Anda di halaman 1dari 21

Dasar mikro DARI MASALAH STRATEGIS FORMULASI MARKUS BAER, Kurt T. Dirks, dan JACKSON A.

NICKERSON Sebelum strategi dapat dikembangkan, masalah seharusnya perlu dirumuskan. Kami menetapkan dasar mikro dari perumusan masalah strategis dengan mengembangkan teori bahwa memprediksi set inti hambatan untuk formulasi yang muncul ketika masalah kompleks, tidak terstruktur ditangani oleh tim heterogen. Hambatan ini secara dasar membatasi dan mempersempit perumusan masalah, sehingga membatasi pencarian solusi dan penciptaan nilai potensial. Kami membangun kendala tersebut sebagai satu set tujuan desain, yang, jika diperbaiki dengan tepat oleh pembangunan mekanisme, dapat memperluas perumusan masalah menjadi lebih komprehensif. Akhirnya, kami mempertimbangkan bagaimana organisasi dapat meningkatkan perumusan masalah dengan menciptakan sebuah proses terstruktur yang memenuhi tujuan desain secara teoritis berasal dan detail contoh spesifik dari mekanisme ini (Penyelidikan terstruktur kolaboratif). PENDAHULUAN Merancang strategi bisnis baru, memproduksi inovasi untuk meraih keuntungan, atau mengembangkan rantai pasokan konfigurasi untuk mencapai keunggulan biaya adalah beberapa tantangan strategi organisasi yang kompleks dan terstruktur yang harus bergulat dengan menciptakan sumber keunggulan kompetitif (misalnya, Camillus, 2008; Nickerson, Silverman, dan Zenger, 2007). Mengatasi tantangan strategis sering terjadi pada tim domain, terutama mereka yang membawa aktor dan disiplin dari latar belakang heterogen, seperti manajemen puncak atau lintas-fungsional/tim interdisipliner tim (misalnya, Amason, 1996, Bantel dan Jackson, 1989; Finkelstein, Hambata, dan Cannella, 2009, Nickerson dan Zenger 2004; Schweiger, Sandberg, dan Ragan, 1986; Wanous dan Youtz, 1986). Untuk membuat solusi berharga dalam masalah-masalah strategis, bagaimanapun, tim ini harus terlebih dahulu tahu apa masalah yang harus mereka tangani. Memang, para ilmuwan sebanyak Latnize, 'adalah perumusan masalah sering lebih penting daripada solusinya ... ' (Einstein dan Infeld, 1938: 92). Perumusan masalah telah lama diakui sebagai kegiatan inti dalam pengambilan keputusan strategis (Quinn, 1980; Shrivastava dan Grant, 1985; Witte, 1972). Perumusan masalah dapat dibedakan dari aktivitas yang lebih sering dipelajari dari pemecahan masalah, yang terdiri dari generalisasi, evaluasi, dan pemilihan solusi alternatif. Rumusan masalah dapat, misalnya, memungkinkan perusahaan untuk mengidentifikasi tantangan mendasar dalam mereka rantai nilai yang mereka dapat menghasilkan alternatif- solusi inovatif efektif dan memilih optimal satu untuk memberikan nilai unik. Dengan demikian, masalah bagi- formulasi mendalam menentukan apa masalah adalah diselesaikan dan akhirnya kualitas dari solusi (Misalnya, Ackoff dan Emery, 1972,

rohaniawan, 1971; Duncker, 1945; Loasby, 1976; Nutt, 1992; Simon, 1973, Simon dan Hayes, 1976; Volkema, 1983). Memang, menurut Mitroff dan Featheringham (1974), salah satu tantangan paling penting dari pemecahan masalah aktivitas memecahkan 'salah' Masalah dengan mengadopsi formulasi yang baik terlalu sempit atau tidak pantas. Demikian pula, Mintzberg, Raisinghani, dan Theoret (1976) menyimpulkan bahwa mendiagnosis atau merumuskan masalahnya mungkin aspek yang paling penting dari keputusan strategis membuat. Meskipun panjang diakui pentingnya, maksud menunjukkan- gic Perumusan masalah strategi (SPF) telah menarik hanya perhatian yang terbatas dari sarjana dan terdapat kurangnya pemahaman mengenai dasar mikro dari kegiatan penting ini. Bahkan, pengamatan oleh Lyles dan Mitroff (1980) bahwa upaya sebagian besar telah diarahkan mengidentifikasi dan menggambarkan metode optimal untuk memecahkan sudah masalah dan yang sedikit diketahui tentang bagaimana masalah diformulasikan tampaknya sebagai benar hari ini seperti tiga dekade lalu. Mencerminkan kurangnya perhatian ilmiah ini, Mintzberg et al. (1976) dan Nutt (1984) menggambarkan manajer sebagai sama menyadari pentingnya perumusan masalah sistematis, sering melompati atau menyingkat kegiatan perumusan. Bahkan, menganalisis 33 kasus sejarah proses SPF di besar AS perusahaan, Lyles (1981) menemukan bahwa 75 persen masalah yang pergi melalui pemecahan masalah harus harus didaur ulang kembali ke proses perumusan masalah menunjukkan bahwa banyak manajer yang baik awalnya mendefinisikan masalah tidak tepat atau mengabaikan tahap ini sama sekali (Niederman dan DeSanctis, 1995). Suatu pendekatan sistematis terhadap efektivitas merumuskan masalah strategis tampaknya langka. Mengingat pentingnya perumusan masalah untuk pengambilan keputusan strategis, bagaimanapun, mengembangkan- wawasan ing dalam kegiatan ini harus menjadi besar teoritis dan praktis relevansi. Dalam tulisan ini, kita memajukan ilmu dan praktek SPF dalam tiga cara. Pertama, memiliki menyoroti pentingnya masalah rumus- untuk manajemen strategis, kami menyediakan sebuah konseptualisasi dari perumusan masalah kegiatan dalam tim dan kriteria yang digunakan untuk mengevaluasi keberhasilannya. Fokus kami adalah SPF dalam tim karena mengatasi beragam dan sulit-untuk-mendefinisikan strategi masalah biasanya memerlukan pembentukan tim, terutama mereka yang mempertemukan individu dari latar belakang heterogen dan disiplin, untuk merakit secara luas tersebar informasi dan pengetahuan set (misalnya, Mason dan Mitroff, 1981; Mitroff dan Emshoff, 1979). Kami conceptu- Alize perumusan masalah sebagai kegiatan kolektif bertujuan untuk menerjemahkan merupakan gejala masalah awal atau web gejala dalam satu set pertanyaan atau alternatif formulasi dari masalah yang cukup baik didefinisikan dari segi penyebab gejala untuk mengaktifkan pencarian berikutnya untuk atau generasi solusi (Lyles dan Mitroff, 1980; Mason dan Mitroff, 1981). Secara khusus, masalah formulasi mencakup dua set interdepen-

penyok-kegiatan yang melibatkan pembentukan web keteraturan berkorelasi mencakup semua gejalanya mungkin tom yang berhubungan dengan gejala awal yang meluncurkan penyelidikan dan aktivitas lain yang melibatkan formulasi dari semua penyebab yang menjelaskan satu atau lebih gejala sebelumnya diidentifikasi. Kedua, mengandalkan satu set asumsi umum untuk bidang strategis manajemen strategis masalah yang kompleks dan sakit-terstruktur; individual yang boundedly rasional dan mungkin kepentingan pribadi mencari dengan tipu muslihat, tim yang terlibat dalam strategi keputusan terdiri dari individu dengan heteroge- neous informasi, pengetahuan, dan motivasi kita secara teoritis mengidentifikasi serangkaian hambatan yang Dampak masalah formulasi. 3 Kami kemudian mempertimbangkan set hambatan sebagai kriteria-menyebut mereka merancang tujuan-terhadap yang mekanisme untuk meningkatkan kegiatan perumusan masalah dapat dievaluasi. Ketiga, kita mempertimbangkan bagaimana organisasi dapat im- membuktikan perumusan masalah dengan menciptakan struktur- terstruktur proses yang memenuhi tujuan desain yang muncul dari analisis teoritis kami. Yang masih ada literatur memberikan panduan yang terbatas mengenai bagaimana perusahaan dapat meningkatkan kemampuan mereka SPF. Meskipun ada- kerja ing telah memberikan rekening deskriptif bagaimana organisasi merumuskan masalah (misalnya, Lyles dan Mitroff, 1980) dan telah mulai mengeksplorasi strategi dan pendekatan yang mempromosikan keberhasilan- Masalah ful formulasi (misalnya, Mason dan Mitroff, 1981; Volkema, 1986), sebagian besar upaya telah kekurangan teoritis landasan. Upaya kami merupakan salah satu satu upaya pertama untuk secara teoritis memotivasi desain sebuah proses terstruktur. Kami menyediakan ilus-an donatur contoh proses terstruktur yang merupakan unik rekombinasi langkah proses diketahui bahwa kolektif mengurangi set hambatan dan memenuhi tujuan desain. Ini adalah urutan tertentu langkah dan kemampuan untuk memverifikasi pelaksanaan langkah-langkah yang unik tentang proses terstruktur. Dengan demikian, kita mengintegrasikan teori individu dan Kelompok perilaku dengan teori keputusan strategis membuat (lihat Coff dan Kryscynski, 2011). Dalam addition, seperti yang kita pertimbangkan dalam bagian Diskusi, kami analisis memiliki implikasi untuk dinamis capabilities perspektif (Eisenhardt dan Martin, 2000; Helfat et al, 2007;. Teece, Pisano, dan Shuen, 1997), khususnya, untuk berbagai 'organisasi dan manajerial proses, prosedur, sistem, dan struktur yang mendasari setiap kelas capability '(Teece, 2007: 1321). LATAR BELAKANG TEORITIS Masalah Strategis

Kami memfokuskan pengembangan teori kami secara eksplisit pada perumusan masalah strategis. Masalah strategis biasanya mereka yang memiliki taruhan tinggi dan sangat penting untuk kesuksesan perusahaan, terutama dalam jangka panjang (Irlandia dan Miller, 2004). Kami mendefinisikan masalah (strategis) sebagai penyimpangan dari set tertentu yang diinginkan atau lingkup berbagai kondisi dapat diterima menghasilkan gejalanya mungkin atau gejala web diakui sebagai kebutuhan yang ditangani (misalnya, Cowan, 1986; Cyert dan March, 1963, Newell dan Simon, 1972). Strategis masalah, dengan sifatnya, sangat kompleks dan terstruktur dengan baik (Kilmann dan Mitroff, 1979; Lyles dan Mitroff, 1980; Watson, 1976). Masalahnya adalah kompleks ketika melibatkan (1) sejumlah besar variabel yang berbeda, banyak yang mungkin tidak langsung diamati sehingga pengetahuan yang hanya sekitar gejala tersedia dari yang mendasarinya, maka harus disimpulkan, (2) tingginya tingkat konektivitas antara unsur-unsur dari masalah sehingga perubahan dalam setiap variabel yang akan mempengaruhi status variabel lain sehingga sulit untuk mengantisipasi konsekuensi potensial situasi tertentu, terutama karena efek dari interaksi ini umumnya tidak dengan cepat diamati, dan (3) komponen dinamis mengakibatkan pola interaksi perubahan dari waktu ke waktu. Karena kurangnya pemahaman dari variabel yang terlibat dan interdependensi di antara mereka, hanya sedikit yang diformalisasi dan disepakati dari pendekatan yang berada di tempat untuk merumuskan dan pembuatan keputusan mengenai masalah tersebut, membuat mereka tidak hanya rumit tapi juga terstruktur (Misalnya, Fernandes dan Simon, 1999; Funke, 1991; Mason dan Mitroff, 1981). Karena ini fea- membangun struktur, masalah strategis mengundang pengembangan beberapa, sering bersaing pandangan dari masalah. Akibatnya, masalah kegiatan formulasi memiliki telah diusulkan untuk menjadi penting tertentu dengan menghormati masalah strategis dan keputusan mak- ing aktivitas di sekitar mereka (Lyles, 1981; Lyles dan Mitroff, 1980; Mason dan Mitroff, 1981). Di bagian berikut, kita (1) mempertimbangkan kriteria keberhasilan untuk kegiatan perumusan masalah dan (2) secara teoritis menganalisis hambatan utama bahwa perusahaan hadapi dalam merumuskan masalah strategis. Mengevaluasi Keberhasilan Kegiatan Perumusan Masalah Apakah yang dimaksud perumusan masalah yang sukses? Pada akhirnya, kami berharap bahwa rumusan masalah akan menghasilkan keputusan yang lebih berkualitas serta dalam keputusan yang cenderung lebih dapat diterima oleh manajemen senior dan dengan demikian lebih mungkin untuk dilaksanakan dengan sukses dan dengan cepat. Itu mungkin, bagaimanapun, sulit untuk menggunakan orang-orang hilir metrik sebagai pengukur dapat diandalkan rumusan masalah. Misalnya, dengan menggunakan penerimaan sebagai kriteria membawa risiko membatasi perumusan masalah sebagai formulasi kurang dapat diterima atau kontroversial, meskipun potensi mereka untuk berkontribusi di bawah- berdiri dari masalah yang mendasari, dan cenderung yang

akan dipotong. Menggunakan kualitas keputusan sebagai tolok ukur yang relevan mungkin juga bermasalah karena selain rumusan masalah kegiatan (Misalnya, derivasi solusi, implementasi keputusan) cenderung mempengaruhi kualitas, sehingga memberikan tidak dapat diandalkan dan tidak valid ukuran formulasi aktivitas. Mengingat kekurangan ini, kami mengusulkan kelengkapan sebagai metrik utama yang untuk menilai keberhasilan perumusan masalah aktivitas. Kelengkapan didefinisikan sebagai sejauh alternatif mana, perumusan masalah yang relevan diidentifikasi sehubungan dengan suatu gejala awal atau gejala web. Meskipun konsep komprehensif dalam pengambilan keputusan strategis tidak baru (Fredrickson, 1984; Fredrickson dan Mitchell, 1984), kami menggunakan konsep dan istilah berbeda dalam setidaknya dua cara dari pekerjaan sebelumnya. Pertama, kita menggunakan kelengkapan sebagai kriteria untuk mengevaluasi khusus dan eksklusif kegiatan perumusan masalah, yang bertentangan dengan proses pengambilan keputusan strategi keseluruhan. Kedua, sedangkan temuan terdahulu telah menggunakan kelengkapan untuk evaluasi proses pengambilan keputusan strategis (misalnya, Goll dan Rasheed, 1997, Miller, Burke, dan Glick, 1998), kita menggunakan konsep ini untuk mengevaluasi suatu hasil kegiatan formulasi. Menurut, kelengkapan definisi kita meningkat seiring jumlah masalah alternatif untuk- mulations tumbuh. Keberhasilan utama dari problem Kegiatan formulasi erat terhubung dengan jumlah formulasi alternatif propose mengenai gejala atau web gejala (Boland, 1978; Volkema, 1986, 1988). Untuk ujian- ple, Niederman dan DeSanctis (1995) mengemukakan bahwa kriteria yang diperlukan untuk mencapai akurat dan perumusan masalah lengkap adalah untuk tim untuk terlibat dalam pencarian yang intensif untuk informasi-an Kegiatan yang harus memungkinkan untuk masalah alternatif perspektif yang muncul, yaitu, untuk ketidakjelasan ke permukaan, mendorong masalah yang lebih sukses pemecahan di masa depan. Dalam nada yang sama, Volkema dan Gorman (1998) dianggap rumus-masalah tion untuk berkembang sejauh bahwa tim ekstensif mencari informasi yang memungkinkan untuk generation alternatif, masalah bersaing mengertimuan. Lyles dan Mitroff (1980) juga menyarankan bahwa Formulasi ditingkatkan memerlukan generasi dan pemilihan pandangan alternatif dari masalah. Hal ini penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa, dalam con-TRAST ke beberapa rekening sebelumnya, kita tidak menyamakan kelengkapan dengan kelengkapan (jumlah formulasi dibagi dengan jumlah kemungkinan formulasi). Jumlah total kemungkinan formulasi lations untuk diberikan masalah-terutama bila kompleks dan sakit-terstruktur dan, sebagai akibatnya, multiple, bersaing, namun sama berlaku dilihat dari problem yang masuk akal-seringkali tetap tidak diketahui dan bahkan mungkin diketahui. Sebagaimana dinyatakan oleh RITTEL dan Webber (1973: 161, penekanan dalam aslinya), 'untuk- formulasi dari masalah [kompleks] masalahnya. " Kemustahilan

ini menyiratkan bahwa setiap optimalitas criterion, seperti kelengkapan, tidak sesuai untuk mengevaluasi keberhasilan perumusan masalah Kegiatan (Miller et al, 1998;. Mitroff, Emshoff, dan Kilmann, 1979; RITTEL dan Webber, 1973; Smith, 1989). Relevansi adalah komponen kedua dari kami konseptualisasi perumusan masalah komprehensifhensiveness. Setiap formulasi alternatif harus relevan dengan menggambarkan setidaknya satu mekanisme yang menyebabkan satu atau lebih diidentifikasi gejalanya mungkin tom (Mitroff et al., 1979). Satu set formulasi yang membahas hanya sebagian dari gejala maka dianggap kurang relevan dan, sebagai akibatnya, kurang komprehensif dari satu set yang membahas web gejala keseluruhan. Ada peringatan untuk konseptualisasi ini. Formulasi yang menyarankan mekanisme yang menghasilkan gejala luar web gejala, bahkan saat menjelaskan beberapa gejala diidentifikasi, tidak dianggap relevan. Dengan demikian, kelengkapan meningkat sejauh bahwa formulasi tambahan (1) menambah oversemua sejumlah gejala yang dapat diidentifikasi dijelaskan tanpa mempertimbangkan gejala tidak relevan atau (2) memberikan penjelasan alternatif untuk di setidaknya satu dari gejala diidentifikasi. Dengan berfokus pada kelengkapan formulasi, kita asumsikan hubungan probabilistik antara kelengkapan rumusan masalah yang dan kemungkinan dengan mana akar penyebab konteks masalah tertentu akan ditemukan. Meskipun masalah formulasi kelengkapan dengan ada jaminan berarti bahwa tim mampu mengisolasi akar penyebab masalah strategis, kemungkinan bahwa penyebab tersebut terdeteksi meningkatkan sebagai fungsi dari jumlah alternatif, yang relevan formulasi masalah yang sedang terdeteksi. Tim Heterogen sebagai Kendaraan untuk Perumusan Masalah Komprehensif Membentuk dasar mikro untuk SPF membutuhkan analisis terhadap perilaku dan interaksi antara pelaku ekonomi yang secara kolektif merupakan dan menentukan aktivitas formulasi. Memang, merumuskan strategis secara komprehensif, bahwa adalah masalah kompleks, tidak terstruktur yang bukan aktivitas individual (misalnya, Irlandia dan Miller, 2004; Mitroff dan Emshoff, 1979). Mengingat bahwa strategi masalah biasanya merupakan campuran rumit dari berbagai berbeda, namun sangat interdepen- penyok isu yang tidak dapat dibahas dalam isolation dari satu sama lain, komprehensif merumuskan masalah ini menimbulkan tuntutan luar biasa pada luas dan kedalaman informasi dan pengetahuan- tepi yang dibutuhkan. Tuntutan tersebut secara alami menghadapi dibatasi rasionalitas, yaitu, keterbatasan baik pengetahuan dan kemampuan kognitif (yaitu, memory dan perhatian) karakteristik rasionalitas manusia (Simon, 1955, 1957). Rasionalitas dibatasi membuat informasi dan akuisisi pengetahuan, akumulasi, dan aplikasi mahal kegiatan-untuk ujian- Misalnya, saluran komunikasi baru dan kode mungkin harus dibentuk memotong terbatas resources, seperti waktu dan perhatian, yang diperlukan untuk lainnya kegiatan-dan menghambat kemampuan dari salah satu aktor untuk mengatasi masalah strategis

(Arrow, 1974; Simon, 1955). Memang, penelitian menunjukkan bahwa ketika dihadapkan dengan masalah seperti itu, individu sering hanya mengidentifikasi gejala yang paling jelas, atau mereka dimana mereka yang paling sensitif, sehingga dalam Masalah yang dijelaskan tidak tepat (Mitroff dan Featheringham, 1974; Watson, 1976) atau terlalu sederhana istilah (Maret dan Simon, 1958). Sebagai dicatat oleh Volkema (1997: 31), "[p] roblems memiliki cara berkembang selama diskusi, seringkali melampaui keterbatasan pikiran manusia. Ketika ini terjadi, ada godaan untuk menggampangkan situasi yang bermasalah sesuai kemampuan manusia, bukan selain untuk menemukan cara-cara untuk memperluas memori. " Tantangan yang berkaitan dengan komprehensif merumuskan masalah-masalah strategis dalam hubungannya dengan keterbatasan yang dihasilkan dari rasionalitas dibatasi dan fakta bahwa pengolahan informasi adalah mahal menunjukkan bahwa tidak ada aktor tunggal yang memiliki atau untuk dapat dengan mudah mengumpulkan berbagai informasi dan luasnya pengetahuan yang dibutuhkan untuk menjangkau ruang masalah (Newell dan Simon, 1972). Kita Oleh karena itu mengasumsikan bahwa informasi yang relevan set dan kognitif struktur (model mental, pengetahuan- tepi set, dll) yang diperlukan untuk secara komprehensif formulasi masalah strategis akhir kemungkinan akan tersebar berbagai karakteristik kepribadian manajemen tim top-pejantan ied (misalnya, kecenderungan risiko, kebutuhan untuk berprestasi, dll) terkena dampak Proses kelengkapan. di beberapa individu. Seperti Mason dan Mitroff (1981: 13-14) mencatat, 'bahan baku forging solusi untuk [kompleks, tidak terstruktur] masalah tidak terkonsentrasi di satu kepala, melainkan secara luas tersebar di antara berbagai pihak di dipertaruhkan. " Sebagai konsekuensinya, tim yang terdiri dari indikatorvidu dengan set informasi yang berbeda dan gigi- struktur nitive harus terlibat jika kom- formulasi komprehensif dari masalah strategis adalah menjadi tercapai. Seiring dengan set informasi dan kognitif struktur- membangun struktur, anggota tim yang heterogen juga adalah cenderung memiliki tujuan yang berbeda (Cyert dan Maret, 1963). Sebagai asumsi kunci dari polit- ical perspektif organisasi, kita berlangganan pandangan bahwa organisasi terdiri dari aktor dengan setidaknya sebagian bersaing kepentingan dan keadan- tives (misalnya, Allison, 1971; Pettigrew, 1973; Pfef-fer, 1981). Meskipun kita mengakui bahwa beberapa tujuan dapat dibagi di antara semua aktor, lainnya tujuan mungkin bertentangan satu sama lain karena perbedaan antara kepentingan individu sehingga dari menempati posisi yang berbeda, milik berbagai departemen, atau mengejar karir yang berbeda tujuan (Eisenhardt dan Zbaracki, 1992). Itu ada- tak terelakkan kedepan bahwa tim terdiri dari anggota dari fungsional dan hirarki yang berbeda back- alasan juga memiliki kepentingan yang berbeda dan keadan- tives-baik dari segi konten (apa tujuan lebih disukai) dan dalam hal derajat (sejauh yang tujuan tertentu lebih disukai) (Dean dan Sharfman, 1996). Heterogenitas ini dapat fungsi- internasional untuk perumusan

masalah dalam hal itu menjamin bahwa tidak ada kepentingan tunggal mengontrol lensa melalui permasalahan yang dipandang. Setelah common perilaku asumsi dalam strategi, bagaimanapun, individu memiliki potensi untuk mengejar self- kepentingan dengan tipu muslihat (misalnya, Williamson, 1975), yang, seperti yang kita bahas di bawah ini, memiliki potensi untuk parah melemahkan kegiatan perumusan masalah, untuk Misalnya dengan Pembatasan dan mendistorsi aliran informasi (Cyert dan Maret, 1963; Nickerson dan Zenger, 2004, Pettigrew, 1973). Dengan definisi kita tentang rumusan masalah-com prehensiveness dan asumsi tentang manusia alam (yaitu, rasionalitas terikat dengan potensi untuk mengejar kepentingan diri dengan tipu daya) serta kondisi kontekstual yang relevan (yaitu, kebutuhan tim terdiri dari individu dengan heterogen information dan kognitif struktur, keberadaan heterogeneous tujuan dan 'saham' dalam masalah), kami menganggap tim-tingkat hambatan ini aktivitas. Hambatan untuk Perumusan Masalah yang Komprehensif Dalam Tim Heterogen Dengan menggabungkan berbagai set informasi dan struktur kognitif, secara abstrak, tim heterogeneous lebih mungkin untuk menemukan perumusan yang mencakup akar penyebab masalah dan menimbulkan penemuan solusi yang lebih berharga dari baik individu sendiri atau tim homogen. Apakah cita-cita ini dicapai dalam praktek, namun, tidak jelas (misalnya, Watson, Kumar, dan Michaelsen, 1993). Beberapa penelitian tampaknya untuk mendukung pelabuhan hubungan positif antara heterogenitas dan kualitas keputusan strategis secara keseluruhan making proses, atau hasil hilir berbagai hal (Penelitian sebelumnya jarang menguji efek heterogenitas pada formulasi yang komprehensif- ness) (lihat Finkelstein et al, 2009.). Misalnya, Bantel dan Jackson (1989) mempelajari adopsi teknis dan administratif innova-berbagai tions di 199 bank dan menemukan hubungan positif antara tim manajemen puncak (TMT) heterogene- ity latar belakang fungsional dan inovasi. Hasil dari literatur TMT yang lebih luas, bagaimanapun, tampaknya campuran. Sebagai contoh, sebuah meta-analisis menguji efek heterogenitas pada TMT kinerja perusahaan tidak menemukan hubungan yang konsisten antara indikator TMT yang berbeda, seperti fungsi- nasional dan pendidikan heterogenitas, dan berbeda indikator kinerja perusahaan (Certo et al., 2006). Demikian pula, dalam sebuah tinjauan terbaru, van Knippenberg dan Schippers (2007) menyimpulkan bahwa ada menyala- tle bukti bahwa tim heterogen mengungguli tim homogen pada berbagai tugas, including pengambilan keputusan dan pemecahan masalah. Beberapa studi bahkan melaporkan asosiasi negatif antara TMT heterogenitas dan kinerja. Misalnya, bekerja dengan Miller dan rekan (1998) menunjukkan bahwa perbedaan di antara eksekutif eselon atas memiliki potensi untuk membatasi pengambilan keputusan strategis. Menggambar pada tiga studi memeriksa dampak kognitif eksekutif keragaman-didefinisikan dalam istilah dari perbedaan keyakinan dan preferensi diadakan oleh eksekutif eselon atas dalam sebuah

perusahaan-on kelengkapan pengambilan keputusan strategis, penulis menemukan bahwa keragaman eksekutif menghambat bukannya mempromosikan pemeriksaan komprehensif masalah dan peluang (untuk hasil yang sama, lihat Simons, Pelled, dan Smith, 1999). Singkatnya, meskipun heterogenitas menciptakan poten-the esensial untuk meningkatkan pengambilan keputusan dan masalah pemecahan, potensi ini tidak selalu terwujud. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa itu adalah interaksi- tions antara aktor yang sering tampaknya mendapatkan di jalan tim sepenuhnya menyadari potensi mereka (Janis, 1972; Steiner, 1972). Akibatnya, analyzing perilaku dan interaksi individu aktor yang mendukung SPF, yaitu, menetapkan dasar mikro dari perumusan masalah, harus memberikan wawasan berharga dinamika yang menentukan apakah dan ketika heterogenitas dapat menyempitkan kelengkapan formulasi. Menggambar- ing pada asumsi kami, di bawah ini kami teoritis berasal set inti dari hambatan mengikuti dari tiga jenis heterogene- ity-informasi set, struktur kognitif, dan tujuan-dan menggambarkan bagaimana hambatan, secara individual dan bersama-sama, membatasi kelengkapan. Meskipun daftar kami mungkin tidak mencerminkan semua kemungkinan hambatan, itu tetap berasal dari hanya Beberapa asumsi dan mengidentifikasi satu set bias yang telah dilaporkan menjadi umum dan penting. Hambatan yang Dihasilkan Dari Heterogen Informasi Set Kami memulai pembangunan teori kami dengan asumsi tujuan homogen. Kami berasumsi ini dalam kemudian bagian (berjudul 'Hambatan yang dihasilkan dari) tujuan heterogen 'untuk mengeksplorasi unik Efek tujuan heterogen, serta bagaimana heterogenitas ini berinteraksi dengan dan menguatkan Efek negatif dari set informasi heterogen dan kognitif struktur pada perumusan masalah kelengkapan. Janji perakitan tim individu dengan set informasi yang berbeda adalah bahwa hal tersebut menyediakan potensi untuk pemahaman yang lebih lengkap dari banyak sisi dari masalah strategis dan kesempatan untuk memperoleh yang lebih komprehensif untuk perumusan masalah. Namun, potensi sering tidak disadari (Miller et al, 1998;. Simons et al, 1999.). Kami mengusulkan bahwa tim yang terdiri eksekutif dengan tujuan homogen tetapi set informasi heterogen akan membahas dan mempertimbangkan hanya sebagian kecil dari jumlah total tersedia untuk tim informasi. Ada sepuluh- dency, seperti yang kami jelaskan di bawah, untuk membahas informasi- tion yang umumnya dipegang dengan mengorbankan yang unik dan jarang Informasi (ketika sumber daya yang terbatas (lihat efek '1 'pada Gambar 1). Pada gilirannya, hal ini Kecenderungan akan mempersempit dan membatasi sejauh tim mana yang mampu secara komprehensif formulasi masalah strategis terlambat.

Heterogenitas dalam set informasi menyiratkan bahwa walaupun mungkin ada beberapa informasi masalah yang relevan yang dimiliki bersama oleh anggota dari sebuah tim (diketahui sebagian besar atau semua anggota), masing-masing anggota juga memegang informasi unik (dikenal hanya untuk anggota tunggal). Mengingat keterbatasan berhubungan dengan individu rasionalitas dibatasi, akan merasa sulit untuk awalnya menilai mana elemen dari informasi yang mereka pegang paling mungkin relevan dengan masalah tertentu. Anggota tim karena itu akan mengkomunikasikannya dengan mengirimkan isyarat mereka percaya yang paling mungkin untuk dipahami. Umumnya, memahami signal membutuhkan penerima untuk mengenali isyarat dan kemudian terlibat dalam percakapan untuk mentransfer dan memverifikasi informasi yang dikirim dan diterima. Individu lebih mungkin untuk menanggapi isyarat bahwa mereka mengakui yang jauh lebih mungkin untuk melibatkan informasi yang mereka yakini bersama (misalnya, Larson et al., 1996, 1998, Stasser, Taylor, dan Hanna, 1989). Shar Informasi ing unik menimbulkan biaya-biaya tambahan untuk individu sebagai saluran komunikasi baru dan Kode mungkin harus dibentuk sebelum unik Informasi dapat dipahami dan tepat diinterpretasikan. Dengan pengolahan informasi, memory, dan kapasitas perhatian yang terbatas (misalnya, asumsi rasionalitas dibatasi), tim anggota lebih cenderung untuk membahas dan mempertimbangkan informasi yang menimbulkan lebih rendah berkomunikasi dan decoding biaya, seperti informasi yang diadakan di umum, meninggalkan unik, individual diadakan information lebih kecil kemungkinannya untuk dikomunikasikan (Stasser dan Titus, 1985, 1987). Penelitian tentang efektivitas kolektif information proses berbagi dalam pengambilan keputusan kelompok menyediakan bukti yang mendukung argumen ini- KASIH. Mendengar anggota lain mengungkapkan informasi membuat informasi yang sama dan umumnya dipegang tampil lebih penting atau relevan (Wittenbaum, Hollingshead, dan Botero, 2004). Selain itu, pra- Penelitian menunjukkan bahwa kelompok vious sering membuat sub-optimal keputusan karena mereka cenderung untuk membahas dan memasukkan informasi yang dibagikan di Biaya informasi yang unshared (misalnya, Lar- anak et al, 1996;.. Stasser et al, 1989, dan Stasser Titus, 1985). Akhirnya, karya sebelumnya mendukung gagasan bahwa informasi umum memiliki sampling Keuntungan atas informasi unshared karena sering dianggap lebih penting, relevan, dan akurat dari informasi yang unik (Postmes, Tombak, dan Cihangir, 2001; Wittenbaum, Hubbell, dan Zuckerman, 1999). Berbagi dan mendiskusikan informasi yang umumnya dipegang oleh banyak anggota daripada mengungkapkan Informasi yang unik kemungkinan akan melemah ka komprehensif masalah formulasi. Kegagalan mendiskusikan atau berbagi informasi yang unik melemahkan kemampuan tim untuk menghasilkan tidak hanya berbeda atau alternatif tetapi juga relevan masalah formulasi. Keterbatasan ini muncul karena tim cenderung prematur, yaitu sebelum seluruh ruang masalah yang dieksplorasi, berkumpul di pertama common denominator-

pemahaman masalahsetiap orang yang dengan mudah dapat setuju atas tapi itu tidak belum tentu mencerminkan kompleksitas yang mendasari masalah. Hambatan yang Dihasilkan Dari Struktur Kognitif Heterogen Janji tim dari individu dengan berbagai struktur kognitif adalah bahwa mereka menyediakan berbagai perspektif masalah dan menggambarkan potensi penyebab secara lebih beragam dan rumit. Janji ini, pada gilirannya, meningkatkan jumlah formulasi pergantian serta relevansinya dan, pada akhirnya, kelengkapan kegiatan perumusan strategi masalah. Namun, kami menyarankan bahwa tim terdiri dari anggota dengan tujuan homogen (kita anggap tujuan heterogen kemudian di bagian yang berjudul"Hambatan yang dihasilkan dari tujuan heterogen ') namun struktur kognitif heterogen akan tidak sepenuhnya menyadari potensi mereka karena sebagian untuk munculnya kesenjangan representasional. Sebuah representasi kesenjangan adalah fenomena tim tingkat menangkap perbedaan dalam representasi-pemahaman situasi masalah yang dibangun atas dasar suatuindividu domain yang berhubungan dengan pengetahuan antarapara anggota tim (Cronin dan Weingart,2007). Karena batas terkait dengan dibatasirasionalitas, individu dihadapkan dengan masalah strategiscenderung untuk merumuskan masalah-masalah dalamcara yang mengkapitalisasi pada pengetahuan yang mereka miliki. Dengan kata lain pengetahuan, yang ada dan yangorganisasi menentukan bagaimana orang datang untuk melihatdan merumuskan konteks masalah yang diberikan, sehingga apa Mason dan Mitroff (1981: 25) telah disebut,'Tunnel vision' (fenomena tersebut dapat terjadi bahkandengan homogenitas dalam set informasi) .7 konseptualisasimasalah sesuai dengan seseorang kognitifstruktur memungkinkan individu untuk fokus nyaatau dia perhatian dan memanfaatkan kognitif langkasumber daya dan dapat memiliki konsekuensi yang signifikanuntuk perumusan masalah yang komprehensif dalam konteksdari sebuah tim yang heterogen. Secara khusus, perbedaandalam struktur kognitif cenderung menghasilkanMasalah pemahaman yang setidaknya sebagiankompatibel dengan satu sama lain sehingga memicumunculnya kesenjangan representasional (lihat efek'2 'Pada Gambar 1). Kesenjangan tersebut membahayakan perumusan masalahkelengkapan dalam setidaknya dua cara.Pertama, munculnya kesenjangan representasionalmembuat sulit dan mahal bagi anggota tim untukberbagi pengetahuan dan representasi bergabung kembali untukmenjelajahi formulasi masalah tambahan. Seperti yang berbedapernyataan atau pemahaman masalahmelibatkan konsep yang berbeda dan terminologi, komunikasidi ini membagi akan sulit.Sebagai contoh, sebuah konsep yang ada dalam satu domaintidak mungkin ada atau mungkin membawa arti yang berbedadi lain. Tentu, perbedaan ini membuatkomunikasi konsep tersebut tidak hanya sulittetapi juga mahal sebagai waktu yang signifikan dan energiharus diinvestasikan agar anggotauntuk dapat mengidentifikasi dan menjembatani kesenjangan.Struktur kognitif yang berbeda mungkin tidak

hanyamelibatkan konsep yang berbeda dan istilah tetapijuga perbedaan dalam asumsi tentang carakonsep-konsep yang saling terkait. Seperti asumsi,yang sering diartikulasikan, menyediakan fondasidi mana representasi tidak hanyadibangun tetapi juga ditransfer dari satu timanggota yang lain. Menemukan perbedaanasumsi bersama dengan perbedaan konsepdan definisi, kemudian kodifikasi dan transmisimereka adalah mahal bagi pelaku boundedly rasional dan,sebagai akibatnya, kemungkinan untuk menghambat berbagi danrekombinasi representasi tersebut. Karena kedua komunikasi dan integrasi masalah yang berbedapemahaman sangat penting untuk merumuskanmasalah, perbedaan asumsi cenderungmerusak kelengkapan kegiatan ini.Kedua, struktur kognitif yang berbeda danmengakibatkan ketidakmampuan anggota tim untuk memahamisama lain dapat meningkatkan konflik dan ketidakpercayaan, yanglanjut menghambat berbagi dan rekombinasirepresentasi, apalagi pengakuan dari salah satulain formulasi. Secara umum, konflik tugasmengkonsumsi sumber daya kognitif yang langka, yang dapatberdampak negatif terhadap keseluruhan kinerja tim (DeDreu dan Weingart, 2003), terutama ketika adajuga ketegangan dan perselisihan nilaidan keyakinan (misalnya, konflik hubungan) (Shaw et al.,2011). Misalnya, Carnevale dan Probst (1998)menyarankan bahwa konflik batas kemampuan memecahkan masalahkarena membuat individu lebih kaku dalamberpikir mereka proses-yaitu, kurang mampu untuk melihatatau mengintegrasikan ide-ide alternatif atau perspektif-dan,sebagai akibatnya, kurang kreatif. Sebagai masalah strategis mengharuskan pemahaman masalah yang berbeda adalahdihasilkan dan terintegrasi, kekakuan tersebut tentu akanmerusak produksi alternatif dan terkait masalah formulasi, yaitu, formulasi kelengkapan. Selanjutnya, dengan tidak adanya kepercayaan, konflik tugas dapat berubah menjadi konflik hubungan,sehingga mengalihkan sumber daya bahkan lebih jauhdari perumusan masalah terhadap manajemen hubungan (Shaw et al, 2011;. Simons danPeterson, 2000). Akibatnya, formulasi kelengkapan bahkan kurang mungkin dicapai. Hambatan yang Dihasilkan dari Tujuan Heterogen Janji perakitan tim individu dengan tujuan yang berbeda adalah bahwa hal tersebut menyediakan potensial yang kepentingan berbagai terwakili selama kegiatan perumusan dan bahwa tidak ada bunga tunggal mengontrol lensa melalui mana masalah pada akhirnya dilihat- yang semuanya harus memungkinkan untuk kelengkapan yang lebih besar. Kami mengusulkan, Namun, bahwa heterogenitas dalam hasil tujuan dalam anggota tim terlibat dalam manuver politik yang mengkonsumsi sumber daya yang langka (perhatian,memori, waktu) dan mencemari dan membatasi pertukaran informasi dan struktur kognitif, sehingga lebih membatasi dan mempersempit kelengkapan perumusan masalah. Konsisten dengan penelitian sebelumnya, kita mendefinisikan manuver politik tindakan yang disengaja sebagai 'pengaruh untuk meningkatkan atau melindungi kepentingan individu atau kelompok '(Allen et al, 1979:. 77). Penelitian

sebelumnya telah didokumentasikan bahwa perilaku politik adalah dominan dan merusak faktor dalam rumusan masalah (misalnya,Lyles, 1981; Lyles dan Mitroff, 1980; Mason danMitroff, 1981). Analisis kami menganggap kedua mekanisme individu dan bersama melalui manaheterogen tujuan menghasilkan perilaku politik yang pada akhirnya menghambat kelengkapan. Efek langsung berupa kecenderungan tim anggota untuk terlibat dalam kegiatan dominasi dan melompat ke solusi (lihat efek '3 'pada Gambar 1). Pertama, individu yang memiliki taruhan tinggi lebih mungkin mengadvokasi kuat untuk solusi dari mana mereka menguntungkan. Orang-orang yang memiliki saham beberapacenderung untuk menyetujui karena biaya untuk advokasiposisi melebihi manfaat untuk berhasil. Perilaku dominasi tersebut, yang muncul dari heterogenitastujuan, kemungkinan menyebabkan penyempitan kelengkapan formulasi dengan berfokusperhatian pada formulasi dan solusi yang konsisten dengan para anggota yang memiliki paling dipertaruhkan. Kedua, ulama banyak telah mengamati kecenderungan bagi anggota tim untuk mengusulkan prematursolusi dengan mengorbankan waktu dan investasi energi menjadi komprehensif merumuskan masalah(Maier dan Hoffman, 1960; Van de Ven dan Delbecq,1971). Meskipun kecenderungan ini mungkin di bagianberasal dari rasionalitas dibatasi (menyingkat atauforgoing kegiatan perumusan masalah iritpada rasionalitas dibatasi), heterogenitas Tujuan tetap menciptakan insentif untuk melompat untuk solusi. Secara khusus, sebagai solusi setiap implisit menunjukkan rumusan masalah tertentu atau setformulasi (misalnya, Dutton dan Ashford, 1993), aktor yang prematur menyarankan solusi tertentu berada dalam posisi yang unik untuk membatasi masalah formulasi untuk alternatif seperti yang mendukung merekatujuan, sebagai lawan mencari dan mempertimbangkanlainnya yang relevan formulasi. Kecenderungan untuk melompat ke solusi cepat forecloses pencariandan evaluasi formulasi alternatif, yang akhirnya membatasi kelengkapan. Selain heterogenitas, efek langsung dalam tujuan interaktif dapat maupun tidak langsung mempengaruhi kelengkapan. Heterogen tujuan dapat berinteraksi dengan informasi heterogenset dan struktur kognitif heterogen untuk Informasi memadamkan pertukaran dan integrasi pengetahuan. Individu dapat termotivasi untuk berbagi pemahaman strategis informasi dan masalah sementara menahan strategis laindalam rangka untuk memanipulasi kegiatan formulasi untuk kepentingan pribadi (misalnya, Dutton dan Ashford,1993; Wittenbaum et al, 2004).. Interaksi ini diwakili oleh efek '4 'pada Gambar 1.Selain itu, heterogenitas dalam tujuan secara tidak langsung dapat membentuk kelengkapan masalah formulasi. Ini proses dinamis diwakili oleh efek'5 'Pada Gambar 1. Setelah anggota tim mengamati atau menduga orang lain terlibat dalam perilaku politik seperti dominasi atau mengusulkan solusi yang konsisten dengan kepentingan diri mereka, mereka mungkin cenderung terlibat dalam perilaku yang sama. Singkatnya, pengenalan heterogenitas dalam tujuan kemungkinan untuk memperkuat hambatan terkait dengan set informasi heterogen dan kognitif struktur dengan memulai perilaku strategis. Riset yang cukup

mendukung dinamika dijelaskan dalam paragraf sebelumnya. Misalnya, Pettigrew (1973) menganalisis proses pengambilan keputusan dari adopsi komputer. Berbeda manajer dalam Perusahaan memiliki preferensi untuk hasil yang bertentangan. Sebagai Akibatnya, manajer akan memblokir dan slant informasi untuk mendukung solusi pilihan mereka. Demikian juga,dalam sebuah studi eksperimental tentang pemecahan masalah, Ferrin dan Dirks (2003) mengamati bahwa ketika anggota tim menghadapi insentif bersaing, mereka dirasakan pihak lain yang lebih negatif, dipercayapasangan mereka kurang, dan dipotong dan disalahpahami informasi penting. Hasil menunjukkan bahwa meskipun anggota tim mungkin memiliki wawasan pada masalah atau data yang relevan, mereka dapat menahan seperti informasi ketika mereka merusak tujuan, atau dapat memilih untuk menekankan tertentu elemen yang mendukung posisi mereka. Ini politik tindakan lebih lanjut berkontribusi terhadap penyempitan sebagai serta biasing kegiatan formulasi sebagai sumber daya yang langka yang dikonsumsi sikap politik bukannya komprehensif menjelajahi masalah ruang. Selain itu, manuver politik menghasilkan ketidakpercayaan yang dinamis dan selanjutnya melemahkan kemauan tim untuk mengeluarkan langka sumber daya untuk menciptakan pemahaman bersama karena dari keuntungan yang terbatas diharapkan dari melakukannya. Sebagai Akibatnya, informasi yang unik bahkan lebih mungkin untukdibagi dan kesenjangan representasional bahkan kurangmungkin dijembatani, masalah merusak lanjutformulasi kelengkapan.Sejauh ini kita telah menyarankan bahwa (1) masalahformulasi merupakan kegiatan yang sangat penting dalam menangani masalah-masalah strategis, (2) kelengkapanadalah metrik yang tepat yang digunakan untuk mengevaluasiperumusan masalah, (3) formulasi aktivitasbiasanya terungkap dalam konteks heterogentim, dan (4) perumusan masalah strategisdalam tim yang heterogen (bersama dengan dibatasirasionalitas dan kepentingan diri dengan tipu daya) adalah kemungkinanpenyebab serangkaian hambatan yang secara kolektif membatasidan perumusan masalah sempit. Dalam berikutnyabagian, kita mempertimbangkan bagaimana analisis kami dapat memberikandasar untuk mengembangkan mekanisme untuk mengurangihambatan dan dengan demikian meningkatkan kelengkapan.Secara khusus, kami menjelaskan mengapa menggunakan (terstruktur)memproses berdasarkan kerangka teoritisadalah cara yang efektif untuk mengurangi hambatandan menggambarkan bagaimana teori dapat digunakan untuk merancangproses tersebut. MERANCANG MEKANISME UNTUK MEMPERLUAS KELENGKAPAN PERUMUSAN Masalah hambatan formulasi yang dijelaskan diatas dapat diatasi melalui tiga pendekatan umum yaitu menyeleksi/tim komposisi, penggunaan insentif, dan desain proses (yaitu, input, output, dan perilaku kontrol, lihat Ouchi, 1977, Thompson,1967). Seleksi melibatkan sengaja menyusun tim untuk menangkap keuntungan dari heterogenitas sekaligus menghaluskan hambatan. Namun,

mekanisme ini mengandaikan bahwa manajert idak hanya memiliki kemampuan untuk memverifikasi a priori kepentingan individu dan tujuan dan bagaimana mereka berbeda dalam hal kognitif mereka struktur dan set informasi tetapi juga bahwa mereka memiliki cukup kontrol atas komposisi pekerjaan tim untuk memilih anggota yang ideal untuk dimasukkan-baik asumsi yang biasanya tidak terpenuhi dalam organisasi (Wanous dan Youtz, 1986). Meskipunbeberapa penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa 'orangpersepsi heterogenitas lakukan menyatudengan realitas sampai batas tertentu, menunjukkan bahwa orang-orangharus dapat memverifikasi informasi individu 'set, struktur kognitif, atau kepentingan, hubungan initampaknya memiliki mata uang hanya dalam kasuslebih terlihat aspek heterogenitas, seperti usia,jenis kelamin, atau ras / etnis (misalnya, Harrison et al., 2002).Dalam kasus di mana heterogenitas menyangkut nonvisibleindikator, seperti nilai-nilai (yang memiliki implikasiuntuk tujuan individu) atau sebab-akibat keyakinan(Yang memiliki implikasi untuk struktur kognitif individu '), korelasi cenderung tidak signifikanatau negatif dan umumnya terlalu rendah untuk membimbing setiappemilihan keputusan dalam praktek (misalnya, Harrison et al.,2002, Miller et al, 1998).. Temuan ini menunjukkanbahwa akan sulit bagi manajer senioruntuk merakit sebuah tim dari komposisi tertentu dalamhal set informasi, struktur kognitif, atautujuan dengan mengandalkan persepsi mereka yang relevanatribut. Bahkan, perbedaan umumantara dirasakan dan heterogenitas obyektif memilikimemimpin Harrison dan Klein (2007: 1216) menyimpulkantindakan 'yang keanekaragaman dirasakan tidak mungkinuntuk membangun-sah tindakan keragaman "yang sebenarnya". "Secara keseluruhan, tampak bahwa seleksi dapat menjadilengkap dan sulit-untukmenerapkan mekanismeuntuk mengatasi hambatan. Insentif menawarkan alternatif mekanisme lain. Serupa dengan seleksi, namun, insentif mungkin agak terbatas dalam mengurangi hambatan untuk perumusan masalah yang komprehensif. Masalah dengan penggunaan insentif yang sebagian besar berasal dari kesulitan obyektif dan akurat mengukur usaha dan kinerja (DeMatteo, Eby, danSundstrm, 1998; Hall, 2002), dan dari biaya terkait dengan selektif intervensi dalam sebuah organisasi dengan menawarkan struktur insentif yang ditargetkan (Nickerson dan Zenger, 2008; Williamson, 1985).Tiga masalah mendasar yaitu pengendalian, keselarasan, dan saling ketergantungan (Hall, 2002)-yangterkait dengan pengukuran kinerja secara akurat, khususnya dalam konteks perumusan masalah. Berbagai faktor yang mempengaruhi perumusan masalahkelengkapan mungkin tidak dikontrol olehtim dan anggotanya, membuat (un) pengendalian suatukeprihatinan ketika mengukur kinerja masalahformulasi tim. Selanjutnya, masalah penyelarasanantara apa yang dapat diukur dan diverifikasimudah dan apa yang benar-benar menciptakan nilai mungkin timbul.Akhirnya, mengingat sifat kolektif rumusan masalah,sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk

menentukankontribusi untuk kegiatan formulasidari setiap anggota tim individu menciptakan kesulitankarena ketergantungan. Mengingat kesulitan yang berhubungan dengan akuratpengukuran kinerja dalam masalahformulasi kegiatan dan kelengkapan formulasi,salah satu alternatif mungkin untuk mengukur lebihdistal hasil kegiatan, misalnya,penerimaan perumusan masalah oleh seniormanajemen atau keberhasilan keseluruhan strategisproses pengambilan keputusan. Namun, bahkan inialternatif yang cacat dan terbatas dalam kemampuan merekauntuk mengatasi hambatan untuk komprehensifMasalah formasi. Menggunakan penerimaan dariMasalah formulasi sebagai kriteria membawa risikodari membatasi kelengkapan sebagai kurang dapat diterimaformulasi kemungkinan akan ditahan. Menggunakankeberhasilan keseluruhan proses pengambilan keputusansebagai tolak ukur adalah bermasalah karena kegiatanselain rumusan masalah (misalnya, solusiderivasi, implementasi keputusan) cenderungdampak keberhasilan keseluruhan proses sehinggamenyediakan ukuran diencerkan dari formulasiaktivitas. Mekanisme seleksi dan insentifOleh karena itu tampaknya sulit untuk menerapkandan tidak cukup untuk meredam hambatanterkait dengan SPF.Mengingat kekurangan dari dua pilihanuntuk sepenuhnya mengatasi tantangan perumusan masalah,kami mengeksplorasi kegunaan potensialkategori ketiga mekanisme-terstruktur proses.Van de Ven (1992) mengamati bahwa istilah'Proses' telah digunakan dalam berbagai caraliteratur manajemen (lihat juga Chakravarthydan White, 2002; Maritan, 2007). Dalam tulisan ini,kita mendefinisikan sebuah proses terstruktur sebagai set tertentuaturan atau pedoman bahwa interaksi tim langsunguntuk sampai pada hasil yang diinginkan (misalnya, kelengkapan).Dengan demikian, proses terstruktur fokuspada langkah-langkah perantara yang menyebabkan heterogenitas timinformasi, pengetahuan, dan tujuan untukandal berubah menjadi masalah ditingkatkanformulasi kelengkapan. Kami konseptualisasikonsisten dengan penelitian sebelumnya (Eisenhardtdan Martin, 2000; Maritan, 2007), yangdianggap sebagai proses berurusan dengan pertanyaanbagaimana strategi terbentuk, dilaksanakan, dan berubah dan identifikasi rutinitas danmekanisme yang mendasari ini serangkaian kegiatan.Pada dasarnya, proses terstruktur merupakan mekanismeyang dapat berfungsi untuk mengurangi bias menggangguperumusan masalah strategis menjadi nilaimenciptakan strategi. Teori kami memberikan kesempatan untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi proses terstruktur alternatif (atau elemen proses) untuk memperluas kelengkapan rumusan masalah. Jadi, daripada mengandalkan pada ad hoc dan akun deskriptif dari proses efektivitas, kita menentukan efektivitas elemen proses dengan mengevaluasi kemampuan mereka untuk mengurangi hambatan sebelumnya diidentifikasi. Oleh teoritis menganalisis hambatan dan merekapenyebab, pendekatan kami memungkinkan fleksibilitas dalam caratujuan desain dibahas. Dengan kata lain,mungkin ada sejumlah alternatif yang terstrukturproses yang digunakan untuk mencapai masalah yang

komprehensifformulasi selama komponen proses memuaskantujuan desain mengurangi set khususdari hambatan.Pada bagian bawah, kami jelaskan satu contohdari sebuah proses terstruktur yang dirancang dalam kepatuhandengan tujuan desain kami dan yang dapat digunakanuntuk mengurangi hambatan yang sebelumnya diidentifikasi.Tujuan dari proses ini adalah untuk menggambarkan bagaimanaTeori kami dapat digunakan untuk memandu desainProses terstruktur, contoh tidak dimaksudkan untukklaim keunggulan ini proses tertentu visa-vis `alternatif proses atau mekanisme. Kami mulai denganmemberikan gambaran dari proses terstrukturdan kemudian detil teori yang mendasari desain. Kolaborasi terstruktur Permintaan: contohdari proses terstruktur untuk mengurangihambatan untuk masalah yang komprehensifperumusanProses yang kita sebut sebagai 'struktur kolaboratifPermintaan '(CSI) melibatkan membelah perumusan masalahaktivitas menjadi dua tahap yang berbeda, yangkita sebut sebagai framing dan merumuskan masalah.Tujuan dari tahap framing adalah untuk mengidentifikasisemua empiris keteraturan (yaitu, gejala) yangberkorelasi dengan gejala yang meluncurkanPermintaan (gejala mungkin penurunan keuntungan,kehilangan pangsa pasar, atau beberapa masalah penting lainnya yangmemiliki kepedulian dan perhatian para pemimpin). Sekaliweb gejala berkorelasi diidentifikasi dandiverifikasi melalui tahap framing, fase berikutnyamerumuskan masalah dengan mengidentifikasi dan memverifikasiakar penyebab semua web gejala.Untuk membantu menyelesaikan perpecahan ini, 'aturan dasar' untukdiskusi ini ditata untuk setiap tahap. Misalnya,dalam tahap framing, fasilitator dapat memintapeserta untuk menahan diri dari membahas penyebab atausolusi. Kedua, peserta mulai diskusi merekadengan terlibat dalam suatu versi modifikasi dariKelompok nominal Teknik (mNGT) (Van de Vendan Delbecq, 1971). Peserta pertama menuliskanindividual semua gejala yang mungkin berkorelasi dengangejala yang meluncurkan penyelidikan bersama denganbukti pendukung keberadaan mereka. Kemudian, dalamround robin fashion, setiap anggota kelompok mengungkapkansatu gejala dia telah menulis ke bawah sampaisemua gejala dianggap. Setiap gejala dankorelasinya kemudian dibahas sampai timmencapai konsensus tentang dimasukkan dalam atau pengecualiandari set gejala berkorelasi. Ketiga,menggunakan hasil dari tim, prosedur mNGTanggota mengkompilasi web gejala dan mendukunginformasi ke dalam dokumen di manaTim diperlukan untuk mencapai konsensus dalam hal yangkata-kata.Tahap formulasi segera mengikutipenyelesaian tahap framing dan bergantung padapendekatan yang sama dengan yang digunakan selamaYang terakhir, dengan beberapa pengecualian. Pertama, tanahaturan sekarang fokus anggota tim khusus padaperumusan masalah sehingga melarangpembahasan solusi potensial. Kedua,selama mNGT, alih-alih mengidentifikasi webgejala, tim sekarang mendaftar dan membahas semuapenyebab yang berpotensi bisa menjelaskan satu atau lebihgejala sebelumnya

diidentifikasi. Ini adalah masing-masingini penyebab yang mewakili formulasi alternatif.Produk akhir dari tahap ini adalah dokumenyang menawarkan serangkaian formulasi yang mewakili masuk akaldan relevan penyebab sebelumnya diidentifikasigejala. Dokumen perumusan danMasalah dokumen framing kemudian didistribusikan kepemangku kepentingan terkait di luar kelompok untuk ditinjaudan masukan. Orang-orang ini diminta untuk menambahkan hilanggejala atau penyebab dan untuk memberikan buktimendukung inklusi mereka.Titik penting dari makalah ini adalah bahwa proses CSItidak dirancang secara ad hoc, tetapi masing-masingUnsur ini dimaksudkan untuk mengatasi satu atau lebih darihambatan diidentifikasi oleh analisis teoritis kami.Setelah, kami akan menjelaskan bagaimana kombinasi danurutan elemen yang dimaksudkan untuk mengurangisecara teoritis berasal hambatan. Penataan CSI ke tahap yang berbeda diharapkan untuk menjadi bermanfaat mengingat masa lalu penelitian mendokumentasikan nilai membedakan antara masalah formulasi dan solusi generasi (Lipshitz dan Bar-Ilan, 1996; Maier dan Hoffman, 1960). Segmentasi ditargetkan pada dua hambatan. Pertama, hal ini dimaksudkan untuk mengurangi menjadi 'solusi berpikiran '(Maier dan Hoffman, 1960). Secara khusus, dalam anggota framing dan fase formulasi yang difokuskan pada identifikasi gejala atau penyebab, sebagai lawan prematur melompat ke solusi. Kedua, penataan berurutan segmen adalah dirancang untuk membatasi perilaku politik atau strategis. Sebagai contoh, salah satu cara yang manajer dapat terlibat dalam perilaku politik adalah dengan menyediakan solusi yang yang menguntungkan untuk diri mereka sendiri atau departemen mereka (Pettigrew, 1973). Dengan pertama-tama berfokus pada identifikasi yang relevan gejala dan solusi melarang sebelum merumuskan masalah, CSI dirancang untuk membatasi perilaku strategis dalam tim. Untuk Misalnya, tidak mungkin bahwa diskusi gejala akan memicu reaksi politik cara yang solusi berasal dapat (gejala membahas memiliki sedikit langsung implikasi yang membutuhkan tindakan yang akan diambil dan tindakan seperti yang mungkin menguntungkan).

Meskipun tidak memberikan jaminan bahwa politik manuver benar-benar dihilangkan, kita berharap bahwa penataan berurutan dari segmen menumbuhkan konteks di mana anggota tim datang untuk perlahan-lahan menyepakati tujuan menghilangkan gejala. Harapan konvergen seperti kemudian dapat meredam hambatan yang berasal dari heterogen motivasi. The NGT dimodifikasi dimaksudkan untuk melemahkan hambatan sampling informasi dan representasi kesenjangan, serta masalah terkait dominasi oleh beberapa anggota (Van de Ven dan Delbeq, 1971). Secara khusus, mNGT pasukan individu untuk mengidentifikasi dan berkomitmen untuk informasi mereka atau kognitif struktur sebelum dipengaruhi oleh sesama anggota tim, ini bisa mengurangi kecenderungan bagi tim untuk terlibat dalam sempit sampling. Selain itu, dengan meminta anggota tim untuk individual mengungkapkan informasi mereka (yang mencegah individu rendah taruhannya dari terlibat di 'social loafing') dan aturan menetapkan untuk mendiskusikan dan mengevaluasi ide-ide (yang mencegah tinggi saham individu dari mendominasi), setiap individu memiliki kesempatan yang sama pada partisipasi. Oleh mensyaratkan bahwa setiap gejala yang terdaftar dan menyebabkan harus akan dibahas dan dievaluasi, percakapan dapat mengurangi kesenjangan representasional dengan menyebabkan individu untuk berbagi pengetahuan dan memahami orang lain ' model mental. Aturan keputusan suara bulat digunakan untuk mengatasi dua hambatan: kesenjangan representasional dan keragaman dalam tujuan. Mayoritas dan kebulatan suara yang aturan keputusan yang paling umum digunakan oleh tim (Mohammed dan Ringeis, 2001). Berbeda dengan kebulatan suara, kekuasaan mayoritas dianggap kurang

memakan waktu dan lebih mungkin untuk menghindari jalan buntu, dan kurang cenderung menghasilkan pasca-keputusan jebakan (Castore dan Murnighan, 1978; Hare, 1976; Kameda dan Sugimori, 1993; Kerr et al, 1976.; Miller, 1989). Sebagian besar manfaat dari kekuasaan mayoritas, namun, hanya mungkin terwujud dalam tim yang yang baik murni kooperatif (di sini, kekuasaan mayoritas harus lebih efisien daripada suara bulat untuk menjangkau keputusan) atau murni kompetitif (di sini, mayoritas Aturan harus lebih mungkin untuk menghindari jalan buntu dan untuk menghasilkan kesepakatan yang dapat diterima jumlah terbesar dari anggota tim) (Thompson, Mannix, dan Bazerman, 1988). Sebaliknya, ketika anggota tim berbagi beberapa tujuan tetapi tidak yang lain (Karakteristik kemungkinan jenis heterogen tim yang terlibat dalam perumusan strategis masalah), kekuasaan mayoritas dapat menghasilkan disfungsional terkait dengan perumusan masalah hasil. Secara khusus, dalam tim dengan tujuan heterogen, kekuasaan mayoritas dapat menyebabkan anggota untuk berkompromi awal daripada untuk mencari lebih integratif pemahaman dan solusi (Mohammed dan Ringeis, 2001; Thompson et al, 1988).. Ketika tim kompromi prematur, tidak mungkin bahwa semua informasi terungkap dan tidak mungkin bahwa tim anggota berinvestasi dalam kode komunikasi dan saluran yang diperlukan untuk memahami dan mengintegrasikan berbeda informasi dan struktur kognitif. Dengan demikian, aturan kebulatan suara harus membantu tim dengan heterogen tujuan mengurangi pengambilan sampel sempit dan representasional kesenjangan. Akhirnya, CSI melibatkan pemangku kepentingan eksternal. Meskipun mNGT ini dimaksudkan untuk memaksimalkan pertukaran informasi dalam tim, adalah mungkin bahwa anggota tim mungkin tidak memiliki set lengkap

dari informasi yang diperlukan untuk merumuskan secara komprehensif masalah dan / atau mungkin gagal untuk mengungkapkan semua unshared informasi. Untuk mengatasi hambatan tersebut, langkah disertakan untuk memungkinkan para pemangku kepentingan eksternal untuk mengomentari gejala atau mendasarinya penyebab. Seperti Ancona dan Caldwell (1992) ditemukan dalam studi pengembangan produk baru tim, menjangkau tim eksternal sebagian dapat mengatasi rasionalitas dibatasi kelompok. Dengan demikian, melibatkan pihak eksternal oleh sirkulasi gejala dan formulasi masalah dapat memperluas rumusan masalah kelengkapan