Anda di halaman 1dari 41

1

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Depresi seringkali juga disebut gangguan mood atau gangguan suasana perasaan karena terdapat kondisi emosi negatif yang kompleks seperti kesedihan, kecemasan, kemarahan, dan rasa bersalah. Suasana perasaan manusia ini dipengaruhi oleh hal-hal yang ada dalam dirinya dan stimulus dari luar dirinya. Penderita depresi yang mengalami gangguan pada suasana perasaan dapat dibantu dengan stimulus dari luar dirinya berupa bunyi dengan irama tertentu atau musik. Depresi atau stress dapat terjadi pada siapa saja dalam berbagai rentang usia, mulai dari anak-anak, remaja, dewasa maupun orang tua. Neiger (1988) menyatakan bahwa orang muda yang berusia antara 15-24 tahun sangat berisiko menderita depresi. Penelitian-penelitian mengenai dampak musik terhadap kehidupan psikofisik serta kepribadian seseorang di masa lalu sangat sedikit atau tidak meluas, yang berakibat kurangnya informasi mengenai manfaat musik bagi kehidupan manusia kecuali sebagai alat hiburan. Namun, dengan berkembangnya berbagai penelitian tentang musik, berbagai rahasia kekuatan musik sedikit demi sedikit mulai terungkap. Manusia mengalami suasana perasaan yang naik turun dalam menghadapi berbagai situasi dalam kehidupannya. Peristiwa-peristiwa yang menyenangkan akan menimbul-kan perasaan bahagia, senang, dan suka-cita. Peristiwa-peristiwa yang tidak menyenangkan akan menimbul-kan Orang-orang perasaan tertekan, sedih, dan murung.

yang secara konsisten mengalami perasaan terte-kan setiap hari

melebihi periode dua minggu disebut mengalami depresi (Staab & Fieldman, 1999). Data dari survei yang dilakukan oleh Direktorat Kesehatan Jiwa tahun 1996 di 10 kota (Medan, Jambi, Bandar Lampung, Bandung, Yogya-karta, Surabaya, Denpasar, Banjarma-sin, Samarinda, dan Ujung Pandang) pada 1.994 responden dengan

menggunakan instrumen diagnostik gangguan jiwa dari WHO, menemukan bahwa 17,25 % atau 344 responden merupakan kasus gangguan jiwa, dan 4,1 % atau 82 orang menderita depresi (Thabrany dan Pujiyanto, 2002). Kini semakin banyak orang dapat lebih memahami bahwa musik berfungsi terapeutik atau dapat menyembuhkan. Musik menghasilkan rangsangan ritmis yang ditangkap organ pendengaran dan diolah di dalam sistem saraf tubuh dan kelenjar pada otak yang mereorganisasi interpretasi bunyi ke dalam ritme internal pendengar. Ritme internal ini mempengaruhi metabolisme tubuh manusia sehingga prosesnya berlangsung dengar lebih baik. Metabolisme yang lebih baik akan mengakibatkan tubuh mampu membangun sistem kekebalan yang lebih baik, dan dengan sistem kekebalan yang lebih baik tubuh menjadi lebih tangguh terhadap kemungkinan serangan penyakit (Campbell, 1997). Rodgers (Campbell, 1997) menjelaskan bahwa musik yang berfungsi terapeutik adalah musik yang bersifat anxiolitik (instrumental). Musik anxiolitik adalah tanpa lirik-lirik, nyanyian, dan atau apa saja yang dapat memicu asosiasi-asosiasi atau kenangan-kenangan yang merugikan.. Kebanyakan mahasiswa menjawab bahwa mereka berusaha mengatasi perasaan tertekan dengan mendengarkan musik pop, country, rock, dan slow rock. Musik-musik tersebut umumnya mengandung lirik tertentu yang mempunyai unsur stimulasi. Mahasiswa mengaku perasaan tertekan yang mereka alami agak mereda setelah mendengarkan musik, namun efek terapi tidak akan bertahan lama dan depresi akan muncul kembali. Mahasiswa telah menggunakan musik sebagai terapi tetapi belum sesuai dengan pendapat ahli-ahli terapi musik. Berdasarkan gambaran di atas maka penulis menguji bagaimana pengaruh terapi musik pada depresi di antara mahasiswa. Depresi adalah kelompok gangguan klinis yang ditandai hilangnya perasaan kendali dan pengalaman subjektif adanya penderitaan berat, simptom-simptom yang muncul seperti kesedihan, keputusasaan, gangguan makan, gangguan tidur, menarik diri,

kehilangan konsentrasi, ide yang meloncat-loncat, tegang, kehilangan energi dan adanya kecemasan. Simptom-simptom ini mempengaruhi fungsi fisik, psikologis, dan sosial penderita. Bentuk-bentuk gangguan depresi pada umumnya dapat digolongkan menjadi dua yaitu depresi unipolar, gangguan bipolar dan-dua gangguan yang dicirikan oleh pergantian antara suasana perasaan depresif & mania. Bentuk-bentuk gangguan depresi lainnya merupakan turunan dari kedua bentuk gangguan depresi tersebut di atas, yang mungkin dibedakan berdasarkan tingkat keparahan, variasi simptom dan faktor yang menyebabkanya. Jadi, perlu ada penanganan bagi penderita depresi yang bersifat bantu diri atau diIakukan sendiri oleh subjek seperti terapi musik. Terapi musik menguntungkan bagi subjek karena dapat menyediakan sendiri tape recorder dan kaset musik yang dibutuhkan. Subjek juga dapat mendengarkan musik kapan saja dibutuhkan dan lebih murah dari segi biaya dan tidak mendapat tekanan tambahan dari masyarakat yang menganggap bahwa orang yang berkonsultasi pada psikologi atau psikiater mengalami gangguan jiwa yang memalukan. Terapi musik dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu menyanyi, mencipta lagu, memainkan alat musik, irnprovisasi, mendiskusikan lirik dan mendengarkan musik. Penelitian ini mengacu pada teori Berlyne tentang pengaruh musik terhadap emosi. Teori Berlyne mengatakan bahwa pendengar musik memperhitungkan faktorfaktor seperti kompleksitas, fantiliaritas dan kebaruan musik yang didengarkan. Tingkatan bunyi musik yang dianggap familiar adalah bila musik tersebut dialami sebagai memberikan rasa nyaman atau kesenangan. Mahasiswa yang mengalami gangguan depresi mempunyai emosi negatif yang dominan seperti kesedihan, pesimisme, perasaan gagal, ketidakpuasan, perasaan bersalah, perasaan dihukum, rasa tidak suka terhadap diri sendiri, dan menyalahkan diri sendiri. Melalui terapi musik, suasana perasaan subjek yang semula negatif akan

berubah menjadi positif. Diharapkan setelah mempunyai suasana perasaan positif, subjek mempunyai emosi positif dan selanjutnya depresi yang dialami akan berkurang atau hilang. Usia mahasiswa, terutama tahun -tahun awal masuk kuliah merupakan masa yang rentan terhadap depresi, karena banyak tekanan hidup yang dialami. Tekanan hidup yang dialami mahasiswa antara lain termasuklah perubahan tempat tinggal dari yang tinggal serumah dengan orangtua menjadi tinggal bersama orang lain (kost, kontrakan atau tinggal bersama saudara), perubahan cara belajar saat di sekolah lanjutan atas yang lebih pasif menjadi cara belajar di perguruan tinggi yang menuntut kemadirian, pergantian teman sebagai akibat dari perpindahan tempat tinggal atau tempat studi, perubahan relasi dari relasi yang bersifat pribadi menjadi lebih bersifat fungsional, dan perubahan budaya asal dengan budaya tempat tinggal yang baru. Tekanan-tekanan hidup yang dialami mahasiswa dapat men-jadi pencetus

munculnya simtom-simtom depresi seperti

kesedihan, keputusasaan, gangguan

makan, menarik diri dari pergaulan, kehilangan konsentrasi dalam belajar, ide yang meloncat-loncat, tegang, dan kehilangan energi serta munculnya rasa cemas. Penulis melakukan wawancara kepada mahasiswa dengan menguunakan Beck Depression Inventory (BDI) untuk mengetahui skor depresi mahasiswa sebelum dilanjutkan dengan diberi terapi musik kepada kelompok eksperimental. Berdasarkan pemaparan di atas dapat disimpulkan bahwa depresi pada

mahasiswa di Fakultas Kedokeran Universitas Sumatera Utara merupakan gangguan yang perlu di cermati, karena itulah penulis ingin meneliti tentang tingkat depresi dikalangan mahasiswa sebelum dan selepas diberi terapi musik.

1.2. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka dapat dirumuskan masalah Pengaruh Terapi Musik Terhadap Tingkat Depresi Antara Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. 1.3. Tujuan Penelitian 1.3.1. Tujuan Umum Penelitian ini bertujuan untuk menilai pengaruh terapi musik terhadap depresi/stress dalam kalangan mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. 1.3.2. Tujuan Khusus Penelitian ini bertujuan untuk : a) Untuk menganalisa efektifitas terapi musik selepas setelah di intervensi pada mahasiswa USU dengan simtom depresi ringan, borderline, ringansedang dan berat; b) Untuk menentukan berapakah skor depresi pada mahasiswa kedokteran Universitas Sumatera Utara setelah diberi terapi musik. c) Untuk melihat tingkat depresi setelah terapi musik diberikan untuk menangani simptom depreasi pada subjek dalam grup experimental dibandingkan dengan subjek dalam grup kontrol yang tidak didedahkan dengan terapi musik dalam beberapa hari. d) Untuk melihat perbedaan pada laki-laki dan perempuan setelah diberi terapi musik.

1.4 Manfaat Penelitian Manfaat penelitian adalah sebagai berikut: a. Umum 1) Sebagai informasi kepada mahasiswa/mahasiswi dalam

meningkatkan pengetahuan tentang cara penanganan depresi dengan terapi musik; 2) Mengembangkan ilmu kesehatan, terutama ilmu kedokteran dengan ikut serta dalam penelitian, serta mencari penyelesaian masalah kesehatan penderita, masyarakat dan system pelayanan kesehatan; b. Bagi peneliti 1) hasil KTI ini adalah untuk menambah pengetahuan, memelihara dan mengembangkan keperibadian dan sikap yang diperlukan untuk kelansungan profesi kelak seperti integritas, rasa

tanggungjawab, dapat dipercaya serta menaruh perhatian dan penghargaan terhadap sesame manusia, sesuai dengan etika kedokteran; 2) Berfungsi membentuk sikap terbuka, dapat menerima perubahan dan berorientasi ke masa depan serta mendidik dan mengajak masyarakat kea rah sikap yang sama. 3) Penelitian ini juga merupakan masukan bagi para pendidik dalam promosi kesehatan dalam usaha menangani stress dalam kalangan mahasiswa/mahasiswi.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1 DEPRESI 2.1.1. Definisi Depresi merupakan satu masa terganggunya fungsi manusia yang berkaitan dengan alam perasaan yang sedih dan gejala penyertanya, termasuk perubahan pada pola tidur dan nafsu makan, psikomotor, konsentrasi, anhedonia, kelelahan, rasa putus asa dan tidak berdaya, serta bunuh diri (Kaplan, 2010). Kondisi yang ditandai dengan ketidakmampuan berkonsentrasi, perubahan pola tidur yang parah, menurunnya energi, ketidaknyamanan fisik, mudah tersingung, serta perasaan sedih , kesal dan tidak berdaya yang ekstrim. Depresi dapat terjadi pada keadaan normal sebagai bagian dalam perjalanan proses kematangan dari emosi. Pada keadaan normal, depresi merupakan gangguan kemurungan (kesedihan, patah semangat) yang ditandai dengan perasaan tidak pas, menurunnya kegiatan, dan pesimisme menghadapi masa yang akan datang. Pada kasus patologis, depresi merupakan ketidakmauan ekstrim untuk mereaksi terhadap rangsang disertai menurunnya nilai diri, delusi ketidakpuasan, tidak mampu, dan putus asa. Depresi adalah suatu kondisi yang dapat disebabkan oleh defisiensi relatif salah satu atau beberapa aminergik neurotransmiter (noradrenalin, serotonin, dopamin) pada sinaps neuron di SSP (terutama pada sistem limbik) (Maslim, 2002). Depresi juga merupakan salah satu gangguan mood yang ditandai oleh hilangnya perasaan kendali dan pengalaman subjektif adanya penderitaan berat. Mood adalah keadaan emosional internal yang meresap dari seseorang, dan bukan afek, yaitu ekspresi dari isi emosional saat itu (Kaplan, 2010). Musik dapat

menstimulasi produksi endorphin, opiates tubuh alami, dan dapat mengurangi kadar kortisol dan noradrenaline, hormone yang terkait dengan stres (Watkins, 1997). Beck (McDowell & Newel, 1996) mendefinisikan depresi sebagai keadaan abnormal organisme yang dimanifestasikan dengan tanda simptom-simptom seperti menurunya mood subjektif, rasa pesimis dan sikap nihilistik, kehilangan kespontanan dan gejala vegetatif (seperti kehilangan berat badan dan gangguan tidur). Depresi juga merupakan kompleks gangguan yang meliputi gangguan afeksi, kognisi, motivasi dan komponen perilaku.

2.1.2 Epidemiologi Depresi Gangguan depresi mayor (berat) adalah tipe yang paling umum dari gangguan mood yang dapat didiagnosis, dengan perkiraan prevelensi semasa hidup berkisar antara 10% hingga 25% untuk wanita dan 5% hingga 12% untuk pria.

a. Jenis Kelamin Pada pengamatan yang hampir universal, terlepas dari kultur atau negara, terdapat prevelensi gangguan depresi berat yang dua kali lebih beasr pada wanita dibandingkan laki-laki. Meski perbedaan hormonal atau atau perbedaan biologis lainnya yang terkait dengan gender kemungkinan berpengaruh, namun sebuah diskusi panel yang diselenggarakan oleh American Psychological Association (APA) menyatakan bahawa perbedaan gender sebagian besar disebabkan oleh lebih banyaknya jumlah stress yang diahdapi wanita dalam kehidupan kontemporer. Perbedaan dalam gaya mengatasi masalah juga dapat membantu menjelaskan mengenai lebih besarnya wanita untuk terkena depresi.

b. Usia Rata-rata usia onset untuk gangguan depresif berat adalah kira-kira 40 tahun; 50% dari semua pasien mempunyai onset antara usia 20-50 tahun. Gangguan depresif berat juga mungkin memiliki onset selama masa anak-anak atau pada lanjut usia, walaupun

hal tersebut jarang terjadi. Beberapa data epidemiologis akhir akhir ini menyatakan bahawa insiden gangguan depresif berat meningkat pada orang-orang berusia kurang dari 30 tahun. Jika pengamatan tersebut benar, hal tersebut mungkin berhubungan dengan meningkatnya penggunaan alcohol dan zat lain pada kelompok usia tersebut.

c. Ras Prevelensi gangguan mood tidak berbeda dari satu ras ke ras lain. Tetapi, klinisi cenderung kurang mendiagnosa gangguan moral dan terlalu mendiagnosa skizofrenia pada pasien yang mempunyai latar belakang rasial yang berbeda dengan dirinya.

d. Status Perkahwinan Pada umunya, gangguan depresif berat terjadi pada orang yang tidak memiliki hubungan interpersonal yang erat atau yang bercerai atau yang berpisah.

e. Pertimbangan Sosioekonomi Tidak ditemukan adanya korelasi antara status sosioekonomi dan gangguan depresif berat. Namun sumber lain menyatakan orang dengan taraf sosioekonomi yang lebih rendah memiliki risiko yang lebih tinggi dibanding mereka dengan taraf yang lebih baik untuk menderita depresi.

2.1.3 Etiologi Depresi Kaplan menyatakan bahwa faktor penyebab depresi dapat secara buatan dibagi menjadi faktor biologi, faktor genetik, dan faktor psikososial. a. Faktor biologi Disregulasi neuroendokrin. Hipotalamus merupakan pusat pengaturan aksis neuroendokrin, menerima input neuron yang mengandung neurotransmitter amin biogenik. Pada pasien depresi ditemukan adanya disregulasi neuroendokrin.

10

Disregulasi ini terjadi akibat kelainan fungsi neuron yang mengandung amin biogenik. Sebaliknya, stres kronik yang mengaktivasi aksis Hypothalamic-PituitaryAdrenal (HPA) dapat menimbulkan perubahan pada amin biogenik sentral. Aksis neuroendokrin yang paling sering terganggu yaitu adrenal, tiroid, dan aksis hormon pertumbuhan. Aksis HPA merupakan aksis yang paling banyak diteliti (Landefeld et al, 2004). Hipersekresi CRH merupakan gangguan aksis HPA yang sangat fundamental pada pasien depresi. Hipersekresi yang terjadi diduga akibat adanya defek pada sistem umpan balik kortisol di sistem limpik atau adanya kelainan pada sistem monoaminogenik & neuromodulator yang mengatur CRH (Kaplan, 2010). Sekresi CRH dipengaruhi oleh emosi. Emosi seperti perasaan takut dan marah berhubungan dengan Paraventriculer nucleus (PVN), yang merupakan organ utama pada sistem endokrin dan fungsinya diatur oleh sistem limbik. Emosi mempengaruhi CRH di PVN, yang menyebabkan peningkatan sekresi CRH (Landefeld, 2004). Pada orang lanjut usia terjadi penurunan produksi hormon estrogen. Estrogen berfungsi melindungi sistem dopaminergik negrostriatal terhadap neurotoksin seperti MPTP, 6OHDA dan methamphetamin. Estrogen bersama dengan antioksidan juga merusak monoamine oxidase (Unutzer dkk, 2002). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa terdapat kelainan pada amin biogenik, seperti: 5 HIAA (5-Hidroksi indol asetic acid), HVA (Homovanilic acid), MPGH (5 methoxy-0-hydroksi phenil glikol), di dalam darah, urin dan cairan serebrospinal pada pasien gangguan mood. Neurotransmiter yang terkait dengan patologi depresi adalah serotonin dan epineprin. Penurunan serotonin dapat mencetuskan depresi, dan pada pasien bunuh diri, beberapa pasien memiliki serotonin yang rendah. Pada terapi despiran mendukung teori bahwa norepineprin berperan dalam patofisiologi depresi (Kaplan, 2010). Selain itu aktivitas dopamin pada depresi adalah menurun. Hal tersebut tampak pada pengobatan yang menurunkan konsentrasi dopamin seperti Respirin, dan penyakit dimana konsentrasi dopamin menurun seperti parkinson,

11

adalah disertai gejala depresi. Obat yang meningkatkan konsentrasi dopamin, seperti tyrosin, amphetamine, dan bupropion, menurunkan gejala depresi (Kaplan, 2010). Kehilangan saraf atau penurunan neurotransmiter. Sistem saraf pusat mengalami kehilangan secara selektif pada sel-sel saraf selama proses menua. Walaupun ada kehilangan sel saraf yang konstan pada seluruh otak selama rentang hidup, degenerasi neuronal korteks dan kehilangan yang lebih besar pada sel-sel di dalam lokus seroleus, substansia nigra, serebelum dan bulbus olfaktorius (Lesler, 2001). Bukti menunjukkan bahwa ada ketergantungan dengan umur tentang penurunan aktivitas dari noradrenergik, serotonergik, dan dopaminergik di dalam otak. Khususnya untuk fungsi aktivitas menurun menjadi setengah pada umur 80-an tahun dibandingkan dengan umur 60-an tahun (Kane dkk, 1999) b. Faktor Genetik Penelitian genetik & keluarga menunjukkan bahwa angka resiko di antara anggota keluarga tingkat pertama dari individu yang menderita depresi berat (unipolar) diperkirakan 2 sampai 3 kali dibandingkan dengan populasi umum. Angka keselarasan sekitar 11% pada kembar dizigot dan 40% pada kembar monozigot (Davies, 1999). Oleh Lesler (2001), Pengaruh genetik terhadap depresi tidak disebutkan secara khusus, hanya disebutkan bahwa terdapat penurunan dalam ketahanan dan kemampuan dalam menanggapi stres. Proses menua bersifat individual, sehingga dipikirkan kepekaan seseorang terhadap penyakit adalah genetik. c. Faktor Psikososial Menurut Freud dalam teori psikodinamikanya, penyebab depresi adalah kehilangan objek yang dicintai (Kaplan, 2010). Ada sejumlah faktor psikososial yang diprediksi sebagai penyebab gangguan mental pada lanjut usia yang pada umumnya berhubungan dengan kehilangan. Faktor psikososial tersebut adalah hilangnya

12

peranan sosial, hilangnya otonomi, kematian teman atau sanak saudara, penurunan kesehatan, peningkatan isolasi diri, keterbatasan finansial, dan penurunan fungsi kognitif (Kaplan, 2010) Sedangkan menurut Kane, faktor psikososial meliputi penurunan percaya diri, kemampuan untuk mengadakan hubungan intim, penurunan jaringan sosial, kesepian, perpisahan, kemiskinan dan penyakit fisik (Kane, 1999). Faktor psikososial yang mempengaruhi depresi meliputi: peristiwa kehidupan dan stresor lingkungan, kepribadian, psikodinamika, kegagalan yang berulang, teori kognitif dan dukungan sosial (Kaplan, 2010). Peristiwa kehidupan dan stresor lingkungan. Peristiwa kehidupan yang menyebabkan stres, lebih sering mendahului episode pertama gangguan mood dari episode selanjutnya. Para klinisi mempercayai bahwa peristiwa kehidupan memegang peranan utama dalam depresi, klinisi lain menyatakan bahwa peristiwa kehidupan hanya memiliki peranan terbatas dalam onset depresi. Stressor lingkungan yang paling berhubungan dengan onset suatu episode depresi adalah kehilangan pasangan (Kaplan, 2010). Stressor psikososial yang bersifat akut, seperti kehilangan orang yang dicintai, atau stressor kronis misalnya kekurangan finansial yang berlangsung lama, kesulitan hubungan interpersonal, ancaman keamanan dapat menimbulkan depresi (hardywinoto, 1999). Faktor kepribadian. Beberapa ciri kepribadian tertentu yang terdapat pada individu, seperti kepribadian dependen, anankastik, histrionik, diduga mempunyai resiko tinggi untuk terjadinya depresi. Sedangkan kepribadian antisosial dan paranoid (kepribadian yang memakai proyeksi sebagai mekanisme defensif) mempunyai resiko yang rendah (Kaplan, 2010). Faktor psikodinamika. Berdasarkan teori psikodinamika Freud, dinyatakan bahwa kehilangan objek yang dicintai dapat menimbulkan depresi (Kaplan, 2010). Dalam upaya untuk mengerti depresi, Sigmud Freud sebagaimana dikutip Kaplan (2010) mendalilkan suatu hubungan antara kehilangan objek dan melankolia. Ia

13

menyatakan bahwa kekerasan yang dilakukan pasien depresi diarahkan secara internal karena identifikasi dengan objek yang hilang. Freud percaya bahwa introjeksi mungkin merupakan cara satu-satunya bagi ego untuk melepaskan suatu objek, ia membedakan melankolia atau depresi dari duka cita atas dasar bahwa pasien terdepresi merasakan penurunan harga diri yang melanda dalam hubungan dengan perasaan bersalah dan mencela diri sendiri, sedangkan orang yang berkabung tidak demikian. Kegagalan yang berulang. Dalam percobaan binatang yang dipapari kejutan listrik yang tidak bisa dihindari, secara berulang-ulang, binatang akhirnya menyerah tidak melakukan usaha lagi untuk menghindari. Disini terjadi proses belajar bahwa mereka tidak berdaya. Pada manusia yang menderita depresi juga ditemukan ketidakberdayaan yang mirip (Kaplan, 2010). Faktor kognitif. Adanya interpretasi yang keliru terhadap sesuatu, menyebabkan distorsi pikiran menjadi negatif tentang pengalaman hidup, penilaian diri yang negatif, pesimisme dan keputusasaan. Pandangan yang negatif tersebut menyebabkan perasaan depresi (Kaplan, 2010) 2.1.4. Gambaran Klinis Gejala depresi adalah kumpulan perilaku dan perasaan yang secara spesifik dapat dikelompokkan sebagai depresi. Namun perlu diingat, setiap orang mempunyai perbedaan yang mendasar, yang memungkinkan suatu peristiwa atau perilaku dihadapi secara berbeda antara satu orang dengan yang lainnya. Gejala utama depresi pada darejat ringan, sedang dan berat adalah efek depresif, kehilangan minat dan kegembiraan, berkurangnya energy yang menuju meningkatnya keadaan mudah lelah (rasa lelah yang nyata sesudah kerja sedikit saja) dan menurunya aktivitas. Gejalagejala depresi ini bias kita lihat dari tiga segi, yaitu gejala dilihat dari segi fisik, psikis dan sosial.

14

a. Gejala Fisik Menurut beberapa ahli, gejala depresi yang kehilangan ini mempunyai rentangan dan variasi yang luas sesuai dengan berat ringannya depresi yang dialami. Gejala fisik berupa: 1) Gangguan pola tidur (sulit tidur, terlalu banyak atau terlalu sedikit). 2) Menurunnya aktivitas kerja 3) Menurunnya aktivitas fisik. 4) Mudah merasa letih & sakit 5) Menurunnya produktivitas kerja 6) Mudah merasa letih & sakit. 7) Konsentrasi dan perhatian berkurang. 8) Bicara & gerak-geriknya pelan dan kurang hidup. 9) Anoreksia dan menurunnya berat badan. 10) Diare, konstipasi dan muntah. 11) Kehilangan libido, dll.

b. Gejala Sosial Masalah depresi yang berawal dari diri sendiri pada akhirnya mempengaruhi linkungan dan pekerjaan atau aktivitas rutin lainnya. Linkungan tentu akan bereaksi terhadap perilaku orang yang depresi tersebut yang pada umumnya negative (mudah marah, tersinggung, menyendiri, mudah letih, mudah sakit). Masalah sosial yang terjadi biasanya berkisar pada masalah interaksi dengan rekan kerja, atasan atau bawahan. Masalah ini tidak hanya berbentuk konflik, namun masalah lainnya juga seperti perasaan minder, malu, cemas jika berada di antara kelompok dan merasa tidak nyaman untuk berkomunikasi secara normal. Mereka merasa tidak nyaman untuk berkomunikasi secara normal. Mereka merasa tidak mampu untuk bersikap terbuka dan secara aktif manjalin hubungan dengan linkungan sekalipun ada kesempatan.

15

Adapun gejala sosial lainnya: 1) Isolasi. 2) Konsep diri kurang. 3) Menarik diri. 4) Ketergantungan.

c. Gejala Psikis Adapun gejala psikis yang muncul berupa: 1) Kehilangan rasa percaya diri. 2) Sensitif. 3) Merasa tidak berguna. 4) Perasaan bersalah & terbebani 5) Perasaan sedih, kosong, bosan dan putus asa. 6) Pandangan masa depan yang suram dan pesimistik 7) Gagasan atau perbuatan mengancam jiwa atau bunuh diri, dll. 2.1.5. Klasifikasi a. Jenis-jenis Depresi Berdasarkan Tingkat Penyakit 1) Mild depression/ minor depression dan dysthymic disorder Pada depresi ringan, mood yang rendah dating dan pergi dan penyakit datang setelah stressful yang spesifik. Perubahan gaya hidup biasanya dibutuhkan untuk mengurangi depresi jenis itu. Bentuk depresi yang kurang parah disebut disitmia (Dystymic disorder). Depresi ini menimbulkan gangguan mood ringan dalam jangka waktu yang lama sehingga seseorang tidak dapat bekerja optimal.

16

2) Moderate depression Pada depresi sedang mood yang rendah berlansung terus dan individu mengalami simtom fisik juga walaupun berbeda-beda tiap individu. Perubahan gaya hidup saja tidak cukup dan bantuan diperlukan untuk mengatasinya. 3) Severe depression/ major depression Individu akan mengalami gangguan dalam kemampuan untuk bekerja, tidur, makan, dan menikmati hal yang mnyenangkan. Penting untuk mendapatkan bantuan media secepatnya.

b. Jenis-jenis Depresi Berdasarkan Klasifikasi Nosologi 1) Depresi psikogenik Depresi ini karena pengaruh psikologis individu. Biasanya terjadi akibat kejadian yang dapat membuat seseorang sedih atau stress berat. Berdasarkan pada gejala dan tanda-tanda, terbagi menjadi: a) Depresif reaktif Merupakan isitlah yang sering digunakan untuk gangguan mood depresif yang ditandai oleh apati dan retardasi atau oleh kecemasan dan agitasi. b) Exhaustion depression Merupakan depresi yang timbul setelah bertahun-tahun masa laten, akibat tekanan perasaan yang berlarut-larut, goncangan jiwa yang berturut atau pengalaman berulang yang menyakitkan. c) Depresi neurotic Asal mulanya adalah konflik-konflik psikologis masa anak-anak (seperti perpisahan dengan ibu pada masa bayi, hubungan orang tua-anak yang tidak menyenangkan) yang selama ini disimpan dan membekas dalam jiwa penderita. 2) Depresi endogenik

17

Depresi ini diturunkan, biasanya timbul tanpa didahului oleh masalah psikologis atau fisik tertentu, tetapi bias juga dicetuskan oleh trauma fisik maupun psikis. 3) Depresi somatogenik Pada depresi ini dianggap bahwa factor-faktor jasmani berperan dalam timbulnya depresi, terbagi dalam beberapa tipe: a) Depresi organic Disebabkan oleh perubahan-perubahan morfologi dari otak seperti arteriosklerosis serebri, demensia senilis, tumor otak, defisiensi mental, dan lain-lain.

b)

Depresi simptomatik Merupakan depresi akibat atau bersamaan dengan penyakit-penyakit jasmaniah seperti: (1) Penyakit infeksi: hepatitis, influenza, pneumonia. (2) Penyakit endokrin: diabetes mellitus, hipotiroid. (3) Akibat tindakan bedah. (4) Pengobatan jangka panjang dengan obat-obatan antihipertensi. (5) Pada fase penghentian kecanduan narkotika, alcohol dan obat penenang.

c. Jenis-jenis Depresi Menurut Penyebabnya Menurut Greg Wilkinson depresi dapat digolongkan sebagai depresi reaktif dan endogenus.

1) Depresi Reaktif Gejala diperkirakan akibat stress luar, seperti kehilangan seseorang atau kehilangan pekerjaan. Ini merupakan jenis depresi paling umum dan sungguh merupakan perluasan dari perasaan gundah yang normal.

18

Umumnya orang yang mengalami depresi reaktif akan merasa muram, cemas, sering marah dan mudah tersinggung.

2) Depresi Endogenus Gejalanya terjadi tanpa dipengaruhi oleh factor luar. Seorang psikiater mendiagnosis seorang pasien menderita depresi endogenus jika mereka menunjukkan tanda-tanda sedih, menarik diri dan mempunyai beberapa gejala berikut: a) Hilangnya hasrat seks. b) Anoreksia atau kehilangan berat badan. c) Kelambanan fisik dan mental atau kegelisahan atau agitasi. d) Bangun pagi-pagi e) Perasaan bersalah f) Tidak dapat menikmati apa-apa. g) Suasana hati paling rendah di pagi hari dan meningkat dengan berjalannya hari. h) Suasana hati sedih yang berbeda dari kesedihan biasa.

3) Depresi Primer Dan Sekunder Depresi primer: depresi yang tidak mempunyai penyebab. Depresi Sekunder: depresi yang disebabkan penyakit fisik atau psikiatrik atau kecanduan obat atau alcohol.

d. Jenis-jenis Depresi Menurut Gejalanya Menurut gejalanya depresi dapat digolongkan sebagai neurotic dan psikotik. Namun perbedaannya tidak terlalu jelas seperti yang diinginkan para dokter. Oleh karena banyak orang yang mempunyai gejala kedua jenis penyakit dan beberapa jenis depresi (terutama yang endogenus) tidaklah bersifat neurotic ataupun psikotik.

19

1) Depresi Neurotik Biasanya terjadi setelah mengalami peristiwa yang menyedihkan tetapi jauh lebih berat biasanya. Seringkali didahului oleh trauma emosional seperti kehilangan orang dicintai. Orang yang menderita depresi neurotic bias merasa gelisah, cemas sekaligus merasa depresi. Mereka menderita hipokondria atau ketakutan abnormal seperti agrofobia tetapi mereka tidak menderita delusi atau halusinasi. 2) Depresi Psikotik Depresi yang berkaitan dengan delusi atau halusinasi atau keduanya. 3) Psikosis Depresi Manik (disebut juga depresi bipolar) Merupakan penyakit yang kambuh kembali disertai gangguan suasana hati yang berat. Orang yang menderita gangguan ini menunjukkan gabungan depresi dan rasa cemas tetapi kadang-kadang hal ini dapat diganti dengan perasaan gembira, gairah dan aktivitas secara berlebihan, gambaran ini disebut mania.

e. Jenis-jenis Depresi Menurut Arah Penyakit Depresi yang terjadi sendiri dan tidak dihubungkan dengan penyakit manic (lawan dari depresi dan sifat orang itu sangat gembira) disebut sebagai: 1) Depresi unipolar Gangguan depresi yang dicirikan oleh suasana perasaan depresif sahaja. Penderita dalam jangka waktu yang lama hanya mengalami perasaan sedih sahaja. 2) Depresi bipolar Dahulunya gangguan ini disebut manic depresif. Tidak seperti gangguan depresif yang lainnya, gangguan bipolar meliputi lingkaran depresi pada

20

satu kutub dan gembira berlebihan atau maniak pada kutub lainnya. Kadang-kadang suasana perasaan tersebut berubah secara drastic dan cepat, tetapi sebagian besar berlansung secara gradual.

f. Depresi Tersembunyi Diagnosa depresi tersembunyi (atau atipikal) kadang-kadang dibuat bila mana depresidianggap mendasari gangguan fisik dan mental yang tidak dapat diterangkan, misalnya rasa sakit yang lama tanpa sebab yang nyata atau hipokondria atau sebaliknya perilaku yang tidak dapat diterangkan seperti wanita lanjut usia yang suka mengutil.

g. Menurut DSM IV (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders fourth edition) Gangguan depresi terbagi dalam 3 kategori, yaitu:

1) Gangguan depresi berat (Mayor depressive disorder) Didapatkan 5 atau lebih simptom depresi selama 2 minggu. Kriteria terebut adalah: a) Suasana perasaan depresif hampir sepanjang hari yang diakui sendiri oleh subjek ataupun observasi orang lain (pada anak-anak dan remaja perilaku yang biasa muncul adalah mudah terpancing amarahnya). b) Kehilangan interes atau perasaan senang yang sangat signifikan dalam menjalani sebagian besar aktivitas sehari-hari. c) Berat badan turun secara siginifkan tanpa ada progran diet atau justru ada kenaikan berat badan yang drastis. d) Insomnia atau hipersomnia berkelanjutan, agitasi atau retadasi

psikomotorik.

21

e) Letih atau kehilangan energi, perasaan tak berharga atau perasaan bersalah yang eksesif. f) Kemampuan berpikir atau konsentrasi yang menurun g) Pikiran-pikiran mengenai mati, bunuh diri, atau usaha bunuh diri yang muncul berulang kali. h) Distres dan hendaya yang signifikan secara klinis i) Tidak berhubungan dengan belasungkawa karena kehilangan seseorang.

2) Gangguan distimik (Dysthymic disorder) Suatu bentuk depresi yang lebih kronis tanpa ada bukti suatu episode depresi berat (dahulu disebut depresi neurosis). Kriteria DSM-IV untuk gangguan distimik: a) Perasaan depresi selama beberapa hari, paling sedikit selama 2 tahun (atau 1 tahun pada anak-anak dan remaja). b) Selama depresi, paling tidak ada dua hal berikut yang hadir: tidak nafsu makan atau makan berlebihan, insomnia atau hipersomnia, lemah atau keletihan, self esteem rendah, daya konsentrasi rendah, atau sulit membuat keputusan, perasaan putus asa; c) Selama 2 tahun atau lebih mengalami gangguan, orang itu tanpa gejalagejala selama 2 bulan; d) Tidak ada episode manik yang terjadi dan kriteria gangguan siklotimia tidak ditemukan; e) Gejala-gejala ini tidak disebabkan oleh efek psikologis langsung darib kondisi obat atau medis; f) Signifikansi klinis distress (hendaya) atau ketidaksempurnaan dalam fungsi.

22

3) Gangguan afektif bipolar atau siklotimik (Bipolar affective illness atau cyclothymic disorder) Kriteria: a) Kemunculan (atau memiliki riwayat pernah mengalami) sebuah sebuah episode depresi berat atau lebih; b) Kemunculan (atau memiliki riwayat pernah mengalami) paling tidak satu episode hipomania; c) Tidak ada riwayat episode manik penuh atau episode campuran; d) Gejala-gejala suasana perasaan bukan karena skizofrenia atau menjadi gejala yang menutupi gangguan lain seprti skizofrenia; e) Gejala-gejalanya tidak disebabkan oleh efek-efek fisiologis dari substansi tertentu atau kondisi medis secara umum; f) Distres atau hendaya dalam fungsi yang signifikan secara klinis. Sedangkan menurut Carlson, seperti yang dikutip oleh shafii, membagi depresi pada remaja menjadi tipe primer dan sekunder. g) Tipe primer : bila tidak ada gangguan psikiatrik sebelumnya, dan tipe sekunder : bila gangguan yang sekarang mempunyai hubungan dengan gangguan psikiatrik sebelumnya. Pada gangguan depresi yang sekunder biasanya lebih kacau, lebih agresif.

2.1.6. Pengukuran Depresi

1)

Beck Depression Inventory (BDI, BDI-II) Beck Depression Inventory (BDI, BDI-II), dicipta oleh Dr. Aaron T. Beck,

adalah multiple-choice self-report inventory yang terdiri dari 21 items, instrument yang digunakan secara meluas untuk mengukur takat keparahan depresi. Kuisioner versi terkini dibuat untuk individual berumur 13 dan ke atas, dan terdiri dari item

23

berkaitan dengan simptom depresi. Berdasarkan interpretasi terhadap Beck Depression Inventory terdapat enam kategori status depresi, yaitu: Tabel 2.1. Nilai tingkat depresi Beck Depression Inventory Nilai tes BDI 1-10 11-16 17-20 21-30 31-40 >40 Tingkat depresi Tidak depresi Gangguan mood ringan Borderlines klinis depresi Depresi ringan-sedang Depresi berat Depresi sangat berat

2)

Hamilton Depression Rating Scale (HDRS) Hamilton Depression Scale (HDS atau HAMD), juga dikenal Hamilton Rating Scale for Depression atau Hamilton Depression Rating Scale,

dikembangkan oleh Max Hamilton (1960) , adalah tes yang mengukur keberatan dari gejala depresi pada individu. Tujuannya adalah untuk menilai keberatan dari penampakan gejala depresi pada anak-anak maupun pada orang dewasa. Tergantung dari versi yang digunakan, terdapat 17 atau 21 item interview yang mengandung rating. Versi 17 item HDRS lebih umum digunakan dari versi 21 item yang mengandung 4 item tambahan yang mengukur gejala yang berhubungan dengan depresi, seperti paranoia dan obsesi.

24

Tabel 2.2. Nilai tingkat depresi HDRS Nilai tes HDRS 0-6 7-16 17-24 >24 Tingkat depresi Tak ada depresi Depresi ringan Depresi sedang Depresi berat

3)

Montgomery Asberg Depression Rating Scale (MADRS) MADRS pertama kali diperkenalkan oleh Montgomery dan Asberg. Skala rating ini terdiri dari butir yang lebih sedikit dari HDRS. MADRS lebih sensitif terhadap perubahan harian sehingga baik untuk digunakan dalam

membandingkan pemakaian dua obat atau lebih.

4)

Zung Self Depression Scale Zung Self Depression Scale adalah suatu skala depresi terdiri dari 20 kalimat dan penilaian derajat depresinya dilakukan oleh pasien sendiri.

Tabel 2.3. Nilai tingkat depresi Zung Self Depression Scale Nilai tes ZSDS 25-49 50-59 60-69 >70 Tingkat depresi Normal Depresi ringan Depresi sedang Depresi berat

25

2.1.7. Penatalaksanaan Pada kasus depresi berat diperlukan terapi dan pengobatan yang efektif untuk mengurangi depresi, namun pada kasus depresi ringan dan sedang dapat melakukan terapi terhadap diri sendiri untuk mengurangi gejala-gejala depresi.1

a. Obat Antidepresan Ada beberapa obat antidepresan yaitu: 1) MAOIs (Monoamine Oxidase Inhibitors) Obat ini menghalangi aktivitas monoamine oxidase, enzim yang menghancurkan monoamine neurotransmitters norephinefrin, serotonin, dan dopamin. 2) Tricyclics Obat ini meningkatkan aktivitas neurotransmitters monoamine

norephinefrin dan serotonin dengan menghambat reuptake ke dalam neuron. 3) SSRIs Obat ini hanya menghambat reuptake serotonin namun tidak menghalangi neurotransmiter lain.

b. CBT (Cognitive Behavior Therapy) Pendekatan CBT memusatkan perhatian pada proses berpikir klien yang berhubungan dengan kesulitan emosional dan psikologi klien. CBT adalah terapi yang dikembangkan oleh Beck tahun 1976, dan paling sesuai untuk gangguan harga diri dan depresi. Sejumlah penelitian telah menunjukkan keefektifan pendekatan terapi kognitif untuk mengobati penderita depresi. Salah satu penelitian mengenai pasien yang mengalami depresi tahap sedang hingga berat, hasilnya menunjukkan bahwa pasien yang dirawat dengan terapi kognitif mempunyai angka pemulihan yang lebih besar,

26

angka kegagalan lebih kecil dan angka perbaikan lebih cepat dibanding pasien yang diobati dengan terapi obat antidepresi saja.

c. Terapi Interpersonal Terapi interpersonal adalah bantuan psikoterapi jangka pendek yang berfokus kepada orang-orang dengan perkembangan simtom penyakit kejiwaan. Jika terapi kognitif berfokus pada persepsi dan reaksi terhadap persepsi tersebut, terapi interpersonal menekankan kepada terapi

komunikasi.

d. Konseling Kelompok dan Dukungan Sosial Konseling secara kelompok adalah pelaksanaan wawancara konseling yang dilakukan antara seorang konselor profesional dengan beberapa pasien sekaligus dalam kelompok kecil. Kegunaan dukungan sosial kelompok diantaranya adalah agar pasien merasa ada orang lain yang juga menderita sehingga dapat mengurangi rasa isolasi.

e. Berolahraga Keadaan mood yang negatif seperti depresi, kecemasan, dan kebingungan disebabkan oleh pikiran dan persaan yang negatif pula. Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menghasilkan pikiran dan perasaan positif yang dapat menghalangi munculnya mood negatif adalah dengan berolahraga. Bryan, psikologi olahraga di ACE (American Counsil of Excercise) mengatakan bahwa olahraga dapat membantu individu mengatasi stres, depresi ringan dan memperbaiki mood.

27

f. Diet (Mengatur Pola Makan) Simtom depresi dapat diperparah oleh ketidakseimbangan nutrisi di dalam tubuh. Ketidakseimbangan nutrisi yang dapat menyebabkan depresi semakin parah yaitu: 1) 2) Konsumsi kafein secara berkala & Konsumsi sukrosa (gula) Kekurangan biotin, asam folat, vitamin B, vitamin C, kalsium, tembaga, magnesium atau potasium 3) 4) Ketidakseimbangan asam amino Alergi makanan.

g. Terapi Humor Sudah lama profesional medis mengakui bahwa pasien yang mempertahankan sikap mental yanng positif dan berbagi tawa merespon lebih baik terhadap pengobatan. Respon fisiologis dari tertawa termasuk meningkatnya pernafasan, sirkulasi, sekresi hormon, enzim pencernaan dan peningkatan tekanan darah.

h. Berdoa Berdoa merupakan salah satu untuk mengatasi depresi. Doa dapat mendatangkan ketenangan lahir dan batin serta melepaskan kita dari ketegangan fisik dan mental kita.

i. Hidroterapi dan Hidrotermal Hidroterapi adalah penggunaan air untuk pengobatan penyakit. Terapi hidrotermal adalah penggunaan efek temperatur air misalnya mandi air panas, sauna, dll. Tubuh bereaksi terhadap stimulus panas dan dingin. Saraf mengantarkan rangsangan yang dirasakan kulit ke dalam tubuh, dimana merangsang sistem imun, mempengaruhi hormon stress, meningkatkan aliran tubuh dan mengurangi rasa sakit.

28

2.2 Terapi Musik 2.2.1. Musik Musik dan bidang kedokteran memiliki hubungan sejarah yang erat dan panjang. Sejak jaman Yunani kuno musik digunakan sebagai sarana untuk meringankan penyakit dan membantu pasien dalam mengatasi emosi yang menyakitkan seperti depresi, kecemasan, kesedihan, dan kemarahan. Para ahli filsafat, sejarah, dan ilmuwan dari jaman dahulu hingga sekarang banyak menulis dan menyatakan bahwa musik memiliki sifat terapeutik. Musik ternyata bersifat terapeutik dan bersifat menyembuhkan. Musik menghasilkan rangsangan ritmis yang di tangkap oleh organ pendengaran dan diolah di dalam sistem saraf tubuh dan kelenjar pada otak yang mereorganisasi interpretasi bunyi ke dalam ritme internal pendengar. Ritme internal ini mempengaruhi metabolisme tubuh manusia sehingga prosesnya berlangsung dengan lebih baik. Metabolisme yang lebih baik akan mengakibatkan tubuh mampu membangun sistem kekebalan yang lebih baik, dan dengan sistem kekebalaan yang lebih baik tubuh menjadi lebih tangguh terhadap kemungkinan serangan penyakit (Campbel, 1997). Musik dikenal melalui penelitian sebagai fasilitas perangsang relaksasi nonfarmasi yang aman, murah, dan efektif. Musik memiliki peran signifikan dalam merawat pasien dengan kecemasan. Para peneliti mengatakan bahwa musik mampu menurunkan gejala psikosomatik seperti kecemasan dengan jalan mempengaruhi proses fisiologis dan psikologis sehingga mampu membuat pasien mengalami keadaan yang aman dan menyenangkan, tetapi musik tidak seperti obat karena musik tidak memiliki potensi untuk menyebabkan ketergantungan. Musik yang digunakan sejak lama untuk mencapai kenyamanan dan relaksasi telah diajukan sebagai salah satu cara untuk menurunkan kecemasan psikologis dan perilaku individual yang menunggu perawatan. Efek positif musik dalam mengurangi kecemasan ditentukan oleh respons tiap individu pasien terhadap musik yang didengarnya, sehingga dalam hal ini selera

29

masing-masing pasien memegang peranan yang penting. Pada umumnya musik klasik popular dengan alunan rileks adalah pilihan yang sering digunakan. Pasien juga dapat diminta membawa sendiri atau memilih jenis musik yang disukainya.

2.2.2. Definisi Terapi Musik Terapi musik adalah sebuah terapi kesehatan yang menggunakan musik di mana tujuannya adalah untuk meningkatkan atau memperbaiki kondisi fisik, emosi, kognitif, dan sosial bagi individu dari berbagai kalangan usia. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar dampak terapi musik yang berpengaruh pada perubahan respon fisiologis terhadap kecemasan yang dilihat dari tekanan darah, respirasi dan nadi. Penelitian ini bermanfaat untuk membantu penyembuhan pasien/klien. Selain itu, sebagai bahan informasi akurat untuk profesi keperawatan dan profesi kesehatan lainnya untuk mengimplementasikan terapi musik sebagai terapi non farmakologi. Musik yang sesuai dengan selera individu mempengaruhi sistem limbik dan saraf otonom, menciptakan suasana rileks, aman dan menyenangkan sehingga merangsang pusat rasa ganjaran dan pelepasan substrat kimia (gamma amino butyric acid (GABA), enkephalin, dan beta endorphin) yang akan mengeliminasi neurotransmitter rasa nyeri maupun kecemasan sehingga menciptakan ketenangan dan memperbaiki suasana hati (mood) pasien. 2.2.3 Desain Intervensi Terapi musik diaplikasikan melalui pemutar media portable (mp3 player) dengan 15 minit rakaman musik klasik dimainkan dengan mp3 player. Pemutar media portable bersama penyuara kuping/ pelantang telinga (headphone) digunakan untuk tujuan ini. Kelompok terapi musik diberi paparan musik klasik. Musik klasik (Wolfgang Amadeus Mozarts Sonata for Two Pianos in D Major,K.448) dipilih menurut

30

beberapa penelitian lain tentang manfaat efek neurobiologisnya. Paparan musik disediakan di tunggal, self-administered sekali sehari di rumah, Pasien diberikan dengan lingkungan yang nyaman, tanpa gangguan atau faktor penyumbang stres.

2.2.4 Terapi Musik Pilihan Ada sebuah teori yang mendengarkan sepotong musik tertentu, yang ditulis oleh Mozart, dapat meningkatkan seberapa baik otak bekerja. Ini mungkin menjadi pengobatan berguna bagi orang dengan kondisi neurologis, termasuk depresi. Teori ini telah disebut Mozart Effect. Karya musik yang diyakini dapat membantu adalah Mozarts Sonata for two pianos in D Major, K448 (juga dikenal sebagai Mozart K448). Istilah Mozart Effect pertama kali digunakan pada tahun 1993, oleh sekelompok peneliti. Mereka mempelajari apa yang terjadi pada sekelompok siswa, setelah mereka mendengarkan Mozart K448 selama 10 menit. Para peneliti melihat bahwa selama sekitar 10 sampai 15 menit setelah mendengarkan musik, mereka memiliki lebih baik 'spasial-penalaran keterampilan'. Ini berarti mereka tampil lebih baik dalam tugas-tugas tertentu mereka diberikan, termasuk memotong dan melipat kertas.

2.2.5 Jalur Terapi Musik sebagai gelombang suara diterima dan dikumpulkan oleh daun telinga masuk ke dalam meatus akustikus eksternus hingga membrana timpani. Oleh membrana timpani bersama rantai osikule dengan aksi hidrolik dan mengungkit, energi bunyi diperbesar menjadi 2530 kali (rata-rata 27 kali) untuk menggerakkan medium cair perilimf dan endolimf. Setelah itu getaran diteruskan hingga organ korti dalam kokhlea dimana getaran akan diubah dari sistem konduksi ke sistim saraf melalui nervus auditorius (N. VIII) sebagai impuls elektris.

31

Impuls elektris musik masuk melalui serabut saraf dari ganglion spiralis Corti menuju ke nukleus koklearis dorsalis dan ventralis yang terletak pada bagian atas medulla. Pada titik ini semua sinap serabut dan neuron tingkat dua diteruskan terutama ke sisi yang berlawanan dari batang otak dan berakhir di nukleus olivarius superior. Setelah melalui nukleus olivarius superior, penjalaran impuls pendengaran berlanjut ke atas melalui lemniskus lateralis kemudian berlanjut ke kolikulus inferior, tempat semua atau hampir semua serabut ini berakhir. Setelah itu impuls berjalan ke nukleus genikulata medial, tempat semua serabut bersinap, dan akhirnya berlanjut melalui radiasio auditorius ke korteks auditorius, yang terutama terletak pada girus superior lobus temporalis. Dari korteks auditorius yang terdapat pada korteks serebri area 41, jaras berlanjut ke sistem limbik, melalui cincin korteks serebral yang disebut korteks limbik. Korteks yang mengelilingi struktur subkortikal limbik ini berfungsi sebagai zona transisional yang dilewati sinyal yang dijalarkan dari sisi korteks ke dalam sistem limbic dan juga ke arah yang berlawanan. Dari korteks limbik, jaras pendengaran dilanjutkan ke hipokampus, tempat salah satu ujung hipokampus berbatasan dengan nuklei amigdaloid. Amigdala yang merupakan area perilaku kesadaran yang bekerja pada tingkat bawah sadar, menerima sinyal dari korteks limbic lalu menjalarkannya ke hipotalamus. Di hipotalamus yang merupakan pengaturan sebagian fungsi vegetatif dan fungsi endokrin tubuh seperti halnya banyak aspek perilaku emosional, jaras pendengaran diteruskan ke formatio retikularis sebagai penyalur impuls menuju serat saraf otonom. Serat saraf tersebut mempunyai dua system saraf yaitu sistem saraf simpatis dan sistem saraf parasimpatis. Kedua sistem saraf ini mempengaruhi kontraksi dan relaksasi organ-organ. Relaksasi dapat merangsang pusat rasa ganjaran sehingga timbul ketenangan. Sebagai ejektor dari rasa rileks dan ketenangan yang timbul, midbrain akan mengeluarkan gamma amino butyric acid (GABA), enkephalin, beta endorphin. Zat tersebut dapat menimbulkan efek analgesia yang akan mengeliminasi neurotransmitter rasa nyeri pada pusat persepsi dan interpretasi

32

sensorik somatik otak. Musik dalam hal ini berfungsi sebagai sebuah intervensi untuk mengurangi tingkat kecemasan pasien dalam berbagai situasi klinis dan juga terbukti memperbaiki suasana hati (mood).

2.2.6 Hubungan Musik Dengan Terapi

Terapi musik telah ditemukan memiliki banyak hasil signifikan untuk pasien dengan gangguan depresi mayor. Satu studi menemukan bahwa mendengarkan musik lembut penenang hanya 30 menit sehari selama dua minggu meningkatkan skor depresi global secara signifikan dan meningkatkan nilai sub-skala depresi pada individu. Seperti banyak disebutkan dalam penelitian lain, efek yang terlihat menjadi kumulatif selama periode waktu yang diteliti - yaitu, pengobatan yang lebih lama menyebabkan peningkatan perbaikan depresi. Studi lain menunjukkan bahwa pasien PDK mampu untuk lebih mengekspresikan keadaan emosional mereka sambil mendengarkan musik sedih dibandingkan saat mendengarkan musik dalam marah, atau musik menakutkan. Para penulis menemukan bahwa terapi ini membantu pasien untuk mengatasi hambatan verbal dalam mengekspresikan emosi yang dapat membantu terapis dalam berhasil membimbing pengobatan. Studi-studi lain telah memberikan persepsi tentang interaksi fisiologis antara terapi musik dan depresi. Musik telah menunjukkan secara signifikan mengurangi kadar hormon stres kortisol, yang menyebabkan mempengaruhi peningkatan suasana hati (mood), dan fungsi kognitif. Sebuah studi juga menemukan bahwa musik dapat menyebabkan perubahan/peralihan dalam aktivitas lobus frontal (yang diukur dengan EEG) pada remaja depresi. Musik terbukti merubah aktivitas dari lobus frontal kanan ke kiri, sebuah fenomena yang terkait dengan pengaruh positif dan suasana hati.

33

BAB 3 KERANGKA KONSEP PENELITIAN DAN DEFINISI OPERASIONAL

3.1. Kerangka Konsep Penelitian Kerangka konsep merupakan kerangka teoritis yang digunakan sebagai landasan penelitian ini. Berdasarkan uraian di atas peneliti ingin mengetahui Pengaruh Terapi Musik Terhadap Tingkat Depresi Antara Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. Pretest Kelompok eksperimen : Terapi musik klasik Depresi Dengan Skor BDI Depresi Dengan Skor BDI Posttest

Kelompok control : Tidak diberi indikasi terapi musik

34

3.2. Variabel dan Definisi Operational 3.2.1 Definisi Operasional

Variabel-variabel yang akan diteliti mencakup terapi musik yang diberikan dan depresi. 3.2.1.1 Terapi Musik Terapi musik didefinisikan sebagai sebuah aktivitas terapeutik yang menggunakan musik sebagai media untuk memperbaiki, memelihara, mengembangkan mental, fisik, dan kesehatan emosi. Pada tahap selanjutnya, terapi musik difungsikan untuk memperbaiki kesehatan fisik, interaksi sosial, hubungan interpersonal, ekspresi emosi, dan meningkatkan kesadaran diri. 3.2.1.2 Depresi Depresi adalah (dari PPDGJ) gangguan mental yang umumnya disertai dengan mood yang depresi (depressed mood), depresi ditandai dengan hilangnya minat terhadap suatu hal atau kesenangan yang disertai dengan perubahan selera makan atau berat badan, tidur, dan aktivitas psikomotor, menurunnya energi, perasaan tidak berguna atau rasa bersalah, kesulitan dalam berpikir, konsentrasi atau membuat keputusan, pikiran berulang tentang kematian dan ide bunuh diri atau bahkan percobaan bunuh diri. Cara ukur : Wawancara Alat ukur : Kuesioner BDI (Beck Depression Inventory)

35

Hasil ukur : Tabel 3.1 Nilai tingkat depresi Beck Depression Inventory Nilai tes BDI 1-10 11-16 17-20 21-30 31-40 >40 Tidak depresi Gangguan mood ringan Borderlines klinis depresi Depresi ringan-sedang Depresi berat Depresi sangat berat Tingkat depresi

Skala pengukuran 3.2.2

: Ordinal

Variabel Dependen

Tingkat depresi 3.2.3 Variabel Independen

Terapi Musik : Musik klasik (Wolfgang Amadeus Mozarts Sonata for Two Pianos in D Major,K.448) 3.3. Hipotesa Hipotesa dalam penelitian ini adalah adanya pengaruh penurunan depresi pada kelompok yang dikenai terapi musik dibandingkan dengan kelompok kontrol dan terapi musik tetap efektif sepanjang pelaksanaanya kepada mahasiswa FK USU.

36

BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Jenis Penelitian Desain yang digunakan pada penelitian ini adalah eksperimental iaitu desain pre test-post test (pre test-post test control group design). Desain ini memberikan pre test sebelum perlakuan, serta post-test sesudahnya pada kelompok kontrol dan eksperimen. Kelompok eksperimen menggunakan pendekatan kontekstual diberi simbol (E) dan kelompok kontrol menggunakan pendekatan ekspositori diberi simbol (K). Hasil yang diperoleh kemudian akan dilakukan analisis untuk melihat adanya perbedaan. Desainnya adalah sebagai berikut: Tabel 4.1 Desain Kelompok Pre test-Post test Kelompok E K Keterangan: E K = Kelompok eksperimen = Kelompok kontrol Pre test XE XK Perlakuan A B Post test YE YK

XE = Pre test kelompok eksperimen XK = Pre test kelompok kontrol A = Pendekatan kontekstual

37

B YE

= Pendekatan ekspositori = Post test kelompok eksperimen

YK = Post test kelompok control 4.2. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilakukan dalam kalangan mahasiswa kedokteran Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, Medan. Dan waktu penelitian ini direncanakan bermula pada bulan Juni 2013.

4.3. Kriteria Inklusi dan Eksklusi

Metode pemilihan sampel yang digunakan pada penelitian ini adalah a. Kriteria Inklusi: 1) Mahasiswa Fakultas Kedokteran USU. 2) Setelah di screening dengan BDI menunjukkan hasil sampel menderita depresi berdasar skor. 3) Kelompok eksperimen telah bersedia untuk mengikuti penelitian. 4) Kelompok yang diuji tidak mempunyai masalah pendengaran atau faktor yang menghambat dari proses penelitian untuk berlaku. 5) Mahasiswa yang sangat mengerti Bahasa Indonesia.

b.

Kriteria Ekslusi: 1) Kelompok yang diuji tidak menderita sebarang penyakit (sehat secara relatif) 2) Kelompok kontrol tidak boleh dalam pengaruh obat antidepressant atau terapi lain yang berkaitan dan mampu menurunkan kadar depresi.

38

4.4. 4.4.1.

Populasi dan Sampel Penelitian Populasi Penelitian

Populasi pada penelitian ini adalah seluruh mahasiswa generalisasi yang terdiri atas subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang diterapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulan, Sugiyono (2009: 117). 4.4.2. Sampel Besar sampel data nominal ordinal pada sampel tunggal untuk estimasi proporsi suatu populasi dihitung dengan rumus:

di mana n Z1-

= besar sampel minimum tertentu tertentu

Z1- /2 = nilai distribusi normal baku (tabel Z) pada = nilai distribusi normal baku (tabel Z) pada = harga varians di populasi (literatur)

1- 2 = perkiraan selisih nilai mean yang diteliti dengan mean di populasi

Angka-angka di atas di masukkan kembali ke rumus besar sampel: n = 2 (2,77) (1,96 + 0,842) (6,46 8,46) = 120,48 (2) = 30,12 = 31 Besar sampel yang akan digunakan adalah sebanyak 31 orang mahasiswa.

39

4.5.

Metode Pengumpulan Data

Pada penelitian ini, karena menggunakan metode eksperimantal dengan desain penelitian pretest posttest control group design. Langkah awal pengumpulan data adalah membagi sampel menjadi dua kelompok, yang terlebih dahulu di screening dengan menggunakan Beck Depression Inventory (BDI). Setelah kelompok dengan depresi dikenal pasti peneliti, satu kelompok diberi terapi musik klasik yang dipilih peneliti : Musik klasik (Wolfgang Amadeus Mozarts Sonata for Two Pianos in D Major,K.448) dan satu lagi kelompok (kontrol) tidak diberi terapi musik. Selanjutnya, sampel akan diberi terapi musik selama tujuh hari secara berterusan dengan selfadministered terapi 10-15 minit sebelum tidur. Selanjutnya, Peneliti akan mengukur kembali kadar depresi kelompok eksperimen dengan BDI untuk dinilai hasilnya.

4.6.

Metode Analisis Data

Dalam penelitian ini, metode analisis data yang akan digunakan adalah, melalui program SPSS version 17.0 dengan menggunakan ANOVA.

40

DAFTAR PUSTAKA

Lerik M.D.C., Nayoan C.R., dan Aipipidely D., 2006. Analisis Tingkat Depresi Dikalangan Mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Nusa Cendana. MKM , 01(01). Lerik M.D.C., Prawitasari J.E., 2005. Pengaruh Terapi Musik Terhadap Depresi DiAntara Mahasiswa. Sosiosains, 18(2). Kaplan H.I, Sadok B.J., Sinopsis Psikiatri, Edisi ketujuh, Jilid I, Binarupa Aksara, Jakarta, 1997 : 777-832 Lin et al, 2011. The long-term effect of listening to Mozart K.448 decreases epileptiform discharges in children with epilepsy. Epilepsy & Behavior: E&B, 21(4): 420-4. Kaplan, H.I., Sadock, B.J., and Grebb, J.A., 2010. Sinopsis Psikiatri : Ilmu Pengetahuan Perilaku Psikiatri Klinis. Jilid Satu. Editor : Dr. I. Made Wiguna S. Jakarta : Bina Rupa Aksara : 113-129, 149-183 Kaplan, H.I., Sadock, B.J., and Grebb, J.A., 2010. Sinopsis Psikiatri : Ilmu Pengetahuan Perilaku Psikiatri Klinis. Jilid Dua. Editor : Dr. I. Made Wiguna S. Jakarta : Bina Rupa Aksara Maslim. R., 2002. Gejala Depresi, Diagnosa Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas Dari PPDGJ-III. Jakarta : Bagian Ilmu Kedokteran Jiwa FK-Unika Atmajaya, 58-65 Widowati R., 2010. Masalah Depresi Pada Lansia. Available from URL: http://www.scribd.com/doc/31750023/refrat-depresi-lansia [Accessed 22 Mei 2013]. Notoatmodjo S., 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan Ed.Rev. Jakarta : PT Rineka Cipta. Dorland, W.A.N., 2002. Kamus Kedokteran Dorland. Edisi 29. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC

41

Maratos A, Gold C, Wang X, Crawford M., 2009. Music Therapy For Depression (Review). The Cochrane Library. Issue 1. Thompson, W.F., Schellenberg, E.G., & Husain, G. 2001. Arousal, mood, and the Mozart effect. Journal of Music Therapy, 12, 248-251.