Anda di halaman 1dari 28

BARTIMAEUS

TRILOGY BUKU DUA


THE

THE

GOLEM'S EYE
MATA GOLEM

JONATHAN STROUD

BARTIMAEUS
TRILOGY BUKU DUA

THE

a
MATA GOLEM

JONATHAN STROUD
eBook oleh Nurul Huda Kariem MR. nurulkariem@yahoo.com

MR. Collection's

Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama Jakarta, 2007

THE GOLEM'S EYE by Jonathan Stroud Copyright 2004 by Jonathan Stroud All rights reserved Copyright arranged with The Laura Cecil Agency 17 Alwyne Villas, London, Nl 2HG, England through TutdeMori Agency Co., Ltd MATA GOLEM Alih bahasa: Poppy Damayanti Chusfani Editor: Dini Pandia GM 322 07.009 Hak cipta terjemahan Indonesia: PT Gramedia Pustaka Utama Jl. Palmerah Barat 33-37, Jakarta 10270 Diterbitkan pertama kali oleh Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Anggota IKAPI, Jakarta, Juli 2007 624 hlm; 20 cm ISBN-10: 979 - 22 - 2963 - 9 ISBN-13: 978 - 979 - 22 - 2963 - 9
eBook oleh Nurul Huda Kariem MR.

MR. Collection's

Dicetak oleh Percetakan PT Gramedia, Jakarta Isi di luar tanggung jawab percetakan

a
Untuk Philippa
***

"Janganlah menyembah jikalau tidak mengetahui siapa yang disembah, jika engkau tidak mengetahui siapa yang disembah akhirnya cuma menyembah ketiadaan, suatu sembahan yang sia-sia." (Syekh Siti Jenar)

Tokoh-Tokoh Utama
PENYIHIR
Mr. Rupert Devereaux Mr. Ms. Mr. Mr. Ms. Carl Mortensen Jessica Whitwell Henry Duvall Marmaduke Fry Helen Malbindi Perdana Menteri Inggris Raya dan Kerajaan Menteri Dalam Negeri Menteri Pertahanan Kepala Polisi Menteri Luar Negeri Menteri Penerangan Kepala Departemen Urusan Dalam Negeri Asisten Kepala Departemen Urusan Dalam Negeri Penyihir Level Keempat; Departemen Urusan Dalam Negeri Asisten Kepala Polisi Pedagang; pemilik Pinn's Accoutrements di Piccadilly Penulis drama; pengarang Swans of Araby dan juduljudul lain

Mr. Julius Tallow Mr. John Mandrake Mr. George Ffoukes Ms. Jane Farrar Mr. Sholto Pinn Mr. Quentin Makepiece

Dan banyak lagi penyihir, polisi, dan mata-mata

Commoner
Kitty Jones Jakob Hyrnek Mr. T.E. Pennyfeather Anne Stephens Fred Weaver Stan Hake Nicholas Drew Clem Hopkins Dan anggota-anggota lain Resistance

Demon
Bartimaeus Queezle Shubit Nemaides Simpkin Jinmelayani Mr. Mandrake Jinmelayani Mr. Ffoukes Jinmelayani Ms. Whitwell Jinmelayani Mr. Tallow Foliotmelayani Mr. Pinn

Dan sejumlah afrit, jin, foliot, dan imp lain

Prolog Praha, 1868


eBook oleh Nurul Huda Kariem MR.

MR. Collection's

aat matahari terbenam, musuh menyalakan api unggun S mereka satu per satu, jauh lebih banyak daripada malam-malam sebelumnya. Nyala api berpijar seperti batu permata berkilauan di tengah padang kelabu, begitu banyak sehingga seolah kota yang memesona muncul dari dalam tanah. Kontrasnya, di balik tembok kami, rumah-rumah menutup kerai-kerai, lampu-lampu dipadamkan. Terjadi keadaan terbalikPraha sendiri gelap gulita, sementara daerah pedesaan di sekitarnya menyala dengan kchidupan. Tak lama kemudian angin mulai berhenti berembus. Sudah beberapa jam angin bertiup kencang dari barat, membawa kabar mengenai gerakan pasukan penyerangderak mesin-mesin pengepung, teriakan memanggil pasukan dan binatang, desahan para makhluk halus yang terjebak, bau rapalan mantra. Sekarang, dengan kecepatan tak masuk akal, semua itu berhenti dan udara hening mencekam. Aku melayang tinggi di atas biara Strahov, di sisi dalam tembok kota megah yang kubangun tiga ratus tahun yang lalu.
9

Sayap-sayap kulitku mengepak dalam gerakan lambat dan kuat; mataku memeriksa ketujuh plane di arah cakrawala.1 Pemandangannya tidak indah. Gerombolan tentara Inggris tersembunyi di balik Pelapis Perlindungan, tapi riak kekuatannya telah merambah hingga Castle Hill. Aura sepasukan besar makhluk halus tampak redup ditimpa cahaya petang; setiap menit getaran-getaran singkat lanjutan pada setiap plane menandakan kedatangan batalion baru. Kelompok-kelompok tentara manusia bergerak ke satu tujuan di dataran yang gelap. Di tengah-tengahnya berdiri sekumpulan tenda putih besar, berkubah seperti batu setengah bulat, tempat Perisai dan mantra-mantra lain menggantung seperti sarang laba-laba tebal.2 Aku mengangkat pandangan ke langit yang semakin gelap. Awan-awan hitam menggantung pekat, dengan semburat warna kuning di sebelah barat. Di ketinggian dan nyaris tak terlihat dalam cahaya yang semakin meredup, mataku menangkap enam titik samar berputar-putar di luar jarak Detonasi. Titik1 Tujuh Plane. Ketujuh tingkat keberadaan yang dapat diakses itu bertumpukan, dan setiap lapisan memperlihatkan aspek-aspek tertentu realitas. Lapis pertama terdiri atas benda-benda material biasa (pohon, bangunan, manusia, binatang, dsb.), yang dapat dilihat semua orang; enam lapis berikutnya menunjukkan makhluk halus dari berbagai jenis yang berkeliaran melakukan kegiatan dengan tenang. Makhlukmakhluk yang tingkatannya lebih tinggi (seperti aku) dapat menggunakan mata benak untuk memeriksa tujuh plane sekaligus, tapi makhluk-makhluk yang lebih rendah harus puas dengan dapat melihat sebagian saja. Manusia adalah tingkat yang terendah. Penyihir menggunakan lensa kontak untuk melihat plane kedua atau ketiga, tapi kebanyakan manusia hanya dapat melihat plane pertama, dan ini membuat mereka tak menyadari segala aktivitas magis. Contohnya, mungkin saja ada sesuatu yang tak kasatmata dan memiliki banyak tentakel melayang-layang di belakang punggungmu SEKARANG. 2 Tak diragukan, ini tempat para penyihir Inggris bersembunyi, jauh dari tempat terjadinya aksi. Master-master Ceko-ku sama saja. Dalam perang, para penyihir selalu menempatkan diri pada posisi paling berbahaya, misalnya dengan gagah berani menjaga persediaan besar makanan dan minuman beberapa mil di belakang garis depan.

10

titik itu bergerak konstan melawan arah jarum jam, mengitari tembok untuk terakhir kali, memeriksa kekuatan pertahanan kami. Omong-omong... aku harus melakukan hal yang sama. Di Gerbang Strahov, yang paling depan dan merupakan titik terlemah di bentangan tembok kami, sebuah menara didirikan dan diperkuat. Pintu-pintu yang sudah berumur itu diberi jampi tiga lapis serta banyak sekali mekanisme pemicu, dan gardu jaga terbuka berpagar batu di puncak menara yang menjulang dipenuhi para penjaga yang siaga. Paling tidak, begitulah seharusnya. Aku terbang menuju menara, berkepala elang, bersayap kulit, terselubung asap. Aku mendarat bertelanjang kaki, tanpa suara, ke pagar batu gardu menara. Aku menunggu gerakan sigap menantang, kehebohan yang menandakan kesiagaan. Tak terjadi apa-apa. Aku menanggalkan mantra Pelapis Perlindungan-ku dan menunggu adanya sikap sedikit terkejut yang terlambat. Aku batuk keras-keras. Masih tak ada tanggapan. Perisai yang berpendar melindungi sebagian gardu di menara, dan di baliknya meringkuk lima prajurit jaga.3 Perisai itu sempit, dibuat untuk satu prajurit manusia atau tiga jin paling banyak. Maka banyak gerakan berjejalan di dalamnya. "Bisa berhenti dorong-dorong tidak?" "Aw! Hati-hati dengan cakarmu, idiot!" "Minggir dong. Bokongku kelihatan dari luar sekarang. Mereka bakal melihatnya."
3 Setiap penjaga adalah jin kelas rendah, nyaris tak lebih baik daripada sesosok foliot biasa. Keadaan sedang sulit di Praha; para penyihir kekurangan budak dan kontrol kualitas tidak seperti biasanya. Prajurit-prajurit jaga ini contohnya. Bukannya meniru wujud menakutkan yang cocok untuk perang, aku dihadapi dua kelelawar vampir mungil, seekor musang, kadal bermata melotot, serta seekor katak yang kecil dan murung.

11

"Kita bakal langsung menang perang deh." "Kendalikan sayapmu! Kau nyaris mencolok mataku!" "Berubah jadi sesuatu yang lebih kecil saja. Kusarankan cacing kremi." "Kalau kau menyikutku sekali lagi..." "Bukan salahku. Si Bartimaeus itu yang menempatkan kita di sini. Dia memang belag" Pendeknya, ini pemandangan tentang kelalaian dan inkompetensi, dan aku menolak menuliskannya selengkap-lengkapnya. Sang prajurit berkepala elang melipat sayap, melangkah maju dan menarik perhatian para penjaga itu dengan membenturkan kelima kepala mereka kuat-kuat.4 "Dan penjagaan macam apa ini menurut kalian?" aku membentak. Aku sedang tak berselera menghajar mereka; enam bulan masa pelayanan berkesinambungan membuat rohku jadi tipis. "Meringkuk di belakang Perisai, cekcok seperti tukang gosip... aku memerintahkan kalian berjaga!' Di antara gumaman menyedihkan, ingsutan, dan sikap memandangi kaki yang terjadi, si katak mengangkat tangan. "Please, Mr. Bartimaeus, Sir," katanya, "apa gunanya berjaga? Pasukan Inggris ada di mana-manaudara dan tanah. Dan kami dengar mereka memiliki banyak afrit sebagai pengikut. Apa benar?" Aku mengarahkan paruhku ke cakrawala, mata menyipit. "Mungkin." Si katak mengerang. "Tapi kita tak punya satu pun, bukan? Sejak Phoebus mati. Dan ada marid di bawah sana juga, kami dengar, lebih dari satu. Dan pemimpin mereka memiliki Tongkatyang berkekuatan tinggi. Memorakporandakan Paris dan Cologne dalam perjalanan ke sini, kata mereka. Apa itu benar?
4 Lima kepala berbenturan dalam gerakan cepat. Seperti mainan berkualitas tinggi.

12

Bulu-bulu di dadaku berkibar perlahan disapu angin. "Mungkin." Si katak memekik. "Oh, mengerikan sekali, bukan? Kita tak punya harapan sekarang. Sepanjang sore pemanggilan dilakukan cepat dan bertubi-tubi, dan itu artinya hanya satu. Mereka akan menyerang malam ini. Kita semua akan mati besok pagi." Well, ia takkan meningkatkan rasa percaya diri kami kalau berbicara seperti itu.5 Aku meletakkan tangan di bahunya yang berkutil. "Dengar, Nak... siapa namamu?" "Nubbin, Sir." "Nubbin. Nah, jangan percaya begitu saja pada apa yang kaudengar, Nubbin. Pasukan Inggris kuat, tentu saja. Bahkan aku jarang melihat yang lebih kuat. Tapi katakanlah mereka memang paling kuat. Katakanlah mereka punya marid, satu legiun afrit, dan horla seember penuh. Katakanlah mereka akan menyerbu kita malam ini, di sini di Gerbang Strahov. Well, biarkan mereka datang. Kita punya muslihat untuk mengusir mereka." "Misalnya apa, Sir?" "Muslihat yang akan meledakkan afrit dan marid itu ke udara. Muslihat yang telah kita pelajari di sepuluh peperangan. Muslihat yang hanya berarti satu kata manis: selamat." Mata si katak yang melotot mengedip kepadaku. "Ini peperangan pertama saya, Sir." Aku membuat gerakan tak sabar. "Jika gagal, jin-jin sang Kaisar mengatakan para penyihirnya sedang mencoba satu atau lain hal. Pertahanan terakhir. Rencana cerdik, tak diragukan lagi." Aku menepuk-nepuk pundaknya dengan gagah. "Merasa lebih baik sekarang, Nak?" "Tidak, Sir. Semakin buruk."
5 Yaitu: akurat.

13

Cukup adil. Aku memang tak berbakat menyemangati orang. "Baiklah," aku menggeram. "Nasihatku adalah tiarap cepat-cepat dan jika memungkinkan, kaburlah. Kalau beruntung, master-master kalian akan terbunuh sebelum kalian. Sejujurnya, itulah yang aku harapkan." Kuharap pidato penyemangat ini berguna, karena pada saat itulah serangan terjadi. Dari kejauhan, terdengar gaung dari ketujuh plane. Kami semua merasakannya: itu tanda perintah mutlak. Aku berputar untuk menatap kegelapan, dan satu demi satu, kepala kelima penjaga mengintip melalui atas pagar batu. Di dataran di luar, pasukan besar itu bergerak. Di barisan terdepan, meluncur seiring arah angin topan yang tiba-tiba terjadi, datang para jin, berbaju zirah merah dan putih, membawa tombak ramping berujung perak. Sayap-sayap mereka mendengung; teriakan mereka membuat menara bergetar. Di bawah, berjalan kaki, segala jenis makhluk halus: para horla dengan trisulatombak bergigi tigayang terbuat dari tulang diukir, melompat masuk ke gubuk dan rumah yang berada di luar tembok untuk mencari mangsa.6 Di sebelah mereka, bayang-bayang buram bergerakghul dan fetch, hantuhantu yang membuat manusia menggigil ketakutan, tak memiliki bentuk di plane mana pun. Kemudian, dengan celotehan ramai dan rahang berderak-derak, seribu imp dan foliot bangkit dari tanah seperti badai pasir atau gerombolan lebah yang amat banyak. Semua ini dan banyak lagi bergerak cepat menuju Gerbang Strahov.

6 Mereka tak menemukan seorang pun, terbukti dari kekecewaan mereka yang amat sangat. Daerah pedesaan telah ditinggalkan. Nyaris segera setelah pasukan Inggris menyeberangi Selat, otoritas Ceko mempersiapkan diri menghadapi serangan terhadap Praha yang tak dapat dihindari. Sebagai tindakan pencegahan pertama, populasi kota dipindahkan ke balik tembokyang, kebetulan, adalah tembok terkuat di Eropa saat itu, hasil karya magis yang megah. Apakah aku telah menyebutkan bahwa aku membantu membangunnya?

14

Si katak mencolek sikuku. "Untung Anda telah berbicara dengan kami, Sir," katanya. "Saya amat percaya diri sekarang, berkat Anda." Aku hampir tak mendengarnya. Aku memandang jauh ke belakang pasukan, ke bukit kecil dekat kubah-kubah tenda putih. Seorang pria berdiri di atasnya, mengangkat batang atau tongkat. la terlalu jauh sehingga aku tidak bisa melihat detailnya, tapi aku dapat merasakan kekuatannya. Auranya menerangi bukit di sekelilingnya. Ketika aku memandang, beberapa kilat melecut dari awan-awan yang bergolak, terserap ke ujung tongkat yang diangkat tinggi-tinggi. Bukit, tenda, para prajurit yang menunggu, ditimpa cahaya terang sekilas, seakan siang hari datang. Guntur bergemuruh di atas kota yang terkepung. "Jadi itulah dia," aku bergumam. "Gladstone yang terkenal." Jin-jin itu mendekati tembok sekarang, melintasi daratan terbengkalai dan reruntuhan bangunan yang baru saja porakporanda. Ketika mereka berjalan, jampi yang tersembunyi pun terpicu; semburan api berwarna biru kehijauan melesat ke atas, membakar barisan terdepan saat mereka terbang. Tapi api itu akhirnya padam, dan sisa pasukan maju terus. Ini tanda bagi pasukan pertahanan untuk beraksi: seratus imp dan foliot bangkit dari tembok, menyerukan teriakan-teriakan kecil dan melontarkan Detonasi ke arah pasukan terbang. Para penyerang melakukan hal yang sama. Kobaran Api dan Tembakan bertemu serta menyatu dalam suasana setengah gelap, bayang-bayang melintir dan berputar ditimpa pancaran cahaya. Di seberang sana, pinggiran kota Praha berkobar; barisan horla pertama merangsek di bawah kami, berusaha memutuskan mantra Pengikat kokoh yang kugunakan untuk memperkuat fondasi tembok. Aku mengembangkan sayap, siap bergabung dengan per15

tempuran; di sebelahku, si katak menggembungkan kerongkongan dan berkoak keras. Detik berikutnya kilatan energi yang berputar terpancar dari tongkat si penyihir jauh di atas bukit, melengkung melintasi langit dan menghantam menara Gerbang Strahov, persis di bawah gardu jaga. Perisai kami tercabik-cabik seperti kertas tisu. Semen dan batu hancur berserakan, atap menara runtuh. Aku terlontar berputar-putar ke udara dan jatuh nyaris langsung ke tanah, dengan keras menghantam segerobak jerami yang dimasukkan ke gerbang sebelum pengepungan. Di atasku, struktur kayu menara terbakar. Aku tak dapat melihat satu pun para penjaga tadi. Imp dan jin bertemperasan di langit, saling melontarkan tembakan magis. Tubuh-tubuh terjatuh dari langit, membakar atap. Dari rumahrumah terdekat, wanita dan anak-anak berlarian sambil menjerit-jerit. Gerbang Strahov bergetar akibat serangan trisula para horla. Gerbang itu takkan bertahan lama. Pasukan pertahanan membutuhkan bantuanku. Aku bangkit dari tumpukan jerami dengan gerakan santai. "Kalau kau sudah menepiskan jerami terakhir dari bajumu, Bartimaeus," terdengar suara berkata, "kau diperlukan di istana." Si prajurit berkepala elang menengadah. "Ohhalo, Queezle." Macan betina yang anggun duduk di tengah jalan, menatapku dengan matanya yang hijau terang. Saat aku memandang, ia bangkit dengan malas, berjalan beberapa langkah ke samping dan duduk kembali. Sepotong atap yang terbakar terempas ke jalan kerikil tempatnya tadi duduk, membentuk kawah panas. "Sibuk, ya?" tanyanya. "Ya. Kita bakal habis." Aku melompat turun dari gerobak. "Kelihatannya mantra Penguat di tembok akan hancur," ujar si macan, melirik gerbang yang bergetar. "Pekerjaan yang payah. Jin mana sih yang membangunnya?"
16

"Tak ingat," kataku. "Jadimaster kita memanggil?" Macan itu mengangguk. "Lebih baik cepat-cepat, kalau tidak dia akan menyengat kita. Jalan kaki saja. Langit terlalu ramai." "Kau duluan." Aku berubah, menjadi panter, sehitam tengah malam. Kami berlari melintasi jalan-jalan sempit menuju Hradcany Square. Jalan yang kami tempuh kosong; kami menghindari tempattempat orang-orang yang panik berlarian seperti segerombolan ternak. Lebih banyak bangunan terbakar sekarang, dinding atap runtuh, dinding samping roboh. Di sekitar atap-atap bangunan, imp-imp berjoget, melambai-lambaikan bara. Di istana, para pelayan kerajaan berdiri di lapangan di bawah sinar lentera yang berkelip, mengumpulkan segala jenis perabotan ke dalam gerobak; di dekat mereka, para pengurus istal berjuang mengikat kuda-kuda pada tali kekang. Langit di atas kota penuh dengan tebaran cahaya penuh warna; di belakang, di dekat Strahov dan biara, terdengar suara ledakan samar. Kami menyelinap melalui jalan masuk utama tanpa kesulitan. "Sang Kaisar ingin kabur, ya?" kataku terengah-engah. Impimp panik berlarian melewati kami, menjunjung buntalan pakaian. "Dia lebih mengkhawatirkan burung-burung tercintanya," kata Queezle. "Dia ingin afrit-afrit kita membawa terbang burung-burung itu ke tempat aman." Matanya yang hijau mengerling ke arahku dengan tatapan geli. "Tapi semua afrit sudah mati." "Tepat sekali. Well, hampir sampai." Kami tiba di sayap Utara istana, tempat para penyihir tinggal. Tanda sihir tergantung tebal di seputar dinding batu. Turun melalui tangga yang panjang, si macan dan panter berlari, keluar melintasi balkon yang menghadap Parit Istana, dan masuk melalui gerbang melengkung menuju Ruang Kerja
17

Bawah. Ini ruangan bundar besar yang menempati nyaris seluruh lantai dasar Menara Putih. Aku sering dipanggil ke sini selama beberapa abad, tapi sekarang barang-barang sihir yang biasabuku-buku, pot-pot dupa, kandelabratelah dipinggirkan untuk membuat ruang bagi sepuluh kursi dan meja. Di tiap meja terdapat bola kristal, mengedipkan cahaya; di tiap kursi, penyihir yang membungkuk mengintip melalui bolanya masing-masing. Ruangan itu benar-benar hening. Master kami berdiri di dekat jendela, memandang melalui teleskop ke langit.7 la melihat kami, memberi tanda agar kami diam, kemudian mengisyaratkan agar kami mengikutinya ke ruang sebelah. Rambutnya yang kelabu telah berubah menjadi putih akibat tekanan beberapa minggu belakangan ini; hidungnya yang bengkok tergantung tipis dan berkerut, dan matanya semerah mata imp.8 la menggaruk tengkuk. "Kalian tak perlu memberitahuku," katanya. "Aku tahu. Berapa lama waktu yang kita punya?" Si panter mengibaskan ekor. "Aku menduga sejam, tidak lebih." Queezle menoleh ke ruangan di belakang kami, tempat para penyihir yang hening bekerja keras. "Kalian mengeluarkan para golem, kulihat," katanya. Si penyihir mengangguk singkat. "Mereka akan menimbulkan kerusakan parah di pihak musuh."
7 Di dalam teleskop itu terdapat sesosok imp yang daya pandangnya membantu manusia melihat dalam kegelapan malam. Ini alat yang berguna, meskipun imp yang iseng kadang-kadang membuat pemandangan jadi terganggu, atau menambahkan elemen-elemen jail karya mereka sendiri: aliran debu keemasan, sosok seperti hantu dari masa lalu si pemakai. 8 Membandingkan master bagai membandingkan jerawat: beberapa lebih buruk daripada yang lain, tapi bahkan yang terbaik pun tak membuatmu terkesan. Yang ini penyihir Ceko kedua belas yang kulayani. la tak terlalu kejam, tapi agak masam, sepertinya pembuluh darahnya dialiri jus lemon. la juga berbibir tipis dan tukang pamer kekuatan, terobsesi dengan tugasnya melindungi Kekaisaran.

18

"Takkan cukup," kataku. "Sepuluh golem sekalipun. Sudahkah kaulihat seberapa besar pasukan di luar sana?" "Seperti biasa, Bartimaeus, opinimu selalu mematahkan semangat dan tak diperlukan. Ini hanya untuk mengalihkan perhatian mereka. Kami berencana membawa lari Yang Mulia melalui tangga timur. Perahu telah menunggu di sungai. Golem-golem itu akan mengepung istana dan menutupi pelarian kami." Queezle masih menatap para penyihir; mereka membungkuk rendah di hadapan bola kristal, mulut bergerak tanpa bersuara mengatakan perintah kepada makhluk-makhluk mereka. Citra samar bergerak di dalam kristal menunjukkan pada masingmasing apa yang dilihat golem mereka. "Pasukan Inggris takkan repot-repot dengan monster-monster itu," kata Queezle. "Mereka akan menemukan operator-operator ini dan membunuh mereka." Masterku memamerkan gigi-giginya. "Saat itu sang Kaisar telah pergi. Dan itu, omong-omong, adalah tugas baru yang kuberikan kepada kalianmengawal Yang Mulia dalam pelariannya. Mengerti?" Aku mengangkat sebelah kakiku. Si penyihir mendesah letih. "Ya, Bartimaeus?" "Well, Sir," kataku, "kalau boleh aku mengusulkan. Praha telah terkepung. Jika kita berusaha kabur dari sini beserta sang Kaisar, kita semua akan mati dengan mengerikan. Jadi bagaimana kalau kita lupakan saja si tua tolol itu dan menyelinap pergi sendiri? Ada gudang bir bawah tanah kecil di Karlova Street dekat sumur kering. Tidak dalam. Jalan masuknya memang sedikit sempit, tapi" la mengerutkan kening. "Kau mengusulkan aku bersembunyi di sana?" "Well, memang sempit, tapi kukira kami dapat menyelipkanmu masuk. Perutmu yang gendut mungkin bisa jadi masalah,
19

tapi kalau didorong kuat-kuat pasti bisaAw!" Bulu-buluku bergemeretak; aku berhenti berbicara seketika. Selalu, sengatan Cacar Merah Membakar membuat benakku berhenti bekerja. "Tidak seperti kau," si penyihir menyalak, "aku tahu arti loyalitas! Aku tak perlu dipaksa untuk menunjukkan rasa hormat pada masterku. Aku ulangi: kalian berdua harus menjaga nyawa sang Kaisar dengan nyawa kalian sendiri. Kalian mengerti?" Kami mengangguk enggan; saat kami melakukan itu, lantai bergetar karena ledakan berjarak dekat. "Kalau begitu, ikuti aku," katanya. "Kita tak punya banyak waktu." Kami kembali menaiki tangga dan melintasi koridor istana yang bergema. Kilatan cahaya menerangi jendela-jendela; jeritan ketakutan membahana dari segala penjuru. Masterku berlari dengan kaki-kakinya yang kurus, setiap langkahnya menimbulkan suara mendecit; Queezle dan aku berlari melompat-lompat di belakangnya. Akhirnya kami tiba di teras tempat selama empat tahun ini sang Kaisar memelihara burung-burung dalam sangkar. Sangkar itu besar sekali, dibuat dengan amat halus dari perunggu berornamen, dilengkapi kubah, menara, dan birai tempat memberi makan, juga pintu-pintu tempat sang Kaisar dapat keluar-masuk. Interiornya dipenuhi pepohonan dan semak dalam pot, juga berbagai jenis nuri yang menakjubkan, yang nenek moyangnya dibawa ke Praha dari negeri-negeri jauh. Sang Kaisar tergila-gila pada burung-burung ini; akhir-akhir ini, saat kekuatan London meningkat dan kekuasaan Kekaisaran terenggut dari tangannya, ia suka duduk lama di dalam sangkar, berbicara dengan kawan-kawannya. Sekarang, di bawah langit yang terkoyak konfrontasi magis, burung-burung itu dalam keadaan panik, terbang berputar-putar di dalam kandang de20

ngan bulu-bulu bergemeresak, berkoak riuh. Sang Kaisar, pria gemuk kecil berbalut celana satin dan blus putih kusut, sama sekali tidak dalam keadaan lebih baik, menyerukan protes kepada para pengurus burung dan mengabaikan para penasihat yang mengelilinginya. Menteri Kepala, Meyrink, pucat, bermata sayu, menariknarik lengan bajunya. "Yang Mulia, tolonglah. Pasukan Inggris sedang mendaki Castle Hill. Kami harus membawa Anda ke tempat aman" "Aku tak dapat meninggalkan sarang burungku! Mana para penyihirku? Panggil mereka ke sini!" "Sir, mereka sibuk dengan peperangan" "Afrit-afritku, kalau begitu? Phoebus-ku yang setia..." "Sir, seperti yang telah saya beritahukan beberapa kali" Masterku menyeruak kerumunan. "Sir, saya mempersembahkan Queezle dan Bartimaeus, yang akan mengawal kita dalam pelarian, kemudian menyelamatkan burung-burung berharga Anda juga." "Dua kucing, Bung? Dua kucing?" Bibir sang Kaisar memutih dan mengerut.9 Queezle dan aku memutar bola mata kami. la menjelma menjadi gadis yang cantik luar biasa; aku berubah wujud menjadi Ptolemy. "Nah, Yang Mulia," kata masterku, "ke tangga timur..." Ledakan besar terjadi di kota; setengah daerah perkotaan sekarang berkobar. Sesosok imp kecil datang meluncur cepat dari balik pagar batu di ujung teras, ekornya terbakar. la mendecit berhenti di sebelah kami. "Minta izin untuk melapor, Sir. Sejumlah besar afrit buas berusaha masuk ke istana. Pasukan itu dipimpin Honorius dan Patterknife, pelayan pribadi Gladstone. Mereka amat mengerikan, Sir. Pasukan kita tercerai-berai
9 Mirip bibir kucing juga, jika kau mengerti maksudku.

21

karena mereka." la berhenti sejenak, menatap ekornya yang menyala. "Minta izin mencari air, Sir." "Dan golem-golemnya?" tanya Meyrink. Imp itu gemetar. "Ya, Sir. Mereka baru saja berhadapan dengan musuh. Saya berdiri sejauh mungkin dari awannya, tentu saja, tapi saya kira afrit-afrit Inggris mundur sedikit, kacaubalau. Sekarang, tentang airnya..." Sang Kaisar berkicau keras. "Bagus, bagus! Kemenangan berada di tangan kita!" "Keunggulan itu hanya sementara," kata Meyrink. "Ayo, Sir, kita harus pergi." Meskipun memprotes, sang Kaisar diseret dari sangkar menuju gerbang kecil. Meyrink dan masterku memimpin rombongan, sang Kaisar di belakang, tubuhnya yang pendek terlindung di balik para pengawal. Queezle dan aku berjalan paling belakang. Kilatan cahaya. Dari balik pagar batu di belakang kami, dua sosok hitam melompat. Jubah compang-camping berkibar di seputar wujud mereka, mata kuning menyala dari balik tudung lancip. Mereka bergerak melintasi teras dengan lompatan lebar meluncur, hanya menyentuh tanah sekali-sekali. Di dalam sangkar, burung-burung berhenti berkicau seketika. Aku menatap Queezle. "Kau atau aku?" Gadis cantik itu tersenyum padaku, menampakkan gigi-giginya yang tajam. "Aku." la kembali untuk menghadapi kedua ghul yang mendekat. Aku berlari mengejar rombongan Kaisar. Di balik gerbang ada jalan sempit yang menyusuri parit ke arah utara, di bawah tembok istana. Jauh di bawah, Kota Tua berkobar; aku dapat melihat pasukan Inggris berlarian di jalanjalan, dan penduduk Praha yang kabur, melawan, tersungkur di hadapan mereka. Semua itu sepertinya jauh dari sini; suara yang mencapai telinga kami hanyalah desahan lirih. Gerombolan imp melayang ke sana kemari seperti burung.
22

Sang Kaisar berhenti memprotes. Rombongan bergegas tanpa bersuara melintasi malam. Sejauh ini lancar. Kami berada di Menara Hitam sekarang, di ujung teratas tangga timur, dan jalan di hadapan kami aman. Suara kepakan sayap; Queezle mendarat di sebelahku, wajahnya pucat. Bagian samping tubuhnya teriuka. "Masalah?" tanyaku. "Bukan para ghul itu. Afrit. Tapi golem datangmenghancurkannya. Aku baik-baik saja." Kami menuruni tangga di samping bukit. Cahaya dari istana yang terbakar memantul pada permukaan sungai Vlatva di bawah, memberikan pemandangan indah yang melankolis. Kami tak berpapasan dengan siapa pun, tak ada yang mengejar, dan tidak lama kemudian medan peperangan yang terparah telah tertinggal di belakang. Ketika sungai semakin dekat, Queezle dan aku saling melontarkan pandangan berharap. Kota telah hancur, begitu pula Kekaisaran, tapi pelarian ini memberi kami sedikit perbaikan dalam harga diri. Meskipun benci dengan pengabdian kami, kami juga amat tak suka kekalahan. Sepertinya kami akan berhasil kabur. Sergapan itu datang ketika kami hampir berada di kaki bukit. Dengan suara kepakan dan gesekan, enam jin dan segerombolan imp melompat ke anak tangga di bawah kami. Sang Kaisar dan para pengawalnya berseru kaget lalu mundur kocar-kacir ke belakang. Queezle dan aku menegang, siap melompat. Suara batuk lirih terdengar di belakang kami. Serentak, kami memutar tubuh. Pria muda langsing berdiri lima anak tangga di atas kami. Rambut pirang keriting kecil-kecil, matanya besar berwarna biru, dan ia mengenakan sandal serta toga bergaya Romawi lama. Ekspresinya agak sedih dan malu-malu, seolah ia takkan
23

tega membunuh lalat. Namun, sebagai detail ekstra yang tidak mungkin tak kusadari, ia juga membawa sabit raksasa bermata perak. Aku memeriksanya pada plane-plane lain, dengan harapan tipis bahwa ia sebenarnya hanya manusia eksentrik yang dalam perjalanan menuju pesta kostum. Tidak beruntung. Ia afrit berkekuatan tinggi. Aku menelan ludah. Ini sama sekali tidak bagus.10 "Salam hormat Mr. Gladstone kepada sang Kaisar," kata si pria muda. "Dia ingin bertemu dengan Anda. Kalian gembelgembel yang lain, silakan minggat." Kedengarannya masuk akal. Aku menatap masterku penuh harap, tapi ia malah dengan murka mengisyaratkan agar aku maju. Aku mendesah, melangkah enggan menghampiri sang afrit. Si pria muda berdecak keras. "Oh, sudahlah, anak bau kencur. Kau takkan punya peluang menang." Cemoohannya menyulut amarahku. Aku menegakkan tubuh. "Awas," kataku dengan nada dingin. "Berbahaya jika kau merendahkan kemampuanku." Afrit itu mengedip-ngedipkan bulu matanya dengan lagak tak peduli. "Begitu ya? Kau punya nama?" "Nama?" aku berseru. "Aku punya banyak nama! Aku Bartimaeus! Aku Sakhr al-Jinni! Aku N'groso sang Perkasa dan Ular dari Silver Plumes!" Aku berhenti dengan dramatis. Pria muda itu menatap kosong. "Tidak. Tak pernah dengar tentang kau. Nah, jika kau bisa"
10 Afrit yang paling payah saja sebaiknya dihindari, sedangkan yang ini benar-benar hebat. Pada plane-plane yang lebih tinggi, wujudnya amat besar dan menakutkan, maka mungkin saja penyamarannya yang culun di plane pertama ini adalah untuk memamerkan selera humornya yang ajaib. Tapi aku tidak bisa bilang aku tertawa.

24

"Aku pernah berbicara dengan Solomon" "Oh, please!" sang afrit melambaikan tangan tak sabar. "Kita semua juga pernah. Dia beredar ke mana-mana." "Aku menegakkan kembali tembok Uruk, Karnak, dan Praha" Si pria muda menyeringai mengejek. "Praha? Tembok di sini? Tembok yang dirobohkan Gladstone hanya dalam waktu lima menit? Kau yakin bukan kau yang membangun tembok Jericho juga?" "Ya, memang dia," celetuk Queezle. "Salah satu tugas pertamanya. Dia merahasiakannya, tapi" "Dengar, Queezle" Afrit itu meraba sabitnya. "Kesempatan terakhir, jin," katanya. "Minggir. Kau tak bisa menang kali ini." Aku mengangkat bahu dengan gaya pasrah. "Kita lihat saja." Maka, dengan sedih kukatakan ini, kami memang melihatnya. Dengan cepat pula. Empat Detonasi pertamaku ditangkis sabit yang berputar-putar. Detonasi kelima, yang berkekuatan besar, memantul kembali tepat ke arahku, membuatku terlontar dari jalan dan terjun ke bawah bukit dengan roh berantakan. Aku berusaha bangkit, tapi terjatuh kembali kesakitan. Lukaku terlalu besar; aku takkan dapat pulih tepat waktu. Di jalan di atasku, para imp menyerang pengawal-pengawal Kaisar. Queezle dan sesosok jin gempal berputar-putar melintasiku, tangan mereka saling mencengkeram tenggorokan. Dengan gaya santai yang menghina, sang afrit menuruni sisi bukit menghampiriku. la mengedipkan mata dan mengangkat sabit peraknya. Dan tepat pada saat itu, masterku beraksi. la bukanlah penyihir hebat, kata orangia terlalu suka pada mantra sengatantapi dari sudut pandangku, aksi terakhirnya adalah hal terbaik yang pernah dilakukannya.
25

Para imp mengerubunginya, melompati kepalanya, menerobos di sela-sela kakinya, berusaha meraih sang Kaisar. la berteriak marah dan dari saku jaketnya mengeluarkan tongkat Detonasi, salah satu versi terbaru yang dibuat para alkemis dari Golden Lane untuk menanggapi ancaman Inggris. Tongkattongkat itu barang rongsokan yang dibuat secara massal, cenderung meledak terlalu cepat, atau lebih sering malah tidak meledak sama sekali. Bagaimanapun hasilnya, cara terbaik mempergunakannya adalah dengan menyambitkannya sekuat mungkin langsung ke arah musuh. Tapi masterku adalah tipe penyihir kebanyakan. la tak terbiasa dengan perkelahian langsung. la menggumamkan mantra Perintah dengan baik, tapi kemudian ragu-ragu, memegang tongkat itu di atas kepala dan membuat gerakan mengancam kepada para imp, seakan tak dapat menentukan pilihan. la ragu-ragu sepersekian detik terlalu lama. Ledakan itu membelah tangga menjadi dua. Imp, Kaisar, dan para pengawal terlontar ke udara seperti bunga dandelion. Masterku sendiri lenyap tanpa bekas, seakan ia tak pernah ada. Dan dengan kematiannya, ikatannya padaku pun lenyap. Sang afrit mengayunkan sabit, tepat di tempat kepalaku tadinya berada. Sabit itu menghunjam tanah dengan sia-sia. Maka, setelah sekian ratus tahun, dan dua belas master, ikatanku pada Praha pun terputus. Namun saat rohku yang lega beterbangan ke segala arah, dan aku menatap ke bawah ke arah kota yang terbakar serta pasukan yang berbaris, ke arah anak-anak yang menjerit-jerit dan para imp yang melesat, ke arah kekaisaran yang sekarat dan munculnya kekaisaran baru yang didapatkan dari pertumpahan darah, aku harus berkata bahwa aku tak merasa menang sama sekali. Aku punya firasat ini akan menjadi semakin buruk.
26

Bagian Satu

1 Nathaniel
eBook oleh Nurul Huda Kariem MR.

MR. Collection's

London: ibu kota yang besar dan makmur, berusia dua ribu
tahun, yang di tangan para penyihir dijadikan pusat dunia. Paling tidak dari segi ukuran, kota itu memang sukses. London tumbuh luas dan kaku akibat kekayaan kerajaan yang melimpah. London terhampar beberapa mil di kedua sisi sungai Thames, tumpukan perumahan yang berasap, di beberapa titik terdapat banyak istana, menara, gereja, dan pasar. Di setiap waktu dan tempat, kota itu berdengung penuh aktivitas. Jalanjalannya macet dan disesaki turis, pekerja, serta segala jenis lalu lintas manusia, sementara udara berdengung karena para imp tak kasatmata yang berkeliaran mengerjakan tugas dari mastermaster mereka. Di dermaga-dermaga ramai yang memanjang di tepi sungai Thames, beberapa batalion tentara dan birokrat menunggu untuk berlayar melintasi dunia. Dalam naungan bayangan kapalkapal lapis baja mereka, kapal-kapal pedagang kecil berwarnawarni dalam berbagai ukuran dan bentuk menyusuri sungai
29

yang penuh sesak. Kapal carrac yang sibuk dari Eropa; dhow dari Arab yang berlayar runcing, dipenuhi rempah-rempah; kapal butut berhidung pesek dari China; kapal layar cepat yang elegan dan bertiang ramping dari Amerikasemua dikerubungi dan terhalang perahu-perahu kecil para calo, yang berkompetisi satu sama lain dengan berisik untuk membantu kapal-kapal itu memasuki dermaga. Ada dua jantung yang menghidupkan metropolitan ini. Sebelah timur merupakan distrik Kota, tempat para pedagang dari negeri-negeri jauh berkumpul untuk menukar barang-barang dagangan mereka; di barat, memeluk sisi sungai yang menikung tajam, berdiri pusat politik Westminster, tempat para penyihir bekerja tanpa lelah untuk memperluas dan menjaga wilayah mereka di luar negeri. Anak lelaki itu tadi berada di pusat London karena urusan bisnis; sekarang ia kembali ke Westminster berjalan kaki. la melangkah dengan santai, karena meskipun hari masih pagi, udara telah panas, dan ia dapat merasakan keringat muncul di bawah kerah kemejanya. Angin semilir mengibaskan ujungujung mantel hitamnya yang panjang dan mengepak di belakangnya saat ia melangkah. Ia sadar sekali akan efeknya, yang membuatnya senang. Mengesankan dan misterius; ia dapat merasa orang-orang menoleh saat ia melintas. Bila hari benarbenar berangin, dan mantelnya berkibar lurus ke belakang, ia merasa tak terlalu gaya. Ia memotong jalan melalui Regent Street dan melintasi gedung-gedung Regency yang putih bersih menuju Haymarket, tempat para penyapu jalan sibuk dengan sapu dan sikat di depan gedung teater dan anak-anak penjual buah mulai memamerkan dagangan mereka. Seorang wanita membawa nampan penuh berisi tumpukan jeruk besar yang matang dan bagus, yang langka di London sejak perang Eropa selatan dimulai. Anak lelaki itu menghampirinya; saat melintas, ia me30