Anda di halaman 1dari 10

AFTERSHAVE BALM

Aftershave adalah lotion, gel, balsam, bubuk, atau cairan yang digunakan oleh orang-orang setelah mereka telah selesai mencukur. Aftershave mungkin mengandung agen antiseptik seperti alkohol terdenaturasi atau sitrat stearat untuk mencegah infeksi luka. Mentol digunakan dalam beberapa varietas juga untuk mematirasakan kulit yang rusak. Aftershave dengan alkohol juga biasanya menyebabkan sensasi terbakar langsung pada pria yang menggunakannya setelah bercukur, dengan efek nya yang berlangsung selama beberapa menit.

Untuk alasan ini, pasar yang terdiri dari produk yang sangat dibedakan telah dibuat-beberapa yang menggunakan alkohol, beberapa tidak.

Beberapa aftershaves memanfaatkan aroma atau minyak esensial untuk meningkatkan aroma dan membedakan nya dengan produk aftershaves lain nya. Pelembab alami dan buatan, sering disebut-sebut mampu melembutkan kulit. Astringents juga sering digunakan dalam formulasi suatu aftershave.

Banyak rumah mode desainer meminjamkan nama mereka untuk merek aftershave. Aftershave kadang-kadang keliru disebut sebagai Eau de Cologne. Awal aftershaves termasuk Witch-hazel dan Rum Bay, dan telah didokumentasikan dalam panduan mencukur. Keduanya masih dijual sebagai aftershaves.

Cara Menggunakan Aftershave Balm Aftershave Balm berfungsi untuk pendinginan dari iritasi cukur. Hal ini terutama bermanfaat bagi mereka yang menderita kulit kering atau benjolan pisau cukur karena hidrat dan dapat menghaluskan kulit. Kebanyakan Aftershave balm mengandung beberapa kombinasi dari aloe, lanolin dan vitamin E. Aftershave balm tersedia baik dengan ataupun tanpa aroma. Hudson FTM Resource Guide merekomendasikan memilih balm pelembab aftershave yang diberi label sebagai "non-comedogenic" jika Anda menderita dari kulit kering atau cenderung berjerawat.

Langkah 1 Mencukur wajah Anda dengan menggunakan pisau, tajam bersih dan banyak shaving gel. Hindari mencukur di daerah yang sama beberapa kali dan berhati-hati untuk tidak memotong kulit Anda

Langkah 2 Bilas wajah Anda dengan air hangat untuk menghilangkan shaving gel yang tersisa. Setelah kulit Anda bersih, bilas dengan air hangat diikuti dengan percikan air dingin untuk menenangkan kulit dan menutup pori-pori Anda.

Langkah 3 Menepuk wajah anda dengan lembut hingga kering dengan handuk lembut, bersih. Jangan menggosok wajah Anda baru dicukur, karena melakukan hal itu dapat menyebabkan iritasi kulit dan meningkatkan kekeringan.

Langkah 4 Terapkan aftershave balm ke daerah jenggot Anda dengan lembut menggosok ke kulit Anda dengan bantalan jari Anda. Gunakan hanya sebanyak yang dibutuhkan untuk melapisi dan melembabkan kulit Anda. Jika kulit wajah Anda kering, mungkin bermanfaat untuk memijat sejumlah kecil balm ke seluruh wajah Anda.

Tips dan Peringatan

Aftershaves berbasis alkohol sangat mengeringkan dan dapat menyebabkan iritasi pada mereka yang memiliki kulit sensitif. Drugs.com memperingatkan bahwa aftershave balm yang mengandung isopropil atau etil alkohol beracun jika tertelan. Jauhkan aftershave produk dari jangkauan anak-anak, dan hubungi dokter segera jika produk aftershave tertelan.

Yang Anda butuhkan Shaving gel Pelembab aftershave balm

Keracunan Aftershave

Aftershave adalah lotion, gel, atau cair dioleskan ke wajah setelah bercukur. Hal ini sering digunakan oleh laki-laki. Artikel ini membahas efek berbahaya dari produk menelan aftershave. Bahan-bahan beracun spiritus etil Isopropil alkohol (isopropanol)

Catatan: Daftar ini mungkin tidak semua-inklusif. Aftershaves yang dijual dengan berbagai merek.

Gejala

Gejala mungkin termasuk: 1. Sakit perut 2. Perubahan tingkat siaga (pingsan) 3. Koma 4. Iritasi mata (pembakaran, kemerahan, merobek) 5. sakit kepala 6. Rendah suhu tubuh 7. Rendah tekanan darah 8. Rendah gula darah 9. Mual

10. Cepat denyut jantung 11. memperlambat pernapasan 12. keadaan pingsan 13. tenggorokan sakit 14. Tidak dapat berjalan secara normal 15. Buang air kecil kesulitan (output urin terlalu banyak atau terlalu sedikit) 16. Muntah (mungkin mengandung darah) Isopropanol juga dapat menyebabkan gejala tambahan berikut: 1. Pusing 2. Refleks yang tidak merespon 3. Tidak terkoordinasinya gerakan Anak-anak sangat rentan untuk mengembangkan gula darah rendah, yang dapat menyebabkan gejala seperti: 1. Kebingungan 2. sifat lekas marah 3. mual 4. kantuk 5. kelemahan

Home Care

Segera mencari bantuan medis. TIDAK membuat seseorang muntah kecuali diperintahkan untuk melakukannya oleh tenaga medis professional.

Segera memberikan air atau susu orang, kecuali diperintahkan lain oleh penyedia layanan kesehatan. Jangan berikan air atau susu jika pasien mengalami gejala (seperti muntah, kejang, atau menurunnya tingkat kewaspadaan) yang membuatnya sulit untuk menelan. Sebelum Panggilan Darurat, tentukan informasi berikut:

1. Pasien usia, berat badan, dan kondisi 2. Nama produk (bahan dan kekuatan, jika diketahui) 3. Waktu itu tertelan 4. jumlah tertelan

Formula dan Cara Pembuatan Aftershave Balm w/w Bahan-bahan Butil Stereat & Gliseril Stereat Setil Palmitat A Miristil Propionat Mineral Oil dan PEG 30 Lanolin Setil Alkohol Propilparaben Aquadest Lecithin B Karbomel 981 (2% sol) Metilparaben Gliserin C NaOH (25% sol) Fenoksietanol Gliserin dan Gliserin Akrilat, Lauret-23 Dimetikon Fragrans 0.15 69 1 4 0.15 7 0.4 0.2 7 0.1 % 4 2.5 3 1.5 Fungsi Melicinkan kulit dan saponifikasi Antiseptik Pelarut, pembasah Pelarut lemak, pembasah Antiseptik Pengawet Zat tambahan Basis lemak Meningkatkan viskositas, pengemulsi Pengawet Pelicin Zat Aktif Antiseptik Pelicin Pewangi

Cara Pembuatan : 1. Dibuatkan fase B kemudian dipanaskan sampai suhu 80 C 2. Dibuatkan fase A dan dipanaskan sampai suhu 80 C

3. Dicampurkan fase A dan fase B selama 15 menit 4. Dibuatkan fase C 5. Ditambahkan fase C pada campuran fase A dan B pada suhu 40 C 6. Diaduk sampai homogen 7. Dibuatkan fase D 8. Dicampurkan fase D ke dalam campuran fase A, B dan C 9. Diaduk sampai homogen

EVALUASI SEDIAAN AFTER SHAVE BALM

Evaluasi dan Uji Standar Nasional Indonesia Uji Penampakan (organoleptis) Uji penampakan dapat dilakukan dengan cara visual yang meliputi pengujian pada warna, bau, dan daya lekat sediaan. Pengamatan harus dilakukan secara teliti dan bila ada hasil yang kurang sesuai dengan ketentuan maka perlu dilakukan evaluasi ulang dan kemudian melakukan solusi yang tepat. Uji pH Penggunaan indikator dalam pengujian dan penetapan kadar untuk menunjukkan kesempurnaan reaksi kimia dalam analisa volumetrik atau untuk menunjukkan kadar ion hydrogen (pH) larutan suatu sediaan. pH sediaan after shave balm berkisar dari 5.0 5.4 . Uji Bobot Jenis Kecuali dinyatakan lain dalam masing-masing monografi, penetapan bobot jenis hanya berlaku untuk cairan, dan kecuali dinyatakan lain, bobot jenis adalah perbandingan bobot zat di udara pada suhu 25c terhadap bobot air volume sama. Jika zat pada suhu 25c berbentuk padat, tetapkan bobot jenis pada suhu yang tertera dalam monografi dan bandingkan terhadap air pada suhu 25c. Uji Viskositas

Viskositas atau kekentalan adalah sifat cairan yang bertalian rapat dengan hambatan untuk mengalir. Ini didefinisikan sebagai tenaga yang diperlukan untuk menggerakan suatu permukaan bidang melalui permukaan lain dalam kondisi yang ditentukan, jika ruang diantaranya diisi oleh cairan tersebut ini dapat dianggap lebih sederhana sebagai suatu sifat relative dimana air adalah bahan pembanding dan semua kekentalan dinyatakan terhadap kekentalan air murni pada 20c. Pengujian viskositas dilakukan dengan menggunakan viscometer brookfield pada kecepatan dan nomor spindle yang sesuai. Viskositas sediaan after shave balm adalah 12.750 mPa s (Brookfield LVT, Spindle E , 12 rpm).

Uji Daya Guna Pengawet Anti Mikroba Pengawet antimikroba ialah zat yang ditambahkan pada bentuk sediaan untuk melindungi

dari kontaminasi mikroba. Pengawet digunakan terutama pada wadah pemakaian berganda untuk menghambat pertumbuhan mikroorganisme yang dapat masuk secara tidak sengaja, selam atau setelah proses pembuatan. Zat antimikroba tidak boleh digunakan semata-mata untuk menurunkan hitungan mikroba yang masih memiliki daya hidup sebagai pengganti cara produksi yang baik. Uji Cemaran Mikroba Uji yang pertama adalah melakukan uji bebas Staphylococcus aureus dengan menggunakan uji koagulasi, dan uji bebas Pseudomonas auruginosa menggunakan uji oksidasi dan pigmen. Uji kedua yang dilakukan adalah uji bebas Salmonella dengan menggunakan singkelit dan uji bebas Escherichia coli dengan menggunakan singkelit.

UJI KEAMANAN SEDIAAN AFTER SHAVE BALM JENIS UJI KEAMANAN antara lain :

1.

Uji iritasi

2.

Uji alergi kulit

3.

Stinging Test

4.

Uji non komedogenik

5. 6. 7.

Uji produk hipoalergenik Uji Pakai Dermatologically tested

Secara umum, uji keamanan sediaan kosmetika termasuk sediaan after shave balm antara lain : uji keamanan bahan dan produk, patch test, dan uji racun logam berat. Uji keamanan yang dilakukan pada kosmetika meliputi 2 aspek yaitu : Uji keamanan sebagai bahan

Uji keamanan untuk produk kosmetika sebelum diedarkan Uji keamanan produk kosmetka dilakukan pada panel manusia untuk menetapkan apakah produk kosmetika itu dapat memberikan efek toksik atau tidak. Uji tempel (patch test) adalah uji iritasi dan kepekaan kulit yang dilakukan dengan

mengoleskan sediaan uji pada kulit normal panel / subjek manusia dengan maksud untuk mengetahui apakah sediaan itu dapat menimbulkan iritasi / kepekaan kulit atau tidak. Iritasi kulit adalah reaksi kulit yangg terjadi karena pelekatan toksikan golongan iritan, sedangkan kepekaan kulit adalah reaksi yang terjadi karena pelekatan toksikan golongan alergen. Umumnya iritasi akan segera menimbulkan iritasi kulit sesaat setelah pelekatan atau penyentuhan pada kulit. Iritasi ini disebut iritan primer, tetapi bila reaksi ini timbul beberapa jam setelah penyentuhan/pelekatan pada kulit disebut iritasi sekunder. Sarana uji tempel : panel, alat, sediaan uji, talam baku, dan zat pembawa. Dalam hal belum diketahui jenis dan kadar bahan kosmetika yang hendak diuji, kadar sediaan uji selalu dimulai dari kadar sekecil mungkin biasanya 0.1 %. Jika tak menimbulkan reaksi pada kulit, kadarnya ditingkatkan hingga 1 % demikian selanjutnya.

DAFTAR PUSTAKA Berk W, Henderson W. Alcohols. In: Tintinalli JE, Kelen GD, Stapczynski JS, Ma OJ, Cline DM, eds. Emergency Medicine: A Comprehensive Study Guide. 6th ed. New York, NY: McGraw-Hill; 2004:chap 166.

Nigam. 2009. Adverse reactions to cosmetics and methods of testing. Indian J Dermatol Venereol Leprol 2009;75:10-19. Available online at http://www.bioline.org.br/pdf?dv09005

Joshita. 2010. Teknologi Kosmetik. Tersedia di http://staff.ui.ac.id/internal/130674809/material/TEKNOLOGIKOSMETI K.pdf Jacobsen D, Hovda KE. Methanol, ethylene glycol, and other toxic alcohols. In: Shannon MW, Borron SW, Burns MJ, eds. Haddad and Winchester's Clinical Management of Poisoning and Drug Overdose. 4th ed. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier; 2007:chap 32. Perez, Eric. 2012. Aftershave Poisoning. Avaiable online at http://www.drugs.com/enc/aftershave-poisoning.html [Diakses tanggal 24-03-13] SaraJ. 2010. Aftershave Balm. Available online at http://www.livestrong.com/article/184550how-to-use-aftershave-balm/ [Diakses tanggal 24-03-13]

Siltech. 2006. After Shave Balm. http://www.siltechpersonalcare.com/pdfs/brochures/FX902%20-%20Aftershave%20Balm.pdf