Anda di halaman 1dari 16

A. PENDAHULUAN Pendidikan formal yang sering disebut pendidikan persekolahan berupa rangkaian jenjang pendidikan yang telah baku.

Mulai dari jenjang sekolah dasar (SD) sampai dengan perguruan tinggi (PT). Sementara pendidikan taman kanak-kanak masih dipandang sebagai pengelompokan belajar yang menjembatani anak dalam dalam suasana hidup keluarga biasa juga disebut pendidikan pra sekolah (PraElementary School). Dalam UU No 20 tahun 2003 tentang system pendidikan Nasional, dinyatakan bahwa setiap warga Negara diwajibkan mengikuti pendidikan formal minimal sampai tamat SMP.1 Bagi warga negara yang tidak sempat mengikuti ataupun menyelesaikan pendidikan pada jenjang tertentu dalam pendidikan formal (putus sekolah) disediakan pendidikan non formal, untuk memperoleh bekal guna terjun ke masyarakat. Pendidikan Non formal sebagai mitra pendidikan formal semakin hari semakin berkembang sejalan dengan perkembangan masyarakat dan ketenagakerjaan. Dilihat dari segi wujud dan penyelenggaraan semakin beraneka ragam mulai dari paguyuban, sarasehan, kursus-kursus, paket A dan B sampai kepada gerakan-gerakan seperti PKK dengan aneka ragam programnya. Disamping ragamnya yang bertambah, juga kualitasnya mengalami peningkatan. Hal-hal yang menjadi faktor pendorong perkembangan pendidikan nonformal ialah:

Semakin banyaknya jumlah angkatan muda yang tidak melanjutkan sekolah. Sedangkan mereka terdorong untuk memasuki lapangan kerja dengan harus memiliki keterampilan tertentu yang dipersyaratkan oleh lapangan kerja.

Lapangan kerja, khususnya sektor swasta mengalami perkembangan cukup pesat dan lebih pesat dari pada perkembangannya di sektor pemerintah. Masing-masing lapangan kerja tersebut menuntut persyaratan-persyaratan khusus yang lazimnya perlu dipersiapakan oleh pendidikan formal.

1 Joesoef, Soelaiman, Prof. Drs, Konsef Dasar Pendidikan Luar Sekolah, cetakan 3, Jakarta 2004.hlm, 24

Pelaksananan pendidikan nasional berlandasan kepada Pancasila dan Undangundang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945. Pendidikan nasional berfungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokrasi serta bertanggung jawab. Oleh karena itu kami ingin membahas masalah pendidikan formal yang telah dikenal oleh masyrakat, sehingga kami mengangkat yaitu judul makalah Posisi Lembaga Pendidikan Formal Diantara Pendidikan Informal dan Nonformal

B. PEMBAHASAN 1. Pendidikan Formal 1. Pengertian Pendidikan Formal

Pendidikan formal adalah kegiatan yang sistematis, berstruktur, bertingkat, berjenjang, dimulai dari sekolah dasar sampai dengan perguruan tinggi dan yang setaraf denganya termasuk ke dalamnya ialah kegiatan studi yang berorientasi akademis dan umum, program spesialisasi, dan latihan profesional, yang dilaksanakan dalam waktu yang terus menerus. Dan pendidikan formal juga merupakan lembaga pendidikan yang ditempuh melalui jalur institusi yang sudah ditentuhkan dan ditetapkn,serta diatur oleh sekelompok orang yang berwenang yang dalam hal ini pemerintah atau sebuah yayasan.2 Pengajaran yang dilakukan oleh Pendidikan formal diselenggaran disekolah dimana pendidikan formal berlangsung dalam waktu terbatas, yaitu masa anak dan remaja. Pendidikan formal berlangsung dalam lingkungan pendidikan yang diciptakannya khusus untuk menyelenggarakan proses pendidikan secara teknis yang berlangsung dikelas, yang kegiatan pendidikannya terjadwal, tertentu waktu dan tempatnya. Pendidikan formal juga tersusun secara terprogram dalam bentuk

2 Ibid. hlm, 36

kurikulum yang kegiatan pendidikannya lebih berorientasi pada kegiatan guru, sehingga guru mempunya peranan yang sentral dalam bentuk pengajaran yang diberikan melalui pendidikan. Dimana pendidikan formal ditentukan oleh pihak luas untuk mengatur pendidikan dan tujuan pendidikan formal juga terbatas pada pengembangan kemampuan-kemampuan tertentu untuk mempersiapkan tujuan hidup yang diperoleh melalui pendidikan. Pada umumnya lembaga formal adalah tempat dimana orang tua menitipkan anak-anaknya untuk belajar sehingga memperluas pengetahuan dan keterampilan yang dimilikinya agar mampu menghadapi dunia kerja. 2. a) 1. 2. 3. b) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 3. Jenjang Pendidikan Formal Jenjang pendidikan formal terdiri atas: Pendidikan Dasar Pendidikan Menengah Pendidikan Tinggi Jenis pendidikan mencakup atas: Pendidikan Umum Kejuruan Akademik Profesi Vokasi Keagamaan dan khusus Tujuan Pendidikan Formal

Pendidikan formal adalah jalur pendidikan yang terstruktur dan berjenjang yang terdiri dari pendidikan anak usia dini, pendidikan dasar, pendidikan menengah,

dan pendidikan perguruan tinggi. Pendidikan formal terdiri dari pendidikan formal negeri dan pendidikan formal berstatus swasta.3 Adapun tujuan dari diselenggarakannya pendidikan formal adalah sebagai berikut: a. Membantu lingkungan keluarga untuk mendidik dan mengajar, memperbaiki, memperluas pengetahuan, dan tingkah laku peserta didik yang dibawa dari keluarga serta membantu pengembangan bakat.4 b. Mengembangkan keperibadian peserta didik lewat kurikulum agar; 1. Peserta didik dapat bergaul dengan lingkungan sekolahnya. 2. Mempersiapkan peserta didik terjun di masyarakat berdasarkan norma yang berlaku. c. Membentuk dasar atau pondasi cara- cara/pola berpikir yang sistematis dan konseptual secara konsisten dan terarah. d. Melatih dan menanamkan sikap mental dan emosional yang matang, dewasa dan mandiri. Sehingga biasanya seorang yang berpendidikan tinggi lebih dapat mengendalikan sikap dan emosinya secara baik. e. Mengajarkan banyak disiplin ilmu dengan berbagai teori-teori dan ilmu pengetahuan yang ada sehingga wawasan dan pengetahuan menjadi banyak dan luas. f. Menanamkan disiplin belajar yang sangat tinggi, sehingga seseorang yang berpendidikan akan lebih terbiasa untuk belajar dan belajar lagi. 2. Pendidikan Informal 1. Pengertian pendidikan informal

Persoalan pendidikan muncul bersamaan dengan adanya manusia itu sendiri di atas dunia ( hidup ) oleh karena manusia itu merupkan homo educandum artinya

3 Sudjana S, Pendidikan Nonformal Wawasan Sejarah Perkembangan Filsafat Teori Pendukung Azas, (Bandung : Falah Production, 2004), hlm, 47 4 Ibid hlm. 163

manusia itu pada hakikatnya merupakan makhluk yang Di samping dapat dan harus didik, juga dapat dan harus mendidik. Dengan demikian, pernyataan diatas memperluas arti pendidikan yang sebenarnya yang sementara ini orientasi manusia dengan pendidikan adalah dunia sekolah.5 Sesungguhnyalah pendidikan merupakan kegiatan yang selalu mendampingi hidup manusia, sejak dari bangsa yang sederhana peradabannya sampai bangsa yang tertingi peradabannya. Pada bangsa yang masih sederhana yang belum mengenal sekolah, pendidikan ini dikenal dengan mana pendidikan informal dengan tujuan dan ciri-ciri tersendiri. Sehingga dalam hal ini : pendidikan informal tidak hanya paling tua, tetapi menurut sejarahnya juga paling banyak kegiatannya dan paling luas jangkauaanya. Manusia yang baru dilahirkan, perlu memperoleh pendidikan dari orang tua mereka, guna mengembangkan potensi-potensi yang ada pada dirinya, sampai menjadi manusia yang dewasa baik rohani maupun jasmani. Namun juga bagi manusia dewasa pun dapat berlaku proses pendidikan bagi dirinya guna mempertinggi/meningkatkan segala sesuatu yang telah di milikinya. Dengan demikian terlihat bahwa pendidikan informal,sasarannya tidak hanya kategori sosial dari kelompok usia tertentu saja, tetapi meliputi berbagai usia saja atau tegasnya semua kelompok usia. Terbawa oleh sasaran yang sangat luas, pendidikan informal dapat terlaksana kapan saja dan dimana saja, asalkan ada insan yang berkomunikasi secara sadar dan bermakna, baik secara langsung ataupun dengan perantara medium komunikasi. Dapat terlaksana kapan saja, dalam arti bahwa pendidikan informal tersebut dalam pelaksanaanya tidak terikat pada jam,hari,bulan atau tertentu.sehingga pendidikan ini dapat berlangsung setiap saat dimana hal tersebut dikehendaki. Dan terlaksana dimana saja dalam arti pendidikan informal dapat berlangsung didalam keluarga, dalam pekerjaan atau pergaulan sehari-hari atau secara singkat sejak seseorang lahir

5 KBBI

sampai mati. Dalam pada itu, pendidikan informal dapat menyampaikan berbagai hal yang berhubungan dengan masalah-masalah kehidupan.Dengan kata lain dalam pendidikan dapat diberikan keterampilan,pengetahuan,sikap,nilai dan acara hidup kita pada umumya. yang kesemuanya berkisar pada way of life masyarakat. Pendidikan informal merupakan pendidikan yang berlangsung secara paling wajar, artinya dapat ditempuh melalui proses imitasi indentifikasi dan sugesti dalam rangka learning by doing. Dengan uraian diatas maka secara singkat penidikan informal memang tidak di organisai secara struktural, dan tidak mengenal sama sekali perjenjangan kronologis menurut tingkatan keterampilan dan pengetahuan. Selain ciri diatas maka dalam pendidikan informal persyaratan kredensial tidak di pakai dan oleh karena itu tidak ada kredensial yang dihakkan oleh penerima maupun yang diwajibkan dari pemberi pendidikan.

3. Pendidikan Non formal 1. Pengertian pendidikan non formal

Jenis kegiatan yang dapat dilaksanakan dalam pendidikan luar sekolah sebagai suatu sub sistem pendidikan disamping pendidikan formal dan informal juga ada pendidikan non formal yang akhir-akhir ini berkembang. Yang dimasud pendidikan non formal adalah pendidikan yang teratur dengan sadar dilakukan tetapi tidak perlu mengikuti peraturan-peraturan yang tetap dan ketat.6 Pendidikan non formal juga merupakan pendidikan yang belum ditetapkan, tetapi memiliki nilai mendidik, bisa diatur oleh sekelompok orang atau didapatkan sendiri. Contoh dari pendidikan non formal seperti ekstrakurikuler, outdor, majelis talim dan lain sebagainya. Dalam pendidikan non formal membicarakan tentang :7 1. Asas pendidikan non formal

6 Wikipedia 7 Sardjan Kadir, Perencanaan Pendidikan Nonformal, (Surabaya : Usaha Nasional, 1982), 49

2. 3. 4. 5. 2.

Tugas-tugas pendidikan non formal Sifat-sifat pendidikan non formal Syarat-syarat pendidikan non formal Kegiatan-kegiatan non formal Asas pendidikan non formal

Asas-asas yang meliputi pendidikan non formal yaitu : a) Asas inovasi.

Asas inovasi merupakan asas penting dalam penyelenggaraan pendidikan non formal, sebab setiap penyelenggaraan pendidikan non formal harus merupakan kegiatan bagi siterdidik dan merupakan hal yang diperlukan atau dibutuhkan. b) Asas penentuan dan perumusan tujuan pendidikan non formal.

Perumusan tujuan untuk program pendidikan merupakan langkah yang penting dan pertama harus dikerjakan baik bagi pendidikan formal, informal maupun non formal. c) formal. a. Perencanaan harus bersifat komprehensif. b. Perencanaan harus bersifat integral. c. Perencanaan harus memperhitungkan aspek-aspek kuantitatif dan kualitatif. d. Perencanaan harus memperhitungkan semua sumber-sumber yang ada atau yang dapat diadakan. Asas perencanaan dan pengembangan program pendidikan non

3.

Tugas-tugas pendidikan non formal

Sebagai mana tugas-tugas pendidikan formal dan juga pendidikan informal maka tugas pendidikan non formal adalah membantu kualitas dan martabat sebagai individu dan warga Negara yang dengan kemampuan dan kepercayaan pada diri sendiri harus dapat mengendalikan perubahan dan kemajuan.

4. a)

Sifat-sifat pendidikan non formal Pendidikan non formal lebih fleksibel.

Sifat fleksibel diatas dalam arti luas seperti tidak ada tuntutan syarat-syarat credential yang keras bagi anak didiknya, waktu penyelenggaraan disesuaikan dengan kesempatan yang ada artinya dapat beberapa bulan, beberapa tahun atau beberapa hari saja. b) Pendidikan non formal lebih efektif dan efisien untuk dalam bidang-

bidang tertentu. Bersifat efektif karena pendidikan non formal bisa spesifik sesuai dengan kebutuhan dan tidak memerlukan syarat-syarat (guru, metode, fasilitas lain) secara ketat. c) Pendidikan non formal bersifat quick yielding artinya dalam waktu yang

singkat dapat digunakan untuk melatih tenaga kerja yang dibutuhkan, terutama untuk memperoleh tenaga yang memiliki kecakapan. d) Pendidikan non formal sangat instrumental artinya pendidikan yang

bersangkutan bersifat luas, mudah dan murah serta dapat menghasilkan dalam waktu yang singkat. 5. Syarat-syarat pendidikan non formal i. Pendidikan non formal harus jelas tujuannya. ii. Ditinjau dari segi masyarakat, program pendidikan non formal harus menarik (appealing) baik hasil yang akan dicapai maupun cara-cara melaksanakannya. iii. Adanya integrasi pendidikan non formal dengan program-program pembangunan dalam masyarakat 6. Kegiatan-kegiatan pendidikan non formal i. Organisasi kesenian, kursus-kursus kesenian, penataran pembianaan kesenian. ii. Kegiatan lain-lain : Pembinaan pada nara pidana.

Siaran pedesaan.

4. Hubungan pendidikan informal, pendidikan formal, dan pendidikan non formal a. Antara Pendidikan Informal dan Pendidikan Non Formal Dalam hal ini diuraikan berturut-turut, sebagai berikut :8 1) Persamaan antara pendidikan informal dengan pendidikan non formal : i. Kedua-duanya terjadi diluar pendidikan formal. ii. Clientele diterima tidak atas dasar credentials (seperti misalnya ijazah dan lain sebagainya), juga tidak atas dasar usia. iii. Dibidang pada pendidikan formal, pada keduanya materi pendidikan pada umumnya lebih banyak yang bersifat praktis. iv. Dapat menggunakan metode mengajar yang sama. v. Dapat diselenggarakan atau berlangsung didalam atau di luar. 2) Perbedaan Antara Pendidikan Informal dan Non Formal

Pendidikan Informal i. Tidak pernah diselenggarakan secara khusus disekolah. ii. Medan pendidikan yang bersangkutan tidak diadakan pertama-tama dengan maksud menyelenggarakan pendidikan. iii. Pendidikan tidak deprogram secara tertentu. iv. Tidak ada waktu belajar yang tertentu. v. Metode mengajar tidak formal. vi. Tidak ada evaluasi yang sistematis. vii. Umumnya tidak diselenggarakan oleh pemerintah. Pendidikan Non Formal i. Bisa diselenggarakan dalam gedung sekolah.

8 Ibid, hlm 78

ii. Medan pendidikan yang bersangkutan memang diadakan bagi kepentingan penyelenggaraan pendidikan. iii. Pendidikan deprogram secara tertentu. iv. Ada waktu belajar yang tertentu. v. Metode mengajarnya lebih formal vi. Ada evaluasi yang sistematis. vii. Diselenggarakan oleh pemerintah dan pihak swasta. b. Antara Pendidikan Non Formal dan Pendidikan Formal

Dalam hal ini diuraikan berturut-turut sebagai berikut : 1) Persamaan antara Pendidikan Non Formal dan Formal. i. Berbeda dengan Pendidikan Informal, medan Pendidikan keduanya ada adalah memang diadakan demi untuk menyelenggarakan pendidikan yang bersangkutan. ii. Materi pendidikan diprogram secara tertentu. iii. Ada clientele tertentunyang diharapkan datang ke medannya. iv. Memiliki jam belajar yang tertentu. v. Menyelenggarakan evaluasi pelaksanaan programnya. vi. Diselenggarakan oleh pemerintah dan atau pun pihak swasta. 2) Perbedaan antara Pendidikan Non Formal dan Pendidikan Formal.

Pendidikan Non Formal i. Pada umunya tidak dibagi atas jenjangan. ii. Waktu penyampennya tidak deprogram lebih pendek. iii. Usia siswa disuatu kursus tidak perlu sama. iv. Para siswa umunya berorientasi studi jangka pendek, praktis, agar segera dapat menerapkan hasil pendidikannya dalam praktek kerja (berlaku dalam masyarakat sedang bermasyarakat sedang berkembang) v. Materi mata pelajaran pada umunya lebih banyak yang bersifat praktis dan khusus. vi. Merupakan response dari pada kebutuhan khusus yang mendesak.

vii. Credentials (ijazah, dan sebagainya) umumnya kurang memegang peranan penting terutama bagi penerimaan siswa. Pendidikan Formal i. Selalu dibagi atas jenjang yang memiliki hiararkis. ii. Waktu penyampian deprogram lebih panjang atau lebih lama. iii. Usia siswa di suatu jenjang reletif homogeny, khususnya pada jenjangjenjang permulaan. iv. Para siswa umumnya berorientasi studi buat jangka waktu yang relatif lama, kurang berorientasi pada materi program yang bersifat praktis, dan kurang berorientasi kearah cepat bekerja. v. Materi pelajaran pada umunya lebih banyak bersifat akademis dam umum vi. Merupakan response dari kebutuhan umum dan relative jangka panjang. vii. Credentials memegang peran penting,terutama bagi penerimaan siswa pada tingkatan pendidikan lebih tinggi.

5. Posisi lembaga pendidikan formal diantara pendidikan informal dan non formal Sebagaimana disebutkan dimuka, pendidikan formal merupakan pendidikan disekolah yang mempunyai dasar, tujuan, isi, metode, dan alat-alatnya disusun secara sistematis. Dengan kata lain, dapat pula dikatakan pendidikan formal lebih banyak penggarapannya dalam mengatur pendidikan disekolah. Sebagai pendidikan formal, maka pendidikan formal itu diposisikan menjadi suatu pendidikan yang sangat penting. Dimana pendidikan formal itu menentukan bagaimana pendidikan itu diselenggarakan System pendidikan formal banyak member pengetahuan dan keahlian sehingga pendidikan formal membantu para peserta pendidikan untuk berinovasi dalam bidangnya, sehinggan dapat menimbulkan perubahan sesuai dengan keadan

masyarakat yang berbeda-beda dengan satu sama lain dalam pendidikan yang sesuai dengan keahliannya dalam belajar. Posisi lembaga pendidikan formal itu sangat penting diantara pendidikan informal dan non formal, karena dalam realisasi kegiatannya pendidikan formal yang dikenal dengan pendidikan sekolah, yang teratur, bertingkat, dan mengikuti syaratsyarat yang jelas dan ketat. Akan tetapi ketiga system pendidikan tersebut ( formal, informal dan non formal ) saling menunjang dalam programnya, didalam kerangka penerusan kebutuhan masyarakat dalam pedidikan.9 Sebagaimana diketahui bahwa sektor swasta memiliki ciri umum yaitu keharusan adanya kemampuan mandiri tanpa subsidi. Ciri umum yang khas ini menuntut adanya bahwa setiap pekerja harus memiliki keterampilan yang dipersyaratkan agar dapat menunjang kelestarian hidup dan perkembangan pekerjaan/usaha. Ciri umum tersebut juga sejalan dengan sifat dari badan-badan usaha pendidikan non formal itu sendiri, yang pada umumnya diselenggarakan oleh pihak swasta. Dari uraian tersebut semakin terlihat betapa eratnya kerja sama antara pendidikan formal dan pendidikan non formal, yang satu sama lainnya bersifat komplementer sebagai sebuah sistem yang terpadu. Selanjutnya ada juga pendidikan informal sebagai suatu fase pendidikan yang berada disamping dan di dalam pendidikan. pendidikan formal dan non formal sangat menunjang keduanya. Sebenarnya tidak sulit untuk dipahami karena sebagian besar waktu peserta didik adalah justru berada di dalam ruang lingkup yang sifatnya informal. Dapat disimpulkan bahwa pendidikan formal, non formal, dan informal ketiganya hanya dapat dibedakan tetapi tidak bisa dipisah-pisahkan karena keberhasilah pendidikan dalam arti terwujudnya keluaran pendidikan yang berupa

9 Andrienzens, Pengaruh Pendidikan Formal, Non Formal dan Informal Terhadap Prestasi Pendidikan. Yudhistira : Jakarta 2008. hlm 98

sumber daya manusia sangat tergantung kepada sejauh mana ketiga sub sistem tersebut berperanan. Dalam membicarakan pendidikan ini dapat dibagi menjadi 3, yaitu : 1. 2. 3. Pendidikan formal. Pendidikan informal. Pendidikan non formal.

Dimana pendidikan formal yaitu pendidikan yang sudah diatur sedangkan pendidikan informal yaitu pendidikan yang pertama kali didapat didalam keluarga dan pendidikan non formal yaitu pendidikan yang belum ditetapkan tetapi memiliki nilai menididik. Ketiga sistem pendidikan tersebut (formal, informal, dan non formal) saling menunjang kebutuhan masyarakat dalam pendidikan.10 Posisi lembaga pendidikan formal pun diantara pendidikan informal dan non formal itu sangat penting karena pendidikan non formal merupakan pendidikan sekolah yang mempunyai dasar, tujuan, isi, metode dan alat-alatnya disusun secara sistematis. Sisitem pendidikan formal banyak memnberi pengetahuan dan keahlian sehingga pendidikan formal membantu para perserta pendidikan untuk berinopasi dalam bidangnya, sehingga dapat menimbulkan perubahan satu sama lain dalam pendidikan formal yang diambilnya sesuai dengan bidangnya atau keahliannya. Masa depan seseorang disiapkan oleh yang bersangkutan melalui pendidikan baik itu pendidikan formal, informal, dan non formal banyak memberi pengetahuan dan keahlian dalam membantu masa depan seseorang tersebut untuk berinopasi dalam bidangnya. Pendidikan juga memotivasi kemajuan sosial dan politik sehingga proses pendidikan hendaknya dapat menimbulkan perubahan sosial. Secara kelaziman, pendidikan memegang peranan penting dalam rangka menentukan perkembangan individu kearah yang dicita-citakan.

10 Arman Syah, Pengaruh Pendidikan Formal, Informal dan Non Formal. Erlangga : Bandung 2001.hlm, 28

6. Pentingnya Lembaga Pendidikan Semua manusia dilahirkan sama dan mempunyai hak yang sama, khususnya hak untuk mendapatkan pendidikan dan peningkatan pengetahuan dan keterampilan untuk mendayagunakan informasi dan simbol-simbol, meningkatkan apresiasi dengan bermacam-macam mode ekspresi diri, memelihara keinginan dan kemampuan berfikir. Proses pendidikan yang dilangsungkan berguna untuk meningkatkan keterampilan, mengembangkan kepribadian atau tujuan yang lain. Dengan adanya pendidikan maka seseorang akan dapat memperoleh pengetahuan dan keahlian yang dibutuhkan secara cepat dan tepat. Namun pendidikan hendaknya berada pada keluarga, sekolah, dan masyarakat oleh karena ketiga tempat tersebut merupakan dunia seseorang selama perkembangannya.11 Pendidikan juga bertugas mengajarkan seseorang bagaimana cara belajar, menanamkan motivasi yang kuat dalam diri anak didik untuk belajar terus-menerus sepanjang hidupnya, memberikan keterampilan pada anak didik untuk segera dapat menyesuaikan diri dalam masyarakat yang berubah secara cepat, mengembangkan daya adaptabilitas yang besar dari diri anak didik. Pendidikan seperti sifat sasarannya yaitu manusia, mengandung banyak aspek dan sifatnya sangat kompleks. Karena sifatnya yang kompleks itu maka tidak sebuah batasan pun yang cukup memadai untuk menjelaskan arti pendidikan secara lengkap. Di bawah ini dikemukakan beberapa batasan pendidikan yang berbeda, yaitu: a. Pendidikan sebagai Proses Transformasi Budaya b. Pendidikan sebagai Proses Pembentukan Pribadi c. Pendidikan sebagai Proses Penyiapan Warga Negara d. Pendidikan sebagai Proses Penyiapan Tenaga Kerja e. Pendidikan Menurut GBHN.

11 Abu Ahmadi dkk, Ilmu Pendidikan(Jakarta; PT.Rineka Cipta,. 2003)cek-III, hlm.163

Sedangkan Tujuannya adalah memuat tentang gambaran nilai-nilai yang baik, luhur, pantas, benar, dan indah untuk kehidupan. Karena itu tujuan pendidikan memiliki dua fungsi yaitu memberikan arah kepada segenap kegiatan pendidikan dan merupakan sesuatu yang ingin dicapai.oleh segenap kegiatan pendidikan.

Dengan demikian betapa pentingnya pendidikan untuk menuju jenjang pendidikan yang lebih tinggi dan lebih lanjut yang dapat menuntun kearah jenjang kerja sesuai dengan bakat dan kemampuan dirinya.

C. Kesimpulan Dari uraian diatas maka dapat disimpulkan sebagai berikut: a. Posisi lembaga pendidikan formal diantara pendidikan informal dan non formal itu sangat penting karena pendidikan formal yang dikenal dengan pendidikan sekolah, yang teratur, bertingkat dan mengikuti syarat-syarat yang jelas. Akan tetapi, ketiga pendidikan tersebut saling menunjang dalam programnya, didalam kerangka penerusan kebutuhan masyarakat dalam pendidikan. b. Pengertian pendidikan formal yaitu pendidikan yang ditempuh dijalur institusi yang udah ditentukan dan ditetapkan, serta diatur oleh sekelompok orang yang berwenang yang dalam hal ini pemerintah atau sebuah yayasan. c. Pendidikan informal yaitu pendidikan yang pertama kali didapat seseorang di keluarga, pekerjaan, maupun masyarakat. d. Pendidikan non formal yaitu pendidikan yang belum ditetapkan, tetapi memiliki nilai mendidik, bisa diatur oleh sekelompok orang atau didapatkan sendiri.

DAFTAR PUSTAKA Ahmadi, abu, H, Drs ,dan, Uhbiyati, Nur, Dra. Ilmu Pendidikan.PT. Rineka Cipta cek-2, Jakarta 2003. Andrienzens, Pengaruh Pendidikan Formal, Non Formal dan Informal Terhadap Prestasi Pendidikan. Yudhistira : Jakarta, 2008. Arman Syah, Pengaruh Pendidikan Formal, Informal dan Non Formal. Erlangga : Bandung 2001. Joesoef, Soelaiman, Prof. Drs, Konsef Dasar Pendidikan Luar Sekolah, PT. Bumi Aksara, cetakan 3, Jakarta 2004. Sardjan Kadir, Perencanaan Pendidikan Nonformal, Surabaya : Usaha Nasional, 1982. Sudjana S, Pendidikan Nonformal Wawasan Sejarah Perkembangan Filsafat Teori Pendukung Azas, Bandung : Falah Production, 2004.