Anda di halaman 1dari 15

Narator: Alkisah, seorang pemuda tampan, terlahir di dunia.

Dengan berbagai warna dalam hidupnya, ia mencoba memahami tiap keadaannya. Pergulatan yang panjang oleh kisah kehidupan dimulai dengan meniti perjalanan mengais kisah di fakultas kedokteran. Lika-liku pahit manis perjuangan, tertumpah sudah. Banyak hal yang telah dilakukan, bersama kawan.. dan juga lawan. Ya! Mari kita tengok kisah perjalanan seorang lelaki muda, yang dengan kerja keras dan usahanya, ia berhasil menyelesaikan kuliah, sampai gelar dokter pun berhasil disabetnya. Ini dia kisahnya.. selamat menyaksikan!! :) Scene 1 (ngeeeeng.. degedeg gedeg gedeg.. suara mobil) (Fernando dan kedua temannya turun dari mobil) (Suasana perkampungan) Narator: Di kampung Goyang Senggol.. Tukang Minyak Tumbul: (backsound lagu arab) Minyak.. minyak.. minyak, salam salam assalamualaikum. Ya habib ya salam.. kunjung tak datang ana tak senang. Mari sini mari kawan, ana funya barang bagus buat ente-ente sekalian. Tengok barang ane funya. Minyak fenebal bhulu. Bhulu apa ente mau, ane ada funya semua. Narator: di kejauhan Bu Sukma : eeeeee bu Luuuuk! Liat deh!

Bu Lukman: eeeeeeee ada apa bu Suk ada apaaa ? (nyapa dgn girang) Bu Suk: ituuuu loooooh ituuuu. Bu Luk : apaaaaaa? Ihh yang jelas doooong kalo ngomong.

Bu Suk: (kedip2in mata) ting ting.. itu looooooh. Minyak penumbuh bulu sstt buka-bukaan aja nih ya bu luk.. Bu Luk: apaan sih jeng.kok pake bisik-bisik? ada gosip baru yah (kepo). Bu Suk : hahahaha.bukan.. (Sambil nutup mukanya malu-malu) itu.. produk favorit saya, minyak penumbuh bulu, buat suami (gaya org menghasut) macho kayak syah rukh khan. Uhuhuhuhu (ketawa emak2 centil) :ih ibu.. sukanya begituan :loh ga dosa kan,ga masuk penjara kan,ga di tangkap polisikan,ga melanggar normakan,maka la..ku..kan..lah. :ih ibu apa deh,terus gue harus ngomong wow gitu

Bu Luk Bu Suk

Bu Luk

(tak lama kemudian tukang sayur datang)

Bang Udin

:sayur..sayursayurnya bu,seger baru dari keringat,sambil mengibaskan rambut) :bu lihat ada yayang ud :yayang ud? Yayang udin?ayuk.

berkebunan.(sambil mengusapkan

Bu Suk Bu Luk

(Bu Lat,Bu Ruk,Bu Tek datang menyambangi tukang sayur tersebut ) Bu Lat Bang udin Bu Ruk Bu tek Bu Ruk :bang udada kangkung gak? :ada bu,mau berapa ikat?(sambil tersenyum) :ah,bang udin kalo senyum makin ganteng aja :sadar ibu-ibu,inget suami mencari nafkah dan anak-anak yang menanti di rumah. :ih ibu tek,memuji memesonakan? dikit boleh dong, kan enggak bohong,bang udin emang

Bang udin

:aduh ibu-ibu saya jadi maluayo,bu di pilih sayurnya,segar-segar loh bu

(di sisi lain dari perkampungan itu,tampaklah beberapa pemuda dan pemudi yang sedang asyik mengelem,mereka terkenal dengan nama Geng Gongsi anak punk) Mpok Dindin Dadang Mpok Dindin Dadang Mpok Dindin Diding Mpok Dindin Dinding Dudung Mpok Dindin :oiii.coy ada lem gak lo? :lem,bos?aduh bos,kagak ada. :eh,jangan bohong lu,awas lu bohong,w gibeng lu.. :bener,deh bos,kagak ada,busyet dah,kagak percaya amat bos ama aye.. :bener lo ya,awas lo..(sambil menunjukkan kepalan tangannya) :bos, gue ada lem nih.baru nih,aromanya mantap dah :serius lo,sini mana,pengen banget ngelem gue :nih bos.. :ngelem bos?mau juga dong.. :ett dah lo,baru dapet nih gue,maen mau aja..

(tiba-tiba dodong datang dengan membawa beberapa bungkusan kecil yang mencurigakan) Dodong Dudung :oiii kawan,gue punya barang baru nih. :apaan dong?

Dodong Dudung Dodong Mpok Dindin Diding Dodong

:biasasabu..teler nih kita :sabu?banyak duit lo?boleh nyolong dari mana tuh buat beli gituan? :ada dah,mau kagak lo? :ehbagi dong w,ngelem mulu rada bosan,mau fly dikit dah.. :beli di mana lo?di si tumbul ? :yoi coy

(samar-samar dari kejauhan Tk. Minyak tumbul sedang berbincang dengan seorang pemuda) Tk.minyak tumbul :maaf nih ane,habis tuh barang,tadi bawa lah beberapa,tapi dah abis di beli ame nih si dodong Opi :yah bang,aduh.,butuh banget nih gue(dengan muka paniknya) :bener dah,kagak bohong ane..

Tk.minyak tumbul Opi

:ayolah bang,sebungkus pun tak ada?

Tk.minyak tumbul :kagak percayaan banget dah ente.(diam sejenak sambil berfikir)>nah kalo ente mau bener,ane antar ke bos ane gimane? Opi :dari tadi kek bang,kagak tahan banget gue,ayo bang kita ke sono.

(si tukang minyak tumbul itu ternyata,berprofesi ganda,selain bekerja menjual minyak penumbuh bulu,juga menjual narkoba berupa sabu,si tukang minyak itu membawa si opi ke bos nya,King Abu si Bandar Narkoba ) King Abu : ya salam tumbul masuk..masuk mau barang lagi,berapa ons ente mau?

Tk.minyak tumbul :king abu,ane perkenalkan ini opi,pelanggan no wahid di daerah ane,tapi ini hari,udah kehabisan barang, alamak Opi King Abu Opi :king abu,gue mau beli sabu,kagak tahan lagi ini gue. :sabarsabar berape yang ente mau? Ane banyak punya stok.. : 5 ons king abu,terimakasih.

(Begitulah suasana perkampungan goyang senggol yang dilihat oleh Fernando dkk.) Fernando :fix,kawan2 kampung ini harus kita berikan penyuluhan.Setuju? : setuju

Teman2 fernando

(Akhirnya Fernando dan teman-temannya melakukan penyuluhan di kampung itu,tentang narkoba,termasuk tindakan ngelem dan menyabu) Fernando : jadi adik-adik, menghirup lem itu tidak ada manfaatnya, mengganggu sistem pernapasan, hanya merusak paru-paru. Menghirup lem itu sama saja menggunakan narkoba. aaahhh pak dokter, ngomong doang ah! Semua orang juga tau kalo ngelem enak.. ngeplaiiiii : tau nih asik tau. Cemen lo semua : (tersenyum) memang sih ada kesenangan sesaat, tapi efek ke depannya gimana? : dengerin tuh lo semuaaa (ke arah anak punk), ngabisin duit orang tua aja lu! : ampe bela-belain nyolong buat beli begituan.. : iye jugaa yaa.. (sambil mikir) kaga baek bener ituuh. : waaaah salah kita bos.. : dok dok, nyabu salah juga ya dok ya (tampang bloon, muka beler) : iyaaa benar, itu tidak baik! Merusak kesehatan juga. Bagaimana nasib masa depan anak bangsa ini : naaaahh gitu. Jadi, perbuatan ngelem dan nyabu itu tidak ada manfaatnya. : semenjak itu, penduduk kampung goyang senggol mendengarkan nasehat para dokter itu. Mereka semua mengubah pola hidup menjadi lebih baik, tak ada lagi sabu, tak lagi lem-leman..

Dadang:

dodong dokter 1 Ibu luk Ibu suk Mpok dindin Diding Dudung Dokter 2

Dokter 3 Narator

Scene 2 Narator: pagi terlepas, malam pun tiba. Fernando merebahkan penat hidupnya.. sudah banyak pertokoan dilewati, sampai akhirnya, mobil terhenti di depan bangunan penuh lampu temaram. Malam yang berkilap. (buka pintu mobil, keluar, dan jalan menuju sebuah ruang) (jedep jedep jedep jedep.. backsound: ajeb2 dugem. Banyak orang lagi dugem. *anak perlap masuk juga, dea andhira, gesti, mutiara, dan agnes) (Fernando masuk)

Fernando: wessss gilaa!! Udah lama baaaaaanget gua kaga nengokin nih tempat. Gilaa!! Gilaa wuuuuuuwww!! Cewek-cewek montok (sambil meragain badan biola), hai cantik, muaaaach.. Cewe-cewe: wuhuuuu.. yeaaah bang ganteng.. sini bang aauuuu! (joget-joget dugem) Fernando: aaaihhh.. mana nih si brundul?? Kaga keliatan dah mukanye.. Bang anton: wooiiii.. Fer sini luu! Lama ga maeenn. Ada barang baru nih!! Keceeemanteeb!! Kualitas nomer satu! Fernando: eii (sambil tos ke bang anton) mana barang lo? Bang anton: sabaaarr berani bayar berapa lo? Fernando: aaalaaahhh duit mah gampang. Secara gue kan tajirr. Servisnya dulunya dong! Kalo oke gua kasih cek kosong lu isi berapa dah itu. Suka hati lu dah. Bikin bar lagi juga bisa! Bang anton: anjiiiiiirrrr!! Bener yaaak?!! Mamskiii siniii !! bawa fernando angels kita. (berteriak sambil memanggil mamski) Mamski: okeee booosss (melambai dengan nada kemayu) (cewe-cewe datang..) Mamski: niiih cantik kan bos??!! Abis eike dandanin. Bang anton: emang lo, mamski terbaik disini! Mamski: okedeh bos, eike banyak kerjaan. Baaaaiiii bos (sambil ngedipin mata) Bang anton: ehh fer, pilih yang mana lo?? Tiga nih.. mau satu apa tiga sekaligus? Fernando: aah gilaaa lo! (teriak ga rela) (Cewe-cewe menggoda) Vina: eeei cowo, pilih aku dooongg (sambil ngebasin rambut dan mengedipkan mata) Maya: aku aja donggg (sambil bener2in kerah, sok2 kepanasan) Wanda: aahhhh pasti aku deh, aku kan paling montok! Ayo come on.. (sambil nepuk-nepukin pinggul) Fernando: aaahhhh (sambil garuk-garuk rambut depan) sumpah lo, barang lo oke punya! Come on girls.. (fernando pergi meninggalkan ruangan) Cewe-cewe: yang manaaa? Fernando: kan gua bilang girls.. berarti kalian bertiga duuoongggs!!

Cewe2: cihuy.. mantapp Scene 3 Narrator: Hei, kalian tau apa kelanjutannya? Nah sebelum dilanjutin, mari sama-sama lihat yang satu ini! cringg (narrator kibasin rambut..) (suara seriusin lagi) di rumah sakit tempat dr. Fernando bertugas.. (melihat ambulance datang) Nanden: pak dokter pak dokter daruraaaaat!! Ada pasien datang!! dokteeeerrrr Meula dan dewi lari nyamperin nanden. Eko: aadduuhhhhh sakittt aduuhhh, argghhh argghhh (sambil dipapah istrinya, Intan) Intan: suster suster, tolongin suami sayaa!! (suster2 langsung lari nyamperin eko dan intan sambil bawa tempat tidur dorong) Narrator: Fernando lari, dan ada seorang dokter wanita yang ikut berlari menuju eko dan intan, dia adalah dokter Esmeralda. Fernando dan Esmeralda menangani pasien itu bersama. Semenjak itu, mereka mulai akrab. Dan timbullah benih-benih cinta diantara mereka. (backsound: lagu-lagu cinta romantis) hingga pada suatu hari, dikala hujan rintik-rintik, u ketmereka melakukan suatu kekhilafan, yang sangat tidak patut dicontoh. Setan bergerumul dalam pikiran dan tindakan mereka. Hingga sesuatu terjadi. Scene 4 Suatu ketika ,esmeralda mendatangi fernando esmeralda fernando esmeralda fernando esmeralda fernando esmeralda fernando esmeralda fernando :sayang :kenapa sayang :aku mau ngomong sesuatu :ngomong apa?cerita sama aku :hemmmhitu :Apa..? kamu kenapa sih? kok kayak ketakutan gitu? kamu sakit? Kok pucet mukanyaaa? :hemmhhitu yang..akuuuu..akuuuu :kenapa?ada apa?cerita, jangan buat aku penasaran bebbb. :aku.aku..hamil :APAAAA? (natap esmeralda)

esmeralda

:beneran yang, serius,aku hamil.

(seketika suasana menegang, backsound: angker. Jedeng jedeng..) Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmerlada Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando Esmeralda Fernando :terusteruskamu mau apa? : aku mau kamu tanggungjawab ! :apa?tanggung jawab?dengan cara apa? :aku mau kamu nikahin aku :nikahin kamu?sumpah lo? :iya,aku serius :tapi..tapi..aku sudah punya istri,aku sudah berkeluarga :jadi,kamu tidak ingin bertanggungjawab?(nada memarah) :bagaimana caranya?kalau istri ku tau,aku bisa mati! :Aku ga mau tau!pokoknya aku mau kamu tanggung jawab! :bukan gitu sayang :terus apa? :solusi kulakukan ABORSI :kamu gila? :aku serius,itu satu2nya cara yang aman,dan kita bisa menghilangkan aib ini : (diam dengan keraguan) :percaya dengan ku,ini akan baik-baik saja :tapi.,tapidi mana kita mengaborsi janin ini? : kamu tau dr.Sam chong kan? :iya aku tahu itu :kita bicarakan ini sama dia.kita ceritakan semua. :kamu yakin dengan dia? :iya sayang, ga pa pa,dia kan teman kita juga,dia ga mungkin membongkar aib kita

Esmeralda Scene 5

:hemhhhyaudah deh.

Kemudian mereka ingin pergi ke klinik Tong Sham Pha Esmeralda : suliss sulis coba sini Sulis : ada apa non? Esmeralda : tolong panggilkan bang samsul untuk anter saya pergi Sulis : baik non (sulis memanggil samsul) Sulis : bang samsul di panggil noh m non Esmeralda minta aterin pergi kali Samsul : oke (kedipin mata), ntr jgn lupa ya sayang buatin kopi buat abang Sulis : sayang2 pala lo peang (akhirnya Esmeralda, Fernando n samsul pergi k klinik sam chong) Sam chong Fernando Sam chong Fernando Sam chong Fernando Sam chong Fernando :perkenalkan saya dr. sam chong yang berjaga di klinik tong sham pha ada keluhan apa? :ahdr.ini seperti tidak kenal saja! :hehebisa aja, iya deh. Ada apaan nih, tumben main-main ke klinik? :hemhhh begini,Esmeralda Esmeralda mau aborsi! :whaaats? A-B-O-R-S-I??? are you crazy?alasannya apa? :anujadi gini,kita kebablasan waktu lagi jaga malam bareng. : terus? :yah gitu,dia hamil deh.

(kaget jengjengjeng..) Fernando :ya dok,bisa tolong gugurkan kandungan itu?

Sam chong :tapi,tapi saya tidak bisa melakukan ini,ini tidak berprikemanusiaan,melanggar etika kedokteran,saya tak sanggup melakukan itu semua. Esmeralda Sam chong :jadi,bagaimana dok? :ya,rawat saja kandungan itu,lahirkan dia,dia punya hak untuk hidup

Fernando dan esmeralda pulang dan diam seribu bahasa (di mobil saat jalan pulang) Fernando Esmeralda :jadi,bagaimana sayang? :aku bingung.

Fernando :sayang,aku tidak bisa seperti ini,aku berikan sejumlah uang untuk mu,aku sungguh tidak bisa jika harus menikahi mu. Narator: Esmeralda bingung,sedih,galau,bercampur namun apa daya,akhirnya harus menerima kenyataan yang ada dan begitu pahit itu Esmeralda : ( menganggukan kepala)

Fernando mengantarkan Esmeralda ke rumahnya,semenjak itu,mereka tak bertemu lagi,ataupun berkomunikasi lagi.

Scene 6 Esmeralda : sulissss sulisss aaahhhhhh panggil samsul buat antarkan saya ke rumah sakit saya mau melahirkan aaaaahhhhhh Sulis :baabaaik non (akhirnya ke rmah sakit dan Esmeralda melahirkan dan anaknya di beri nama Budiman) Scene 7 Narrator: waktu terus bergulir.. Budiman kini sudah semakin besar. Beranjak ke tingkat sekolah dasar. Dia ini bocah yang cerdas, imut, menarik, dan menggairahkan. Montok dan gembul fisik yang dia punya. Faris: lalalalaa (sambil lari-lari gembil lucu gitu dehh) Narator: Dia tumbuh besar dengan kasih sayang ibunya. Ibu yang hanya seorang diri mengasuh dan merawatnya. Faris: maaaah.. faris pergi sekolah yaaa. Daa mamah, love you mom! Esmeralda: iya nak, hati-hati ya. Love you too.. inget mamah, jangan ngantuk dan jangan bobo ya di kelas.. Faris: iya mah... faris anak baik kan mah? Esmeralda: iya nak

Faris: kalo gitu, faris ga mau ngantuk sama tidur di sekolah aah.. Esmeralda: iya nak, yaudah berangkat nak. Faris: daaah maahh.. Narrator: (SD) di sekolah (suara bel masuk). Hei, tau apa yang menarik disini? Mari kita lihat faris. Dia adalah anak yang aktif di kelas. Guru-guru sangat menyayanginya. Bahkan dia termasuk dalam jejeran peringkat tiga besar kelas. Guru: anak-anak. Ini hasil ujian kemarin. Ayooooo.. penasaran ga nilai berapa?? (cling cling muka genit) Temen 1: berapa ya bu guru? Aaa takut.. nilai aku berapa yaa? Temen 2: akuu brapa ya? Ya Allah.. berikanlah yang terbaik. Aku cuma mau nilai 100 kok. Bener deh Ya Allah (berdoa sepenuh hati, dramatisir doanya) Temen 3: aahhh kalo faris mah pasti nilainya 100 deh ahh lu kan pinterr! Faris: aahh jangan merendah, lu juga pinter kok. Guru: udah udah ini ibu bagiin, liat sendiri yaa. Nah sekarang kalian boleh pulanggg Narator: di perjalanan, faris melihat beberapa orang meminum miras di pengkolan. Salah satu orang itu ialah Fernando. Sungguh perbuatan tidak terpuji. Pikiran faris pun terkotori.. (narrator muka sedih sedu sedan). (Backsound perjalanan hidup ganti fase kehidupan) Narator: (SMP) yak, kalian tau seperti apa malik kan? Anisa eka putri : eh tau ga Riza dan lisa : apa2 AEP : itu tuh si faris dia gaaannnttteeennggg banget aku pengen deh jadi pacar dia Riza : yaah km pasti sakit hati sama dia mana mungkin sifat kaya dia mau pacaran dia kan pastinya fokus sama pelajaran, buktinya aja dia selalu berprestasi Lisa : iya tuh bener Narator : (malik pun datang dengan sikap yg coolnya), saat malik pulang dia melihat sepasang kekasih sedang melakukan pergaulan bebas, malik pun heran apa yang sedang kekasih itu lakukan SAAT SMA Dea : waahhh alif kmu pinter banget si

Alif : itu mah masalah kecil, baru gitu doing mah ga masalah hehehehe Dea : mulai deh Alif : gpp donk, sedikit lagi kan kita un nih km dah siap blm? Dea : iya nih aku blm siap Alif : yauda kalo km lulus pas un aku janji deh mau jadi pacar km *eh Dea : apa tadi Narator : akhirnya nilai un pun keluar dea dan alif mendapat nilai yg cukup bagus Alif : deaaaaaa Dea : apa budiman? Alif : Kamu mau ga jadi pacar aku? Aku suka sama kamu, kalo kita ntr kita pacaran kita masuk kuliah bareng ya Dea : iya aku juga mau kok jadi pacar km Narrator: Akhirnya mereka kuliah bersama di fakultas kedokteran, hingga tamat menjadi seorang dokter. Scene 8: Narrator : Budiman menjadi seorang dokter yang teladan, sangat ramah terhadap pasiennya.Sehingga banyak yang menyanjungnya termasuk rekan sejawat serta para staf rumah sakit. (suasana rumah rumah sakit,lalu lalang pasien,keluarga pasien dan staf rumah sakit ) Hargo Budiman : pagi dokter budiman :pagi dokter hargo,bagaimana liburan mu yang lalu?

Hargo :ah,tidak sempat liburan kemarin,saya batalkan,ada pasien yang sakit parah.jadi saya harus,intensif mejaganya Budiman :tetap semangat ya!!!!!

(tiba2 seorang seorang suster menghampirinya,dengan lari tergopoh gopoh) Andea Budiman :dokter-dokter,ada pasien sakau!!!!! :di mana suster,di UGDdok,cepat

(Budiman dan hargo berlari mendatangi pasien,di UGD)

Di ruang UGD Gani Budiman Gani Hargo Gani :dok,tolong suami saya :bapak ini sudah sakau dari kapan? :saya tidak tau dok (dengan muka panic,sambil menangis) :ibu,maaf,bisa keluar dulu ya bu,agar kam bisa menangani bapak :baik dok,tapi tolong suami saya ya dok.

Narrator (Gani keluar dari ruang UGD dengan muka cemas,dokter menangani Fernando,hingga keadaannya mulai stabil) Beberapa hari kemudian, dokter sam chong menyambangi rumah sakit tempat budiman bertugas. Sam chong: budimaaaan.. apa kabar? Budiman: baik tanteee, ada apa nih tante? Sam chong: akhir2 ini ada pasien yang sakau ga? Tante mau cari data nih buat penelitian tante Budiman: ada tante, tante mau liat pasiennya? Ada di ruangan sebelah sana (sambil menunjuk ke arah ruangan Fernando) Sam chong: ah iya! Dimana? Tante mau meliat pasienya. Kalo bisa mau berdialog dengan keluarga pasien. Narrator: sam chong terkejut ketika memasuki ruang pasien tersebut Samchong (dalam hati): oh tuhan.. benarkah yang kulihat? Pria yang terbaring lemah di situ.. adalah.. kawanku Fernando! Pria yang hendak mengaborsi anaknya. (sambil memandang budiman) Kemudian sam chong keluar sambil meneteskan air mata. Budiman: tante kenapa tiba tiba keluar? Sam chong: budiman. Sesungguhnya.. pria yang terbaring lemah itu, adalah ayahmu, Fernando!!!! Budiman: APAAAAAAA?? Benarkah itu tante? Sam chong: yaa! Dialah yang hendak melenyapkanmu dari dunia ini. Budiman: BENARKAH INI TANTE?? Mengapa ayah melakukan itu padakuuuu??? (backsound galau) narrator: sam chong kemudian pulang meninggalkan budiman, tak tahan akan kenyataan yang mengiris hatinya, kawan dan anak kawannya.

Scene 9: Sakitnya Fernando semakin parah. Dan itu semua yang membuat perubahan fisiknya semakin menurun. Kalian tau apa yang terjadi selanjutnya? Budiman yang telah mengetahui apa yang sebenarnya terjadi dan apa yang sebenarnya tercetak dalam dirinya.. bahwa ternyata.. (backsound: jeng jeng jeng jeng) dia adalah seorang anak dari dokter yang selama ini selalu menghantui pikirannya akan sebuah paradigma yang salah mengenai. saat tahu apa yang sebenarnya terkuak, DIA ADALAH ANAK KANDUNG DOKTER FERNANDO!!! (suara mengeras kayak kaget) Apa yang terasakan dalam dirinya, begitu banyak mencuat.. terlemparkan banyak perasaan yang tak pernah terbayangkan sebelumnya. Saat ia mengetahui bahwa Fernando adalah ayah kandungnya, lelaki yang bercumbu dengan ibunya. Seakan tak rela atas pahitnya kenyataan ini, budiman yang terkoyak sakit dan tak stabil emosi, memulai pertarungan batin dalam dirinya. Ia bercelekit pemikiran, akankah Fernando.. yang saat ini menjadi pasien utamanya, dihempaskan jasad dan ruh nya dengan obat yang dia miliki. Istilah mudahnya Ia meng-euthanasia Fernando!!! (back sound: dereng deng dengggg..!!) (disini dialog-in batin budiman, dia ngomong sendiri apakah mau membunuh Fernando atau tidak= ini inti klimaks yaaaa yang keren yaa isinya) Narrator: pada akhirnya, keputusan pun dibuat. Budiman bertekad untuk membunuh Fernando, ayah kandungnya sendiri.. (menghampiri ruang rawat Fernando, budiman menyiapkan obatnya.. dengan mata memerah atas hasutan setan dan emosi puncak yang tak terkontrol dalam dirinya) Narator: kini, budiman siap untuk membunuh ayah kandungnya. Ia mendekat..mendekat.. dan sekali lagi! Ia mendekat!!! Dengan sarung tangan yang siap di tangan berlapis2.. ia terus bergerumul dengan kebencian akan ayah kandungnya yang ternyata adalah dokter perusak. Merusak citra seorang dokter yang seharusnya memang dokter. (Dialog = budiman siap2 bunuh, ngucapin kata2 sumpah serapah) Narrator: hei..!! (teriak ngagetin..) Fernando tewasss!!! Yaa!! Dia tewas.. tewas sebelum di euthanasia.

Budiman terperanjat melihat kejadian itu.

Singkat cerita Fernando pun dikebumikan. Di rumah duka, budiman hanya bisa berdiri memojok dengan perenungan mendalam seberat-beratnya. Emosinya kembali tercuat! Bahkan habis sudah emosi ini terhempas. Ia menyesal atas pilihan yang ia kuatkan dalam tindakannya. Ia merasa sebuah penyangkaan buruk dirinya tersimpan erat dalam hati dan karakternya . Begitu bodoh apa yang ia pikirkan saat itu. Berani untuk membunuh ayah kandungnya sendiri. Ia tak sanggup melihat jasad Fernando, karena walau bagaimanapun.. ia tetap ayah kandungnya.