LAPORAN KONSERVASI SUMBERDAYA PERIKANAN

Disusun oleh : Nama NIM Kelompok Asisten : Reza Oka Purnama : H1G010006 :4 : Delta Putra Ginting

JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 201

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktikum ini disusun Sebagai Syarat Telah Mengikuti Praktikum dan Sebagai Salah Satu Komponen Nilai Mata Kuliah Konservasi Sumberdaya Perikanan Semester Genap (2012/2013) Jurusan Perikanan dan Kelautan Fakultas Sains dan Teknik Universitas Jenderal Soedirman

Disusun oleh : Reza Oka Purnama H1G010006

diterima dan disahkan pada tanggal: 31 Mei 2013 Mengetahui,

Dosen Pengampu Mata Kuliah

Asisten

Dra. Nuraina Andriyani, M.Si NIP. 19611208 198703 2 002

Delta Putra Ginting NIM. H1G009036

i

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya penyusun dapat menyelesaikan Laporan praktikum mata kuliah Konservasi Sumberdaya Perikanan dengan lancar dan sebaik-baiknya. Laporan ini disusun dengan tujuan untuk memenuhi salah satu persyaratan mata kuliah dan response Konservasi Sumberdaya Perikanan. Dalam penyusunan laporan ini penyusun tidak dapat terlepas dari pihak-pihak yang telah membantu. Jadi sudah sepantasnya penyusun menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada: 1. Dosen Konservasi Sumberdaya Perikanan yang telah memberikan bimbingan. 2. Delta Putra Ginting selaku asisten kelompok empat yang telah memberikan bimbingan dalam pelaksanaan praktikum dan penyusunan laporan. 3. Asisten praktikum Konservasi Sumberdaya Perikanan yang telah membantu pelaksanaan praktikum dan penyusunan laporan ini. 4. Semua pihak yang telah membantu terselesaikannya laporan praktikum Konservasi Sumberdaya Perikanan. Harapan penulis semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca, walaupun sebenarnya masih banyak kekurangan dan kesalahan di dalamnya. Maka kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk kesempurnaan laporan ini dan yang selanjutnya. Akhir kata penyusun ucapkan terima kasih yang sebesarbesarnya.

Purwokerto, 31 Mei 2013

Penulis

ii

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................................................... i KATA PENGANTAR .................................................................................................................................. ii DAFTAR ISI................................................................................................................................................ iii ACARA I ...................................................................................................................................................... 1 PENGAMATAN KEPADATAN DAN KERAGAMAN MAKROBENTOS PADA EKOSISTEM PANTAI PERMISAN, NUSAKAMBANGAN CILACAP ......................................................................... 1 I. PENDAHULUAN ................................................................................................................................ 2 1.1. 1.2. II. Latar Belakang ............................................................................................................................ 2 Tujuan .......................................................................................................................................... 3

TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................................................................... 4 2.1. 2.2. Konservasi ................................................................................................................................... 4 Makrobenthos ............................................................................................................................. 4 MATERI DAN METODE ................................................................................................................ 6 Materi ........................................................................................................................................... 6 Objek .................................................................................................................................... 6 Alat ........................................................................................................................................ 6 Bahan ................................................................................................................................... 6

III. 3.1.

3.1.1. 3.1.2. 3.1.3. 3.2.

Metode ......................................................................................................................................... 6 Prosedur Kerja .................................................................................................................... 6

3.2.1. 3.3. IV. 4.1. 4.2.

Waktu dan tempat ...................................................................................................................... 7 HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................................................... 8 Hasil.............................................................................................................................................. 8 Pembahasan ............................................................................................................................... 8 Kepadatan Makrobenthos ................................................................................................. 8 Keragaman Makrobenthos.............................................................................................. 11 Temperatur ........................................................................................................................ 12 Salinitas ............................................................................................................................. 13 pH ....................................................................................................................................... 14 Oksigen Terlarut ............................................................................................................... 15

4.2.1. 4.2.2. 4.2.3. 4.2.4. 4.2.5. 4.2.6. V.

KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................................................... 17 iii

5.1. 5.2.

Kesimpulan ................................................................................................................................ 17 Saran .......................................................................................................................................... 17

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 18 ACARA II ................................................................................................................................................... 20 PENGAMATAN KEPADATAN DAN KERAGAMAN RUMPUT LAUT PADA EKOSISTEM PANTAI PERMISAN, NUSAKAMBANGAN CILACAP ....................................................................... 20 I. PENDAHULUAN .............................................................................................................................. 21 1.1. 1.2. II. Latar Belakang .......................................................................................................................... 21 Tujuan ........................................................................................................................................ 22

TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................................................... 23 2.1. 2.2. Konservasi ................................................................................................................................. 23 Rumput laut ............................................................................................................................... 23 MATERI DAN METODE .............................................................................................................. 26 Materi ......................................................................................................................................... 26 Objek .................................................................................................................................. 26 Alat ...................................................................................................................................... 26 Bahan ................................................................................................................................. 26

III. 3.1.

3.1.1. 3.1.2. 3.1.3. 3.2.

Metode ....................................................................................................................................... 26 Prosedur Kerja .................................................................................................................. 26

3.2.1. 3.3. IV. 4.1. 4.2. V.

Waktu dan tempat .................................................................................................................... 26 HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................................................................... 27 Hasil............................................................................................................................................ 27 Pembahasan ............................................................................................................................. 27

KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................................................... 30 5.1. 5.2. Kesimpulan ................................................................................................................................ 30 Saran .......................................................................................................................................... 30

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 31 ACARA III .................................................................................................................................................. 32 PENGAMATAN KELIMPAHAN DAN KERAGAMAN PLANKTON PADA EKOSISTEM PANTAI PERMISAN, NUSAKAMBANGAN CILACAP ....................................................................................... 32 I. PENDAHULUAN .............................................................................................................................. 33 1.1. Latar Belakang .......................................................................................................................... 33 iv

..................................................................... 43 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... 43 5............ 38 Alat ...................2.....3.............................. IV............ Konservasi ....1.................................................... 3........... 4............2............. 44 v ................................................ 3......................1................................................................................................................2................. 35 Plankton ................... 3............... Kesimpulan .............................................................................................................................................................................................1..............................................................................................................1..... 3...................1............................................ 40 Pembahasan ................. 3............................................. 40 Hasil.........1..........2.............................................................3............................................................................. 38 Bahan ............ Metode ..........................2......................................... 39 HASIL DAN PEMBAHASAN .......... 38 3............................................. 38 Prosedur Kerja ...................................................................... 38 Pengamatan plankton ................................................................. 5.......................................................................... II.........................................................1.................1........................................... 3................................................................... 38 Materi .................................. Waktu dan tempat .................................................................... 3........................................................................................ 34 TINJAUAN PUSTAKA ......................................................1.................................... 35 MATERI DAN METODE .................................................................... 40 KESIMPULAN DAN SARAN ..........2............................2..................... 43 Saran .......................... V........................................1.................................................................... 2................ 4.............................................................................. 38 Objek .........................2.............. 38 III............1........... 35 2.. Tujuan .......................................................................................1..................................................................................

NUSAKAMBANGAN CILACAP Disusun oleh : Nama NIM : Reza Oka Purnama : H1G010006 LAPORAN KONSERVASI SUMBERDAYA PERIKANAN JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 2013 1 .ACARA I PENGAMATAN KEPADATAN DAN KERAGAMAN MAKROBENTOS PADA EKOSISTEM PANTAI PERMISAN.

2 . merupakan pantai yang terletak di bagian selatan pulau Nusakambangan. Keanekaragaman hayati (biodiversity) adalah keragaman dari semua spesies hewan. Salah satu cara untuk mengetahui hal tersebut di atas dapat kita lakukan dengan cara metoda inventarisasi keberadaan spesies dan habitatnya. Mengetahui keberadaan spesies dalam suatu ekosistem sangatlah penting. oleh sebab itu pemerintah melakukan upaya konservasi agar terjaga kelestariannya. tumbuhan dan mikroorganisme. serta proses-proses ekosistem dan ekologis dimana mereka menjadi bagiannya. hilangnya habitat (kerusakan habitat) punahnya spesies dan hilangnya gen. Pantai tersebut mulai terpengaruh oleh manusia melalui aktivitas pariwisata.1. akibatnya adalah rusaknya ekosistem bagi organisme di pantai tersebut. 1. karena dengan cara tersebut kita akan dapat mengetahui kondisi dari suatu spesies tersebut maupun habitat atau tempat tinggal spesies tersebut. dan ekosistem serta mengembangkan pendekatan praktis dan jika memungkinkan mengembalikan spesies yang terancam ke ekosistem yang masih berfungsi. sehingga dengan mempelajari biologi konservasi dalam ekosistem tersebut dapat digunakan sebagai salah satu contoh Biologi Konservasi. Latar Belakang PENDAHULUAN Praktikum konservasi sumberdaya perairan memiliki tujuan antara lain adalah mempelajari dampak dari kegiatan manusia pada spesies. komunitas. Berkurangnya keanekaragaman hayati dapat disebabkan oleh beberapa hal antara lain. Pantai Permisan.I. Pulau Nusakambangan merupakan salah satu pulau di Indonesia yang terkenal dengan kekayaan spesies endemik.

kerapatan. pada ekosistem pantai Permisan - 3 .1.2. Tujuan Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mempelajari keanekaragaman. atau kelimpahan biota makrozoobentos Nusakambangan.

Taman Wisata Perairan. dan wilayah sekitarnya.1. cacing pipih siput 4 . kijing. Konservasi TINJAUAN PUSTAKA Konservasi adalah upaya pelestarian lingkungan. Jika ditemukan limpet air tawar. Kawasan Konservasi Perairan terdiri atas Taman Nasional Perairan. tetapi tetap memperhatikan. untuk melindungi sebagian atau seluruh lingkungan disekitarnya. untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya ikan dan lingkungannya secara berkelanjutan. manfaat yang dapat di peroleh pada saat itu dengan tetap mempertahankan keberadaan setiap komponen lingkungan untuk pemanfaatan masa depan. Definisi Kawasan Konservasi Perairan menurut IUCN (1994) adalah perairan pasang surut. dan penampakan sejarah serta budaya.II. 2. Makrobenthos Makrobentos adalah hewan yang hidup di dasar perairan.2. Hewan bentos seringkali digunakan sebagai petunjuk bagi penilaian kualitas air. yang dilindungi secara hukum atau cara lain yang efektif. Sedangkan menurut Peraturan Pemerintah No. 60 Tahun 2007 tentan Konservasi Sumber Daya Ikan dijelaskan bahwa Kawasan Konservasi Perairan (KKP) adalah kawasan perairan yang dilindungi. Selain itu. Makrobentos merupakan salah satu kelompok terpenting dalam ekosistem perairan sehubungan dengan peranannya sebagai organisme kunci dalam jaring makanan. dan Suaka Perikanan. tingkat keanekaragaman yang terdapat di lingkungan perairan dapat digunakan sebagai indikator pencemaran. dikelola dengan sistem zonasi. termasuk floran dan fauna didalamnya. 2. Suaka Alam Perairan. kerang.

atau persatuan luas atau persatuan volume atau persatuan penangkapan. sehingga membentuk substratum dinamis yang komplek yang membantu pembentukan interaksi-interaksi makroinvertebrata terhadap kepadatan dan keragamannya sebagai sumber energi rantai makanan pada perairan akuatik. Menurut Welch (1980). 2004). all. 5 .memiliki operkulum dan siput tidak beroperkulum yang hidup di perairan tersebut maka dapat digolongkan kedalam perairan yang berkualitas sedang (Pratiwi et. Makrobentos memiliki peranan ekologis dan struktur spesifik dihubungkan dengan makrofita air yang merupakan materi autochthon. Kepadatan populasi sangat penting diukur untuk menghitung produktifitas dan untuk membandingkan kepadatan suatu jenis dengan kepadatan semua jenis yang terdapat dalam unit tersebut (Suin.. Karakteristik dari masingmasing bagian makrofita akuatik ini bervariasi. Kepadatan populasi satu jenis atau kelompok hewan dapat dinyatakan dalam bentuk jumlah atau biomassa per unit. 1989). kecepatan arus akan mempengaruhi tipe substratum yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap kepadatan dan keanekaragaman makrobentos.

dan tissue. ekman grab/pipa paralon. meteran. pipet tetes. 3.1.1. Materi MATERI DAN METODE 3. Objek Objek yang dipelajari dalam praktikum ini adalah makrozoobentos (epifauna dan infauna) 3. 3. alat tulis. saringan bentos. label.3.2.III. Alat Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah transek. thermometer. 6 .botol sampel (neril dan botol film). baki sortir dan pinset.1. plastik tempat sampel bentos.1. kertas pH.1. Metode 3.2. Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah pengawet bentos (larutan formalin dan larutan lugol). hand refractometer.1. buku identifikasi makrozoobentos. kamera.1. kaca pembesar dan mikroskop.2.1. erlemeyer. makrofitobenthos. Pengamatan makrozoobentos  Pada transek 1x1 m diamati jumlah dan jenis epifauna yang terdapat pada permukaan substrat. 3. stopwatch. Prosedur Kerja 3. jika belum mengetahui jenisnya maka sampel tadi diambil untuk kemudian dimasukkan kedalam kantong plastik dan diberi formalin serta label. gelas ukur 100 ml dan 250 ml.2.

menggunakan ekmen grab atau corer (pipa paralon) kemudian disaring dengan saringan bentos  Sampel yang tertinggal dalam saringan disortir biotanya kemudian diawetkan dengan larutan formalin  Jika tidak teridentifikasi di lapangan maka identifikasi dilakukan di laboratorium  Dicatat jenis dan jumlah organismenya kemudian dihitung keanekaragamannya. 3. penggunaan kamera foto akan sangat membantu. Untuk memudahkan dalam analisis secara kuantitatif.  Pada transek 1x1 m tersebut juga diambil sampel substrat (infauna) . Waktu dan tempat Praktikum dilaksanakan di Pantai Permisan Pulau Nusakambangan. waktu pelaksanaan praktikum pada hari kamis tanggal 9 Mei 2013 dan tanggal 14 Mei 2013 di Laboratorium Jurusan Perikanan dan Kelautan Universitas Jenderal Soedirman. 7 .3.

. Spesies Jumlah Total (N) 1 1 1 1 1 1 3 1 Kepadatan (Ind/m2) 0 0 1 1 1 1 1 1 6 1. Kepadatan Makrobenthos Makrobentos atau makroinvertebrata adalah hewan tidak bertulang belakang yang dapat dilihat tanpa menggunakan kaca pembesar.79 Tabel 2. Selain itu makroinvertebrata air memiliki sifat-sifat sebagai berikut (Rahayu et al.28 Rumput Laut St 1 St 2 St 3 31 31 31 32 32 32 9 9 9 3.5 4. 4. Pembahasan 4. 4. 3. Hasil HASIL DAN PEMBAHASAN Tabel 1.1.2009): 8 . 5. 2.1.79 Keragaman Infauna Scholelepis savamata 1 Eunicid worm 1 Epifauna Lirularia indescens 1 Astele armilatum 1 Parathelphusa convexa 1 Siphonaria diemenensis 1 Haustus vinosum 3 Astele rubiginosum 1 Total 1. Data faktor fisika Parameter Suhu (oC) Salinitas (ppm) pH Oksigen Terlarut (ppm) Makrobenthos St 1 St 2 St 3 29 29 29 32 32 32 8 8 8 2. Makroinvertebrata air merupakan komponen biotik pada ekosistem perairan yang dapat memberikan gambaran mengenai kondisi fisik.2.2. 6.IV. kimia dan biologi suatu perairan. Data makrobenthos No 1 2 1.

f. sehingga dapat sebagai petunjuk pencemaran. Odum (1993) menjelaskan bahwa komponen biotik dapat memberikan gambaran mengenai kondisi fisika. e. b. c. 2001). Jenisnya cukup banyak dan memberikan respon yang berbeda akibat gangguan yang berbeda. karena memerlukan peralatan sederhana. Pergerakannya terbatas. Salah satu biota yang dapat digunakan sebagai parameter biologi dalam menentukan kondisi suatu perairan adalah hewan makrobentos. Yaitu sebagai penduga kualitas air dapat digunakan untuk kepentingan pendugaan pencemaran baik yang berasal dari point source pollution maupun diffuse source pollution (Handayani. Pengambilan contoh mudah dilakukan. Ditemukan hampir di semua perairan.a. d. sehingga dapat sebagai penunjuk keadaan lingkungan setempat. murah dan tidak berpengaruh terhadap makhluk hidup lainnya. Sangat peka terhadap perubahan kualitas air tempat hidupnya. Keberadaan makrobentos yang hidupnya menetap dengan waktu yang relatif lama. sehingga akan mempengaruhi komposisi dan kelimpahannya. g. Tubuhnya dapat mengakumulasi racun. kimia dan biologi dari suatu perairan. hewan makrobentos sangat peka terhadap perubahan kualitas air tempat hidupnya sehingga 9 . Makrozoobentos terdapat di seluruh badan sungai mulai dari hulu sampai ke hilir. Mudah dikumpulkan dan diidentifikasi paling tidak sampai tingkat famili. Sebagai organisme yang hidup di perairan. maka makrobentos ini dapat digunakan sebagai indikator perairan.

Pada stasiun rumput laut ditemukan 1 jenis spesies Gelichium micropterum. Patellada insignis. Berdasarkan hasil yang diperoleh dapat dilihat pada gambar 1.2 1 1 Individu/m2 0.4 0. Parathelphusa convexa. Grafik Kepadatan Makrobenthos Sampel makrobenthos diambil dari setiap stasiun yang telah ditetapkan dengan menggunakan transek 1 x 1 m. 10 . 1. Stasiun makrobenthos untuk epifauna ditemukan 1 jenis spesies Lirularia indescens. Siphonaria diemensis. sedangkan pada stasiun rumput laut tidak ditemukan satu pun spesies makrobenthos. Makrobenthos yang diperoleh di stasiun pertama lebih banyak daripada di stasiun rumput laut. dan Ptilocrinus pinnatus.akan berpengaruh terhadap komposisi dan kelimpahannya.8 0. serta ditemukan 1 jenis spesies rumput laut Ulva lactuca. sehingga organisme ini sering dipakai sebagai indikator tingkat pencemaran suatu perairan. yaitu pada stasiun rumput laut sebanyak 3 individu dan pada stasiun pertama 10 individu.2 0 0 0 Spesies Makrozoobentos 1 1 1 1 Scholelepis savamata Eunicid worm Lirularia indescens Astele armilatum Parathelphusa convexa Haustus vinosum Astele rubiginosum Gambar 1. hal ini dikarenakan tekstur daerahnya berpasir dibandingkan dengan stasiun rumput laut yang berbatu sehingga sulit sekali untuk menemukan makrobenthos. di stasiun makrobenthos untuk infauna ditemukan 1 jenis Scholelepis savamata dan 1 jenis Eunicid worm.6 0. dan Astele rubiginosum. Hal ini tergantung pada toleransinya terhadap perubahan lingkungan.Haustus vinosum.Astele armilatum.

2 mm). Umumnya makrozoobenthos yang sering dijumpai di suatu perairan adalah dari taksa Crustacea. meiobenthos (0. Berdasarkan sifat hidupnya. benthos dibedakan menjadi fitobenthos yang bersifat tumbuhan dan zoobenthos yang bersifat hewan. 1994). Pada arus yang tenang jarang terdapat makrobentos karena tidak ada tempat untuk menempel atau melekatkan diri.2. Menurut Lee et. 11 . (1978) mengemukakan bahwa untuk memprediksi atau memperkirakan tingkat pencemaran air laut. makrobenthos (>2mm).Arus merupakan faktor yang mempengaruhi kehidupan makrobenthos (Odum. 2004). sehingga komunitas makrozoobenthos di perairan laut permisan ini tergolong rendah. Pada perairan laut permisan ini banyak ditemukannya pecahan-pecahan batu yang digunakan makrobentos melekat. benthos dapat dibagi menjadi beberapa bagian yaitu.2. Berdasarkan hasil yang tertera pada tabel 1 bahwa nilai keragamannya adalah 1.79. Berdasarkan ukuran tubuhnya. Keragaman Makrobenthos Benthos merupakan organisma air yang hidupnya terdapat pada substrat dasar suatu perairan (Odum. dapat dianalisa berdasarkan indeks keanekaragaman hewan makrobenthos maupun berdasarkan sifat fisika-kimia.2-2 mm). Insekta. 4. Arus deras memiliki tipe substrat bebatuan yang dapat di gunakan makrobenthos sebagai tempat menempel atau melekat.al. Pada umumnya makrobenthos mempunyai kepadatan yang tinggi pada daerah arus deras. kemungkinan hal ini terjadi akibat tingginya arus yang membuat makrozoobentos sulit untuk bertahan hidup. Moluska. dan sebagainya (Barus. 1971). dan mikrobenthos (<0.

oleh karena itu upaya konservasi yang perlu dilakukan untuk mengkonservasi makrobentos ini yaitu dengan tetap menjaga secara berkelanjutan laut Permisan seperti dengan menjaga kebersihan pantai. 12 . 1986). Menurut Sukarno (1981) bahwa suhu dapat membatasi sebaran hewan makrobenthos secara geografik dan suhu yang baik untuk pertumbuhan hewan makrobenthos berkisar antara 25 .2. Selain oleh arus kepadatan dan juga keragaman di pengaruhi oleh pencemaran perairan. Pada area laut yang memiliki arus yang kuat rata-rata memiliki substrat batuan yang terpecah-pecah yang dijadikan tempat melekatnya makrobentos namun apabila arus terlalu kuat makrobentos akan kesulitan untuk terus menempel di perairan. Temperatur Suhu perairan merupakan parameter fisika yang sangat mempengaruhi pola kehidupan biota akuatik seperti penyebaran.3. kemungkinan hal ini terjadi akibat terlalu tingginya kekuatan arus di perairan laut Permisan. kelimpahan dan mortalitas (Brower et.Di lihat dari segi hasil yang didapatkan baik dari segi kepadatan dan juga keragaman didapatkan hasil yang cukup rendah.al. serta tidak mengeksploitasi secara berlebihan biota-biota di Perairan Pantai Permisan.31 °C. 4. 1990). Suhu optimal beberapa jenis Mollusca adalah 20 °C dan apabila melampaui batas tersebut akan mengakibatkan berkurangnya aktivitas kehidupannya (Clark.

yaitu waktu pengukuran.2.4. ketinggian lokasi pengamatan dari permukaan laut. Temperatur di perairan dipengaruhi oleh jumlah sinar matahari yang jatuh kepermukaan air yang dipantulkan kembali ke atmosfer dan sebagian lagi masuk ke badan perairan dan disimpan dalam bentuk energi (Welch.5 29 28.5 28 31 31 31 ket: AM = area makrobentos AR =area rumput laut 29 S1 (AM) 29 S2 (AM) 29 S3 S1 (AR) S2 (AR) S3 (AR) (AM) Gambar 2.30°C.1971). musim. sedangkan di area rumput laut 31oC. Selain itu temperatur di setiap perairan bervariasi karena dipengaruhi oleh beberapa faktor lainnya. bahan. 4.bahan terlarut dan kegiatan manusia di sekitar perairan. kecepatan arus. Temperatur optimum yang layak untuk kehidupan organisme yaitu 25°C-28°C (Odum.5 30 29. Salinitas Salinitas merupakan ciri khas perairan pantai atau laut yang membedakannya dengan air tawar. cuaca.5 31 30. 1952).Temperatur 31. Berdasarkan kriteria tersebut. Grafik temperatur Perairan Pantai Permisan Temperatur di area makrobentos didapatkan hasil yang sama antara 3 stasiun yaitu 29oC. Berdasarkan perbedaan salinitas. maka dapat dikatakan bahwa perairan permisan layak untuk kehidupan organisme perairan. Biota yang mampu hidup pada kisaran yang sempit disebut 13 . Temperatur yang stabil dalam perairan adalah 25°C. dikenal biota yang bersifat stenohaline dan euryhaline.

2003). baik secara vertikal maupun horizontal. Salinitas 35 30 25 20 15 10 5 0 30 30 Area Makrobentos Area Rumput laut Gambar 3. Nilai salinitas perairan tawar biasanya kurang dari 0.4. 4.7 – 8.2. pH Nilai pH perairan merupakan salah satu parameter yang penting dalam pemantauan kualitas perairan. perairan payau antara 0.5 – 30 ‰ dan perairan laut 30 – 40 ‰ (Effendi. Organisme perairan mempunyai kemampuan berbeda dalam mentoleransi pH perairan. Kematian lebih sering diakibatkan karena pH yang rendah daripada pH yang tinggi (Pescod. Pada perairan laut permisan ini sesuai dengan pustaka bahwa keadaan salinitas akan mempengaruhi penyebaran organisme.5 ‰. sedangkan Marrison 14 . Grafik Salinitas Perairan Pantai Permisan Pada perairan laut permisan ini didapatkan salinitas di area makrobentos sebesar 30 ‰ dan area rumput laut 30 ‰ . Menurut Pennak (1978) bahwa pH yang mendukung kehidupan Mollusca berkisar antara 5. 2000).sebagai biota bersifat stenohaline dan sebaliknya biota yang mampu hidup pada kisaran luas disebut sebagai biota euryhaline (Supriharyono. Salinitas merupakan konsentrasi ion total yang terdapat di perairan. 1973). Menurut Barnes (1980) pengaruh salinitas secara tidak langsung mengakibatkan adanya perubahan komposisi dalam suatu ekosistem.5.

1978).4 8.5 – 8. 1971).2 9 8.6 8. Grafik pH Perairan Pantai Permisan Berdasarkan grafik di atas di atas nilai pH di perairan permisan di area makrobentos 8 dan area rumput laut yaitu 9.8 . Potensial Hidrogen 9.8. O2.2 8 7.dalam Hart dan Fuller (1974) menyebutkan bahwa bivalvia hidup pada batas kisaran pH 5. 4. Konsentrasi oksigen terlarut dipengaruhi oleh proses respirasi biota air dan proses dekomposisi bahan organik oleh mikroba.8 7.2. Nilai pH di perairan permisan dalam kondisi perairan baik bagi kehidupan organisme akuatik karena nilai pH yang ideal dalam pemeliharaan organisme akuatik berkisar antara 7. Daya larut oksigen dapat berkurang disebabkan naiknya suhu air dan meningkatnya salinitas. Pengaruh ekologi lain 15 .3.4 9 8 Area Makrobentos Area Rumput laut Gambar 4. Kemampuan organisme air dalam mentolerir pH dipengaruhi oleh suhu.6.8 8.5 (Sahri. Oksigen Terlarut Oksigen terlarut merupakan variabel kimia yang mempunyai peranan yang sangat penting bagi kehidupan biota air sekaligus menjadi faktor pembatas bagi kehidupan biota. Nilai pH < 5 dan > 9 menciptakan kondisi yang tidak menguntungkan bagi kebanyakan organisme makrobenthos (Hynes. 2003). alkalinitas.6 7. anion/kation. jenis dan stadia organisme (Odum.

Grafik data oksigen terlarut Berdasarkan hasil pengamatan diperoleh nilai oksigen terlarut pada area makrobentos adalah 2.5 2 1. Oksigen Terlarut 4 3.5 0 Area Makrobentos Area Rumput laut 2. Berdasarkan standar baku mutu kualitas air konsentrasi oksigen terlarut diperairan yang masih baik adalah > 8 mg/L (Effendy.yang menyebabkan konsentrasi oksigen terlarut menurun adalah penambahan zat organik (buangan organik) (Connel dan Miller.28 3.28 mg/L sedangkan pada daerah rumput laut 3.5 1 0.5 Gambar 5. jadi hal yang mengurangi tingkat DO dalam air yaitu aktifitas yang dilakukan organism pengurai. Polutan biologi yang dapat terurai akan memakai oksigen selama penguraian.5 3 2.5 mg/L. 1995). 2003). 16 . 1976). Apabila tingkat polusi tinggi maka dapat menyebabkan tingkat oksigen terlarut menjadi nol (non aerobik) sehingga dapat menimbulkan kematian bagi ikan dan organisme dalam air (Ayers and Westcot.

17 . derajat keasaman. Nilai indeks keragamannya yaitu 1.79 termasuk setengah tercemar. Parathelphusa convexa. Astele rubiginosum memiliki nilai kepadatan tertinggi yaitu 1 individu/m2 sedangkan spesies Scholelepis savamata dan Eunicid worm yang termasuk jenis infauna memiliki nilai kepadatan terendah yaitu 0 individu/m2.V. kedalaman dan kandungan oksigen dalam perairan tersebut. Kesimpulan KESIMPULAN DAN SARAN 1. Astele armilatum. 5. Saran Dalam pratikum. 5. Berdasarkan hasil dan pembahasan di atas maka dapat disimpulkan bahwa Lirularia indescens.Siphonaria diemensis. temperatur.1. diharapkan pratikan lebih teliti dalam pengambilan makrobenthos mungkin masih ada jenis makrobenthos lain yang belum terambil.2. Faktor yang mempengaruhi keberadaan makrobentos di dalam suatu perairan antara lain cemaran organik. Haustus vinosum.

Freswater Invertebrates of the United States. Marine Pollution. Field and Laboratory Methods for General Ecology Dubuque. 1978. Suatu pendekatan ekologis. Sounders. 2002. 59 hal 18 . New York. Ende von CN. Bangkok. Fundamentals of Ecology. UI Press. and Miller GJ. Investigation of ration effluent and stream of tropical countries. Jakarta Hynes. Terjemahan dari Marine biology an ecologycal approach. The Institute of Biologi’s Studies in Biology Edward Arnold (Publiser). Bogor. Telaah Kualitas air. Sehati. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. London.W.M. Nontji. Estuarine Biology. A. Penerjemah. H. Oxford. PT Gramedia Pustaka Utama. Inc. Bangkok. 1978. 555 p. Jakarta Nybakken JW. 1995. Biologi Laut.DAFTAR PUSTAKA Aminin. Universitas Muhammadiyah Gresik.2008. Institut Pertanian Bogor. C. Kunci Identifikasi Zooplankton. Pengaruh Aplikasi Pupuk Tambak Organik Nusantara (Ton) Dengan Dosi Yang Berbeda Terhadap Pertumbuhan Dan Keanekaragaman Plankton Di Lahan Tambak.B. 1986. Toronto. Brower JE. 1973. A Willey Interscience Publication. Toronto. Laut Nusantara. R. 1989.al . 1978. Kimia dan Ekotoksikologi Pencemaran. Djambatan. Effendi. Hutabarat. AIT. Managemen Sumberdaya Perairan. Wang and C.B. 1971. 1978. H.N. Lee. E.K. R. The Ecology of Running Waters. Benthic macroinvertebrates and fish as biological indicators of water quality. Penerjemah M Eidman et. Kuo. Koestoer Y. 462p Pescod. 2000. Jakarta . WCB Publishers. Clark. M. University of Toroto press. Second ed. 1990. Jakarta Odum. Pennak. UI. S. International Conference on Water Pollution Control in Developing Countries.B. with reference to community diversity index. Connel DW.D. S dan Evans.S.. L. Thailand. Jhon Willey and Sons. 259 hal. Barnes. S. Zar JH. Claredon Press. Gresik. 1988. R.

19 . 1978.S. New York. Delta Upang Sumatera Selatan. Program Pasca Sarjana IPB. 1981. Kondisi Kualitas Air di Saluran-saluran di daerah-daerah persawahan. persawahan-pemukiman dan pemukiman. Terumbu Karang di Indonesia. 2009. Supriharyono. Jakarta. Sukarno. D.S. Mc Graw-Hill Book Co. Limnology.A. 1952. Permasalahan dan Pengelolaannya LON-LIPI.Siregar. Inc. ‘Diktat Kuliah Limnologi’ Universitas Jenderal Seodirman: Purwokerto. Bogor Welch..

ACARA II PENGAMATAN KEPADATAN DAN KERAGAMAN RUMPUT LAUT PADA EKOSISTEM PANTAI PERMISAN. NUSAKAMBANGAN CILACAP Disusun oleh : Nama NIM : Reza Oka Purnama : H1G010006 LAPORAN KONSERVASI SUMBERDAYA PERIKANAN JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 2013 20 .

oleh sebab itu pemerintah melakukan upaya konservasi agar terjaga kelestariannya. merupakan pantai yang terletak di bagian selatan pulau Nusakambangan.1. Pantai Permisan. Latar Belakang PENDAHULUAN Praktikum konservasi sumberdaya perairan memiliki tujuan antara lain adalah mempelajari dampak dari kegiatan manusia pada spesies. karena dengan cara tersebut kita akan dapat mengetahui kondisi dari suatu spesies tersebut maupun habitat atau tempat tinggal spesies tersebut. akibatnya adalah rusaknya ekosistem bagi organisme di pantai tersebut. dan ekosistem serta mengembangkan pendekatan praktis dan jika memungkinkan mengembalikan spesies yang terancam ke ekosistem yang masih berfungsi. Mengetahui keberadaan spesies dalam suatu ekosistem sangatlah penting. komunitas. hilangnya habitat (kerusakan habitat) punahnya spesies dan hilangnya gen. Keanekaragaman hayati (biodiversity) adalah keragaman dari semua spesies hewan. serta proses-proses ekosistem dan ekologis dimana mereka menjadi bagiannya. sehingga dengan mempelajari biologi konservasi dalam ekosistem tersebut dapat digunakan sebagai salah satu contoh Biologi Konservasi. 1. 21 .I. Pulau Nusakambangan merupakan salah satu pulau di Indonesia yang terkenal dengan kekayaan spesies endemik. Salah satu cara untuk mengetahui hal tersebut di atas dapat kita lakukan dengan cara metoda inventarisasi keberadaan spesies dan habitatnya. Berkurangnya keanekaragaman hayati dapat disebabkan oleh beberapa hal antara lain. Pantai tersebut mulai terpengaruh oleh manusia melalui aktivitas pariwisata. tumbuhan dan mikroorganisme.

Tujuan Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mempelajari keanekaragaman.2.1. atau kelimpahan biota (vegetasi alga) pada ekosistem pantai Permisan Nusakambangan 22 . kerapatan.

dan Suaka Perikanan. dan Cyanophyceae (alga biru-hijau) (Winarno. Rumput laut ini tidak mempunyai akar.1. Rhodophyceae (alga merah). termasuk floran dan fauna didalamnya. 60 Tahun 2007 tentan Konservasi Sumber Daya Ikan dijelaskan bahwa Kawasan Konservasi Perairan (KKP) adalah kawasan perairan yang dilindungi. Kawasan Konservasi Perairan terdiri atas Taman Nasional Perairan.2. Phaehphyceae (alga coklat). Empat kelas cukup besar dalam Divisio ini adalah Chlorophyeae (alga hijau). dikelola dengan sistem zonasi. untuk melindungi sebagian atau seluruh lingkungan disekitarnya.II. batang dan daun sejati yang kemudian disebut dengan thallus. Taman Wisata Perairan. Definisi Kawasan Konservasi Perairan menurut IUCN (1994) adalah perairan pasang surut. yang dilindungi secara hukum atau cara lain yang efektif. tetapi tetap memperhatikan. Suaka Alam Perairan. 2. untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya ikan dan lingkungannya secara berkelanjutan. dan wilayah sekitarnya. Rumput laut Salah satu potensi biota laut perairan Indonesia adalah rumput laut (seaweed). Sedangkan menurut Peraturan Pemerintah No. 1996). 2. karenanya secara taksonomi dikelompokkan ke dalam Divisio Thallophyla. 23 . manfaat yang dapat di peroleh pada saat itu dengan tetap mempertahankan keberadaan setiap komponen lingkungan untuk pemanfaatan masa depan. dan penampakan sejarah serta budaya. Konservasi TINJAUAN PUSTAKA Konservasi adalah upaya pelestarian lingkungan.

Rumput laut secara umum terdiri dari holdfast yaitu bagian dasar dari rumput laut yang berfungsi untuk menempel pada substrat dan thallus yaitu bentuk-bentuk pertumbuhan rumput laut yang menyerupai percabangan. Perkembangbiakan rumput laut melalui dua cara yaitu generatif dan vegetatif. et al. Suhu lingkungan berperan penting dalam proses fotosintesa. Memiliki sifat benthic (melekat) dan sering disebut sebagai benthic algae. Nutrisi terbawa oleh arus air yang menerparumput laut akan diserap sehingga rumput laut bisa tumbuh dan berkembang biak. nitrogen (N) dan posfor (P) untuk pertumbuhan dan pembelahan selnya. fragmen karang mati. yaitu secara Perkembangbiakan rumput laut dapat vegetatif melalui thallus dan secara generatif melalui thallus dipploid yang menghasilkan spora (Hariyati. dan 24 . dimana semakin tinggi intensitas matahari dan semakin optimum kondisi temperatur. maka akan semakin nyata hasil fotosintesanya (Lee. 1999). 2008). Hidup sebagai fitobentos dengan melekatkan thallusnya pada substrat pasir. terjadi melalui dua cara. kulit kerang. Kecukupan sinar matahari sangat menentukan kecepatan rumput laut untuk memenuhi kebutuhan nutrien seperti karbon (C). adalah yang Kondisi perairan yang cocok pada umumnya jernih dengan arus dan gelombang yang tidak begitu kuat. lumpur berpasir. karang. Tidak semua rumput laut bisa diketahui memiliki holdfast atau tidak. Rumput laut memiliki toleransi terhadap kisaran suhu yang spesifik karena adanya enzim. batu atau kayu. Rumput laut memperoleh atau menyerap makanannya melalui sel-sel yang terdapat pada thallusnya. Rumput laut umumnya hidup di daerah tropis.

kandungan bahan-bahan organik maupun anorganik yang tersuspensi di perairan. jasad renik dan detritus (Sirajuddin.akan tumbuh subur pada daerah yang sesuai dengan suhu di laut yaitu pada kisaran suhu 20 . Mutu dan banyaknya cahaya berpengaruh terhadap produksi dan pertumbuhan rumput laut (Kadi dan Atmadja. 25 .30°C (Luning. Kemampuan daya tembus sinar matahari ke perairan sangat ditentukan oleh warna perairan. 1988). 1990). 2008). bahwa persaingan untuk mendapatkan cahaya dianggap sebagai faktor paling penting yang mempengaruhi penyebaran species rumput laut. Menurut Archibold (1995). kepadatan plankton.

3. .1.3.1.1.2. kemudian vegetasi rumput laut yang ada pada transek tersebut dicatat jumlah dan spesies vegetasinya. Objek Objek yang dipelajari dalam praktikum ini adalah tanaman lamun. Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah pengawet (larutan formalin dan larutan lugol). meteran. Materi MATERI DAN METODE 3. 3. dan fitoplankton. Alat Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah transek.2. plastik tempat sampel bentos. makrofitobenthos. kamera. 3. buku identifikasi lamun. baki sortir dan pinset. makrozoobentos (epifauna dan infauna).2. 3. dan tissue. alga dan fitoplankton 3.1. 26 . Metode 3. alat tulis.1. label. makrofitobentos.III. waktu pelaksanaan praktikum pada hari kamis tanggal 9 Mei 2013 dan tanggal 14 Mei 2013 di Laboratorium Jurusan Perikanan dan Kelautan Universitas Jenderal Soedirman. Sampel kemudian diidentifikasi untuk menentukan nama spesies dengan menggunakan pustaka.1. Prosedur Kerja Pengamatan vegetasi rumput laut dilakukan dengan cara membuat transek kuadrat 1X1 m dengan 3 kali ulangan. Waktu dan tempat Praktikum dilaksanakan di Pantai Permisan Pulau Nusakambangan.3.

Tumbuhan ini dapat menyesuaikan diri untuk hidup terbenam di dalam 27 .IV. 4. Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Chlorophyta Kelas : Chlorophyceae Ordo : Ulvales Family : Ulvaceae Genus : Ulva Spesie : Ulva lactuca Kingdom : Plantae Kingdom : Plantae Divisi : Chlorophyta Classis : Chlorophyceae Ordo : Siphonocladales Family : Siphonocladaceae Genus : Boergesenia Spesies : Boergesenia forbesii Gambar 1 2 3 Kingdom Devisi Kelas Ordo Family Genus Species :Plantae :Rhodophyta :Rhodophyceae :Gelidiales :Gelidiaceae :Gelidium :Geidium micropterum 4. Data rumput laut No. Pembahasan Rumput laut adalah tumbuhan berbiji tunggal (monokotil) dari kelas Angiospermae.1. Hasil HASIL DAN PEMBAHASAN Tabel 3.2.

2011). Tumbuhan ini memiliki rhizoma. serta dekat sedimen yang bergerak secara horizontal. 1989 in Kordi. Pada buku-buku tersebut tumbuh batang pendek yang tegak ke atas. Boergesenia forbesii. ekosistem rumput laut yang berada pada terumbu karang dan di sekitar area perairan estuari berperan sebagai tempat terkumpulnya nutrien. air dan gas. 2004). Upaya konservasi yang dapat dilakukan yaitu dengan menjaga kondisi kualitas air agar pertumbuhan rumput laut tidak terganggu dan diberlakukannya zona khusus untuk konservasi. Kondisi substrat ini sangat cocok dengan pertumbuhan ekosistem rumput laut. akar. Menurut Kiswara (1996) jenis rumput laut yang di temukan di perairan Indonesia jumlahnya mencapai 13 jenis. Selain itu. (1988) in Kordi. Adapun yang membeda-kan dengan tumbuhan di darat adalah pada rumput laut tidak ditemukan adanya stomata (Susetiono. Seperti yang dinyatakan oleh Hutomo et all. 1987 in Susetiono. pecahan karang mati. Substrat di lokasi penelitian sebagian besar didominasi pasir. daun. lumpur dan pecahan karang mati. (2011) menyatakan bahwa ekosistem rumput laut akan tumbuh dengan baik di daerah yang terlindung. bunga.laut (Kordi. dan jaringan – jaringan yang dilapisi lignin sebagai penyalur bahan makanan. dan Gelidium micropterum. Hasil pengambilan sampel di perairan laut Permisan di dapatkan 3 jenis rumput laut Ulva lactuca. berdaun dan berbunga. lumpur. 2011). Rhizoma merupakan batang yang terbenam dan merayap secara mendatar dan berbuku-buku. bersub-strat pasir. penyaring nutrien dan pemasukan unsur-unsur zat hara bagi lingkungan perairan di sekitarnya (Short. 4 famili dan 2 ordo (Kuo dan McComb. sehingga zona tersebut benar – benar steril dari aktifitas manusia atau 28 . Di seluruh dunia jumlah spesies rumput laut 58 spesies yang terdiri dari 12 genera. 2004).

29 . Selain itu. upaya konservasi juga dapat dilakukan dengan cara budidaya rumput laut yang sesuai dengan kondisi lingkungannya.pengunjung. Dari hasil pengamatan kualitas air yang meliputi suhu. salinitas. pH dan oksigen terlarut (DO) maka dapat diketahui cocok atau tidak untuk kehidupan rumput laut.

Kesimpulan KESIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil praktikum pengambilan rumput laut dapat disimpulkan :  Terdapat 3 jenis rumput laut Ulva lactuca. dan Gelidium micropterum. 30 . Saran Untuk pengambilan sampel rumput laut lebih baik dilakukan pada saat air surut agar tidak kesulitan dalam pencarian sampel rumput laut.1. 5. 5.2.V. Boergesenia forbesii.

2004. Chapmann & Hall. Sin. Inc. 1999. 106 hal. O. Kordi. Proyek Studi Potensi Sumberdya Alam Indonesia.M. Lin. 2011. penge-lolaan. G. W. Reproduksi. Acad. Produksi. F. R. Seagrass Biology: Procedings of an international workshop. Budidaya dan Pasca Panen. 2008 Susetiono. The Enviromental Biogeografy and Ecophysiology. 2008. Ecology of World Vegetation. Winarno. Teknologi Pengolahan Rumput Laut. YH. 1988. John Wiley & Son. 1996. Lombok Indonesia. Institut Pertanian Bogor. Tesis. TM. Bot. 2008. 1990. K. Fauna Padang Lamun Tanjung Merah Selat Lembeh. Optimalisasi Faktor Lingkungan terhadap Jumlah Spora Terlepas pada Gelidium sp. Jakarta: Rineka Cipta. LIPI Jakarta. 2732. Chang. Luning K. PT Gramedia Pustaka Utama.dan Atmaja WS. Kiswara. Bull. Inventory of Seagrass in Kuta and Gerupuk Bays. Ekosistem Lamun (seagrass) : fungsi.W.DAFTAR PUSTAKA Archibold. Kadi A. 1996. potensi. Canada 527 p. Pusat Penelitian Oseanografi-LIPI. Bogor. YC. Sirajuddin. 1995. Jenis. Lee. Charles Yarish and Hugh Kirkman (Editor). p. Jakarta 31 . 191 hal. Hariyati. New York 510 p. Differences in Physyiological Responses between Winter and Summer (Gracilaria) Tenuistipitaa to Varying Temperatur . 49 : 93 – 100.H. Seaweed. Buletin Anatomi dan Fisiologi XVI(2) : 46-53. 71 hal. M. Analisis ruang ekologi untuk pengelompokkan zona pengembangan budidaya rumput laut (Euchema cottonii) di teluk waworada kabupaten bima.G. Pusat Penelitian dan Pengembangan Oseanologi. Rumput Laut (Algae).

ACARA III PENGAMATAN KELIMPAHAN DAN KERAGAMAN PLANKTON PADA EKOSISTEM PANTAI PERMISAN. NUSAKAMBANGAN CILACAP Disusun oleh : Nama NIM : Reza Oka Purnama : H1G010006 LAPORAN KONSERVASI SUMBERDAYA PERIKANAN JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN PURWOKERTO 2013 32 .

tumbuhan dan mikroorganisme. Pantai tersebut mulai terpengaruh oleh manusia melalui aktivitas pariwisata. 33 .I. hilangnya habitat (kerusakan habitat) punahnya spesies dan hilangnya gen. akibatnya adalah rusaknya ekosistem bagi organisme di pantai tersebut. dan ekosistem serta mengembangkan pendekatan praktis dan jika memungkinkan mengembalikan spesies yang terancam ke ekosistem yang masih berfungsi. komunitas. Berkurangnya keanekaragaman hayati dapat disebabkan oleh beberapa hal antara lain. sehingga dengan mempelajari biologi konservasi dalam ekosistem tersebut dapat digunakan sebagai salah satu contoh Biologi Konservasi.1. Keanekaragaman hayati (biodiversity) adalah keragaman dari semua spesies hewan. Latar Belakang PENDAHULUAN Praktikum konservasi sumberdaya perairan memiliki tujuan antara lain adalah mempelajari dampak dari kegiatan manusia pada spesies. Salah satu cara untuk mengetahui hal tersebut di atas dapat kita lakukan dengan cara metoda inventarisasi keberadaan spesies dan habitatnya. merupakan pantai yang terletak di bagian selatan pulau Nusakambangan. Pulau Nusakambangan merupakan salah satu pulau di Indonesia yang terkenal dengan kekayaan spesies endemik. Pantai Permisan. serta proses-proses ekosistem dan ekologis dimana mereka menjadi bagiannya. oleh sebab itu pemerintah melakukan upaya konservasi agar terjaga kelestariannya. 1. Mengetahui keberadaan spesies dalam suatu ekosistem sangatlah penting. karena dengan cara tersebut kita akan dapat mengetahui kondisi dari suatu spesies tersebut maupun habitat atau tempat tinggal spesies tersebut.

kerapatan.2. 34 . Tujuan Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mempelajari keanekaragaman.Nusakambangan.1. atau kelimpahan plankton pada ekosistem pantai Permisan .

termasuk floran dan fauna didalamnya. Sedangkan menurut Peraturan Pemerintah No. Konservasi TINJAUAN PUSTAKA Definisi Kawasan Konservasi Perairan menurut IUCN (1994) adalah perairan pasang surut.1. 1971). untuk melindungi sebagian atau seluruh lingkungan disekitarnya. Keberadaan plankton di perairan mengalir dipengaruhi oleh lingkungan sungai yang seringkali komposisinya berubah yang berkaitan dengan pergerakan air. Suaka Alam Perairan. Taman Wisata Perairan.2. Kawasan Konservasi Perairan terdiri atas Taman Nasional Perairan. dan penampakan sejarah serta budaya. 35 . plankton air tawar dibedakan menjadi limnoplankton dan rheoplankton. dikelola dengan sistem zonasi. dan nutrien (Hynes. suhu. 2000). 2. yang dilindungi secara hukum atau cara lain yang efektif. dan Suaka Perikanan. untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya ikan dan lingkungannya secara berkelanjutan. dan wilayah sekitarnya. 2. Plankton Plankton adalah suatu organisme yang berukuran kecil (mikroskopik) yang jumlahnya sangat banyak dan hidupnya melayang atau bergerak sedikit dan terombang-ambing oleh arus di perairan bebas (Hutabarat. kekeruhan. sedangkan rheoplankton adalah plankton yang hidup di perairan mengalir (Odum. 60 Tahun 2007 tentan Konservasi Sumber Daya Ikan dijelaskan bahwa Kawasan Konservasi Perairan (KKP) adalah kawasan perairan yang dilindungi. Limnoplankton adalah plankton yang hidup di perairan tergenang. Menurut Welch (1952). 1972).II.

302 2. Besar kecilnya konsentrasi nutrient sangat ditentukan oleh kondisi lingkungan itu sendiri maupun masukan dari luar. yaitu plankton yang seluruh hidupnya bersifat planktonik dan meroplankton. maka komunitas tersebut mempunyai keanekaragaman yang rendah. 1994). Selain itu.907 H’ > 6. yaitu plankton yang jasatnya sebagian dari siklus hidupnya bersifat planktonik. Suatu komunitas dikatakan mempunyai keanekaragaman spesies yang tinggi apabila terdapat banyak spesies dengan jumlah individu masing-masing spesies yang relative merata. Plankton terbagi kedalam dua jenis yaitu fitoplankton yang merupakan organisme plankton bersifat tumbuhan dan zooplankton yang merupakan plankton bersifat hewanik. Selain itu berdasarkan siklus hidupnya dikenal hiloplankton.302 < H’ < 6. Dengan kata lain bahwa individu yang tidak merata.907 KERAGAMAN Rendah Sedang Tinggi Sedangkan klasifikasi tingkat pencemaran berdasarkan nilai indeks diversitas Shannon-Wiener (H’) yaitu (Barus.Hunter (1970) dalam Basmi (1988) juga mengungkapkan bahwa melimpahnya fitoplankton di suatu perairan berkaitan dengan pemanfaatan unsure hara dan radiasi sinar matahari. dan pemangsaan oleh zooplankton juga ikut berperan. suhu. lingkungan. 2002): DERAJAT PENCEMAR INDEKS DIVERSITAS (H’) 36 . Keanekaragaman spesies merupakan karakteristik yang unik dari tingkat komunitas dalam organisasi biologi yang diekspresikan melalui struktur komunitas (Soegianto. Indeks keragaman (H’) dapat diklasifikasikan sebagai berikut : NILAI (H’) 0 < H’ < 2.

0 1.6 -2.0 1.0 – 2.0 37 .Tidak tercemar Tercemar ringan Tercemar sedang Tercemar berat/parah >2.0 <1.

1.1.2.1.1.1. konsentrasi formalin dalam air sampel 4%. pipet tetes.1.2. label. Objek Objek yang dipelajari dalam praktikum ini adalah plankton yang ada di laut Permisan 3.1. 38 . botol sampel (neril dan botol film).  Identifikasi dilakukan di laboratorium menggunakan mikroskop dan buku pustaka. . Bahan Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah pengawet (larutan formalin dan larutan lugol). Metode 3. Pengamatan plankton  Pengambilan sampel air diakukan dengan menyaring 100 lt air menggunakan plankton net no 22. Alat Alat yang digunakan dalam praktikum ini plankton net. Prosedur Kerja 3. 3.3.1.2. 3.2. Materi MATERI DAN METODE 3.  Kemudian air ang tersaring dimasukkan ke dalam botol sampel dan diberi formalin . dan tissue.III. 3.

3.3. waktu pelaksanaan praktikum pada hari kamis tanggal 9 Mei 2013 dan tanggal 14 Mei 2013 di Laboratorium Jurusan Perikanan dan Kelautan Universitas Jenderal Soedirman. 39 . Waktu dan tempat Praktikum dilaksanakan di Pantai Permisan Pulau Nusakambangan.

5. Nitzchia sp. Perbedaan kelimpahan realatif diakibatkan keberadaan suatu jenis plankton yang memiliki kemampuan yang berbeda dalam menyesuaikan diri terhadap media air.1639 TOTAL 191 2. U1 1 1 2 1 3 1 1 Jumlah U2 U3 Total (N) 1 1 1 1 2 1 1 1 1 F Kelimpahan (Individu/L) 19 19 19 19 39 19 19 19 19 Keragaman 1 3 1 1 1 19. sehingga semakin dominasi plankton yang muncul maka akan mengakibatkan nilai kergaman semakin menurun. 8. 4. Chaetoceros sp. Calanus sp. Pennate sp. Kelimpahan relatif mempengaruhi nilai indeks keragaman plankton. 9. Hasil HASIL DAN PEMBAHASAN Tabel 4. Geramatophora sp. Spesies Fragilaria sp. 40 . Pembahasan Menurut Aminin (2008). Synedra sp. 6. Triceratium sp.1639 4.IV. 7.2.1. 2. 3. Bosrihia sp. Data Kelimpahan dan Keragaman Plankton No 1. 4.41 2.

Nitzschia sp. Synedra sp. Chaetoceros sp. Triceratium sp. Grammatophora sp. Menurut Lee et al (1978). Perbedaan kelimpahan realatif diakibatkan keberadaan suatu jenis plankton yang memiliki kemampuan yang berbeda dalam menyesuaikan diri terhadap media air... Calanus sp. Gambar 6.) memiliki nilai kelimpahan terendah 19 individu/L. dan Calanus sp. Triceratium sp. Chaetoceros sp. Pennate sp.1639 ind/lt. sehingga semakin dominasi plankton yang muncul maka akan mengakibatkan nilai keragaman semakin menurun. Synedra sp. apabila indeks keragaman >2 maka perairan tersebut tidak tercemar atau sangat tercemar ringan bila indeks 2. memiliki nilai kelimpahan tertinggi 39 individu/L sedangkan spesies (Fragilaria sp. Bosrihia sp.. 41 . Grafik Kelimpahan Plankton Perairan Pantai Permisan Berdasarkan gambar grafik diatas spesies Grammatophora sp. Menurut Aminin (2008).. Grammatophora sp. memiliki nilai kelimpahan tertinggi karena termasuk diatom.. Kelimpahan relatif mempengaruhi nilai indeks keragaman plankton.45 40 35 Individu/Liter 30 25 20 15 10 5 0 Spesies Plankton 19 19 19 19 19 19 19 19 39 Fragilaria sp. Bosrihia sp. Pennate sp... Pengambilan sampel yang dilakukan didapatkan hasil indeks keragam plankton di perairan laut Permisan yaitu 2. Nitzchia sp.0-1.6 maka perairan tersebut tercemar ringan.

kekeruhan air. Menurut Odum (1994). 2001). dan suhu (Hutabarat. Keanekaragaman yang rendah ini disebabkan karena daerah Pantai Permisan merupakan daerah pantai yang menjadi daerah pertemuan antara air tawar dengan air laut dengan kondisi yang ekstrem.Keberadaan plankton dalam suatu perairan dipengaruhi oleh kecepatan arus. 42 . bahwa indeks keanekaragaman yang tinggi menunjukkan lokasi tersebut sangat cocok dengan pertumbuhan plankton dan indeks keanekaragaman yang rendah menunjukkan lokasi tersebut kurang cocok bagi pertumbuhan plankton. Oleh karena itu hanya spesies-spesies tertentu saja yang dapat hidup dalam kondisi ekstrem.

..) memiliki nilai kelimpahan terendah 19 individu/L.1639. Tricaratium sp. 5.V. Saran Untuk pengambilan air untuk penyaringan plankton harus lebih hati-hati agar tubuh plankton yang didapat tidak hancur. DO. suhu. pH. BOD. Synedra sp. Nitzchia sp. sirkulasi air.. Pennate sp. ketersediaan makanan. Chaetoceros sp. penetrasi cahaya.. dan Calanus sp.2.. memiliki nilai kelimpahan tertinggi 39 individu/L sedangkan spesies (Fragilaria sp. Bosrihia sp. Nilai keanekaragaman plankton di Pantai Permisan adalah 2. intensitas cahaya. Kesimpulan KESIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil dan pembahasan maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :  Grammatophora sp.. 43 ..  Faktor-faktor yang mempengaruhi distribusi plankton yaitu salinitas. dan kandungan Nitrat dan Fospat. Nilai ini menunjukkan bahwa nilai keaneragaman rendah. 5.1. dan predator sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi keragaman plankton yaitu sifat fisika kimia perairan seperti: suhu.

Biologi Laut. Djambatan. Toronto. Pennak. 1989. Suatu pendekatan ekologis. Jakarta Lee. Wang and C. Terjemahan dari Marine biology an ecologycal approach. 1988. Freswater Invertebrates of the United States. 2002. A Willey Interscience Publication. Nontji. L. Pescod.A. Siregar. Bangkok. Pengaruh Aplikasi Pupuk Tambak Organik Nusantara (Ton) Dengan Dosi Yang Berbeda Terhadap Pertumbuhan Dan Keanekaragaman Plankton Di Lahan Tambak. Jakarta. Laut Nusantara. 1978. 462p.. Odum. Kuo. Investigation of ration effluent and stream of tropical countries. R. 59 hal. Benthic macroinvertebrates and fish as biological indicators of water quality. Muhammad Eidman. Universitas Muhammadiyah Gresik. PT Gramedia. with reference to community diversity index. ‘Diktat Kuliah Limnologi’ Universitas Jenderal Seodirman: Purwokerto.2008.M. E.W. AIT. 1978. Gresik. Jakarta Nybakken JW. 2009. Inc. P. Jhon Willey and Sons.S. Hutabarat. Sounders. Second ed. Odum. PT Gramedia Pustaka Utama. International Conference on Water Pollution Control in Developing Countries. A. UI. Dasar-Dasar Ekologi. 44 . 1973. M. Penerjemah M Eidman et. E.DAFTAR PUSTAKA Aminin. S.B.. S dan Evans. 1994. C.al . Bangkok.D. Kunci Identifikasi Zooplankton. Penerjemah: H. Fundamentals of Ecology. 1971. New York. Thailand. S. Jakarta.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful