Anda di halaman 1dari 22

Tugas Artikel Kelompok 5

BLOK IX TAHAP-TAHAP KEHIDUPAN 2011

Penulisan Penyebab Kematian Berdasarkan ICD 10 & Kepentingan Hukum

1. M. Hairul Umam

H1A 009 001

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS MATARAM

2. Lisantiyas Nurani 3. Rilnia Metha Sofia 4. Delfian Oktatugara Rayes 5. Uwais Qorni 6. Abdul Azizurrohim 7. Ni Kadek Putri Dwi Jayanti 8. Fedhi Khairi Asadi 9. Apriana Adialtul Fitri 10. Nita Herawati

H1A 009 002 H1A 009 024 H1A 009 026 H1A 009 028 H1A 009 040 H1A 009 049 H1A 009 050 H1A 008 007 H1A 007 061

Penulisan Penyebab Kematian berdasarkan ICD 10 & Kepentingan Hukum


International Classification of Diseases (ICD) adalah suatu sistem

pengelompokan penyakit berdasarkan pendekatan multiaksial yang telah ditentukan yang dilakukan oleh WHO. Tujuan dari ICD ini adalah untuk melakukan pencatatan, analisis, interpretasi dan membandingkan secara sistematik kejadian dan kematian akibat penyakit dari banyak negara pada waktu yang berbeda. Sudah selayaknya semua data yang mencatat diagnosis penyakit mengikuti tata cara koding dari ICD. Dalam perkembangannya, klasifikasi penyakit yang tertuang dalam ICD mengalami perubahan dari waktu ke waktu, sehingga bertambah lengkap dan sempurna seiring dengan makin canggihnya pemeriksaan untuk menunjang penetapan diagnosis. Sebab kematian studi mortalitas SKRT (Survei Kesehatan Rumah Tangga) 2001 dicatat pada sertifikat kematian umum atau sertifikat kematian perinatal. Sejak SKRT 1995, tata cara koding diagnosis sebab kematian pada studi mortalitas telah menggunakan ketentuan sesuai ICD-10, dimana penyakit dan masalah kesehatan lain dikelompokkan ke dalam 21 bab, dengan rincian: Daftar 1. Klasifikasi Penyakit Menurut Bab dalam ICD-10 No. I II III IV V VI VII VIII IX X XI Nama Bab Certain infectious and parasitic diseases Neoplasm Diseases of the blood and blood-forming organs and certain disorders involving the immune mechanism Endocrine, nutritional and metabolic diseases Mental and behavioral disorders Diseases of the nervous sistem Diseases of the eye and adnexa Diseases of the ear and mastoid process Diseases of the circulatory sistem Diseases of the respiratory sistem Diseases of the digestive sistem Kode A00-B99 C00-D48 D50-D89 E00-E90 F00-F99 G00-G99 H00-H99 H60-H95 I00-I99 J00-J99 K00-K93

XII XIII XIV XV XVI XVII XVIII XIX XX XXI

Diseases of the skin and subcutaneous tissue Diseases of the musculoskeletal sistem and connective tissue Diseases of the genitourinary sistem Pregnancy, childbirth and the puerperium Certain conditions originating in the perinatal period Congenital malformations, deformations and chromosomal abnormalities Symptoms, signs and abnormal clinical and laboratory findings, not elsewhere classified Injury, poisoning and certain other consequences of external causes External causes of morbidity and mortality Factors influencing health status and contact with health services

L00-L99 M00-M99 N00-N99 O00-O99 P00-P96 Q00-Q99 R00-R99 S00-T98 V01-Y98 Z00-Z99

Bab XV khusus untuk penyakit-penyakit yang berhubungan dengan kematian maternal yaitu kematian yang terjadi pada saat kehamilan, persalinan, dan masa nifas. Di dalam bab ini sebab kematian maternal dibedakan antara: 1 Sebab kematian secara langsung berhubungan dengan kehamilan, persalinan, dan masa nifas (O00-O97) dan 1 Sebab kematian tidak langsung yaitu disebabkan karena penyakit infeksi, penyakit sistem sirkulasi (Jantung), penyakit sistem pernapasan, anemia yang terjadi pada saat kehamilan, persalinan, dan masa nifas (O98-O99). Tiap bab terdiri dari beberapa blok dimana masing-masing blok merupakan kumpulan penyakit dan gangguan kesehatan lainnya. Tiap-tiap blok terdiri dari beberapa penyakit dan gangguan kesehatan lainnya yang mempunyai 3 kode karakter. Beberapa kategori 3 karakter terbagi lagi dalam kategori 4 karakter yang menguraikan secara lebih rinci tentang penyakit dan gangguan kesehatan lainnya seperti menguraikan letak anatomis, komplikasi, sifat dan lain lain. Untuk beberapa keadaan bahkan sampai dengan 5 karakter (contoh patah tulang). Di bawah ini akan disebutkan beberapa contoh: 1 Penyakit Infeksi dan Parasit (A00-B99)..... . Bab 2 Penyakit Infeksi Intestinal (A00-A09)..Blok 3 Tuberculosis (A15-A19).. .Blok 4 Cholera (A00)..Kategori 3 karakter 5 Typhoid dan paratyphoid fever .... ..Kategori 3 karakter 6 Typhoid fever...Kategori 4 karakter

Daftar 2. Level Koding ICD-10

Dalam ICD-10, diagnosis penyakit dapat mempunyai 2 kode, yaitu kode sebagai penyakit utama (underlying diseases) dan kode sebagai manifestasi organ yang terkena penyakit. Dalam ICD, kode untuk underlying diseases diberi tanda dengan + ( dagger) dan untuk manifestasi organ yang terkena penyakit diberi tanda * ( asteric). Untuk kepentingan studi mortalitas prioritas diberikan pada underlying diseases/etiologi daripada manifestasi organ. Sebagai contoh, diagnosis sebab kematian adalah Meningitis tuberkulosa, maka kode ICD yang dipilih adalah A17.0 + ( Tuberculosis of nervous system) bukan G01* (Meningitis in bacterial diseases classified elsewhere). Penetapan Diagnosis Sebab Kematian Sebab kematian adalah semua penyakit, keadaan sakit atau cedera yang menyebabkan atau berperan pada terjadinya kematian, dan keadaan kecelakaan atau

kekerasan yang mengakibatkan cedera. Dalam definisi ini tidak termasuk gejala dan cara kematian seperti gagal jantung atau gagal pernafasan. Ada 2 sertifikat kematian, yaitu sertifikat kematian umum untuk kematian yang berumur 8 hari ke atas dan sertifikat kematian perinatal untuk kematian janin dengan usia kehamilan 22 minggu sampai dengan umur 7 hari termasuk lahir mati. Ulasan selanjutnya adalah mengenai sertifikat kematian umum, dan penetapan diagnosis untuk kematian yang berumur 8 hari ke atas. Berikut ini adalah contoh sertifikat medis yang dipakai untuk sebab kematian umum (Gambar 1) dan kematian perinatal (Gambar 2) yang dipakai secara international oleh WHO : Gambar 1. International Form of Medical Certificate of Cause of Death

Kolom yang disebelah kanan berisi keterangan kira-kira lama waktu antara timbulnya penyakit sampai orang tersebut meninggal untuk setiap penyakit/keadaan pada Ia, Ib, Ic, Id. Bagian ini membantu menempatkan sebab kematian secara benar pada tempatnya. Sertifikat sebab kematian umum (lihat Gambar 1) dalam bagian I atau II merupakan penyakit, cedera, atau komplikasi suatu penyakit. Cara kematian seperti gagal jantung, gagal napas dihindari sebagai penyebab kematian, karena tidak memberikan informasi yang baik dan tepat yang dapat digunakan bagi pengelola program kesehatan.

Dalam Sertifikat sebab kematian perinatal (lihat Gambar 2), data tentang ibu dan anak dibutuhkan, termasuk juga jumlah semua kelahiran dan kondisinya: lahir hidup, lahir mati, dan aborsi. Variabel lain yang diperlukan adalah adalah penolong persalinan dan cara melahirkan. Gambar 2. International Form of Medical Certificate of Cause of Perinatal Death

Sertifikat Kematian Umum Yang Dipakai Oleh Studi Mortalitas SKRT 2001 Untuk keperluan studi mortalitas sertifikat kematian umum mengacu pada International Form of Medical Certificate of Cause of Death ditambah dengan keterangan riwayat sakit sebelum meninggal dan lembar abstraksi gejala.

Riwayat sakit sebelum meninggal: Bagian ini merupakan wawancara/ aloanamnesis dengan ART terdekat yang merawat almarhum yang sakit semasa hidupnya untuk mendapatkan keterangan tentang faktor risiko, keluhan utama, keluhan tambahan, riwayat perjalanan penyakit, penyakit/kelainan yang pernah diderita, kecacatan/abnormalitas yang pernah diderita, riwayat berobat maupun pemeriksaan laboratorium yang mendukung penetapan diagnosis. Gejala-gejala yang ditemukan dirinci atas kapan mulainya, berapa lama, jenis dan sifat dari gejala tersebut, dan disusun secara kronologis. Khusus untuk kematian maternal, informasi pemeriksaan kehamilan, kesehatan selama hamil, proses persalinan, masa nifas, penolong persalinan sangat diperlukan untuk menegakan diagnosis.

Lembar Abstraksi Gejala: Pengelompokan gejala-gejala yang ditemukan ke dalam lembar abstraksi. Setiap kelompok menunjukkan kumpulan gejala-gejala yang menunjang salah satu rantai penyebab kematian yang ditemukan pewawancara. Uraikan setiap gejala berdasar berapa lama gejala tersebut berlangsung, dan apabila memungkinkan dicatat jenis/sifat gejala tersebut.

Format diagnosis sebab kematian pada sertifikat kematian sebagai berikut: I. Penyakit-penyakit yang perjalanan penyakitnya berhubungan langsung dengan sebab kematian. Dengan format ini diharapkan dokter menulis secara sistematis penyakitpenyakit yang menyebabkan kematian mulai dari penyebab kematian langsung (direct cause of death), penyakit perantara (intervening antecedent cause of death), sampai dengan penyebab utama (underlying cause of death). Untuk dapat mengisi secara berurutan penyakit/keadaan/cedera yang berperan pada kematian perlu ditentukan terlebih dahulu awal dari urutan peristiwa terjadinya sebab kematian. Awal dari urutan peristiwa tersebut disebut sebagai Underlying Cause of Death. Ia. Direct Cause of Death (Penyebab Kematian Langsung) Adalah penyakit yang secara langsung menyebabkan kematian.

Contoh: Penyebab kematian langsung adalah Pulmonary Embolism, penyebab perantara adalah Pathologikal Fracture dan Secondary Carcinoma of Femur, sedang penyebab kematian utama adalah Carcinoma of Breast. Ib& c. Intervening Antecedent Cause of Death (Penyebab Perantara) Adalah penyakit yang menyebabkan terjadinya penyakit yang disebutkan pada Ia. Id. Underlying Cause of Death (Penyebab Utama) Adalah penyakit atau cedera yang merupakan awal dimulainya perjalanan penyakit menuju kematian atau keadaan kecelakaan/kekerasan/ keracunan yang menyebabkan cedera dan kematian. 1 II. Penyakit/keadaan lain yang berperan terhadap kematian, tetapi tidak berhubungan dengan urutan peristiwa penyakit pada Bagian I. Contoh: Penyebab kematian langsung adalah Bronchopneumonia, penyebab kematian utama adalah Chronic Bronchitis, dan penyakit yang memperberat kesehatannya adalah Chronic Myocarditis. Contoh pengisian sertifikat kematian umum pada studi mortalitas: Riwayat sakit sebelum meninggal: Keluhan utama : kejang seluruh tubuh dan tidak sadarkan diri Keluhan tambahan: Riwayat perjalanan penyakit: Almarhum hamil 8 bulan. Dua hari sebelum meninggal almarhum kejang seluruh tubuh kira-kira 15 menit dan pingsan. Keluarga memanggil dukun dan kemudian bidan, namun ibu masih tetap tidak sadarkan diri. Keesokan hari dibawa ke rumah sakit, diputuskan untuk dioperasi, namun belum sempat dilaksanakan pasien telah meninggal. Satu bulan sebelum serangan kejang, kaki almarhum bengkak dan sering sakit kepala dan pandangan kabur, pernah berobat ke Puskesmas. Responden tidak mengetahui apakah almarhum menderita tekanan darah tinggi.

Lembar abstraksi gejala: Lembar abstraksi gejala membantu menetapkan diagnosis sebab kematian dari beberapa kemungkinan diagnosis sebab kematian (diferensial diagnosis), dalam hal ini dibantu oleh buku Glossary Gejala Penyakit .
Gejala Lamanya Jenis dan sifatnya

Kejang Pingsan Kaki bengkak Sakit kepala Pandangan kabur

15 menit 15 menit 1 bulan 1 bulan 1 bulan

Seluruh tubuh

Seluruh kepala

Sertifikat kematian l I a. b. c. d. Eclampsia (O15) II a b Tata cara memilih sebab kematian umum Memakai Konsep Urutan Logik: Dua atau lebih keadaan yang dituliskan berturut-turut pada bagian I (pertama) sertifikat adalah penyakit/gangguan/cedera dimana masing-masing keadaan tersebut adalah penyebab yang dapat diterima dari penyebab yang sebelumnya. Contoh: I a. Hepatic Failure b. Bile duct obstruction c. (kosong, karena hanya satu sebab kematian perantara) d. Carcinoma of head of pancreas Urutan logik yang dilaporkan adalah: Hepatic Failure disebabkan oleh Bile Duct Obstruction dan obstruksi ini disebabkan oleh Carcinoma di pancreas. Dengan kata lain: Ca pancreas menyebabkan obstruksi empedu, obstruksi empedu menyebabkan kegagalan hati. Dengan demikian Ca Pancreas diambil sebagai Underlying Cause of Death karena Ca Pancreas adalah awal dari rangkaian perjalanan penyakit yang berakhir dengan kematian. Ca Pancreas ditempatkan pada bagian Id, Bile Duct Obstruction ditempatkan

pada bagian Ib atau Ic sebagai penyakit perantara, Hepatic Failure ditempatkan pada bagian Ia sebagai penyebab langsung. Bila hanya terdapat satu sebab kematian maka sebab kematian ini dipilih untuk Underlying Cause of Death dan ditempatkan pada bagian Id, sedangkan untuk bagian lainnya Ia, Ib, Ic tidak diisi. Bila lebih dari satu sebab kematian maka pilihan sebab kematian dilakukan sesuai dengan konsep urutan logik Underlying Cause of Death yaitu penyakit utama yang merupakan dasar dimulainya perjalanan penyakit yang berakhirnya kematian. Bila sebab kematian adalah cedera maka keadaan yang menyebabkan cedera (Chapter XX) dan sifat cedera (Chapter XIX) harus dituliskan. Pilihan sebab kematian untuk Underlying Cause of Death adalah penyebab cedera (Chapter XX). Contoh: Penyebrang jalan ditabrak truk, meninggal ditempat kejadian, dibawa ke RS terdekat dan oleh dokter dikatakan mengalami patah ke dua tulang tungkai atas, tulang lengan bawah kanan. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut: Ia. Traumatic Shock (T79) b. Multiple Fractures (S72) c. d. Pedestrian Hit by Truck (V04) Bila ditemukan 2 rangkaian penyebab kematian, maka yang menjadi Underlying Cause of Death adalah keluhan utama dari rangkaian penyakit sebelum almarhum meninggal dan ditempatkan pada bagian Ia, sedangkan rangkaian penyakit lainnya ditempatkan pada bagian II. Contoh: Dari autopsi verbal ditemukan ada riwayat chronic rheumatic heart diseases, congestive heart failure, dan cirrhosis of the liver. Sebelum meninggal almarhum muntah darah/hematemesis. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut: I a. Oesophageal Varices (I85) b. c. d. Cirrhosis of the liver (K74)

II a. Congestive Heart Failure (I50) b. Chronic Rheumatic heart Diseases (I05) Modifikasi dari beberapa kasus kematian umum Beberapa kasus kematian yang dipilih untuk dicatat dalam sertifikat kematian sesuai dengan konsep urutan logik tidak selalu penting dan informative. Sebagai contoh adalah senilitas atau beberapa penyakit menahun (hipertensi, atherosclerosis) yang mempunyai peran sebagai salah satu faktor risiko dari suatu penyakit penyebab kematian, apabila dicatat sebagai penyebab kematian akan menjadi kurang berguna karena keadaan tersebut bukan sesungguhnya sebagai penyebab kematian utama (underlying cause). Modifikasi dilakukan untuk meningkatkan kegunaan dan presisi dari data mortalitas, terlebih lagi pada penetapan diagnosis sebab kematian dengan teknik autopsi verbal. Beberapa contoh modifikasi: 1 Senility and ill defined condition Pada ketentuan pengkodean ICD, penyebab kematian yang ada pada Bab XVIII/ ill defined conditions (kecuali R95-Sudden Infant Death Syndrom) tidak mempunyai arti penting untuk dilaporkan. Oleh sebab itu diagnosis sebab kematian pada Bab tersebut diusahakan untuk dihindari dengan menggali lebih dalam informasi yang ada. Contoh (autopsi verbal): Kematian terjadi pada laki-laki berumur 75 tahun. Sebelum meninggal almarhum berbaring terus kira-kira selama 1 tahun, sesak napas dan sekali-sekali batuk. Penderita kurus, makan sedikit, tidak bisa bangun dari tempat tidur. Penderita mempunyai riwayat kaku pada sendi, nyeri dan bila sedang kumat berwarna merah. Penyakit ini sudah lebih dari 5 tahun dan hilang timbul. Kesimpulan: Senilitas, Reumatoid Arthritis, Pnemonia hypostatic. Pada sertifikat kematian dituliskan: I a. Pneumonia hipostatic (J17) b. c. d. Rheumatoid artritis (M06) Trivial condition

Apabila salah satu penyakit/kondisi tidak begitu penting dari beberapa sebab kematian, maka sebab tersebut diabaikan. Contoh 1: Dari hasil autopsi verbal dicatat beberapa penyakit yaitu Paronychia dan Tetanus. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian sebagai Underling Cause of Death adalah Tetanus (A35), sedangkan Paronychia diabaikan. Contoh 2: Dari hasil autopsi verbal dicatat beberapa penyakit/kondisi yaitu: KKP, Campak, Bronchopnemonia. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian sebagai berikut: I a. Bronchopnemonia (J18) b. c. d. Campak/Measles (B05) Contoh 3: Dari hasil autopsi verbal dicatat beberapa penyakit/kondisi yaitu: obesitas, Dengue Haemorrhagic Fever, shock. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian sebagai berikut: I a. b. c. d. Dengue Haemorrhagic Fever (A91) 1 Linkage Apabila ada beberapa penyakit dan faktor risiko biologis yang

berkaitan/berhubungan dengan kematian, maka dipilih penyakit yang merupakan muara dari berbagai penyakit/faktor risiko biologi yang mengawali proses menuju kematian. Contoh 1: Dari hasil autopsi verbal dicatat riwayat menderita hipertensi yang sudah lama, penyakit jantung, stroke. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian sebagai berikut: I a. Stroke (I64) b. c. -

d. Hipertensive Heart Diseases (I11) Contoh 2: Dari hasil autopsi verbal dicatat riwayat hipertensi, diabetes koma. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian adalah: I a. b. c. d. Coma Diabeticum (E10.0) 1 Risk Factor Apabila satu atau beberapa sebab kematian merupakan faktor risiko yang turut berperan dalam penyebab kematian, maka faktor risiko tersebut tidak dituliskan dalam rangkaian perjalanan penyakit yang mendasari terjadinya kematian. Contoh 1: Dari hasil autopsi verbal dicatat atherosclerosis, hipertensi, cerebral infark, pneumonia hypostatic. Atherosclerosis dan hipertensi yang saling berkaitan merupakan salah satu faktor risiko untuk terjadinya thrombus atau embolus otak yang mengakibatkan infark. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian adalah: I a. Pnemonia hypostatic (J17) b. c. d. Cerebral Infark (I63) Contoh 2: Dari hasil autopsi verbal dicatat riwayat hipertensi, obesitas, stroke. Hipertensi, obesitas dan diabetes adalah faktor risiko untuk terjadinya stroke, dan sangat sulit untuk menentukan apakah stroke disebabkan oleh hipertensi, obesitas atau diabetes. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian adalah: I a. b. c. d. Stroke (I64)

Dalam contoh kasus ini penyakit hipertensi, obesitas, diabetes tanpa komplikasi adalah faktor-faktor risiko untuk terjadinya penyakit stroke, oleh sebab itu faktorfaktor risiko tersebut tidak dituliskan sebagai underlying cause of death. Faktor risiko lain adalah atherosklerosis, hiperlipedemia. Spesifitas

Apabila dari hasil autopsi verbal dapat dicatat suatu keadaan yang menunjukkan informasi yang lebih tepat dan spesifik mengenai diagnosis penyakit maka pilihan akan ditujukan terhadapnya. Contoh: Hipertensi berat ketika hamil, bengkak pada kaki dan tungkai, sakit kepala, kejangkejang. Maka yang dipilih sebagai underlying cause of death, adalah Eclampsia in pregnancy (O15), bukan Gestational hypertension without significant proteinuria (O13). Sequelae

Sequelae beberapa penyakit tertentu dan cedera tertentu misalnya lumpuh separuh badan dianggap sebagai penyebab kematian utama. Contoh: Dari hasil autopsi verbal dicatat riwayat hipertensi, lumpuh separuh badan sudah 6 tahun, pernah stroke 2 kali dan serangan yang terakhir 1 tahun sebelum meninggal bertambah berat dan tidak bisa duduk, beberapa bulan yang lalu sesak napas dan meninggal. Maka yang dicatat pada sertifikat kematian adalah: I a. Pnemonia hipostatik (J17) b. c. d. Sequalae dari CVA (I69)

Sertifikat Kematian Perinatal Yang Dipakai Pada Studi Mortalitas Skrt 2001 Awal dari urutan peristiwa sebab kematian Underlying Cause of Death pada kematian umum tidak dapat digunakan, karena pada kematian perinatal 2 individu dapat

terlibat yaitu anak dan ibu, selain itu sebab/keadaan yang tidak berkaitan dengan sebab utama dari anak atau ibu juga dapat menyebabkan kematian. Untuk keperluan studi mortalitas, sertifikat kematian perinatal ditambah dengan keterangan riwayat sakit sebelum meninggal dan lembar abstraksi gejala. Pewawancara menulis keterangan responden pada bagian A, sedang bagian B dan C diisi tidak dihadapan responden. Riwayat sakit sebelum meninggal: Bagian ini merupakan wawancara/aloanamnesa dengan ART terdekat yang merawat almarhum/bayi yang meninggal yang sakit semasa hidupnya untuk mendapatkan keterangan baik dari almarhum/ bayi maupun keterangan dari ibu yang melahirkan. Keterangan keadaan bayi adalah usia bayi, riwayat/proses kelahiran (partus normal/dengan bantuan, letak bayi ketika lahir, tunggal/kembar, keadaan plasenta/ tali pusat, siapa yang menolong), berat ketika lahir, keadaan kesehatan bayi baru lahir, serta riwayat sakit selama 0-7 hari. Keterangan keadaan ibu adalah mengenai kesehatan ibu selama hamil, riwayat antenatal care, imunisasi, semua informasi mengenai ibu yang berhubungan dengan kesehatan janin dicatat. Gejala-gejala yang ditemukan pada janin/bayi dirinci lamanya, jenis dan sifat dari gejala disusun secara kronologis untuk menetapkan diagnosis. Lembar Abstraksi Gejala: Pengelompokan gejala-gejala yang ditemukan ke dalam lembar abstraksi. Setiap kelompok menunjukkan kumpulan gejala-gejala yang menunjang salah satu rantai penyebab kematian yang ditemukan pewawancara. Uraikan setiap gejala berdasar berapa lama gejala tersebut berlangsung, dan apabila memungkinkan dicatat jenis/sifat gejala tersebut. Format diagnosis sebab kematian pada sertifikat kematian perinatal sebagai berikut: (a). Penyakit atau keadaan janin/bayi utama sehingga menyebabkan kematian. (b). Penyakit atau keadaan janin/bayi lain yang menyebabkan kematian. (c). Penyakit atau keadaan ibu utama yang mempengaruhi kematian janin/bayi. (d). Penyakit atau keadaan ibu lain yang turut mempengaruhi kematian janin/bayi. (e). Keadaan relevan lain yang menyebabkan kematian janin/bayi, tetapi tidak

berkaitan dengan penyakit atau keadaan janin/bayi atau ibu, misalnya bersalin tanpa penolong. Contoh pengisian sertifikat kematian perinatal pada studi mortalitas: Riwayat sakit sebelum meninggal Keadaan bayi: Bayi laki-laki lahir kurang bulan (7 bulan), di Puskesmas, berat badan bayi 2000 gram. Ari-ari kecil, lengkap. Bayi dirujuk ke RS PMI Bogor. Dirawat 4 hari di RS, karena kehabisan biaya dibawa pulang ke rumah. Setelah 1 hari di rumah bayi meninggal. Keadaan ibu: waktu hamil ibu tidak sehat tidak ada nafsu makan, penambahan berat badan hanya 4 kg, ANC di Puskesmas, tekanan darah normal. Lembar abstraksi gejala

Gejala Lamanya Jenis dan sifatnya Penyakit utama janin/bayi Premature dan BBLR 7 bulan Penyakit utama ibu Ibu PEM 7 bulan Penambahan BB 4 kg Sertifikat Kematian (a) Disorders related to short gestation and low birth weight (P07) (b) (c) Fetus and newborn affected by maternal nutritional disorders (P00.4) (d) Definisi dan peraturan diagnosis kematian perinatal Penyakit atau keadaan janin utama sehingga menyebabkan kematian adalah suatu keadaan patologis pada janin yang mempunyai kontribusi terbesar terhadap kematian janin/bayi tersebut. Penyakit/kelainan utama pada janin/bayi dicantumkan dalam (a). Seperti kematian umum, cara meninggal seperti gagal jantung, asphyxia atau anoxia, prematuritas tidak boleh dicatat sebagai diagnosis di dalam bagian ini, kecuali keadaan tersebut merupakan satu-satunya penyebab kematian yang diketahui.

Penyakit atau keadaan ibu utama yang mempengaruhi kematian bayi adalah penyakit atau keadaan ibu yang paling besar pengaruhnya terhadap janin/bayi. Penyakit/ kelainan utama pada ibu dicantumkan dalam (c). Penyakit/kelainan pada ibu yang menurut pendapat pemeriksa (dokter) juga dapat mempengaruhi keadaan janin/bayi, dicantumkan dalam (d). Keadaan yang ada hubungannya dengan kematian janin/bayi, tetapi tidak termasuk baik penyakit/kelainan pada ibu maupun pada janin/bayi, maka keadaan tersebut dicantumkan dalam (e), misalnya persalinan tanpa penolong. Pemberian kode sebab kematian perinatal Chapter XVI adalah Certain Conditions originating in the perinatal period. Chapter ini dipakai khusus untuk memberi kode sebab kematian yang terjadi pada masa perinatal (kehamilan 22 minggu sampai bayi berumur 7 hari). 1 Kode P00-P04 (Keadaan janin dan bayi yang dipengaruhi oleh factor ibu dan komplikasi pada kehamilan dan persalinan), hanya dapat diletakkan pada (c) dan (d) sebagai penyakit/kelainan pada ibu yang mempengaruhi janin/ bayi. Kode P00-P04 tidak boleh dicantumkan dalam (a) dan (b). 2 Dalam (a) dan (b) boleh dicantumkan kode P lain diluar kode P00-P04, tetapi umumnya adalah kode P05-P96 (Keadaan perinatal) atau kode Q00-Q99 (Kelainan bawaan). 3 4 Dalam (a) dan (c) hanya dapat dicantumkan satu diagnosis atau kode, tetapi dalam (b) dan (d) dapat dicantumkan lebih dari satu diagnosis atau kode. Dalam (e) biasanya tercantum keadaan yang relevan dengan kejadian kematian, tetapi tidak perlu diberi kode. Bila akan diberi kode maka pilihlah salah satu dari kelompok kode V01-Y98 (Chapter XX: Penyebab luar dari morbiditas dan mortalitas) atau kode Z00-Z99 (Chapter XXI: Faktor yang mempengaruhi status kesehatan dan pemanfaatan pelayanan kesehatan).

Tata Cara Memilih Sebab Kematian Perinatal Mode of death or prematuritas

Cara meninggal seperti gagal jantung, asphyxia atau anoxia (P20, P21) prematuritas (P07) tidak boleh dicatat sebagai diagnosis di dalam bagian (a) apabila ada sebab lain yang menyebabkan kematian. Contoh 1: Bayi lahir premature ditolong oleh bidan, partus normal (paritas 3), meninggal umur 4 hari, ada kelainan congenital spina bifida. Ukuran placenta kecil. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut : (a) Spina bifida (Q05) 1 (b) Prematuritas (P07) (c) Placenta insuffiency (P02.2) (d) Contoh 2: Bayi lahir hidup, letak sungsang, cukup bulan, paritas ke 2, partus lama, ditolong dukun namun akhirnya dirujuk ke Puskesmas. Kepala bayi besar, keadaan bayi lemah, napas sesak dan menangis lemah. 1 jam bayi meninggal. Keadaan ibu ketika hamil menderita bengkak di kaki dan tekanan darahnya tinggi. ANC ke Puskesmas dan teratur. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut: 1 2 3 1 (a) Hydrocephalus (Q03) (b) Birth asphyxia (P21) (c) Obstructed labour (P03.1) (d) Severe pre-eclampsia (P00.0)

Two or more condition as a main diseases in fetus/infant or as a main maternal diseases affecting fetus/infant

Contoh: bayi lahir cukup bulan, bayi kecil dan kurus berat badan 1900 gram, ditolong dokter di RS. Ketika lahir bayi sudah meninggal. Riwayat kehamilan: pernah dirawat ketika hamil 6-7 bulan karena perdarahan, kata dokter ari-ari letaknya agak menutupi jalan lahir. Ibu juga menderita hipertensi dan bengkak pada kaki, kepala pusing. Ibu berobat dan memeriksa kehamilan secara teratur. Analisis: bayi mengalami kondisi fetal malnutisi dan light for dates, antepartum anoxia. Ibu mengalami placenta praevia dan preeclampsia berat. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut: (a) Light for dates with fetal malnutrition (P05.0) (b) Antepartum anoxia (P20.9)

(c) Severe pre-eclampsia (P00.0) (d) Placenta praevia (P02.0) There is no condition as a main diseases/condition in fetus/infant or as a main maternal diseases affecting fetus/infant Contoh1: bayi lahir hidup (anak ke 2), partus normal, letak kepala, ditolong oleh dukun. Besar bayi normal, seperti kelahiran anak yang sebelumnya. Bayi menangis lemah, tidak bergerak, dan pucat. Setelah dipotong tali pusat dan dibersihkan bayi meninggal (15 menit). Besar ari-ari normal dan lahir lengkap. ANC di Puskesmas 4 kali, ibu selama hamil dikatakan sehat oleh bidan. Analisis: pada bayi hanya diketahui mengalami gangguan sistem pernapasan (tidak dilaporkan adanya birth injury) dan pada ibu tidak dijumpai kelainan apa-apa yang dapat mempengaruhi janin/bayi. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut: (a) Respiratory Distress Syndrome (P22) (b) (c) (d) Contoh 2: bayi lahir hidup, anak ke 3, cukup bulan, letak kepala, menangis kuat, besar bayi normal. Kelahiran ditolong oleh bidan di Puskesmas. Berat badan bayi 2500 gram. Bayi pada hari ke 2 meninggal, sebelumnya tidak ada gejala apa-apa hanya bayi minum sedikit dan asi ibu belum keluar. Ibu sewaktu hamil menderita tekanan darah tinggi, kaki bengkak, beberapa hari sebelum melahirkan dirawat di Puskesmas karena kejang, disusul oleh kelahiran bayi. Ibu melakukan ANC dan berobat secara teratur. Pada sertifikat kematian dicatat sebagai berikut: (a) Infant death of unspecified cause (P95) (b) (c) Eclampsia (P00.0) (d)

SIMPULAN

Dari penjelasan yang kami bahas, dapat disimpulkan bahwa ICD-10 dipakai secara global untuk mengelompokan jenis penyakit dengan pengkodean yang tepat. Tujuan dari ICD10 ini adalah untuk melakukan pencatatan, analisis, interpretasi dan membandingkan secara sistematik kejadian dan kematian akibat penyakit dari banyak negara pada waktu yang berbeda. Sistem ICD-10 yang dibuat oleh WHO ini sangat memudahkan kerja dalam bidang forensik kedokteran, terutama dalam penulisan sertifikat kematiannya. Semua telah diatur dalam sistem tersebut, sehingga dapat diterima oleh pihak yuridisme (hukum) terkait mengenai penulisan penyebab kematian tersebut.

LAMPIRAN Note : pembahasan tentang penyebab kematian berkaitan mengenai hukum atau visum et repertum sudah tercantum oleh kelompok lain. Sehingga kami tidak membahasnya lebih rinci, kami hanya melampirkan penulisan penyebab kematian kaitannya dengan hukum sesuai judul yang diberikan.

Daftar Pustaka

Djaja & Suhardi. (2001). Aplikasi ICD-10 Pada Studi Mortalitas Survei Kesehatan Rumah Tangga 2001. Jakarta: Depkes RI. Erkadius. International Classification of Diseases, Tenth Revision. Padang : FKUNUD Idiries, A. M. & Tjiptomartono, A. L. (2008). Penerapan Ilmu Kedokteran Forensik dalam Proses Penyidikan. Sagung Seto: Jakarta. World Health Organization. (2004). International Classification of Diseases, Tenth Revision, volume 1 Geneva: WHO.