Anda di halaman 1dari 56

Pemeriksaan Fisik Sistem Motorik

dr. H. Hasanuddin Rambe, Sp.S(K), Sp.KJ Kontributor Blok Sistem Neuropsikiatri Fakultas Kedokteran Universitas Islam Sumatera Utara

Pemeriksaan Fisik Sistem Motorik


Materi Pelatihan : Persiapan Pemeriksaan & Persiapan Pasien. Inspeksi. Palpasi. Pemeriksaan Gerakan Pemeriksaan Gerakan Pasif. Pemeriksaan Gerakan Aktif.

Pemeriksaan Fisik Sistem Motorik

Representasi Otot Lurik Pada Korteks Motorik (gyrus pracentralis)

Persiapan Pemeriksaan & Persiapan Pasien


Persiapan Pemeriksaan Sebelum melakukan pemeriksaan fisik sistem motorik neurologi, pastikanlah keadaan ruangan pemeriksaan tertutup, sehingga dapat menjamin kerahasiaan pasien, serta memiliki penerangan yang baik. Dokter hendaknya selalu didampingi seorang perawat, yang dapat bertindak sebagai saksi untuk menghindari perlakuan yang tidak benar, ditinjau dari pihak pemeriksa, maupun pasien.

Persiapan Pemeriksaan & Persiapan Pasien


Persiapan Pasien Dokter menyapa dan memberi salam kepada pasien. Dokter mempersilahkan pasien duduk. Dokter terlebih dahulu memberitahukan pada pasien, prosedur, maksud dan tujuan pemeriksaan, secara lisan, dengan bahasa yang dimengerti oleh pasien, kemudian mintalah persetujuan pasien. Bila pasien setuju, aturlah posisi pasien sesuai pemeriksaan yang akan dilakukan (berdiri, duduk, atau berbaring bila pasien tidak mampu duduk atau berdiri).

Inspeksi
Sikap Badan. Bentuk & Ukuran Otot. Gerakan Abnormal Tidak Terkendali. Tremor (fisiologis, halus, kasar). Khorea. Atetosis. Balismus Tik. Spasme.

Inspeksi
Sikap Badan Perhatikan sikap badan pasien dengan seksama secara keseluruhan, dan sikap setiap anggota tubuh pasien. Perhatikan bagaimana sikap pasien sewaktu berdiri, duduk, berbaring, bergerak, dan saat berjalan, karena dapat menunjukkan adanya penyakit tertentu.

Inspeksi

Sikap & Cara Berjalan Penderita Parkinson (propulsive gait)

Inspeksi

Sikap Badan & Cara Berjalan Beberapa Penyakit Neurologi

Inspeksi
Bentuk & Ukuran Otot Perhatikan bentuk otot, dan bandingkanlah dengan sisi yang sehat, baik dalam keadaan otot beristirahat, maupun saat otot dalam keadaan berkontraksi. Pada otot yang mengalami atrofi, otot akan tampak lebih kecil bila dibandingkan dengan otot yang sehat. Pengamatan dilakukan secara sistematis dimulai dari daerah kepala dan wajah, hingga ekstremitas bawah. Perhatikan ukuran otot dengan membandingkan ukuran anggota gerak atas dan bawah, baik sisi sebelah kanan maupun sebelah kiri, yang pada keadaan normal sama panjang. Pada kasus kelumpuhan sejak masa kanak-kanak, ukuran anggota gerak atas atau bawah penderita yang mengalami kelumpuhan, akan terlihat lebih pendek, bila dibandingkan dengan anggota gerak yang sehat.

Inspeksi

Atropi Otot Ekstremitas Atas Kanan

Atropi Otot Ekstremitas Bawah Kiri

Inspeksi

Atrofi Otot Infraspinatus

Atrofi Otot Thenar Telapak Tangan Kanan

Inspeksi
Gerakan Abnormal Tidak Terkendali Tremor (fisiologis, halus, kasar). Khorea. Atetosis. Balismus Tik. Spasme.

Palpasi
Teknik Pemeriksaan Palpasi Palpasi Otot-Otot Ekstremitas Atas Palpasi Otot-Otot Ekstremitas Bawah

Palpasi
Teknik Pemeriksaan Palpasi Sebelum melakukan pemeriksaan ini, mintalah pasien untuk tenang, dan mengistirahatkan otot-ototnya, agar tidak terjadi kesalahan penilaian sewaktu pemeriksaan dilakukan. Mintalah pasien memberitahukan pemeriksa, bila otot terasa nyeri saat palpasi dilakukan. Lakukanlah pemeriksaan palpasi pada otot-otot pada anggota gerak tubuh bagian atas, bagian bawah, dan bagian tubuh.

Palpasi
Palpasi Otot-Otot Ekstremitas Atas Palpasilah pada otot-otot ekstremitas atas, yaitu pada otot triseps, biseps, dan otot-otot lengan bawah, dengan cara melakukan pemijatan pada otot-otot lengan yang sama pada sisi kanan dan kiri. Lakukanlah palpasi pada otot sisi yang sehat terlebih dahulu. Lakukan penilaian dengan cara membandingkan otot lengan yang sama pada sisi yang sakit dengan sisi yang sehat, apakah otot lengan pada sisi yang sakit terasa sama kenyal, lebih lembek pada tonus otot yang menurun, atau terasa lebih kenyal (hipertoni). Lakukan juga penilaian mengenai ada tidaknya nyeri tekan pada otot-otot lengan saat dipalpasi, kemudian bandingkanlah dengan otot-otot lengan yang sama pada sisi tubuh yang berlainan.

Palpasi

Pemeriksaan Palpasi Otot Triseps

Pemeriksaan Palpasi Otot Lengan Bawah

Palpasi
Palpasi Otot-Otot Ekstremitas Bawah. Palpasi pada otot-otot ekstremitas bawah, yaitu pada otot-otot paha, dan otot-otot betis, dengan cara melakukan pemijatan pada otot-otot tubuh yang sama pada sisi kanan dan kiri. Lakukanlah palpasi pada otot sisi yang sehat terlebih dahulu kemudian dilanjutkan dengan mempalpasi otot sisi yang sakit. Lakukan penilaian dengan cara membandingkan otot tungkai yang sama pada sisi yang sakit dengan sisi yang sehat, apakah otot tungkai pada sisi yang sakit terasa sama kenyal, lebih lembek pada tonus otot yang menurun, atau terasa lebih kenyal (hipertoni). Lakukan juga penilaian mengenai ada tidaknya nyeri tekan pada otot-otot tungkai saat dipalpasi, kemudian bandingkanlah dengan otot-otot tungkai yang sama pada sisi tubuh yang berlainan.

Palpasi

Pemeriksaan Palpasi Otot Paha Kiri

Pemeriksaan Palpasi Otot Betis Kiri

Pemeriksaan Gerakan
Pemeriksaan Gerakan Pasif. Pemeriksaan Gerakan Aktif. Pemeriksaan Luas Bidang Gerak Ekstremitas Atas (range of motion). Pemeriksaan Luas Bidang Gerak Ekstremitas Bawah (range of motion). Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas. Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Bawah

Pemeriksaan Gerakan Pasif


Pemeriksa meminta pasien untuk tenang dan mengistirahatkan ekstremitas yang akan diperiksa. Pemeriksa kemudian menggerakkan ekstremitas pasien (tungkai atau lengan) pada persendian hingga ekstremitas dalam keadaan fleksi kemudian diekstensikan kembali, dengan gerakan yang dibuat bervariasi, yaitu pada awalnya cepat, kemudian lambat, cepat kembali, lebih lambat, seterusnya bergantian dan berulang-ulang. Pemeriksaan dilakukan pada ekstremitas yang sehat terlebih dahulu, kemudian dilanjutkan dengan pemeriksaan pada ekstremitas pada sisi yang sakit. Sambil menggerakkan ekstremitas lakukanlah penilaian untuk menilai ada tidaknya tahanan (kekakuan), baik berupa spastisitas, ataupun rigiditas. Pada keadaan normal, jika pasien betul-betul mengistirahatkan persendiannya, tidak ditemukan adanya tahanan.

Pemeriksaan Gerakan Pasif

Pemeriksaan Gerakan Pasif Lengan

Pemeriksaan Gerakan Pasif Lengan

Pemeriksaan Gerakan Pasif

Pemeriksan Gerakan Pasif Tungkai

Pemeriksaan Gerakan Pasif Tungkai

Pemeriksaan Gerakan Aktif


Pemeriksaan Luas Bidang Gerak Ekstremitas Atas (ROM) Aturlah posisi pasien apakah duduk, atau berbaring bagi pasien yang tidak mampu untuk duduk. Lakukan pada pemeriksaan pada lengan yang sehat terlebih dahulu, kemudian dibandingkan dengan lengan pada sisi yang sakit untuk melakukan penilaian. Mintalah pasien menggerakkan lengannya pada persendiaan bahu setinggi mungkin ke arah belakang, kemudian ke arah samping kanan, dan kiri.

Pemeriksaan Gerakan Aktif


Mintalah pasien untuk melakukan gerakan rotasi lengan pada persendian bahu, dan mintalah pasien untuk menggerakkan bahunya ke atas, bawah, depan, dan belakang. Bila pasien tidak dapat mengangkat lengannya, mintalah pasien untuk menggerakkan sendi-sendi kecil pada jari tangan, atau menggeser lengannya. Bandingkanlah gerakan lengan yang sakit dengan yang sehat, dan lakukan penilaian apakah gerakan lengan yang sakit sama luas, atau kurang, bila dibandingkan dengan lengan yang sehat.

Pemeriksaan Gerakan Aktif


Pemeriksaan Luas Bidang Gerak Ekstremitas Bawah (ROM) Aturlah posisi pasien apakah duduk, atau berbaring bagi pasien yang tidak mampu untuk duduk. Lakukan pada pemeriksaan pada tungkai yang sehat terlebih dahulu, kemudian dibandingkan dengan tungkai pada sisi yang sakit untuk melakukan penilaian. Mintalah pasien menggerakkan tungkainya pada persendiaan paha setinggi mungkin ke arah belakang, samping kanan, dan kiri. Bila pasien tidak dapat mengangkat tungkainya, mintalah pasien untuk menggerakkan sendi-sendi kecil pada jari kaki, atau menggeser tungkainya. Bandingkanlah gerakan lengan yang sakit dengan yang sehat, dan lakukan penilaian apakah gerakan lengan yang sakit sama luas, atau kurang, bila dibandingkan dengan lengan yang sehat.

Pemeriksaan Gerakan Aktif

Pemeriksaan ROM Pada Lengan

Pemeriksaan ROM Pada Tungkai

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas


Pemeriksaan kekuatan anggota gerak atas meliputi, pemeriksaan kekuatan fleksi otot, ekstensi otot, abduksi otot, dan adduksi otot, pada otot-otot lengan, pergelangan tangan, sendi metakarpal, jari-jari tangan, serta kekuatan menggenggam pada tangan. Pemeriksaan kekuatan otot dapat dilakukan dalam berbagai posisi pemeriksaan, antara lain duduk, berdiri, atau berbaring bagi pasien yang tidak mampu duduk. Pemeriksaan dilakukan pada lengan, atau tangan yang sehat terlebih dahulu, kemudian dibandingkan kekuatannnya dengan lengan, atau tangan pada sisi yang sakit, untuk melakukan penilaian.

Derajat Kekuatan Otot


Derajat kekuatan otot dinyatakan dalam skala pengukuran dengan menggunakan angka, dimulai dari angka nol hingga lima. Semakin kecil angkanya semakin lemah kekuatan otot, sebaliknya semakin besar angkanya semakin besar kekuatan otot. Derajat Nol. Tidak terdapat kontraksi otot sama sekali, atau lumpuh total. Derajat Satu. Terdapat sedikit kontraksi otot, namun tidak dapat menggerakan persendian. Derajat Dua. Pasien mampu menggerakkan ekstremitas, namun gerakan ini tidak mampu melawan gaya berat. Misalnya pasien mampu menggeser lengannya, tetapi tidak mampu mengangkatnya. Derajat Tiga. Kekuatan otot sangat lemah, akan tetapi anggota tubuh dapat digerakkan melawan gaya gravitasi. Derajat Empat. Kekuatan otot lemah, tetapi anggota tubuh dapat digerakkan melawan gaya gravitasi, dan dapat pula menahan sedikit tahanan yang diberikan. Derajat Lima. Tidak terdapat kelumpuhan, atau normal.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas


Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Otot Lengan Bawah. Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Otot Lengan Bawah. Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Otot Lengan. Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Otot Lengan. Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Pergelangan Tangan. Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Pergelangan Tangan. Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Sendi Metakarpal. Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Sendi Metakarpal. Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Jari Tangan. Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Jari Tangan.

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Otot Lengan Bawah


Mintalah pasien untuk memfleksikan lengan bawahnya pada persendian siku, lalu pemeriksa menahannya dengan cara menggenggam lengan bawah pasien. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot lengan bawah pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Otot Lengan Bawah

Mintalah pasien untuk mengekstensikan lengan bawah yang tadi difleksikan pada persendian siku, kemudian pemeriksa menahannya dengan cara mengenggam lengan bawah pasien. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot lengan bawah pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Lengan

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Lengan

Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Otot Lengan

Mintalah pasien untuk mengabduksikan lengannya, kemudian pemeriksa menahan lengan pasien pada sisi lateralnya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot lengan pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Otot Lengan

Mintalah pasien untuk mengadduksikan lengannya, kemudian pemeriksa menahan lengan pasien pada sisi medialnya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot lengan pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas

Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Lengan

Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Lengan

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Pergelangan Tangan

Mintalah pasien untuk menekuk pergelangan tangannya, kemudian pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Pergelangan Tangan

Mintalah pasien untuk meluruskan pergelangan tangan yang mulanya ditekuk, kemudian pemeriksa menahannya. Bandingkan dengan kekuatan otot pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas

Pemeriksan Kekuatan Fleksi Pergelangan Tangan

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Pergelangan Tangan

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi & Ekstensi Sendi Metakarpal


Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Sendi Metakarpal Mintalah pasien untuk menekuk sendi metakarpalnya, kemudian pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot. Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Sendi Metakarpal Mintalah pasien untuk meluruskan sendi metakarpal yang mulanya ditekuk, kemudian pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Jari Tangan


Letakkanlah telapak tangan pasien pada meja dalam posisi pronasi. Mintalah pasien untuk meregangkan jari-jari tangannya ke arah luar, kemudian pemeriksa menahannya satu per satu. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkanlah dengan kekuatan otot jari-jari pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot jari-jari satu per satu, dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Jari Tangan


Letakkanlah telapak tangan pasien pada meja dalam posisi pronasi. Mintalah pasien merapatkan jari tangannya yang mulanya diregangkan, kemudian pemeriksa menahannya satu per satu. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot jari-jari pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot jari-jari satu per satu dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Menggenggam


Mintalah pasien menggenggam jari telunjuk dan jari tengah kanan lalu kiri pemeriksa, lalu pemeriksa meminta pasien menggenggam jari tersebut sekuat mungkin. Selanjutnya pemeriksa berusaha menarik lepas jarinya dari genggaman pasien. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Pada keadaan normal, pemeriksa akan kesulitan melepaskan jarinya. Bandingkanlah dengan kekuatan genggaman pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Atas

Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Jari

Pemeriksaan Kekuatan Genggaman Tangan

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Bawah

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Otot Paha. Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Otot Paha. Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Otot Tungkai. Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Otot Tungkai. Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Persendian Lutut. Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Persendian Lutut. Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Kaki (dorso fleksi). Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Kaki (plantar fleksi)

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Otot Paha


Pemeriksa meletakkan telapak tangan kanannya dalam posisi pronasi pada paha bagian anterior. Kemudian mintalah pasien untuk mengangkat pahanya, sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot paha pada sisi yang sehat, kemudian lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Otot Paha


Pemeriksa meletakkan telapak tangan kanannya dalam posisi supinasi pada paha bagian posterior. Fleksikan paha, dengan cara mengangkat paha sedikit. Kemudian mintalah pasien untuk mengekstensikan paha dengan cara menurunkan pahanya, sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot paha pada sisi yang sehat, kemudian lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Abduksi Otot Tungkai Pemeriksa meletakkan kedua tangannya pada sisi lateral kanan dan kiri lutut pasien. Kemudian mintalah pasien untuk meregangkan kedua tungkainya ke arah luar, sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan kekuatan otot tungkai kanan dan kiri, kemudian lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Adduksi Otot Tungkai Pemeriksa meletakkan kedua tangannya pada sisi medial kanan dan kiri lutut pasien. Kemudian mintalah pasien untuk merapatkan kedua tungkainya ke dalam, sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan kekuatan otot tungkai kanan dan kiri, kemudian lakukan penilaian kekuatan otot, dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Persendian Lutut


Pemeriksa meletakkan telapak tangan kanan, atau kirinya dalam posisi pronasi pada permukaan posterior persendian lutut pasien, sementara tangan pemeriksa lainnya memegang permukaan posterior tungkai bawah pasien. Kemudian mintalah pasien untuk menekuk lututnya, sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Persendian Lutut


Pemeriksa meletakkan telapak tangan kanan, atau kirinya dalam posisi pronasi pada permukaan anterior persendian lutut pasien, sementara tangan pemeriksa lainnya memegang permukaan anterior tungkai bawah pasien, sambil menekuk tungkai pasien pada persendian lutut. Mintalah pasien untuk meluruskan lututnya sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan otot pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Bawah

Pemeriksaan Kekuatan Fleksi Lutut

Pemeriksaan Kekuatan Ekstensi Lutut

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Kaki (dorso fleksi )


Pemeriksa meletakkan telapak tangan kanannya dalam posisi pronasi pada punggung kaki pasien, sementara telapak tangan kiri pemeriksa memegang pergelangan kaki pasien. Kemudian mintalah pasien untuk menekuk kakinya ke arah punggung kakinya pada persendian pergelangan kaki (dorso fleksi), sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Kaki (plantar fleksi)


Pemeriksa meletakkan telapak tangan kanannya dalam posisi supinasi pada bagian telapak kaki pasien, sementara telapak tangan kiri pemeriksa memegang pergelangan kaki pasien. Kemudian mintalah pasien untuk meluruskan kaki ke arah telapak kakinya pada persendian pergelangan kaki (plantar fleksi), sementara pemeriksa menahannya. Lakukan pemeriksaan pada sisi yang sehat terlebih dahulu. Bandingkan dengan kekuatan pada sisi yang sehat, dan lakukan penilaian kekuatan otot dengan merujuk pada derajat kekuatan otot.

Pemeriksaan Kekuatan Otot-Otot Ekstremitas Bawah

Pemeriksaan Kekuatan Dorso Fleksi Kaki

Pemeriksaan Kekuatan Plantar Fleksi Kaki