Anda di halaman 1dari 23

Pacar Pertama

Gue paling gak bisa buat cerita cinta. Enggak tau kenapa, mungkin karena kisah cinta gue gak seindah telenovela atau karena jarang ada yang bertahan lama. Pertama kali pacaran aja kisah cinta gue cuma bertahan 1 bulan setengah. Yaahh walaupun begitu gue juga bakal cerita kisah cinta gue yang singkat tapi penuh dengan makna. Ini cerita tentang cinta pertama gue, hmm enggak bisa dibilang cinta sih tapi lebih tepatnya pacar pertama. Kalau ngomong cinta pertama sih udah banyak cewek yang gue taksir dari gue SD sampe gue kuliah sekarang. Tapi cuma beberapa gadis aja yang mengetahui isi hati gue dan mungkin beberapa gadis itu lagi kena sial atau mungkin kena musibah.

SMA itu masa masa yang penuh dengan kenangan. Itu adalah masa dimana gue nemuin temen temen yang cocok dengan gue. Di masa itu juga masa dimana gue nemuin pacar pertama. Dan dimasa itu juga kekonyolan kekonyolan gue terlihat. Bukannya sombong ya, waktu SMA dulu gue termasuk favoritenya para cewek cewek SMA. Yaa favorite dalam arti bukan karena ketampanan gue tapi karena kedekilan gue, karena keusilan gue, dan karena ketidak beresannya gue.

Waktu gue masih kelas dua SMA, gue pernah naksir sama seorang cewek berjilbab. Gue jatuh cinta pada pandangan pertama, gue jatuh cinta pada lirikan matanya yang membuat gue makin enggak beres. Didepan sekolah gue ngelihat

dia turun dari motor dengan anggun. Sedikit penjelasan, anggun itu artinya anak gunung ya tinggalnya sih bukan digunung tapi dihutan. Hehe. Kenapa gue bilang hutan soalnya sepi banget didaerah rumahnya jalannya waktu itu masih parah banget kalo malam gelap banget dan kalo siang panas banget. Waktu itu hari dimana dilakukannya daftar ulang bagi anak yang baru masuk sekolah. Di hari itu gue cuma bisa terdiam melihat keindahannya.

Di hari selanjutnya gue berpapasan lagi dengan mahluk itu. Dan lagi-lagi gue terdiam, focus gue terpecah olehnya dan akhirnya gue nabrak tiang sekolah yang hasilnya membuat kepala gue jadi berubah warna merah. Tapi mungkin ini karena efek dari tontonan gue. Dari dulu sampe dengan sekarang gue suka banget sama naruto apa lagi sama temannya sasuke. Sasuke itu karakter yang paling bodoh diserial itu, kenapa? Coba aja pikr sekarang itu nyari cewek enggak semudah yang dia kira. Banyak cewek yang suka sama Sasuke tapi dia malah pergi. Kalau aja gue kaya Sasuke mungkin bakal mudah buat gue untuk buat cerita cinta yang romantis.

Oke kembali ketopik awal kita, setelah kejadian itu gue masih berani muncul sok cool didepan gadis cantik itu. Dan gue mulai mengumpulkan informasi tentang dia. Saat itu gue mengenakan topi bundar, baju panjang dan kaca pembesar selayaknya detektif stress yang sedang mencari informasi untuk memecahkan kasusnya, bedanya gue pengen mecahin hatinya biar bisa jadi pacar gue gitu.

Jodoh itu memang enggak akan pergi jauh. Gue sangat beruntung dan cewek itu mungkin sedang mengalami musibah karena gue bisa dapet nama, nomor hp, alamat tinggalnya sampe sampe jenis kelaminnya pun gue bisa tau. Gue bisa tau semua ini berkat temen gue namanya Ita, kebetulan dia tinggal didekat wanita ini, dan ternyata wanita yang gue taksir itu bernama Sinta.

Kamu mau ku comblangin sama Sinta kah ndra? kata Ita menawarkan suatu tawaran yang sangat menarik yang membuat gue gak bisa nolak permintaan indah itu. Iya boleh aja Ta Jawab gue polos. Sumpah gue bahagia banget saat tau kalo ada jalan pintas untuk dekat dengan wanita itu.

Malam itu gue sendirian dikamar dan hanya ditemani oleh hape dan nomor hapenya Sinta. Gue ragu pengen sms takut gak dibalas, pengen nelpon takut gak diangkat, pengen boker takut gak bisa keluar. Dan akhirnya gue kirim CM ke Sinta. CM itu sejenis layanan telpon gue yang disediakan sama telkomslet. Setelah kirim itu, perasaan gue makin enggak karuan. Gue stress banget kalau dia nelpon gue beneran gue harus ngomong apa?

Akhirnya terdengar juga lagu dari September band yang merupakan ringtone dari hape gue. Celaka 13 ternyata Sinta beneran nelpon gue. Gue harus gimana? Apa gue pura pura mati aja gara makan sambal buatan mama gue ato gue pura pura hilang ingatan kaya di sinetron sinetron SCTV itu. Namun akhirnya

gue mengangkat telpon yang bordering itu juga dengan penuh rasa gerogi + senang.

Halo kata gue cool Halo, ini siapa dan ada apa yah? kata dia diseberang sana. Gue yakin banget dia itu sudah punya nomor gue dari Ita tapi kenapa dia nanya hal itu? Apa dia pura pura enggak tau y? cewek kan gengsinya tinggi banget. I, Ini aku Hendra, Gak apa apa kok Cuma iseng doang jawab gue asal Oooo y udah kalau begitu kata dia kalem lalu menutup telponnya. Sumpah bodoh banget gue bilang iseng, kenapa gak gue ajak kenalan aja, ya mungkin karena gerogi kali. Kemudian gue lanjutkan lagi dengan mengirim sms ke dia.

Seperti itu lah kiranya sesi perkenalan gue sama dia simple banget kan. Tapi gue hanya dekat lewat sms sama dia. Gue gak berani ngomong langsung sama dia.Bahkan sampe sekarang pun masih agak sulit kalau ngomong langsung didepannya.

Hari demi hari pun gue laluin dengan PDKT yang cukup lama, kurang lebih 3 bulan pun berlalu hubungan gue di sms jadi makin dekat dengan dia. Tapi anehnya gue masih gak berani ketemu langsung dengan dia.

Ada moment dimana gue harus memberanikan diri untuk nembak dia. Gue inget banget waktu itu suasana bulan puasa. Karena gue tau kalau bulan puasa setan setan itu dibelenggu, jujur gue jadi takut keluar rumah tapi mau enggak mau gue harus keluar rumah dan mengikuti kegiatan pesantren kilat yang diadain sekolah gue.

Gue pergi kedepan kelasnya untuk ngajak ketemuan, tapi malam sebelum hari itu gue udah bilang pengan ketemu sama dia lewat sms. Gue tembak dia, syukur dia masih hidup, gue takut ditangkap polisi terus dimasukan kedalam sel Cuma gara gara nembak cewek yang gue suka.

hmm. Gi gi gini kata gue terbata bata apa ? Giginya gini kenapa? tanyanya polos Anu, maksud ku, aku suka kamu, kamu mau kn jadi pacar ku? Kata gue to the point. Sumpah rasa malu gue sudah melonjak, gue enggak tau harus gimana kalau dia tolak. Mungkin gue bakal pura pura jadi orang gila terus minta dimasukin kerumah sakit jiwa terdekat. Sinta terdiam sebentar terlihat wajah seriusnya yang sedang berusaha berpikir keras.

Aku belum bisa jawab sekarang, mungkin nanti aku jawab, enggak apa apa kan. Katanya dengan lembut. Iya Sin, enggak apa apa, ya udah aku ke kelas ku dulu yaa Gue pun langsung pergi dengan wajah malu + sedikit kecewa karena cinta gue belum terbalaskan. Setelah sampainya di kelas gue ngobrol dengan temen gue dan ternyata kakak kelas gue namanya Anda sudah nembak Sinta duluan. Bodoh gue kalah start sama kakak kelas. Jelas semangat gue langsung hilang mendengar hal itu. Tapi hal yang enggak habis gue pikir. Semua anak yang seangkatan gue pada tau kalau gue nembak Sinta.Yang gue pikirkan gimana kalau gue ditolak sama Sinta. Rencana pun mulai dibuat, gue bakal bilang kalau itu Cuma gossip dan kalau itu masih kurang ampuh, gue bakal ngelakuin rencana awal gue, yaitu pura pura gila.

3 hari kemudian gue meminta keputusannya, gue ketemu sama dia didepan kantor dan tanpa gue sadari beberapa temen gue mengikuti + menguping pembicaraan gue sama dia. Gimana Sin? kata gue tegas Gimana apanya? Tanya Sinta ke gue Soal yang kemarin tuh nah Gue mempertegas omongan gue Soal yang mana? tannya Sinta lagi yang ternyata dia pengen ngebuat gue untuk ngatakan cinta gue ke dia untuk ke dua kali. Malu udah terlanjur malu. Gue gak bisa apa apa terpaksa gue pura pura terpancing oleh pertanyaanya.

hmmm. A, aku tuh su, suka sama kamu, kamu mau kan jadi pacar aku? Gue nembak dia sekali lagi dan moment yang gue tunggu pun bakal datang. Gue ngerasa panas dingin. Ini lebih mengerikan daripada melihat soal ujian. Gue komat kamit baca mantra. Dan akhirnya jawabannya adalah.. maaf y. aku enggak bisa. Jawab sinta dengan nada ingin menolak. Mendengar hal itugue langsung lemas. Namun dia melanjutkan kalimatnya. enggak bisa nolak maksudnya. Jegeerrrrr. Gue gak bisa ngomong apa apa lagi kecuali senyum girang. Dan gue dikagetkan oleh teriakkan temen gue yang sedang menguping perbincangan sinetron ini. Bodohnya gue setelah tau hal itu, gue langsung ninggal Sinta dan pergi kedepan kelas gue untuk merayakan kemenangan gue atas kakak kelas biadab itu.

Hubungan kami berlangsung kurang lebih selama satu setengah bulan. Hubungan yang sangat singkat. Kami hanya sempat sekali ngedate. Gue enggak sempet foto bareng sama dia. Dan sangat banyak hal yang belum gue lakuin sama dia hingga yang terkenang hanya masa masa PDKT dengan dia. Tapi Sinta sudah ngajarin gue bagaimana caranya memberi kasih sayang kepacar, bagaimana untuk bisa lebih peduli dengan pacar dan untuk tidak bersikap dingin dengan pacar.

MR. PINK IN BLACK


Waktu kecil gue tuh oranganya penakut. Gue gak berani hadapin orang, gue gak berani sama segala macam jenis binatang kecuali semut hitam, gue gak berani sama hantu, gue gak berani sama laut, gue gak berani stopin angkot, gue gak berani makan, gak berani tidur, gak berani hidup. Lebay banget yah?? Angkot itu kendaraan umum favorite gue & temen temen gue. Mau ke mall naik angkot, kepasar naik angkot, sekolah naik angkot, ke wc pun naik angkot, bahkan mimpi pun naik angkot. Gue pernah punya pengalaman buruk waktu saat pertama kali gue naik angkot. Waktu itu sepulang dari nonton pawai tujuh belas agustus yang biasa diadakan di kota Samarinda ini. Sekedar info pawai itu seperti parade dan rutin dilakukan dihari kemerdakaan di kota ini. Sepulang dari itu gue diajak temen gue Ayub untuk pulang naik angkot. ayo hen ikut angkotnya bapak ku aja. Gak mungkin banget gue nolak kan soalnya lumayan banget bisa cepet sampe rumah dan gratis lagi. Tapi gue enggak mau keliatan seperti orang yang cari gratisan doang jadi gue bilang hmmm anu, aku kayanya lebih enak jalan aja deh. Gue berharap dia nahan gue. Dan yupp rencana gue berhasil setelah mendengar dia bilang jangan hen rumah kamu jauh dari sini, kebetulan bapak ku lewat rumah kamu. Gue ketawa girang dalam hati. Dan gue pun menerima tawarannya dan naik angkot dengan penuh wibawa. Perjalanan pun dimulai dan gue merasa canggung, apalagi pada saat temen gue turun dari angkot karena sudah mencapai tujuannya. Ditengah perjalanan gue hanya bisa diam karena ini first time I meet him bapaknya si Ayub. Tanpa terasa gue pun sudah dekat pada tempat tujuan gue. Banyak opsi dikepala gue, apakah gue harus bilang stop dan turun dari angkot atau gue harus diam dan ikut kemanapun angkot itu pergi. Dan yuupp karena gue dulu itu penakut jadi gue pilih diem aja dan melewati tempat tujuan awal gue. Lewat sudah rumah gue, gue harus gimana ni dalam hati gue jadi bingung gundah gulana suasana hati jadi tak menentu jadinya. Tiba tiba om om ini pun membuka mulutnya dan mengatakan Rumah kamu dimana? Dalam hati gue, Mampusss, bilang apa gue ini, Sumpah enggak keren banget kalo gue bilang kelewatan tapi kalo gue bilang masih jauh bisa jadi tambah jauh perjalanan pulang gue nantinya Jadi dengan senyum polos gue bilang Sudah kelewatan om. Bapaknya bayu pun langsung melanjutkan pembicaraan dengan logat seperti orang ingin marah Kenapa kamu enggak bilang, untung sama saya kamu naiknya coba kalau sopirnya bukan saya, bisa bisa kamu diculik. Gue pikir apa enggak nyadar ya orang ini. Gue sudah merasa dia culik. Sumpah mukanya kejam seperti penculik yang haus darah habis ngebunuh puluhan orang yang menjadi penumpangnya. Dan akhirnya dia ngebawa gue sampe tempat peristirahatannya, dia keluar dari mobil dan ninggalin gue dimobil sendirian. Mampuss gue dia pasti ngerencanain sesuatu dengan teman temannya untuk meminta tebusan sama orang tua gue. Apa gue harus kabur dan minta tolong dengan warga sekitar? Tapi sayang gue enggak punya keberanian untuk ngelakuin hal itu. Tiba tiba gue dikagetkan dengan suara kamu bawa uang enggak? kata bapaknya Ayub. Nah kalo gue bilang enggak, gue bisa dibunuh lalu dibuang

kesemak semak ni pikir gue. Lalu gue bilang bawa dan langsung mengeluarkan selembar seribu rupiah dari kantong gue. Dia pun mengambilnya lalu pergi lagi. Ya Allah tolong saya ya Allah doa gue dari lubuk hati paling dalam dan orang itu pun muncul lagi dengan wajah sadisnya dengan membawa pisang goreng lalu dia mengatakan Ini makan dulu Gue pun langsung mengambil dan memakannya karena gue sudah kelaperan seperti gembel yang sudah 3 hari enggak makan pisang goreng. Perjalanan pun dimulai lagi dan kali ini gue menamakannya journey to the home season 2 di perjalanan kembali gue hanya bisa diam dan dia mengingatkan gue untuk bilang stop dan tepat didepan gang tempat gue tinggal, gue pun memberanikan diri untuk bilang Stopppp angkot pun berhenti dan dia bilang nah gitu dong bilang stop jadi enggak kelewatan lagi gue pun tersenyum manis didepannya namun gue berpikir ya iyalah gue bilang stop soal gue enggak mau mati muda karena dia. Gue pun akhirnya dapat menyelesaikan misi untuk kabur dari angkot dengan sopir berwajah kriminal. Setelah kejadian itu gue jadi lebih sering naik angkot karena gue sudah berani bilang stop. Sungguh kemajuan yang sangat pesat. Pelajaran yang bisa gue petik dari perjalanan panjang kali ini, gue gak boleh terlalu penakut karena itu bisa sangat merugikan diri gue sendiri. Dan ada hal yang paling penting, yaitu jangan menilai orang hanya dari covernya saja. Dont look the book from the cover. Gue bisa bilang gitu karena gue anggap bapaknya Ayub jahat karena tampang kejamnya namun ternyata diaadalah seorang yang mempunyai hati yang baik mungkin jika berwarna hatinya itu berwarna pink kali ya. Dan gue bisa memanggilnya Mr. Pink In Black.

Street Racing

Semenjak SMP kelas 3 gue kemana mana lebih sering naik motor. Setiap pagi layaknya orang jogging gue punya kebiasaan belajar mengendarai motor. Biasanya pagi pagi gue sudah pergi belajar mengendarai sepeda motor tanpa ada yang mendampingi gue. Gue bersyukur motor gue enggak bisa bicara. Coba aja bisa ngomong pasti dia bakal minta jual atau dia akan bilang Bunuh aja gue jangan siksa gue seperti ini Soalnya motor itu udah merasakan segala jenis lecet dan gaya jatuh yang bermacam macam dan indah akibat keberingasan gue ngebawa dia waktu itu.Tapi berkat gue motor itu bisa aja buka sekolah jatuh indah pada saat itu, seharusnya motor itu berterima kasih atas kebaikan hati gue untuk ngebawa dia jatuh bareng gue. Enggak semudah itu loh buat jatuh bareng gue, harus diseleksi dulu. Nah kalau loe mau, loe bisa daftar di twitter gue @hendraryuzaki. Syaratnya mudah kok. Syaratnya harus sudah buat surat warisan. Gue dulu termasuk anak yang suka terpengaruh dengan acara tv yang gue tonton. Pada saat itu gue suka banget nonton moto gp. Jadi gue suka niru pembalap kesukaan gue Valentino rossi. Gue suka ngebut ngebutan. Kecepatan tertinggi yang pernah gue raih waktu itu skitar 40 km/jam. Sungguh rekor dunia yang fantastis. Gue yakin dengan rekor yang gue miliki itu gue pasti bisa nyaingi valentino rossi. Sewaktu masih labil gue pernah punya hobi balapan. Setiap pulang sekolah gue suka ngajak temen gue untuk balapan. Seringkali gue jadi juara kedua saat itu. Biasanya setiap gue balapan, gue cuma berdua aja adu balapnya. Sewaktu gue mau ngambil Ijazah smp gue. Gue diajak temen gue untuk balapan dijalan depan sekolah gue. Karena gue orangnya pemberani jadi gue terima tantangan bodoh itu. Tapi memang resek temen gue itu. Gara gara dia gue jadi kena musibah. Hal yang paling menarik pada saat melaju kencang itu, kita bisa merasakan sensasi dingin yang luar biasa, gue sudah enggak perlu cari kipas angina lagi kalau gue kepanasan. Tapi hal terburuknya sewaktu itu gue nyerempet ayam orang. Mati gue bisa digebukin massa ni, gue bisa dibakar hidup hidup. Tapi jujur gue kasian sama tuh ayam, kalau dia sampai mati gimana nasib anak dan istrinya, siapa yang mau ngebiayai hidup keluarganya, syukur syukur kalau ayam itu seorang direktur yang sudah mengasuransikan dirinya. Kalau ayam itu ayam gembel gimana? Nah terus kalau misalnya masih hidup tapi mengalami cacat bisa lebih parah lagi, gue takut ayam itu bunuh diri karena enggak bisa nerima keadaan, enggak terima kalau dia cacat. udah jalan terus aja ndra, enggak apa apa. Kata temen gue dan emang bodoh gue ikutin saran yang sialan banget itu. Sesampainya didepan sekolah gue dikagetkan dengan teguran beberapa anak muda yang tinggal dipinggir jalan itu. Eh kalau jalan hati hati, pelan pelan jangan ngebut! Gue gak bisa ngomong apa apa. Sumpah gue takut banget kalo beneran gue dibakar hidup hidup terus dia bakal ngebuat gue jadi sate kaya di film film kanibal gitu. Tapi kalau ngomong soal film kanibal, tuh film kaya film jorok aja masa pemainnya enggak ada yang pakai baju. Mungkin entar bakal ada film

kanibal yang dibintangi sama miyabi, gue yakin tuh film bakal laku berat di kalangan orang orang mesum. Kembali ke masalah ayam malang itu. Pemuda pemuda itu ternyata hanya menasihati gue, gue bersyukur tuh ayam enggak kenapa kenapa. Soal gue enggak punya uang buat ngeganti biaya rumah sakit ayam malang itu. Yang ada dikantong gue Cuma selembar dua puluh ribu rupiah. Setelah mereka puas menceramahi gue seperti ustad ustad yang ada sekarang, mereka pun pergi meninggalkan gue dan gue bisa kembali lega. Gue yakin sekarang ayam itu bisa hidup tentram dan bahagia karena gue sudah pergi meninggalkan sekolah itu. Kenakalan kenalan remaja itu kenakalan yang paling bisa dikenang. Tapi itu justru merupakan hal yang buruk, hal yang bisa merugikan orang lain, bukan hanya orang lain tapi bisa saja diri kita sendiri. Ingat kejahatan terjadi bukan karena ada niat pelakunya tetapi karena ada kesempatan. Waspadalah waspadalah.

Ani Ina

Cinta itu memang enggak bisa ditebak hari pertama kita jatuh cinta sama ini hari kedua kita bisa jatuh cinta dengan yang itu. Seperti gue sewaktu masa masa SMA masa masa labil. gue sangat cepat jatuh cinta namun cepat pula patah hati. Jatuh cinta itu merupakan hal yang sangat biasa buat gue tapi patah hati lebih biasa lagi. Emang cewek itu susah ditebak, salah tebak kita bisa kena omelannya. Sewaktu kelas 3 SMA gue ada naksir sama cewek, adek kelas gue sih. Cewek malang itu lagi lagi kena sial karena ketampanan gue.hehehe Gue menyarankan dia sih untuk banyak banyak istigfar kalau dia lihat gue. Gue enggak pernah bisa bayangin bisa kenalan sama cewek kembar. Sewaktu awal awal kenalan gue emang sering lihat dia dan negur dia dengan senyuman indah gue, tapi gue sering salah orang.Ternyata gue lebih sering negur kembarannya, pantesan aja gue di cuekin. Yah itu sudah resikonya kenal sama orang kembar. Sama orang yang enggak kembar aja gue pernah salah minta nomor hape dan itu nanti gue ceritain ceritanya. Gue kenal sama si kembar ini dari temen gue namanya Adli. Ani & Ana gue tau namanya dari Adli. Ani & Ana ini kembar yang sangat mirip seperti pinang dibelah berantakan. Masa masa PDKT sama dia itu seperti penuh dengan cobaan. Pertama kali gue jalan sama Ani yang rencana awalnya sih cuma mau nemenin dia cuci foto distudio aja tapi rencana itu jadi bertambah saat dia ngajak gue jalan kesuatu tempat. Yang gue bingung kenapa harus studio? kenapa enggak laundry aja, atau taruh aja di mesin cuci kan lebih gampang. O iya gue tuh orangnya suka dirumah dan jarang banget jalan kalau enggak ada keperluan yang mendesak tapi karena gue punya mission imposible gue jadi rela keluar rumah malam itu. Jadi mau kemana nih? Tanya gue ke dia hmmm,, kefolder aja yukk. Dia ngajak gue Dimana tuh, Tempat apa itu? Gue bingung Itu danau, jalan aja dulu ntar ku tunjukan jalannya. Ani memperjelas Gue pun langsung menuju ke TKP. Pertama kali gue ketempat itu. Pandangan gue ditempat itu sangat buruk. Tempatnya gelap seperti tempat mesum tapi tempat itu bisa dibuat film horror Indonesia dengan judul Lomba mancing pocong di danau berdarah. Gue jadi pengen manggil produser film horrornya Dewi persik. Gimana rasanya ya kalau jadi penulis cerita horror indonesia, pasti dialognya cuma "aaahhhhhhh" atau "Tolooooongggg" Ini tempat apa sih? tanya gue ke Ani Ini tempat orang mancing tapi banyak juga orang jalan jalan disini. Ani memperjelas lagi Gue berbicara panjang lebar dengan dia tentang makanan kesukaan dia, tentang apa aja yang berhubungan dengan dia. Ditengah tengah perbincangan, gue dikagetkan dengan suara polisi yang menghampiri gue. Mampus kayaknya ada razia, gue enggak bawa SIM, STNK dan KTP. Tapi gue bersyukur, gue enggak pakai daster. Dan benar ternyata itu adalah razia tapi bukan razia biasa melainkan razia pembersihan. Di folder itu ternyata tempat mesum gue dan Ani enggak tau soal itu jadi kita santai aja pada saat razia itu. Akhirnya kami terjaring dalam razia

itu. Ani di bawa ke kantor polisi sepertinya, gue enggak tau itu kantor polisi atau bukan soalnya gue enggak memperhatikan itu. Gue sempat ngebut pulang kerumah, kecepatan motor gue waktu itu mendekati 80 km/jam sampai gue hampir jatuh terpeleset dijalan depan SLTPN 09. Dan memang gue punya naluri pembalap jadi gue bisa menyelamatkan diri dari jatuh kejalan dengan indah. Sesampainya dirumah gue lapor ke orang tua gue dan langsung orang tua gue hubungi kakak gue yang polisi. Gue masih enggak tau dengan nasib Ani disana, masih belum ada tanda tanda kehidupan dari wanita itu. Gue takut dia kenapa kenapa dan memang waktu itu sudah sekitar jam 11 malam, jam yang enggak sepantasnya buat wanita jalan, itu sebabnya gue takut + khawatir banget. Gue takut itu bukan polisi beneran, kalau dia polisi bohongan bisa jadi dia mau culik si Ani dan jadiin Ani seorang TKW. Terus nasib gue gimana? Gue gagal PDKT sama dia kalau itu benar benar terjadi. Enggak lama kemudian gue langsung menuju ke kantor dimana para polisi itu menyergap temen gue itu. Gue enggak sendirian, Gue ditemani sama kakak gue soalnya gue enggak tau jalan. Sesampainya di ruangan tersebut terasa seperti difilm film yang ingin membebaskan seorang tawanan dari markas penculik. Blekkk suara pintu, Gue agak bingung gimana suara pintu itu jadi gue tulis aja Blekkk. Hehehe gue ketemu dengan polisi pertama, polisi pertama itu nanya ke gue. kamu adeknya Agus kah? Iya pak jawab gue Polisi itu pun mengantar gue ke polisi ke dua, Polisi kedua pun menyuruh gue untuk bawa pulang si Ani. Dan gue pun bisa keluar dengan damai dari kantor itu. Gue pun akhirnya bisa membawa Ani pulang kerumahnya. Gue jadi ngerasa bersalah sama dia waktu itu, gara gara gue bawa dia jalan jalan, dia sampe terjaring razia. Gue berharap kesan awal itu bisa menjadi kenangan yang bisa terus selalu dikenang sama dia.

Kodok Struk

Banyak hal yang enggak bisa gue lupain gitu aja sewaktu gue masih di SMA. Salah satunya tentang guru olahraga gue. Namanya Arul, postur tubuhnya tinggi langsing dengan rambut tipis. Dia banyak cerita tentang pengalamannya, diantara semua pengalamannya, jujur dari lubuk hati gue paling dalam, enggak ada satupun yang bisa gue percaya. Gue enggak percaya dia pernah bermain di klub bola Bayern Munchen, kalau dia memang pernah pasti dia udah jadi pelatih bola bukan jadi guru olahraga. Dia mungkin mempunyai kepercayaan diri yang sangat sangat tinggi. Pengalaman menarik pada saat jam pelajarannya itu pas dia sedang menjelaskan gaya dalam berenang. Gue yakin kalau kalian lihat bagaimana dia mempraktekkannya, pasti kalian akan sawan/kesambet. Tapi yang bikin seru adalah kita enggak boleh ketawa pada saat dia menjelaskannya. Sumpah ini seperti acara Tahan Tawa yang ada di Trans TV. Kalau di Tahan Tawa ada bopak sebagai pengujinya disekolah kami ada Arul. Kami sekelas sebenarnya tidak ada yang tahan ingin ketawa pada saat dia mempraktekan renang gaya kodok. Gayanya enggak seperti kodok yang normal tapi lebih mirip kodok struk. Mungkin lebih bagus kodok struk kali daripada dia. Pada saat itu salah satu temen gue ketangkep kamera sedang tertawa karena gaya kodok struk itu. Dan keluarlah jati diri Arul sebagai sosok kejam yang dtakuti oleh para murid sekolah itu termasuk gue. Dia merasa direndahkan oleh pansek karena sudah berani menertawakannya. Sebenarnya satu kelas pada ketawa semua sih cuma panseknya aja lagi kena sial. Kasihan banget memang pansek dia mungkin belum mandi wajib makanya kena sial seperti itu. Satu kelas langsung sunyi, enggak ada yang berani bicara, enggak ada yang berani bergerak, enggak ada yang berani membuka mulut dan enggak ada yang berani bernapas. Kasian pada mati semua dong.hehe Gue pengen banget nyarankan pansek untuk pura pura gila jadi dia enggak kena marahnya Arul. Tapi gue masih mencoba mengumpulkan keberanian gue. Setetes demi setetes gue kumpulin dan akhirnya gue urungkan niat baik gue ini karena Arul makin marah dan menyuruh pansek untuk keluar dari kelas pada saat itu juga. Setelah kejadian yang menegangkan itu berakhir, suasana kelas menjadi hening dan serius menerima pelajarannya kecuali gue dan 3 teman gue. Kami berempat masih aja ngeledek dia. Kami memang segerombolan siswa yang usil dan sering nyeletuk disaat guru menjelaskan. Terutama si Alam, dia terlihat serius tetapi sebenarnya dia itu orang gila yang turun kedunia dan ditugaskan untuk mengganggu kami semua. Arul pun makin semangat menjelaskan dan kami makin enggak ngerti dengan semua gaya yang dia praktekan. Gue ngeliat keluar jendela berharap ada mobil ambulance dari rumah sakit jiwa. Semoga aja dia bukan pak Arul yang asli semoga dia orang gila yang sedang menyamar menjadi pak Arul. Itu doa gue pada saat itu.

Yang gue senang itu pada saat dia kehabisan bahan untuk cerita. Hanya dengan itu dia mau membebaskan kami dari kelas dan mata pelajaran yang berbahaya yang mungkin bisa membuat kami jadi tertular oleh dia. Gue sadar pada saat kuliah, banyak ilmu dan nasehat yang gue dapat dari beliau. Gue beranggapan dia melakukan itu semua agar kami bisa punya cita cita yang tinggi. Agar selalu berusaha untuk bisa dapetin apa yang kita inginkan. Tapi Gue hanya bisa membalasnya dengan ucapan Terima Kasih.

Pertemuan Yang Tak Terduga


Produksi film film Indonesia kalah dengan film film dari Eropa. Ini karena cerita film indonesia enggak ada yang beres. Dari judulnya aja sudah aneh kaya film horor pocong pink coba aja bayangin pcong pakai kain warna pink, apa mau keacara ulang tahun anak anak TK tuh pocong atau hantu goyang karawang, seperti apa lagi itu hantu bergoyang karawang? Apa minta saweran juga? Apa enggak mau kalah sama mbak Inul yang terkenal karena goyang ngebornya. film indonesia yang gue suka itu cuma film buatannya pak haji Dedy Miswar. Gue pengen banget bisa main disalah satu filmnya. Soalnya film filmnya selalu menginspirasi kehidupan gue. Pertama kali gue menginjak bioskop XXI itu pada saat gue kelas 3 SMA, awalnya gue enggak suka ke bioskop soal menurut perhitungan gue. Bakal lebih murah dan puas kalau gue beli kasetnya terus gue nonton dikamar gue tinggal dimatiin aja lampunya kan udah kaya bioskop mini dengan TV ukuran 21, terus bisa bebas lagi bawa makanan dan minuman dari luar. Pada saat itu gue bener bener deso, enggak ngerti dimana beli tiket masuk, dimana pintu studionya, dimana tempat ditaruhnya layar lebar itu dan gue bener bener enggak tau dimana kehidupan gue sesungguhnya. gue pengen nanya dimana tempatnya ngantri tiket tapi gue malu, jadi gue putuskan untuk tetap setia nunggu dia di depan happy puffy. Dari tempat itu gue bisa dengar teriakan teriakan orang minta tolong dari happy puffy. Tapi gue enggak bisa apa apa selain menikmati suara yang kacau banget itu. Sejam berlalu dan gue tetap menunggunya dengan ditemani suara teriakan teriakan minta tolong dari ruangan itu. Gue sudah resah banget karena ini pertama kalinya gue ketemu dia. Gue membayangkan seperti apa dia, kata temen gue yang ngenalin dia ke gue sih cantik. Enggak lama kemudian datang juga temen gue dengan temannya yang mempunyai gaya rambut seperti cleopatra. Hendra y? salam kenal, Manda, sory telat. Kata Manda sambil mengajak gue salaman oo ternyata elo y yang namanya Manda. Kata gue sambil menjabat tangan lembutnya. udah beli tiket belum ndra? tanya temen gue Tiana. Boro boro beli tiket, menginjakan kaki dibioskop aja baru sekali ini, gimana gue mau beli tiket kalau gue baru pertama kali. Tapi gue enggak mau sampe mereka tau kalau ini adalah pertama kalinya, jadi gue langsung mengeluarkan alibi gue. Belum lah, tadi mau gue beli tapi takut salah film, gue enggak tau juga kan kalian suka duduk dimana, jadi gue enggak jdi beli daripada ntar salah kan Alibi gue pada saat itu, gue harap mereka percaya dengan alasan gue. iy bener juga sih, y udah kita beli sekarang yuk, keburu habis ntar filmnya. Ajak Manda. Berhasil juga Alibi gue mengelabui mereka, kalau mereka tau alasan sebenarnya mungkin Manda bakal langsung ninggalin gue kali. Setelah membeli tiket, kami pun memasuki ruangan itu.

Gila, gelap banget tempat ini, cari tempat duduknya susah lagi, enggak lagi lagi gue kesini. Jerit gue dari dalam hati. Kebetulan kami memasuki studio pada saat film sudah dimulai. Gue lalu duduk dia pun duduk disebelah gue. Gue perhatikan wajahnya dari samping. Disaat itu dia sibuk nonton film indonesia yang enggak jelas jalan ceritanya sedangkan gue sibuk nonton wajahnya. Sesekali dia mnghadap ke gue, gue pun langsung mengalihkan pandangan gue dari dia. Gue dan dia mungkin masih malu malu karena ini pertemuan pertama kami. Gue bener bener enggak bisa fokus dengan film tapi fokus dengan wajah manisnya Manda. Waktu terus berlalu dan pertemuan itu pun berakhir, Disaat waktu memisahkan kami. Kini saatnya kami berpisah, kami menuju tempat yang berlawanan dia kekanan dan gue kekiri. Gue ngerasa beruntung bisa kenal orang sebaik dia. Ini seperti cerita si kaya dan si melarat. Karena pertemuan ini gue bener bener enggak ada keluar uang sama sekali melainkan dia si wanita dermawan.

Ngedate ?
Cinta itu adalah hal yang indah, enggak akan ada habisnya jika kita bercerita tentang cinta dari mulai kenal, PDKT, pacaran lalu putus, semuanya bisa jadi hal yang menarik untuk diceritakan. Ini mungkin kisah awal percintaan gue, kisah pertama kali gue dapat pacar. Gue bisa dibilang merupakan orang yang cuek, ya gue kan orangnya pasarahan, dikasih duit gue terima, dikasih makan enak ya gue makan, dikasih minum juga gue makan bahkan kalau sudah ngantuk gue bisa tidur, pasrah banget kan gue? Yang gue tau cinta itu semakin diberi pupuk maka akan semakin tumbuh tapi masalahnya gue enggak tau bagaimana caranya, apa gue harus menggunakan pupuk kandang dari kotoran sapi? Pacar pertama gue bernama Sinta, waktu itu sudah sekita sebulan gue jadian sama dia dan gue belum pernah sekali pun mengajak dia ngedate karena gue orangnya memang enggak terlalu suka jalan yang gue tau cuma tempat penyewaan game, jadi gue rada suka bingung tempat yang bagus buat ngedate, masa iya gue ngedate di penyewaan game, enggak asyik banget kan. Untuk menumbuhkan rasa cinta kami maka gue berniat untik mengajak dia ngedate untuk pertama kalinya. Gue perlu menyurvey tempat buat kami ngedate selayaknya Badan Sensus gue bertanya sama Panwa salah seorang temen gue. "Eh loe tau enggak tempat yang asyik buat ngedate?" tanya gue. "Tumben loe nanya tempat ngedate, ada apaan? Eh Panwa malah nanya balik ke gue. "Ya jelas mau ngedate lah, gimana sih loe ni." gue mulai kesel. "Kebun raya bagus tuh, memangnya loe mau ngedate sama siapa hen?" Dia memberi jawaban dan pertanyaan lagi. "Ada deh." Gue sok misterius. "Ah sama Aris,hahaha." Jawab Panwa dengan kesotoyannya. "Sialannn Kamprettt loe." Gue dongkol dengan pernyataan Panwa. Sebenarnya saran Panwa itu cukup bagus. Mungkin dikebun raya gue bisa ngedate ditemani oleh monyet monyet gaul yang ada ditempat itu. ngedate yang lumayan keren jika dilayani sama monyet monyet imut seperti Panwa. Gue masih heran kenapa dia menyarankan tempat itu kegue, mungkin aja itu karena dia sangat menyayangi monyet yang ada disana seperti dia menyayangi saudaranya sendiri. Saran yang bagus tapi percuma kalau gue enggak tau jalan menuju tempat itu. Jadi gue putuskan untuk pergi kemall Samarinda Central Plaza yang jaraknya enggak begitu jauh dari rumah gue, kurang lebih sekitar 5 kilometer bukan kilogram. Hari sebelumnya gue sudah SMS Sinta untuk nemenin gue jalan ketempat itu, gue sih enggak bilang itu adalah kencan, tapi gue yakin dia pasti tau apa yang gue maksud. Hari itu gue jemput dia dengan Karisma gue. Karisma itu nama motor gue waktu itu, gue sempat bingung memberi nama itu motor, mau gue kasih nama Sihitam, gue takut kesaingan sama motor gue terus kalau gue kasih nama Sitangguh, secara enggak langsung sama aja nama itu menghina gue karena gue enggak tangguh tangguh banget. Perjalanan yang enggak panjang pun sudah kami lalui dengan lancar tanpa ada hambatan. setelah sampai ditempat tersebut, gue langsung berjalan

meninggalkan tempat parkir dan tanpa terasa Sinta pun ikut tertinggal di tempat gue naruh Karisma. Gue pun dengan cuek berhenti sejenak hingga sampai saatnya Sinta berjalan menuju ke arah gue, tanpa bergandengan tangan selayaknya para pejuang cinta yang berhasil mendapatkan cintanya gue lanjutkan berjalan menuju spot bermain. Date ini gue isi dengan bermain di area fun city, bukan dengan dinner yang ditemani lilin kecil melainkan dengan koin koin yang gue tukar umtuk bermain. "Yang kalah dicium yah." Kata Sinta ke gue. Mendengar hal itu gue hanya tersenyum dan melanjutkan permainan gue dengan dia, gue rada enggak ngerti maksudnya. Mungkin dia menginginkan hal yang romantis dari date kali ini, Tapi gue tetap enggak bisa mengerti apa maunya. Setelah sekian lama bermain akhirnya kencan pertama kami hanya diisi dengan bermain di fun city, seperti berjalan dengan adek adek gue aja. Dari semua date yang pernah gue lakukan, itu adalah date pertama gue yang gue pikir sangat kacau. Gue enggak bisa romantis yang gue pikirkan hanya kesenangan diri sendiri tanpa mau mengerti keinginan Sinta. Beberapa hai setelah Date yang kacau itu pun Sinta mutusin gue dengan alasan gue terlalu dingin dan cuek sama pacar. Gue sulit menerima kenyataan itu hingga gue enggak bisa makan kalau lagi kenyang dan enggak bisa tidur kalau enggak ngantuk. Dengan berakhirnya hubungan yang singkat itu, gue jadi bisa menjadikan hal itu sebagai pengalaman indah gue. Gue jadi bisa belajar dari kesalahan gue, kalau bisa mengulang waktu pasti gue bakal perbaiki kesalahan gue, tapi yang berlalu biarlah berlalu masih ada hari esok yang tersimpan banyak harapan.

Lagi lagi SMA, jangan bosen ya baca cerita masa masa SMA gue. Tapi kali ini cerita pembunuhan yang sangat sadis. Mahluk tidak berdaya dan tidak berdosa menjadi korban keganasan sekolah gue. Waktu itu sedang berlangsungnya pelajaran biologi. Kami dibagi menjadi beberapa kelompok dan harus membawa hewan yang berbeda beda, beruntung kelompok gue yang hanya disuruh membawa jantung ayam. Hari itu suasananya sangat mencekam sepertinya bumi sedang berduka. Temen temen gue disibukan dengan hewan hewan bawaan mereka dipagi yang mencekam itu. Gue bisa melihat senyum ceria hewan hewan tersebut pada saat itu. Mungkin mereka enggak tau kalau mereka bakal jadi korban keganasan temen temen gue. Para hewan hewan pun sibuk bermain kejar kejaran, sikodok mengejar si cicak dan sitokek mengejar sikodok. aaaaaarrrrggggghhhh suara beberapa cewek dikelas gue. Ternyata mereka dikejar oleh ketiga hewan itu. Gue tau orang paling usil dikelas gue itu Alam dan gue rasa hewan hewan itu disuruh sama alam untuk menakut nakuti para cewek. Dan gue lihat wajah Alam yang tertawa girang karena hal itu. Bener sudah tebakan gue. Alam lah pelakunya. Gue berpikir mungkin hewan hewan tersebut sengaja enggak dikasih tau sama temen temen gue. Mungkin aja temen gue takut hewan bawaannya kabur. Apa jadinya coba kalau para hewan tersebut sampai tau kalau mereka akan di bunuh dengan sadisnya sama temen temen gue? kodok loe bagus lam, dapat dari mana? tanya gue ke Alam Iy ni, gue nemu di paret depan rumah. Jawabnya dengan santai. Ah bohong aja ini, mana ada kodok segaul ini nemu diparet. Ipul ikut nimbrung pembicaraan kami. Iy alam ni, Setau gue kodok nemu diparet itu kepalanya ada pirangnya terus ada tindik di lidahnya. Gue heran. elo tuh enggak tau berapa biaya gue habiskan untuk ngedandani ini kodok, gue enggak mau bawa kodok jalanan, yang gue mau itu kodok gaul seperti ini, tapi jujur lebih keren kodok gue daripada elo, elo mau gue dandanin juga? Jawab alam dengan kesotoiyannya. Boleh boleh Lam, siapa tau Hendra jadi makin cantik. Aris nyaut dari belakang gue Ah Kampretttt. Gue sewot

Waktu berjalan semakin cepat dan tanpa terasa bel pun berbunyi. Temen temen gue beserta hewan hewan bawaanya sudah duduk rapi ditempatnya masing masing. Lalu mulai terdengar hentakan kaki sang mentor yang akan mengadakan pembantaian massal ini. Gue makin merinding karena hembusan nafas gue sendiri, gue mencium bau bangkai dari mahluk tak berdosa dan ternyata gue belum sikat gigi. Pantesan aja baunya enggak enak. Suaranya semakin mendekat dan makin dekat, lalu masuk lah seorang wanita. Siapakah dia? Nantikan setelah yang satu ini.hehehe Guru biologi gue pun masuk dan kami semua bersiap dengan apa yang kelompok kami telah bawa. Kebetulan saat itu gue enggak sekelompok sama Alam, Aris dan Ipul. Gue sangat yakin banget Ipul pasti sangat senang dengan pelajaran kali ini. Dia pasti sudah tidak sabar untuk menganiaya mahluk tidak berdosa ini. Kami semua diberi arahan bagaimana cara membedah hewan yang baik dan benar pada saat itu. Kebetulan yang kelompok gue bawa itu jantung ayam jadi gue enggak perlu melakukan pekerjaan keji itu. Tugas kelompok gue hanya menggambar jantung ayam itu. Karena gue suka dan hoby banget menggambar jadi tugas itu gue serahkan keteman sekelompok gue. Gue heran, kenapa sih harus ada pelajaran seperti ini. Dimana rasa keprimanusiaan kita,para hewan aja punya rasa keprihewanan masa kita kalah sama mereka? Apa orang yang menggeluti bidang seperti biologi ini enggak pernah merasa berdosa? Gue aja yang Cuma melihat temen temen gue ngebedah hewan hewan yang tidak berdosa ini, gue bener bener merasa bersalah. Hati nurani gue berbicara Maafin gue ya dok, cak, kek, gue enggak bisa nolong kalian semua, gue enggak berdaya menghadapi temen temen gue terutama ipul. Gue melihat ipul membawa pisau bedah, dengan rasa sangat bernafsu ipul pun membedah hewan milik kelompoknya. Gue ngeliat wajah ipul yang beringas. Dia sangat bersemangat melakukan hal itu. Mungkin karena Ipul sudah terbiasa melakukan semua ini. Gue memalingkan pandangan gue ke wajah temen temen gue yang cewek, terlihat raut wajah ketakutan dari temen temen gue itu. Gue pengen nenangin mereka, tapi diri gue sendiri aja udah ketakutan seperti pada saat dulu gue mau disunat. Sumpah ngeri banget ngeliat penyiksaan itu. Tapi beberapa temen gue kok biasa aja yah. Gue jadi curiga sama mereka, mungkin aja mereka adalah seorang teroris yang

menyamar menjadi pelajar SMA. Kalau benar begitu mungkin aja ada intel yang menyamar sebagai guru disekolah kami. Dan gue berharap itu adalah Arul guru olahraga gue. Detik demi detik pun berlalu tanpa terasa jam pelajaran ini pun telah habis, namun gue masih shock dengan keadaan ini. Gue enggak habis pikir, betapa berdosanya gue sudah ngebiarin hal itu terjadi. Gue rasa temen temen gue ini memang kejam, hanya karena nilai mereka rela melakukan ini semua. Selesenya pelajaran ini hewan hewan itu pun dibawa keluar oleh temen temen gue. Gue rasa hewan hewan ini masih hidup karena ada detak jantungnya. Temen temen gue pada berebut untuk memoto hewan-hewan malang ini. Gue juga enggak mau ketinggalan, gue enggak mau melewatkan sesi foto bersama hewan hewan tersebut. Yang gue sesalkan, hewan hewan ini dibiarkan aja dengan keadaan sepert itu. hidup segan, mati pun sulit. Enggak ada yang merhatikan keadaan hewan hewan ini, semua pada sibuk membersihkan diri dan alat alat yang mereka gunakan untuk kegiatan itu. Gue ingin membawa mereka kerumah sakit, tapi sayang gue ngerasa jijik untuk membawa semua hewan hewan ini. Jadi terpaksa gue ikut membiarkan mereka semua dan pergi ke kantin untuk mendapatkan sesuap nasi dari ibu kantin. Keesokan harinya gue dan temen temen gue mengunjungi hewan hewan tersebut. Gue perhatikan dengan seksama hewan tersebut. Gue enggak merasa adanya tanda tanda kehidupan dari mahluk malang tersebut. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun itu kata yang bisa gue ucapkan karena menemukan mahluk itu sudah menjadi bangkai. Pelajaran membedah itu memang penting, itu memberikan kami contoh nyata organ dalam hewan. Tapi coba pikirkan perasaan mereka yang tersakiti. Pikirkan perasaan keluarga para korban.. Gue enggak menyalahkan mereka para pembedah, gue hanya menyayangkan keadaan para hewan yang tak berdosa itu. Semoga para penggemar hal itu bisa cepat sadar dengan perbuatan mereka. Gue berdoa semoga amal ibadah mahluk tidak berdosa itu bisa diterima disisi Tuhan Yang Maha Esa. Aminn

Biodata Penulis

Nama Lengkap : Hendra Dwi Prastio Alamat : jalan sultan Alimuddin gang swadaya RT 04 kelurahan Sambutan, Samarinda Kalimantan Timur Nomor HP : 085349994268 Alamat Twitter : @lbesarr