Anda di halaman 1dari 16

SUPRASPINATUS TENDONITIS

Latar belakang
Supraspinatus tendonitis sering dikaitkan dengan sindrom bahu pelampiasan . Kepercayaan umum adalah bahwa pelampiasan dari tendon supraspinatus mengarah ke supraspinatus tendonitis (radang tendon supraspinatus / manset rotator dan / atau jaringan lunak yang berdekatan peritendinous), yang merupakan tahap dikenal sindrom bahu pelampiasan (tahap II) seperti yang dijelaskan awalnya oleh Neer pada tahun 1972. [1] Penyebab supraspinatus tendonitis dapat dipecah menjadi faktor ekstrinsik dan intrinsik. [2, 3] faktor ekstrinsik lebih lanjut dipecah menjadi pelampiasan primer, yang merupakan hasil pembebanan subacromial meningkat, dan pelampiasan sekunder, yang merupakan hasil dari manset rotator kelebihan dan ketidakseimbangan otot. Pada atlet olahraga yang melibatkan gerakan kepala stres berulang-ulang, kombinasi dari penyebab dapat ditemukan.

Studi terbaru
Lewis et al menunjukkan adanya neovascularity pada individu dengan diagnosis klinis tendinopathy manset rotator dan, pada tingkat lebih rendah, di bahu tanpa gejala. Dua puluh pasien (usia rata-rata, 50,2 y; kisaran 32-69 y) dengan diagnosis klinis tendinopathy manset rotator sepihak menerima pemeriksaan klinis kemudian menjalani skala bilateral abu-abu dan warna penilaian USG Doppler. Neovascularity ditemukan di bahu gejala dalam 13 dari 20 pasien (35%) serta di bahu asimtomatik pada 5 dari 20 pasien (25%). [4] Dari 6 pasien lain yang menarik diri dari penelitian sebelum memasuki sidang , 1 mundur karena penghentian gejala dan tidak memiliki neovascularity di bahu baik; 5 mengundurkan diri karena gejala bilateral, di antaranya 2 memiliki tanda-tanda neovascularity bilateral, 1 telah neovascularity sepihak, dan sisa 2 tidak memiliki neovascularity di bahu baik. [4] Tidak ada hubungan yang diidentifikasi antara kehadiran neovascularity dan nyeri, durasi gejala, dan neovascularity dan fungsi bahu. Para peneliti mencatat penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi relevansi temuan mereka. Dalam studi lain, Millar et al menyarankan sitokin proinflamasi mungkin memiliki peran dalam tendinopathy supraspinatus. [5] Para peneliti menggunakan kustom mikro-array untuk menilai tikus tendinopathy supraspinatus diproduksi oleh berlebihan berjalan. Selain itu, sampel tendon supraspinatus tendon robek dan cocok subskapularis utuh dari pasien yang menjalani operasi bahu untuk menangis manset rotator, serta sampel kontrol tendon m. subskapularis dari 10 individu dengan manset rotator yang normal menjalani stabilisasi bahu arthroscopic, dikumpulkan dan diperiksa dengan membalikkan semikuantitatif transkripsi rantai reaksi polimerase (RT-PCR) dan imunohistokimia. [5] Keberadaan upregulation signifikan dari sitokin

proinflamasi dan gen apoptosis ditemukan pada sampel tikus (P = 0,005) serta dalam supraspinatus dan tendon m. subskapularis yang diperoleh dari pasien dengan air mata manset rotator (P = 0,0008).

Epidemiologi
Frekuensi
Amerika Serikat

Tendonitis supraspinatus adalah penyebab umum dari nyeri bahu pada atlet olahraga yang melibatkan gerakan melempar dan overhead.

Anatomi Fungsional
Bahu terdiri dari 2 tulang (yaitu, humerus, tulang belikat), 2 sendi (yaitu, glenohumeral, akromioklavikularis), dan 2 artikulasi (yaitu, scapulothoracic, acromiohumeral). Beberapa ligamen interkoneksi dan lapisan otot tulang-tulang bergabung. Relatif kurangnya stabilitas tulang di bahu memungkinkan berbagai gerak. Struktur jaringan lunak adalah stabilisator glenohumeral utama. Stabilisator statis terdiri dari anatomi artikular, labrum glenoid, kapsul sendi, ligamen glenohumeral, dan tekanan negatif yang melekat pada sendi. Stabilisator dinamis termasuk otototot manset rotator, kepala panjang tendon biseps, gerak scapulothoracic, dan otot bahu korset lainnya seperti pektoralis utama, latissimus dorsi, dan m. serratus anterior. Manset rotator terdiri dari 4 otot, yang mengendalikan gerakan dasar 3: penculikan, rotasi internal, dan rotasi eksternal. Otot supraspinatus bertanggung jawab untuk memulai penculikan, yang infraspinatus dan teres minor untuk mengendalikan rotasi eksternal, dan subskapularis untuk mengendalikan rotasi internal. Otot manset rotator memberikan stabilisasi dinamis untuk kaput humerus pada fossa glenoid, membentuk beberapa gaya dengan deltoideus untuk memungkinkan elevasi lengan. Hal ini bertanggung jawab untuk 45% dari kekuatan penculikan dan 90% dari kekuatan eksternal rotasi. Stopkontak supraspinatus adalah ruang dibentuk oleh akromion, lengkungan korakoakromiale, dan sendi akromioklavikularis di tepi atas dan kepala humerus dan glenoid bawah. Ini mengakomodasi perjalanan dan perjalanan dari tendon supraspinatus. Kelainan outlet supraspinatus telah diidentifikasi sebagai penyebab sindrom pelampiasan dan tendonitis manset rotator. Pelampiasan menyiratkan kompresi ekstrinsik dari manset rotator di ruang stopkontak supraspinatus. Bigliani dan rekan menemukan dan menggambarkan bahwa variasi dalam ukuran dan bentuk acromial dapat berkontribusi untuk pelampiasan. Dari studi kadaver, 3 variasi yang berbeda dalam morfologi akromion dijelaskan. Tipe I adalah datar, tipe II melengkung, dan jenis III adalah anterior ketagihan. Meskipun konfigurasi melengkung adalah (prevalensi 43%,

dibandingkan dengan 17% untuk% datar dan 40 untuk doyan) yang paling umum, konfigurasi doyan berhubungan paling kuat dengan patologi manset rotator. Situs lain dari pelampiasan di ruang stopkontak supraspinatus termasuk coracoacromial ligamentum, di mana dapat terjadi penebalan, dan permukaan bawah sendi acromioclavicular, di mana dapat membentuk osteofit. Hanya jarang adalah coracoid medial terlibat. Situs pelampiasan ini di outlet supraspinatus yang dikompresi lebih lanjut ketika humerus ditempatkan di depan tertekuk dan internal diputar posisi, memaksa tuberositas humerus besar ke permukaan bawah akromion dan lengkungan korakoakromiale. Nonoutlet pelampiasan juga dapat terjadi. Penyebab mungkin hilangnya depresi kepala normal humeri baik dari manset rotator robek besar atau kelemahan otot manset rotator dari lesi segmental C5/C6 saraf atau mononeuropati supraskapular. Cara lain ini dapat terjadi adalah dengan penebalan atau hipertrofi dari bursa subacromial dan tendon rotator cuff.

Sport-Spesifik Biomekanik
Penggunaan berlebihan atau berulang microtrauma berkelanjutan di posisi atas kepala dapat menyebabkan pelampiasan dan tendonitis manset rotator. Bahu Nyeri dan tendonitis manset rotator sering terjadi pada atlet terlibat dalam olahraga yang membutuhkan biaya overhead gerakan lengan berulang (misalnya, berenang, bisbol, tenis).

Sekunder pelampiasan
Supraspinatus tendonitis sering dikaitkan dengan pelampiasan, yang jarang mekanik pada atlet. Manset rotator tendonitis pada populasi ini mungkin terkait dengan ketidakstabilan halus dan karena itu mungkin menjadi sekunder untuk faktor-faktor seperti overload eksentrik, ketidakseimbangan otot, dan ketidakstabilan glenohumeral atau lesi labral. Hal ini telah menyebabkan konsep pelampiasan sekunder, yang didefinisikan sebagai pelampiasan manset rotator yang terjadi sekunder terhadap penurunan fungsional dalam ruang stopkontak supraspinatus karena ketidakstabilan yang mendasari sendi glenohumeral. Pelampiasan sekunder mungkin menjadi penyebab paling umum pada atlet muda yang menggunakan gerakan overhead dan yang sering terjadi tekanan besar berulang-ulang pada stabilisator glenohumeral statis dan dinamis, sehingga microtrauma dan redaman dari struktur ligamen glenohumeral dan menyebabkan ketidakstabilan glenohumeral subklinis. Tempat ketidakstabilan seperti peningkatan tekanan pada stabilisator dinamis dari glenohumeral sendi, termasuk tendon manset rotator. Tuntutan meningkat dapat mengakibatkan patologi manset rotator robek seperti parsial atau tendonitis, dan, sebagai kelelahan otot manset rotator, caput humeri anterior dan superior menerjemahkan, menimpa lengkungan coracoacromial, yang mengarah ke peradangan manset rotator. Pada pasien ini, pengobatan harus diarahkan pada ketidakstabilan yang mendasarinya.

Glenoid pelampiasan
Baru-baru ini, konsep pelampiasan glenoid telah disarankan sebagai penjelasan untuk ketebalan parsial-air mata manset rotator di melempar atlet, terutama yang melibatkan air mata permukaan artikular dari tendon rotator cuff. Air mata seperti mungkin terjadi dengan adanya ketidakstabilan karena tegangan tarik meningkat pada tendon manset rotator baik dari gerak abnormal sendi glenohumeral atau dari kekuatan meningkat pada manset rotator yang diperlukan untuk menstabilkan bahu. Studi arthroscopic dari pasien telah mencatat pelampiasan antara tepi posterior superior glenoid dan penyisipan dari tendon manset rotator dengan lengan ditempatkan di posisi melempar, diculik dan diputar eksternal. Lesi dicatat sepanjang daerah pelampiasan pada aspek posterior labrum glenoid dan permukaan artikular dari manset rotator. Konsep ini diyakini terjadi paling umum pada atlet lempar dan harus dipertimbangkan ketika menilai untuk pelampiasan dan tendonitis manset rotator.

Sejarah

Umur
o

Lebih muda dari 40 tahun: Hal ini biasanya ketidakstabilan glenohumeral. Penyebabnya adalah penyakit sendi akromioklavikularis atau cedera. Lebih tua dari 40 tahun: Pertimbangkan sindrom pelampiasan glenohumeral atau tendonitis manset rotator. Selain itu, pertimbangkan penyakit sendi degeneratif sendi glenohumeral.

Pendudukan
o

Buruh dan orang-orang dengan pekerjaan yang membutuhkan aktivitas overhead yang berulang (paling berisiko). Atlet (misalnya, perenang, mereka yang berpartisipasi dalam olahraga lempar, pemain tenis, voli pemain)

Aktivitas atletik Timbulnya gejala yang berkaitan dengan fase tertentu dari acara atletik dilakukan Durasi dan frekuensi bermain Durasi dan frekuensi praktik Tingkat bermain (Liga Kecil [SD], tengah sekolah, sekolah tinggi, perguruan tinggi, profesional) Bermain waktu aktual (starter, cadangan, pemain bangku)

Posisi bermain Gejala awal


o

Tiba-tiba timbulnya rasa sakit yang tajam di bahu dengan sensasi merobek - Lebih sugestif dari manset rotator robek Bertahap peningkatan nyeri bahu dengan kegiatan overhead yang - Lebih sugestif dari masalah pelampiasan

Kronisitas gejala Lokasi gejala (yaitu, nyeri)


o

Biasanya lateral, superior bahu, anterior; kadang-kadang disebut daerah deltoideus Bahu posterior kapsul - Biasanya konsisten dengan ketidakstabilan posterior anterior menyebabkan sesak

Mengatur selama gejala muncul (misalnya, sakit saat tidur atau posisi tidur berbagai, di malam hari, dengan aktivitas, jenis kegiatan, saat istirahat) Kualitas nyeri (misalnya, tajam, tumpul, radiasi, berdenyut, pembakaran, konstan, intermiten, sesekali) Keparahan nyeri (misalnya, pada skala 1-10, dengan 10 adalah yang terburuk) Mengurangi faktor-faktor (misalnya, perubahan posisi, istirahat obat,) Faktor yang memberatkan (misalnya, perubahan posisi, pengobatan, meningkatkan dalam praktek, peningkatan dalam bermain, perubahan gigi atletik, perubahan posisi dimainkan) Manifestasi terkait (misalnya, nyeri dada, pusing, sakit perut, sesak napas) - Dapat mengindikasikan masalah yang lebih berbahaya daripada supraspinatus tendonitis Provokatif posisi
o

Nyeri dengan humerus di depan tertekuk dan internal diputar posisi - sugestif dari pelampiasan manset rotator Nyeri dengan humerus di diculik dan eksternal posisi diputar - sugestif ketidakstabilan glenohumeral anterior dan kelemahan

Lain sejarah - trauma sebelumnya atau terakhir, krepitus kekakuan, mati rasa, parestesia, klik, menangkap, kelemahan,, gejala ketidakstabilan, gejala leher

Fisik

Inspeksi

Pria harus mengenakan kemeja ada; wanita diinstruksikan untuk mengenakan tank top untuk mengunjungi. Visualisasikan korset bahu dan area seluruh skapulae, mencatat massa otot asimetri / atrofi atau asimetri tulang.

Rentang gerak aktif:


o o o o

Tes ini jika mungkin, jika tidak, kemudian menguji rentang gerak pasif. Uji fleksi ke depan. Rentang rata-rata 150-180 . Uji penculikan. Rentang rata-rata 150-180 . Uji rotasi eksternal. Kisaran rata-rata dengan lengan dalam adduksi adalah 30-60 , dan kisaran rata-rata dengan lengan dalam penculikan adalah 70-90 . Uji rotasi internal. Kisaran rata-rata diukur dengan seberapa tinggi pasien dapat mencapai punggung atau dengan ibu jari ipsilateral (yaitu, pinggul ipsilateral, T12, L5). Kisaran rata-rata di atas T8. Uji adduksi. Kisaran rata-rata adalah 45 . Uji ekstensi. Kisaran rata-rata adalah 45 . Perhatikan bahwa kekakuan dengan eksternal / internal rotasi yang terbaik diuji dengan lengan dalam 90 penculikan. Juga, untuk evaluasi yang optimal, uji rotasi eksternal dan internal dalam posisi terlentang dengan artikulasi scapulothoracic stabil. Selain itu, paling tinggi tingkat pitcher telah meningkat rotasi eksternal dan penurunan rotasi internal di lengan melempar bola dibandingkan dengan kelompok nonpitching. Namun, busur absolut keseluruhan gerak ketika diukur dalam derajat biasanya sama. Ini mungkin tidak patologis pada populasi tingkat tinggi atletis. Akhirnya, busur menyakitkan gerak mungkin dialami dengan ketinggian di atas tingkat bahu pada pasien dengan pelampiasan (biasanya 80-150 ).

o o o

Rabaan
o

Daerah yang teraba termasuk sendi, tendon bisep, tendon supraspinatus dan m. subskapularis, dan sudut anterolateral akromion. Korset bahu seluruh teraba (kelembutan mencatat, deformitas, atau atrofi) dari sendi acromioclavicular, klavikula, glenohumeral sendi, tulang belikat, artikulasi scapulothoracic, kapsul bahu anterior / posterior, supraspinous fosa, infraspinous fosa, dan humerus, terutama proksimal.

Panduan otot pengujian


o

Konsentrasikan pada otot-otot bahu korset (terutama eksternal dan internal rotasi, penculikan).

Supraspinatus dapat diisolasi dengan memiliki pasien putar ekstremitas atas sehingga jempol jauh dari lantai dan resistensi diterapkan dengan lengan pada 30 fleksi ke depan dan 90 penculikan. Perhatikan nyeri yang dirasakan dengan cedera tendonitis atau parsial pada tendon supraspinatus dengan uji isolasi supraspinatus, tetapi kelemahan juga dapat ditemukan menyertai gangguan parsial atau penuh-ketebalan tendon supraspinatus. Juga, kelemahan dapat ditemukan dengan tendonitis karena penghambatan otot dari stimulus rasa sakit.

Khusus tes (tanda-tanda pergeseran)


o

Untuk tes Neer, pemeriksa paksa mengangkat lengan diputar secara internal pada bidang skapulae, menyebabkan tendon supraspinatus akan dilanggar terhadap akromion anterior rendah. Untuk Hawkins-Kennedy tes, pemeriksa internal paksa berputar 90 forwardly menekuk lengan, menyebabkan tendon supraspinatus akan dilanggar terhadap lengkungan coracoacromial ligamen. Nyeri dan ekspresi wajah meringis menunjukkan pelampiasan dari tendon supraspinatus, dan ini adalah Neer positif / Hawkins-Kennedy tanda pelampiasan. Untuk tes pelampiasan, pemeriksa menyuntikkan 10 mL larutan lidokain 1% ke ruang subacromial dan kemudian mengulangi tes untuk tanda pelampiasan. Penghapusan atau pengurangan yang signifikan dari nyeri merupakan hasil pelampiasan tes positif. Dengan uji lengan drop, pasien tempat lengan dalam elevasi maksimum dalam pesawat dan kemudian menurunkan skapulae perlahan-lahan. Tes dapat diulang berikut injeksi subacromial lidokain. Tiba-tiba menjatuhkan lengan menunjukkan manset rotator robek. Dengan isolasi supraspinatus tes / kosong dapat menguji (yaitu, Jobe tes), supraspinatus dapat diisolasi dengan memiliki pasien putar ekstremitas atas sehingga ibu jari menunjuk ke lantai dan resistensi diterapkan dengan senjata di 30 ke depan fleksi dan 90 penculikan (mensimulasikan pengosongan dapat). Hasilnya positif jika kelemahan hadir dibandingkan dengan sisi terpengaruh, menunjukkan gangguan tendon supraspinatus.

Tes untuk ketidakstabilan


o

Untuk mendapatkan tanda sulkus, pemeriksa menggenggam siku pasien dan berlaku traksi rendah. Dimpling dari yg terletak di bawah kulit untuk akromion (tanda sulkus) menunjukkan terjemahan humeri inferior, yang menunjukkan ketidakstabilan multiarah. Tes ketakutan dilakukan paling efektif dengan pasien telentang, menstabilkan skapula tersebut. Pemeriksa lembut membawa lengan terpengaruh menjadi diculik dan eksternal posisi diputar. Kekhawatiran pasien dan menjaga dengan tidak

membiarkan gerak lebih lanjut oleh pemeriksa menunjukkan hasil tes positif, yang konsisten dengan ketidakstabilan bahu anterior.
o

Tes relokasi biasanya dilakukan bersamaan dengan uji ketakutan. Setelah menempatkan pasien dalam posisi memprihatinkan, tekanan posterior diarahkan diterapkan pada humerus proksimal anterior, simulasi relokasi dari sendi glenohumeral yang mungkin sebagian dislokasi dari tes kecemasan. Pemeriksa mahir mungkin merasa terjemahan posterior kepala humeri di glenoid. Hasil tes positif adalah ketika ketakutan pasien adalah lega dengan penerapan tekanan pada humerus proksimal anterior, yang menunjukkan ketidakstabilan bahu anterior.

Catatan: Setiap tes selesai harus membandingkan kedua bahu untuk mendeteksi patologi bilateral atau memiliki kontrol untuk perbandingan dengan bahu yang terkena. Tes lain: ini harus dilakukan selama pemeriksaan bahu untuk menyingkirkan patologi lain yang mempengaruhi tendon biseps, labrum glenoid, tulang belakang leher, sternoklavikularis sendi, sendi acromioclavicular, dan sendi scapulothoracic. Sebuah survei dari jangkauan gerak sendi lain juga harus dilakukan untuk menilai kelemahan ligamen umum. Pemeriksaan neurovaskular
o

Untuk melengkapi pemeriksaan bahu, pemeriksaan neurologis penuh harus dilakukan bersama dengan penilaian dari semua pulsa vaskular ekstremitas atas. Pemeriksaan neurologis harus meliputi semua segmen neurologis dari C5 melalui T1 myotome dan dermatom, dengan refleks peregangan yang sesuai.

Penyebab

Ekstrinsik penyebab o Primer pelampiasan


o

Peningkatan subacromial memuat Trauma (macrotrauma langsung atau microtrauma berulang) Overhead aktivitas (atletik dan nonathletic)

Sekunder pelampiasan

Manset rotator overload / ketidakseimbangan jaringan lunak Eccentric otot overload Glenohumeral kelemahan / ketidakstabilan Panjang kepala kelalaian tendon biseps / kelemahan Glenoid labral lesi

Ketidakseimbangan otot Skapulae tardive Posterior kapsuler sesak Trapezius kelumpuhan

Intrinsik menyebabkan
o

Acromial morfologi (yaitu, akromion terpancing, adanya osteofit acromiale os atau, deposito calcific di ruang subacromial, yang semuanya mempengaruhi untuk pelampiasan primer) Akromioklavikularis arthrosis (osteofit inferior) Coracoacromial ligamen hipertrofi Coracoid pelampiasan Subacromial bursal penebalan dan fibrosis Tokoh yang lebih besar tuberositas humerus Gangguan vaskularisasi manset Penuaan (primer) Pelampiasan (sekunder) Primer tendinopathy Intratendinous Artikular sisi parsial-ketebalan air mata Calcific tendinopathy

o o o o o o o o o o o o

Diferensial

Bersama akromioklavikularis Cedera Bicipital tendonitis Plexus brachialis Cedera Cedera serviks Disc Sindrom Nyeri serviks discogenic

Serviks radiculopathy Spine serviks Keseleo / Saring Cedera Klavikularis Cedera Kontusio Sindrom infraspinatus Myofascial Nyeri pada Atlet Rotator Cuff Cedera Dislokasi Bahu Sindrom Bahu Pelampiasan Lesi superior Labrum Perenang Bahu

Studi pencitraan

Penelitian radiografi standar yang digunakan untuk menyingkirkan artritis glenohumeral / akromioklavikularis dan Os Acromiale. o Pandangan anteroposterior sendi glenohumeral
o

Rotasi tampilan internal humerus dengan angulasi 20 ke atas untuk menunjukkan sendi akromioklavikularis Aksila view - Paling berguna untuk menyingkirkan tanda-tanda ketidakstabilan yang halus (misalnya, glenoid avulsion, Hill-Sachs lesi) dan untuk memvisualisasikan adanya acromiale os Stryker takik view - Potensi os acromiale mudah divisualisasikan dan dinilai jika dilihat melalui kepala humeri Supraspinatus stopkontak view - Paling berguna untuk menilai ruang stopkontak supraspinatus (. Jika <7 mm, pasien lebih berisiko untuk sindrom pelampiasan) dan membantu menilai morfologi akromion (A akromion tersambung lebih berisiko untuk pelampiasan.)

MRI dianggap sebagai studi pencitraan pilihan untuk bahu patologi.


o

Keuntungan

Noninvasif Tidak ada radiasi

Dapat mendeteksi intrasubstance degenerasi tendon atau parsial air mata manset rotator Dapat mendeteksi peradangan, edema, perdarahan, dan jaringan parut Dapat digunakan dengan agen kontras intra-artikular (misalnya, gadolinium), meningkatkan kemampuannya untuk mendeteksi manset rotator air mata parsial

Kekurangan

Sering tidak dapat menampung pasien dengan claustrophobia Sering tidak dapat menampung pasien yang lebih besar Tidak dapat menampung pasien dengan alat pacu jantung , implan logam lainnya, atau partikel Tergantung pada kualitas dari mesin MRI Tergantung pada keterampilan teknisi melakukan pencitraan dan ahli radiologi menafsirkan gambar Biaya tinggi

Untuk arthrography, pewarna disuntikkan ke dalam sendi glenohumeral dan radiografi postinjection diambil untuk menilai integritas sendi glenohumeral.
o

Dapat digunakan untuk mengevaluasi air mata manset rotator (Sebuah temuan pewarna melarikan diri keluar dari sendi dan masuk ke ruang subacromial adalah diagnostik dari manset rotator ketebalan penuh.) Keuntungan - Dapat digunakan bersamaan dengan CT scan untuk mengevaluasi patologi intra-artikular (misalnya, Bankart air mata) dan memiliki biaya rendah Kekurangan - Ukuran air mata tidak dapat diukur, pasien terkena radiasi dan pewarna kontras, prosedur invasif

Diagnostik Artroskopi
o o o

Minimal invasif, visual prosedur, pembedahan untuk menilai bahu patologi Dapat memvisualisasikan dan menilai patologi bahu yang paling Semoga membayar pasien dan dokter kesempatan untuk mendiagnosa dan mengobati patologi dengan satu prosedur yang Kerugian - Mei lewatkan kapsuler-sisi, parsial-ketebalan air mata

Catatan: Sebuah pemeriksaan bagi yang lain, proses yang lebih sistemik dapat dimasukkan sebagai indikasi klinis.

Fase akut
Program Rehabilitasi
Terapi Fisik

Tujuan dari fase akut untuk meredakan nyeri dan peradangan, mencegah atrofi otot tanpa memperburuk rasa sakit, membangun kembali berbagai nonpainful gerak, dan menormalkan arthrokinematics kompleks bahu. Ini mencakup periode istirahat aktif, menghilangkan aktivitas apapun yang dapat menyebabkan peningkatan gejala. Range-of-gerakan latihan mungkin termasuk latihan pendulum dan latihan gerak rentang-ofgejala terbatas, aktif-dibantu. Mobilisasi sendi mungkin disertakan dengan rendah, meluncur anterior, dan posterior pada bidang skapula. Penguatan latihan harus isometrik di alam dan bekerja pada rotator eksternal, rotator internal, bisep, deltoid, dan stabilisator skapulae (yaitu, rhomboids, trapezius, serratus anterior, latissimus dorsi, m. pektoralis mayor). Latihan kontrol neuromuskular juga dapat dilakukan. Modalitas yang juga dapat digunakan sebagai tambahan meliputi cryotherapy, stimulasi saraf transkutan listrik, tegangan tinggi stimulasi galvanik, USG, phonophoresis, atau iontophoresis. Pasien edukasi tentang kegiatan; patologi, dan menghindari aktivitas overhead, mencapai, dan mengangkat sangat penting untuk tahap akut. Pedoman umum untuk kemajuan dari tahap ini adalah menurunkan nyeri atau gejala, meningkatkan jangkauan gerak, busur menyakitkan dalam penculikan saja, dan fungsi otot ditingkatkan.

Pengobatan lainnya
Selama fase akut untuk subakut, ketika rasa sakit dan peradangan mendominasi, suntikan subacromial mungkin diagnostik dan terapi sebagai tambahan untuk program rehabilitasi. Menyuntikkan 10 mL larutan lidokain 1% tanpa epinefrin ke dalam ruang subacromial dapat meringankan nyeri bahu jika nyeri dan peradangan benar-benar berasal dari stopkontak supraspinatus / ruang subacromial. Menambahkan kortikosteroid dosis rendah, menengah-akting, injeksi dapat memberikan efek terapeutik. Betametason, triamsinolon, dan metilprednisolon yang digunakan umumnya. Dosis umum adalah 1 mL dari salah satu injeksi kortikosteroid tersedia dicampur dengan 9 mL larutan lidokain 1% tanpa epinefrin.

Teknik
o

Memiliki pasien duduk dengan lengan menggantung di sisi mereka untuk mengalihkan perhatian humerus dari akromion. Identifikasi tepi lateral akromion.

Masukkan jarum pada titik tengah akromion, dan sudut itu sedikit ke atas bawah akromion untuk panjang penuh. Perlahan-lahan menarik jarum suntik sekaligus cairan di dalam bolus (dimanapun perlawanan tidak hadir). Lanjutkan aspirating sebelum menyuntikkan. Kadangkadang, sebuah pembengkakan yang disebabkan oleh cairan yang terlihat di sekitar tepi akromion. Kadang-kadang, kalsifikasi terjadi dalam bursa, dan resistensi keras yang dihadapi. Dalam hal ini, aspirasi dan infiltrasi dengan jarum besar bore dan anestetik lokal dapat membantu. Gagal ini, evaluasi bedah mungkin diperlukan.

Rehabilitasi
o

Memberitahu pasien bahwa setelah efek dari lidokain habis, reaksi lokal ke kortikosteroid dapat terjadi dalam 24-72 jam berikutnya. Jika hal ini terjadi, anjurkan pasien untuk menerapkan es (dibungkus dengan handuk) ke bahu terpengaruh selama 20 menit, keluarkan selama 20 menit, dan kemudian ulangi (yaitu, 20 menit pada, 20 untuk menit) 3 kali di awal dan pada akhir hari. Nyeri setelah satu injeksi biasa, tetapi pasien harus disarankan untuk menjaga postur tubuh yang benar dengan retraksi dan depresi dari bahu dan untuk menghindari busur menyakitkan elevasi untuk 1 minggu. Pasien dapat melanjutkan program terapi gejala-terbatas dalam postinjection minggu pertama dan kemudian melanjutkan perjalanan penuh sesudahnya.

Efek merugikan pada umumnya


o

Meskipun jarang dengan prosedur injeksi bila dilakukan dengan benar, efek samping dapat terjadi. Para dokter dan pasien harus dididik tentang mereka, dan dokter harus tahu bagaimana mengelola setiap komplikasi yang terkait. Kontraindikasi absolut termasuk alergi didokumentasikan untuk setiap anestesi kortikosteroid atau lokal, infeksi kulit di atasnya, atau selulitis. Kontraindikasi relatif termasuk diabetes, hipertensi, imunosupresi, aritmia jantung, dan blok jantung. Perhatikan bahwa efek samping dari obat dapat diminimalkan bila obat diberikan dalam dosis yang dianjurkan.

Efek samping dari kortikosteroid injeksi


o

Efek sistemik termasuk kemerahan, ketidakteraturan menstruasi, gangguan toleransi glukosa, osteoporosis, gangguan psikologis, arthropathy steroid, miopati steroid, dan imunosupresi. Efek lokal termasuk suar postinjection, yang mungkin termasuk injeksi eritema situs lokal, pembengkakan ringan, ekimosis, dan nyeri.

Efek samping dari anestesi lokal


o

Hasil ini biasanya dari suatu reaksi alergi atau overdosis, yang pasti dapat diminimalkan dengan double-memeriksa dosis sebelum administrasi dan bertanya tentang dan memeriksa catatan untuk alergi obat. Reaksi overdosis dan alergi dapat menjadi bencana dan mungkin termasuk kompromi jantung, pernapasan, dan otak.

Adverse reaksi terhadap suntikan


o

Selain dari yang disebutkan, kadang-kadang pasien mungkin memiliki reaksi vasovagal (episode pingsan) karena sakit, ketakutan, atau fobia jarum. Pengobatan melibatkan menempatkan pasien telentang, mengangkat kaki, dan sangat meyakinkan dia atau pemulihan yang dia adalah tampilnya lama. Jika pasien kehilangan kesadaran sebentar, melindungi jalan napas dan memberikan oksigen pada konsentrasi 35%.

Obat Ringkasan
Selama fase akut untuk subakut sindrom bahu pelampiasan, kursus singkat non-steroid antiinflammatory drugs (NSAID) yang tepat sebagai tambahan untuk program terapi dan modalitas pengobatan lain karena efek mereka analgesik dan anti-inflamasi. Pilihan dalam klasifikasi obat yang luas; contoh yang dipilih saja yang dibahas. Tanggapan pasien dengan NSAID yang berbeda mungkin bervariasi. Untuk informasi tentang array penuh NSAID, dosis, dan jadwal mereka, mengacu pada edisi terbaru Desk Reference Dokter.

NSAID mekanisme aksi


Mekanisme utama dari tindakan NSAID adalah penghambatan sintesis prostaglandin (PG), khususnya PGE2, melalui memblokir siklooksigenase (COX), yang merupakan enzim yang mengubah asam arakidonat menjadi PG. PG lebih rendah ambang untuk rangsangan berbahaya oleh nociceptors peka terhadap tindakan lain zat endogen berbahaya (misalnya, bradikinin, histamin, substansi P, serotonin). Pada jaringan lunak, PGE2 menyebabkan rasa sakit dan peradangan. Dalam saluran pencernaan, adalah cytoprotective dan meningkatkan sekresi lendir dan bikarbonat dan mengurangi sekresi asam lambung dan enzim pencernaan. Dalam sistem ginjal, PGE2 meningkatkan ekskresi garam ginjal dan air dengan bertindak sebagai vasodilator kecil pembuluh darah arteri. Jalur COX dibagi menjadi, COX-1 yang bertanggung jawab untuk produksi PGE2 dalam saluran pencernaan dan ginjal, dan COX-2, yang bertanggung jawab untuk sintesis PG inflamasi selama cedera jaringan lunak. NSAID berfungsi sebagai inhibitor kompetitif aktivitas COX dan baik selektif menghambat COX-2 enzim atau nonselektif menghambat kedua COX-1 dan COX-2 enzim, NSAID nonselektif membuat risiko yang lebih tinggi untuk potensi efek samping ulcerogenic dan lainnya.

Adverse reaksi obat


Semua NSAID memiliki reaksi serupa obat merugikan. Yang pertama adalah hepatotoksisitas. Profil fungsi hati harus dipantau secara berkala, terutama pada individu yang berisiko tinggi. Yang kedua adalah toksisitas ginjal. Profil fungsi ginjal harus dipantau secara berkala, terutama pada individu yang berisiko tinggi. Yang ketiga adalah toksisitas GI. Gejala mungkin termasuk mual, diare, refluks asam, dan kram periumbilikalis. Pertimbangkan pemberian NSAID dalam hubungannya dengan obat pelindung GI (misalnya, misoprostol, omeprazol, H2 blocker), dan menginstruksikan pasien untuk mengambil NSAID dengan makanan. Jika gejala GI bertahan selama lebih dari 2 minggu atau jika pasien memiliki bukti komplikasi (misalnya, anemia defisiensi zat besi, perdarahan gastrointestinal, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, disfagia), evaluasi endoskopi diindikasikan. Yang keempat adalah anemia aplastik. Monitor hitung darah lengkap, terutama trombosit, secara berkala selama 1-2 bulan. Yang kelima adalah anafilaksis. Menanyakan tentang dan memeriksa catatan medis untuk sejarah reaksi alergi.

Follow Up
Follow up adalah dibatasi sampai penuh, rentang gerak menyakitkan dipulihkan; baik istirahat dan aktivitas-nyeri yang berhubungan dengan dieliminasi, dan tanda-tanda pelampiasan provokatif negatif. Pengujian kekuatan isokinetic harus 90% dibandingkan dengan sisi kontralateral. Dimulainya kembali kegiatan selesai secara bertahap, pertama selama latihan, untuk membangun ketahanan, bekerja pada teknik modifikasi / mekanik, dan mensimulasikan situasi permainan. Pasien harus bebas dari gejala. Untuk mencegah kekambuhan, penderita harus terus fleksibilitas dan latihan penguatan setelah kembali ke kegiatan olahraga.

Komplikasi
Jika tendonitis rotator cuff tidak didiagnosis dan diobati dengan cepat dan benar, dapat berkembang menjadi degenerasi manset rotator robek dan akhirnya. Komplikasi lain mungkin termasuk pengembangan menjadi capsulitis perekat, arthropathy manset, dan distrofi refleks simpatis. Komplikasi lain mungkin hasil dari operasi, suntikan, terapi fisik, atau obat-obatan.

Pencegahan
Pencegahan utama harus dianggap sebagai bagian integral dari pengobatan tendonitis rotator cuff. Mendidik pasien berisiko dapat menghindari perkembangan tendonitis rotator cuff. Atlet, khususnya mereka yang terlibat dalam membuang dan olahraga yang melibatkan tindakan overhead, dan buruh dengan stres bahu berulang harus diinstruksikan dalam yang tepat pemanasan teknik, teknik penguatan tertentu, dan tanda-tanda peringatan dini pelampiasan.

Prognosa

Secara umum, prognosis baik untuk tendonitis rotator cuff yang segera dan benar didiagnosis dan diobati. Dari pasien, 60-90% meningkatkan dan bebas dari gejala dengan pengobatan konservatif. Hasil bedah juga sangat menjanjikan untuk pasien yang pengadilan penuh dari terapi konservatif gagal.

Pendidikan
Pasien pendidikan dapat meningkatkan hasilnya karena pasien dididik tentang menghindari aktivitas provokatif, patologi, dan arthrokinematics bahu yang tepat. Pendidikan juga harus menekankan tepat pemanasan teknik, teknik penguatan tertentu, dan tanda-tanda peringatan dini pelampiasan. Sebuah program latihan rumah yang tepat harus dirumuskan dan didorong untuk mencegah kambuhnya gejala. Untuk sumber daya pendidikan pasien sangat baik, kunjungi eMedicine yang Breaks, Patah tulang, dan Dislokasi Pusat dan Pusat Olahraga Cedera . Juga, lihat artikel eMedicine pasien yang pendidikan Tendinitis dan Cedera Rotator Cuff .