Anda di halaman 1dari 35

BAB I PENDAHULUAN

1. Latar Belakang Merokok merupakan masalah yang belum terselesaikan hingga saat ini.Merokok sudah melanda berbagai kalangan,baik anak-anak sampai orang tua,laki-laki muapun perempuan,terlebih pada siswa-siswi SMU.Banyak factor yang dapat menyebabkan siswa-siswi tersebut merokok.Diduga beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku merokok ini diantaranya adalah karena pengaruh orang tua,pengaruh teman,factor kepribadian dan karena iklan.Hal ini klau dibiarkan akan sangat berpengaruh bagi kondisi fisiknya dan selanjutnya akan menghambat prestasinya d sekolah1. Merokok merupakan suatu kebiasaan yang ditemui dalam kehidupan sehari-hari. Gaya hidup atau life style ini menarik sebagai suatu masalah kesehatan, minimal dianggap sebagai factor resiko dari suatu penyakit tidak menular. Hasil studi menunjukkan bahwa perokok berat yang telah memulai kebiasaannya ini sejak berusia belasan tahun dan hampir tidak ada perokok berat yang baru memulai merokok pada saat dewasa. Karena itulah masa remaja sering kali dianggap masa kritis yang menentukan apakah nantinya kita menjadi perokok atau bukan2. Efek langsung yang dialami oleh orang misalnya aktifitas otak dan system saraf yang mula-mula meningkat kemudian menurun, perasaan eufisia ringan, merasa rileks, meningkatnya tekanan darah dan menurunnya aliran darah ke anggota badan seperti jarijari tangan dan kaki, pusing, mual, mata berair, asam lambung meningkat, menurunnya nafsu makan dan berkurangnya indera pengecap dan pembau2.

Lebih dari sepertiga penduduk Indonesia merokok. Hal ini menempatkan Indonesia pada posisi ketiga Negara perokok terbanyak setelah China dan India. Kesimpulan yang ditarik dari hasil penelitian pada tahun 2010 tersebut menunjukkan rokok seolah telah menjadi bagian gaya hidup masyarakat2. Berdasarkan data dari Badan Kesehatan Dunia World health organization (WHO) menyebutkan 1 dari 10 kematian pada orang dewasa disebabkan karena merokok dimana rokok ini membunuh hampir lima juta orang setiap tahunnya. Jika hal ini berlanjut, maka bisa dipastikan bahwa 10 juta orang akan meninggal karena rokok pertahunnya pada tahun 2020, dengan 70% kasus terjadi di Negara berkembang seperti Indonesia. Pada tahun 2005 terdapat 5,4 juta kematian akibat merokok atau rata-rata satu kematian setiap 6 detik. Bahkan pada tahun 2010 jumlah kematian mencapai 8 juta. Merokok juga merupakan factor yang sangat berbahaya menuju hilangnya produktivitas dan hilangnya kesehatan3. Usia mulai merokok setiap tahun menjadi semakin muda. Di Indonesia, rata-rata umur mulai merokok usia 15 tahun ke atas semakin bertambah muda yakni dari 18,8 tahun pada tahun 1995 menjadi 18,3 tahun pada tahun 2001. Tentu kita dapat melihat faktanya sekarang banyak anak-anak yang sudah mengkonsumsi rokok. Sebagian perokok di Indonesia telah menganggap bahwa merokok adalah hal biasa bagi kaum muda. Penampilan merokok bagi kaum muda menjadi modal utama dalam bergaul tidak saja sesama jenis, tetapi juga dengan lawan jenis2. Indonesia sebagai salah satu Negara terbesar di Asia diperkirakan sangat terpengaruh oleh epidemic merokok, apalagi konsumsi di negeri ini cukup tinggi yang dipacu oleh pemasaran yang intensif melalui iklan rokok dan hampir tidak ada program pengendalian rokok. Tingginya konsumsi merokok dipercaya akan menimbulkan implikasi negative yang sangat luas, tidak saja terhadap kualitas kesehatan tetapi juga

menyangkut kehidupan social dan ekonomi. Dan kita ketahui pula bahwa undang-undang tentang rokok yang sudah diberlakukan tidak berjalan dengan baik3. Berdasarkan hal tersebut di atas, maka saya sebagai peneliti tertarik untuk meneliti mengenai survey perilaku merokok pada remaja di SMA Negeri 21 Makassar.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut di atas maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut : Bagaimana deskripsi perilaku merokok pada siswa SMA Negeri 21.

1.3 Tujuan Penelitian a. Tujuan Umum Untuk mengetahui deskripsi perilaku merokok pada siswa SMA Negeri 21 Makassar. b. Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan umur pertama kali merokok. 2. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan alas an pertama kali merokok. 3. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan pengetahuan tentang bahaya merokok. 4. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan factor lingkungan yang mempengaruhi merokok. 5. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan berapa batang rokok yang dihisap. 6. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan jenis kelamin.

7. Untuk mengetahui distribusi perilaku merokok siswa SMA Negeri 21 Makassar berdasarkan usaha untuk berhenti merokok

1.4 Manfaat Penilitian Ada beberapa aspek manfaatdari penelitian ini,diantaranya adalah

1.Manfaat Keilmuan Menambah pengetahuan dan memperluas literature yang berkaitan dengan prilaku merokok pada remaja.Penelitian ini juga diharapkan memberikan sumbangan dan bahan pemikiran tentang konsep dan teori untuk dapat diaplikasikan dalam pelayanana kesehata,khususnya di bidang promosi kesehatan dan penyuluhan bagi remaja 2. Manfaat Praktis Penelitian ini di harapkan dapat di gunanakan sebagai bahan masukan bagi pihak sekolah akan pentingnya bahaya merokok di kalangan siswa dan bisa membimbing siswa untuk tidak berperilaku merokok misalnya dengan mengadakan penyuluhan 3.Manfaat bagi Peneliti Merupakan pengalaman yang sangat berharga dalam memperluas wawasan dan pengetahuan peneliti,karena bisa melihat secara langsung aplikasi dari teori-teori yang selaman ini sudah di pelajari,selain itu juga merupakan persyaratan untuk memperoleh sarjana d bidang kedokteran 4.Manfaat Bagi Peneliti Lain Penelitian ini diharapakan dapat menambah khasanah pustaka dan perkembangan ilmu pengetahuan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1.Tinjauan Umum Tentang Perilaku Merokok 2.1.1.Defenisi Perilaku Perilaku menurut Chaplin (1999) didefenisikan dalam 2 arti. Pertama, perilaku dalam arti luas adalah segala sesuatu yang mencakup reaksi yang dapat dialami seseorang. Pengertian yang kedua, perilaku dalam arti sempit adalah segala sesuatu yang mencakup reaksi yang dapat diamati. Secara garis besar perilaku didefenisikan sebagai segala sesuatu yang dilakukan oleh manusia dalam menanggapi stimulus lingkungan yang meliputi aktifitas motorik, emosi dan kognitif 3. 2.1.2.Defenisi Perilaku Merokok Merokok adalah menghisap asap tembakau yang dibakar ke dalam tubuh dan menghembuskannya kembali keluar (Armstrong 1990). Pada dasarnya perilaku merokok adalah suatu kegiatan atau aktifitas membakar rokok dan kemudian menghisapnya lalu mengeluarkannya dan dapat menimbulkan asap yang terhisap oleh orang-orang disekitarnya3. 2.1.3.Tipe Perilaku Merokok Ada tiga tipe perokok yang dapat diklasifikasikan menurut banyaknya rokok yang dihisap yaitu : 1. Perokok berat yang menghisap >20 batang sehari 2. Perokok sedang yang menghisap 11-20 batang sehari 3. Perokok ringan yang menghisap 1-10 batang sehari

Terdapat 4 tahap dalam perilaku merokok hingga menjadi perokok yaitu4 : 1. Tahap Prepatory. Seseorang mendapatkan gambaran yang menyenangkan dari merokok melalui melihat dan mendengar. Hal ini menimbulkan minat untuk merokok. 2. Tahap initation. Tahap perintisan rokok, apakah seseorang melanjutkan untuk merokok atau tidak. 3. Tahap becoming a smoker. Apabila seseorang telah mengkonsumsi rokok sebanyak 4 batang maka akan cenderung untuk menjadi perokok. 4. Tahap maintenance of smoking. Tahap ini merokok sudah menjadi tahap dari pengaturan diri. Perokok menurut WHO adalah mereka yang merokok setiap hari untuk jangka waktu minimal 6 bulan selama hidupnya dan masih merokok pada saat Survey dilakukan. Sedangkan criteria Doll tahun 1976 membatasi defenisi merokok dan bukan perokok yaitu6 : 1. Perokok adalah orang yang telah merokok sedikitnya satu batang sehari selama sekurang-kurangnya satu tahun. 2. Bekas perokok adalah orang yang pernah merokok sedikitnya satu batang sehari sekurang-kurangnya satu tahun, namun sekarang tidak lagi merokok. 3. Bukan perokok adalah sebanyak satu batang sehari selama satu tahun. 2.2.Tinjauan Umum Tentang Remaja Istilah adolescence atau remaja berasal dari kata latin adolescere (kata Belanda, adolescentia yang berarti remaja) yang berarti tumbuh dan menjadi dewasa (Hurlock, 1999). Istilah adolescence, seperti yang digunakan pada saat ini mempunyai arti luas yang mencakup kematangan mental, emosional dan fisik5.

Piget (dalam Hurlock, 1999) mengatakan bahwa secara psikologis masa remaja adalah usia dimana individu berintegrasi dengan masyarakat dewasa, usia dimana anak tidak merasa di bawah tingkat orang-orang yang lebih tua melainkan berada dalam tingkatan yang sama, sekurang-kurangnya dalam masalah hak, Hurlock (1999) menyatakan bahwa masa remaja merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa, dimulai saat anak matang secara seksual dan berakhir saat ia mencapai usia matang secara hukum5. Menurut Monks (1999) menyatakan bahwa remaja adalah individu yang berusia antara 12-21 tahun yang sudah mengalami peralihan dari masa anak-anak ke masa dewasa, dengan pembagian usia 12-15 tahun adalah remaja awal, 16-18 tahun adalah remaja pertengahan dan 18-21 tahun adalah masa remaja akhir5. 2.3.Tinjauan Umum Tentang Sejarah Rokok Merokok adalah kegiatan dimana sebuah zat, dimana yang paling sering tembakau dibakar dan asapnya dirasakan, dihirup dan kemudian dikeluarkan. Merokok merupakan salah satu bentuk yang paling umum dari penggunaan zat-zat berbahaya. Saat ini merokok telah menjadi hal yang popular dan dilakukan lebih dari satu milyar dari masyarakat dunia. Sejarah merokok dimulai sejak 5000 SM di shamanistic ritual. Banyak peradaban kuno, seperti Babilonia, India dan Cina membakar dupa sebagai bagian dari ritual keagamaan seperti yang dilakukan orang Israel dan kemudian Katolik dan gereja-gereja Kristen Ortodoks. Merokok di Amerika mungkin memiliki asal usulnya dalam upacara pembakaran ukupan dari dukun namun kemudian diadopsi untuk bersenang-senang atau sebagai alat sosial5. 2.4.Tinjauan Umum Tentang Rokok

Rokok adalah silinder dari kertas berukuran panjang antara 70 hingga 120 nm (bervariasi tergantung Negara) dengan diameter sekitar 10 nm yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah satu ujungnya dan dibiarkan membawa agar asapnya dapat dihirup lewat mulut pada ujung lain5. 2.4.1.Jenis Rokok a. Berdasarkan bahan pembungkus5 : Klobot Kagung Sigaret Cerutu : rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun jagung : rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun aren : rokok yang bahan pembungkusnya berupa kertas : rokok yang bahan pembungkusnya berupa daun tembakau

b. Berdasarkan bahan baku atau isi5 Rokok putih : rokok yang bahan baku atau isinya berupa daun tembakau yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa atau aroma tertentu. Rokok kretek : rokok yang bahan baku atau isinya berupa daun tembakau dan cengkeh yang diberi saus untuk mendapatkan efek rasa dan aroma tertentu. c. Rokok berdasarkan proses pembuatannya Sigaret Kretek Tangan (SKT) : yaitu rokok yang proses pembuatannya dengan cara digiling atau dilinting dengan menggunakan tangan atau alat bantu sederhana. Sigaret Kretek Mesin(SKM) : yaitu rokok yang proses pembuatannya

menggunakan mesin. d. Rokok berdasarkan penggunaan filter 1.Rokok Filter (RF) : rokok yang pada bagian pangkalnya terdapat gabus.

2.Rokok Non Filter (NRF) : rokok yang pada bagian pangkalnya tidak terdapat gabus. 2.5.Kandungan Rokok Tembakau mengandung kurang lebih 4000 elemen dan setidaknya 200 diantaranya berbahaya bagi kesehatan. Zat-zat beracun yang terdapat dalam tembakau antara lain5: a. Karbon Monoksida Unsur ini dihasilkan oleh pembakaran tidak sempurna dan unsur zat arang atau karbon. Gas CO yang dihasilkan sebatang tembakau dapat mencapai 3%-6% dan gas ini dapat dihisap oleh siapa saja. Seseorang yang merokok hanya akan menghisap 1/3 bagian saja, yaitu arus tengah, sedangkan arus pinggir akan tetap berada di luar. Gas CO mempunyai kemampuan mengikat hemoglobin yang terdapat dalam sel darah merah, lebih kuat dibandingkan oksigen sehingga setiap ada asap tembakau, disamping kadar oksigen udara yang sudah berkurang ditambah lagi sel darah merah akan semakin kekurangan oksigen karena yang diangkut adalah CO dan bukan oksigen. Sel tubuh yang kekurangan oksigen akan melakukan spasme, yaitu menciutkan pembuluh darah. Bila proses ini berlangsung terus menerus, maka pembuluh darah akan mudah rusak dengan terjadinya proses aterosklerosis (penyempitan). Penyempitan pembuluh darah akan terjadi dimana-mana. b. Nikotin Nikotin yang terkandung dalam rokok adalah sebesar 0,5-3 nanogram dan semuanya diserap sehingga di dalam cairan darah ada sekitar 40-50 nanogram nikotin setiap 1 ml-nya. Nikotin bukan merupakan komponen karsinogenik. Hasil pembusukan panas dari nikotin seperti dibensakridin, dibensokarbasol dan nitrosaminelah yang bersifat karsinogenik. Pada paru-paru nikotin akan menghambat aktivitas silia. Selain

itu, nikotin juga memiliki efek adiktif dan psikoatif. Perokok akan merasakan kenikmatan, kecemasan berkurang, toleransi dan keterikatan fisik. Hal inilah yang menyebabkan mengapa sekali merokok susah untuk berhenti. c. Tar Adalah sejenis cairan kental berwarna coklat tua atau hoitam yang merupakan substansi hidrokarbon yang bersifat lengket dan menempel pada paru-paru. Kadar tar dalam tembakau antara 0,5-35 mg/batang. Tar merupakan suatu zat karsinogen yang dapat menimbulkan kanker pada jalan nafas dan paru-paru. d. Kadmium Kadmium adalah zat yang dapat meracuni jaringan tubuh terutama ginjal. e. Amoniak Amoniak merupakan gas yang tidak berwarna terdiri dari nitrogen dan hydrogen. Zat ini tajam baunya dan sangat meransang. f. HCN / Asam Sianida Zat ini merupakan zat yang paling ringan, mudah terbakar dan sangat efisien untuk menghalangi pernafsan dan merusak saluran pernafasan. g. Nitrous Oxide Nitrous Oxide merupakan sejenis gas yang tidak berwarna dan bila terhisap dapat menyebabkan hilangnya pertimbangan dan rasa sakit. h. Formaldehid Formaldehid adalah sejenis gas dengan bau tajam. Gas ini tergolong sebagai pengawet dan pembasmi hama. Gas ini juga sangat beracun terhadap semua organisme hidup. i. Fenol

Zat ini beracun dan membahayakan karena fenol ini terikat ke protein sehingga menghalangin aktivitas enzim. j. Asetol Asetol adalah hasil pemanasan aldehid dan mudah menguap dengan alkohol. k. Piridin Peridin adalah sejenis cairan dan berwarna dengan bau tajam. Zat ini dapat digunakan untuk mengubah sifat alkohol sebagai pelarut dan pembunuh hama. l. Metil Klorida Metil klorida adalah campuran dari zat-zat bervalensi satu dengan hidrokarbon sebagai unsur utama. Zat ini adalah senyawa organik yang beracun. m. Metanol Metanol adalah sejenis cairan ringan yang mudah menguap dan mudah terbakar. Meminum atau menghisap metanol mengakibatkan kebutaan bahkan kematian. n. N-nitrosamina N-nitrosamina dibentuk oleh nirtrasasi amina. Asap tembakau mengandung 2 jenis utama N-nitrosamina (VNA) dan Tobacco N-nitrosamina. Jelas ada tembakau VNA yang diklasifikasikan sebagai karsinogen yang potensial. 2.6.Dampak Rokok Terhadap Kesehatan Merokok sangatlah berbahaya bagi kesehatan. Bukti awal yang kuat diperoleh dari penelitian control kasus atau studi retrospektif, misalnya penelitian kanker paru oleh Doll dan Hill tahun 1950. Angka merokok di antara pasien dengan penyakit seperti kanker paru dibandingkan dengan angka merokok di antara sekelompok pasien dengan umur dan status awal yang sama, tetapi menderita penyakit yang kelihatannya tidak disebabkan oleh merokok. Banyak penelitian prospektif menyusul kemudian. Dalam penelitian-penelitian ini, kebiasaan merokok dan kebiasaan lain dari suatu kelompok dalam suatu populasi

dicatat secara teliti. Kelompok tersebut kemudian dipantau dalam beberapa tahun. Kemudian kematian oleh berbagai penyakit dapat dibandingkan dengan lebiasaan merokok yang sudah dicatat sebelumnya7. a. Efek tembakau terhadap susunan saraf Nikotin yang diabsorpsi dapat menimbulkan tremor tangan dan kenaikan berbgai hormone dan neurohormon dopamine di dalam plasma, berdasarkan rangsangannya terhadap chemoreseptor trigger zone dari sumsum tulang belakang dan stimulasinya dari reflex vegal, nikotin menyebabkan mual dan muntah. Di lain pihak nikotin itu diterima oleh reseptor asetilkolin nikotinik yang kemudian membaginya ke jalur imbalam dan jalur adrenergic. Pada jalur imbalan perokok akan merasakan nikmat memacu system dopaminergik. Hasilnya perokok akan merasa tenang, daya pikir serasa lebih cemerlang dan mampu menekan rasa lapar. Sementara di jalur adrenergic, zat ini akan mengaktifkan system adrenergic pada bagian otak seruleus yang mengeluarkan serotonin, meningkatkan serotonin menimbulkan rangsangan senang sekaligus mencari tembakau lagi. Efek dari tembakau meberi stimulasi depresi ringan, gangguan daya rangkap, alam perasaan, alam pikiran, tingkah laku dan fungsi psikomotor8. b. Chonic Obstructive Pulmonary Diseases (COPD) PPOM juga dikenal sebagai bronchitis kronis dan emfisema (bengek). Di sebagian besar Negara maju PPOM adalah salah satu tiga pembunuh utama orang dewasa. Seperti halnya kanker dan penyakit jantung, COPD terutama terjadi di antara perokok. Angka kematiannya berbanding lurus dengan jumlah rokok yang dihisap. Gejala pada pasien dimulai dengan batuk-perokok, sering mula-mula hanya terjadi pada musim dingin atau musim hujan. Setelah beberapa tahun napas pasien mungkin mulai bersuara mengi. Kondisi ini sering bertambah tahun napas pasien mungkin mulai bersuara mengi. Kondisi ini sering bertambah parah (eksaserbasi) adalah serangan

batuk pilek, mungkin menyebabkan pneumonia. Lama kelamaan pasien menjadi semakin sesak9. c. Tukak Lambung dan Tukak Usus 12 Jari Di dalam perut dan usus 12 jari terjadi keseimbangan antar pengeluaran asam yang dapat mengganggu lambung dengan daya perlindungan. Tembakau meningkatkan asam lambung sehingga terjadilah tukak lambung dan usus 12 jari. Perokok menderita gangguan 2x lebih tinggi dari bukan perokok9. d. Efek Terhadap Bayi Ibu hamil yang merokok mengakibatkan daya tahan bayi menurun pada tahun pertama, sehingga akan menderita radang paru-paru maupun bronchitis 2x lipat dibandingkan terbelakang9. e. Impotensi Pada laki-laki berusia 30-40 tahunan, merokok dapat meningkatkan disfungsi ereksi sekitar 50%. Ereksi tidak dapat terjadi bila darah tidak mengalir bebas ke penis. Oleh karena itu pembuluhb darah harus dalam keadaan baik. Merokok dapat merusak pembuluh darah, nikotin menyempitkan arteri yang menuju ke penis dan mengurangi aliran darah dan tekanan darah menuju ke penis. Efek ini meningkat bersamaan dengan waktu. Masalah ereksi ini merupakan peringatan awal bahwa tembakau telah merusakkan area lain dari tubuh9. f. Kanker Asap tembakau bertanggung jawab terhadap lebih dari 85% kanker paru-paru dan berhubungan dengan kanker mulut, faring, laring, esofagus, lambung, pankreas, saluran kencing, ginjal, ureter, kandung kemih dan usus9. yang tidak merokok menunjukkan perkembangan mentalnya

Tipe kanker yang umumnya terjadi pada tembakau : 1.Kanker kandung kemih 2.Kanker esofagus 3.Kanker ginjal 4.Kanker pankreas 5.Kanker serviks 6.Kanker payudara Mekanisme kanker yang disebabkan tembakau yaitu : Merokok menyebabkan kanker pada berbagai organ, tetapi organ yang terpengaruh langsung oleh karsinogen adalah saluran nafas. Sebagian besar karsinogen dalam asap tembakau ditemukan pada fase tar seperti PAH dan fenol aromatik. Tembakau yang mengandung nitrosamine dan nikotin juga bersifat karsinogen karena mudah diabsorpsi ke dalam darah. Berkembangnya pengetahuan tentang karsinogen meningkatkan usaha mengurangi konsentrasi berbagai senyawa dan kadar tar menurun hampir 3x sejak tahun 1955. Pengurangan kadar senyawa tertentu dalam tembakau akan mengubah pola merokok untuk memenuhi kebutuhannya. 2.7.Tinjauan Umum Tentang Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kebiasaan Merokok Adapun faktor-faktor yang mempengaruhinya adalah10 : 1. Pengaruh Orang Tua Salah satu temuan tentang remaja perokok adalah bahwa anak-anak muda yang dari rumah tangga yang tidak bahagia, dimana orang tua tidak begitu memperhatikan anakanaknya dan memberikan hukuman fisik yang keras lebih mudah untuk menjadi

perokok disbanding anak-anak muda yang berasal dari lingkungan rumah tangga yang bahagia. 2. Pengaruh Teman Berbagai fakta mengungkapkan bahwa semakin banyak remaja merokok maka semakin besar kemungkinan teman-temannya adalah perokok juga dan demikian sebaliknya. Fakta tersebut ada dua kemungkinan yang terjadi pertama remaja tadi terpengaruh oleh teman-temannya atau bahkan teman-teman remaja tersebut dipengaruhi oleh diri remaja tersebut yang akhirnya mereka semua menjadi perokok. Di antara remaja perokok terdapat 87% mempunyai sekurang-kurangnya satu atau lebih sahabat yang perokok begitu pula dengan remaja non perokok. 3. Faktor Kepribadian Orang mencoba untuk merokok karena alasan ingin tahu atau ingin melepaskan diri dari rasa sakit fisik atau jiwa, membebaskan diri dari kebosanan. Namun satu sifat kepribadian yang bersifat produktif pada remaja.

BAB III KERANGKA KONSEP


3.1.Dasar Pemikiran Variabel Yang Diteliti Salah satu masalah di Indonesia adalah semakin tingginya ppopulasi perokok dari hari ke hari meskipun berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah, diantaranya ditetapkannya kebijakan pengendalian tembakau nasional. Selain itu, sebagian besar dari perokok mulai merokok pada usia awal 20-an dan puncak usia mulai merokok tersebut bergeser ke usia yang lebih muda. Dengan mempertimbangkan data-data yang ada serta kenyataan bahwa sebagian siswa kota Makassar juga mengalami masalah merokok, maka saya melakukan penelitian untuk mengetahui pervalensi perokok pada pelajar khususnya pad pelajar SMA Negeri 21 Makassar. Pada penelitian ini, yang ingin diketahui adalah prevalensi perokok yang ditinjau berdasarkan jenis kelamin, umur pertama kali merokok, alasan pertama merokok, keadaan merokok, waktu merokok, sikap dan perilaku terhadap merokok serta persepsi terhadap merokok. 3.2.Variabel Yang Akan Diteliti 1.Umur pertama kali merokok. 2.Alasan pertama kali merokok. 3.Pengetahuan tentang bahaya merokok. 4.Faktor lingkungn yang mempengaruhi merokok. 5.Berapa batang rokok yang d hisap. 6.Jenis kelamin perokok. 7.Usaha yang dilakukan untuk berhenti merokok

Skema Pola Pikir Variabel Penelitian 3.3 Kerangka Konsep


Jenis Kelamin Alasan Pertama Kali Merokok Umur pertama kali merokok

Berapa batang konsumsi rokok Pen getahuan tentang rokok

Perilaku Merokok Pelajar SMA Negeri 21 Makassar

Usaha untuk berhenti merokok

Faktor lingkungan

Faktor ekonomi

Stressor

Keterangan : : Variabel yang diteliti : Variabel yang tidak diteliti 3.4.Defenisi Operasional dan Kriteria Objektif 1. Perokok Defenisi :

Orang yang suka menghisap rokok minimal 1 batang dalam sehari dengan batasan waktu minimal 6 bulan terakhir dan masih merokok pada saat dilakukan survei. Alat ukur Cara ukur Hasil ukur : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan :

1. Ya : jika responden seorang perokok 2. Tidak : jika responden bukan perokok 2. Jenis Kelamin Defenisi Alat ukur Kriteria Objektif : Laki-laki atau perempuan yang menghisap rokok. : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan

1. Laki-laki, dilihat berdasarkan anatominya 2. Perempuan, dilihat berdasarkan anatominya 3. Umur Mulai Merokok Defenisi Alat ukur Kriteria Objektif 1. Anak 2. Remaja 3. Dewasa : umur responden pada saat pertama kali mengkonsumsi rokok : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan

: jika umurnya 5-11 tahun : jika umurnya 12-17 tahun : jika umurnya 18-60 tahun

4. Alasan Pertama Kali Defenisi Alat ukur Kriteria Objektif a. Rasa ingin tahu b. Dipaksa teman : penyebab awal yang mendorong seseorang untuk merokok : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan

c. Faktor stress 5. Berapa banyak konsumsi rokok Defenisi Alat ukur Kriteria Objektif a. Perokok ringan b. Perokok sedang c. Perokok berat : jumlah rokok yang biasanya dihisap dalam sehari : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan : jika rokok yang dihisap 1-10 batang : jika rokok yang dihisap 11-20 batang : jika rokok yang dihisap >20 batang

6. Pengetahuan Tentang Bahaya Merokok Defenisi Alat ukur Kriteria Objektif : mengetahui tentang bahaya akibat merokok secara umum : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan

a. Tahu, jika responden menjawab kuisioner dengan benar b. Tidak tahu, jika responden tidak menjawab kuisioner dengan benar 7. Faktor Lingkungan Defenisi : Untuk mengetahui apakah faktor lingkungan sekitar dan pergaulan mempengaruhi perilaku merokok pada pelajar. Alat ukur Kriteria Objektif : kuisioner : dengan mencatat jawaban dari kuisioner yang diajukan

1. Faktor Eksternal, jika kebiasaan timbul dari sekolah, tetangga dan masyarakat. 2. Faktor Internal, jika kebiasaan timbul dari diri sendiri dan keluarga. 8. Usaha Untuk berhenti Merokok Defenisi Alat ukur : Usaha yang dilakukan responden untuk berhenti merokok. : kuisioner : dengan mencatat jawaban kuisioner yang diajukan.

Kriteria Objektif

1. Mengupayakan, jika responden menyebutkan usaha untuk berhenti merokok. 2. Tidak mengupayakan jika responden tidak menyebutkan usaha untuk berhenti merokok.

BAB IV METODOLOGI PENELITIAN


4.1. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah deskriptif yaitu untuk mendapatkan informasi mengenai perilaku merokok di kalangan siswa SMA Negeri 21 Makassar, tanpa menganalisa mengapa fenomena ini terjadi. Penelitian ini dilakukan secara survei langsung ke lapangan. 4.2. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat dilakukan penelitian di SMA Negeri 21 Makassar dan waktu penelitiannya 22 November 2011 - 25 November 2011 4.3. Populasi dan Sampel Penelitian 1.Populasi Populasi adalah jumlah keseluruhan objek yang memungkinkan untuk di teliti12.Populasi penelitian ini adalah siswa kelas XII jurusan IPS SMA Negeri 21 makassar.Adapun besar populasiyakni 100 siswa. 2.Sampel Sampel adalah sebagian yang diambil dari keseluruhan objek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi13.Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini dilakukan dengan cara total sampling yaitu semua populasi dijadikan sampel.Sampel juga dapat diperoleh dengan menggunakan metode exhaustive sampling yakni metode dimana seluruh populasi sebagai sampel,karena jika tidak mengambil semuanya menimbulkan persepsi diskriminasi13.

4.4.

Pengumpulan Data a. Data Primer Data primer diperoleh dengan menggunakan kuisioner dalam bentuk pertanyaan. b. Data Sekunder Data sekunder diperoleh dari bagian tata usaha SMA Negeri 21 Makassar berupa data jumlah siswa yang bersedia mengikuti kuisioner tahun ajaran 2010/2011.

4.5.

Pengolahan dan Penyajian Data 4.5.1. Pengolahan Data Pengolahan data dilakukan dengan system komputerisasi menggunakan program SPSS versi 16 dengan terlebih ahulu melalui beberapa tahap yaitu: a.Editing Data yang ada dalam formulir pengumpulan data diperiksa kelengkapan jawabannya,keterbacaan tulisan,dan kesesuain jawaban b.Coding Membuat buku kode secara manual yang berisikan keterangan mengenai variable yang digunakan dalam penilitian,yang meliputi buku kode variable karakteristik umum untuk semua sampel dan buku kode variable khusus(variable independen).Buku kode tersebut selanjutnya di pindahkan kedalam lembar variable program SPSS versi 16. c.Entry data Data kemudian diinput kedalam lembar kerja program SPSS,untuk masing-masing variable,Urutan input data berdasarkan nomor responden dalam formulir pengumpulan data d.Cleaning data Cleaningdilakukan pada semua lembar kerja untuk membersihkan kesalahan yang mungkin terjadi selama proses penginputan data(data missing)

4.5.2. Penyajian Data Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:Analisis Univariat yang dilakukan terhadap tiap variable dari hasil penelitian dengan menggunakan table distribusi frekuensi menghasilkan distribusi dan presentase setiap variable penelitian.kemudian disajikan dalm bentuk table disertai dengan narasi untuk mambahas hasil penelitian.

BAB V GAMBARAN UMUM LOKASI PENELITIAN


5.1. Lokasi Penelitian SMA Negeri 21 Makassar terletak di Jl. Kompleks Perum Bumi Tamalanrea Permai Blok D, No. 2A Makassar, Sulawesi Selatan. SMA Negeri 21 Makassar terdiri dari 1 laboratorium fisika, 1 laboratorium kimia, 1 laboratorium bahasa, 1 laboratorium komputer, 1 ruang koperasi, 1 ruang PMR, 1 ruang BK, 1 ruang osis, dan 1 ruang perpustakaan. Jumlah siswa ada 1300 orang. Kelas X 500 orang, XI 400 orang dan XII 400 orang. 5.2. Struktur Organisasi SMA Negeri 21 Makassar dipimpin oleh seorang Kepala Sekolah dan 4 orang wakil Kepala Sekolah bagian kurikulum yang menangani masalah kerikulum di sekolah dan wakil kepala sekolah bagian Kesiswaan yang menangani segala urusan yang menyangkut siswa, wakil kepala sekolah adalah bagian humas, wakil kepala sekolah bagian sarana dan prasarana, seorang bendahara sekolah dan bagian tata usahayang mengurus segala hal menyangkut administrasi di sekolah tersebut. 5.3. Tenaga Pengajar SMA Negeri 21 Makassar memiliki 78 staf pengajar dan 10 bagian tata usaha.

BAB VI HASIL PENELITIAN


6.1. Hasil Penelitian Penelitian dilakukan di sekolah SMA Negeri 21 Makassar yang dimulai tanggal 22 November 2011. Dalam penelitian ini dibagikan kuisioner yang diisi oleh 100 responden di mana mereka mewakili sejumlah pelajar kelas X sebanyak 26 orang, pelajar kelas XI sejumlah 36 orang dan pelajar kelas XII sejumlah 38 orang. Seluruh sampel penelitian (100 orang) diperoleh dengan cara proportional stratified random sampling. Data yang diperoleh kemudian diolah sesuai dengan tujuan penelitian dan disajikan dalam bentuk table sebagai berikut : Distribusi responden yang menyatakan bahwa dirinya adalah perokok : Merokok No. Apakah anda perokok N 1. 2. Total Sumber : data primer Dari data di atas didapatkan pelajar laki-laki yang merokok paling tinggi yaitu 92,68% dan didapatkan laki-laki yang tidak merokok 1,69% .Sedangkan perempuan yang merokok didapatkan 7,31% dan yang tidak merokok 98,30%. Ya Tidak 41 59 100 % 41 59 100

Tabel 6.1.2.Distribusi responden yang menyatakan bahwa dirinya adalah perokok: Merokok No. 1. 2. Total Sumber:data primer Didapatkan remaja yang mejadi seorang perokok terdapat 41% dan 59% tidak mengkosumsi rokok. Tabel 6.1.3.Distribusi responden merokok pertama kali berdasarkan umur perokok: Merokok No. Pertama kali merokok N 1. 2. Total Anak Remaja 2 39 41 % 4,87 95,12% 100 N 59 59 % 100 100 Tidak Merokok Apakah anda merokok Ya Tidak n 41 59 100 % 41 59 100

Dari tabel di atas didapatkan bahwa paling banyak remaja terkena saat berada pada usia remaja yaitu 95,12%. Dan didapatkan paling sedikit pada anak terdapat 4,87%

Tabel 6.1.4. Distribusi alasan pertama kali responden menghisap rokok : Merokok No. Alasan Pertama Kali N 1. 2. 3. Total Sumber :data primer Dari data diatas didapatkan bahwa rasa ingin tahu responden dan ajakan teman sama-sama mempengaruhi bagi responden untuk menghisap rokok. Didapatkan ajakan teman mempunyai peran sangat besar bagi responden untuk menghisap rokok yaitu 48,78% dan rasa ingin tahu responden 43,90% sedangkan faktor stress mempunyai peranan 7,31%. Tabel 6.1.5.Distribusi responden menghisap batang rokok : Merokok No. Konsumsi Rokok N 1. 2. 3. Total Sumber:data primer Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa responden remaja termasuk dalam perokok sedang yaitu 68,29% dan ada beberapa masih termasuk dalam perokok ringan yaitu 17,07%. Juga ada yang termasuk dalam perokok berat yaitu 14,63%. Perokok ringan Perokok sedang Perokok berat 7 28 6 41 % 17,07 68,29 14,63 100 N 59 59 % 100 100 Tidak Merokok Rasa ingin tahu Diajak teman Stres 18 20 3 41 % 43,90 48,78 7,31 100 N 59 59 % 100 100 Tidak Merokok

Distribusi pengetahuan responden tentang bahaya rokok : Merokok No. Pengetahuan tentang bahaya rokok N 1. 2. Total Tahu Tidak Tahu 39 2 41 % 95,12 4,87 100 N 55 4 59 % 93,22 6,7 100 Tidak Merokok

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar perokok dan yang bukan perokok sudah mengetahui tentang bahaya merokok. Didapatkan bagi perokok yang mengetahui tentang bahaya rokok 95,12% dan yang tidak tahu 4,87%. Sedangkan yang tidak mengkonsumsi rokok terdapat 93,22% dan yang tidak tahu 6,77%.

Tabel 6.1.7.Distribusi responden menghisap rokok berdasarkan faktor lingkungan : Merokok No. Faktor Lingkungan N 1. 2. Total Sumber:data primer Dari data diatas didapatkan bahwa faktor lingkungan yang paling berperan adalah faktor eksternal didapatkan 56,09% dan faktor internal 43,90%. Internal Eksternal 18 23 41 % 43,90 56,09 100 N 59 59 % 100 100 Tidak Merokok

Tabel .1.8.Distribusi usaha responden untuk berhenti merokok :

Merokok No. Usaha untuk berhenti merokok N 1. 2. Total Mengupayakan Tidak Mengupayakan 13 28 41 % 31,70 68,29 100

Tidak Merokok N 59 59 % 100 100

Dari data di atas responden yang mengupayakan untuk berhenti merokok hanya 31,70% sedangkan responden yang tidak mengupayakan sama sekali 68,29%.

6.2. Pembahasan Penelitian dilakukan di SMA Negeri 21 Makassar. Penelitian ini bertujuan untuk memperoleh deskripsi merokok di kalangan siswa SMA Negeri 21 Makassar. Karakteristik yang diteliti meliputi prevalensi merokok berdasarkan jenis kelamin, umur pertama kali merokok, jenis rokok yang dikonsumsi, intensitas, waktu, umur brhenti merokok, alas an pertama kali berhenti merokok, sikap dan perilaku terhadap rokok, factor yang mempengaruhi perilaku merokok, tingkat pengetahuan, persepsi terhadap laki-laki/perempuan yang merokok dan social ekonomi. Dari hasil penelitian didapatkan 54 orang merokok dan 2 diantaranya adalah perempuan. Dari hasil penelitian yang dilakukan di SMA Negeri 21 Bau-Bau didapatkan bahwa lebih banyak yang merokok daripada yang tidak merokok. Hal ini menunjukkan bahwa lebih banyak pelajar yang merokok daripada yang tidak merokok dan jika dilihat dari umur pertama kali merokok didapatkan sebagian besar pada saat-saat SMP, ini menunjukkan bahwa remaja telah mengenal rokok di usia yang masih sangat muda. Hal ini tidak jauh berbeda dengan remaja di luar negeri, dimana survey d Washington tahun 2004 menunjukkan 30% dari anak-anak berusia

10-11 tahun telah mencoba untuk pertama kalinya. Hal ini sangat disayangkan sebab ketergantungan nikotin sejak usia remaja sangat sulit untuk dihilangkan. Di usia remaja orang tua seharusnya bertanggung jawab atas semua perilaku anaknya termasuk dalam hal rokok. Memberikan penjelasan kepada mereka tentang akibat buruk yang bisa ditimbulkan dari rokok dan bila dilihat dari sisi agama, rokok bukanlah sesuatu yang bermanfaat tapi malah sebaliknya. Dari survey yang dilakukan di SMA Ngeri 21 Makassar, para siswa menyadari peranan orang tua dalam menentukan sikap anaknya untuk perokok atau tidak3. Bila dilihat dari awal para pelajar mengenal rokok, sebagian besar mengenal rokok dari teman sekolah dan dengan alasan hanya ingin coba-coba. Ini menunjukkan perilaku seseorang untuk merokok dipngaruhi oleh lingkungan sekitar. Jika dilihat dari banyaknya batang rokok yang dihisap perhari dan lamanya waktu merokok, memperlihatkan bahwa mereka dengan kebiasaan mereka dengan kebiasaan merokok sejak usia remaja akan meningkatkan resiko terkena keganasan dikemudian hari misalnya karsinoma bronkogenik. Meskipun etiologi sebenarnya dari karsinoma bronkogenik belum diketahui secara pasti, namun ada tiga factor yang bertanggung jawab dalam peningkatan insiden penyakit ini, salah satunya adalah rokok. Banyak bukti statistic yang menunjukkan adanya status hubungan antara perokok dengan timbulnya kanker paru. Tiga penelitian prospektif yang melibatkan hamper 200.000 pria berusia 50-68 tahun, yang diteliti selama 44 bulan menyatakan bahwa angka kematian akibat kanker paru per 100.000 orang adalah 3,4 diantara pria yang tidak merokok, 59,3 di antara mereka yang merokok 10-20 batang perhari dan 217,3 di antara mereka yang merokok 40 batang atau lebih dalam sehari4.

Jika dilihat dari sikap para pelajar berkaitan dengan rokok dapat disimpulkan bahwa mereka memandang rokok sebagai barang yang tidak saja merugikan diri sendiri tapi juga

merugikan orang lain, sehingga hampir seluruh siswa yang merokok di sekolah itu ingin berhenti merokok hanya saja efek dari nikotin yang bersifat adiktif membuat banyak pelajar itu susah untuk berhenti merokok5.

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan

Dari hasil penelitian survey kebiasaan merokok di kalangan pelajar SMA Negeri 21 Makassar maka dapat ditarik ksimpulan : 1. Jumlah pelajar yang merokok dibandingkan dengan yang tidak merokok lebih banyak. 2. Para pelajar merokok paling banyak ketika berusia kurang atau ketika sejak SMA. 3. Paling banyak mengenal rokok dari pergaulan. 4. Alasan yang terbanyak dari para pelajar adalah ingin coba-coba. 5. Para pelajar terbanyak telah merokok kurang dari satu tahun. 6. Jumlah rokok yang dihisap perhari para pelajar adalah kurang dari 10 batang perhari. 7. Sebagian besar pelajar bersikap sangat setuju jika rokok merugikan kesehatan, merugikan segi ekonomi dan lingkungan sekitar. 8. 98% subjek penelitian ingin berhenti merokok.

7.2 Saran

a. Sangat diharapkan perhatian dari orang tua, staf pengajar dan instasi terkait baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah dalam hal pengawasan yang lebih intensif terhadap pelajar yang merokok, dalam hal ini peraturan mengenai larangan merokok bagi pelajar perlu lebih diperketat dan dipertegas lagi. b. Agar para staf pengajar dan pendidik dapat memberikan contoh yang benar bagi para pelajar dengan tidak ikut merokok dalam lingkungan sekolah. c. Sangat diharapkan instansi yang terkait dapat memberikan informasi yang lebih luas kepada pelajar mengenai bahaya merokok bagi kesehatan.

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan RI. Lindungi Generasi Muda dari Bahaya Rokok [Online 2011, Available from http://www.depkes.go.id/index.php 2. Syahidrajat Tantur. Merokok dan Masalahnya. Jakarta Selatan: KESMAS Jurnal Kesehatan Masyarakat Nasional;No.1,Vol.4. 3. Prasetyo E. Orang Miskin Dilarang Sakit. Yogyakarta:Insist Press, 2004;10 4. Sitepore M,.Kekhususan Rokok Indonesia. Jakarta:Grasindo,2000:87 5. Yumaria K, editor, Bye.bye..Smoke;Buku Panduan Ampuh Untuk Berhenti Merokok. Jakarta: A.Nexxmedia Book,2002:30-31 6. Departemen Kesehatan, Konsumsi Rokok dan Prevalensi Merokok [Online 2011] Available from www.lubangdepkes.co.id 7. Faria, Arista. Pengaruh faktor-faktor Sosio Demografik Pada Remaja. [Online 2011] Available from skripsi unila.ac.id 8. Fadilah, Avin. Perilaku Merokok Pada Remaja. [Online 2010] Availabel from www.uigm.ac.id

9. Sirait, Ana Maria. Perilaku Merokok [Online][cited 2011]. Availabel from www.digilibit.ac.id 10. Wikipedia. Rokok [Online], [cited 2011]. Availabel from URL :

http://id.wikipedia.org/wiki/Rokok

LEMBAR KUISIONER
Nama Kelas Umur Jenis Kelamin : : : :

Lingkarilah jawaban yang anda pilih! 1. Apakah anda seorang perokok? 1.Ya 2.Tidak 2. Alasan pertama kali merokok? 1.Rasa ingin tahu 2.diajak teman 3.Stres 3. Umur pertama kali merokok? 1.5-11 tahun 2.12-17 tahun 4. Berapa batang rokok yang di konsumsi? 1.1-10 batang rokok 2.11-20 batang rokok 3. 20 batang rokok 5. Faktor yang membuat anda merokok? 1.Coba-coba 2.Pergaulan 6. Apakah yang di maksud dengan perokok aktif?

1.Orang yang secara langsung membakar dan menghisap rokok 2.Orang yang tidak sengaja menghirup asap rokok 7. Apakah anda tahu bahaya merokok? 1.tahu 2.Tidak tahu 8. Kandungan apa saja yang terkandung dalam rokok? 1.Nikotin 2.Tar 3.Fenol 9.Adakah zat berbahaya lain yang terkandung dalam rokok? 1.Bahan pembersih lantai 2.Racun 3.Bahan bakar mobil 10.Pernahkah anda mencoba untuk berhenti merokok? 1.Ya 2.Tidak