Anda di halaman 1dari 27

PARASITOLOGI

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Protista merupakan organisme eukariotik uniseluler yang hidup soliter atau berkoloni. Protista dapat digolongkan menjadi protista mirip hewan (protozoa), protista mirip tumbuhan (alga) dan protista mirip jamur (jamur lendir/slame mold). Bentuk tubuh organisme golongan protista amatlah beragam. Protozoa yang bergerak secara amoeboid dikelompokkan dalam Sarcodina,yang bergerak dengan flagella dimasukkan kedalam Mastigophora,yang bergerak dengan silia dikelompokkan kedalam pCiliophora,dan yang tidak dapat bergerak serta merupakan parasit hewan maupun manusia dikelompokkan kedalam Sporozoa. Sporozoa adalah hewan berspora, tidak mempunyai alat gerak, bergerak dengan mengubah kedudukan tubuhnya. Hampir semua spesies ini bersifat parasit. Reproduksi dengan dua cara yaitu: vegetatif (schizogojni/pembelahan diri berlangsung dalam tubuh inang dan sporogoni/membuat spora yang berlangsung dalam tubuh inang perantara) dan generatif (melalui peleburan yang terjadi pada tubuh nyamuk). Para Sporozoa adalah kelas yang sangat besar dan beragam dengan setidaknya empat subclass dan ribuan spesies. Mereka menyebabkan penyakit pada berbagai macam binatang dari cacing tanah dan tikus untuk ulat sutra (penyakit disebut pebrine) dan ikan. B. Rumusan Masalah 1. Apa yang dimaksud dengan Sporozoa? 2. Bagaimana ciri-ciri morfologi dari Sporozoa? 3. Bagaimana ciri-ciri anatomi dari Sporozoa? 4. Apa saja penjelasan mengenai klasifikasi dari Sporozoa plasmodium vivax, plasmodium malariae, dan plasmodium falciparum? Tujuan Agar pembaca dapat memahami tentang Sporozoa. Agar pembaca dapat mengetahui ciriciri morfologi Sporozoa. Agar pembaca dapat mengetahui anatomi Sporozoa. Agar mahasiswa memahami klasifikasi Sporozoa.

C. 1. 2. 3. 4.

D.

Manfaat Manfaat dari penulisan makalah ini adalah sebagai sumber informasi dan penyelesaian tugas dalam mata kuliah parasitologi di Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Garut.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 1

PARASITOLOGI

BAB II PEMBAHASAN

A.

Pengertian Sporozoa (Apicomplexa) Sporozoa (Yunani, spore = biji, zoa = hewan) adalah kelompok protista uniseluler atau bersel satu yang pada salah satu tahapan dalam siklus hidupnya dapat membentuk sejenis spora. Sporozoa hidup sebagai parasit pada tubuh hewan dan manusia. Siklus hidup sporozoa agak kompleks karena melibatkan lebih dari satu inang. Dalam siklus hidupnya, sporozoa membentuk spora dalam tubuh inang. Selain itu, pada siklus hidup juga terjadi sporulasi, yaitu pembelahan setiap inti sel secara berulang ulang sehingga dihasilkan banyak inti yang masing masing dikelilingi oleh sitoplasma dan terbentuklah individu baru. Pergerakannya dilakukan dengan cara mengubah kedudukan tubuhnya. Tubuh berbentuk bulat panjang atau lonjong. Pada umumnya bersifat farasit dan dapat menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan. Respirasi dan ekskresi dilakukan dengan cara difusi. Makanan diperoleh dengan cara menyerap zat makanan dari hospesnya. Reproduksi dapat secara vegetative dan generative. Beberapa contoh spesies dari Sporozoa yaitu Plasmodium falcifarum, Plasmodium vivax, Plasmodium ovale dan Toxoplasma gondii. Vektor dari Plasmodium penyebab penyakit malaria adalah nyamuk Anopheles betina. Plasmodium hidup sebagai parasit pada sel-sel darah merah manusia atau vertebrata lainnya. selama hidupnya, Palsmodium tersebut mengalami dua fase, yakni fase sporogoni dan fase skizogoni. Fase sporogoni terjadi didalam tubuh nyamuk Anopheles betina, sedangkan fase skizogoni berlangsung didalam tubuh manusia.

B. Morfologi Sporozoa 1. Sporozoa tidak memiliki alat gerak khusus, sehingga gerakannya dilakukan dengan mengubah-ubah kedudukan tubuhnya. 2. 3. 4. Mempunyai spora berbentuk lonjong Ukuran spora : 8 11 mikron pada dinding kitin Mempunyai 2 kapsul polar pada anterior, berpasangan bentuk labu, berukuran sama, terletak pada sudut sumbu longitudinal dengan ujung posterior 5. Dari depan ujung anterior sama dengan lebar posterior
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 2

PARASITOLOGI
6. C. Dinding katub tidak jelas Struktur Anatomi Tubuh Tubuhnya berbentuk bulat panjang, ukuran tubuhnya hanya beberapa micron, tetapi didalam usus manusia atau hewan yang dapat mencapai 10 mm. Tubuh dari kumpulan tropozoid berbentuk memanjang dan dibagian anterior kadang kadang terdapat kait pengikat atau filament sederhana untuk melekatkan diri pada inang.

D.

Sistem Pencernaan Sporozoa mendapatkan makanan dengan cara menyerap zat makanan dari tubuh hopesnya.

E.

Sistem Respirasi Dan Ekskresi Respirasi dan ekskresi sporozoa dilakukan dengan cara difusi.

F.

Sistem Reproduksi Sporozoa melakukan reproduksi secara aseksual dan seksual. Pergiliran reproduksi aseksual dan seksualnya komplek, dengan beberapa perubahan bentuk serta membutuhkan dua atau lebih inang. Reproduksi aseksual dilakuka denganpembelahan biner. Reprodusi seksual dilakukan dengan pembentukan gamet dan dilanjutkan dengan penyatuan gamet jantan dan betina.

1.

Reproduksi Aseksual Sporozoit yang terdapat dalam kelenjar ludah nyamuk masuk ke dalam darah manusia pada saat nyamuk menghisap darah, yang selanjutnya masuk dalam system retikuloendotelial. Setelah beberapa hari berada dalam system retikuloendotelial, barulah sporozoit ini menyerang eritrosit dan berubah menjadi trofozoit yang mempunyai bentuk seperti cincin. Selanjutnya, trofozoit berubah menjadi schizont, yang kemudian membelah diri berulangulang menjadi 6-36 merozoit yang akan tumbuh menjadi sporozoit-sporozoit

baru,pembentukan merozoit-merozoit ini disebut sporulasi. Sporozoit yang terbentuk akan menyerang eritrosit baru sehingga terulanglah pembiakan vegetatif ini. Di antara sporozoit yang terdapat dalam eritrosit ada yang membentuk gametosit. Gametosit jantan disebut mikrogamet, sedang gametosit betina disebut makrogamet. 2. Reproduksi Seksual

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 3

PARASITOLOGI
Gametosit yang terisap ketika nyamuk mengisap darah penderita malaria, akan berubah menjadi mikrogamet dan makrogamet. Perkawinan antara mikrogamet dan makrogamet menghasilkan zigot. Selanjutnya zigot akan berubah menjadi ookinet di dalam dinding usus nyamuk. Inti ookinet membelah berulangulang, kemudian masing-masing inti baru membungkus diri dengan sedikit protoplasma dan berubah menjadi sporozoit-sporozoit baru. Selanjutnya sporozoit menyebar di dalam alat pencernaan nyamuk, sebagian ada yang sampai di kelenjar ludah dan siap untuk dikeluarkan.

G.

Klasifikasi Sporozoa 1. Plasmodium vivax

a. Pengertian Plasmodium vivax adalah parasit protozoa dan patogen manusia. Yang paling sering dan didistribusikan secara luas penyebab berulang (jinak malaria) malaria, P. vivax adalah salah satu dari lima spesies parasit malaria yang umumnya menginfeksi manusia. Hal ini kurang ganas dari Plasmodium falciparum, yang paling mematikan dari lima, dan malaria vivax tetapi dapat menyebabkan penyakit parah dan kematian. P. vivax dilakukan oleh nyamuk Anopheles betina, karena hanya betina dari spesies yang menggigit. b. Kesehatan 1) Epidemiologi P. vivax ditemukan terutama di Amerika Serikat, Amerika Latin, dan di beberapa bagian Afrika. P. vivax dapat menyebabkan kematian akibat splenomegali (limpa membesar patologis), tetapi lebih sering menyebabkan melemahkan - tetapi non-fatal - gejala Secara keseluruhan itu menyumbang 65% dari kasus malaria di Asia dan Amerika Selatan. Telah diperkirakan bahwa 2,5 miliar orang beresiko infeksi organisme ini. Meskipun Amerika memberikan kontribusi 22% dari area global beresiko, daerah endemis tinggi umumnya jarang penduduknya dan daerah memberikan kontribusi hanya 6% terhadap total populasi yang berisiko. Di Afrika, kurangnya luas dari antigen Duffy dalam populasi telah
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 4

PARASITOLOGI
memastikan bahwa transmisi stabil dibatasi ke Madagaskar dan bagian dari Tanduk. Ini memberikan kontribusi 3,5% dari populasi global beresiko. Asia Tengah bertanggung jawab atas 82% dari populasi global berisiko dengan daerah endemis tinggi bertepatan dengan populasi padat terutama di India dan Myanmar. Asia Tenggara memiliki wilayah endemisitas tinggi di Indonesia dan Papua Nugini dan secara keseluruhan memberikan kontribusi 9% dari populasi global berisiko. 2) Pengobatan Klorokuin tetap menjadi pengobatan pilihan untuk malaria vivax, kecuali di Irian Jaya di Indonesia (Irian Barat) dan wilayah geografis bersebelahan Papua Nugini, di mana resistensi chloroquine umum (sampai 20% resistensi). Resistensi chloroquine merupakan masalah yang meningkat di bagian lain dunia, seperti Korea dan India. Ketika resistensi chloroquine umum atau ketika chloroquine merupakan

kontraindikasi, maka artesunate adalah obat pilihan, kecuali di AS, di mana tidak disetujui untuk digunakan. Dimana terapi kombinasi berbasis artemisinin telah diadopsi sebagai lini pertama pengobatan untuk P. falciparum malaria, mungkin juga dapat digunakan untuk P. vivax dalam kombinasi dengan primakuin untuk penyembuhan radikal. Sebuah pengecualian adalah artesunat ditambah sulfadoksin-pirimetamin (AS + SP), yang tidak efektif terhadap P. vivax di banyak tempat. Mefloquine adalah alternatif yang baik dan di beberapa negara adalah lebih mudah tersedia. Atovaquone-proguanil adalah alternatif yang efektif pada pasien tidak dapat mentoleransi chloroquine. Kina dapat digunakan untuk mengobati malaria vivax tetapi dikaitkan dengan hasil rendah. Tiga puluh dua sampai 100% dari pasien kambuh setelah pengobatan akan berhasil infeksi P. vivax jika obat radikal (pemberantasan tahap hati) tidak diberikan. Pemberantasan tahap hati dicapai dengan memberikan primakuin, setelah memeriksa pasien G6PD status mengurangi risiko hemolisis. Namun, defisiensi G6PD yang parah, primakuin merupakan kontraindikasi dan tidak boleh digunakan. Baru-baru ini, saat ini telah diambil penting bagi peningkatan kejadian malaria vivax di antara para pelancong Setidaknya selama 14 hari primakuin diperlukan untuk pengobatan radikal P. vivax. 3) Upaya pemberantasan di Korea P. vivax adalah satu-satunya parasit malaria adat di semenanjung Korea. Dalam tahun-tahun setelah Perang Korea (1950-1953), kampanye malaria pemberantasan berhasil mengurangi jumlah kasus baru penyakit di Korea Utara dan Korea Selatan. Pada tahun 1979, Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan semenanjung Korea malaria vivax bebas, tetapi
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 5

PARASITOLOGI
penyakit ini tiba-tiba muncul kembali pada akhir 1990-an dan masih berlanjut hari ini. Beberapa faktor berkontribusi terhadap munculnya kembali penyakit, termasuk mengurangi penekanan pada pengendalian malaria setelah tahun 1979, banjir dan kelaparan di Korea Utara, munculnya resistensi obat dan pemanasan mungkin global. Kebanyakan kasus diidentifikasi di sepanjang Zona Demiliterisasi Korea. Dengan demikian, malaria vivax menawarkan kedua Korea kesempatan untuk bekerja sama dalam masalah kesehatan yang penting yang mempengaruhi kedua negara. c. Biologi P. vivax dapat mereproduksi baik secara aseksual dan seksual, tergantung pada tahap siklus hidupnya. Bentuk aseksual: Trofozoit belum menghasilkan (Ring atau meterai-cincin berbentuk), sekitar 1/3 dari diameter RBC. Trofozoit dewasa: Sangat tidak teratur dan halus (digambarkan sebagai amoeboid), banyak proses pseudopodial terlihat. Kehadiran butiran halus pigmen coklat (pigmen malaria) atau hematin mungkin berasal dari hemoglobin sel darah merah yang terinfeksi. Schizonts (juga disebut meronts): Sebagai besar sebagai sel darah merah normal, sehingga sel darah terparasit menjadi buncit dan lebih besar dari biasanya. Ada sekitar enam belas merozoit. Bentuk seksual: gametosit: Round. Gametosit P. vivax biasanya ditemukan dalam darah perifer pada sekitar akhir minggu pertama parasitemia. Ia telah mengemukakan bahwa P. vivax telah horizontal diperoleh materi genetik dari manusia. 1) Siklus hidup Masa inkubasi infeksi biasanya berkisar 10-17 hari dan kadang-kadang sampai satu tahun. Tahap hati Persistent memungkinkan kambuh hingga lima tahun setelah eliminasi tahap sel darah merah dan kesembuhan klinis. a) Infeksi pada manusia Infeksi Plasmodium vivax terjadi pada manusia ketika terinfeksi nyamuk Anopheles betina menghisap darah dari orang yang sehat. Selama makan, nyamuk menyuntikkan air liur untuk mencegah pembekuan darah (bersama dengan sporozoit), ribuan sporozoit diinokulasi ke dalam darah manusia, dalam waktu setengah jam sporozoit mencapai hati. Di sana mereka masuk ke sel hati, berubah menjadi bentuk tropozoite dan memakan sel-sel hati, dan
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 6

PARASITOLOGI
bereproduksi secara aseksual. Proses ini menimbulkan ribuan merozoit (sel anak plasmodium) dalam sistem peredaran darah dan hati. b) Tahap Hati P. vivax sporozoite memasuki hepatosit dan dimulai tahap skizogoni exoerythrocytic nya. Hal ini ditandai dengan beberapa putaran divisi nuklir tanpa segmentasi seluler. Setelah sejumlah divisi nuklir, sel parasit akan segmen dan merozoit terbentuk. Ada situasi di mana beberapa sporozoit tidak segera mulai tumbuh dan membelah setelah memasuki hepatosit, tetapi tetap dalam terbengkalai, panggung hypnozoite selama beberapa minggu atau bulan. Lamanya latensi adalah variabel dari satu hypnozoite ke yang lain dan faktor-faktor yang pada akhirnya akan memicu pertumbuhan tidak diketahui, ini menjelaskan bagaimana infeksi tunggal dapat bertanggung jawab untuk serangkaian gelombang parasitemia atau "kambuh" strain yang berbeda. P. vivax telah memiliki karakteristik pola kambuh dan waktu mereka. Tahap awal adalah generasi exo-erythrocytic. c) Siklus erythrocytic P. vivax istimewa menembus sel darah merah muda (retikulosit). Dalam rangka untuk mencapai hal ini, merozoit memiliki dua protein di kutub apikal mereka (PvRBP-1 dan PvRBP-2). Parasit menggunakan antigen golongan darah Duffy (Fy6) untuk menembus sel darah merah. Antigen ini tidak terjadi di sebagian besar manusia di Afrika Barat. Akibatnya P. vivax terjadi lebih jarang di Afrika Barat. Parasit sel darah merah sampai dua kali lebih besar sebagai sel normal merah dan titik Schffner (juga dikenal sebagai Schffner yang stippling atau butiran Schffner itu) terlihat di permukaan sel yang terinfeksi, penampilan terlihat yang bervariasi dalam warna dari merah muda, untuk merah, merah-kuning, karena diwarnai dengan noda Romanovsky. Parasit di dalamnya sering liar tidak teratur bentuknya (digambarkan sebagai "amoeboid"). Schizonts P. vivax memiliki hingga dua puluh merozoit dalam diri mereka. Sangat jarang untuk melihat sel-sel dengan lebih dari satu parasit dalam diri mereka. Merozoit hanya akan melampirkan ke sel darah yang belum matang (retikulosit) dan oleh karena itu tidak biasa untuk melihat lebih dari 3% dari semua eritrosit beredar parasitised. d) Tahap Seksual Tahap seksual mencakup proses berikut dimana P. vivax mereproduksi seksual: 1. Transfer ke nyamuk 2. Gametogenesis Mikrogamet
Page 7

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

PARASITOLOGI
Makrogamet

3. Pemupukan 4. Ookinite 5. Ookista 6. Sporogoni e) Tahap Nyamuk siklus hidup nyamuk di meliputi: 1) Pembentukan gamet Pengembangan gamet dari gametosit dikenal sebagai gametogony. Ketika nyamuk Anopheles betina menggigit orang yang terinfeksi, gametosit dan tahapan lain dari parasit yang ditransfer ke perut mana pengembangan lebih lanjut terjadi. Para microgametocytes menjadi sangat aktif dan intinya mengalami fisi untuk memberikan 6-8 putri inti yang menjadi diatur di pinggiran. Sitoplasma mengembangkan flagela panjang tipis seperti proyeksi, maka inti masuk ke masing-masing dari ekstensi ini. Ekstensi ini sitoplasma kemudian putus sebagai gamet jantan dewasa (mikrogamet). Proses pembentukan flagella seperti mikrogamet atau gamet jantan dikenal sebagai exflagellation. Macrogametocytes menunjukkan perubahan yang sangat sedikit. Ini mengembangkan kerucut resepsi di satu sisi dan menjadi dewasa sebagai perempuan gamet / macrogameto cytes. 2) Pemupukan Gamet jantan bergerak aktif di dalam perut nyamuk mencari gamet perempuan. Pria gamet kemudian masuk ke gamet perempuan melalui kerucut penerimaan dan fusi lengkap 2 gamet hasil dalam pembentukan zigot. (Synkaryon). Proses fusi gamet jantan dan betina disebut sebagai syngamy. Fusion dari 2 gamet yang berbeda dikenal sebagai anisogamy. Zigot tetap aktif untuk kadang-kadang tetapi segera memanjang, berbentuk ulat menjadi (seperti cacing) dan motil. Hal ini sekarang dikenal sebagai ookinete. Ujung runcing ookinete menembus dinding perut dan datang berbaring di bawah lapisan epitel luarnya. Di sini menjadi bola dan mengembangkan dinding kista sekitar itu sendiri. Dinding kista berasal sebagian dari jaringan perut dan sebagian diproduksi oleh zigot itu sendiri. Pada tahap ini, dikenal sebagai ookista tersebut. Ookista menyerap makanan dan tumbuh dalam ukuran. Ookista ini menonjol (tonjolan) dari permukaan perut memberikan

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 8

PARASITOLOGI
semacam penampilan melepuh. Dalam nyamuk sangat terinfeksi, sebanyak 1000 ookista dapat dilihat.

3) Sporogoni Inti ookista membagi berulang kali untuk membentuk sejumlah besar anak inti. Pada saat yang sama, sitoplasma mengembangkan vakuola besar dan bentuk banyak massa sitoplasma. Ini massa sitoplasma kemudian memanjang dan seorang putri inti bermigrasi ke masing-masing dari mereka. Mayat berbentuk sabit yang dihasilkan dikenal sebagai sporozoit. Fase ini perkalian aseksual dikenal sebagai sporogoni dan selesai dalam waktu sekitar 10-21 hari. Ookista kemudian meledak dan sporozoit dilepaskan ke dalam rongga tubuh nyamuk dari mana mereka akhirnya mencapai kelenjar ludah nyamuk melalui darah. Nyamuk sekarang menjadi infektif. Kelenjar ludah nyamuk yang terinfeksi dapat berisi sebanyak 200.000 sporozoit. Ketika nyamuk menggigit orang yang sehat, ribuan sporozoit terinfeksi ke dalam darah bersama dengan air liur dan siklus dimulai lagi. d. Pertimbangan Laboratorium P. vivax dan P. ovale yang telah duduk di EDTA selama lebih dari setengah-satu jam sebelum film darah dibuat akan terlihat sangat mirip dalam penampilan dengan P. malariae, yang merupakan alasan penting untuk memperingatkan laboratorium segera ketika Sampel darah diambil sehingga mereka dapat memproses sampel segera setelah tiba. Film darah sebaiknya dilakukan dalam waktu setengah-satu jam darah ditarik dan tentu harus dibuat dalam waktu satu jam darah ditarik. Diagnosis dapat dilakukan dengan tes cepat strip antibodi, e. Taksonomi P. vivax dapat dibagi menjadi dua clades satu yang tampaknya memiliki asal-usul di Dunia Lama dan kedua yang berasal dari Dunia Baru. Perbedaan dapat dibuat berdasarkan struktur bentuk A dan S dari rRNA tersebut. Sebuah penataan ulang gen ini tampaknya telah terjadi di strain Dunia Baru. Tampaknya konversi gen terjadi di Dunia regangan Lama dan ketegangan ini memunculkan strain Dunia Baru. Waktu acara ini belum ditetapkan. Saat ini kedua jenis P. vivax beredar di Amerika. Monyet parasit - Plasmodium simium - berhubungan dengan strain Dunia Lama daripada strain Dunia Baru.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 9

PARASITOLOGI

2. Plasmodium Malariae a. Pengertian

Plasmodium malariae adalah parasit protozoa yang menyebabkan malaria pada manusia. Hal ini terkait erat dengan Plasmodium falciparum dan Plasmodium vivax yang bertanggung jawab untuk infeksi yang paling malaria. Sementara ditemukan di seluruh dunia, itu adalah apa yang disebut "malaria jinak" dan hampir tidak berbahaya seperti yang dihasilkan oleh P. falciparum atau P. vivax. P. malariae menyebabkan demam yang berulang pada interval sekitar tiga hari (demam quartan), lebih lama dari dua hari (malaria) interval parasit malaria lainnya, maka nama alternatif yang demam quartan dan quartan malaria. b. Sejarah Malaria telah diakui sejak Yunani dan peradaban Romawi lebih dari 2.000 tahun yang lalu, dengan pola yang berbeda dari demam dijelaskan oleh Yunani awal. Pada tahun 1880, Alphonse Laveran menemukan bahwa agen penyebab malaria adalah parasit. Detil pekerjaan dari Golgi pada tahun 1886 menunjukkan bahwa pada beberapa pasien ada hubungan antara siklus hidup 72 jam parasit dan dingin dan demam pola pada pasien. Pengamatan yang sama ditemukan untuk parasit dengan siklus 48 jam. Golgi menyimpulkan bahwa harus ada lebih dari satu jenis parasit malaria bertanggung jawab atas pola yang berbeda dari infeksi. c. Epidemiologi Setiap tahun, sekitar 500 juta orang akan terinfeksi malaria di seluruh dunia Dari mereka yang terinfeksi, kira-kira dua juta akan meninggal akibat penyakit ini Malaria disebabkan oleh Plasmodium lima spesies:. Plasmodium falciparum, Plasmodium vivax, Plasmodium ovale, Plasmodium malariae dan Plasmodium knowlesi. Pada satu waktu, diperkirakan 300 juta orang dikatakan terinfeksi dengan setidaknya salah satu spesies Plasmodium dan jadi ada

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 10

PARASITOLOGI
kebutuhan besar untuk pengembangan pengobatan yang efektif untuk mengurangi angka kematian tahunan dan tingkat morbiditas. P. malariae adalah salah satu yang paling dipelajari dari lima spesies yang menginfeksi manusia, sebagian karena prevalensi rendah dan manifestasi klinis lebih ringan dibandingkan dengan tiga spesies lainnya. Hal ini meluas di seluruh sub-Sahara Afrika, sebagian besar Asia Tenggara, Indonesia, pada banyak pulau-pulau di Pasifik barat dan di daerah Amazon Basin dari Amerika Selatan. Di daerah endemik, berkisar dari prevalensi kurang dari 4% lebih dari 20%, tetapi ada bukti bahwa infeksi P. malariae yang jauh dilaporkan. d. Transmisi P. malariae dapat dipertahankan pada tingkat infeksi yang sangat rendah di antara penduduk jarang dan mobile karena tidak seperti parasit Plasmodium lain, dapat tetap berada dalam host manusia untuk jangka waktu dan masih tetap menular ke nyamuk. e. Vector Vektor penularan parasit adalah nyamuk Anopheles betina, tetapi banyak spesies yang berbeda telah terbukti untuk mengirimkan parasit setidaknya eksperimental. Collins dan melaporkan Jeffrey lebih dari tiga puluh jenis spesies, yang bervariasi menurut wilayah geografis. Namun, tidak ada reservoir binatang untuk Plasmodium malariae. f. Masa inkubasi Informasi tentang periode prepaten P. malariae terkait malaria terbatas, namun data tersebut menunjukkan bahwa ada variasi yang besar, seringkali lamanya waktu tergantung pada strain P. malariae parasit Biasanya, rentang periode prepaten. Dari 16 sampai 59 hari. g. Morfologi Tahap cincin yang dibentuk oleh invasi merozoit dirilis oleh pecah schizonts tahap hati adalah tahap pertama yang muncul dalam darah. Tahap cincin tumbuh lambat tapi segera mengisi seperempat sampai sepertiga dari sel terparasit. Pigment meningkat pesat dan parasit setengah dewasa mungkin dari 30 sampai 50 butiran hitam legam Parasit perubahan berbagai bentuk seperti tumbuh dan membentang di sel inang untuk membentuk bentuk pita. h. Presentasi klinis pada manusia Plasmodium malariae menyebabkan infeksi kronis yang dalam beberapa kasus dapat berlangsung seumur hidup. P. malariae parasit memiliki beberapa perbedaan antara itu dan parasit Plasmodium lainnya, salah satunya yang penting parasit maksimum biasanya rendah dibandingkan dengan pasien yang terinfeksi dengan P. falciparum atau P. vivax. Alasan untuk ini dapat dipertanggungjawabkan untuk dengan jumlah yang lebih rendah dari merozoit
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 11

PARASITOLOGI
diproduksi per siklus erythrocytic, semakin lama 72 jam siklus perkembangan (dibandingkan dengan siklus 48-jam P. vivax dan P. falciparum), preferensi untuk pembangunan di eritrosit tua dan perkembangan sebelumnya dihasilkan kekebalan oleh host manusia Fitur lain yang mendefinisikan P. malariae adalah bahwa manifestasi demam parasit relatif lebih moderat dengan yang P. falciparum dan P. vivax dan demam menunjukkan periodisitas quartan. Seiring dengan serangan. demam dan gejala klinis yang lebih umum seperti menggigil dan mual, adanya edema dan sindrom nefrotik telah didokumentasikan dengan beberapa infeksi P. malariae. Ia telah mengemukakan bahwa kompleks imun dapat menyebabkan kerusakan glomerulus struktural dan bahwa penyakit ginjal juga dapat terjadi Meskipun P. malariae sendiri memiliki tingkat morbiditas yang rendah, hal ini berkontribusi terhadap total morbiditas yang disebabkan oleh semua spesies Plasmodium, seperti yang dituturkan dalam insiden anemia, tingkat kelahiran rendah dan mengurangi resistensi terhadap infeksi lainnya. Karena kesamaan dalam penampilan dari patogen, P. knowlesi infeksi sering salah didiagnosis sebagai infeksi P. malariae. Analisis molekuler biasanya dibutuhkan untuk diagnosis yang akurat. i. Diagnostik Metode disukai untuk diagnosis P. malariae adalah melalui pemeriksaan film darah perifer bernoda dengan Giemsa stain teknik PCR juga sering digunakan untuk diagnosis konfirmasi serta untuk memisahkan campuran infeksi Plasmodium. Bahkan dengan teknik ini. Namun, hal itu mungkin masih mustahil untuk membedakan infeksi, seperti halnya di daerah Amerika Selatan di mana manusia dan monyet hidup berdampingan dan P. malariae dan P. brasilianum tidak mudah dibedakan. j. Biologi Sebagai protista, para plasmodium adalah eukariota dari Apicomplexa filum. Karakteristik yang tidak biasa dari organisme ini dibandingkan dengan eukariota umum meliputi rhoptry, micronemes, dan cincin kutub dekat ujung apikal. Plasmodium dikenal terbaik untuk infeksi itu menyebabkan, malaria. 1) Siklus hidup P. malariae adalah satu-satunya parasit malaria manusia yang menyebabkan demam yang berulang pada interval sekitar tiga hari (karena terjadi evey hari keempat, demam quartan), lebih lama dari dua hari (malaria) interval parasit malaria lainnya. 2) Infeksi pada manusia a) Tahap Hati
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 12

PARASITOLOGI
Pada tahap ini, ribuan merozoit diproduksi di setiap skizon. Sebagai merozoit dilepaskan, mereka menyerang eritrosit dan memulai siklus erythrocytic, dimana parasit mencerna hemoglobin untuk mendapatkan asam amino untuk sintesis protein. b) Siklus erythrocytic Panjang total pembangunan intraerythrocytic kira-kira 72 jam untuk P. malariae. Pada tahap skizon, setelah divisi schizogonic, ada sekitar 6-8 sel parasit dalam eritrosit. Setelah siklus erythrocytic, yang berlangsung selama 72 jam rata-rata, 6-14 merozoit dilepaskan untuk reinvade eritrosit lain. Akhirnya, beberapa merozoit berkembang menjadi baik mikro atau macrogametocytes Dua jenis gametosit. diambil ke dalam nyamuk selama makan dan siklus diulang. Tidak ada reservoir hewan untuk P. malariae. c) Tahap Nyamuk Mirip dengan manusia menginfeksi Plasmodium parasit lain, Plasmodium malariae memiliki siklus perkembangan yang berbeda dalam nyamuk Anopheles dan dalam host manusia nyamuk berfungsi sebagai host definitif dan host manusia adalah menengah. Ketika Anopheles. nyamuk mengambil makan darah dari orang yang terinfeksi, gametosit yang tertelan dari orang yang terinfeksi. Sebuah proses yang dikenal sebagai exflagellation dari microgametocyte segera terjadi kemudian dan sampai delapan mikrogamet mobile terbentuk. d) Tahap Seksual Setelah pembuahan makrogamet tersebut, sebuah ookinete mobile terbentuk, yang menembus membran peritropic seputar makan darah dan perjalanan ke dinding luar pertengahan usus nyamuk. ookista kemudian berkembang di bawah membran basal dan setelah jangka waktu dua sampai tiga minggu sejumlah variabel sporozoit diproduksi dalam setiap ookista Jumlah sporozoit yang diproduksi bervariasi dengan suhu dan dapat berkisar dari mana saja antara ratusan sampai beberapa ribu. Akhirnya, ookista tersebut. pecah dan sporozoit dilepaskan ke hemocoel nyamuk. Para sporozoit kemudian terbawa oleh sirkulasi hemolymph ke kelenjar ludah, di mana mereka menjadi terkonsentrasi dalam sel acinal Sejumlah kecil sporozoit dimasukkan ke dalam saluran air liur dan disuntikkan ke dalam venula dari manusia digigit. ini memulai siklus dalam hati manusia. k. Pertimbangan Laboratorium P. vivax dan P. ovale duduk di EDTA selama lebih dari 30 menit sebelum film darah dibuat akan terlihat sangat mirip dalam penampilan dengan P. malariae, yang merupakan

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 13

PARASITOLOGI
alasan penting untuk memperingatkan laboratorium segera ketika sampel darah diambil sehingga mereka dapat memproses sampel segera setelah tiba. Mikroskopis, sel darah merah parasitised (eritrosit) tidak pernah membesar dan bahkan mungkin tampak lebih kecil dari sel darah merah normal. Sitoplasma tidak decolorized dan tidak ada titik yang terlihat pada permukaan sel. Vakuola makanan kecil dan parasit yang kompak. Sel jarang tuan rumah lebih dari satu parasit. Bentuk Band, dimana parasit membentuk sebuah band tebal di seluruh lebar sel yang terinfeksi, merupakan ciri khas dari spesies ini (dan beberapa akan mengatakan diagnostik). Butir besar pigmen malaria yang sering terlihat di parasit ini: lebih daripada spesies Plasmodium lainnya, 8 merozoit. l. Manajemen dan terapi Kegagalan untuk mendeteksi beberapa infeksi P. malariae telah menyebabkan modifikasi dari primer spesifik spesies dan upaya ke arah pengembangan real-time tes PCR Pengembangan assay tersebut telah termasuk penggunaan primer generik yang menargetkan. A daerah yang sangat lestari dari 18S rRNA gen dari empat spesies manusia-menginfeksi Plasmodium. Uji ini ditemukan menjadi sangat spesifik dan sensitif. Meskipun tes serologi tidak cukup spesifik untuk tujuan diagnostik, mereka dapat digunakan sebagai alat epidemiologi dasar. immunofluorescent-antibodi (IFA) teknik dapat digunakan untuk mengukur adanya antibodi terhadap P. malariae. Pola telah muncul di mana infeksi durasi singkat menyebabkan respon imun cepat menurun, tapi setelah re-infeksi atau luapan baru, tingkat IFA meningkat secara signifikan dan tetap hadir selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Meningkatnya kebutuhan untuk benar mengidentifikasi infeksi P. malariae ditegaskan oleh kemungkinan resistensi anti-malaria nya. Dalam sebuah studi oleh Mller-Stover et al., Para peneliti mengajukan tiga pasien yang ditemukan terinfeksi dengan parasit setelah minum obat anti-malaria. Mengingat lambat pengembangan praeritrosit dan masa inkubasi lebih lama dibandingkan dengan yang lain malaria menyebabkan spesies Plasmodium, para peneliti berhipotesis bahwa anti-malaria mungkin tidak cukup efektif terhadap tahap praeritrosit P. malariae. Mereka berpikir bahwa pengembangan lebih lanjut dari P. malariae dapat terjadi ketika konsentrasi plasma anti- antimalaria secara bertahap menurun setelah obat anti-malaria yang diambil. Menurut Dr William E. Collins dari Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), klorokuin ini paling sering digunakan untuk pengobatan dan tidak ada bukti resistensi terhadap obat ini telah ditemukan. Dalam acara itu, adalah mungkin bahwa hasil dari MllerStover et al. disediakan insiden terisolasi.
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 14

PARASITOLOGI
m. Kesehatan masyarakat, strategi pencegahan dan vaksin. Vakuola makanan kompartemen khusus yang menurunkan hemoglobin selama tahap erythrocytic aseksual parasit. Hal ini tersirat bahwa terapi obat yang efektif dapat dikembangkan dengan menargetkan enzim proteolitik vakuola makanan. Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada tahun 1997, Westling et al. memusatkan perhatian mereka pada kelas endopeptidase aspartat enzim, hanya disebut plasmepsins. Mereka berusaha untuk mengkarakterisasi spesifisitas untuk enzim kloning dari P. vivax dan P. malariae. Menggunakan substrat spesifisitas studi dan analisis inhibitor, ditemukan bahwa plasmepsins untuk P. malariae dan P. vivax menunjukkan spesifisitas kurang dari itu untuk P. falciparum. Sayangnya, ini berarti bahwa pengembangan inhibitor selektif untuk P. malariae mungkin terbukti lebih menantang daripada pembangunan satu untuk P. falciparum. Studi lain oleh Bruce et al. disajikan bukti bahwa mungkin ada reguler genetik pertukaran dalam populasi P. malariae. Enam penanda genetik dari P. malariae polimorfik diisolasi dan dianalisis dalam 70 sampel diperoleh secara alami P. malariae infeksi dari berbagai belahan dunia. Data menunjukkan tingkat tinggi kereta multi-genotip pada manusia. Kedua percobaan ini menggambarkan bahwa pengembangan pilihan vaksin akan membuktikan menantang, jika tidak mustahil. Dr William Collins meragukan bahwa siapa pun saat ini sedang mencari vaksin yang mungkin untuk P. malariae dan mengingat kompleksitas parasit dapat disimpulkan mengapa. Dia menyatakan bahwa sangat sedikit penelitian dilakukan dengan parasit ini, mungkin sebagai akibat dari yang dirasakan morbiditas dan prevalensi rendah. Pemandangan Collins pembatasan besar studi dengan simpanse dan monyet sebagai penghalang yang cukup besar Karena Plasmodium brasilianium parasit yang menginfeksi monyet Amerika Selatan dianggap bentuk diadaptasi dari P. malariae, penelitian lebih lanjut dengan P. brasilianium dapat memegang berharga. P. malariae wawasan. Terus bekerja dengan plasmepsin terkait dengan P. malariae, plasmepsin 4, oleh Profesor Ben Dunn dan tim risetnya dari Universitas Florida dapat memberikan harapan untuk pengendalian malaria jangka panjang dalam waktu dekat. 3. Plasmodium Falciparum

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 15

PARASITOLOGI

a. Pengertian Plasmodium falciparum adalah protozoa parasit, salah satu spesies Plasmodium yang menyebabkan malaria pada manusia. Hal ini ditularkan oleh nyamuk Anopheles betina. Malaria disebabkan oleh spesies ini (juga disebut ganas atau falciparum malaria) adalah bentuk paling berbahaya dari malaria, dengan tingkat tertinggi komplikasi dan kematian. Pada 2006, diperkirakan ada 247 juta infeksi malaria manusia (98% di Afrika, 70% menjadi 5 tahun atau lebih muda) Hal ini jauh lebih umum di Afrika sub-Sahara daripada di banyak daerah lain di dunia.; di sebagian besar negara-negara Afrika, lebih dari 75% kasus disebabkan oleh P. falciparum, sedangkan di sebagian besar negara-negara lain dengan transmisi malaria, lainnya, spesies plasmodial kurang virulen mendominasi. Hampir setiap kematian malaria disebabkan oleh P. falciparum. b. Latar belakang Malaria disebabkan oleh infeksi protozoa dengan dari genus Plasmodium. Malaria Nama, dari Italia mala aria, yang berarti "udara yang buruk", berasal dari hubungan yang disarankan oleh Giovanni Maria Lancisi (1717) malaria dengan uap beracun dari rawa. Ini Nama spesies berasal dari Falx Latin, yang berarti "sabit", dan parere berarti "melahirkan". Organisme itu sendiri pertama kali terlihat oleh Laveran pada November 6, 1880 di sebuah rumah sakit militer di Constantine, Aljazair, ketika ia menemukan sebuah exflagellating

microgametocyte. Patrick Manson (1894) berhipotesis bahwa nyamuk bisa menularkan malaria. Hipotesis ini telah dikonfirmasi eksperimental secara independen oleh Giovanni Battista Grassi dan Ronald Ross pada tahun 1898. Grassi (1900) diusulkan tahap exerythrocytic dalam siklus hidup, kemudian dikonfirmasi oleh Short, Garnham, Covell dan Shute (1948), yang menemukan Plasmodium vivax di hati manusia.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 16

PARASITOLOGI
Di seluruh dunia, malaria adalah penyakit parasit yang paling signifikan dari manusia, dan klaim kehidupan banyak anak di seluruh dunia dibandingkan penyakit menular lainnya. Sejak tahun 1900, wilayah dunia terkena malaria telah berkurang setengahnya, belum dua miliar orang saat ini terkena. Morbiditas, serta kematian, substansial. Tingkat infeksi pada anak-anak di daerah endemis adalah dari urutan 50%: Infeksi kronis telah terbukti mengurangi nilai sekolah hingga 15%. Pengurangan dalam kejadian malaria bertepatan dengan output ekonomi yang meningkat. Meskipun tidak ada vaksin yang efektif untuk setiap dari enam atau lebih spesies yang menyebabkan malaria manusia, obat-obatan telah digunakan selama berabad-abad. Pada tahun 1640, Huan del Vego pertama kali digunakan tingtur dari kulit kina untuk mengobati malaria, orang Indian asli Peru dan Ekuador telah menggunakannya lebih awal untuk mengobati demam. Thompson (1650) memperkenalkan ini "Jesuit 'kulit" ke Inggris. Pertama tercatat ada penggunaan oleh Dr John Metford dari Northampton pada tahun 1656. Morton (1696) mempresentasikan Penjelasan secara rinci gambaran klinis malaria dan pengobatan dengan kina. Gize (1816) mempelajari ekstraksi kina kristal dari kulit kina, dan Pelletier dan Caventou (1820) di Perancis diekstraksi alkaloid kina murni, yang mereka namakan kina dan sinkonin. c. Siklus hidup Plasmodium Siklus hidup semua spesies Plasmodium yang kompleks. Infeksi pada manusia dimulai dengan gigitan nyamuk Anopheles betina yang terinfeksi. Sporozoit dilepaskan dari kelenjar ludah nyamuk memasuki aliran darah selama makan, cepat menyerang sel-sel hati (hepatosit). Sporozoit dibersihkan dari sirkulasi dalam waktu 30 menit. Selama 14 hari ke depan dalam kasus P. falciparum, parasit hati-tahap membedakan dan menjalani multiplikasi aseksual, mengakibatkan puluhan ribu merozoit yang meledak dari hepatosit. Merozoit individu menyerang sel-sel darah merah (eritrosit) dan menjalani babak tambahan perkalian, menghasilkan 12-16 merozoit dalam skhizon a. Panjang tahap erythrocytic dari siklus hidup parasit tergantung pada spesies parasit: siklus tidak teratur untuk P. falciparum, 48 jam untuk P. vivax dan P. ovale, dan 72 jam untuk P. malariae Manifestasi klinis. malaria, demam dan menggigil, terkait dengan pecahnya sinkron eritrosit terinfeksi. Merozoit dirilis pergi untuk menyerang eritrosit tambahan. Tidak semua merozoit membagi menjadi schizonts, beberapa berdiferensiasi menjadi bentuk seksual, gametosit jantan dan betina. Ini gametosit diambil oleh nyamuk Anopheles betina selama makan darah. Dalam midgut nyamuk, yang gametocyte laki-laki mengalami pembelahan inti yang cepat, menghasilkan delapan
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 17

PARASITOLOGI
mikrogamet flagellated yang membuahi makrogamet perempuan. Yang dihasilkan melintasi ookinete dinding usus nyamuk dan encysts pada bagian luar dinding usus sebagai ookista. Segera, pecah ookista, melepaskan ratusan sporozoit ke dalam rongga tubuh nyamuk, di mana mereka akhirnya bermigrasi ke nyamuk d. Patogenesis Plasmodium falciparum menyebabkan malaria berat melalui properti khas yang tidak dimiliki oleh setiap malaria manusia lainnya, bahwa penyerapan. Dalam siklus tahap aseksual darah 48 jam, bentuk matang mengubah sifat permukaan sel darah merah yang terinfeksi, menyebabkan mereka untuk menempel pembuluh darah (suatu proses yang disebut cytoadherence). Hal ini menyebabkan obstruksi mikrosirkulasi dan hasil dalam disfungsi beberapa organ, biasanya otak dalam malaria serebral. e. Tampilan mikroskopis Preparat dari kultur P. falciparum (K1 regangan - bentuk aseksual) - beberapa sel darah merah memiliki tahap cincin di dalamnya. Dekat dengan pusat, ada skizon dan di kiri trofozoit. Kalangan profesional medis, metode yang disukai untuk mendiagnosis malaria dan menentukan spesies Plasmodium yang menyebabkan infeksi adalah dengan pemeriksaan film darah di bawah mikroskop di laboratorium. Setiap spesies memiliki karakteristik fisik yang khas yang tampak di bawah mikroskop. Di P. falciparum, hanya awal (cincin-bentuk) trofozoit dan gametosit terlihat dalam darah perifer. Hal ini biasa untuk melihat trofozoit dewasa atau schizonts dalam apusan darah perifer, karena ini biasanya diasingkan dalam jaringan. Eritrosit parasitised tidak membesar, dan itu adalah umum untuk melihat sel-sel dengan lebih dari satu parasit dalam diri mereka (kalikan eritrosit parasitised). Pada kesempatan, pingsan, koma berbentuk, titik-titik merah yang disebut "titik Maurer" terlihat pada permukaan sel darah merah. Titik-titik berbentuk koma juga dapat muncul sebagai bercak berbentuk buah pir. f. Plasmodium falciparum genom Pada tahun 1995, sebuah konsorsium, proyek genom malaria (MGP), didirikan untuk urutan genom P. falciparum. Genom mitokondria yang dilaporkan pada tahun 1995, bahwa dari plastid nonphotosynthetic dikenal sebagai apicoplast pada tahun 1996, dan urutan kromosom nuklir pertama (kromosom 2) pada tahun 1998. Urutan kromosom 3 dilaporkan pada tahun 1999, dan seluruh genom pada 3 Oktober 2002 Data genom Annotated sekarang dapat sepenuhnya dianalisis di beberapa sumber daya database termasuk UCSC Genome
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 18

PARASITOLOGI
Browser Malaria, PlasmoDB dan GeneDB.. The ~ 24 megabase genom sangat kaya AT (~ 80%) dan disusun dalam 14 kromosom: lebih dari 5.300 gen yang digambarkan. g. Pengaruh P. falciparum pada genom manusia Kehadiran parasit pada populasi manusia menyebabkan seleksi dalam genom manusia dalam banyak cara, sebagai manusia telah dipaksa untuk mengembangkan resistensi terhadap penyakit. Bit, seorang dokter yang bekerja di Rhodesia Selatan (sekarang Zimbabwe) pada tahun 1948, pertama kali diusulkan bahwa penyakit sel sabit bisa menawarkan beberapa perlindungan terhadap malaria. Saran ini ditegaskan kembali oleh JBS Haldane pada tahun 1949, yang menyarankan bahwa thalassemia dapat memberikan perlindungan yang sama. Hipotesis ini telah dilakukan sejak dikonfirmasi dan telah diperpanjang sampai dengan hemoglobin C dan E hemoglobin, kelainan pada ankyrin dan spectrin (ovalocytosis, elliptocytosis), glukosa-6-fosfat dehidrogenase kekurangan dan defisiensi piruvat kinase, hilangnya antigen Gerbich (glycophorin C) dan antigen Duffy pada eritrosit, thalassemia dan variasi dalam kelas utama histocompatibility kompleks 1 dan 2 dan CD32 dan CD36. a) P. falciparum dan anemia sel sabit Individu dengan anemia sel sabit atau sifat sel sabit yang telah mengurangi parasitemia bila dibandingkan dengan individu liar-diketik untuk protein hemoglobin dalam sel darah merah. Penelitian telah menunjukkan ini penyimpangan genetik hemoglobin dari keadaan normal memberikan perlindungan terhadap parasit mematikan yang menyebabkan malaria (Allison, 1954). Dari empat parasit malaria, P. falciparum menyebabkan bentuk yang paling fatal dan medis parah. Malaria adalah umum di negara-negara tropis dengan kejadian 300 juta per tahun dan tingkat kematian 1 sampai 2 juta per tahun. Sekitar 50% dari semua infeksi malaria yang disebabkan oleh P. falciparum (Roberts dan Janovy Jr, 2005). Setelah infeksi melalui gigitan nyamuk Anopheles yang terinfeksi, sporozoit menghancurkan tubuh manusia dengan terlebih dahulu menginfeksi hati. Sementara di hati, sporozoit mengalami perkembangan aseksual dan merozoit dilepaskan ke dalam aliran darah. Trofozoit lebih mengembangkan dan berkembang biak dengan menyerang sel-sel darah merah. Selama siklus reproduksi, Plasmodium falciparum memproduksi hingga 40.000 merozoit dalam satu hari. Sporozoans darah lainnya, seperti Plasmodium vivax, Plasmodium ovale, Plasmodium malariae dan, yang menginfeksi manusia dan menyebabkan malaria tidak memiliki seperti siklus produktif untuk invasi. Proses meledak sel darah merah tidak memiliki gejala apapun, namun perusakan selsel tidak menyebabkan anemia, karena sumsum tulang tidak dapat mengkompensasi
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 19

PARASITOLOGI
kerusakan. Ketika sel-sel darah merah pecah, limbah hemozoin menyebabkan pelepasan sitokin, menggigil, dan kemudian demam (Roberts dan Janovy Jr, 2005). Plasmodium falciparum trofozoit mengembangkan tombol lengket dalam sel darah merah, yang kemudian mematuhi sel endotel dalam pembuluh darah, sehingga menghindari clearance limpa. Mengakuisisi sifat perekat dari sel-sel darah merah dapat menyebabkan malaria serebral ketika sel-sel diasingkan mencegah oksigenasi otak. Gejala malaria serebral meliputi gangguan kesadaran, kejang, gangguan neurologis, dan koma (Brown University). Komplikasi tambahan dari Plasmodium falciparum akibat malaria termasuk penekanan kekebalan lanjut (Roberts dan Janovy Jr, 2005). Individu dengan sifat sel sabit dan anemia sel sabit yang istimewa karena mereka telah mengubah tombol lengket. Penelitian oleh Kolera, R., Brittain, N., Gillrie, M. et al. (2007) telah menunjukkan bahwa parasitemia (kemampuan parasit untuk menginfeksi) karena merozoit dari masing-masing spesies parasit yang menyebabkan malaria menyerang sel darah merah dalam tiga tahap: kontak, lampiran, dan endositosis. Individu yang menderita anemia sel sabit telah cacat sel darah merah yang mengganggu tahap lampiran dan Plasmodium falciparum dan bentuk lain dari malaria memiliki masalah dengan endositosis. Orang-orang ini telah mengurangi keterikatan bila dibandingkan dengan sel darah merah dengan hemoglobin berfungsi normal karena interaksi protein berbeda. Dalam keadaan normal, merozoit memasuki sel darah merah melalui dua PfEMP-1 interaksi proteindependen. Interaksi ini mempromosikan respon inflamasi malaria berhubungan dengan gejala menggigil dan demam. Ketika protein ini terganggu, seperti dalam kasus sel sabit, parasit tidak bisa menjalani interaksi cytoadherance dan tidak dapat menginfeksi sel-sel, individu sel-anemia karena sabit dan individu membawa sifat sel sabit memiliki banyak parasit yang lebih rendah dan waktu yang lebih singkat untuk gejala daripada individu mengekspresikan merah normal sel darah (Mockenhaupt, 2004). Individu dengan anemia sel sabit juga bisa mengalami sangat berkurang gejala malaria karena Plasmodium falciparum trofozoit tidak dapat mengikat hemoglobin dalam rangka membentuk tombol lengket. Tanpa kompleks mengikat knob, yang merupakan fitur eksklusif Plasmodium falciparum, sel-sel darah merah tidak menempel pada dinding endotel pembuluh darah, dan orang yang terinfeksi tidak mengalami gejala seperti malaria serebral (Kolera, R., Brittain, N., Gillrie , M. et al. 2007). Banyak mungkin bertanya-tanya mengapa seleksi alam tidak dihapus anemia sel sabit. Jawabannya terletak dalam jawaban yang dihasilkan oleh Kolera, R., Brittain, N., Gillrie, M.
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 20

PARASITOLOGI
et al. (2007). Individu dengan sifat sel sabit yang sangat diinginkan di daerah di mana infeksi malaria adalah endemik. Malaria membunuh antara 1 dan 2 juta orang per tahun. Ini adalah penyebab utama kematian di antara anak-anak di daerah tropis. Individu dengan cacat sel sabit dapat melawan infeksi parasit Plasmodium dan tidak menjadi korban kematian malaria. Oleh karena itu, individu mengekspresikan gen dan individu gen membawa dipilih untuk tetap dalam populasi (Allison 1964). Hal ini tidak mengherankan bahwa kejadian anemia sel sabit cocok daerah endemik untuk infeksi malaria. h. Vektor Dikenal Anopheles gambiae Anopheles albimanus Anopheles freeborni Anopheles maculatus Anopheles stephensi i. Asal dan evolusi Kerabat terdekat dari Plasmodium falciparum adalah Plasmodium reichenowi, parasit simpanse. P. falciparum dan P. reichenowi tidak terkait erat dengan spesies Plasmodium lain yang parasitize manusia, atau memang mamalia umumnya. Telah dikemukakan bahwa kedua spesies berasal dari parasit burung. analisis lebih baru tidak mendukung hal ini, namun, bukannya menunjukkan bahwa kemampuan untuk parasitize mamalia berevolusi hanya sekali dalam genus Plasmodium. Bukti baru berdasarkan analisis lebih dari 1.100 mitokondria, apicoplastic, dan nuklir urutan DNA telah menyarankan bahwa Plasmodium falciparum mungkin sebenarnya telah speciated dari hadiah keturunan di gorila. Menurut teori ini, P. falciparum dan P. reichenowi mungkin keduanya mewakili switch host dari garis leluhur bahwa gorila terutama terinfeksi, P. falciparum pergi ke terutama menginfeksi manusia sementara P. reichenowi khusus pada simpanse. Perdebatan atas asal usul evolusi dari Plasmodium falciparum kemungkinan akan menjadi fokus melanjutkan studi genetik. Sebuah spesies ketiga telah menemukan bahwa tampaknya terkait dengan dua: Plasmodium gaboni. Spesies ini diduga saat ini (2009) hanya dikenal dari dua sekuens DNA dan menunggu penjelasan spesies penuh sebelum dapat dianggap sah. Analisis jam molekuler menunjukkan bahwa P. falciparum adalah setua garis manusia,. Dua spesies menyimpang pada saat yang sama sebagai manusia dan simpanse Namun,
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 21

PARASITOLOGI
rendahnya tingkat polimorfisme dalam genom P.falciparum menunjukkan asal yang jauh lebih baru. Ini mungkin bahwa perbedaan ini ada karena P. falciparum sudah tua, tapi penduduknya baru mengalami ekspansi besar-besaran. Beberapa bukti menunjukkan bahwa masih P. reichenowi adalah leluhur P. falciparum. waktu acara ini tidak jelas saat ini, tetapi telah diusulkan bahwa mungkin telah terjadi sekitar 10.000 tahun yang lalu. Baru-baru ini, P. falciparum telah berkembang dalam menanggapi intervensi manusia. Kebanyakan strain malaria dapat diobati dengan klorokuin, tapi P. falciparum telah mengembangkan resistensi terhadap pengobatan ini. Kombinasi kina dan tetrasiklin juga telah digunakan, tetapi ada strain P. falciparum yang telah tumbuh resisten terhadap pengobatan ini juga. Strain yang berbeda dari P. falciparum telah tumbuh resisten terhadap pengobatan yang berbeda. Seringkali resistensi strain tergantung pada di mana ia dikontrak. Banyak kasus malaria yang berasal dari bagian dari Karibia dan barat Terusan Panama serta Timur Tengah dan Mesir sering dapat diobati dengan klorokuin, karena mereka belum mengembangkan resistensi. Hampir semua kasus dikontrak di Afrika, India, dan Asia Tenggara telah tumbuh resisten terhadap obat ini dan ada kasus di Thailand dan Kamboja di mana strain telah resisten terhadap hampir semua perawatan. Seringkali ketegangan tumbuh resisten terhadap pengobatan di daerah di mana penggunaan tidak seperti yang diatur ketat. Seperti kebanyakan Apicomplexa, parasit malaria pelabuhan serupa plastid dengan kloroplas tanaman, yang mereka mungkin diperoleh dengan menelan (atau sedang diserang oleh) alga eukariotik, dan mempertahankan alga plastid sebagai organel khas terbungkus dalam empat membran (lihat teori endosymbiotic). The apicomplexan plastid, atau apicoplast, adalah organel penting, dianggap terlibat dalam sintesis lipid dan beberapa senyawa lain, dan memberikan target yang menarik untuk pengembangan obat antimalaria, terutama mengingat munculnya parasit resisten terhadap klorokuin dan lainnya yang ada agen antimalaria. j. Pengobatan 1) Malaria falciparum tanpa komplikasi Menurut pedoman WHO 2010, berbasis artemisinin terapi kombinasi (ACT) yang dianjurkan baris pertama pengobatan antimalaria untuk malaria tanpa komplikasi yang disebabkan oleh P. falciparum ACT berikut ini dianjurkan oleh WHO: Artemeter ditambah lumefantrine Artesunat ditambah amodiaquine Artesunat ditambah mefloquine
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 22

PARASITOLOGI
Artesunat ditambah sulfadoksin-pirimetamin Dihydroartemisinin ditambah piperaquine Pemilihan ACT di suatu negara atau wilayah akan didasarkan pada tingkat resistensi terhadap konstituen dalam kombinasi. Artemisinin dan turunannya tidak boleh digunakan sebagai monoterapi pada malaria falciparum tanpa komplikasi. Sebagai lini kedua antimalaria pengobatan, ketika pengobatan awal tidak bekerja atau berhenti bekerja, dianjurkan untuk menggunakan ACT alternatif diketahui efektif di daerah, seperti: Artesunat ditambah tetrasiklin atau doksisiklin atau klindamisin. Kina ditambah tetrasiklin atau doksisiklin atau klindamisin. Setiap kombinasi ini harus diberikan selama 7 hari. Bagi wanita hamil, yang direkomendasikan pengobatan lini pertama selama trimester pertama adalah kina klindamisin ditambah selama 7 hari. Artesunat ditambah klindamisin selama 7 hari diindikasikan jika pengobatan ini tidak berhasil. Namun, sebuah ACT diindikasikan hanya jika ini adalah pengobatan hanya segera tersedia, atau jika pengobatan dengan 7-hari kina klindamisin ditambah gagal atau jika ada ketidakpastian kepatuhan terhadap pengobatan 7 hari. Pada trimester kedua dan ketiga, pengobatan yang dianjurkan adalah ACT diketahui efektif di negara / wilayah atau artesunat ditambah klindamisin selama 7 hari, atau kina klindamisin ditambah selama 7 hari Wanita menyusui harus menerima pengobatan anti malaria standar (termasuk ACT) kecuali untuk dapson, primakuin dan tetrasiklin. Pada bayi dan anak-anak muda, dianjurkan pengobatan lini pertama adalah ACT, dengan memperhatikan dosis akurat dan memastikan dosis yang diberikan dipertahankan. Untuk wisatawan kembali ke negara-negara non-endemik, salah satu hal berikut dianjurkan: atovakuon-proguanil artemeter-lumefantrine; kina ditambah doxycycline atau klindamisin. 2) Parah malaria falciparum Dalam malaria falciparum yang parah, dianjurkan bahwa penilaian klinis yang cepat dan konfirmasi diagnosis dibuat, diikuti dengan pemberian dosis penuh pengobatan antimalaria parenteral tanpa penundaan dengan mana antimalaria yang efektif pertama yang tersedia. Untuk orang dewasa, intravena (IV) atau intramuskular (IM) artesunat dianjurkan. Kina merupakan alternatif yang dapat diterima jika artesunat parenteral tidak tersedia. Untuk anakSEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 23

PARASITOLOGI
anak, terutama di daerah endemik malaria di Afrika, setiap obat-obatan antimalaria berikut dianjurkan: artesunat IV atau IM kina (IV infus atau dibagi injeksi IM) artemeter IM. Ini hanya boleh digunakan jika tidak ada alternatif yang tersedia sebagai penyerapan tidak menentu. Antimalaria parenteral harus diberikan selama minimal 24 jam dalam pengobatan malaria berat, terlepas dari kemampuan pasien untuk mentolerir obat oral sebelumnya. Setelah itu, dianjurkan untuk menyelesaikan pengobatan dengan memberikan kursus lengkap dari salah satu berikut : sebuah ACT artesunat ditambah klindamisin atau doksisiklin kina ditambah klindamisin atau doksisiklin Jika perawatan lengkap malaria berat tidak mungkin, dianjurkan bahwa pasien diberikan pra-rujukan pengobatan dan segera dirujuk ke fasilitas yang sesuai untuk perawatan lebih lanjut. Berikut ini adalah pilihan untuk pra-rujukan pengobatan: dubur artesunat kina IM artesunat IM artemeter IM 3) Sejarah pengobatan falciparum Upaya untuk membuat antimalaria sintetik dimulai pada tahun 1891. Atabrine, dikembangkan pada tahun 1933, telah digunakan secara luas di seluruh Pasifik pada Perang Dunia II tapi sangat tidak populer karena menguningnya kulit yang ditimbulkannya. Pada akhir 1930-an, Jerman dikembangkan klorokuin, yang mulai digunakan dalam kampanye Afrika Utara. Mao Zedong mendorong ilmuwan Cina untuk menemukan antimalaria baru setelah melihat korban dalam Perang Vietnam. Artemisinin ditemukan pada tahun 1970 berdasarkan obat diuraikan di Cina pada tahun 340. Ini obat baru itu diketahui oleh para ilmuwan Barat pada akhir 1980-an dan awal 1990-an dan sekarang menjadi pengobatan standar. Pada tahun 1976, P. falciparum berhasil dikultur in vitro untuk pertama kalinya yang memfasilitasi pengembangan obat baru secara substansial. Sebuah studi 2008 yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine menyoroti munculnya strain yang resisten terhadap artemisinin P.falciparum di Kamboja.
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT Page 24

PARASITOLOGI
k. Vaksinasi Walaupun vaksin antimalaria sangat diperlukan, orang yang terinfeksi tidak pernah mengembangkan (lengkap) kekebalan sterilisasi, membuat prospek untuk vaksin tersebut redup. Parasit hidup di dalam sel, di mana mereka sebagian besar tersembunyi dari respon imun. Infeksi memiliki efek mendalam pada sistem kekebalan tubuh, termasuk penekanan kekebalan. Sel dendritik menderita gangguan maturasi mengikuti interaksi dengan eritrosit terinfeksi dan menjadi tidak dapat menginduksi kekebalan hati-tahap pelindung. Eritrosit terinfeksi langsung mematuhi dan mengaktifkan sel-sel B darah perifer dari donor nonimmune. Produk gen var, sekelompok antigen permukaan sangat diekspresikan, mengikat Fab dan fragmen Fc dari imunoglobulin manusia dalam cara yang mirip dengan protein A ke Staphylococcus aureus, yang mungkin menawarkan beberapa perlindungan terhadap parasit dari sistem kekebalan tubuh manusia. Meskipun prospek miskin untuk vaksin sepenuhnya pelindung, dimungkinkan untuk mengembangkan vaksin yang akan mengurangi keparahan malaria untuk anak-anak yang tinggal di daerah endemik.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 25

PARASITOLOGI

BAB III PENUTUP

A. 1.

Kesimpulan Sporozoa adalah kelompok protista uniseluler atau bersel satu yang pada salah satu tahapan dalam siklus hidupnya dapat membentuk sejenis spora.

2.

Ciri-ciri morfologi Sporozoa adalah tidak memiliki alat gerak khusus mempunyai spora berbentuk lonjong yang berukuran 8 11 mikron pada dinding kitin, mempunyai 2 kapsul polar pada anterior, berpasangan bentuk labu, berukuran sama, terletak pada sudut sumbu longitudinal dengan ujung posterior, dari depan ujung anterior sama dengan lebar posterior, dinding katub tidak jelas.

3.

Tubuhnya berbentuk bulat panjang, ukuran tubuhnya hanya beberapa micron, tubuh dari kumpulan tropozoid berbentuk memanjang dan dibagian anterior.

4.

Klasifikasi Sporozoa diantaranya adalah genus Plasmodium, yaitu plasmodium vivax, plasmodium malariae, dan plasmodium falciparum.

B.

Saran Diharapkan bagi para pembaca agar mencari referensi lain untuk menambah pengetahuan tentang Sporozoa.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 26

PARASITOLOGI
DAFTAR PUSTAKA

http://analisbanjarmasin.blogspot.com/2010/10/klasifikasi-sporozoa.html http://id.wikipedia.org/Sporozoa http://isharmanto.blogspot.com/2010/03/sporozoa.html http://pinkzchocolate.blogspot.com/2011/04/protozoa-protista-mirip-hewan.html http://11gorys.blogspot.com/2012/05/makalah-sporozoa.html http://en.wikipedia.org/wiki/Plasmodium_vivax http://en.wikipedia.org/wiki/Plasmodium_falciparum http://en.wikipedia.org/wiki/Plasmodium_malariae

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN GARUT

Page 27