Anda di halaman 1dari 13

MANAJEMEN KEPERAWATAN A. Pengertian Manajemen adalah untuk melaksanakan pekerjaan melalui upaya orang lain. Menurut P.

Slabian, manajemen berfungsi untuk melakukan semua kegiatan yang perlu dilakukan dalam rangka pencapaian tujuan dalam batas-batas yang telah ditentukan pada tingkat administrasi. Manajemen keperawatan adalah proses pelaksanaan pelayanan keperawatan melalui upaya staf keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan pengobatan dan rasa aman kepada pasien, keluarga dan masyarakat (Gillis, 1989) B. Fungsi-fungsi Manajemen 1. Perencanaan (Planning) a. Gambaran apa yang ingin dicapai b. Persiapan pencapaian tujuan c. Rumusan pengelolaan untuk dicapai d. Persiapan tindakan-tindakan e. Rumusan tujuan tidak harus tertulis tetapi dapat hanya dalam benak. f. Tiap-tiap organisasi perlu perencanaan. 2. Pengorganisasian (Organizing) Merupakan pengaturan setelah rencana mengatur dan menentukan apa tugas pekerjaannya, macam, jenis, unit kerja, alat-alat, keuangan dan fasilitas. 3. Penggerak (Actuating) Menggerakkan orang-orang agar mau/suka bekerja. Menciptakan suasana kerja bukan hanya karena perintah tetapi harus dengan kesadaran sendiri termotivasi secara internal.

4. Pengendalian/pengawasan (Controlling) Fungsi pengawasan agar tujuan dapat tercapai sesuai dengan rencana, apakah orang-orangnya, cara dan waktu tepat. Pengendalian juga berfungsi agar kesalahan dapat segera diperbaiki. 5. Penilaian (Evaluasi) Merupakan proses pengukuran dan perbandingan hasil-hasil pekerjaan yang seharusnya dicapai. Penilaian merupakan fase tertentu setelah selesai kegiatan. Sebelum sebagai korektif dan perobatan ditunjukkan pada fungsi organik administrasi dan manajemen. Adapun unsur yang dikelola sebagai sumber manajemen adalah manusia, uang, material, metode, minute dan market. C. Prinsip-prinsip Manajemen (Menurut Fayol) 1. Pembagian pekerjaan. 2. Kewenangan dan tanggung jawab. 3. Disiplin. 4. Kesatuan komando. 5. Kesalahan arah. 6. Penghasilan pegawai. 7. Sentralisasi. 8. Jenjang hirarki. 9. Ketertiban. 10. Stabilitas jabatan pegawai. 11. Keadilan. 12. Prakarsa. 13. Kesetiakawanan.

D. Proses Manajemen Keperawatan Proses manajemen kepemimpinan/keperawatan sesuai dengan pendekatan sistem terbuka dimana masing-masing komponen saling berhubungan dan berinteraksi yang dipengaruhi oleh lingkungan karena merupakan sistem yang terdiri dari lima elemen yaitu input, output, proses, kontrol dan mekanisme umpan balik 1. Input Input dari proses manajemen keperawatan antara lain informasi, personel, peralatan dan fasilitas. Proses dalam manajemen keperawatan adalah kelompok manager dari tingkat pengelola keperawatan tertinggi sampai ke perawat pelaksana yang mempunyai tugas dan wewenang untuk melakukan perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengawasan dalam pelaksanaan pelayanan keperawatan. 2. Output Adalah asuhan keperawatan pengembangan staff dan riset. 3. Kontrol Kontrol yang digunakan dalam proses manajemen keperawatan termasuk budget dari bagian keperawatan evaluasi penampilan kerja perawat, prosedur yang standar dan akreditasi. Mekanisme timbal balik berupa laporan finansial audit keperawatan, survey kendali mutu dan penampilan kerja perawat. E. Prinsip-prinsip Manajemen 1. Berlandaskan perencanaan karena melalui fungsi perencanaan pimpinan dapat menurunkan resiko pengambilan keputusan, pemecahan masalah yang efektif dan terencana 2. Penggunaan waktu yang efektif. Manajemen keperawatan yang menghargai waktu akan menyusun perencanaan yang terprogram dengan baik dan melaksanakan kegiatan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan sekarang.

3. Melibatkan

pengambilan

keputusan.

Berbagai

situasi

maupun

permasalahan yang terjadi dalam pengelolaan. Kegiatan keperawatan memerlukan pengambilan keputusan berbagai tingkat manajerial. 4. Memenuhi kegiatan asuhan keperawatan 5. Harus terorganisasi. Pengorganisasian sesuai kebutuhan organisasi untuk mencapai tujuan. 6. Meliputi pendelegasian, supervisi, koordinasi dan pengendalian. Pelaksanaan terencana yang telah diorganisasikan. 7. Motivasi untuk penampilan kerja yang baik. 8. Komunikasi yang efektif. 9. Pengembangan staff. 10. Pengendalian. F. Lingkup Manajemen Keperawatan Kegiatan perawat pelaksana meliputi : 1. Menetapkan penggunaan proses keperawatan. 2. Melaksanakan intervensi keperawatan berdasarkan diagnosa. 3. Menerima akuntabilitas kegiatan keperawatan yang dilaksanakan perawat. 4. Menerima akuntabilitas untuk hasil-hasil keperawatan. 5. Mengendalikan lingkungan praktek keperawatan. Seluruh pelaksanaan kegiatan ini diinisiasi oleh para manager keperawatan melalui partisipasi dalam proses manajemen keperawatan dengan melibatkan para perawat pelaksana. Berdasarkan gambaran diatas maka lingkup manajemen keperawatan terdiri dari : 1. Manajemen Operasional Pelayanan keperawatan di rumah sakit dikelola oleh bidang keperawatan yang terdiri dari tiga tingkatan manajemen yaitu : a. Manajemen puncak b. Manajemen menengah c. Manajemen bawah

Setiap orang memiliki kedudukan dalam manajemen untuk berhasil dalam kegiatannya. Ada beberapa faktor yang perlu dimiliki oleh orang-orang tersebut agar penatalaksanaannya berhasil. Faktor-faktor tersebut adalah : a. Kemampuan menerapkan pengetahuan b. Keterampilan memimpin c. Kemampuan menjalankan peran sebagai pemimpin d. Kemampuan melaksanaan fungsi manajemen 2. Manajemen Asuhan Keperawatan Merupakan suatu proses keperawatan yang menggunakan konsep manajemen didalamnya seperti perencanaan, pengorganisasian, pengarahan dan pengendalian atau evaluasi. Daftar Pustaka Gillies,D.A. (1994). Nursing Management : A System Approach (thrird edition). Philadelpia : W.B. Saunders Company Maravis,B.L & Huston C.J. (1998). Management Decision Making For Nurses ; 124 Case Studies (3th ed). Philadelphia : Lippincott.

LAPORAN PENDAHULUAN PERAWAT PELAKSANA A. Pengertian Perawat pelaksana adalah tenaga perawat profesional yang diberikan kewenangan untuk melaksanakan pelayanan keperawatan rawat inap. B. Peran Perawat Pelaksana Staff pelaksana adalah posisi pertama tenaga keperawatan terdiri dari semua kategori lulusan dari pendidikan keperawatan yang memenuhi persyaratan profesional. Prakteknya berpedoman pada standar praktek praktek umum yang yang dibuat oleh organisasi profesi. Kerjasama dengan tim kesehatan lainnya untuk mencapai sasaran utama keperawatan memberikan asuhan keperawatan sebaik mungkin dengan klien. C. Tanggung Jawab Anggota Tim/Pelaksana 1. Menyadari bahwa mereka memiliki tanggung jawab setiap kali di unit tersebut. 2. Menngikuti instruksi keperawatan yang terkena dalam rencana keperawatan secara teliti. 3. Melaporkan secara tepat dan akurat tentang asuhan keperawatan yang dilakukan serta respon menerima bimbingan dan bantuan ketua tim. D. Tugas Perawat Pelaksana 1. Perencanaan a. Mengikuti serah terima. b. Menerima pembagian tugas dari katim c. Mempersiapkan keperluan asuhan keperawatan. d. Mengikuti ronde e. Menenrima klien baru.

f. Melakukan pendokumentasian 2. Pengorganisasian a. Menerima penjelasan tujuan pengorganisasian b. Menerima pembagian tugas dari katim c. Melaksanakan tugas yang diberikan ketua tim d. Menyesuaikan waktu istirahat dari anggota tim lain. e. Menerima tugas delegasi dari ketua tim. 3. Pengarahan a. Menerima pengarahan dan bimbingan b. Menerima informasi c. Menerima pendokumentasian 4. Pengontrolan a. Menyerahkan laporan yang diperlukan untuk evaluasi b. Melakukan pendokumentasian

LAPORAN PENDAHULUAN KETUA TIM A. Strategi Dalam Memilih Metode Penugasan Metode penugasan merupakan pengorganisasian kegiatan yang dilakukan untuk memudahkan pembagian tugas perawat, sesuai dengan pengetahuan dari keterampilan yang mereka miliki serta disesuaikan dengan kebutuhan klien. Untuk merencanakan suatu strategi, terdapat pembedahan dari suatu organisasi dengan organisasi lainnya. Tetapi secara umum dalam perencanaan tersebut ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebagai berikut : 1. Misi organisasi, tujuan yang dicapai dan hhasil yang diharapkan 2. Analisa keadaan organisasi termasuk kekuatan, kelemahan, kesempatan dan ancaman yang ada. 3. Mempertimbangkan isu yang sedang berkembang untuk menganalisa lebih lanjut apakah hal itu mempunyai efek yang signifikan pada organisasinya. 4. Menentukan strategi misalnya tindakan yang harus diambil untuk mencapai tujuaj organisasi. Keberhasilan suatu organisasi ditentukan oleh kualitas dan kuantitas sumber daya manusia seperti juga tenaga keperawatan dalam mempertimbangkan metode penugasan yang tepat, maka pimpinan keperawatan perlu membuat langkah-langkah untuk perencanaan tenaga keperawatan. Mengidentifikasi bentuk dan beban pelayanan keperawatan yang akan diberikan, menentukan kategori perawat yang akan ditugaskan untuk melaksanakan pelayanan keperawatan yang akan diberikan. Menentukan jumlah masing-masing kategori perawat yang ada. Menentukan tenaga perawat yang sesuai dengan unit/staf dan memberikan tanggung jawab untuk melaksanakan tugas pelayanan keperawatan untuk lebih akurat dalam perencanaan tenaga keperawatan maka pimpinan keperawatan harus mempunyai keyakinan dalam organisasi yaitu Rasio perawat-klien pagi sore 1:5 / 1:0 untuk malam hari.

B. Tanggung Jawab Ketua Tim 1. Mengkaji kebutuhan klien dan menerapkan tindakan keperawatan. 2. Mengkoordinasikan rencana keperawatan dan pengobatan. 3. Membimbing anggota tim 4. Meyakinkan bahwa semua hasil tindakan keperawatan tercatat 5. Menilai kemajuan klien secara langsung dan melalui laporan. C. Keuntungan Metode Tim 1. 2. 3. 4. Memfasilitasi pelayanan keperawatan yang komprehensif Memungkinkan penerapan proses keperawatan Konflik/perbedaan pendapat antara staff dapat ditekankan pada rapat tim yang juga merupakan cara efektif untuk belajar. Memberikan kepuasan bagi anggota tim dalam hubungan interpersonal.

D. Kerugian Metode tim 1. Rapat tim memerlukan waktu 2. Tidak dapat dilakukan jika perawat belum terampil/berpengalaman. 3. Bertanggung gugat dalam tim yang tidak jelas. E. Fungsi Manajemen Ketua Tim 1. Perencanaan a. Menerima serah terima asuhan keperawatan. b. Membagi tugas bersama kepala ruangan sesuai tingkat ketergantungan c. Menerapkan keperluan asuhan keperawatan d. Menyusun rencana keperawatan e. Memimpin ronde keperawatan f. Mengorientasikan pasien baru g. Melakukan pendokumetasian

2. Pengorganisasian a. Menjelaskan tujuan pengorganisasian b. Membuat rincian anggota tim c. Mengkoordinasikan bersama tim kesehatan atau profesi lain d. Mengatur waktu istirahat anggota tim e. Mendelegasikan pelaksanaan asuhan keperawatan pada anggota tim f. Melakukan pelaporan dan pendokumentasian 3. Pengarahan a. Memberikan pengaruh pada anggota tim b. Memberikan bimbingan c. Memberikan informasi d. Melibatkan anggota tim sejak awal kegiatan e. Memberikan pujian dan motivasi f. Mengevaluasi proses pemberian asuhan keperawatan g. Melakukan pendokumentasian 4. Pengontrolan a. Mengevaluasi asuhan keperawatan b. Memberikan umpan balik pada anggota tim atas pelaksanaan rencana keperawatan c. Melakukan pendokumentasian asuhan keperawatan. d. Mengevaluasi kinerja perawat pelaksana.

LAPORAN PENDAHULUAN KEPALA RUANGAN Kepala ruangan rawat adalah seorang perawat yang bertugas menyelenggarakan asuhan keperawatan di ruang rawat Tugas pokoknya adalaah mengelola asuhan keperawatan di ruang rawat dan bertanggung jawab langsung kepada supervisi perawatan. Uraian Tugas 1. Mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan a. Membimbing pelaksana asuhan keperawatan b. Serah terima setiap penggantian shift dengan kunjungan keliling setiap pasien c. Mengadakan diskusi setiap hari d. Memberikan informasi kepada klien 2. Mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan a. Membuat jadwal dinas b. Mengatur tenaga yanga ada setiap hari c. Mengatur cuti tahunan d. Mengatur buku pengumpulan angka kredit e. Melakukan pembinaan tenaga perawat f. Mengupayakan kesejahtraan tenaga g. Pengenalan tata laksana kerja setempat untuk tenaga baru h. Merencanakan tenaga perawatan setiap hari i. Melaporkan tenaga keperawatan yang pindah/keluar, melanggar disiplin kepada supervisor perawatan j. Membantu supervisor pendidikan, perawatan dalam kegiatan membimbing mahasiswa di ruang rawat k. Melaksanakan kebijaksanaan yang ditentukan oleh pimpinan

3. Mengatur mengandalikan asuhan keperawatan a. Mengatur tenaga kebersihan b. Mengawasi pelaksana c. Menilai dan melaporkan pelaksanaan kebersihan 4. Mengatur mengendalikan logistik ruangan a. Mengatur, memelihara kelengkapan inventaris alat b. Memelihara kelengkapan alat agar siap dipakai c. Menjaga/memelihara kebutuhan alat sehari-hari ruang rawat d. Melaporkan sarana dan prasarana yang rusak e. Membuat laporan bulanan/tahunan tentang kelengkapan inventaris. 5. Mengadakan koordinasi a. Mengadakan rapat dengan staf ruangan seminggu sekali sewaktu-waktu bila diperlukan b. Menghindari rapat dengan instalasi c. Mengadakan rapat dengan tim kesehatan lain d. Menciptakan dan memelihara hubungan kerja sama yang harmonis e. Mengikuti ronde. 6. Pencatatan dan pelaporan a. Memeriksa dan menandatangani laporan harian ruangan b. Membuat laporan harian perawat kepada supervisor perawatan c. Membuat laporan berkala dan laporan Inventaris Ketenangan Asuhan keperawatan Peserta didik Nasokomial

Gugus kendali mutu d. Melaksanakan tugas kontrol sore dan malam 7. Ketenagaan keperawatan Menurut Douglas (1984), perhitungan tenaga keperawatan tergantung dari tingkat ketergantungan pasien Jumlah Klien 1 2 3 P 0,17 0,34 0,51 Minimal S 0,14 0,28 0,42 KLASIFIKASI PASIEN Parsial P S M P 0,27 0,15 0,07 0,36 0,54 0,30 0,14 0,72 0,81 0,45 0,21 1,08 Total S 0,30 0,60 0,90

M 0,10 0,20 0,30

M 0,20 0,40 0,60