Anda di halaman 1dari 10

IMMUNOSEROLOGI PEMERIKSAAN RHEUMATOID ARTRITITIS (RA LATEX TEST)

Oleh: KELOMPOK II 1. Ni Luh Arnitasari 2. Putu Murnitha Sari Rahayu 3. Kadek Ayu Candra Duhita 4. A.A. Putu Sintya Darmayani 5. Komang Bayu Hendrawan (P07134011011) (P07134011013) (P07134011015) (P07134011017) (P07134011019)

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR JURUSAN ANALIS KESEHATAN 2013

PEMERIKSAAN RA LATEX

Hari / Tanggal Praktikum : Rabu / 29 Mei 2013

I.

TUJUAN 1. Untuk mendeteksi antibodi rheumatoid factor (antibodi IgM yang melawan faktor penentu IgG globulin) dalam sampel serum pasien secara kualitatif dan semikuantitatif.

II. METODE Metode yang digunakan adalah metode latex aglutination.

III. PRINSIP Sebuah protein abnormal akan muncul pada serum pasien yang menderita rheumatoid arthritis. Protein ini seperti antibodi IgM yang melawan faktor penentu IgG globulin yang dinamakan rheumatoid factor. Deteksi dari rheumatoid factor adalah nilai dalam diagnosis rheumatoid arthritis. Gamma globulin manusia yang dilapiskan pada suspensi butiran plastik halus (reagen latex) berperan sebagai antigen akan bereaksi dengan antibodi rheumatoid factor dalam serum pasien menghasilkan reaksi aglutinasi. RA lateks reagen adalah sensitif dan dibuat dengan mencampurkan fraksi IgG manusia murni dan lateks polistirena khusus.

IV. DASAR TEORI A. Definisi RA (Rheumatoid Arthritis) Radang sendi atau artritis reumatoid (bahasa Inggris: Rheumatoid Arthritis, RA) merupakan penyakit autoimun (penyakit yang terjadi pada saat tubuh diserang oleh sistem kekebalan tubuhnya sendiri) yang mengakibatkan peradangan dalam waktu lama pada sendi. Penyakit ini menyerang persendian, biasanya mengenai banyak sendi, yang ditandai dengan radang

pada membran sinovial dan struktur-struktur sendi serta atrofi otot dan penipisan tulang (Sarliyanti, 2012).

Penyebab RA Rheumatoid Arhtritis terjadi karena sistem kekebalan tubuh menyerang bantalan sendi (sinovium), lapisan membran yang mengelilingi sendi. Peradangan tersebut menjadikan bantalan sendi mengeras, menyerang dan merusak tulang rawan dan tulang disekitar sendi, juga melemahkan urat dan ligamen yang menahan sendi (Anonim, 2013).

Gejala RA Artritis reumatoid (RA) atau yang disebut juga radang sendi kronis, umumnya ditandai dengan pembengkakan, rasa terbakar dan nyeri pada sendi. Artritis reumatoid biasanya terjadi dikedua sisi tubuh (kanan dan kiri), pada tahap awal, penyakit ini menyerang tangan, pergelangan tangan,kaki dan pada tahap lanjut akan menyebar ke bagian lutut, leher, bahu, siku bahkan rahang. Hal inilah yang membantu membedakan artritis reumatoid dengan radang sendi lainnya. Terkadang, RA mempengaruhi kulit, mata, paru-paru, jantung, darah, atau saraf (Anonim, 2013). RA umumnya ditandai dengan adanya beberapa gejala yang berlangsung selama minimal 6 minggu, yaitu : 1. Kekakuan pada dan sekitar sendi yang berlangsung sekitar 30-60 menit di pagi hari. 2. 3. 4. Bengkak pada 3 atau lebih sendi pada saat yang bersamaan. Bengkak dan nyeri umumnya terjadi pada sendi-sendi tangan. Bengkak dan nyeri umumnya terjadi dengan pola yang simetris (nyeri pada sendi yang sama di kedua sisi tubuh) dan umumnya menyerang sendi pergelangan tangan Pada tahap yang lebih lanjut, RA dapat dikarakterisasi juga dengan adanya nodul-nodul rheumatoid, konsentrasi rheumatoid factor (RF) yang

abnormal dan perubahan radiografi yang meliputi erosi tulang (Sarliyanti, 2012).

Diagnosis RA Diagnosis rheumatid arthritis meliputi beberapa pemeriksaan, diantaranya : (Prodia, -)

Test darah yang meliputi serangkaian pemeriksaan seperti: RF (Rheumatoid factor) Antinuclear antibody (ANA) Anti-cyclic citrullinated peptide (anti-CCP) antibodies C-reactive protein (CRP) Pemeriksaan darah lengkap, Laju endap darah (LED).

Pemeriksaan Anti-CCP IgG merupakan penanda yang lebih spesifik dan sensitif untuk diagnosis rheumatoid arthritis (RA) dibandingkan dengan RF. Kelebihan lain dari pemeriksaan ini dalam kondisi RA, yaitu: dapat mendiagnosis RA lebih dini dan menggambarkan risiko kerusakan sendi lebih lanjut. Manfaat pemeriksaan ini yaitu: diagnosis dini dan mampu memperkirakan perjalanan penyakit RA, serta membedakan RA dengan penyakit autoimun lainnya seperti SLE, sindrom Sjogren`s atau polymyositis/dermomyositis. Dilakukan dengan metode ELISA.

X ray. Untuk melihat perkembangan artritis reumatoid pada sendi.

B. Rheumatoid Factor (RF) Faktor reumatoid (Rheumatoid factor, RF) adalah immunoglobulin yang bereaksi dengan molekul IgG. Rheumatoid factor merupakan protein yang diproduksi oleh sistem imun tubuh yang dapat menyerang jaringan sehat di dalam tubuh (bagian dari sistem kekebalan tubuh yang menyerang jaringannya sendiri, dan bukan jaringan asing). Faktor penyebab timbulnya

RF ini belum diketahui pasti, walaupun aktivasi komplemen akibat adanya interaksi RF dengan IgG memegang peranan yang penting pada rematik artritis (rheumatoid arthritis,RA) dan penyakit-penyakit lain dengan RF positif (Sarliyanti, 2012). Sebagian besar RF adalah IgM, tetapi dapat juga berupa IgG atau IgA. RF positif ditemukan pada 80% penderita rematik artritis. Kadar RF yang sangat tinggi menandakan prognosis yang buruk dengan kelainan sendi yang berat dan kemungkinan komplikasi sistemik. RF sering dijumpai pada penyakit autoimun lain, seperti LE, scleroderma, dermatomiositis, tetapi kadarnya biasanya lebih rendah dibanding kadar RF pada rematik arthritis. Kadar RF yang rendah juga dijumpai pada penyakit non-imunologis dan orang tua (di atas 65 tahun) (Maliani, 2011).

Pemeriksaan Kadar RF Faktor rematoid dalam darah diukur dengan 2 cara yaitu (Sarliyanti, 2012) : 1. Tes Aglutinasi Suatu metode aglutinasi dimana darah dicampurkan dengan partikel lateks yang dilapisi oleh antibody IgG manusia. Jika darah tersebut mengandung factor rematoid, larutan lateks tersebut akan membentuk gumpalan atau aglutinasi.metode ini baik digunakan sebagai tes pertama atau penyaring. Jenis tes aglutinasi lain yaitu dengan menggunakan reagen dari darah domba yang di lapisi oleh antibody kelinci. Jika sample mengandung RF,maka akan terbentuk aglutinasi. Metode ini biasanya digunakan untuk tes konfirmasi. 2. Tes Nephelometry Pada metode ini ,darah yang telah di tes dicampur dengan antibody reagen. Saat sinar laser melalui cuvet yang mengandung campuran tersebut, akan terukur berapa banyak cahaya yang dapat di halangi oleh sampel dalam cuvet. Makin tinggi kadar RF, makin banyak gumpalan yang terbentuk, sehingga sampel menjadi keruh, sehingga lebih sedikit cahaya yang dapat melalui cuvet.

Indikasi tes RF terutama digunakan untuk membantu mendiagnosis arthritis rematoid. Walaupun pemeriksaan RF tidak spesifik untuk RA, tetapi 80% pasien arthritis rheumatoid memiliki RF yang positif (Sarliyanti, 2012). Hasil uji RF sering tetap didapati positif, tanpa terpengaruh apakah telah terjadi pemulihan klinis. Uji RF tidak digunakan untuk pemantauan pengobatan karena hasil tes sering dijumpai tetap positif, walaupun telah terjadi pemulihan klinis. Selain itu, diperlukan waktu sekitar 6 bulan untuk peningkatan titer yang signifikan. Untuk diagnosis dan evaluasi RA sering digunakan tes CRP dan ANA (Maliani, 2011). Hasil uji RF bisa positif pada berbagai masalah klinis, seperti penyakit kolagen, kanker, sirosis hati. Lansia dapat mengalami peningkatan titer RF, tanpa menderita penyakit apapun. Akibat keanekaragaman dalam sensitivitas dan spesifisitas uji skrining ini, temuan positif harus diinterpretasikan berdasarkan bukti yang terdapat dalam status klinis pasien (Maliani, 2011).

V. ALAT, BAHAN DAN REAGEN A. ALAT 1. 2. 3. 4. 5. 6. Slide test Tabung serologis Mikropipet 50 L Mikropipet 100 L Yellow tip Dissposible pipet

B. BAHAN 1. 2. Serum RA Latex test kit (Merck, suhu penyimpanan 2-8C) Terdiri atas : - Reagen latex - Kontrol positif

- Kontrol negatif - Buffer glisine

VI. CARA KERJA A. Metode Kualitatif 1. 2. Alat dan bahan disiapkan. Semua komponen pemeriksaan (reagen dan sampel serum) dikondisikan pada suhu ruang. 3. Sebelum digunakan, reagen, kontrol positif, kontrol negatif dan sampel serum dihomogenkan terlebih dahulu. 4. 5. 6. Serum murni diteteskan sebanyak 1 tetes pada lingkaran slide test. Sebanyak 1 tetes reagen latex diteteskan di sebelah tetesan serum. Sampel serum dan reagen latex dihomogenkan diratakan ke seluruh area lingkaran slide test. 7. Slide test digoyang-goyangkan ke depan dan ke belakang kira-kira sekali setiap dua detik selama dua menit. 8. Aglutinasi yang terbentuk diamati.

Catatan : kontrol positif dan kontrol negatif harus disertakan dalam setiap pengujian.

B. Metode Semi Kuantitatif 1. 2. 4 buah tabung serologis disiapkan dan diberi label. 100 L buffer saline ditambahkan pada masing-masing tabung serologis. 3. 100 L sampel serum ditambahkan pada tabung serologis pertama, kemudian dihomogenkan. 4. Isi tabung serologis pertama dipipet sebanyak 100 L, kemudian dimasukkan ke dalam tabung serologis kedua. 3. Isi tabung serologis kedua dihomogenkan kemudian dipipet sebanyak 100 L dan dimasukkan ke dalam tabung serologis ketiga.

4.

Langkah tersebut diulangi sampai tabung serologis keempat, kemudian campuran dari tabung keempat dipipet sebanyak 100 L, lalu dibuang.

5. 6.

Slide test disiapkan dan diberi label. Isi tabung serologis pertama dipipet sebanyak 50 L dan diteteskan pada lingkaran slide test.

7.

Reagen latex diteteskan pada lingkaran slide test yang telah ditetesi sampel serum pengenceran .

8.

Sampel serum dan reagen latex dihomogenkan dan diratakan ke seluruh area lingkaran slide test.

9.

Slide test digoyang-goyangkan ke depan ke depan dan belakang kirakira sekali setiap dua detik selama dua menit.

10. Aglutinasi yang terbentuk diamati. 11. Apabila dihasilkan aglutinasi positif dilanjutkan dengan pengujian serum pengenceran 1/4, 1/8 dan 1/16 . Demikian seterusnya hingga diperoleh titer antibodi. Catatan : Titer antibodi merupakan pengenceran tertinggi yang masih menunjukkan reaksi aglutinasi positif. Masing-masing titer berhubungan dengan kadar tertentu seperti tabel di bawah ini : Dilution Sample serum Saline 1/2 100 L 100 L 1/4 100 L 100 L 100 L Volume of sample 8 x No of dilution Mg/I.U./ml 50 L 8x2 16 50 L 8x4 32 50 L 8x8 64 100 L 50 L 8 x 16 128 1/8 100 L 1/16 100 L

VII. INTERPRETASI HASIL A. Metode Kualitatif Positif : Terjadi reaksi aglutinasi. (kadar faktor rheumatoid (RF) di dalam sampel serum 8 I.U./ml) Negatif : Tidak terjadi reaksi aglutinasi. (kadar faktor rheumatoid (RF) di dalam sampel serum <8 I.U./ml) Kadar normal : - Dewasa < 8 I.U./ml

B. Metode Semikuantitatif Pengenceran tertinggi yang masih menunjukkan reaksi aglutinasi menunjukkan titer antibodi dari serum yang diperiksa. Kadar faktor rheumatoid pada masing-masing titer : Dilution Mg/I.U./ml 1/2 16 1/4 32 1/8 64 1/16 128

Pada pengujian dengan metode latex test, hasil positif tidak selalu ditemukan dalam setiap kasus yang secara klinis menggambarkan rheumatoid arthritis. Hasil positif palsu dapat terjadi pada berbagai kondisi patologis termasuk lupus erythematosus, hepatitis, sirosis hati, lymphoma, scleroderma dan infeksi lainnya.

DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2013. Artritis Rheumatoid. Diakses di : htttp://meetdoctor.com/ topic/artritis-reumatoid. Diakses 24 Mei 2013. Maliani, Lestari. 2011. Rheumatoid Factor. Diakses di : http://lestariamaliani. blogspot.com/2011/10/rheumatoid-factor.html. diakses 24 Mei 2013 Prodia. Immunoserologi-Anti CCP IgG. Diakses di : http://prodia.co.id/imunoserologi/anti-ccp-igg. diakses 24 Mei 2013 Sarliyanti, Merlin. 2012. Pemeriksaan Rheumatoid Faktor. Diakses di: http://merlin sarliyanti.blogspot.com/2012/06/pemeriksaan-rematoid-

faktor.html. diakses 24 Mei 2013