Makna Sabar

Sudah menjadi kodrat manusia hadir di pentas dunia ini dilingkupi oleh berbagai masalah
atau persoalan yang harus ia hadapi; dari setiap inci langkahnya, setiap lintasan pikirannya,
dari baru bangun tidur sampai tidur kembali, setiap orang pasti akan bergelut dengan
masalah, besar ataupun kecil, sukar ataupun mudah, dari yang sangat membahagiakan
ataupun yang sangat menyakitkan, dari yang sangat melegakan ataupun yang sangat
menyulitkannya. Sering kali juga manusia dihinggapi oleh rasa takut, khawatir dan gundah
akan masa depannya, nasib keluarganya, pekerjaannya, hutangnya dan sebagainya.
Normalnya, kehidupan manusia memang seperti itu, dan dengan kemampuan akalnya,
manusia mencoba berusaha keluar dari persoalan-persoalan itu. Namun terkadang manusia
terjebak dalam kegalauan, stres berkepanjangan atau bahkan sampai berujung pada kegilaan.
Tentunya bukan itu yang dikehendaki Allah SWT. Allah menghadapkan manusia dengan
berbagai masalah hanya sebagai ujian keimanan seseorang. Dan konteks keimanan seseorang
dalam hal ini adalah sabar sebagai tolak ukurnya.
Maka Islam menawarkan sabar sebagai bentuk solusi berupa sikap mental ketika berhadapan
dengan berbagai masalah. Kedudukan sabar dalam islam adalah kunci, ciri mendasar orang
bertaqwa, dan sebagian ulama mengatakan bahwa sabar adalah setengah dari keimanan,
sepeti jasad dengan kepalanya, tidak ada jasad yang tanpa kepala dan tidak ada keimanan
yang tidak disertai dengan kesabaran. Dan alquran sendiri menegaskan bahwa sabar adalah
perisai-penolong bagi orang beriman :

َ ‫صِبانيِبنيِرني‬
‫ن‬
َّ ‫هلل َمَع ال‬
َ ‫ن ا‬
َّ ‫النيِة نيِإ‬
َ ‫ص‬
َّ ‫سَتنيِعنيوُناوا نيِبِبالصَّ ِرْبنيِر َوال‬
ْ‫ن َءاَموُناوا ا ِر‬
َ ‫َنيأآَأهُّنيَهِبا اَّلنيِذني‬
Hai orang-orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu,
sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. (QS. 2:153)
Keburukan yang kita alami justru bermula dari sikap mental kita yang salah terhadap
kenyataan. Sebagaimana dalam hadits qudsi : Anaa ‘inda dzonni ‘abdi…. Aku sebagaimana
persangkaan hambaku saja. Jika kita berprasangka buruk terhadap Allah, maka keburukanlah
yang akan kita terima, tapi jika berperasangka baik kepada Allah, maka kebaikanlah yang
akan kita dapat. Makanya Rasulullah mengajarkan ucapan-ucapan ketika kita berhadapan
dengan kenyataan agar hati kita tetap koneks kepada Allah SWT. Misalnya kita ucapkan
bismillahirrahmanirrahim apabila hendak memulai sesuatu, mengucapkan alhamdulillah

menahan jiwa dari kemarahan. Yang sangat terkenal kesabarannya itu. sabar dalam menghadapi sesuatu yang menyakitkan. Namun di tengah penderitaannya itu ia masih sanggup berkata : . atau kesusahan. (QS. Tapi nabi Ayub bersabar dengan penderitaannya itu. musibah. Pertama. sabar (ash-shabr) berarti menahan (alhabs). Adapun contoh kesabaran pertama adalah ada pada sosok Nabi Ayub. yang menjadi korban persekongkolan putra-putranya sendiri. bahwa sabar merupakan budi pekerti yang bisa dibentuk oleh seseorang. anak-anaknya meninggal dunia. Kedua. sabar dalam menjalankan ketaatan.Dialah sebaik-baik hamba. bencana. Lain lagi menurut syeikh Ibnu Qoyyim Al-jauziyah. menurut Dzunnun AlMishry. Dari sini sabar dimaknai sebagai upaya menahan diri dalam melakukan sesuatu atau meninggalkan sesuatu untuk mencapai ridho Allah. Dan agar kita senantiasa memperoleh kebaikan dalam hidup. Secaraumum sabar terbagi ke dalam tiga tingkatan. Ia menahan nafsu. serta berlapang dada dalam kefakiran di tengah-tengah medan kehidupan. Ketiga. Semua itu kita ucapkan agar kita tidak menilai buruk terhadap Allah. Jamaah Jum’at yang berbahagia Kembali kita mendalami makna sabar. as.Sesungguhnya dia amat ta'at(kepada Rabbnya). Secara bahasa. alquran melukiskan kesabaran nabi Ayub : ٌ ‫صِبانيِب اًرا نيِن ِرْعَم ا ِرْلَع ِرْبدوُ نيِإَّنوُه َأَّوا‬ ‫ب‬ َ ‫ج ِرْدَنِباوُه‬ َ ‫نيِإَّنِبا َو‬ Sesungguhnya kami dapati dia(Ayyub) seorang yang sabar. menahan lidah dari merintih kesakitan. dan apapun yang menimpa kita Allah ridha terhadap kita. dan mengucapkan innalillahi wainna ilaihi rojiun apabila mendapatkan musibah. adalah menjauhkan diri dari hal-hal yang bertentangan dengan agama dan bersikap tenang manakala terkena musibah. menahan sedih. dan juga menahan anggota badan dari melakukan yang tidak pantas. Sabar merupakan ketegaran hati terhadap takdir dan hukum-hukum syari’at. mengakibatkan ia harus berpisah dengan putra kesayangannya Yusuf as. Nabi Ayub bertahun menderita penyakit yang menyebabkan ia terkucil dari masarakatnya sampai istrinya saja meninggalkannya sendirian. sabar dalam meninggalkan perbuatan maksiat. 38:44) Demikian juga dengan nabi Ya’kub as. selama bertahun-tahun sampai buta matanya karena habis air matanya. mengucapkan masyaallah la quwwata illa billah apabila melihat kecelakaan.apabila mendapat nikmat. Sabar.

39:10) . Siti Zulaikha. Hal ini harus mejadi pelajaran bagi generasi muda khususnya yang manakala godaan asusila saat ini semakin dahsyatnya. 12:24) Dan yusuf karena kesabarannya megendalikan hawa nafsu akhirnya dapat terhindar dari kenistaan. mesum sudah menjadi fenomena yang lumrah dan terangterangan bahkan yang paling menghawatirkan dilakukan oleh banyak pelajar.ٌ ‫جنيِمني‬ ‫ل‬ َ ‫ص ِرْبٌر‬ َ ‫َف‬ maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku) Selanjutnya. globalisasi budaya dan informasi semakin menyemarakan prostitusi. agar Kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sebagaimana nabi Yusuf as berhasil lolos dari jebakan wanita cantik yang sangat mengaguminya. Maka sebagai orang tua. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba -hamba kami yang terpilih. pornografi. guru atau pendidik hal ini menjadi tantangan yang terberat disamping ancaman narkoba yang juga semakin merajalela. Demikianlah kesabaran akan menghantarkan seseorang kepada derajat dan kedudukan yang tinggi di sisi Allah SWT ٍ ‫سِبا‬ ‫ب‬ َ ‫ح‬ ِ‫جَروُهم نيِبَغ ِرْنينيِر ني‬ ْ‫ن َأ ِر‬ َ ‫صِبانيِبوُرو‬ َّ ‫نيِإَّنَمِبا وُنيَاوَّفا ى ال‬ Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala tanpa batas. contoh sabar yang kedua dapat kita teladani pada pribadi nabi Yusuf as . dan Yusufpun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu andaikata dia tidak melihat tanda (dari) Rabbnya. (QS. Sungguh merupakan ujian yang sangat berat yang diberikan Allah kepada Yusuf pada saat itu. Dapat kita baca dalam al-qura’an bagaimana Allah mengambarkan situasai pada saat peristiwa itu. sementara Yusuf berada dalam posisi yang amat memungkinkan untuk melakukan perbuatan maksiat itu dan Yusuf pada saat itu pun menyukai Zulaikha. (QS. Demikianlah. ‫شأآَء‬ َ ‫ح‬ ْ‫ساوَء َوا ِرْلَف ِر‬ ُّ‫ع ِرْنوُه ال ه‬ َ ‫ف‬ ُ‫صنيِر و‬ ْ‫ك نيِلَن ِر‬ َ ‫ن َرهِّبنيِه َكذَنيِل‬ َ ‫ت نيِبنيِه َوَهَّم نيِبَهِبا َل ِرْاوآل َأن َّرَءا وُب ِرْرَهِبا‬ ْ‫َوَلَق ِرْد َهَّم ِر‬ َ ‫صني‬ ‫ن‬ ِ‫خَل ني‬ ْ‫عَبِبانيِدَنِبا ا ِرْلوُم ِر‬ ِ‫ن ني‬ ْ‫نيِإَّنوُه نيِم ِر‬ Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf. seorang wanita cantik lagi terpandang berusaha menggoda Yusuf untuk melakukan perbuatan maksiat.

‬و َ‬ ‫ب ا ِرْلَعِبالَنيِم ِرْني َ‬ ‫هلل َتَعِباَلا ى َر َّ‬ ‫ق ا َ‬ ‫عَبِباَداهلل نيِاَّت وُ‬ ‫ن‪َ .‬اهُّللهَّم َ‬ ‫حَم اًة هِّل ِرْلَعِباَلنيِم ِرْني َ‬ ‫َر ِرْ‬ ‫هلللل‬ ‫ع ِرْاو نيِالا ى َم ِرْغنيِفَرنيِة ا نيِ‬ ‫سِبانيِر وُ‬ ‫ن‪َ .‬نيِ‬ ‫عَذا َ‬ ‫سَن اًه َّونيِقَنِبا َ‬ ‫ح َ‬ ‫خَرنيِة َ‬ ‫ال نيِ‬ ‫ ِرْا َ‬ ‫هللل‬ ‫ن‪َ .‬نيِا َّ‬ ‫حَنيِبانيِء‬ ‫ال ِرْ‬ ‫ن َوا ِرْلوُم ِرْؤنيِمَنِباتنيِ َا ِرْ‬ ‫ت َوا ِرْلوُم ِرْؤنيِمنيِن ِرْني َ‬ ‫سنيِلَمِبا نيِ‬ ‫ن َوا ِرْلوُم ِرْ‬ ‫سنيِلنيِم ِرْني َ‬ ‫غنيِف ِرْر نيِل ِرْلوُم ِرْ‬ ‫سنيِل ِرْني اًمِبا‪َ.‬وا ِرْ‬ ‫صهُّل ِرْاوا‬ ‫ن َاَموُن ِرْاوا َ‬ ‫عَلا ى الَّننيِبا ى َنيِباَاهُّنيَهِبا اَّلنيِذ ِرْني َ‬ ‫ن َ‬ ‫صهُّل ِرْاو َ‬ ‫النيِئَكنيِتنيِه وُني َ‬ ‫هلل َوَم َ‬ ‫ن ا َ‬ ‫َفَقِباَلا ى نيِفا ى نيِكَتِبانيِبنيِه ا ِرْلَعنيِ‪.‬فلِبا ِرْذوُكوُر ِرْوا ا َ‬ ‫ظوُكل ِرْم َلَعَّلوُكل ِرْم َتلَذَّكوُر ِرْو َ‬ ‫شِبانيِء َوا ِرْلوُم ِرْنَكل ِرْر َوا ِرْلَب ِرْغلل ي َنينيِع وُ‬ ‫خ َ‬ ‫ن ا ِرْلَف ِرْ‬ ‫ع نيِ‬ ‫ا ِرْلقوُ ِرْرَبا ى َوَني ِرْنَها ى َ‬ ‫صلَنوُع ِرْاو َ‬ ‫ن‬ ‫هللل َني ِرْعَللوُم َملِبا َني ِرْ‬ ‫هلل َا ِرْكَبلَر َوا وُ‬ ‫طوُكل ِرْم َوَللنيِذ ِرْكوُرا َ‬ ‫ضنيِلنيِه وُني ِرْع نيِ‬ ‫ن َف ِرْ‬ ‫سَئوُل ِرْاووُه نيِم ِرْ‬ ‫ظ ِرْنيَم َني ِرْذوُك ِرْروُك ِرْم َوا ِرْ‬ ‫ا ِرْلَع نيِ‬ ‫صلاوَة‬ ‫‪َ.‬وَا ِرْ‬ ‫سَتنيِع ِرْني َ‬ ‫ك َلوُه نيِاَّنيِباوُه َن ِرْعوُبوُد َونيِاَّنيِباوُه َن ِرْ‬ ‫شنيِر ِرْني َ‬ ‫ال َ‬ ‫حَدوُه َ‬ ‫َو ِرْ‬ ‫حِبانيِبنيِه‬ ‫صل َ‬ ‫عَلللا ى انيِللنيِه َوَا ِرْ‬ ‫حَّملٍد َو َ‬ ‫سلهِّنينيِدَنِبا وُم َ‬ ‫ك عَلللا ى َ‬ ‫سلهِّل ِرْم َوَبلِبانيِر ِرْ‬ ‫ل َو َ‬ ‫ص هِّ‬ ‫ن‪َ .‬ز ِرْني‪.‬اهُّللهَّم ا ِرْ‬ ‫سهِّلوُم ِرْاوا َت ِرْ‬ ‫عَل ِرْنينيِه َو َ‬ ‫َ‬ ‫سلَن اًة َونيِفلا ى‬ ‫ح َ‬ ‫عَاواتنيِ َرَّبَنلِبا انيِتَنلِبا نيِفلا ى اللهُّد ِرْنَنيِبا َ‬ ‫ب اللَّد ِرْ‬ ‫ج ِرْنيل وُ‬ ‫ب هُّم نيِ‬ ‫سنيِم ِرْنيٌع َقنيِر ِرْنيل ٌ‬ ‫ك َ‬ ‫ت نيِاَّن َ‬ ‫ال ِرْمَاوا نيِ‬ ‫نيِم ِرْنوُهوُم ِرْا َ‬ ‫ئ نيِذ ى‬ ‫ن َونيِا ِرْنيَت لِبا نيِ‬ ‫س لِبا َ‬ ‫ح َ‬ ‫ال ِرْ‬ ‫ل َو ِرْنيِ‬ ‫هلل َني ِرْأموُوُر نيِبِبا ِرْلَع ل ِرْد نيِ‬ ‫ن ا َ‬ ‫عَبِباَداهلل‪ .‬ا ِرْ‬ ‫هللل ا ِرْلَمنيِت ِرْنيل َ‬ ‫ل ا نيِ‬ ‫ح ِرْبل نيِ‬ ‫صِبانيِم نيِب َ‬ ‫عنيِت َ‬ ‫ال ِرْ‬ ‫حِبانيِد َو ِرْا نيِ‬ ‫هلل اَّلنيِذ ى َاَمَرَنِبا نيِبِباالهِّت َ‬ ‫ح ِرْموُد نيِ‬ ‫َا ِرْل َ‬ ‫س ل ِرْاووُلهوُ ا ِرْلَم ِرْبوُع ل ِرْاو وُ‬ ‫ث‬ ‫ع ِرْبوُدوُه َوَر وُ‬ ‫حًدّمد َ‬ ‫ن وُم َ‬ ‫شَهوُد َا َّ‬ ‫ن‪َ .‬نيِا َّ‬ ‫ب الَّنِبانيِر‪ .‬انيِق ِرْنيوُماوا ال َّ‬ .‬ز‪ .‬اَّمِبا َب ِرْعوُد ‪َ :‬فَنيِبا نيِ‬ ‫جَمنيِع ِرْني َ‬ ‫َا ِرْ‬ ‫سللنيِه‬ ‫سهِّبحَنيِة نيِبوُق ِرْد نيِ‬ ‫النيِئَكنيِتنيِه ا ِرْلوُم َ‬ ‫سنيِه َوَثَّنا ى نيِبَم َ‬ ‫حِباَنوُه َوَتَعَلا ى َبَدَأ نيِف ِرْنينيِه نيِبَن ِرْف نيِ‬ ‫س ِرْب َ‬ ‫هلل وُ‬ ‫ن ا َ‬ ‫عَلوُم ِرْاوا َا َّ‬ ‫ا ِرْلَكنيِر ِرْنينيِم‪َ .‫‪Khutbah II‬‬ ‫هللل‬ ‫ال وُ‬ ‫النيِاللَهنيِا َّ‬ ‫ن َّ‬ ‫شلَهوُد َا ِرْ‬ ‫ن‪َ .