Anda di halaman 1dari 11

Sediaan Setengah Padat

Sediaan farmasi semi padat meliputi salep, pasta, emulsi krim, gel, dan busa yang kaku. Sifat umum sediaan ini adalah mampu melekat pada permukaan tempat pemakaian dalam waktu yang cukup lama sebelum sediaan ini dicuci atau dihilangkan. Pelekatan ini disebabkan oleh sifat rheologis plastik sediaan ini, yang memungkinkan sediaan semi padat tersebut tetap bentuknya dan melekat sebagai lapisan tipis sampai ada suatu tindakan, yaitu dengan sesuatu kekuatan dari luar, yang mengakibatkan bentuk sediaan semi padat ini akan rusak bentuknya dan mengalir (Lachman, 2008). Sediaan semi padat digunakan pada kulit, dimana umumnya sediaan tersebut berfungsi sebagai pembawa pada obat-obat topikal, sebagai pelunak kulit, atau sebagai pembalut pelindung atau pembalut penyumbat (okulsif). Sejumlah kecil bentuk sediaan semipadat topikal ini digunakan pada membran mukosa, seperti jaringan rektal, jaringan buccal (di bawah lidah), mukosa vagina, membran uretra, saluran telinga luar, mukosa hidung, kornea (Lachman, 2008). Macam-macam bentuk sediaan setengah padat, yaitu : A. Salep Salep adalah sediaan setengah padat yang mudah dioleskan dan digunakan sebagai obat luar. Bahan obatnya larut atau terdispersi homogen dalam dasar salep yang cocok. Salep tidak boleh berbau tengik. Menurut pemikiran modern salep adalah sediaan semipadat untuk pemakaian pada kulit dengan atau tanpa penggosokan. Oleh karena itu salep dapat terdiri dari substansi berminyak atau terdiri dari emulsi lemak atau lilin yang mengandung air dalam proporsi relatif tinggi (Anief, 1994). Persyaratan Salep (FI ed.III) : 1) Pemerian Tidak boleh berbau tengik. 2) Kadar Kecuali dinyatakan lain dan untuk salep yang mengandung obat keras atau narkotik, kadar bahan obat 10%. 3) Dasar salep

Kualitas dasar salep yang baik yaitu : Stabil, tidak berpengaruh oleh suhu dan kelembapan, dan harus bebas dari inkompatibilitas selama pemakaian. Lunak, harus halus, dan homogen. Mudah dipakai. Dasar salep yang cocok, serta dapat terdistribusi secara merata.

4) Homogenitas Jika salep dioleskan pada sekeping kaca atau bahan transparan lain yang cocok, harus menunjukkan susunan yang homogen. 5) Penandaan Pada etiket harus tertera obat luar. Basis salep secara umum juga dapat digolongkan menjadi basis salep senyawa hidrokarbon seperti vaselin album, vaselin flavum, cera album, cera flavum, atau campurannya; basis salep serap seperti adeps lanae; basis salep yang dapat dicuci dengan air seperti emulsi minyak dalam air (o/w); dan basis salep yang dapat larut dalam air seperti PEG dan campurannya. (Syamsuni, 2006). Preparasi sediaan salep menurut F. Van Duin adalah sebagai berikut: Peraturan salep pertama Zat-zat yang dapat larut dalam campuran lemak dilarutkan ke dalamnya, bila perlu dengan pemanasan. Peraturan salep kedua Jika tidak ada peraturan lain, bahan-bahan yang larut dalan air dilarutkan terlebih dahulu dalam air dengan syarat jumlah air yang digunakan dapat diserap seluruhnya oleh basis salep dan jumlah air yang dipakai, dikurangkan dari basis salepnya. Peraturan salep ketiga Bahan-bahan yang sukar atau hanya sebagian dapat larut dalam lemak dan air harus diserbukkan lebih dahulu, kemudian diayak dengan pengayak No. 60. Peraturan salep keempat

Campuran salep yang dibuat dengan cara dicairkan harus digerus sampai dingin. Bahanbahan yang ikut dilebur, penimbangannya harus dilebihkan 10-20% untuk mencegah penyusutan bobot (Syamsuni, 2006).

B. Krim Krim merupakan obat yang digunakan sebagai obat luar yang dioleskan ke bagian kulit badan. Obat luar adalah obat yang pemakaiannya tidak melalui mulut, kerongkongan, dan ke arah lambung. Menurut defenisi tersebut yang termasuk obat luar adalah obat luka, obat kulit, obat hidung, obat mata, obat tetes telinga, obat wasir dan sebagainya (Anief, 1994). Krim dalam sistem emulsi sediaan semi padat mempunyai penampilan tidak jernih, berbeda dengan salep yang tembus cahaya. Konsisten dan sifat rheologisnya tergantung pada jenisnya emulsinya, apakah jenis air dalam minyak atau atau minyak dalam air, dan juga pada sifat zat padat dalam fase internal. Sediaan semipadat ini juga digunakan pada kulit, dimana umumnya sediaan tersebut berfungsi sebagai pembawa pada obat-obat topikal, sebagai pelunak kulit, atau sebagai pembalut pelindung atau pembalut penyumbat (oklusif) (Lachman, 2008). Tipe emulsi krim dapat berupa air dalam minyak (w/o) atau minyak dalam air (o/w) tergantung pada penggunaan agen pengemulsi (Marriot, 2010). Krim tipe basis emulsi air dalam minyak w/o (krim berminyak), dibuat dari basis pengemulsi yang berasal dari alam (misalnya beeswax, wool alcohols, atau wool fat). Basis tersebut memiliki sifat emolien yang baik. Karakteristik dari krim ini adalah kental, putih atau bening, dan agak kaku (Marriot, 2010). Krim tipe basis emulsi miyak dalam air o/w (krim berair), dibuat dari basis lilin sintetis (misalnya makrogol dan cetomakrogol). Basis tersebut merupakan basis terbaik digunakan untuk absorbsi yang cepat dan penetrasi obat. Karakteristik dari krim ini adalah tipis, putih, dan memiliki konsistensi yang lembut (Marriot, 2010). Dalam pembuatan krim diperlukan suatu bahan dasar. Bahan dasar yang digunakan harus memenuhi kriteria-kriteria tertentu. Kualitas dasar krim yang diharapkan adalah sebagai berikut
(Anief, 1994) :

a) Stabil, selama masih dipakai mengobati. Maka salep harus bebas dari inkompatibilitas, stabil pada suhu kamar dan kelembaban yang ada dalam kamar.

b) Lunak, yaitu semua zat dalam keadaan halus dan seluruh produk menjadi lunak dan homogen, sebab selep digunakan untuk kulit yang teriritasi. c) Mudah dipakai, umumnya salep tipe emulsi adalah yang paling mudah dipakai dan dihilangkan dari kulit seperti krim. d) Terdistribusi merata, obat harus terdispersi merata melalui dasar salep padat atau cair pada pengobatan.

Fungsi krim adalah (Anief, 1994). : a) Sebagai bahan pembawa substansi obat untuk pengobatan kulit. b) Sebagai bahan pelumas bagi kulit. c) Sebagai pelindung untuk kulit yaitu mencegah kontak langsung dengan zat-zat berbahaya. Stabilitas krim akan rusak jika sistem campuarannya terganggu oleh perubahan suhu dan komposisi, misalnya ada penambahan salah satu fase secara berlebihan. Pengenceran krim hanya dapat dilakukan jika sesuai dengan pengenceran yang cocok yang harus dilakukan dengan teknik aseptis. Krim yang sudah diencerkan harus digunakan dalam waktu satu bulan (Syamsuni, 2006). Bahan pengemulsi krim harus disesuaikan dengan jenis dan sifat krim yang dikehendaki. Sebagai bahan pengemulsi dapat digunakan emulgid, lemak bulu domba, setasium, setilalkohol, stearilalkohol, golongan sorbitan, polisorbat, PEG, dan sabun. Bahan pengawet yang sering digunakan umumnya adalah metilparaben (nipagin) 0.12-0.18% dan propilparaben (nipasol) 0.02-.0.05% (Syamsuni, 2006). Preparasi sediaan krim pada umumnya (Marriot, 2010) : Pensterilan alat-alat yang digunakan dalam pebuatan krim dengan Industrial Methylated Spirits (IMS). Perlu dilebihkan bobot bahan pembuat krim saat penimbangan untuk menghindari pengurangan bobot saat perpindahan bahan ke wadah yang lain. Penentuan bahan yang larut dalam air atau dalam minyak. Larutkan bahan yang larut dalam air dalam fasa berair dan bahan yang larut dalam minyak dalam fasa berminyak. Lebur basis lemak dalam wadah di atas penangas air dengan suhu serendah mungkin. Mulailah dari basis yang memiliki titik lebur tertinggi. Kemudian, didinginkan. Suhu

yang terlalu tinggi dapat mendenaturasi agen pengemulsi dan stabilitas produk dapat hilang. Bahan yang larut/bercampur dalam fasa minyak harus dilakukan pengadukan dengan magnetic stirrer. Suhu dari fasa air harus tetap dijaga 60C. Mencampurkan kedua fasa untuk membuata fasa kontinu pada suhu yang sama. Oleh karena itu, untuk tipe minyak dalam air (o/w) menambahkan fasa minyak ke dalam fasa air dan untuk tipe air dalam minyak (w/o) menambahkan fasa air ke dalam minyak). Aduk emulsi tanpa adanya udara sampai sediaan krim terbentuk . Pendinginan pada saat pengadukan dapat menghasilkan sediaan yang buruk. C. Gel Gel umumnya merupakan suatu sediaan semipadat yang jernih, tembus cahaya dan mengandung zat aktif, merupakan dispersi koloid mempunyai kekuatan yang disebabkan oleh jaringan yang saling berikatan pada fase terdispersi (Ansel, 1989). Dasar gel yang umum digunakan adalah gel hidrofobik dan gel hidrofilik. (Ansel, 1989). 1) Dasar gel hidrofobik Dasar gel hidrofobik umumnya terdiri dari partikel-partikel anorganik, bila ditambahkan ke dalam fase pendispersi, hanya sedikit sekali interaksi antara kedua fase. Berbeda dengan bahan hidrofilik, bahan hidrofobik tidak secara spontan menyebar, tetapi harus dirangsang dengan prosedur yang khusus. 2) Dasar gel hidrofilik Dasar gel hidrofilik umumnya terdiri dari molekul-molekul organik yang besar dan dapat dilarutkan atau disatukan dengan molekul dari fase pendispersi. Istilah hidrofilik berarti suka pada pelarut. Umumnya daya tarik menarik pada pelarut dari bahan-bahan hidrofilik kebalikan dari tidak adanya daya tarik menarik dari bahan hidrofobik. Sistem koloid hidrofilik biasanya lebih mudah untuk dibuat dan memiliki stabilitas yang lebih besar Beberapa keuntungan sediaan gel adalah sebagai berikut (Voigt, 1994) : Kemampuan penyebarannya baik pada kulit. Efek dingin, yang dijelaskan melalui penguapan lambat dari kulit.

Tidak ada penghambatan fungsi rambut secara fisiologis. Kemudahan pencuciannya dengan air yang baik. Pelepasan obatnya baik.

Tingginya kandungan air dalam sediaan gel dapat menyebabkan terjadinya kontaminasi mikrobial, yang secara efektif dapat dihindari dengan penambahan bahan pengawet. Untuk upaya stabilisasi dari segi mikrobial di samping penggunaan bahan-bahan pengawet seperti dalam balsam, khususnya untuk basis ini sangat cocok pemakaian metil dan propil paraben yang umumnya disatukan dalam bentuk larutan pengawet. Upaya lain yang diperlukan adalah perlindungan terhadap penguapan yaitu untuk menghindari masalah pengeringan. Oleh karena itu untuk menyimpannya lebih baik menggunakan tube. Pengisian ke dalam botol, meskipun telah tertutup baik tetap tidak menjamin perlindungan yang memuaskan (Voigt, 1994). D. Pasta Pasta (pastae) adalah sediaan semi padat (masa lembek) yang mengandung satu atau lebih bahan obat yang ditujukkan untuk pemakaian topikal (Syamsuni, 2006). Pasta terdiri dari campuran bubuk bahan obat yang dikombinasikan dengan paraffin putih lunak atau paraffin cair, atau basis bukan lemak seperti gliserol, mucilago, dan sabun. Pasta biasanya sediaan yang sangat kaku karena proporsi kandungan bahan yang tinggi. Karena kekakuannya inilah pasta hanya ditujukan untuk menghasilkan efek lokal. Contohnya, pasta dapat berguna untuk menyerap eksudat pada luka dan pasta dapat juga digunakan sebagai sun filter yang mencegah dehidrasi berlebihan pada kulit keran pasta membentuk lapisan tebal pada area yang dilapisinya. (Marriot, 2010) Kinerja Sediaan Setengah Padat Preparat topikal, sama seperti semua bentuk sediaan lainnya, harus diformulasikan, diproduksi, dan dikemas dengan cara yang menjamin bahwa mereka memenuhi standar umum bioavailabilitas, fisik (sistem fisik) stabilitas, kimia (bahan) stabilitas, bebas dari kontaminasi, dan keanggunan. sama seperti semua obat-obatan lainnya, faktor-faktor ini harus menjadi dasar utama tetap yang menyatakan umur simpan produk dan mereka harus direproduksi dari batch ke batch (Banker, 2002).

a) Bioavailabitas Struktur kimia, penghantaran, respon klinis. Tujuan dari semua pengobatan adalah tercapainya terapi sukses, bukan penghantaran sendiri, dan akibatnya aktivitas intrinsik dari obat juga harus dipertimbangkan ketika memilih senyawa untuk pengembangan dermatologi dan transdermal. respon

farmakologis tergantung pada penghantaran obat yang cukup memberikan aktivitas kepada zona target (Banker, 2002). Sifat pembawa dan absorpsi perkutan. Kelarutan memainkan peran relative pada fluks maksimal seluruh membrane. sec ara kinetic, untuk mencapai permukaan kulit, fraksi yang ada pada obat juga dapat dinilai dalam larutan dimana pembawanya dirancang untuk mengelilinginya (Banker, 2002). Penghantaran transdermal-sifat sistem penghantaran transdermal. Kondisi pada penggunaan sistem penghantaran topical mempunyai pengaruh yang amat besar terhadap kinerja. dalam hal ini, sistem transdermal, bercak adesif secara khusus digunakan untuk pengobatan penyakit sistemik, dan produk dermatologi adalah hal yang sangat berbeda saat berada di lingkungan dan kondisi. penghantaran transdermal ditujukan untuk mencapai tingkat sistemik aktif obat (Banker, 2002). Penghantaran topikal-sifat sistem penghantaran topikal. Sistem penghantaran topikal mengisi posisi yang penting dalam terapi. meskipun faktanya bahwa sering kali kurang dari 1% dan hampir tidak pernah lebih dari 15% dari obat dalam aplikasi dermatologis yang sistemik diserap (secara sistemik dapat diperoleh kembali), Namun demikian penghantaran topikal memungkinkan seseorang untuk mencapai tingkat obat dalam jaringan lokal jauh melebihi orang-orang yang dapat dicapai dengan cara pemberian lain (Banker, 2002).

b) Aspek stabilitas fisik dan kimia (Banker, 2002). Faktor untuk evaluasi setengah padat, yaitu :
-

Stabilitas bahan aktif. Stabilitas adjuvant (zat pembantu). Penampilan visual. Warna.

Bau (pengembangan bau menyengat atau kehilangan aroma). Viskositas, ekstrudabilitas. Hilangnya air dan komponen pembawa volatil lain. Fase distribusi (homogenitas atau fase pemisahan). Distribusi ukuran partikel pada fase terdispersi. PH. Tekstur, rasa pada saat aplikasi (kekakuan, grittiness, greasiness, kelengketan). Kontaminasi partikulat. Kontaminasi mikroba dan sterilitas (dalam wadah yang belum dibuka dan dalam kondisi penggunaan).

Pelepasan dan bioavailabilitas

c) Bebas dari kontaminasi Pengawet memiliki tujuan penting dalam obat topical, dimana sediaan akan tetap aseptic. pengawet diperlukan untuk sistem yang memiliki fase berair, karena air menawarkan lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan mikroba. Sehingga dalam sediaan setengah padat yang memiliki fase berair harus menggunakan pengawet, dimana dalam pemilihan pengawet ini tidak inkompatibel dengan zat aktifnya dan memiliki komposisi sebagai pelengkap dan poliphasic (Banker, 2002).

d) Sediaan yang menarik (sediaan yang elegan) Beberapa ciri khusus obat topical yang dapat di klasifikasi sebagai kosmetik dapat membuat pasien lebih atau kurang bersedia untuk menggunakan obat mereka. termasuk kemudahan aplikasinya dalam rasa persiapan ketika berada pada kulit dan munculnya lapisan seperti film. idelanya, aplikasinya itu tidak berminyak dan tak terlihat oleh mata kita. seperti ointment dan pasta yang tentu saja pada hakikatnya berminyak dan semua tipe suspensi cendrung meninggalkan buram, film yang mudah dideteksi (Banker, 2002). Mudahnya aplikasi dan metode aplikasi dari suatu formulasi itu, tergantung pada ciri fisikokimia dari sistim yang terlibat. kekakuan sediaan seperti pasta dapat diregulasi atau menurunkan regulasinya dengan memanipulasi jumlah struktur pembangunnya dan dalam kasus tertentu bisa menyesuaikan dengan tingkat fase/ volume ratio sediaan emulsi setengah

padat, supanya pada sediaan yang kaku ini tidak terjadi iritasi atau gangguan pada kulit (Banker, 2002). Kelengketan dan greasiness ditentukan oleh sifat fisikokimia dari konstituen yang termasuk film yang terbentuk pada kulit. di mana krim dengan bahan seperti asam stearat dan alcohl setil memproduksi film yang tidak lengket. asam stearat adalah komponen fase internal utama menghilang krim, sistem yang hampir tidak terdeteksi secara visual atau dengan sentuhan setelah salap. di sisi lain, propilenglikol yang dapat ditambahkan ke krim dan gel untuk melarutkan obat cenderung membuat sistem yang lengket (Banker, 2002). e) Sensitivitas kulit kekhawatiran efek toksik yang ditimbulkan Salah satu masalah dari formulasi topical terkait dengan banyaknya bahan yang digunaan dan pengawet adalah berkembangnya sensitivitas terhadap kulit. Dimana dari beberapa orang rentan terhadap alergi secara kimia seperti hipersensitivitas tipe 4. Sehingga dalam pemilihan bahan untuk sediaan setengah padat harus meminimalisir terjadinya alergi pada penggunaannya (Banker, 2002).

Protokol Untuk Desain, Pengembangan, dan Pengujian Formulasi (Ansel, 2011)

1. Identifikasi penyakit atau kondisi yang akan dirawat. 2. Menentukan aksi kerja obat seperti permukaan kulit, stratum korneum, epidermis, dermis, anggota badan lainnya atau sirkulasi sistemik. Selain itu juga mempertimbangkan wilayah tubuh, misalnya kulit kepala, batang, kaki, kuku dll. 3. Memperhatikan situs reseptor dalam daerah sasaran. 4. Memperkirakan kondisi kulit pasien rata-rata seperti menebal (misalnya ichthyosis), rusak dan meradang (misalnya eksim akut). 5. Memilih obat atau prodrug yang terbaik dalam mengatasi gangguan, mempertimbangkan farmakologis dan profil farmakokinetik, toksisitas, potensi kepekaan, stabilitas, kepekaan terhadap metabolisme enzim kulit dan sifat fisikokimia (terutama koefisien difusi dan koefisien partisi yang relevan dengan lapisan tanduk). 6. Mengevaluasi kinetika yang optimal untuk pengiriman obat ke situs target.

7. Memilih jenis formulasi yang diperlukan, misalnya krim, salep, aerosol, pengiriman perangkat. 8. Memutuskan adanya suatu pembatasan dalam pengobatan. 9. Memilih bahan tambahan yang stabil, kompatibel, dan dapat diterima secara kosmetik maupun terapi. 10. Jika bertujuan untuk meningkatkan penetrasi obat maka harus mengoptimalkan potensial kimia formulasi obat. 11. Jika penetrasi obat buruk maka harus mempertimbangkan penggunaan peningkat penetrasi, tapi harus memperhatikan tingkat ketoksikkannya. 12. Melakukan uji in vitro dengan formulasi percobaan menggunakan membran sintetik sederhana (atau tidak ada membran) dan kondisi sink yang sesuai, serta memastikan bahwa obat mudah dilepaskan dari bahan tambahan. 13. Mengulangi langkah no.12 pada kulit manusia, untuk memantau penyerapan obat. 14. Melakukan uji in vivo pada hewan dan relawan manusia untuk memeriksa efektifitas, keamanan dan acceptability, menentukan profil farmakokinetik dan bioavailabilitas topikal. 15. Melakukan uji klinis. 16. Selama program ini, meninjau perilaku fisikokimia dan stabilitas bentuk sediaan dan pengemasan selama studi preformulation, prosedur penimbangan, pembuatan,

penyimpanan dan penggunaan.

Daftar Pustaka
Anief, Moh. 1994. Farmasetika. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press. Ansel, Howard C. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi ke-4. Jakarta : UI Press. Ansel, C. Howard, et al. 2011. Ansels Pharmaceutical Dosage Forms and Drug Delivery Systems 9th Edition. Philadephia : Lippincott Wllilams & Wilkins, Wolter Kluwer. Badan Pengawas Obat dan Makanan RI. 1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia Banker, S. G. & Rhodes, C. T. 2002. Modern Pharmaceutics 4th Ed. Revised and Expanded. New York : Marcel Dekker, Inc. Lachman, Leon et al. 2008. Teori dan Praktek Farasi Industri. Jakarta : Universitas Indonesia. Marriot, F. John, et al. 2010. Pharmaceutical Compounding and Dispensing 2nd Edition. London : Pharmaceutical Press Syamsuni. 2006. Farmasetika Dasar dan Hitungan Farmasi. Jakartta : EGC. Voigt, R. 1994. Buku Pelajaran Teknologi Farmasi Edisi 5. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.