Anda di halaman 1dari 27

2010

Referat Forensik Sahar Khan 03 FK-UMI

[DESKRIPSI LUKA]
Referat ini di upload oleh : www.doktermuda.co.cc, segala isi dari referat ini di luar tanggung jawab kami, mohon untuk tidak di copy-paste.

DESKRIPSI LUKA PENDAHULUAN Luka adalah hilang atau rusaknya kontuinitas dari jaringan tubuh. Keadaan ini dapat disebabkan oleh trauma benda tajam atau benda tumpul, perubahan suhu, zat kimia, ledakan, sengatan listrik atau gigitan hewan. Dalam prakteknya nanti seringkali terdapat kombinasi trauma yang disebabkan oleh satu jenis penyebab, sehingga klasifikasi trauma ditentukan oleh alat penyebab dan usaha yang menyebabkan trauma. (1,2,) Tubuh biasanya mengabsorbsi kekuatan baik dari elastisitas jaringan atau kekuatan rangka. Intensitas tekanan mengikuti hukum fisika. Hukum fisika yang terkenal dimana kekuatan = masa x kecepatan. Sebagai contoh, 1 kg batu bata ditekankan ke kepala tidak akan menyebabkan luka, namun batu bata yang sama dilemparkan ke kepala dengan kecepatan 10 m/s menyebabkan perlukaan. Faktor lain yang penting adalah daerah yang mendapatkan kekuatan. Kekuatan dari masa dan kecepatan yang sama yang terjadi pada da erah yang lebih kecil menyebabkan pukulan yang lebih besar pada jaringan. Pada luka tusuk, semua energi kinetik terkonsentrasi pada ujung pisau sehingga terjadi perlukaaan, sementara dengan energi yang sama pada pukulan oleh karena tongkat pemukul kriket mungkin bahkan tidak menimbulkan memar. Efek dari kekuatan mekanis yang berlebih pada jaringan tubuh dan menyebabkan penekanan, penarikan, perputaran, luka iris. Kerusakan yang terjadi tergantung tidak hanya pada jenis penyebab mekanisnya tetapi juga target jaringannya. Contohnya, kekerasan penekanan pada ledakan mungkin hanya sedikit perlukaan pada otot namun dapat menyebabkan ruptur paru atau intestinal, sementara pada torsi mungkin tidak memberikan efek pada jaringan adiposa menyebabkan fraktur spiral pada femur. (3) namun

ANATOMI FORENSIK KULIT Bagian paling atas adalah lapisan sel keratinisasi stratum korneum yang ketebalannya bermacam-macam pada bagian-bagian tubuh tertentu. Pada tumit dan telapak tangan adalah yang paling tebal sementara pada daerah yang terlindungi seperti skrotum dan kelopak mata hanya pecahan dari millimeter. Berkaitan dengan forensik pada perkiraan perlukaan penetrasi pada kulit. Kemudian epidermis yang tidak terdapat pembuluh darah. Lapisan epidermis umumnya berkerut, permukaan bawahnya terdiri dari papilla yang masuk ke dalam dermis. Dermis (korium) terdiri dari jaringan ikat dengan adneksa kulit seperti folikel rambut, kelenjar sebasea dan kelenjar keringat. Terdapat banyak pembuluh darah, saraf pembuluh limfe serta uju ng saraf taktil, tekan, panas. Bagian bawah dari dermis terdapat jaringan adiposa dan (tergantung dari bagian tubuh) fascia, jaringan lemak, dan otot yang berurutan di bawahnya.
(3)

DESKRIPSI LUKA Perlu dijelaskan bahwa deskripsi luka harus seobjektif mungkin, meliputi: 1. Jumlah luka 2. Lokasi luka, meliputi: a. Lokasi berdasarkan regio anatomiknya b. Lokasi berdasarkan garis aksis dan garis ordinat. Garis aksis adalah garis hayal yang mendatar melalui umbilikus atau papilla mammae atau ujung skapula. Garis ordinat adalah garis hayal yang melalui sternum atau vertebra.
(4,5)

Ket: 1. Kepala 2. Wajah:Dahi, Mata, Telinga, Hidung, Mulut, Lidah, Gigi, Rahang, Pipi, Dagu 3. Leher, Tenggo rokan, Jakun 4. Bahu 5. Dada, Buah dada, Tulan g rusuk 6. Pusar 7. Perut, Pinggul 8. Organ seks 9. Penis/Skrotum atau Klitoris/Vagina 10. Paha 11. Lutut 12. Betis, tulang kering 13. Pergelan gan kaki 14. Telapak kaki, Tu mit, Jari kaki 15. Len gan 16. Siku/sikut 17. Pergelan gan tan gan 18. Telapak tan gan, 19. Jari tangan (Ibu jari, telunjuk, tengah, manis, kelingking Gambar.1 (6) Lokasi tubuh berdasarkan regio anatomi

Garis tengah tubuh Garis mendatar yang Melewat putting susu Garis mendatar yang Melewati pusat

Garis mendatar yang Melewati ujung tumit


Gambar 2 (4) Penentuan lokasi luka berdasarkan garis aksis dan ordinat

Untuk luka tembak, kita menentukan lokasi luka dengan cara mengukurnya dari tumit lalu kita ukur jaraknya dari garis yang melalui tulang dada atau punggung pada sebelah kanan atau kirinya.(5)

Gambar 3 Penentuan lokasi luka tembak

Letak luka pada dada kiri atas, yaitu : - 4cm sebelah kiri garis tengah tubuh - 120cm di atas garis mendatar yang melewati ujung tumit
(6)

Luka dengan ukuran Panjang

Gambar.4 (4) Lokas luka berdasarkan ukuran panjang

Lokasi luka pada perut sebelah kanan atas, yaitu: - Ujung I 3cm sebelah kanan garis tengah tubuh dan 14cm di atas garis mendatar yang melewati pusat. - Ujung II 15cm sebelah kanan garis tengah tubuh dan 5cm di atas garis mendatar yang melewati pusat.(4)

Luka dengan ukuran lebar

Gambar.5 (4) Lokasi luka berdasarkan ukuran lebar

Lokasi luka pada daerah dada dan perut, yaitu: - Batas teratas 17cm di atas garis mendatar yang melewati putting susu dan batas terbawah 17cm di bawah garis mendatar yang melewati putting susu - Batas paling kanan 10cm sebelah kanan garis tengah tubuh dan batas paling kiri 9cm sebelah kiri garis tengah tubuh.
(4)

Luka dengan ukuran kecil

Gambar.6 (4) Lokasi luka berdasarkan ukuran kecil

Lokasi luka pada dada kanan atas, yaitu: - 16cm sebelah kanan garis tengah tubuh - 12cm di atas garis mendatar yang melewati puting susu

3. Bentuk luka, meliputi: a. Bentuk sebelum dirapatkan b. Bentuk sesudah dirapatkan 4. Ukuran luka, meliputi: a. Ukuran sebelum dirapatkan b. Ukuran sesudah dirapatkan

Ukuran luka kita tentukan dengan mengukur panjang luka dan kedalaman luka. Sebelum panjang luka kita ukur, kita mesti merapatkan luka korban terlebih dahulu. Kita harus menyebutkan alat tubuh apa saja yang dilalui luka tersebut saat kita melakukan pengukuran kedalaman luka korban. Misalnya luka mengenai kulit dinding perut, otot perut dan jaringan hati sejauh 5 cm. (4,5) 5. Sifat-sifat luka, yaitu: a. Garis batas luka, meliputi: - Bentuk (teratur atau tidak teratur). - Tepi (rata atau tidak) - Sudut luka (ada atau tidak, jumlahnya berapa dan bentuknya runcing atau tidak) b. Daerah di dalam garis batas luka, meliputi: - Tebing luka (rata atau tidak serta terdiri dari jaringan apa saja) - Antara kedua tebing ada jembatan jaringan atau tidak - Dasar luka (terdiri atas jaringan apa, warnanya, perabaannya, ada apa di atasnya) c. Daerah di sekitar garis batas luka, meliputi: - Memar (ada atau tidak) - Tatoase (ada atau tidak) - Jelaga (ada atau tidak) - Bekuan darah (ada atau tidak) - Lain-lain ada atau tidak.
(4)

Gambar.7 (4) Bagian-bagian luka

Tebing luka: Permukaan rata. Terdiri atas kulit, jaringan ikat, otot dan tulang. Antar tebing luka: Tidak terdapat jambatan jaringan Dasar luka: Terdiri atas tulang
Gambar.8 (4) Bagian-bagian pada Luka Tajam

Tebing luka: Permukaan tidak rata Terdir atas kulit, jaringan ikat dan otot Antar tebing luka: Terdapat jembatan jaringan Dasar luka: Terdiri atas tulang
Gambar.9 (4) Bagian-bagian pada Luka Tumpul

Gambar.10 (4) Bagian-bagian pada Luka Tembak masuk

Tebing cincin lecet Tak begitu jelas, terdiri atas kulit. Dasar cincin lecet tak rata, terdiri atas jaringan ikat.Tebing luka tak rata, berbentuk silinder/corong dan terdiri atas jaringan ikat serta otot.
(4)

TRAUMA TUMPUL Dua variasi utama dalam trauma tumpul adalah: 1. 2. Benda tumpul yang bergerak pada korban yang diam. Korban yang bergerak pada benda tumpul yang diam
(2)

Organ atau jaringan pada tubuh mempunyai beberapa cara menahan kerusakan yang disebabkan objek atau alat, daya tahan tersebut menimbulkan berbagai tipe luka. 3 jenis luka akibat kekerasan benda tumpul (blunt force injury), yaitu : 1. Luka lecet (abrasion) : tekan, geser & regang 2. Luka memar (contussion) 3. Luka robek, retak, koyak (laceration)
(5)

Ada

Luka Lecet/ Abrasi Luka lecet (abrasion) adalah jenis kekerasan benda tumpul (blunt force injury) yang merusak lapisan atas kulit (epidermis). Abrasi yang sesungguhnya tidak berdarah karena pembuluh darah terdapat pada dermis. Kontak gesekan yang mengangkat sel keratinisasi dan sel di bawahnya akan menyebabkan daerah tersebut pucat dan lembab oleh karena cairan eksudat jaringan. Ketika kematian terjadi sesudahnya, abrasi menjadi kaku, tebal, perabaan seperti kertas berwarna kecoklatan. Pada abrasi yang terjadi sesudah kematian berwarna kekuningan jernih dan tidak ada perubahan warna.
(2,3)

Ada 3 jenis luka lecet (abrasion), yaitu : 1. Luka lecet (abrasion) tekan. Ada 3 sifat luka lecet (abrasion) tekan, yaitu : Makin coklat, luka makin keras perabaannya, makin lama & kuat

penekanannya. Kadang sesuai dengan bentuk bendanya. Eritem, vesikel tanda intravital.

2. Luka lecet (abrasion) geser. Ada 2 sifat luka lecet (abrasion) geser, yaitu : Epidermis tergeser seperti ombak. Arah pergeseran sesuai dengan arah pengumpulan epidermis. 3. Luka lecet (abrasion) regang. Luka lecet (abrasion) regang letaknya sesuai dengan garis kulit. Ada 4 ciri-ciri luka lecet (abrasion), yaitu : 1. Sebagian atau seluruh epitel hilang. 2. Kemudian luka akan tertutup oleh eksudat lalu luka mengering atau terbentuk krusta. 3. Terjadi reaksi radang dengan adanya infiltrasi PMN. 4. Tidak meninggalkan jaringan parut / sikatriks.
(5) (5)

Pola dari abrasi dapat menentukan bentuk dari benda yang mengenainya. Waktu terjadinya luka sendiri sulit dinilai dengan mata telanjang. Perubahan warna menjadi coklat kemerahan pada hari ke-1 sampai hari ke-3. Warnanya berubah menjadi suram / gelap / coklat pada hari ke-2 sampai hari ke-3 berikutnya. Epidermis baru akan terbentuk pada hari ke-7 sampai hari ke-14. Penyembuhan lengkap terjadi setelah beberapa minggu (2,5)

Gambar.11 (7) Abrasi pada wajah

Gambar.12 (8) Abrasi kuku jari

Luka Memar (Contussion)


Luka memar (contussion) adalah jenis kekerasan benda tumpul (blunt force injury) yang merusak atau merobek pembuluh darah kapiler dalam jaringan subkutan sehingga

darah meresap ke jaringan sekitarnya. Mula-mula timbul pembengkakan kemudian timbul warna merah kebiruan lalu warnanya berubah menjadi biru kehitaman pada hari ke-1 sampai hari ke-3. Setelah itu warnanya berubah menjadi biru kehijauan kemudian coklat. Warna menghilang pada minggu pertama sampai minggu ke -4.(5) Salah satu bentuk luka memar yang dapat memberikan informasi mengenai bentuk dari benda tumpul ialah apa yang dikenal dengan istilah perdarahan tepi (marginal haemorrhages), misalnya bila tubuh korban terlindas ban kendaraan, dimana pada tempat tekanan justru tidak menunjukkan kelainan, per darahan akan menepi sehingga terbentuk perdarahan tepi yang bentuknya sesuai dengan bentuk celah antara kedua kembang ban yang berdekatan. Hal yang sama bila seseorang dipukul dengan rotan atau benda yang sejenis, maka akan tampak memar yang memanjang dan sejajar yang membatasi daerah yang tidak menunjukkan kelainan. Darah antara kedua memar yang sejajar dapat menggambarkan ukuran lebar dari alat pemukul yang mengenai tubuh korban.(9)

Gambar.13 (7) Gambaran luka memar

Luka Robek Luka robek (laceration) adalah jenis kekerasan benda tumpul yang merusak atau merobek kulit (epidermis & dermis) dan jaringan dibawahnya (lemak, folikel rambut, kelenjar keringat & kelenjar sebasea). Luka robek mempunyai tepi yang tidak teratur, terdapat jembatan-jembatan jaringan yang menghubungkan kedua tepi luka, akar rambut tampak hancur atau tercabut bila kekerasannya di daerah yang berambut, disekitar luka robek sering tampak adanya luka lecet atau luka memar. Cara terjadinya luka robek (laceration), yaitu :

(5,9)

Arah kekerasan tegak lurus terhadap kulit sedangkan jaringan dibawah kulit terdapat tulang misalnya kepala yang terbentur pada sisi meja. Hal ini disebut luka retak (harus kita bedakan dengan luka iris (incissed wound). Arah kekerasan miring (tangensial) sehingga luka robek (laceration) dan terkelupas.

Benda yang berputar menyebabkan luka yang sirkuler misalnya gilasan mobil. Patah tulang yang menembus kulit
(5)

Gambar.14 (7,8) Gambaran luka robek

Perbedaan Antara Luka Retak dengan Luka Iris


Luka Retak Bentuk tidak teratur. Tepi agak rata atau tidak rata. Dasar tidak teratur. Sekitar luka mengalami lecet atau memar. Jembatan jaringan ada. Bisa tidak ada bila dasar luka keras misalnya kepala. Rambut tidak terpotong.

(5)

Luka Iris Bentuk teratur. Tepi rata. Dasar bentuk garis atau titik. Sekitar luka bersih tapi kadang-kadang ada lecet atau memar. Jembatan jaringan tidak ada. Rambut dapat terpotong atau tidak terpotong

Contoh Deskripsi Luka Akibat Trauma Benda Tumpul Pada pemeriksaan ditemukan luka Jumlah Lokasi : Satu : Di dahi bagian kanan, 3 sentimeter sebelah kanan dari garis tengah tubuh dan 4 sentimeter di atas garis mendatar yang melewati kedua matanya. Bentuknya Ukurannya : Berupa luka terbuka, tak teratur dan jika ditautkan tidak rapat : 3 sentimeter, lebar 2 sentimeter dan dalamnya 0,6 sentimeter.

Sifatnya

: Garis batas luka tak teratur, terdapat 6 buah sudut yang terdiri atas sudut tumpul dan runcing. Tebing luka tak rata, terdiri atas jaringan kulit dan jaringan ikat. Terdapat jembatan jaringan diantara kedua tebing. Dasar luka berupa tulang dahi yang masih normal. Daerah di sekitar luka tampak bengkak (menonjol) dan berwarna kebiruan.
(4)

TRAUMA TAJAM Luka yang diakibatkan oleh benda tajam dapat dibedakan dari luka yang disebabkan oleh benda lainnya, yaitu dari keadaan sekitar luka yang tenang, tidak ada luka lecet atau memar, tapi luka yang rata dan dari sudut -sudutnya yang runcing seluruhnya atau hanya sebagian yang runcing serta tidak adanya jembatan jaringan. Ada 3 jenis luka akibat kekerasan benda tajam, yaitu: 1. Luka iris/ luka sayat (incised wound) 2. Luka tusuk (stab wound) 3. Luka bacok (chop wound)
(5,9)

Luka Iris/ Luka Sayat (Incissed Wound) Luka iris / luka sayat (incissed wound) adalah luka yang lebar tetapi dangkal akibat kekerasan benda tajam yang sejajar kulit. Ada 3 bentuk luka iris / luka sayat (incissed wound), yaitu : 1. Bentuk celah yaitu luka iris / luka sayat (incissed wound) yang arah datangnya sejajar dengan arah serat elastis / otot. 2. Bentuk menganga yaitu luka iris / luka sayat (incissed wound) yang arah datangnya tegak lurus terhadap arah serat elastis / otot. 3. Bentuk asimetris yaitu luka iris / luka sayat (incissed wound) yang arah datangnya miring terhadap arah serat elastis / otot. Ada 8 ciri-ciri luka iris / luka sayat (incissed wound), yaitu : 1. Tepi dan sudut luka tajam. 2. Jembatan jaringan tidak ada.

3. Rambut terpotong. 4. Permukaan luka rata 5. Sekitar luka tidak ada luka memar (contussion) atau luka lecet (abrasion). 6. Luka tidak mengenai tulang. 7. Panjang luka lebih besar daripada dalam luka. 8. Semua senjata bermata tajam berpotensi sebagai penyebab luka iris / luka sayat (incised wound) sehingga identifikasi alat tidak berguna.
(5)

Gambar.15 (7) Gambaran luka iris

Perbedaan Antara Luka Iris / Luka Sayat (Incissed Wound) dengan Luka Retak Luka Iris/Luka Sayat/Incissed Wound Bentuk luka teratur Tepi luka tajam atau rata. Sudut luka tajam. Permukaan luka rata. Jembatan jaringan tidak ada. Rambut terpotong. Sekitar luka tidak memar atau tidak lecet. Dasar luka teratur. Lokasi luka dimana saja. Luka Retak Bentuk luka tidak teratur. Tepi luka tidak tajam atau tidak rata Sudut luka tidak tajam. Permukaan luka tidak rata. Jembatan jaringan ada. Rambut tercabut Sekitar luka memar atau lecet. Dasar luka tidak teratur.

(5 )

Lokasi luka hanya pada tempat yang ada tulang

Luka Tusuk (Stab Wound) Luka tusuk (stab wound) adalah luka dengan kedalaman luka yang melebihi panjang luka akibat alat yang berujung runcing dan bermata tajam atau bermata tumpul yang terjadi dengan suatu tekanan tegak lurus atau serong pada permukaan tubuh.(5) Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi bentuk luka tusuk, salah satunya adalah reaksi korban saat ditusuk atau saat pisau keluar, hal tersebut dapat menyebabkan lukanya menjadi tidak begitu khas. Atau manipulasi yang dilakukan pada saat penusukan juga akan mempengaruhi. Beberapa pola luka yang dapat ditemukan : 1. Tusukan masuk, yang kemudian dikeluarkan sebagian, dan kemudian ditusukkan kembali melalui saluran yang berbeda. Pada keadaan tersebut luka tidak sesuai dengan gambaran biasanya dan lebih dari satu saluran dapat ditemui pada jaringa n yang lebih dalam maupun pada organ. 2. Tusukan masuk kemudian dikeluarkan dengan mengarahkan ke salah satu sudut, sehingga luka yang terbentuk lebih lebar dan memberikan luka pada permukaan kulit seperti ekor. 3. Tusukan masuk kemuadian saat masih di dalam ditusukkan ke arah lain, sehingga saluran luka menjadi lebih luas. Luka luar yang terlihat juga lebih luas dibandingkan dengan lebar senjata yang digunakan. 4. Tusukan masuk yang kemudian dikeluarkan dengan mengggunakan titik terdalam sebagai landasan, sehingga saluran luka sempit pada titik terdalam dan terlebar pada bagian superfisial. Sehingga luka luar lebih besar dibandingkan lebar senjata yang digunakan. 5. Tusukan diputar saat masuk, keluar, maupun keduanya. Sudut luka berbentuk ireguler dan besar.
(2)

Bentuk luka tusuk (stab wound) pada kulit dan otot, yaitu :

Alat pisau dapat menimbulkan luka tusuk (stab wound) yang berbentuk celah, menganga, atau asimetris.

Ganco / lembing dapat menimbulkan luka tusuk (stab wound) yang berbentuk

celah atau bulat.

Alat penampang segitiga atau segiempat dapat menimbulkan luka tusuk (stab wound) yang berbentuk bintang berkaki tiga atau empat.
(5)

Ada 5 ciri-ciri luka tusuk (stab wound) yang disebabkan oleh alat yang berujung runcing dan bermata tajam, yaitu : 1. Tepi luka tajam atau rata. 2. Sudut luka tajam namun kurang tajam pada sisi tumpul. 3. Rambut terpotong pada sisi tajam. 4. Sekitar luka kadang terdapat luka memar (contussion). Ekimosis karena tusukan sampai mengenai tangkai pisau. 5. Kedalaman luka melebihi panja ng luka. Efek dari kerusakan
(5)

yang telah digambarkan


(5,10)

di atas adalah

perdarahan,

pneumothoraks, emboli udara dan sebagainya.

Gambar.16 (7) Gambaran luka tusuk

Luka Bacok (Chop Wound) Luka bacok (chop wound) adalah luka dengan kedalaman luka kurang lebih sama dengan panjang luka akibat kekerasan yang arahnya miring terhadap kulit. Luka bacok (chop wound) adalah luka akibat alat yang berat dan bermata tajam atau agak tumpul, akibat suatu ayunan yang disertai tenaga yang besar. Ada 6 ciri-ciri luka bacok (chop wound), yaitu : 1. Ukuran luka bacok (chop wound) biasanya besar. 2. Tepi luka bacok (chop wound) tergantung pada mata senjata. 3. Sudut luka bacok (chop wound) tergantung pada mata senjata. 4. Hampir selalu mengakibatkan kerusakan pada tulang. 5. Kadang-kadang memutuskan bagian tubuh yang terkena bacokan. 6. Di sekitar luka dapat kita temukan luka memar (contussion) atau luka lecet (abrasion) atau aberasi.
(5)

Gambar.17 (7) Gambaran luka bacok

Contoh Deskripsi Luka Akibat Trauma Benda Tajam Pada pemeriksaan ditemukan luka Jumlah Lokasi : Satu : Di dada bagian kanan atas, 10 sentimeter sebelah kanan garis tengah tubuh dan 7 sentimeter di atas garis mendatar yang melewati puting susu. Bentuknya : Berupa luka tembus seperti celah dan ketika ditautkan rapat serta membentuk garis lurus yang arahnya mendatar. Ukurannya : Sebelum dirapatkan panjangnya 2,5 sentimeter, lebar 0,6 sentimeter dan dalamnya belum dapat ditentukan pada pemeriksaan luar sebab luka menembus dinding dada. Ketika dirapatkan panjangnya menjadi 2,7 sentimeter. Sifatnya : Garis batas luka bentuknya teratur dan simetris, tepinya rata serta kedua sudutnya runcing. Tebing luka rata terdiri atas kulit, jaringan ikat, jaringan lemak dan otot. Tidak ditemukan adanya jembatan jaringan dan dasar luka tidak terlihat pada pemeriksaan luar. Disekitar garis batas luka tidak ada memar.

LUKA TEMBAK Harus selalu ada di dalam benak kita bahwa saat tembakan terjadi, dilepaskan 3 substansi berbeda dari laras senjata. Yaitu anak peluru, bubuk mesiu yang tidak terbakar, dan gas. Deskripsi luka yang minimal untuk pasien hidup terdiri dari: 1. lokasi luka 2. ukuran dan bentuk defek 3. lingkaran abrasi 4. lipatan kulit yang utuh dan robek 5. bubuk hitam sisa tembakan, jika ada 6. tattoo, jika ada 7. bagian yang ditembus/dilewati

8. titik hitam atau tanda penyembuhan akibat bedah pengeluaran benda asing da n susunannya 9. penatalaksanaan luka, termasuk debridement, penjahitan, pengguntingan rambut, pembalutan, drainase, dan operasi perluasan luka.
(3)

Gambar.18 (7) Gambaran luka tembak masuk dan luka tembak keluar

Contoh Deskripsi Luka Tembak Masuk Pada pemeriksaan ditemukan luka Jumlah Lokasi : Satu : Di perut bagian kanan atas, 8 sentimeter disebelah kanan dari garis tengah tubuh dan setinggi 110 sentimeter dari tumit. Bentuknya : Terdiri atas 2 bagian, yaitu bagian luar berupa cincin lecet dan bagian dalamnya berupa lubang. Posisi lubang terhadap cincin lecet konsentris. Ukurannya : Diameter cincin lecet 11 milimeter dan diameter lubang 9 milimeter. Sifatnya : Garis batas luar dari cincin lecet bentuknya teratur (bulat) serta tepinya tak rata dan garis-garis lubang bentuknya juga teratur serta tepinya tidak rata. Tebing luka tak rata, berbentuk silinder dan terdiri atas jaringan kulit, otot dan tulang.

Dasar cincin lecet adalah jaringan ikat, sedang dasar lubang tidak dapat ditentukan pada pemeriksaan luar sebab menembus dinding perut. Daerah disekitar cincin lecet terlihat memar berwarna merah kebiruan, jelaga dan tatoase. (4)

LUKA BAKAR Dry heat (burn heat / luka bakar) adalah luka bakar yang diakibatkan oleh persentuhan tubuh dengan api atau benda panas (bukan cairan). Ada lima mekanisme timbulnya luka bakar: 1. 2. 3. 4. Api: kontak dengan kobaran api Luka bakar cair: kontak dengan air mendidih, uap panas, dan minyak panas. Luka bakar kimia: asam akan menimbulkan panas ketika kontak dengan jaringan organik. Luka bakar listrik memiliki karakteristik yang unik, sebab sekalipun sumber panas (listrik) berasal dari luar tubuh, kebakaran/kerusakan yang parah justru terjadi di dalam tubuh. 5. Luka bakar kontak : kontak langsung dengan obyek panas, misalnya dengan wajan panas atau knalpot sepeda motor. Hal ini sangat sering terjadi di Indonesia.
(11) (5)

Luka bakar biasanya dinyatakan dengan derajat

yang ditentukan oleh

kedalaman luka bakar. Luka bakar diklasifikasi menjadi derajat 1, 2, dan 3. Kadang kadang digunakan pula istilah derajat 4 pada kulit ya ng hangus terbakar mirip arang. Klasifikasi tersebut ialah :

Luka bakar derajat 1 = superficial burn. Luka bakar permukaan yang tidak terlalu serius dan hanya mengenai lapisan kulit bagian atas. Sering kali disertai pembentukan vesikel (gelembung berisi cairan).

Luka bakar derajat 2 = partial thickness burn (luka bakar parsial). Artinya luka bakar mengenai sebagian dari ketebalan kulit. Luka bakar dengan kedalaman ini

sering kali disertai dengan rusaknya struktur di bawah kulit, seperti folikel rambut, kelenjar sebaseus (minyak), atau jaringan kolagen.

Luka bakar derajat 3 = full thickness burn. Luka bakar mengenai se luruh ketebalan kulit. Struktur di bawah kulit pun sering kali mengalami kerusakan. Sekalipun demikian, kulit tidaklah lenyap, musnah, atau hilang, tetapi rusak.

Luka bakar derajat 4 = hitam bagai arang, nekrotik. (1,11)

Ada 4 reaksi lokal dari tubuh korban dry heat (burn heat / luka bakar), yaitu : 1. Eritem dengan ciri-ciri : epidermis intak, kemerahan, sembuh tanpa meninggalkan sikatriks. 2. Vesikel, bulla & bleps dengan albumin atau NaCl tinggi. 3. Necrosis coagulativa dengan ciri-ciri : warna coklat gelap hitam dan sembuh dengan meninggalkan sikatriks (litteken). 4. Karbonisasi (sudah menjadi arang).
(5)

Gambar.19 (7) Gambaran luka bakar

Contoh Deskripsi Luka Bakar Pada pemeriksaan ditemukan luka Jumlah Lokasi : Dua buah : Keduanya di paha sisi depan, yang satu 10 sentimeter di atas lutut dan lainnya 17 sentimeter di atas lutut

Bentuknya

: Yang letaknya 10 sentimeter di atas lututberupa luka terbuka yang bentuknya tidak teratur dan yang lainya berupa gelembung dan tidak teratur.

Ukurannya : Yang berupa luka terbuka panjangnya 10 sentimeter, lebar 7 sentimeter dan dalamnya 0,6 sentimeter, sedang yang berupa gelembung ukurannya 3x4x1 sentimeter. Sifatnya : Garis batas luka terbuka tidak teratur dan tepinya tidak teratur. Tebing luka tak rata. Dasar luka jaringan ikat, tidak rata, terlihat basah dan berwarna kemerahan. Garis batas luka yang berupa gelembung tidak teratur. Isi gelembung berupa cairan bening. Sekitar gelembung tampak kemerah-merahan.
(4)

ASPEK MEDIKOLEGAL. Didalam melakukan pemeriksaan terhadap orang yang menderita luka akibat kekerasan pada hakekatnya dokter diwajibkan untuk dapat memberikan kejelasan dari permasalahan sebagai berikut : a. Jenis luka apa yang terjadi. b. Jenis kekerasan/senjata apakah yang menyebabkan luka. c. Bagaimana kualifikasi luka itu.
(9)

Karena deskripsi luka bersifat obyektif maka tidak boleh dikemukakan hal -hal yang bersifat interpretatif. Jika misalnya ditemukan luka tusuk atau luka tembak maka kata-kata luka tusuk atau luka tembak tidak boleh di utarakan. Pembuatan Visum et Repertum cukup menyatakan ditemukan luka dan kemudian diceritakan tentang jumlah, lokasi, bentuk, ukuran dan sifatnya. (4) Demikian pula dengan menimbulkan perasaan nyeri, sukar sekali untuk dapat dipastikan secara objektif, maka kewajiban dokter didalam membuat Visum Et Repertum hanyalah menentukan secara objektif adanya luka , dan bila ada luka dokter harus menentukan derajatnya.

1. Luka Ringan Luka yang tidak menimbulkan penyakit atau halangan dalam menjalankan pekerjaan jabatan atau pekerjaan mata pencahariannya. (4) Pasal 352 (1) Kecuali yang tersebut dalam pasal 353 dan 356, maka penganiayaan yang tidak menimbulkan penyakit atau halangan untuk menjalankan pekerjaan jabatan atau pencarian, diancam, sebagai penganiayaan ringan, dengan pidana penjara paling lama tiga bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah. Pidana dapat ditambah sepertiga bagi orang yang melakukan kejahatan itu terhadap orang yang bekerja padanya, atau menjadi bawahannya. (2) Percobaan untuk melakukan kejahatan ini tidak dipidana. (12)

2. Luka sedang. Luka yang dapat menimbulkan penyakit, atau halangan dalam menjalankan pekerjaan jabatan/pekerjaan mata pencaharian untuk sementara waktu saja, maka luka ini dinamakan luka derajat kedua. Pasal 351 (1) Penganiayaan diancam dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda paling banyak empat ribu lima ratus rupiah, (2) Jika perbuatan mengakibatkan luka-luka berat, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun. (3) Jika mengakibatkan mati, diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun. (4) Dengan penganiayaan disamakan sengaja merusak kesehatan. (5) Percobaan untuk melakukan kejahatan ini tidak dipidana .
(12) (4,9)

3. Luka Berat Apabila penganiayaan mengakibatkan luka berat, seperti yang dimaksud dalam pasal 90 KUHP, luka tersebut dinamakan luka derajat ketiga, dengan kriteria : a. Penyakit atau luka yang tak dapat diharapkan sembuh dengan sempurna. b. Luka yang dapat mendatangkan bahaya maut. c. Rintangan tetap menjalankan pencaharian. d. Kehilangan salah satu panca indera. e. Cacat besar atau kudung. f. Mengakibatkan kelumpuhan. g. Mengakibatkan gangguan daya pikir 4 minggu lamanya atau lebih. h. Mengakibatkan keguguran atau matinya janin dalam kandungan.
(4,9)

pekerjaan jabatan atau pekerjaan

mata

Pasal 90 Luka berat berarti:


Jatuh sakit atau mendapat luka yang tidak memberi harapan akan sembuh

sama sekali, atau yang menimbulkan bahaya maut; Tidak mampu terus-menerus untuk menjalankan tugas jabatan atau pekerjaan pencarian; Kehilangan salah satu pancaindera; Mendapat cacat berat; Menderita sakit lumpuh; Terganggunya daya pikir selama empat minggu lebih; Gugur atau matinya kandungan seorang perempuan.
(12)