Anda di halaman 1dari 11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

Fransisca D. Kumala's Blog


siZz' medical article..
Feeds: Posts Comments

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi


May 4, 2010 by Fransisca Dewi Kumala Tes Hematologi Rutin Hitung darah lengkap -HDL- atau darah perifer lengkap DPL- (complete blood count/full blood count/blood panel ) adalah jenis pemeriksan yang memberikan informasi tentang sel-sel darah pasien. HDL merupakan tes laboratorium yang paling umum dilakukan. HDL digunakan sebagai tes skrining yang luas untuk memeriksa gangguan seperti seperti anemia, infeksi, dan banyak penyakit lainnya. HDL memeriksa jenis sel dalam darah, termasuk sel darah merah, sel darah putih dan trombosit (platelet). Pemeriksaan darah lengkap yang sering dilakukan meliputi: Jumlah sel darah putih Jumlah sel darah merah Hemoglobin Hematokrit Indeks eritrosit jumlah dan volume trombosit Tabel 1. Nilai pemeriksaan darah lengkap pada populasi normal parameter Hitung sel darah putih (x 103/L) Hitung sel darah merah (x 106/L) Hemoglobin (g/dl) Hematokrit (%) MCV (fL) MCH (pg) MCHC RDW (%) Hitung trombosit (x 103/L) Spesimen Sebaiknya darah diambil pada waktu dan kondisi yang relatif sama untuk meminimalisasi perubahan pada sirkulasi darah, misalnya lokasi pengambilan, waktu pengambilan, serta kondisi pasien (puasa, makan). Cara pengambilan specimen juga perlu diperhatikan, misalnya tidak menekan lokasi pengambilan darah kapiler, tidak mengambil darah kapiler tetesan pertama, serta penggunaan antikoagulan (EDTA, sitrat) untuk mencegah terbentuknya clot . Hemoglobin Adalah molekul yang terdiri dari kandungan heme (zat besi) dan rantai polipeptida globin (alfa,beta,gama, dan delta), berada di dalam eritrosit dan bertugas untuk mengangkut oksigen. Kualitas darah ditentukan oleh kadar haemoglobin. Stuktur Hb dinyatakan dengan menyebut jumlah dan jenis rantai globin yang ada. Terdapat 141 molekul asama amino pada rantai alfa, dan 146 mol asam amino pada rantai beta, gama dan delta. Terdapat berbagai cara untuk menetapkan kadar hemoglobin tetapi yang sering dikerjakan di laboratorium adalah yang berdasarkan kolorimeterik visual cara Sahli dan fotoelektrik cara sianmethemoglobin atau hemiglobinsianida. Cara Sahli kurang baik, karena tidak semua macam hemoglobin
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 1/11

Laki-Laki 7.8 (4.411.3) 5.21 (4.525.90) 15.7 (14.017.5) 46 (4250) 88.0 (80.096.1) 30.4 (27.533.2) 34.4 (33.435.5) 13.1 (11.514.5) 311 (172450)

Perempuan

4.60 (4.105.10) 13.8 (12.315.3) 40 (3645)

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

diubah menjadi hematin asam misalnya karboksihemoglobin, methemoglobin dan sulfhemoglobin. Selain itu alat untuk pemeriksaan hemoglobin cara Sahli tidak dapat distandarkan, sehingga ketelitian yang dapat dicapai hanya 10%. Cara sianmethemoglobin adalah cara yang dianjurkan untuk penetapan kadar hemoglobin di laboratorium karena larutan standar sianmethemoglobin sifatnya stabil, mudah diperoleh dan pada cara ini hampir semua hemoglobin terukur kecuali sulfhemoglobin. Pada cara ini ketelitian yang dapat dicapai 2%. Berhubung ketelitian masing-masing cara berbeda, untuk penilaian basil sebaiknya diketahui cara mana yang dipakai. Nilai rujukan kadar hemoglobin tergantung dari umur dan jenis kelamin. Pada bayi baru lahir, kadar hemoglobin lebih tinggi dari pada orang dewasa yaitu berkisar antara 13,6 19, 6 g/dl. Kemudian kadar hemoglobin menurun dan pada umur 3 tahun dicapai kadar paling rendah yaitu 9,5 12,5 g/dl. Setelah itu secara bertahap kadar hemoglobin naik dan pada pubertas kadarnya mendekati kadar pada dewasa yaitu berkisar antara 11,5 14,8 g/dl. Pada laki-laki dewasa kadar hemoglobin berkisar antara 13 16 g/dl sedangkan pada perempuan dewasa antara 12 14 g/dl. Pada perempuan hamil terjadi hemodilusi sehingga batas terendah nilai rujukan ditentukan 10 g/dl. Penurunan Hb terdapat pada penderita: Anemia, kanker, penyakit ginjal, pemberian cairan intravena berlebih, dan hodgkin. Dapat juga disebabkan oleh obat seperti: Antibiotik, aspirin, antineoplastik(obat kanker), indometasin, sulfonamida, primaquin, rifampin, dan trimetadion. Peningkatan Hb terdapat pada pasien dehidrasi, polisitemia, PPOK, gagal jantung kongesti, dan luka bakar hebat. Obat yang dapat meningkatkan Hb adalah metildopa dan gentamicin. Kadar hemoglobin dapat dipengaruhi oleh tersedianya oksigen pada tempat tinggal, misalnya Hb meningkat pada orang yang tinggal di tempat yang tinggi dari permukaan laut. Selain itu, Hb juga dipengaruhi oleh posisi pasien (berdiri, berbaring), variasi diurnal (tertinggi pagi hari). Hematokrit Hematokrit atau volume eritrosit yang dimampatkan (packed cell volume, PCV) adalah persentase volume eritrosit dalam darah yang dimampatkan dengan cara diputar pada kecepatan tertentu dan dalam waktu tertentu. Tujuan dilakukannya uji ini adalah untuk mengetahui konsentrasi eritrosit dalam darah. Nilai hematokrit atau PCV dapat ditetapkan secara automatik menggunakan hematology analyzer atau secara manual. Metode pengukuran hematokrit secara manual dikenal ada 2, yaitu metode makrohematokrit dan mikrohematokrit/kapiler. Nilai normal HMT: Anak Laki-laki Dewasa Perempuan Dewasa : 33-38% : 40-50% : 36-44%

Penurunan HMT, terjadi dengan pasien yang mengalami kehilangan darah akut, anemia, leukemia, penyakit hodgkins, limfosarcoma, mieloma multiple, gagal ginjal kronik, sirosis hepatitis, malnutrisi, defisiensi vit B dan C, kehamilan, SLE, athritis reumatoid, dan ulkus peptikum . Peningkatan HMT, terjadi pada hipovolemia, dehidrasi, polisitemia vera, diare berat, asidosis diabetikum ,emfisema paru, iskemik serebral, eklamsia, efek pembedahan, dan luka bakar. Hitung Eritrosit Hitung eritrosit adalah jumlah eritrosit per milimeterkubik atau mikroliter dalah. Seperti hitung leukosit, untuk menghitung jumlah sel-sel eritrosit ada dua metode, yaitu manual dan elektronik (automatik). Metode manual hampir sama dengan hitung leukosit, yaitu menggunakan bilik hitung. Namun, hitung eritrosit lebih sukar daripada hitung leukosit. Prinsip hitung eritrosit manual adalah darah diencerkan dalam larutan isotonis untuk memudahkan menghitung eritrosit dan mencegah hemolisis. Larutan Pengencer yang digunakan adalah: Larutan Hayem : Natrium sulfat 2.5 g, Natrium klorid 0.5 g, Merkuri klorid 0.25 g, aquadest 100 ml. Pada keadaan hiperglobulinemia, larutan ini tidak dapat dipergunakan karena dapat menyebabkan precipitasi protein, rouleaux, aglutinasi. Larutan Gower : Natrium sulfat 12.5 g, Asam asetat glasial 33.3 ml, aquadest 200 ml. Larutan ini mencegah aglutinasi dan rouleaux. Natrium klorid 0.85 % Nilai Rujukan Dewasa laki-laki : 4.50 6.50 (x106/L) Dewasa perempuan : 3.80 4.80 (x106/L)

Bayi baru lahir : 4.30 6.30 (x106/L) Anak usia 1-3 tahun : 3.60 5.20 (x106/L)

Anak usia 4-5 tahun : 3.70 5.70 (x106/L) Anak usia 6-10 tahun : 3.80 5.80 (x106/L) Penurunan eritrosit : kehilangan darah (perdarahan), anemia, leukemia, infeksi kronis, mieloma multipel, cairan per intra vena berlebih, gagal ginjal kronis, kehamilan, hidrasi berlebihan Peningkatan eritrosit : polisitemia vera, hemokonsentrasi/dehidrasi, dataran tinggi, penyakit kardiovaskuler
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 2/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

Indeks Eritrosit Mencakup parameter eritrosit, yaitu: Mean cell / corpuscular volume (MCV) atau volume eritrosit rata-rata (VER) MCV = Hematokrit (l/l) / Jumlah eritrosit (106/L) Normal 80-96 fl Mean Cell Hemoglobin Content (MCH) atau hemoglobin eritrosit rata-rata (HER) MCH (pg) = Hemoglobin (g/l) / Jumlah eritrosit (106/L) Normal 27-33 pg Mean Cellular Hemoglobin Concentration (MCHC) atau konsentrasi hemoglobin eritrosit rata-rata (KHER) MCHC (g/dL) = konsentrasi hemoglobin (g/dL) / hematokrit (l/l) Normal 33-36 g/dL Red Blood Cell Distribution Width (RDW) RDW adalah perbedaan/variasi ukuran (luas) eritrosit. Nilai RDW berguna memperkirakan terjadinya anemia dini, sebelum nilai MCV berubah dan sebelum terjadi gejala. Peningkatan nilai RDW dapat dijumpai pada anemia defisiensi (zat besi, asam folat, vit B12), anemia hemolitik, anemia sel sabit. Ukuran eritrosit biasanya 6-8m, semakin tinggi variasi ukuran sel mengindikasikan adanya kelainan. RDW = standar deviasi MCV / rata-rata MCV x 100 Nilai normal rujukan 11-15% Hitung Trombosit Adalah komponen sel darah yang dihasilkan oleh jaringan hemopoetik, dan berfungsi utama dalam proses pembekuan darah. Penurunan sampai dibawah 100.000/ L berpotensi untuk terjadinya perdarahan dan hambatan pembekuan darah. Jumlah Normal: 150.000-400.000 /L Hitung Leukosit Hitung leukosit adalah menghitung jumlah leukosit per milimeterkubik atau mikroliter darah. Leukosit merupakan bagian penting dari sistem pertahanan tubuh, terhadap benda asing, mikroorganisme atau jaringan asing, sehingga hitung julah leukosit merupakan indikator yang baik untuk mengetahui respon tubuh terhadap infeksi. Jumlah leukosit dipengaruhi oleh umur, penyimpangan dari keadaan basal dan lain-lain. Pada bayi baru lahir jumlah leukosit tinggi, sekitar 10.00030.000/l. Jumlah leukosit tertinggi pada bayi umur 12 jam yaitu antara 13.000-38.000 /l. Setelah itu jumlah leukosit turun secara bertahap dan pada umur 21 tahun jumlah leukosit berkisar antara 4500- 11.000/l. Pada keadaan basal jumlah leukosit pada orang dewasa berkisar antara 5000 10.000/l. Jumlah leukosit meningkat setelah melakukan aktifitas fisik yang sedang, tetapi jarang lebih dari 11.000/l. Peningkatan jumlah leukosit di atas normal disebut leukositosis, sedangkan penurunan jumlah leukosit di bawah normal disebut lekopenia. Terdapat dua metode yang digunakan dalam pemeriksaan hitung leukosit, yaitu cara automatik menggunakan mesin penghitung sel darah (hematology analyzer) dan cara manual dengan menggunakan pipet leukosit, kamar hitung dan mikroskop. Cara automatik lebih unggul dari cara pertama karena tekniknya lebih mudah, waktu yang diperlukan lebih singkat dan kesalahannya lebih kecil yaitu 2%, sedang pada cara manual kesalahannya sampai 10%. Keburukan cara automatik adalah harga alat mahal dan sulit untuk memperoleh reagen karena belum banyak laboratorium di Indonesia yang memakai alat ini. Nilai normal leukosit: Dewasa Bayi / anak : 4000-10.000/ L : 9000-12.000/ L

Bayi baru lahir : 9000-30.000/ L Bila jumlah leukosit lebih dari nilai rujukan, maka keadaan tersebut disebut leukositosis. Leukositosis dapat terjadi secara fisiologik maupun patologik. Leukositosis yang fisiologik dijumpai pada kerja fisik yang berat, gangguan emosi, kejang, takhikardi paroksismal, partus dan haid. Peningkatan leukosit juga dapat menunjukan adanya proses infeksi atau radang akut, misalnya pneumonia, meningitis, apendisitis, tuberkolosis, tonsilitis, dll. Dapat juga terjadi miokard infark, sirosis hepatis, luka bakar, kanker, leukemia, penyakit kolagen, anemia hemolitik, anemia sel sabit , penyakit parasit, dan stress karena pembedahan ataupun gangguan emosi. Peningkatan leukosit juga bisa disebabkan oleh obat-obatan, misalnya: aspirin, prokainmid, alopurinol, kalium yodida, sulfonamide, haparin, digitalis, epinefrin, litium, dan antibiotika terutama ampicillin, eritromisin, kanamisin, metisilin, tetracycline, vankomisin, dan streptomycin.
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 3/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

Leukopenia adalah keadaan dimana jumlah leukosit kurang dari 5000/L darah. Karena pada hitung jenis leukosit, netrofil adalah sel yang paling tinggi persentasinya hampir selalu leukopenia disebabkan netropenia. Penurunan jumlah leukosit dapat terjadi pada penderita infeksi tertentu, terutama virus, malaria, alkoholik, SLE, reumaotid artritis, dan penyakit hemopoetik(anemia aplastik, anemia perisiosa). Leokopenia dapat juga disebabkan penggunaan obat terutama saetaminofen, sulfonamide, PTU, barbiturate, kemoterapi kanker, diazepam, diuretika, antidiabetika oral, indometasin, metildopa, rimpamfin, fenotiazin, dan antibiotika.(penicilin, cefalosporin, dan kloramfenikol) Hitung Jenis Leukosit Hitung jenis leukosit digunakan untuk mengetahui jumlah berbagai jenis leukosit. Terdapat lima jenis leukosit, yang masing-masingnya memiliki fungsi yang khusus dalam melawan patogen. Sel-sel itu adalah neutrofil, limfosit, monosit, eosinofil, dan basofil. Hasil hitung jenis leukosit memberikan informasi yang lebih spesifik mengenai infeksi dan proses penyakit. Hitung jenis leukosit hanya menunjukkan jumlah relatif dari masing-masing jenis sel. Untuk mendapatkan jumlah absolut dari masing-masing jenis sel maka nilai relatif (%) dikalikan jumlah leukosit total (sel/l). Untuk melakukan hitung jenis leukosit, pertama membuat sediaan apus darah yang diwarnai dengan pewarna Giemsa, Wright atau May Grunwald. Amati di bawah mikroskop dan hitung jenis-jenis leukosit hingga didapatkan 100 sel. Tiap jenis sel darah putih dinyatakan dalam persen (%). Jumlah absolut dihitung dengan mengalikan persentase jumlah dengan hitung leukosit, hasilnya dinyatakan dalam sel/L. Tabel 2. Hitung Jenis Leukosit Jenis Basofil (http://4.bp.blogspot.com/_Bs7FQiGRmy4/SyS0_HwBLOI/AAAAAAAAAA4/GcwAfAvKAo/s1600-h/basofil20.jpg) Nilai normal 0,4-1% 40-100/ L Melebihi nilai normal inflamasi, leukemia, tahap penyembuhan infeksi atau inflamasi Umumnya pada keadaan atopi/ alergi dan infeksi parasit Inflamasi, kerusakan jaringan, peyakit Hodgkin, leukemia mielositik, hemolytic disease of newborn, kolesistitis akut, apendisitis, pancreatitis akut, pengaruh obat Kurang dari nilai normal stress, reaksi hipersensitivitas, kehamilan, hipertiroidisme

Eosinofil (http://4.bp.blogspot.com/_Bs7FQiGRmy4/SyS0_ecM43I/AAAAAAAAABA/qq8chpW1T64/s1600h/blood_03_eosinofil.jpg) Neutrofil (http://4.bp.blogspot.com/_Bs7FQiGRmy4/SyS1Acl4mLI/AAAAAAAAABY/WDHXxq2vrF4/s1600h/Copy+of+Segmen.jpg)

1-3% 100300/L 55-70% (25007000/ L) Bayi Baru Lahir 61% Umur 1 tahun 2% Segmen 50-65% (25006500/ L) Batang 0-5% (0-500/ L)

stress, luka bakar, syok, hiperfungsi adrenokortikal.

Infeksi virus, autoimun/idiopatik, pengaruh obatobatan

Limfosit (http://3.bp.blogspot.com/_Bs7FQiGRmy4/SyS0_7_VlkI/AAAAAAAAABQ/CUPLFNs2GGE/s1600h/Copy+of+Limfosit.jpg)

20-40% 17003500/ L BBL

infeksi kronis dan virus

kanker, leukemia, gagal ginjal, SLE, pemberian steroid yang berlebihan

fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/

4/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

34% 1 th 60% 6 th 42% 12 th 38% Monosit (http://1.bp.blogspot.com/_Bs7FQiGRmy4/SyS0_8ZDipI/AAAAAAAAABI/4ekSICqZkH8/s1600h/Copy+of+Monosit.jpg) 2-8% 200600/L Anak 49% Laju Endap Darah Laju endap darah (erithrocyte sedimentation rate, ESR) adalah kecepatan sedimentasi eritrosit dalam darah yang belum membeku, dengan satuan mm/jam. LED merupakan uji yang tidak spesifik. LED dijumpai meningkat selama proses inflamasi akut, infeksi akut dan kronis, kerusakan jaringan (nekrosis), penyakit kolagen, rheumatoid, malignansi, dan kondisi stress fisiologis (misalnya kehamilan). Metode yang digunakan untuk pemeriksaan LED ada dua, yaitu metode Wintrobe dan Westergreen. Hasil pemeriksaan LED dengan menggunakan kedua metode tersebut sebenarnya tidak seberapa selisihnya jika nilai LED masih dalam batas normal. Tetapi jika nilai LED meningkat, maka hasil pemeriksaan dengan metode Wintrobe kurang menyakinkan. Dengan metode Westergreen bisa didapat nilai yang lebih tinggi, hal itu disebabkan panjang pipet Westergreen yang dua kali panjang pipet Wintrobe. International Commitee for Standardization in Hematology (ICSH) merekomendasikan untuk menggunakan metode Westergreen. Prosedur pemeriksaan LED yaitu: 1. Metode Westergreen o Untuk melakukan pemeriksaan LED cara Westergreen diperlukan sampel darah citrat 4 : 1 (4 bagian darah vena + 1 bagian natrium sitrat 3,2 % ) atau darah EDTA yang diencerkan dengan NaCl 0.85 % 4 : 1 (4 bagian darah EDTA + 1 bagian NaCl 0.85%). Homogenisasi sampel sebelum diperiksa. o Sampel darah yang telah diencerkan tersebut kemudian dimasukkan ke dalam tabung Westergreen sampai tanda/skala 0. o Tabung diletakkan pada rak dengan posisi tegak lurus, jauhkan dari getaran maupun sinar matahari langsung. o Biarkan tepat 1 jam dan catatlah berapa mm penurunan eritrosit. 1. Metode Wintrobe o Sampel yang digunakan berupa darah EDTA atau darah Amonium-kalium oksalat. Homogenisasi sampel sebelum diperiksa. o Sampel dimasukkan ke dalam tabung Wintrobe menggunakan pipet Pasteur sampai tanda 0. o Letakkan tabung dengan posisi tegak lurus. o Biarkan tepat 1 jam dan catatlah berapa mm menurunnya eritrosit. Nilai Rujukan 1. Metode Westergreen: Laki-laki : 0 15 mm/jam Perempuan : 0 20 mm/jam 1. Metode Wintrobe : Laki-laki : 0 9 mm/jam Perempuan 0 15 mm/jam Referensi Dharma R, Immanuel S, Wirawan R. Penilaian hasil pemeriksaan hematologi rutin. Cermin Dunia Kedokteran. 1983; 30: 28-31. Gandasoebrata R. Penuntun laboratorium klinik. Jakarta: Dian Rakyat; 2009. hal. 11-42. Ronald AS, Richard AMcP, alih bahasa : Brahm U. Pendit dan Dewi Wulandari, editor : Huriawati Hartanto, Tinjauan klinis hasil pemeriksaan laboratorium, edisi 11. Jakarta: EGC; 2004. Sutedjo AY. Mengenal penyakit melalui hasil pemeriksaan laboratorium. Yogyakarta: Amara Books; 2008. hal. 17-35. Theml H, Diem H, Haferlach T. Color atlas of hematology; principal microscopic and clinical diagnosis. 2nd ed. Stuttgart: Thieme; 2004.
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 5/11

Infeksi virus, parasit, anemia hemolitik, SLE< RA

Leukemia limfositik, anemia aplastik

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

Vajpayee N, Graham SS, Bem S. Basic examination of blood and bone marrow. In: Henrys clinical diagnosis and management by laboratory methods. 21st ed. Editor: McPherson RA, Pincus MR. China: Saunders Elsevier; 2006. hal. 9-20. Posted in Uncategorized | 43 Comments

43 Responses

1. on May 16, 2010 at 5:43 pm | Reply beibey wuih,,,,akhirnya aq tau jga tujuan sbenarnya pmx LED,,, jdi tmbah ilmu dan wawasann yg sangat luas,,,,

2. on July 16, 2010 at 7:59 pm | Reply nice info ^^,.,makasih,.,

princerioz

3. on July 22, 2010 at 8:55 pm | Reply thanx infonya yah sis,,

fitri

4. on March 3, 2011 at 11:25 am | Reply cerita tadi malam | Just Dinhie [...] Akhirnya si dokter bilang cek darah untuk memastikan. Tesnya adalah glukosa toleransi tes (GTT) dan hematologi rutin. Untuk GTT, saya normal, ga ada indikasi diabetes. Untuk hasil hematologi rutin, Hb saya 11,1 g/dL. [...]

5. on April 9, 2011 at 6:58 pm | Reply Ivana Hsil tes mnunjukkan trombosit mlebihi btas normal,monosit jg,MCHC jg. Tp jantung,hati, ginjal,dll bgus. Trs penyakitx ap y sis? Koq d suruh cuci drh tp si dokter g ngasih tau penyakitx. mtur nuwun blsanx

on May 23, 2012 at 8:49 pm | Reply Fransisca Dewi Kumala untuk cuci darah biasanya dikarenakan penyakit ginjal, perlu dilihat hasil pemeriksaan ureum dan kreatinin nya, untuk lainnya diperlukan keterangan yang lengkap dan ditanyakan saja ke dokternya, pasien punya hak untuk mengetahui penyakitnya

6. on April 17, 2011 at 2:49 pm | Reply thanks wat infonya ya

chaterina

7. on April 22, 2011 at 11:47 am | Reply makasih ia bagus buwt referensi tugas aku.. minta ia..

ririen

8. on July 12, 2011 at 1:11 pm | Reply terima kasih. sangat berguna

himrx

on August 15, 2012 at 1:34 am | Reply sama-sama

Fransisca Dewi Kumala


6/11

fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

9. on July 20, 2011 at 12:34 pm | Reply hardi@usg.co.id saya tertarik dengan informasi diatas.ada beberapa pertanyaa sbb: 1.hasil hematologi menyatakan MCV 78,3 padahal menurur nilai rujukan 80-100fl.apa artinya? dan apa pengaruh nya terhadap pasien? selanjutnya apa yg harus dilakukan pasien. 2.hit.limfosit 27 dan ada cattan limfosit reaktif positif.apa artinya dan apa pengaruh thd pasien.apa yg harus dilakukan pasien. trima kasih atas sarannya. salam, hardi

on May 23, 2012 at 8:48 pm | Reply Fransisca Dewi Kumala 1. MCV yang leih rendah dari nilai referensi menunjukkan volume dari sel darah merah yang lebih kecil atau disebut mikrositik, untuk penyebabnya dapat disebabkan oleh beberapa hal, antara lain karena defisiensi besi, penyakit kronik, perdarahan kronik, atau thalasemia, untuk mengetahuinya dapat diperlukan keterangan2 lebih lanjut dan bila diperlukan pemeriksaan tambahan lainnya 2. hasil hitung limfosit 27 artinya tidak didapatkan peningkatan dari seharunay yang biasanya peningkatan jumlah limfosit menunjukkan adanya infeksi kronik, perlu dilakukan evaluasi lebih lanjut dari hasil lainnya dan keterangan lain

on August 15, 2012 at 1:34 am | Reply Fransisca Dewi Kumala 1. untuk pemeriksaan MCV 78 memang sedikit lebih rendah dari normal, itu artinya ukuran (volume) sel darah merah lebih kecil dari nilai referensi, harus dilihat juga nilai Hb, Ht, dan MCH nya.. nilai MCV yang lebih kecil saja masih memiliki banyak sekali kemungkinan, salah satunya yang sederhana dan sering di Indonesia adalah tanda kekurangan zat besi 2. Limfosit 27 masih dalam batas normal dalam segi persentase, untuk reaktif positif berarti limfosit tersebut membesar karena adanya stimulasi reaksi dengan antigen (biasanya berkaitan dengan infeksi virus) walaupun juga bisa akibat lainnya (reaksi obat, imunisasi, radiasi, pengruh hormonal), yang perlu ditekankan adalah pemeriksaan laboratorium sebenarnya hanyalah pemeriksaan PENUNJANG, yang perlu diketahui adalah gejala yang dikeluhkan oleh pasien yang menjadi indikasi untuk pemeriksaan lanjutan lainnya.. hal ini bisa langsung ditanyakan pada saat pertemuan dengan dokter, Pak. Mudah2an bisa menjadi masukan

10. on October 21, 2011 at 5:01 pm | Reply qiew21 utk hsl tes darah pada glukosa hasilnya (tulisannya) Norm sedangkan nilai rujukannya (tulisannya) Negatif, mksnya apa ya?

on May 23, 2012 at 8:45 pm | Reply norm sepertinya artinya normal

Fransisca Dewi Kumala

11. on October 31, 2011 at 9:49 pm | Reply izla terima kasih dok, saya lagi khawatir dengan demam pada anak saya. coba saya periksakan lab darahnya, dan cari rujukan di sini..thanks a lot

12. on November 16, 2011 at 3:40 pm | Reply Sherlin makasih ya.. saya sbg pelajar asisten kesehatan di smk jadi terbantu dengan adanya blog ini ^^

13. on November 22, 2011 at 2:59 pm | Reply dok pasien perlu puasa gk?

ilham

fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/

7/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

on May 23, 2012 at 8:42 pm | Reply Fransisca Dewi Kumala untuk beberapa pemeriksaan diperlukan persiapan puasa, contohnya untuk pemeriksaan gula darah puasa, pemeriksaan kolesterol sebelum diperiksa bila ada syarat akan diberitahukan oleh laboran nya

14. on December 1, 2011 at 10:29 am | Reply Thanks for the information

bundashayla

15. on December 4, 2011 at 8:40 pm | Reply Tania Maria Kalau hasil tes lab kita menunjukkan LED di atas batas normal, apa artinya ya dlm bahasa awam? Thx

on May 23, 2012 at 8:41 pm | Reply Fransisca Dewi Kumala LED yag meningkat merupakan suatu tanda adanya proses kronik yang berlangsung dalam tubuh, biasanya suatu proses peradangan atau infeksi yang lama namun hal ini tidak spesifik sehingga perlu digali keterangan lainnya

16. on January 2, 2012 at 9:06 am | Reply hasil lab.hematologi

Ardie Bougiez

on January 2, 2012 at 9:08 am | Reply thx infony

Ardie Bougiez

17. on January 4, 2012 at 9:53 pm | Reply Zany tulisan ini Penurunan Hb terdapat pada penderita: Anemia, kanker, penyakit ginjal dll referensinya dri mna2 aja ya???

on May 23, 2012 at 8:40 pm | Reply Fransisca Dewi Kumala referensinya dari berbagai sumber dan banyak sekali yang memang menyebutkan hal tersebut, tapi perlu diperhatikan bahwa penurunan hb yang biasa disebut anemia ini merupakan suatu yang tidak spesifik, bisa hanya karena kekurangan masukan besi dalam makanan, atau kekurangan folat, bisa karena perdarahan yang tidak terlihat, sampai ke penyakit-penyakit kronik seperti kanker dna penyakit ginjal untuk mengetahui penyebabnya diperlukan keterangan yang lengkap dari pasien dan kalau diperlukan pemeriksaan selanjutnya

18. on January 19, 2012 at 5:25 am | Reply erma anak say menderita gatal 2 sejak kecil sampai sekarang udah usia 15 th, jika cuaca hujan, atau digigit nyamuk atau makan telor pasti muncul benjolan kmd menjadi bernanah. di tangan dan kaki ..sampai sekarang bekas hitam2 gak bisa hilang..dan kadang muncul lagi gatl22 tsb giman cara ngatasi udah berbagai obat dan kemarin disarankan untuk periksa darah ke hematologi lalu fungsinya untuk apa dengan kondisi kulit anak saya tsb..?

on May 23, 2012 at 8:38 pm | Reply Fransisca Dewi Kumala Dari keterangan di atas Bu, sepertinya anak ibu memiliki alergi terhadap kondisi-kondisi di atas jadi yang harus dilakukan tentunya menghindari cuaca yang dingin, debu, dan makan telur, perlu diperhatikan bahwa kondisi ini disebut atopi biasanya didapatkan juga di anggota keluarga lain, bisa dalam bentuk alergi makanan, udara dingin, debu, bersin pagi hari, gatal-gatal di kulit, sampai asma Tapi itu berdasarkan keterangan sepintas dari cerita di atas, untuk lengkapnya harus diteliti lebih lanjut Untuk pemeriksaan awal dapat dilakukan pemeriksaan darah hitung jenis, namun untuk lebih pastinya dilakukan uji alergi dengan skin prick test seperti melihat reaksi alergi terhadap berbagai macam alergen dengan sedikit menusukkan bahan-bahan tersebut ke kulit di lengan pasien Untuk obat, saat sedang mengalami kondisi alergi dapat diberikan anti inflamasi, golongan antihistamin dan kortikosteroid Untuk lebih jelasnya konsultasi dapat dilakukan ke dokter spesialis anak atau penyakit dalam divisi alergi
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 8/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

on August 7, 2012 at 4:31 pm drg robert sudjasmin Buka praktek dimana, doc ?! Informasi anda sungguh bermanfaat bagi saya pribadi. karena pendidikan saya dokter gigi, saya tidak mengalami kesulitan membaca ulasan dokter. Sekali lagi thx 4 informatin.

on August 15, 2012 at 2:02 am Fransisca Dewi Kumala salam drg robert, kebetulan saya baru saja lulus jadi dokter masih menunggu untuk ditempatkan magang jadi belum praktek.. terima kasih ya dok, senang dapat bermanfaat.

19. on January 25, 2012 at 9:22 am | Reply dilanjutkan postingnya.

Ns. Jukarnain

20. on February 4, 2012 at 7:11 am | Reply hotia harahap terima kasih atas penjelasan sedikit banyak jd saya lbh mengetahui tentang trombosit dan yg lainnya

21. on February 8, 2012 at 7:34 am | Reply Yofly Yunandar sangat membantu ternyata, jadi mendapat Referensi yang lebih untuk menyelesaikan Tugas,,,, Trimsss Hidup Kedokterannnn!!!!! (Lebai ( -_-))

22. on February 22, 2012 at 10:56 pm | Reply Zein Ny Frans, (maaf sy tdk tahu hrs panggil apa). Saya tertarik dgn ertikel Anda karena saat ini saya sgt bth informasi hematologi. Kalo boleh saya ingin referensi buku mengenai nilai normal leukosit: Dewasa : 4000-10.000/ L Bayi / anak : 9000-12.000/ L Bayi baru lahir : 9000-30.000/ L tepatnya di buku apa, hal berapa? Ini penting karena anak saya baru lahir dgn leukosit 31.000. kmudian turun 22.600. Tp menurut dokter masih blm normal. Trims.

23. on May 11, 2012 at 8:46 pm | Reply ana Terimakasih sangat bermanfaat,dokter menyuruhku periksakan leukositku saat usia melewati 20th,tapi saya belum sempat.

24. on June 7, 2012 at 2:06 am | Reply Emy Sangat bermanfaat,semoga bisa lbh banyak lg postingan yg bs diberikan

25. on June 7, 2012 at 4:52 am | Reply Sangat bermanfaat

Emy

26. on June 12, 2012 at 11:05 am | Reply muladi mohon petunjuknya dari temen-temen, Saya mempunyai kasus pada istri saya, ia menderita semua sel darah dibawah normal. seperti: - HB normal 11 12 tetapi istri saya cuman 6-8
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 9/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

- Trombosit normal 120000 150000 istri saya 5000-60000 - dan lainya juga begitu, Ia mendeita seperti ini sudah 15 th. klo drop bisanya mutah darah 3 gelas, di cek sama dokter tidak ada penyakit (leukimia), cuman ia menderita mah. klon terjadi pendarahan itu kluar dari BAB sama mutah darah, klo di RS blum di ketahui penyakitnya, cuman mengantisipasi itu di kasih tranfusi darah spt PRC. dan juga klo di tranfusi darah trombosit.. malah trombositnya menurun. Saya minta tolong dari teman-teman yang mempunyai info mengenai penyakit yang diderita istri saya mohon kasih tau ke saya! terima kasih.

on August 15, 2012 at 2:05 am | Reply maaf pak baru sempat balas

Fransisca Dewi Kumala

leukositnya apakah turun juga? kalau turun juga perlu dicurigai anemia aplastik, biasanya sering terjadi infeksi, sering pusing atau cepat lelah, dan sampai sering pendarahan bisa coba disearch aplastic anemia untuk diagnosis pasti harus diambil jaringan dari tulang belakang semoga membantu

27. on July 24, 2012 at 12:48 pm | Reply Herliana Saya mau tanya kalo leukosit saya 3000 (berarti dibawah rata2) itu bahaya tidak? juga hemoglobin, hemotokrit dll rendah apakah bahaya thankss

on August 15, 2012 at 2:00 am | Reply Fransisca Dewi Kumala Hb dan leukosit rendah perlu dikonsultasikan Ibu Herliana, apakah trombosit nya juga turun? perlu juga diketahui gejala yang ada, apakah sering terkena infeksi (batuk pilek, diare), pernah terjadi pendarahan (mimisan, biru-biru atau memar jika terkena trauma ringan), apakah sering merasa pusing atau mudah lelah? sebaiknya dikonsultasikan ke dokter bu.. tks

28. on July 30, 2012 at 11:07 am | Reply Dear Dok,

Evi

saya mau menanyakan bbrp hal. kmrn sy test darah. sudah hampir 1th saya kena utrikaria. sy sudah berobat & minum obat macem2 hasil nya sama aja. minggu lalu saya ke dokter kandung, dan dokter kandungan menyarankan sy untuk cek darah lagi. hasil nya : dalam %: Hemoglobin 13.1 (12.0 16.0) LED 11 (0-15 Lekosit : 10,100 (5000 10.000) Hitung jenis : Basofil 0 (0-1) Eosinifil 7 (1-3) * Batang 0 ( 2-6)* Segmen 47 (50-70)* Limfosit 10 (21-40)* Monosit 9 (2-8)* Hematokrit 40 ( 37-47) Trombosit 337.000 (150.000 450.000) Eritrosit 4.17 (37-47) MCV, MCH, MCHC MVC 95 (81-92)* MCH 32 (27-31)* MCHC 33 (32 36 )
fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/ 10/11

09/09/12

Pemeriksaan Laboratorium Hematologi Fransisca D. Kumala's Blog

VDRL : Non Reactive untuk yg * bagaimana cara penanganan nya dok? saat ini saya sedang program hamil apakah ada bahaya dok? mohon masukan nya terima kasih salam Evi

on August 15, 2012 at 1:57 am | Reply selamat malam,

Fransisca Dewi Kumala

kalau melihat dari urtikaria yang diderita memang sesuai dengan hasil lab Ibu Evi, yaitu terdapat peningkatan persentasi eosinofil sehingga yang lainnya sedikit menurun, sedangkan monosit merupakan pertanda infeksi atau inflamasi kronik mungkin karena reaksi alergi kronik namun perlu diperhatikan jumlah leukosit 10,100 walaupun hanya sedikit lebih dari batas normal, apakah pemeriksaan darah saat itu dilakukan saat sedang demam atau infeksi, atau saat sedang serangan urtikaria untuk MCV dan MCH yang sedikit di atas normal sepertinya tidak perlu dikhawatirkan bu karena Hbnya normal nilai MCV dan MCH yang sedikit tinggi bisa saja disebabkan karena nutrisi yang cukup, atau bisa juga karena infeksi cacing, mungkin disarankan pemeriksaan darah ulang lagi untuk melihat Hb lagi, kalau turun baru perlu dikonsultasikan ke dokter untuk program kehamilah dari hasil lab tidak apa-apa bu untuk urtikaria sendiri dari tatalaksana utamanya adalah menghindari terpapar dengan alergen yang dapat memicu reaksi (baik makanan paling sering seafood, protein susu, atau debu rumah, binatang2) apakah sudah pernah dilakukan tes untuk mengetahui ibu alergi terhadap apa? sementara jika sedang serangan memang perlu diberikan obat untuk mengurangi reaksi yang timbul semoga membantu

Comments RSS

Blog at WordPress.com Theme: MistyLook

by WPThemes.

fransiscakumala.wordpress.com/2010/05/04/pemeriksaan-laboratorium-hematologi/

11/11

Anda mungkin juga menyukai