Anda di halaman 1dari 10

Analisis Kebakaran Pabrik Swallow (PT Sinar Jaya Perkasa) Menggunakan Metode SCAT

A. Kronologis Kejadian Kebakaran hebat terjadi di Pabrik Swallow yang berlokasi di Jalan Kamal Raya Nomor 34, Kalideres, Jakarta Barat pada Kamis, 11 Maret 2010. Pabrik Swallow merupakan salah satu Rubber Industrial Products yang berada dibawah perusahaan PT Sinar Jaya Perkasa. PT Sinar Jaya Perkasa merupakan salah satu perusahaan yang bergerak dalam Pengadaan Barang dan Jasa Industri, salah satu produk yang ditawarkan adalah Sandal Swallow merupakan salah satu produk yang dihasilkan oleh industri ini. Kebakaran ini menelan empat korban jiwa yaitu Andrew Anggrayani (29) yang diketahui tengah hamil lima bulan, Liana yang merupakan staf administrasi, Rusli (70) kepala gudang, dan Parngat (60) petugas keamanan. Selain korban jiwa kebakaran ini juga mengakibatkan kerugian material seperti gedung pabrik yang habis terbakar, persediaan bahan kimia yang sudah ludes terbakar, kerusakan peralatan, barang, dan material. Kronologi kebakaran ini diawali oleh seorang pekerja yang menyalakan mesin forklift (mesin pengangkut barang) di daerah rawan yang tidak dianjurkan yakni di gudang penyimpanan bahan kimia. Kemudian terjadi hubungan pendek arus listrik ketika seorang karyawan menghidupkan mesin forklift atau kendaraan pengangkut barang. Percikan api yang timbul karena arus pendek ini langsung menyambar bahanbahan kimia yang ada disekitarnya dan menjadi besar hingga sulit dijinakkan. Pabrik ini menyimpan 95% bahan mudah terbakar, selain itu bahan pembuat sandal yaitu karet juga mempercepat proses pembakaran yang melalap bangunan pabrik Hal itu juga yang menyulitkan pihak berwenang untuk mengevakuasi korban dan memperkecil kerugian.

B. Investigasi Kecelakaan Penyebab kebakaran ini diduga oleh human error atau kelalaian pekerja, akan tetapi suatu kecelakaan kerja disebabkan oleh berbagai faktor yang kompleks atau multikausa oleh karena itu untuk mengetahui akar penyebab dari peristiwa kebakaran Pabrik Swallow ini maka dilakukanlah investigasi kecelakaan.

Investigasi

kecelakaan

Investigasi

kecelakaan

kerja

adalah

kegiatan

pemeriksaan, penyelidikan kasus kecelakaan kerja yang dilakukan untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kejadian kecelakaan kerja yang terjadi. Investigasi kecelakaan merupakan upaya atau tindakan untuk memperkaya informasi tentang kejadian kecelakaan, mencari penyebab, hal terpenting dalam suatu kejadian dan menemukan kesalahan yang terjadi sehingga menimbulkan kecelakaan. (Bird, 1990)

C. Analisis SCAT (Systematic Cause Analysis Technique) Salah satu metode investigasi kecelakaan kerja adalah metode SCAT. SCAT merupakan kepanjangan dari Systematic Cause Analysis Technique yaitu suatu cara untuk menganalisa kecelakaan kerja berdasarkan pada lima langkah penyebab kesalahan yang dapat mengarahlan penyidik pada kesimpulan melalui set pertanyaan. Berikut skema SCAT Analysis :

Sumber :

http://nuruddinmh.wordpress.com/2012/04/05/investigasi-kecelakaanmetode-scat/

Berdasarkan peristiwa kebakaran Pabrik Swallow yang terjadi pada Kamis, 11 Maret 2010 analisis SCAT yang dapat dilakukan untuk melakukan investigasi kecelakaan adalah sebagai berikut :

1. Description of Accident or Incident (Loss/Post Contact Stage) Loss Severity Potential : Major (A), mengakibatkan korban meninggal dan kerugian parah bahkan dapat menghentikan kegiatan usaha. Probably of Occurence : Moderate (B), kadang-kadang terjadi. Frequence of Exposure : Moderate (B). : Contact with (electricitry, heat, cold,

2. Type of Contact (Contact Stage)

radiation, caustics, toxic, substances, noise), dalam kasus kebakaran Pabrik Swallow ini kontak yang terjadi adalah terjadinya hubungan arus pendek yang disebabkan mesin forklift yang dinyalakan pekerja ke gudang penyimpanan bahan kimia, sehingga percikan api tadi langsung menyambar bahan kimia yang mudah menguap dan karet bahan pembuat sandal. 3. Immediate Causes/Penyebab Langsung (Pre Contact Stage) Unsafe Acts Operating Equipment Without Authority : Mengoperasikan mesin forklift di daerah rawan (gudang penyimpanan bahan kimia) tanpa

sepengetahuan pengawas. Improper Placement : Meletakkan mesin forklift di gudang penyimpanan bahan kimia. Failure to Follow Procedure : pekerja tersebut tidak mematuhi prosedur kerja, sehingga dia menyalakan mesin di tempat yang seharusnya tidak diperbolehkan. Unsafe Conditions Congestion or Restricted Action : tempat awal mula kejadian merupakan area terlarang untuk dimasuki yaitu gudang penyimpanan bahan kimia, dimana area tersebut dipenuhi oleh bahan kimia yang mudah menguap. Inadequate Warning System : sistem peringatan yang kurang, sehingga pekerja mengoperasikan mesin forklift di area terlarang tersebut dan sistem peringatan dini akan terjadinya kebakaran juga tidak memadai. Fire & Expolsion Hazards : gudang penyimpanan bahan kimia merupakan tempat yang rawan terjadi ledakan dan kebakaran.

Hazardous Environmental : lingkungan Pabrik Swallow merupakan lingkungan yang memiliki risiko tinggi untuk terjadinya kecelakaan kerja, hal ini disebabkan oleh banyaknya bahan kimia yang berada di pabrik dan karet sebagai bahan pembuat sandal yang mudah sekali terbakar.

4. Basic Causes (Pre Contact Stage) Personal Factors a. Inadequate Mental/Psychological Capability (Kemampuan Mental/Fisik yang Tidak Layak) Poor Judgement : pekerja tidak mempertimbangkan risiko yang akan dihadapinya ketika menyalakan mesin forklift di area tersebut. Poor Coordination : kurangnya koordinasi antara pekerja dengan pengawas. Low Learning Aptitude : pekerja tidak memahami prosedur kerja dan standar pelaksaanaan kerja sehingga pekerja tidak tahu bahwa tindakannya menyalakan mesin forklift di gudang penyimpanan bahan kimia itu merupakan tindakan berbahaya. Memory Failure : pekerja lupa mengenai prosedur dan standar kerja yang seharusnya dilakukan. b. Mental or Psychological Stress (Stress Mental) Routine, Monotony, Demand for Uneventful Vigilance : tingkat kewaspadaan pekerja berkurang. c. Lack of Knowledge Inadequate Orientation : pekerja diduga belum cukup memahami bekerja di gudang penyimpanan bahan kimia. Inadeguate Update Training : kurangnya pelatihan pelatihan yang diadakan oleh pihak manajemen dalam meningkatkan upaya keselamatan dan kesehatan pekerja.

d. Lack of Skill Lack of Coaching : kurangnya pengawasan secara khusus dari mandor/pengawas karena pekerja dapat membawa lolos mesin forklift ke gudang penyimpanan bahan kimia. Inadequate Review Instruction : pekerja kurang memahami instruksi yang disampaikan oleh pihak manajemen/mandor dan instruksi yang berada di lingkungan kerja. e. Improper Motivation Inadequate Discipline : sikap kerja yang kurang disiplin dilihat dari pekerja yang tidak mematuhi peraturan, yaitu membawa mesin forklift ke gudang penyimpanan bahan kimia. Job Factor 1. Inadequate Leadership and/or Supervision Giving Inadequate Policy, Procedure, Practices or Guidelines : pihak manajemen atau mandor kurang memberikan pelatihan dan menjalankan pekerjaan sesuai SOP. Inadequate Identification and Evaluation of Loss Exposure : kurangnya identifikasi dan evaluasi dari kerugian-kerugian yang pernah dialami sebelumnya oleh pihak manajemen. Lack of Supervisory/ Management Job Knowledge : mandor kurang tegas dalam menegakkan kesadaran HSE pada pekerjanya,

mandor/pengawas kurang memahami tugas dan tanggung jawabnya sebagai mandor dalam hal HSE. 2. Inadequate Tools and Equipment Inadequate Standards or Specifications : kurangnya standar sistem pengamanan gedung dan standar sistem ketanggapan darurat, dalam hal ini dapat dilihat dari sistem pemadaman yang kurang baik. Inadequate Salvage and Reclamation : kurangnya sistem pemadaman yang baik.

3. Excessive Wear and Tear Inadequate Inspection and/ or Monitoring : pihak manajemen/mandor atau dalam hal ini pihak HSE tidak melakukan kegiatan inspeksi dan monitoring berkala untuk mengawasi pekerja maupun proses produksi. Use by Unqualified or Untrained People : pekerja mungkin kurang mendapatkan pelatihan atau tidak memiliki kualifikasi di pekerjaannya.

D. Pembahasan Hasil Analisis Penyebab Kebakaran Pabrik Swallow Berdasarkan hasil analisa kebakaran Pabrik Swallow dengan menggunakan teknik SCAT adalah sebagai berikut : 1. Immediate Causes (Penyebab Langsung) a. Unsafe Acts Menurut Newton (2011) ada beberapa hal yang dapat menyebabkan kecelakaan, yaitu kelelahan, terlalu keras bekerja ceroboh, dan teknik yang tidak benar. Hasil analisis kebakaran di Pabrik Swallow ini dapat dilihat bahwa penyebab langsungnya adalah seorang pekerja yang menyalakan mesin forklift di gudang penyimpanan bahan kimia (area rawan) tanpa sepengetahuan mandor/pengawas. Sehingga dapat dikatakan bahwa pekerja tidak mematuhi peraturan atau prosedur di tempat kerja. b. Unsafe Conditions Gudang penyimpanan bahan kimia merupakan area yang dipenuhi oleh bahan kimia yang mudah menguap. Sehingga lokasi ini rawan terjadi ledakan atau kebakaran ketika dipicu oleh sumber api. Selain itu terdapat karet sebagai bahan pembuat sandal yang juga merupakan bahan yang mudah terbakar. Pada kasus ini peristiwa dipicu oleh percikan dari arus pendek yang timbul dari mesin forklift, dan percikan api tersebut langsung menyambar bahan kimia dan karet. 2. Basic Causes (Penyebab Pendukung) a. Kondisi Mental Pekerja Dalam kasus kebakaran Pabrik Swallow ini dapat dilihat bahwa pekerja memiliki kesadaran yang kurang mengenai pekerjaannya, sehingga dia tidak memperhatikan keselamatannya.

Kemudian pekerja juga tidak memahami SOP pekerjaannya dan tidak mematuhi peraturan di tempat kerja sehingga dia menyalakan mesin forklift di gudang penyimpanan bahan kimia.

Kurangnya pengawasan dari mandor/pihak manajemen sehingga pekerja bisa lolos membawa mesin forklift.

b. Tidak Mematuhi Peraturan Pekerja tidak mematuhi peraturan kerja, hal ini dilihat dari pekerja menyalakan mesin forklift yang dinyalakan di gudang penyimpanan bahan kimia, yang seharusnya tidak boleh dimasuki pekerja tanpa pengawasan dari mandor atau pengawas. c. Tidak Memadainya Standar Kerja Tidak adanya prosedur khusus mengenai penggunaan mesin forklift di area berbahaya, hal ini memungkinkan orang yang tidak berkompeten menggunakan mesin tersebut. Tanggung jawab mandor mengenai keselamatan dan kesehatan kerja di area kerja tersebut tidak dilaksanakan dengan baik, sehingga mandor tidak berusaha mencegah pekerja untuk menyalakan mesin forklift di gudang penyimpanan bahan kimia tersebut. Sistem ketanggapan darurat yang belum berjalan maksimal, sehingga sistem pemadaman kebakaran yang dilakukan tidak baik dan segera. d. Kurangnya Pengawasan dari Pihak Manajemen Hal ini dapat dilihat dari kurangnya pengawasan secara khusus dari pengawas/mandor karena pekerja dapat membawa lolos mesin forklift ke gudang penyimpanan bahan kimia. Pengawas/mandor kurang tegas dalam menegakkan kesadaran HSE pada pekerjanya, mandor kurang memahami tugas dan tanggung jawabnya sebagai mandor dalam hal HSE. e. Kurangnya Tindakan Monitoring dan Evaluasi oleh Pihak Manajemen Kejadian kebakaran di Pabrik Swallow sering terjadi, seperti yang diungkapkan oleh karyawan pabrik:

Kebakaran besar sudah pernah ia alami selama tiga kali. Hampir tiap tahun terjadi kebakaran, ini yang terbesar," jelas Dito. Jika kebakaran sering terjadi dan tidak ada upaya untuk mengurangi kecelakaan ini maka dapat dikatakan bahwa pihak perusahaan dalam hal ini khususnya bagian HSE tidak melakukan evaluasi kecelakaan. Seharusnya pihak perusahaan belajar dari pengalaman untuk mengevaluasi mengenai kebakaran yang sering terjadi, evaluasi ini dapat dilihat dari penyebabnya, standar peraturan kerja, kondisi mental pekerja, kondisi bangunan pabrik/gudang, sistem manajemen, tindak ketanggapan darurat, dan sebagainya. Jika evaluasi sudah dijalankan maka pihak perusahaan dapat melakukan tindakan perbaikan dan pencegahan untuk permasalahan kebakaran yang sering terjadi.

E. Kesimpulan Kebakaran di Pabrik Swallow pada tanggal 11 Maret 2010 disebabkan oleh banyak faktor (multikausa), tidak hanya disebabkan oleh kelalaian seorang pekerja (human error) akan tetapi juga disebabkan beberapa penyebab lain, diantaranya : (1) kurangnya standar di tempat kerja, (2) kurangnya monitoring dan pengawasan oleh pihak manajemen, dan (3) belum dilaksanakannya tindakan evalusi di lingkungan Pabrik Swallow. Untuk menghindari terjadinya kasus kecelakaan kekembali terulang , dalam hal ini bagi pihak manajemen Pabrik Swallow sebaiknya melakukan tindakan sebagai berikut : 1) Membuat dan menerapkan analisis keselamatan kerja (Job Safety Analysis). 2) Melaksanakan pelatihan dan pelaksanaan prosedur darurat secara rutin. 3) HSE Plan, Job Safety Analysis dan Instruksi Kerja/SOP agar selalu disosialisasikan perusahaan kepada mandor, pengawas, dan para pekerja yang dilakukan secara konsisten dan menyentuh kepada potensi bahaya yang tampak maupun tersembunyi. 4) Membangun komunikasi antar pekerja dan kelompok/unit kerja secara efektif dan selalu memastikan serta mengingatkan bahwa masing-masing rekan kerja tidak berada dalam kondisi tidak aman.

5) Melakukan pengawasan secara fokus dan ketat khsusunya untuk pekerjaan yang berisiko dan berpotensi terjadinya kecelakaan fatal. 6) Memperbaiki sistem ketanggapan darurat, khususnya sistem pemadaman kebakaran. 7) Melakukan tindakan evaluasi di setiap unit kerja, termasuk pekerja secara berkala dan rutin. 8) Dalam melakukan investigasi kecelakaan, selidiki pula faktor-faktor personal dari korban untuk mengetahui penyebab pendukung dari kecelakaan tersebut (kondisi fisik dan mental pekerja).

DAFTAR PUSTAKA

1. Anonim.

Investigasi

Kecelakaan.

2012.

http://nuruddinmh.wordpress.com/2012/04/05/investigasi-kecelakaan-metodescat/. Diakses tanggal 28 Maret 2013.


2. Hermiyanti, Dyah. 2012. Analisis Penyebab Kecelakaan Fatal Jatuh Dari Kapal

Pada

Transportasi Air Survei Seismik 2D PT. X di Simenggaris Kalimantan 2010, Tesis. Jakarta : FKM Universitas Indonesia.

Timur Tahun

http://repository.ui.ac.id/contents/koleksi/2/25c29444be23a66bfc9b1cb8d8df1a8 e7c69a3a5.pdf. Diakses tanggal 28 Maret 2013. 3. Mahaputra, Sandy Adam. 2010. Human Error Pemicu Kebakaran Pabrik Swallpw. http://metro.news.viva.co.id/news/read/136686human_error_pemicu_kebakaran _pabrik_swallow. Diakses tanggal 28 Maret 2013.