Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN DENGAN GANGGUAN PEMENUHAN KEBUTUHAN OKSIGENASI

A. KONSEP DASAR PEMENUHAN KEBUTUHAN OKSIGENASI 1. PENGERTIAN Oksigen (O2) adalah salah satu komponen gas dan unsur vital dalam proses metabolisme untuk mempertahankan kelangsungan hidup seluruh sel tubuh. Secara normal elemen ini diperoleh dengan cara menghirup O2ruangan setiap kali bernafas. Oksigenasi adalah tindakan, proses, atau hasil pengambilan oksigen. Oksigen (O2) adalah kebutuhan dasar manusia digunakan untuk kelangsungan metabolisme sel tubuh, mempertahankan hidup, dan aktivitas berbagai organ atau sel ( Carpenito-Moyet). Oksigenasi adalah penambahan oksigen kedalam sistem pernafasan yang diperlukan dalam prosese metabolisme dan menghasilkan karbondioksida, energi dan air. Terapi oksigen merupakan salah satu terapi pernafasan dalam mempertahankan oksigenasi. Tujuan dari terapi oksigen adalah untuk memberikan transpor oksigen yang adekuat dalam darah sambil menurunkan upaya bernafas dan mengurangi stress pada miokardium. Beberapa metode pemberian oksigen: a. Low flow oxygen system Hanya menyediakan sebagian dari udara inspirasi total pasien. Pada umumnya sistem ini lebih nyaman untuk pasien tetapi pemberiannya bervariasi menurut pola pernafasan pasien. b. High flow oxygen system Menyediakan udara inspirasi total untuk pasien. Pemberian oksigen dilakukan dengan konsisten, teratur, teliti dan tidak bervariasi dengan pola pernafasan pasien. 2. ANATOMI FISIOLOGI PERNAFASAN a. Anatomi Pernafasan Sistem pernafasan atas a) Hidung Pada hidung udara yang masuk akan mengalami penyaringan, humidifikasi, dan penghangata sesuai dengan suhu tubuh.

b) Faring Faring merupakan saluran yang terbagi 2 untuk udara dan untuk makanan. Faring terdiri atas nasofaring dan orofaring yang kaya akan jaringan limfoid yang berfungsi menangkap dan menghancurkan kuman patogen yang masuk bersama udara. c) Laring Laring merupakan struktur menyerupai tulang rawan yang biasanya disebut jakun. Selain berperan, dalam menghasilkan suara, laring juga berfungsi mempertahankan kepatenan jalan nafas dan melindungi jalan nafas bwah dari air dan makanan yang masuk. Sistem pernafasan bawah Trakea Trakea merupakan pipa membran yang disokong oleh cincin-cincin kartilago yang menghubungkanlaring dengan bronkus utama kanan dan kiri. Di dalam paru bronkus utama terbagi menjadi bronkus-bronkus yang lebih kecil dan berakhir di bronkiolus terminal. Keseluruhan. Keseluruhan jalan nafas tersebut membentuk pohon bronkus. Paru Paru-paru ada 2 buah terletak sebelah kanan dan kiri. Masing-masing paru terdiri atas beberapa lobus (paru kanan tiga lobus dan paru kiri dua lobus) dan dipasok oleh satu bronkus. Jaringan paru sendiri terdiri atas serangkaian jalan nafas yang bercabang-cabang, yaitu alveolus , pembuluh darah, paru dan jaringan ikat elastis. Permukaan luar paru dilapisi oleh kantung tertutup berdinding ganda yang disebut pleura. Pleura parietal membatasi toraks dan permukaan diafragma, sedangkan pleura viseral membatasi permukaan luar paru. Di antara kedua lapisan itu terdapat cairan pleura yang berfungsi sebagai pelumas guna mencegah friksi selama gerakan nafas. b. Fisiologi Pernafasan Pernafasan eksternal

1. Ventilasi pulmoner Saat bernafas, udara bergantian masuk keluar parumelalui proses ventilasi sehingga terjadi pertukaran gas antara lingkungan eksternal dan alveolus. Proses ventilasi ini dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu jalan nafas yang bersih, sistem saraf pusat dan sistem pernafasanyang utuh, rongga toraks yang mampu mengembang dan berkontraksi dengan baik, serta komplians paru yang adekuat. 2. Pertukaran gas alveolar Setelah oksigen memasuki alveolus, proses pernafasan berikutnya adalah difusi oksigen dari alveolus ke pembuluh darah pulmoner. Difusi adlah pergerakan molekul dari area berkonsentrasi atau bertekanan tinggi menuju area berkonsentrasi rendah. Proses ini berlangsung di alveolus dan membran kapiler, dan dipengaruhi oleh ketebalan membran serta perbedaan tekanan gas. 3. Transpor oksigen dan karbondioksida Tahap ketiga dari pernafsan adalah transpor gas-gas pernafasan. Pada proses ini, oksigen diangkut dari paru-paru menuju jaringan dan karbondioksida diangkut dari jaringan menuju ke paru. a. Transpor Oksigen Proses iniu berlangsung pada sistem jantung dan paru. Normalnya, sebagian besar oksigen yaitu sebesar 97% berikatan lemah dengan hemoglobin dan diangkut ke selurujh jaringan dalam bentuk

oksihemoglobin dan sisanya terlarut dalam plasma. Proses ini dipengaruhi oleh ventilasi atau jumlah oksigen yang masuk ke paru adan perfusi atau aliran darah ke paru dan jaringan. Kapasitas darah yang membawa oksigen dipengaruhi oleh jumlah oksigen dalam plasma, jumlah hemoglobin dan ikatan oksigen dengan hemoglobin. b. Transpor karbondioksida

Karbon duioksida sebagai hasil dari metabolisme sel terus menerus diproduksi dan diangkut menuju paru dengan 3 cara yaitu sebagian besar karbondioksida yaitu sekitar 70% diangkut dalam sel darah merah dalam bentuk bikarbonat, sebanyak 23% karbondioksida berikatan dengan hemoglobin memmentuk karbamiohemoglobin dan sebanyak 7% diangkut dalam bentuk larutan di dalam plasma dan dalam bentuk asam karbonat. Pernafasan internal Pernafasan internal mengacu pada proses metabolisme intrasel yang berlangsung dalam mitokondria, yang menggunakan oksigen dan menghasilkan karbondioksida selama proses penyerapan energi molekul nutrien. Pada proses ini darah yang banyak mengandung oksigen di bawa keseluruh tubuh hingga mencapai kapiler sistemik. Selanjutnya, pertukaran oksigen dan karbondioksida antara kapiler sitemik dan jaringan. Seperti di kapiler paru, pertukaran ini juga melalui proses difusi pasif mengikuti penurunan gradien tekanan parsial. B. FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI 1. Fisiologis Tabel 1. Proses Fisiologis yang Mempengaruhi Oksigenasi (Potter & Perry, 2006) PROSES Anemia PENGARUH PADA OKSIGENASI Menurunkan kapasitas darah yang

membawa oksigen Racun inhalasi Menurunkan kapasitas darah yang

membawa oksigen Obstruksi jalan nafas Membatasi pengiriman oksigen yang

diinspirasi ke alveoli Dataran tinggi Menurunkan konsentrasi oksigen inspirator karena konsentasi oksigen atmosfer yang

lebih rendah. Demam Meningkatkan frekuensi metabolism dan kebutuhan oksigen di jaringan. Penurunan pergerakan dinding dada Mencegah (kerusakan muskulo) menurunkan penurunan diameter diafragma dan

anteroposterior

thoraks pada saat inspirasi, menurunkan volume udara yang diinspirasi.

Adapun kondisi yang mempengaruhi gerakan dinding dada : Kehamilan Obesitas Kelainan musculoskeletal Konfigurasi structural yang abnormal Trauma Penyakit otot Penyakit system persarafan Perubahan system saraf pusat Pengaruh penyakit kronis.

2. Perkembangan a. Bayi premature : berisiko terkena penyakit membrane hialin, yang diduga disebabkan defisiensi surfaktan. Kemampuan paru untuk mensintesis surfaktan berkembang lambat pada masa kehamilan, yakni pada sekitar bulan ke tujuh dan demikian bayi preterm tidak memiliki surfaktan. b. Bayi dan toddler : berisiko mengalami infeksi saluran pernafasan atas (ISPA) hasil pemaparan dari anak-anak lain dan pemaparan asap dari rokok. Selain itu, selama proses pertumbuhan gigi, beberapa bayi berkembang kongesti nasal yang

memungkinkan pertumbuhan bakteri dan meningkatkan potensi terjadinya ISPA. ISPA yang sering doalami adalah nasofaringitis, faringitis, influenza, dan tonsillitis. c. Anak usia sekolah dan remaja : mengisap rokok dan asap rokok. d. Dewasa muda dan dewasa pertengahan : factor risiko nya berupa diet yang tidak sehat, kurang latihan fisik, obat-obatan, dan merokok. e. Lansia : plak arteriosklerosis sehingga tekanan darah sistemik meningkat, kompliansi dinding dada menurun pada klien lansia berhubungan dengan osteoporosis, dan kalfisifikasi tulang rawan kosta, otot otot pernafasan melemah dan sirkulasi pembuluh darah menjadi kurang dapat berdistensi, jumlah silia fungsional menurun. 3. Perilaku Nutrisi : obesitas menyebabkan penurunan ekspansi paru, meningkatkan kebutuhan oksigen karena metabolism, berisiko anemia. Latihan fisik : meningkatkan aktivitas metabolism dan kebutuhan oksigen. Individu yang melakuka latihan fisik 3-4 kali dakam satu minggu selama 20-40 minggu memiliki frekuensi nadi dan tekanan darah yang lebih rendah. Merokok : dikaitkan dengan sejumlah penyakit termasuk penyakit jantung, penyakit paru obstrukti kronis, dan kanker paru. Penyalahgunaan substansi : kadang kala memiliki asupan nutrisi yang buruk akibat penggunaan alcohol dan obat-obatan dan dapat mendepresi pernafasan, menurunkan frekuensi dam kedalaman pernafasan dan jumlah oksigen yang diinhalasi. 4. Lingkungan Daerah perkotaan (polutan berupa debu) Ansietas : akan meningkatkan laju metabolisme tubuh dan kebutuhan akan oksigen. Tubuh berespon terhadap ansietas akan meningkatkan frekuensi dan kedalaman pernafasan.

Ketinggian, panas, dingin dan polusi mempengaruhi oksigenasi. Makin tinggi daratan, makin rendah PaO2, sehingga makin sedikit O2 yang dapat dihirup individu. Sebagai akibatnya individu pada daerah ketinggian memiliki laju pernapasan dan jantung yang meningkat, juga kedalaman pernapasan yang meningkat. Sebagai respon terhadap panas, pembuluh darah perifer akan berdilatasi, sehingga darah akan mengalir ke kulit. Meningkatnya jumlah panas yang hilang dari permukaan tubuh akan mengakibatkan curah jantung meningkat sehingga kebutuhan oksigen juga akan meningkat. Pada lingkungan yang dingin sebaliknya terjadi kontriksi pembuluh darah perifer, akibatnya meningkatkan tekanan darah yang akan menurunkan kegiatankegiatan jantung sehingga mengurangi kebutuhan akan oksigen.

C. DATA MAYOR DAN DATA MINOR a) Data Mayor (harus ada): 1) 2) b) Perubahan frekuensi dan pola pernafasan (dari nilai dasar) Perubahan nadi (frekuensi, irama, kualitas)

Minor (mungkin ada): 1) 2) 3) 4) Ortopnea Takipnea, hiperpnea, hiperventilasi Pernafasan disritmik Pernafasan yang hati-hati

Data Subjektif Dan Data Objektif Data Subjektif Gelisah Cemas Nyeri dada

Data Objektif Dispnea : kesulitan bernapas dan merupakan persepsi subjektif kesulitan bernapas, yang mencakup komponen fisiologis dan kognitif.

Batuk : refleks protektif yang disebabkan oleh iritasi pada percabang; trakheobronkhial.

Pembentukan sputum : Sputum secara konstan dikeluarkan ke atas menuju faring oleh silia paru. Sputum yang terdiri atas lendir, debris selular, mikroorganisme, darah, pus, dan benda asing akai dikeluarkan dari paru-paru dengan membatukkan atau membersihkan tenggorok.

Hemoptisis : membatukkan darah, atau sputum bercampur darah. Mengi : dihasilkan ketika udara mengalir melalui jalan napas yang sebagian tersumbat atau menyempit pada saat inspirasi atau ekspirasi.

D. RUMUSAN MASALAH Ketidakefektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan asma ditandai dengan sputum dalam jumlah berlebihan. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan ventilasi perfusi ditandai dengan pernafasan abnormal. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan keletihan otot pernafasan ditandai dengan penggunaan otot berlebih. E. INTERVENSI KEPERAWATAN DIAGNOSIS KEPERAWATA N Ketidakefektifan bersihan nafas berhubungan dengan Setelah 2 x 24 jam, jalan pasien tidak Manajemen jalan nafas Manajemen pengisapan Pemberian posisi Fisioterapi dada -intervensi dilakukan untuk mengeluarkan sputum berlebihan sehingga tidak TUJUAN DAN KRITERIA HASIL PERENCANAAN INTERVENSI RASIONAL

jalan nafas

mengalami gangguan dengan kriteria hasil :

asma -Status Respirasi : Patensi

ditandai dengan jalan nafas sputum jumlah dalam a.Mendemonstrasikan batuk efektif dan suara nafas yang

terjadi obstruksi jalan nafas

berlebihan.

bersih, tidak ada sianosis dan dispnea (Mampu sputum, terminimalisasi mengeluarkan mampu bernafas

Terapi oksigen

-terapi

oksigen

diberikan untuk memberikan asupan oksigen yang adekuat.

Manajemen asma

dengan mudah) b.Menunjukkan jalan nafas yang paten (tidak merasa tercekik, frekuensi irama nafas nafas, dalam

Latihan batuk efektif

rentang normal, tidak ada suara nafas abnormal) c.Mampumengidentifikasika n dan mencegah faktor yang dapat nafas. Gangguan pertukaran berhubungan Setelah 2 x 24 jam, normal - Manajemen asam basa - Terapi oksigen - Monitor tanda-tanda a. RR dalam rentang normal. b.kedalaman normal. c.tidak terdapat suara nafas tambahan (ronkhi basah, pernafasan vital -intervensi manajemen asam dilakukan pasien mengalami asidosis alkalosis. -intervensi monitoring dilakukan untuk menghindari dispnea. dan basa agar tidak menghambat jalan

gas pernafasan

pasien

dengan ventilasi dan perfusi

dengan ventilasi yang optimal ditinjau dari perfusi ditandai kriteri hasil : dengan pernafasan abnormal. -Status respirasi : ventilasi

ronkhi, mengi, friction rub) d.PaO2 (80-100 mmHg) dan PaCO2 (35-45 mmHg) dalam

rentang normal e.kualitas istirahat baik yakni rentang 5 f.tidak terdapat sianosis -perfusi jaringan : pulmonary a. tekanan darah sistolik dan diastolic dalam keadaan

normal (120/80 mmHg) b. tekanan arteri paru dalam keadaan normal Ketidakefektifan pola Setelah 2 x 24 jam, pasien mendapatkan asupan - Terapi oksigen - Relaksasi otot progresif - Manajemen a. Respiration rate pasien dalam keadaan normal yakni : -Newborns: 30-40 breaths per minute -Less Than 1 Year: 30-40 breaths per minute -1-3 Years: 23-35 breaths per minute energi -intervensi diberikan untuk meminimalisasi penggunaan otot bantu pernafasan -manajemen energy untuk

nafas dapat

berhubungan

oksigen yang baik melalui yang optimal

dengan keletihan ventilasi otot

pernafasan dengan criteria hasil : - Status respirasi ventilasi

ditandai dengan penggunaan otot berlebih.

mengkompensas i energy yang digunakan oleh penggunaan oto bantu.

-3-6 Years: 20-30 breaths per minute -6-12 Years: 18-26 breaths per minute -12-17 Years: 12-20 breaths per minute -Adults Over 18: 1220 breaths per minute. b.Ritme pernafasan dalam keadaan kusmaul, normal (tidak takipnea,

bradipnea, apnea, hipernea, Cheyne apneustik) c.kedalaman inspirasi dari rentang 3 (rentang sedang dari normal) menjadi 5 (tidak ada penyimpangan rentang normal : eupnea) d.tidak terdapat penggunaan otot aksesoris Stokes, Biot,

F. IMPLEMENTASI KEPERAWATAN Prosedur pelaksanaan disesuaikan dengan NIC (Nursing Intervention Classification) : 1. Manajemen jalan nafas 2. Monitor tanda-tanda vital 3. Manajemen pengisapan

4. Pemberian posisi 5. Relaksasi otot progresif 6. Fisioterapi dada 7. Terapi oksigen 8. Manajemen asma 9. Manajemen energi 10. Manajemen asam basa G. EVALUASI KEPERAWATAN Ketidakefektifan jalan nafas bersihan S : pasien tidak menunjukkan kegelisahan dan kelelahan O : pasien dapat batuk, mengeluarkan secret, tidak terdapat suara nafas tambahan, RR dalam rentang normal A : terapi oksigen disesuaikan dengan kebutuhan pasien, jalan nafas pasien dapat dibersihkan dengan intervensi pengisapan P : modifikasi lingkungan pasien dan edukasi kepada keluarga pasien. Gangguan pertukaran gas S : pasien tidak mengeluh keletihan karena tidak dapat tidur O : pasien tidak menunjukkan gejala asidosis respiratorik, suara nafas tambahan masih terdengar. A : monitor tanda-tanda vital klien lebih intensif P : edukasi klien dan keluarga untuk mengenali onset dispnea Ketidakefektifan pola nafas S : pasien tidak mengeluh berhubungan keletihan otot dengan pernafasan O : ekspansi dada sudah maksimal A : pasien diberikan relaksasi otot lebih rutin. P : pasien diberikan nutrisi yang adekuat untuk pemenuhan energy.

berhubungan

dengan asma ditandai dengan sputum berlebihan. dalam jumlah

berhubungan ventilasi perfusi

dengan ditandai

dengan pernafasan abnormal.

ditandai dengan penggunaan otot berlebih.

DAFTAR PUSTAKA Dochterman, Bulecheck. 2004. Nursing Intervention Classification. United States of America : Mosby. Moorhead S, Johnson M, Maas M, Swanson, E. 2006. Nursing Outcomes Classification. United States of America : Mosby North American Nursing Diagnosis Association (NANDA). 2010. Diagnosis Keperawatan 20092011. Jakarta : EGC. Potter, Perry. 2006. Fundamental Keperawatan Volume 2. Jakarta :EGC.