Anda di halaman 1dari 8

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)

PEMETAAN MEDAN LISTRIK

I. TUJUAN PERCOBAAN Setelah mempelajari dan melakukan praktikum, mahasiswa diharapkan dapat : 1. Menggambarkan pemetaan model medan listrik antara kedua elektroda cairan logam. 2. Membandingkan hasil pemetaan yang diperoleh. 3. Membuat kesimpulan dari hasil yang peroleh. II. DASAR TEORI Pengertian kekuatan listrik suatu bahan isolasi, ialah kuat medan listrik yang masih diperkenankan pada keadaan tertentu, keadaan yang dimaksud adalah jenis tegangan, lamanya pebebanan, temperatur, dan bentuk elektroda. Batas batas kekuatan listrik suatu isssolasi akan tercapai bila pada suatu tempat sembarang kuat medan tembusnya dilewati. a. Penetuan medan secara grafis Jalannya garis medan listrik ditentukan oleh arah kuat medan listrik E. Pada setiap tempat garis ini berjalan tegak lurus garis ekiponential, jadi tegak lurus pada permukaan elektroda. Dengan asumsi tidak ada muatan permukaan

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


pada bidang batas dielektrik, maka komponen normal dari kuat medan listrik akan berbanding terbalik dengan konstanta dielektrika bahan isolasi. Sedangkan komponen tangensial dari kuat medan dari umumnya pada medan dua dimensi pemetaan medan medan secara grafis mencapai kketelitian yang cukup. Pada cara ini mula mula digambarkan garis garis ekiponential dan garis garis medan menurut penafsiran, kemudia gambar medan dikoreksi selangkah dengan bantuan hukum hukum dasar elektrostratis.

Jarum

90 %

80 %

70 % 60 %

50 %

40 % 30 %

Jarum

10 %

20 %

Gambar 3.1 Contoh garis garis medan dan ekiponential untuk medan dua dimensi

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


Daerah sepanjang yang dibatasi garis garis berdekatan (Gbr 1) terdapat fluksi pergesaran yang besarnya sama, sebagai Q = b 1 L r 0 i Dimana L : Lebar susunan yang tegak lurus pada bidang gambar : Konstanta dielektrika bila Q dianggap sebagai selisih potensial tetap antara dua garis ekiponential berdekatan, maka Q = E . a dan hubungan berikut akan dipenuhi :

r . a

=k

konstanta k dipilih sembarang. Dalam gambar 1 diambil b/a = , bila jarak dari dua garis eksponensial ditempat sembarang sama denan a i, maka kuat medan dihitung dari :

a1

Bila jumlah garis ekiponential yang digambarkan (tanpa bidang elektroda)


= maka tegangan terpasang total adalah : U = ( m + 1) . Bila jumlah garis

medan yang digambar antara elektroda sama dengan n, maka pergeseran fluksi total adalah :
Q = n b i L o . r 1

Kapasitas susunan : C =

Q n = K L o U m +1

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


Cara ini dapat digunakan pada medan tiga dimensi yang memiliki medan rotasi simetris. Dengan pengukuran yang anlog dengan pemetaan medan didapat:

b r = k a

Dimana r : jarak dari unsur volume diukur dari sumbu rotasi. b. Pemetaan Medan Listrik dengan kertas konduktif. Medan listrik dua dimensi dapat diukur dengan sederhana dan cukup teliti dengan menggunakan ketas konduktif, dimana konstanta dielektrik sebanding dengan jumlah lapisan kertas konduktif. Sebagai kertas konduktif dikenal kertas grafik dengan suatu tahanan permukaan sebesar 10, seperti kertas digunakan sebagai lapisan konduktif dari kabel tegangan tinggi. Permukaan elektroda disimulasi dengan lapisan cak perak konduktif, dengan pengokoh fuli logam, dengan paku atau jarum yang dihubungkan satu sama lain yang dipkukan pada selembar papan kayu atau bahan logam yang ditekan. Pada bidang batas antara elektroda dan dialektrik, antara dua dielektrik yang berlainan kertas konduktif itu harus dihubungkan konduktif satu sama lain dengan baik, untuk ini cocok digunakan jarum yang dipakukan pada papan dasar.

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


III.ALAT DAN BAHAN Sumber tegangan DC, maksimum 40 V Galvanometer Kertas konduktif Jarum pelacak

IV. RANGKAIAN PERCOBAAN

2,5 - 10 Volt DC AC 220 Volt Kertas Konduktif

Gambar 3.2 Rangkaian percobaan pemetaan medan listrik

Keterangan : 1. Simulasi elktroda 2. Kertas konduktif 3. Simulasi isolator/dielektrik 4. Jarum pelacak 5. Skala

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


V. PROSEDUR PERCOBAAN 1. Menyiapkan peralatan yang akan digunakan. 2. Mengkalibrasi galvanometer pada 0 % + 90 % dari tegangan pada galvanometer. 3. Membuat model elektroda pada kertas konduktif dengan cat perak yang telah tersedia. 4. Meletakkan jarum pelacak yang diberi sumber dari galvanometer kebentuk elektroda yang akan diuji. 5. Melakukan pelacakan dengan tegangan dari galvanometer 0 % + 100 % dari tegangan galvanometer. 6. Melakukan percobaan pada prosedur no.5 dengan model elektroda : jarum jarum, jarum plat, dan plat plat.

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


VI. HASIL PERCOBAAN Gambar hasil percobaan pada praktikum Pemetaan Medan Listrk..

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98

Praktikum Tegangan Tinggi (Pemetaan Medan Listrik)


VII. KESIMPULAN 1. Dari hasil pengamatan diketahui bahwa hasil garis-garis gaya medan listrik yang diperoleh pada kedua percobaan relatif hampir sama. 2. Untuk garis gaya medan listrik sebesar 80 dan 30 % pada kedua percobaan yang dilakukan bentuknya adalah hampir sama. 3. Kertas konduktif merupakan suatu bahan yang dapat digunakan untuk mengetahui posisi garis garis medan listrik.

Created By : Muhammad Ilyas Syarif 98