Anda di halaman 1dari 85

LAPORAN STUDI KASUS PENATALAKSANAAN DIET PADA PENDERITA (LNH) LIMFOMA NON HODGKIN DI RUANG PANDAN II RSUD Dr.

SOETOMO SURABAYA

OLEH: YUSITA IKA HARIYANI 1003000040

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES MALANG PROGRAM STUDI DIPLOMA III JURUSAN GIZI 2013

KATA PENGANTAR Alhamdulillah, segala puji kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan studi kasus yang berjudul Penatalaksanaan Diet pada Penderita (LNH)Limfoma Non Hodgkin di Ruang Pandan II RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Sehubungan dengan terselesaikannya laporan studi kasus ini, penulis inginmenyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Poerwaningsih, SKM, M.Kes selaku Kepala Instalasi Gizi RSUD Dr. Soetomo Surabaya. 2. F.X. Wahyurin Mitano, SKM selaku Koordinator PKL di Instalasi Gizi RSUD Dr. Soetomo Surabaya. 3. Rr. Harudiyati, DCN selakuKepala Unit PGRR dan PGRJ di Instalasi Gizi RSUD Dr. Soetomo Surabaya. 4. SeptianIkaNoorlaily, S.Gz selaku pembimbing studi kasus di ruang Pandan II RSUD Dr. Soetomo Surabaya. 5. B. Doddy Riyadi. SKM, MM selaku Direktur Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang. 6. I Dewa Nyoman Supariasa, MPS selaku Ketua Jurusan Gizi Malang. 7. I NengahTanu K.,DCN, SE, M.KesselakuKetua Prodi Gizi. 8. EtikSulistyowati, SST.S.Gz.M.KesselakuKooordinator PKL MAGK PoliteknikKesehatanKemenkes Malang. 9. Dwi Sulistyorini, SST.M.Kes, selaku Supervisor PKL MAGK Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang. 10. Semua pihak yang telah ikut membantu dalam terselesaikannya penyusunan laporan studi kasus ini. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan untuk kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan studi kasus ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin
Surabaya, Mei 2013

ii

Penulis

iii

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL LEMBAR PENGESAHAN KATA PENGANTAR................................................................................ DAFTAR ISI............................................................................................... DAFTAR TABEL...................................................................................... DAFTAR GAMBAR.................................................................................. BAB I PENDAHULUAN...................................................................... A. Latar Belakang.................................................................... ............................................................................................ ............................................................................................1 B. Tujuan................................................................................. b.1TujuanUmum................................................................. b.2TujuanKhusus................................................................ C. Manfaat............................................................................... c.1BagiMahasiswa.............................................................. c.2BagiRumahSakit............................................................ c.3BagiInstalasiGizi............................................................ c.4BagiPasiendanKeluargaPasien...................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................ A. LNH (Limfoma Non Hodgkin)............................................ a.1Pengertian...................................................................... a.2Etiologi.......................................................................... a.3Patofisiologi................................................................... a.4AnatomiSistemLimfatik................................................ a.5FisiologiSistemLimfatik................................................ a.6Gejala............................................................................. a.7FaktorResiko.................................................................. a.8Diagnosa........................................................................ 2 2 2 3 3 3 3 3 4 4 4 5 5 8 11 12 14 15 i ii v vi 1 1

ii

a.9TerapiMedis...................................................................

17

iii

B. Penatalaksanaan Diet........................................................... b.1Diet TETP...................................................................... b.2Tujuan............................................................................ b.3Prinsip............................................................................ b.4Syarat Diet..................................................................... b.5Makanan yang dianjurkandantidakdianjurkan............... BAB III METODOLOGI........................................................................ A. Waktu.................................................................................... B. Tempat................................................................................... C. MetodePengambilan Data..................................................... BAB IV GAMBARAN UMUM PASIEN............................................... A. Identitas Pasien..................................................................... B. Data Subyektif...................................................................... b.1RiwayatPenyakit.............................................................. b.2RiwayatGizi..................................................................... b.3KondisiSosial-Ekonomi................................................... b.4KebiasaanHidup.............................................................. b.5SkriningGizi.................................................................... C. Data Obyektif....................................................................... c.1 Data Antropometri.......................................................... c.2PemeriksaanFisikdanKlinis............................................. c.3 Data Laboratorium......................................................... c.4PemeriksaanPenunjang.................................................... c.5AnalisaZatGizi................................................................ D. Assesment............................................................................. d.1DiagnosaMedis................................................................ d.2 Status Gizi...................................................................... d.3DiagnosaGizi................................................................... E. PlanningAsuhanGizi............................................................. e.1Terapi Diet....................................................................... e.2BentukMakanan...............................................................

18 18 18 19 19 19 21 21 21 21 23 23 23 23 24 25 25 26 26 26 27 28 28 29 29 29 29 30 30 30 30

iv

e.3Tujuan Diet...................................................................... e.4Prinsip.............................................................................. e.5Syarat............................................................................... e.6PerhitunganKebutuhanZatGizi........................................ e.7RencanaPenyuluhan......................................................... e.8TerapiMedis..................................................................... F. Evaluasi................................................................................ BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................. A. Perkembangan Status Gizi.................................................... B. PerkembanganFisik dan Klinis............................................. C. Perkembangan Laboratorium............................................... D. Perkembangan Diet.............................................................. E. EvaluasiAsupanMakan......................................................... F. Penyuluhan........................................................................... BAB VI RINGKASAN PELAYANAN GIZI......................................... BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN.................................................. DAFTAR PUSTAKA................................................................................. LAMPIRAN-LAMPIRAN........................................................................

30 31 31 31 32 33 33 34 34 36 37 38 38 45 46 50 52 53

DAFTAR TABEL Tabel 1. GejaladanPenyebabLimfoma................................................................. 2. TerapiPengobatanPadaPenderita LNH.................................................. 3. HasilSkriningGiziPasien........................................................................ 4. HasilPemeriksaanKlinisPasien.............................................................. 5. Hasil PemeriksaanFisikPasien............................................................... 6. HasilPemeriksaanLaboratoriumPasien................................................ 7. HasilAnalisaZatGiziPasien.................................................................... 8. Status Gizi Awal dan Akhir Pasien....................................................... 9. PerkembanganKondisiKlinisPasien..................................................... 10. PerkembanganKondisiFisikPasien...................................................... 11. PerkembanganNilaiLaboratoriumPasien............................................. 12. EvaluasiPerkembangan Diet................................................................ 13. HasilPengamatanAsupanMakananPasien LNH Selama 3 Hari........... Halaman 13 17 26 27 27 28 29 35 36 36 37 38 39

vi

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Patofisiologi LNH (Limfona Non Hodgkin)......................................... 2. Asupan Energi Pasien Selama Mendapatkan Asuhan Gizi................... 3. Asupan Protein Pasien Selama Mendapatkan Asuhan Gizi.................. 4. Asupan Lemak Pasien Selama Mendapatkan Asuhan Gizi................... 5. Asupan Karbohidrat Pasien Selama Mendapatkan Asuhan Gizi........... Halaman 7 40 41 43 44

vii

viii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pelayanan gizi di rumah sakit adalah pelayanan gizi yang disesuaikan dengan keadaan pasien dan berdasarkan keadaan klinis, status gizi, dan status metabolisme tubuhnya. Keadaan gizi pasien sangat berpengaruh pada proses penyembuhan penyakit, sebaliknya proses perjalanan penyakit dapat berpengaruh terhadap keadaan gizi pasien. Sering terjadi kondisi pasien semakin buruk karena tidak diperhatikan keadaan gizinya. Hal tersebut diakibatkan karena tidak tercukupinya kebutuhan zat gizi tubuh tubuh untuk perbaikan organ tubuh. Fungsi organ yang terganggu akan lebih terganggu lagi dengan adanya penyakit dan kekurangan gizi (Departemen Kesehatan RI, 2003). Masalah gizi klinis adalah masalah gizi yang ditinjau secara individual mengenai apa yang terjadi dalam tubuh seseorang, yang seharusnya ditanggulangi secara individu. Demikian pula masalah gizi pada berbagai keadaan sakit yang secara langsung ataupun tidak langsung mempengaruhi proses penyembuhan, harus diperhatikan secara individual. Adanya kecenderungan peningkatan kasus penyakit yang terkait dengan gizi, pada semua kelompok rentan dari ibu hamil, bayi, anak, remaja, dewasa dan usia lanjut, semakin dirasakan perlunya penanganan khusus. Semua ini memerlukan pelayanan gizi yang bermutu untuk mempertahankan status gizi optimal, sehingga tidak terjadi kurang gizi dan untuk mempercepat penyembuhan (Depkes, 2005). Limfoma Non Hodgkin (LNH), merupakan sekelompok keganasan (kanker) yang berasal dari sistem kelenjar getah bening dan biasanya menyebar keseluruh tubuh. LNH dapat tumbuh dimana saja seperti pada leher, dada, dan abdomen. LNH yang timbul pada bagian leher akan menyebabkan pembesaran kelenjar getah bening dan seringkali menyebabkan pasien kesulitan menelan/ mengunyah makanan, sehingga pemantauan terhadap asupan pasien dengan LNH sangat

diperlukan agar status gizi pasien tersebut dalam kondisi baik dan tidak menurun. Selain itu, resiko kurang gizi akan muncul secara klinis pada orang sakit, terutama pada anoreksia, kondisi mulut/gigi geligi buruk, serta kesulitan menelan, penyakit saluran cerna disertai mual, muntah dan diare, infeksi berat, kegagalan fungsi saluran pencernaan dan pasien yang mendapat kemoterapi (Irtanto,2012). Oleh karena itu pelayanan gizi di rumah sakit yang merupakan hak setiap orang, memerlukan adanya sebuah pedoman agar diperoleh hasil pelayanan yang bermutu. Pelayanan gizi yang bermutu di rimah sakit akan membantu proses penyembuhan pasien, yang berarti pula memperpendek lama hari rawat sehingga dapat menghemat biaya pengobatan. Berdasarkan uraian diatas, maka penting untuk dilakukan asuhan gizi terhadap pasien khususnya pasien dengan Limfoma Non Hodgkin di Ruang Pandan II RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Terapi gizi menjadi salah satu faktor penunjang utama penyembuhan yang harus diperhatikan agar pemberian tidak melebihi kemampuan organ tubuh untuk melaksanakan fugsi metabolisme. Terapi gizi harus selalu disesuaikan seiring dengan perubahan fungsi organ selama proses penyembuhan. Upaya peningkatan status gizi dan kesehatan masyarakat baik di dalam maupun di luar rumah sakit, merupakan tugas dan tanggung jawab tenaga kesehatan, terutama tenaga yang bergerak di bidang gizi. (Pedoman PGRS, Depkes 2003). Berdasarkan hal tersebut di atas maka dilakukan studi kasus untuk memberikan asupan gizi pada pasien. Pada studi kasus ini pasien yang mendapatkan asuhan gizi adalah pasien dengan Limfoma Non Hodgkin yang dirawat di ruang Pandan II kelas III RSUD Dr. Soetomo Surabaya. B. b.1 Tujuan Tujuan Umum Mahasiswa mampu memahami dan melaksanakan Manajemen Asuhan Gizi Klinik pada pasien dengan Limfoma Non Hodgkin (LNH) yang dirawat di ruang Pandan II kelas III RSUD Dr. Soetomo Surabaya. b.2 Tujuan Khusus a. Mahasiswa mampu melaksanakan anamnese gizi pasien.

b. Mahasiswa mampu menganalisa data subyektif dan obyektif untuk menentukan diagnosa gizi pasien. c. Mahasiswa mampu melakukan pengukuran antropometri, menganalisa data laboratorium, serta data fisik dan klinis pasien. d. Mahasiswa mampu menentukan status gizi pasien. e. Mahasiswa mampu mampu merencanakan terapi diet yang sesuai dengan penyakit dan kebutuhan gizi pasien. f. Mahasiswa mampu merencanakan dan melakukan konsultasi gizi. C. Manfaat c.1 Bagi Mahasiswa Sebagai sarana untuk mengaplikasikan ilmu yang diperoleh di bangku perkuliahan khususnya tenyang asuahan gizi pada pasien dengan Limfoma Non Hodgkin yang dirawat di ruang Pandan II kelas III RSUD Dr. Soetomo Surabaya. c.2 Bagi Rumah Sakit Membantu pihak rumah sakit dalam hal pelayanan gizi melalui pelaksanaan asuhan gizi kepada pasien. c.3 Bagi Instalasi Gizi Dapat memberikan pelayanan dan meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan gizi di Rumah Sakit. c.4 Bagi Pasien dan Keluarga Pasien Dapat meningkatkan pengetahuan pasien dan keluarganya tentang diet yang diberikan kepada pasien untuk menunjang proses penyembuhannya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. a.1 LNH (Limfoma Non Hodgkin) Pengertian Limfoma maligna atau disebut juga kanker kelenjar getah bening adalah sejenis kanker yang tumbuh akibat mutasi sel limfosit ( sejenis sel darah putih ) yang sebelumnya normal. Hal ini berakibat sel abnormal menjadi ganas. Seperti halnya limfosit normal, limfosit ganas dapat tumbuh pada berbagai organ dalam tubuh termasuk kelenjar getah bening, limpa, sumsum tulang, darah maupun organ lainnya seperti saluran cerna, paru, kulit dan tulang. Limfoma maligna (kanker kelenjar getah bening) merupakan bentuk keganasan dari system limfatik yaitu sel-sel limforetikular seperti sel B, sel T, dan histiosit sehingga muncul istilah limfoma maligna (maligna = ganas). Pada orang sehat sistem limfatik tersebut justru merupakan komponen sistem kekebalan tubuh. Ada dua jenis limfoma maligna yaitu Limfoma Hodgkin (HD) dan Limfoma non-Hodgkin (LNH) (Johnson, 1988). Limfoma malignum non Hodgkin atau limfoma non Hodgkin adalah suatu keganasan primer jaringan limfoid yang bersifat padat. Lebih dari 45.000 pasien didiagnosis sebagai Limfoma Non Hodgkin (LNH) setiap tahun di Amerika Serikat. Limfoma non Hodgkin, khususnya limfoma susunan saraf pusat biasa ditemukan pada pasien dengan keadaan defisiensi imun dan yang mendapat obatobat imunosupresif, seperti pada pasien dengan transplantasi ginjal dan jantung (Johnson, 1988). Limfoma Hodgkin diklasifikaskan menjadi 4 stadium menurut tingkat keparahannya antara lain : Stadium I : Limfoma hanya melibatkan satu daerah kelenjar getah bening

saja dan sifatnya belum menyebar. Stadium II : Limfoma melibatkan 2 atau 3 kelenjar getah bening setempat yang berdekatan. Stadium III Stadium IV : Limfoma melibatkan beberapa daerah kelenjar getah bening di leher, dada, dan abdomen. : Limfoma menyebar di kelenjar getah bening dan bagian tubuh lainnya, sepertiparu, liver, atau tulang. a.2 Etiologi Penyebab yang pasti dari limfoma maligna masih belum diketahui dengan jelas. Walaupun demikian bukti-bukti epidemiologi, serologi dan histologi menyatakan bahwa faktor infeksi terutama infeksi virus diduga memegang peranan penting sebagai etiologi. Infeksi virus, salah satu yang dicurigai adalah virus Epstein-Barr yang berhubungan dengan limfoma Burkitt, sebuah penyakit yang biasa ditemukan di Afrika. Infeksi HTLV-1 (Human T Lymphoytopic Virus type 1). Sistem limfatik adalah bagian penting sistem kekebalan tubuh yang memainkan peran kunci dalam pertahanan alamiah tubuh melawan infeksi dan kanker. Cairan limfatik adalah cairan putih mirip susu yang engandung protein, lemak dan limfosit (sel darah putih) yang semuanya mengalir ke seluruh tubuh melalui pembuluh limfatik yang membentuk sistem limfatik dan cairan yang mengisis pembuluh ini disebut limfe. Komponen Sistem Limfatik antara lain : Pembuluh Limfe Kelenjar Limfe (nodus limfe) Limpa Tymus Sumsum Tulang

a.3

Patofisiologi Normalnya, ketika tubuh terpajan oleh zat asing, sistem kekebalan tubuh

seperti sel limfosit T dan B yang matur akan berproliferasi menjadi suatu sel yang disebut imunoblas T atau imunoblas B. Pada LNH, proses proliferasi ini berlangsung secara berlebihan dan tidak terkendali. Hal ini disebabkan akibat terjadinya mutasi pada gen limfosit tersebut. Proliferasi berlebihan ini menyebabkan ukuran dari sel limfosit itu tidak lagi normal, ia membesar, kromatinnya menjadi lebih halus, nukleolinya terlihat, dan protein permukaan selnya mengalami perubahan. Hingga jadilah ia sel limfosit yang ganas (Johnson, 1988). Telah diketahui bahwa penjalaran penyakit LNH terjadi secara limfogen dengan melibatkan rantai kelenjar getah bening yang saling berhubungan dan merambat dari satu tempat ke tempat yang berdekatan. Walaupun demikian, hubungan antara kelenjar getah bening pada leher kiri dan daerah aorta pada LNH jenis folikular tidak sejelas seperti apa yang terlihat pada LNH jenis difus. Semua penderita dengan jangkitan pada sum-sum tulang juga didapati jangkitan pada kelenjar getah bening para aorta yang terjadi sebelum atau bersamaan dengan terjadinya jangkitan pada sum-sum tulang. Tetapi bila sum-sum tulang terkena lebih dahulu, didapatkan bahwa 25 % penderita LNH folikular tidak menunjukkan terjadinya jangkitan pada kelenjar getah bening aorta (Johnson, 1988). Walaupun pada LNH timbul gejala-gejala konstitusional (demam, penurunan berat badan, berkeringat pada malam hari) insidensnya lebih rendah daripada penyakit Hodgkin. Ditemukan adanya limfadenopati difus tanpa rasa nyeri, dapat menyerang satu atau seleuruh kelenjar limfe perifer. Biasanya adenopati hilus tidak ditemukan tetapi sering ditemukan adanya efusi pleura. Kira-kira 20 % atau lebih penderita menunjukkan adanya gejala-gejala yang berkaitan dengan pembesaran kelenjar limfe retroperitoneal atau mesentrium dan timbul bersama nyeri abdomen atau defekasi yang tidak teratur. Sering didapatkan dapat menyerang lambung dan usus halus yang ditandai dengan gejala yang mirip dengan gejala tukak lambung, anoreksia, penurunan berat badan, nausea,

hematemesis dan melena. Pada limfoma histiositik difus, limfe tonsil pada orofaring dan nasofaring (cincin Waldeyer) juga dapat terserang, yaitu sekitar 15 % sampai 30 % (Johnson, 1988).

Gambar 1. Patofisiologi LNH (Limfoma Non Hodgkin) : (Windayona, 2011) Faktor Keturunan Kelainan Sistem Kekebalan Infeksi Virus dan Bakteri Toksin Lingkungan

Infeksi

Mutasi Sel Limfosit (Sejenis Leukosit)

Kurang Terpajang Informasi

Proses Implamasi Limfoma Maligna

KURANG PENGETAHUAN

HIPERTERMI A (DEMAM) Tidak Mampu dalam memasukkan,mencerna, mengabsorbsi makanan

Hiperkatabolik

Kurang Nafsu makan

Mengenai Sumsum Tulang Anemia, Perdarahan, infeksi

Meningkatnya Katabolik

Intake Makanan Kurang

Keringat Malam

Berat badan Menurun

Penurunan Komponen seluler Untuk Pengiriman O2/Nutrisi ke sel


PERUBAHAN PERFUSI JARINGAN

Kelemahan, Keletihan Ketidak Seimbangan antara Suplai O2 INTOLERANSI AKTIVITAS Dengan Kebutuhan

KETIDAK SEIMBANGAN NUTRISI

a.4 a.4.1

Anatomi Sistem Limfatik Pembuluh limfe Pembuluh limfe merupakan jalinan halus kapiler yang sangat kecil atau

sebagai rongga limfe di dalam jaringan berbagai organ dalam vili usus terdapat pembuluh limfe khusus yang disebut lakteal yang dijumpai dala vili usus. Fisiologi kelenjar limfe hampir sama dengan komposisi kimia plasma darah dan mengandung sejmlah besar limfosit yang mengalir sepanjang pembuluh limfe untuk masuk ke dalam pembuluh darah. Pembuluh limfe yang mengaliri usus disebut lakteal karena bila lemak diabsorpsi dari usus sebagian besar lemak melewati pembuluh limfe. Sepanjang pergerakan limfe sebagian mengalami tarikan oleh tekanan negatif di dalam dada, sebagian lagi didorong oleh kontraksi otot (Windayona, 2011). Fungsi pembuluh limfe mengembalikan cairan dan protein dari jaringan ke dalam sirkulasi darah, mengankut limfosit dari kelenjar limfe ke sirkulasi darah, membawa lemak yang sudah dibuat emulasi dari usus ke sirkulasi darah. Susunan limfe yang melaksanakan ini ialah saluran lakteal, menyaring dan menghancurkan mikroorganisme, menghasilkan zat antiboi untuk melindungi terhadap kelanjutan infeksi (Windayona, 2011).

a.4.2

Kelenjar limfe (nodus limfe) Kelenjar ini berbentuk bulat lonjong dengan ukuran kira-kira 10 25 mm.

Limfe disebut juga getah bening, merupakan cairan yang susunan isinya hampir sama dengan plasma darah dan cairan jaringan. Bedanya ialah dalam cairan limfe banyak mengandung sel darah limfosit, tidak terdapat karbon dioksida, dan mengandung sedikit oksigen. Cairan limfe yang berasal dari usus banyak mengandung zat lemak. Cairan limfe ini dibentuk atau berasal dari cairan jaringan melalui difusi atau filtrasi ke dalam kapiler kapiler limfe dan seterusnya akan masuk ke dalam peredaran darah melalui vena. Fungsinya yaitu menyaring

cairan limfe dari benda asing, pembentukan limfosit, membentuk antibodi, pembuangan bakteri, membantu reasoprbsi lemak (Windayona, 2011).

a.4.3

Limpa Limpa merupakan sebuah organ yang terletak di sebelah kiri abdomen di

daerah hipogastrium kiri bawah iga ke-9,-10,-11. Limpa berdekatan pada fundus dan permukaan luarnya menyentuh diafragma. Jalinan struktur jaringan ikat di antara jalinan itu membentuk isi limpa/ pulpa yang terdiri dari jaringan limpa dan sejumlah besar sel sel darah (Windayona, 2011).

Fungsi limpa sebagai gudang darah seperti hati, limpa banyak mengandung kapiler kapiler darah, dengan demikian banyak arah yang mengalir dalam limpa, sebagai pabrik sel darah, limfa dapat memproduksi leukosit dan eritrosit terutama limfosit, sebagai tempat pengahancur eritrosit, karena di dala limpa terdapat jaringan retikulum endotel maka limpa tersebut dapat mengancurkan eritrosit sehingga hemoglobin dapat dipisahkan dari zat besinya, mengasilkan zat antibodi. Limpa menerima darah dari arteri lienalis dan keluar melalui vena lienalis pada vena porta. Darah dari limpa tidak langsung menuju jantung tetapi terlebih dahulu ke hati. Pembuluh darah masuk ke dan keluar melalui hilus yang berbeda di permukaan dalam.Pembuluh darah itu memperdarhi pulpa sehingga dan bercampur dengan unsur limpa (Windayona, 2011).

a.4.4

Thymus Kelejar thymus terletak di dalam torax, kira kira pada ketinggian

bifurkasi trakea. Warnanya kemerah merahan dan terdiri dari 2 lobus. Pada bayi baru lahir sangat kecil dan beratnya kira kira 10 gram atau lebih sedikit; ukurannya bertambah pada masa remaja beratnya dari 30 40 gram dan kemudian

mengkerut lagi. Fungsinya diperkirakan ada sangkutnya dengan produksi antibody dan sebagai tempat berkembangnya sel darah putih (Windayona, 2011).

a.4.5

Bone marrow / sumsum tulang Sumsum tulang (bone marrow atau medulla ossea) adalah jaringan lunak

yang ditemukan pada rongga interior tulang yang merupakan tempat produksi sebagian besarsel darah baru. Ada dua jenis sumsum tulang yaitu sum-sum merah (dikenal juga sebagai jaringan myeloid) dan sumsum kuning. Sel darah merah, keping darah, dan sebagian besar sel darah putihdihasilkan dari sumsum merah. Sumsum kuning menghasilkan sel darah putih dan warnanya ditimbulkan oleh sel-sel lemak yang banyak dikandungnya. Kedua tipe sumsum tulang tersebut mengandung banyak pembuluh dan kapiler darah. Sewaktu lahir, semua sumsum tulang adalah sumsum merah. Seiring dengan pertumbuhan, semakin banyak yang berubah menjadi sumsum kuning (Windayona, 2011). Orang dewasa memiliki rata-rata 2,6 kg sumsum tulang yang sekitar setengahnya adalah sumsum merah. Sumsum merah ditemukan terutama pada tulang pipih seperti tulang pinggul, tulang dada, tengkorak, tulang rusuk, tulang punggung,tulang belikat, dan pada bagian lunak di ujung tulang panjangfemur dan humerus. Sumsum kuning ditemukan pada rongga interior bagian tengah tulang panjang. Pada keadaan sewaktu tubuh kehilangan darah yang sangat banyak, sumsum kuning dapat diubah kembali menjadi sumsum merah untuk meningkatkan produksi sel darah (Windayona, 2011).

a.4.6

Lokasi Nodus Limfe Daerah khusus, tempat terdapat banyak jaringan limfatik adalah palatin

(langit mulut) dan tosil faringeal, kelenjar thymus, agregat folikel limfatik di usus halus, apendiks dan limfe.

a.5

Fisiologi Sistem Limfatik Adapun Fisiologi Sistem Limfatik menurut Windayona, 2011 adalah

sebagai berikut : a.5.1 Fungsi Sistem limfatik sebagai berikut : Pembuluh limfatik mengumpulkan cairan berlebih atau cairan limfe dari jaringan sehingga memungkinkan aliran cairan segar selalu bersirkulasi dalam jaringan tubuh. Merupakan pembuluh untuk membawa kembali kelebihan protein didalam cairan jaringan ke dalam aliran darah. Nodus menyaring cairan limfe dari infeksi bakteri dan bahan-bahan berbahaya. Nodus memproduksi limfosit baru untuk sirkulasi Pembuluh limfatik pada organ abdomen membantu absorpsi nutrisi yang telah dicerna, terutama lemak. a.5.2 Mekanisme Sirkulasi Limfatik. Pembuluh limfatik bermuara kedalam vena-vena besar yang mendekati jantung dan disini terdapat tekanan negatif akibat gaya isap ketika jantung mengembang dan juga gaya isap torak pada gerakan inspirasi. Tekanan timbul

pada pembuluh limfatik, seperti halnya pada vena, akibat kontraksi otot-otot, dan tekanan luar ini akan mendorong cairan limfe ke depan karena adanya katup yang mencegah aliran balik ke belakang. Juga terdapat tekanan ringan dari cairan jaringan akibat ada rembesan konstan cairan segar dari kapiler-kapiler darah. Apabila terdapat hambatan pada aliran cairan limfe yang melalui sistem limfatik, terjadilah edema, yaitu pembengkakan jaringan akibat adanya kelebihan caiaran yang terkumpul didalamnya. Edema juga bisa terjadi akibat obstruksi vena, karena vena juga berfungsi mengalirkan sebagian cairan jaringan (Santoso M, 2004).

a.6

Gejala Gejala awal yang dapat dikenali adalah pembesaran kelenjar getah bening

di suatu tempat misalnya leher, atau selangkangan atau bisa jadi diseluruh tubuh. Kelenjar akan membesar secara perlahan dan biasanya tidak disertai demngan rasa nyeri. Pembesaran kelenjar getah bening merupakan keluhan utama sebagian besar penderita limfoma maligna yaitu 56,1%. Urutan kelenjar getah bening yang paling sering terkena adalah kelenjar servikal (78,1%), kelenjar inguinal (65,6%), kelenjar aksiler (46,6%), kelenjar mediastinal (21,8%), kelenjar mesenterial (6,2%). Penyebaran extra nodal yang paling sering dijumpai adalah ke hepar, pleura, paru-paru dan sum-sum tulang. Penyebaran yang jarang tapi pernah dilaporkan adalah ke kulit, kelenjar prostat, mammae, ginjal, kandung kencing, ovarium, testis, medula spinalis serta traktus digestivus (Santoso M, 2004). Ukurannya bervariasi, mungkin akan berikatan dengan jaringan ikat tapi mudah digerakkan dibawah kulit. Pada jenis yang ganas dan pada penyakit yang sudah stadium lanjut sering dijumpai gejala sistemik. Terkadang pembesaran kelenjar getah bening di tonsil (amandel) menyebabkan gangguan menelan. Pembesaran kelenjar getah bening di dalam dada atau perut bisa menekan

berbagai organ dan menyebabkan gangguan lain seperti gangguan pernafasan, berkurangnya nafsu makan, sembelit berat, nyeri perut, dan pembengkakan tungkai. Adapun gejala dan penyebab secara khusus dapat dilihat pada tabel 1.

Tabel. 1 Gejala dan Penyebab Limfoma Gejala Gangguan pernafasan dan pembengkakan pada wajah Hilang nafsu makan, sembelit berat, nyeri perut dan kembung Pembengkakan pada tungkai Penurunan berat badan Pengumpulan cairan disekitar paru-paru (efusi pleura) Daerah kehitaman dan menebal dikulit yang terasa gatal Penyebab Pembesaran kelenjar getah bening di dada Pembesaran kelenjar getah bening di perut Pembesaran kelenjar getah bening di selangkangan atau perut Penyebaran limfoma ke usus halus Penyumbatan pembuluh darah getah bening didalam dada Penyebaran limfoma ke seluruh tubuh Kemungkinan Timbulnya Gejala 20 - 30 % 30 - 40 %

10% > 10 % 20 -30 %

50 - 60 %

Anemia (berkurangnya sel darah merah)

Perdarahan ke dalam saluran pencernaan, Penghancuran sel darah merah oleh limpa yang membesar dan trlalu aktif, Penghancuran sel darah merah oleh antibodi abnormal (anemia hemolitik), penghancuran sumsum tulang karena penyebaran limfoma, ketidakmampuan sumsum tulang untuk menghasilkan sejumlah sel darah merah karena obat atau terapi penyembuhan Penyebaran ke sum-sum tulang dan kelenjar getah bening, menyebabkan berkurangnya pembentukan antibodi

30 %, pada akhirnya dapat mencapai 100 %

Mudah terinfeksi oleh bakteri

20 - 30 %

Sumber : American Joint Cancer Comitee. 2012

a.7

Faktor Resiko Adapun faktor resiko baik limfoma Hodgkin maupun non Hodgkin

berdasarkan Harryanto A.R. 1980 dijelaskan sebagai berikut : a.7.1 Limfoma Non-Hodgkin

Bertambahnya usia: Meskipun penyakit ini terjadi pada semua kelompok umur, tingkat kejadian meningkat secara dramatis setelah usia 50 tahun.

Riwayat keluarga: Individu dengan satu atau lebih kerabat tingkat pertama (misalnya orang tua, anak, saudara kandung) yang menderita penyakit ini, maka individu tersebut memiliki risiko dua kali lipat dari biasanya.

Sejarah paparan: Herbisida dan bahan kimia lainnya telah dikaitkan dengan peningkatan risiko.

Gangguan immunodefisiensi: Ini termasuk kondisi defisiensi imun (seperti infeksi HIV), imunosupresi kronis (seperti penggunaan steroid kronis), dan penyakit autoimun.

Agen infeksi: Infeksi virus dan bakteri telah dikaitkan dengan peningkatan risiko limfoma jenis tertentu.

a.7.2

Limfoma Hodgkin

Usia: Puncak insiden terjadi pada orang dewasa muda (usia 15 sampai 35 tahun) dan pada individu yang lebih tua dari 50 tahun. Gender pria: Kondisi ini lebih sering terjadi pada laki-laki, terutama pada anak-anak dan orang dewasa muda. Geografi: Insiden meningkat di daerah dengan pembangunan industri yang tinggi. Genetika: Terdapat peningkatan risiko hampir 100 kali lipat pada kembar identik dan risiko sebanyak tujuh kali lipat bila memiliki saudara kandung dengan penyakit Hodgkin. Masih belum jelas apakah risiko kekeluargaan meningkat karena kerentanan genetik atau paparan lingkungan umum.

Agen infeksi: Beberapa asosiasi menyatakan adanya hubungan antara virus Epstein-Barr dengan penyakit Hodgkin. Penyebab jangkitan lainnya mungkin memainkan peran.

Menyusui: Dalam beberapa penelitian, menyusui telah dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit Hodgkin.

a.8

Diagnosa Limfoma non-Hodgkin dikelompokkan berdasarkan tampilan mikroskopik

dari kelenjar getahbening dan jenis limfositnya (limfosit T atau limfosit B).Salah satu dari pengelompokkan yang digunakan menghubungkan jenis sel dan prognosisnya:- Limfoma tingkat rendah, memiliki prognosis yang baik - Limfoma tingkat menengah, memiliki prognosis yang sedang- Limfoma tingkat tinggi, memiliki prognosis yang buruk.Pada saat terdiagnosis, biasanya limfoma nonHodgkin sudah menyebar luas; hanya sekitar 10-30% yang masih terlokalisir

(hanya mengenai salah satu bagian tubuh). Untuk menentukan luasnya penyakit dan banyaknya jaringan limfoma, biasanya dilakukan CT scan perut dan panggul atau dilakukan skening gallium (Hariyanto A.R.1980). Pemeriksaan-pemeriksaan yang diperlukan untuk menentukan stadium klinik pada pasien LNH adalah: a. Stadium Klinis 1. Anamnesa mengenai keluhan pembesaran kelenjar dan keluhan sistemik berupa demam, penurunan berat badan, keringat malam dan gatal-gatal. Penderita tanpa keluhan masuk dalam subklasifikasi A, sedangkan bila disertai keluhan sistemik masuk dalam subklasifikasi B dari Ann Arbor. 2. Pemeriksaan fisik dengan mencari adanya pembesaran kelenjar getah bening diseluruh tubuh, cincin waldeyer, pembesaran organ ekstra limfatik yang sering terjadi pada limfoma non hodgkin 3. Biopsi kelenjar getah bening untuk menentukan apakah penderita LH atau LNH. 4. Pemeriksaan radiologi meliputi foto dada PA/ lateral, tomografi mediastinum, limfografi kedua tungkai bawah. 5. Pemeriksaan laboratorium meliputi pemeriksaan darah lengkap, tes faal hati termasuk alkali fosfatase dan elektroforese protein, tes faal ginjal termasuk urin lengkap, BUN, serum kreatinin, asam urat dan elektrolit namun semuanya pemeriksaan ini tidak spesifik b. Stadium Patologi 1. Pemeriksaan aspirasi biopsi sum-sum tulang daerah kristailiaka dengan jarum jamshidi 2. Pemeriksaan laparaskopi dengan indikasi pada staging klinis IB, IIB, IIIA dan IIIB 3. Pemeriksaan laparatomi dengan indikasi pada staging klinik I-II (A dan B) dan IIIA 4. Pemeriksaan cairan effusi secara sitomorfologi.

Disamping pemeriksaan tersebut di atas guna penentuan stadium klinis dan patologi masih terdapat banyak pemeriksaan yang hanya dilakukan pada pusat kedokteran tertentu dalam rangka penelitian lanjutan untuk penderita limfoma. Pemeriksaan yang dimaksud menurut (Santoso M, 2004) adalah: 1. Pemeriksaan Whole body scintigram dengan Galium-67 dan selenium 75 2. Whole body computed tomography 3. Ultrasonografi hati dan abdomen 4. Berbagai pemeriksaan immunologi guna menentukan status imunologi penderita 5. Penentuan serum ion, total iron capacity, ceruloplasmin, zinc, hepatoglobin, fibrinogen, hydroxyprolin dalam urin, leucocyte alkali phospatase, hitung limfosit absolut, antibodi pada virus epstein barr serta HLA.

a.9

Terapi Medis Untuk terapi pasien LNH, tergantung tipe, stadium, usia dan kondisi

kesehatan organ lainnya. Untuk LNH indolen yang tidak menunjukkan gejala (asimptomatik), cukup dilakukan observasi pada pasien dan jika menunjukkan gejala (simptomatik), pada stadium I maupun II, pilihan terapi utamanya adalah radioterapi. Untuk LNH indolen stadium III dan IV, jika proliferasi selnya lambat, bisa diberi kemoterapi dengan obat chlorambucill cyclophosphamid oral, jika cepat dan jangkauannya luas dapat diberikan CVP, C-MOPP atau BACOP. Sedangkan LNH agresif, terapi yang diberikan adalah kemoterapi kombinasi dosis tinggi. Radioterapi terkadang juga digunakan untuk penyembuhan penyakit LNH (Santoso M, 2004).

Terapi terpilih untuk penderita dengan penyakit ekstranodal yang terbatas adalah radiasi, radioterapi lokal atau radioterapi dengan lapangan yang luas terutama pada kasus limfoma histiositik difus. Penderita penyakit stadium II difus memerlukan kombinasi kemoterapi dan radiasi. Agen kemoterapeutik yang sering dipakai pada LNH adalah: Tabel 2. Terapi Pengobatan Pada Penderita LNH
Obat Generik Agen Alkil: Cyclophospamide Dagang Cytoxan, Endoxan Pemberian IV, Oral Toksisitas Akut Nausea Jangka Panjang Alopesia, sistitis hemoragik, miolosupresi, imunosupresi, amenorea, steril pada pria. Mielosupresi, Alopesia, Toksisitas pada jantung dengan dosis kumulatif

Antibiotik: Doxorubicin

Adriamycin

IV

Vesikel berat dengan nekrosis jaringan, nausea Flebitis lokal, nausea Gangguan saluran cerna, retensi air

Alkaloid alam: Vincristin Adrenokortikoid: Prednison

Oncovin Orasone, Deltasone

IV Oral

Neuropati perifer, miopati, alopesia. Gangguan sal. cerna, diabetes kimiawi, retensi air, osteoporosis, psikosis.

Sumber : Boediwarsono.2007. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam : FK.UNAIR Beberapa penderita bisa mengalami kesembuhan total, adapula yang harus menjalani pengobatan seumur hidupnya. Kemungkinan penyembuhan atau angka harapan hidup yang panjang tergantung pada jenis limfoma dan stadium penyakit pada saat pengobatan dimulai. Penderita pada stadium awal (I dan II) seringkali diobati dengan terapi penyinaran yang terbatas pada sisi limfoma dan daerah sekitarnya. Sedangkan untuk stadium III diperlukan kemoterapi secara intensif karena perkembangan penyakit ini sangat cepat. Kemoterapi dilakukan pada penderita limfoma tingkat rendah hingga parah. Obat kemoterapi bida diberikan tunggal (untuk tingkat rendah) atau dalam bentuk kombinasi (untuk tingkat menengah dan tinggi). Terapi lain yang bisa digunakan adalah transplantasi sumsum tulang dan transplantasi sel induk, serta terapi dengan imunomodulator seperti interferon yang dikombinasi dengan kemoterapi untuk memperpanjang

remisi, akan tetapi masih kontroversial. Dari ke semua terapi tersebut, perlu juga dipetimbangkan efek samping yang mungkin ditimbulkan (Burton, J.L. 1990) B. Penatalaksanaan Diet b.1 Diet TETP Adapun diet yang digunakan sebagai salah satu penatalaksanaan dibidang gizi untuk pasien dengan LNH adalah diet TETP (tinggi energi tinggi protein) baik lunak atau biasa. Penggunaan makanan lunak atau biasa tergantung dari kondisi pasien, jika pasien tidak mengalami kesulitan dalam menelan maka diberikan makanan biasa, sedangkan jika mengalami gangguan menelan diberikan makanan lunak (Almatsier.S.2005) b.2 Tujuan Memenuhi kebutuhan energi dan protein yang meningkat untuk mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh. Mempertahankan berat badan agar tetap ideal dan mencapai status gizi yang normal. Memberikan makanan yang seimbang sesuai dengan keadaan penyakit serta daya terima pasien b.3 b.4 Prinsip Tinggi energi, tinggi protein, cukup vitamin, mineral dan cairan Syarat Energi tinggi, yaitu 40-45 kkal/ kg BB Protein tinggi, yaitu 2,0-2,5 gram/ kg BB Lemak cukup, yaitu 10-25 % dari kebutuhan energi total. Karbohidrat cukup, yaitu sisa dari kebutuhan energi total. Vitamin dan mineral cukup, sesuai kebutuhan normal. Makanan diberikan dalam bentuk mudah dicerna.

b.5

Bahan Makanan Yang Diperbolehkan & Dihindari/Dibatasi Beberapa studi penelitian telah membahas hubungan antara diet dan risiko

limfoma. Faktor-faktor berikut merupakan kemungkinan untuk mengurangi resiko terjadinya LNH menurut Almatsier.S. 2006 sebagai berikut : a. Mengurangi atau menghindari asupan produk hewani Dibandingkan dengan orang yang makan daging sapi, babi, atau domba kurang dari sekali per minggu, mereka yang makan makanan ini setiap hari memiliki lebih dari dua kali risiko terkena limfoma non-Hodgkin. Asupan makanan tinggi lemak jenuh, terutama hamburger dan daging merah lainnya, juga dikaitkan dengan sekitar dua kali risiko. Risiko limfoma menjadi satu setengah kali lipat lebih besar bagi orang-orang yang paling banyak minum susu, dibandingkan dengan mereka yang minum sedikit. Individu yang minum lebih dari dua gelas susu per hari memiliki tiga kali lipat resiko limfoma dibandingkan mereka yang minum kurang dari satu gelas per hari. b. Mengurangi asupan lemak, terutama lemak trans Bukti yang mengaitkan total asupan lemak dengan limfoma tidak sekuat seperti antara asupan lemak jenuh dengan penyakit ini. Namun demikian, asupan tinggi makanan dengan asam lemak trans (minyak terhidrogenasi parsial, seperti yang sering ditemukan dalam makanan yang digoreng, makanan cepat saji, beberapa margarin, dan makanan yang dipanggang secara komersial) terkait dengan 2,4 kali lipat risiko limfoma pada orang yang makan paling banyak lemak ini, dibandingkan dengan mereka yang makan sedikit. Individu yang makan total lemak paling banyak memiliki risiko 28 persen lebih tinggi terkena limfoma dibandingkan mereka yang mengonsumsi sedikit. c. Meningkatkan asupan buah-buahan dan sayuran Dibandingkan dengan wanita yang makan tiga porsi harian buah dan sayuran, mereka yang makan enam porsi atau lebih per hari memiliki risiko 40 persen

lebih rendah terkena limfoma non-Hodgkin. Sayuran dapat sangat protektif: Wanita yang mengkonsumsi sayuran dua kali atau lebih dalam seminggu memiliki risiko 30 persen lebih rendah terkena limfoma non-Hodgkin, dibandingkan dengan wanita yang makan sayuran ini kurang dari dua kali per bulan. d. Diet tinggi serat Individu yang mengkonsumsi biji-bijian atau serat makanan dari buah-buahan dan sayuran paling banyak memangkas separuh risiko terkena limfoma nonHodgkin, dibandingkan dengan mereka yang makan paling sedikit dari kelompok makanan ini. e. Pemeliharaan berat badan yang sehat Studi menunjukkan bahwa kelebihan berat badan secara signifikan dapat meningkatkan risiko limfoma non-Hodgkin. Risiko untuk limfoma terkait dengan obesitas telah berkisar dari satu setengah kali lipat lebih besar pada orang dengan obesitas (orang-orang dengan indeks massa tubuh lebih dari 30 kg/m2) dan dua kali lebih besar pada orang dengan obesitas sangat parah (dengan indeks massa tubuh lebih besar dari > 35 kg/m2), dibandingkan dengan individu yang memiliki berat badan normal.

BAB III METODOLOGI A. Waktu 13 Mei 2013 : Pengambilan data awal (skrining) dengan wawancara, antropometri, menghitung kebutuhan pasien, menganamnesa makanan sehari, recall 24 jam, dan menyusun menu untuk asuhan gizi hari ke-1 (13 Mei 2013) 14 Mei 2013 : Pemorsian menu I, mengisi form asuhan gizi, melihat status pasien (pengambilan data klinis, fisik, dan laboratorium),

monitoring dan evaluasi asupan, penyusunan menu untuk asuhan gizi hari ke-2 sampai hari ke-3 (14 - 15 Mei 2013) 15 Mei 2013 : Pemorsian menu II, monitoring dan evaluasi asupan, pengecekan kembali status pasien terkait perubahan data klinis, fisik, laboratorium, pengecekan form asuhan gizi, memberi motivasi kepada pasien. 16 Mei 2013 : Pemorsian menu III, monitoring dan evaluasi asupan serta mengumpulkan data perkembangan status pasien. B. Tempat Studi kasus dilaksanakan di Ruang Pandan II Kelas I bed no.5 RSUD Dr. Soetomo Surabaya. C. Metode Pengambilan Data 1. Data status gizi diperoleh dengan cara melakukan pengukuran antropometri dan skrining gizi dengan mencatat umur, TB, BB, dan LLA pasien melalui pemeriksaan langsung serta melakukan wawancara. 2. Data kebutuhan energi dan zat gizi pasien diperoleh dari perhitungan sesuai dengan umur, TB, BB pasien dengan menggunakan rumus HarrisBenedict. 3. Data anamnese energi dan zat gizi diperoleh dari hasil wawancara dengan cara menanyakan kebiasaan makan pasien dalam sehari kemudian menkonversikan kedalam bentuk energi dan zat gizi dengan menggunakan DKBM (Daftar Komposisi Bahan Makanan). 4. Data asupan energi dan zat gizi diperoleh dari hasil wawancara dengan menggunakan form recall konsumsi 24 jam dan hasil pengamatan selama pasien dirawat.

BAB IV GAMBARAN UMUM PASIEN A. Identitas Pasien 1. Nama 2. Ruangan 3. Umur 4. Jenis kelamin 5. Alamat 6. Agama 7. Pekerjaan : Tn. Muslimin : Ruang Pandan II : 46 tahun : Laki-laki : Sidokerto, Pulungrejo-Mojokerto : Islam : Buruh Tani

8. Tgl MRS 9. Diagnosa MRS B. Data Subyektif b.1 Riwayat Penyakit

: 08 Mei 2013 : Limfoma Non Hodgkin (LNH)

a. Riwayat penyakit sekarang : Benjolan di leher sejak 5 bulan yang lalu, semakin lama semakin membesar sehingga pasien mulai merasakan kesulitan untuk menelan dan bernafas sejak 3 hari sebelum masuk rumah sakit. b. Riwayat penyakit dahulu : Benjolan kecil sebesar kelereng di bagian leher sejak 5 bulan yang lalu dan tidak nyeri. c. Riwayat penyakit keluarga : Keluarga pasien tidak ada riwayat menderita LNH (Limfoma Non Hodgkin).

b.2

Riwayat gizi Pola Makan Pasien Bahan Makanan KH : NASI NASI JAGUNG LH : TERI AYAM Frekuensi Keterangan

>1X/hr 1-3x/hr

13 sdm 13 sdm

1-3x/mgg 1-3x/mgg

2-3 sdm 1 ptg sdg

LN : TAHU TEMPE SAYURAN : KANGKUNG SAWI HIJAU BUAH : PISANG MANGGA MINUMAN : KOPI AIR PUTIH LAIN-LAIN : KERIPIK SINGKONG

>1x/hr >1x/hr >1x/hr >1x/hr 1-3x/mgg 1-3x/mgg >1x/hr >1x/hr 1-3x/mgg

2-3 ptg 2-3 ptg

gls gls
2 bh 1 bh 2 gls/hr >8 gls/hr 2 x sore dan malam

Alergi Terhadap Makanan Pasien tidak mempunyai alergi ataupun pantangan terhadap makanan.

b.3

Kondisi Sosial Ekonomi Pasien sehari-hari bekerja sebagai buruh tani yang bekerja selama 12 jam dalam sehari. Istri pasien bekerja sebagai tukang jahit dirumah. Pasien memiliki 2 orang anak perempuan yang tinggal bersama dalam 1 rumah bersama orangtua, suami dan anaknya. Sehingga jumlah orang yang tinggal dalam satu rumah aalah 8 orang. Penghasilan pasien perbulan sebesar Rp. 900.000/bulan ditambah istri pasien Rp. 300.000 s/d Rp.500.000 / bulan. Sehingga pendapatan total selama 1 bulan Rp. 1.200.000 s/d Rp. 1.400.000 / bulan.

b.4

Kebiasaan Hidup Merokok : tidak

Obat-obatan yang biasa diminum : jamu pegal linu (seduh), hemaviton

Minum alkohol Olah raga

: tidak : tidak

b.5

Skrining Gizi Tabel 3. Hasil Skrining Gizi Pasien

No
1 2 3

Indikator
Perubahan berat badan Perubahan asupan makanan Gejala gastrointestinal a. Mual b. Muntah c. Diare d. Konstipasi e. Anorexia Perubahan fungsional tubuh

Pernyataan Ya
V V V V V V V V

Tidak
Turun

Keterangan

Nafsu Makan Tetap

Terasa Mual post. Kepoterapi namun tidak ingin dimuntahkan

Aktifitas Ringan Px dapat berjalan

5 6

Diagnosa penyakit : LNH (Limfoma Non Hodgkin) Pemeriksaan fisik a. Kehilangan lemak sub kutan b. Ikterus c. Edema/asites

Termasuk kategori faktor stress sedang V V V

Kesimpulan : Status Gizi Kurang C. Data Obyektif c.1 Data Antropometri BB BBI TB IMT = 56 kg = 50,4 kg = 156 cm = 23,04

c.2

Pemeriksaan Fisik/Klinis Tanggal Pemeriksaan 13 / 05 / 13 36 84 120/80 20

Tabel 4. Hasil Pemeriksaan Klinis Pasien


Jenis Pengukuran

Nilai Normal 360-370C 80-100x/menit 120/80 mmHg 24x/menit

Suhu (Celcius) Nadi (x/ menit) Tensi (mmHg) RR (x/ menit)

Tabel 5. Hasil Pemeriksaan Fisik Pasien


Jenis Pengukuran

Nilai Normal CUKUP

Tanggal Pemeriksaan 13/05/13 CUKUP

KU

GCS K/L Abdomen Odema Febris

456 SADAR A (-) / I (-) / C (-) / D (-) Supel Flat, BU (+) ---

456 SADAR A (-) / I (-) / C (-) / D (-) Supel Flat, BU (+) ---

c.3

Data laboratorium
Tanggal pemeriksaan 8 Mei 2013 14 Mei 2013 14,8 12,7 8.900 352.000 43,3 4,13 3,8 96 27 28 16 30 143 137 94 97 3,7 3,2

Tabel 6. Hasil Pemeriksaan Laboratorium Pasien


Jenis pemeriksaan Hemoglobin Leukosit Trombosit HCT Albumin GDA OT PT Natrium Klorida Kalium Angka Normal 11 18 mg/dL 5 10 ribu/ml 150 400 ribu/ml 40 48 % 4 5,2 g/dL 40 121 15 37 U/I 12 78 U/I 136 - 145 mmol/l 98 - 107 mmol/l 3,5 - 5,1 mmol/l

Sumber : hasil rekam medik pasien c.4 Pemeriksaan Penunjang : a. Foto Thorax AP (8 Mei 2013)

Hasil : Besar dan bentuk terkesan normal Tak tampak infiltrate di kedua lapang paru Sinus phrenicocostalis kanan dan kiri tajam

Kesimpulan : Tampak soft tissue mass yang terproyeksi setinggi region colli sampai ICS 3 kanan dan kiri a. Hasil : Aligment baik, curve normal Trabekulasi tulang normal Superior dan inferior baik Corpus, pedicle, dan spatium invertebralis baik Tak tampak erosi / dekstruksi tulang Foto Cervical AP / Lateral (8 Mei 2013)

Kesimpulan : Tampak soft tissue mass yang terproyeksi setinggi VC 2 sampai UCS 3 kanan kiri Trachea tampak terdorong ke sisi kiri, jalan udara masih tampak patent. c.5 Analisa Zat Gizi Tabel 7. Hasil Analisa Zat Gizi Pasien Pengamatan a. Anamnese b. Kebutuhan c. Recall 24 Jam % asupan (a/b) % asupan (c/b) Energi (Kkal) 2606 2391 1836 108,99 76,78 Protein (gram) 76,72 71,72 56,52 106,97 78,80 Lemak (gram) 71,53 66,41 46,62 92,84 70,20 KH (gram) 414,60 376,53 294,80 90,81 78,29

D. Assesment d.1 d.2 Diagnosis medis Limfoma Non Hodgkin (LNH) Status gizi BB : 56 kg TB : 156 cm BBI = (TB-100)-10% (TB-100) = (156-100)-10% (156-100) = 56 5,6 kg = 50,4 Kg Status Gizi (IMT) = BB : TB2 = 56 : (1,56)2 = 23,04 (Overweight) d.3 Diagnosa gizi a. NI Kekurangan intake energi, protein, karbohidrat, dan lemak selama 4 hari setelah masuk rumah sakit disebabkan oleh penurunan nafsu makan, mual, gangguan menelan dan mengunyah ditandai dengan hasil recall 24 jam yaitu energi 76,78 %, protein 78,80 % lemak 70,20 % , serta karbohidrat 78,29 %. b. NC Status gizi overweight disebabkan pola makan pasien sebelum masuk rumah sakit lebih besar dari kebutuhan ditandai dengan IMT sebesar 23,04. c. NB Kelebihan intake makanan oral selama masuk rumah sakit disebabkan oleh ketidakpatuhan pasien terhadap diit ditandai dengan hasil pengamatan

asupan selama asuhan gizi yaitu Energi 107,43%, Protein 114,58%, Lemak 116,04% dan KH 105,33%.

E. Planning Asuhan Gizi e.1 e.2 e.3 Terapi diet Bentuk makanan Tujuan diet : Diet TETP ( Tinggi Energi Tinggi Protein) : Nasi :

a. Memberikan asupan energi dan zat gizi yang sesuai kebutuhan untuk mencapai status gizi normal. b. Memenuhi kebutuhan energi dan zat gizi sesuai kebutuhan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mempercepat proses penyembuhan. c. Memberikan makanan yang mudah dicerna sesuai kondisi pasien.

e.4

Prinsip a. Tinggi Energi b. Tinggi Protein

e.5

Syarat a. Energi sesuai kebutuhan pasien yaitu 2391 kkal untuk memenhi kebutuhan energi pasien. Kebutuhan energi ditentukan dengan memperhitungkan kebutuhan untuk metabolisme basal, ditambah kebutuhan untuk aktifitas fisik, dan faktor stress. b. Protein 12 % dari total kebutuhan yaitu 71,72 gram untuk memperbaiki dan memelihara jaringa tubuh yang rusak. a. Lemak cukup 25 % dari total kebutuhan yaitu 66,41 gram yang digunakan sebagai cadangan sumber energi utama dalam tubuh.
b.

Karbohidrat sisa dari kebutuhan energi total yaitu 63 % yaitu 376,53 gram yang digunakan sebagai sumber energi utama dalam tubuh.

c. Vitamin dan mineral cukup, sesuai kebutuhan normal pasien.

e.6

Perhitungan Kebutuhan Zat Gizi a. BBI = TB 100 10% (TB 100) = 156 100 10% (156 100) = 56 5,6 = 50,4 kg b. TEE c. BEE = BEE x FA x FS = 66,5 + (13,7 x BBI) + (5 x TB) (6,76 x U) = 66,5 + (13,7 x 50,4) + (5 x 156) (6,76 x 46) = 66,5 + 690,48 + 780 310,96 = 1226,02 kkal = 1226 kkal d. FA = 1,3 (Ringan) e. FS = 1,5 (Stres Sedang) f. TEE = BEE x FA x FS = 1226 x 1,3 x 1,5 = 2390,73 kkal = 2391 kkal g. Kebutuhan Zat Gizi Makro pada pasien LNH adalah sebagai berikut : Energi Protein = 2390,73 kkal = 12% x 2390,73 kkal = 286,88 kkal = 71,72 gram Lemak = 25% x 2390,73 kkal = 597,68 kkal = 66,41 gram KH = 63% x 2390,73 kkal = 1506,15 kkal = 376,53 gram

Makanan pasien diberikan secara oral dengan 3 kali makan utama dalam bentuk nasi biasa dan 1 kali snack pagi. Pemberian awal ketika pasien mengalami gangguan menelan adalah nasi tim kemudian diganti dengan nasi biasa setelah pasien menjalani kemoterapi tahap I. e.7 Rencana penyuluhan a. b. Topik : Diet TETP Materi : Tujuan dari diit yang diberikan. Makanan yang dianjurkan dan tidak dianjurkan. Contoh menu sehari. Daftar bahan makanan penukar. c. d. Sasaran : Pasien dan Keluarga pasien. Tujuan : Menjelaskan tujuan dari diit yang diberikan kepada pasien. Memberikan informasi kepada pasien dan keluarga pasien tentang makanan yang boleh dianjurkan dan tidak dianjurkan Memberikan contoh menu sehari. Menjelaskan fungsi daftar bahan makanan penukar. e. f. g. h. Makanan. i. dijelaskan kepada pasien dan keluarga pasien. e.8 Terapi medis a. Injeksi Ranitidin 2 x 1 Amp IV Evaluasi : Menanyakan kembali materi yang telah Metode : Ceramah, Diskusi, Tanya Jawab Waktu : ( 25 menit). Tempat : Ruang Pandan II. Media : Leaflet, dan Daftar Penukar Bahan

b. c. d. e. f. g. h. F. Evaluasi

Injeksi Ceftriaxone 2 x 1 mg IV Injeksi Dexametason 2 x 1 Amp IV Injeksi Ondancentron 1 Amp IV Injeksi Diphenydramin 1 Amp IV Infus Cyclophosphamid 1000 IV Infus Vincristin 1 mg IV Infus Doxorubicin 50 gram IV

a. Antropometri status gizi b. Perkembangan fisik dan klinis c. Perkembangan laboratorium d. Perkembangan diet e. Asupan makanan f. Penyuluhan

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN Penatalaksanaan asuhan gizi pada pasien LNH (Limfoma Non Hodgkin) dilakukan selama 4 hari mulai tanggal 13 Mei 2013 sampai dengan 16 Mei 2012 di ruang Pandan II dengan kelas perawatan pasien yaitu kelas III. Hari pertama studi kasus digunakan untuk pengambilan data seperti skrinning gizi, anamnesa makanan sehari, recall 24 jam, assessment, planning gizi, perencanaan menu 3 hari berikutnya dilakukan untuk pelayanan gizi terhadap pasien. Tn. Muslimin merupakan salah satu pasien yang dirawat di ruang Pandan II kelas III RSUD Dr. Soetomo Surabaya. Tn. Muslimin didiagnosa menderita LNH. Evaluasi gizi sangat diperlukan untuk mengetahui perkembangan keadaan pasien

terutama yang berkaitan tentang masalah gizi. Evaluasi yang dilakukan meliputi status gizi, pemeriksaan fisik klinis, pemeriksaan laboratorium, perkembangan diet, asupan makan, dan penyuluhan yang diberikan pada pasien dan keluarganya. A. Perkembangan Status Gizi Pengkuran antropometri yang dilakukan pada pasien yaitu meliputi pengukuran BB dan TB pasien. Untuk penentuan status gizi pasien ditentukan berdasarkan parameter IMT, yaitu : Kurus / Underweight ( <18,5 ) Normal ( 18,5 22,9 ) Gemuk / Overweight ( 23) Resiko Obesitas ( 23- 24,9 ) Obesitas I ( 25-29,9) Obesitas II ( 30 )

Adapun hasil pengukuran antropometri pdan status gizi pasien pada awal studi kasus (13 Mei 2013) dan akhir studi kasus (16 Mei 2013) dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 8. Status Gizi Awal dan Akhir Pasien Keterangan Status Gizi Overweight Akhir 56 kg / 156 cm 23,04 Status Gizi Overweight Sumber: Data Terolah Berdasarkan Hasil Antropometri Pasien (Tahun 2013) Berdasarkan tabel 5 diatas menunjukkan bahwa nafsu makan pasien meningkat sehingga pasien mampu menghabiskan makanan dari rumah sakit, bila dibandingkan pada awal masuk rumah sakit nafsu makan pasien turun karena mengalami gangguan menelan dan mengunyah disebabkan adanya pembengkakan dibagian leher. Perlunya mempertahankan status gizi pasien sesuai dengan umur, Pengukuran IMT Awal BB / TB 56 kg / 156 cm Hasil 23,04

gender dan kebutuhan tubuh bertujuan untuk mempersiapkan kondisi pasien dalam mendapatkan terapi berupa kemoterapi. B. Perkembangan Fisik dan Klinis Pemeriksaan fisik atau pemeriksaan klinis adalah sebuah proses dari seorang ahli medis memeriksa tubuh pasien untuk menemukan tanda klinis penyakit. Hasil pemeriksaan akan dicatat dalam rekam medis. Rekam medis dan pemeriksaan fisik akan membantu dalam penegakkan diagnosis dan perencanaan perawatan pasien (Potter, 2005). Hasil pemeriksaan fisik pasien selama studi kasus menunjukkan perubahan pada keadaan umum pasien pada hari pertama MRS yaitu dalam keadaan lemah menjadi cukup. Sedangkan abdomen dan extremitas tidak ditemukan ascites maupun oedem. Kesadaran pasien penuh dengan GCS 456. Adapun rekapitulasi hasil pemantauan kondisi fisik dan klinis pasien disajikan dalam tabel 9.

Tabel 9. Perkembangan Kondisi Fisik Pasien


JENIS PENGUKURAN Nilai Normal HASIL PEMERIKSAAN 13/05/13 14/05/13 15/05/13 16/05/13

KU GCS

CUKUP 456 A (-) / I (-) / C (-) / D (-)

CUKUP 456 A (-) / I (-) / C (-) / D (-)

CUKUP 456 A (-) / I (-) / C (-) / D (-)

CUKUP 456 A (-) / I (-) / C (-) / D (-)

CUKUP 456 A (-) / I (-) / C (-) / D (-)

K/L
Abdomen

Supel Flat, BU (+)

Supel Flat, BU (+)

Supel Flat, BU (+)

Supel Flat, BU (+)

Supel Flat, BU (+)

Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui bahwa tidak terdapat perubahan hasil pemeriksaan fisik pasien dan dalam keadaan normal selama studi kasus berlangsung. Pemeriksaan fisik yang diamati meliputi keadaan umum pasien, kesadaran pasien, abdomen, oedema, dan febris. Tabel 10. Perkembangan Kondisi Klinis Pasien
Jenis Pengukuran

Nilai Normal 360-370C 80-100x/menit 120/80 mmHg 24x/menit

Tanggal Pemeriksaan
13 / 05 / 13 14 / 05 / 13 15 / 05 / 13 16 / 05 / 13

Suhu (Celcius) Nadi (x/ menit) Tensi (mmHg) RR (x/ menit)

36 84 120/80 20

36 84 130/80 20

36 76 130/80 16

36 80 120/80 20

Berdasarkan tabel diatas menunjukkan bahwa pada pemeriksaan suhu, nadi, dan RR selama 4 hari dalam keadaan normal. Pada pemeriksaan tekanan darah pasien, menunjukkan kenaikan pada hari ke 2 dan ke 3 pengamatan, tetapi masih dalam batas normal.

C. Pemeriksaan Laboratorium Hasil perkembangan pemeriksaan laboratorium dari tanggal dilihat pada tabel dibawah ini : Tabel 11. Perkembangan Nilai Laboratorium Pasien Jenis pemeriksaan
Hemoglobin Albumin BUN Kreatinin

8 Mei 2013

(pasien MRS) dan tanggal 14 Mei 2013. Adapun perubahan tersebut dapat

Angka Normal 11-18 mg/dL 4-5,2 g/dL 7-18 mg/dL 0,6-1,3 mg/dL

Tanggal pemeriksaan 8 Mei 2013 14 Mei 2013


14,8 4,13 6 0,7 12,7 3,8 18 0,9

SGOT SGPT Natrium Klorida Kalium Leukosit Trombosit

15-37 U/I 12-78 U/I 136-145 mmol/l 98-107 mmol/l 3,5-5,1 mmol/l 3,7-10,1 10e3/uL 155-366 10e3/uL

27 16 143 94 3,7 8,9 352

28 30 137 97 3,2 -

Berdasarkan tabel diatas menunjukkan bahwa kadar Hb pasien terdapat penurunan dari 14,8 menjadi 12,7 mg/dl, tetapi masih dalam batas normal. Sedangkan kadar albumin terjadi penurunan dari 4,13 menjadi 3,8 g/dL. Hal ini disebabkan pada awal masuk rumah sakit pasien belum mendapatkan tindakan kemoterapi sehingga mengalami kesulotan menelan karena adanya benjolan dileher, sehingga intake pasien tidak adekuat. Namun, pada saat pengamatan selama 4 hari pasien setelah mendapatkan kemoterapi ke dua , intake pasien meningkat karena benjolan pada leher mengecil.

D. Perkembangan Diet Perkembangan diet selama studi kasus (14-16 Mei 2013) dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 12. Evaluasi Perkembangan Diet Perkembangan Diet Diet Bentuk makanan Tanggal
13 Mei 2013 14 Mei 2013 15 Mei 2013 16 Mei 2013

TETP Nasi

TETP Nasi

TETP Nasi

TETP Nasi

Jenis diet yang diberikan kepada pasien selama studi kasus tidak mengalami perubahan karena selalu disesuaikan dengan keadaan dan penyakit yang diderita oleh pasien. Begitupun juga dengan bentuk makanan pasien dari awal hingga akhir asuhan gizi tetap berupa Nasi biasa. E. Evaluasi Asupan Makan Penyajian makanan dilakukan selama 3 hari yaitu pada tanggal 14 Mei 2013 sampai dengan 16 Mei 2013. Makanan yang disajikan kepada pasien adalah makanan rumah sakit, berdasarkan siklus 10 hari dan makanan yang disajikan telah disesuaikan dengan perhitungan kebutuhan zat gizi pasien. Rata-rata asupan zat gizi makanan pada hari pertama studi kasus sampai hari ketiga studi kasus adalah dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 13. Hasil Pengamatan Asupan Makanan Pasien LNH Selama 3 Hari Tanggal Pengamatan Energi (kkal) 2345,27 2193,71 75,4 2269,11 2390,73 94,9 % 2372,80 2342,77 314,5 2652,17 Protein (gram) 78,49 78,54 0,38 78,92 71,72 110 % 76,12 75,52 6,10 81,62 Lemak (gram) 69,91 64,60 3,72 68,14 66,41 102,6 % 75,39 76,61 1,05 77,66 KH (gram) 346,33 331,61 10,87 342,48 376,53 90,97 % 343,19 340,6 69,81 410,41

Penyajian 14/05/2013 Asupan RS Asupan LRS Total asupan Kebutuhan % Asupan Penyajian 15/05/2013 Asupan RS Asupan LRS Total Asupan

Kebutuhan % Asupan Penyajian 16/05/2013 Asupan RS Asupan LRS Total Asupan Kebutuhan % Asupan Rata-rata total asupan Rata-rata % asupan

2390,73 110,9 % 2399,64 2399,67 386,53 2786,30 2390,73 116,49 % 2569,19


107,43 %

71,72 113,80 % 71,59 71,89 14,45 86,04 71,72 119,96 % 82,19


114,58 %

66,41 116,94 % 63,37 63,36 22,02 85,39 66,41 128,58 % 70,73


116,04 %

376,53 108,99 % 387,86 387,86 49,08 436,94 376,53 116,04 % 396,61


105,33%

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa rata-rata asupan makanan pasien meliputi (energi, protein, lemak dan karbohidrat) diatas 90%. Hal tersebut dikarenakan pasien selalu menghabiskan sebagian besar makanan dari rumah sakit dan termotivasi untuk sembuh. Selain itu, pasien juga membeli makanan dari luar rumah sakit seperti mie goreng , dan nasi urapan. Untuk mengetahui perkembangan asupan makan pasien selama 3 hari dibuat grafik asupan zat gizi seperti energi, protein, lemak, karbohidrat dan natrium. Grafik asupan zat gizi makanan dari hari pertama studi kasus sampai hari terakhir studi kasus adalah sebagai berikut :

1.

Energi Energi dalam tubuh manusia timbul dikarenakan adanya pembakaran

karbohidrat, protein dan lemak, dengan demikian agar manusia selalu tercukupi energinya diperlukan zat- zat makanan yang cukup pula ke dalam tubuhnya. Manusia yang kurang mendapatkan asupan karbohidrat akan lemah baik daya kegiatan, pekerjaan- pekerjaan fisik maupun daya pemikirannya karena zat- zat makanan yang diterima tubuhnya tidak dapat menghasilkan energi secara maksimal. Seseorang tidak dapat bekerja dengan energi yang melebihi dari apa yang diperoleh dari makanan kecuali jika meminjam atau menggunakan cadangan energi dalam tubuh, namun kebiasaan meminjam ini akan dapat mengakibatkan

keadaan yang gawat, yaitu kurang gizi khususnya energi (Kartasapoetra dkk, 2005).

Gambar 2. Grafik Asupan Energi Pasien Selama 3 Hari Berdasarkan gambar 2 diatas, menunjukkan bahwa asupan energi pasien mengalami peningkatan pada hari kedua dan ketiga yaitu dari 2269,11 kkal menjadi 2652,17 kkal dan 278,3 kkal. Rata-rata asupan energi selama asuhan gizi adalah sebesar 2569,19 kkal dan jika dibandingkan dengan standar kebutuhan energi pasien didapatkan total asupan sebesar 107, 43%. Sedangkan jika dibandingkan dengan asupan energi per penyajian menu diet untuk pasien didapatkan hasil rata-rata asupan sebesar 108,21 %. Kedua hasil presentase tersebut tidak menunjukkan perbedaan yang berarti dan pasien tergolong 100 % mendapatkan energi sesuai kebutuhan. Hal ini disebabkan karena pasien sebagian besar selalu menghabiskan makanan yang disajikan dari rumah sakit dan nafsu makan pasien meningkat. Selain itu pasien termotifasi untuk menghabiskan makanan setelah mendapatkan penyuluhan mengenai diet yang diberikan dan manfaat mengkonsumsi makanan bergizi dan seimbang. 2. Protein

Protein adalah bagian dari semua sel hidup dan merupakan bagian terbesar tubuh sesudah air. Seperlima bagian tubuh adalah protein, separonya ada di dalam otot, seperlima di dalam tulang dan tulang rawan, sepersepuluh di dalam kulit, dan selebihnya di dalam jaringan lain dan cairan tubuh (Almatsier,2003). Sebagai zat pembangun, protein merupakan bahan pembentuk jaringan-jaringan baru yang selalu terjadi dalam tubuh. Protein juga mengganti jaringan tubuh yang rusak dan yang perlu dirombak. Fungsi utama protein bagi tubuh ialah untuk membentuk jaringan baru dan mempertahankan jaringan yang telah ada (Winarno,2004).

Gambar 3. Grafik Asupan Energi Pasien Selama 3 Hari Berdasarkan gambar 3 diatas, menunjukkan bahwa asupan protein pasien melebihi kebutuhan pasien baik hari I, II dan ke III. Rata-rata asupan protein selama asuhan gizi adalah sebesar 82,19 gram dan jika dibandingkan dengan standar kebutuhan protein pasien adalah sebesar 114,58%. Sedangkan jika dibandingkan dengan asupan protein per penyajian menu diet untuk pasien didapatkan hasil rata-rata asupan sebesar 99,89%. Kedua hasil presentase tersebut menunjukkan bahwa pasien dapat dikatakan telah mendapatkan asupan protein secara maksimal. Hal ini disebabkan karena pasien sebagian besar selalu menghabiskan makanan yang disajikan dari rumah sakit dan nafsu makan pasien

meningkat. Selain itu pasien termotifasi untuk menghabiskan makanan setelah mendapatkan penyuluhan mengenai diet yang diberikan dan manfaat mengkonsumsi makanan bergizi dan seimbang. Selain itu, pasien selalu menghabiskan lauk hewani dan nabati, disamping itu pasien juga mendapatkan tambahan berupa susu, kacang hijau dan telur selama pengamatan. 3. Lemak Lemak merupakan bahan pembentuk energi dalam tubuh. Setiap gram lemak mengandung energi sebesar 9 Kkal. Zat lemak dalam tubuh terbentuk dari makanan yang diperoleh sehari-hari (Kartasapoetra, 2005). Fungsi lemak yaitu sebagai sumber energi, memberikan rasa gurih dan halus pada makanan, menimbulkan perasaan kenyang lebih lama karena dapat menghambat peristaltik lambung dan sekresi asam sehingga menunda waktu pengosongan lambung dan mencegah timbulnya rasa lapar kembali segera setelah makan, serta membantu penyerapan vitamin larut lemak dari dalam usus (Almatsier, 2003). Lemak merupakan zat makanan yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia dan juga berfungsi sebagai penyedia energi kedua setelah karbohidrat. (Winarno, 2004).

Seperti halnya karbohidrat, lemak berfungsi sebagai protein sparer karena dapat menghemat fungsi protein. Hal ini terjadi karena persediaan energi telah dipenuhi oleh karbohidrat dan lemak, sehingga protein tetap dapat digunakan untuk fungsi utamanya sebagai zat pembangun. Oleh sebab itu, evaluasi asupan lemak pasien sangat diperlukan.

Gambar 4. Grafik Asupan Energi Pasien Selama 3 Hari Berdasarkan gambar 4 diatas, menunjukkan bahwa asupan lemak pasien melebihi kebutuhan pasien baik hari I, II dan ke III dengan rata-rata presentase kelebihan sebesar 16,03%. Rata-rata asupan lemak selama asuhan gizi adalah sebesar 70,73 gram dan jika dibandingkan dengan standar kebutuhan lemak pasien adalah sebesar 116,04 %. Sedangkan jika dibandingkan dengan asupan lemak per penyajian menu diet untuk pasien didapatkan hasil rata-rata asupan sebesar 97,99%. Kedua hasil presentase tersebut menunjukkan bahwa pasien dapat dikatakan telah mendapatkan asupan lemak secara maksimal. Hal ini disebabkan karena pasien sebagian besar selalu menghabiskan makanan yang disajikan dari rumah sakit dan nafsu makan pasien meningkat. Selain itu pasien termotifasi untuk menghabiskan makanan setelah mendapatkan penyuluhan mengenai diet yang diberikan dan manfaat mengkonsumsi makanan bergizi dan seimbang. Pasien juga mengkonsumsi makanan selingan yaitu kerupuk udang, kopi susu, dan roti manis yang dibeli di luar rumah sakit sehingga ikut menyumbang asupan lemak pasien. 5. Karbohidrat Karbohidrat merupakan sumber energi utama bagi manusia, Fungsi utama karbohidrat adalah menyediakan energi bagi tubuh, Sebagian karbohidrat didalam tubuh berada dalam sirkulasi darah sebagai glukosa untuk digunakan sebagai sumber energi, sebagian disimpan sebagai glikogen dalam hati dan jaringan otot

serta sebagian diubah menjadi lemak untuk disimpan sebagai cadangan energi dalam jaringan lemak.

Gambar 5. Grafik Asupan Energi Pasien Selama 3 Hari Berdasarkan gambar 5 diatas, menunjukkan bahwa asupan karbohidrat pasien kurang dari standar kebutuhan pada hari pertama, sedangkan hari kedua dan ketiga mengalami peningkatan melebihi kebutuhan pasien dengan rata-rata presentase kelebihan sebesar 12,52 %. Rata-rata asupan karbohidrat selama asuhan gizi adalah sebesar 396,61 gram dan jika dibandingkan dengan standar kebutuhan karbohidrat pasien adalah sebesar 105,33 %. Sedangkan jika dibandingkan dengan asupan karbohidrat per penyajian menu diet untuk pasien didapatkan hasil rata-rata asupan sebesar 98,32%. Penurunan asupan pada hari pertama disebabkan karena pasien tidak menghabiskan makanan sumber karbohidrat yaitu nasi saat makan pagi. Pasien juga merasa sedikit sesak dan kenyang. Berdasarkan data-data asupan energi dan zat gizi (karbohidrat, protein dan lemak) selama tiga hari maka dapat diambil kesimpulan bahwa pasien memiliki

rata-rata asupan energi, protein, lemak dan karbohidrat lebih dari 100% dan mampu memenuhi kebutuhan. Pola makan pasien selama di rumah terbiasa mengkonsumsi nasi jagung, sehingga meskipun mendapatkan makanan dari rumah sakit yang diberikan sesuai dengan kebutuhan pasien, pasien masih merasa kurang, sehingga pasien tetap membeli makanan dari luar rumah sakit berupa nasi jagung. F. Penyuluhan Penyuluhan diberikan kepada pasien dan keluarga, yaitu istri pasien yang sedang menjaga pasien pada saat itu. Topik yang diberikan adalah diet TETP dengan menggunakan alat bantu leaflet, dan daftar bahan makanan penukar untuk memberikan gambaran tentang besarnya/banyaknya makanan yang dikonsumsi tiap harinya, sehingga mempermudah dalam proses penyuluhan. Sedangkan metode yang digunakan adalah diskusi dan tanya jawab sehingga dapat diketahui pemahaman sasaran terhadap materi yang disampaikan. Respon keluarga pasien terhadap penyuluhan baik, hal ini terlihat saat istri pasien dapat menyebutkan kembali tujuan diet yang telah disampaikan serta menyebutkan bahan makanan atau makan yang dianjurkan dantidak serta kepatuhan diet pasien.

BAB VI RINGKASAN PELAYANAN GIZI No 1. Masalah LNH (Limfoma Non Hodgkin) Etiologi Suatu keganasan primer jaringan limfoid yang bersifat padat dan dapat menyerang pada bagian leher, dada dan abdomen. Indikasi Pemeriksaan Penunjang
Foto Thorax (8Mei 2013) - Tampak soft tissue mass yang terproyeksi setinggi region colli Foto Cervical (8Mei 2013) - Superior dan inferior baik - Tak tampak erosi / - dekstruksi tulang - Trachea tampak terdorong ke sisi kiri, Biopsi (12Mei 2013) - Benjolan solid: - 25 cm x 14 cm x 10 cm - Massa region colli, - FNAB : Non Hodgkin - Lymphoma Large Cell - Type Metasis - Undifferentiated Carcinoma

Terapi Obat: Inj.ranitidin 2x1 amp IV Inj. Ceftriaxone 2x1 mg IV Inj.Dexametason 2x1 amp IV Inj.Ondancentron 1 amp IV Inj.Diphenydramin 1 amp IV Inf.Cyclophosphamid 1000 IV Inf. Vincristin 1 mg IV Inf.Doxorubicin 50 gr IV Prednison 3x6 mg Cydoposphamia 1000 mg IV

Evaluasi Hasil Lab: -8 Mei 2013 Hb : 14,8 mg/dl Alb : 4,13 g/dl -14 Mei 2013 Hb : 12,7 mg/dl Alb : 3,8 g/dl Fisik : Benjolan dileher tampak mengempis post Kemoterapi

Terapi Diet : Diet: Nasi Biasa TETP 2300 kkal Kebutuhan : E = 2391 kkal P = 71,72 gr L = 66,41 gr KH = 376,53 gr Rata-rata Asupan E = 2569 kkal P = 82,19 gr L = 70,73 gr KH = 396,61 gr

No 2.

Masalah Status Gizi Overweight

Etiologi Asupan Energi dan zat-zat gizi Berlebihan dilihat dari hasil anamnese yaitu : E = 108,99 % P = 106,97 % L = 107,70 % KH = 110, 11 %

Indikasi Antropometri BB : 56 kg TB : 156 cm IMT : 23,04

Terapi Diet: Nasi Biasa TETP Kebutuhan : E = 2391 kkal P = 71,72 gr L = 66,41 gr KH =376,53 gr

Evaluasi Antropometri Penimbangan Hari pertama dan Terakhir -13 Mei 2013 : 56 kg -16 Mei 2013 : 56 kg Rata-rata Asupan: E = 107,43 % P = 114,58 % L = 116,04 % KH = 105,33 % Terapi Diet : -Pemantauan asupan px. -Px menghabiskan sebagian besar diet yang diberikan. -Px diberikan motivasi untuk menghabiskan diet

No 3.

Masalah Asupan energi dan zat-zat gizi lebih dari kebutuhan px (saat studi kasus)

Etiologi Ketidak patuhan pasien terhadp diit yang diberikan.

Indikasi Rata-rata Asupan: E = 107,43 % P = 114,58 % L = 116,04 % KH = 105,33 %

Terapi Diet: Nasi Biasa TETP Kebutuhan : E = 2391 kkal P = 71,72 gr L = 66,41 gr KH =376,53 gr Penyuluhan dan motivasi

Evaluasi Rata-rata Asupan: E = 107,43 % P = 114,58 % L = 116,04 % KH = 105,33 %

Px dan keluarga px dapat memahami materi yang diberikan mengenai makanan bergizi dan seimbang sesuai kondisi px dan pentingnya menghabiskan makanan untuk mempertahankan status gizi agar tetap baik dan tidak kekurangan atau kelebihan energi.

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan - Berdasarkan diagnosa medis, pasien menderita LNH (Lymfoma Non Hodgkin). - Berdasarkan nilai IMT, pasien memiliki status gizi Overweight (23,04). - Anamnesa zat gizi pasien ketika di rumah lebih dari kebutuhan, yaitu: Energi = 2606 kkal (109%) Protein = 76,72 gram (106,97%) Lemak = 71,53 gram (107,7%) KH = 414,6 gram (110,11%) - Kebutuhan energi dan zat gizi pasien berdasarkan hasil perhitungan: Energi = 2391 kkal Protein = 71,72 gram Lemak = 66,41 gram KH = 376,53 gram - Diet yang diberikan adalah Nasi Tim TKTP pada hari pertama MRS hingga 3 hari MRS karena gangguan menelan dan mengunyah. Namun terjadi perubahan diet pada hari ke-4 dan seterusnya yaitu Nasi TKTP karena pasien tidak mengalami keluhan gangguan menelan dan mengunyah. - Rata-rata % asupan energi dan zat gizi selama studi kasus adalah: Energi = 2569 kkal (107,43%) Protein = 82,19 gram (114,58%) Lemak = 70,73 gram (116,04%) KH = 396,61 gram (105,33%) - Pasien tidak mendapatkan informasi mengenai makanan yang seimbang dan bergizi sesuai usia, berat badan, dan tinggi badan serta aktifitas dan tingkat stress sehingga pola makan pasien saat dirumah tergolong terporsi besar karena pasien bekerja sebagai buruh tani dan selalu makan dalam jumlah melebihi kebutuhan.

- Selama asuhan gizi tidak terdapat perkembangan antropometri baik BB atau TB. Didapatkan hasil yang sama yaitu BB: 56 kg, TB: 156 cm dan IMT 23,04. - Keadaan fisik dan klinis, tensi darah pasien naik dan turun namun masih dalam batas normal. Suhu tubuh, nadi, RR, kesadaran, abdomen, dan ekstremitas tidak mengalami gangguan post kemoterapi, namun pada awal MRS pasien merasa sesak nafas karena jalan nafas tertekan benjolan pada leher. B. Saran - Diharapkan pasien dapat melanjutkan pengaturan makan di rumah sesuai dengan kebutuhan berdasarkan IMT. - Diharapkan pasien dapat mengatur makanannya sesuai dengan diet yang telah diberikan selama proses penyembuhan dan persiapan kemoterapi keII. - Keluarga dapat memberikan motivasi kepada pasien agar patuh menjalankan terapi diet yang telah diberikan selama proses penyembuhan dan persiapan kemoterapi ke-II.

DAFTAR PUSTAKA Almatsier, Sunita, dkk. 2006. Penuntun Diet. Jakarta : PT. Gramedia Pustaka Umum American Joint Cancer Comitee. 2012. Comparison Guide Cancer Staging Manual. AJCC: Chicago. www.cancerstaging.com Anonimous, 2013. Limfona Non Hodgkin..Tersedia dalam : www.google.com http://medicastore.com/penyakit/308/Limfoma_Non-Hodgkin.html Anonimous, 2009. Limfona Non Hodgkin.Tersedia dalam : www.google.com http://ningrumwahyuni.wordpress.com/2009/07/28/limfoma-nonhodgkin/ Anonimous, 2006. Pelayanan Gizi Rumah Sakit. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia Burton, J.L. 1990. Segi Praktis Ilmu Penyakit Dalam. Binarupa Aksara : Jakarta Boediwarsono., Soebandiri., sugianto., Armi. A., Sedana. M.P., Ugroseno., 2007. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. FK UNAIR: Surabaya Boedihartono. 1994. Proses Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta. Cecily, Lynn Betz. 2009. Mosbys Pediatric Nursing Reference 5th ed. Buku Kedokteran : EGC. Jakarta Harrison. 2005. Harrisons Manual of Medicine 16th Edition. McGraw-Hill: New York Hadi, Windayona. 2011. Imunologi dan Hematologi/ Limfoma Non Hodgkin.Sekolah Tinggi Bethesda Yakkum : Jogjakarta Irtanto, Oky. 2012. Limfoma Non Hodgkin. FK.UMM: Surakarta Kumar. V., Cotran. R.S., Robbins. S.L., 2007. Buku ajar Patologi. EGC: Jakarta

Santoso M, Krisifu C. 2004. Diagnostik dan Penatalaksanaan Limfoma Non Hodgkin.SMF Penyakit Dalam RSUD Koja/Departemen IPD-UKRIDA.Jakarta: Dexa Media No.4 Vol.17

LAMPIRAN

Lampiran 1. Form Skrining Awal Pasien

Lampiran 2. Form Asuhan Gizi Terstandar Pasien

Lampiran 3. Hasil Anamnesa Asupan Pasien

Lampiran 4. Hasil Recall 24 Jam Pasien (12 MEI 2013)

Lampiran 5. Daftar Menu Sehari ( 14 Mei 2013)

Lampiran 6. Daftar Menu Sehari ( 15 Mei 2013)

Lampiran 7. Daftar Menu Sehari ( 16 Mei 2013)

Lampiran 8. Hasil Pengamatan Asupan Sehari (14 Mei 2013)

Lampiran 9. Hasil Pengamatan Asupan Sehari (15 Mei 2013)

Lampiran 10. Hasil Pengamatan Asupan Sehari (16 Mei 2013)

Lampiran 11. Satuan Penyuluhan

SATUAN PENYULUHAN 1. 2. a. b. c. d. e. f. 3. 4. 5. Pokok Bahasan : Diet Tinggi Energi dan Tinggi Protein

Waktu Pelaksanaan : 30 menit, dengan alokasi waktu : 1 menit pertama perkenalan 3 menit assesment 15 menit penyuluhan 5 menit tanya jawab 5 menit evaluasi materi 1 menit penutup Tempat Sasaran Tujuan a. Tujuan Instruksional Umum Pasien dan Keluarga pasien dapat memahami dan mengerti tentang diet tinggi energi dan tinggi protein serta makanan seimbang dan bergizi sesuai dengan kebutuhan dan kondisi pasien. b. TETP Tujuan Instruksional Khusus Keluarga pasien dapat memahami tujuan diet TETP Keluarga pasien dapat memahami syarat diet TETP Keluarga pasien dapat menyebutkan makanan yang tidak boleh diberikan dan makanan yang perlu dibatasi untuk diet : Ruang Pandan II / Kelas III : Pasien dan Keluarga Pasien

6.

Gambaran Umum Materi a. b. c. d. Pengertian diet TETP Tujuan diet TETP Syarat diet TETP Makanan yang dianjurkan dan Tidak dianjurkan

e. 7. a. b.

Indikasi Pemberian diet TETP

Kegiatan Penyuluhan Mahasiswa memberikan penjelasan mengenai materi diet TETP kepada pasien dan keluarganya. Mahasiswa memberikan kesempatan pada pasien dan keluarganya untuk bertanya jika ada materi yang belum jelas atau jika terdapat pertanyaan.

8. a. b. 9. a. b. 10.

Metode Ceramah Diskusi / Tanya jawab Alat Peraga Leaflet Daftar Penukar Bahan Makanan Evaluasi Mengulang kembali hasil tanya jawab dan hasil penyuluhan kepada pasien dan keluarganya.

11.

Materi a. Pengertian diet TETP Diet Tinggi Energi Tinggi Protein (TETP) adalah diet yang mengandung energi dan protein diatas kebutuhan normal. Diet ini diberikan dalam bentuk makanan biasa ditambah makanan sumber protein tinggi seperti susu, telur, dan daging atau dalam bentuk minuman Enteral TETP. Diet ini diberikan bila pasien telah mempunyai cukup nafsu makan dan dapat menerima menu makanan lengkap. b. Tujuan diet TETP mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh. Mempertahankan berat badan agar tetap ideal dan mencapai status gizi yang normal.

Memenuhi kebutuhan energi dan protein yang meningkat untuk

Memberikan makanan yang seimbang sesuai dengan keadaan penyakit serta daya terima pasien Mengupayakan perubahan sikap dan perilaku sehat terhadap makanan oleh pasien dan keluarganya.

c.

Syarat diet TETP Energi sesuai kebutuhan pasien yaitu 2391 kkal untuk memenhi kebutuhan energi pasien. Kebutuhan energi ditentukan dengan memperhitungkan kebutuhan untuk metabolisme basal, ditambah kebutuhan untuk aktifitas fisik, dan faktor stress.

Tinggi Energi dan Tinggi Protein dengan pembagian zat-zat gizi yaitu :

Protein 12 % dari total kebutuhan yaitu 71,72 gram untuk memperbaiki dan memelihara jaringa tubuh yang rusak. Lemak cukup 25 % dari total kebutuhan yaitu 66,41 gram yang digunakan sebagai cadangan sumber energi utama dalam tubuh. Karbohidrat sisa dari kebutuhan energi total yaitu 63 % yaitu 376,53 gram yang digunakan sebagai sumber energi utama dalam tubuh. Vitamin dan mineral cukup, sesuai kebutuhan normal pasien. Makanan diberikan dalam bentuk mudah dicerna sesuai kondisi pasien. Cairan diberikan cukup sesuai kebutuhan normal pasien 1,5 liter.

d.

Makanan yang dianjurkan dan Tidak dianjurkan Mengurangi atau menghindari asupan produk hewani Dibandingkan dengan orang yang makan daging sapi, babi, atau domba kurang dari sekali per minggu, mereka yang makan makanan ini setiap hari memiliki lebih dari dua kali risiko terkena limfoma non-Hodgkin. Asupan makanan tinggi lemak jenuh, terutama hamburger dan daging merah lainnya, juga dikaitkan dengan sekitar dua kali risiko. Risiko limfoma menjadi satu setengah kali lipat lebih

besar

bagi

orang-orang

yang

paling

banyak

minum

susu,

dibandingkan dengan mereka yang minum sedikit. Individu yang minum lebih dari dua gelas susu per hari memiliki tiga kali lipat resiko limfoma dibandingkan mereka yang minum kurang dari satu gelas per hari. Mengurangi asupan lemak, terutama lemak trans Bukti yang mengaitkan total asupan lemak dengan limfoma tidak sekuat seperti antara asupan lemak jenuh dengan penyakit ini. Namun demikian, asupan tinggi makanan dengan asam lemak trans (minyak terhidrogenasi parsial, seperti yang sering ditemukan dalam makanan yang digoreng, makanan cepat saji, beberapa margarin, dan makanan yang dipanggang secara komersial) terkait dengan 2,4 kali lipat risiko limfoma pada orang yang makan paling banyak lemak ini, dibandingkan dengan mereka yang makan sedikit. Individu yang makan total lemak paling banyak memiliki risiko 28 persen lebih tinggi terkena limfoma dibandingkan mereka yang mengonsumsi sedikit. Meningkatkan asupan buah-buahan dan sayuran Dibandingkan dengan wanita yang makan tiga porsi harian buah dan sayuran, mereka yang makan enam porsi atau lebih per hari memiliki risiko 40 persen lebih rendah terkena limfoma nonHodgkin. Sayuran dapat sangat protektif: Wanita yang mengkonsumsi sayuran dua kali atau lebih dalam seminggu memiliki risiko 30 persen lebih rendah terkena limfoma nonHodgkin, dibandingkan dengan wanita yang makan sayuran ini kurang dari dua kali per bulan. Diet tinggi serat Individu yang mengkonsumsi biji-bijian atau serat makanan dari buah-buahan dan sayuran paling banyak memangkas separuh

risiko terkena limfoma non-Hodgkin, dibandingkan dengan mereka yang makan paling sedikit dari kelompok makanan ini. Pemeliharaan berat badan yang sehat Studi menunjukkan bahwa kelebihan berat badan secara signifikan dapat meningkatkan risiko limfoma non-Hodgkin. Risiko untuk limfoma terkait dengan obesitas telah berkisar dari satu setengah kali lipat lebih besar pada orang dengan obesitas (orangorang dengan indeks massa tubuh lebih dari 30 kg/m2) dan dua kali lebih besar pada orang dengan obesitas sangat parah (dengan indeks massa tubuh lebih besar dari > 35 kg/m2), dibandingkan dengan individu yang memiliki berat badan normal. e. Indikasi Pemberian diet TETP Kurang Energi dan Kurang Protein Sebelum dan setelah operasi tertentu, multi trauma, menjalani radioterapi dan kemoterapi. Luka bakar berat, dan baru sembuh dari penyakit dengan demam tinggi. Hipertiroid, ibu hamil, dan post-partum dimana kebutuhan energi dan protein semakin meningkat. 12. Evaluasi : bergizi seimbang ? Bagaimana cara menyusun menu diet TETP menggunakan daftar bahan penukar? Bagaimana gambaran umum diet TETP ? Apa perbedaan makanan TETP dengan makanan biasa (tanpa diet) ? Apa fungsi pemberian diet TETP ? Bagaimana bentuk makanan sehat,

Indikasi pemberian diet TETP diberikan pada pasien dengan kondisi :

Lampiran 12. Leaflet Diit TETP

Lampiran 13. Daftar Bahan Penukar Makanan