Anda di halaman 1dari 10

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang Sediaan parenteral merupakan sediaan steril. Sediaan ini diberikan melalui beberapa rute pemberian yaitu intravena, intraspinal, intramuskuler, subkutis dan intradermal. Apabila injeksi diberikan melalui rute intramuscular, seluruh obat akan berada di tempat itu. Dari tempat suntikan itu obat akan masuk ke pembuluh darah di sekitarnya secara difusi pasif, baru masuk ke dalam sirkulasi. Cara ini sesuai untuk bahan obat , baik yang bersifat lipofilik maupun yang hidrofilik. Kedua bahan obat itu dapat diterima dalam jaringan otot baik secara fisis maupun secara kimia. Ahkan bentuk sediaan larutan, suspensi, atau emulsi juga dapat diterima lewat intramskuler, begitu juga pembawanya bukan hanya air melainkan yang non air juga dapat. Hanya saja apabila berupa larutan air harus diperhatikan pH larutan tersebut. Istilah parenteral berasal dari kata Yunani Para dan Enteron yang berarti disamping atau lain dari usus. Sediaan ini diberikan dengan cara menyuntikkan obat di bawah atau melalui satu atau lebih lapisan kulit atau membran mukosa. Karena rute ini disekitar daerah pertahanan yang sangat tinggi dari tubuh, yaitu kulit dan selaput atau membran mukosa, maka kemurniaan yang sangat tinggi dari sediaan harus diperhatikan. Yang dimaksud dengan kemurnian yang tinggi itu antara lain harus steril. Obat suntik hingga volume 100 ml disebut sediaan parenteral volume kecil, sedangkan apabila lebih dari itu disebut sediaan parenteral volume besar, yang biasa diberikan secara intravena. Produk parenteral, selain diusahakan harus steril juga tidak boleh mengandung partikel yang memberikan reaksi pada pemberian juga diusahakan tidak mengandung bahan pirogenik. Bebas dari mikroba (steril) dapat dilakukan dengan cara sterilisasi dengan pemanasan pada wadah akhir, namun harus diingat bahwa ada bahan yang tidak tahan terhadap pemanasan. Untuk itu dapat dilakukan teknik aseptic. Larutan yang mengandung bakteri gram positif-negatif dapat saja memberikan reaksi demam atau pirogenik walaupun larutan injeksi tersebut steril. Reaksi demam atau pirogen ini disebabkan oleh adanya fragmen dinding sel bakteri yang disebut endotoksin. Adanya endotoksin yang ditandai dengan reaksi demam itu merupakan pertanda bahwa selama proses produksi terjadi kontaminasi mikroba pada produk. Oleh sebab itu dalam proses produksi sediaan parenteral diisyaratkan hal-hal sebagai berikut: 1. Personil yang bekerja pada bagian produk steril harus memiliki moral dan etik professional yang tinggi. 2. Setiap personil mendapat latihan tentang sediaan steril secara lengkap.
1

3. Memiliki teknik spesialisasi untuk memproduksi sediaan steril. 4. Bahan yang digunakan harus bermutu tinggi. 5. Kestabilan dan kemanjuran produk harus terjamin. 6. Program pengontrolan (quality control) harus baik untuk memastikan mutu produk dan harus memenuhi keabsahan prosedur produksi

BAB II PEMBAHASAN
1. Definisi Injeksi (FI Edisi III) adalah sediaan steril berupa larutan, suspense atau serbuk yang harus dilarutkan atau di suspensikan terlebih dahulu sebelum digunakan, yang disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam kulit atau melalui kulit atau selaput lendir. Injeksi dibuat dengan melarutkan, mengemulsikan atau mensuspensikan sejumlah obat ke dalam sejumlah pelarut atau dengan mengisikan sejumlah obat kedalam wadah dosis tunggal atau wadah dosis ganda. 2. Macam macam cara penyuntikkan a) Injeksi intra kutan (i,k/i,c) atau intra dermal Dimasukkan kedalam kulit yang sebenarnya, digunakan untuk diagnosis. Voume yang disuntikkan antara 0,1 0,2 ml, berupa larutan atau suspense dalam air. b) Injeksi subkutan (s,k/s,c) atau hipodermik Disuntikkan ke dalam jaringan dibawah kulit ke dalam alveolus, volume yang di suntikkan tidak lebih dari 1 ml. umumnya larutan bersifat isotonis, pH netral dan bersifat depo ( absorpsinya lambat). Cara formulasinya harus hati-hati untuk meyakinkan bahwa sediaan (produk) mendekati kondisi faal dalam hal pH dan isotonis.Syarat larutannya harus isotonis dan dapat ditambahkan bahan vasokontriktor seperti Epinefrin untuk molekulisasi obat (efek obat) Cara pemberian subkutan lebih lambat apabila dibandingkan cara intramuskuler atau intravena. Namun apabila cara intravena volume besar tidak dimungkinkan cara ini seringkali digunakan untuk pemberian elektrolit atau larutan infuse i.v sejenisnya. Cara ini disebut hipodermoklisis, dalam hal ini vena sulit ditemukan. Karena pasti terjadi iritasi maka pemberiannya harus hati-hati. Cara ini dpata dimanfaatkan untuk pemberian dalam jumlah 250 ml sampai 1 liter. c) Injeksi intramuscular(i.m) Disuntikkan kedalam atau diantara lapisan jaringan atau otot. Injeksi dalam bentuk larutan, suspense, atau emulsi dapat dibrikan dengan cara ini. Yang berupa larutan dapat diserap dengan cepat , yang berupa emulsi atau suspensi diserap lambat dengan maksud untuk mendapatkan efek yang lama. Volume penyuntikan antara 4-20 ml disuntikkan perlahan lahan untuk mencegah rasa sakit. Problem klinik yang biasa terjadi adalah kerusakan otot atau syaraf, terutama apabila ada kesalahan dalam teknik pemberian (ini penting bagi praktisi yang berhak
3

menyuntik). Yang perlu diperhatikan bagi Farmasis anatara lain bentuk sediaan yang dapat diberikan dengan cara intramuskular, yaitu bentuk larutan emulsi tipe m/a atau a/m, suspensi dalam minyak atau suspensi baru dari puder steril. Pemberian intramuskular memberikan efek depot (lepas lambat), puncak konsentrasi dalam darah dicapai setelah 1-2 jam. Faktor yang mempengaruhi pelepasan obat dari jaringan otot (im) anatar lain : rheologi produk, konsentrasi dan ukuran partikel obat dalam pembawa, bahan pembawa, volume injeksi, tonisitas produk dan bentuk fisik dari produk. Persyaratan pH sebaiknya diperhatikan, karena masalah iritasi, tetapi dapat dibuat pH antara 3-5 kalau bentuk suspensi ukuran partikel kurang dari 50 mikron. d) Injeksi intravena (i/v) Disuntikkan langsung kepembuluh darah vena. Bentuknya berupa larutan, sedangkan bentuk suspense atau emulsi tidak boleh diberikan melalui rute ini, sebab akan menyumbat pembuluh darah vena yang bersangkutan. Injeksi dibuat isotonis, tetapi jika terpaksa dapat sedikit hipertonis (disuntikkan secara lambat atau perlahan lahan untuk tidak memengaruhi sel darh) volume antara 1-10 ml. injeksi intravena yang diberikan dalam dosis tungal dengan volume lebih dari 10ml disebut infuse intraveena/infuse/infundabilia. Infuse harus bebas pathogen, tidak boleh mengandung bakterisida, jernih, dan isotonis e) Injeksi intra artesium (i,a) Disuntikkan kedalam pembuluh darah arteri/perufer/tepi, volume antara 1-10 ml, tidak boleh mengandung bakterisida. f) Injeksi intrakordal/intrakardiak (i,kd) Disuntikkan langsung kedalam saluran sumsum tulang belakang didasar otak ( antara 3 - 4 atau 5 6 lumbar vertebrata) tempat terdapatnya cairan cerebrospinal. Larutan harus isotonis karena sirkulasi cairan serebrospinal lambat, meskipun larutan anastetik untuk sumsum tulang belakang sering hipertonis. Jaringan syaraf di daerah anatomi ini sangat peka. g) Intra artikular Disuntikkan ke dalam cairan sendi di dalam rongga sendi, bentuknya suspense atu larutan dalam air. h) Injeksi subkonjungtiva Disuntikkan ke dalam selaput lendir dibawah mata. Berupa suspense atau larutan, tidak lebih dari 1 ml. i) Injeksi intrabursa Disuntikkan ke dalam bursa subcromilis atau bursa olecranon dalam bentuk larutan suspense dalam air. j) Injeksi intraperitonial (i,p) Disuntikkan langsung ke dalam rongga perut. Penyerapan berlangsung cepat, namun bahaya infeksi besar k) Injeksi peridural (p,d), ekstradural, epidural
4

Disuntikkan ke dalam ruang epidural, terletak diatas durameter, lapisan penutup lerluar dari otak dan sumsum tulang belakang. 3. Susunan isi ( komponen) obat suntik 1. Bahan obat/ zat berkhasiat a. Memenuhi syarat yang tercantum sesuai monografinya masing masing dalam farmakope b. Pada etiket tercantum : p,i (pro injection) c. Obat yang beretiket p,a (pro analisis), walaupun scara kimiawi terjamin kualitasnya, tetapi belum tentu memenuhi syarat untuk injeksi. 2. Zat pembawa/zat pelarut Dibedakan menjadi 2 bagian : a. Zat pembawa berair Umumnya digunakan air-untuk-injeksi. Selain itu dapat juga digunakan NaCl pro injeksi, glukosa pro injeksi, NaCl composites pro injeksi dan Solpetit Menurut FI IV, zat pembawa yang mengandung air atau menggunakan air untuk injeksi, harus memenuhi syarat uji pirogen dan uji endotoksin bakteri. NaCl dapat ditambahkan untuk memperoleh isotonisitas. Kecuali dinyatakan lain, injeksi NaCl atau injeksi Ringer dapat digunakan sebagai pengganti air-untuk-injeksi b. Zat pembawa tidak berair Umumnya digunakan minyak untuk injeksi (olea pro injection) misalnya oleum sesame, oleum olivarum, oleum arachidis. a) b) c) a) b) c) d) e) f) g) Pembawa tidak berair diperlukan jika : Bahan obatnya sukar larut dalam air Bahan obatnya tidak stabil atau terurai dalam air Dikehendaki efek depo terapi Syarat syarat minyak untuk injeksi : Harus jernih pada suhu 10 Tidak berbau asng/tengik Bilangan asam 0,2-0,9 Bilangan iodium &9-128 Bilangan penyabunan 185-200 Harus bebas ,minyak mineral Memenuhi syarat sebagai Olea Penguia yaitu cairan jernih atau massa padat yang menjadi jernih di atas suhu leburnya dan tidak berbau asing atau tengik.

3. Bahan pembantu / zat tambahan Ditambahkan pada pembuatan injeksi dengan maksud : a) Untuk mendapatkan pH yang optimal b) Untuk mendapatkan larutan yang isotonis
5

c) d) e) f)

Untuk mendapatkan larutan yang isioni Sebagai zat bekterisida Sebagai pemati rasa setempat (anastetik local) Sebagai stabilisator

Ada keuntungan dan kelemahan pemberian obat secara parental diantaranya : Keuntungan : a) b) c) d) Efek obat dapat diramalkan dengan pasti. Bioavabiltas sempurna atau hampir sempurna. Kerusakan obat dalam tractus gastrointestinalis dapat dihindarkan . Obat dapat diberikan kepada penderita yang sedang sakit keras ataupun koma.

Kelemahan : a) Pemberian sediaan parenteral harus dilakukan oleh personal yang terlatih dan membutuhkan waktu pemberian yang lebih lama b) Pemberian obat secara parenteral sangat berkaitan dengan ketentuan prosedur aseptic rasa nyeri pada lokasi penyuntikan yang tidak selalu dapat dihindari c) Bila obat telah diberikan secara parenteral, sukar sekali untuk menghilangkan/merubah efek fisiologisnya karena obat telah berada dalam sirkulasi sistemik d) Harganya relatif lebih mahal, karena persyaratan manufaktur dan pegemasan e) Masalah lain dapat timbul pada pemberian obat secara parenteral dan interaksi obat secara parenteral seperti septisema, infeksi jamur, inkompatibilitas karena pencampuran sediaan parenteral dan interaksi obat f) Persyaratan sediaan parenteral tentang sterilitas, bebas dari partikulat, bebas dari pirogen, dan stabilitas parenteral harus oleh semua personel yang terlihat.

4. Persyaratan sediaan parenteral a) Sesuai antara kandungan bahan obat yang ada didalam sediaan dengan pernyataan tertulis pada etiket dan tidak terjadi pengurangan kualitas selama penyimpanan akibat kerusakan obat secara kimiawi dan sebagainya. b) Penggunaan wadah yang cocok, sehingga tidak hanya memungkinkan sediaan tetap steril , tetapi juga mencegah terjadinya ineraksi antara bahn obat dengan material dinding wadah. c) Mudah menyatu tanpa terjadi reaksi.
6

d) e) f) g) h)

Bebas kuman. Bebas Pirogen. Isotonis. Isohidris. Bebas partikel melayang

5. Farmakokinetik A. Absorpsi Obat dapat masuk ke dalam aliran darah dengan dua macam cara, yaitu cara langsung (intravaskuler = iv), misalnya disuntikkan intravena dan cara tidak langsung (ekstravaskuler = ev), misalnya melalui mulut (peroral) atau disuntikkan intramuskular. Pada cara tidak langsung obat mengalami peristiwa absorspi terlebih dahulu, yaitu perpindahan obat dari tempat pemberian (aplikasi) ke dalam aliran darah (sirkulasi sistemik). Di dalam darah, kebanyakan obat mengalami pengikatan secara reveribel dengan komponen-komponen darah terutama albumin. Dengan demikian di dalam darah obat terdapat dalam dua bentuk, yaitu bentuk bebas dan bentuk terikat. Bentuk terikat karena molekulnya besar, tidak bisa menembus membran, tetap tinggal dalam ruang vaskuler; sedangkan bentuk bebas akan menembus dinding vaskuler dan masuk ke dalam jaringanjaringan dan cairan tubuh lainnya. 1. Intravena (IV) (Tidak ada fase absorpsi, obat langsung masuk ke dalam vena, onset of action cepat, efisien, bioavailabilitas 100 %, baik untuk obat yang menyebabkan iritasi kalau diberikan dengan cara lain, biasanya berupa infus kontinu untuk obat yang waktu-paruhnya (t1/2) pendek) 2. Intramuskular (IM) Onset of action bervariasi, berupa larutan dalam air yang lebih cepat diabsorpsi daripada obat berupa larutan dalam minyak, dan juga obat dalam sediaan suspensi, kemudian memiliki kecepatan penyerapan obat yang sangat tergantung pada besar kecilnya partikel yang tersuspensi: semakin kecil partikel, semakin cepat proses absorpsi 3. Subkutan (SC) Onset of action lebih cepat daripada sediaan suspensi, determinan dari kecepatan absorpsi ialah total luas permukaan dimana terjadi penyerapan, menyebabkan konstriksi pembuluh darah lokal sehingga difusi obat tertahan/diperlama, obat dapat dipercepat dengan menambahkan hyaluronidase, suatu enzim yang memecah

mukopolisakarida dari matriks jaringan 4. Intratekal berkemampuan untuk mempercepat efek obat setempat pada selaput otak atau sumbu serebrospinal, seperti pengobatan infeksi SSP yang akut

5. Intraperitonel (IP) tidak dilakukan pada manusia karena bahaya

B. Distribusi Peristiwa penyebaran ini disebut distribusi, yaitu perpindahan obat dari darah ke dalam cairan tubuh lainnya (limfa dan cairan ekstravaskuler), jaringan serta organ-organ. Dalam jaringan, obat terikat secara reversibel dengan komponen-komponen jaringan, misalnya protein dan lemak jaringan. Jika dalam distribusi ini, obat dapat mencapai tempat kerjanya, maka obat itu akan bekerja dan kemudian menimbulkan efek yang sering disebut efek farmakologik atau respon biologik. Efek ini dapat terjadi sebagai akibat interaksi antara obat dan reseptornya. Obat + reseptor - kompleks - EFEK Yang dimaksud dengan kerja obat ialah perubahan kondisi yang dapat menimbulkan efek, sedangkan efek ialah perubahan fungsi struktur atau proses sebagai akibat kerja obat. Efek obat pada hakekatnya merupakan perubahan fungsi secara kuantitatif (bukan kualitatif) yang dapat berupa kontraksi otor, sekresi oleh kelenjar, pelepasan hormon, perubahan dalam aktivitas saraf, perubahan dalam kecepatan pembelahan sel, atau kematian sel. Di dalam organ tertentu (misalnya hati), obat dapat mengalami perubahan kimiawi menjadi senyawa lain. Peristiwa ini disebut biotransformasi dan senyawa hasil biotransformasi disebut metabolit. Jika dibandingkan dengan senyawa induk atau asalnya (parent substance) aktivitas farmakologik metabolit dapat berbeda secara kuantitatif atau kualitatif. Biotransformasi di dalam hati ini dapat terjadi setelah obat diabsorpsi dari saluran cerna sebelum mengalami distribusi ke seluruh tubuh. Peristiwa ini disebut efek lintas pertama (first-pass effect).

BAB III PENUTUP


Kesimpulan Sediaan parenteral merupakan sediaan steril. Sediaan ini diberikan dengan cara menyuntikkan obat di bawah atau melalui satu atau lebih lapisan kulit atau membrane mukosa . pemberian obat secara parenteral tidak melalui absorpsi melainkan obat langsung masuk kedalam aliran darah.
8

Adapun syarat syarat dari sediaan parenteral yaitu 1. Sesuai antara kandungan bahan obat yang ada didalam sediaan dengan pernyataan tertulis pada etiket dan tidak terjadi pengurangan kualitas selama penyimpanan akibat kerusakan obat secara kimiawi dan sebagainya. 2. Penggunaan wadah yang cocok, sehingga tidak hanya memungkinkan sediaan tetap steril , tetapi juga mencegah terjadinya ineraksi antara bahn obat dengan material dinding wadah. 3. Tersatukan tanpa terjadi reaksi. 4. Bebas kuman. 5. Bebas Pirogen. 6. Isotonis. 7. Isohidris. 8. Bebas partikel melayang

DAFTAR PUSTAKA

http://teknologipendidikanonline.blogspot.com/ Ditjen POM, (1979), Farmakope Indonesia, Edisi III, Depkes RI, Jakarta. Syamsuni, (2007), Ilmu Resep, ECG, Jakarta
9

10