Anda di halaman 1dari 9

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik

TEORI AKUNTANSI POSITIF LANJUTAN I. Evolusi Aturan Pengungkapan: Pengantar Menuju Teori Baru A. Hipotesis pasar efisien (EMH) Alasan awal untuk pengungkapan regulasi perusahaan adalah investor dan pasar saham secara umum tidak dapat membedakan antara perusahaan yang efisien dan tidak efisien. Leftwich (1980) memberikan beberapa alasan antara lain: 1. Kontrol monopoli informasi oleh manajemen Laporan akuntansi perusahaan menjadi satu-satunya sumber informasi yang tersedia bagi investor dan konsekuensi manajer tersedia untuk memanipulasi harga saham. Kriteria Hipotesis Pasar Efisien (EMH), yaitu: a. Terdapat sumber informasi alternatif. b. Manajer tidak dapat menyesatkan pasar saham sistematis. c. Pasar dapat membedakan antara perusahaan efisien dan tidak efisien pada tingkatan yang sama. 2. Investor naif Angka dalam akuntansi tidak dapat diinterpretasikan oleh investor yang tidak memiliki dasar pengetahuan akuntansi. Dalam pasar yang efisien, menyesuaikan laporan keuangan kepada investor yang tidak mengetahui akuntansi tidak akan meningkatkan kekayaan mereka dari nilai perusahaan. Untuk investor naif (tidak mengetahui akuntansi) dalam mendiversifikasi portofolio mereka akan mengurangi kemungkinan bahwa mereka akan kalah. 3. Pendapatan fungsional Individu menginterpretasikan laba dengan cara yang sama terlepas dari prosedur akuntansi yang digunakan untuk menghitung laba yang mereka peroleh. Interpretasi hipotesis pendapatan fungsional: a. Investor tidak membedakan antara penghitungan laba dengan menggunakan prosedur yang berbeda karena akan menggunakan banyak sumber daya dalam menghitung (dampak pengungkapan perubahan secara publik). b. Investor tidak rasional (tidak konsisten dengan EMH). c. Arti dari angka dalam akuntansi. 4. Prosedur diversifikasi Alasan lain yang diberikan untuk ketidakmampuan pasar modal untuk membedakan antara pasar efisien dan kurang efisien dan sering diberikan dalam hubungannya dengan kritik dari investor naif. Manajer tidak dapat menggunakan prosedur yang berbeda untuk informasi sistematis yang menyesatkan bagi investor. 5. Kurangnya objektivitas Akuntan yang berbeda menghasilkan angka akuntansi yang berbeda dari serangkaian fakta yang sama. Masalah ini merupakan salah satu bukti empiris, tergantung pada biaya dan manfaat relatif dari informasi swasta dan informasi pemerintahaan yang diatur.

Farid Rachman (P3400212010)

Page 1

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


B. Alasan yang berasal dari literatur ekonomi Kegagalan pasar terjadi ketika kuantitas atau kualitas barang yang diproduksi dalam pasar bebas berbeda dari optimal sosial yang seharusnya. Kegagalan pasar menunjukkan bahwa kesejahteraan sosial dapat ditingkatkan dengan peraturan pemerintah memindahkan keluaran swasta dengan optimalisasi sosial. Dalam akuntansi kegagalan pasar diduga ada karena: keluaran dari informasi dalam laporan akuntansi serta ketidakadaan regulasi yang kurang optimal. Alokasi sumber daya yang dihasilkan dari pasar untuk informasi keuangan yang sesuai untuk beberapa kelompok atau individu. II. Proses Perjanjian Peneliti akuntansi positif mengembangkan teori praktek akuntansi dengan mengaplikasikan teori ekonomi yang mengasumsikan perjanjian nol dan biaya informasi. Asumsi biaya ini memungkinkan prosedur akuntansi mempengaruhi perusahaan atau arus kas manajer perusahaan sehingga memberikan kesempatan kesempatan untuk menjelaskan variasi dalam prosedur di seluruh perusahaan dan periode waktu. Perjanjian dan informasi biaya yang diasumsikan nol dalam kedua proses perjanjian perusahaan dan dalam proses politik yang menentukan peraturan pemerintah dari kegiatan perusahaan. Prosedur akuntansi mempengaruhi biaya biaya tersebut dalam kedua prosesnya dan, karena itu, perusahaan atau aliran kas manajer perusahaan. Karenanya, pemilihan diantara prosedur akuntansi tergantung dari kedua perjanjian dan pengaruh proses politik arus kas. A. Permintaan untuk perjanjian antara pemilik-manajer dan pihak luar perusahaan yang berkepentingan

Model perjanjian Jensen dan Meckling (1976) antara pemegang saham sebuah perusahaan dan seorang manajer pemilik. Untuk memudahkan, mereka mengasumsikan bahwa disana tidak ada pihak yang mengadakan perjanjian dengan perusahaan. Jensen dan Meckling menyebut perjanjian antara pemilik-manajer serta pemegang saham adalah sebuah hubungan agen (agency relationship). 1. Pemilik-Manajer Tanpa Pemegang Saham dari pihak Luar Analisis tergantung pada apakah manfaat bersifat nonkeuangan, atau tidak, pekerjaan spesifik. Jika manajer memilih manfaat bisnis pembelian dan menggunakannya di tempat kerja untuk dibayar biaya manfaat dan membeli serta mengkonsumsi secara pribadi, hal tersebut adalah manfaat dari pekerjaan yang spesifik. Jika manajer yang berbeda, manfaat tersebut bukan dari pekerjaan yang spesifik. Jika manfaat yang bersifat nonkeuangan bukan merupakan pekerjaan yang spesifik dan pasar yang kompetitif, pemilik-manajer memaksimalkan nilai sekarang dari arus kas perusahaan (juga nilai tunai aliran kas saham selama tidak ada utang). 2. Pemilik-Manajer dengan Pemegang Saham dari pihak Luar Poin penting dalam artikel Jensen dan Meckling, adalah bahwa jika pasar modal ditandai dengan ekspektasi rasional (misalnya, jika ekspektasi pasar pada peristiwa masa depan yang tidak bias) karena berada di bawah EMH, pemegang saham dari pihak luar, rata-rata, kalah dari perubahan perilaku pemilik-manajer. Mereka merupakan pemegang saham pelindung harga (priced protected).

Farid Rachman (P3400212010)

Page 2

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


3. Pemilik-Manajer dengan dengan Pemegang Saham dari pihak Luar dan pengawasan pengeluaran. Analisis sebelumnya tidak mengijinkan pemilik-manajer untuk membuat perjanjian untuk membatasi konsumsi tunjangan mereka. Dengan perjanjian dan pengeluaran yang terjadi dalam mengawasi perjanjian pemilik-manajer dapat meyakinkan pasar modal bahwa mereka akan mematuhi perjanjian. 4. Literatur Agency Biasanya, dalam literatur agency, ada seorang prinsipal (risiko netral) yang menyediakan modal seperti yang dilakukan pemegang saham luar dan agen, yang menolak untuk menanggung resiko dan tenaga kerja (seperti manajer pemilik), yang menyediakan tenaga kerja. B. Permintaan untuk perjanjian antara pemilik-manajer dan pemegang utang Insentif pemilik-manajer untuk secara berlebihan atau tunjangan untuk mencuri muncul karena beberapa ekuitas dipegang oleh orang luar, karena itu memunculkan godaan untuk menunjukkan bahwa agency cost dapat dikurangi dengan mengeluarkan klaim nilai nominal tetap (utang) bukan ekuitas. Kemudian, dengan tidak ada pemegang saham luar, itu bahwa pemilik-manajer menanggung biaya penuh tunjangan dan memiliki insentif untuk mengambil tindakan yang benar. 1. Keputusan investasi Untuk kemudahan dalam eksposisi, mengabaikan insentif pemilik-manajer untuk mengambil tunjangan dan berasumsi bahwa jika pemilik-manager memiliki 100 persen dari perusahaan maka keputusan investasi akan dimaksimalkan. Untuk memenuhi tujuan tersebut, pemilik-manajer mengambil semua proyek investasi dengan nilai sekarang bersih yang positif, karena mereka meningkatkan kekayaan pemilik-manajer. Namun, dengan menjual klaim utang untuk membiayai investasi, manajer pemilik memiliki insentif untuk mengambil beberapa proyek yang mengurangi nilai perusahaan (memiliki nilai negatif net present) dan melupakan proyek-proyek lain yang semakin meningkatkan nilai perusahaan (memiliki nilai positif net present). Insentif pemilik-manajer untuk melupakan proyek ini terjadi ketika sebuah alternatif untuk proyek ini adalah pembayaran sejumlah besar dividen likuidasi sekarang, dengan harapan bahwa perusahaan akan bangkrut di masa depan ketika terjadi kekurangan dana yang mengalir untuk membayar utang. Dalam keadaan ini, membuat investasi melibatkan forgoing transfer kekayaan dari debtholders dari nilai nominal utang. Oleh karena itu, pemilik-manajer hanya akan membuat investasi jika nilai bersih yang sekarang melebihi nilai utang wajar, jika tidak itu melebihi nol. 2. Keputusan pembiayaan Utang dapat menginduksi pemilik-manajer untuk melakukan transfer kekayaan oleh dua jenis kegiatan pendanaan: (1) dividen dan (2) penataan kembali klaim utang. Pemilik-Manajer memiliki insentif untuk melupakan proyek nilai positif net present dan membayar dividen sendiri ketika klaim utang yang ada yaitu, efek pembayaran pada pembahasan sebelumnya. Biaya tindakan yang dihasilkan termasuk nilai sekarang bersih dari investasi yang hilang. Selain investasi masa depan, perusahaan memiliki aset investasi yang ada. Adanya klaim utang menyediakan pemilik-manajer dengan insentif untuk menjual aset yang ada dan membayar hasil untuk diri mereka sendiri baik dengan membayar dividen tunai atau pembelian kembali saham. Dalam keadaan yang ekstrim, pemilik-manager akan menjual semua aset perusahaan, membayar dividen likuidasi, dan keluar meninggalkan pemegang utang dengan kerangka dari perusahaan.

Farid Rachman (P3400212010)

Page 3

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


Sebenarnya, pemilik-manager dapat menerbitkan instrumen utang lainnya setelah utang asli dikeluarkan. Penerbitan hutang tambahan transfer kekayaan dari pemegang utang-asli untuk manajer dan dalam proses menciptakan biaya yang mengurangi nilai perusahaan. Pertama, menganggap bahwa pemilik-manajer masalah utang tambahan prioritas yang sama atau lebih tinggi dari utang asli. Prioritas yang sama atau lebih tinggi berarti dalam teori bahwa kebangkrutan utang baru akan dilunasi pada waktu yang sama atau sebelum utang lama. Dalam situasi ini, para debtholders asli lebih buruk jika uang yang diterima dari penjualan utang baru dibayarkan ke manajer-pemilik sebagai dividen. Kedua, menganggap bahwa utang baru dengan utang lama (misalnya, selalu lunas dalam kebangkrutan setelah utang lama). Kemudian nilai dari utang lama masih bisa gagal. Jika beberapa proses dilanjutkan dari utang baru dibayarkan dalam bentuk dividen, kemungkinan meningkat kebangkrutan. Kepailitan mengarah ke kas arus keluar untuk biaya trustee, biaya pengadilan, dan keputusan yang tidak optimal oleh wali, semua yang mengurangi nilai perusahaan dan nilai semua utang. Bahkan jika hasil dari penjualan utang baru diinvestasikan dalam proyek nilai positif sekarang dan kemungkinan kebangkrutan tidak meningkat, utang tambahan mungkin menyebabkan lebih positif proyek net present ditolak. C. Permintaan untuk perjanjian antara manajer profesional dan pemasok modal luar Analisis sebelumnya dari biaya agensi mempertimbangkan pemilik sebuah perusahaan yang menjual saham atau utang kepada pihak luar dan tinggal di sebagai pemilik-manager. Dalam situasi itu pemilik-manajer yang diharapkan untuk mengambil nilai perusahaan mengurangi tindakan menanggung biaya tindakan-tindakan melalui penurunan harga yang dibayarkan untuk saham luar atau utang. Namun, perusahaan besar memiliki manajer profesional yang memiliki persentase kecil dari saham. Oleh karena itu, pada pandangan pertama, manajer akan menanggung hanya sebagian kecil dari setiap penurunan nilai pasar saham baru atau utang. Jika demikian, apa insentif untuk manajer profesional untuk perjanjian yang dibuat untuk membatasi tindakan mereka? a. Pengadaan perjanjian Pertama, tindakan manajer perusahaan besar sudah dibatasi oleh perjanjian yang ada. Setiap perusahaan berskala besar memiliki penjualan perdana saham dan / atau utang kepada publik. Pada titik sahamnya dimiliki oleh keluarga individu, promotor, atau sejenisnya. Oleh karena itu, orang-orang menanggung penurunan harga saham dan utang untuk biaya agen, bahkan jika mereka tidak tinggal sebagai manajer. Ini memberi mereka insentif untuk menulis perjanjian, termasuk korporasi oleh hukum, yang mengikat manajer masa depan dan mengurangi insentif manajer untuk mengambil nilai perusahaan - mengurangi biaya. b. Persaingan di pasar tenaga kerja Sebuah kendala kedua manajer perusahaan profesional yang memiliki persentase saham kecil adalah persaingan di pasar tenaga kerja manajerial baik di dalam korporasi dan tanpa. Bahwa persaingan menyebabkan manajer untuk menanggung biaya dari nilai-mengurangi tindakan tidak tercakup oleh perjanjian yang ada dan mendorong mereka untuk menulis perjanjian baru yang membatasi tindakan mereka

Farid Rachman (P3400212010)

Page 4

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


c. Teori perusahaan Sementara harga perlindungan di pasar modal dan tenaga kerja menyebabkan manajer untuk perjanjian untuk membatasi nilai-mengurangi tindakan dan mengurangi biaya agensi, walaupun perjanjian tersebut mahal masih ada beberapa agency cost, tidak semua nilai mengurangi tindakan dieliminasi. Mengingat bahwa biaya, mengapa perusahaan ada? Mengapa tidak semua bisnis dilakukan oleh perseorangan? Jawabannya adalah bahwa perusahaan telah mengimbangi manfaat. Mereka termasuk manfaat ekonomi skala, diversifikasi spesialisasi. d. Skala ekonomi Individual memiliki kekayaan yang terbatas. Oleh karena itu setiap individu mungkin tidak mampu menyediakan modal yang cukup untuk mengambil keuntungan dari skala ekonomi. Dalam hal ini, biaya agen harus diperdagangkan off melawan ekonomi peningkatan skala. e. Diversifikasi Berdasarkan teori portofolio, risiko yang relevan ukuran bagi seorang individu adalah varian dari tingkat pengembalian investasi potofolio orang itu. Namun, satu-satunya bagian dari varian yang pasar mengkompensasi individu dalam hal tingkat pengembalian yang diharapkan pada portofolio nya adalah bagian yang disebabkan oleh varians dari tingkat pengembalian di pasar portofolio. f. Spesialisasi

Pertimbangkan pemilik-manajer yang salah satunya merupakan manajer yang efisien tapi yang satunya ahli waris, sedangkan cerdas, adalah manajer tidak kompeten. Pemilik-manager mati dan meninggalkan bisnis, nilai perusahaan turun karena kurangnya keterampilan manajerial. Jika manajer profesional disewa, nilai perusahaan turun karena biaya agensi. Sebuah pewaris memaksimalkan kekayaannya akan menyewa manajer profesional jika biaya agen dari seorang manajer jauh lebih kecil dibandingkan dari penurunan nilai perusahaan karena kurangnya keterampilan yang dimiliki pewaris. D. Peran perjanjian akuntansi Literatur perjanjian menunjukkan hipotesis bahwa akuntansi memainkan peran penting baik dari segi perjanjian dan dalam pemantauan istilah-istilah. Sejumlah prosedur akuntansi sering digunakan dalam perjanjian (perjanjian utang, rencana kompensasi manajer perusahaan, dan peraturan). Perjanjian ini sering termasuk pembatasan pada tindakan pihak tergantung pada sejumlah prosedur akuntansi tertentu. Oleh karena itu, ada permintaan untuk perhitungan dan pelaporan dari angka-angka. Audit juga berperan dalam pemantauan perjanjian. pada perusahaan eksternal perjanjian auditor dengan pemegang hutang untuk melaporkan setiap pelanggaran yang diamati dari pembatasan (seperti perjanjian keuntungan). III. Uji Empiris Pilihan Akuntansi Pendekatan positif atau empiric berkaitan dengan usaha menguji atau menghubungkan kembali hipotesis atau teori dengan pengalaman atau fakta-fakta dunia nyata. Penelitian akuntansi positif difokuskan pada pengujian empiris terhadap asumsi-asumsi yang dibuat oleh teori akuntansi normative.

Farid Rachman (P3400212010)

Page 5

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


Pendekatan lain yang dapat digunakan adalah dengan menguji arti penting output akuntansi di pasar. Dengan demikian teori akuntansi positif memiliki fokus ekonomi dan berusaha menjawab pernyataan seperti : 1. Apakah biaya yang dikeluarkan untuk memilih metode akuntansi sesuai dengan manfaat yang diperoleh? 2. Apakah biaya regulasi dan proses penentuan standar akuntansi sesuai dengan manfaatnya? 3. Apakah laporan keuangan berpengaruh terhadap saham? Untuk menjawab pernyataan tersebut teori akuntansi positif menggunakan asumsi sebagai berikut : 1. Manajer, investor, kreditor, dan individu lain bersifat rasional dan berusaha memaksimumkan kepuasan. 2. Manajer memiliki kebebasan untuk memilih metode akuntansi yang memaksimumkan kepuasan mereka atau mengubah kebijakan produksi, investasi dan pendanaan perusahaan untuk memaksimukan kepuasan mereka. 3. Manajer mengambil tindakan yang memaksimumkan nilai perusahaan. Atas dasar pernyataan dan asumsi tersebut teori akuntansi positif berusaha menguji tiga hipotesis sebagai berikut : 1. Hipotesis rencana bonus (bonus plan hypothesis). 2. Hipotesis hutang atau ekuitas (debt/equity hypothesis). 3. Hipotesis biaya politik (political cost hypothesis). Sebuah studi skala besar perusahaan pada prosedur portofolio (zmijewski dan Hagerman, 1981) menemukan bukti yang konsisten dengan tiga hipotesis sederhana yang telah diuji secara luas relatif, rencana bonus, utang / ekuitas, dan hipotesis ukuran. Ini sebuah perusahaan memiliki rencana pendapatan berbasis kompensasi atau rasio utang / ekuitas yang lebih besar suatu perusahaan, semakin besar kemungkinan itu adalah untuk memilih prosedur saat ini meningkatkan penghasilan. Semakin besar perusahaan semakin besar kemungkinan itu adalah untuk memilih prosedur saat penurunan penghasilan. Ada indikasi di beberapa studi prosedur tunggal yang hipotesis ukurannya dapat didorong oleh perusahaan-perusahaan besar industri minyak. Mereka konsisten dengan fakta bahwa tingkat pajak efektif yang lebih tinggi untuk perusahaan besar. Namun, satu studi, (Daley dan vigelan, 1983) menemukan hasil ukuran hanya ada di antara perusahaan-perusahaan yang lebih kecil di dalamnya adalah sampel. Penelitian lebih lanjut ke efek ukuran adalah variasi di seluruh industri diperlukan. Penelitian semacam ini dapat memberikan pengujian lebih kuat pada apakah hasil ukuran dikarenakan biaya politik. Sebagai contoh, studi bisa menyelidiki apakah industri di mana efek ukuran diamati lebih karena tindakan pemerintah. Keberhasilan perjanjian dua hipotesis sederhana (bonus rencana dan utang/ekuitas hipotesis) dalam menjelaskan variasi prosedur pilihan menyebabkan tes lebih kuat dari teori menggunakan rincian perjanjian dan rencana. Healy (1985) menyelidiki implikasi dari parameter rencana perusahaan bonus akrual tahunan perusahaan. Hasilnya konsisten dengan hipotesis bahwa manajer memanipulasi akrual bersih untuk mempengaruhi penghargaan bonus. Investigasi

Farid Rachman (P3400212010)

Page 6

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


implikasi perjanjian utang rincian kurang mendukung teori. Dua studi menemukan asosiasi, dan satu studi tidak menemukan asosiasi, antara persediaan dana hutang dan pilihan prosedur. Sebuah studi oleh Jarrell (1979) menemukan bahwa regulasi utilitas negara memiliki dan berdampak pada valuasi aset utilitas yang konsisten dengan teori proses politik. Di sisi lain, sebuah studi oleh Leftwich, Watts dan Zimmerman (1981) tidak dapat menjelaskan cross-sectional variasi frekuensi pelaporan menggunakan variabel perjanjian. Secara keseluruhan, pengujian telah menemukan aturan secara empiris. Bonus rencana, utang/ekuitas rasio, dan ukuran perusahaan terkait dengan pilihan prosedur perusahaan. Namun, variabel tersebut dapat hanya memprediksi jumlah yang sangat kecil dari variasi cross-sectional pada prosedur akuntansi. Hasil Healy menunjukkan upaya untuk mengembangkan tes lebih kuat dari teori perjanjian menggunakan rincian rencana utang dan kompensasi meningkatkan kekuatan prediktif. Upaya untuk mengembangkan tes lebih kuat efek dari proses politik juga bisa meningkatkan daya prediksi teori. Pada saat yang sama, tes lebih kuat akan menjelaskan apakah rencana kompensasi, utang/ekuitas, dan ukuran efek sebenarnya konsisten dengan teori yang diuraikan. IV. Pengujian Teori pada Harga Saham Tidak seperti hipotesis perataan laba, teori positif dalam akuntansi berasumsi bahwa harga saham bergantung pada arus kas dan bukannya laba yang dilaporkan. Lebih jauh lagi pada pasar yang efisien dua perusahaan dengan distribusi arus kas yang sama akan dinilai sama tanpa memperhatikan perbedaan penggunaan prosedur akuntansi. Holthausen dan Leftwich (1983) berpendapat bahwa pilihan-pilihan akuntansi hanya akan memiliki konsekuensi ekonomi jika perubahan-perubahan dalam peraturan-peraturan yang digunakan untuk menghitung angka-angka akuntansi mempengaruhi besar kecilnya distribusi aliran kas perusahaan, atau kemakmuran pihak-pihak yang menggunakan angka-angka tersebut untuk pengambilan keputusan atau perjanjian. Menurut Holthausen dan Leftwich, teori ini disebut sebagai teori konsekuensi ekonomi (economic consequence theory). Holthausen dan Leftwich (1983) menyadari kesulitan dalam mengambil keputusan tentang efek dari teknik-teknik akuntansi tertentu terhadap aliran kas karena pengujian yang dilakukan tidak didisain untuk menguji konsekuensi ekonomis secara langsung, disamping juga karena alasan keterbatasan metodologi yang digunakan. Penelitian yang ada masih cenderung diarahkan pada pandangan mekanik (mechanistic view) untuk menguji pilihan akuntansi versus pandangan konsekuensi ekonomi yang tidak mengandung implikasi atau efek (no effects). Berdasarkan pada pandangan mekanik dan dalam kaitannya dengan pilihan akuntansi, akuntansi merupakan suatu sumber informasi tunggal tentang perusahaan dan biaya yang dikeluarkan oleh investor untuk mendapatkan informasi yang diinginkan cenderung lebih besar dibandingkan dengan manfaat yang didapatkan. Konsekuensinya, respon investor terhadap informasi akuntansi tidak mampu untuk membedakan angka-angka yang diperoleh yang merupakan akibat dari metode-metode akuntansi yang dipilih oleh manajer. V. Peran Penelitian Akuntansi A. Permintaan untuk Penelitian Akuntansi yang tidak diatur dalam Bidang Ekonomi Penelitian akuntansi melayani tiga fungsi tumpang tindih yang tidak diatur dalam perekonomian, yaitu:

Farid Rachman (P3400212010)

Page 7

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


1. Permintaan informasi. 2. Permintaan Pedagogik. 3. Permintaan pembenaran. B. Permintaan untuk Penelitian Akuntansi yang Diatur dalam Ekonomi Aturan dan peraturan yang dihasilkan dari peraturan bisnis pemerintah meningkatkan permintaan pedagogis dan informasi untuk penelitian akuntansi. dan ada permintaan untuk menjelaskan dan memprediksi sifat peraturan di masa depan. Permintaan pembenaran untuk penelitian juga mengembangkan dengan peraturan. Proses politik adalah proses advokasi dimana pendukung dan penentang undang-undang dan peraturan dengan kepentingan khusus memberikan argumen untuk posisi yang mereka advokasikan. Jika posisi ini termasuk perubahan dalam prosedur akuntansi, tulisan akuntansi yang berfungsi sebagai pembenaran berguna. Peraturan Pemerintah meningkatkan permintaan untuk preskripsi akuntansi yang menggunakan argumen kepentingan publik (untuk alasan) yaitu, untuk tulisan-tulisan yang menunjukkan bahwa prosedur akuntansi tertentu harus digunakan karena mereka menyebabkan keputusan yang lebih baik oleh investor. Selanjutnya, permintaan ini bukan untuk satu preskripsi, melainkan untuk preskripsi beragam. C. Penawaran dari Penelitian Akuntansi Selama terdapat sejumlah besar penelitian individu yang dapat menawarkan penelitian akuntansi dengan biaya yang relatif rendah. maka penawaran akan merespon permintaan. 1. Penawaran Alasan Permintaan untuk alasan muncul baik di politik maupun proses pasar. Namun, kami menyarankan bahwa proses politik dengan insentif lebih rendah untuk memperoleh informasi mengarah pada proses produksi sebagian besar permintaan untuk alasan. Akibatnya, kami berkonsentrasi pada penyediaan alasan untuk digunakan dalam proses politik. 2. Penawaran Teori Positif Penerimaan penelitian akuntansi positif (jenis penelitian dianalisis dalam buku ini) di sekolahsekolah akademik bisnis terkemuka dan jurnal akademis terkemuka menguatkan pengakuan dalam proses politik. Prestise, dari sekolah-sekolah yang terlibat diakui dalam proses politik. Oleh karena itu, FASB dan SEC mengakui keberadaan konsep-konsep seperti hipotesis efisiensi pasar ketika membahas tentang regulasinya. Namun, pengakuan memiliki sedikit efek pada hasil proses politik itu. Untuk menggambarkan efek dari peraturan pemerintah pada literatur akuntansi melalui permintaan untuk alasan, kami memberikan interpretasi efek pada literatur dari tiga bagian utama dari legislasi: hukum yang mengatur kereta api, undang-undang pajak penghasilan, dan tindakan sekuritas. VI. Teori Akuntansi Positif: Evaluasi, dan Keterbatasan A. Evaluasi 1. Nilai Teori Bagian ini menjelaskan dua dimensi nilai teori yang menjelaskan cara dunia bekerja dan dampak prediksi teori ini pada kesejahteraan pengguna. Pada akhirnya pengguna, yang menilai 'daya tarik

Farid Rachman (P3400212010)

Page 8

Penyusunan Standar: Isu - Isu Ekonomi & Politik


intuitif dan menanggung biaya dan manfaat dari teori' penjelasan alternatif prediksi, akan menentukan keberhasilan teori yang diuraikan dalam buku ini. Bagian ini memberikan penilaian dari nilai potensial teori itu. a. Penjelasan Teori memberikan kerangka untuk menginterpretasi akuntansi dan audit yang berguna untuk banyak orang. Sebagai contoh, manajer dan auditor pasti memiliki pemahaman implisit dari bagian fenomena akuntansi dan audit, tapi kami ragu apakah mereka memiliki gambaran keseluruhan. b. Prediksi Teori ini menyediakan investor dan analis keuangan dengan model prediksi yang berguna dari prosedur akuntansi yang mendasari laporan keuangan. Dalam menggunakan teori ini, investor atau analis tidak menginterpretasikan neraca dan laba sebagai perkiraan objektif tentang nilai perusahaan dan perubahan nilai perusahaan. Teori ini juga menunjukkan bahwa investor dan analis bisa menggunakan berbagai prosedur akuntansi untuk memprediksi laba. B. Keterbatasan Teori Keterbatasan utama pada tahap ini dalam pengembangan teori akuntansi positif tampaknya 1. Mengembangkan variabel proksi yang benar-benar mewakili perjanjian dan biaya politik 2. Menentukan model cross-section 3. Kolinearitas antara variabel perjanjian Dua yang pertama keterbatasan akibat dari kurangnya teori akuntansi positif yang berkembang dengan baik. Kurang berkembangnya dengan baik teori akuntansi positif merupakan hasil dari kurangnya teori ekonomi perusahaan (termasuk proses perjanjian) dan proses politik. Teori Richer perusahaan dan proses politik juga akan memungkinkan spesifikasi yang lebih baik dari kesamaan penjelasan pilihan standar akuntansi dan dampaknya terhadap harga saham. Manajer memilih portofolio prosedur akuntansi yang didasarkan pada dampak portofolio pada utilitas mereka melalui perjanjian dan biaya politik. Sebagian besar penelitian menetapkan variabel sebagai pengganti mereka dan arbitrasi menentukan bentuk fungsional linear. Dengan demikian, standar akuntansi mempengaruhi harga saham suatu perusahaan melalui dampak biaya perjanjian dan biaya politik. Perkembangan teori akuntansi positif akan ditingkatkan dengan pengembangan teori-teori ekonomi yang terkait. Tetapi penelitian akuntansi tidak perlu menunggu perkembangan tersebut. Dengan tidak adanya teori-teori ekonomi yang lebih baik, peneliti akuntansi harus terus mengembangkan variabel proxy yang berdasarkan perjanjian spesifik perusahaan. Selain itu, pengembangan teori akuntansi positif akan menempatkan akuntansi dalam arus utama ekonomi dan penelitian keuangan. Peneliti Akuntansi akan menguji hipotesis yang muncul di bidang ekonomi dan keuangan sehingga memberikan pelayanan kepada para peneliti di wilayah tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa ada sinergi yang penting antara akuntansi, keuangan. dan ekonomi.

Farid Rachman (P3400212010)

Page 9