Anda di halaman 1dari 36

ACARA IV

PENGENALAN DASAR ALAT DAN MESIN PENANAM

DAN KALIBERASI SEEDER SERTA PENGENALAN MESIN PENANAM PADI


(RICE TRANSPLANTER)

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Dalam bidang pertanian kegiatan penanaman merupakan salah satu


kegiatan yang cukup penting dan juga menentukan hasil pertanian. Dalam praktikum
sebelumnya kita dapat mengetahui bahwa perkembangan pertanian meliputi
pekembangan alat/mesin pengolahan tanah. Namun tidaklah hanya sampai disana,
dalam kegiataan penanam juga memiliki perkembangan terutama terkait dengan
alat/mesinnya. Alat/mesin pertanian selalu berkembang sejalan dengan
berkembangnya tingkat peradaban manusia. Walaupun demikian, para petani di
Indonesia belum mengetahui adanya alat/mesin penanam. Petani Indonesia masih
memakai cara-cara tradisional dalam kegiatan penanaman, cara-cara itu selain
menghabiskan tenaga dan waktu, juga menghabiskan biaya. Dengan demikian
sudahlah menjadi kewajiban kita sebagai seorang mahasiswa teknik pertanian untuk
memperkenalkan alat/mesin penanam yang modern tersebut sehingga dengan
penggunaan alat/mesin penanam diharapkan menghemat waktu dan tenaga. Hasil
yang didapat akan lebih memuaskan dibanding dengan memakai cara tradisional.
Selain meringankan dalam kegiatan penanaman juga dapat mengetahui dosis
penggunaan benih yang tepat yang telah diperhitungkan sebelum kegiatan
penanaman.

Kegiatan pemanenan merupakan salah satu tahapan di dalam budidaya


tanaman dan merupakan bagian awal dari proses pasca panen. Proses penanaman
padi ini tidak dapat menaikkan produksi, melainkan hanya untuk menekan
kehilangan gabah. Dengan adanya mesin pemanen maka pemanenan akan

1
dilaksanakan secara cepat, efisien dan efektif. Oleh karena itu, diperlukan suatu
keahlian dalam pengoperasian mesin pemanen, agar mesin pemanen dapat
digunakan secara efisien dan efektif. Untuk itu diperlukan pelatihan yang benar
dalam mengenalkan mesin pemanen.

Pada praktikum kali ini akan dikenalkan dua jenis alat dan mesin penanam,
yaitu Seeder dan Rice Transplanter serta cara pengkaliberasian alat/mesin penanam
dalam hal ini adalah Seeder. Seeder yang digunakan pada praktikum kali ini adalah
untuk menanam padi dan jagung. Penggunaan alat mesin pertanian untuk
penanaman tersebut dapat memudahkan petani dalam melakukan penyebaran
benih maupun penanaman bibit.

A. Tujuan

1. Mengetahui watak laku teknis dari mesin penanam.

2. Mengetahui pengaturan bagian-bagiannya dalam kaitannya dengan


penggunaan mesin penanam tersebut untuk melakukan penanaman suatu
jenis tanaman dengan dosis penggunaan benih tertentu.

B. Manfaat

Dengan adanya praktikum pengenalan dasar alat dan mesin penanam dan
kaliberasi seeder ini, praktikan akan mempunyai kemampuan untuk mengidentifikasi
alat dan mesin pertanian.
Praktikum ini juga diharapkan dapat membantu praktikan dalam mengenali
dan memahami watak, perilaku teknis baik mesin penanam maupun seeder, hingga
pada bagian – bagiannya, beserta cara pengaturannya dalam hubungannya dengan
penggunaan mesin tersebut untuk melakukan penanaman suatu jenis tanaman
dengan pengunaan benih terrtentu.
Selain itu, praktikan juga dapat mempelajari kinerja mesin penanam padi
(rice transplanter) yang ditinjau dari berbagai aspek, seperti aspek mesin, aspek
tanaman, juga aspek teknik operasionalnya.

2
BAB II
DASAR TEORI

Alat dan mesin penanam adalah suatu peralatan yang digunakan untuk
menempatkan benih, tanaman, atau bagian tanaman pada areal yang telah
disiapkan baik di dalam ataupun di atas permukaan tanah. Tujuan penanaman
adalah menempatkan biji di dalam tanah untuk memperoleh perkecambahan dan
tegakan yang baik, tanpa harus melakukan penyulaman Alat mesin penanam
dibedakan menjadi dua, yaitu seeder dan rice transplanter (Purwadi, 1990).

Fungsi mesin penanam, yaitu meletakkan benih yang akan ditanam pada
kedalaman, jumlah tertentu dan seragam, dan pada sebagian besar alat penanam
akan menutup dengan tanah kembali (Ciptohadijoyo dan Bambang P 1991, hal. 1)

Alat dan Mesin Pertanian dapat membantu petani dalam mengatasi


masalah keterbatasan tenaga kerja. Penggunaan alat dan mesin pertanian dapat
membantu petani dalam memperluas garapan dan intensitas tanam serta
pelaksanaan kegiatan yang tepat waktu.( Alihamsyah 1991, hal.108)

Penanaman merupakan usaha menempatkan biji atau benih di dalam tanah


pada kedalaman tertentu atau menyebarluaskan biji di atas permukaan tanah atau
menanamkan tanaman di dalam tanah. Hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan
perkecambahan serta pertumbuhan biji yang baik (Irwanto 1980)

Benih adalah bahan pertanaman berupa biji yang berasal dari biji yang
terpilih. Sedangkan biji yang terpilih adalah biji yang telah mengalami seleksi atau
pemiliham. Dan biji adalah hasil dari persarian suatu tanaman ( Soedianto, 1982,
hal. 9)

3
Mutu benih yang dapat mencapai hasil yang maksimal mencakup mutu
genetis, mutu fisik, mutu fisiologis. Sedangkan viabilitas benih dipengaruhi oleh
fgaktor genetik dan lingkungan selama pembentukan benih. Kerusakan mekanik
akibat pengolahan, serangan mikroorganiisme, serta umur dan kemunduran benih
(Budiarti, 1993).

Beberapa sifat fisik benih yang mempengaruhi penggunaan msin penanam


adalah sebagai berikut (Anonim, 2008) :

a) Ukuran

b) Bentuk

c) Keseragaman bentuk dan ukuran

d) Jumlah per satuan volume

e) Ketahanan terhadap tekanan dan gesekan

Menurut Irwanto (1980, hal. 42) Macam dan jenis alat dan mesin penanam
dapat digolongkan berdasarkan sumber tenaga atau tenaga penarik yang
digunakan, yaitu:

1. alat penanam dengan sumber tenaga manusia,


2. alat penanam dengan sumber tenaga hewan, dan
3. alat penanam dengan sumber tenaga traktor.
Penebaran benih sesuai dengan pola penanaman yang dihasilkan dapat
digolongkan menjadi 5 macam, yaitu (Ciptohadijoyo, 1998) :

1. Broadcasting, benih disebar pada permukaan tanah tanpa alur yang jelas
2. Drill seeding, benih dijatuhkan secara random dan diletakkan pada
kedalaman tertentu dalam alur hingga diperoleh jalur tanaman tertentu.

3. Precion drilling, kelompok benih dijatuhkan secara random dengan interval


yang hampir sama dalam alur.

4. Hill dropping, benih ditanam secara tunggal dengan interval yang hampir
sama dalam alur.

5. Chekrow seeding, benih diletakkan pada tempat tertentu hingga diperoleh


lajur tanaman dengan dua arah yang sama.

4
Tujuan penggunaan mesin penanam adalah untuk meletakkan benih dengan
jumlah tertentu dan seragam (kecuali peralatan penanam broadcasting). Mesin –
mesin tersebut dirancang untuk lima fungsi utama: (1) untuk membuka lahan dengan
pembuka alur, (2) untuk menempatkan benih secara terkontrol / dengan dosis
tertentu, (3) untuk meletakkan benih pada kedalaman dan jarak tanam yang tepat,
(4)untuk menutup benih dengan tanah dalam kedalaman yang tepat, dan (5) untuk
tanah di sekitar benih yang sudah ditanam untuk tanah yang baik dan lembab.
(Jacobs, 1983)

Menurut Sukirno (1999, hal. 50) Alat penanam dari bibit atau tanaman
muda disebut transplanter, terutama untuk bibit tanaman padi dan alatnya disebut
rice transplanter. Bagian-bagian dari alat ini adalah:
a. tempat bibit,
b. penjapit bibit,
c. pembuat lubang,
d. alat penanam bibit, dan
e. alat pengapung.
Bagian dari mesin penanam (Ciptohadijoyo, 2008) :

a. Seed-matering devices

Merupakan alat untuk membagi benih dalam jumlah tertentu sesuai dengan
persyaratan yang dituntut oleh pertumbuhan tanam. Terdapat bermacam-macam
bentuk tergantung dari sifat karakteristik benih dan jarak yang dikehendaki.

b. Tabung penyalur (seed-tube)

Ini akan menyalurkan benih ke alur yang dibuat furrow opener. Bentuk, panjang
dan kekasaran mempengaruhi pengaliran benih. Dalam pengalirannya
diharapkan benih dapat dialirkan dengan kecepatan yang sama dan continare.
Untuk itu harus diperhatikan pemantulannya pada dinding saluran, hambatan
dan panjang saluran.

c. Alat pembuat alur (furrow opener)

5
Untuk pertumbuhan tanaman yang baik suatu kedalaman tertentu. Kedalaman
penanaman ditentukan oleh jenis tanaman, kelengasan, temperatur tanah.
Bentuk alat disesuaikan dengan keadaan permukaan tanah (jenis tanah,
vegetasi, seresah dan kekasaran permukaan) hal ini bertalian dengan penetrasi,
pemotongan oleh alat dan bentuk alur. Macamnya : runner, hoe, disk

d. Alat penutup alur (seed-covering-devices)

Alat tersebut mempunyai fungsi menutup benih yang sudah berada dalam alur
dengan tanah kembali. Hal ini bertalian dengan pertumbuhan kecambah, akan
baik bila benih tersebut berada dalam lingkungan tanah yang lembab dan
bertalian dengan iklim. Dalam penutupan ini diharapkan tanah yanh menutupi
dalam keadaan yang cukup baik untuk dapat ditembus oleh tanaman.

Menurut Sukirno (1999, hal. 51) Selain itu juga ada alat yag digunakan
untuk menyebar dan membuat lubang sekaligus untuk tempat benih yang akan
ditanam, alat tersebut menggunakan tenaga manusia dan alatnya disebut job
seeder. Alat ini merupakan salah satu jenis alat hand seeder. Pada dasarnya alat
dan mesin penanam benih (seeder) atau seed drill ini terdiri dari:
a. tempat penampung benih (seed box)
b. penyendok benih (untuk mengatur jumlah dan saat keluarnya benih dari seed
box)
c. pengarah benih (seed tube),
d. pembuat alur pada tanah (furrow opener)
e. penutup alur (cover chain)

Ada juga faktor-faktor yang mempengaruhi pada kerja alat penanam


(Purwadi, 1990) :

a Penyiapan tanah

Pelumpuran pada sawah harus dilakukan dengan baik dari bila penanaman
dilakukan secara manual. Kedalaman air diatas lumpur sebaiknya sedalam 0.5 -
2.0 cm, selain itu sawah juga sebaiknya lebih keras dibandingkan dengan
ditanam secara manual, hal tersebut bisa diperoleh secara mengeringkan
beberapa saat, kemudian diairi lagi.
6
b Tanaman persemaian bibit

Tanah persemaian bersih dari batu dan memberi air yang berlimpah
pada kotak tanah persemaian sehingga lembek dan pengambilan bibit oleh alat
penanam mudah.
c. Bibit

Yang memiliki ketinggian kekerasan dan jarak antara bibit yang seragam
merupakan faktor yang sangat menentukan dalam proses penanaman secara
mekanis.

d. Penambahan bibit

Pemberian bibit adalah hal yang sangat penting untuk mendapatkan


kapasitas kerja yang baik, karena dalam penanaman yang cukup luas kita akan
membutuhkan bibit tambahan ditengah sawah.

e. Kondisi air sawah dan tanah sawah

Kekerasan tanah, kedalaman air dan sisa jerami yang mengapung akan
sangat berpengaruh terhadap ketepatan pengoperasian alat penanaman.

f .Kecepatan

Kecepatan maju alat tanam sangat berpengaruh langsung terhadap


kapasitas kerja, juga terhadap ketelitian penanaman. Kecepatan maju yang baik
adalah 0.3 - 0.6 m/s.

g. Lebar dan kedalaman kerja

Dimana lebar kerja harus sama antara satu alur berikutnya, maka perlu
memasang penanda tengah dan penanda samping alur. Kedalaman penanaman
2.0 - 2.6 cm.
h. Prosentase kegagalan penanaman

Kegagalan disebabkan kedalaman penanaman, kekerasan tanah dan


curah hujan yang tidak mendukung proses penanaman dan bibit mengapung lagi
setelah ditancapkan.

i. Mekanisme penanaman

7
Dilakukan pengecekkan total alat penanam sebelum beroperasi dan dapat
memperkirakan jumlah bibit yang harus di muat sehingga paling tidak harus
mencukupi penanaman sampai jalur berikutnya.

j. Ukuran lahan

Penting untuk kapasitas lapang. Biasanya dipergunakan 16 - 18 kotak


benih setiap 10 are luas lahan.

k. Lintasan penanaman

BAB III
METODOLOGI

A. Alat
1. Mesin Penanam (seeder)
2. Mesin Penanam (rice transplanter)
3. Timbangan
4. Roll meter
5. Hand Counter
6. Stopwatch
7. Penampung Benih
8. Meteran

8
B. Bahan
Bahan yang digunakan pada acara praktikum kali ini adalah gabah (benih
padi).

C. Cara Kerja
Pengenalan dasar mesin penanam:
a. mengamati kondisi fisik dari mesin penanam berikut alat pendukungnya.
b. mencatat spesifikasi mesin penanam berikut alat pendukungnya ke
dalam blanko spesifikasi alat yang telah tersedia.

Kaliberasi seeder:
a. tabung penampung benih diisi dengan gabah (benih padi).
b. penampung benih sebanyak tujuh buah diletakkan pada ujung
pengeluaran tabung penyalur.
c. roda penggerak SMD diputar sebanyak 10 kali putaran dan pada saat
bersamaan stopwatvh diaktifkan.
d. stopwatch dimatikan ketika roda selesai berputar pada putaran
kesepuluh.
e. hasil waktu selama 10 kali putaran dicatat.
f. berat gabah yang tertampung dalam masing-masing penampung benih
ditimbang dengan menggunakan timbangan kemudian dicatat beratnya.
g. langkah a,b,c,d,e, dan f diulangi untuk lima kali ulangan dan 3 variasi
pembukaan SMD (1/3, 2/3, 3/3), sehingga putaran total sebanyak 150
kali.
Cara kerja Pengenalan mesin Penanam Padi (rice transplanter) :
1. Mengamati kondisi fisik dari mesin berikut alat pendukungnya.

9
2. Mencatat spesifikasi mesin penanam berikut alat pendukungnya ke dalam
blanko spesifikasi yang tersedia.

BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN ANALISA DATA

A. Hasil Pengamatan
A.1. Mesin Penanam Benih (Seeder)
1. Spesifikasi

10
nama : drill seeder
merk : AGROSTROS
model : trailling
tipe : 3 point hitch
no. seri : 16 CIN 1506
negara pembuat : Cekoslovakia
jenis mesin penanam : drill seedling
jenis alat pengeluaran benih : horizontal feed rotor matering devices
jenis tabung penyalur : tabung spiral
jenis alat pembuat alur : disk
jenis alat penutup benih : drag chain
jenis benih yang ditanam : biji-bijian
ukuran total mesin penanam :
panjang (cm) : 296
lebar (cm) : 157
tinggi (cm) : 133
ukuran diameter roda (cm) : 70
jarak tanam (cm) : 17,5
kecepatan tanam :-
kebutuhan benih (kg/ha) : tergantung kecepatannya
lebar kerja (cm) : 20
2. Gambar penampangnya

11
B.1. Mesin Penanam Bibit (Rice Transplanter)
1. Spesifikasi
nama : rice transplanter
merk : MAMETORA
model : TA 2B
tipe : 2 wheel tractor mounted walking type
type of seedling : root wash
negara pembuat : Jepang
engine :
power (hp) : 5 hp
speed (rpm) : 1800 rpm
dimensi :
panjang (cm) : 102

12
lebar (cm) : 60,5
berat (kg) : 140
planting device :
type of finger : pincette type rod and tweezer
row spacing (cm) : 30
planting deep (cm) : 14
Operating speed (m/sec) : 0,35
Negara pembuat : Jepang

2. Bagian-bagiannya

keterangan gambar:

13
1.
2. tension pulley
3. clutch
4. gear chose
5. seedling box
6. planting set
7. planting arm

8. adjusting turn buckle


9. leasing board

B. ANALISA DATA

Kaliberasi seeder

1. Analisa Variansi Satu Arah (One Way Anova)


No SMD Juml U Wkt Berat benih per seed tube per 10 kali putaran
lng (gr)
putr (dtk)
1 2 3 4 5 6 7
∑ Xi
Xi
∑ Xi
1 28.9 50 45 80 85 85 90 80 73.5714285 184.284
515 7
2 29.5 60 50 20 60 70 30 60 350 50
1 1/3 10x 3 18.69 50 30 25 15 25 15 25 185 26.428571
4 13.2 30 10 30 10 10 10 15 115 16.428571
5 14.1 25 20 30 10 20 10 10 125 17.85714
1290

Xi
1 15.7 70 55 40 90 100 85 90 530 =36.8568
75.7142857 379.285
1
2 30.8 85 55 35 90 90 100 70 525 75
2 2/3 10x 3 27.28 65 65 45 85 95 95 75 525 75
4 25.13 30 75 45 95 105 105 80 535 76.428571
5 23.83 30 80 45 95 105 105 80 540 77.14285

14
2655

Xi
1 47.13 80 80 35 90 100 100 75 560 =75.857
70
2 13.45 125 10 85 115 135 130 110 805 115
5
3 3/3 10x 3 18.43 135 10 110 13 145 150 115 770 110 515.712
0 0
4 15.14 115 10 85 115 125 130 110 780 111.428571
0
5 15.08 115 10 85 110 120 125 105 765 109.28571
5
3700

Xi
=103.1424

Perhitungan One Way Anova

15

∑ Xi = 7645
i =1

n = 5 dan v = 3

a. FK (Faktor Koreksi)

FK =
15
( ∑ Xi ) 2
76452
i =1
= = 3896401,667
n.v 3 .5

b. JKT = Jumlah Kuadrat Total

JKT =

∑ ∑ (
Xi − FK 
2
)


15
=
[(184,284) 2 2 2
]
+ ( 379,285) + ( 515.712) − 3896401,667

= 3452625,096

c. JKA = Jumlah Kuadrat Antara

JKA =
 X + X + X  − FK
 13 2
3
3
3 

=
( 36,8568) + ( 75,857) + (103,1424) − 3896401,667
= 3452625,096

JKD = Jumlah Kuadrat Dalam

JKD =
JKT − JKA

=
3452625,096 − 3896185,811

= 443560,715

dbv = v-1 = 3-1 = 2

d. KTV =
JKD 443560,715
= = 221780,3575
dbv 2

e. dbu = v(n-1) = 3(5-1) = 12

KTU =
JKA 3896185,811
= = 324682,1509
dbu 12

16
f. F perhitungan =
KTV 221780,3575
= = 0,683069139
KTU 324682,1509

g. F tabel = F(5%;(v-1);v(n-1))

Sumber Db JK KT Fhit Ftabel


ragam

Variasi dbv = JKA = KTV = 3,89


0,683069139
2 3896185,811
221780,3575
dbu = JKD =
12 443560,715 KTU =

324682,1509

=F(0,05;2;12) = 3,89

Hipotesa :

Ho : μ1 = μ2 = μ3 = μ

H1 : μ1 ≠ μ2 ≠ μ3

Jika Fhit < F tabel, maka Ho diterima dan H1 ditolak.

Jika Fhit > Ftabel, maka Ho ditolak dan H1 diterima.

17
Kesimpulan :

Fhitung < F tabel , maka variansi bukaan tidak mempengaruhi keseragaman


pengeluaran benih pada setiap seed tube.

< 3,89, maka Ho diterima atau H1 ditolak sehingga variansi


0,683069139

bukaan tidak mempengaruhi keseragaman pengeluaran benih


pada setiap seed tube.

18
2. Analisa Variansi Dua Arah

No SMD Juml Ulng Wkt Berat benih per seed tube per 10 kali

putr (dtk) putaran (gr)


1 2 3 4 5 6 7 ∑ Ti
1 28,9 50 45 80 85 85 90 80
2 29,5 60 50 20 60 70 30 60
3 18,69 50 30 25 15 25 15 25
4 13,2 30 10 30 10 10 10 15
1 1/3 10x 5 14,1 25 20 30 10 20 10 10
215 155 185 180 210 155 190 1285
∑ Tij
1 15,7 70 55 40 90 100 85 90
2 30,8 85 55 35 90 90 100 70
3 27,28 65 65 45 85 95 95 75
4 25,13 30 75 45 95 105 105 80
2 2/3 10x 5 23,83 30 80 45 95 105 105 80
280 330 210 455 495 490 395 2655
∑ Tij
1 47,13 80 80 35 90 100 100 75
2 13,45 125 105 85 115 135 130 110
3 18,43 135 100 110 130 145 150 115
4 15,14 115 100 85 115 125 130 110
3 3/3 10x 5 15,08 115 105 85 110 120 125 105
570 490 400 560 625 635 515 3795
∑ Tij
1 975 795 1195 1330 1280 1100
∑ Tj 065

Perhitungan TwoWay Anova


19
a.

∑Ti = ∑ ( X 1 + .... + X 7 ) + ∑ ( X 8 + ..... + X 14 ) + ∑ ( X 15 + ..... + X 21 )


2 2 2 2

= = 23102305

∑ Ti 2
(1285) + ( 2655) + ( 3795)
2 2 2

b.

∑Tj = ∑ ( X + X 8 + X 15 ) + .... + ∑ ( X 7 + X 14 + X 21 )
2 2 2
1

∑ Tj 2
(1065) 2 + ( 975) 2 + ( 795) 2 + (1195) 2 + (1330)2 + (1280)2 + (1100)2
= 8762200

c.

∑ Tij = ∑ ( X )
2 2 2
2
1 + X 2 + .... + X 21

∑ Tij 2

( 215 + 155 + 185 + 180 + 210 + 155 + 190 + 280 + 330 + 210 + 455 )
2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

+ ( 4952 + 4902 + 3952 + 5702 + 4902 + 4002 + 5602 + 6252 + 6352 + 5152 )
= 3418350

d.

∑ Tijk = ∑ ( X )
2
2
1,1 + X 21, 2 + ..... + X 215, 7

20
= 718850

∑ Tijk 2

e. C = = = 952380,952
(10000) 2
(10000) 2

v.u.∑tube 3 x5 x 7

f. Jarak kuadrat antar baris (JKA)

JKA = = = 147728,8099

∑ Ti 2

−C
23102305
− 952380,952
3 xSMDbaris 3x7

g. Jarak kuadrat antar observasi dalam baris (JKB)

JKB =

∑ Tj 2

−C =
8762200
− 952380,95 = 368234,2853
3xSMDpercobaan 3 x5

h. Jarak kuadrat (JK)

JK =

∑ Tijk 2
− C = 718850− 952380,952 = 233530,952

i. Jarak kuadrat sesatan (JKS)

21
JKS =

Tijk 2

∑ Tij 2

= 718850−
3418350
= 420600
3 3

j. JKAB =
JK − JKA − JKB − JKS =

=
233530,952 − 147728,8099 − 368234,2853 − 420600 = 703032,1432

k. Pernyataan Analisa Hipotesa

Variabel A = SMD, variabel B = keseragaman

dbv = (v-1) = 2 v = variasi = 3

dbu = (u-1) = 4 u = ulangan = 5

dbi = (v-1)(u-1) = 8 n=7

dbs = v.u(n-1) = 90

JKA 147728,8099
= = 73864,405
dbv 2

JKB 368234,2853
= = 92058,57
dbu 4

JKAB 703032,1432
= = 87879,018
dbi 8

Sumber Db Jumlah Kuadrat F rata-rata F tabel


variasi kuadrat rata-rata hitung

22
SMD dbv= 2
147728,8099 73864,405
0,802 6,94

Keseragaman dbu= 4
368234,2853 92058,57 1,048 3,84

Interaksi dbi= 8

18,80 2,06
703032,1432 87879,018
Sesatan dbs= 90

4673,33
420600

23
Hipotesa :

Ho : μ1 = μ2 = μ3 = μ

H1 : μ1 ≠ μ2 ≠ μ3

Jika F perhitungan < F tabel, maka Ho diterima dan H1 ditolak.

Jika F perhitungan > F tabel, maka Ho ditolak dan H1 diterima.

1. SMD VS Keseragaman

Fhitungan = = 0,802
73864,405
92058,57

Ftabel = F(5%; 2; 4) = 6,94

Fhitungan < Ftabel, H0 diterima H1 ditolak

2. Keseragaman VS Interaksi

Fhitungan = = 1,048
92058,57
87879,018

Ftabel = F(5%; 4; 8) = 3,84

Fhitungan < Ftabel, H0 diterima H1 ditolak

3. Interaksi VS Sesatan

Fhitungan = = 18,80
87879,018
4673,33

Ftabel = F(5%; 8; 90) = 2,06

Fhitungan > Ftabel, H0 ditolak H1 diterima


Kesimpulan :

1. Untuk perbandingan SMD vs Keseragaman : Ho diterima, H1 ditolak. Ini


berarti antara rata-rata berat benih yang keluar dari ketiga variasi pengaturan
SMD dan keseragaman benih sama.

2. Untuk perbandingan Keseragaman vs Interaksi : Ho diterima, H1 ditolak. Ini


berarti antara keseragaman benih yang keluar dari ketiga variasi pengaturan
SMD dan interaksi sama.

3. Untuk perbandingan Interaksi dan sesatan : Ho sitolak, H1 diterima. Ini berarti


antara interaksi dan sesatan tidak sama.

Kecepatan Mesin Penanam Drill Seeder

D = diameter roda = 0,7 m

n = jumlah putaran = 10

lebar kerja = 2,02 m

sekon ; sekon ;
t 1 = 20,9 t 2 = 24,5
3 3

sekon
t 3 = 21,8
3

πDn 3,14.0,7.10
V1 = = = 1,0517 m = 3,78612km
3 t1 20,9 s jam
3
πDn 3,14.0,7.10
V2 = = = 0,897 m = 3,23 km
3 t2 24 ,5 s jam
3

πDn 3,14.0,7.10
V3 = = = 1,008 m = 3,63 km
3 t3 21,8 s jam
3

Kebutuhan (berat) benih per ha (kg/ha)

a. SMD 1/3

X1
36,85
X1 = 3
= = 3,685gram
3 10 10

10000. X 1 10000.3,685
N1 = 3
= = 8299,624 gr = 8,299624kg
3 π .D.B 3,14.0,7.2,02 ha ha

b. SMD 2/3

X 2 75,857
X2 = 3
= = 7,5857gram
3 10 10

10000. X 2 10000.7,5857
N2 = 3
= = 17085,06 gr kg
3 π .D.B 3,14.0,7.2,02 ha = 17,08506 ha
c. SMD 3/3

X3
103,14
X3 = 3
= = 10,314gram
3 10 10

10000. X 3 10000.10,314
N3 = 3
= = 23229,94 gr = 23,22994kg
3 π .D.B 3,14.0,7.2,02 ha ha
BAB V

PEMBAHASAN

Pada praktikum ini dilakukan dua kegiatan, yaitu pengenalan dasar alat
mesin penanam dan kaliberasi seeder. Adapun mesin penanam yang digunakan
adalah Rice Transplanter (penanam padi). Pengenalan dasar mesin penanam ini
dimaksudkan untuk mengetahui watak dan laku teknis mesin tersebut serta cara
pengaturan tiap – tiap bagiannya hubungannya dengan penggunaan mesin
penanam untuk melakukan penanaman suatu jenis tanaman dengan dosis benih
tertentu.

Alat penanam benih berfungsi untuk meletakkan benih yang akan ditanam
pada kedalaman, jumlah tertentu dan seragam, dan pada sebagian besar alat
penanam dapat menutup benih dengan tanah. Mesin yang diamati bernama drill
seeder bermerk AGROSTOS buatan Cekoslovakia, model trailling, bertipe trailed
drill seeder, dengan nomor seri 16SIN1506. Mesin ini memiliki jenis mesin penanam
tipe drill, jenis alat pengeluaran benih horizontal feed, jenis tabung penyalur tabung
spiral, dan jenis alat pembuat alurnya adalah disk. Jenis alat penutup benihnya
adalah drag chain, dnegan jenis benih yang ditanam adalah biji-bijian. Ukuran
panjang total mesin penanam adalah 296 cm, lebar total 157 cm, dan tinggi totalnya
adalah 133 cm. Ukuran diameter roda mesin penanam 70 cm, jarak tanam mesin ini
adalah 17.5 cm, dengan lebar kerja sebesar 203 cm.

Seeder ini mempunyai bagian – bagian penting, yaitu: seed matering device
(SMD), tabung penyalur (seed tube), alat pembuat alur (furrow opener), dan alat
penutup alur (seed coveting device). Selain itu juga terdapat kerangka, roda – rada,
kotak benih, pengatur SMD, dan drag chain.

Seed matering devices. Alat ini mempunyai fungsi sebagai pembagi benih
dalam jumlah tertentu sesuai dengan persyaratan yang dituntut oleh pertumbuhan
tanaman. Jenis seed matering devices seeder yang diamati adalah horizontal feed /
rotor matering devices.

Tabung penyalur (seed tube). Alat ini berfungsi sebagai penyalur benih ke
alur yang telah dibuat oleh furrow opener. Kecepatan pengaliran benih ditentukan
oleh pemantulan benih pada dinding saluran, hambatan dan panjang saluran.

Alat pembuat alur (furrow opener).Alat ini berfungsi membuka alur dalam
tanah tempat biji akan ditanam. Bentuk alat disesuaikan dengan keadaan
permukaan tanah (jenis tanah, vegetasi, seresah, dan kekasaran permukan). Pada
praktikum ini, jenis furrow opener seeder ini adalah disk.

Alat penutup alur (seed covering device). Alat ini bekerja sebagai penutp
benih yang sudah berada dalam alur dengan tanah kembali. Bentuk dari alat
penutup alur dipengaruhi oleh keadaan tanah dan iklim. Dari berbagai macam alat
penutup alur, seeder ini berjenis rantai (drag chain).

Kerangka. Kerangka dipasang kokoh serta diperkuat pada sudut – sudutnya.


Kerangka harus cukup kuat untuk mencegah kelengkungan dan menjaga agar
bagian – bagian tetap dalam keadaan sejajar, mengingat semua bagian
dihubungkan oleh kerangka.

Kotak benih.Kotak ini dibuat dari logam, dan harus mempunyai kapsitas
yang besar. Selain itu juga mempunyai tutup yang rapat yang berfungsi melindungi
kotak (khususnya benihnya) dari hujan.

Perkembangan dan pertumbuhan suatu benih setelah ditanam tergantung


pada viabilitas benih, kondisi tanah dan air serta lingkungan hidupnya. Penggunaan
mesin tanam berpengaruh pada kedalaman tanam, jumlah benih tiap lubang, jarak
antar lubang dalam baris dan jarak antar baris. Selain itu ada kemnungkinan
kerusakan benih dalam proses aliran benih oleh alat tanam.

Pada seeder dilakukan percobaan untuk mengetahui apakah variasi bukaan


SMD mempengaruhi keseragaman pengeluaran benih pada tiap-tiap seed tube.
Percobaan dilakukan dengan pembukaan SMD dengan variasi 1/3, 2/3, dan 3/3.
Dari alat pengeluaran benih diambil 7 sampel, dan dari tiap pembukaan SMD
percobaan diulang sebanyak 5 kali. Analisa perhitungannya menggunakan analisa
variasi satu arah dan dua arah.
Berikut ini adalah hasil perhitungan dari analisa variasi satu arah: Faktor

Koreksi = ; Jumlah Kuadrat Total (JKT) = 3452625,096 ; Jumlah


3896401,667

Kuadrat Antara (JKA) =3452625,096; Jumlah Kuadrat Dalam(JKD)= 443560,715;

KTV = ; KTU = ; Fhitung = ; Ftabel =3,89


221780,3575 324682,1509 0,683069139

Pada analisa satu arah, nilai Fhitung lebih kecil dari pada Ftabel, sehingga H0 diterima
dan H1 ditolak. Dari analisa ini dapat disimpulkan bahwa variasi bukaan tidak
mempengaruhi keseragaman pengeluaran benih pada tiap seed tube.

Sedangkan pada analisa variasi dua arah diperoleh data sebagai berikut :

=23102305; =8762200; =3418350; C=952380,952;

∑ Ti 2
∑ Tj 2
∑ Tij 2

=718850;JKA =147728,8099; JKB = ;JK =

∑ Tijk 2 368234,2853 233530,952

;JKS = ; JKAB = ; JKA/dbv = ; JKB/dbu =


420600 703032,1432 73864,405

; JKAB/dbi = ; Apabila hasil perhitungan tersebut


92058,57 87879,018

dibandingkan dengan tabel, maka akan diperoleh hipotesa sebagai berikut: Fhitung 1=
0,802 dengan Ftabel 1 = 6.94 Berarti Fhitung kurang dari Ftabel, sehingga Untuk
perbandingan SMD vs Keseragaman : Ho diterima, H1 ditolak. Ini berarti antara rata-
rata berat benih yang keluar dari ketiga variasi pengaturan SMD dan keseragaman
benih sama.. Fhitung 2 = 1,048 dengan Ftabel 2 = 3.84. Berarti Fhitung kurang dari Ftabel,
sehingga jumlah ulangan tidak mempengaruhi keseragaman jumlah total
pengeluaran benih pada masing-masing seed tube. Fhitung 3 = 18.80 dengan Ftabel 3 =
2.06. Berarti Fhitung lebih besar dari Ftabel, sehingga ada interaksi antara variasi bukaan
dan ulangan terhadap keseragaman jumlah benih pada masing-masing seed tube.

Melalui hasil perhitungan, diperoleh nilai kecepatan kerja mesin penanam

untuk masing-masing SMD, yaitu = 3. 78612 km/jam; V 2/3 = 3.23 km/jam dan
V1
3

yang terakhir V 3/3 = 3.63 km/jam. Sedangkan hasil perhitungan tentang kebutuhan

benih untuk masing-masing SMD adalah kg/ha,


N1 = 8,299624 N2 =
3 3

kg/ha dan yang terakhir adalah kg/ha.


17,08506 N3 = 23,22994
3

Dilihat dari hasil perhitungan kecepatan pengeluaran benih dan kebutuhan


benih per hektar dapat disimpulkan bahwa semakin besar kecepatan pengeluaran
benih maka semakin besar kebutuhan benih per hektar. Beberapa sifat fisik benih
yang mempengaruhi penggunaan mesin penanam adalah sebagai berikut :

a. Ukuran

b. Bentuk

a. Keseragaman bentuk dan ukuran

b. Jumlah per-satuan volume

c. Ketahanan terhadap tekanan dan gesekan

Pengamatan yang kedua adalah pengamatan terhadap rice transplanter. Rice


transplanter merupakan jenis mesin penanam padi yang dipergunakan untuk
menanam padi yang telah disemaikan lebih dulu pada suatu areal khusus dengan
umur tertentu, pada areal tanah sawah yang berkondisi siap tanam. Mesin tersebut
dirancang untuk bekerja pada lahan berlumpur (puddle).
Rice transplanter ini bermerk MAMETORA dengan model TA-2B. Tipe
penanam padi pada praktikum ini adalah two-wheel tractor dengan type seedling
root wash. Sistem transmisi yang digunakan adalah pulley and belts. Ukuran
panjang mesin ini adalah 102 cm, dengan lebar 60.5 cm dan beratnya 140 kg. Motor
penggeraknya mesin berdaya 5 hp, dengan kecepatan putaran 1800 rpm. Mesin ini
memiliki pincette type rod and tweezers pada bagian planting device type of finger.
Row spacingnya 30 cm dan planting deepnya 4-5 cm. Selain itu, mesin ini sangat
berguna apabila digunakan pada tanah yang berlumpur (puddle).

Bagian – bagian yang dimiliki oleh transplanter ini antara lain : planting arm,
clutch lever, seedling box, planting pincette, dan levelling board. Planting arm
termasuk dalam planting device. Fungsinya sebagai penggerak garpu penanam
(planting fork); sedangkan planting fork berfungsi sebagai alat pengambilan bibit
persemaian dariseedling tray. Seedling box berfungsi sebagai kotak tempat untuk
meletakkan persemaian yang akan ditanam.

Sedangkan bagian – bagian pokok dari transplanter ini adalah : travelling


device, yang digunakan untuk menggerakkan tranplanter baik ke depan maupun ke
belakang; feeding device; planting device yang terdiri atas planting arm, danplanting
fork; dan operating device yang berfungsi sebagai alat operasi yang terdiri dari
motor, kopling, gas, versenelling.

BAB VI

KESIMPULAN

A. Kesimpulan

1. Mesin penanam drill seeder merupakan jenis penanam benih biji-bijian dan
dapat digunakan pada tanah yang kering.
2. Rice transplanter merupakan alat penanam bibit padi yang telah disemaikan
pada areal sawah yang kondisinya siap tanam.
3. Besarnya pembukaan pada seed matering device (SMD) mempengaruhi
jumlah benih yang keluar. Semakin besar pembukaan SMD semakin banyak
benih yang dikeluarkan.
4. Semakin besar pembukaan SMD semakin tinggi kecepatan kerja mesin
penanam dan semakin besar kebutuhan benih yang dibutuhkan per hektar
areal luasnya.
5. Hasil perhitungan anova satu arah:
a. Ftabel = 3,89 dan Fhitung = 0,683069139
b. kesimpulannya adalah variasi bukaan tidak mempengaruhi keseragaman
pengeluaran benih pada tiap-tiap seed tube.
6. Hasil perhitungan anova dua arah:
a. Ftabel 1 = 6.94 dan Fhitung 1 = 0.802
b. kesimpulannya adalah variasi bukaan tidak mempengaruhi keseragaman
pengeluaran benih pada tiap seed tube.
c. Ftabel 2 = 3.84 dan Fhitung 2 = 1.048
d. kesimpulannya adalah jumlah ulangan tidak mempengaruhi
keseragaman jumlah total pengeluaran benih pada masing-masing seed
tube.
e. Ftabel 3 = 2.06 dan Fhitung 3 = 18.80
f. kesimpulannya adalah terdapat interaksi antara variasi bukaan dan
ulangan terhadap keseragaman jumlah benih pada masing-masing seed
tube.

7. Hasil perhitungan kecepatan kerja mesin penanam:


a.

V 1 = 3. 78612km
3 jam

b.

V 2 = 3.23 km
3 jam
c.

V 3 = 3.63 km
3 jam

8. Hasil perhitungan kebutuhan benih:


a.

N 1 = 8.299624kg
3 ha

b.

N 2 = 17.08506kg
3 ha

c.

N 3 = 23.22994kg
3 ha

B. Saran

1. Benih yang dipakai pada percobaan sebaiknya diganti setiap periode waktu.

2. Benih yang digunakan hanya terbatas pada padi, saran percobaan


berikutnya dilakukan dengan bibit yang lain.

3. Alat sebelum digunakan untuk praktikum diperiksa kondisinya terlebih dahulu


untuk mengurangi kesalahan yang terjadi.

4. Hendaknya alat dan mesin yang ada dalam laboratorium dirawat dan
dibersihkan dengan baik.
DAFTAR PUSTAKA

Alihamsyah, T. 1991. Analisis Biaya dan Penggunaan Alat dan Mesin Pertanian
dalam suatu Usaha Tani. Dalam Kumpulan Materi Latihan Peningkatan
Ketrampilan Pelaksanaan Penelitian Pengembangan Sistem Usaha Tani.
Proyek Penelitian Pertanian Lahan Pasang Surut dan Rawa.

Budiarto, T. 1993. Pengaruh Tingkat Kerusakan Metode Ekstraksi Dan Penggunaan


Fungisida Terhadap Varietas Benih Coklat, Buletin Agronomi. XIV (3)

Ciptohadijoyo, Sunarto dan Bambang Purwantana. 1991. Alat dan Mesin Pertanian
II. Jurusan Mekanisasi Pertanian. Fakultas Teknologi Pertanian. Universitas
Gadjah Mada. Yogyakarta.

Ciptohadijoyo, Sunarto dan Radi, S.TP. 2008. Buku Panduan Praktikum Mesin
Produksi Pertanian. Jurusan Teknik Pertanian. Fakultas Teknologi
Pertanian. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.

Jacobs,Clinton O., 1983, William R. Harrel, Agricultural Power and Machinery,


McGraw-Hill Book Company, New York

Irwanto, A. Kohar, Ir. 1980. Alat dan Mesin Budidaya Pertanian. Institut Pertanian
Bogor. LTAS Mekanisasi dan Teknologi Hasil Pertanian. Departemen
Mekanisasi Pertanian. Bogor.
Purwadi, T. 1990. Mesin dan Peralatan Usaha Tani. Edisi keenam. Gadjah Mada
University Prees. Yogyakarta.

Soedianto, dkk. 1982. Bercocok Tanam Jilid I. CV Yasaguna. Jakarta.

Sukirno, Ir. 1999. Diktat Kuliah Mekanisasi Pertanian. Jurusan Mekanisasi Pertanian,
Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.