Anda di halaman 1dari 11

DISUSUN OLEH : KELOMPOK 1 ARVIN NUR CHAIRUL 1205360 AHMAD ADITIARA 1205201

MATERIAL TEKNIK INDEKS MILLER

PENDAHULUAN
Indeks Miller adalah system notasi (h,k,l) pada kristalografi yang digunakan untuk menunjukan kisi-kisi bidang dan arah dari sebuah Kristal. Indeks Miller berhubungan dengan perpotongan bidang tersebut dengan sumbu dari sebuah unit sel.

SEJARAH
Indeks Miller diperkenalkan pertama kali pada tahun 1839 oleh seorang ahli mineral asal Inggris William Hallowes Miller. Metoda ini dalam sejarahnya juga dikenal sebagai system Millerian.

INDEKS MILLER (HKL)


Melalui titik-titik kisi suatu kristal dapat dibentuk suatu bidang

datar.
Masing-masing bidang datar memiliki orientasi yang berbeda

kecuali pada bidang yang sejajar orientasinya adalah identik


Untuk menentukan digunakan orientasi bidang tersebut

sistem indeks yang dinamakan indeks Miller (hkl)

FUNGSI INDEX MILLER :


1. Untuk mendata bidang-bidang dari suatu sel satuan 2. Untuk mengetahui posisi posisi atom pada sel satuan Penggunaan Index Miller : 1. Menyatakan arah/posisi dari atom Contoh

[111]
<111>

arah atom
kelompok arah

2. Analisis difraktometri dengan sinar-X Dengan teknik difraksi akan didapat geometri sel satuan, sehingga akan mendapat identifikasi dari sel satuan

CARA MENENTUKAN INDEX MILLER: 1. Tentukan perpotongan bidang kristal dengan


Sumbu a,b dan c

OM = a OS = 2/3 b OR = c Titik perpotongan pada a,b,c adalah , 2/3,

2. Tentukan

bilangan resiprok (bilangan yang berbanding terbalik dengan nilai titik potong bidang dengan sumbu a,b,c. Titik potong : , 2/3, Bilangan resiprok : 4 , 3/2, 2 3. Buatlah bilangan resiprok tersebut menjadi bilangan bulat terkecil Bilangan resiprok : 4, 3/2, 2 Bilangan bulat terkecil : 8, 3, 4 Maka Indeks Miller (hkl)= (834)

KISI-KISI DENGAN INDEX MILLER BERBEDA PADA KRISTAL KUBUS

Perpotongan bidang ABFE dengan sumbu: X di 1ax Y di ~ ay Z di ~ az Kebalikannya :


1 1

1 ~

1 ~

Jadi, indeks bidang ABFE adalah (1 0 0)

Perpotongan bidang ACGE dengan sumbu: X di 1ax Y di 1ay Z di ~ az Kebalikannya :


1 1

, ,

1 1

1 ~

Jadi, indeks bidang ABFE adalah (1 1 0)

TERIMA KASIH