WESTERNISASI.

Arya Sulistyo / 31111224 / 2db11

jaman sekarang, westernisasi udah merambat kemana-mana nih, dari mulai bahasa, dialek, gaya hidup, sampai kebutuhan hidup, semua berbau kebarat-baratan dan serba luar negri. ngomongngomong pada tau gak westernisasi itu apaan? menurut om kamus, westernisasi adalah pemujaan terhadap Barat yg berlebihan ceritanya ada orang yang nanya: “menurut abang kira-kira apa sih penyebab westernisasi sampe bisa sukses menyebar di Indonesia?” jawabannya, televisi. entah kapan mulainya, yang jelas gw yakin kalo dalang utama dibalik westernisasi ini adalah kotak ajaib yang bisa bicara dan menampilkan gambar itu. masyarakat seperti senang tersihir akan keindahan alam atau sesuatu yang berbau luar negri. dari kotak ajaib yang bisa menyihir inilah, masyarakat kita berubah mindsetnya, dari pekerja keras menjadi orang yang mau serba instan. akibatnya, hampir semua aspek bisa dibilang ketinggalan sama luar negri, seperti industri mesin misalnya. karena ketertinggalan inilah muncul ketergantungan terhadap produk luar negri. pokoknya kalo nggak impor nggak keren bro! hehe.. terbukti kan sekarang produk luar negri masih dipuja-puja bila dibandingkan dengan produk lokal? terus ada yang nanya lagi “emang di Indonesia sekarang ini yang barat-barat gitu dipuja-puja?” jawabannya, ya iyalah. sekarang kalo ini barat nggak dipuja mana mungkin jadi panutan hidup masyarakat sekarang? liat tuh sekarang banyak banget orang yang mengagung-agungkan budaya barat, sampe rela mengikutinya. dari gaya hidup, gaya bicara, kebutuhan hidup, semua maunya serba barat! pancasila pun ditinggalkan; boro-boro mau diamalkan, apal aja enggak! *** sejenak mari gw ajak kalian semua balik lagi ketika jaman gw SD dulu, sekitar tahun 1998-2004. entah apakah waktu itu mata dan wawasan gw belum terbuka buat dunia luar (boro-boro deh,waktu itu internet aja gw nggak tau) yang jelas, seinget gw jaman dulu tuh Indonesia ini adalah negara yang bangga atas budayanya, alias nggak malu-malu pake bahasa indonesia, serta nggak malu juga pake atribut yang bernuansa merah putih. garis besarnya, nggak malu lagi menjadi orang Indonesia. orang jaman dulu pasti tau si komo dan si unyil. kalian tau juga nggak? itu tuh acara boneka wayang (puppet show) yang menceritakan kisah polos anak-anak indonesia, dengan kisah moral yang baik tentunya. sayang banget si komo nggak berhasil bertahan karena kalah saing sama acara sok barat jaman sekarang, nggak kaya si unyil, yang bertahan sampe sekarang, tapi (sayangnya) ditambah embel-embel “Laptop”. dan cuma itu (si komo dan si unyil) deh menurut gw acara yang emang bener-bener pantes ditonton sama anak-anak. kalo jaman sekarang jangan ngarep deh, liat tuh konsep acara unyil sekarang. nggak lebih dari dokumenter biasa, cuma cara bicara hostnya doang yang cocok buat anak-anak.

) dari fenomena diatas muncul pertanyaan. pada nggak tau kan dulu Indosiar ini stasiun TV yang misi utamanya mengedepankan budaya indonesia? nggak percaya? liat aja sendiri disini. dan makin kesini ternyata makin marak tuh acara yang menodai identitas bangsa. tapi untuk moral bagaimana? inikah yang bisa disebut efek westernisasi? menyampingkan moral demi secuil pengetahuan? lain sama dulu.. yang bikin nasionalisme berkurang. tapi sekarang kok? iya. (beda cerita ya kalo ke luar negri dalam rangka melaksanakan sesuatu yang penting seperti menjalankan bisnis. dimana si pembawa acara jalanjalan ke luar negri cuma buat have fun doang. sejak kapan masyarakat kita gemar menghambur-hamburkan uang seperti ini? sejak kapan masyarakat kita gemar foya-foya ke luar negri? *** ada fakta menarik yang mungkin kalian belum tau. nggak usah jauh-jauh di Indonesia masih banyak keindahan alam yang belum banyak terjamah. sementara kalo kita jeli dan ngerti tujuan wisata yang bagus. kalo udah sampe sana pasti belanja. padahal buat apa? dengan semakin rajinnya kita travel ke luar negri. alias demen nayangin kesenangan dunia yang sesaat saja. atau bahkan berkompetisi untuk mengharumkan nama bangsa. boro-boro dapet pesan moral. belanja.. isinya obrolan bikin linu semua.. seperti acara talkshow (aduh jadi ikut kena westernisasi nih) tengah malem di salah satu stasiun televisi swasta kita. apa-apaan. apa itu? simak nih. ini nih. belajar. sejak kapan stasiun televisi berani menayangkan acara beginian? coba hitung berapa banyak acara televisi yang judul acaranya menggunakan bahasa inggris? berapa banyak acara televisi yang hostnya suka nyampur-nyampur bahasa? berapa banyak acara televisi yang konten didalamnya mengandung bahasa inggris? . sekarang ini banyak banget acara televisi yang kesannya hedon banget. masih seger dan hijau. kebanyakan tentang clubbing dan seks. kaya nggak tau betapa norak dan katro nya orang indonesia aja. fakta ini tentang stasiun televisi swasta kita. belanja.dengan begini pengetahuan anak sih bisa dipastikan nambah. kayaknya kalo jalan-jalan ke luar negri tuh wow banget. banyak banget acara drama asia kan? menurut gw ini termasuk pengaruh westernisasi. malah memperkaya negara yang kita tuju itu.. gw pengen bahas dikit soal Indosiar.. foya-foya mulu isinya.. obrolan malam. karena pergi ke luar negri cuma untuk foyafoya ngabisin uang. liat tuh acara dokumenter yang ‘kosong’ nggak ada pesannya sama sekali. termasuk pengaruh dari budaya luar.

ahhh. 10 gram parsley. ehmm.. warnanya sudah berubah kecoklatan dan aroma beef nya sedap banget! ‘nyam-nyam’ jadi ‘nom-nom’. tapi enak juga yah.. sebenernya masih banyak banget kata-kata yang dijadiin basa inggris supaya keliatan modern dan nggak katro. banyak sekali bahan-bahannya diubah jadi bahasa inggris.. koki jadi chef. hmm.. renyah jadi crispy. ssshhh. duuh udah mateng nii. aduk-aduk terus sampai sore. balik lagi bersama saya Chef Joko dalam acara Mas Jo: Masak Jorok! peterseli (sejenis seledri) jadi parsley.satu contoh yang bisa diambil itu ya acara masak-masak. yummy! dah segitu aja.. makan dulu yuk! nomnomnomnom. ini dagingnya saya rasain sepertinya overcook ya. uhhh... kematengan jadi overcook.. enak jadi yummy. Cuma gw capek nulisnya haha.. untuk bahan-bahanya ada 100 gram daging ayam. sebelum memasak saya panaskan dulu butternya. yak pemirsa udah mateng ni... . dan… mentega jadi butter. daging sapi jadi beef. ehmm crispy baget ayam tepungnya.

beda banget kalo dibandingkan dengan jaman dulu.. yang bedaknya nggak tanggung-tanggung. kalo ditimbang bisa 2kg tuh bedak dimuka itu demen banget pake celana atau rok yang pendeknya minta dipendekin lagi apa-apaan nih? perasaan dulu nggak gini-gini amat dah! termakan budaya barat kah? muncul pertanyaan..nah. cewek cewek perumahan gw kalo malem keluar rumah pasti pake celana panjang (celana piyama itu lho) belum lagi para Sales Promotion Girl di pameran-pameran itu. gimana media lain? di acara-acara televisi juga pakaiannya itu barat banget deh! kalo jawa barat sih mending. dari satu jenis acara aja udah banyak banget bahasa campurnya. *** . sejak kapan? entah lah. pasti ada yang memulai. gara-gara yang mulai itu lah gw jadi ketularan westernisasi juga.. dan tau gak sih kalo celana mereka itu makin malam makin pendek? kan bisa ngundang keributan itu! Haha. ini barat maksudnya ke amerika-amerikaan gitu lho! masa iya di acara yang tayang siang-siang ada yang pake baju minim? pabrik bajunya menghemat biaya produksi atau apa nih!? dan acara yang tayang sore-sore ada yang belahannya di umbar!!! tapi sayang banget kenapa harus di SENSOR! kenapa pake baju yang mengumbar belahan kalo ujung-ujungnya bakal di sensor? kan bikin penasaran itu. di kehidupan nyata juga. pengennya ikut budaya luar. hiks. please deh (eh!) mohon banget deh. masa iya sekarang cewek-cewek perumahan gw kalo malem dandanannya ya... dan yang memulai itu pasti orang yang krisis nasionalisme. nggak bisa dipungkiri lagi karena fenomena ini sudah terlanjur menyebar kemana-mana. pake hot-pant! (apalah namanya.. haha dan gak cuma di televisi aja. soalnya percuma kalo dia nempel. beeeeeh. gimana acara lain? itu juga baru di televisi aja lho. pasti bakal kepleset saking mulusnya. pokoknya celana pendek banget) nyamuk aja kaga berani nempel..

secara nilai TOEFL gw lumayan kok diatas rata-rata (percaya gak? hahaha) TAPI. ada nggak kata unmood? mau keliatan british tapi yang keliatan malah bodohnya.. kalian follow atau add anak-anak gaul di dunia maya. porak poranda. beneran. dan juga jangan dicampur-campur! kita bukan malaysia men! anak-anak gaul 2012 PASTI pernah ngeposting tweet dengan bahasa inggris. suka menciptakan bahasa sendiri (ini yang bikin gw muak). ehm.. tapi nggak sampe ke tulisan di jejaring sosial atau kehidupan nyata kok. liat aja di jejaring sosial seperti twitter atau facebook. ini fakta lho. Dikira kita Malaysia kali ya. anak gaul suka banget ngomong bahasa indonesia dicampur sama bahasa inggris. hhehe terlebih lagi anak gaul sekarang. silahkan kalian cari di oxford. tunggu sampai mereka posting status dengan bahasa inggrisnya itu.westernisasi juga menyerang pilar-pilar nasionalisme remaja indonesia lho. bahasa inggris yang digunakan itu harus sesuai dengan ejaan yang baik. nggak memungkiri juga. . Ridiculous. TAPI NIH YA! seharusnya sebagai orang indonesia. salah satu bahasa yang dengan jeniusnya mereka ciptakan adalah ”UNMOOD” <— Pffft. dan sebagian dari mereka menuliskannya dengan grammar yang sungguh amat teramat sangat kacau. menghadapi globalisasi ini bahasa inggris itu sangat amat teramat penting sekali dan harus wajib kudu mesti dipelajari. heran. siapa sih yang bikin ini kata-kata? bukan cuma tulisan bro. Sejak kapaann??? emang sih nggak ada salahnya pake bahasa inggris. kalo nggak percaya coba sendiri aja. gw termasuk orang yang kadang suka nyampur-nyampur bahasa inggris dalam tulisan blog ini.. perkataan juga. gw sendiri juga sering nulis atau ngomong pake bahasa inggris. jaman sekarang banyak yang mulai sakit karena ngikutin tren. atau kamus ngetop inggris lainnya. dimana hampir semua anak gaul itu updatenya pake bahasa inggris.

sorry ya gw mau lunch dulu bareng temen kantor! nanti gw ngumpul pas dinner aja ya? gila gw ngeliat lo udah punya baby yang imut bikin gw envy dan pengen cepet-cepet married. ini soal matematika gampang kok. seperti mengadakan pentas budaya dengan nuansa modern. kalo dibiarkan lama-lama gw takut kalo nantinya bangsa ini kehilangan jati dirinya. gw gak mau munafik lah. aduh jek. mengingat negara kita ini bukan malaysia yang memang mencampur-campurkan bahasa melayu dengan bahasa inggris itu wajar. cuman sejak jamannya Cinta Laura dan si cetar badai Syahroni. basically cuma ada angka 0-9 kan? tinggal dikasih operator aja.westernisasi bukan nyerang dialek di televisi demi pencitraan agar terlihat modern aja. memprihatinkan. kita jangan mau jadi kebo yang bisanya cuma menikmati. tapi jangan berlebihan juga. *** mengkhawatirkan nih. jaman dulu tuh nggak ada namanya nyampur-nyampur bahasa. http://aryasulistyo.com/2013/03/19/curhat-westernisasi/ . mulai deh pada latah. marilah kita semua memanfaatkan limbah westernisasi ini untuk dijadikan emas yang bisa memperindah jati diri bangsa Indonesia. wish me luck ya! next month aku bakal lamar pacarku. untungnya sekarang masih ada saja orang yang memperjuangkan itu semua. maksudnya kita boleh-boleh aja pake barang atau menikmati teknologi dari barat seperti komputer dan kendaraan. dengan media dokumentasi dan promosi melalui jejaring sosial maupun blog yang merupakan anak cucu dari westernisasi itu sendiri. tapi nyerang dialek sehari-hari juga. tapi seyogyanya kita harus bisa memanfaatkan teknologi tersebut. baru dihitung deh! dan masih banyak blunder-blunder lainnya.wordpress.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful