2.6.12. Status Sosial Ekonomi : Keluarga os merupakan keluarga yang mampu. Bangunan rumahnya dari adalah bangunan permanen dan milik sendiri, namun keadaan di dalam rumah cukup sederhana. 2.7.13. Riwayat Khusus Pengalaman militer (-) Urusan dengan polisi (-) 2.7. Tingkat Kepercayaan Alloanamnesis Alloanamnesis : tidak dilakukan

3. PEMERIKSAAN FISIK 3.1. Status Praesens 3.1.1. Status Internus Tanggal Pemeriksaan: 24 September 2012 Keadaan Umum : Compos Mentis (tidak tampak sakit jiwa). Bentuk Badan Berat Badan : tidak ditemukan kelainan. : tidak dilakukan pengukuran

Tinggi Badan Tanda Vital

: tidak dilakukan pengukuran

- Tekanan Darah : 120/80 mmHg. - Nadi - Respirasi - Suhu Kepala Leher JVP : : 80 x/menit. : 16 x/menit. : 36,1C

Inspeksi wajah : tidak ditemukan adanya kelainan Mata : conjunctiva anemis (-), sklera ikterik (-) : Inspeksi : leher tampak bersih. : tidak dilakukan pemeriksaan

Thorax - Sistem Kardiovaskuler : S1 S2 reguler - Sistem Respirasi Abdomen - Sistem Gastrointestinal : bising usus (+), NT (-) Ekstremitas - Sistem Muskuloskeletal : tidak ditemukan kelainan Sistem Integumentum : tidak ditemukan kelainan Kelainan Khusus: (-) Kesan Status Internus 3.1.2. Status Neurologis Kepala dan Leher Tanda Meningeal : Dalam batas normal : (-) : dalam batas normal, Sistem Urogenital pemeriksaan : tidak dilakukan : wheezing (-), RBK (-), vesikuler (+)

Nervi Kranialis Kekuatan Motorik Sensibilitas

: tidak dilakukan. : dalam batas normal : dalam batas normal

Fungsi Saraf Vegetatif : dalam batas normal. Refleks Fisiologis Refleks Patologis Gerakan Abnormal : tidak dilakukan : Hoffman-Trommner (-) : (-)

Gangguan Keseimbangan dan Koordinasi Gerakan: (-) Kesan Status Neurologis batas normal. 3.2. Status Psikiatri Tanggal Pemeriksaan: 27 agustus 2012 3.2.1. Kesan Umum Tampak pasien wanita, sesuai umur, tampak sedih, penampilan biasa, tidak berlebih-lebihan, rawat diri baik dan tak tampak gangguan jiwa. : pemeriksaan yang dilakukan dalam

No Status Psikiatri 1 Kesadaran

Hasil Kuantitatif : GCS = E4V5M6 Kualitatif : Compos mentis Orang : Baik Waktu : Baik Tempat : Situasi : Baik Baik

Keterangan OS sadar penuh tanpa rangsang apapun dapat diajak berkomunikasi OS dapat mengenal orang dengan baik OS dapat membedakan waktu pagi, siang, sore dan malam OS mengetahui dimana sekarang ia berada. OS dapat membedakan suasana di rumah sakit dan tempat lain. Kooperatif : Dapat diajak bicara Pasien mandi 2x sehari, memakai sabun.

Orientasi

3 4

Sikap/Tingkah laku Penampilan/rawat diri

Kooperatif Cukup

5 6

Mood Afek

Disforik Appropriate a. Bentuk pikiran : realistik b. Progresi pikir Kuantitatif: cukup bicara Kualitatif : relevan dan koheren Isi pikir

OS terlihat sedih dan murung Os menunjukkan ekspresi sesuai Apa yang diucapkan pasien sesuai dengan kenyataan OS menjawab seperlunya jika ditanya OS dapat dipahami bicaranya

Pikiran

Kurang dalam hal ekonomi, kesepian Mudah dibina hubunganya dengan pemeriksa OS mau menjawab bila ditanya dan jawaban OS dapat dimengerti .OS tidak pernah mendengar bisikan-bisikan dari telinganya OS tidak pernah melihat bayangan bayangan OS menyadari bahwa dirinya sakit dan butuh bantuan namun tidak menyadari penyebab penyakitnya

8 9 10

Hubungan Jiwa Perhatian Persepsi

Baik Mudah ditarik mudah dicantum Halusinasi : - Halusinasi auditorik (-) - Halusinasi visual (-)

11

Insight

Derajat 4

3.2.2. Mood dan Interest Depresi Kecemasan o Merasa cemas dan khawatir (-) Iritabilitas/Sensitivitas o Mudah tersinggung 3.2.3. Gangguan Intelegensi Sesuai Umur / Pendidikan

Tidak ada 3.2.4. Gejala dan Tanda Lain yang Didapatkan - Tidak fokus. 3.3. Hasil Pemeriksaan Psikologis 3.3.1. Kepribadian introvert 3.3.2. IQ Tidak dapat dilakukan tes. 3.3.3. Lain-Lain Tidak ada. 3.4. Hasil Pemeriksaan Sosiologis Tidak ada. 4. RANGKUMAN DATA YANG DIDAPATKAN PADA PENDERITA 4.1. Tanda-Tanda (Sign) a. Penampilan Sikap baik, pakaian biasa, pasien tidak seperti orang sakit. b. Perilaku dan Aktivitas Psikomotor Cara berjalan biasa, gerakan tubuh biasa. c. Pembicaraan (kuantitas, kecepatan produksi bicara, kualitas) Kualitas : koheren, relevan Kuantitas : bicara cukup

4.2. Gejala (Simtom) a. b. c. Afek depresi Berkurangnya energi yaang menuju meningkatnya keadaan mudah lelah Harga diri dan kepercayaan diri berkurang

d. e. f.

Pesimistis Tidur terganggu Nafsu makan terganggu

4.3. Kumpulan Gejala (Sindrom) Pada saat anamnesis, pasien terlihat tenang dan dapat bercerita tentang dirinya, berikut ini kumpulan gejala yang diperoleh dari anamnesis dengan pasien: a. b. c. Perasaan depresi, berkurangnya energi yaang menuju meningkatnya keadaan mudah lelah , Konsentrasi dan perhatian berkurang Harga diri dan kepercayaan diri berkurang, Rasa bersalah dan tak berguna, Pesimis Tidur terganggu, Nafsu makan terganggu Suatu perubahan yang konsisten dan bermakna dalam mutu keseluruhan dari berbagai aspek perilaku perorangan, bermanifestasi sebagai hilangnya minat, tak bertujuan, depresi, murung, sering menangis, penarikan diri dari sosial. Kumpulan gejala ini merupakan syarat seseorang menderita episode depresif sedang menurut PPDGJ III. 5. DIAGNOSIS BANDING - gangguan organik, - intoksikasi - ketergantungan zat adiktif lainnya, - gangguan kepribadian, - berkabung - gangguan penyesuaian.

- siklotimia - distimia 6. PEMBAHASAN Pedoman Diagnostik PPDGJ-lll Untuk menegakkan diagnosa depresi seseorang, maka yang dipakai pedoman adalah ada tidaknya gejala utama dan gejala penyerta lainnya, lama gejaa yang muncul, dan ada tidaknya episode depresi ulang (Rusdi Maslim, 2001). Sebagaimana tersebut berikut ini : 1. Gejala utama pada derajat ringan, sedang dan berat 1) Afek depresi 2) Kehilangan minat dan kegembiraan 3) Berkurangnya energi yang menuju meningkatnya keadaan yang mudah lelah (rasa lelah yang nyata sesudah kerja sedikit saja) dan menurunnya aktivitas. 2. Gejala penyerta lainnya: 1) Konsentrasi dan perhatian berkurang 2) Harga diri dan kepercayaan diri berkurang 3) Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna 4) Pandangan masa depan yang suram dan pesimistis

5) Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri 6) Tidur terganggu 7) Nafsu makan berkurang Untuk episode depresi dan ketiga tingkat keparahan tersebut diperlukan masa sekurang-kurangnya 2 minggu untuk penegakkan diagnosis, akan tetapi periode lebih pendek dapat dibenarkan jika gejala luar biasa beratnya dan berlangsung cepat. Kategori diagnosis depresi ringan (F.32.0), sedang (F.32.1) dan berat (F.32.2) hanya digunakan untuk episode depresi tunggal (yang pertama). Episode depresi berikutnya harus diklasifikasikan di bawah salah satu diagnosis gangguan depresi berulang (F.33). 1) Pedoman Diagnostik Episode Depresi Ringan (1) Sekurang-kurangnya harus ada 2 dan 3 gejala utama depresi seperti tersebut di atas (2) Ditambah sekurang-kurangnya 2 dari gejala lainnya (3) Tidak boleh ada gejala yang berat diantaranya lamanya seluruh episode berlangsung sekurang-kurangnya sekitar 2 minggu (4) Hanya sedikit kesulitan dalam pekerjaan dan kegiatan sosial yang biasa dilakukannya. 2) Pedoman Diagnostik Episode Depresi Sedang

(1) Sekurang-kurangnya harus ada 2 dan 3 gejala utama (2) Ditambah sekurang-kurangnya 3 atau 4 dari gejala lainnya (3) Lamanya seluruh episode berlangsung minimum 2 minggu (4) Menghadapi kesulitan nyata untuk meneruskan kegiatan sosial, pekerjaan, dan urusan rumah tangga. 3) Pedoman Diagnostik Episode Depresi Berat Tanpa Gejala Psikotik (1) Semua 3 gejala utama depresi harus ad (2) Ditambah sekurang-kurangnya 4 dari gejala lainnya dan beberapa diantaranya harus berintensitas berat (3) Bila ada gejala penting (misal retardasi psikomotor) yang menyolok, maka pasien mungkin tidak mau atau tidak mampu untuk melaporkan banyak gejalanya secara rinci. Dalam hal demikian, penilaian secara menyeluruh terhadap episode depresi berat masih dapat dibenarkan. (4) Sangat tidak mungkin pasien akan mampu meneruskan kegiatan sosial, pekerjaan atau urusan rumah tangga, kecuali pada taraf yang sangat terbatas. 4) Pedoman Diagnostik Episode Depresi Berat dengan Gejala Psikotik Episode depresi berat yang memenuhi kriteria menurut No. 3 di atas (F.32.2) tersebut di atas, disertai waham, halusinasi atau stupor depresi.Waham biasanya melibatkan ide tentang dosa, kemiskinan atau malapetaka yang mengancam dan

pasien merasa bertanggung jawab atas hal itu. Halusinasi auditorik atau alfatorik biasanya berupa suara yang menghina atau menuduh, atau bau kotoran. Retardasi psikomotor yang berat dapat menuju pada stupor.

Diagnosis Banding Dalam menegakkan diagnosis suatu gangguan depresi, diagnosis lain perlu dipikirkan seperti adanya gangguan organik, intoksikasi atau ketergantungan zat adiktif lainnya, gangguan kepribadian, berkabung serta gangguan penyesuaian. Perubahan intrinik yang berhubungan dengan epilepsi lobus temporalis dapat menyerupai gangguan depresi khususnya jika fokus epileptik adalah pada sisi kanan. Berkabung merupakan suatu respons normal yng hebat dan menyakitkan karena kehilangan, tetapi responsif terhadap dukungan dan empati dapat membuatnya berangsur-angsur mereda/sembuh seiring berjalannya waktu Gangguan suasana menetap, merupakan gangguan suasana perasaan berfluktuatif dan menetap, lebih ringan dari hipomania atau depresi ringan. Berlangsung bertahun-tahun lamanya, beronset dini atau lambat. Siklotimia, ciri esensial : ketidakstabilan suasana perasaan menetap, meliputi banyak periode depresi ringan dan elasi ringan, tidak ada yang cukup parah/ lama untuk memenuhi kriteria. Setiap gangguan suasana perasaan tersebut tidak memenuhi kriteria untuk kategori manapun dari episode manik atau episode depresif Distimik, ciri esensial: depresi yang berlangsung sangat lama atau jarang sekali atau cukup parah untuk memenuhi kriteria gangguan depresif berulang ringan atau sedang. Biasanya mulai pada usia dini dari masa dewasa dan berlangsung sekurang-kurangnya waktu yang tak berbatas. Jika onsetnya pada usia lanjut,

gangguan ini sering kali merupakan kelanjutan suatu depresif tersendiri dan berhubungan dengan masa berkabung atau stress lainnya. 7. RENCANA PEMERIKSAAN PENUNJANG 7.1. Pemeriksaan Psikologi Ada beberapa macam metode yang dapat dilakukan antara lain :
o o o o

Psikoterapi individual Terapi suportif Sosial skill training Terapi okupasi Terapi kognitif dan perilaku (CBT)

7.2. Pemeriksaan Penunjang (Laboratorium, EKG, EEG, CT Scan) Tidak perlu dilakukan karena pasien tidak mnunjukkan gejala-gejala patologik pada organ. 8. DIAGNOSIS Aksis I : episode depresi sedang dengan gejala somatik (F32.11). Aksis II : Aksis III : tidak ditemukan kelainan organik. Aksis IV : masalah berkaitan dengan diri sendiri dan ekonomi Aksis V : GAF 80-71 : gejala sementara dan dapat diatasi, disabilitas ringan dalam sosial, sekolah,dan lain-lain. 9. RENCANA TERAPI/PENATALAKSANAAN Farmakoterapi Fluoxetine (10 mg) 1 x 1 Alprazolam 1 x 0,5 mg

Psikoterapi o Ventilasi o Konselling kondisi dirinya. o Sosioterapi : memberikan penjelasan kepada keluarga pasien dan orang sekitar agar memberi dukungan kepada pasien. Dukungan moral dan suasana kondusif sehingga membantu proses penyembuhan. : memberikan kesempatan kepada pasien untuk mengungkapkan isi hati dan keinginannya supaya pasien merasa lega. : memberikan nasehat dan pengertian kepada pasien mengenai penyakitnya dan cara menghadapinya agar pasien mengetahui

10. PROGNOSIS

Indikator

Pada Pasien

Prognosis

FAKTOR PREMORBID

1. Faktor kepribadian 2. Faktor genetik 3. Pola asuh 4. Faktor organik 5. Dukungan keluarga 6. Sosioekonomi 7. Faktor pencetus 8. status perkawinan 9. Kegiatan spiritual

Percaya Diri Tidak ada Perhatian cukup tidak ada tidak ada Menurun Ada Menikah baik

Baik Baik Baik Baik Jelek Jelek Baik Baik Baik

FAKTOR MORBID

10. Onset usia 11. Perjalanan penyakit 12. Jenis penyakit 13. Respon terhadap terapi 14. Riwayat disiplin minum obat 15. Riwayat disiplin kontrol 16. Riwayat peningkatan gejala 17. Beraktivitas

Dewasa Akut Depresi Baik Baik Baik Tidak Meningkat

Jelek Baik Jelek Baik baik Baik Baik Baik

Kesimpulan prognosis: Dubia ad bonam

11. RENCANA FOLLOW UP Memantau keadaan umum pasien dan perkembangan penyakitnya serta efektivitas obat, dan kemungkinan munculnya efek samping dari terapi yang diberikan.

DAFTAR PUSTAKA
1. Direktorat Jenderal Pelayanan Medik Depkes RI. 1993. Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa di Indonesia III . Cetakan Pertama. Jakarta : Depkes RI. 2. Depresi dengan ganguan psikotik. Diunduh dari

http//www.idijakbar.com/prosiding/depresi .htm tanggal 27 agustus 2012

3. Buku ajar psikiatri. Fakultas Kedokteran Indonesia

4. Soewandi, 2002, Simtomatologi Dalam Psikiatri, Yogyakarta: FKUGM.

PRESENTASI KASUS EPISODE DEPRESI SEDANG

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Dalam Mengikuti Ujian Kepaniteraan Klinik Di Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa Rumah Sakit Umum Daerah Panembahan Senopati Bantul

Diajukan kepada : dr. Vista Nurasti Sp.KJ Disusun oleh : WINDI PERTIWI 2007.031.0128 SMF ILMU KEDOKTERAN JIWA RSD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

2012

LEMBAR PENGESAHAN PRESENTASI KASUS EPISODE DEPRESI SEDANG

Disusun oleh : WINDI PERTIWI 2007.031.0134

Telah dipresentasikan dan disetujui pada tanggal : 2 Oktober 2012 Pembimbing :

dr. Vista Nurasti Sp.KJ