P. 1
Forensik -Daftar Keterampilan Klinis Dokter Umum Indonesia

Forensik -Daftar Keterampilan Klinis Dokter Umum Indonesia

|Views: 15|Likes:
Dipublikasikan oleh Silvia Christiani

More info:

Published by: Silvia Christiani on Jun 10, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/08/2014

pdf

text

original

DAFTAR KETERAMPILAN KLINIS DOKTER UMUM INDONESIA

KONSIL KEDOKTERAN INDONESIA Indonesian Medical Council Jakarta 2012 Standar Kompetensi Dokter Indonesia ii Edisi Kedua, 2012 Cetakan Pertama, Desember 2012 Perpustakaan Nasional : Katalog Dalam Terbitan (KDT) Standar Kompetensi Dokter Indonesia.-Jakarta : Konsil Kedokteran Indonesia, 2012

Tingkat kemampuan 1 (Knows): Mengetahui dan menjelaskan
Lulusan dokter mampu menguasai pengetahuan teoritis termasuk aspek biomedik dan psikososial keterampilan tersebut sehingga dapat menjelaskan kepada pasien/klien dan keluarganya, teman sejawat, serta profesi lainnya tentang prinsip, indikasi, dan komplikasi yang mungkin timbul. Keterampilan ini dapat dicapai mahasiswa melalui perkuliahan, diskusi, penugasan, dan belajar mandiri, sedangkan penilaiannya dapat menggunakan ujian tulis. 60 Tingkat kemampuan 2 (Knows How): Pernah melihat atau didemonstrasikan Lulusan dokter menguasai pengetahuan teoritis dari keterampilan ini dengan penekanan pada clinical reasoning dan problem solving serta berkesempatan untuk melihat dan mengamati keterampilan tersebut dalam bentuk demonstrasi atau pelaksanaan langsung pada pasien/masyarakat. Pengujian keterampilan tingkat kemampuan 2 dengan menggunakan ujian tulis pilihan berganda atau penyelesaian kasus secara tertulis dan/atau lisan (oral test). Tingkat kemampuan 3 (Shows): Pernah melakukan atau pernah menerapkan di bawah supervisi Lulusan dokter menguasai pengetahuan teori keterampilan ini termasuk latar belakang biomedik dan dampak psikososial keterampilan tersebut, berkesempatan untuk melihat dan mengamati keterampilan tersebut dalam bentuk demonstrasi atau pelaksanaan langsung pada pasien/masyarakat, serta berlatih keterampilan tersebut pada alat peraga dan/atau standardized patient.

Pengujian keterampilan tingkat kemampuan 3 dengan menggunakan Objective Structured Clinical Examination (OSCE) atau Objective Structured Assessment of Technical Skills (OSATS). Tingkat kemampuan 4 (Does): Mampu melakukan secara mandiri Lulusan dokter dapat memperlihatkan keterampilannya tersebut dengan menguasai seluruh teori, prinsip, indikasi, langkah-langkah cara melakukan, komplikasi, dan pengendalian komplikasi. Selain pernah melakukannya di bawah supervisi, pengujian keterampilan tingkat kemampuan 4 dengan menggunakan Workbased Assessment misalnya mini-CEX, portfolio, logbook, dsb. 4A. Keterampilan yang dicapai pada saat lulus dokter 4B. Profisiensi (kemahiran) yang dicapai setelah selesai internsip dan/atau Pendidikan Kedokteran Berkelanjutan (PKB) Dengan demikian di dalam Daftar Keterampilan Klinis ini tingkat kompetensi tertinggi adalah 4A. KEDOKTERAN FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL 105 Prosedur medikolegal 4A 106 Pembuatan Visum et Repertum 4A 107 Pembuatan surat keterangan medis 4A 108 Penerbitan Sertifikat Kematian 4A 109 Pemeriksaan selaput dara 3 110 Pemeriksaan anus 4A 111 Deskripsi luka 4A 112 Pemeriksaan derajat luka 4A 113 Pemeriksaan label mayat 4A 114 Pemeriksaan baju mayat 4A 115 Pemeriksaan lebam mayat 4A 116 Pemeriksaan kaku mayat 4A 117 Pemeriksaan tanda-tanda asfiksia 4A 118 Pemeriksaan gigi mayat 4A 119 Pemeriksaan lubang-lubang pada tubuh 4A 120 Pemeriksaan korban trauma dan deskripsi luka 4A 121 Pemeriksaan patah tulang 4A 122 Pemeriksaan tanda tenggelam 4A 123 Pemeriksaan rongga kepala 2 124 Pemeriksaan rongga dada 2 125 Pemeriksaan rongga abdomen 2 126 Pemeriksaan sistem urogenital 2

127 Pemeriksaan saluran luka 2 128 Pemeriksaan uji apung paru 2 129 Pemeriksaan getah paru 2 130 Vaginal swab 4A 131 Buccal swab 4A 132 Pengambilan darah 4A 133 Pengambilan urine 4A 134 Pengambilan muntahan atau isi lambung 4A 135 Pengambilan jaringan 2 136 Pengambilan sampel tulang 2 137 Pengambilan sampel gigi 2 138 Pengumpulan dan pengemasan barang bukti 2 139 Pemeriksaan bercak darah 3 140 Pemeriksaan cairan mani 3 141 Pemeriksaan sperma 3 142 Histopatologi forensik 1 143 Fotografo forensik 3

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->