Anda di halaman 1dari 9

Tanggal : PARAF :

LAPORAN
PRAKTIKUM RANGKAIAN LISTRIK
RANGKAIAN KOMBINASI SERI PARALEL

Dosen Pengajar : MA Anshori, MMT,

Oleh : ISA MAHFUDI NIM.1141160018

D4-IA JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL

POLITEKNIK NEGERI MALANG Jalan Soekarno-Hatta No. 9, PO Box04, Malang-65141 Tel. (0341) 404424, 404425, Fax. (0341) 404420

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 1

BAB I PENDAHULUAN
1.1 PENDAHULUAN
Dalam rangkaian listrik terdapat banyak sekali konfigurasi rangkaian komponenkomponen elektronika, bukan sekedar rangkaian sederhana yang hanya terdiri dari sumber tegangan dan beban, tetapi lebih dari itu. Dua konfigurasi rangkaian yang paling banyak digunakan dalam rangkaian elektronika adalah seri dan paralel. Ada pula gabungan dari keduanya yaitu rangkaian kombinasi. Untuk mengetahui lebih jelas mengenai rangkaian kombinasi perhatikan gambar berikut ini :

Pada rangkaian seri, resistor disusun seperti rangkaian gerbong kereta, dimana aliran elektron mengalir hanya pada satu jalur. Pada rangkaian paralel, resistor disusun dengan menggabungkan masing-masing ujungnya menjadi satu sehingga aliran elektron dapat terbagi ke dalam beberapa jalur. Lalu kedua kedua jalur tersebut dihubungkan antara ujung seri dan ujung dari gabungan beberapa jalur paralel.

1.2 TUJUAN
Tujuan Praktikum Rangkaian Kombinasi ini antara lain sebagai berikut : 1. Mengetahui karakteristik rangkaian kombinasi 2. Mengetahui cara pembacaan rangkaian kombinasi secara teori 3. Mengetahui cara percobaan rangkaian kombinasi secara praktek 4. Membandingkan pembacaan secara teori dan percobaan secara praktek.

1.3 ALAT DAN BAHAN


1. Papan Praktek Kombinasi Seri Paralel 2. Power Supply 3. Multimeter Analog 4. Multimeter Digital 5. Kabel Penjepit 6. Kabel Penghubung Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel : 1 Buah : 1 Buah : 3 Buah : 3 Buah : 6 Pasang : 1 Buah

HALAMAN 2

BAB II PEMBAHASAN
2.1 PROSEDUR PERCOBAAN
Prosedur Percobaan dalam rangkaian kombinasi : 1. Lakukan kalibrasi pada multimeter. 2. Siapkan Power Supply. 3. Hubungkan VS pada modul dengan power supply, hubungkan Amperemeter pada A1, Voltmeter pada V1, dan ujung kiri R 2 dengan kutub negatif VS, kita akan mengukur besar tegangan pada R1 (V1) dan melihat nilai arus yang mengalir (A 1). 4. Mengatur besar tegangan sumber (VS) sesuai dengan tabel hasil percobaan. 5. Lalu kita amati besar tegangan V1 dan nilai arus yang mengalir pada A1 dan catat hasilnya pada tabel hasil percobaan kolom V 1 dan A1. 6. Mengamati setiap perubahan yang terjadi dan membuat grafik untuk perubahan tersebut. 7. Setelah selesai untuk V1 dan A1 selanjutnya untuk V2 dan A2, hubungkan VS pada modul dengan power supply, jumper kedua ujung A 1, hubungkan Voltmeter pada V2 dan Amperemeter pada A2, kita akan mengukur besar tegangan pada R 2 (V2) dan mengamati nilai arus yang mengalir (A2). 8. Mengatur besar tegangan sumber (VS) sesuai dengan tabel hasil percobaan. 9. Lalu kita amati besar tegangan V2 dan nilai arus yang mengalir pada A2 dan catat hasilnya pada tabel hasil percobaan kolom V 2 dan A2. 10. Mengamati setiap perubahan yang terjadi dan membuat grafik untuk perubahan tersebut. 11. Setelah selesai untuk V2 dan A2 selanjutnya percobaan untuk V3 dan A3, hubungan Vs dengan power supply, jumper kedua ujung A 1 dan A2, hubungkan Voltmeter pada V3 dan Amperemeter pada A3, kita akan mengukur besar tegangan pada R paralel (V3) dan arus yang melewatinya (A3). 12. Mengatur besar tegangan sumber (VS) sesuai dengan tabel hasil percobaan. 13. Lalu kita amati besar tegangan V3 dan nilai arus yang mengalir pada A3 dan catat hasilnya pada tabel hasil percobaan kolom V 3 dan A3. 14. Mengamati setiap perubahan yang terjadi dan membuat grafik untuk perubahan tersebut. 15. Percobaan selesai dan membuat laporan percobaan.

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 3

2.2 HASIL PERCOBAAN

Vs
11 10 9 8 7 6

Vi
1,87 1,70 1,53 1,36 1,21 1,07

Ai
1,65 1,475 1,55 1,375 1,225 1,075

V2
7,90 7,14 6,34 5,78 5,07 4,34

A2
1,325 1,150 1,3 1,150 1,075 0,95

V3
1,37 1,26 1,14 1,01 0,89 0,76

A3
0,3 0,325 0,25 0,225 0,2 0,175

2.3 ANALISIS DATA

Gambar. Rangkaian Kombinasi Seri Paralel

2.3.1 Perhitungan Rtotal Rseri = R1 + R2 = 1 K + 4.7 K = 5.7 K Rparalel = = = 824 Rtotal = 5.7 K + 824 = 6524
Hasil Pengukuran : Hasil yang dtunjukkan x skala yang digunakan

Secara Pengukuran :

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 4

Penghitungan ITOTAL adalah VS = 10 V

Rtotal = 6524 Maka, I total = = 1,53 mA

2.3.2 Pengukuran Tegangan Rangkaian

Gambar. Rangkaian Secara Pengukuran : V1 dapat diperloleh dari :

Tegangan V1 adalah 1,50 V V2 dapat diperoleh dari :

Tegangan V2 adalah 7,01 V V3 dapat diperoleh dari :

Tegangan V3 adalah 1,34 V

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 5

VS adalah tegangan sumber yaitu 10 V, VS adalah penjumlahan dari V1 ,V2, V3. VS = V1 + V2 + V3 Sehingga, (=) V1 + V2 + V3 (=) 1,50 V + 7,01 V + 1,34 V = 9,85 V Hasilnya adalah 9,85 V, tegangan berkurang dikarenakan resistansi pada setiap alat pengukuran yang digunakan.

Secara perhitungan : V1 = R1 x I = 1 K x 1,53 mA = 1,53 V V2 = R3 x I = R3 x 1,53 = 7,19 V V3 = VS ( V1 + V2 ) = 10 V (8,72 V) = 1,28 Hal ini sesuai dengan Hukum Kirchoff II yang menyatakan bahwa jumlah tegangan pada suatu lintasan tertutup adalah nol Dibuktikan bahwa : VS (V1 + V2 + V3 ) = 0 10 V ( 1.53 V + 7,19 V + 1,28 ) = 0

2.3.3 Pengukuran Arus Rangkaian

Gambar. Rangkaian Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel HALAMAN 6

A1 dapat diperloleh dari :

Arus A1 adalah 1,45 mA A2 dapat diperoleh dari :

Arus A2 adalah 1,20 mA A3 dapat diperoleh dari :

Arus A3 adalah 0,25 mA Secara perhitungan : I1 = = = 1,53 mA Hal ini sama perhitungannya dengan mengihitung I total, Arus sama, dikarenakan perhitungan I1 masih pada rangkaian seri sehingga I nya sama pada I total. I2 = = = 0,268 mA I3 = = = 1,261 Hal ini sesuai dengan Hukum Kirchoff I yang menyatakan bahwa jumlah arus yang melalui suatu percabangan sama dengan jumlah arus yang keluar pada suatu percabangan.

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 7

2.4 GRAFIK 1). Tabel 1

Arus
1 0,9 0,8 0,7 0,6 0,5 0,4 0,3 0,2 0,1 0 11 10 9 8 7 6 Arus

2) Tabel 2

Arus
1 0,9 0,8 0,7 0,6 0,5 0,4 0,3 0,2 0,1 0 11 10 9 8 7 6 Arus

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 8

BAB III KESIMPULAN


Arus yang melalui rangkaian seri adalah sama nilainya, akan tetapi pada rangkaian paralel yang memiliki suatu percabangan maka arus yang masuk sama dengan arus yang keluar ini sesuai dengan hukum kirchoff I

I1 ( arus masuk ) = I2 + I3 (arus keluar)

Tegangan pada rangkaian paralel adalah sama dan jumlah tegangan pada rangkaian tertutup sama dengan nol yang sesuai dengan hukum Kirchoff II.

VS = V1 + V2 + V3
Akan tetapi pada setiap pengkuran terdapat hambatan dalam pada setiap alat ukur yang mengakibatkan jumlah tegangannya tidak sama antara penjumlahan tiap tegangan yang terukur. Multimeter Digital pada saat digunakan mengukur arus tidak presisi dikarenakan tingkat presisinya tidak sesuai bila digunakan mengukur arus.

Praktikum R. Kombinasi Seri Paralel

HALAMAN 9